Anda di halaman 1dari 8

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1

Tipe-tipe Pembelahan Zigot


Embriogenesis merupakan suatu proses perkembangan zigot sehingga

terbentuk individu primitif (belum memiliki bentuk dan rupa yang spesifik).
Tahapan embriogenesis ini terjadi setelah terbentuk zigot pada proses fertilisasi.
Selama proses pembelahan, bidang yang ditempuh oleh arah pembelahan ketika
zigot mengalami pembelahan berbeda-beda. Ada empat macam bidang
pembelahan sebagai berikut ini (Puja, et al., 2010).

Meridian, adalah bidang pembelahan yang melewati poros kutub, yang


mengakibatkan dihasilkannya dua blastomer dengan ukuran yang sama.

Vertikal, adalah bidang pembelahan yang cenderung lewat tegak sejak dari
animal pole sampai vegatal pole.

Ekuator, adalah bidang pembelahan yang tegak lurus dengan animal polevegatal pole. Bidang pembelahan ini membelah embrio menjadi empat
anakan dan empat blastomer vegetal.

Lotitudinal, adalah bidang pembelahan yang mirip dengan bidang ekuator,


tetapi terjadi sejajar.
Adapun hubungan tipe sel telur dan pembelahan yaitu banyaknya jumlah

kuning telur dan penyebarannya dalam sitoplasma sangat mempengaruhi pola dari
pembelahan sehingga semakin banyak kuning telur maka pembelahan semakin
lambat. Berikut tipe-tipe sel telur berdasarkan jumlah dan distribusi kuning telur
(KT):

Tipe Pembelahan Meroblastik dan Holoblastik ini berdasarkan jumlah


penyebaran kuning telurnya sehingga menyebabkan terjadi dua macam
pembelahan (Puja, et al., 2010).

Pembelahan meroblastik (meroblastic cleavage) adalah pembelahan tidak


sempurna pada sel telur yang kaya kuning telur. Pada sel telur yang kaya yolk
(misal sel telur aves), pembelahan hanya terjadi pada cakram kecil sitoplasma
bebas yolk yang terletak dalam satu daerah kecil dari lingkaran besar yolk.
Pada meroblastik tidak disertai pembagian yolk inti dan sitoplasma

1.

Meroblastik discoidal politelolecital: aves, reptil, mamalia bertelur.

2.

Meroblastik superficial centrolecital: arthropoda.

Pembelahan holoblastik (holoblastic cleavage) berarti pembelahan sempurna


(seluruh bagian sel telur) pada sel telur yang mempunyai yolk sedikit (misal
:bulu babi) dan sedang (misal : katak). Holoblastik dibagi menjadi dua yaitu:

1.

H. equal / sempurna yang akan membelah menjadi 2 sama besar akhir sel
blastomer seragam.

2.

H. unequal / tidak sempurna yang terjadi di salah satu kutub animal pole
cepat, vegetal pole lambat mikromer & makromer.

Tabel 2.1 Hubungan antara kandungan yolk di dalam telur dan pola pembelahan embrionya
(Surjono, dkk., 2001).
No.
1.

Tipe Telur

Tipe Pembelahan

Oligolesital-isoletal

Holoblastik

(mengandung sedikit

(blastomer memisah

yolk).

sempurna).

Pola Pembelahan
Radial

Vertebrata
Echinodermata
& amfioksus.

Bilateral

Ascidian

Spiral

Molusca &
Annelida

2.

Mesolesital (jumlah

Holoblastik

yolk sedang).

Rotasional

Mamalia

Radial

Amfibia,
Lamprey, Ikan
berparu.

3.

4.

Telolesital

Meroblastik

Diskoidal

(mengandung banyak

(blastomer tidak

ikan, reptil, dan

yolk).

memisah sempurna).

unggas.

Sentrolesital (yolk

Meroblastik

Superfisial

Kebanyakan

Serangga &

terkonsentrasi di

Arthoproda

sekitar sel telur).

lainnya.

