Anda di halaman 1dari 16

Evaluasi Post Operative Pada Operasi

Pendahuluan
Periode pasca operasi adalah saat ketika dokter bedah tidak lengah dalam
pengawasannya. Pasien pulih dari prosedur bedah yang kompleks perlu diawasi
secara ketat, dan mereka pulih dari operasi rutin dapat menjadi sebuah masalah
yang tidakterduga.1
Hal ini sering menjadi puncak dari penilaian pra operasi, konseling, persetujuan
dan persiapan diikuti oleh operasi akhirnya yang menentukan hasil yang sukses
atau tidak. Setiap kekurangan dalam kegiatan sebelumnya akan menjadi jelas
sekarang. Ini adalah waktu yang selama ini menjadi pengalaman dokter bedah
dianggap penting dan, untuk alasan ini, sangat penting bahwa setiap ahli bedah
menyimpan catatan hasil nya. Pasien mempercayakan keadaannya seutuhnya.1,2

Obat-Obatan Pada Evaluasi Post Operative


Analgesik
Anestesi epidural telah terbukti paling efektif untuk menghilangkan rasa sakit
pasca operasi. Tidak hanya memberikan relaksasi otot selama operasi dan
kehilangan darah kurang melalui penurunan tekanan vena dan arteri, kelanjutan
dari anestesi epidural mengurangi risiko kejadian tromboemboli pasca operasi dan
memberikan bentuk yang sangat baik dari nyeri. Di banyak tempat, epidural dapat
dikelola dalam kenyamanan standar daripada ketergantungan unit tinggi, di mana
kemungkinan pemulihan secara tenang dan relaksasi dirusak oleh aktivitas
konstan keperawatan dan staf medis dan peningkatan risiko penyakit infeksi
yang didapat.2
Sebuah pilihan analgesik alternatif adalah pasien yang dikendalikan analgesia, di
mana infus dikendalikan dari opiat dapat diberikan berdasarkan kebutuhan pasien.
Hal ini dapat dikombinasikan dengan penggunaan injeksi lokal luka dengan agen
anestesi lokal segera sebelum atau setelah operasi. Jalan awal untuk analgesik

non-opioid memungkinkan minimalisasi efek samping yang terkait seperti


mengantuk, mual dan muntah, kebingungan dan halusinasi.2,3

Tromboprofilaksis
Bagian ini hanya untuk menekankan perlunya untuk melanjutkan profilaksis
sampai pasien sepenuhnya rawat jalan atau siap debit. Setelah operasi besar,
injeksi subkutan heparin molekul rendah-berat dimulai segera sebelum atau
setelah operasi harus dilanjutkan selama minimal 5 hari atau sampai pasien
mobile. Pasien harus dianjurkan untuk terus menggunakan stoking kompresi pasca
operasi selama minimal 4-6 minggu sampai sepenuhnya bebas bergerak.
Itu selalu penting untuk tidak mengabaikan keluhan sesak napas, dan satu harus
merespon dengan tepat kerja-up untuk menyingkirkan paru emboli termasuk gas
darah arteri dan spiral CT3

Antibiotik
Selain meresepkan antibiotik intraoperatif, editor tidak merekomendasikan
penggunaan rutin antibiotik pasca operasi kecuali, seperti jarang terjadi, jelas ada
feses selama operasi atau infeksi dikonfirmasi telah diidentifikasi sebelum
operasi.2

Kateterisasi
Berkaitan dengan kateterisasi kandung kemih adalah dengan menggunakan
kateterisasi transurethral dimasukkan segera sebelum operasi besar dan untuk
menghapus kateter pada hari pasca operasi kedua ketika pasien dapat diharapkan
sudah pulih cukup dari operasi dan mobilisasi pasien harus didorong .
Histerektomi abdominal radikal, trachelectomies perut radikal dan prosedur
inkontinensia urin yang terbaik dikelola oleh kateter suprapubik yang dijepit pada

hari 5, dan pasien diajarkan intermiten diri kateterisasi dengan volume residu
tinggi.2

