Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Dewasa ini, HIV/AIDS merupakan sesuatu yang tidak asing lagi untuk
masyarakat

Indonesia,

termasuk

di

Kota

Makassar.

Sungguh

memperhatinkan, ditengah perkembangan kota yang sangat pesat, Hiv/AIDS


pun bermunculan dimana-mana. Perkembangan kota di segala bidang
tampaknya tidak hanya memberikan nuansa positif bagi kehidupan
masyarakat. Namun juga menimbulkan berbagai nuansa negative yang
berujung pada penyakit hiv/AIDS. Kasus eksploitasi terhadap terhadap
mereka pun juga meningkat seiring dengan naiknya pertumbuhan penderita
Hiv/AIDS.
AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) adalah salah satu masalah
kesehatan yang sedang dihadapi masyarakat dunia akhir-akhir ini. Saat ini
tidak ada negara yang terbebas dari HIV (Human Imunnodeficiency Virus)
maupun AIDS. HIV/AIDS menyebabkan krisis multidimensi yaitu krisis
kesehatan, pembangunan negara, ekonomi, pendidikan maupun kemanusiaan.
Data terakhir yang di peroleh dari Kementerian Kesehatan merilis data
HIV/AIDS sampai dengan September 2012 sudah tercatat 131.685 kasus, jika
kita bandingkan dengan tahun 2011 (112.772) berarti ada kenaikan sebanyak
18.913 kasus. Dari 131.685 kasus ini terdiri dari 92.251 kasus HIV dan
sisanya 39.434 kasus AIDS, sedangkan jumlah kematian tercatat sebanyak
7.293.
Menurut KPA (Komisi Penanggulangan AIDS) (2007b), dari seluruh
jumlah kasus di Indonesia, sekitar 8 ribu atau 57,1% kasus HIV/AIDS terjadi
pada remaja antara 1529 tahun (37,8% terinfeksi melalui hubungan seks
yang tidak aman dan 62,2% terinfeksi melalui penggunaan narkoba jarum
suntik). Hal ini menunjukkan bahwa remaja memerlukan edukasi dan
penyuluhan yang benar agar tidak masuk kedalam sub-populasi berperilaku
risiko tinggi.

Maka dari itu, dalam karya tulis ini penulis akan membahas mengenai
keadan sosial, sikap dan pandangan masyarakat, tingkat pendidikan, dan
penanggulangan yang tepat untuk anak-penderita HIV/AIDS di kota
Makassar.

1.2 RUMUSAN MASALAH


Untuk menyusun karya tulis ini, maka penulis memunculkan rumusan
masalah yaitu :
1. Bagaimanakah cara mendirikan wadah sosial umtuk penderita
HIV/AIDS ?
2. Bagaimanakah sikap dan pandangan masyarakat terhadap penderita
HIV/AIDS di kota Makassar?
3. Bagaimanakah penanggulangan yang tepat untuk penderita
HIV/AIDS di kota Makassar?

1.3 TUJUAN PENELITIAN


Adapun tujuan penulis mengangkat masalah ini yaitu :
1. Mengetahui bagaiamana mendirikan wadah sosial untuk penderita
HIV/AIDS.
2. Mengetahui sikap dan pandangan masyarakat tentang penderita
HIV/AIDS di kota Makassar.
3. Mengetahui penanggulangan yang tepat untuk anak-penderita
HIV/AIDS di kota Makassar.

1.4 MANFAAT PENELITIAN


Berdasarkan latar belakang dan tujuan yang telah dipaparkan, diharapkan
penelitian ini memberikan manfaat, diantaranya :
1. Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat memberikan solusi
kepada pemerintah dalam mendirikan wadah sosial untuk penerita
HIV/AIDS.
2. Hasil penelitian ini akan memberikan sumbangan pemikiran bagi
masyarakat serta orang-orang yang memiliki hubungan dengan
penderita HIV/AIDS bahwa penderita HIV/AIDS juga memiliki hak
sehingga mereka perlu dilindungi dan bagi penderita HIV/AIDS itu
sendiri.
3. Penelitian ini dapat memberikan masukan atau sumbangan bagi
Pemerintah Kota Makassar khususnya Dinas Sosial dalam rangka
penanggulangan penderita HIV/AIDS sehingga orang-orang yang
memanfaatkan keberadaan dapat dihentikan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 HIV/AIDS

