Anda di halaman 1dari 28

Dampak Pergaulan Bebas

PERGAULAN BEBAS
Pendahuluan
Sekarang ini zaman globalisasi, remaja harus diselamatkan dari globalisasi. Karena globalisasi
ini ibaratnya kebebasan dari segala aspek. Sehingga banyak kebudayaan-kebudayaan yang asing
yang masuk, sementara tidak cocok dengan kebudayaan kita. Sebagai contoh kebudayaan free
sex itu tidak cocok dengan kebudayaan kita. Pada saat ini, kebebasan bergaul sudah sampai pada
tingkat yang mengkuatirkan. Para remaja dengan bebas dapat bergaul antar jenis. Tidak jarang
dijumpai pemandangan di tempat-tempat umum, para remaja saling berangkulan mesra tanpa
memperdulikan masyarakat sekitarnya. Mereka sudah mengenal istilah pacaran sejak awal masa
remaja. Pacar, bagi mereka merupakan salah satu bentuk gengsi yang membanggakan.
Akibatnya, di kalangan remaja kemudian terjadi persaingan untuk mendapatkan pacar.
Generasi muda adalah tulang punggung bangsa, yang diharapkan di masa depan mampu
meneruskan tongkat estafet kepemimpinan bangsa ini agar lebih baik. Dalam mempersiapkan
generasi muda juga sangat tergantung kepada kesiapan masyarakat yakni dengan keberadaan
budayanya. Termasuk didalamnya tentang pentingnya memberikan filter tentang perilakuperilaku yang negatif, yang antara lain; minuman keras, mengkonsumsi obat terlarang, sex bebas,
dan lain-lain, yang dapat menyebabkan terjangkitnya suatu penyakit, misalnya HIV/AIDS.
A. Pengertian Pergaulan Bebas
Kita tentu tahu bahwa pergaulan bebas itu adalah salah satu bentuk perilaku menyimpang, yang
mana bebas yang dimaksud adalah melewati batas-batas norma ketimuran yang ada. Masalah
pergaulan bebas ini sering kita dengar baik di lingkungan maupun dari media massa. Remaja
adalah individu labil yang emosinya rentan tidak terkontrol oleh pengendalian diri yang benar.
Masalah keluarga, kekecewaan, pengetahuan yang minim, dan ajakan teman-teman yang bergaul
bebas membuat makin berkurangnya potensi generasi muda Indonesia dalam kemajuan bangsa.
Sedangkan remaja adalah masa peralihan dari kanak-kanak ke dewasa. Para ahli pendidikan
sependapat bahwa remaja adalah mereka yang berusia antara 13 tahun sampai dengan 18 tahun.
Seorang remaja sudah tidak lagi dapat dikatakan sebagai kanak-kanak, namun masih belum
cukup matang untuk dapat dikatakan dewasa. Mereka sedang mencari pola hidup yang paling
sesuai baginya dan inipun sering dilakukan melalui metode coba-coba walaupun melalui banyak
kesalahan. Kesalahan yang dilakukan sering menimbulkan kekhawatiran serta perasaan yang
tidak menyenangkan bagi lingkungan dan orangtuanya.
Pengertian pacaran dalam era globalisasi informasi ini sudah sangat berbeda dengan pengertian
pacaran 15 tahun yang lalu. Akibatnya, di jaman ini banyak remaja yang putus sekolah karena
hamil. Oleh karena itu, dalam masa pacaran, anak hendaknya diberi pengarahan tentang
idealisme dan kenyataan. Anak hendaknya ditumbuhkan kesadaran bahwa kenyataan sering tidak
seperti harapan kita, sebaliknya harapan tidak selalu menjadi kenyataan. Demikian pula dengan

pacaran. Keindahan dan kehangatan masa pacaran sesungguhnya tidak akan terus berlangsung
selamanya.
B. Penyebab Maraknya Pergaulan Bebas Remaja Indonesia
Berdasarkan penelitian di berbagai kota besar di Indonesia, sekitar 20 hingga 30 persen remaja
mengaku pernah melakukan hubungan seks. Celakanya, perilaku seks bebas tersebut berlanjut
hingga menginjak ke jenjang perkawinan. Ancaman pola hidup seks bebas remaja secara umum
baik di pondokan atau kos-kosan tampaknya berkembang semakin serius. Pakar seks juga
specialis Obstetri dan Ginekologi Dr. Boyke Dian Nugraha di Jakarta mengungkapkan, dari
tahun ke tahun data remaja yang melakukan hubungan seks bebas semakin meningkat. Dari
sekitar lima persen pada tahun 1980-an, menjadi dua puluh persen pada tahun 2000. Kisaran
angka tersebut, kata Boyke, dikumpulkan dari berbagai penelitian di beberapa kota besar di
Indonesia, seperti Jakarta, Surabaya, Palu dan Banjarmasin. Bahkan di pulau Palu, Sulawesi
Tenggara, pada tahun 2000 lalu tercatat remaja yang pernah melakukan hubungan seks pranikah
mencapai 29,9 persen.
Kelompok remaja yang masuk ke dalam penelitian tersebut rata-rata berusia 17-21 tahun, dan
umumnya masih bersekolah di tingkat Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) atau mahasiswa.
Namun dalam beberapa kasus juga terjadi pada anak-anak yang duduk di tingkat Sekolah
Menengah Pertama (SMP). Tingginya angka hubungan seks pranikah di kalangan remaja erat
kaitannya dengan meningkatnya jumlah aborsi saat ini, serta kurangnya pengetahuan remaja
akan reproduksi sehat. Jumlah aborsi saat ini tercatat sekitar 2,3 juta, dan 15-20 persen
diantaranya dilakukan remaja. Hal ini pula yang menjadikan tingginya angka kematian ibu di
Indonesia, menjadikan Indonesia sebagai negara yang angka kematian ibunya tertinggi di seluruh
Asia Tenggara.
Dari sisi kesehatan, perilaku seks bebas bisa menimbulkan berbagai gangguan. Diantaranya,
terjadi kehamilan yang tidak diinginkan. Selain tentunya kecenderungan untuk aborsi, juga
menjadi salah satu penyebab munculnya anak-anak yang tidak diinginkan.
Keadaan ini juga bisa dijadikan bahan pertanyaan tentang kualitas anak tersebut, apabila ibunya
sudah tidak menghendaki. Seks pranikah, lanjut Boyke juga bisa meningkatkan resiko kanker
mulut rahim. Jika hubungan seks tersebut dilakukan sebelum usia 17 tahun, risiko terkena
penyakit tersebut bisa mencapai empat hingga lima kali lipat. Sekuat-kuatnya mental seorang
remaja untuk tidak tergoda pola hidup seks bebas, kalau terus-menerus mengalami godaan dan
dalam kondisi sangat bebas dari kontrol, tentu suatu saat akan tergoda pula untuk melakukannya.
Godaan semacam itu terasa lebih berat lagi bagi remaja yang memang benteng mental dan
keagamaannya tidak begitu kuat. Saat ini untuk menekankan jumlah pelaku seks bebas-terutama
di kalangan remaja-bukan hanya membentengi diri mereka dengan unsur agama yang kuat, juga
dibentengi dengan pendampingan orang tua dan selektivitas dalam memilih teman-teman.
Karena ada kecenderungan remaja lebih terbuka kepada teman dekatnya ketimbang dengan
orang tua sendiri. Selain itu, sudah saatnya di kalangan remaja diberikan suatu bekal pendidikan
kesehatan reproduksi di sekolah-sekolah, namun bukan pendidikan seks secara vulgar.
Pendidikan Kesehatan Reproduksi di kalangan remaja bukan hanya memberikan pengetahuan
tentang organ reproduksi, tetapi bahaya akibat pergaulan bebas, seperti penyakit menular seksual

dan sebagainya. Dengan demikian, anak-anak remaja ini bisa terhindar dari percobaan
melakukan seks bebas. Dalam keterpurukan dunia remaja saat ini, anehnya banyak orang tua
yang cuek bebek saja terhadap perkembangan anak-anaknya. Kini tak sedikit orang tua dengan
alasan sibuk karena termasuk tipe jarum super alias jarang di rumah suka pergi; lebih senang
menitipkan anaknya di babby sitter. Udah gedean dikit di sekolahin di sekolah yang mahal tapi
miskin nilai-nilai agama. Acara televisi begitu berjibun dengan tayangan yang bikin gerah,
Video klip lagu dangdut saja, saat ini makin berani pamer aurat dan adegan-adegan yang bikin
deg-degan jantung para lelaki. Belum lagi tayangan film yang bikin otak remaja teracuni dengan
pesan sesatnya. Ditambah lagi, maraknya tabloid dan majalah yang memajang gambar
sekwilda, alias sekitar wilayah dada; dan gambar bupati, alias buka paha tinggi-tinggi.
Konyolnya, pendidikan agama di sekolah-sekolah ternyata tidak menggugah kesadaran remaja
untuk kritis dan inovatif.
Ada banyak sebab remaja melakukan pergaulan bebas. Penyebab tiap remaja mungkin berbeda
tetapi semuanya berakar dari penyebab utama yaitu kurangnya pegangan hidup remaja dalam hal
keyakinan/agama dan ketidakstabilan emosi remaja. Hal tersebut menyebabkan perilaku yang
tidak terkendali, seperti pergaulan bebas & penggunaan narkoba yang berujung kepada penyakit
seperti HIV & AIDS ataupun kematian. Berikut ini di antara penyebab maraknya pergaulan
bebas di Indonesia:
1.Sikap mental yang tidak sehat
Sikap mental yang tidak sehat membuat banyaknya remaja merasa bangga terhadap pergaulan
yang sebenarnya merupakan pergaulan yang tidak sepantasnya, tetapi mereka tidak memahami
karena daya pemahaman yang lemah. Dimana ketidakstabilan emosi yang dipacu dengan
penganiayaan emosi seperti pembentukan kepribadian yang tidak sewajarnya dikarenakan
tindakan keluarga ataupun orang tua yang menolak, acuh tak acuh, menghukum, mengolok-olok,
memaksakan kehendak, dan mengajarkan yang salah tanpa dibekali dasar keimanan yang kuat
bagi anak, yang nantinya akan membuat mereka merasa tidak nyaman dengan hidup yang
mereka biasa jalani sehingga pelarian dari hal tersebut adalah hal berdampak negatif, contohnya
dengan adanya pergaulan bebas.
2.Pelampiasan rasa kecewa
Yaitu ketika seorang remaja mengalami tekanan dikarenakan kekecewaannya terhadap orang tua
yang bersifat otoriter ataupun terlalu membebaskan, sekolah yang memberikan tekanan terus
menerus(baik dari segi prestasi untuk remaja yang sering gagal maupun dikarenakan peraturan
yang terlalu mengikat), lingkungan masyarakat yang memberikan masalah dalam sosialisasi,
sehingga menjadikan remaja sangat labil dalam mengatur emosi, dan mudah terpengaruh oleh
hal-hal negatif di sekelilingnya, terutama pergaulan bebas dikarenakan rasa tidak nyaman dalam
lingkungan hidupnya.
3.Kegagalan remaja menyerap norma
Hal ini disebabkan karena norma-norma yang ada sudah tergeser oleh modernisasi yang
sebenarnya adalah westernisasi.