Mobilisasi dan fisioterapi


Kebutuhan mobilisasi dini tidak bisa terlalu ditekankan dan memerlukan staf
keperawatan untuk membantu' pasien keluar dari tempat tidur mereka. Fisioterapis
yang lebih berkonsentrasi pada memotivasi pasien dengan pernapasan dan latihan
ekstremitas bawah dan mobilisasi dini daripada dokumentasi yang kuat dalam
catatan harus didorong.3

Tim Outreach
Tim outreach perawatan kritis yang harus hadir untuk keahlian dan cara mereka di
mana mereka memastikan nyeri pasca operasi yang memadai dan identifikasi
pasien yang memburuk melalui perkembangan menjadi komplikasi.4

Pemantauan luka
Tidak ada alasan untuk ahli bedah tidak memantau luka bedah pasien sendiri
selama periode pasca operasi. Banyak yang dapat dipelajari dari praktek
sederhana ini. Staf perawat, meskipun pengalaman yang signifikan dalam
mengelola luka, seringkali masih memerlukan kebutuhan untuk dukungan dari
rekan-rekan medis mereka untuk memastikan bahwa kesulitan tidak muncul dan
bahwa metode optimal sedang digunakan.2,3
Meskipun editor saat ini mencakup semua luka perut dan pangkal paha dengan
dressing menancapkan segera setelah operasi selesai, ini umumnya dihapus pada
hari pasca operasi kedua atau ketiga ketika luka diperbolehkan untuk udara dan
dapat dibersihkan dan dikeringkan dengan mandi kepala dan pengering.1

Stoma terapis
Layanan ini menyediakan tambahan yang berharga untuk tim bedah baik dari segi
pendidikan pasien dan penempatan yang tepat dan pengelolaan stoma pada
periode pasca operasi segera. Fungsi ini difasilitasi oleh evaluasi pra operasi pada
pasien

yang

pengalihan

saluran

kemih

atau

gastrointestinal

sedang

dipertimbangkan.4

Protokol Perawatan Pasca Operasi


I. Bedah vulva Radikal5
A. Drainase:
a. Drainase air Groin JP harus dihentikan ketika output kurang dari 30
mL per hari.
b. Foley kateter: Tergantung pada situs reseksi dan rekonstruksi, yang
Foley dapat dibiarkan 7 hari dengan antibiotik profilaksis, atau
dihapus pasca operasi hari 1.
B. Antibiotik: antibiotik profilaksis oral dapat diberikan mulai pada pasca
operasi hari 1 dan sampai pangkal paha dan vulva luka disembuhkan
dengan baik. Antibiotik menurunkan kejadian lymphedema karena
streptokokus beta-hemolitik.
C. Perawatan Luka: ini terutama perawatan peri dengan botol sabun dan air
menyemprotkan ke TID perineum dan setelah setiap gerakan usus. Daerah
dapat ditiup kering dengan pengering rambut pada pengaturan dingin
setelah setiap pembersihan.
D. DVT Profilaksis: Kombinasi antikoagulan suntik dan SCDs harus
digunakan sampai pasien sepenuhnya berjalan. Ambulasi harus terjadi
segera setelah nyeri dikendalikan, izin kekuatan, dan integritas luka
didokumentasikan.
E. Nutrisi: diet Rendah-residu sesuai toleransi
F. Komplikasi: Lymphocysts: drainase perkutan dapat terbentuk jika timbul
gejala. Jika berulang, mereka dapat sclerosed dengan bedak, tetrasiklin,
atau alkohol.
G. Follow-Up: 6 minggu