HIV (Human Imunnodeficiency Virus)


HIV dalam bahasa inggris merupakan singkatan dari Human
Imunnodeficiency Virus dalam bahasa Indonesia berarti virus penyebab
menurunnya kekebalan tubuh manusia. HIV adalah Virus yang menyerang
sistem kekebalan tubuh manusia dan kemudian menimbulkan AIDS. Virus
HIV menyerang salah satu jenis sel darah putih yang berpungsi untuk
kekebalan tubuh (Maryunani, 2009).
Kecepatan reproduksi HIV diperkirakan berkaitan dengan status
kesehatan orang yang terjangkit infeksi tersebut. Jika orang tersebut tidak
sedang berperan melawan infeksi yang lain, refroduksi HIV berjalan dengan
lambat, namun reproduksi HIV tampaknya akan dipercepat kalau penderitanya
sedang menghadapi infeksi lain atau kalau sistem imunnya terstimulasi
keadaan ini dapat menjelaskan periode laten yang diperlihatkan sebagian
penderita sudah terinfeksi HIV. Sebagai contoh, seorang pasien mungkin
bebas dari gejala selama sepuluh tahun, kendati demikian sebagian besar
orang yang terinfeksi HIV (sampai 65%) tetap menderita penyakit HIV atau
AIDS yang simtomatik dalam waktu 10 tahun sesudah orang tersebut
terinfeksi (Smaltzer & Bare, 2001).

HIV menyerang sistem imun dengan menyerbu dan menghancurkan


jenis sel darah putih tertentu yang sering disebut dengan berbagai nama seperti
sel T pembantu (helper T Cell), sel T4 atau sel CD4. Sel CD4 mengenali
pathogen yang menyerang dan memberi isyarat pada sel darah putih lainnya
untuk segera membentuk antibody yang dapat mengikat pathogen tersebut.
Setelah diikat, pathogen itu dilumpuhkan dan diberi ciri untuk selanjutnya
dihancurkan. Lalu sel CD4 kemudian memanggil lagi jenis darah putih
lainnya, sel T pembunuh (killer T cell), untuk memusnahkan sel yang terjadi
tadi. HIV mampu menyerang dan mampu mangalahkan sel CD4 yang justru
amat diandalkan untuk menghadapi HIV tersebut beserta kuman-kuman jenis
lainnya. Itulah yang menyebabkan HIV membuat tumbuh menjadi sangat
rentan terhadap infeksi kuman-kuman lainnya dan jenis-jenis kanker yang
umumnya dapat dikendalikan. Tanpa adanya sistem imun yang efektif,
penyakit-penyakit

yang

lazimnya

disebut

infeksi

oportunistik,

menyerang tubuh dan mengakibatkan kematian (Hutapea, 1995)

akan

AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrom)


AIDS adalah singkatan dari acquired (didapat) immune (kekebalan)
deficiency (penurunan) Syndrom (kumpuan dan gejala), yaitu menurunnya
daya tahan tubuh terhadap berbagai penyakit karena adanya infeksi HIV.
Seorang yang teinfeksi HIV, dapat dengan mudah terserang berbagai penyakit
yang dalam keadaan normal sebenarnya tidak terlalu berbahaya akan tetapi
bagi mereka yang teah terinfeksi HIV, penyakit-penyakit tersebut dapat
bertambah parah. Hal ini disebabkan karena menurunnya daya immunitas
(kekebalan) tubuh, dan dapat berakhir dengan kematian (Nasution, Putra, &
Nasution, 2000).
AIDS adalah kependekan dari acquired immune deficiency Syndrom
kumpulan gejala akibat atau kekurangan dan kelemahan sistem kekebalan
tubuh yang dibentuk setelah lahir (Maryunani & Aeman, 2009).
AIDS atau sindrom kehilangan kekebaan tubuh adalah kehilangan
kekebalan tubuh manusia sebuah sistem kekebalannya dirusak oleh virus HIV.
Akibat kehilangan kekebalan tubuh, penderita AIDS mudah terkena berbagai
jenis infeksi bakteri, jamur, parasit, dan pirus tertentu yang bersipat
oportunistik. Selain itu penderita AIDS sering sekali menderita keganasan,
khususnya sarkoma Kaposi dan limpoma yang hanya menyerang otak
(Djuanda, 2007).

