Anda di halaman 1dari 65

PROPOSAL SAA 39

GEDUNG PERPUSTAKAAN
DI RIAU, BANDUNG

NAMA : WIDYA DWIFRILIA


NPM : 2012420045
PEMBIMBING
PENGUJI

: IR. FX. BUDIWIDODO PANGARSO, MSP.


: 1. IR. E.B. HANDOKO SUTANTO, MT.
2. DR. IR. HARTANTO BUDIYUWONO, MT.

UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN


FAKULTAS TEKNIK JURUSAN ARSITEKTUR
(Akreditasi Berdasarkan Keputusan BAN Perguruan Tinggi
no. 015/BAN-PT/Ak-XII/S1/V1/2009)

BANDUNG
SEPTEMBER 2015

KATA PENGANTAR

Melalui buku ini penulis sampaikan proposal pemilihan fungsi dan tapak SAA 39 yang
berjudul :
GEDUNG PERPUSTAKAAN
DI JL. RE MARTADINATA, RIAU, BANDUNG
Pada buku proposal ini memuat latar belakang pemilihan fungsi serta latar belakang
pemilihan tapak yang akan dirancang pada SAA 39. Pemilihan fungsi dan tapak tersebut
melalui proses analisa dan mencari studi literatur terkait agar hasil pemilihan dapat sesuai
dan tepat.
Pemilihan fungsi GEDUNG PERPUSTAKAAN berdasarkan dari kebutuhan kota
Bandung akan pelayanan informasi dan ilmu pengetahuan yang diselenggarakan untuk
kepentingan masyarakat umum, khususnya masyarakat umum kota Bandung. Kriteria dari
kebutuhan Gedung Perpustakaan juga akan menjadi pertimbangan dalam memilih tapak
yang sesuai.
Tapak berada di kawasan urban kota Bandung, yaitu disepanjang Jalan RE
Martadinata, Riau. Kawasan ini cukup ramai dan berpotensi dibangunnya fungsi jasa
sesuai dengan RTRW yang berlaku. Setelah melalui proses seleksi, maka tapak urban 1
terpilih sebagai tapak yang dapat memenuhi kriteria kebutuhan fungsi gedung
perpustakaan.
Penulis berharap proposal ini dapat diterima dan disetujui agar penulis dapat
melanjutkan ke tahap merancang. Atas dukungan dan dorongan motivasi semua pihak
dalam menyelesaikan proposal ini, penulis ucapkan terimakasih. Semoga bermanfaat.

Bandung, September 2015

Penulis

ii

DAFTAR ISI
COVER ............................................................................................................................ 1
KATA PENGANTAR ...................................................................................................... ii
DAFTAR ISI .................................................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ v
DAFTAR TABEL .......................................................................................................... vii
BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................................... 8
1.1 LATAR BELAKANG PEMILIHAN FUNGSI ...................................................... 8
1.2 DEFINISI PERPUSTAKAAN ............................................................................... 9
1.2.1. BERDASARKAN PENGGUNAAN ............................................................ 10
1.2.2 BERDASARKAN SISTEM PELAYANAN ................................................. 13
1.2.3 BERDASARKAN JENIS KOLEKSI ............................................................ 15
1.3 DEFINISI SENI ................................................................................................... 16
1.4 KLASIFIKSI SENI .............................................................................................. 16
1.4.1 BERDASARKAN MEDIA YANG DIGUNAKAN ...................................... 16
1.4.2 BERDASARKAN BENTUK DAN MEDIUMNYA ..................................... 17
BAB II. IDENTIFIKASI MASALAH ........................................................................... 19
2.1 DATA TAPAK..................................................................................................... 19
2.1.1 TAPAK URBAN 1 ........................................................................................ 19
2.1.1.1 DESKRIPSI TAPAK .............................................................................. 19
2.1.1.2 ANALISIS TAPAK ................................................................................ 20
2.1.2 TAPAK URBAN 2 ........................................................................................ 21
2.1.2.1 DESKRIPSI TAPAK .............................................................................. 21
2.1.2.2 ANALISA TAPAK................................................................................. 22
2.1.3 TAPAK URBAN 3 ........................................................................................ 23
2.1.3.1 DESKRIPSI TAPAK .............................................................................. 24
2.1.3.2 ANALISA TAPAK................................................................................. 24
2.1.4 TATA GUNA LAHAN ................................................................................. 25
2.1.5 PERATURAN STANDAR YANG DIGUNAKAN ...................................... 26
2.1.6 PROSES SELEKSI TAPAK.......................................................................... 29
2.1.6.1 SOCIAL & LAND USE FACTORS ......................................................... 31
2.1.6.2 CONSTRUCTION COST FACTORS ...................................................... 35
2.1.6.3 OPERATIONAL & MAINTENANCE COST FACTORS .......................... 36
2.1.7 PROSES SELEKSI TAPAK.......................................................................... 37
2.2 REFERENSI......................................................................................................... 38

iii

2.2.1 BADAN PERPUSTAKAAN DAN KEARSIPAN DAERAH PROVINSI


JAWA BARAT (BAPUSIPDA) ............................................................................. 38
2.2.2 BARRINGTON AREA LIBRARY ................................................................... 47
2.3 PROGRAM RUANG & BESARAN OBJEK ....................................................... 51
2.3.1 FLOW OF ACTIVITY .................................................................................. 51
2.3.2 PROGRAM RUANG .................................................................................... 53
2.3.3 BESARAN RUANG ..................................................................................... 54
2.4 TEMA DAN KONSEP ......................................................................................... 55
BAB III. RESUME........................................................................................................ 56
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 57
LAMPIRAN ................................................................................................................... 58

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Lokasi Tapak Urban 1 ................................................................................. 19
Gambar 2.2 Tapak Urban 1 ............................................................................................ 20
Gambar 2.3 Lokasi Tapak Urban 2 ................................................................................. 21
Gambar 2.4 Tapak Urban 2 ............................................................................................ 22
Gambar 2.5 Lokasi Tapak Urban 3 ................................................................................. 24
Gambar 2.6 Tapak Urban 3 ............................................................................................ 24
Gambar 2.7 Rencana Tata Guna Lahan ......................................................................... 26
Gambar 2.8 Tampak Bangunan BAPUSIPDA .............................................................. 38
Gambar 2.9 Tampak Atas Bangunan BAPUSIPDA ...................................................... 42
Gambar 2.10 Suasana Area Masuk ................................................................................ 43
Gambar 2.11 Suasana Interior ........................................................................................ 43
Gambar 2.12 Suasana Area Lobby dan lounge ............................................................... 43
Gambar 2.13 Suasana Area Lobby dan counter .............................................................. 43
Gambar 2.14 Area Masuk .............................................................................................. 43
Gambar 2.15 Area Masuk.............................................................................................. 43
Gambar 2.16 Suasana Area Counter Ruang Baca Anak ................................................ 44
Gambar 2.17 Suasana Area Baca Buku Anak ................................................................ 44
Gambar 2.18 Susunan Display Ruang Gallery .............................................................. 44
Gambar 2.19 Area Display ............................................................................................ 44
Gambar 2.20 Area masuk ruang baca dewasa 1 ............................................................. 45
Gambar 2.21 Area masuk ruang baca dewasa 2 ............................................................. 45
Gambar 2.22 Area baca .................................................................................................. 45
Gambar 2.23 Area diskusi .............................................................................................. 45
Gambar 2.24 Area baca .................................................................................................. 45
Gambar 2.25 Area baca dekat escalator .......................................................................... 45
Gambar 2.26 Area baca .................................................................................................. 46
Gambar 2.27 Area masuk r. baca remaja ........................................................................ 46
Gambar 2.28 Tampak bangunan barrington Area Library .............................................. 47
Gambar 2.29 Tampak Atas bangunan barrington Area Library ..................................... 47
Gambar 2.30 Denah Lantai 1 .......................................................................................... 48
Gambar 2.31 Denah Lantai 2 .......................................................................................... 48
Gambar 2.32 Sketchup Denah Lantai 1 .......................................................................... 48
Gambar 2.33 Sketchup Denah Lantai 2 .......................................................................... 48
Gambar 2.34 Denah Lantai 1 .......................................................................................... 49