II. Radikal Histerektomi5


A. Drainase:
a. Drainase JP: Hentikan bila kurang dari 30 mL / output hari.
b. Kateter Foley: Harus dihentikan POD 3 sampai 4. pasca batal sisa
harus diperiksa segera setelah pertama diri kekosongan. The Foley
harus diganti jika volume sisa lebih besar dari 75 mL, dan Foley
kemudian dilanjutkan untuk 1 minggu. Jika di periksa lagi, PVR
masih tinggi, pasien harus dididik tentang diri kateterisasi.
Kandung kemih yang terganggu tion dapat terjadi pada sampai
dengan 10% dari pasien karena denervasi dari kardinal dan reseksi
ligamen uterosakral.
B. Antibiotik: Pertimbangkan PO antibiotik setiap hari selama perawatan
ketika kateter Foley di tempat.
C. Perawatan Luka: Jaga bersih dan kering. Staples: Hapus staples pasca
operasi hari 3 untuk melintang atau sayatan Maylard. Hapus staples pasca
operasi hari 10 untuk sayatan garis tengah.
D. DVT Profilaksis: Kombinasi antikoagulan suntik dan SCDs harus
digunakan sampai pasien sepenuhnya berjalan. Empat minggu pasca
operasi antikoagulan harus dipertimbangkan. Ambulasi harus terjadi
segera setelah nyeri dikendalikan.
E. Nutrisi: diet teratur sebagai ditoleransi
F. Komplikasi: Lymphocysts: Dapat terjadi pada sampai dengan 25% dari
pasien tetapi gejala di sekitar 5% pasien. Jika terinfeksi atau gejala,
antibiotik spektrum luas harus digunakan. Drainase perkutan dapat dicoba
jika resolusi spontan tidak terjadi atau jika pembuluh atau obstruksi organ /
kompresi. Mereka juga dapat menjadi sclerosis dengan bedak, alkohol,
atau tetrasiklin.
G. Tindak lanjut: 6 minggu

III. Sectio Caesaria6

Setelah Sectio caesaria, wanita harus diamati secara satu-ke-satu oleh dokter
anestesi, perawat pemulihan, bidan atau anggota terlatih lain dari staf sampai
mereka telah kembali menguasai jalan napas dan stabilitas kardiorespirasi dan
mampu berkomunikasi. Semua kamar pemulihan harus dikelola ke tingkat yang
memungkinkan ini menjadi praktek rutin. Perempuan harus dipantau di bawah
pengamatan klinis setiap saat dan semua pengukuran harus dicatat. Pengenalan
sistem perekaman otomatis didorong. Frekuensi rekaman akan tergantung pada
tahap pemulihan dan kondisi klinis pasien. Sebagai tekanan darah, tingkat
minimum jantung non-invasif dan irama, laju pernapasan dan pulsa oksimetri
kontinyu setiap 5 menit untuk 30 menit pertama dalam pemulihan ('recovery')
mengacu pada setiap daerah di mana pasien dirawat segera setelah operasi dan
tidak terbatas ke ruang pemulihan spesifik. Informasi berikut harus dicatat:6

tingkat kesadaran
pemberian oksigen dan saturasi hemoglobin
tekanan darah
frekuensi pernapasan
denyut jantung dan irama
intensitas nyeri mis skala verbal rating
infus intravena
obat diberikan.

Parameter lainnya tergantung pada keadaan misalnya suhu, output urin, tekanan
vena sentral, drainase bedah. Untuk semua wanita, nama, nomor rumah sakit, saat
masuk, waktu debit dan tujuan harus dicatat di dalam register pusat.
Wanita dengan epidural atau intratekal analgesia perlu pengamatan tambahan
termasuk nyeri dan skor sedasi, tingkat pernapasan dan mobilitas yang harus
diletakkan dalam protokol rumah sakit individu. Rekaman ini biasanya akan
dilanjutkan setelah keluar dari daerah pemulihan. Hal ini berlaku umum bahwa
setelah keluar dari daerah pemulihan ke bangsal, pengamatan (tingkat pernapasan,
detak jantung, tekanan darah, rasa sakit dan obat penenang) harus dilanjutkan
setiap setengah jam selama dua jam dan jam setelahnya asalkan pengamatan stabil
atau memuaskan . Jika pengamatan ini tidak stabil, pengamatan lebih sering dan
tinjauan medis yang dianjurkan.6