Tes Diagnostik
Tes Skrining yang digunakan untuk mendiagnosis HIV adalah ELISA.
Untuk mengidentifikasi antibody terhadap HIV, tes ELISA sangat sensitip, tapi
tidak selalu spesifik, karena penyakit lain bisa juga menunjukkan hasil positif.
Beberapa penyakit bisa menyebabkan false positip, antara lain adalalah
penyakit autoimun, infeksi virus, atau keganasan hematologi. Kehamilan juga
bisa menyebabkan false positip. Tes yang lain biasanya digunakan untuk
mengonfirmasi hasil ELISA, antara lain Western Blot (WB), Indirect
Immunofluoresence Assy (IFA) atau pun Radio- Immunoprecipitation Assy
(RIPA).
Western Blot merupakan elektroforosis gel poliakrilamid yang
digunakan untuk mendeteksi rantai protein yang spesifik terhadap DNA, jika
tidak ada rantai protein yang ditemukan, berarti hasil tes negatip. Sedangkan
bila hampir atau semua rantai protein ditemukan, berarti western Blot positip.
Tes western Blot mungkin juga tidak bisa menyimpulkan seseorang menderita
HIV atau tidak. Oleh karena itu, tes harus diulangi lagi setelah dua minggu
dengan sampel yang sama. Jika tes western Blot tetap tidak bisa disimpulkan,
maka tes western Blot harus diulang lagi setelah 6 bulan. Jika tes tetap negatip
maka pasien dianggap HIV negatip.
PCR (Polymerase Chain Reaction) untuk DNA dan RNA virus HIV
sangat sensitive dan spesifik untuk infeksi HIV. Tes ini sering di gunakan bila

hasil tes yang lain tidak jelas (Nursalam, 2009).

Penularan HIV/AIDS
Virus HIV menular melalui enam cara penularan, yaitu :
a.

Hubungan seksual dengan mengidap HIV/AIDS


Hubungan seksual secara vaginal, anal, dan oral dengan penderita HIV
tampa perlindungan bisa menularkan HIV. Selama hubungan seksual
berlangsung, air mani, cairan vagina, dan darah dapat mengenai selaput
lender vagina, penis, dubur, atau mulut sehingga HIV yang terdapat dalam
cairan tersebut masuk ke aliran darah. Selama berhubungan juga bisa
terjadi lesi mikro pada dinding vagina, dubur, dan mulut yang bisa
menjadi jalan HIV untuk masuk ke aliran darah pasangan seksual
(Syaiful, 2000).

b.

Ibu dan bayinya


Penularan HIV dari ibu bisa terjadi pada saat kehamilan (in utero).
Berdasarkan laporan CDC Amerika, prevalensi penularan HIV dari ibu ke
bayi adalah 0.01% sampai 0,7%. Bila ibu baru terinfeksi HIV dan belum
ada gejala AIDS, kemungkinan bayi terinfeksi sebanyak 20% sampai
35%, sedangkan kalau gejala AIDS sudah jelas pada ibu kemungkinannya
mencapai 50%. Penularan juga terjadi selama proses persalinan melalui
transfusi fotomaternal atau kontak antara kulit dan memberan mukosa
bayi dengan darah atau sekresi maternal saat melahirkan, semakin lama

proses melahirkan, semakin besar risiko penularan. Oleh karena itu, lama
persalinan bisa dipersingkatan dengan operasi section caesaria. Transmisi
lain terjadi selam periode post partum melalui ASI. Resiko bayi tertular
melalui ASI dari ibu yang positif sekitar 10% (Lily V, 2004)
c.

Darah dan produk darah yang tercemar HIV/AIDS


Sangat cepat menularnya HIV karena Virus langsung ke pembuluh darah
dan menyebar keseluruh tubuh

d.

Pemakaian alat kesehatan yang tidak steril


Alat pemeriksaan kandungan seperti spekulum, dan alat-alat lain yang
menyentuh darah, cairan vagina atau air mani yang terinfeksi HIV, dan
langsung digunakan untuk orang lain yang tidak terinfeksi bisa
menularkan HIV.

e.

Alat-alat untuk menoreh kulit


Alat tajam dan runcing seperti jarum, pisau, silet, menyunat seseorang
membuat tato, dan sebagainya bisa menularkan HIV sebab alat tersebut
mungkin dipakai tanpa disterilkan terlebih dahulu.

f.

Menggunakan jarum suntik secara bergantian.


