Anda di halaman 1dari 9

Laporan Tetap Praktikum

Penetapan Kadar Abu

Oleh :
Kelompok

: 2 ( dua )

Kelas

: 4 KF

Nama Instruktur

: Dr. Hj. Martha Aznury, M.Si

Nama Kelompok

Kurnia Aini

( 061330401059 )

M. Yuda Pratama

( 061330401060 )

Malati Fitri

( 061330401061 )

Melinda Damayanti

( 061330401062 )

Rameyza Arohman

( 061330401065 )

Rizky Herliana Niswita

( 061330401069 )

Politeknik Negeri Sriwijaya


Tahun 2014/2015

Penetapan Kadar Abu


Tujuan Percobaan
-

Mahasiswa dapat melakukan analisis kadar abu dalam suatu bahan pangan.
Mahasiswa dapat mengetahui kadar mineral dalam bahan pangan.

Dasar Teori
Kandungan mineral erat hubungannya dengan abu suatu bahan. Abu adalah suatu zat
anorganik yang didapat sebagai hasil pembakaran suatu bahan organik. Mineral dalam bahan
terdapat dalam bentuk garam-garam organik dan anorganik. Untuk menentukan kandungan
dari suatu bahan sesuai aslinya seperti yang terdapat dalam bahan akan sangat sulit,
karenanya dilakukan jalan lain yaitu dengan sisa-sisa pembakaran atas garam-garam mineral
tersebut.
Abu dalam bahan pangan ditetapkan dengna menimbang sisa mineral hasil
pembakaran bahan organik pada suhu sekitar 550C.
Kadar abu merupakan campuran dari komponen anorganik atau mineral yang terdapat
pada suatu bahan pangan. Bahan pangan terdiri dari 96% bahan anorganik dan air ,sedangkan
sisanya merupakan unsur-unsur mineral. Unsur juga dikenal sebagai zat organik atau kadar
abu. Kadar abu tersebut dapat menunjukkan total mineral dalam suatu bahan pangan. Bahanbahan organik dalam proses pembakaran akan terbakar tetapi komponen anorganiknya tidak,
karena itulah disebut kadar abu.
Penentuan kadar total dapat digunakan untuk berbagai tujuan, antara lain untuk
menentukan baik atau tidaknya suatu pengolahan, mengetahui jenis bahan yang digunakan
baik atau tidaknya suatu pengolahan ,mengetahui jenis bahan yang digunakan , dan sebagai
penentu parameter nilai gizi suatu bahan makanan. Kandungan abu juga dapat digunakan
untuk memperkirakan kandungan atau keaslian bahan yang digunakan. Kadar abu sebagai
parameter nilai gizi , contohnya pada analisis kadar tidak larut asam yang cukup tinggi
menununjukkan adanya kontaminan atau bahan pengotor pada makanan tersebut. Penentuan
kadar abu dapat dilakukan dengan dua cara yaitu cara langsung (cara kering) dan pengabuan
(cara tidak langsung).
A. Penentuan Kadar Abu Secara langsung
Prinsip pengabuan secara langsung yaitu semua zat organik dioksida pada suhu tinggi,
yaitu sekitar 500-600C, kemudian zat yang tertinggal setelah proses pembakaran
ditimbang. Mekanisme pengabuan cara langsung yaitu cawan porselin dioven terlebih
dahulu selama 1 jamkemudian diangkat dan didinginkan selama 30 menit didesikator.
Cawan kosong ditimbang sebagai berat a gram. Setelah itu, bahan uji dimasukkan
sebanyak 5 gram ke dalam cawan , ditimbang , dan dicatat sebagai berat b gram.
Pengabuan dilakukan dalam 2 tahap, yaitu pemanasan pada suhu 300C agar kandungan
bahan volatil dan lemak terlindungi hingga asam hilang. Pemanasan dilakukan hingga
asam habis. Selanjutnya, pemanasan pada suhu tertahap hingga 600C agar perubahan
suhu secara tiba-tiba tidak menyebabkan cairan menjadi pecah.
B. Penentuan Kadar Abu Secara Tidak Langsung
Prinsip pengabuan cara tidak langsung yaitu bahan ditambahkan reagen kimia tertentu
sebelum dilakukan pengabuan. Senyawa yang biasa ditambahkan adalah gliserol alkohol

atau pasir anorganik yang selanjutnya dipanaskan dalam suhu tinggi. Pemanasan
menyebabkan gliserol alkohol membentuk kerak sehingga menyebabkan terjadinya
porositas bahan menjadi besar dan memperbesar oksidasi. Pemanasan pada pasir bebas
dapat membuat permukaan yang bersinggungan dengan oksidasi semakin luas dan
memperbesar porositas sehingga proses pengabuan makin cepat.
Manfaat menganalis kadar abu:
-

Menentukan baik tidaknya suatu pengolahan


Mengetahui jenis bahan ynag digunakan
Penentuan parameter nilai gizi pada bahan makanan
Untuk mengetahui kandungan mineral yang terkandung dalam suatu bahan pangan.

