Anda di halaman 1dari 56

KARYA TULIS

PEMBENIHAN DAN PEMBESARAN LELE DUMBO


DI DESA SENDEN MUNGKID MAGELANG

Karya Tulis ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan


mengikuti UAS/ UAN
Tahun Pelajaran 2009/ 2010

Disusun Oleh :
Aditya Dwi Cahyo Nugroho,dkk

SMA NEGERI 1 KOTA MUNGKID


Tahun Pelajaran 2009/ 2010
KARYA TULIS

PEMBENIHAN DAN PEMBESARAN LELE DUMBO


DI DESA SENDEN MUNGKID MAGELANG

Karya Tulis ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan


mengikuti UAS/ UAN
Tahun Pelajaran 2009/ 2010

Disusun Oleh :
Aditya Dwi Cahyo Nugroho (07084578)
Alfin Nur Arsyad (07084659)
Alfiza Dita Pradita (07084660)
Anggraeni Ika Shanti (07084740)
Arfristyo Prabowo (07084663)
Arima Fitriyani (07084623)

SMA NEGERI 1 KOTA MUNGKID


Tahun Pelajaran 2009/ 2010
i
LEMBAR PENGESAHAN

Karya Tulis berjudul :


“Pembenihan dan Pembesaran Lele Dumbo”
Telah diteliti, disetujui dan disahkan pada :

Hari :
Tanggal :
Tempat :

Menyatakan dan mengesahkan

Kepala Sekolah Guru Pembimbing

H. Asfar Istiyono, S.Pd Drs. Ardani


NIP 130455348 / 19531107 NIP.131660890 / 19610121
1975011002 198702 1 003

ii
PERSEMBAHAN

Karya Tulis ini kami persembahkan kepada :

1. Bapak Kepala Sekolah SMA N I Kota Mungkid.

2. Bapak dan Ibu guru pembimbing.

3. Ayah dan Ibunda tercinta.

4. Teman-teman dan adik kelas tercinta.

5. Para pembaca yang budiman.

iii
MOTTO

1. Hidup adalah perjuangan menuju masa depan.


2. Kegagalan adalah awal dari keberhasilan.
3. Niat dan usaha adalah pondasi yang kuat dalam belajar.
4. Tiada hari tanpa buku.
5. Tuntutlah ilmu sampai ke ujung dunia.
6. Semangat merupakan kekuatan hati dalam melangkah.
7. Buku adalah jendela ilmu.
8. Tiada gading yang tak retak.
9. Hiduplah dengan menggali potensi.
10.Berjuang demi masa yang lebih gemilang.
11.Bekerjalah seakan – akan kita akan hidup selamanya dan berdoa serta
beribadahlah seakan – akan kita akan mati besok.
12.Singgahi bumi demi hidup berarti.
13.Persahabatan menyisakan ketentraman.
14.Cintai alam untuk mencintai dirimu sendiri.
15.Selangkah kaki berjalan memberikan hasil di kemudian hari.

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan

Rahmat, Hidayah serta Inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan karya

tulis ini dengan baik.

Dalam kesempatan ini, kami mengucapkan terima kasih kepada :

1. Allah SWT atas pertolongan dan kemudahan dalam pembuatan karya tulis ini.

2. Bapak H. Asfar Istiyono, S.Pd, selaku Kepala Sekolah SMA N I Kota Mungkid.

3. Bapak Drs. Ardani, selaku pembimbing dalam penyusunan karya tulis ini.

4. Bapak Turmudi dan Ibu Arianah, selaku narasumber.

5. Ayah dan ibunda tercinta yang memberikan dorongan material maupun spiritual.

6. Teman-teman yang telah memberikan dorongan.

7. Semua pihak yang terkait dalam penyusunan karya tulis ini.

Adapun maksud penulisan karya tulis ini untuk memenuhi salah satu persyaratan

mengikuti Ujian Akhir Nasional (UAN) dan Ujian Akhir Sekolah (UAS) di SMA N I Kota

Mungkid tahun pelajaran 2009/ 2010. Sudah tentu karya tulis ini banyak kekurangan dan

masih jauh dari sempurna. Untuk itu dengan tangan terbuka, kami mohon kritik dan saran

yang membangun dari semua pihak, khususnya para pembaca.

Semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi kemajuan dan kecerdasan siswa dan para

pembaca pada khususnya.

Kota Mungkid, 23 November 2009

Penyusun

v
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ................................................................................... ......... .............i
PENYUSUN ................................................................................................ ......... .............i
LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................... ......... .............ii
PERSEMBAHAN ....................................................................................... ......... .............iii
HALAMAN MOTTO . ............................................................................... ......... .............iv
KATA PENGANTAR ................................................................................. ......... .............v
DAFTAR ISI ............................................................................................... ......... .............vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... ......... .............viii
DAFTAR TABEL ...................................................................................... ......... .............viii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... ......................viii
BAB I. PENDAHULUAN ........................................................................... ......... .............1
A. Latar Belakang Masalah ................................................................. ......... .............1
B. Rumusan Masalah .......................................................................... ......... .............2
C. Tujuan Penulisan ............................................................................ ......... .............2
D. Manfaat Penulisan .......................................................................... ......... .............3
E. Metode Penulisan ........................................................................... ......... .............3
F. Sistematika Penulisan ..................................................................... ......... .............4
BAB II. MENGENAL IKAN LELE DUMBO ........................................... ......... .............6
A. Ciri – Ciri Morfologi ...................................................................... ......................7
B. Habitat ........................................................................................... ......................8
C. Sifat................................................................................................ ......................8
BAB III. PELAKSANAAN USAHA PEMBENIHAN LELE .................... ......... .............9
A. Lokasi Usaha .................................................................................. ......................9
B. Waktu Usaha .................................................................................. ......................9
C. Skala Usaha .................................................................................... ......................9
D. Peta Lokasi .................................................................................... ......................9
BAB IV. PEMBENIHAN DAN PEMBESARAN IKAN LELE DUMBO.......................10
A. Sarana Budidaya ............................................................................. ......... ............10
B. Pembenihan Lele Dumbo................................................................ ......... ............12
1. Pemijahan Alami ...................................................................... ......... ............12
2. Pendederan ............................................................................... ......... ............18
3. Pemeliharaan Induk dan Benih.................................................. ......... ............19
4. Kiat Mencegah Benih Saat Kritis .............................................. ..................... 20
C. Pembesaran Lele Dumbo ................................................................ ......... ............21
vi
1. Persiapan Tempat ..................................................................... ......... ...........21
2. Penebaran Benih ....................................................................... ......... ...........22
3. Tabel Pertumbuhan Ikan Lele Pada Masa Pembesaran .............. ....................23
4. Pemberian Pakan dan Pemanenan ............................................. ......... ...........23
BAB V. PAKAN .......................................................................................... ....................26
BAB VI. PENYAKIT DAN PENANGGULANGANNYA ......................... ......... ...........29
BAB VII. ANALISIS USAHA .................................................................... ......... ...........35
A. Upaya Usaha Pembenihan dan Pembesaran Lele Dumbo ................ .................. .35
B. Analisis Usaha Pembenihan Lele Dumbo ....................................... ......... ...........35
C. Analisis Usaha Pembesaran Lele Dumbo ........................................ ......... ...........38
BAB VIII. PENUTUP ................................................................................. ......... ...........41
A. Kesimpulan .................................................................................... ......... ...........41
B. Saran .............................................................................................. ......... ...........41
KATA PENUTUP ....................................................................................... ....................43
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. ......... ..........44
LAMPIRAN ................................................................................................ ......... ..........45

Vii
DAFTAR GAMBAR

1. Gambar 1 : Ikan lele dumbo


2. Gambar 2 : Peta Lokasi Usaha Pembenihan dan Pembesaranlele dumbo
3. Gambar 3 : Kolam Pembenihan
4. Gambar 4 : Pupuk Kandang
5. Gambar 5 : Pupuk TSP
6. Gambar 6 : Pupuk Urea
7. Gambar 7 : Induk Ikan Lele Jantan dan Betina
8. Gambar 8 : Larva Lele Dumbo
9. Gambar 9 : Kolam Perawatan Benih
10. Gambar 10 : Kolam Pendederan
11. Gambar 11 : Kolam Penampungan Induk
12. Gambar 12 : Aerator
13. Gambar 13 : Kolam Pembesaran
14. Gambar 14 : Ikan Lele Pada Masa Pembesaran
15. Gambar 15 : Kolam Penampungan Lele Konsumsi ( Remaja )
16. Gambar 16 : Ember Penyaring
17. Gambar 17 : Pakan Lele Dumbo ( Pelet )
18. Gambar 18 : Formalin

