Anda di halaman 1dari 97

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

SISTEM INFORMASI LAPORAN CAPAIAN KINERJA HARIAN


PEGAWAI NEGERI SIPIL KEMENTERIAN AGAMA
KANTOR WILAYAH PROVINSI JAWA TENGAH

Disusun oleh :
MUHAMMAD KHAERUL ANAM
24010312140028

JURUSAN ILMU KOMPUTER/ INFORMATIKA


FAKULTAS SAINS DAN MATEMATIKA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2015

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan PKL dengan judul:
Sistem Informasi Laporan Capaian Kinerja Harian Pegawai Negeri Sipil
Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah
Disusun oleh:
Nama

: Muhammad Khaerul Anam

NIM

: 24010312140028

Jurusan

: Ilmu Komputer/ Informatika

Fakultas

: Sains dan Matematika

Telah diseminarkan pada seminar Laporan PKL pada tanggal 18 Juni 2015 dan
dinyatakan lulus pada tanggal 22 Juni 2015
Semarang, 22 Juni 2015
Mengetahui,

Menyetujui,

a.n. Koordinator PKL

Dosen Pembimbing

Sekretaris Jurusan

Ragil Saputra, S.Si, M.Cs


NIP. 198010212005011003

Sukmawati Nur Endah, S.Si, M.Kom


NIP. 197805022005012002

Mengetahui,
Ketua Jurusan Ilmu Komputer/Informatika
FSM UNDIP

Nurdin Bahtiar, S.Si, MT


NIP. 197907202003121002
ii

ABSTRAK
Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah bertugas untuk perumusan dan
penetapan kebijakan teknis beragama di masyarakat. Dalam instansi tersebut, pelaporan
kinerja harian dari tiap pegawai masih berbentuk konvensional. Bentuk laporan yang
belum terkomputerisasi seperti ini, bisa menimbulkan redudansi dan kehilangan data.
Untuk itu, perlu dirancang dan dibangun sebuah sistem yang berfungsi untuk mewadahi
laporan pegawai yang masuk serta menyampaikannya kepada atasan melalui format dan
dokumentasi penulisan yang baku. Sistem Informasi Laporan Kinerja Harian ini dirancang
dengan metode pengembangan Waterfall Model berbasis web menggunakan bahasa
pemrograman PHP dan sistem manajemen basis data MySQL. Berdasarkan hasil pengujian
yang dilakukan dengan metode black box, sistem informasi ini telah memenuhi kebutuhan
fungsional. Sistem Informasi Laporan Kinerja Harian diharapkan dapat mengawasi
perkerjaan yang dilakukan oleh seluruh pegawai secara terus menerus tiap harinya, dengan
tujuan untuk meningkatkan kemudahan dan efisiensi di Kementerian Agama Kantor
Wilayah Jawa Tengah.
Kata kunci: Kementerian Agama, Laporan Kinerja Harian, dan Sistem Informasi.

iii

ABSTRACT
Ministry of Religious Affairs Regional Office in Central Java Province in charge of
technical policy formulation and determination of religion in society. In these agencies,
reporting daily performance of each employee is still the conventional form. Form of a
report which is not computerized like this, it could lead to redundancies and loss of data.
For that, it needs to be designed and built a system that serves to accommodate employees
who report incoming and present it to the boss through the format of the standardized
writing and documentation. Daily Performance Report Information System is designed
with a model-based development methods Waterfall web using PHP programming
language and MySQL database management system. Based on the results of tests
performed by black box method, system information has met the functional requirements.
Daily Performance Report Information System is expected to oversee the job done by all
employees continuously every day, with the aim of improving the ease and efficiency in
the Ministry of Religious Affairs Regional Office in Central Java.
Keywords: Ministry of Religious, Daily Performance, and Information Systems.

iv

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas karunia-Nya yang
diberikan, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL)
yang berjudul Sistem Informasi Laporan Capaian Kinerja Harian Pegawai Negeri Sipil
Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah.
Dalam penyusunan laporan ini tentulah banyak mendapat bimbingan dan bantuan
dari berbagai pihak. Untuk itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan rasa hormat dan
terima kasih kepada:
1.

Nurdin Bahtiar, S.Si, MT selaku Ketua Jurusan Ilmu Komputer/ Informatika yang
membantu dalam proses perijinan PKL di Kementerian Agama Kantor Wilayah
Provinsi Jawa Tengah

2.

Khadijah, S.Kom, MCs. selaku Koordinator PKL yang membantu dalam proses
perijinan PKL di Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah.

3.

Sukmawati Nur Endah, S.Si, M.Kom, selaku dosen pembimbing yang telah
membantu dalam proses perijinan dan bimbingan hingga terselesaikannya laporan
PKL ini.

4.

Pihak subbagian Informasi dan Humas Kementerian Agama Kantor Wilayah


Provinsi Jawa Tengah.

5.

Semua pihak yang telah membantu kelancaran dalam pelaksanaan PKL, yang tidak
dapat penulis sebutkan satu persatu.
Penulis menyadari bahwa dalam laporan ini masih banyak kekurangan baik dari segi

materi ataupun dalam penyajiannya, kritik dan saran sangat penulis harapkan untuk
perbaikan pada penulisan ilmiah yang akan datang.
Penulis berharap laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan
penulis sendiri pada khususnya.
Semarang, 11 Juni 2015
Penulis,

Muhammad Khaerul Anam


24010312140028
v

DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................ ii
ABSTRAK ................................................................................................................... iii
ABSTRACT .................................................................................................................. iv
KATA PENGANTAR ................................................................................................... v
DAFTAR ISI ................................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ........................................................................................................ xi
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ...................................................................................... 2
1.3 Tujuan dan Manfaat ................................................................................... 2
1.4 Ruang Lingkup .......................................................................................... 2
1.5 Sistematika Penulisan ................................................................................ 3
BAB II TINJAUAN INSTANSI ................................................................................... 5
2.1 Profil Instansi .............................................................................................. 5
2.2 Visi............................................................................................................... 6
2.3 Misi ............................................................................................................. 6
2.4 Struktur Instansi ........................................................................................... 6
BAB III DASAR TEORI............................................................................................... 8
3.1 Pengertian Sistem Berbasis Web ............................................................... 8
3.2 Model Proses Perangkat Lunak ................................................................. 8
3.3 Basis Data ................................................................................................. 11
3.4 MySQL ...................................................................................................... 11
3.5 Pemodelan Analisis .................................................................................. 12
3.5.1 Pemodelan Data ............................................................................ 12
3.5.2 Pemodelan Fungsional .................................................................. 14
3.6 PHP ........................................................................................................... 16
3.7 Cascading Style Sheet ............................................................................... 17
3.8 Javascript ................................................................................................. 17
3.9 Pengujian Perangkat Lunak ...................................................................... 18

vi

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN ............................................................ 19


4.1 Deskripsi Umum Perangkat Lunak .......................................................... 19
4.1.1 Deskripsi Umum ........................................................................... 19
4.1.2 Flowmap SI-LCKH ...................................................................... 19
4.1.3 Karakteristik Pengguna ................................................................. 20
4.1.4 Kebutuhan Fungsional .................................................................. 21
4.1.5 Kebutuhan Non-Fungsional .......................................................... 22
4.1.5.1 Penyebaran .................................................................... 23
4.1.5.2 Keamanan ...................................................................... 23
4.1.5.3 Portabilitas ..................................................................... 23
4.2 Pemodelan Analisis .................................................................................. 23
4.2.1 Pemodelan Data ............................................................................ 23
4.2.1.1 Entitas dan Atribut ........................................................ 24
4.2.1.2 Relasi ............................................................................. 25
4.2.2 Pemodelan Fungsional .................................................................. 27
4.2.2.1 DCD (Data Context Diagram) ...................................... 27
4.2.2.2 DD (Decomposition Diagram) ...................................... 28
4.2.2.3 DFD (Data Flow Diagram)........................................... 29
4.3 Desain Aplikasi ........................................................................................ 33
4.3.1 Desain Basis Data ......................................................................... 33
4.3.2 Desain Algoritma .......................................................................... 35
4.3.3 Desain Antarmuka ........................................................................ 40
4.4 Kebutuhan Sistem ..................................................................................... 46
4.4.1 Kebutuhan Perangkat Keras ......................................................... 46
4.4.2 Kebutuhan Perangkat Lunak......................................................... 46
BAB V IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN ........................................................... 47
5.1 Implementasi Perangkat Lunak ................................................................ 47
5.1.1

Implementasi Basis Data ............................................................. 47

5.1.2

Implementasi Algoritma .............................................................. 49

5.1.3

Implementasi Antarmuka ............................................................ 54

5.2 Pengujian Sistem ...................................................................................... 59


5.2.1

Persiapan Prosedural ................................................................... 59

5.2.2

Rencana Pengujian ...................................................................... 59


vii

5.2.3

Deskripsi dan Hasil Uji ............................................................... 61

5.2.4

Analisis Hasil Pengujian.............................................................. 61

BAB VI PENUTUP .................................................................................................... 62


6.1 Kesimpulan .............................................................................................. 62
6.2 Saran ........................................................................................................ 62
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 63
LAMPIRAN ................................................................................................................. 65
Lampiran 1. Deskripsi dan Hasil Uji ................................................................ 65
Lampiran 2. Kartu Keikutsertaan Seminar PKL ............................................... 75
Lampiran 3. Kartu Bimbingan PKL ................................................................. 77
Lampiran 4. Surat Keterangan Menyelesaikan PKL ........................................ 79
Lampiran 5. Daftar Hadir Peserta Seminar PKL .............................................. 81
Lampiran 6. Tanya Jawab Seminar PKL ......................................................... 84

viii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1

Waterfall Model................................................................................... 9

Gambar 3.2

Relasi satu ke satu (One to one) ....................................................... 12

Gambar 3.3

Relasi satu ke banyak (One to many) ............................................... 13

Gambar 3.4

Relasi banyak ke banyak (Many to many) ....................................... 13

Gambar 4.1

Flowmap SI-LCKH .......................................................................... 20

Gambar 4.2

ERD SI-LCKH ................................................................................. 24

Gambar 4.3

Relasi data_pegawai dengan laporan_pegawai ................................ 25

Gambar 4.4

Relasi data_pegawai dengan administrator ...................................... 26

Gambar 4.5

Relasi laporan_pegawai dengan administrator ................................. 26

Gambar 4.6

Data Context Diagram SI-LCKH ................................................... 28

Gambat 4.7

Decomposition Diagram SI-LCKH ................................................. 28

Gambar 4.8

DFD Level 1 SI-LCKH .................................................................... 30

Gambar 4.9

DFD Level 2 Proses 1 SI-LCKH ..................................................... 30

Gambar 4.10 DFD Level 2 Proses 2 SI-LCKH ..................................................... 31


Gambar 4.11 DFD Level 2 Proses 3 SI-LCKH ..................................................... 32
Gambar 4.12 DFD Level 2 Proses 4 SI-LCKH ..................................................... 33
Gambar 4.13 Flowchart Melakukan Login ............................................................ 36
Gambar 4.14 Flowchart Menulis Laporan ............................................................. 37
Gambar 4.15 Flowchart Menindaklanjuti Laporan ............................................... 38
Gambar 4.16 Flowchart Membuat Akun ............................................................... 39
Gambar 4.17 Flowchart Mengganti Password ...................................................... 40
Gambar 4.18 Desain Antarmuka Halaman Login .................................................. 41
Gambar 4.19 Desain Antarmuka Halaman Laporan Telah Disetujui .................... 42
Gambar 4.20 Desain Antarmuka Halaman Laporan Belum Disetujui................... 43
Gambar 4.21 Desain Antarmuka Halaman Lihat Pegawai .................................... 43
Gambar 4.22 Desain Antarmuka Halaman Ganti Password.................................. 44
Gambar 4.23 Desain Antarmuka Halaman Lihat Laporan Pegawai ...................... 44
Gambar 4.24 Desain Antarmuka Halaman Halaman Administrator ..................... 45
Gambar 4.25 Desain Antarmuka Halaman Buat Akun .......................................... 45
Gambar 4.26 Desain Antarmuka Halaman Lihat Akun Pegawai .......................... 46
Gambar 4.27 Desain Antarmuka Halaman Edit Akun Pegawai ............................ 46
ix

Gambar 5.1

Implementasi Basis Data SI-LCKH ................................................. 48

Gambar 5.2

Implementasi Tabel data_pegawai ................................................... 49

Gambar 5.3

Implementasi Tabel laporan_pegawai .............................................. 50

Gambar 5.4

Implementasi Tabel administrator.................................................... 50

Gambar 5.5

Implementasi Antarmuka Halaman Login ....................................... 55

Gambar 5.6

Implementasi Antarmuka Halaman Pembuatan Laporan ................ 56

Gambar 5.7

Implementasi Antarmuka Halaman Lihat Pegawai .......................... 56

Gambar 5.8

Implementasi Antarmuka Halaman Ganti Password ....................... 57

Gambar 5.9

Implementasi Antarmuka Halaman Lihat Laporan Pegawai ........... 57

Gambar 5.10 Implementasi Antarmuka Halaman Halaman Administrator ........... 58


Gambar 5.11 Implementasi Antarmuka Halaman Buat Akun ............................... 58
Gambar 5.12 Implementasi Antarmuka Halaman Lihat Akun Pegawai ................ 59
Gambar 5.13 Implementasi Antarmuka Halaman Edit Akun Pegawai ................. 59

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1

Tabel SRS ....................................................................................................... 9

Tabel 3.2

Tabel Notasi Pemodelan Data ...................................................................... 13

Tabel 3.3

Tabel Notasi Pemodelan Fungsional ............................................................ 16

Tabel 4.1

Karakteristik Pengguna .................................................................................. 20

Tabel 4.2

Tabel SRS SI-LCKH ...................................................................................... 21

Tabel 4.3

Kebutuhan Non-Fungsional ........................................................................... 22

Tabel 4.4

Entitas dan Atribut ......................................................................................... 24

Tabel 4.5

Tabel data_pegawai ........................................................................................ 33

Tabel 4.6

Tabel laporan_pegawai .................................................................................. 34

Tabel 4.7

Tabel administrator ........................................................................................ 35

Tabel 5.1

Tabel Rencana Pengujian ............................................................................... 60

Tabel L1.1 Tabel Pengujian Login ................................................................................... 66


