Anda di halaman 1dari 20

STUDI KELAYAKAN BISNIS

Laporan Studi Kelayakan Bisnis


Tugas ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah
Studi Kelayakan Bisnis

Dosen Pembimbing: Usep Deden Suherman, S.Pd., M.Si.

Disusun Oleh :
Kelompok 13
- Suci Aprillia
- Ina Fransiska W
- Revieta M Wahyuputri

(0113U431)
(0113U182)
(0113U156)

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS WIDYATAMA
BANDUNG
2014-2015

KATA PENGANTAR

Rasa syukur yang dalam kami sampaikan ke hadiran Tuhan Yang Maha Pemurah, karena berkat
kemurahanNya makalah ini dapat kami selesaikan sesuai yang diharapkan. Dalam makalah ini
kami membahas Laporan Studi Kelayakan Bisnis, suatu permasalahan yang harus diperdalam
dalam menyusun suatu laporan studi kelayakan bisnis untuk suatu perusahaan.
Makalah ini dibuat dalam rangka memperdalam pemahaman masalah suatu
laporan studi kelayakan bisnis dan sekaligus melakukan apa yang menjadi tugas mahasiswa yang
mengikuti mata kuliah Studi Kelayakan Bisnis.
Dalam proses pendalaman materi studi kelayakan bisnis ini, tentunya kami
mendapatkan bimbingan, arahan, koreksi dan saran, untuk itu rasa terima kasih yang dalamdalamnya kami sampaikan :Usep Deden Suherman, S.Pd., M.Si. Dosen mata kuliah Studi
Kelayakan Bisnis, rekan-rekan mahasiwa yang telah banyak memberikan masukan untuk
makalah ini.
Demikian makalah ini kami buat semoga memberikan manfaat.

Bandung, 15 Mei 2015


Penyusun

DAFTAR ISI
LAPORAN STUDI KELAYAKAN BISNIS
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang.......................................................................................................................

B.

Rumusan Masalah..................................................................................................................

BAB II LANDASAN TEORI


A.

Pengertian Studi Kelayakan Bisnis........................................................................................

B.

Laporan Studi kelayakan........................................................................................................

C.

Contoh Laporan Studi Kelayakan..........................................................................................

BAB III PENUTUP


A.

Kesimpulan............................................................................................................................

B.

Saran......................................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Laporan studi kelayakan proyek harus tertulis. Laporan tersebut hendaknya mampu
melakukan ajakan kepada pihak lain untuk bersimpati dan kemungkinan melakukan kerjasama
untuk pelaksanaan kerjasama untuk pelaksanaan proyek tersebut. Karena itu laporan studi
kelayakan haruslah meyakinkan, dengan disertai tentang harapan keberhasilan proyek yang
didukung oleh bukti-bukti realistis, dan tidak pula menunjukkan berbagai risiko yang mungkin
dihadapi.
Perlu diingat bahwa laporan studi kelayakan hendaknya menggunakan bahasa Indonesia
yang baik, khususnya untuk tidak menggunakan kata atau kalimat yang memungkinkan adanya
pengertian ganda, atau bahkan salah tafsir. Di samping tentu penggunaan tata bahasa yang lazim.
Sering terlupakan adalah jika dalam penyusunan studi kelayakan digunakan asumsiasumsi tertentu, maka hendaknya asumsi-asumsi yang digunakan ini dijelaskan secara cukup
detail dalam laporan.
Laporan studi kelayakan juga perlu secara tegas mencantumkan bagian yang perlu
menunjukkan kepentingan-kepentingan dari pihak-pihak yang mungkin terlibat dalam
pelaksanaan proyek tersebut.
Pihak-pihak yang mungkin terlibat adalah investor, kreditor, dan pemerintah. Bagi,
investor, perlu diketahui secara jelas berapa keuntungan yang dapat diperoleh dari proyek ini.
Bagi kreditor, hendaknya laporan menunjukkan secara jelas tingkat keamanan dari pinjaman
yang diberikan oleh kreditor tersebut. Bagi pemerintah, hendaknya dalam laporan dapat
diketahui keuntungan ekonomi-sosial yang dapat diraih dari proyek tersebut dan jika perlu juga
ditunjukkan langkah-langkah preventif maupun pengamanan lain yang perlu dilakukan oleh
pemerintah untuk mencapai target-target dari masing-masing pihak yang terlibat dari proyek
yang bersangkutan.
Berangkat dari hal diatas, maka dalam makalah ini kami memutuskan pembahasan dan
mengangkat judul LaporanStudiKelayakan.