DAFTAR TABEL

1. Tabel I : Perbedaan Lele Dumbo Jantan dan Lele Dumbo Betina.


2. Tabel II : Pertumbuhan Lele Dumbo Pada Masa Pembesaran.

DAFTAR LAMPIRAN

1. Lampiran 1 : Proposal Pelaksanaan Survei


2. Lampiran 2 : Foto – Foto Kunjungan Lapangan
3. Lampiran 3 : Surat Bukti Keterangan Telah Melaksanakan Survei

Viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Indonesia adalah negara yang kaya akan hasil perairan, salah satunya berasal dari

perairan air tawar. Satu dari banyak hasil perikanan air tawar adalah ikan lele dumbo yang

banyak digemari oleh khalayak umum, khususnya para peternak ikan lele.

Lele Dumbo (Clarias Gariepinus) datang di Indonesia sekitar Bulan November 1986

dari Negara Taiwan. Ikan ini merupakan ikan hasil persilangan antara ikan asli Taiwan

dengan ikan asli Afrika. Ikan ini termasuk hibrida dan mempunyai pertumbuhan badan/

tubuh yang spektakuler baik panjang maupun beratnya. Lele dumbo juga mempunyai patil

yang tidak berbisa. Lele dumbo juga mempunyai kandungan gizi yang baik yang jarang

ditemukan pada sumber protein daging - dagingan lainnya.

Teknik pembudidayaan lele dumbo sudah banyak dikuasai dengan baik. Lele dumbo

dapat dibenihkan sendiri dengan teknik pasangan dalam kolam yang tidak terlalu besar

yaitu sekitar 6 m2. Dari banyak jenis Clarias yang berpotensi untuk diperdagangkan, ikan

lele dumbo tampil sebagai hasil perikanan air tawar yang tak sedikit orang yang

meminatnya. Berawal dari masakan ikan lele dumbo dari orang desa kini telah merembet

sampai pada supermarket restoran dan tempat-tempat katering.

Menyadari meningkatnya kebutuhan dan permintaan dari konsumen maka para

petani segara mengambil langkah untuk berusaha mensuplai dari permintaan tersebut.

Mereka kini mulai mengolamkan lele dumbo dengan teknik seadanya. Kendati dari niat

petani yang berniat mengolamkan lele dumbo bukan berarti tidak ada masalah. Benih

yang mereka andalkan mulai sulit didapatkan. Para petani yang hanya membesarkan ikan

lele dumbo saja kini mulai membenihkan sendiri dan membudidayakannya secara khusus

pembenihan dan pembesaran ikan lele dumbo.


Dalam usaha pembenihan dan budidaya pembesaran ikan lele dumbo masih banyak

mendapatkan kendala yang menyebabkan para petani mulai mencari solusi, baik secara

literatur, petani berpengalaman maupun instansi pemerintah. Maka dari itu penulis

menyusun karya tulis berjudul “Pembenihan dan Pembesaran Ikan Lele Dumbo”

sebagai penemuan salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Akhir Nasional (UAN) / Ujian

Akhir Sekolah (UAS). Karya tulis ini juga diharapkan dapat dijadikan sebagai tambahan

bantuan pengetahuan dan pengembangan teori dengan harapan pembaca dapat mengerti

dan mengaplikasikan tentang “Pembenihan dengan Pembesaran Lele Dumbo” dengan

baik.

B. Rumusan Masalah

Dari sekian komoditas perikanan di Indonesia, lele dumbo dapat dikatakan sebagai

salah satu jenis ikan lele yang sangat populer di masyarakat. Selain rasanya lezat,

kandungan gizinya juga cukup tinggi sehingga banyak disukai dari berbagai kalangan.

Lele dumbo sudah lama dibudidayakan namun akhir-akhir ini pembenihan dan

pembesarannya banyak mengalami kendala sehingga keuntungan yang diperoleh menurun

dan tidak sebanding dengan modal yang dikeluarkan.

Bertolak dari uraian di atas, maka penulis merumuskan masalah sebagai berikut :

Bagaimana proses pembenihan sampai pembesaran lele dumbo secara intensif dan tepat

guna dan cara mengatasi masalah dari pembenihan sampai pembesaran lele dumbo?

C. Tujuan Penulisan

Adapun tujuan dari penulisan karya tulis ini adalah :

1. Dapat mengetahui proses pembenihan ikan lele dumbo secara intensif.

2. Dapat mengetahui proses menuju pembesaran ikan lele dumbo secara intensif.

3. Untuk mengetahu permasalahan yang timbul dalam usaha pembenihan hingga

pembesaran lele dumbo.

4. Untuk mengetahui cara pemecahan masalah yang timbul dalam usaha pembenihan

dengan pembesaran lele dumbo.


D. Manfaat Penelitian

Adapun manfaat yang kami harapkan dari penelitian ini adalah :

1. Memberikan masukan dalam proses wirausaha dari usaha pembenihan dan

pembesaran ikan lele dumbo.

2. Memberikan informasi kepada masyarakat mengenai permasalahan dalam usaha

pembenihan hingga pembesaran ikan lele dumbo.

3. Memberikan informasi yang tepat sasaran kepada masyarakat mengenai cara

penanggulangan dari masalah-masalah yang timbul dalam usaha pembenihan hingga

pembesaran lele dumbo.

4. Mengaplikasikan bentuk usaha pembenihan dan pembesaran lele dumbo dengan baik

dan benar kelak dalam masyarakat.

E. Metode Penulisan

Dalam upaya mengumpulkan data, penulis menggunakan metode penulisan sebagai

berikut :

1. Observasi

Dalam hal ini penulis menetapkan sebuah objek yang dianggap tepat dalam hal untuk

mengumpulkan data tentang tema dari karya tulis yang kami susun. Dalam hal ini

kami mengamati langsung pada usaha pembenihan dan pembesaran lele dumbo milik

Bapak Turmudi di Dusun Jelapan, Desa Senden, Kecamtan Mungkid, Kabupaten

Magelang yang telah dikelola kurang lebih selama 1 tahun.

2. Wawancara / Interview

Kami melakukan wawancara langsung dengan pemilik usaha dan istri pemilik usaha

yang telah berpengalaman dan berpendidikan serta banyak mengetahui tentang usaha

pembenihan dan pembesaran lele dumbo.

3. Studi Pustaka

Penulis mengumpulkan data lain dengan mencari buku-buku yang berkaitan dengan

karya tulis ini.


4. Dokumentasi

Penyusun kembali mengumpulkan data dengan meminta hal – hal yang berkaitan pada

pemilik usaha yang kami survey.

F. Sistematika Penulisan

Bab I : Pendahuluan

Dalam pendahuluan, kami mencantumkan hal-hal yang mendasari kami dalam

menulis karya tulis yang kami susun.

a. Pendahuluan

Kami memberikan permasalahan yang melatarbelakangi tema dan judul dalam

karya tulis yang kami susun.

b. Rumusan Masalah

Dalam hal ini kami menguraikan permasalahan yang berkenaan dengan

penelitian yang kami lakukan.

c. Tujuan Penulisan

Dalam bab ini kami menguraikan maksud penulisan karya tulis secara singkat.

d. Manfaat Penulisan

Dalam hal ini kami menguraikan manfaat / kegunaan penulisan bagi pihak-

pihak yang terkait misalnya pembaca (masyarakat).

e. Metode Penulisan

Kami menyebutkan dan menjelaskan metode-metode penulisan yang kami

gunakan untuk mengumpulkan data dan analisisnya.

f. Sistematika Penulisan

Pada bagian ini kami menuliskan sistematika, urutan laporan karya tulis dari

penelitian yang telah kami lakukan.