Jarum suntik yang digunakan di fasilitas kesehatan, maupun yang
digunakan oleh para penguna narkoba (injecting Drug User-IDU) sangat
berpotensi menular HIV. Selain jarum suntik, pada para pemakai IDU
secara bersama-sama juga menggunakan tempat penyampuran

g.

Menggunakan pisau cukur oleh orang yang terinfeksi HIV/AIDS


Menggunakan pisau cukur oleh orang terinfeksi HIV/AIDS dapat
menularkan penyakit Hiv/AIDS juga karena darah yang masih tertempel
di pisau cukur tersebut.

Pencegahan Penularan HIV/AIDS


Berbagai cara yang dapat ditempuh untuk mengurangi penularan penyakit:
a.

Kontak seksual harus dihindari dengan orang yang sering menggunakan


obat bius secara intravena.

b.

Mitra seksual multiple atau hubungan seksual dengan orang yang


mempunyai banyak teman kencan seksual kemungkinan lebih besar
mendapat AIDS.

c.

Cara hubungan seksual yang dapat merusak selaput lendir rektal, dapat
memperbesar kemungkinan mendapatkan AIDS. Senggama anal pasif
yang pernah dilaporkan pada beberapa penelitian menunjukkan korelasi
tersebut. Walaupun belum terbukti, kondom dianggap salah satu untuk
menghindari penyakit kelamin, cara ini msih merupakan anjuran.

d.

Kasus AIDS pada orang yang menggunakan obat bius intravena dapat
dikurangi dengan cara memberantas kebiasaan buruk tersebut dan
melanggar penggunaan jarum suntik bersama.

e.

Semua orang tergolong berisiko tinggi AIDS seharusnya tidak terjadi


donor. Di AS soal ini sudah dipecahkan zat anti-AIDS dalam darah
melalui cara Enzyme Linked Immuno Sorbent assay (ELISA).

f.

Para dokter sudah harus ketat menangani indikasi medis transfuse darah
autolog yang dianjurkan untuk di pakai (Djuanda, 2007).

BAB III

METODE PENELITIAN
3.1 PENELITIAN PUSTAKA
Penelitian ini juga menggunakan metode pustaka untuk membandingkan hasil
yang di peroleh oleh peneliti-peneliti yang telah melakukan penelitian yang sama.
Dalam metode pustaka ini, penulis menggunakan beberapa sumber terkait dengan
rumusan masalah yang diangkat.

BAB IV

PEMBAHASAN
4.1 WADAH SOSIAL UNTUK PENDERITA HIV/AIDS
Penderita HIV/AIDS adalah mereka yang terjangkit/tertular virus yang disebut

HIV (Human Imunnodeficiency Virus) yang menyerang kekebalan tubuh manusia.


Di kota Makassar setidaknya sekitar 3000 orang telah terjangkit virus HIV dan
menempati urutan ke-3 sebagai kota dengan penderita HIV terbesar di Indonesia.
Penularan virus HIV ini juga begitu mudah tersebar sehingga penderita HIV/AIDS
dijauhi oleh masyarakat. Penderita HIV/AIDS yang telah dijauhi akan terisolasi dan
akan sulit untuk mengemubangkan potensi yang ada dalam dirinya sehingga akan
sulit untuk mencapai kesuksesan sehingga mereka tidak memiki motivasi untuk
lebih maju. Mengingat banyaknya penderita HIV/AIDS, hal tersebut tentu tidak
boleh dibiarkan sehingga kita harus mendirikan wadah untuk mereka agar dapat
memotivasi mereka. Bagaimana cara membentuk wadah sosial untuk penderita
HIV/AIDS?
Wadah Sosial untuk penderita HIV/AIDS adalah suatu wadah/tempat khusus
untuk penderita-penderita HIV/AIDS untuk mengasah bakat/kemampuan, tempat
belajar, dan memberdayakan para penderita HIV/AIDS. Tujuan dibentuknya wadah
sosial ini yaitu untuk memberdayakan potensi yang dimiliki oleh para penderita
HIV/AIDS agar keberadaan mereka diakui oleh masyarakat sehingga mereka lebih
termotivasi untuk hidup sukses inilah yang membedakan tempat ini dengan panti
rehabilitasi.
Peran Wadah Sosial untuk Penderita HIV/AIDS
1. Tempat Berbagi Cerita (Sharing)
Tempat ini merupakan tempat berbagi cerita untuk para penderita HIV/AIDS
dimana mereka semua dikumpulkan sehingga mereka dapat bergaul satu sama
lain dan tercipta kesetaraan sehingga mereka dapat bersosial tanpa ada yang