C. Ciri-Ciri Pergaulan Bebas


1. Penghamburan harta untuk memenuhi keinginan sex bebasnya
2. Upaya mendapatkan harta dan uang dengan menghalalkan segala cara termasuk dari jalan
yang haram dan keji
3. Menimbulkan perilaku munafik dalam masyarakat
4. Rasa ingin tahu yang besar
5. Rasa ingin mencoba dan merasakan
6. Terjadi perubahan-perubahan emosi, pikiran, lingkungan pergaulan dan tanggung jawab yang
dihadapi.
7. Mudah mengalami kegelisahan, tidak sabar, emosional, selalu ingin melawan, rasa malas,
perubahan dalam keinginan, ingin menunjukkan eksistensi dan kebanggaan diri serta selalu ingin
mencoba dalam banyak hal.
8. Kesukaran yang dialami timbul akibat konflik karena keinginannya menjadi dewasa dan
berdiri sendiri dan keinginan akan perasaan aman sebagai seorang anak dalam keluarganya.
9. Banyak mengalami tekanan mental dan emosi.
10. Terjerat dalam pesta hura-hura ganja, putau, ekstasi, dan pil-pil setan lain.
D.Dampak Dari Pergaulan Bebas
Pergaulan bebas identik sekali dengan yang namanya dugem (dunia gemerlap). Yang sudah
menjadi rahasia umum bahwa di dalamnya marak sekali pemakaian narkoba. Ini identik sekali
dengan adanya seks bebas. Yang akhirnya berujung kepada HIV/AIDS, dan penyakit lainnya.
Dan pastinya setelah terkena virus ini kehidupan remaja akan menjadi sangat timpang dari segala
segi.
E.Solusi Untuk Menyelesaikan Masalah Pergaulan Bebas
Kita semua mengetahui peningkatan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan YME, penyaluran
minat dan bakat secara positif merupakan hal-hal yang dapat membuat setiap orang mampu
mencapai kesuksesan hidup nantinya. Tetapi walaupun kata-kata tersebut sering didengungkan
tetap saja masih banyak remaja yang melakukan hal-hal yang tidak sepatutnya dilakukan. Selain
daripada solusi di atas masih banyak solusi lainnya. Solusi-solusi tersebut adalah sebagai berikut:
1. Memperbaiki Cara Pandang
Memperbaiki cara pandang dengan mencoba bersikap optimis dan hidup dalam kenyataan,
maksudnya sebaiknya remaja dididik dari kecil agar tidak memiliki angan-angan yang tidak
sesuai dengan kemampuannya sehingga apabila remaja mendapatkan kekecewaan mereka akan
mampu menanggapinya dengan positif.
2. Menjaga Keseimbangan Pola Hidup
Yaitu perlunya remaja belajar disiplin dengan mengelola waktu, emosi, energi serta pikiran
dengan baik dan bermanfaat, misalnya mengatur waktu dalam kegiatan sehari-hari serta mengisi
waktu luang dengan kegiatan positif.
3. Jujur Pada Diri Sendiri
Yaitu menyadari pada dasarnya tiap-tiap individu ingin yang terbaik untuk diri masing-masing.
Sehingga pergaulan bebas tersebut dapat dihindari. Jadi dengan ini remaja tidak menganiaya
emosi dan diri mereka sendiri.

4. Memperbaiki Cara Berkomunikasi


Memperbaiki cara berkomunikasi dengan orang lain sehingga terbina hubungan baik dengan
masyarakat, untuk memberikan batas diri terhadap kegiatan yang berdampak negatif dapat kita
mulai dengan komunikasi yang baik dengan orang-orang di sekeliling kita.
5. Perlunya Remaja Berpikir Untuk Masa Depan
Jarangnya remaja memikirkan masa depan. Seandainya tiap remaja mampu menanamkan
pertanyaan Apa yang akan terjadi pada diri saya nanti jika saya lalai dalam menyusun langkah
untuk menjadi individu yang lebih baik? kemudian hal itu diiringi dengan tindakan-tindakan
positif untuk kemajuan diri para remaja. Dengan itu maka remaja-remaja akan berpikir panjang
untuk melakukan hal-hal menyimpang dan akan berkurangnya jumlah remaja yang terkena HIV
& AIDS nantinya.
6. Menanamkan Nilai Ketimuran
Kalangan remaja kita kebanyakan sudah tak mengindahkan lagi akan pentingnya nilai-nilai
ketimuran. Tentu saja nilai ketimuran ini selalu berkaitan dengan nilai Keislaman yang juga
membentuk akar budaya ketimuran. Nilai yang bersumberkan pada ajaran spiritualitas agama ini
perlu dipegang. Termasuk meningkatkan derajat keimanan dan moralitas pemeluknya. Dengan
dipegangnya nilai-nilai ini, harapannya mereka khususnya kalangan muda akan berpikir seribu
kali untuk terjun ke pergaulan bebas.
7. Mengurangi Menonton Televisi
Televisi idealnya bisa menjadi sarana mendapatkan informasi yang mendidik dan bisa
meningkatkan kualitas hidup seseorang. Namun, kenyataannya, saat ini harapan itu sangat jauh.
Televisi kita terutama stasiun televisi swasta, mereka lebih banyak menampilkan acara hiburan,
maupun sinetron-sinetron yang menawarkan nilai-nilai gaya hidup bebas, hedonis. Begitu juga
beragam tayangan infotainment yang kadang menayangkan acara perselingkuhan, sex bebas di
kalangan artis.
Dengan demikian, kisah pergaulan bebas bukan menjadi hal yang tabu lagi. Makanya, tak ada
langkah yang lebih manjur selain mengurangi menonton televisi ini karena lambat laun otak akan
teracuni oleh nilai-nilai yang sebenarnya sangat negatif. Untuk mendapatkan informasi, kalangan
muda bisa mengalihkan perhatian dengan membaca koran, majalah maupun buku-buku.
Pekerjaan yang agak berat memang, tapi jauh lebih produktif daripada kebanyakan menonton
televisi yang tidak jelas dan cenderung merusak akal sehat pikiran.
8. Banyak Beraktivitas Secara Positif
Cara ini menurut berbagai penelitian sangat efektif dijalankan. Pergaulan bebas, biasanya
dilakukan oleh kalangan muda yang banyak waktu longgar, banyak waktu bermain, bermalam
minggu. Nah, untuk mengantisipasi hal tersebut, mengalihkan waktu untuk kegiatan lewat halhal positif perlu terus dikembangkan. Misalnya dengan melibatkan anak muda dalam organisasiorganisasi sosial, menekuni hobinya dan mengembangkannya menjadi lahan bisnis yang
menghasilkan, maupun mengikuti acara-acara kreatifitas anak-anak muda. Dengan demikian,
waktu mudanya akan tercurahkan untuk hal-hal positif dan sedikit waktu untuk memikirkan halhal negatif seperti pergaulan bebas tersebut.

9. Sosialisasi Bahaya Pergaulan Bebas


Dikalangan muda, pergaulan bebas sering dilakukan karena bisa jadi mereka tidak tahu akibat
yang ditimbulkannya. Seperti misalnya penyakit kelamin yang mematikan. Nah, sosialisasi hal
ini. Informasi-informasi mengenai bahaya yang ditimbulkan akibat pergaulan bebas ini perlu
terus disebarkan di kalangan muda. Harapannya, mereka juga punya informasi sebagai bahan
pertimbangan akal sehatnya. Jika informasi tersebut belum didapatkan ada kemungkinan mereka
akan terus melakukan pergaulan bebas semau mereka. Tapi, kalau informasi sudah didapatkan
tapi mereka tetap nekad melakukan itu persoalan lain lagi. Sepertinya perlu ada penanganan
khusus, apalagi yang sudah terang-terangan bangga melakukan pergaulan bebas.
10. Menegakkan Aturan Hukum
Bagi yang bangga tersebut, tak ada hal lain yang bisa menghentikan selain adanya perangkat
hukum dan aturan hukum yang bisa menjeratnya. Setidaknya sebagai efek jera. Yang demikian
harus dirumuskan dandilaksanakan melalui hokum yang berlaku di negara kita. Langkah ini
sebagai benteng terakhir untuk menyelamatkan anak-anak muda dari amoralitas karena perilaku
pergaulannbebas yang lambat laun otomatis akan merusak bangsa ini.
11. Munakahat
Munakahat atau menikah. Cara ini efektif sekali. Kalau masih belum bisa, cara lain adalah
dengan berpuasa. Inilah yang ditawarkan oleh Islam sebagai salah satu solusi atas pergaulan
bebas.
Itulah beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengantisipasi adanya pergaulan bebas khususnya
di kalangan remaja.
Selain usaha dari diri masing-masing sebenarnya pergaulan bebas dapat dikurangi apabila setiap
orang tua dan anggota masyarakat ikut berperan aktif untuk memberikan motivasi positif dan
memberikan sarana & prasarana yang dibutuhkan remaja dalam proses keremajaannya sehingga
segalanya menjadi bermanfaat dalam kehidupan tiap remaja.
Dalam memberikan pengarahan dan pengawasan terhadap remaja yang sedang jatuh cinta,
orangtua hendaknya bersikap seimbang, seimbang antar pengawasan dengan kebebasan.
Semakin muda usia anak, semakin ketat pengawasan yang diberikan tetapi anak harus banyak
diberi pengertian agar mereka tidak ketakutan dengan orangtua yang dapat menyebabkan mereka
berpacaran dengan sembunyi-sembunyi. Apabila usia makin meningkat, orangtua dapat memberi
lebih banyak kebebasan kepada anak. Namun, tetap harus dijaga agar mereka tidak salah jalan.
Menyesali kesalahan yang telah dilakukan sesungguhnya kurang bermanfaat.
Penyelesaian masalah dalam pacaran membutuhkan kerja sama orangtua dengan anak. Misalnya,
ketika orangtua tidak setuju dengan pacar pilihan si anak. Ketidaksetujuan ini hendaknya
diutarakan dengan bijaksana, jangan hanya dengan kekerasan dan kekuasaan. Berilah pengertian
sebaik-baiknya. Bila tidak berhasil, gunakanlah pihak ketiga untuk menengahinya. Hal yang
paling penting di sini adalah adanya komunikasi dua arah antara orangtua dan anak. Orangtua
hendaknya menjadi sahabat anak. Orangtua hendaknya selalu menjalin dan menjaga komunikasi
dua arah dengan sebaik-baiknya sehingga anak tidak merasa takut menyampaikan masalahnya
kepada orangtua.
Dalam menghadapi masalah pergaulan bebas antar jenis di masa kini, orangtua hendaknya

