Anda di halaman 1dari 3

KLASIFIKASI BATUAN SEDIMEN MENURUT PETTIJOHN (1973)

Pettijohn

mengklasifikasikan

batuan

sedimen

yaitu

batupasir

berdasarkan

mineraloginya dan materia penyusunnya. Klasifikasi Pettijohn juga dikenal dengan QFL plot
(Quartz, Feldspar, Lithic fragment) dan lain sebagainya. Komponen utama adalah tiga
material kerangka penyusun batupasir berukuran pasir yaitu kuarsa, feldspar, dan fragmen
batuan (Fragmen litik). Banyak klasifikasi yang diutarakan bervariasi modelnya tapi tetap
saja tiga komponen tadi (QFL) merupakan unsur paling utama dalam klasifikasi manapun,
namun pettijohn menambahkan unsur matrik agar klasifikasi lebih sistematis bukan terpaku
hanya pada kompenen butiran kasar penyusun.
Dari klasifikasi tersebut maka muncul penamaan batupasir seperti quartz arenite,
quartz wacke, feldspathic wacke, greywacke, lithic arenite, lithic wacke, dan lain sebagainya.

Dari skema klasifikasi QFL diatas, fragmen penyusun utama pasir dalam klasifikasi
ada tiga komponen yaitu kuarsa (Q), Feldspar (k-feldspar dan plagioklas yaitu F) dan
fragmen batuan (lithic fragment L), bidang lateral adalah meningkatnya kandungan matrik
dalam batuan, bila matrik kurang dari 15% maka batuan disebut batupasir arenite dan bila
matrik berada pada kisaran 15%-75% dinamakan batupasir wacke (greywacke) bila lebih dari

75% disebut mudstone. Selanjutnya tiga komponen utama ini (QFL) menjadi panamaan
bagian depan yang dipadankan dengan sifat kandungan matriknya tadi (arenite dan wacke)
misalnya quartz arenite, quartz wacke, feldspahtic arente, dan sebagainya. kuarsa menjadi
dominasi dalam penamaan (menjadi quarzt arenite or wacke) bila kandungannya terhadap
komposisi batuan mencapai minimal 95%. kemudian feldpar dikatakan akan menjadi
batupasir feldspathic (arenite atau wacke) bila kandungannya dalam fragmen mencapai
minimal 25% dari total fragmen penyusun, begitu juga dengan fragmen litik (fragmen
batuan) minimal harus 25% dari komposisi total fragmen penyusun. dan perbandingan antara
feldspar dan fragmen litik bila komposisinya melimpah lihat yang dominan dengan batas
perbandingan 50%.
Istilah arkose sering digunakan geologis untuk penamaan lain dari feldspathic arenite
secara informal. Istilah lainnya adalah greywacke merupakan istilah informal untuk batupasir
feldspathic wacke. Umumnya graywacke ini batupasir yang kaya matrik dengan komposisi
apapun yang telah mengalami deep burial (pembebanan dan tertimbun dalam/sudah
mengalami diagenesis), kaya klorit, berwarna abu abu gelap sampai hijau gelap, sangat
kompak, dan sangat padat..

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2012, Batupasir adalah, available at http://thekoist.wordpress.com/2012/04/26/tetekbengek-2-komposisi-tekstur-struktur-dan-klasifikasi-batuan-sedimen-batupasir/, diakses
tanggal 16 November 2014.
Anonim, 2012, Batuan Sedimen 2, available at
http://basdargeophysics.wordpress.com/2012/04/18/batuan-sedimen-2/, diakses tanggal
16 November 2014.