B. Rumusan Masalah

1. Apa pengertian Studi Kelayakan Bisnis?


2. Apa itu Laporan Studi Kelayakan?
3. Bagaimanakah contoh dari Laporan Studi Kelayakan?

BAB II
LANDASAN TEORI
A. Pengertian Studi Kelayakan Bisnis
Menurut Kasmir dan Jakfar (2003) adalah suatu kegiatan yang mempelajari secara
mendalam tentang suatu kegiatan atau usaha yang akan dijalankan, untuk menentukan layak atau
tidaknya suatu bisnis dijalankan. Tujuan utama dilakukan studi kelayakan bisnis ini tentunya
yang akan berdiri bisa berjalan sesuai harapan baik dalam jangka pendek atau panjang serta
untuk mengukur seberapa besar potensi usaha tersebut baik dalam situasi mendukung maupun
situasi yang tidak mendukung. Studi kelayakan bisnis merupakan penelitian terhadap rencana
bisnis yang tidak hanya menganalisis layak atau tidak layak bisnis dibangun, tetapi juga saat
dioperasionalkan secara rutin dalam rangka pencapaian keuntungan yang maksimal untuk waktu
yang tidak ditentukan. Misalnya: pelancaran produk baru. Sedangkan studi kelayakan proyek
merupakan penelitian tentang layak atau tidaknya suatu proyek dibangun untuk jangka waktu
tertentu.
B. Laporan Studi Kelayakan
Pada dasarnya setiap laporan studi kelayakan mencakup keseluruhan aspek-aspek dari
suatu proyek, disertai dengan lampiran-lampiran yang berupa keterangan tambahan yang
memperjelas dan ringkasan dari keseluruhan isi laporan.
Secara sederhana, item yang setidaknya terkandung dalam laporan studi kelayakan adalah
sebagai berikut:
1.
Ringkasan dan Kesimpulan (ikhtisar)
2.

Latar Belakang Proyek dan Pemrakarsa

3.

Aspek Pasar:
Pasar Potensial
Pertumbuhan Permintaan dan Proyeksi
Persaingan
Market Share
Kebijaksanaan Pemasaran, khususnya Kebijaksanaan Saluran Distribusi

4.

Aspek Tehnik:
Lokasi dan Lahan Pabrik
Luas Produksi

Lay out
Teknologi, Mesin, dan Equipment
Schedule Kerja
5.

Aspek Manajemen:
Kebutuhan Tenaga Kerja
Sumber Tenaga Kerja
Balas Jasa Tenaga Kerja

6.

Aspek Finansial:
Biaya Investasi
Struktur Finansial
Estimasi Penjualan
Estimasi Biaya Produksi
Cash flow
Proyeksi Neraca dan Laporan Rugi/Laba
Kriteria Investasi, termasuk Analisa Break Event Point
Debt Service Coverage

7.

Aspek Ekonomi
National Income Benefit
Penyerapan Tenaga Kerja
Penambahan Devisa
Keuntungan Transfer Pengetahuan/Teknologi

8.

Kesimpulan dan Saran


Kesimpulan (Pemrakarsa dan Aspek Proyek)
Saran (Feasible, Tidak Feasible, Feasible dengan Catatan)

9.