Gambar 2.35 Denah Lantai 1 .......................................................................................... 49


Gambar 2.36 R. Meeting Denah Lantai 1 ....................................................................... 50
Gambar 2.37 Ruang Baca ............................................................................................... 50
Gambar 2.38 Ruang Bisnis ............................................................................................. 50
Gambar 2.39 Tampak Atap Lobby ................................................................................. 50
Gambar 2.40 Interior Lobby ........................................................................................... 50
Gambar 2.41 Area Ruang Digital ................................................................................... 51
Gambar 2.42 Area Ruang Baca ...................................................................................... 51

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 KDB dan KLB Kota Bandung ....................................................................... 26


Tabel 2.2 Tabel Hirarki Jalan ....................................................................................... 27
Tabel 2.3 Ketentuan GSB Bangunan ............................................................................. 28
Tabel 2.4 Social & Land Use Factors ........................................................................... 29
Tabel 2.5 Construction Cost Factors ............................................................................. 30
Tabel 2.6 Operational & Maintenance Cost Factors .................................................... 30
Tabel 2.7 Regulation ..................................................................................................... 31
Tabel 2.8 Accessibility 1 ................................................................................................ 32
Tabel 2.9 Accessibility 2 ................................................................................................ 32
Tabel 2.10 Accessibility 3 .............................................................................................. 32
Tabel 2.11 Accessibility 4 .............................................................................................. 32
Tabel 2.12 Accessibility 5 .............................................................................................. 33
Tabel 2.13 Accessibility 6 .............................................................................................. 33
Tabel 2.14 Proximity to Important Existing Facilities .................................................. 34
Tabel 2.15 Aesthetic Value ............................................................................................ 34
Tabel 2.16 Noise ............................................................................................................ 34
Tabel 2.17 Availability of Water Utilities ...................................................................... 35
Tabel 2.18 Availability of Sewer Utilities ...................................................................... 35
Tabel 2.19 Availability of Electric Power ...................................................................... 36
Tabel 2.20 Site Drainage ............................................................................................... 36
Tabel 2.21 Sun Orientation ........................................................................................... 37
Tabel 2.22 Proses Seleksi Tapak ................................................................................... 37
Tabel 2.23 Koleksi Perpustakaan .................................................................................. 41
Tabel 2.25 Program Ruang ........................................................................................... 54
Tabel 2.26 Besaran Ruang ............................................................................................. 55

vii

BAB I. PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG PEMILIHAN FUNGSI

Pendidikan merupakan salah satu factor penting dalam menentukan kualitas


sumber daya hidup manusia begitu pula dengan informasi tentang berbagai macam
hal yang ada di dunia. Pada era globalisasi sekarang ini informasi sangat
dibutuhkan oleh banyak orang. Sumber informasi dapat berasal dari radio, surat
kabar, dan media lainnya seperti perpustakaan.

Saat ini sebagian besar masyarakat lebih menggunakan media elektronik untuk
mendapatkan informasi. Tetapi media elektronik tersebut banyak memberikan
dampak buruk pada masyarakat ,seperti membuka situs-situs yang memiliki nilai
negative juga lebih sering menggunakan media elektronik untuk bermain game.
Pada akhirmya hal ini dapat menurunkan minat baca pada masyarakat terutama
pada generasi-generasi penerus bangsa Indonesia juga berkurangnya sosialisasi
antar masyarakat karena lebih banyak yang memilih untuk berdiam diri di rumah
dibandingkan berkumpul langsung dengan teman atau keluarga.

Maka dari itu, bangunan perpustakaan sangat dibutuhkan agar dapat


menumbuhkan minat baca untuk masyarakat terutama masyarakat kota Bandung.
Dimana jumlah perpustakaan di kota Bandung tidak terlalu banyak dan tidak
seluruhnya dapat dikunjungi oleh masyarakat umum. Sampai saai ini Jawa Barat
memiliki 11 jenis perpustakaan (Sumber : jabarprov.go.id), diantaranya :
Taman Baca Masyarakat (TBM) sebanyak 627 TBM yang tersebar di 14
kabupaten/kota;
Perpustakaan umum Kota/Kabupaten 25 unit;
Perpustakaan SKPD Provinsi Jawa barat 48 unit;
Perpustakaan kecamatan 449 unit;
Perpustakaan desa/kelurahan 5.779 unit;
Taman Bacaan Masyarakat
Sanggara baca dan rumah baca 272 unit;
Perpustakaan sekolah dari jenjang SD sampai SMA 24.992 unit;

Perpustakaan madrasah dari jenjang MI sampai MA 5.627 unit;


Perpustakaan Ponpes 4.380 unit;
Perpustakaan Perguruan Tinggi 335 unit;
Perpustakaan rumah ibadah 4.750 unit.

Dari 25 unit perpustakaan umum, kota bandung hanya memiliki satu perpustakaan
umum. Oleh karena itu, dibutuhkan tambahan fungsi perpustakaan umum di kota
Bandung agar dapat memenuhi kebuthan masyarakat akan pelayanan jasa
pendidikan dan informasi. Perpustakaan umum ini penting untuk menambah
sarana baca (Resource Centre) dan meningkatkan minat baca masyarakat yang
mulai menurun. Juga menigkatkan literasi informasi pada masyarakat, dimana
literasi informasi adalah kemampuan seseorang dalam mengakses, mengolah dan
menggunakan informasi secara tepat dan benar. Sehingga dapat memberikan
dampak positif bagi diri sendiri dan orang lain.

Perpustakaan umum kota Bandung lebih banyak berlokasi pada tempat yang tidak
strategis sehingga hanya sedikit masyarakt yang tahu akan lokasi tersebut. Hal ini
juga menjadi salah satu pertimbnagan dalam memilih fungsi perpustakaan umum
untuk menjadi fungsi perancangan Studio Akhir Arsitektur 39 ini.

1.2

DEFINISI PERPUSTAKAAN

Perpustakaan berasal dari kata dasar pustaka. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia,
pustaka adalah buku, kitab. Dalam Bahasa inggris adalah library. Istilah library berasal
dari kata latin liber atau libri yang berarti buku.

Menurut UU No. 43 Tahun 2007, perpustakaan merupakan institusi pengelola koleksi


karya tulis, karya cetak, dan/atau karya rekam secara professional dengan system yang
baku guna memenuhi kebutuhan pendidikan, penelitian, pelestarian, informasi, dan
rekreasi para pemustaka.

Secara umum, perpustakaan bisa diartika sebagai pusat terkumpulnya berbagai informasi
dan ilmu pengetahuan baik yang berupa buku maupun bahan rekaman lainnya yang
diorganisasikan untuk dapat memenuhi kebutuhan masyarakat pemakai perpustakaan.