Bagi wanita yang telah memiliki opioid intratekal, harus ada pengamatan per jam
minimal tingkat, sedasi dan nyeri skor pernapasan selama setidaknya 12 jam
untuk diamorfin dan 24 jam untuk morfin. Untuk opioid epidural dan opioid PCA,
harus ada pemantauan jam rutin yang terakhir sepanjang durasi pengobatan
ditambah jangka waktu minimal 2 jam setelah penghentian.
EKG, stimulator saraf, termometer dan Capnograph harus tersedia serta fasilitas
untuk resusitasi dan keadaan darurat. Perempuan hanya harus keluar dari area
pemulihan setelah mereka telah dinilai oleh anggota staf pemulihan terlatih dan
harus dibawa ke bangsal pasca operasi dengan semua catatan kasus mereka.
Selain itu tidak ada pasien harus kembali ke bangsal umum kecuali kontrol emesis
dan nyeri pasca operasi memuaskan. Setelah 30 menit pertama pasca operasi jika
pasien stabil maka pengamatan dilakukan dan didokumentasikan setengah jam, 2
jam dan kemudian 4 jam.6

Manajemen nyeri setelah Sectio caesaria


Di Inggris, analgesia intratekal, pasien dikendalikan dengan analgesia, anestesi
lokal infiltrasi luka dan agen anti-inflamasi nonsteroid yang umum digunakan
untuk analgesia pasca- Sectio caesaria.

Analgesia intratekal
Isu-isu kunci yang terkait dengan analgesia intratekal pasca- Sectio caesaria
adalah yang obat dan dosis untuk digunakan karena kebanyakan efek samping
(terutama dengan morfin) adalah dosis terkait. Morfin umumnya digunakan
sampai diamorfin terbukti menjadi alternative yang bermanfaat. Satu RCT
membandingkan morfin intratekal dengan salin normal (n = 60) melaporkan
bahwa kelompok diberikan morfin intratekal memiliki sedikit rasa sakit yang
diukur dengan skala analog visual (VAS) pada 4 dan 24 jam pasca operasi (p
<0,05) dan konsumsi morfin lebih rendah (p <0,01)).6

Efek samping yang didokumentasikan morfin intratekal termasuk gatal, mual dan
muntah. Opioid intratekal alternatif telah digunakan lebih sering karena mereka
memiliki efek samping yang dilaporkan lebih sedikit. Satu RCT (n = 40)
membandingkan diamorfin intratekal dengan morfin intratekal melaporkan tidak
ada perbedaan dalam VAS untuk nyeri atau keseluruhan morfin penggunaan PCA.
Namun VAS untuk gatal-gatal dan mengantuk lebih tinggi di group morfin.6
Dua RCT telah dievaluasi dengan menggunakan diamorfin intratekal untuk
mengurangi penggunaan analgesik lainnya. Satu RCT (n = 40) secara acak
perempuan baik 0,3 mg diamorfin intratekal atau saline normal (semua perempuan
kemudian memiliki pasien dikendalikan analgesia melalui pompa morfin). Hasil
yang digunakan adalah waktu untuk meminta analgesia pertama dan jumlah
morfin digunakan. Kedua waktu untuk analgesia pertama (218 menit vs 136,3
menit, p <0,05) dan jumlah morfin yang digunakan kurang pada kelompok yang
menerima diamorphine.529 intratekal [bukti tingkat 1b] Kedua RCT (n = 40)
digunakan 0,3 mg diamorfin intratekal posting anestesi spinal untuk Sectio
caesaria. Para wanita kemudian digunakan morfin PCA. Jumlah rata-rata PCA
morfin digunakan selama 24 jam kurang pada kelompok yang menerima
diamorfin intratekal (5 mg vs 45 mg, p <0,05) dan waktu untuk meminta pertama
morfin dosis kurang (340 menit vs 80 menit, p = 0,0006).6
Satu RCT (n = 80) perempuan yang menjalani elektif Sectio caesaria dengan
anestesi spinal acak menerima salah satu dari empat dosis diamorfin intratekal
untuk pasca- Sectio caesaria analgesia (0,125 mg, 0,25 mg, 0,375 mg, atau
garam). Dosis intratekal optimal diamorfin untuk intratekal pasca- Sectio caesaria
analgesia dilaporkan antara 0,25 mg dan 0.375 mg. Mual dan pruritus meningkat
dengan peningkatan dosis.Dosis tinggi dari ini juga telah disarankan karena dosis
minimal diamorfin intratekal diperlukan untuk mencegah suplemen intraoperatif
anestesi spinal untuk Sectio caesaria 0.4 mg.
Diamorfin epidural 2,5 mg sampai 5 mg adalah sebuah alternatif untuk diamorfin
intratekal sebagai proporsi yang signifikan dari Sectio caesaria darurat (34%)
dilakukan dengan menggunakan anestesi epidural.6