Tabel L1.2 Tabel Pengujian Buat Laporan ....................................................................... 66
Tabel L1.3 Tabel Pengujian Ubah Laporan ...................................................................... 67
Tabel L1.4 Tabel Pengujian Hapus Laporan .................................................................... 67
Tabel L1.5 Tabel Pengujian Tambah Laporan ................................................................. 68
Tabel L1.6 Tabel Pengujian Keterangan Kehadiran ......................................................... 68
Tabel L1.7 Tabel Pengujian Ubah Tanggal Laporan ........................................................ 69
Tabel L1.8 Tabel Pengujian Lihat Laporan yang Telah Dibuat ....................................... 69
Tabel L1.9 Tabel Menyetujui Laporan ............................................................................. 70
Tabel L1.10 Tabel Pengujian Menolak Laporan ................................................................ 70
Tabel L1.11 Tabel Pengujian Cetak Laporan ..................................................................... 71
Tabel L1.12 Tabel Pengujian Ubah Password ................................................................... 71
Tabel L1.13 Tabel Pengujian Melihat Laporan Pegawai ................................................... 72
Tabel L1.14 Tabel Pengujian Lihat Akun Pegawai ............................................................ 72
Tabel L1.15 Tabel Pengujian Buat Akun ........................................................................... 73
Tabel L1.16 Tabel Pengujian Kelola Akun ........................................................................ 73
Tabel L1.17 Tabel Pengujian Hapus Akun ......................................................................... 74
Tabel L1.18 Tabel Pengujian Logout ................................................................................. 75

xi

BAB I
PENDAHULUAN

Bab ini membahas latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan dan manfaat,
serta sistematika penulisan laporan yang dibuat.
1.1. Latar Belakang Masalah
Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah bertugas untuk
perumusan dan penetapan visi, misi, dan kebijakan teknis di bidang pelayanan dan
bimbingan kehidupan beragama kepada masyarakat di provinsi Jawa Tengah serta
pelayanan, bimbingan, dan pembinaan di bidang pendidikan madrasah, pendidikan
agama dan keagamaan.
Untuk menjalankan semua tugas-tugas itu secara baik, pengawasan dan
tanggung jawab harus dilakukan oleh tiap pegawai secara berkesinambungan
dalam bentuk laporan harian. Namun, bentuk laporan harian yang ada masih
menggunakan konsep manual berupa selebaran kertas yang diisi dengan tulisan
tangan dan tidak terdokumentasikan secara baik. Bentuk pengawasan yang belum
terkomputerisasi seperti ini, tentu akan menimbulkan berbagai masalah jika
dilanjutkan, mengingat banyaknya jumlah pegawai dan tanggung jawab yang
harus dilaporkan setiap harinya. Oleh karena itu, dibutuhkan suatu sistem yang
berfungsi untuk mewadahi laporan-laporan pegawai yang masuk, sekaligus
menyampaikannya kepada atasan melalui format dan dokumentasi penulisan yang
baik, dengan tujuan untuk mengawasi perkerjaan yang dilakukan tiap pegawai
secara terus menerus tiap harinya.
Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang dilakukan adalah pembuatan Sistem
Informasi Laporan Capaian Kinerja Harian Pegawai Negeri Sipil Kementerian
Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah. Sistem informasi ini dibuat untuk
membantu dalam penulisan laporan demi pengawasan dan tanggung jawab kinerja
pegawai secara efektif setiap harinya.

1.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah dijelaskan, maka dapat dibuat rumusan
masalah yaitu bagaimana membuat sistem informasi berbasis web dengan
perancangan basis data kepegawaian beserta laporan setiap harinya dengan tujuan
sebagai media pengawasan dan tanggung jawab kinerja di dalam Kementerian
Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah.
1.3. Tujuan dan Manfaat
Tujuan dilaksanakannya Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah untuk
menghasilkan sebuah Sistem Informasi Laporan Capaian Kinerja Harian (SILCKH) Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa
Tengah dan berfungsi secara baik serta digunakan oleh seluruh pegawai negeri sipil
pada kantor tersebut.
Manfaat dilaksanakannya Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah:
a.

Bagi Instansi
Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dapat
menggunakan sistem informasi ini untuk pengawasan kinerja setiap pegawai.

b.

Bagi Mahasiswa
Mahasiswa mendapatkan pengetahuan dan pengalaman baru dalam
bidang perencanaan, analisis, perancangan, pembuatan, dan pengujian sistem
informasi berbasis web. Selain itu, mahasiswa dapat menerapkan secara
langsung ilmu pengetahuan yang telah didapatkan di perkuliahan.

1.4. Ruang Lingkup


Ruang lingkup dari sistem informasi yang dibangun pada Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah adalah sebagai berikut.
a.

Sistem informasi yang akan dibangun meliputi permasalahan yang terkait


dengan perancangan, pembuatan dan pengujian SI-LCKH PNS Kemenag
Jateng.

b.

Sistem informasi ini dirancang dengan menggunakan Waterfall Model yang


dilakukan hanya sampai pada tahap implementasi dan pengujian.
2

c.

Sistem yang dibuat berbasis web dengan menggunakan bahasa pemrograman


HTML, CSS, PHP dan Javascript serta basis data MySQL.

1.5. Sistematika Penulisan


Untuk memberikan suatu gambaran yang urut dan jelas mengenai
pembahasan penyusunan SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah berikut ini disesuaikan dengan sistematika
pembahasan, yaitu:
BAB I

PENDAHULUAN
Bab ini membahas latar belakang masalah, rumusan masalah,
tujuan dan manfaat, ruang lingkup, serta sistematika penulisan laporan
yang dibuat.

BAB II

TINJAUAN INSTANSI
Bab ini membahas mengenai mengenai data umum Kementerian
Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah, tempat penulis melaksanakan
praktek kerja lapangan. Data umum tersebut meliputi sejarah instansi,
profil instansi, visi-misi instansi, dan struktur instansi.

BAB III

DASAR TEORI
Bab ini menjelaskan tentang teori-teori yang digunakan untuk
membangun SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dan teori lain yang mendukung
pengembangannya.

BAB IV

ANALISIS DAN PERANCANGAN


Bab ini menjelaskan tentang pembahasan yang meliputi
deskripsi umum perangkat lunak dan desain rancangan dari hasil
analisis SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor
Wilayah Provinsi Jawa Tengah.

BAB V

IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN


Bab ini menjelaskan tentang hasil implementasi dari hasil
rancangan dan hasil pengujian yang dilakukan terhadap SI-LCKH
Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi
Jawa Tengah.

BAB VI

PENUTUP
Bab ini merupakan kesimpulan dari bab-bab yang dibahas
sebelumnya dan saran bagi instansi dan pembaca sebagai bahan
masukan.

BAB II
TINJAUAN INSTANSI

Bab ini membahas mengenai data umum Kementerian Agama Kantor Wilayah Jawa
Tengah, tempat penulis melaksanakan praktek kerja lapangan. Data umum dari
Kementerian Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah tersebut meliputi profil instansi, visi
dan misi instansi, serta struktur instansi.
2.1. Profil Instansi
Nama Instansi

: Kementerian Agama Kantor Wilayah Kementerian Agama


Provinsi Jawa Tengah

Alamat

: Jl. Sisingamangaraja No.5 Semarang

Telepon/ Fax

: (024) 8412547

E-mail

: kanwiljateng@kemenag.go.id

Website

: http://jateng.kemenag.go.id/

Berdirinya Departemen Agama pada 3 Januari 1946, sekitar lima bulan setelah
proklamasi kemerdekaan berakar dari sifat dasar dan karakteristik bangsa Indonesia.
Sekaligus sebagai realisasi dan penjabaran ideologi Pancasila dan UUD 1945.
Ketentuan juridis tentang agama tertuang dalam UUD 1945 BAB E pasal 29 tentang
Agama ayat 1 dan 2. [1]
Berdasarkan PMA No. 13 Tahun 2012, Kantor Wilayah Kementerian Agama
menyelenggarakan fungsi sebagai berikut. [2]
a.

Perumusan dan penetapan visi, misi, dan kebijakan teknis di bidang pelayanan
dan bimbingan kehidupan beragama kepada masyarakat di provinsi.

b.

Pelayanan, bimbingan, dan pembinaan di bidang haji dan umrah.

c.

Pelayanan, bimbingan, dan pembinaan di bidang pendidikan madrasah,


pendidikan agama dan keagamaan.

d.

Pembinaan kerukunan umat beragama.

e.

Perumusan kebijakan teknis di bidang pengelolaan administrasi dan informasi.

f.

Pengkoordinasian perencanaan, pengendalian, pengawasan, dan evaluasi


program
5

g.

Pelaksanaan hubungan dengan pemerintah daerah, instansi terkait, dan lembaga


masyarakat dalam rangka pelaksanaan tugas kementerian di provinsi.

2.2. Visi
Visi dari Kementerian Agama RI berdasarkan Peraturan Menteri Agama
Nomor 2 Tahun 2010 adalah Terwujudnya masyarakat Indonesia yang taat
beragama, rukun, cerdas, mandiri dan sejahtera lahir batin. [2]
2.3. Misi
Misi dari Kementerian Agama RI adalah sebagai berikut. [2]
a.

Meningkatkan kualitas kehidupan beragama.

b.

Meningkatkan kualitas kerukunan umat beragama.

c.

Meningkatkan kualitas raudhatul athfal, madrasah, perguruan tinggi agama,


pendidikan agama dan pendidikan keagamaan.

d.

Meningkatkan kualitas penyelenggara ibadah haji.

e.

Mewujudkan tata kelola kepemerintahan yang bersih dan berwibawa.

2.4. Struktur Instansi


Struktur instansi dari Kementerian Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah
adalah sebagai berikut. [2]
Ketua Kantor Wilayah

: Drs.H. Ahmadi, M.Ag

Kepala Bagian Tata Usaha

: H.Andewi Susetyo, SH

Kasubbag Perencanaan & Keuangan

: Drs. H. M. Nurkholis, M.Pd

Kasubbag Ortala & Kepegawaian

: H. Wahid Arbani, S.Ag, M.Si

Kasubbag Hukum & KUB

: H. Hartanto, SH

Kasubbag Informasi & Humas

: H. Badrussalam, S.Ag, MM

Kasubbag Umum

: Drs. H. Shofia Nur. M.Pd

Kabid Urusan Agama Islam

: Drs. H. A. Saifuloh, M.Ag

Kabid Penerangan Agama Islam

: Drs. H. Ahyani, M.Si

Kabid Pendidikan Madrasah

: Drs. H. Jamun, M.Pd.I

Kabid Pendidikan Diniyah

: Drs. H. Sholikin, MM

Kabid Pendidikan Agama Islam

: DR.H.Syaifuddin Zuhri, M.Si

Kabid Penyelenggara Haji dan Umroh

: Drs.H. Noor Badi, MM

Pembimbing Masyarakat Kristen

: Drs. Marihot H. Gultom,MM

Pembimbing Masyarakat Katolik

: Sulardi Paulinus, S.Ag

Pembimbing Masyarakat Hindu

: Drs. I Dewa Made Artayasa

Pembimbing Masyarakat Buddha

: Sutarso, S.Ag.,MM

BAB III
DASAR TEORI

Bab ini akan menjelaskan tentang teori-teori yang digunakan untuk membangun SILCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa
Tengah.
3.1. Pengertian Sistem Berbasis Web
Pada awalnya sistem berbasis web dibangun dengan hanya menggunakan
bahasa yang disebut HTML (HyperText Markup Langauge). Pada perkembangan
berikutnya, sejumlah skrip dan objek dikembangkan untuk memperluas kemampuan
HTML, seperti PHP. [3]
Arsitektur sistem berbasis web meliputi klien, web server, middleware dan
basis data. Klien berinteraksi dengan web server. Secara internal, web server
berkomunikasi dengan middleware dan middleware yang berkomunikasi dengan
basis data. Contoh middleware adalah PHP. Pada mekanisme sistem berbasis web,
terjadi tambahan proses yaitu server menerjemahkan kode PHP menjadi kode
HTML. Kode PHP yang diterjemahkan oleh mesin PHP yang akan diterima oleh
klien. [3]
3.2. Model Proses Perangkat Lunak
Pengembangan perangkat lunak melewati beberapa tahapan dari sistem itu
direncanakan sampai sistem itu dirancang, diimplementasikan, dioperasikan dan
dipelihara. Siklus ini disebut siklus hidup pengembangan sistem (System
Development Life Cycle). [4]
Model yang digunakan dalam pengembangan Sistem Informasi Laporan
Capaian Kinerja Harian Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah
Provinsi Jawa Tengah adalah model sekuensial linier (Waterfall Model).
Model sekuensial linier (disebut juga dengan siklus hidup klasik atau Waterfall
Model). Model ini adalah model klasik yang bersifat sistematis, berurutan dalam
membangun perangkat lunak mulai pada tingkat dan kemajuan sistem pada seluruh
analisis, desain, kode, pengujian dan pemeliharaan.
8

Gambar 3.1 Waterfall Model


Tahap-tahap dalam Waterfall Model menurut referensi Pressman (2001) adalah
sebagai berikut. [4]
a.

Requirements definition
Seluruh kebutuhan software harus bisa didapatkan dalam tahap ini,
kemudian dianalisis dan didefinisikan termasuk didalamnya kegunaan software
yang diharapkan pengguna dan batasan software. Tahap ini harus dikerjakan
secara lengkap untuk bisa menghasilkan desain yang lengkap. Tahap ini
menghasilkan SRS (Software Requirement Spesification). SRS adalah
dokumen yang berisi deskripsi lengkap mengenai kemampuan software. SRS
diperlukan karena banyak kesalahan yang timbul pada tahap requirement dan
tidak terdeteksi sejak dini, serta untuk menghemat biaya perbaikan.
Standar penulisan SRS yang digunakan adalah IEEE/ANSI 830-1998.
Setiap requirement dalam SRS diberikan unique identifier label. Berikut
contoh pendefinisan kebutuhan fungsional dalam SRS pada tabel 3.1.
Tabel 3.1. Tabel SRS
SRS ID
SRS-XXXX-F-YY

Deskripsi

Keterangan:
SRS

: Software Requirement Spesification

XXXX

: Nickname sistem yang dibangun

FXX

: F adalah fungsional dapat optional berupa NF (Non Fungsional)

YY

: Nomor urut SRS


9

b.