2.2

Mekanisme Pembelahan Zigot (Embrio) pada Amfibia

2.2.1

Konsep Dasar Pembelahan sel Embrio


Pembelahan (mitosis) sel embrio sangat khas dan berbeda dari proses

mitosis sel dewasa. Proses pembelahan sel embrio sangat cepat dan tanpa istirahat
(interfase). Dengan demikian sel-sel hasil pembelahan (blastomer) tidak sempat
tumbuh, sehingga blastomer menjadi berukuran kecil-kecil. Pada stadium
pembelahan ini total volume blastomer relatif tidak berbeda dengan volume sel
semula (zigot) (Surjono, dkk., 2001).
Pasca fertilisasi, zigot mulai membuat suatu organisme multiseluler,
dimulai dengan proses pembelahan mitosis membagi volume telur menjadi
banyak sel-sel kecil. Sel-sel pada tahap pembelahan ini disebut blastomer
(Sudarwati, 1990).
Ciri khas stadium pembelahan adalah bahwa pembelahan berlangsung
tanpa istirahat, dan rasio inti sitoplasma bertambah kecil. Pembelahan blastomer
terdiri atas pembelahan inti (kariokinesis) yang kemudian diikuti oleh pembelahan
sel (sitokinesis), dan alur pembelahannya sama dengan bidang metafase dari fase
mitosis yang telah dialaminya. Pada suatu waktu tertentu, embrio yang aktif
membelah akan membuat suatu rongga tengah (rongga blastula) dan memasuki
stadium blastula (Sudarwati, 1990).

2.2.2

Mekanisme Pembelahan Zigot (Embrio) pada Amfibia


Periode pembelahan dan blastulasi embrio amfibia berlangsung sangat

cepat umumnya berakhir dalam kurang 24 jam. Tipe tipe pembelahan embrio
amfibia adalah holoblastik radial. Pembelahan pertama bersifat meridional
dimulai dari kutub animal membelah gray crescen (Gambar 2.2A) (Surjono,
dkk., 2001).
Pada daerah vegetal luar pembelahan terjadi sangat lambat, karena di
daerah ini banyak mengandung yolk. Kalau pada kutub animal alur pembelahan
terbentuk 1 mm/menit, maka pada kutub vegetal melambat menjadi 0,02-0,03
mm/menit (Surjono, dkk., 2001).
Pada saat pembelahan pertama masih berlangsung, pembelahan kedua
sudah dimulai pada daerah animal dengan bidang meridional tegak lurus dengan

bidang pembelahan pertama. Pembelahan ketiga bersifat horizontal dekat ke kutub


animal, sehingga terbentuk 4 mikromer di kutub animal dan 4 makromer di kutub
vegetal (Gambar 2.2C) (Surjono, dkk., 2001).
Pembelahan selanjutnya berjalan cepat dan terjadi secara sinkron. Namun
di kutub animal sel-sel membelah lebih daripada di kutub vegetal. Hal ini
menyebabkan daerah animal sel-selnya lebih padat daripada di kutub vegetal
(Gambar 2.2F). Embrio terdiri atas 16-64 blastomer berbentuk morula dan 128
blastomer berbentuk blastula, karena embrio sudah mulai berongga. Stadium
blastula ini bertahan sampai embrio tersusun atas 10.000-15.000 blastomer,
dimana proses blastrulasi mulai terjadi (Surjono, dkk., 2001).

Gambar 2.2 Pembelahan dan Blastulasi Embrio Amfibia (Surjono, dkk.,


2001).

Bagaimana rongga blastula (blastosoel) ini dibentuk? Salah satu peneliti


meneliti blastula katak Xenopus laevis, menutur bahwa pada saat pembelahan
pertama terjadi, alur pembelahan di kutub animal melebar dan membentuk rongga
antar sel yang berukuran sempit dan dibatasi oleh tight junction. Rongga ini

semakin membesar pada proses pembelahan lebih lanjut dan pada akhirnya akan
membentuk rongga blastula (blastosoel) (Surjono, dkk., 2001).