Bab II : Mengenal Lele Dumbo

Dalam bab ini kami menguraikan secara singkat mengenai ciri-ciri,

habitat, sifat dan klasifikasinya.


Bab III : Pelaksanaan Usaha

Kami mencantumkan lokasi usaha dan waktu usaha.

Bab IV : Pembenihan dan Pembesaran Dumbo

Dalam bab ini kami membahas dan menganalisis dari laporan survey

yang kami lakukan dan kami lengkapi dengan sumber lain dari buku – buku

dan beberapa situs internet yang berkaitan dengan tema dan judul karya tulis

yang kami susun.

Bab V : Pakan

Pada bab ini kami menguraikan secara singkat tentang pakan yang harus

diberikan pada ikan lele dumbo pada masa pembenihan dan pembesaran.

Bab VI : Penyakit dan Penanggulangannya

Pada bab ini kami menyebutkan penyakit yang dapat menyerang ikan lele

dumbo dan penyebabnya serta penanggulangannya.

Bab VII : Analisis Usaha

Pada bab ini kami memberikan analisis usaha pembenihan dan pembesaran

ikan lele dumbo.

Bab VIII : Penutup

Pada bagian ini kami memberikan kesimpulan dari materi yang kami

sajikan dalam karya tulis yang kami susun dan saran bagi pembaca.

Daftar Pustaka :

Pada bagian ini kami mencantumkan sumber-sumber yang kami gunakan

sebagai acuan penulisan karya tulis.


BAB II
MENGENAL IKAN LELE DUMBO

Gambar 1 : Ikan Lele Dumbo

Sistematika/ Klasifikasi

Klasifikasi ikan lele dumbo (Clarias Gariepinus) dapat digolongkan sebagai berikut:

 Kingdom : Animalia.

 Subkingdom : Metazoa.

 Phylum : Chordata (hewan yang bertulang belakang).

 Subphylum : Vertebrata.

 Klass :Pisces (bangsa ikan yang memiliki lembaran-lembaran

insang untuk bernafas).

 Sub Class : Teleostei (ikan bertulang belakang).

 Ordo : Ostariophysi (Ikan yang di dalam rongga perut bagian atas terdapat

tulang belakang yang disebut tulang Weber sebagai alat pelengkap,

fungsi keseimbangan).

 Sub Ordo : Silluroidea (ikan bercirikan badannya memanjang, tidak bersisik).


 Family : Clariidae (Kelompok ikan mempunyai ciri-ciri kepala gepeng,

sungut 4 pasang, sirip dada berpatil serta mempunyai alat pernapasan

tambahan).

 Genus : Clarias.

 Spesies : Clarias gariepinus (hasil identifikasi BBAT Sukabumi).

 Asal : Benua Afrika.

A. Ciri-ciri Morfologi

Ciri-ciri Morfologi ikan lele dumbo (Clarias Gariepinus) adalah :

1. Bentuk badan memanjang.

2. Bagian kepala gepeng / pipih.

3. Batok kepala umumnya keras dan meruncing ke belakang.

4. Seluruh tubuhnya tidak ditutupi oleh sisik.

5. Tubuh diwarnai noda hitam dan putih (tutul) bila menderita stress, maka akan hilang

bila sudah sembuh.

6. Mempunyai lendir yang menjadikan kulitnya licin.

7. Mempunyai mulut lebar (sesuai dengan besar tubuhnya) yang berguna untuk

menghisap makanan organisme di dasar perairan dan makanan buatan.

8. Bergigi tajam.

9. Mempunyai sungut disekitar mulut sejumlah 4 pasang yang terdiri dari:

a. Sungut nasal 2 buah.

b. Sungut mandibular 2 buah (luar).

c. Sungut mandibular dalam 2 buah.

d. Sungut maxilar 2 buah.

10. Mempunyai 5 sirip yang terdiri dari sirip ganda dan tunggal

a. Sirip ganda (pasangan) : sirip dada (pectoral) dan sirip perut (xentral)

b. Sirip tunggal : sirip punggung (dorsal), sirip ekor (caucial), Sirip

dubur (anal).
B. Habitat

Semua lingkungan perairan air tawar dapat menjadi lingkungan hidup dan habitat

lele dumbo. Misalnya : waduk, bendungan, rawa dan genangan air tawar lainnya. Di alam

bebas lele dumbo ini memang lebih menyukai air yang arusnya mengalir lambat. Lele

juga dapat hidup pada lingkungan perairan agak asin/ payau. Karena lele dumbo

mempunyai alat pernapasan tambahan yaitu Arborescent.

Kondisi air yang cocok untuk pertumbuhan lele dumbo :

a. Tinggi air : 60 - 70 cm

b. Suhu : 25 - 30˚

c. Kadar O2 : min 3 ppm

d. Kadar CO2 : max 12 ppm

C. Sifat

Sifat-sifat lele dumbo antara lain :

1. Jarang menampakkan diri pada siang hari.

2. Lebih menyukai tempat yang sejuk dan gelap.

3. Nokurnal ( aktif pada malam hari ).

4. Omnivora ( pemakan segala ).

5. Scavenger ( pemakan bangkai ).

6. Kanibal ( Misal dalam keeadaan kekurangan pakan bisa terjadi lele tersebut memakan

lele yang lain ).

7. Bergerak agresif.

8. Tidak merusak pematang.

9. Seluruh badannya loreng bila menderita stres.

10. Berkembang biak dalam waktu cepat.

11. Suka meloncat ke darat terutama pada malam hari.

12. Dapat melompat dan merangkak ( zig – zag ) di atas tanah tanpa air asalkan lembek

13. Mencari makan di dasar perairan ( bottom feeder ).


BAB III
PELAKSANAAN USAHA PEMBENIHAN LELE

A. Lokasi Usaha

Nama Usaha : Ngudi Riski.

Pengelola Usaha : Bapak Turmudi, SE.

Dusun : Jelapan.

Desa : Senden.

Kecamatan : Mungkid.

Kabupaten : Magelang.

B. Waktu Usaha

- Untuk pembenihan lele dumbo dari pemisahan sampai ukuran 7 - 9 cm ± 1 bulan.

- Untuk pembesaran lele dumbo dari ukuran 7 - 9 cm sampai ukuran konsumsi ± 2,5 bulan.

C. Skala Usaha

100 m2 / 0,01 ha.

D. Peta Lokasi

Lokasi : Tempat Perkembangbiakan


Lele Dumbo, Bp. Turmudi, Dusun Jelapan,
U
KECANDIMULYO

Desa Senden, Kec. Mungkid, Kab. Magelang

KE SAWANGAN

MINI MARKET

POS POLISI POS POLISI


BLONDO POS POLISI
BLABAK PALBAPANG

KE MAGELANG JL. RAYA JOGJA -MAGELANG KE JOGJA


JL. LETNANTUKIYAT

PASAR BLABAK

KANTOR CANDI MENDUT


SAMSAT

JL. LETNAN TUKIYAT


KECANDI BOROBUDUR

KANTOR PEMKAB MASJID


MAGELANG AN-NUR

JL. MAYOR UNUS

SMA N 1
KOTA MUNGKID

Gambar 2 : Peta Lokasi Usaha Pembenihan Dan Pembesaran lele Dumbo


BAB IV
PEMBENIHAN DAN PEMBESARAN LELE DUMBO

A. Sarana Budidaya

1. Pemilihan Lahan

 Teknis

a. Lahan diutamakan dekat dengan sumber air, apabila tidak, bisa menggunakan air

PAM atau sumur yang dapat dialirkan sepanjang tahun

b. Air berkualitas baik dan tidak tercemar limbah industri.

c. Ketersediaan air kontinu atau dapat mengairi kolam sepanjang tahun.

d. Tanahnya subur.

Jenis tanah yang cocok untuk budidaya lele dumbo :

- Tanah berlempung pasir adalah tanah yang baik untuk pembuatan kolam karena

membentuk pematang kuat dan subur.

- Cara mengetahui jenis tanah tersebut adalah dengan cara digenggam dan tanah

tersebut tidak akan pecah dan tidak lengket.