System and software design


Desain dikerjakan setelah kebutuhan software selesai dianalisis secara
lengkap. Tahap ini dilakukan sebelum melakukan coding. Tahap ini bertujuan
untuk memberikan gambaran apa yang seharusnya dikerjakan dan bagaimana
tampilannya. Tahap ini membantu dalam menspesifikasikan kebutuhan
hardware dan sistem serta mendefinisikan arsitektur sistem secara keseluruhan.

c.

Implementation and unit testing


Desain

program

diterjemahkan

ke

dalam

kode-kode

dengan

menggunakan bahasa pemrograman yang sudah ditentukan. Selain itu dalam


tahap ini juga dilakukan pemeriksaaan terhadap unit yang dibuat, apakah sudah
memenuhi fungsi yang diinginkan atau belum.
d.

Integration and system testing


Penyatuan unit-unit program secara terintegrasi kemudian diuji secara
keseluruhan (system testing).

e.

Operation and maintenance


Mengoperasikan program dilingkungannya dan melakukan pemeliharaan,
seperti penyesuaian atau perubahan karena adaptasi dengan situasi sebenarnya.
Kelebihan Waterfall Model adalah lebih disiplin. Selain itu, dokumentasi selalu

tersedia dalam setiap tahapan (documentation driven).


Kekurangan yang utama dari model ini adalah kesulitan dalam mengakomodasi
perubahan setelah proses dijalani. Fase sebelumnya harus lengkap dan selesai
sebelum mengerjakan fase berikutnya. Serta, pengguna baru dapat melihat produk
setelah selesai diprogram.
Masalah dengan Waterfall Model adalah perubahan sulit dilakukan karena
sifatnya yang kaku. Karena sifat kakunya, model ini cocok ketika kebutuhan
dikumpulkan secara lengkap sehingga perubahan bisa ditekan sekecil mungkin. Tapi
pada kenyataannya jarang sekali pengguna yang bisa memberikan kebutuhan secara
lengkap, perubahan kebutuhan adalah sesuatu yang wajar terjadi. [5]
3.3. Basis Data
Basis data dapat didefinisikan seperti berikut. [6]
a.

Himpunan kelompok data yang saling berhubungan dan diorganisasi


sedemikian rupa agar dapat dimanfaatkan kembali dengan cepat dan mudah.
10

b.

Kumpulan data yang saling berhubungan yang disimpan secara bersama


sedemikian rupa dan tanpa pengulangan (redudansi) yang tidak perlu, untuk
memenuhi berbagai kebutuhan.

c.

Kumpulan berkas/ tabel/ arsip yang saling saling berhubungan dan disimpan
dalam media penyimpanan elektronis.
Untuk mengelola basis data diperlukan perangkat lunak yang disebut DBMS

(Database

Management

System).

DBMS

adalah

perangkat

lunak

yang

memungkinkan para pemakai membuat, memelihara, mengontrol dan mengakses


basis data dengan cara yang praktis dan efisien. [3]
3.4. MySQL
MySQL adalah sistem manajemen database SQL yang bersifat open source
dan paling populer saat ini. Sistem database MySQL mendukung beberapa fitur
seperti multi-threaded, multi-user, dan SQL database management system (DBMS).
Database ini dibuat untuk keperluan sistem database yang cepat, handal dan mudah
digunakan. [7]
Berikut ini beberapa kelebihan MySQL sebagai database server antara lain: [7]
a.

Source MySQL dapat diperoleh dengan mudah dan gratis.

b.

Sintaksnya lebih mudah dipahami dan tidak rumit.

c.

Pengaksesan basis data dapat dilakukan dengan mudah.

d.

MySQL merupakan program yang multi-threaded, sehingga dapat dipasang


pada server yang memiliki multi CPU.

e.

Didukung program-program umum seperti C, C++, Java, Perl, PHP, Python,


dan lain sebagainya.

f.

Bekerja pada berbagai platform.

3.5. Pemodelan Analisis


Pemodelan analisis merupakan gabungan dari beberapa model yang pertama
kali merepresentasikan sistem secara teknis. Terdapat dua pemodelan, yatu
pemodelan data dan pemodelan fungsional.

11

3.5.1. Pemodelan Data


Mentransformasi model domain informasi yang dibuat selama analisis ke
dalam struktur data yang akan diperlukan untuk mengimplementasi perangkat lunak.
Objek dan hubungannya digambarkan dalam bentuk ERD (Entity Relationship
Diagram). Keluaran yang dihasilkan adalah struktur basis data.
ERD merupakan suatu graph yang menyajikan entitas, atribut dan
hubungannya yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antar entitas.
Pada dasarnya ada tiga simbol yang digunakan, yaitu: [9]
a.

Entitas
Entitas merupakan objek yang mewakili sesuatu yang nyata dan dapat
dibedakan dari sesuatu yang lain. Simbol dari entitas ini biasanya digambarkan
dengan persegi panjang. Properti dari entitas antara lain: nama entitas, daftar
atribut, dan primary key.

b.

Relasi
Hubungan antara sejumlah entitas yang berasal dari himpunan entitas
yang berbeda. Simbol dari relasi ini biasanya digambarkan dengan belah
ketupat. Relasi yang terjadi di antara dua himpunan entitas (misalnya A dan B)
dalam satu basis data yaitu: [9]
i.

Satu ke satu (One to one).


Hubungan satu ke satu yaitu setiap entitas pada himpunan entitas A
berhubungan paling banyak dengan satu entitas pada himpunan entitas B.
Hubungan satu ke satu dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 3.2 Relasi satu ke satu (One to one)


ii.

Satu ke banyak (One to many).


Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan
banyak entitas pada himpunan entitas B, tetapi setiap entitas pada entitas
B dapat berhubungan dengan satu entitas pada himpunan entitas A.
Hubungan satu ke banyak dapat dilihat pada gambar berikut.
12

Gambar 3.3 Relasi satu ke banyak (One to many)


iii.

Banyak ke banyak (Many to many).


Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan
banyak entitas pada himpunan entitas B. Hubungan banyak ke banyak
dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 3.4 Relasi banyak ke banyak (Many to many)


c.

Atribut
Properti yang dimiliki setiap entitas yang akan disimpan datanya. Atribut
yang merupakan primary key diberi garis bawah. Berikut ini adalah tabel notasi
pemodelan data dapat dilihat pada tabel 3.2.
Tabel 3.2. Tabel Notasi Pemodelan Data [9]
Komponen

Deskripsi
Entitas adalah sebuah objek yang dapat

Entitas

dibedakan dengan objek lain.


Atribut berfungsi untuk mendiskripsikan

Atribut

karakter entitas. Atribut yang berfungsi sebagai


primary key diberi garis bawah.
Relasi menunjukkan adanya hubungan di antara

Relasi

sejumlah entitas yang berbeda.


Garis sebagai penghubung antara relasi dengan
entitas, dan entitas dengan atribut

1:1
1:N
M:N

Kardinalitas merupakan angka yang


menunjukkan banyaknya kemunculan suatu
objek terkait dengan kemunculan objek lain
pada relasi.
13

3.5.2. Pemodelan Fungsional


Untuk memodelkan seluruh fungsi yang tercakup dalam sistem ini, digunakan
Data Context Diagram (DCD) serta Data Flow Diagram (DFD). DCD dapat juga
dikatakan sebagai DFD Level0. Untuk DFD merupakan penjabaran lebih lanjut dari
DCD. DFD berguna untuk menggambarkan fungsi-fungsi yang mentransformasikan
data, serta berguna untuk menggambarkan bagaimana data ditransformasikan pada
perangkat lunak. [10]
Data Context Diagram (DCD) merupakan tingkatan tertinggi dalam diagram
aliran data yang hanya memuat satu proses, dan menunjukkan sistem secara
keseluruhan. Proses tersebut diberi nomor nol. Semua entitas eksternal yang
ditunjukkan pada diagram konteks berikut aliran-aliran data utama menuju dan dari
sistem. Diagram tersebut tidak memuat penyimpanan data dan tampak sederhana
untuk diciptakan, entitas-entitas eksternal serta aliran-aliran data menuju dan dari
sistem diketahui oleh seorang analis dari wawancara dengan pengguna sebagai hasil
analisis dokumen.
Data Flow Diagram (DFD) adalah representasi grafik dari sebuah sistem. DFD
menggambarkan komponen-komponen sebuah sistem, aliran-aliran data di mana
komponen-komponen tersebut, asal, tujuan, dan penyimpanan dari data tersebut. Kita
dapat menggunakan DFD untuk dua hal utama, yaitu untuk membuat dokumentasi
dari sistem informasi yang ada atau untuk menyusun dokumentasi untuk sistem
informasi yang baru. DFD mempunyai empat komponen utama, yaitu external entity,
data flow, proses, dan data store. Penjelasan dari masing-masing elemen tersebut
adalah sebagai berikut. [10]
a.

External Entity
External entity digunakan untuk menggambarkan suatu entitas eksternal
(bagian lain, sebuah perusahaan, seseorang atau sebuah mesin) yang dapat
mengirim data atau menerima data dari sistem. Entitas ini disebut juga sumber
atau tujuan data dan dianggap eksternal terhadap sistem yang sedang
digambarkan. Setiap entitas diberi label dengan sebuah nama yang sesuai.
Meskipun berinteraksi dengan sistem, namun dianggap di luar batas-batas
sistem. Entitas-entitas tersebut harus diberi nama dengan suatu kata benda,
entitas yang sama dapat digunakan lebih dari sekali atas suatu diagram aliran
data tertentu untuk menghindari persilangan antara jalur-jalur aliran.
14

b.

Data Flow (Arus Data)


Data flow menunjukkan perpindahan data dari satu titik ke titik yang
lain, dengan kepala tanda panah mengarah ke tujuan data. Karena sebuah tanda
panah menunjukkan seseorang, tempat atau sesuatu, maka harus digambarkan
dalam kata benda.

c.

Proses
Proses digunakan untuk menunjukkan adanya proses transformasi.
Proses-proses tersebut selalu menunjukkan suatu perubahan dalam di dalam
atau perubahan data. Jadi, aliran data yang meninggalkan suatu proses selalu
diberi label yang berbeda dari aliran data yang masuk. Proses-proses yang
menunjukkan hal itu didalam sistem dan harus diberi nama menggunakan salah
satu format berikut ini. Sebuah nama yang jelas memudahkan untuk
memahami proses apa yang sedang dilakukan. Pemberian nama pada proses:
[10]
i.

Menetapkan nama sistem secara keseluruhan saat menamai proses pada


level yang lebih tinggi. Contoh: sistem kontrol inventaris.

ii.

Menamai suatu subsistem utama, menggunakan nama-nama seperti:


Sistem Pelaporan Inventaris atau Sistem Pelayanan Konsumen Internet.

iii.

Menggunakan format kata kerja dan kata benda untuk proses-proses yang
mendetail. Kata kerja yang menggambarkan jenis kegiatan yang seperti
ini, misalnya menghitung, memverifikasi, menyiapkan, mencetak, atau
menambahkan. Contoh-contoh nama proses yang lengkap adalah:
menghitung pajak penjualan, memverifikasi status rekening konsumen,
menyiapkan invoice pengapalan, dan menambah record inventaris.

d.

Data Store
Data

store

digunakan

untuk

menunjukkan

penyimpanan

data.

Penyimpanan data menandakan penyimpanan manual, seperti lemari file atau


sebuah file atau basis data terkomputerisasi. Karena penyimpanan data
mewakili seseorang, tempat atau sesuatu, maka diberi nama dengan sebuah
kata benda. Penyimpanan data sementara seperti kertas catatan atau sebuah file
komputer sementara tidak dimasukkan ke dalam diagram aliran data. Dalam
penggambaran penyimpanan data perlu diperhatikan beberapa hal, antara lain:
[10]
15

i.

Hanya proses saja yang berhubungan dengan simpanan data, karena yang
menggunakan atau mengubah data di simpanan data adalah suatu proses.

ii.

Arus data yang menuju ke simpanan data dari suatu proses menunjukkan
proses update terhadap data yang tersimpan di simpanan data.

iii.

Arus data yang berasal dari simpanan data ke suatu proses menunjukkan
bahwa proses tersebut menggunakan data yang ada di simpanan data.
Notasi yang digunakan untuk pemodelan fungsional dapat dilihat pada

tabel 3.3.
Tabel 3.3. Tabel Notasi Pemodelan Fungsional [10]
Notasi

Keterangan
External Entity (Entitas Eksternal)

Data Flow (Aliran Data)


Process (Proses)

Data Store
Split / merge
3.6. PHP
PHP (PHP Hypertext Preprocessor) adalah bahasa pemrograman scripting sisi
server artinya sintaks-sintaks dan perintah yang diberikan akan sepenuhnya
dijalankan oleh server tetapi disertakan pada halaman HTML biasa. Sistem yang
dibangun oleh PHP pada umumnya akan memberikan hasil pada web browser, tetapi
prosesnya secara keseluruhan dijalankan di server. Pada prinsipnya server akan
bekerja apabila ada permintaan dari client. Dalam hal ini client menggunakan kodekode PHP untuk mengirimkan permintaan ke server.
Kelebihan PHP dari bahasa pemrograman lain: [11]
a.

Bahasa pemrograman PHP adalah sebuah bahasa script yang tidak melakukan
sebuah kompilasi dalam penggunaanya.

b.

Web Server yang mendukung PHP dapat ditemukan di mana-mana dari mulai
Apache, IIS, Lighttpd, hingga Xitami dengan konfigurasi yang relatif mudah.
16

c.

Lebih mudah dalam pengembangan.

d.

Dalam sisi pemahamanan, PHP adalah bahasa scripting yang paling mudah
karena memiliki referensi yang banyak.

e.

PHP adalah open source yang dapat digunakan di berbagai mesin (Linux,
Unix, Macintosh, Windows) dan dapat dijalankan secara runtime melalui
console serta juga dapat menjalankan perintah-perintah sistem.