memberikan bimbingan pendidikan seksual secara terbuka, sabar, dan bijaksana kepada para
remaja. Remaja hendaknya diberi pengarahan tentang kematangan seksual serta segala akibat
baik dan buruk dari adanya kematangan seksual. Orangtua hendaknya memberikan teladan
dalam menekankan bimbingan serta pelaksanaan latihan kemoralan. Dengan memiliki latihan
kemoralan yang kuat, remaja akan lebih mudah menentukan sikap dalam bergaul. Mereka akan
mempunyai pedoman yang jelas tentang perbuatan yang boleh dilakukan dan perbuatan yang
tidak boleh dikerjakan. Dengan demikian, mereka akan menghindari perbuatan yang tidak boleh
dilakukan dan melaksanakan perbuatan yang harus dilakukan.
F.Cara Pergaulan Yang Baik
Pergaulan yang baik sebenarnya gampang-gampang susah.yang jelas tergantung dari tingkah
laku kita sendiri.Kita harus banyak berkomunikasi dengan orang-orang yang kita percayai atau
keluarga kita sendiri.Dalam bergaul yang sangat mempengaruhi adalah lingkungan sekitar.Ada
pepatah yang mengatakan masuk ke kandang kambing tapi jangan seperti kambing,begitu juga
dengan bergaul kita harus memperhatikan lingkungan sekeliling kita.bagaimana cara orang cara
orang berperilaku yang baik.Gaya berbicara yang sopan dan santun dalam bergaul tidak harus
dengan cara ugal-ugalan atau ketenaran semata.Jadi yang harus kita lakukan adalah jadi diri
kamu sendiri bagaimana oarang disekeliling kamu merasa nyaman saat berkomunikasi dengan
kita.Jadi cobalah memberanikan diri untuk mengungkapkan apa yang ada di dalam isi hati kita.
G. Mengapa Pergaulan Bebas Dapat Terjadi Dikalangan Remaja
Apa sebenarnya faktor membuat orang untuk melakukan pergaulan bebas itu sendiri? Menurut
Dr.Soares: Pergaulan bebas adalah salah satu kebutuhan hidup dari makhluk manusia sebab
manusia adalah makhluk sosial yang dalam kesehariannya membutuhkan orang lain, dan
hubungan antar manusia dibina melalui suatu pergaulan (interpersonal relationship).
Bahkan Soares juga menyatakan pendapatnya tentang pergaulan bahwa itu merupakan HAM
setiap individu dan itu harus dibebaskan, sehingga setiap manusia tidak tidak boleh dibatasi
dalam pergaulan, apalagi dengan melakukan diskrriminasi, sebab hal itu melanggar HAM. Jadi
pergaulan antar manusia harusnya bebas, tetapi tetap mematuhi norma hukum, norma agama,
norma budaya, serta norma bermsayarakat. Jadi, kalau secara medis kalau pergaulan bebas
namun teratur atau terbatasi aturan-aturan dan norma-norma hidup manusia tentunya tidak akan
menimbulkan ekses-ekses seperti saat ini.
Sebuah penelitian yang dilakukan oleh perusahaan riset Internasional Synovate atas nama DKT
Indonesia melakukan penelitian terhadap perilaku seksual remaja berusia 14-24 tahun. Penelitian
dilakukan terhadap 450 remaja dari Medan, Jakarta, Bandung dan Surabaya.
Hasil penelitian tersebut mengungkapkan bahwa 64% remaja mengakui secara sadar melakukan
hubungan seks pranikah dan telah melanggar nilai-nilai dan norma agama. Tetapi, kesadaran itu
ternyata tidak mempengaruhi perbuatan dan prilaku seksual mereka. Alasan para remaja
melakukan hubungan seksual tersebut adalah karena semua itu terjadi begitu saja tanpa
direncanakan.
Hasil penelitian juga memaparkan para remaja tersebut tidak memiliki pengetahuan khusus serta
komprehensif mengenai seks. Informasi tentang seks (65%) mereka dapatkan melalui teman,
Film Porno (35%), sekolah (19%), dan orangtua (5%). Dari persentase ini dapat dilihat bahwa
informasi dari teman lebih dominan dibandingkan orangtua dan guru, padahal teman sendiri

tidak begitu mengerti dengan permasalahan seks ini, karena dia juga mentransformasi dari teman
yang lainnya.
Kurang perhatian orangtua, kurangnya penanaman nilai-nilai agama berdampak pada pergaulan
bebas dan berakibat remaja dengan gampang melakukan hubungan suami istri di luar nikah
sehingga terjadi kehamilan dan pada kondisi ketidaksiapan berumah tangga dan untuk
bertanggung jawab terjadilah aborsi. Seorang wanita lebih cendrung berbuat nekat (pendek akal)
jika menghadapi hal seperti ini.
Pada zaman modren sekarang ini, remaja sedang dihadapkan pada kondisi sistem-sistem nilai,
dan kemudian sistem nilai tersebut terkikis oleh sistem nilai yang lain yang bertentanga.
Kesimpulan
Pergaulan bebas adalah salah satu kebutuhan hidup dari makhluk manusia sebab manusia adalah
makhluk sosial yang dalam kesehariannya membutuhkan orang lain, dan hubungan antar
manusia dibina melalui suatu pergaulan (interpersonal relationship).
Pergaulan juga adalah HAM setiap individu dan itu harus dibebaskan, sehingga setiap manusia
tidak boleh dibatasi dalam pergaulan, apalagi dengan melakukan diskriminasi, sebab hal itu
melanggar HAM. Jadi pergaulan antar manusia harusnya bebas, tetapi tetap mematuhi norma
hukum, norma agama, norma budaya, serta norma bermasyarakat. Jadi, kalau secara medis kalau
pergaulan bebas namun teratur atau terbatasi aturan-aturan dan norma-norma hidup manusia
tentunya tidak akan menimbulkan ekses-ekses seperti saat ini.
Yang terpenting sebenarnya adalah bagaimana remaja dapat menempatkan dirinya sebagai
remaja yang baik dan benar sesuai dengan tuntutan agama dan norma yang berlaku di dalam
masyarakat serta dituntut peran serta orangtua dalam memperhatikan tingkah laku dalam
kehidupan sehari-hari anaknya, memberikan pendidikan agama, memberikan pendidikan seks
yang benar. Oleh sebab itu permasalahan ini merupakan tugas seluruh elemen bangsa tanpa
terkecuali.
Usaha untuk pencegahan sudah semestinya terus dilakukan untuk menyelamatkan generasi muda
kita. Agar lebih bermoral, agar lebih bisa diandalkan untuk kebaikan negara ke depan.
http://www.ikhlasputra.com/2014/01/dampak-pergaulan-bebas.html
Cara menghindari pergaulan bebas dan dampak negatif pergaulan bebas. Tiap tahun kasus
pergaulan bebas di kalangan remaja semakin meningkat. Banyak faktor yang mendorong dari
terjadinya pergaulan bebas. Menurut para remaja, masa remaja adalah masa dimana semua hal
ingin dicoba khususnya hal yang baru. Disisi lain dampak dari mencoba-coba adalah pergaulan
bebas. Ya mereka akan terjebak di dalamnya. Saya mengutip dari tribunnews.com bahwa 66
persen dari remaja Indonesia dinyatakan sudah tidak perawan lagi. 66 persen tersebut adalah
remaja putri yang masih duduk di bangku sekolah pertama (SMP) dan SMA. Hal ini sangat

mencengangkan bukan? Tribunnews juga berdasarkan hasil dari survei yang telah dilakukan oleh
KPA Komisi Penanggulangan AIDS yang telah dari Sabang sampai Merauke.

Bisa kita simpulkan bahwa remaja sekarang ini


mudah untuk melakukan pergaulan bebas atau juga se** bebas. Menurut Maryatun dari Stikes
Aisyiah di Surakarta mengatakan bahwa jika tidak ada kontrol terhadap kemajuan atau
perkembangan teknologi yang begitu pesat makan itu yang akan menjadi titik awal dalam s*ks
bebas dan juga penyalahgunaan narkoba.
Menurut hemat saya cara menghindari pergaulan bebas adalah sebagai berikut:
1. Menguatkan ilmu agama
Dengan bekal agama yang cukup seorang remaja bisa membentengi dirinya dari pergaulan yang
tidak baik yaitu pergaulan yang dapat menjerumuskan dirinya sendiri. Dengan kita beriman dan
bertakwa kepada Allah insyaAlloh kita akan terhindar dari pergaulan bebas. Oleh karena itu bagi
yang mempunyai anak kecil bisa dibekali dan di didik dengan ilmu agama dengan cara
menyekolahkan anaknya di sekolah yang basiknya adalah agama. Bisa juga anda latih dan bekali
sendiri di rumah. Bisa juga di sekolahkan di TPA terkekat anda.
2. Pintar memilih teman dalam bergaul
Orang yang bergaul dengan penjual parfum bisa terkena wanginya, bisa juga dikasih parfum
gratis bukan? Sedangkan orang yang bergaul dengan pemabuk atau penjudi bisa terkena
omongan buruk atau mungkin ikut mencoba minumannya bukan? Karena seringkali ditawari
kelamaan akan mau juga. Dalam hal ini seorang remaja harus bisa berteman memberikan
dampak positif baginya. Yang bisa memberikan pengaruh ke hal yang positif.
3. Selalu menjaga keharmonisan dengan ibu dan bapak

Jangan sampai kita tidak menghormati kedua orang tua kita. Apabila orang tua kita itu orang
yang baik dan perhatian dengan kita, maka ikutilah nasihat dari keduanya. Mereka pasti
menginginkan hal yang terbaik untuk kita. Oleh kerena itu jangan pulang sampai larut malam,
kamu harus rajin beribadah, rajin belajar, rajin membantu orang tua, mendoakannya, jangan
membantahnya, dan masih banyak lagi yang lainnya.
4. Jangan sekali sekali nonton film gitu-gituan
Efek dari film tersebut sangatlah besar. Kamu akan teringat dengan hal-hal tersebut. Bisa
menghilangkan konsentrasi kamu ketika belajar. Pasti kamu di rumah punya komputer atau
paling tidak punya HP yang canggih. Gunakanlah untuk hal yang positif, jangan untuk nonton
hal yang gituan yah!
5. Jangan mencoba merokok dan minum yang haram
Para pecandu bilang bahwa
sekali mencoba bisa membuat seseorang ketagihan. Jika orang tua kamu merokok, sebaiknya
kamu jangan ikutan. Malah sebaiknya kamu bisa menasehati bapak kamu yang merokok itu.
Merokok dapat membunuhmu.
6. Usahakan kamu jangan pernah pacaran
Pacaran itu dilarang agama. Jangan sampai kamu melanggarnya. Boleh kamu punya teman
cewek, namun jangan pacaran. Kamu nanti bisa tergoda. Godaan yang besar di dalam pacaran
adalah godaan untuk melakukan se*s.
7. Mengisi waktu kosong dengan kegiatan yang positif
Isilah waktu kosong kamu dengan hal yang baik untuk perkembangan diri kamu sendiri. Kamu
bisa salurkan ke hobi kamu, selain hobi kamu bisa belajar, menambah ilmu yang baru dan yang
lainnya.
Sudah tahu belum apa dampak pergaulan bebas? Kalau belum mari kita simak dampak
negatif pergaulan bebas:
1. merusak diri kamu sendiri
Contoh dari dampak seorang pecandu narkoba adalah badan yang tidak sehat, dikucilkan orang,
gairah semangat turun dan lainnya. Contoh dampak melakukan se*k bebas adalah dosa besar
sudah jelas, terkena AIDS, aborsi, hancur cita-cita sekolahnya dan lainnya. Bagi wanita atau lakilaki yang melakukan pergaulan bebas biasanya berjodoh dengan orang yang melakukan
pergaulan bebas juga. Orang yang buruk mendapatkan orang yang buruk pula.