- Untuk kolam yang dibuat permanent tidak diperlukan adanya pemilihan tanah secara

khusus. Karena tujuan dari pemilihan tanah tersebut hanyalah agar air tidak mudah

merembes. Kolam apat dibuat dinding dan dasar bersemen.

 Sosial

a. Lingkungan hidup dan kelestarian terjaga.

b. Sumber daya alam sekitar dapt digunakan.

c. Penduduk sekitar lokasi dapat dijadikan tenaga kerja.

d. Berdampak positif bagi masyarakat sekitar.

e. Keamanan lokasi dapat terjaga.

 Ekonomi

a. Lokasinya dekat dengan daerah pemasaran.


b. Sarana produksi mudah diperoleh dengan harga murah.

c. Sarana perhubungan dan komunikasi lancar

2. Cara Pembuatan Kolam Pembenihan dan Pembesaran

Sebuah kolam harus memiliki 3 bagian utama yaitu :

 Pematang

Berbentuk trapesium yaitu bagian luar dan dalamnya miring

Ukuran pematang disesuaikan dengan luas kolam.

 Pintu Pemasukan air

Terletak di sisi tengah sisi lebar kolam dekat dengan saluran air masuk. Berada sekitar

50 cm di atas permukaan kolam dan 30 cm dari dasar kolam. Dibuat dari bahan

peralon / bambu dengan diameter sesuai luas kolam.

Misal : kolam dengan luas 200 - 400m2 menggunakan pralon 4 inchi

Kolam seluas 500 - 1000m2 menggunakan pralon 6 inchi.

 Pintu Keluaran air

Terletak dibagian tengah sisi lebar kolam dengan tujuan agar sirkulasi air berjalan

baik. Bentuk pintu keluaran air banyak menggunakan bentuk “L” dan manik karena air

yang keluar berasal dari dasar kolam yang kualitasnya buruk.

3. Sarana Produksi Pembenihan

Sarana produksi pembenihan meliputi induk, pakan tambahan, pupuk, obat-obatan.

a. Pakan ternak dapat diperoleh di pasar, toko pakan ternak ( poulty shop )

b. Obat-obatan dapat diperoleh dari toko sarana pertanian

c. Kapur dapat diperoleh dari toko - toko bangunan.

4. Kualitas Lingkungan Hidup Ikan Lele

Salah satu faktor yang harus diperhatikan adalah kandungan O2. Lele dumbo sangat

membutuhkan oksigen terlarut ( dissolved Oxigen / DO ). Kandungan O2 sangat

mempengaruhi system metabolisme. Kadar DO yang rendah akan menurunkan nafsu


makan lele dumbo. Lele dumbo akan hidup normal jika konsentrasi DO nya 4 mg/l,

konsentrasi ideal 5 - 7 mg/l.

5. Menentukan Kualitas Air secara Sederhana

a. Kekeurangan O2 tampak jelas pada saat pagi hari, ditandai dengan keberadaan ikan

yang selalu diatas permukaan air untuk menghirup udara.

b. Potongan kayu yang diberi warna cerah dan dimasukkan dalam kolam. Biarkan

selama 30 - 45 menit. Bila tampak bintik-bintik kotor, kandungan O2 terlarut ( 0,1-

2 ) mg/l.

c. Lakmus untuk mengukur pH.

d. Termometer untuk mengukur suhu air.

6. Sumber Air

Sumber air yang dapat digunakan dalam pengairan kolam pemeliharaan lele dumbo

adalah mata air, saluran irigasi, sungai, PAM. Sebelum dialirkan ke dalam kolam

harus ditampung dulu dalam bak penampungan khusus untuk diendapkan partikel air

yang tidak dibutuhkan ikan dan meningkatkan kandungan mineral. Bila air berasal

dari PAM harus diendapkan dulu untuk menghilangkan kaporit.

B. Pembenihan lele dumbo

1. Pemijahan

Pemijahan adalah proses pembudidayaan untuk menghasilkan benih ikan lele dumbo.

Pemijahan dapat dilakukan dengan cara pemijahan alami.

a. Pemijahan alami

Pemijahan alami adalah pemijahan ikan lele dumbo yang dilakukan tanpa adanya

campur tangan bahan kimia dan dilakukan dengan induk sendiri. Dalam hal ini yang

dimaksud pemijahan alami adalah pemijahan lele sendiri oleh ikan lele tersebut. Petani

ikan hanya menyediakan dan mempersiapkan tempat dan induk untuk dipisahkan.
 Persiapan Tempat

Bak pemijahan berbentuk persegi panjang terbuat dari pasangan batu bata atau

batako yang sisi bagian lainnya dibobok adukan semen dan pasir. Selain itu juga

harus diberikan ijuk penempel telur dan diberikan papan penutup. Hal-hal yang

harus dilakukan :

1) Pengeringan selama 3-5 hari dengan maksud untuk mematikan bibit penyakit atau

parasit dan agar induk yang dipijahkan dapat terangsang karena bau aroma semen

kering terkena guyuran air (bau ampo). Untuk bak yang baru dibuat harus

direndam dengan air dan sabut kelapa (kering/ basah) dan biarkan selama 5 hari

hingga air menjadi cokelat. Dan selanjutnya disikat / dibersihkan sampai bau

semen hilang.

2) Menaruh ijuk yang sudah dibersihkan dan diberi pemberat agar tidak berantakan

atau mengambang.

3) Mengisi bak pemijahan dengan air bersih yang telah diendapkan selama 12-24 jam

setinggi 20-40 cm.

4) Menempelkan beberapa rumpun enceng gondok sebagai pelindung dan sekaligus

memberikan suasana alami di dalam kolam

Gambar 3: Kolam Pembenihan


Gambar 4: Pupuk Kandang

Gambar 5 : Pupuk TSP

Gambar 6 : Pupuk Urea

 Memilih Calon Induk yang Baik

a) Perbedaan Induk Jantan dan Betina


Keterangan :
1. atas : Jantan
2. bawah : Betina

Gambar 7 : Induk Ikan Lele jantan dan betina

NO Jantan Betina

1 Alat kelamin berbentuk Alat kelamin berbentuk bulat

runcing

2 Jumlah lubang hanya I Memiliki 2 lubang yaitu :

- lubang depan : mengeluarkan

telur

- lubang pelakang : mengeluarkan

air seni.

3 Bentuk tubuh agak panjang Bentuk tubuh lebih pendek

dan ramping

Warna tubuh bercahaya Warna tubuh kusam

5 Bergerak licah dan gesit Bergerak lamban dan kalem

6 Perut langsing Perut mengembang dan gendut

7 Tulang kepala pipih Tulang kepala cembung

Tabel 2 :Perbedaan Lele Jantan dan Betina


Kriteria bibit unggul :

1. Pertumbuhan cepat.

2. bentuk tubuh normal.

3. Kondisi sehat.

4. Mulus.

5. Ke dua induk besarnya sama.

6. Berumur 12 bulan, dengan panjang 20 - 25 cm.

7. Sudah matang gonad.

Dalam menyeleksi induk, perbandingan jumlah induk jantan dan

betina adalah 2 : 1.

b) Cara mengetahui induk yang sudah matang gonad

 Induk jantan

- Apabila perut diurut kearah ekor akan mengelurkan cairan putih mirip

santan kelapa.

 Induk betina

- Apabila perut dipijat kearah ekor akan mengelurkan telur berwarna kuning

tua.

- Bagian perut tampak gendut dan terasa lembek jika diraba tangan.

- Alat kelamin pewarna kemerahan dan posisinya agak ke tengah.

c) Cara memeriksa kematangan gonad

1. Bagian kepala ditutup dengan handuk / kain hingga tak bergerak

2. Telentangkan ikan

3. Mengurut bagian perut dengan jari tangan kearah ekor (tidak terlalu keras/

kencang)

4. Jika betina mengelurkan telur maka siap dikawinkan.

Jika jantan mengelurkan sperma maka siap dikawinkan.

d) Cara pemilihan bibit unggul


Ada banyak cara untuk mendapatkan induk unggul, salah satunya

adalah dengan seleksi.