Peralatan dan Bahan


-

Cawan pengabuan terbuat dari platina,nikel atau silika lengkap dengna tutupnya
Tanur pengabuan
Penjepit cawan
Tepung terigu dan biskuit

Prosedur Percobaan
-

Menyiapkan cawan pengabuan , kemudian dibakar dalam tanur 1 jam , lalu


mendinginkannya dalam desikator dan menimbangnya sampai bobot tetap.
Menimbang sebanyak 3-5 gram sampel dalam cawan tersebut, menempatkan cawan
berisi contoh diatas hot plate (bunsen listrik) kemudian bakar contoh sampai asap
menghilang.
Melanjutkan pengabuan dalam furnace dengan suhu 550-600C sampai diperoleh abu
berwarna putih keabuan.
Mendinginkan cawan sampai suhu 100-110 dalam furnace yang telah didinginkan.

Mengangkat dan mendinginkan dalam desikator selama 1 jam kemudian ditimbang sampai
ketelitian 0,1 mg.

Data pengamatan
No

Pengamatan

Keterangan

1
Proses penimbangan sampel yang telah
dihancurkan sebanyak 5 gram dan dimasukkan
kedalam crusible

2
Proses pembakaran sampel menjadi abu di dalam
furnace dengan temperatur 500c

3
Sampel setelah di furnace selama 2,5 jam

Data Pengamatan
Nama Sampel

Biskuit Roma
(Gram)

Tepung terigu
(gram)

Biskuit Go Potato
(gram)

Berat krusibel kosong


+ tutup

36,2836

41,0356

51,5902

Berat
krusibel+tutup+sampel
sebelum di furnace

41,2879

46,0516

56,599

Berat sampel sebelum


di furnace

5,0043

5,0159

5,0088

Berat
krusibel+tutup+sampel
setelah di furnace

36,7156

41,6216

52,3228

Berat sampel setelah


di furnace

0,432

0,586

0,7326

% Kadar Abu

8,63%

11,68%

14,63%

Berat

Diagram Alir
D
A
B
C

Furnace

Keterangan :
A : Biskuit Roma
B : Tepung Terigu
C : Biskuit Go Potato
D : Senyawa Organik
E : Kadar Abu

A+ B + C = D + E
A=D+E
5,0043 gram = D + 0,432 gram
D = 4,5723 gram
B=D+E
5,0159 gram = D + 0,586 gram
D = 4,4299 gram
C=D+E
5,0088 gram = D + 0,7366 gram
D = 4,2762 gram

Jadi, total D = 4,5723 gr + 4,4299 gr + 4, 2762 gr


= 13, 2784 gram

Neraca Massa
Komponen

Masuk (Gram)

Keluar (Gram)

Biskuit roma

5,0043

Tepung Terigu

5,0159

Biskuit Go Potato

5,0088

Senyawa Organik

13,2784

Kadar Abu

1,7506

Total

15,029

15,029

Analisa Percobaan
Kadar abu merupakan campuran dari komponen anorganik atau mineral yang terdapat
pada suatu bahna pangan. Sampel yang digunakan yaitu Biskuit Roma, Tepung Terigu dan
Biskuit Go Potato. Prinsip penentuan kadar abu yang digunakan ialah penentuan kadar abu
secara langsung yang dilakukan pada suhu 500-600c sampai sampel berwarna putih abu-abu.
Sisa dari pembakaran tersebut ialah kadar abu yang terdapat di dalam sampel atau komponen
anorganik yang tersisa, sedangkan komponen organik telah habis terbakar. Komponen
organik dapat terbakar karena di dalam senyawa organik itu terdapat senyawa Carbon,
Nitrogen, Hidrogen dan Oksigen. Sedangkan senyawa anorganik yang tidak memiliki
senyawa-senyawa tersebut. Kadar abu total yang terdapat di dalam sampel menentukan baik
atau tidaknya suatu pengolahan bahan pangan dan untuk mengetahui bahan apa saja yang
digunakan.
Dalam proses pembakaran ( furnace ) ,% kadar abu total yang didapat dari masingmasing sampel cukup besar. Ini karena di dalam proses pengabuan dibutuhkan waktu yang
lama dan temperatur yang tinggi sekitar 700-800C. Sedangkan saat praktikum suhu yang
digunakan hanya sampai 550C. Jadi hanya menjadi arang, bukan dalam bentuk abu.

Kesimpulan
-

Kadar abu merupakan campuran dari komponen anorganik atau mineral yang terdapat
pada suatu bahan pangan.
% kadar total abu yang besar menunjukkan kualitas dari bahan pangan.
Proses pengabuan yang kurang bak akan mempengaruhi hasil % kadar abu yang di
dapatkan dari suatu bahan pangan.

Daftar Pustaka

Jobsheet.2015.Praktikum Teknologi Pengolahan Pangan.Politeknik Negeri


Sriwijaya:Palembang.

Gambar Alat

Desikator

Spatula

Furnace

Neraca Analitik

Oven

Krussibel + tutup