1.2

KLASIFIKASI PERPUSTAKAAN

Unit perpustakaan, dokumentasi dan informasi adalah unit kerja yang memiliki
sumber daya manusia, ruang khusus dan koleksi bahan pustaka sekurangkurangnya terdiri dari 1000 judul dari berbagai disiplin ilmu yang sesuai dengan
jenis perpustakaan yang bersangkutan dan dikelola memurut system tertentu (SK.
Menpan nomor 132 / KEP / M.PAN / 12 / 2001).
1.2.1. BERDASARKAN PENGGUNAAN
berdasarkan penggunaannya, perpustakaan dibedakan menjadi tujuh, yaitu:

1. Perpustakaan Nasional (National Library)


Perpustakaan nasional adalah perpustakaan yang berkedudukan di Ibukota
Negara yang berfungsi utama sebagai lembaga yang menyimpan dan
melestarikan seluruh terbitan dari Negara yang bersangkutan baik berupa
karya cetak maupun karya rekam dan merupakan perpustakaan induk dari
semua jenis perpustakaan yang ada di negara tersebut. Perpustakaan Nasional
Indonesia didirikan di Jakarta dengan fungsi sebagai berikut:
a. Pusat referensi nasional
b. Perpustakaan deposit
c. Perpustakaan nasional

2. Perpustakaan umum (Public Library)


Perpustakaan umum adalah perpustakaan yang bertugas mengumpulkan,
menyimpan, mengatur dan menyajikan bahan pustakanya untuk masyarakat umum.
Perpustakaan umum diselenggarakan untuk memberikan pelayanan kepada
masyarakat umum tanpa memandang latar belakang pendidikan, agama, adat
istiadat, umur, jenis dan lain sebagainya, maka koleksi perpustakaan Umum pun
terdiri dari beraneka ragam bidang dan pokok masalah sesuai dengan kebutuhan
informasi dari pemakainya. Fungsi perpustakaan umum diantaranya :

10

a. Pusat Informasi
b. Preservasi Kebudayaan
c. Pendidikan
d. Rekreasi

3. Perpustakaan khusus (Special Library)


Perpustakaan khusus adalah perpustakaan yang diselenggarakan oleh instansi
atau lembaga, baik pemerintah maupun swasta yang berfungsi sebagai pusat
penelitian dan referensi serta sarana untuk memperlancarkan pelaksanaan
tugas instansi atau lembaga yang bersangkutan. Perpustakaan khusus
mengkhususkan diri dalam mengumpulkan dan menyebarkan literature
bidang ilmu pengetahuan atau sekelompok bidang ilmu pengetahuan saja.
Fungsi perpustakaan khusus yaitu:
a. Untuk keperluan perencanaan, penagambilan keputusan dan pemecahan
persoalan.
b. Untuk kebutuhan riset dan pengembangan para staf yang terlibat dalam
berbagai tugas penelitian dan pengembangan.
c. Untuk kepentingan pendidikan dan latihan yang diselenggarakan oleh
kantor dan instansi tersebut.
d. Sebagai tempat pemeliharaan dan perawatan dokumen dari kantor atau
instansi yang bersangkutan.

4. Perpustakaan Perguruan Tinggi (University Library)


Perpustakaan perguruan tinggi adalah perpuatakaan yang berada dalam suatu
lembaga pendidikan tinggi baik perpustakaan Universitas, Fakultas, Institut,
Sekolah Tinggi maupun Politeknik dan menunjang proses pendidikan
(belajar, mengajar), penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Fungsi
perpustakaan Perguruan Tinggi diantaranya:
a. Pusat dari semua program pendidikan Universitas, yaitu perpustakaan
harus mampu membantu dan menjadi pusat kegiatan akademis lembaga
pendidikannya.

11

b. Pusat alat-alat bahan peraga pengajaran atau instructional material center


untuk membantu jalannya perkuliahan serta praktikumpraktikum
(misalnya:

film,

filmstrip,

slide,

bahan-bahan

lainnya,

ruang

konferensi/diskusi, dan bantuan tenaga-tenaga ahli perpustakaan).


c. Clearing house (pusat pengumpulan/penyimpanan) bagi semua penerbit
dari dan tentang daerahnya ataupun dalam bidang ilmu pengetahuan
tertentu.
d. Social centre dan pusat kegiatan kultural masyarakat setempat.Para
pengunjung perpustakaan tidak hanya terdiri atas mahasiswa, pengajar,
dan para pegawai lembaga saja, melainkan termasuk pula orang-orang di
luar lingkungan perguruan tinggi yang bersangkutan.

5. Perpustakaan Sekolah (School Library)


Perpustakaan sekolah adalah perpustakaan yang berada pada lembaga
pendidikan dasar dan menengah, yang merupakan bagian internal dari
sekolah sebagai pusat sumber belajar mengajar untuk mendukung
tercapainya tujuan pendidikan sekolah bersangkutan. Fungsi perpustakaan
sekolah diantaranya:
a. Menunjang kegiatan belajar dan mengajar.
b. Merupakan sarana pengembangan bakat dan keterampilan.
c. Pusat media sekolah.
d. Sarana penelitian sederhana.
e. Sarana rekreasi.

6. Perpustakaan Wilayah
Perpustakaan wilayah yaitu perpustakaan yang diselenggarakan oleh
pemerintah dan berkedudukan di setiap ibu kota Propinsi, bertugas
mengumpulkan serta melestarikan semua

penerbitan daerah yang

bersangkutan. Fungsi Perpustakaan Wilayah adalah:


a. Sebagai perpustakaan referensi di wilayahnya.
b. Merupakan perpustakaan deposit yang bertugas mengumpulkan semua
penerbitan di daerahnya.

12

c. Merupakan suatu badan yang bertugas membuat bibliografi


d. Merupakan pusat kerjasama antar perpustakaan daerah
e. Mempunyai wewenang untuk membina perpustakaan-perpustakaan yang
ada di daerahnya.

7.

Perpustakaan Keliling

Perpustakaan keliling pada prinsipnya merupakan perluasan dari pelayanan


perpustakaan umum. Perpustakaan keliling adalah merupakan jenis
perpustakaan yang dalam memberikan pelayanan bergerak dari satu tempat
ke tempat yang lain dengan tujuan mengunjungi pemakai. Fungsi
perpustakaan keliling adalah:
a. Untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat di daerah khususnya di
daerah pedesaan dan daerah terpencil.
b. Pemerataan pengembangan pendidikan.
c. Sebagai media penerangan bagi masyarakat
d. Memasyatakatkan perpustakaan dadn minat baca di kalangan
masyarakat.

1.2.2 BERDASARKAN SISTEM PELAYANAN


berdasarkan system pelayanannya, perpustakaan dibedakan menjadi dua,
yaitu:

1.

Sistem Pola Terbuka

System pola terbuka yaitu system yang menggunakan penyimpanan buku


secara tumpukan terbuka dilengkapi dengan ruang baca di dekatnya dan
bukan di antara rak-rak. Pengunjung dapat bebas mengambil sendiri buku
yang akan dibacanya.

Kelebihan dari sistem layanan terbuka, antara lain yaitu:


a. Pemakai bebas memilih bahan pustaka yang dibutuhkan langsung pada jajaran
koleksi.

13

b. pemakai dapat menemukan koleksi lain yang sesuai atau menarik minat langsung
pada jajaran koleksi sehingga dapat meningkatkan minat baca pemakai.
c. Pemakai dapat langsung mencari alternatif lain dengan subjek yang sama pada
jajaran koleksi secara cepat
d. Tidak memerlukan petugas yang banyak untuk melayani pengambilan koleksi.

Kelemahan dari sistem layanan terbuka, antara lain sebagai berikut:


a. Susunan jajaran koleksi menjadi sulit teratur;
b. Kemungkinan bahan pustaka hilang lebih tinggi.

c. Terjadi kerusakan koleksi.

2.

