Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN

Lensa mata merupakan struktur globular yang transparan, terletak di


belakang iris, di depan benda kaca. Bagian depan ditutupi kapsul anterior dan
belakang oleh kapsul posterior. Di bagian dalam kapsul terdapat korteks dan
nucleus. Posisi lensa tergantung pada Zonula Zinn yang melekat pada prosesus
siliaris.1
Keadaan patologik lensa dapat dalam bentuk-bentuk seperti katarak dan
dislokasi lensa. Katarak dapat terjadi secara kongenital, juvenil, degeneratif
(senilis), komplikasi penyakit (katarak komplikata) dan karena trauma.1
Pada makalah ini akan dibahas beberapa diagnosis banding katarak.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Diagnosa banding katarak adalah:


1. Retinoblastoma
Retinoblastoma adalah tumor endo-ocular pada anak yang mengenai
syaraf embrionik retina dan merupakan tumor ganas tersering pada masa
kanak-kanak. Retinoblastoma sering muncul sebagai tumor congenital, dapat
bersifat multifokal dan bilateral, mengalami regresi spontan. Retinoblastoma
muncul dalam pola familial dan sporadik.2,3
Gejala dari retinoblastoma sering diketahui oleh orang tuanya, yang secara
umum konsultasi ke dokter ahli mata karena keluhan yang sering adalah :2
-

Leukocoria

Strabismus

Mata merah

Nyeri mata yang sering disertai glukoma

Visus yang menurun.

Adapun gejala klinis paling awal dari retinoblastoma antara lain :4


1. Leukokoria
Merupaka

gejala

klinis

yang

palin

sering

ditemukan

pada

retinoblastoma intraokuler yang dapat mngenai satu atau kedua mata.


Gejala ini sering disebut seperti mata kucing. Hal ini disebabkan
refleksi cahaya dari tumor yang bewarna putih disekitar retina. Warna

putih mungkin terlihat pada saat anak melirik atau dengan


pencahayaan pada waktu pupil dalam keadaan semi midriasis.
2. Strabismus
Merupakan gejala dini yang sering ditemukan setelah leukokoria.
Strabismus ini muncul bila lokasi tumor pada daerah macula sehingga
mata tidak dapat terfikasasi. Strabismus dapat juga terjadi apabila
tumornya berada diluar macula tetapi massa tumor sudah cukup besar.
3. Mata merah
Mata merah ini sering berhubungan dengan glukoma sekunder yang
terjadi akibat retinoblastoma. Apabila sudah terjadi glukoma maka
dapat diprediksi sudah terjadi invasi ke nervus optikus. Selain
glukoma, penyebab mata merah ini dapat pula akibat gejala inflamasi
okuler atau periokuler yang tampak sebagai selulitis preseptal atau
endoftalmitis. Inflamasi ini disebabkan oleh adanya tumor yang
nekrosis.
4. Buftalmus
Merupakan gejala klinis yang berhubungan dengan peningkatan
tekanan intraokuler akibat tumor yang bertambah besar.
5. Pupil midriasis
Terjadi karena tumor telah mengganggu saraf parasimpatik.
6. Proptosis
Bola mata menonjol kearah luar akibat pembesaran tumor intra dan
ekstra ocular. Bila tumor tumbuh cepat tanpa diikuti system pembuluh

darah, maka sebagian sel tumor mengalami nekrose dan melepaskan


bahan-bahan toksik yang menyebabkan iritasi pada jaringan uvea,
sehingga timbul uveitis disertai dengan pembentukan hipopion dan
hifema. Komplikasi lain berupa terhambatnya pemutusan akuos
humor, sehingga timbul glukoma sekunder.
Diagnosis pasti retinoblastoma ditegakkan melalui pemeriksaan patologi
anatomi post enukleasi atau eksenterasi. Retinoblastoma diperkirakan terjadi
dari satu sel yang berasal dari neuroepitel, biasanya di retina posterior. Tumor
cenderung membentuk massa nodular, sering dengan penyebaran satelit. Pada
pemeriksaan dengan mikroskop cahaya, daerah yang tidak berdiferensiasi
pada tumor ini ternyata terdiri atas sel kecil bulat dengan nucleus besar
hiperkromatik dan sedikit sitoplasma, mirip dengan retinoblas yang tidak
berdiferensiasi.3
2. Ablasio Retina
Ablasio retina (retinal detachment) adalah pemisahan retina sensorik,
yakni lapisan fotoreseptor (sel kerucut dan batang) dan jaringan bagian dalam,
epitel pigmen retina dibawahnya. Sesungguhnya antara sel kerucut dan sel
batang retina tidak terdapat suatu perlekatan struktural dengan koroid atau
pigmen epitel, sehingga merupakan titik lemah yang potensial untuk lepas
secara embriologis.1
Gejala paling penting dari ablasio retina regmatogenosa adalah fotopsia
(kilatan cahaya pada mata), floaters (mouchesvolantes), dan skotoma absolut
(bayangan). Jika makula tidak terpengaruh, ketajaman visual dapat relatif
bagus. Secara klinis, ablasio retina menunjukkan permukaan pucat dan

berkerut. Defek retinal, sel pigmen, dan eritrosit ditemukan dalam korpus
vitreous sering dengan tekanan intraokular subnormal. 5
Ablasio retina ditegakkan berdasarkan anamnesis,

pemeriksaan

oftalmologi dan pemeriksaan penunjang.


