Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI

PROSES OSMOSIS PADA


TELUR AYAM (Gallus gallus domesticus)

DISUSUN OLEH :
GUSTI ALIFI WIDJAYA AS
SALMA RAHIMA PERMADI
M FAUZI RAMDANI
AHMAD MIKAIL
(KELOMPOK 2 XI IPA 4)

SMA AL-MASOEM
2015
Proses Osmosis pada

1
Telur Ayam (Gallus gallus domesticus)
1. Objective
Untuk mengetahui dan memahami terjadinya proses osmosis pada telur ayam.
2. Background
Osmosis merupakan perpindahan zat dari daerah yang memiliki konsentrasi rendah
(hipotonik) ke daerah yang memiliki konsentrasi tinggi (hipertonik) melalui membran
semipermeabel. Sel yang memiliki perbedaan konsentrasi dengan zat disekitarnya,
memungkinkannya mengalami osmosis hingga akhirnya sel itu mempunyai konsentrasi yang
sama dengan zat di sekitarnya (isotonik).
Hewan laut seperti bintang laut (Echinodermata), kepiting (Arthropoda) dan jenis jenis
hewan laut lainnya memiliki cairan sel yang bersifat isotonik dengan lingkungannya.
Pengkondisian seperti ini sangat penting dilakukan oleh hewan yang hidup di daerah laut
ataupun perairan air tawar. Karena apabila terjadi perbedaaan konsentrasi pada cairan sel
hewan dengan lingkungannya, maka dapat terjadi osmosis yang dapat menyebabkan lisis
ataupun penyusutan pada sel dan kematian.
Perbedaan yang paling mencolok antara sel hewan dengan sel tumbuhan adalah
keberadaaan dinding sel yang mengakibatkan sel tumbuhan terasa lebih kaku dibanding sel
hewan. Perbedaan ini menyebabkan sel tumbuhan lebih mampu memanfaatkan prinsip kerja
osmosis. Misalnya, pada peristiwa membuka dan menutupnya stoma (banyak : stomata).
Pada saat tumbuhan menyerap banyak air (hipotonis), maka sel penjaga dari stoma akan
mendapat aliran air dan menjadi turgid sembari mengakibatkan stoma terbuka, sehingga
terjadi pengambilan karbondioksida (CO2) di udara. Walaupun mendapat banyak aliran air,
sel tidak akan menjadi lisis karena tertahan oleh dinding sel. Sedangkan apabila tumbuhan
mengandung sedikit air (hipertonis/konsentrasi garam dan mineral tinggi ), maka sel penjaga
stoma akan kehilangan air dan menjadi tertutup, sehingga tidak memungkinkan terjadinya
pengambilan (CO2) sekaligus dapat memperkecil intensitas penguapan.
3. Tools and Materials :
3.1 Tools :
a. Gelas Plastik
b. Wadah

3.2 Materials :

2
a.
b.
c.
d.

2 (dua) Telur Ayam


Air
Cuka
Sirup (High Concentration)

4. Work Steps
a.
b.
c.
d.

Bersihkan terlebih dahulu telur ayam dengan air.


Setelah itu siapkan wadah dan isi dengan cuka.
Campurkan wadah yang telah berisi cuka dengan 2 buah telur ayam.
Tunggu 2-3 hari pencampuran cuka dengan telur ayam/sampai kulit telur
ayam tersebut lunak.
e. Setelah selang waktu tersebut, ambil kembali telur ayam dari dalam dan
bersihkan telur ayam dengan air.
f. Setelah dibersihkan, masukkan masing-masing telur ayam ke tempat berbeda.
Contohnya masukkan salah satu telur ayam ke media gelas a (air) yang
bersifat hipotesis dan sisanya masukkan telur ayam ke media gelas b (sirup)
yang bersifat hipertonis.
g. Tunggu 2-3 hari sampai salah satu telur ayam tersebut melembek, menyusut,
mengeras.
5. Result
5.1 First Condition of Chicken Egg

Gambar 5.1 Telur Ayam


Sumber : www.vincedelmontefitness.com
5.2 After Mixed with Vinnegar

Gambar 5.2 Kulit Telur Ayam Menjadi Lunak/Hilang

5.3 After Mixed with Water and Syrup

Gambar 5.3 :
a) Telur Berada dalam air (Low Concentration) menjadi sedikit mengeras dan
mengembang.
b) Telur berada dalam sirup (High Concentration) menjadi lembek dan menyusut.