3.7. Cascading Style Sheet


Cascading Style Sheet (CSS), menentukan bagaimana elemen-elemen dari
suatu halaman web yang ditampilkan. CSS memisahkan gaya (atau tampilan dan
nuansa) dokumen dari struktur (atau isi dan pemesanan informasi).
CSS dapat mengendalikan ukuran gambar, warna body teks, warna tabel,
ukuran border, warna border, warna hyperlink, warna mouse hover, spasi antar
paragraf, spasi antar teks, margin kiri/ kanan/ atas/ bawah, dan parameter lainnya.
CSS adalah bahasa style sheet yang digunakan untuk mengatur tampilan dokumen.
Dengan adanya CSS memungkinkan kita untuk menampilkan halaman yang sama
dengan format yang berbeda. [12]
3.8. Javascript
Javascript adalah bahasa pemrograman yang biasa diletakan bersama kode
HTML untuk menentukan suatu aksi (behaviour). Sebuah Javascript dapat
menentukan semua aksi setiap elemen yang ada di dalam suatu halaman web yang
ditampilkan maupun tidak ditampilkan. Dalam pengembangannya dalam aplikasi
berbasis web, Javascript berkembang penggunaanya ke dalam bentuk jQuery. [13]
jQuery adalah pustaka yang dibangun dengan menggunakan Javascript.
Tujuannya adalah pembuatan program Javascript bisa dilakukan dengan cara yang
lebih ringkas. jQuery bersifat free to use sehingga developer dapat mengunduhnya
secara gratis pada website pembuat pustaka tersebut. [10]
3.9. Pengujian Perangkat Lunak
Menurut IEEE, pengujian perangkat lunak adalah proses sistem operasi atau
komponen menurut kondisi tertentu, pengamatan atau pencatatan hasil dan
mengevaluasi beberapa aspek sistem atau komponen, proses analisis item perangkat
17

lunak untuk mendeteksi perbedaan antara kondisi yang ada dengan yang diinginkan
dan mengevaluasi fitur item perangkat lunak. Tujuan pengujian perangkat lunak: [14]
a.

Tujuan langsung
i.

Identifikasi dan menemukan beberapa kesalahan yang mungkin ada


dalam perangkat lunak yang diuji.

ii.

Setelah perangkat lunak dibetulkan, diidentifikasi lagi kesalahan dan


dites ulang untuk menjamin kualitas level penerimaan.

iii.

Membentuk tes yang efisien dan efektif dengan anggaran dan jadwal
yang terbatas.

b.

Tujuan tidak langsung


Mengumpulkan daftar kesalahan untuk digunakan dalam daftar
pencegahan kesalahan. Terdapat dua strategi pengujian perangkat lunak
berdasarkan konsep pengujian sebagai berikut. [14]
i.

Black box (functionality) testing. Mengidentifikasi kesalahan yang


berhubungan dengan kesalahan fungsionalitas perangkat lunak yang
tampak dalam kesalahan output. Definisi menurut IEEE, adalah
pengujian yang mengabaikan mekanisme internal sistem atau komponen
dan fokus semata-mata pada output yang dihasilkan yang merespon input
yang dipilih dan kondisi eksekusi. Pengujian yang dilakukan untuk
mengevaluasi pemenuhan sistem atau komponen dengan kebutuhan
fungsional tertentu.

ii.

White box (structural) testing. Memeriksa kalkulasi internal path untuk


mengidentifikasi kesalahan. Definisi menurut IEEE, adalah pengujian
yang memegang perhitungan mekanisme internal sistem atau komponen.

18

BAB IV
ANALISIS DAN PERANCANGAN

Bab ini menjelaskan tentang pembahasan yang meliputi deskripsi umum perangkat
lunak dan desain rancangan dari hasil analisis SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil
Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah.
4.1. Deskripsi Umum Perangkat Lunak
4.1.1. Deskripsi Umum
SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah
Provinsi Jawa Tengah adalah sebuah sistem yang memiliki fungsi untuk mewadahi
laporan-laporan pegawai yang masuk, sekaligus menyampaikannya kepada atasan
melalui format dan dokumentasi penulisan yang baik, dengan tujuan untuk
mengawasi perkerjaan yang dilakukan tiap pegawai secara terus menerus tiap
harinya.
4.1.2. Flowmap SI-LCKH
Flowmap adalah campuran peta dan flowchart yang menunjukan pergerakan
objek dari satu lokasi ke lokasi lain. Flowmap dari SI-LCKH dapat dilihat pada
Gambar 4.1. Terdapat empat tingkatan pengguna dan satu administrator (tidak
dimasukkan ke dalam flowmap) di dalam SI-LCKH PNS Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah. Pengguna-pengguna tersebut selanjutnya
disebut sebagai Eselon. Tingkatan eselon menggambarkan karakteristik fungsi-fungsi
yang ada. Eselon V tidak memiliki bawahan, karena itu pengguna tingkat ini hanya
dapat membuat laporan, yang selanjutnya akan dikirimkan ke Eselon IV. Pengguna
Eselon IV dapat menindaklanjuti laporan dari Eselon V, kemudian dapat membuat
laporan yang selanjutnya akan dikirimkan ke Eselon III. Begitu pun dengan Eselon
III, mampu menindaklanjuti laporan Eselon IV dan mengirimkan laporan ke Eselon
II. Sedangkan Eselon II adalah jabatan tertinggi dalam kantor Kementerian Agama
Jawa Tengah, maka pengguna ini hanya menindaklanjuti dan membuat laporan tanpa
dikirimkan ke manapun. Fungsi menindaklanjuti laporan adalah di mana atasan
19

berhak menyetujui atau menolak laporan bawahan, yang selanjutnya akan diterima
bawahan sebagai hasil dari laporan harian dan dapat dicetak.

Gambar 4.1. Flowmap SI-LCKH


4.1.3. Karakteristik Pengguna
Pengguna SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor
Wilayah Provinsi Jawa Tengah terdiri dari Eselon V, Eselon IV, Eselon III, Eselon
II, dan Administrator. Pada sistem ini diberikan hak akses yang berbeda antara
kelima pengguna sistem tersebut.
Karakteristik pengguna Aplikasi SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian
Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada tabel 4.1.

20

Tabel 4.1. Karakteristik Pengguna


No. Aktor

Deskripsi

1.

- Membuat laporan

Eselon V

- Melihat laporan yang telah dibuat


- Mencetak laporan
2.

Eselon IV

- Membuat laporan
- Melihat laporan yang telah dibuat
- Mencetak laporan
- Melihat laporan pegawai Eselon V
- Menindaklanjuti laporan Eselon V

3.

Eselon III

- Membuat laporan
- Melihat laporan yang telah dibuat
- Mencetak laporan
- Melihat laporan pegawai Eselon IV
- Menindaklanjuti laporan Eselon IV

4.

Eselon II

- Membuat laporan
- Melihat laporan yang telah dibuat
- Mencetak laporan
- Melihat laporan pegawai Eselon III
- Menindaklanjuti laporan Eselon III

5.

Administrator

- Membuat akun pegawai baru


- Mengelola akun pegawai
- Menghapus akun pegawai
- Melihat laporan seluruh pegawai
- Menindaklanjuti seluruh laporan pegawai

4.1.4. Kebutuhan Fungsional


Spesifikasi kebutuhan fungsional Software Requirements Specification (SRS)
SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi
Jawa Tengah ini dapat dilihat pada tabel 4.2.
21

Tabel 4.2. Tabel SRS SI-LCKH


SRS ID

Deskripsi

SRS-SILCKH-F-01

Melakukan login ke dalam SI-LCKH

SRS-SILCKH-F-02

Membuat laporan capaian kinerja harian

SRS-SILCKH-F-03

Mengubah laporan capaian kinerja harian

SRS-SILCKH-F-04

Menghapus laporan capaian kinerja harian

SRS-SILCKH-F-05

Menambah laporan capaian kinerja harian

SRS-SILCKH-F-06

Mengganti keterangan kehadiran

SRS-SILCKH-F-07

Mengubah tanggal pembuatan laporan

SRS-SILCKH-F-08

Melihat laporan yang telah dibuat

SRS-SILCKH-F-09

Menyetujui laporan bawahan

SRS-SILCKH-F-10

Menolak laporan bawahan

SRS-SILCKH-F-11

Mencetak laporan yang telah ditindaklanjuti

SRS-SILCKH-F-12

Mengubah password

SRS-SILCKH-F-13

Melihat laporan pegawai

SRS-SILCKH-F-14

Melihat akun pegawai

SRS-SILCKH-F-15

Membuat akun pegawai

SRS-SILCKH-F-16

Mengelola akun pegawai

SRS-SILCKH-F-17

Menghapus akun pegawai

SRS-SILCKH-F-18

Melakukan logout

4.1.5. Kebutuhan Non-Fungsional


Kebutuhan non-fungsional Software Requirements Specification (SRS) SILCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa
Tengah ini dapat dilihat pada tabel 4.3.
Tabel 4.3. Kebutuhan Non-Fungsional
SRS-ID

Deskripsi

SRS-SILCKH-N-01

SI-LCKH dapat diakses secara online

SRS-SILCKH-N-02

SI-LCKH dapat dijalankan di segala jenis browser.

SRS-SILCKH-N-03

SI-LCKH perlu login untuk menjamin keamanannya

22

4.1.5.1. Penyebaran
SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah
Provinsi Jawa Tengah ini di-hosting pada sebuah server di kantor Kementerian
Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah sehingga dapat diakses secara online oleh
pegawai kantor tersebut.
4.1.5.2. Keamanan
SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah
Provinsi Jawa Tengah ini dapat memberikan tingkat keamanan data yang cukup
aman, karena setiap aksesnya harus menggunakan password.
4.1.5.3. Portabilitas
SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi
Jawa Tengah dapat digunakan di setiap device dengan browser yang support dengan
HTML, CSS, dan Javascript.
4.2

Pemodelan Analisis
Pemodelan analisis yang dilakukan meliputi pemodelan data dan pemodelan
fungsional.
4.2.1. Pemodelan Data
Pemodelan data bertujuan untuk menjawab pertanyaan spesifik yang relevan
pada aplikasi pemrosesan data. Hal ini berkaitan dengan komposisi objek dan atribut,
keberadaan objek, serta hubungan antar objek.
Data yang diproses dalam SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian
Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah ini meliputi data pegawai, laporan
pegawai dan administrator.
Media yang digunakan dalam pemodelan data untuk aplikasi ini adalah Entity
Relationship Diagram (ERD). ERD menggambarkan hubungan antar objek yang
digambarkan dengan menggunakan deskripsi data. ERD hanya berfokus pada data
yang mewakili jaringan data yang terdapat pada sistem tertentu. Untuk
mengakomodasi kebutuhan data di atas, maka ERD yang dibuat untuk SI-LCKH

23

Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah
dapat dilihat pada Gambar 4.2.
Pada Entity Relationship Diagram (ERD) SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil
Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah terdapat tiga buah
entitas yang masing-masing memiliki atributnya sendiri. Terdapat juga tiga buah
relasi yang menghubungkan antar entitas.

Gambar 4.2. ERD SI-LCKH


4.2.1.1. Entitas dan Atribut
Entitas dan atribut secara detail dapat dilihat pada tabel 4.4 berikut ini.
Tabel 4.4. Entitas dan Atribut
Entitas
data_pegawai

Atribut
nip (primary key)
password
nama
unit_kerja
jabatan
tanggal_lahir
agama
kelamin
npwp
24

Entitas
laporan_pegawai

Atribut
id_laporan (primary key)
nip
kegiatan
output
volume
satuan
keterangan
tanggal_laporan
status

administrator

username (primary key)


password

4.2.1.2. Relasi
Relasi antar tabel secara rinci dapat dilihat pada Gambar 4.3 sampai dengan
Gambar 4.5.
a.

Relasi data_pegawai dengan laporan_pegawai


Kardinalitas dari relasi data_pegawai dengan laporan_pegawai yaitu dari satu
ke banyak. Satu pegawai dapat membuat banyak laporan, begitu pula
sebaliknya, banyak laporan bisa dibuat oleh satu pegawai. Relasi data_pegawai
dengan laporan_pegawai dapat dilihat pada Gambar 4.3.

b.

Relasi data_pegawai dengan adminitrator


Kardinalitas dari relasi data_pegawai dengan administrator yaitu dari banyak
ke satu. Seluruh data pegawai hanya dipegang oleh satu administrator, dengan
kata lain, hanya ada satu administrator dalam SI-LCKH. Relasi data_pegawai
dengan administrator dapat dilihat pada Gambar 4.4.

c.

Relasi laporan_pegawai dengan administrator


Kardinalitas dari relasi laporan_pegawai dengan administrator yaitu dari
banyak ke satu. Seluruh laporan dapat diolah oleh satu administrator. Relasi
laporan_pegawai dengan administrator dapat dilihat pada Gambar 4.5.

25

Gambar 4.3. Relasi data_pegawai dengan laporan_pegawai

Gambar 4.4. Relasi data_pegawai dengan adminitrator

Gambar 4.5. Relasi laporan_pegawai dengan administrator


26

4.2.2. Pemodelan Fungsional


Model fungsional menggambarkan aspek dari sistem yang berhubungan
dengan transformasi dari nilai, fungsi, pemetaan, batasan dan ketergantungan
fungsional. Model fungsional digambarkan dengan diagram alir data. Diagram alir
data adalah representasi grafis yang menggambarkan aliran informasi dan
transformasi yang diterapkan sebagai data bergerak dari input ke output. Model yang
digunakan untuk mendeskripsikan pemodelan fungsional Aplikasi SI-LCKH adalah
Data Context Diagram (DCD), Decomposition Diagram (DD) dan Data Flow
Diagram (DFD).
4.2.2.1. DCD (Data Context Diagram)
Dalam DCD (Data Context Diagram) atau biasa disebut Data Flow Diagram
Level 0 ini, SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah
Jawa Tengah merupakan suatu sistem target yang berfungsi melakukan proses
pengolahan data terhadap sejumlah masukan data dari entitas luar dan memberikan
sejumlah keluaran kepada entitas luar. Entitas luar tersebut adalah pegawai dan
administrator.
Masukkan yang diberikan oleh pegawai berupa data laporan yang dalam hal
ini dituliskan sebagai hasil dari kinerja harian. Selanjutnya pegawai yang memiliki
jabatan lebih tinggi dapat menindaklanjuti laporan yang telah dibuat ini, apakah akan
diterima atau ditolak. Pegawai juga dapat mengganti keterangan kehadirannya
menjadi Sakit, Ijin, atau Dinas Luar. SI-LCKH juga memiliki kemampuan untuk
mencari pegawai sesuai kata kunci yang dimasukkan. Lingkup pencarian ini
tergantung jabatan pegawai. Semakin tinggi jabatannya, maka akan semakin luas
lingkup pencariannya.
Masukkan yang diberikan oleh administrator berupa manajemen akun
pegawai. Administrator dapat membuat akun pegawai baru, mengedit data akun
pegawai yang telah ada, atau menghapus akun pegawai. Selain itu, administrator juga
mampu untuk menindaklanjuti laporan pegawai, menjadi diterima atau ditolak. Data
Context Diagram SI-LCKH dapat dilihat pada Gambar 4.6 berikut ini.