2. merusak keluarga dan lingkungan masyarakat


Bisa kita lihat keluarga yang salah satu anggotanya melakukan pergaulan bebas. Pasti kedua
orang tua mereka sangat malu. Orang tua akan depresi, mungkin saja anaknya itu adalah harapan
baginya dan ternyata harapan itu hancur. Lingkungan masyarakat juga pasti akan mengecapnya
menjadi orang berkepribadian jelek
3. Tawuran remaja
Kita sering mendengar di TV ada kasus tawuran antar remaja yang sering terjadi di daerah
Ibukota. Hal itu merupakan dampak pergaulan bebas.
4. Aborsi
5. Kecanduan obat
6. Hamil di luar ....
8. Penghuni penjara semakin banyak.
Ada ungkapan bahwa befikirlah sebelum bertindak. Saya berpesan kepada kaum remaja untuk
selalu berfikir jernih dalam setiap tindakan. Tidak perlu mencoba hal yang tidak baik. Karena hal
tersebut jika kamu melakukannya pasti akan ketagihan. Disitulah iblis menggoda dan merayu
kamu. Coba kalian lihat masa depan orang yang salah pergaulannya. Pasti sangat kacau bukan?
Jangan sia-siakan amanat kedua orang tua kamu untuk bersekolah yang baik, yang bisa
berprestasi untuk dirimu, keluargamu, dan bangsamu. Pemuda adalah pewaris negara. Di tangan
kalian lah negara ini akan engkau kemanakan. Semoga Indonesia bersih dari korupsi. Mulai
sejak dini kamu jangan korupsi yah! Walaupun itu uang jajan kamu jangan dikorupsi.
http://laportadoradesuenos.blogspot.com/2015/01/cara-menghindari-dan-dampak-pergaulan.html
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Remaja adalah generasi yang paling berpengaruh dalam mewujudkan cita-cita suatu bangsa,
sebagai generasi penerus suatu bangsa dan suatu generasi yang diharapkan oleh suatu bangsa
bisa merubah keadaan bangsanya menjadi bangsa yang lebih baik.Di Indonesia sendiri keadaan
remajanya saat ini sangat memprihatinkan, hal tersebut dapat di lihat dari kondisi remaja saat ini
yang cenderung lebih bebas dan jarang meperhatikan nilai moral yang terkandung dalam setiap
perbuatan yang mereka lakukan.Remaja mempunyai sifat yang cenderung lebih agresif, emosi
tidak setabil, dan tidak bisa menahan dorongan nafsu.

Rusaknya moral remaja dipengaruhi oleh beberapa hal dan yang paling dominan mempengaruhi
perubahan moral remaja adalah faktor pergaulan. Dan banyak remaja di indonesian yang salah
dalam memilih pergaulan sehingga mereka terjerumus dalam pergaulan bebas diantaranya
mengkonsumsi obat-obatan terlarang (narkotika), minum-minuman keras, perkelahian antar
pelajar, dan seks bebas dan lain sebagainya.
Mereka tidak mengetahui apa dampak buruk dari perbuatan yang mereka lakukan, mereka hanya
berfikir jangka pendek, yang terpenting dan yang terlintas dalam pikiran mereka sekarang
hanyalah bersenang-senang saja, tanpa memikirkan apa akibat buruk yang akan mereka terima
jika terjerumus dalam pergaulan bebas. Dan semuanya dampaknyaakan sangat merugikan diri
mereka sendiri, keluarga dan orang-orang di sekitar mereka. Memang tidak dapat dipungkiri
bahwa semua tingkahlaku anak lebih mudah terpengaruh pada lingkungan sekitar, oleh sebab itu
dalam menghadapi hal ini peranan orangtua sangat di butuhkan untuk memonitoring sekaligus
memberikan pengarahan kepada anaknya tentang bahayanya pergaulan bebas.
1.2 Rumusan Masalah
Dari realita diatas, dapat diangkat berbagai pertanyaan mengenai pergaulan bebas remaja
Indonesia, diantarnya :
1. Apa penyebab timbulnya pergaulan bebas dikalangan remaja saat ini ?
2. Apa bentuk-bentuk dari pergaulan bebas, sehingga bisa dikatakan bahwa pergaulan bebas bisa
menyebabkan kerusakan moral remaja Indonesia ?
3. Apa dampak yang bisa timbul dari pergaulan bebas remaja saat ini ?
4. Langkah apa yang harus kita lakukan untuk mengatasi pergaulan bebas yang dapat merusak
moral anak bangsa ?
1.
1.
1. Batasan Masalah
Di dalam makalah ini penulis hanya membahas tentang masalah narkoba dan dampaknya,
minuman keras dan akibat yang ditimbulkan, seks bebas dan dampaknya, jadi penulis tidak
membahas keseluruhan karena 3 hal tadi yang lebih dominan yang dapat merusak moral anak
bangsa.
1.
1.
1. Batasan Istilah
Narkoba : (Narkotika, Psikotropika dan Bahan Adiktif berbahaya lainnya)
HIV: Human Immunodeficiency Virus
AIDS : Acquired Immuno Deficiency Syndrome
1.3 Tujaun Penulisan
1. Dengan dikemukakannya bahaya yang bisa timbul akibat dari pergaulan bebas yang terdapat
dalam makalah ini bisa menjadi acuan untuk para generaasi muda yaitu generasi penerus bangsa
bisa memilih pergaulan yang baik, aman dan tidak menjerumuskan ke jurang kesesatan yang
dapat merugikan diri mereka dan dapat mengetahui dampak dari pergaulan bebas.
2. Dengan adanya makalah ini remaja Indonesia tahu ampak yang bisa timbul dari pergaulan

bebas yang ada dikalangan remaja inonesia, sehingga bisa menekan angka kematian akibat
narkoba, miras dan menekan angka aborsi dan seks bebas yang ada di Inonesia.
BAB II
PEMBAHASAN
1.
1. REMAJA DAN SEBAB TIMBULNYA PERGAULAN BEBAS
Pergaulan remaja di Indonesia sangat meng khawatirkan.Tidak dapat dipungkiri memang remaja
sekarang mempunyai sifat ingin bebas dalam bergaul dan yang penting mereka merasa senang.
Namun kebebasan dalam bergaul juga harus dibatasi, jangan sampai pergaulan yang mereka ikuti
adalah pergaulan yang justru akan membuat mereka menyesal di kemudian hari, pergaulan yang
akan menghambat cita-cita tinggi mereka,cita-cita yang sejak kecil mereka impikan, merek
idam-idamkan menjadi hancur hanya gara-gara salah pergaulan. Remaja mempunyai sifat :
1. Tidak punya pendirian tetap
2. Emosi tidak stabil
3. Tiak dapat menguasai dorongan nafsu
Oleh sebab itu harus ada perhatian penuh dari orangtua, dan substansi pendidikan yang ada.
Kebanyakan kenakalan remaja ipengaruhi oleh beberap hal diantaranya :
1. Kurangnya kasih sayang orang tua
Hal terpenting dalam perkembangan moral, mental dan sifat anak adalah kasih sayang dari kedua
orangtua, bila hal ini tidak ada dalam keluarga maka anak akan cenderng mempunyai sifat yang
seakan-akan hidup penuh dengan kebebasan, tanpa ada aturan dan bimbmbingan dari orangtua
dan bertindak sesuka hati, bebas alam memilih pergaulan. Dalam hal ini anak mempunyai sifat
pemarah, keras kepala dan susah untuk diatur.
1. Kurangnya pengawasan dari orang tua
Jika kasih sayang dari orangtua sudah tidak ada, maka pengawasan dai orangtuan pun akan
bekurang, sehingga orangtua tidak tahu apa yang dilakukan anaknya di luar sana, sehingga anak
bisa bertindak lebih leluasa dan bebas.
1. Pergaulan dengan teman yang tidak sebaya
Pergaulan dengan teman yang tidak sebaya akan berpengaruh buruk pada perkembangan moral
anak. Kebanyakan anak yang berteman dengan teman yang usianya lebih tua, mereka akan
mendapatkan banyak hal baru yang seharusnya belummereka ketahui karena belum cukup umur,
hal inilah yang memicu terjadinya rasa penasaran dalam fikiran anak. Jika hal ini diteruskan akan
berbahaya bagi perkembangan psikologianak.
1. Peran dari perkembangan iptek yang berdampak negatif
Di Indonesia sendiri perkembangan iptek memang berdampak buruk bagi perkembangan moral
pera generasi muda, misalnya perkembangan iptek dalam bidang komunikasi dunia maya
(internet), pasalnya dalam penggunaan internet yang pada dasarnya bertujuan untuk
memudahkan kehidupan manusia, malah justru berdampak negatif. Sekarang siapapun bebas
mengakses internet lewat HP ataupun media yang lain, disitu tedapat ribuan situs porno yang
mudah di akses oleh siapa saja. Hal ini sangat berbahaya mengigat banyaknya anak usia dini dan
para remaja yang sebagian besar mempunyai HP, karena mereka dapat mengakses internet itu

kapan saja. Bila tidak ada pengawasan dari orangtua akan sangat barbahaya karena mereka bisa
saja membuka situs porno, sehingga timbul rasa penasaran dan yang lebih bahayanya lagi bila
anak terobsesi dengan tayangan itu sehingga mereka akan mencoba melakukan apa yang mereka
lihat.
1. Tidak adanya bimbingan kepribadian dari sekolah
Di sekolah siswa bukan hanya di berikan ilmu pengetahuan, tetapi juga harus diberikan
pendidikan kepribadian dan moral. Sehingga mereka tau bagaimana seharusnya menjalani hidup,
hal-hal apa yang harus mereka lakukan dan hal-hal apa yang harus mereka hindari.
1. Dasar-dasar agama yang kurang
Hal yang saat ini kurang diperhatikan oleh para orangtua adalah masalah pendidikan agama
mereka hanya memikirkan bagaimana anaknya bisa menghadapi persaingan dibidang ilmu
pengetahuan di masa mendatang, sehingga orangtua sekarang lebih mengutamakan anaknya
untuk menuntut ilmu pengetahuan ada juga orangtua yang merasa kurang dengan ilmu yang
diberikan di sekolah, sehingga mereka harus mingukutkan anaknya dengan pelajaran tambahan
atau les, sehingga tidak ada waktu untukbelajar agama atau mengaji. Sehingga anak kurang
begitu mengetahui tentang masalah agama.
1. Kebasan yang berlebihan
Kebebasan yang dimaksud adalah kebebasan dalam mimilih pergaulan.Sehingga mereka bebas
untuk memilih teman tanpa mengetahui apakah mereka teman yang baik atu tidak. Kebebasan
yang berlebihan juga berdampak buruk pada pergaulan remaja di usia terutama SMP dan SMA
dan sederajat, karena sekaran banyak anak remaja yang sudah mengenal yang namanya pacaran,
sedangkan pacaran remaja saat ini lebih cenerung dengan nafsu sehingga hal ini bisa berakibat
buruk jika tanpa ada pengawasan dan perhatian yang serius oleh orangtua, karena hal ini bisa
menimbulkan pelecehan seksual dan yang lebih parah bisa terjadi seks diluar nikah. Hal ini
sangat mungkin terjadi, karena mereka pacaran bukan karena cinta yang tulus tetapi karena
mereka mencintai seorang wanita karena fisik.
Hal-hal semacam ini menjadi masalah serius yang harus diperhatikan oleh semua pihak baik dari
lingkungan, sekolahan an khususnya orangtua.
1.
1. BENTUK-BENTUK PERGAULAN BEBAS
2.2.1 Macam-Macam Narkoba dan Dampak dari Pemakaiaannya
Saat ini narkoba menjadi masalah serius bangsa ini dan hal ini harus segera di berantas. Karena
jika tidak perlahan-lahan akan merusak generasi muda bangsa ini. Jumlah pemakaiannya di
kalangan remaja semakin bertambah, memang pemakai narkoba bukan hanya remaja tapi juga
orang dewasa, tetapi jumlah pemakai paling besar adalah kelangan remaja an sebagian besar
adalah pelajar. Pemakai narkoba bukan hanya mahasiswa, siswa SMP/SMA saja tetapi yang lebih
memprihatinkan adalah sebagian dari pemakai masih pelajar SD. Sungguh suatu fenomena yang
sangat memprihatinkan bagi bangsa kita, dan sebagian besar penyebab mereka ikut
megnkonsumsi barang haram tersebut karena faktor pergaulan. Mulanya diajak oleh teman
mereka, sehingga mereka mau untuk mencoba barang haram tersebut dan diberikan secara
gratis.Narkoba mempunyai dampak kecanduan walaupun kita mengkonsumsinya hanya sedikit.