1. Tahap pertama, dimulai sejak lele dumbo masih berupa benih

pendederan.Benih yang dipilih adalah benih yang pertumbuhannya cepat,

bentuknya normal dan sehat. Benih yang memenuhi kriteria tersebut

dipelihara secara khusus.

2. Tahap kedua, setelah dipelihara beberapa lama (6-8 minggu) benih tersebut

harus diseleksi kembali dengan kriteria seperti pada tahap pertama. Benih

hasil seleksi dipeliharan lagi sampai mendapatkan calon induk yang baik.

 Proses Pemijahan Alami

Setelah bak pemijahan siap, induk lele dumbo yang telah matang gonad

dimasukkan kedalamnya. Waktu terbaik untuk pemasukan induk adalah siang atau

malam hari. Selama pemijahan air harus mengalir. Biasanya induk akan mulai

memijah bila sudah satu hari dimasukkan dalam bak bahkan ada yang lebih cepat.

Bila sudah memijah, induk diambil dan ditampung dalam kolam penampungan.

Sementara telur-telutnya dibiarkan dalam bak hingga menetas. Setelah menetas

anak lele/ larua dipelihara dalam 3-4 hari sampai berwarna hitam. Pada kondisi

tersebut, anak ikan lele sudah kuat untuk dipelihara kolam pendederan.

Gambar 8 : Larva lele dumbo


Gambar 9 : Kolam Perawatan Benih

2. Pendederan

Setelah hasil pemijahan / burayak sudah kuat untuk pendederan untuk mencapai

ukuran 5 - 10 cm.

 Persiapan tempat

 Kolam tanah biaya/ berdinding dan dasarnya tanah

 Pada dasar kolam dibuat kemalir dari arah pemasukan ke pintu kewarna

dengan kedalaman  15-20 cm, lebar 20-25 cm.

 Kemalir dibuat dari semen agar tidak mudah longsor.

 Pengeringan 3-5 hari

 Pemupukan dengan kotoran ayam 500-700 gram/m2, urea 15 gram/m2, TSP 10

gram/ m2.

 Pengisian dengan beberapa cm dan biarkan sampai warna hijau (5-9) hari.

 Tinggi air 60-80 cm.

 Penebaran benih

 Dilakukan pada udara sejuk, pagi atau sore hari.

 Air dalam kolam dilewatkan tanpa mengikutsertakan benih sampai tinggi air

tinggal 5 cm

 Ambil benih dengan piring dan dimaksukkan ke dalam ember yang telah diisi

air atau dapat juga menggunakan (penyaring)


 Benih pada ember digulingkan di kolam pendederan dan biarkan benih keluar

sendiri

 Jangan menebarkan benih di atas pematang

 Kepadatan kolam

 Benih ukuran 3-5 cm menjadi ukuran tanggung

Kepadatan kolam : 60-100 ekor/ m2

Gambar 10 : Kolam Pendederan

3. Pemeliharaan Induk dan Benih

1) Pemeliharaan burayak / larva

 Setelah menetas memanfaatkan kantong kuning telur

 10 hari setelah menetas diberi makan cacing

 20 hari setelah menetas diberi makan dinol

 20 hari setelah menetas diberi makan pellet

2) Pemeliharaan Induk

Setelah pemijahan selesai induk diangkat dari bak pemisahan pada pagi hari dan

ditampung di kolam penampungan.Induk jantan bertugas menjaga anaknya sambil

mengibaskan sirip ekornya dan sesekali keluar untuk mencari makan.Gerakan sirip

ekor membantu penetasan telur karena dapat menambah kandungan

O2.Pengambilan dilakukan 1-2 minggu setelah penetasan dan dipindahkan ke

penampungan. Pakan : pelet, jentik nyamuk, cacing, kutu air.


Gambar 11 :Kolam penampungan induk

3) Cara Mudah menyeleksi benih

 Pemilihan manual, memilih benih satu persatu

Diperlukan tenaga banyak dan waktu yang lama

 Pemilihan ayakan, memilih dengan ayakan alumunium

Diperlukan waktu dan tenaga yang sedikit

4. Kiat mencegah benih saat kritis

Untuk mencegah keamanan benih secara kritis yang biasa terjadi pada minggu ke dua

dan ke empat, hal-hal yang perlu diperhatikan :

1. Suhu air

Usahakan air untuk pemisahan, perawatan benih diendapkan dulu, paling tidak

sehari semalam. Jika pH air netral maka selama 30 hari pH harus netral. Suhu air

harus tetap karena apabila berubah akan mengurangi nafsu makan benih.

2. Pemberian makan

Dilakukan pada jam yang sama. Apabila tidak teratur, ikan akan terkena penyakit

lambung. Namun jangan memberi makan terlalu banyak serta dianjurkan diberi

pakan alami.

3. Oksigen

Kekurangan O2 dapat ditandai dengan ikan yang tak bergerak dengan posisi

menggantung. Benih belum mempunyai Arborescent yang sempurna. Pertolongan

pertama : Mengurangi air kolam hingga setengahnya dengan cara di sipen sampai
di dasar tidak ada kotoran yang menumpuk. Dialiri air yang telah

diendapkan.Penggantian air selama 2 minggu sekali. Penambahan O2 dengan

aerator yang ditempatkan di luar kolam dan dihubungkan dengan listrik.

Gambar 12 : Aerator

C. Pembesaran lele dumbo

Pembesaran adalah proses pembudidayaan ikan lele dumbo dengan maksud untuk

mendapatkan hasil ukuran konsumsi.

Gambar 13 : kolam Pembesaran

1. Persiapan Tempat

Diusahakan kolam berdasar tanah namun dapat berdinding tanah atau tembok

persiapan :

1) Pengolahan tanah dasar

Pembajakan dan Pencangkulan

Dasar kolam dibuat kemalir dari arah pintu pemasukan dan pembuangan.

Buat kubangan permanen sedalam 15 - 20 cm.


2) Perbaikan Pematang

Rumput-rumput liar harus dibersihkan agar tidak menjadi media bagi lele

dumbo untuk keluar kolam.

3) Perbaikan pintu air

4) Pengapuran, dosis 250 gram / m2

Tujuan pengapuran :

b. Memberantas telur-telur ikan buas maupun penyakit yang masih bertengger di

kolam

c. Untuk memperbaiki kondisi tanah.

5) Pemupukan

Tujuan : menumbuhkan pakan alami

Berupa kotoran ayam 500 - 700 gram/ m2

Pupuk buatan pabrik urea : 15 gram/ m2 dan TSP 10 gram/ m2

6) Pengisian air

- Tahap 1 kolam diisi air sungai setinggi 20 cm, diamkan selama 5 - 7 hari agar

tumbuh pakan alami.

- Tahap II pengisian naik 70 - 90 cm.

2. Penebaran Benih

 Apabila benih diambil dari pengangkutan pengadaptasian benih dengan air kolam

1. Masukkan kantong plastik berisi benih kedalam kolom pembesaran agar udara

dalam plastik dan kolom sama.

2. Kantong diberi air sedikit demi sedikit agar lambat laun suhunya menjadi sama.

3. Diamkan kantong sekitar 10 - 15 menit di dalam kolom hingga terlihat embun

dalam plastik.

4. Lepaskan tali pengikat dan biarkan benih keluar sendiri. Dilakukan pada suhu

rendah (hangat)

Bila pagi atau sore hari benih yang akan ditebar berukuran 9-12 cm.
 Apabila benih diperoleh dari pemijahan sendiri dengan lokasi yang dekat maka

cara penebaran benih seperti cara penebaran benih pada tahap pendederan.