27

Gambar 4.6. Data Context Diagram SI-LCKH


4.2.2.2. DD (Decomposition Diagram)
Decomposition

Diagram

(DD)

digunakan

untuk

menggambarkan

dekomposisi atau penguraian sistem menjadi subsistem, proses, dan subsistem


komponennya atau disebut juga bagan hierarki yang menunjukkan dekomposisi
fungsional top-down dan struktur sistem. Diagram Dekomposisi untuk SI-LCKH
Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah dilihat pada
Gambar 4.7 sebagai berikut.

Gambar 4.7. Decomposition Diagram SI-LCKH

28

4.2.2.3. DFD (Data Flow Diagram)


Data Flow Diagram (DFD) menggambarkan komponen-komponen sebuah
sistem, aliran-aliran data di mana komponen-komponen tersebut, dan asal, tujuan, dan
penyimpanan dari data tersebut. DFD merupakan penjabaran lebih lanjut dari Context
Diagram (CD). Data Flow Diagram (DFD) untuk SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil
Kementerian Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah dapat dilihat pada Gambar 4.8
sampai dengan Gambar 4.12 berikut ini.
a.

Data Flow Diagram Level 1 SI-LCKH


Pada DFD Level 1 terdapat empat sub proses, yaitu :
i. Melakukan Login
Sub proses ini menangani proses login administrator maupun pegawai. Saat
login, sistem mengecek kevalidan melalui basis data administrator dan
pegawai. Dengan kata lain, hanya pengguna yang memilki username dan
password saja yang bisa masuk ke sistem informasi ini.
ii. Menulis Laporan
Sub proses ini menangani proses penulisan laporan oleh pegawai yang
selanjutnya disimpan pada basis data laporan pegawai. Penulisan laporan ini
dapat dilakukan jika pegawai hadir pada hari kerja. Jika tidak hadir, maka
pegawai dapat mengganti keterangan kehadirannya menjadi Sakit, Ijin, atau
Dinas Luar.
iii. Menindaklanjuti Laporan
Sub proses ini menangani proses penindaklanjutan laporan pegawai. Tindak
lanjut ini dapat berupa pesetujuan atau penolakan. Pegawai yang dapat
menindaklanjuti laporan adalah pegawai yang memiliki jabatan lebih tinggi.
Pegawai dapat melihat hasil tindak lanjut tersebut, kemudian mencetaknya.
iv. Membuat Akun
Administrator dapat membuat akun pegawai baru. Pegawai dapat melihat
akun pegawai baru, jika pegawai tersebut merupakan bawahannya.
DFD Level 1 dapat dilihat pada Gambar 4.8 berikut ini.

29

Gambar 4.8. DFD Level 1 SI-LCKH


b.

DFD Level 2 Proses 1 SI-LCKH (Sub Proses Melakukan Login)


DFD level 2 untuk sub proses Melakukan Login dapat didekomposisi menjadi
dua sub proses, yaitu :
i. Login Sebagai Pegawai
Sub proses ini berfungsi untuk pengguna yang login sebagai pegawai negeri
sipil Kementarian Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah.
ii. Login Sebagai Administrator
Sub proses ini berfungsi untuk pengguna yang login sebagai administrator
SI-LCKH.
DFD Level 2 Proses 1 dapat dilihat pada Gambar 4.9 berikut ini.

Gambar 4.9. DFD Level 2 Proses 1 SI-LCKH


30

c.

DFD Level 2 Proses 2 SI-LCKH (Sub Proses Menulis Laporan)


DFD level 2 untuk sub proses Menulis Laporan ini berfungsi bagi pegawai
yang menulis laporan kinerja hariannya. Selanjutnya, laporan kinerja harian ini
disimpan pada basis data laporan pegawai. Penulisan laporan ini dapat
dilakukan jika pegawai hadir pada hari kerja. Jika tidak hadir, maka pegawai
dapat mengganti keterangan kehadirannya menjadi Sakit, Ijin, atau Dinas Luar.
DFD Level 2 Proses 2 dapat dilihat pada Gambar 4.10 berikut ini.

Gambar 4.10. DFD Level 2 Proses 2 SI-LCKH


d.

DFD Level 2 Proses 3 SI-LCKH (Sub Proses Menindaklanjuti Laporan)


DFD level 2 untuk sub proses Menindaklanjuti Laporan didekomposisi
menjadi tiga sub proses, yaitu :
i. Cari Pegawai
Sub proses ini berfungsi untuk adminsistrator atau pegawai atasan yang
ingin mencari pegawai bawahan. Pencarian pegawai sesuai kata kunci yang
dimasukkan. Lingkup pencarian ini tergantung jabatan pegawai. Semakin
tinggi jabatannya, maka akan semakin luas lingkup pencariannya.
ii. Tindak Lanjut Laporan
Sub proses ini berfungsi untuk pegawai atasan yang ingin menindaklanjuti
laporan bawahannya. Tindak lanjut ini dapat berupa pesetujuan atau
penolakan. Hasil dari tindak lanjut ini dapat dilihat oleh pegawai bawahan
yang bersangkutan ketika pegawai tersebut membuka sistem informasi ini.
iii. Lihat Laporan
Sub proses ini berfungsi untuk pegawai yang ingin melihat hasil laporannya.
Hasil laporan tersebut berisikan data kinerja harian yang sudah diisikan
sebelumnya beserta status laporan hasil dari tindak lanjut atasan, apakah
diterima atau ditolak. Pegawai juga dapat mencetak laporan tersebut
menjadi format portable document file (PDF).
31

DFD Level 2 Proses 3 dapat dilihat pada Gambar 4.11 berikut ini.

Gambar 4.11. DFD Level 2 Proses 3 SI-LCKH


e.

DFD Level 2 Proses 4 SI-LCKH (Sub Proses Membuat Akun)


DFD level 2 untuk sub proses Membuat Akun Melakukan Login dapat
didekomposisi menjadi dua sub proses, yaitu :
i.

Buat Akun
Sub proses ini berfungsi untuk adminsistrator yang ingin membuat akun
pegawai baru. Akun pegawai ini harus unik dan belum pernah dibuat
sebelumnya. Setelah administrator selesai membuat akun, sistem akan
menyimpannya di basis data pegawai.

ii.

Lihat Akun
Sub proses ini berfungsi untuk pegawai yang ingin melihat akun pegawai.
Akun pegawai yang ini dilihat harus memiliki jabatan yang lebih rendah
dan berada dalam satu unit kerja yang sama.

DFD Level 2 Proses 4 dapat dilihat pada Gambar 4.12 berikut ini.

32

Gambar 4.12. DFD Level 2 Proses 4 SI-LCKH


4.3. Desain Aplikasi
Aktivitas desain yang dilakukan untuk mengembangkan SI-LCKH Pegawai
Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah meliputi
desain basis data dan desain antarmuka.
4.3.1. Desain Basis Data
Desain data mentransformasikan model domain informasi yang dibuat selama
analisis ke dalam struktur data yang akan diperlukan untuk mengimplementasi
perangkat lunak. Berdasarkan ERD yang telah didefinisikan pada tahap analisis,
maka deskripsi tabel-tabel dalam basis data yang digunakan pada SI-LCKH Pegawai
Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah ini secara
lebih detail adalah sebagai berikut.
a. Nama Tabel

: data_pegawai

Deskripsi Tabel

: berisikan data-data pegawai negeri sipil Kemenag Jateng

Primary Key

: nip

Desain basis data untuk tabel data_pegawai dapat dilihat pada Tabel 4.5.
b. Nama Tabel

: laporan_pegawai

Deskripsi Tabel

: berisikan laporan-laporan pegawai Kemenag Jateng

Primary Key

: id_laporan

Desain basis data untuk tabel laporan_pegawai dapat dilihat pada Tabel 4.6.
33

c. Nama Tabel

: administrator

Deskripsi Tabel

: berisikan data autentifikasi administrator

Primary Key

: username

Desain basis data untuk tabel administrator dapat dilihat pada Tabel 4.7.
Tabel 4.5. Tabel data_pegawai
Field
nip

Deskripsi

Tipe

Nomer induk pegawai varchar(20)


sebagai

Keterangan
Primary key

identifikasi

pegawai
password

Password untuk login

varchar(40)

nama

Nama pegawai

varchar(60)

unit_kerja

Unit

kerja

pegawai varchar(60)

(Menentukan

akses

lihat pegawai)
jabatan

Jabatan

pegawai varchar(60)

(Eselon V, IV, III, II)


tanggal_lahir

Tanggal lahir pegawai

date

agama

Agama pegawai

varchar(20)

kelamin

Kelamin pegawai

boolean

npwp

NPWP pegawai

varchar(20)

Tabel 4.6. Tabel laporan_pegawai


Field
id_laporan

Deskripsi
Field

Tipe

identifikasi int(10)

Keterangan
Primary key

laporan pegawai
nip

Nomer induk pegawai varchar(20)


pembuat laporan

kegiatan

Garis besar kegiatan text


laporan

output

Output dari kegiatan text


laporan

34

Field
volume

Deskripsi

Tipe

Keterangan

Volume dari kegiatan int(11)


laporan

satuan

Satuan dari kegiatan varchar(20)


laporan

keterangan

Keterangan tambahan text


dari kegiatan laporan

tanggal_laporan

Tanggal

laporan date

dilaksanakan
status

Status laporan (Setuju boolean


atau Tolak)

Tabel 4.7. Tabel administrator


Field
Username

Deskripsi

Tipe

Field identifikasi varchar(60)

Keterangan
Primary key

administrator
Password

Password untuk varchar(60)


login

4.3.2. Desain Algoritma


Perancangan algoritma dalam dokumen desain SI-LCKH Pegawai Negeri
Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah ini menggunakan
Flowchart. Flowchart (diagram alur) merupakan alat bantu pemrograman yang
dapat membantu programmer dalam mengorganisasikan pemikiran dalam
pemrograman, terutama bila dibutuhkan penalaran yang tajam dalam logika
prosedur suatu program. Dalam dokumen ini terdapat lima Flowchart yang
merupakan gambaran fungsi-fungsi yang ada dalam SI-LCKH Pegawai Negeri
Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah. Kelima
flowchart tersebut antara lain, melakukan login, menulis laporan, menindaklanjuti
laporan, membuat akun, dan mengganti password. Berikut adalah flowchart
tersebut berserta dengan penjelasannya.

35

a. Melakukan Login
Diagram alur untuk melakukan login dilakukan oleh pegawai yang memiliki
username dan password. Jika cocok, maka pegawai dapat masuk ke sistem.
Flowchart untuk melakukan login dapat dilihat pada Gambar 4.13 berikut ini.

Gambar 4.13. Flowchart Melakukan Login


b. Menulis Laporan
Diagram alur untuk menulis laporan dilakukan oleh pegawai saat membuka
halaman

pembuatan

laporan.

Pegawai

dapat

mengganti

keterangan

kehadirannya saat dia sedang sakit, ijin, atau dinas luar. Jika, pegawai hadir,
maka dapat mengisi laporan sesuai kinerja sebanyak yang dilakukannya.
Kemudian, data tersebut disimpan dan menunggu untuk ditindaklanjuti oleh
atasan. Flowchart untuk menulis laporan dapat dilihat pada Gambar 4.14
berikut ini.
36

Gambar 4.14. Flowchart Menulis Laporan


c. Menindaklanjuti Laporan
Atasan pegawai dalam SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dapat menindaklanjuti laporan
bawahannya, apakah disetujui atau tidak. Kemudian bawahan menerima hasil
laporan

yang

telah

ditindaklanjutinya

tersebut.

Flowchart

untuk

menindaklanjuti laporan dapat dilihat pada Gambar 4.15 berikut ini.


37

Gambar 4.15. Flowchart Menindaklanjuti Laporan


d. Membuat Akun
Administrator dapat membuat akun pegawai baru. Akun pegawai baru dapat
dibuat dengan syarat bahwa akun tersebut belum pernah dibuat sebelumnya.
Administator membuat akun pegawai baru dengan cara mengisikan formulir
data pegawai, kemudian sistem menyimpannya dalam basis data. Flowchart
untuk membuat akun dapat dilihat pada Gambar 4.16 berikut ini.
38

Gambar 4.16. Flowchart Membuat Akun


e. Mengganti Password
Password dalam akun SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dapat diganti dengan mengisikan
formulir berupa password lama, password baru, dan konfirmasi password baru.
Jika formulir-formulir ini terisi dengan benar, maka password akan sukses
terganti dan langsung tersimpan di dalam basis data. Flowchart untuk
mengganti password dapat dilihat pada Gambar 4.17 berikut ini.

39

Gambar 4.17. Flowchart Mengganti Password


4.3.3. Desain Antarmuka
Desain antarmuka merupakan perancangan bentuk tampilan dari SI-LCKH
Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah
ini. Rancangan desain antarmuka yang akan digunakan adalah sebagai berikut.
a.

Antarmuka Halaman Login


Halaman awal dari SI-LCKH adalah tampilan login untuk pegawai yang
terdapat kolom field untuk mengisikan username dan password. Karena itu,
yang bisa mengakses SI-LCKH ini hanyalah pegawai resmi dari Kemenag
Jateng. Rancangan halaman tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.18.

40

Gambar 4.18. Desain Antarmuka Halaman Login


b.

Antarmuka Halaman Laporan Belum Disetujui


Antarmuka untuk pembuatan laporan SI-LCKH terdapat detail data pegawai
yang sedang membuat laporan, kemudian terdapat field tangal yang dapat
diubah sesuai dengan kapan laporan tersebut dilaksanakan. Tidak ada batasan
pembuatan laporan, jadi pegawai dapat terus menambah barisnya. Jika, yang
mengakses halaman ini adalah Eselon IV, III, atau II, maka terdapat tombol
untuk melihat pegawai bawahannya. Di bagian bawah tabel terdapat field untuk
mengubah keterangan kehadiran pada hari yang dipilih, apakah Sakit, Ijin, atau
Dinas Luar. Rancangan halaman tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.19.