Uraian dibawah ini akan menjelaskan tentang bahaya narkoba.


Apa yang disebut nakoba ?
Narkoba (singkatan dari Narkotika, Psikotropika dan Bahan Adiktif berbahaya lainnya) adalah
bahan/zat yang jika dimasukan dalam tubuh manusia, baik dengan diminum, dihirup, maupun
disuntikan, dapat mengubah pikiran, suasana hati atau perasaan, dan perilaku seseorang.Narkoba
dapat menimbulkan ketergantungan fisik dan psikologis.
Dari efeknya, narkoba bisa dibedakan menjadi tiga:
1. Depresan, yaitu menekan sistem sistem syaraf pusat dan mengurangi aktifitas fungsional tubuh
sehingga pemakai merasa tenang, bahkan bisa membuat pemakai tidur dan tak sadarkan diri. Bila
kelebihan dosis bisa mengakibatkan kematian. Jenis narkoba depresan antara lain opioda, dan
berbagai turunannya seperti morphin dan heroin. Contoh yang populer sekarang adalah Putaw.
2. Stimulan, merangsang fungsi tubuh dan meningkatkan kegairahan serta kesadaran. Jenis
stimulan: Kafein, Kokain, Amphetamin. Contoh yang sekarang sering dipakai adalah Shabushabu dan Ekstasi.
Gambar sabu-sabu
3. Halusinogen, efek utamanya adalah mengubah daya persepsi atau mengakibatkan halusinasi.
Halusinogen kebanyakan berasal dari tanaman seperti mescaline dari kaktus dan psilocybin dari
jamur-jamuran.Selain itu ada jugayang diramu di laboratorium seperti LSD.Yang paling banyak
dipakai adalah marijuana atau ganja.
Gambar daun ganja
A. Narkotika
Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis
maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya
rasa nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan (Undang-Undang No. 22 tahun 1997), dan
dapat menimbulkan pengaruh-pengaruh tertentu bagi mereka yang menggunakan dengan
memasukkannya ke dalam tubuh manusia.
Pengaruh tersebut berupa pembiusan, hilangnya rasa sakit, rangsangan semangat , halusinasi atau
timbulnya khayalan-khayalan yang menyebabkan efek ketergantungan bagi pemakainya.
Macam-macam narkotika:
1.Apioid
Opioid atau opiat berasal dari kata opium, jus dari bunga opium, Papaver somniverum, yang
mengandung kira-kira 20 alkaloid opium, termasuk morfin. Nama Opioid juga digunakan untuk
opiat, yaitu suatu preparat atau derivat dari opium dan narkotik sintetik yang kerjanya
menyerupai opiat tetapi tidak didapatkan dari opium.opiat alami lain atau opiat yang disintesis
dari opiat alami adalah heroin (diacethylmorphine), kodein (3-methoxymorphine), dan
hydromorphone (Dilaudid).Bahan-bahan opioida yang sering disalahgunakan adalah :
Candu
Getah tanaman Papaver Somniferum didapat dengan menyadap (menggores) buah yang hendak
masak.Getah yang keluar berwarna putih dan dinamai "Lates". Getah ini dibiarkan mengering
pada permukaan buah sehingga berwarna coklat kehitaman dan sesudah diolah akan menjadi

suatu adonan yang menyerupai aspal lunak. Inilah yang dinamakan candu mentah atau candu
kasar.Candu kasar mengandung bermacam-macam zat-zat aktif yang sering
disalahgunakan.Candu masak warnanya coklat tua atau coklat kehitaman. Diperjual belikan
dalam kemasan kotak kaleng dengan berbagai macam cap, antara lain ular, tengkorak,burung
elang, bola dunia, cap 999, cap anjing, dsb. Pemakaiannya dengan cara dihisap.
Morfin
Morfin adalah hasil olahan dari opium/candu mentah. Morfin merupaakan alkaloida utama dari
opium ( C17H19NO3 ) . Morfin rasanya pahit, berbentuk tepung halus berwarna putih atau
dalam bentuk cairan berwarna. Pemakaiannya dengan cara dihisap dan disuntikkan.
Heroin (putaw)
Heroin adalah obat bius yang sangat mudah membuat seseorang kecanduan karna efeknya sangat
kuat.Obat ini bisa di temukan dalam bentuk pil, bubuk, dan juga dalam cairan.Seseorang yang
sudah ketergantungan heroin bisa di sebut juga "chasing the dragon."Heroin memberikan efek
yang sangat cepat terhadap si pengguna, dan itu bisa secara fisik maupun mental. Dan jika orang
itu berhenti mengkonsumsi obat bius itu, dia akan mengalami rasa sakit yang
berkesinambungan.Heroin mempunyai kekuatan yang dua kali lebih kuat dari morfin.
Efek pemakaian heroin: kejang-kejang, mual, hidung dan mata yang selalu berair, kehilangan
nafsu makan dan cairan tubuh, mengantuk, cadel, bicara tidak jelas, tidak dapat
berkonsentrasiSakaw atau sakit karena putaw terjadi apabila si pecandu putus menggunakan
putaw. Sebenarnya sakaw salah satu bentuk detoksifikasi alamiah yaitu membiarkan si pecandu
melewati masa sakaw tanpa obat, selain didampingi dan dimotivasi untuk sembuh.Gejala sakau:
mata dan hidung berair, tulang terasa ngilu, rasa gatal di bawah kulit seluruh badan, sakit
perut/diare dan kedinginan.
Tanda-tanda dari seseorang yang sedang ketagihan adalah : kesakitan dan kejang-kejang, keram
perut dan menggelepar, gemetar dan muntah-muntah, hidung berlendir, mata berair, kehilangan
nafsu makan, kekurangan cairan tubuh. Heroin disebut juga dengan nama : putauw, putih, bedak,
PT, etep, dll.
Codein
Codein termasuk garam / turunan dari opium / candu.Efek codein lebih lemah daripada heroin,
dan potensinya untuk menimbulkan ketergantungaan rendah.Biasanya dijual dalam bentuk pil
atau cairan jernih.Cara pemakaiannya ditelan dan disuntikkan.
Demerol
Nama lainnya adalah Demerol adalah pethidina.Pemakaiannya dapat ditelan atau dengan
suntikan.Demerol dijual dalam bentuk pil dan cairan tidak berwarna.
Methadone
Saat ini Methadone banyak digunakan orang dalam pengobatan ketergantungan opioid.Antagonis
opioid telah dibuat untuk mengobati overdosis opioid dan ketergantungan opioid.Kelas obat
tersebut adalah nalaxone (Narcan), naltrxone (Trexan), nalorphine, levalorphane, dan
apomorphine.Sejumlah senyawa dengan aktivitas campuran agonis dan antagonis telah
disintesis, dan senyawa tersebut adalah pentazocine, butorphanol (Stadol), dan buprenorphine

(Buprenex).Beberapa penelitian telah menemukan bahwa buprenorphine adalah suatu


pengobatan yang efektif untuk ketergantungan opioid.
Efek yang ditimbulkan dari Opoid ini adalah:
Mengalami pelambatan dan kekacauan pada saat berbicara
Kerusakan penglihatan pada malam hari
Mengalami kerusakan pada liver dan ginjal
Peningkatan resiko terkena virus HIV dan hepatitis dan penyakit infeksi lainnya
Penurunan hasrat dalam hubungan sex, kebingungan dalam identitas seksual, kematian karena
overdosis
2. Kokain (sabu-sabu)
Kokain adalah zat yang adiktif yang sering disalahgunakan dan merupakan zat yang sangat
berbahaya.Kokain merupakan alkaloid yang didapatkan dari tanaman belukar Erythroxylon coca,
yang berasal dari Amerika Selatan, dimana daun dari tanaman belukar ini biasanya dikunyahkunyah oleh penduduk setempat untuk mendapatkan efek stimulan.Saat ini Kokain masih
digunakan sebagai anestetik lokal, khususnya untuk pembedahan mata, hidung dan tenggorokan,
karena efek vasokonstriksifnya juga membantu.Kokain diklasifikasikan sebagai suatu narkotik,
bersama dengan morfin dan heroin karena efek adiktif dan efek merugikannya telah dikenali.
Efek yang ditimbulkan:
Menjadi bersemangat, gelisah dan tidak bisa diam, tidak bisa makan, paranoid, lever terganggu.
Shabu-shabu mengakibatkan efek yang sangat kuat pada system syaraf .Pemakai shabu-shabu
secara mental akan bergantung pada zat ini dan penggunaan yang terus menerus dapat merusakan
otot jantung dan bahkan menyebabkan kematian.
Shabu-shabu sangat berbahaya karena prilaku yang menjurus pada kekerasan merupakan efek
langsung dari penggunannya. Bahkan sering menyebabkan impoten.
Berat badan menyusut, kejang-kejang, halusinasi, paranoid, kerusakan usus ginjal
3. Cannabis
Cannabis Semua bagian dari tanaman mengandung kanabioid psikoaktif. Tanaman kanabis
biasanya dipotong, dikeringkan, dipotong kecil - kecil dan digulung menjadi rokok disebut
joints. Akan mengikat pikiran dan dapat membuatmu menjadi ketagihan.
Bentuk yang paling poten berasal dari tanaman yang berbunga atau dari eksudat resin yang
dikeringkan dan berwarna coklat-hitam yang berasal dari daun yang disebut hashish atau hash.
Ganja mengandung sejenis bahan kimia yang disebut delta-9-tetrahydrocannabinol (THC) yang
dapat mempengaruhi suasana hati manusia dan mempengaruhi cara orang tersebut melihat dan
mendengar hal-hal disekitarnya. Orang bilang memakai sekali-sekali tidak akan bikin katagihan.
Ganja dianggap narkoba yang aman dibandingkan dengan putauw atau shabu. Kenyataannya
sebagian besar pecandu narkoba memulai dengan mencoba ganja
Ganja dikenal juga dengan sebutan : marijuana, grass, pot, weed, tea, Mary Jane.
Nama lain untuk menggambarkan tipe Kanabis dalam berbagai kekuatan adalah hemp, chasra,
bhang, dagga, dinsemilla, ganja, cimenk.
Efek yang di timbulkan :