System Pola Tertutup

System pola tertutup yaitu dimana pengunjung tidak dapat mengambil buku sendiri
melainkan harus melalui petuga dan buku dicari melalui katalog yang tersedia. Pada
system akases tertutup biasanya perpustakaan memberi penyekat kaca atau
partisipasi untuk membatasi pengunjung (ruang baca) dengan tempat penyimpanan
(stock) koleksi perpustakaan. Penggunaan penyekat kaca antara area rak buku
dengan ruang baca merupakan wujud dari konsep transparasi, yaitu bidang pembatas
yang digunakan bukan lagi dinding melainkan dengan kaca.

Kelebihan dari sistem layanan tertutup adalah sebagai berikut:


a.

Ajaran koleksi akan lebih terjaga kerapihannya.

b.

Kemungkinan terjadinya kehilangan atau kerusakan bahan pustaka lebih kecil.

c.

Ruangan yang dibutuhkan untuk jajaran koleksi tidak terlalu luas.

d.

Sangat sesuai untuk koleksi yang rentan terhadap kerusakan atau bersifat
khusus.

Kelemahan dari sistem layanan tertutup, antara lain sebagai berikut:


a. Pemakai hanya dapat membayangkan fisik dan isi bahan pustaka sesuai dengan
keterangan yang tercantum pada katalog;
b. Pemakai agak sulit untuk mencari alternatif lain bila dokumen yang diperlukan
ternyata tidak sesuai dengan yang dibutuhkan;
c. Diperlukan petugas layanan lebih banyak.

d. Bila petugas terbatas, sedangkan permintaan cukup banyak maka waktu yang
diperlukan pemakai untuk menunggu jadi lebih lama.

14

1.2.3 BERDASARKAN JENIS KOLEKSI


Berdasarkan jenis koleksi, perpustakaan dibedakan menjadi lima, yaitu:

1. Perpustakaan Digital
Perpustakaan digital adalah perpustakaan dimana seluruh koleksinya berbentuk
digital. Sementara menurut Digital Library Federation di Amerika Serikat
memberikan definisi perpustakaan digital sebagai organisasi-organisasi yang
menyediakan sumber0sumber, termasuk staff dengan keahlian khusus, untuk
menyeleksi,

menyusun,

menginterpretasi,

memberikan

akses

intelektual

mendistribusikan, melestarikan, dan menjamin keberadaan koleksi karya-karya


digital sepanjang waktu sehingga koleksi tersebut dapat digunakan oleh komunitas
masyarakat tertentu atau masyarakat terpilih secara ekonomis dan mudah.
Berdasarkan International Conference of Digital Library 2004, konsep
Perpustakaan digital adalah sebagai perpustakaan elektronik yang informasinya
didapat, disimpan, dan diperoleh kembali melalui format digital. Perpustakaan
digital merupakan kelompok workstations yang saling berkaitan dan terhubung
dengan jaringan (networks) berkecepatan tinggi. Perpustakaan digital ini banyak
dikembangkan oleh perpustakaan-perpustakaan Universitas di Amerika Serikat.

2. Perpustakaan Hibrida
Perpustakaan hibrida adalah perpustakaan dimana koleksinya terdiri dari koleksi
cetak/hard copy dan juga koleksi informasi elektronik.

3. Perpustakaan kertas
Perpustakaan kertas adalah perpustakaan yang dalam teknis operasionalnya dan
bahan pustaka masing-masing berbasis kertas dan karton.

4. Perpustakaan elektronik
Perpustakaan elektronik adalah perpustakaan yang menggunakan teknologi
informasi dalam seluruh kegiatannya, di samping juga menyimpan informasi
tercetak dan indormasi elektronik.

15

5. Perpustakaan Polimedia
Perpustakaan polymedia adalah perpustakaan yang menyimpan rekaman ilmu
pengetahuan maupun informasi dengan menggunakan berbagai tipe media yang
berbeda misalnya kertas, disk, film, dan kaset.

1.3

DEFINISI SENI

Dalam Bahasa sansekerta, kata seni disebut cilpa. Sebagai kata sifat, cilpa berate
berwarna dan kata jadiannya su-cilpa berarti dilengkapi dengan bentuk-bentuk yang
indah atau dihiasi dengan indah. Sebagai kata benda cilpa berarti pewarnaan, yang
kemudian berkebang menjadi segala macam kekriaan yang artistic.
Seni berasal dari kata SANI yang berarti jiwa yang luhur atau ketulusan jiwa dan
menurut kajian Eropa mengatakan ART (ARTIVISIAL) yang artinya adalah barang atau
karya dari sebuah kegiatan.
Menurut J.J Hogman penulis buku The Word of Man berpendapat bahwa seni adalah
sesuatu yang memiliki unsur ide, aktivitas dan artifak. Dapat anda lihat bahwa pengertian
seni ini masih mengikutkan pendapat Aristoteles tentang seni.
Pengertian seni secara umum yaitu sebuah expresi yang dicurahkan dari dalam jiwa
manusia dan disampaikan dalam berbagai bentuk yang akan diterima oleh indra

1.4

KLASIFIKSI SENI

Seni adalah proses dan produk dari memilih medium, dan suatu set peraturan untuk
penggunaan medium itu, dan suatu set nilai-nilai yang menentukan apa yang pantas
dikirimkan dengan ekspresi lewat medium itu, untuk menyampaikan baik kepercayaan,
gagasan, sensasi, atau perasaan dengan cara seefektif mungkin untuk medium itu.

1.4.1

BERDASARKAN MEDIA YANG DIGUNAKAN

Berdasarkan media yang digunakan, seni dibedakan menjadi 3, yaitu :


1. Seni Audio (Auditory Art)
Seni audio adalah seni yang dapat dinikmati dengan indera pendengaran (telinga).
Contoh dari seni audio antara lain adalah sebagai berikut:
a. Seni music, yaitu seni yang dapat dinikmati melalui nada. Misalnya :
pertunjukan piano.
b. Seni sastra, yaitu seni yang dapat dinikmati melalui kata. Misalnya :
pembacaan puisi atau pun drama.

16

c. Seni suara, yaitu seni yang dapat dinikmati melalui nada dan kata. Misalnya :
pertunjukan band.

2. Seni Visual (visual art)


Seni visual adalah seni yang dpat dinikmati dengan indera penglihatan (mata).
Contoh dari seni visual antara lain adalah sebagai berikut :
a. Seni dua dimensi, yaitu meliputi : garis, cahaya, warna, bentuk, dan gerak.
Misalnya : seni lukis, seni grafis, dan seni sinematologi.
b. Seni tiga dimensi, yaitu meliputi ruang dan wujud yang dapat dicoba.
Misalnya : seni patung, arsitektur, dan pantomime.

3. Seni Audio Visual (Auditory Visual Art)


Seni audio visual yaitu seni yang dapat dinikmati oleh indera pendengaran dan
indera penglihatan. Contoh dari seni audio visual antara lain adalah sebagai
berikut ini :
a. Seni tari, merupakan perpaduan gerak dan nada.
b. Seni drama, merupakan perpaduan dari gerak, kata, dan visual.
c. Seni opera, merupakan perpaduan dari gerak, nada, dan visual.

1.4.2

BERDASARKAN BENTUK DAN MEDIUMNYA

Berdasarkan bentuk dan mediumnya, seni dibedakan menjadi tiga, yaitu:


1. Seni Rupa
Seni rupa adalah cabang seni yang membentuk karya seni dengan media yang
bisa ditangkap mata dan dirasakan dengan rabaan. Kesan ini diciptakan dengan
mengolah konsep titik, garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan
pencahayaan dengan acuan estetika. Seni rupa terbagi menjadi dua, yaitu:
a. Seni rupa murni
Seni yang temasuk dalam seni rupa murni, yaitu : seni lukis, seni grafis, seni
patung, seni instalasi, dan seni keramik.
b. Seni rupa terapan
Seni yang termsuk dalam seni rupa terapan, yaitu : desain dan kriya

17

2. Seni Pertunjukan
Seni pertunjukan adalah karya seni yang melibatkan aksi individu atau kelompok
di tempat dan waktu tertentu. performance biasanya melibatkan empat unsur:
waktu, ruang, tubuh si seniman dan hubungan seniman dengan penonton.
Jenis seni pertunjukan, yaitu : seni music, seni teater, seni tari, film
sinematographi, dan pantomime.