Gambar 4.19. Desain Antarmuka Halaman Laporan Belum Disetujui


41

c.

Antarmuka Halaman Laporan Telah Disetujui


Antarmuka halaman laporan yang telah disetujui memilik tampilan yang
hampir sama dengan halaman laporan yang belum disetujui. Perbedaannya
adalah sudah tidak adanya tombol pada kolom Aksi dan munculnya tombol
Cetak untuk mencetak laporan. Rancangan tampilan tersebut dapat terlihat
pada Gambar 4.20

Gambar 4.20. Desain Antarmuka Halaman Laporan Telah Disetujui


d.

Antarmuka Lihat Pegawai


Pada menu antarmuka ini, atasan dapat melihat pegawai bawahannya pada
sebuah tabel. Terdapat kolom NIP, Nama, Unit Kerja, dan Jabatan. Untuk
mempermudah pegawai, terdapat juga field pencarian pegawai. Rancangan
tampilan tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.21.

Gambar 4.21. Desain Antarmuka Lihat Pegawai


42

e.

Antarmuka Ganti Password


Pengaturan ganti password terdapat tiga field, yaitu pengisian password lama,
pengisian password baru, konfirmasi password. Jika ketiga pengisian ini benar,
maka password pegawai tersebut dapat terganti. Rancangan tampilan tersebut
dapat terlihat pada Gambar 4.22.

Gambar 4.22. Desain Antarmuka Ganti Password


f.

Antarmuka Lihat Laporan Pegawai


Atasan dapat melihat laporan pegawai bawahannya dengan memilih namanya
pada tampilan Lihat Pegawai. Pada tampilan ini, atasan dapat melihat detail
data pegawai tersebut dan laporan yang dibuatnya pada tanggal yang dipilih.
Atasan kemudian dapat menyetujui atau menolak laporan yang telah dibuat.
Rancangan tampilan tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.23.

Gambar 4.23. Desain Antarmuka Lihat Laporan Pegawai


43

g.

Antarmuka Halaman Administrator


Tampilan ini akan muncul jika login sebagai administrator. Pada halaman ini
terdapat tiga menu, yaitu Beranda, Buat Akun, dan Lihat Akun. Rancangan
tampilan tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.24.

Gambar 4.24. Desain Antarmuka Halaman Administrator


h.

Antarmuka Buat Akun Pegawai


Adminstrator dapat membuat akun pegawai baru dengan mengisikan data
pegawai secara lengkap mulai dari NIP hingga NPWP. Rancangan tampilan
tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.25

Gambar 4.25. Desain Antarmuka Buat Akun


44

i.

Antarmuka Lihat Akun Pegawai


Administrator dapat melihat keseluruhan akun pegawai yang ada. Dari
tampilan ini, administrator dapat menghapus maupun mengedit akun pegawai
yang dipilihnya. Rancangan tampilan tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.26.

Gambar 4.26. Desain Antarmuka Lihat Akun Pegawai


j.

Antarmuka Edit Akun Pegawai


Administrator dapat mengedit informasi akun pegawai, terkecuali NIP dan
NPWP. Rancangan tampilan tersebut dapat terlihat pada Gambar 4.27.

Gambar 4.27. Desain Antarmuka Edit Akun Pegawai


45

4.4 Kebutuhan Sistem


4.4.1. Kebutuhan Perangkat Keras
Perangkat komputer lengkap sebagai server dan beberapa komputer lain
sebagai klien. Untuk pengoperasiannya kecepatan minimal processor 1Ghz
(Gigahertz), minimal ruang memory hard disk 512MB (MegaByte) dan minimal
RAM (Random Access Memory) 1 GB (GigaByte).
4.4.2. Kebutuhan Perangkat Lunak
Kebutuhan perangkat lunak adalah kondisi atau kemampuan yang harus
dimiliki untuk memenuhi apa yang disyaratkan oleh perangkat lunak agar sistem
dapat dijalankan.
a. Sistem Operasi
Pengoperasian aplikasi ini membutuhkan Sistem Operasi Windows. Sistem
Operasi yang disarankan untuk menjalankan aplikasi ini minimal menggunakan
Windows XP.
b. Browser
Sistem ini membutuhkan browser untuk menjalankannya dapat menggunakan
Mozilla Firefox atau Google Chrome yang terpasang di dalam komputer.

46

BAB V
IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN

Bab ini menjelaskan tentang hasil implementasi dari hasil rancangan dan hasil
pengujian yang dilakukan terhadap SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah.
5.1. Implementasi Perangkat Lunak
Implementasi sistem merupakan tahap dimana sistem ini siap dioperasikan
pada keadaan sebenarnya. Pembahasan ini akan diketahui apakah sistem yang dibuat
benar-benar dapat menghasilkan tujuan yang diinginkan yang didasarkan pada
analisis dan desain yang telah dilakukan.
5.1.1. Implementasi Basis Data
Implementasi basis data merupakan transformasi desain data yang dihasilkan
dari proses proses perancangan data menjadi suatu database. Dalam SI-LKCH ini,
database yang dibangun terdiri dari tiga tabel. Adapun query untuk membuat basis
data dalam SI-LCKH adalah sebagai berikut.
CREATE DATABASE si-lckh;

Gambar 5.1. Implementasi Basis Data SI-LCKH


Tabel-tabel dalam basis data yang dibuat dalam sistem manajemen basis data
MySQL dengan nama si-lckh adalah sebagai berikut.
a. Tabel data_pegawai
Tabel data_pegawai merupakan tabel di dalam basis data yang berisikan
informasi-informasi mengenai detail biodata pegawai negeri sipil Kementerian
Agama Jawa Tengah. Tabel data_pegawai digunakan untuk menyimpan data

47

pegawai. Adapun query untuk membuat tabel data_pegawai dalam SI-LCKH


adalah sebagai berikut.
CREATE TABLE data_pegawai (
nip varchar(20) NOT NULL,
password varchar(40) NOT NULL,
nama varchar(60) NOT NULL,
unit_kerja varchar(60) NOT NULL,
jabatan varchar(60) NOT NULL,
tanggal_lahir date NOT NULL,
agama varchar(20) NOT NULL,
kelamin varchar(20) NOT NULL,
npwp varchar(20) NOT NULL,
PRIMARY KEY (nip)
)

Gambar 5.2. Implementasi Tabel data_pegawai


b. Tabel laporan_pegawai
Tabel laporan_pegawai merupakan tabel di dalam basis data yang berisikan
kumpulan laporan seluruh pegawai yang dibuat setiap harinya. Basis data laporan
ini hanya dapat diakses oleh pegawai yang berkaitan, ataupun atasan yang
memiliki

kesamaan

unit

kerja.

Adapun

query

untuk

membuat

tabel

laporan_pegawai dalam SI-LCKH adalah sebagai berikut.


CREATE TABLE laporan_pegawai (
id_laporan int(10) NOT NULL,
nip varchar(20) NOT NULL,
kegiatan text NOT NULL,
output text NOT NULL,
volume int(11) NOT NULL,
satuan varchar(20) NOT NULL,
keterangan text NULL,
tanggal_laporan date NOT NULL
approve int(1) NOT NULL,
PRIMARY KEY (id_laporan)
)

48

Gambar 5.3. Implementasi Tabel laporan_pegawai


c. Tabel administrator
Tabel administrator merupakan tabel di dalam basis data yang berisikan data
mengenai data autentifikasi administrator berupa username dan password. Sistem
ini hanya memiliki seorang administrator dan tidak dapat ditambahkan. Adapun
query untuk membuat tabel administrator dalam SI-LCKH adalah sebagai berikut.
CREATE TABLE administrator (
username varchar(60) NOT NULL,
password varchar(60) NOT NULL,
PRIMARY KEY (username)
)

Gambar 5.4. Implementasi Tabel administrator


5.1.2. Implementasi Algoritma
Implementasi algoritma pada SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian
Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah merupakan realisasi dari Flowchart
yang telah dibuat sebelumnya. Bahasa yang digunakan pada implementasi ini adalah
bahasa pemrograman PHP yang ditulis sebagai runtutan fungsi-fungsi. Berikut
adalah implementasi algoritma pada SI-LCK:
a. Algoritma Melakukan Login
Login dilakukan oleh pegawai ataupun administrator yang memiliki username dan
password. Jika cocok, maka pegawai ataupun adminsitrator dapat masuk ke
sistem.
49

<?php
include '../config/db_login.php';
session_start();
$nip
$password

= $_POST['nip'];
= $_POST['password'];

$nip
$password

= filter($nip);
= filter($password);

$query

= mysql_query("SELECT * FROM data_pegawai WHERE


nip = '$nip' AND password = '$password'");
$result = mysql_fetch_array($query);
$r
= mysql_num_rows($query);
if ($r > 0){
$_SESSION['nip']
$_SESSION['nama']
$_SESSION['id_unit']
$_SESSION['unit_kerja']
$_SESSION['jabatan']

=
=
=
=
=

$result['nip'];
$result['nama'];
$result['id_unit'];
$result['unit_kerja'];
$result['jabatan'];

if ($kode_unit1 == '9999'){
$_SESSION['eselon']
= '1';
header('location:../admin/index.php');
}elseif ($kode_unit1 == '0000'){
$_SESSION['eselon']
= '2';
header('location:../report/index.php');
}elseif ($kode_unit2 == '00'){
$_SESSION['eselon']
= '3';
header('location:../report/index.php');
}elseif ($kode_unit3 == '0'){
$_SESSION['eselon']
= '4';
header('location:../report/index.php');
}else{
$_SESSION['eselon']
= '5';
header('location:../report/index.php');
}
}else
header('location:gagal.php');
?>

b. Algoritma Menulis Laporan


Algoritma untuk menulis laporan dilakukan oleh pegawai saat membuka halaman
pembuatan laporan. Pegawai dapat mengganti keterangan kehadirannya saat dia
sedang sakit, ijin, atau dinas luar. Jika, pegawai hadir, maka dapat mengisi
laporan sesuai kinerja sebanyak yang dilakukannya. Kemudian, data tersebut
disimpan dan menunggu untuk ditindaklanjuti oleh atasan.

50

<?php
require_once('../config/db_login.php');
$db = new mysqli($db_host, $db_username, $db_password,
$db_database);
if ($db->connect_errno){
die ("Could not connect to the database:
</br>".$db->connect_error);
}
session_start();
$nip
= $_SESSION['nip'];
$tanggal
= $_SESSION['tanggal'];
$kegiatan
$output
$volume
$satuan
$keterangan

=
=
=
=
=

$_POST['kegiatan'];
$_POST['output'];
$_POST['volume'];
$_POST['satuan'];
$_POST['keterangan'];

$kegiatan
$output
$volume
$satuan
$keterangan

=
=
=
=
=

filter($kegiatan);
filter($output);
filter($volume);
filter($satuan);
filter($keterangan);

//Assign query
$query = "INSERT INTO laporan_pegawai(nip, kegiatan,
output, volume, satuan, keterangan,
tanggal_laporan)VALUES('$nip', '$kegiatan',
'$output', '$volume', '$satuan', '$keterangan',
'$tanggal')";
//Execute query
$result = $db->query($query);
if(!$result){
die("Could not query the database: </br>".$db
>error);
}else{
echo '1 record added. </br></br>';
}
?>

c. Algoritma Menindaklanjuti Laporan


Atasan pegawai dalam SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dapat menindaklanjuti laporan
bawahannya, apakah disetujui atau tidak. Kemudian bawahan menerima hasil
laporan yang telah ditindaklanjutinya tersebut.

51

<?php
include '../config/db_login.php';
session_start();
if(!isset($_SESSION['nip'])){
header('location:../index.php');
}
$tanggal
= $_SESSION['tanggal'];
$nippegawai = $_SESSION['nippegawai'];
$laporan

= mysql_query("UPDATE laporan_pegawai SET


approve='1' WHERE nip='$nippegawai' and
tanggal_laporan='$tanggal'");

header("location:ganti_laporan_pegawai.php?tgl=$tanggal")
;
?>

d. Algoritma Membuat Akun


Administrator dapat membuat akun pegawai baru. Akun pegawai baru dapat
dibuat dengan syarat bahwa akun tersebut belum pernah dibuat sebelumnya.
Administator membuat akun pegawai baru dengan cara mengisikan formulir
data pegawai, kemudian sistem menyimpannya dalam basis data.
<?php
include '../config/db_login.php';
session_start();
if(!isset($_SESSION['nip'])){
header('location:../index.php');
}
$nip
$password
$nama
$id_unit
$unit_kerja
$jabatan
$tanggal_lahir
$kode_golongan
$agama
$kelamin
$npwp
$cekvalid

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

$_POST['nip'];
$_POST['password'];
$_POST['nama'];
$_POST['id_unit'];
$_POST['unit_kerja'];
$_POST['jabatan'];
$_POST['tanggal_lahir'];
$_POST['kode_golongan'];
$_POST['agama'];
$_POST['kelamin'];
$_POST['npwp'];

= mysql_num_rows(mysql_query("SELECT nip from


data_pegawai WHERE nip = '$nip'"));

if ($cekvalid == 0){
$query = mysql_query("INSERT INTO data_pegawai(nip,
password,nama, id_unit, unit_kerja, jabatan,
tanggal_lahir, kode_golongan, agama, kelamin,
npwp) VALUES ('$nip', '$password', '$nama',
'$id_unit', '$unit_kerja', '$jabatan',
'$tanggal_lahir', '$kode_golongan',
'$kode_agama', '$kode_kelamin', '$npwp')");

52

if ($query) {
//jika berhasil input data
header('location:sukses.php');
}else { //jika gagal input
header('location:gagal.php');
}
}else {
header('location:gagal.php');
}
?>

e. Algoritma Mengganti Password


Password dalam akun SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama
Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dapat diganti dengan mengisikan
formulir berupa password lama, password baru, dan konfirmasi password baru.
Jika formulir-formulir ini terisi dengan benar, maka password akan sukses
terganti dan langsung tersimpan di dalam basis data.
<?php
include '../config/db_login.php';
session_start();
if(!isset($_SESSION['nip'])){
header('location:../index.php');
}
$nip
$passwordlama
$passwordbaru1
$passwordbaru2
$query2
$result2
$pass

=
=
=
=

$_SESSION['nip'];
$_POST['passwordlama'];
$_POST['passwordbaru'];
$_POST['passwordbarurepeat'];

= mysql_query('SELECT * FROM data_pegawai


where nip ='.$nip.' ');
= mysql_fetch_array($query2);
= $result2['password'];

if($pass==$passwordlama){
if($passwordbaru1==$passwordbaru2){
$query = mysql_query("UPDATE data_pegawai set
password='$passwordbaru1' WHERE
nip='$nip'");
if ($query) {$_SESSION['nip']
= $nip;
header('location:../ganti/sukses.php');
}else {
echo 'Gagal Mengganti Password';
}
}else {
header('location:konfirmasipass.php');
}
}else{
header('location:pslamagagal.php');
}
?>

53

5.1.3. Implementasi Antarmuka


SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah
Provinsi Jawa Tengah adalah sebuah sistem yang mempermudah pegawai dalam
penulisan dan pertanggungjawaban laporan capaian kinerja harian. Maka dari itu,
sistem ini harus memiliki tampilan yang nyaman dan sesuai dengan karakteristik
pegawai sebagai pengguna. Implementasi antarmuka SI-LCKH dapat dilihat pada
Gambar 5.5 sampai dengan Gambar 5.13 berikut ini.
a.