Tabel Pertumbuhan Lele Dari Ukuran 9 – 12 Selama 2,5 Bulan (masa

pembesaran )

NO UMUR Panjang rata-rata Berat rata-rata


( minggu ) ( cm ) ( gram )

1 1 9,2 16,6

2 2 9,6 20,2

3 3 10 27,4

4 4 10,13 35,2

5 5 11,7 40

6 6 13 53

7 7 13,5 63

8 8 14 71

9 9 14,30 79

10 10 14,60 85

Tabel 2. Pertumbuhan lele selama masa pembesaran ( 2,5 )


Rata-rata konsumsi per satu kg brisi 10-12 ekor

3. Pemberian Pakan dan pemanenan

Pakan yang diberikan dapat berupa pelet atau pakanan buatan lainnya. Pakan

diberikan 2 kali sehari, saat pagi dan sore hari. Dosis pakan yang diberikan sekitar 3 %

dari berat total biomassa / berat ikan. Pemberian pakan jangan terlalu banyak karena

dapat mengganggu pertumbuhan ikan dan menimbulkan penyakit.


Gambar 14: Ikan lele pada masa pembesaran

Sedangkan Pemanenan dilakukan setelah 3 bulan dan pada waktu pagi hari

karena suhunya belum terlalu panas dan tidak dapat menyebabkan stress pada ikan

yang akan dipanen. Cara pemanenan :

1) Kurangi debit air dengan cara membuka pintu keluaran dan dipasang saringan.

2) Setelah agak surut alirkan air dengan debit kecil pembatas ruang gerak ikan.

3) Ikan bisa diambil dengan seser dan ditampung dengan ember

4) Ikan siap dipasarkan.

Gambar 15 :Kolam Penampungan Lele Konsumsi ( Remaja )


Gambar 16 : Ember Penyaring
BAB V
PAKAN

1. Jenis pakan yang baik untuk lele dumbo :

a. Banyak mengandung protein karena ikan lele dumbo termasuk karnivora.

b. Mudah dicerna.

c. Mempercepat pertumbuhan sehingga hasil yang diharapkan tercapai.

2. Persyaratan pakan alami untuk lele dumbo :

a. Berukuran lebih dari bukaan mulut ikan.

b. Mudah dicerna, mudah ditangkap.

c. Mudah dan murah mengulturkannya dan menumbuhkannya.

d. Jenis zooplankton atau yang lain.

3. Kebutuhan pakan untuk benih :

a. Kebutuhan pakan alami untuk benih alami.

b. Bila pakan alami dihasilkan dari pemupukan, air kolam berwarna hijau kecoklatan.

c. Efektifitas pertumbuhan dengan pakan alami (2 - 3 minggu).

d. Pakan tambahan, setelah 3 hari ditebar sebanyak 3 % dari total berat tubuh lele dengan

aturan 2x sehari agar lebih efisien.

4. Kebutuhan pakan untuk pembesaran

a. Pakan alami, pemupukan tiap 2 minggu sekali.

Batas maksimum penguraian dan pertumbuhan plankton relative singkat sekitar 14

hari.

b. Dosis sekitar 3 - 5 % dari total bobot ikan.

Diberikan 2 - 3 kali sehari, dimulai 2 hari setelah benih ditebarkan.


5. Dampak kelebihan makanan tambahan :

a. Dapat menimbulkan kerugian karena harga pakan yang mahal, namun tak digunakan.

b. Dapat menjadi racun bagi lele dumbo kalau penguraian bakteri tidak sempurna.

6. Cara mengatur pemberian pakan pada pembesaran ikan lele dumbo :

a. Sesuai dengan kebiasaan makan dari hewan tersebut yang berkaitan dengan sifat

biologis (metabolisme).

b. Diberikan 2 - 3 kali sehari yaitu :

Pagi, pukul 09.00

Sore, pukul 17.00-18.00

Malam, pukul 20.00-22.00

7. Cara membuat pakan tambahan untuk pembesaran lele dumbo :

a. Bahan yang digunakan harus mengandung protein lebih besar dari pada karbohidrat

dengan perbandingan 2:3.

b. Sumber protein dapat berupa tepung ikan atau tepung keong mas.

Sumber karbohidrat dapat berupa dedak.

Dilengkapi dengan vitamin C 3 butir.

Cara pembuatan :

1) Kedua bahan direbus dan diaduk sampai rata selama 1 menit.

2) Hamparkan campuran tersebut dan diratakan di kertas koran.

3) Biarkan sampai dingin.

4) Campurkan vitamin C dalam pakan.

Cara pencampuran dapat dengan semprotan dengan kapasitas 1 liter. Selain itu pakan

tambahan untuk pakan lele dumbo dapat berupa bangkai unggas, karena lele tergolong

scavenger (pemakan bangkai).


Gambar 17 : Pakan Lele Dumbo( Pelet )
BAB VI
PENYAKIT DAN PENANGGULANGANNYA

1. Penyakit Columnaris

a. Gejala serangan :

1. Tidak ada nafsu makan.

2. Menyerong bagian kulit kepala, kulit belakang, insang, sirip dan bagian badan

lainnya.

b. Penanggulangan :

1. Ikan direndam selama 1-2 menit dengan copper sulfat 1 : 200 ppm

2. Direndam dengan obat oxytetracyclin HCl dosis 10 mg/ liter selama 30 menit.

3. Menjaga kualitas air tetap baik.

2. Penyakit Aeromonas

a. Penyebab : bakteri Aeromonas hydrophilla

b. Gejala serangan :

1. Warna ikan berubah menjadi gelap

2. Berenang sangat lemah dan bernafas megap-megap.

3. Kulit kesat kemudian terjadi pendarahan.

4. Pendarahan pada ginjal, hati, limpa.

c. Pencegahan : lingkungan harus tetap bersih, termasuk kualitas air harus baik.

d. Pengobatan :

1. Penyuntikan dengan terramicine, dosis 29-30 mg/kg ikan diulang tiap 3 hari sekali

sebanyak 3 ulangan.

2. Melalui makanan dengan obat terramicine 50 mg kg ikan selama 7-10 hari.

3. Pemberian sulphonamid melalui makanan dosis 100 mg/ kg ikan selama 3-4 hari.
3. Penyakit Psedomenas

a. Penyebab Psedomonas hydrophylla.

b. Gejala serangan :

1. Kulit terjadi pendarahan

2. terjadi pemborokan pada kulit

3. Pendarahan pada ginjal, hati, limpa.

c. Pencegahan : lingkungan harus tetap bersih, termasuk kualitas air harus tetap baik.

d. Pengobatan : Ikan yang menderita penyakit dapat diobati dengan Oxytetracyclin HCl

dosis 25 - 30 mg / kg ikan, diberikan selama 7-10 hari berturut-turut.

4. Penyakit Ginjal

a. Gejala serangan :

1. Mata menonjol (exophtalamus) dan warna tubuh menjadi gelap

2. Pangkal sirip dada terjadi bercak-bercak putih

3. Di samping tubuh kadang dapat benjolan

b. Pencegahan : Terjaganya kualitas air

c. Pengobatan : Melalui makanan dengan obat Sulphonamid dosis 100-200 mg/ kg ikan

selama 4 hari berturut-turut.

5. Penyakit Jamur/ Saprolegniasis

a. Penyebab : Jamur Saprolegnia yang tumbuh menjadi saprokit pada jaringan tubuh

yang mati atau ikan yang kondisinya lemah.

b. Gejala serangan :

1. Badan ditumbuhi benang-benang halus putih atau kecoklatan warnanya pada

daerah yang luka.

2. Menyerang kepala, tutup insang, sirip dan bagian badan lain serta telur-telur ikan.
c. Pengobatan :

1. Malachiate green oxalate (MGO) dosis 3 gram/ m3 air dengan cara merendam ikan

selama 20 menit.

2. Telur direndam MGO 2-3 gram/ m3 atau 0,1-0,2 ppm selama 1 jam atau 5-10 ppm

selama 15 menit.

6. Penyakit Gatal (Trichodianiasis)

a. Penyebab : parasit dari golongan ciliata, bentuknya bulat, kadang-kadang ameboid

mempunyai inti berbentuk tapal kuda disebut Lcthyophtirius Multifilis.

b. Gejala :

1. Ikan berenang dengan sangat lemah dan selalu timbul dipermukaan air.

2. Terdapat bintik-bintik putih pada kulit, sirip dan insang.

3. Sering menggosok-gosokkan tubuh pada dinding dan dasar kolam.

c. Pencegahan : air harus tetap dijaga kualitas dan kuantitas

d. Pengobatan : Perendaman ikan yang terserang ke dalam larutan formalin dosis 150-

200 ppm (150-200 ml/m3 air) selama 15 menit. Padat penebaran jangan terlalu tinggi.