merasa dikucilkan. Di sini, mereka bisa saling dekat sehingga mereka lebih
termotivasi untuk melakukan sesuatu. Mereka akan dibuatkan asrama sehingga
tempat ini menjadi rumah bagi mereka.
2. Memberikan pendidikan yang layak
Di tempat ini diberikan pendidikan yang layak agar mereka dapat menatap
masa depan yang cerah.
3. Memberdayakan penderita HIV/AIDS
Di tempat ini dibuat suatu usaha yang memanfaatkan tenaga penderita
HIV/AIDS yang juga akan menjadi sumber dana wadah ini dalam melengkapi
sarana dan prasarana.
Pendapat Masyarakat mengenai Wadah Sosial untuk Penderita HIV/AIDS
Sebagian besar masyarakat menyetujui dibentuknya Wadah Sosial untuk
Penderita HIV/AIDS.
4.2 PENDAPAT MASYARAKAT TENTANG PENDERITA HIV/AIDS DI KOTA
MAKASSAR
Kebanyakan masyarakat berpendapat bahwa keberadaan penderita HIV/AIDS
mengganggu karena masyarakat takut mereka tertular virus HIV apabila masyarakat
mendekati atau bergaul dengan penderita HIV.

Dibawah ini grafik pendapat masyarakat mengenai penderita HIV/AIDS di Kota


Makassar.

Grafik Pendapat Masarakat Terhadap Penderita HIV/AIDS


10% 10%

Setuju
Tidak Setuju
Biasa

80%

Grafik di atas menunjukkan bahwa 80% masyarakat tidak setuju dengan


keberadaan penderita HIV/AIDS, pasalnya penderita HIV/AIDS karena menurut
mereka penderita HIV/AIDS adalah orang-orang yang dapat dengan mudah menularkan
penyakitnya, dan sebagian besar masyarakat berpendapat bahwa penderita HIV/AIDS
adalah orang yang sudah meakukan zinah.
10% dari koresponden penulis menjawab setuju karena mereka merasa tidak
terganggu dengan keberadaan penderita HIV/AIDS. Sisanya 10% menjawab tidak tahu
karena mereka ragu apakah penderita HIV/AIDS mengganggu kehidupan mereka atau
tidak.
Wawancara lebih lanjut mngenai pandangan masyarakat tentang penderita
HIV/AIDS, ternyata sebagian dari mereka merasa tidak kasihan terhadap penderita
HIV/AIDS tersebut alasan mereka karena penderita HIV/AIDS adalah orang yang telah
melakukan seks bebas.

Perasaan Masyarakat Terhadap Penderita HIV/AIDS


10%
Kasihan
Tidak Kasihan
Biasa Saja

30%
60%

4.3 PENANGGULANGAN YANG TEPAT UNTUK PENDERITA HIV/AIDS DI


KOTA MAKASSAR
Berbagai cara yang dapat ditempuh untuk mengurangi penularan penyakit:
a.

Kontak seksual harus dihindari dengan orang yang sering menggunakan


obat bius secara intravena.

b.

Mitra seksual multiple atau hubungan seksual dengan orang yang


mempunyai banyak teman kencan seksual kemungkinan lebih besar mendapat
AIDS.

c.

Cara hubungan seksual yang dapat merusak selaput lendir rektal, dapat
memperbesar kemungkinan mendapatkan AIDS. Senggama anal pasif yang pernah
dilaporkan pada beberapa penelitian menunjukkan korelasi tersebut. Walaupun

belum terbukti, kondom dianggap salah satu untuk menghindari penyakit kelamin,
cara ini msih merupakan anjuran.
d.

Kasus AIDS pada orang yang menggunakan obat bius intravena dapat
dikurangi dengan cara memberantas kebiasaan buruk tersebut dan melanggar
penggunaan jarum suntik bersama.

e.

Semua orang tergolong berisiko tinggi AIDS seharusnya tidak terjadi


donor. Di AS soal ini sudah dipecahkan zat anti-AIDS dalam darah melalui cara
Enzyme Linked Immuno Sorbent assay (ELISA).

f.