Halaman Login
Saat pertama kali pegawai membuka sistem ini, maka pegawai harus
memasukkan username dan password. Jika benar, akan masuk ke halaman
utama.

Gambar 5.5. Implementasi Halaman Login


b.

Halaman Pembuatan Laporan


Setelah pegawai masuk, maka akan menuju halaman pembuatan laporan. Pada
halaman ini, pegawai dapat membuat laporan sesuai dengan kinerja harian yang
telah diselesaikannya. Untuk pengguna Eselon IV, III, dan II, memiliki akses
tombol untuk melihat pegawai sesuai dengan unit kerjanya.

c.

Halaman Lihat Pegawai


Berikut adalam tampilan pegawai saat menekan tombol Lihat Pegawai. Pada
tampilan ini akan muncul pegawai yang memiliki jabatan di bawahnya dan
memiliki kesamaan unit kerja. Dengan kata lain, fitur Lihat Pegawai ini tidak
dapat melihat pegawai yang tingkat jabatannya lebih tinggi atau di luar unit
kerjanya. Dari tampilan ini, pegawai dapat melihat laporan pegawai
bawahannya.
54

Gambar 5.6. Implementasi Halaman Pembuatan Laporan

Gambar 5.7. Implementasi Halaman Lihat Pegawai


d.

Halaman Lihat Laporan Pegawai


Tampilan halaman ini adalah saat pegawai melihat laporan pegawai sesuai
tanggal yang dipilihnya. Kemudian, pegawai memiliki hak untuk menyetujui
ataupun menolak laporan yang dilihat berdasarkan penilaian yang ada. Hasil dari
penindaklanjutan

ini

langsung diterima

oleh

pegawai

bawahan

yang

bersangkutan saat pegawai tersebut membuka kembali SI-LCKH ini.

55

Gambar 5.8. Implementasi Halaman Lihat Laporan Pegawai


e.

Halaman Ganti Password


Pada halaman ini, pegawai dapat mengganti password dengan cara mengisi
formulir yang disediakan. Kemudian sistem ini akan mengecek apakah isian
tersebut benar atau tidak. Jika benar, maka password dapat terganti.

Gambar 5.9. Implementasi Halaman Ganti Password


f.

Halaman Beranda Administrator


Berikut adalah tampilan menu administrator saat berhasil masuk. Terdapat tiga
menu utama: Beranda, Buat Akun, Lihat Akun serta fitur Ganti Password dan
Logout.
56

Gambar 5.10. Implementasi Halaman Beranda Administrator


g.

Halaman Buat Akun


Pada halaman ini, administrator dapat membuat akun pegawai dengan
mengisikan formulir yang telah disediakan pada sistem ini. Pengisian formulir
ini harus sesuai dengan format yang ditentukan.

Gambar 5.11. Implementasi Halaman Buat Akun


h.

Halaman Lihat Akun


Pada halaman ini, administrator dapat melihat seluruh akun yang terdaftar pada
sistem ini. Kemudian terdapat tiga tombol aksi, yaitu Lihat Akun, Edit Akun,
dan Hapus Akun. Terdapat juga fitur pencarian akun pegawai dengan
memasukkan kata kunci yang diinginkan.
57

Gambar 5.12. Implementasi Halaman Lihat Akun


i.

Halaman Edit Akun


Pada halaman ini, administrator dapat mengedit akun pegawai yang telah ada
dalam basis data dengan cara memilih nama pegawai yang bersangkutan.
Kemudian administrator dapat mengedit seluruh data pegawai terkecuali NIP
dan NPWP.

Gambar 5.13. Implementasi Halaman Edit Akun

58

5.2

Pengujian Sistem
Pengujian SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor
Wilayah Provinsi Jawa Tengah menggunakan metode black box, yaitu melakukan
pengujian fungsionalitas dari perangkat lunak untuk menemukan kesalahan pada
persyaratan fungsional dengan mengabaikan mekanisme internal atau komponen dari
program tersebut. Pengujian Black box diterima jika fitur-fitur dari perangkat lunak
telah memenuhi kebutuhan kebutuhan aplikasi.
5.2.1 Persiapan Prosedural
Langkah-langkah prosedur untuk melakukan pengujian pada SI-LCKH
Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah
adalah sebagai berikut.
a. Menyiapkan software yang ingin diuji serta hardware yang mendukung dalam
proses pengujian.
b. Menetapkan tujuan yang hendak dicapai dalam setiap pengujian yang dilakukan
yang telah terdapat pada skenario rencana pengujian.
c. Menentukan kategori keberhasilan dalam pengujian.
d. Membuat kasus uji dan hasil uji.
e. Menemukan cacat yang ada dalam perangkat lunak.
f. Membuat perbaikan terhadap yang ada.
g. Menentukan diterima atau tidaknya alur tes.
h. Membuat evaluasi pengujian.

5.2.2 Rencana Pengujian


Daftar untuk rencana pengujian SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian
Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada tabel 5.1.
Tabel 5.1. Tabel Rencana Pengujian

Pengujian

Jenis

No

Fungsional

1.

SRS-SILCKH-F-01

Antarmuka melakukan login

Black box

U-1-001

2.

SRS-SILCKH-F-02

Antarmuka membuat laporan

Black box

U-2-001

Pengujian

Identifikasi

59

Jenis

No

Fungsional

Pengujian

3.

SRS-SILCKH-F-03

Antarmuka mengubah laporan

Black box

U-3-001

4.

SRS-SILCKH-F-04

Antarmuka menghapus

Black box

U-4-001

Pengujian

Identifikasi

laporan
5.

SRS-SILCKH-F-05

Antarmuka menambah laporan

Black box

U-5-001

6.

SRS-SILCKH-F-06

Antarmuka mengganti

Black box

U-6-001

Black box

U-7-001

Black box

U-8-001

Antarmuka menyetujui laporan Black box

U-9-001

keterangan kehadiran
7.

SRS-SILCKH-F-07

Antarmuka mengubah tanggal


pembuatan laporan

8.

SRS-SILCKH-F-08

Antarmuka melihat laporan


yang telah dibuat

9.

SRS-SILCKH-F-09

bawahan
10.

SRS-SILCKH-F-10

Antarmuka menolak laporan

Black box

U-10-001

Black box

U-11-001

Black box

U-12-001

Black box

U-13-001

Black box

U-14-001

Black box

U-15-001

Black box

U-16-001

Black box

U-17-001

Black box

U-18-001

bawahan
11.

SRS-SILCKH-F-11

Antarmuka mencetak laporan


yang telah ditindaklanjuti

12.

SRS-SILCKH-F-12

Antarmuka mengubah
password

13

SRS-SILCKH-F-13

Antarmuka melihat laporan


pegawai

14

SRS-SILCKH-F-14

Antarmuka melihat akun


pegawai

15

SRS-SILCKH-F-15

Antarmuka membuat akun


pegawai

16

SRS-SILCKH-F-16

Antarmuka mengelola akun


pegawai

17

SRS-SILCKH-F-17

Antarmuka menghapus akun


pegawai

18

SRS-SILCKH-F-18

Antarmuka melakukan logout

60

5.2.3 Deskripsi dan Hasil Uji


Deskripsi dan Hasil Uji dapat dilihat pada Lampiran 1.
5.2.4 Analisis Hasil Pengujian
SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor Wilayah
Provinsi Jawa Tengah telah dilakukan sejumlah pengujian untuk menguji kelayakan
sistem informasi. Hasil pengujian dari SI-LCKH Pegawai Negeri Sipil Kementerian
Agama Kantor Wilayah Provinsi Jawa Tengah telah diterima, sehingga dapat
disimpulkan bahwa sistem informasi ini telah memenuhi semua kebutuhan
fungsional yang telah disepakati sebelumnya.

61

BAB VI
PENUTUP
Bab ini merupakan kesimpulan dari bab-bab yang dibahas sebelumnya dan saran
bagi instansi dan pembaca sebagai bahan masukan.
6.1. Kesimpulan
Praktek Kerja Lapangan (PKL) pada Kementerian Agama Kantor Wilayah
Jawa Tengah telah menghasilkan sebuah Sistem Informasi Laporan Capaian Kinerja
Harian Pegawai Negeri Sipil yang digunakan sebagai media pengawasan dan
tanggung jawab kinerja dengan tujuan membantu dalam penulisan laporan secara
efektif setiap harinya melalui website secara online. Sistem informasi ini telah
melalui metode pengembangan perangkat lunak mulai dari analisis hingga
pengujian. Berdasarkan hasil pengujian yang telah dilakukan, sistem informasi ini
layak digunakan dan diharapkan dapat meningkatkan kemudahan dan efisiensi
laporan pegawai di Kementerian Agama Kantor Wilayah Jawa Tengah.
6.2. Saran
Saran-saran yang dapat dilaksanakan untuk pengembangan Sistem Informasi
Laporan Capaian Kinerja Harian Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama Kantor
Wilayah Jawa Tengah yang lebih lanjut adalah sistem informasi ini dapat
dikembangkan menjadi sebuah sistem yang lebih baik lagi dari sebelumnya,
dengan

tambahan

fungsi

lain

yang dapat menunjang kemudahan seperti

penambahan fungsi untuk filtering data laporan berdasarkan bulan, tahun, unit kerja,
dan jabatan serta fungsi notifikasi untuk atasan jika ada laporan yang masuk. Selain
itu, sistem informasi ini juga dapat dikembangkan menjadi versi mobile agar
penggunannya bisa lebih praktis karena dapat diakses kapan saja dan di mana saja.

62

DAFTAR PUSTAKA

[1]

Admin.

nd.

Sejarah

Kementerian

Agama.

Dalam

http://kemenag.go.id/

index.php?a=artikel&id=12432&t=181 diakses tanggal 18 Februari 2015.


[2]

Admin. nd. Visi dan Misi Kementerian Agama. Dalam http://jateng.kemenag.


go.id/index.php?a=artikel&id=14107&t=2821 diakses tanggal 18 Februari
2015.

[3]

Anonim. 2011. Aplikasi Web Dinamis, (Online), (http://repository.usu.ac.id/


bitstream/ 123456789/23404/3/Chapter%20II.pdf, diakses pada 25 Mei 2014).

[4]

Connolly.

2005.

Database

System:

Practical

Approach

to

Design,

Implementation, and Management, 4th Edition. Addison Wesley : Harlow,


England.
[5]

Eckerson, Wayne. (2005), Deploying Dashboard and Scorecards, TD WI Best


Practices Report.

[6]

Evadeva.

2007.

Desain

Perangkat

Lunak,

(Online),

(http://evadeva.

blogspot.com/2007/06/desain-perangkat-lunak.html, diakses pada 15 Mei


2015).
[7]

Fathansyah. 2007. Buku Teks Komputer Basis Data. Bandung : Informatika

[8]

Few, Stephen. (2006), Information Dashboard Design, OReilly; ISBN: 0-5961001.

[9]

Gelinas, U.J., Oram, A.E., Wiggins, W.P. 1990. Accounting Information System.
PWS-KENT : Publishing Company.

[10]

Kadir, A. 2003. Pengenalan Sistem Informasi. Yogyakarta : Penerbit Andi.

[11]

Kadir, Abdul. 2013. From Zero to A Pro Javascript & jQuery. Yogyakarta:
Penerbit Andi

[12]

Leman. 1998. Metodologi Pengembangan Sistem Informasi. Jakarta: PT Gramedia.

[13]

Pahinsa, Renegard. 2010. Definisi Pengujian Perangkat Lunak (PL), (Online),


(http://renegardpahinsa.blogspot.com/2010/05/definisi-pengujian-perangkatlunakpl.html, diakses pada 2 April 2015).

[14]

Peranginangin, K. 2006. Aplikasi Web dengan PHP dan MySQL.Yogyakarta:


Penerbit Andi.

63

[15]

Pressman, Roger S. 2001. Software Engineering : A Practitioners Approach Fifth


Edition. New York : McGraw - Hill Companies, Inc.

[16]

Rahman, Ricky. 2012. Permodelan Fungsional dan Aliran Informasi, (Online),


(http://rickyrahmanharvard.blogspot.com/2012/06/pemodelan-fungsional.html,
diakses pada 21 Februari 2015).