Infiltrasi Luka Dengan Anestesi Lokal


Tiga RCT mengevaluasi penggunaan luka infiltrasi dan saraf blok untuk pasca-CS
analgesia khusus. Satu RCT (n = 45) digunakan 20 ml 0,1% bupivacaine
menyusup ke dalam luka CS. Mereka secara acak para wanita menjadi tiga
kelompok: satu kelompok memiliki anestesi umum dan infiltrasi luka; anestesi
satu kelompok regional dan infiltrasi luka dan satu kelompok anestesi umum saja.
Mereka melaporkan bahwa dua kelompok yang luka infiltrasi tidak menggunakan
petidin apapun dalam 6 jam pertama pasca operasi dibandingkan dengan
kelompok tanpa infiltrasi di mana semua wanita membutuhkan setidaknya satu
dosis petidin dalam pertama 6 jam.
RCT lain (n = 62) dibandingkan efektivitas bilateral blok saraf ilioinguinal dan
infiltrasi luka dengan 0,5% bupivacaine untuk analgesia pascaoperasi setelah CS.
Berarti skor VAS dan berarti papaveretum (morfin derivatif) persyaratan
dibandingkan pada 4, 8, 12, 16, 20 dan 24 jam pasca-CS. Skor VAS rata-rata
untuk kelompok blok ilioinguinal berkurang dibandingkan dengan kontrol pada 4,
8, 12, 20 dan 24 jam dan persyaratan papaveratum kurang pada 4, 8, 12 dan 20
jam. Berarti skor VAS untuk kelompok infiltrasi luka berkurang dibandingkan
dengan kelompok kontrol pada 4 dan 12 jam dan persyaratan papaveratum kurang
4, 8 dan 12 jam (p <0,05).5
Sebuah tinjauan dari 26 RCT, (n = 1211) mengevaluasi efektivitas infiltrasi luka
dengan anestesi lokal dalam berbagai operasi perut umum bedah. Ukuran hasil
yang skor nyeri, analgesik tambahan dan waktu untuk kebutuhan analgesik
pertama. Secara keseluruhan studi ini tidak menemukan efek dari anestesi lokal
infiltrasi luka pasca operasi untuk nyeri.