3. Seni Sastra
Seni sastra merupakan perwujudan dari ungkapan perasaan dan pengalaman jiwa
yang dimiliki seseorang dan dituangkannya dalam sebuah tulisan. Bentuk dari
seni sastra dibagi menjadi tiga, yaitu :
a. Prosa
Prosa biasanya identic dengan karya sastra yang berbentuk cerita. Misalnya :
cerpen, novel, cerbung, cerkak, dan sebagainya.
b. Puisi
Puisi merupakan salah satu bentuk karya sastra yang mengutamakan keindahan
dalam runtunan kata-katanya. Karya puisi terbagi menjadi puisi lama dan puisi
baru.
c. Drama
Drama merupakan salah satu bentuk karya sastra berupa cerita yang dipetaskan.

18

BAB II. IDENTIFIKASI MASALAH


2.1 DATA TAPAK
2.1.1

TAPAK URBAN 1

Lokasi perancangan bangunan terletak pada wilayah peruntukan jasa. Bangunan


sekitar lokasi perancangan memiliki berbagai macam fungsi, diantaranya : sekolah,
tempat makan, mall, taman, dan rumah sakit. Lokasi merupakan wilayah yang ramai
dan sering dilewati oleh masyarakat.

2.1.1.1

DESKRIPSI TAPAK

lokasi

Gambar 2.1 Lokasi Tapak Urban 1

Data Urban 1 :
Lokasi Perancangan

: Jl. RE Martadinata ( Persimpangan antara


Jl. RE Martadinata dan Jl. Turnojoyo)

Luas Lahan

: 5379 m2

KDB

: 30% - 50%

KLB

: 2 10758 m2

19

2.1.1.2

ANALISIS TAPAK

Gambar 2.2 Tapak Urban 1

Kelebihan :

Bangunan sekitar bermacam-macam fungsi, diantaranya : rumah


sakit, rumah makan, faktory outlet, mall, toko, taman, dan rumah
dinas.

Lokasi strategis sehingga pencapaian menuju tapak mudah juga


dilalui berbagai macam kendaraan umum.

Jalur kendaraan maupun jalur pejalan kaki ramai dilewati oleh


masyarakat.

Area tapak bagian barat-utara memiliki suasana sejuk karena


ditumbuhi oleh pepohonan yang besar.

2. Kelemahan :

Langgam (karakter tampak) tidak terlihat sehingga seluruh bangunan


sekitar memiliki karakter yang berbeda-beda.

20

Termasuk kawasan yang padat kendaraan terutama pada bagian barat-

lokasi

utara selalu terjadi kemacetan akibat area masuk Riau Junction.

Terjadi kebisingan dan polusi udara akibat kendaraan yang melintas.

3. Potensi :

Membangun area komersial karena termasuk wilayah peruntukan


jasa.

Membangun gedung yang dapat mendukung bangunan sekitarnya.

Membuat area masuk di bagian timur-selatan untuk mencegah


kemacetan.

Membuat lahan parkir yang besar untuk membantu menampung


kendaraan yang akan mengunjungi kawasan ini.

4. Ancaman :

Bangunan yang didirikan akan menigkatkan kemacetan pada area


tersebut.

2.1.2

Lokasi sulit dimasuki karena kemacetan lalu lintas.

TAPAK URBAN 2

Lokasi perancangan bangunan terletak pada wilayah peruntukan jasa. Bangunan


sekitar lokasi perancangan memiliki berbagai macam fungsi, diantaranya : sekolah,
tempat ibadah, rumah dinas, dan bank. Lokasi merupakan wilayah yang memiliki
kepadatan sedang dan termasuk kawasan heritage bandung.

2.1.2.1

DESKRIPSI TAPAK

lokasi

Gambar 2.3 Lokasi Tapak Urban 2

21

Data Urban 2 :
Lokasi Perancangan

: Jl. RE Martadinata ( sebrang masjid


Istiqomah)

Luas Lahan

: 5424 m2

KDB

: 30% - 50%

KLB

: 2 10848 m2

2.1.2.2

ANALISA TAPAK

Gambar 2.4 Tapak Urban 2

1. Kelebihan :

Jalur kendaraan pada depan area tapak besar yaitu 13 m dan 12 m


sehingga tidak akan membuat kemacetan jalan apabila membangun
bangunan pada lokasi tersebut.

22

Banyaknya pohon yang besar membuat suasana sejuk dan rindang


sehingga membuat nyaman para pejalan kaki.

2. Kelemahan :

Sulit untuk menentukan arah muka utama bangunan karena tapak


mengarah ke 3 bagian lokasi jalan.

Lokasi tapak berada di kawasan pusat keagamaan.

Bangunan sekitar hanya terdiri dari 1 -2 lantai.

3. Potensi :

Membuat secondary skin untuk mengurangi panas matahari yang


masuk.

Membuat konsep dan tema bangunan yang serupa dengan bangunan


sekitar dikarenakan berada di kawasan heritage.

Membuat lahan parkir yang besar untuk membantu menampung


kendaraan masyarakat yang akan pergi ke masjid.

4. Ancaman :

Jalan area depan tapak digunakan sebagai lahan parkir sementara saat
shalat jumat dikarenakan lebar jalan yang besar, hal ini sewaktuwaktu dapat menimbulkan kemacetan dan meningkatkan tingkat
pencurian kendaraan karena kurang berhati-hati dan tinkat keamanan
yang kurang terjaga.

Sebagian besar bagian tapak yang dapat dijadikan muka bangunan


menghadap bagian barat yang memiliki tingkat panas matahari yang
besar dibandingkan bagian yang lainnya.

Termasuk kawasan heritage dan masih berdekatan dengan gedung


sate.

2.1.3

TAPAK URBAN 3

Lokasi perancangan bangunan terletak pada wilayah peruntukan jasa. Sebagian


besar bangunan sekitar lokasi perancangan memiliki fungsi yang serupa yaitu tempat
makan dan fungsi lain yaitu taman pramuka dan tempat pendidikan. Lokasi
merupakan wilayah yang memiliki kepadatan kecil dan termasuk kawasan gerbang
awal heritage bandung.

23

2.1.3.1

DESKRIPSI TAPAK

lokasi

Gambar 2.5 Lokasi Tapak Urban 3

Data Urban 3 :
Lokasi Perancangan

: Jl. RE Martadinata (Pada bagian kiri sebrang


taman Pramuka)

Luas Lahan

: 5375 m2

KDB

: 30% - 50%

KLB

: 2 10750 m2

2.1.3.2

ANALISA TAPAK

Gambar 2.6 Tapak Urban 3

24

1. Kelebihan :

Lokasi berada di kawasan kuliner.

Kawasan sepi oleh kendaraan sehingga mengurangi polusi udara dan


suara bising.

2. Kelemahan :

Tidak adanya lampu lalu lintas yang sewaktu-waktu dapat


menyebabkan kemacetan juga dapat menjadi salah satu faktor
kecelakaan lalu lintas.

Lokasi tidak cocok untuk bangunan komersial yang sangat


memerlukan pengunjung untuk investasi.

3. Potensi :

Dapat membangun bangunan dengan fungsi hunian apabila ingin


menciptakan suasana yang sepi, santai dan tidak bising.