Para dokter sudah harus ketat menangani indikasi medis transfuse darah
autolog yang dianjurkan untuk di pakai (Djuanda, 2007).

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 KESIMPULAN
Penderita HIV/AIDS adalah orang yang terjangkit virus HIV yang menyerang
sistem kekebalan tubuh.
Virus HIV menular melalui enam cara penularan, yaitu :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Hubungan seksual dengan mengidap HIV/AIDS


Ibu dan bayinya
Darah dan produk darah yang tercemar HIV/AIDS
Pemakaian alat kesehatan yang tidak steril
Alat-alat untuk menoreh kulit
Menggunakan jarum suntik secara bergantian.
Menggunakan pisau cukur oleh orang yang terinfeksi HIV/AIDS

5. 2 SARAN
Saran-saran yang penulis dapat sampaikan dalam karya tulis ini, agar pihakpihak yang terkait mampu bertanggungjawab atas apa yang telah dipercayakan
kepadanya. Untuk penulis yang mengangkat masalah yang sama agar mampu
mngembangkan apa yang telah diperoleh dari penelitian sebelumnya.

DAFTAR PUSTAKA
Mangkoesapoetra, A.A. 2005. Pemberdayaan Penderita HIV/AIDS. Artikel.
Sugiono (2005), Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D, CV Alfabeta,
Bandung.
Suharto, Edi (2007). Kebijakan Sosial Sebagai Kebijakan Publik, Alfabeta, Bandung.
Dinas Sosial Makassar (2011)
Petunjuk Pelaksanaan Pelayanan Sosial Penderita HIV/AIDS. 2001. Jakarta : Direktorat
Jenderal Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial.
www.google.com
Buku yang relevan

LAMPIRAN 01
KEADAAN SOSIAL PENDERITA HIV/AIDS
1. Berapa usia anda?
a. Kurang dari 17 tahun
b. 17 25 tahun
c. 25 tahun ke atas
2. Sejak kapan anda terjangkit virus HIV?
a. Sejak lahir
b. Remaja
c. Dewasa
3. Bagaimana Anda terjangkit virus HIV ?
a. Hubungan seks
b. Bawaan gen
c. Jarum suntik,dll
4. Apakah anda masih bersekolah?
a. Ya
b. Belum pernah bersekolah
c. Putus sekolah
5. Apakah masyarakat menjauhi Anda?
a. Ya
b. Tidak
c. Tidak Tahu

LAMPIRAN 02
PANDANGAN MASYARAKAT
1. Bagaimana pendapat anda tentang keberadaan penderita HIV/AIDS?

2.

3.

4.

5.

a. Setuju
b. Tidak setuju
c. Tidak tahu
Bagaimana perasaan anda melihat penderita HIV/AIDS?
a. Kasihan
b. Tidak kasihan
c. Biasa saja
Pernahkah anda memberi bantuan kepada penderita HIV/AIDS?
a. Pernah
b. Tidak pernah
c. Jarang
Pernahkah anda berniat untuk bersahabat dengan penderita HIV/AIDS?
a. Pernah
b. Tidak pernah
c. Terkadang
Bagaimana pendapat Anda tentang dibentuknya Wadah Sosial untuk Penderita
HIV/AIDS?
a. Setuju
b. Tidak Setuju
c. Tidak tahu

LAMPIRAN 03
JAWABAN LAMPIRAN 01 DAN 02
01

Bersekolah
Putus Sekolah
Belum pernah sekolah

Keadaan Pendidikan
1
4
5
Hubungan dengan

Baik
Buruk
Biasa

Masyarakat
1
8
1

02

Setuju
Tidak setuju
Tidak tahu

Pendapat Masyarakat Mengenai Kaberadaan Penderita HIV/AIDS


1
8
1

Kasihan
Tidak kasihan
Biasa-biasa saja

Pernah
Tidak pernah
Jarang

Pernah
Tidak pernah
Terkadang

Setuju
Tidak Setuju
Tidak Tahu

Perasaan Masyarakat Terhadap Penderita HIV/AIDS


6
3
1
Memberi Bantuan Kepada Penderita HIV/AIDS
2
5
3
Niat Untuk Bersahabat Dengan Penderita HIV/AIDS
5
3
2
Pendapat Masyarakat Terhadap Wadah Sosial Untuk Penderita
HIV/AIDS
9
0
1