Analgesik Non-steroid anti-inflamasi

Obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID) yang digunakan bersama-sama dengan


modalitas lain dari nyeri setelah Sectio Caesaria terutama untuk mengurangi
kebutuhan analgesik seperti morfin.
Dua RCT melihat efek analgesik hemat dari dubur NSAID supositoria
(diklofenak) diberikan segera pasca-CS. Dalam satu RCT (n = 50) ada tidak ada
perbedaan dalam skor VAS tetapi waktu untuk meminta analgesia pertama
berkepanjangan dengan NSAID dubur dari 13 jam 45 menit pada kelompok
plasebo sampai 18 jam 58 menit dalam kelompok studi (p <0,03) 0,542) RCT
Yang lainnya (n = 45) digunakan jumlah PCEA sebagai ukuran hasil serta VAS
skor rasa sakit. Wanita yang menerima NSAID dubur digunakan kurang PCEA
solusi anestesi lokal (52,8 ml) dibandingkan dengan kelompok kontrol (74 ml).
Tidak ada perbedaan dalam skor nyeri VAS.5,6
RCT lain (n = 50) diberikan NSAID (75 mg diklofenak) intramuskular untuk
wanita yang menggunakan PCA berdasarkan morfin pasca-CS. Para wanita yang
memiliki NSAID dikonsumsi kurang morfin melalui PCA daripada kelompok
kontrol (rata-rata pada 18 jam pasca-CS adalah 61,4 mg dibandingkan dengan
91,4 mg).

Komplikasi
Infeksi
Infeksi pasca operasi yang terlalu umum dalam praktek bedah hari ini. Pireksia
pada periode pasca operasi dini (kurang dari 24 jam) biasanya karena atelektasis
daripada infeksi, dan peserta pelatihan harus menahan dimulainya antibiotik yang
tidak perlu. Setelah itu, urin, luka, dada, intraabdominal, infeksi kulit dan garis
(termasuk perifer dan sentral) serta infeksi usus termasuk Clostridium difficile
perlu untuk didiagnosis dan diobati dini. sepsis sesak nafas / bakteremia sekunder
untuk organisme resisten antibiotik membutuhkan kerjasama yang erat dari tim

antimicrobiological, yang saran sering bisa sangat berharga. Peristiwa ini semua
cukup berbeda dari selulitis, yang mungkin atau mungkin tidak memerlukan
jangkauan antibiotik Gram-positif yang diberikan secara parenteral atau oral
berdasarkan keparahan infeksi.3,4

Kerusakan luka
Kadang-kadang, masukan dari perawat viabilitas jaringan memberikan saran yang
berguna mengenai kebutuhan untuk terapi dan dressing yang telah terbukti
memberikan pemulihan cepat dari luka besar vacuum- penutupan yang dibantu
(VAC). Tutup penghubung dengan perawat komunitas memastikan bahwa pasien
tersebut habis pada waktu yang tepat dan perawatan mereka tidak terganggu atau
dirugikan.2
Terutama dengan luka perineum, yang memiliki suplai darah yang luar biasa,
meninggalkan luka terbuka untuk sembuh dengan niat sekunder. Hasil dengan
perawatan yang baik, yang bisa disaksikan dan didokumentasikan pasca operasi,
bisa mengejutkan.3
Dalam semua kasus, ahli bedah harus memiliki ambang yang rendah untuk
mengembalikan pasien pasca operasi ke ruang operasi untuk mengevaluasi dan
mungkin debride jaringan nekrotik sekitar sayatan bedah. Hal ini terutama berlaku
dalam kasus-kasus yang diduga necrotizing fasciitis. Kebutuhan awal dan teratur
debridement adalah sering diabaikan bagian dari manajemen luka pasca operasi.

Luka dehiscence
Dehiscence Superficial
Hal ini terjadi lebih sering pada pasien obesitas. Mereka dengan mudah dikelola
melalui pembersihan rutin. Mengambil kultur dapat memastikan deteksi dini
infeksi yang signifikan dan penggunaan yang tepat dari antibiotik.4