Ganja dapat mempengaruhi konsentrasi dan ingatanmu. Dan seringkali, para pengguna ganja
akan mencari obat-obatan yang lebih keras dan lebih mematikan. Akibat-akibat lainnya dari
ganja adalah: kehilangan konsentrasi,meningkatnya denyut nadi, keseimbangan dan koordinasi
tubuh yang buruk, ketakutan dan rasa panik, depresi, kebingungan dan halusinasi.
A. Psikotropika
Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika, yang berkhasiat
psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan
pada aktivitas mental dan perilaku (Undang-Undang No. 5/1997). Zat yang termasuk
psikotropika antara lain:
Sedatin (Pil BK), Rohypnol, Magadon, Valium, Mandarax, Amfetamine, Fensiklidin,
Metakualon, Metifenidat, Fenobarbital, Flunitrazepam, Ekstasi, Shabu-shabu, LSD (Lycergic
Alis Diethylamide), dsb.
A. Bahan Adiktif berbahaya lainnya
Bahan Adiktif berbahaya lainnya adalah bahan-bahan alamiah, semi sintetis maupun sintetis
yang dapat dipakai sebagai pengganti morfina atau kokaina yang dapat mengganggu sistim
syaraf pusat, seperti:
Alkohol yang mengandung ethyl etanol, inhalen/sniffing (bahan pelarut) berupa zat organik
(karbon) yang menghasilkan efek yang sama dengan yang dihasilkan oleh minuman yang
beralkohol atau obat anaestetik jika aromanya dihisap. Contoh: lem/perekat, aceton, ether, dsb.
2.2.2 Seks Bebas Akibat yang di Timbulkan
Dunia remaja memang tidak lepas dari yang namanya percintaan dan tidak dapat di pungkiri
bahwa sekarang anak SD juga sudah mengenal cinta. Sehingga dari situ timbulah yang namanya
pacaran.Banyak siswa SMP/ SMA yang pacarn hanya sekedar senang-senang saja, bukan
diangap menjadi suatu hal yang serius.Banyak kasus pemerkosaan yang dilakukan oleh seorang
pelajar dan kebanyakan dari kasus pemerkosaan karena dilandasi rasa suka-sama suka. Ini semua
terjadi kerena faktor pegaulan, sebagai contoh di Jakarta sendiri banyak remaja putri yang sudah
tidak virgin dan dari total remaja yang pernah pacaran sekitar 65% sudh pernah melakukan
ciuman bibir dan 25% sudah pernah melakukan hubungan badan dan hanya 10% yang pacaran
secara sehat. Hal ini memang sangat memprihatinkan apalagi pelakunya adalah remaja. Suatu
bangsa bisa berkembang jika pemudanya dapat berkembang dan berjuang demi bangsa an
negaranya, tetapi pa yang terjadi pada negara kita saat ini yang remajanya mulai mengalami
degradasi moral yang cukup tinggi. Mereka sebenarnya mengetahui dampak yang di timbulkan
dari seks bebas itu sendiri yaitu yang paling parah dampak dari seks bebas adalah HIV-AID.
HIV - AIDS
1. Apa perbedaan antara HIV-AIDS ?
AIDS yaitu sindrom yang menyerang sistem kekebalan tubuh. AIDS disebabkan oleh virus yang
bernama HIV, Human Immunodeficiency Virus. Jika Anda mendapatkan diri Anda terinfeksi
HIV, tubuh akan mencoba melawan infeksi tersebut. Tubuh akan membuat antibodiberupa
molekul khusus untuk melawan HIV.
Tes darah dilakukan untuk melihat apakah ada antibodi di dalam tubuh.Jika terdapat antibodi

tersebut di dalam darah maka telah terinfeksi oleh HIV.Manusia yang memiliki antibodi HIV
disebut dengan HIV Positif. Positif terjangkit HIV atau memiliki penyakit HIV, tidaklah sama
dengan memiliki AIDS. Banyak yang telah terinfeksi HIV positif namun tidak jatuh sakit untuk
beberapa tahun.Namun penyakit HIV menyebabkan sistem kekebalan tubuh melemah dengan
perlahan-lahan.Virus, parasit, jamur dan bakteri yang biasanya tidak menyebabkan jatuh sakit
dapat membuat Anda jatuh sakit jika sistem kekebalan tubuh mulai rusak atau melemah.
Bagaimana cara penularan AIDS?
Sebenarnya kita tidak langsung terkena AIDS. Namun terinfeksi dengan HIV dan kemudian
berkembang menjadi AIDS. Anda terkena HIV dari seseorang yang telah terinfeksi dengan HIV,
meskipun seseorang itu tidak kelihatan sakit dan bahkan belum terbukti HIV Positif karena
memang belum pernah di uji. Darah, cairan vagina, semen (cairan dari alat kelamin pria) dan air
susu ibu dari orang-orang yang terinfeksi dengan HIV dapat menularkan virus tersebut ke orang
lainnya. Sebagian besar tertular virus HIV dengan cara :
berhubungan seksual dengan seseorang yang telah terinfeksi
menggunakan jarum bersama-sama (jarum suntikan) dengan seseorang yang telah terinfeksi
dilahirkan oleh wanita yang telah terinfeksi atau menyusu air susu ibu dari wanita yang telah
terinfeksi Mendapatkan transfusi darah dari darah yang terinfeksi HIV dulunya adalah jalan bagi
orang lain terkena AIDS, namun sekarang persediaan darah telah di periksa dengan hati-hati dan
risikonya jauh lebih rendah.
Tidak ada penelitian yang menunjukkan penularan HIV melalui air mata atau air ludah, tetapi
memungkinkan terinfeksi HIV melalui seks secara oral atau melalui ciuman terutama jika
memiliki luka terbuka atau sariawan pada mulut seseorang yang telah terinfeksi.
The Center for Disease Control and Prevention (CDC) memperkirakan sekitar 850.000 hingga
950.000 penduduk US tinggal bersama penduduk lainnya yang terinfeksi HIV, seperempat dari
penduduk tidak waspada terhadap infeksi HIV tersebut. (sekitar 400.000 penduduk hidup dengan
AIDS). Setiap tahun, bertambah sekitar 40.000 yang terinfeksi.Dari jumlah tersebut, sekitar 70
persen adalah pria dan 30 persennya adalah wanita. Separuh dari jumlah baru yang terinfeksi tiap
tahunnya adalah dibawah usia 25 tahun. Pertengahan tahun 1990, AIDS mendominasi penyebab
kematian. Meskipun, pola perawatan telah mengurangi angka kematian dengan signifikan
http://www.niaid.nih.gov/factsheets/aidsstat.htm .
Apa yang Terjadi jika Positif Terinfeksi HIV ?
Kita dapat saja tidak tahu telah terinfeksi oleh HIV.Banyak manusia yang terkena demam,
pusing, radang, sakit perut, pegal otot dan sendi, pembengkakan kelenjar getah bening, ruam
pada kulit sekitar 1 atau 2 minggu.Banyak yang mengira bahwa ini adalah flu.Bahkan banyak
juga yang tidak memperlihatkan gejala.
Virus akan menggandakan dirinya di tubuh sekitar beberapa minggu atau bisa saja sekitar
sebulan sebelum sistem kekebalan tubuh meresponnya. Selama waktu ini, jika di tes untuk HIV
maka hasilnya bisa saja negatif namun tetap bisa menularkan ke orang lain.Ketika sistem
kekebalan tubuh merespon, maka sistem kekebalan tubuh akan membuat antibodi. Ketika ini
terjadi maka jika di tes untuk HIV maka akan positif.

Setelah gejala-gejala yang menyerupai terkena flu, beberapa orang dengan HIV akan hidup
dengan sehat sekitar 10 tahun atau lebih lama. Tetapi pada masa ini,HIV mulai merusak sistem
kekebalan tubuh.Satu-satunya jalan untuk mengukur kerusakan sistem kekebalan tubuh adalah
dengan menghitung sel CD4+ yang dimiliki. Sel ini, disebut juga sel T-Helper, yang merupakan
bagian sangat penting dari sistem kekebalan tubuh.Orang sehat biasanya memiliki sekitar 500
dan 1500sel CD4+ disetiap milimeter dari jumlah darah.
Tanpa ada perawatan, sel CD4+ yang dimiliki tubuh akan terus berkurang. Maka akan timbul
gejala dari HIV seperti demam, keringat pada malam hari, diare dan gejala lainnya. Jika telah
terinfeksi HIV, masalah ini akan terus berlanjut sekitar beberapa hari dan bisa jadi berlanjut
hingga beberapa minggu.
Ciri ciri terinfeksi AIDS
Penyakit HIV menjadi AIDS dimana sistem kekebalan tubuh rusak. Jika memiliki dibawah 200
CD4+sel atau jika CD4+persentase dibawah 14%, maka dapat dipastikan telah terkena AIDS.
1. PCP (Pneumocystis pneumonia), infeksi paru-paru
2. KS (Kaposis sarcoma). kanker kulit
3. CMV (Cytomegalovirus), infeksi yang biasanya berdampak ke mata dan,
4. Kandida, infeksi yang disebabkan jamur, dapat menyebabkan sariawan di mulut atau infeksi di
tenggorokan atau vagina.
Penyakit yang berhubungan dengan AIDS juga termasuk kehilangan berat badan secara drastis,
tumor otak, dan masalah kesehatan lainnya. Tanpa perawatan, infeksi-infeksi yang mungkin akan
terjadi pada kedepannya dapat menyebabkan kematian.
http://www.cdc.gov/mmwr/preview/mmwrhtml/00018871.htm
Setiap orang yang terkena AIDS akan berbeda dengan yang terkena AIDS lainnya. Ada yang
meninggal setelah beberapa bulan terinfeksi, sementara yang lainnya dapat hidup dengan normal
hingga bertahun-tahun, bahkan setelah terbukti terkena AIDS.Banyak orang yang telah positif
HIV tetap dapat hidup normal tanpa harus menjalani pengobatan anti HIV. Dan hal ini bisa
mengakibatkan teknan mental pada diri seseorang, karena orang yang terinfeksi penyakit
semacam ini lebih pasti akan merasa hidup tidak ada gunanya lagi, dan mereka tidak akan punya
ras semangat untuk hidup dan menjalani aktivitas seperti biasanya, dan sering menutup diri.
2.2.3 Minuman keras dan akibat yang di timbulkan
Minuman keras atau minuman ber alcohol akhir-akhir ini memang banyak dikonsumsi oleh
setiap orang, tapi yang mengkonsumsi miuman beralkohol bukan hanya orang dewasa saja tetapi
remaja dan anak-anakpun ikut mengkonsumsiya. Anak dibawah umurpun juga ikut
engkonsumsinya ,walaupun tidak banya tetapi jika hal ini di teruskan akan menjadi sebuah
ketergantungan yang berakibat bisa menjadi suatu kebiasaan. Bahkan terkadang wanita juga ikut
mengkonsusumsi miniman beralkohol.Konsumsi minuman beralkohol bagi wanita yang sedang
hamil akan merusak bayi yang ada dala kandungan. Penelitian yang dilakukan oleh Julie Croxfor
dari Wayne State University School of Medicine di Detroit (AS) menunjukkan bahwa konsumsi
itu akan berdampak pada kemampuan kognitif anak dikemudian hari.
Menurut Julie, selain masalah koginitif anak yang lahir dari seorang ibu yang mengkonsumsi
minuman beralkohol saat hamil juga akan mengalami masalah dengan rendahnya perhatian dan