4
5. Discussion
Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, telur ayam mengalami perubahan. Dari hasil
pengamatan dapat kita ketahui bahwa sel sel telur ayam mengalami perubahan ukuran. Ada
yang mengalami pertambahan ukuran maupun pengurangan ukuran sesuai dengan medianya
sendiri. Hal ini terjdi kerena sifat larutan yang hipertonis maupun hipotonis terhadap telur
ayam..
Pada gelas a (air ) telur ayam mengalami penambahan ukuran dan sedikit pengerasan
dikarenakan telur ayam yang hipertonis.
Pada gelas b (sirup) telur ayam menjadi lembek dan terjadi penyusutan. Ini disebabkan
karena telur ayam yang hipotonis terhadap sirup. Sehingga sel sel telur ayam keluar yang
menyebabkan kentang menjadi lembek dan mengalami pengurangan ukuran.
Kami sempat mengamati saat kami mulai memasukan telur ayam satu demi satu ke dalam
masing masing media, dan ternyata pada media gelas b (sirup) memiliki perbedaan yang
sangat terasa dibandingkan media yang lain. Yaitu bahwa telur ayam yang kami masukan ke
dalam media gelas b (sirup) tidak langsung tenggelam, namun mengapung sekitar beberapa
detik, setelah itu tenggelam hingga mencapai dasar gelas. Sedangkan telur ayam yang kami
masukan ke media a langsung tenggelam hingga dasar gelas.
Dengan mengamati peristiwa itu, kami menyimpulkan bahwa peristiwa tersebut disebabkan
oleh massa jenis sirup pada gelas b lebih besar dari pada massa jenis telur ayam yang
dimasukan ke dalam gelas tersebut. Hal itu dikarenakan konsentrasi yang tinggi pada sirup.
Dalam pengukuran tersebut, kami menyadari bahwa ukuran objek tersebut tidaklah mutlak
tepat atau seperti yang diinginkan. Namun memang ada sedikit kekurang telitian yang
disebabkan oleh tidak digunakannya alat ukur untuk mengukur ukuran telur ayam pada kedua
reaksi tersebut. Akan tetapi hal ini tidak akan mengurangi konsep yang telah kami pahami
dan terapkan.
Conclusion
Setelah beberapa pengamatan dan diskusi, kami simpulkan bahwa :
Terjadi penambahan ukuran (mengembang) pada objek (telur ayam) dikarenakan keadaan
media yang hipotonis terhadap objek (telur ayam)
Terjadi pengurangan ukuran (menyusut) pada objek (telur ayam) dikarenakan keadaan media
yang hipertonis terhadap objek (telur ayam)
Media yang hipotonis terhadap telur ayam adalah media gelas a (air)
Media yang hipertonis terhadap telur ayam adalah media gelas b (sirup)

5
Konsentrasi zat terlarut mempengaruhi massa jenis larutan dan intensitas osmosis.
Dari kesimpulan tersebut kita dapat mengetahui bahwa osmosis adalah perpindahan zat
pelarut (air) baik dari luar ke dalam ataupun dari dalam ke luar sel, melalui membran semi
permeabel, menuju daerah dengan konsentrasi zat lebih rendah.
Daftar Pustaka
http://id.m.wikipedia.org/wiki/Osmosis

Anda mungkin juga menyukai