64

LAMPIRAN

Lampiran 1.
Deskripsi dan Hasil Uji

65

Deskripsi dan Hasil Uji


1) Pengujian Login
Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-01

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka melakukan login


Tabel L1.1 Tabel Pengujian Login

Identifikasi
U-1-001

U-1-002

Deskripsi

Prosedur Pengujian

Memasukkan username dan


password dengan benar

Pengguna memasukkan
username dan password
benar
Memasukkan username atau Pengguna memasukkan
password yang salah
username dan password
salah

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
halaman sesuai
dengan level user
Sistem redirect ke
halaman peringatan
salah

Evaluasi Hasil
Dapat menampilkan
halaman sesuai dengan
level user
Dapat redirect ke halaman
peringatan salah

Kesimpulan
Diterima

Diterima

2) Pengujian Buat Laporan


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-02

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka membuat laporan


Tabel L1.2 Tabel Pengujian Buat Laporan

Identifikasi

Deskripsi

U-2-001

Membuat laporan
berdasarkan data yang ada

U-2-002

Tidak membuat laporan

Prosedur Pengujian
Pegawai membuat
laporan berdasarkan data
yang ada kemudian
menekan tombol Tambah
Pegawai tidak membuat
laporan

Keluaran yang
Diharapkan

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Sistem menampilkan
laporan yang dibuat

Dapat menampilkan laporan Diterima


yang dibuat

Sistem tidak
menampilkan apa-apa

Tidak dapat menampilkan


apa-apa

Diterima

66

3) Pengujian Ubah Laporan


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-03

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka mengubah laporan


Tabel L1.3 Tabel Pengujian Ubah Laporan

Identifikasi
U-3-001

Deskripsi
Mengubah laporan sesuai
dengan data yang baru

Prosedur Pengujian
Pengguna mengubah
laporan seusai dengan
data yang baru

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
data laporan yang
terbaru

Evaluasi Hasil
Dapat menampilkan data
laporan yang terbaru

Kesimpulan
Diterima

4) Pengujian Hapus Laporan


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-04

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka menghapus laporan


Tabel L1.4 Tabel Pengujian Hapus Laporan

Identifikasi
U-4-001

Deskripsi
Menghapus laporan yang
ada

Prosedur Pengujian
Pegawai menghapus
laporan yang ada

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menghapus
laporan yang dipilih

Evaluasi Hasil
Dapat menghapus laporan
yang dipilih

Kesimpulan
Diterima

5) Pengujian Tambah Laporan


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-05

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka menambah laporan

67

Tabel L1.5 Tabel Pengujian Tambah Laporan


Identifikasi

Deskripsi

U-5-001

Menambah laporan sesuai


data yang ada

U-5-002

Menambah laporan dengan


data kosong

Prosedur Pengujian

Keluaran yang
Diharapkan

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Pengguna menambah
laporan sesuai data yang
ada kemudian menekan
tombol Tambah
Pengguna menambah
laporan dengan data
kosong kemudian
menekan tombol Tambah

Sistem menampilkan
laporan yang baru saja
ditambahkan

Dapat menampilkan laporan Diterima


yang baru saja ditambahkan

Sistem tidak
mengubah laporan
sama sekali

Tidak mengubah laporan


sama sekali

Diterima

6) Pengujian Keterangan Kehadiran


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-06

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka mengganti keterangan kehadiran


Tabel L1.6 Tabel Pengujian Keterangan Kehadiran

Identifikasi

Deskripsi

U-6-001

Mengganti keterangan
kehadiran menjadi Sakit

U-6-002

Mengganti keterangan
kehadiran menjadi Ijin

U-6-003

Mengganti keterangan
kehadiran menjadi Dinas
Luar

Prosedur Pengujian
Pegawai mengganti
keterangan kehadiran
menjadi Sakit
Pegawai mengganti
keterangan kehadiran
menjadi Ijin
Pegawai mengganti
keterangan kehadiran
menjadi Dinas Luar

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
keterangan kehadiran
pada laporan

Evaluasi Hasil
Dapat menampilkan
keterangan kehadiran pada
laporan

Kesimpulan
Diterima

Diterima

Diterima

68

7) Pengujian Ubah Tanggal Laporan


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-07

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka mengubah tanggal pembuatan laporan


Tabel L1.7 Tabel Pengujian Ubah Tanggal Laporan

Identifikasi

Deskripsi

U-7-001

Mengubah tanggal laporan


menjadi lebih lama

U-7-002

Mengubah tanggal laporan


menjadi lebih baru

Prosedur Pengujian
Pengguna mengubah
tanggal laporan menjadi
lebih lama
Pengguna mengubah
tanggal laporan menjadi
lebih baru

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
tanggal laporan yang
lebih lama
Sistem menampilkan
tanggal laporan yang
lebih baru

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Dapat menampilkan tanggal


laporan yang lebih lama

Diterima

Dapat menampilkan tanggal


laporan yang lebih baru

Diterima

8) Pengujian Lihat Laporan yang Telah Dibuat


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-08

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka melihat laporan yang telah dibuat


Tabel L1.8 Tabel Pengujian Lihat Laporan yang Telah Dibuat

Identifikasi
U-8-001

Deskripsi

Prosedur Pengujian

Memilih laporan yang ingin


dilihat

Pegawai memilih tanggal


pembuatan laporan yang
ingin dilihatnya

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
laporan yang
diinginkan pegawai

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Dapat menampilkan laporan Diterima


yang diinginkan pegawia

69

9) Pengujian Menyetujui Laporan


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-09

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka menyetujui laporan bawahan


Tabel L1.9 Tabel Menyetujui Laporan

Identifikasi
U-9-001

Deskripsi
Menyetujui laporan yang
telah dibuat oleh bawahan

Prosedur Pengujian

Keluaran yang
Diharapkan

Pegawai atasan
menyetujui laporan yang
telah dibuat oleh
bawahan

Sistem menampilkan
status laporan terbaru

Evaluasi Hasil
Dapat menampilkan status
laporan terbaru

Kesimpulan
Diterima

10) Pengujian Menolak Laporan


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-10

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka menolak laporan bawahan


Tabel L1.10 Tabel Pengujian Menolak Laporan

Identifikasi
U-10-001

Deskripsi
Menolak laporan yang telah
dibuat oleh bawahan

Prosedur Pengujian
Pegawai atasan menolak
laporan yang telah dibuat
oleh bawahan

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
status laporan terbaru

Evaluasi Hasil
Dapat menampilkan status
laporan terbaru

Kesimpulan
Diterima

11) Pengujian Cetak Laporan


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-11

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka mencetak laporan yang telah ditindaklanjuti

70

Tabel L1.11 Tabel Pengujian Cetak Laporan


Identifikasi

Deskripsi

U-11-001

Mencetak laporan yang


telah ditindaklanjuti

U-11-002

Mencetak laporan tanpa ada


mesin pencetak

Prosedur Pengujian
Pengguna mencetak
laporan yang telah
ditindaklanjuti
Pengguna mencetak
laporan tanpa ada mesin
pencetak

Keluaran yang
Diharapkan

Evaluasi Hasil

Sistem mengirimkan
berkas pencetakan ke
mesin pencetak
Sistem menyimpan
berkas pencetakan ke
dalam perangkat
pegawai

Dapat mengirimkan berkas


pencetakan ke mesin
pencetak
Dapat menyimpan berkas
pencetakan ke dalam
perangkat pegawai

Kesimpulan
Diterima

Diterima

12) Pengujian Ubah Password


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-12

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka membuat password


Tabel L1.12 Tabel Pengujian Ubah Password

Identifikasi
U-12-001

U-12-002

Deskripsi

Prosedur Pengujian

Mengubah password dengan Pengguna mengubah


memasukkan formulir
password dengan
secara benar
memasukkan formulir
secara benar
Mengubah password dengan Pengguna mengubah
memasukkan formulir
password dengan
dengan salah
memasukkan formulir
secara benar

Keluaran yang
Diharapkan

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Sistem mengubah
password dengan
yang terbaru

Dapat mengubah password


dengan yang terbaru

Diterima

Sistem menampilkan
pesan kesalahan
masukkan

Sistem dapat menampilkan


pesan kesalahan masukkan

Diterima

71

13) Pengujian Lihat Laporan Pegawai


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-13

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka melihat laporan pegawai


Tabel L1.13 Tabel Pengujian Melihat Laporan Pegawai

Identifikasi
U-13-001

Deskripsi

Prosedur Pengujian

Memilih laporan yang ingin


dilihat

Pegawai memilih tanggal


pembuatan laporan yang
ingin dilihatnya

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
laporan yang
diinginkan pegawai

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Dapat menampilkan laporan Diterima


yang diinginkan pegawia

14) Pengujian Lihat Akun Pegawai Laporan


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-14

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka melihat akun pegawai


Tabel L1.14 Tabel Pengujian Lihat Akun Pegawai

Identifikasi

Deskripsi

U-14-001

Memilih akun pegawai yang


ingin dilihat

U-14-002

Memilih akun pegawai yang


lebih tinggi jabatannya

U-14-003

Memilih akun pegawai yang


berbeda unit jabatannya

Prosedur Pengujian
Pegawai memilih akun
pegawai yang ingin
dilihat
Pegawai memilih akun
pegawai yang lebih
tinggi jabatannya
Pegawai memilih akun
pegawai yang lebih
tinggi jabatannya

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menampilkan
akun pegawai yang
ingin dilihat
Sistem redirect ke
halaman sebelumnya

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Dapat menampilkan akun


pegawai yang ingin dilihat

Diterima

Dapat redirect ke halaman


sebelumnya

Diterima

Diterima

72

15) Pengujian Buat Akun


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-15

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka membuat akun pegawai


Tabel L1.15 Tabel Pengujian Buat Akun

Identifikasi

Deskripsi

U-15-001

Membuat akun pegawai


baru yang unik dan belum
pernah dibuat

U-15-002

Membuat akun pegawai


yang sudah ada

Prosedur Pengujian

Keluaran yang
Diharapkan

Administrator membuat
akun pegawai baru yang
unik dan belum pernah
dibuat
Administrator membuat
akun pegawai yang sudah
ada

Sistem membuat akun


pegawai baru dan
menyimpannya di
basis data
Sistem menampilkan
peringatan kesalahan

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Dapat membuat akun


Diterima
pegawai baru dan
menyimpannya di basis data
Dapat menampilkan
peringatan kesalahan

Diterima

16) Pengujian Kelola Akun


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-16

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka mengelola akun pegawai


Tabel L1.16 Tabel Pengujian Kelola Akun

Identifikasi

Deskripsi

U-16-001

Mengedit akun pegawai


dengan data yang benar

U-16-002

Mengedit akun pegawai


dengan data yang salah

Prosedur Pengujian

Keluaran yang
Diharapkan

Administrator mengedit
akun pegawai dengan
nilai yang benar
Administrator mengedit
akun pegawai dengan
nilai yang salah

Sistem mengubah data


pegawai sesuai
dengan yang baru
Sistem menampilkan
pesan kesalahan
masukkan data

Evaluasi Hasil

Kesimpulan

Dapat mengubah data


Diterima
pegawai sesuai dengan yang
baru
Dapat menampilkan pesan
Diterima
kesalahan masukkan data

73

17) Pengujian Hapus Akun


Kode SRS

: SRS-SILCKH-F-17

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka menghapus akun pegawai


Tabel L1.17 Tabel Pengujian Hapus Akun

Identifikasi
U-17-001

Deskripsi
Menghapus akun pegawai
yang ada

Prosedur Pengujian
Administrator
menghapus akun
pegawai yang ada

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem menghapus
akun dari basis data

Evaluasi Hasil
Dapat menghapus akun dari
basis data

Kesimpulan
Diterima

18) Pengujian Logout


Kode SRS

: SRS- SILCKH -F-18

Deskripsi

: Pengujian terhadap antarmuka melakukan logout


Tabel L1.18 Tabel Pengujian Logout

Identifikasi
U-18-001

Deskripsi
Melakukan logout

Prosedur Pengujian
Pegawai melakukan
logout

Keluaran yang
Diharapkan
Sistem mengeluarkan
pengguna dari sistem

Evaluasi Hasil
Dapat mengeluarkan
pengguna dari sistem

Kesimpulan
Diterima

74

Lampiran 2.
Kartu Keikutsertaan Seminar PKL

75

76

Lampiran 3.
Kartu Bimbingan PKL

77

78

Lampiran 4.
Surat Keterangan Menyelesaikan PKL

79

80

Lampiran 5.
Daftar Hadir Peserta Seminar PKL

81

82

83

Lampiran 6.
Tanya Jawab Seminar PKL

84

NIM

: 24010312140057

NAMA

: Gilang

PERTANYAAN

- Field keterangan ada batasnya tidak ?


- Jika banyak laporan, tandatangannya berulang atau tidak?
JAWABAN

- Jika keterangan melebihi batas, akan terpotong ketika dicetak.


- Tandatangannya berulang.

NIM

: 24010312120013

NAMA

: Zulfia

PERTANYAAN

: Mengapa reset password di dalam sistem ?

JAWABAN

: Karena seluruh akun Pegawai ditanggulangi admin.

NIM

: 24010312120002

NAMA

: Fajar

PERTANYAAN

: Perancangan databasenya satu atau dipisah-pisah ?

JAWABAN

: Tetap jadi satu, namun di pegawai ada beberapa level

NIM

: 24010312120001

NAMA

: M. Nur

PERTANYAAN

- Keberlanjutannya sistem bagaimana ?


- Kenapa SInya tidak dijadikan satu dalam usernya ?
JAWABAN

- Bukan kewenangan Saya, mungkin sudah di hosting di kemenag dan digunakan.


- Tidak bisa dijadikan satu karena sistemnya berbeda.

NIM

: 24010313120002

NAMA

: Dini

PERTANYAAN

: Kendala dan halangan PKL ?

JAWABAN

: Membutuhkan seluruh SRS yang ada. Banyak kegiatan sehingga

susah dalam berkomunikasi.


85

NIM

: 24010312140057

NAMA

: Gilang

SARAN

: Sebaiknya Login dijadikan satu portal.

JAWABAN

: Bukan kewenangan Saya.

NIM

: 24010312140058

NAMA

: Rifki Riza Muhammad

PERTANYAAN

: Tanggal lebih dari 2 minggu bisa dipilih atau tidak ?

JAWABAN

: Tidak bisa.

NIM

: 24010312140116

NAMA

: Zaen

PERTANYAAN

: Laporan mencarinya bedasarkan bulan ?

JAWABAN

: Laporan maksimal hanya 2 minggu yang bisa dilihat.

NIM

: 24010312140115

NAMA

: Jamal

PERTANYAAN

: Kemanannya bagaimana ?

JAWABAN

: Sudah aman dengan login dan url modification.

NIM

NAMA

: Bu Sukma

PERTANYAAN

: Logo di form cetaknya tampilkan karena ada pejabat.

JAWABAN

: Terima kasih atas sarannya.

NIM

: 24010312140057

NAMA

: Gilang

PERTANYAAN

: Inventory atau history data ?

JAWABAN

: Tidak ada.

86