7. Penyakit bintik putih ( White Spot )

a. Gejala serangan :

1. Ikan berenang sangat lemah dan selalu mengambang di permukaan air.

2. Bintik-bintik putih terdapat pada kulit, insang dan sirip.

3. Ikan selalu menggosok-gosokkan tubuhnya ke benda keras di sekitar kolam.

b. Penanggulangan :

1. Ikan yang terserang direndam dengan campuran larutan formalin 25 ml/ m3 air

ditambah larutan malachite, green oxalate 0,1 gram/ m3 air. Biarkan selama 12-24

jam. Ulangi sampai tiga hari kemudian.

2. Ikan yang diberok sebaiknya pada air yang mengalir.


3. Ikan yang terserang kebanyakan benih berukuran 1-5 cm.

Gambar 18 : Formalin

8. Penyakit Lernea sp.

a. Gejala serangan :

1. Menyerang daerah sirip, insang, mata. Parasit tersebut menempel kuat pada daerah

tersebut.

2. Dapat menyebabkan luka di daerah penyerangan.

3. Ikan yang ditempeli parasit tersebut tampak mudah terlihat mata biasa karena

menjuntai di luar tubuh ika.

b. Penanggulangan

1. Benih yang terinfeksi awal dapat diobati dengan direndam dalam larutan formalin

dosis 25 cc/ m3 air selam 15 menit.

2. Pencegahan dapat dilakukan dengan menyaring air yang masuk dengan filter.

9. Penyakit Cacing Trematoda

a. Penyebab : Cacing kecil Gyrodactylus dan Dactylogyrus.

Cacing Gyrodactylus menyerang kulit dan sirip.

Cacing Dactylogyrus menyerang insang.

b. Gejala :

1. Insang yang dirusak menjadi luka-luka.

2. Timbul pendarahan dan mengakibatkan pernapasan terganggu.


c. Pengendalian

1. Di rendam formalin 250 cc/ m3 air selama 15 menit.

2. Metyline Blue 3 ppm selama 24 jam.

3. Menyelupkan tubuh ikan ke dalam larutan Kalium Permanganat (KMnO4) 0,01%

selama 30 ± menit.

4. Memakai larutan NaCl 2% selama ± 30 menit.

5. Dapat juga memakai larutan NH4OH 0,05% selama ± 10 menit.

10. Parasit Hirudinae

a. Penyebab : Lintah Hirudinae, cacing berwarna merah kecoklatan.

b. Gejala : Pertumbuhan lambat, karena darah terhisap oleh parasit, sehingga

menyebabkan anemia.

c. Pengendalian : selalu diamati pada saat mengurangi padat tebar dan dengan larutan

Diterex 0,5 ppm. Apabila lele menunjukkan tanda-tanda sakit harus dikontrol faktor

penyebabnya, kemudian kondisi tersebut harus segera diubah, misalnya :

 Bila suhu terlalu tinggi, kolam diberi peneduh sementara dan air diganti dengan

yang suhunya lebih tinggi.

 Bila pH terlalu rendah, diberi larutan kapur 10 gram/ 100 liter air.

 Bila kandungan gas-gas beracun (H2S, NO3) maka air harus segera diganti.

 Bila makanan kurang harus ditambah dosis makanannya.

11. Penyakit Tuberculosis

a. Penyebab : Bakteri Mycobacterium fortoitum.

b. Gejala :

1. Tubuh berwarna gelap.

2. Perut bengkak (karena bintik-bintik pada hati, ginjal, limpa).

3. Posisi dipermukaan air.


4. Berputar-putar atau miring-miring.

5. Bintik putih di sekitar mulut dan sirip.

c. Pengendalian : memperbaiki kualitas air dan lingkungan hidup kolam.

d. Pengobatan : Terramycin dicampur dengan makanan 5-7,5 gram/ 100 kg ikan per

hari selama 5-15 hari.


