Anda di halaman 1dari 18

JAWABAN LKM SISTEM

OTOT
KELOMPOK 3 OFFERING G
ACHMAD FAUZI MUBAROK
ALIFA RIZKI NABILA PUTRI
DELLA AZIZATUL FARAOIDAH
EKA PRATAMA PUTRI
IDA WULANDARI
GIZELLA AYU WILANTIKA

1. Pada dasarnya semua gerak pada hewan,


mulai dari protozoa sampai pada vertebrata
memiliki
persamaan
dan
menggunakan
mekanisme yang sama. Jelaskan maksudnya !

Semua gerak pada hewan, mulai dari protozoa sampai pada vertebrata
memiliki persamaan dan tergantung pada suatu mekanisme dasar, yaitu :
a) Protein Kontraktil mampu mengubah bentuk menjadi panjang dan
pendek

Sistem Aktomiosin
AKTIN

MIOSIN

b) Gerak Proses yang memerlukan energi


Energi kimia yang tersimpan dalam ATP diubah menjadi energi mekanik protein
kontraktil

2. Ada beberapa teori gerak amuboid, namun


kesemuanya
memiliki
kesamaan
dasar.
Sebutkan persamaan dasar tersebut dan
berikan penjelasan !
Gerak amuboid : suatu bentuk gerak yang merupakan ciri khas gerak
ameba.
Sel ameboid : sel bukan ameba yang bergerak seperti ameba, contoh :
leukosit, sel-sel kembara, mesenkhim embrional.
Persamaan : Pergerakan plasmosol ke arah depan

R.D. Allen

Aliran plasmasol ke depan ditarik oleh kontraksi


plasmagel kulit di ujung anterior, terutama pada
zona air mancur

R.J. Goldacre

Kontraksi plasmagel di daerah posterior (di zona


pengumpulan) akan mendorong endoplasma di
tengah-tengah sel (endoplasma aksial) ke depan

Model
Pergeseran
Molekul

Jembatan-jembatan kimia pada sisi dalam dari


endoplasma gel menggeser molekul-molekul
endoplasma individual ke depan. Aliran molekul ini
membawa endoplasma aksial ke arah anterior.

3.

Berikan penjelasan dengan disertai gambar struktur dari silia !

https://www.google.co.id/search?
q=struktur+silia&biw=1024&bih=457&noj=1&source=lnms&tbm=isch&sa=X
&ved=0CAcQ_AUoAWoVChMIouOh_8nkxwIVhBeUCh2ymQnh#imgrc=prOR
rh6HqmWC_M%3A

Pada silia mengandung 9 pasang mikrotubul periferal dan mikrotubul


tunggal sentral
Semua (9 pasang + 2 ) mikrotubuli disebut dengan aksonema.
Aksonema dibungkus oleh suatu membran yang bersambungan dengan
membran sel hewannya, kedua mikrotubul sentral berakhir pada semacam
lempeng kecil yang terdapat didalam lingkaran 9 pasang lainya. Juga
didekat tempat itu masing-masing pasangan dari kesembilan mikrotubul
ditambah suatu serabut, sehingga dari dasar silia masuk ke arah dalam
terdapat serabut triplet yang tersusun melingkar. Tabung triplet yang
terdiri dari 9 triplet itu disebut kinetosom

4. Apa perbedaan gerak dasar silia dan flagel?


Mengapa silia dan flagel cocok untuk hewan yang kecil

Suatu flagel bergerak dengan undulasi (gerakan bergelombang),


gelombang merambat dari dasar menuju ke ujung flagel. mirip dengan
gerakan ular, sehingga air didiorong sejajar dengan sumbu memanjang
flagel.
Suatu silia bergerak tidak simetris, gerak ke arah yang satu berlangsung
dengan silia dalam keadaan kaku disertai tenaga kuat dan cepat (kayuhan
efektive). Ini diikuti oleh gerak balik yang lambat dengan silioa
melengkung berawal dari pangkalnya (kayuhan balik) sehingga kembali
pada posisi semula. Air didorong sejajar dengan permukaan yang bersilia.