Membuat bangunan yang dapat menjadi salah satu faktor dalam


menghidupkan kawasan agar tidak menjadi kawasan yang mati.

Membuat secondary skin untuk mengurangi panas matahari yang


masuk ke dalam bangunan.

Membuat bangunan 3-4 lantai dengan memasimalkan kdb juga


menyamakan luas lantai atas dengan luas maksimum kdb agar
bangunan tidak terlalu tinggi.

4. Ancaman

Sepi pengunjung karena termasuk kawasan yang sedikit dilalu oleh


kendaraan.

Bangunan sekitar hanya terdiri dari 1-2 lantai sehingga apabila


medirikan bangunan tinggi, bangunan akan mencolokdi mata
masyarakat.

2.1.4

TATA GUNA LAHAN

Secara garis besar seluruh wilayah Kecamatan Bandung Wetan dibagi menjadi
empat lahan peruntukan, yaitu :
1. Peruntukan lahan bagi perumahan
2. Peruntukan lahan bagi jasa
3. Peruntukan lahan bagi ruang terbuka hijau

25

4. Peruntukan lahan bagi pemerintah


Perencanaan bangunan gedung ini terdapat pada zona peruntukan lahan bagi kegiata
jasa.

Gambar 2.7 Rencana Tata Guna


Lahan

2.1.5

PERATURAN STANDAR YANG DIGUNAKAN


Tabel KDB dan KLB kota Bandung

Tabel 2.1 KDB dan KLB Kota Bandung

26

Tabel Hirarki Jalan

Tabel 2.2 Tabel Hirarki Jalan

(Sumber : Perencanaan Pembangunan Daerah)

27

Tabel KDB dan KLB kota Bandung

Tabel 2.3 Ketentuan GSB Bangunan

28

2.1.6

PROSES SELEKSI TAPAK

Selain berdasarkan kriteria yang telah disebutkan, proses seleksi tapak agar sesuai
dengan fungsi perpustakaan umum dan pusat pelatihan visual art menggunakan
tabel analisa berdasarkan buku Site Selection Criteria & Evaluation Handbook
dibagimenjadi 3 faktor :
1. Social & Land Use Factors
2. Construction Cost Factors
3. Operational & Maintenance Cost Factors

Social & Land Use Factors

Catergory

Factor
1. Regulation

Weighting
Factor (WF)
5

3. Size of Site
4. Accessibility

5. Proximity to Population to be
Served
6. Proximity to Future Expansion
Land Use & Social
Factors

of Community
7. Proximity to Important
Existing Facilities
8. Aesthetic Value (Visibility
& Visual Quality)

9. Zoning / Land-Use
10. Proximity to Fire Response
Equipment
11. Noise

Tabel 2.4 Social & Land Use Factors

29

Construction Cost Factors

Catergory

Factor

Weighting
Factor (WF)

1. Soils/Foundation
2. Availability of water utilities

3. Availability of sewer utilities

4. Availability of electric power

5. Availability of fuel Storage /


Distribution
Construction Cost
Factors

6. Year-round Accessibility
7. Ease of transporting
construction material
8. Site (land status) availability
9. Site cost
10. Existing site development
11. Wetlands
12. Potential for hazardous
materials
Tabel 2.5 Construction Cost Factors

Operational & Maintenance Cost Factors

Catergory

Factor
1. Site Drainage

Weighting
Factor (WF)
3

2. Flooding
3. Site Erosion
Operational &
Maintenance Cost
Factors

4. Sun Orientation

5. Protection from Elements


6. Proximity to Natural Hazards
7. Alternative Energy Sources
8. Air Inversions / wind

Tabel 2.6 Operational & Maintenance Cost Factors

30

Ketiga poin diatas dianalisa dan dihitung dengan cara :


Weighting Factors
1 = not very important
2 = somewhat important
3 = important
4 = very important
5 = essential
Applying Ranking Criteria
0 = unacceptable (least desirable/least cost effective)
1 = poor
2 = fair
3 = good
4 = excellent (most desirable/most cost effective)
Tabulating & Analyzing Result

2.1.6.1

SOCIAL & LAND USE FACTORS

1. Regulation
Berdasarkan Peraturan Daerah terkait, baik tapak Urban 1 3 memenuhi
syarat untuk dirancang dengan fungsi Perpustakaan Umum dan Pusat
Pelatihan Visual Art karena ketiga tapak tersebut berada di wilayah yang
dipeuntukan fungsi jasa sesuai dengan RTRW yang berlaku.
Evaluation

Score

Tidak sesuai dengan


peraturan daerah
Sesuai dengan
peraturan daerah

U1

U2

U3

0
4

Tabel 2.7 Regulation

2. Accessibility
Keberadaan jalan memudahkan akses ke tapak. Pemilihan tapak
berdasarkan kemudahan aksesibiitas dapat dibagi menjadi :
Kemudahan Aksebilitas dari Skala Kota
Evaluation
Tidak dilalui jalan utama
kota
Dilalui oleh 1 jalan utama
kota
Dilalui oleh 1 jalan utama
kota dan 1 jalan sekunder
kota
Dilalui oleh 2 jalan utama
kota

Score

U1

U2

U3

0
1
2
3

31

Dilalui oleh 2 jalan utama


kota dan 2 jalan sekunder
kota

Tabel 2.8 Accessibility 1

Kemudahan Aksesibilitas Angkutan Umum


Evaluation
Tidak dilalui
angkutan umum
Dilalui oleh 1 jenis
angkutan umum
Dilalui oleh 2 jenis
angkutan umum
Dilalui oleh lebih dari
2 jenis angkutan
umum
Dilalui oleh semua
jenis angkutan umum

Score

U1

U2

U3

U2

U3

0
1
2

3
4

Tabel 2.9 Accessibility 2

Kemudahan Aksesibilitas di saat Jam Sibuk


Evaluation
Macer parah
Padat merayap
Cukup lancar
lancar
Tidak pernah macet

Score
0
1
2
3
4

U1

Tabel 2.10 Accessibility 3

Kemudahan Aksesibilitas untuk Subjek Pengguna Gedung

Aksesibilitas Berdasarkan Pengunjung


Evaluation
Tidak dilalui jalan
utama
Dilalui oleh 1 jalan
utama dan 1 jalan
kecil
Dilalui oleh 1 jalan
utama dan 2 jalan
kecil
Dilalui oleh 2 jalan
utama
Dilalui oleh 2 jalan
utama dan 2 jalan
kecil

Score

U1

U2

U3

0
1

2
3
4
Tabel 2.11 Accessibility 4

32

Aksesibilitas Jalur Servis


Evaluation
Tidak memiliki
kemungkinan jalur
servis
Memiliki 1 alternatif
jalur servis
Memiliki 2 alternatif
jalur servis
Memiliki 3 alternatif
jalur servis
Memiliki lebih dari 3
alternatif jalur servis

Score

U1

U2

U3

3
4
Tabel 2.12 Accessibility 5

Aksesibitalas untuk Pejalan Kaki


Evaluation
Tidak terdapat jalur
pejalan kaki
Terdapat jalur pejalan
kaki dengan kondisi
yang kurang baik
Terdapat jalur pejalan
kaki dengan kondisi
yang cukup
fungsional
Terdapat jalur pejalan
kaki dengan kondisi
yang baik
Terdapat jalur pejalan
kaki dengan kondisi
yang baik dari segala
arah

Score

U1

U2

U3

4
Tabel 2.13 Accessibility 6

3. Proximity to Important Existing Facilities


Keberadaan fungsi-fungsi penting di sekitar tapak dapat menambah nilai
potensi tapak tersebut, seperti adanya fasilitas umum dan fasilitas sosial.
Evaluation
Tidak terdapat fasos dan
fasum
Terdapat sedikit fasos
dan fasum
Terdapat banyak fasos
dan fasum
Terdapat fasos dan
fasum dan dekat dengan
bangunan historis