reaksi.Implikasi yang tepat dari anak yang dikandung oleh seorang ibu dengan konsumsi
minuman beralkohol akan membuat sejumlah masalah yang sangat kompleks, tutur Julie
Croxford.Hal yang membuat anak-anak akan mengalami tantangan yang lebih berat dalam
interaksinya di sekolah. Hasil penelitian Julie Crocford dipublikasikan melalui `the journal
Alcoholism: Clinical & Experimental Research` edisi Agustus.
Studi melibatkan 337 anak yang berusia 7.5 tahun yang memiliki catatan saat dikandung.Anakanak ini menghadapi tantangan yang besar karena proses kognitig yang sangat lambat serta
bereaksi yang buruk.Empat kemampuan kognitif pada anak-anak yang diteliti ini termasuk :
scanning memory jangka pendek, rotasi mental, perbandingan jumlah dan proses
perbedaan.Mattwe J Burden yang menjadi rekan penelitian ini mengatakan bahwa anak-anak ini
akan mengalami pemahaman yang lemah pada proses perhitungan.
Kemampuan dalam aritmatika misalnya merupakan sebuah jenis kemampuan bentuk verbal yang
dipadukan dengan kemampuan kognitif.Konsumsi alkohol selama kehamilan berlangsung sudah
lama diketahui banyak menyebabkan dampak buruk seperti dampak fisik dan mental.Wanita
yang tetap mengkonsumsi alkohol (meski semakin hari semakin turun) selama hamil disarankan
untuk mengurangi kebiasaan itu karena dampak yang terjadi pada janin sangatlah berarti
Selama ini dampak negatif dari konsumsi alkohol berlebih yang paling banyak diketahui orang
adalah mabuk semata, dan itupun dapat hilang dengan sendirinya. Tapi ternyata efek negatif itu
tidak berhenti sampai disitu saja.Tak sekedar menyebabkan mabuk, alkohol juga memiliki
dampak negatif lain bagi tubuh.Berikut ini adalah pengaruh buruk akohol bagi kesehatan yang
mungkin belum banyak orang ketahui sebelumnya:
Mabuk:
Konsumsi alkohol yang banyak dapat membuat mabuk dan menyebabkan korban mengalami
sakit kepala, mual, muntah serta nyeri pada bagian tubuh tertentu.
Berat badan naik:
Karena pada umumnya minuman beralkohol memiliki kadar kalori dan gula yang tinggi.
Tekanan darah tinggi:
Alkohol merupakan pemicu tekanan darah.
Sistem kekebalan tubuh menurun:
Dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, maka tubuh anda akan mudah terserang infeksi.
Kanker, penyakit jantung, gangguan pernafasan & gangguan hati:
Semakin sering dan semakin banyak jumlah alkohol yang anda konsumsi, semakin besar pula
resiko anda terjangkit kanker, penyakit jantung, gangguan pernafasan dan gangguan pada organ
hati.
Akibat lain yang dapat ditimbulkan dari minuman beralkohol adalah bisa terjadinya tindak
kriminalitas yang dapat membahayakan diri sendiri dan orang lain. Minuman keras dapat
merusak system kerja otak sehigga menjadikan orang yang mengkonsumsinya tak sadarkan diri
da bertindak diluar kemauan mereka, hal ini dapat mengakibatkan pembunuhan pemerkosaan
dan lain-lain. Orang yang terkena dampak dari inuman keras akan bertindak diluar pikiran dan
hanya akan mengikuti nafsu yang ada pada dirinya saja.
1.

1. CARA MENGATASI PERGAULAN BEBAS REMAJA


1. Orangtua harus mengajarkan anaknya tentang nilai moral sedii mungkin,nilai-nilai agama
contohnya mengaji dan ke elemen keagamaan lainnya
2. Orangtua harus mengawasi setiap pergaulan anaknya
3. Orangtua harus membatasi kebebasan anak baik bergaul, uang saku dan alat-alat penunjang
yang dibutuhkan anak, misalnya pembatasan penggunaan HP
4. Dari pihak sekolah harus ada pendidikan moral dan kepribadiaan untuk siswa sebagai sarana
untuk mengembangkan kepribadian anak agar menjadi pribadi yang mulia
5. Baik pihak orangtua maupun instansi pendidikan harus bekerja sama mengawasi siswa agar
tidak bergaul dengan pergaulan yang salah dan memberitau dan menjelaskan tentang dampak
buruk yang terjadi bila sampai terjerumus pergaulan bebas
6. Masyarakat harus bersama-sama menjaga pergaulan setiap anak/remaja, sehingga bila ada
tindak pelanggaran moral pihak masyarakat bisa menegur dan memberi sanksi yang tegas
7. Pihak masyarakat ataupun orangtua harus bekerjasama dengan aparat penegak hukum untuk
membrantas setiap tindak criminal yang ada
8. Berikanlah perhatian yang lebih kepada anak
9. Buatlah suasana harmnis pada rumahtangga
10. Biarlah anak belajar terbuka terhadap orangtua terhadap setiap masalah yang ada pada anak
11. Lakukanlah pendekatan terrhadap ana sehingga anak lebih merasa nyaman dirumah dan
merasa bahwa orangtua sangat memperhatikan mereka
12. Sering-seringlah mengajak anak berlibur kesuatu tempat yang membuat mereka merasa
nyaman kerena dengan begitu anak akan merasakan indahnya kasih sayang orangtua
BAB III
METODE PEMBAHASAN
Makalah ini mengkaji dari beberapa data yang ada, dan di uraikan dengan jelas tentang pokok
permasalahan yang sedang dikaji, dan pengambilan data berasal dari internet dan beritanya
masih baru dan dari sumber yang dapat dipertanggungjawabkan keabsahannya, dan uraiannya di
hubungkandan dari beberapa fakta yang terjadi di lingkungan masyarakat yaitu berita yang
sedang terjadi saat ini yaitu masalah pergaulan bebas remaja Indonesia yang dapat menimbulkan
berbagai dampak yang dapat merusak moral remaja bangsa Indonesia yang meliputi diantaranya
tingginya tingkat penggunaan narkoba dikalangan remaja, banyaknya terjadi seks bebas
dikalangan remaja dan tentang masalah minum-minuman keras.
Masalah tentang pergaulan bebas yang didalamnya meliputi berbagai hal, didalam makalah ini
akan diuraikan secara jelas tentang sebab terjadinya pergaulan bebas dan dampak negative yang
ditimbulkan dari pergaulan itu mulai dari dampak narkoba,seks bebas,minum-minum,an keras
sendiri yang dapat megancam nyawa mereka.Didalam makalah ini juga diuraikan tentang
bagaimana cara mengatasi bahayanya pergaulan bebas, cara mengatasi agar remaja tidak ikut
dalam pergaulan bebas itu.
BAB IV
PENUTUP
KESIMPULAN

Dari pembahasan diatas dapat diambil kesimpulan bahwa perkembangan moral anak dipengaruhi
pengawasan dan didikan orangtua tehadap anak dan yang paling berpengaruh adalah pergaualan
anak denga teman-temannya.Orangtua dan pihak masyarakat harus bersama-sama menjaga dan
mengawasi pergaulan anak.
SARAN
Selain dari pihak masyarakat dan orangtua untuk mengwasi pergaulan anak, terlebih dahulu
berikanlah ilmu agam kepada anak sebagai banteng untuk anak sehingga anak tidak mudah
terpengaruh hal-hal yang negative.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Melihat berbagai fakta yang terjadi saat ini, tidak sedikit para pemuda dan pemudi yang
terjerumus ke dalam lembah perzinahan (Free sex), disebabkan terlalu jauhnya kebebasan
mereka dalam bergaul, faktor utama masalahnya adalah kurangnya pemahaman masyarakat saat
ini terhadap batas-batas pergaulan antara pria dan wanita. Disamping itu didukung oleh arus
modernisasi yang telah mengglobal dan lemahnya benteng keimanan kita mengakibatkan
masuknya budaya asing tanpa penyeleksian yang ketat.
Anak remaja sekarang banyak menyalah artikan arti pergaulan bebas yang sebenarnya. Mereka
hanya tahu kalau kita bebas melakukan perbuatan apapun itulah yang ada dibenak mereka
semua. Salah satu contoh yang selalu dilakukan anak remaja sekarang adalah seks bebas.
Biasanya para remaja melakukan perbuatan-perbuatan memalukan itu karena rasa ingin
tahunya dan ingin mencoba sesuatu. Seperti halnya seks bebas, mereka melihat adegan-adegan
yang melanggar agama akhirnya nafsu mereka bergerak dan ingin mencobanya. Merekapun
melakukan hal itu dengan pasangannya tapi bukan istrinya melainkan bersama dengan pacar
mereka.
Untuk itu saya mencoba mengangkat judul bahaya pergaulan bebas, agar para pembaca
terkhusus untuk para remaja sekarang untuk menghindari pergaulan bebas dan tahu dampak dari
pergaulan bebas tersebut.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa itu pergaulan bebas?
2. Bagaimana pandangan islam mengenai pergaulan bebas?
3. Apa penyebab dan dampak dari pergaulan bebas?
4. Bagaimana cara mengatasi pergaulan bebas?
1.3 Tujuan
Dilihat dari rumusan masalah di atas, maka tujuan pembuatan makalah ini adalah untuk
memberikan pengetahuan sejak dini kepada para remaja tentang bagaimana bahaya dari
pergaulan bebas, serta dampaknya bagi diri sendiri dan orang lain. Dan memberikan pemahaman

kepada para remaja akan bahaya dari pergaulan bebas. Sehingga makalah ini menjadi sarana bagi
pembaca dalam menghadapi pergaulan bebas.
BAB II
PERGAULAN BEBAS DI KALANGAN REMAJA
2.1 Pengertian Pergaulan Bebas
Seks bebas merupakan tingkah laku yang didorong oleh hasrat seksual yang ditujukan dalam
bentuk tingkah laku. Faktor-faktor yang menyebabkan seks adalah bebas karena adanya
pertentangan dari lawan jenis, adanya tekanan dari keluarga dan teman
Munculnya istilah pergaulan bebas seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan
tekhnologi dalam peradaban umat manusia, kita patut bersyukur dan bangga terhadap hasil cipta
karya manusia, karena dapat membawa perubahan yang positif bagi perkembangannya kemajuan
industri masyarakat. Tetapi perlu disadari bahwa tidak selamanya perkembangan membawa
kepada kemajuan, mungkin bisa saja kemajuan itu dapat membawa kepada kemunduran. Dalam
hal ini adalah dampak negatif yang diakibatkan oleh perkembangan iptek, salah satunya adalah
budaya pergaulan bebas tanpa batas.
Dilihat dari segi katanya dapat ditafsirkan dan dimengerti apa maksud dari istilah pergaulan
bebas. Dari segi bahasa pergaulan artinya proses bergaul, sedangkan bebas artinya terlepas dari
ikatan. Jadi pergaulan bebas artinya proses bergaul dengan orang lain terlepas dari ikatan yang
mengatur pergaulan.
Islam telah mengatur bagaimana tata cara bergaul dengan lawan jenis. Hal ini telah tercantum
dalam surat An-Nur ayat 30-31. Telah dijelaskan bahwa hendaknya kita menjaga pandangan
mata dalam bergaul. Lalu bagaiamana hal yang terjadi dalam pergaulan bebas? Tentunya banyak
hal yang bertolak belakang dengan aturan-aturan yang telah Allah tetapkan dalam etika
pergaulan. Karena dalam pergaulan bebas itu tidak dapat menjamin kesucian seseorang.
2.2 Budaya berpacaran
Pacaran merupakan satu konsep yang sama halnya dengan pergaulan bebas. Dari sumber di
atas kita telah mengetahui bahwa pergaulan bebas tidak mengenal batas-batas pergaulan. Para
remaja dengan bebas saling bercengkrama, bercampur baur (ikhtilat) antara lawan jenis,
akibatnya mudah di telusuri berkembanglah budaya pacaran.
Kecintaan terhadap lawan jenis adalah fitrah manusia. Tetapi pacaran buakanlah wadah yang
tepat. Cinta bukanlah sekedar pandangan mata ataupun kerlingan. Bukan pula lembaran surat
yang berisi pujian kata yang melebihi dari ikatan pernikahan, dan cinta tidak akan berakhir
dengan pernikahan.
Banyak orang yang mengagungkan dan memproklamirkan kata cinta. Namun mengapa
gambaran dan kenyataan pahit mewarnai dunia cinta. Betapa banyak cinta berujung pada
pembunuhan bayi-bayi yang tak berdosa. Banyak orang yang memiliki cinta melakukan hal yang
keji. Cinta berubah menjadi perceraian dan mengakibatkan suramnya masa depan generasi
mendatang. Mengapa pula cinta bisa dijajakan di sembarang tempat oleh wanita berbusana
minim? Hal-hal yang mengenaskan sekaligus memalukan itu menjadi daftar persoalan yng
melingkupi dunia cinta.
Sebagian orang berpendapat bahwa cinta bermakna kecenderungan terus menerus disertai
dengan hati yang meluap-luap. Inilah yang membuat seseorang menjadi buta dan tuli. Kebutaan
ini dapat diartikan tidak lagi melihat tata nilai terutama nilai-nilai syariat islam, sehingga banyak
orang menabrak nilai-nilai Islam dalam mengekspresikan cintanya. Dan yang dimaksud tuli yaitu
tidak mau mendengar nasihat-nasihat agama yang seharusnya dapat membingkai cintanya.
Seperti yang telah disabdakan oleh Nabi Muhammad SAW, Kecintaanmu kepada sesuatu bisa