Lampiran

Contoh Laporan Studi Kelayakan


PROPOSAL USAHA

Internet Game Online


Multy Game. Net
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum, wr. wb
Bersyukur kepada Allah SWT yang telah melimpahkan nikmatnya berupa nikmat
kesehatan serta ilmu sehingga penulis bisa menyelesaikan Laporan Studi Kelayakan Bisnis usaha
warnet Multy Ame. Net ini.
Shalawat kepada baginda rosululah saw yang telah membimbingkan dari zaman yang
penuh kebodohan sampai mengantarkan kita kepada zaman yang penuh ilmu pengetahuan.
Dalam menganalisis suatu usaha sehingga layak untuk dijalankan dan mendapatkan
keuntugan yang sinifikan, ini membutuhkan analisis-analisis yang matang. Maka dari itu untuk
usaha warnet ini sudah layak dijalankan karena telah melalui proses penelitian dengan studi
kelayakan bisnis.
Akhir kata, semoga laporan studi kelayakan bisnis ini dapat memberikan ilmu kepada
kita tentang mendirikan sebuah usaha warnet.
Wassalammualaikum, wr, wb.

Pekanbaru, Desember 2013

Penulis,

RINGKASAN STUDI KELAYAKAN BISNIS

A. ASPEK MANAJEMEN DAN ORGANISASI


Nama Usaha

: Multy Game. Net

Nama Pemilik

: Mahasiswa Perbankan Syariah UINSUSKA RIAU

Bidang Usaha

: Jasa Internet

Jumlah Karyawan

: 5 Orang

B. ASPEK LEGALITAS DAN YURIDIS


Tanda Daftar Usaha dan Izin Pendirian Usaha
1.

NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)

2.

SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan)

3.

IMB (Izin Mendirikan Bangunan)

4.

Izin Domisili

5.

Bukti Diri Kepemilikan Usaha

C. ASPEK LINGKUNGAN DAN AMDAL


Usaha Internet tidak berupa pabrik jadi aspek amdalnya tidak ada tetapi kami akan memberikan
CSR (Corporate Social Responsibility) kepada masyarakat setempat berupa dana sosial,
misalnya dana untuk acara Perayaan HUT Kemerdekaan dan lain-lain.

D. ASPEK PASAR DAN PEMASARAN


1. Produk

: Multy game online dan offline serta browsing

2. Sasaran Konsumen :

Anak Sekolah, mahasiswa, masyarakat dan lain-lain

3. Wilayah Pemasaran:

Jalan Srikandi simpang empat daerah yang strategis

4. Brutto/Tahun

Rp. 388.800.000 (rata-rata penggunaan PC 1 jam)

5. Harga

: Rp. 3.000 per jam


Rp. 5.000 per 2 jam
Rp. 8.000 per 3 jam
Rp. 10.000 per 5 jam

E.

F.

ASPEK TEKNIS DAN TEKNOLOGI


1

Lokasi

Jl. Srikandi

Peralatan

Komputer Merk Samsung, Link Jaringan Merk TPLink, Kursi Busa, dan Meja Anti Kotor

Teknologi

Sambungan Internet Menggunakan jaringan OneXp

ASPEK SUMBER DAYA MANUSIA


Spesifikasi pekerjaan terdiri atas :

1.

Pemilik

2.

Administrasi

3.

Teknisi Komputer

4.

Operator

G.

ASPEK KEUANGAN

1.

Total Biaya

: 100.000.000,-

2.

Modal Sendiri

: 100.000.000,-

3.

Pinjaman yang diajukan

:-

4.

Penjualan per-tahun (Rp)

: 388.800.000,-

5.

Payback Period

: 1 Tahun 4 Bulan 5 hari

6.

Net Cash Flow (Rp)

: 74.500.000,-

7.

Net Present Value

: + 182.413.100

BAB I
PENDAHULUAN

B.