Dehiscence Lengkap
Hal ini sering bercampur selama periode pasca operasi awal staples kulit atau
jahitan subkutan masih in situ. Seringkali, satu-satunya tanda adalah terjadinya
cairan serosa berlimpah yang berasal dari garis jahitan tanpa alasan yang jelas.
Hanya ketika staples akhirnya dihapus bahwa bukti dari dehiscence lengkap
menjadi jelas. Aplikasi langsung dari besar, basah, kemasan steril selama luka
terbuka dan persiapan untuk jalan mendesak untuk ruang operasi harus dilakukan.
Selubung harus diperbaiki dengan jahitan non-diserap terus menerus atau terputus,
mengambil gigitan besar sarungnya, dan terpisah jahitan ketegangan dalam dapat
ditambahkan tergantung pada preferensi dokter bedah. Antibiotik harus diberikan
intraoperatively dan dilanjutkan jika ada bukti infeksi. Pasien rentan termasuk
obesitas, kurang gizi, yang pada steroid jangka panjang dan orang-orang dengan
batuk kronis dan sembelit yang parah.1

Saluran kemih
Infeksi
Infeksi saluran kencing terjadi lebih sering mengikuti kateterisasi, ureter stenting
atau cedera kandung kemih. Koleksi rutin dari spesimen spesimen kateter /
midstream urine selama periode pasca operasi harus wajib untuk memastikan
bahwa kasus tanpa gejala diidentifikasi dan diobati dengan tepat.2

Fistula
Fistula vesikovaginal Para wanita mengeluh menjadi terus menerus basah. Fistula
dapat dikonfirmasi oleh suntikan biru metilen ke dalam kandung kemih melalui
kateter uretra dan melihat apakah tampon dimasukkan ke dalam vagina berubah
biru. Konfirmasi juga bisa dibuat oleh cystogram atau cystoscopy. Kebanyakan

kasus akan sembuh secara spontan jika dikelola secara konservatif dengan jangka
panjang berdiam kateterisasi. Hanya kadang-kadang adalah operasi perbaikan
lebih lanjut diperlukan.
Ureter fistula Sebagai dengan fistula vesikovaginal, pasien mungkin mengeluh
menjadi terus menerus basah. Jika pasien memiliki cukup cairan bocor keluar dari
vagina, dapat dikumpulkan dan dikirim untuk tingkat kreatinin. Jika signifikan
ditinggikan di atas kreatinin serum pasien, diagnosis dapat diduga setelah fistula
vesikovaginal telah dikesampingkan seperti di atas. Sebuah urogram intravena
(IVU) atau CT urogram juga dapat berguna dalam membuat diagnosis, tetapi
diagnosis definitif hanya dapat dilakukan dengan ureteropyelography retrograde
bilateral (untuk mengecualikan fistula bilateral). Rujukan ke seorang ahli urologi
harus dibuat untuk pengelolaan selanjutnya. Manajemen konservatif dengan
penyisipan dari ureter stent retrograde dimungkinkan.

Gastrointestinal
Ileus
Ileus biasanya hasil dari penanganan usus yang berlebihan selama operasi. Hal ini
dikelola dengan meminimalkan asupan oral dan memastikan hidrasi yang
memadai dan pemeliharaan elektrolit dengan cairan intravena dan suplemen.
Tidak ada nilai pada pasien pasca operasi rutin kelaparan setelah kasus sederhana,
bahkan setelah operasi usus, dan praktek ini secara umum harus berkecil hati.
Kebanyakan, jika tidak semua, masalah motilitas setelah operasi terkait dengan
pengosongan yang tidak tepat dari perut dan penggunaan rutin metoclopramide
dapat memfasilitasi pengosongan dan mengurangi keluhan mual. Ada tubuh yang
signifikan literatur tentang pemberian langsung dari pasien di ruang pemulihan
menggunakan jarum kateter jejunostomy, sehingga jelas bahwa makan segera
setelah operasi hampir selalu dibatasi oleh pengosongan lambung.