membuat buta dan tuli. (HR. Ahmad). Lain halnya dengan seseorang yang berada dalam
wilayah tidak terlarang, seperti seseorang yang berada jauh dari rumah lalu merindukan istrinya.
Semua aktifitas tubuh kita berpotensi menimbulkan zina ketika digerakkan atas nama syahwat
yang melesat lepas dari kendali fitrah. Namun nama Allah Maha Pemurah, zina yang dilakukan
selain farji tidak sampai dikenakan hukuman cambuk. Ia masih bisa dihapus dengan taubat yang
tulus dan ditebus dengan amal-amal shalih. Cara untuk menghindari zina adalah dengan
mengendalikan hawa nafsu, menjaga pandangan mata serta menutup rapat-rapat pintu zina..
2.3 Pandangan Islam Tentang Pergaulan Bebas
Banyak hal-hal yang negatif yang ditimbulkan oleh pergaulan bebas. Ini semua telah terlukis
oleh mereka di belahan bumi Barat, yang dulu mengagung-agungkan kebebasan dalam segala
hal, termasuk kebebasan seks, kini mereka menjerit. Angka perceraian sangat tinggi, dan pranata
pernikahan diragukan. Akibatnya keluarga sebagai sendi masyarakat runtuh, kemudian terjadilah
dekadensi moral. Wabah AIDS menebarkan kengerian dan ketakutan karena semakin liarnya
perilaku masyarakat dalam free sex.
Apa yang terjadi di Barat dapat kita sinyalir dari tulisan George Balusyi dalam bukunya ;
Ledakan Seksual, yaitu ; pada tahun 1962, Kennedy menjelaskan, masa depan Amerika
diancam bahaya, sebab para pemudanya cenderung dan tenggelam di dalam syahwat sehingga
tidak mampu memikul tanggung jawab yang harus dipikul di atas pundaknya. Setiap tujuh
pemuda yang maju untuk jadi tentara, terdapat enam pemuda yang tidak pantas dijadikan tentara.
Sebab syahwat yang telah mereka lampiaskan itu, telah merusak keseimbangan hygienis dan
psikis mereka.
Budaya free sex tidak jauh berbeda dengan budaya pacaran. Dan dengan menghubungkan
fakta yang terjadi di sekitar kita, banyak para pemuda dan pemudi yang mengaku dirinya muslim
tetapi mereka melakukan perbuatan zina. Apabila hal ini dibiarkan, maka akan sangat berabahaya
bagi kelanjutan dawah Islam. Betapa sedihnya jika ummat Islam yang begitu besar tetapi akhlak
para pemudanya penuh dengan kebobrokan. Naudzubillahi min zaalik.
2.4 Penyebab dan Dampak dari Pergaulan Bebas
1. Penyebab pergaulan bebas
Ada banyak sebab remaja melakukan pergaulan bebas. Penyebab tiap remaja mungkin berbeda
tetapi semuanya berakar dari penyebab utama yaitu kurangnya pegangan hidup remaja dalam hal
keyakinan/agama dan ketidakstabilan emosi remaja. Hal tersebut menyebabkan perilaku yang
tidak terkendali, seperti pergaulan bebas dan penggunaan narkoba yang berujung kepada
penyakit seperti HIV dan AIDS ataupun kematian. Berikut ini di antara penyebab maraknya
pergaulan bebas di Indonesia :
a) Sikap mental yang tidak sehat
Sikap mental yang tidak sehat membuat banyaknya remaja merasa bangga terhadap pergaulan
yang sebenarnya merupakan pergaulan yang tidak sepantasnya, tetapi mereka tidak memahami
karena daya pemahaman yang lemah. Dimana ketidakstabilan emosi yang dipacu dengan
penganiayaan emosi seperti pembentukan kepribadian yang tidak sewajarnya dikarenakan
tindakan keluarga ataupun orang tua yang menolak, acuh tak acuh, menghukum, mengolok-olok,
memaksakan kehendak, dan mengajarkan yang salah tanpa dibekali dasar keimanan yang kuat
bagi anak, yang nantinya akan membuat mereka merasa tidak nyaman dengan hidup yang
mereka biasa jalani sehingga pelarian dari hal tersebut adalah hal dampak negatif, contohynya
dengan adanya pergaulan bebas.
b) Pelampiasan rasa kecewa

Yaitu ketika seorang remaja mengalami tekanan dikarenakan kekecewaan terhadap orang tua
yang bersifat otoriter ataupun terlalu membebaskan, sekolah yang memberikan tekana terus
menerus (baik dari segi prestasi untuk remaja yang sering gagal maupun dikarenakan peraturan
yang terlalu mengikat), lingkungan masyarakat yang memberikan masalah dalam sosialisasi,
sehingga menjadikan remaja sangat labil dalam mengatur emosi, dan mudah terpengaruh oleh
hal-hal negatif di sekelilingnya, terutama pergaulan bebas dikarenakan rasa tidak nyaman dalam
lingkungan hidupnya.
c) Kegagalan remaja menyerap norma
Hal ini disebabkan karena norma-norma yang ada sudah tergeser oleh modernisasi yang
sebenarnya adalah westernisasi.
2. Dampak dari pergaulan bebas
Pergaulan bebas identik sekali dengan yang namanya dugem (dunia gemerlap). Yang sudah
menjadi rahasia umum bahwa di dalamnya marak sekali pemakain narkoba. Ini identik sekali
dengan adanya seks bebas. Yang akhirnya berujung kepada HIV/AIDS, dan vastinya setelah
terkena virus ini kehidupan remaja akan menjadi sangat timpang dari segala segi.
Selain dari seks bebas maraknya pergaulan bebas juga menimbulkan para remaja yang minumminuman dan mabuk-mabukkan. Ada juga yang sering minum obat-obat terlarang. Padahal
mereka tidak tahu ujung-ujung dari perbuatan mereka akan menimbulkan kematian.
2.6 Cara Menanggulangi Pergaulan Bebas.
Seharusnya orang tua lebih memperhatikan pergaulan anaknya dengan siapa dia bergaul. Ini
salah satu cara untuk menanggulangi pergaulan bebas. Tetapi jika mereka sudah terjerumus
masih ada cara dengan psikoterapi. Tapi lebih baik menjegah daripada mengobati. Maka dari itu
seharusnya orang tua serta masyarakat sekarnag lebih waspada dalam bergaul dan menjaga nafsu
birahi ketika berpacaran jangan tanpa batasan.
Kita semua juga harus meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Penyaluran minat dan bakat secara positif merupakan hal-hal yang dapat membuat setiap orang
mampu mencapai kesuksesan hidup nantinya. Tetapi walaupun kata-kata tersebut sering
didengungkan tetap saja masih banyak remaja yang melakukan hal-hal yang tidak sepatutnya
dilakukan. Selain diatas masih banyak cara menaggulangi pergaulan bebas lainnya, antara lain :
Memperbaiki cara pandang dengan mencoba bersikap optimis dan hidup dalam kenyataan,
maksudnya sebaiknya remaja dididik dari kecil agar tidak memiliki angan-an gan yang tidak
sesuai dengan kemampuannya sehingga apabila remaja mendapatkan kekecewaan mereka akan
mampu menanggapinya dengan positif dan juga semangat.
Menjaga keseimbangan pola hidup. Yaitu perlunya remaja belajar disiplin dengan mengelola
waktu, emosi, energy serta pikiran dengan baik dan bermanfaat, misalnya mengatur waktu dalam
kegiatan sehari-hari serta mengisi waktu luang dengan kegiatan positif.
Jujur pada diri sendiri. Yaitu menyadari pada dasarnya tiap-tiap individu ingin yang terbaik
untuk diri masing-masing. Sehingga pergaul;an bebas tersebut dapat dihindari. Jadi dengan ini
remaja ridak menganiaya emosi dan diri mereka sendiri.
Memperbaiki cara berkomunikasi dengan orang lain sehingga terbina hubungan baik dengan
masyarakat, untuk memberikan batas diri terhadap kegiatan yang berdampak negatif dapat kita
mulai dengan komunikasi yang baik dengan orang-orang di sekeliling kita.

Perlunya remaja berpikir untuk masa depan. Jarangnya remaja memikirkan masa depan.
Seandainya tiap remaja mampu menanamkan pertanyaan Apa yang akan terjadi pada diri saya
nanti jika saya lalai dalam menyusun langkah untuk menjadi individu yang lebih baik?
kemudian hal itu diiringi dengan tindakan-tindakan positif untuk kemajuan diri pada remaja.
Dengan itu maka remaja-remaja akan berpikir panjang untuk melakukan hal-hal menyimpang
dan akan berkurangnya jumlah remaja yang terkena HIV/AIDS nantinya.

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Berdasarkan uraian sebelumnya penulis akan menyimpulkan beberapa hal, yakni sebagai
berikut :
Islam telah menetapkan dan mengatur batas-batas dalam pergaulan bebas diantaranya dengan
menjaga dengan pandangan mata dan memelihara kehormatan (tarji).
Budaya pacaran adalah merupakan satu konsep yang sama dengan pergaulan bebas dan
dampak negatif (bahayanya) tidak jauh berbeda.
Pergaulan bebas dapat dikurangi apabila orang tua dan anggota masyarakat ikut berperan
aktif dalam memberikan motivasi dan dorongan kepada para remaja dan memberikan sarana dan
prasarana yang dibutuhkan remaja dalam proses keremajaannya. Sehingga segala sesuatu yang
dilakukannya dapat bermanfaat dalam kehidupan.
3.2 Saran
Pergaulan bebas tidak dapat dipandang remeh, karena pergaulan bebas dapat menjerumuskan
para remaja. Melalui makalah ini, maka penulis menyarankan agar kita mampu memilih
pergaulan yang pas buat kita, Karena jika kita salah pergaulan maka hal buruk yang akan
menimpa kita.