LATAR BELAKANG
Prospek Pasar Pada saat ini kebutuhan masyarakat akan informasi sangat meningkat,
untuk memenuhi kebutuhan ini diperlukan sarana sarana yang memadai dalam rangka
pengiriman dan penerimaan informasi yang baik terutama dalam pelayanan jasa telekomunikasi.
Untuk melihat kelayakan usaha tersebut dapat diketahui dari berbagai aspek-aspek yang harus
diperhatikan oleh pemilik usaha tersebut, kita lihat satu persatu aspek-aspek tersebut yang
pertama aspek pasar, apabila pasar atau konsumen yang akan menikmati produk jasa ini tidak
begitu banyak berarti dilihat dari aspek pasar usaha ini tidak layak, yang kedua aspek teknis
apabila tidak ada unsur-unsur teknis yang mendukung jalannya usaha ini tidak dapat berjalan
dengan maksimal, aspek keuangan apakah modal yang diperlukan memenuhi target dan sumbersumber dana yang ditaksirkan, aspek manajemen siapa yang melakukan masing-masing aspek
tersebut, aspek hukum bagaimana bentuk legalitas perusahaan, apakah mempunyai izin usaha,
aspek sosial bagaimana pengaruhnya kepada masyarakat sekitar proyek.
Manfaat Ekonomi Untuk mendapatkan klien atau pelanggan baru dan menciptakan
basis klien tidak selalu dapat diperoleh dengan mudah. Perjuangan untuk memperoleh pelanggan
harus melalui berbagai usaha termasuk menganalisa pasar secara hati-hati, pemasaran produk
dan mempunyai uji coba basis pelanggan. Internet merupakan salah satu alternatif wadah yang
tepat untuk dijadikan sebagai tempat untuk basis pertemuan jutaan orang di seluruh dunia.
Dengan demikian untuk mendapatkan pelanggan baru lebih mudah dengan adanya kelompok
yang besar di Iternet tersebut.
Manfaat Sosial Usaha ini sangat membantu untuk berkembangnya sautu daerah
dengan penyediaan akses informasi dan mudah dan cepat.

BAB II
ASPEK STUDI KELAYAKAN BISNIS

H.

ASPEK MANAJEMEN DAN ORGANISASI

1.

Perencanaan
Dalam membuka suatu usaha diperlukan adanya manajemen yang layak agar usaha
tersebut memberikan keuntungan bagi pemiliknya. Usaha warnet yang akan dibuka akan
direncanakan seperti tabel perencanaan sebagai berikut :
Kegiatan

Bulan
III

No
I

II

IV

2.

Perencanaan Pencarian Lokasi

Pengurusan surat izin

Pembangunan Warnet

Perekrutan karyawan

promosi

percobaan

Operasional

Struktur Organisasi
Bagan/Struktur Organisasi

VI

Pemilik adalah orang yang memiliki usaha tersebut, pemilik juga berfungsi sebagai
direktur pada usaha warnet ini.
Administrasi
dalam
arti
sempit.
Menurut
Soewarno
Handayaningrat
mengatakanAdministrasi secara sempit berasal dari kata Administratie (bahasa Belanda) yaitu
meliputi kegiatan cata-mencatat, surat-menyurat, pembukuan ringan, keti-mengetik, agenda dan
sebagainya yang bersifat teknis ketatausahaan(1988:2).Dari definisi tersebut dapat disimpulkan
administrasi dalam arti sempit merupakan kegiatan ketatausahaan yang mliputi kegiatan catamencatat, surat-menyurat, pembukuan dan pengarsipan surat serta hal-hal lainnya yang
dimaksudkan untuk menyediakan informasi serta mempermudah memperoleh informasi kembali
jika dibutuhkan.
Operator adalah orang yang menjaga operasional warnet tersebut. Operator ini juga
berfungsi sebagai cleaning service warnet tersebut agar warnet terjaga kebersihannya dengan
tujuan menjaga kenyamanan para member yang bermain atau menggunakan jasa internet
tersebut.
Teknisi computer berfungsi untuk mengatur jalannya game, kecepatan jaringan, serta
memperbaiki computer jika ada yang rusak dan lain sebagainya.

I.

ASPEK LEGALITAS DAN YURIDIS


Agar tidak terjadi yan tidak diinginka dikemudian hari maka usaha ini akan dilengkapi
dengan berbagai legalitas dalam pendirian usaha ini. Tujuannya adalah jika terjadi
permasalahan-permasalahan
di
belakang
hari
maka
bukti
hokum
ini
bisa
dipertanggungjawabkan. Adapun legalitas usaha yang kami lengkapi adalah sebagai berikut :

1.

NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) adalah nomor yang diberikan kepada wajib pajak (WP)
sebagai sarana dalam administrasi perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri
atau identitas wajib pajak dalam melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya.Adapun nomor
wajib pajak usaha kami adalah 01.444.555.6-428.000.

2.

SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan)

3.

IMB (Izin Mendirikan Bangunan)

4.

Izin Domisili

5.

Bukti Diri Kepemilikan Usaha

J.

ASPEK PASAR DAN PEMASARAN

1.

Gambaran Umum Pasar


Jenis produk atau jasa yang kami sediakan di warnet ini adalah berbagai macam game
online mulai dari yang terbaru sampai yang sudah klasik. Kami juga menyediakan game ofline
yang berfungsi apabila jaringan putus maka pelanggan tidak langsung meninggalkan internet
tetapi mereka masih tetap di tempat dengan beralih permainan dengan game ofline.
Selain dari itu kami juga menyediaka movie-movie terbaru, movie ini juga sama
fungsinya seperti game ofline.

2.

Permintaan

a)

Sasaran kami membuka warnet ini adalah untuk menarik para pelanggan yang gemar bermain
game terutama para remaja, selain itu kami juga menarik para mahasiswa yang ingin mencari
tugas kuliahnya dan masih banyak lagi target-target lainnya.

b)

Kami asumsikan bahwa penghasilan perhari sekitar Rp 5.00.000, jika sebulan diperkirakan
mendapat penghasilan kotor adalah sebesar Rp 15.000.000,- dan dalam setahun dapat
menghasilkan laba kotor sebesar Rp 180.000.000,-

1.

Strategi Pemasaran

a)

Produk, produk atau jasa yang kami sediakan adalah berbagai game online, game ofline,
movie, browsing, chatting, jasa pengetikkan, dan print.

b)

Harga, masalah harga kami masih sama dengan warnet lainya yaitu Rp 3.000 per jam, Rp.
5.000 per dua jam, Rp. 8.000 per tiga jam, Rp. 10.000 per 5 jam dan paket happy hour atau

begadang kami tetapkan dengan tariff Rp 10.000 per Sembilan jam dimulai dari jam 21.00 wib
sampai dengan 06.00 wib pagi.
c)

Jalur penjualan/tempat, dalam masalah tempat kami berlokasi di jalan Srikandi merupakan
tempat yang strategi. Strateginya adalah dekat dengan kos para mahasiswa, perumahan,
sekolahan dan kampus.

d)

Promosi, dalam hal promosi kami mempromosikan warnet ini mulai dari mulut ke mulut dan
pemasangan papan nama

2.

Analisis Pesaing
Berdasarkan survey yang telah kami lakukan bahwa warnet warnet lainnya tidak
menyedikan game online yang lengkap dan game ofline yang lengkap. Warnet pesaing tidak
menyediaka movie-movie dan juga kami menyediakan fasilitas internet dan peralatannya yang
berkoneksi tinggi.

K.

ASPEK LINGKUNAN DAN AMDAL


Usaha warnet tidak berupa pabrik jadi aspek amdalnya tidak ada tetapi kami akan
memberikan CSR (Corporate Social Responsibility) kepada masyarakat setempat berupa dana
sosial, misalnya dana untuk acara Perayaan HUT Kemerdekaan dan lain-lain.

L.

ASPEK TEKNIS DAN TEKNOLOGI

1.

Lokasi
Dalam pemilihan lokasi, kami telah melakukan survey bahwa lokasi warnet yang kami
dirikan dekat dengan perumahan, sekolah, daerah keramaian, dan kampus serta kos mahasiswa.

2.

Peralatan
Dalam hal peralatan kami telah menyediakan peralatan yang baik, mulai dari computer
dengan spek yang tinggi dan sesuai untuk game online. Adapun peraltannya adalah:

a.

Komputer Merk Samsung

b.

Link jaringan

c.

Kursi Busa/Kursi Putar

d.

Meja PC anti kotor

e.