2.2.3

Segmentasi dan Morula pada Amfibi (Katak)

Gambar 2.2.3A Pembelahan Pertama.

Tipe telur katak adalah telolesithal, sehingga pembelahannya adalah total


dan tidak ekual. Blastomer yang dihasilkan tidak sama besar. Setelah telur katak
difertilisasi, maka terbentuklah daerah yang berwarna lebih muda atau kelabu
yang disebut daerah kelabu atau grey crescent (lihat Gambar 2.2.3A) yang
bentuknya seperti bulan sabit. hal ini terjadi karena ada pigmen yang terbawa
masuk dengan masuknya sperma, sehingga lapisan pigmen yang berada
bertentangan dengan tempat masuknya sperma akan bergeser ke atas (Yatim,
1994).
Pada Gambar 2.2.3A, telah terjadi proses pembelahan pertama, yaitu
pembelahan regional melalui kutub anima dan vegetatif dan membelah daerah
kelabu. Daerah kelabu sangat penting dalam proses pembelahan. Para ahli telah
melakukan beberapa riset mengenai pembelahan pada telur katak dengan
membelah telur yang telah difertilisasi di daerah di luar daerah kelabu, dan
hasilnya pembelahan tidak terjadi. Pada pembelahan kedua, pembelahan lewat
bidang meridian juga, tapi tegak lurus pada bidang pembelahan pertama (lihat
Gambar 2.2.3B) (Yatim, 1994).

Gambar 2.2.3B Pembelahan Kedua.

Pada pembelahan ke 3 (lihat Gambar 2.2.3C) pembelahan terjadi secara


horizontal dan tegak lurus pada bidang satu dan dua hanya letaknya lebih kearah
kutub anima, sehingga blastomer yang dihasilkan tidak sama besar, yaitu 4
mikromer di daerah anima dan 4 makromer di daerah vegetatif (Yatim, 1994).

Gambar 2.2.3C Pembelahan Ketiga.

Pembelahan ke 4 (lihat Gambar 2.2.3D) lewat bidang-bidang meridian,


yang serentak membagi dua kedelapan sel. terbentuklah 16 sel yang terdiri dari 8
mikromer dan 8 makromer. Setelah itu terjadi pembelahan ke 5 (lihat Gambar
2.2.3E) terjadi secara ekuatorial pada bidang atas dan bawah secara serempak.
Akhirnya pada pembelahan ke 5 terbentuklah blastomer yang terdiri dari 32 sel.

Sel-sel mikromer dan makromer kini terdiri dari dua lapis masing-masing. Sel-sel
makromer lapis bawah lebih besar dari pada lapis atas (Yatim, 1994).

Gambar 2.2.3D Pembelahan Keempat.

Pembelahan ke 6 (lihat Gambar 2.2.3E) dan selanjutnya gumpalan sel-sel


membesar berbentuk seperti buah pir, disebut morula. Bagian dalam morula tak
berongga. Sedangkan pada tahap blastula, telah memiliki rongga yang disebut
blastocoel (Yatim, 1994).

Gambar 2.2.3E Pembelahan Kelima (Morula) (kiri) dan Pembelahan


Keenam (Balstula) (kanan).

Daftar Pustaka

Puja, I Ketut et al. 2010. Embriologi Modern. Denpasar: Udayana University


Press.
Sudarwati, Sri & Lien A. Sutasurya. 1990. Dasar-Dasar Perkembangan Hewan.
Bandung: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut
Teknologi Bandung.
Surjono, Dr. Tien Wati, M.S, dkk.,. 2001. Buku Materi Pokok Perkembangan
Hewan. Pusat Penerbitan Universitas Terbuka.
Yatim, Wildan. 1994. Reproduksi dan Embyologi. Bandung: Tarsito.