BAB VII
ANALISIS USAHA

A. Upaya usaha pembenihan dan pembesaran lele dumbo :

1. Pengolahan tanah untuk dibuat kolam sebagai media usaha.

2. Pembuatan kolam yang dapat digunakan selama 3 tahun.

3. Pemupukan dan pengapuran yang dapat dilakukan selama 1 hari.

4. Pengaturan perairan yang harus dialirkan dengan debit tetap.

5. Pemilihan bibit unggul dengan cara memijahkan sendiri.

6. Perawatan induk yang akan dipijahkan.

7. Penebaran benih lele dumbo pada kolam.

8. Monitoring dan pemberian pakan selama usaha dipelihara.

9. Pembersihan kolam yang dilakukan 1 minggu sekali.

10. Penyediaan kolam untuk pendederan dan pembesaran yang dapat digunakan 3 tahun.

11. Perawatan benih hingga layak konsumsi  selama 4 bulan.

12. Penyediaan pupuk dan kapur untuk penumbuhan pakan alami.

13. Pemberantasan hama dengan menggunakan obat-obatan.

14. Pengendalian suhu pada air dan pengisian O2 untuk pernafasan lele dumbo

15. Pemberian pakan berupa pelet dan pakan tambahan lainnya setiap hari.

16. Pemanenan.

B. Analisis Usaha Pembenihan Lele Dumbo

 Biaya tetap

a. Sewa tanah 1 bulan, Rp. 4.000.000,00 per tahun

1
x 0.01 x Rp. 4.000.000,00 Rp. 3.333,00
12

b. Pajak tanah Rp 90.000,00 pertahun


1
x Rp. 90.000,00 Rp. 7.500,00
12

c. Tenaga kerja

 Monitoring selama 30 hari, Rp. 4.500,00 per hari Rp.105.000,00

 2 orang untuk pemupukan dan pengapuran,

1 hari = Rp. 8.500,00

Per hari = 2 x 1 x 8.500 Rp. 17.000,00

d. Pembuatan kolam Rp. 600.000,00 selama 1 bulan

yang dapat digunakan selama 3 tahun

1
x Rp. 600.000,00 Rp. 16.667,00
36

e. Biaya peralatan dengan harga Rp. 120.000 per unit

dapat digunakan selama 1 tahun

1
x Rp. 120.000,00 Rp. 10.000,00
12

Total biaya tetap Rp.159.500,00

 Biaya Operasional

a. Penyusutan induk betina 1 ½ kg @Rp. 20.000,00

@ untuk 4 kali = 1 ½ x Rp.20.000,00 x ¼ Rp. 30.000,00

b. Induk jantan @ Rp. 15.000,00 untuk 1 kali

1 x Rp. 15.000,00 Rp. 15.000,00

c. Pakan tambahan

 Pelet : Rp. 30.000,00 Rp. 30.000,00


 Dinol : Rp. 30.000,00 Rp. 30.000,00

 Cacing : Rp. 24.000,00 Rp. 24.000,00

d. Pupuk kandang 3 karung @ Rp. 5.000,00 Rp. 15.000,00

Pupuk TSP 2 kg @ Rp. 1.600,00 Rp. 3.200,00

Pupuk UREA 3 kg @ Rp. 2.500,00 Rp. 7.500,00

e. Kapur 8 kg @ Rp. 2.500,00 Rp. 20.000,00

f. Obat-obatan Rp. 100.000,00 selama 5 bulan

1
x Rp. 100.000,00 Rp. 20.000,00
5

g. Administrasi

 Buku dan bolpen Rp. 3.000,00 Rp. 3.000,00

 Transportasi Rp. 10.000,00 Rp. 10.000,00

 Wadah transportasi Rp. 32.000,00 Rp. 32.000,00

Total biaya operasional Rp.249.700,00

 Bunga modal 10% per tahun

1
x 10% x (RP. 159.500,00 + Rp. 249.700,00) Rp. 3.410,00
12

 Total biaya Rp.412.610,00

 Penjualan 60.000 ekor, @ Rp. 15,00

60.000 x Rp. 15,00 Rp.900.000,00

 Analisis biaya manfaat

Keuntungan = pendapatan – total biaya Rp.487.400,00

= Rp. 900.000,00 – Rp. 412.610,00


 Pendapatan keluarga

1. Penjualan hasil benih Rp.900.000,00

2. Sewa tanah Rp. 3.333,00

3. Tanaga kerja (monitoring dan pemberian pakan) Rp.105.000,00

4. Modal Rp.409.200,00

Rp.1.417.533,00

 Pendapatan bersih = Penjualan – modal

= Rp. 900.000,00 – Rp. 412.610,00

= Rp. 487.400,0

C. Analisis Usaha Pembesaran Lele Dumbo

 Biaya Tetap

f. Sewa tanah 2 ½ bulan Rp. 4.000.000,00 per tahun

2,5
x 0,01 x Rp. 4.000.000,00 Rp. 8.500,00
12

g. Pajak tanah 3 bulan = Rp. 90.000,00 per tahun Rp. 22.500,00

h. Tenaga kerja monitoring dan pemberian makan

1 x 75 hari @ 4.500,00 Rp.337.500,00

i. Tenaga kerja pemupukan dan pengapuran

2 x 1 hari @ Rp. 8.500,00 Rp. 17.000,00

j. Biaya peralatan Rp. 60.000 / unit untuk 1 tahun

2,5
x Rp. 60.000,00 Rp. 12.500,00
12

k. Pembuatan kolamRp. 600.000 untuk 3 tahun

2,5
x Rp. 600.000,00 Rp.125.000,00
12

Rp.523.000,00
 Biaya Operasional

a. Benih 1800 ekor, @ Rp. 250,00 Rp.450.000,00

b. Pakan : pelet 120 kg @ Rp. 3.600,00 Rp.432.000,00

c. Pupuk kandang : 48 kg @ Rp. 250,00 Rp. 12.000,00

d. Pupuk urea : 7 kg @ Rp. 750,00 Rp. 5.250,00

e. Pupuk TSP : 3 kg @ Rp. 1.600,00 Rp. 4.800,00

f. Administrasi

- Bolpoint dan buku Rp. 3.000,00

- Transportasi Rp. 10.000,00

- Wadah transportasi Rp. 32.000,00

g. Obat-obatan Rp. 60.000,00 untuk 5 bulan Rp. 12.000,00

1/5 x Rp. 60.000,00

Rp.961.050,00

 Bunga Modal 10 % pertahun

3/12 x 10 % x (Rp. 525.000,00 + Rp. 961.050,00) Rp. 37.101,00

 Total Biaya Rp.1.521.151,00

 Penjualan

20
- Mortalitas : x 1800 : 360
100

: 1800 – 360 : 1440 ekor

- Ukuran 9-12 cm menjadi ukuran konsumsi 400 gram

: 1440 x 400 gram

: 576.000 gram : 576 kg

: Rp. 10.000,00 x 576 Rp.5.760.000,00

 Pendapatan Pengelola
Penjualan – modal = Rp. 5.760.000,00–Rp. 1.521.151,00 Rp. 4.238.849,00

Rp. 4.239.000,00

 Pendapatan Keluarga

1) Pendapatan pengelola Rp. 4.239.000,00

2) Sewa tanah Rp. 8.500,00

3) Tenaga kerja (monitoring dan pemberian pakan) Rp. 337.500,00

4) Modal Rp. 1.484.050,00

Rp. 6.069.050,00

 Pendapatan bersih :

Penjualan – modal : Rp. 5.760.000,00 – Rp. 1.521.151,00

: Rp. 4.238.849,00
BAB VIII
PENUTUP

A. Kesimpulan

Usaha Pembenihan dan Pembesaran ikan lele dumbo sangat layak untuk dikembangkan

karena mempunyai nilai lebih yang dapat ditinjau dari :

a. Segi ekonomis

Usaha ikan lele dumbo sangatlah prospektif karena dapat digunakan untuk meraih

keuntungan yang tidak sedikit dan dapat dikembangkan dengan modal yang tidak

terlalu banyak dan harga jualnya terjangkau dengan pendapatan bersih untuk

pembenihan lele dumbo sebesar Rp. 487.400 selama 1 bulan dan pada pembesaran Rp.

4.238.000,00 selama 2,5 bulan.

b. Segi Teknis

Usaha pembenihan dan pembesaran ikan lele dumbo mudah dikembangkan dengan

teknik seadanya walaupun pada lahan yang sempit dan sedikit air serta dengan

perawatan yang mudah.

c. Segi sosial

Kegiatan usaha pembenihan dan pembesaran lele dumbo yang baik dan benar tidak

akan menimbulkan permasalahan yang merugikan masyarakat baik materi maupun

non materi bahkan mempunyai nilai tambah bagi masyarakat.

B. Saran

Saran penyusun atas penyusunan karya tulis berjudul “Pembenihan dan Pembesaran Lele

Dumbo” adalah :

1) Penuhi kebutuhan gizi anak Indonesia dengan memberikan makanan berprotein.

2) Rawatlah alam dan manfaatkanlah alam untuk hal-hal yang berguna dan tidak

merugikan orang lain.

3) Belajar, berpikir dan bekerja keraslah untuk masa depan yang lebih gemilang
belajarlah dari sesuatu yang mudah dan ringan.

4) Hendaklah, kita sebagai manusia benar-benar berusaha atas apa yang kita inginkan

dan apa yang harus kita raih.

5) Mencobalah untuk kreatif, maju dan berkembang.

6) Berusahalah untuk mengurangi rasa ketergantungan yang berlebihan kepada orang

lain.

7) Salurkanlah predikat kreatifitas yang kita punya kepada orang lain.

8) Janganlah malu bertanya tentang hal-hal yang tidak diketahui.

9) Galilah ilmu dan terapkan serta amalkanlah ilmu yang diperoleh.


KATA PENUTUP

Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan

rahmat-Nya pada kami sehingga kami sekelompok dapat menyelesaikan karya tulis ini dengan

baik.

Dengan terselesainya karya tulis ini, kami selaku penyusun berharap agar para

pembaca dapat mengambil manfaat dan hikmahnya yang dapat membantu dalam hal yang

berkaitan dengan karya setelah pembaca memahami dan menyimak isi karya tulis tersebut.

Sebagai manusia yang tak sempurna, tentulah kami menyadari bahwa karya tulis ini masih

banyak kekurangan dan masih jauh dari sempurna. Untuk itu kami mohon kritik dan saran

yang membangun yang dapat membantu dan bermanfaat bagi semua pihak.

Akhir kata, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah turut serta

membantu pelaksanaan dan penyusunan karya tulis ini. Semoga apa yang telah kami uraikan

dapat bermanfaat bagi kita semua.

Kota mungkid, 23 November 2009

Penyusun
DAFTAR PUSTAKA

Prihartono, R. Eko, dkk. 2000. Mengatasi Permasalahan Budidaya Lele Dumbo, Sukabumi :

Penerbit Suadaya.

Santoso, Budi. 1994. Budidaya Lele Dumbo dan Lele Lokal. Yogyakarta : Kanisius.

Situs Internet :

1. http://teknis-budidaya.blogspot.com/2007/10/budidaya-lele.html’

2. http://id.wikipedia.org/wiki/Lele

3. http://www.nguntoronadi.wonogiri.org/mod.php?mod=informasi&op=

viewinfo&intypeid=1&infoid=2

4. http://www.scribd.com/doc/3828169/Budidaya-Ikan-Lele

5. http://www.pustakani.org/info.Tekhnologi.
LAMPIRAN

Foto - Foto Kunjungan Kelompok Karya Tulis SMA Negeri 1 Kota Mungkid di
Lokasi Pembenihan dan Pembesaran Lele Dumbo “Ngudi Riski” milik Bapak
Turmudi, SE. Dsn. Jelapan, Ds. Senden, Kec. Mungkid, Kab. Magelang.

Kolam – Kolam Yang Digunakan Untuk Usaha Pembenihan, Perawatan, Pembesaran


Serta Perkembangbiakan Ikan Lele Dumbo.
Kolam – Kolam Yang digunakan Untuk Menampung Induk – Induk Ikan Lele Dumbo.

Kunjungan Lapangan Kelompok Karya Tulis