1. Anamnesis
Gejala umum pada ablasio retina yang sering dikeluhkan penderita
adalah:
a. Floaters (terlihatnya benda melayang laying) yang terjadi karena
adanya kekeruhan di vitreus oleh adanya darah, pigmen retina yang
lepas atau degenerasi vitreus itu sendiri.1,6,7
b. Photopsi/light flashes (kilatan cahaya), tanpa adanya sumber cahaya di
sekitarnya, yang umumnya terjadi sewaktu mata digerakkan dalam
keremangan cahaya atau dalam keadaan gelap.6
c. Penurunan tajam penglihatan, penderita mengeluh penglihatannya
sebagian seperti tertutup tirai yang semakin lama semakian luas. Pada
keadaan yang telah lanjut, dapat terjadi penurunan tajam penglihatan
yang berat.1,7,8
2. Pemeriksaan
Adapun tanda tanda yang dapat ditemukan pada keadaan ini antar lain :
a.

Pemeriksaan visus. Dapat terjadi penurunan tajam penglihatan


akibat terlibatnya makula lutea atau kekeruhan media refrakta atau
badan kaca yang menghambat sinar masuk. Tajam penglihatan akan

sangat terganggu bila makula lutea ikut terangkat. 1,5,6


b.
Tekanan intraokuler (TIO) biasanya sedikit hipotoni atau mungkin
normal.1,6
c.
Pemeriksaan funduskopi. Merupakan salah satu cara terbaik untuk
mendiagnosa ablasio retina dengan menggunakan oftalmoskop
indirek binokuler. Pada pemeriksaan ini retina yang mengalami

ablasio tampak sebagai membran abu abu merah muda yang


menutupi gambaran vaskuler koroid. Jika terdapat akumulasi cairan
pada ruang subretina, didapatkan pergerakkan undulasi retina ketika
mata bergerak. Pembuluh darah retina yang terlepas dari dasarnya
berwarna gelap, berkelok kelok dan membengkok di tepi ablasio.
Pada retina yang terjadi ablasio telihat lipatan lipatan halus. Satu
robekan pada retina terlihat agak merah muda karena terdapat
pembuluh koroid dibawahnya. 1,6,9
d.
Ultrasonography mngkonfirmasikan diagnosis. Ini adalah nilai
khusus pada pasien media berkabut terutama dihadapan padat katarak.
Pada ablasio eksudatif, USG dapat mendeteksi penebalan koroid, ada
atau tidaknya massa koroid, ukuran dan lokasi massa koroid, dan
ketebalan sklera.6,10
3. Endoftalmitis
Endoftalmitis adalah peradangan intraokuler yang melibatkan badan kaca
dan segmen anterior bola mata, serta dapat melibatkan struktur yang
berdekatan seperti retina dan koroid, biasanya akibat trauma atau bedah, atau
endogen akibat sepsis. Berbentuk radang supuratif dalam bola mata, dan akan
mengakibatkan abses di badan kaca. Bila terjadi peradangan lanjut yang
mengenai

ketiga

dinding

bola

mata,

maka

keadaan

ini

disebut

panoftalmitis.11,12,13
Endoftalmitis terjadi akibat suatu keradangan akut pada jaringan uvea dan
retina disertai pembentukan abses badan kaca (korpus vitreum). Keradangan
tersebut menyebabkan destruksi jaringan, sehingga tajam penglihatan mundur
sampai buta.

Peradangan yang disebabkan bakteri akan memberikan gambaran klinik


rasa sakit yang sangat, kelopak merah dan bengkak, kelopak sukar dibuka,
konjungtiva kemotik dan merah, kornea keruh, bilik mata depan keruh. Selain
itu akan terjadi penurunan tajam penglihatan dan fotofobia (takut cahaya).
Endoftalmitis akibat pembedahan biasa terjadi setelah 24 jam dan penglihatan
akan semakin memburuk dengan berlalunya waktu. Bila sudah memburuk,
akan terbentuk hipopion, yaitu kantung berisi cairan putih, di depan iris.1
Pasien terlihat sakit dapat disertai oleh demam, Pada mata timbul gejala
berupa mata sakit, merah, kelopak bengkak, edema kornea, disertai hipopion,
refleks fundus hilang akibat adanya nanah di dalam badan kaca. Tajam
penglihatan sangat menurun. Tekanan bola mata sangat merendah dan kadangkadang meninggi akibat massa supuratif yang tertumpuk di dalam bola mata.1
Endoftalmitis terbagi menjadi 2, yaitu:
1. Endoftalmitis Supurativa
Dari luar tak tampak gejala-gejala peradangan. Gejala utama yang
dirasakan oleh penderita ialah penglihatan yang lekas hilang dan tidak
kembali lagi, oleh karena koroid yang sakit dan sudah rusak tidak dapat
sembuh kembali. Pemeriksaan fokal : dibelakang lensa tampak warna
kuning, didalam badan kaca. Gambaran fundus tak terlihat sama sekali,
karena tertutup oleh abses tadi. Visus : 0 atau hanya persepsi cahaya
dengan proyeksi buruk. Tensi intraokuler sangat rendah. Disertai gejala
umum, seperti pada infeksi akut lainnya, suhu badan yang tinggi,
menggigil dan sebagainya.14
2. Endoftalmitis Septika