Score

U1

U2

U3

1
2
3

33

Terdapat fasos dan


fasum dan dekat dengan
stasiun/terminal/bandara
serta bangunan historis

Tabel 2.14 Proximity to Important Existing Facilities

4. Aesthetic Value (Visibility & Visual Quality)


Visibility (Banyaknya Jumlah Muka Bangunan)
Evaluation

Score

Memiliki 4 muka
utama bangunan
Memiliki 3 muka
utama bangunan
Memiliki 2 muka
utama bangunan
Memiliki 1 muka
utama bangunan dan
1 gang
Memiliki 1 muka
utama bangunan

U1

U2

U3

1
2
3

4
Tabel 2.15 Aesthetic Value

5. Noise
Evaluation
Suara bising dari
sekitar tapak sangat
menggangu
Suara bising dari
sekitar tapak cukup
menggangu
Suara bising dari
sekitar tapak cukup
menggangu namun
masih bisa ditoleransi
Suara bising dari
sekitar tapak tidak
mengganggu
Suara bising dari
sekitar tapak tidak
mengganggu sama
sekali

Score

U1

U2

U3

Tabel 2.16 Noise

34

2.1.6.2 CONSTRUCTION COST FACTORS


1. Availability of Water Utilities
Evaluation
Tidak ada eksisting
dan potensi sumber
air di dekat tapak
Tidak ada eksisting
namun ada potensi
sumber air di dekat
tapak
Tidak ada eksisting
air yang tersedia,
namun ada potensi
sumber air di dalam
tapak
Terdapat sumber air
di dekat tapak
Terdapat sumber air
di dalam tapak

Score

U1

U2

U3

U1

U2

U3

3
4

Tabel 2.17 Availability of Water Utilities

2. Availability of Sewer Utilities


Evaluation
Tidak ada eksisting
dan potensi saluran
pembuangan di dekat
tapak
Tidak ada eksisting
namun ada potensi
saluran pembuangan
di dekat tapak
Tidak ada eksisting
yang tersedia, namun
ada potensi saluran
pembuangan di dalam
tapak
Terdapat saluran
pembuangan di dekat
tapak
Terdapat saluran
pembuangan di dalam
tapak

Score

Tabel 2.18 Availability of Sewer Utilities

35

3. Availability of Electric Power


Evaluation

Score

Tidak ada eksisting


dan potensi sumber
listrik di dekat tapak
Tidak ada eksisting
namun ada potensi
sumber listrik di
dekat tapak
Tidak ada eksisting
yang tersedia,
namun ada potensi
sumber listrik di
dalam tapak
Terdapat sumber
listrik di dekat tapak
Terdapat sumber
listrik di dalam
tapak

U1

U2

U3

3
4

Tabel 2.19 Availability of Electric Power

2.1.6.3 OPERATIONAL & MAINTENANCE COST FACTORS


1. Site Drainage
Evaluation

Score

Site di posisi rendah,


aliran air sekitar
mengalir ke site
Drainase mengumpul
di beberapa area
dalam site
Drainase mengumpul
di beberapa area
dekat site
Drainase site baik,
aliran air dari sekitar
tapak dapat
ditanggulangi
Drainase site baik,
tidak ada aliran air
dari sekitar tapak

U1

U2

U3

Tabel 2.20 Site Drainage

36

2. Sun Orientation
Berdasarkan kondisi yang ada sekarang.
Evaluation

Score

Site terbayangi
sepanjang tahun
Site terbayangi
pada waktu-waktu
tertentu
Site menerima
cukup sinar
matahari
Site menerima
sinar matahari
dengan baik,
dengan sedikit
halangan
Site menerima
sinar matahari
dengan baik, tanpa
halangan

U1

U2

U3

0
1

Tabel 2.21 Sun Orientation

2.1.7

PROSES SELEKSI TAPAK

Evaluation

WF

SCORE
U1

U2

Social & Land Use Factors


Regulation
5
20
20
Accessibility
5
55
60
Proximity to Important
4
16
12
Existing Facilities
Aesthetic Values
3
9
3
Noise
4
8
12
Construction Cost Factors
Availability of water
5
15
15
utilities
Availability of sewer
5
15
15
utilities
Availability of electric
5
15
15
power
Operational & Maintenance Cost Factors
Site Drainage
3
12
9
Sun Orientation
4
16
16
Total
181
177
Total Point
1
3
Ranking

U3
20
65
4
9
16
15
15
15
3
16
178
2

Tabel 2.22 Proses Seleksi Tapak

37

Dari analisa dengan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa tapak urban 1
yang paling sesuai untuk mewadahi fungsi Gedung Perpustakaan.

2.2

REFERENSI
2.2.1

BADAN

PERPUSTAKAAN

DAN

KEARSIPAN

DAERAH

PROVINSI JAWA BARAT (BAPUSIPDA)

Gambar 2.8 Tampak Bangunan BAPUSIPDA

Nomor NPP

3204073F1020347

Status Lembaga

Badan

SK Lembaga

Perda. Prov. No. 6 Th. 2002

Tahun Berdiri

1956

Nama Kepala

Hj. Heni Heryani

Alamat Lembaga :

Jl. Kawaluyaan Indah II No. 4

Total Koleksi

60.432 eksemplar

Jumlah SDM

170 orang

Luas Lahan

5000 m2

Luas Bangunan

4000 m2

Secara historis, lembaga perpustakaan daerah di tingkat provinsi Jawa Barat yang saat
ini menjadi Badan Perpustakaan Daerah Provinsi Jawa Barat, sebelumnya mengalami
beberapa kali perubahan nama.

38

Sebagai cikal bakalnya, instansi ini bernama Perpustakaan Negara yang berdiri pada
tanggal 23 Mei 1956, dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan
Pengajaran dan Kebudayaan nomor 29103/S di 19 Provinsi, salah satunya yaitu
Bandung yang berlokasi di Jalan Diponegoro serta induk organisasinya adalah Biro
Perpustakaan dan Pembinaan Buku. Setelah terbit SK Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan No. 095/1967 tanggal 6 Desember 1967, ditetapkan bahwa Lembaga
Perpustakaan merupakan induk organisasi Perpustakaan Negara, kemudian
berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 079/1975
induk organisasi Perpustakaan Negara menjadi Pusat Pembinaan Perpustakaan. Empat
tahun kemudian, tepatnya tanggal 29 Mei 1979 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
mengeluarkan SK No. 095/1979 tentang penetapan pengalihan nama Perpustakaan
Negara menjadi Perpustakaan Wilayah, sementara induk organisasinya masih Pusat
Pembinaan Perpustakaan.
Adanya penggabungan pusat Pembinaan Perpustakaan dengan Perpustakaan Nasional
Republik Indonesia berdasarkan KepPres. No. 11/1989 tentang Perpustakaan Nasional
RI, Pasal 14 (1) nama Perpustakaan Wilayah yang ada di setiap provinsi berubah lagi
menjadi Perpustakaan Daerah Jawa Barat dan induk organisasinya adalah
Perpustakaan Nasional Republik Indonesia yang merupakan Lembaga Pemerintah
Non Departemen (LPND).
Setelah terbitnya KepPres. No. 50/1997 tentang Perpustakaan Nasional Republik
Indonesia, maka selaras pasal 16 (1) nama Perpustakaan Daerah Jawa Barat berubah
lagi menjadi Perpustakaan Nasional Provinsi Jawa Barat, sedangkan lembaga induk
organisasinya masih Perpustakaan Nasional Republik Indonesia.
Dengan berlakunya UU No. 22/1999, pada tahun 2001 Perpustakaan Nasional
Provinsi Jawa Barat yang pada awalnya merupakan instansi vertical Perpustakaan
Nasional Republik Indonesia yan berada di ibukota Provinsi dilimpahkan kepada
Pemerintah Provinsi Jawa Barat.
Kemudian tanggal 12 April 2002, berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 6 dibentuk
Badan Perpustakaan Daerah Provinsi Jawa Barat sebagai salah satu Lembaga Teknis
Daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam bidang perpustakaan.
Gedung baru BAPUSIPDA mulai berdiri sejak 6 Februari 2013 yang memiliki tema
New Look, New Performance yang membuat perpustakaan ini menjadi unik. Hal

39

tersebut dilakukan agar pengunjung merasa betah di perpustakaan tanpa rasa penat.
Pengunjung juga dapat menikmati fasilitas seperti jaringan internet gratis.