Gerak dasar silia terdiri atas :


1. Gerak pendulum (gerakan yang paling sederhana, bergerak seperti
bandul ke arah depan dan ke belakang. Yang dapat melengkung hanya
bagian pangkalnya saja.
2. Gerak fleksural, silia mulai melengkung diujungnya., yang dilanjutkan
atau dirambatkan kearah bawah bagian basalnya, pelurusan kembali
dimulai dari dasar keujung silia.
3. Gerakan silia yang merupakan gabungan dari gerakan pendulum dan
fleksural. Kayuhan efektifnya merupakan gerak pendulum yang cepat
dan kaku dengan sedikit melengkung. Kayuhan balik dimulai dengan
pelengkungan didekat dasar silia dan dirambatkan keseluruh ujungnya
yang disebut dengan gerak corong.

5. Teori kontraksi otot yang diterima pada saat ini


adalah teori pergeseran filamen (sliding filament
theory)? jelaskan bagaimana prosesnya!
Menurut teori pergeseran filamen, suatu kontraksi dapat terjadi karena
adanya pergeseran filamen aktin dan miosin. Pergeseran kedua macam
filamen tersebut menyebabkan sarkomer menjadi pendek sehingga jarak
antara garis-garis atau pita menjadi lebih rapat. Karena sarkomer
memendek, dengan sendirinya miofibril dari serat-serat otot menjadi
pendek. Dalam keadaan demikian dikatakan otot sedang berkontraksi.
Sekali otot melakukan relaksasi, filamen aktin dan miosin kembali bergeser
ke posisi semula.
Pada pertengahan proses pergeseran filamen terdapat reaksi penguraian
kreatin fosfat yang berguna untuk memenuhi energi saat otot berkontraksi.

6. Apa perbedaan antara otot polos dan otot


lurik pada proses kontraksi ?
Mekanisme kontraksi pada otot polos dan otot lurik hampir sama. Namun,
terdapat sedikit perbedaan khususnya pada proses perangsangan awal. Pada
otot lurik (otot rangka) secara umum rangsangan dilakukan oleh serabut saraf
karena otot ini bekerja dengan kesadaran kita. Berbeda dengan otot polos yang
kerjanya diluar kesadaran meskipun tetap terkontrol oleh sistem saraf. Pada
otot polos, myosinnya mengandung MLCK atau myosin light chain kinase,
semacam enzim yang dapat teraktivasi apabila terdapat ion kalsium. Aktivitas
MLCK inilah yang menyebabkan gesekan antara filamen aktin-myosin dapat
terjadi. Dengan kata lain kontraksi otot polos juga dipengaruhi oleh ion
kalsium. Selain itu juga dipengaruhi oleh hormon adrenalin dan ephinefrin.

7. Jelaskan perbedaan antara otot polos unit


jamak dan otot polos unit tunggal !
Otot Polos Unit Ganda (Multi Unit) : otot polos unit ganda adalah otot
yang terdiri atas serabut yang berbeda-beda dan setiap dari serabut-serabut
ini bekerja secara tersendiri tampa saling membantu dengan serabutserabut pada otot polos lainnya. Contohnya pada siliaris mata, otot
piloerektor dimana otot ini menyebabkan rambut berdiri ini tidak lain dari
rangsangan simpatis
Otot Polos Unit Tunggal (Single Unit) : otot polos unit tunggal adalah
otot yang memiliki ratusan sampai jutaan serabut yang saling berkontraksi
dan membrane selnya melekat satu sama lain pada tempat yang berbeda
akibatnya memudahkan serabut dapat disebarkan ke serabut lainnya.