Kulkas untuk minuman

f.

Mesin jenset

g.

Kipas angin, dan lain-lain

3.

Teknologi
Dalam masalah teknologi, kami telah menyediakan jaringan internet yanb berkoneksi
tinggi dengan menggunakan system jaringan OneXp dengan paket harga perbulan Rp.
3.000.000,-. Pemilihan paket ini agar loading internetnya datu game onlinenya tidak lelet atau
lambat.

M. ASPEK SUMBER DAYA MANUSIA


Dalam penentuan sumber daya insani kami membututkan seorang administrasi, seorang
teknisi computer dan tiga orang operator. Adapun fungsi masing karyawan adalah sebagai
berikut:
1.

Administrasi berfungsi sebagai pengatur keuangan warnet, mulai ari uang masuk sampai
dengan uang keluar dan laopran keuangannya. Sebagai administrasi kami mengambil dari
lulusan SMK jurusan administrasi atau akuntansi.

2.

Teknisi computer berfungsi untuk memperbaiki jaringan, computer yang terkena virus,
menginstal game terbaru, mengupdate game dan lain sebagainya yang berkaitan dengan teknis
pada computer. Kami merekrut dari lulusan SMK jurusan IT atau Teknik Komputer.

3.

Operator kami membutuhkan 3 orang karyawan dengan system kerja 3 sift. Berfungsi untuk
menjaga operator warnet dan untuk melayani para pelanggan. Kami merekrut dari jurusan SMA
yang bisa mengoperasikan computer, terutama internet dan microsof office.

N.

ASPEK KEUANGAN

1.

Modal Awal

No

Uraian

Unit

Satuan

Total

20.000.000

20.000.000

Sewa Gedung/Ruko

1 Tahun

Komputer

20

2.500.000

50.000.000

Meja PC dan kursi

20

1.000.000

20.000.000

Aktivasi

2.000.000

2.000.000

Jaringan

3.000.000

3.000.000

Server

3.000.000

3.000.000

Biaya Lain-lain

2.000.000

2.000.000

Total
2.

100.000.000

Aliran Kas Bersih (Net Cash Flow)


Netto perhari rata-rata Rp. 500.000
Pendapatan perbulan Rp. 500.000 X 30 hari = 15.000.000
Pendapatan pertahun Rp. 15.000.000 X 12 bulan = 180.000.000

Penyusutan = Harga Perolehan-Nilai Residu


Umur Ekonomis
= 100.000.000- 25.000.000
3 tahun
= 25.000.000

Uraian Proyeksi laba/rugi pertahun pertama

Penghasilan

180.000.000

Biaya Tunai

100.000.000

Penyusutan

25.000.000
125.000.000

Laba Sebelum pajak (EBT)

55.000.000

Pajak (10%)

5.500.000

Laba Setelah Pajak (EAT)

49.500.000

Maka aliran kas masuk = EAT + Penyusutan


= 49.500.000 + 25.000.000
= 74.500.000
3.

Analisis Kelayakan Investasi

1)

Payback Period (PP)


Payback Period

Investasi Kas Bersih


Aliran kas masuk bersih tahunan

= 100.000.000
74.500.000
= 1.342

0.342 x 365

= 124.83 hari

124.83 x 30

= 4.161 bulan

0.161 x 30

= 4.83 hari dibulatkan 5 hari

Jadi, dana yang di investasikan Rp. 100.000.000 akan kembali seluruhnya setelah
beropersi selama 1 tahun 4 bulan 5 hari.

2)

Net Present Value (NPV)


NPV= PV + PV + PV + PV + PV N
(1+r)

(1+r)2 (1+r)3 (1+r)4 (1+r)n

Tahun
1

Kas Bersih
74.500.000

DF (10%)
0.9

PV Kas Bersih
67.727.000

74.500.000

0.8

61.570.000

74.500.000

0.7

55.973.000

74.500.000

0.65

50.884.500

74.500.000

0.6

46.258.600

Total PV kas bersih 282.413.100

Total PV kas bersih

= 282.413.100

Total PV Investasi

= 100.000.000

NPV

= 182.413.100

Jadi, karena nilai NPV usaha warnet ini positif maka usaha ini layak untuk dijalankan.