Obstruksi
Obstruksi selama periode pasca operasi biasanya terjadi beberapa minggu setelah
operasi dan biasanya merupakan hasil dari adhesi pembedahan diinduksi.
Manajemen awal harus konservatif karena kebanyakan kasus akan sembuh secara
spontan setelah masa istirahat. Operasi lanjut akan Jarang diperlukan dan sering
ikatan dari jaringan atau adhesi usus kecil ke panggul atau anterior dinding perut
diidentifikasi sebagai sumber obstruksi. Sebuah eksisi sederhana ikatan
menyelesaikan masalah tanpa perlu operasi usus.

Kebocoran dan fistula


Prosedur onkologi Ginekologi mungkin sering membutuhkan kebutuhan untuk
operasi usus dan, dalam beberapa kasus, usus besar adalah dianastomosis tanpa
stoma defunctioning. Tingkat umum diterima kebocoran anastomosis atau fistula
kurang dari 10%.
Perhatian penuh karena diperlukan selama periode pasca operasi untuk
memastikan bahwa setiap gangguan terhadap pemulihan diharapkan bukanlah
hasil dari kebocoran anastomosis, yang sering menyajikan antara hari pasca
operasi 7 dan 10. Pendekatan proaktif, pemeriksaan menyeluruh dan penggunaan
awal penyelidikan termasuk radiografi dan CT scan untuk deteksi langsung adalah
penting untuk memulihkan situasi apakah pengelolaan selanjutnya adalah menjadi
konservatif dengan drainase dan antibiotik atau operasi perbaikan. Tidak adanya
hubungan dengan rekan-rekan kolorektal memastikan bahwa pendekatan diterima.

Sepsis
Sepsis pasca operasi adalah peristiwa langka. Semua situs yang mungkin perlu
diperiksa, diperiksa dan diselidiki untuk memastikan diagnosis dan pengobatan
yang memadai. Penyelidikan kultur darah adalah wajib dan rutin komunikasi
dengan departemen antimicrobiological penting. Antibiotik spektrum luas adalah

andalan pengobatan. investigasi Rinci abdomen untuk mengecualikan kebocoran


anastomosis, cedera tak dikenal usus dan koleksi lokal yang mungkin memerlukan
drainase juga diperlukan.
Berkepanjangan kali bedah, hipotensi, disebarluaskan koagulopati intravaskular
dan kehilangan darah yang berlebihan semua terkait dengan perkembangan
sindrom gangguan pernapasan akut. Akibatnya, setiap upaya harus dilakukan
untuk menghindari masalah ini dari terjadi.

Komorbiditas
Seringkali, itu adalah asosiasi komorbiditas yang menentukan hasil keseluruhan.
Banyak

pasien

tersebut

menyerah

pada

kejadian

kardiovaskular

atau

serebrovaskular yang untuk gelar besar yang tidak dapat dihindari meskipun yang
terbaik dari intervensi bedah. Pemeliharaan tekanan darah yang konsisten dan
output urin memadai dengan resusitasi cairan yang tepat selama periode pasca
operasi intraoperatif dan langsung memainkan peran besar dalam memastikan
bahwa komplikasi ini dikurangi untuk minimum absolut.

Referensi
1. Wechter ME , Wu JM , Marzano D , Haefner H . Management
of Bartholin duct cysts and abscesses: a systematic review . Obstet
Gynecol Surv 2009 ; 64 : 395 404 .
2. Litynski
GS . Raoul Palmer, World War II, and transabdominal
coelioscopy.
3. Sandor J , Ballagi F , Nagy A , R k czi I . A needle puncture
that helped to change the world of surgery. Homage to J nos Veres . Surg
Endosc 2000 ; 14 : 201 202 .

4. Royal College of Obstetricians and Gynaecologists . Preventing Entry related Gynaecological Laparoscopic Injuries . Green - top Guideline no.
49. London: RCOG, 2008 .
5. Benoit, Michelle F., Gynecologic Oncology Handbook : An EvidenceBased Clinical Guide. Demos Medical. New York. 2013.
6. National Collaborating Centre for Womens and Childrens Health
Commissioned by the National Institute for Clinical Excellence. 2007.
RCOG Press. London.