8.
Jelaskan
kontraksi sel
otot
mengikuti
fenomena all or none sedangkan kontraksi otot
rangka tidak demikian!
Kontraksi sel otot mengikuti fenomena all or none karena apabila suatu sel otot
diberikan stimulus diatas ambang ataupun ambang, maka sel otot akan berkontraksi
penuh. Tetapi sebaliknya apabila stimulus yang mengenai sel otot berada dibawah
ambang/ subminimal maka sel otot tidak akan berkontraksi sama sekali. Stimulus
bawah ambang dapat menimbulkan respon kontraksi dengan syarat diberikan
secara berkali-kali dengan rentang waktu yang cepat (sumasi stimulus). Prinsip all or
none tidak dapat berlaku pada kontraksi otot rangka karena pada sel otot makin
kuat stimulus yang diberikan maka kekuatan kontraksinya tetap, sedangkan pada
jaringan otot makin kuat stimulus yang diberikan maka makin kuat pula kekuatan
kontraksinya. Hal ini terkait dengan adanya unit-unit motorik pada jaringan otot,
dimana setiap unit motorik (serabut saraf motorik) tunggal akan bercabang > 100
cabang kecil yang masing-masing cabang akan mensyarafi sel otot.

9. Jelaskan peranan ATP dan fosfagen dalam kontraksi


otot!
ATP berfungsi sebagai sumber energi siap pakai. Energi ATP akan dibebaskan melalui
reaksi yang dikatalisis oleh enzim ATP-ase.
Reaksinya :
ATP ADP + H3PO4 + energi untuk kontraksi + energi panas
Pada proses ini selain energi untuk kontraksi, dihasilkan juga energi panas pada saat
terjadi aktivitas otot, suhu tubuh akan meningkat.
Fosfagen merupakan senyawa lain yang berenergi tinggi yang tersimpan di dalam otot.
Fosfogen
dapat
berupa
fosfokeratin,
fosforilarginin,
fosforiltaurosiamin,
fosforilglikosianin, atau fosforilambrisin. Apabila persediaan ATP dalam otot menipis,
misalnya pada saat olahraga dalam waktu lama, maka keadaan dapat diatasi dengan jalan
merombak fosfagen. Fosfagen akan memberikan gugus fosfatnya kepada ADP untuk
resintesis ATP. Contoh reaksi pada fosfokeratin :
Fosfokeratin + ADP kreatin + ATP

10. Apa yang dimaksud dengan twich contraction,


gelombang sumasi dan tetanus? Jelaskan

twich contraction atau Kontraksi adalah satu bentuk kontraksi otot


akibat dari satu stimulus yang dikenakan pada otot. Kurva kontraksi
tunggal berbentuk kurva normal yg terdiri dari periode kontraksi dan
periode relaksasi. Bila stimulus kedua diberikan pada otot setelah otot
relaksasi, maka akan terjadi kontraksi tunggal kedua dengan kekuatan
yang sama dengan kontraksi tunggal pertama

Gelombang sumasi : adalah satu bentuk kontraksi otot yang dihasilkan dari
pemberian lebih dari satu stimulus kepada otot, dimana stimulus kedua diberikan pada
saat otot belom mencapai relaksasi penuh, sehingga akan terjadi kontraksi tambahan
pada puncak kontraksi tunggal pertama. Dua kontraksi tunggal yang dihasilkan akibat
dua stimulus yang diberikan sangat berdekatan sehingga akan menghasilkan
tegangan yang kuat pada otot.

Tetanus : adalah suatu bentuk kontraksi otot terus menerus yang dihasilkan dari
pemberian stimuli dengan sangat cepat sehingga otot tidak ada kesempatan relaksasi
di antara dua stimuli.

11. Apa yang dimaksud dengan kontraksi isotonis


dan
isometric?
Kontraksi
Isotonic
Kontraksi isotonic adalah tipe kontraksi yang disebabkan memanjang atau memendeknya otototot. Dalam kontraksi ini tampak terjadi suatu gerakan dalam anggota-anggota tubuh. Tipe
kontraksi ini disebut juga dengan dynamic contraction. Contohnya saat latihan menggunakan
barbell.
Kontraksi Isometric
Kontraksi isometric (iso berarti tetap, metric berarti jarak) adalah kontraksi dimana otot-otot
tidak memanjang atau memendek sehingga tidak tampak suatu gerakan yang nyata tetapi
didalam otot ada tegangan dan semua tenaga yang dikeluarkan dalam otot akan diubah
menjadi panas. Kontraksi demikian disebut juga kontraksi statis (static contraction). Contoh
gerakan isometric, misalnya latihan mendorong tembok seolah hendak merobohkannya.