BAB III
PENUTUP

C.

KESIMPULAN

Penilaian-penilaian yang telah dilakukan di atas dengan berbagai macam metode analisa
studi kelayakan bisnis maka usaha warnet Multy Game. Net ini layak untuk dijalankan dengan
melihat pertimbangan-pertimbangan metode analisa studi kelayakan bisnis berikut :
1.

Dalam pengembalian modal sepenuhnya hanya dibutuhkan beroperasional selama 1 tahun 4


bulan 5 hari, maka modal Rp.100.000.000 yang diinvestasikan akan kembali 100 %.

2.

Net Cash Flow mencapai Rp 74.500.000 per tahun peride maka layak dijalankan bisnis Multy
Game. Net ini.

3.

Karena Net Present Value bernilai positif, yaitu perbandingan antara PV Proses dengan PV
investasi

D.

SARAN
Jika ada yang ingin berinvestasi untuk membuka usaha warnet ini maka pelajari dahulu
laporan ini.

DAFTAR PUSTAKA

Cristofel. 2012. IRR dan NPV. http://christofelsualang.blogspot.com/

Diakses tanggal 02

Januari 2014
Suliyanto. 2010. Studi Kelayakan Bisnis Pendekatan Praktis. Yogyakarta : Andi Offset.
Wikipedia. Pengertian

Administrasi. http://id.wikipedia.org/wiki/Administrasi

tanggal 02 Januari 2014.

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN

diaskes

Studi kelayakan sangat diperlukan oleh banyak kalangan, khususnya terutama


bagi para investor yang selaku pemrakarsa, bank selaku pemberi kredit, dan pemerintah
yang memberikan fasilitas tata peraturan hukum dan perundang-undangan, yang tentunya
kepentingan semuanya itu berbeda satu sama lainya. Investor berkepentingan dalam
rangka untuk mengetahui tingkat keuntungan dari investasi, bank berkepentingan untuk
mengetahui tingkat keamanan kredit yang diberikan dan kelancaran pengembaliannya,
pemerintah lebih menitik-beratkan manfaat dari investasi tersebut secara makro baik bagi
perekonomian, pemerataan kesempatan kerja, dll.
Laporan studi kelayakan bisnis tertulis, landasan teori penulisan studi kelayakan
bisnis, termasuk pengertian studi kelayakan bisnis.
Pada bagian berikutnya dibahas tentang beberapa syarat teknis penulisan maupun
bahasa, dengan memperhatikan pihak-pihak yang berkepentingan terhadap laporan
tersebut.
B. SARAN
Seperti kita ketahui, usaha bisnis di Indonesia saat ini sangatlah banyak terdapat
usaha-usaha baru, sehingga tidaklah mudah mendirikan usaha baru di Indonesia dengan
sukses. Bisnis yang ingin dikembangkan memiliki risiko gagal jika kelayakannya tidak
dikaji secara baik. Bentuk kajian yang terlalu sederhana misalnya kemungkinan besar
dapat mengakibatkan kegagalan. Karena itu kajian yang selektif dan ilmiah perlu
dilakukan untuk memperkecil risiko kegagalan usaha. Di dalam membuat studi kelayakan
dan evaluasi bisnis memang dibutuhkan pengetahuan teknis dan pengalaman. Tetapi ini
semua tidak menjamin bahwa studi kelayakan dan evaluasi bisnis yang dibuat akan
memberikan gambaran nyata. Kebenaran dari studi kelayakan dan evaluasi bisnis
sebagian justru terletak pada manusia yang menyusunnya, di mana wawasan yang luas
tentang itu semua mutlak perlu di miliki.

DAFTAR PUSTAKA
http://campuzherman.blogspot.com/2014/01/proposal-studi-kelayakan-bisnis-usaha.html
Buku Studi Kelayakan Proyek. Penulis Dr. Suad Husnan, MBA dan Drs. Suwarsono, MA.