Selain peradangan koroid, juga terdapat peradangan dari iris dan badan
siliar. Oleh karenanya selain abses badan kaca, disertai pula gejala-gejala
dari iridosiklitis, seperti injeksi perikornea, kornea yang keruh, keratik
presipitat, dicoa flare (+), mungkin ada hipopion, nyeri tekan pada bola
mata, sakit kepala dan sakit pada mata. Gerak mata masih baik. Visus
lenyap dan tidak kembali lagi, disebabkan koroid yang memberi makanan
pada batang dan kerucut di retina rusak sama sekali oleh degenerasi atau
hanya persepsi cahaya dengan proyeksi yang buruk. 5 Gejala umum seperti
pada penyakit infeksi akut yang lain, rasa sakit, demam, badan lemah,
mual dan muntah.5 Pus yang ada didalam badan kaca dan jaringan uvea,
kemudian mengalami jaringan organisasi jaringan fibrotik, yang disebut
retinitis proliferans dan bila mengisut menyebabkan ablasi retina. Tekanan
intraokuler mula-mula dapat meninggi, kemudian menurun. Tekanan yang
tinggi dapat pula menyebabkan visus menjadi 0 karena tekanan pada
nervus II.14
4. Fibroplasi retrolental
Fibroplasi retrolental atau Retinopathy of prematurity (ROP) adalah suatu
keadaan dimana terjadinya perkembangan abnormal pada pembuluh darah
retina pada bayi prematur.15
-Retina merupakan jaringan yang unik. Pembuluh darah retina mulai
terbentuk pada 3 bulan setelah konsepsi dan menjadi lengkap pada waktu
kelahiran normal. Jika bayi lahir sebelum waktunya, hal ini dapat mengganggu
perkembangan mata. Pertumbuhan pembuluh darah mungkin saja terhenti atau

tumbuh abnormal misalnya rapuh dan bocor, yang dapat menimbulkan


perdarahan pada mata.15
Semua bayi prematur dengan berat badan lahir dibawah dari 1500 gram
dan masa gestasi dibawah 30 minggu harus diperiksa secara rutin untuk
mengetahui ada atau tidaknya ROP. Bayi prematur akan diperiksa dini mulai 4
sampai 6 minggu setelah lahir.15
Berdasarkan derajatnya, ROP diklasifikasikan menjadi16 :

Derajat 1 : Pertumbuhan pembuluh darah abnormal yang ringan. Pada


stadium ini biasanya membaik sendiri dan bayi akan mempunyai
penglihatan yang normal.

Derajat 2 : Pertumbuhan pembuluh darah abnormal yang sedang. Pada


stadium ini biasanya akan membaik sendiri dan bayi akan mempunyai
penglihatan yang normal.

Derajat 3 : Pertumbuhan pembuluh darah abnormal yang berat. Pembuluh


darah abnormal tersebut akan tumbuh ke arah sentral dan tidak mengikuti
pola pertumbuhan yang normal di permukaan retina. Pada stadium ini ada
bayi yang akhirnya membaik dan tidak memerlukan terapi serta
mempunyai penglihatan yang normal. Pada bayi dengan stadium III dan
plus disease (dimana pembuluh retina menjadi membesar dan berkelokkelok, yang mengindikasikan perubahan penyakit kearah yang lebih
buruk), terapi diperlukan terutama untuk mencegah terjadi pelepasan
retina.

Derajat 4 : Pertumbuhan pembuluh darah abnormal yang berat ditambah


robekan lapisan retina sebagian yang berawal pada ridge. Retina tertarik ke

anterior ke dalam vitreous oleh ridge fibrovaskular, tarikan disebabkan


oleh perdarahan.

Derajat 5 : robekan retina total berbentuk seperti corong (funnel). Bayi


akan mengalami kebutaan. Pada derajat 5 memberi gambaran leukokoria.

BAB III
PENUTUP

Keadaan patologik lensa dapat dalam bentuk-bentuk seperti katarak dan


dislokasi lensa. Katarak dapat terjadi secara kongenital, juvenil, degeneratif
(senilis), komplikasi penyakit (katarak komplikata) dan karena trauma.
Diagnosis banding katarak ada beberapa, diantaranya adalah seerti yang
telah dijelaskan di atas yaitu retinoblastoma, ablasio retina, Endoftalmitis, dan
Fibroplasi retrolental atau Retinopathy of prematurity (ROP).

10

Anda mungkin juga menyukai