VISI
"Perpustakaan Mencerdaskan Masyarakat, Kearsipan Pilar Akuntabilitas"
MISI
1. Meningkatkan Pembudayaan Kegemaran Membaca dan Menulis Masyarakat;
2. Menyediakan Arsip sebagai bukti pertanggungjawaban penyelenggaraan
pemerintahan daerah dan sumber informasi publik;
3. Mengembangkan dan melestarikan bahan perpustakaan dan arsip;
4. Pelayanan prima perpustakaan dan kearsipan;
5. Meningkatkan pembinaan teknis perpustakaan dan kearsipan;

6. Membangun jejaring kerja dengan stakeholders.


STRUKTUR ORGANISASI

40

KOLEKSI PERPUSTAKAAN

Tabel 2.23 Koleksi Perpustakaan

Tabel 2.24 Koleksi Perpustakaan

41

FASILITAS

Gambar 2.9 Tampak Atas Bangunan


BAPUSIPDA

LANTAI 1

ENTRACE

GALLERY

ELEVA
TOR
LOBBY

MUS
HOLA
AREA
BACA
ANAK

ESCAL
ATOR
LOKER
COFFEE
SHOP

ENTRANCE

LOBBY

Pada area lobby terdapat lounge yang berisi sofa-sofa sebagai tempat berkumpul
maupun tempat menunggu juga terdapat counter informasi dan counter

42

pemngembalian buku yang diisi oleh tiga petugas perpustakaan. Lift terdapat pada
bagian sebrang counter informasi dan pengembalian buku

Gambar 2.10 Suasana Area Masuk

Gambar 2.11 Suasana Interior

Gambar 2.12 Suasana Area Lobby dan


lounge

Gambar 2.13 Suasana Area Lobby dan


counter

AREA MASUK

Area masuk bangunan berada pada bagian barat daya dan timur laut bangunan. Area
masuk bangunan digunakan pula sebagai area keluar bangunan yang diletakkan
system keamanan untuk mencegah terjadinya pencurian buku. Pada setiap pintu
masuk, diletakkan petugas keamanan agar dapat selalu menjaga keamanan bangunan.

Gambar 2.14 Area Masuk

Gambar 2.15 Area Masuk

43

AREA BACA ANAK

Area baca anak diletakkan pada lantai satu agar anak-anak mudah untuk mencapai
ruangan dan mencegah terjadinya kecelakaan pada area escalator maupun lift.

Gambar 2.16 Suasana Area Counter


Ruang Baca Anak

Gambar 2.17 Suasana Area Buku


Ruang Baca Anak

GALLERY

Galeri BAPUSIPDA berisi benda-benda maupun makanan khas pada setiap daerah di
Jawa Barat. Maka dari itu galeri ini jarang dikunjungi oleh masyrakat karena tidak
terlalu menarik perhatian juga minat dengan apa yang yang dipajang di dalamnya.

Gambar 2.18 Susunan Display Ruang


Gallery

Gambar 2.19 Area Display

LANTAI 2
RUANG
BACA
DEWASA 1

ELEVA
TOR

RUANG BACA

RUANG
BACA
DEWASA 2

ESCAL
ATOR
TOILET

44

RUANG BACA DEWASA 1 & 2

Ruang baca dewasa berisikan buku-buku berbagai fakultas jurusan seperti teknik,
hukum, manajemen, psikologi, dan lain-lain. Di dalam ruang baca-pun terdapat
fasilitas-fasilitas penunjang lainnya, diantaranya : counter informasi, area baca, area
diskusi, dan area digital

Gambar 2.20 Area masuk ruang baca


dewasa 1

Gambar 2.22 Area baca

Gambar 2.21 Area masuk ruang baca


dewasa 2

Gambar 2.23 Area diskusi

RUANG BACA

Ruang baca yang berada di bagian centre bangunan digunakan sebagai area membaca
maupun area diskusi yang bebas untuk dimasuki juga diperbolehkan untuk membawa
makanan dan minuman.

Gambar 2.24 Area baca

Gambar 2.25 Area baca dekat escalator

45

LANTAI 3
RUANG
MAJALAH,
KORAN,
DIGITAL
RUANG
MAJALAH,
KORAN,
DIGITAL

ELEVA
TOR
RUANG BACA

TOILET
ESCAL
ATOR
R.
POTRET
R.
ADMIN

RUANG MAJALAH, KORAN DAN DIGITAL

Ruang majalah, koran dan digital berisikan buku-buku yang menarik minat baca juga
kreatifitas seperti majalah, novel, komik, buku craft, dan sebagainya, ruangan ini-pun
disebut pula sebagai ruang baca remaja. Di dalam ruang baca-pun terdapat fasilitasfasilitas penunjang lainnya, diantaranya : counter informasi, area baca, area diskusi,
dan area digital.

Gambar 2.26 Area baca

Gambar 2.27 Area masuk r. baca remaja

LANTAI 4

Aula

Ruang Meeting

46

2.2.2 BARRINGTON AREA LIBRARY

Gambar 2.28 Tampak


bangunan barrington Area
Library

Gambar 2.29 Tampak Atas


bangunan barrington Area
Library

Tahun Berdiri

1914

Alamat

505 N. Northwest Highway


Barrington

Total Koleksi

330,000 eksemplar

Waktu Kunjung

Senin - Jumat: 9 am - 9 pm
Sabtu
Minggu

Luas Bangunan

: 9 am - 5 pm
: 1 pm - 5pm

5,600 m2

Barrington Area Library yang berlokasi di Amerika Serikat telah berdiri sejak tahun
1914 dan beberapa kali telah mengalami renovasi bangunan. Renovasi terakhir
bangunan terjadi pada tahun 2013-2014 yang akhirnya di desain ulang dan menambah
beberapa fasilitas di dalamnya seperti area bermain dan area baca anak-anak, ruang
meeting, ruang digital, smart room, conference room dan fasilitas penunjang lainnya.

47

FASILITAS
Sebelum renovasi

Lantai 1 :

Gambar 2.30 Denah Lantai 1

1.

Lobby

2.

Meeting rrom

3.

Circukation room

4.

Program room

5.

Circulation workroom

6.

Adult service

7.

Quiet study room

8.

Computer room

9.

Departmental room

Lantai 2 :
1. Graphics
2. Thecnical service
3. Conference room
4. Administration
5. Staff lounge
6. Preschool
7. Departmental offices
8. Junior high
9. Storytime room

Gambar 2.31 Denah Lantai 2

Setelah renovasi

Gambar 2.32 Sketchup Denah Lantai 1

Gambar 2.33 Sketchup Denah Lantai 2

48

Gambar 2.34 Denah Lantai 1

Gambar 2.35 Denah Lantai 1

Lantai 1 :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Lobby
Meeting room
Agora
AMH
Lending
Garage

7. Mechanical
8. TS workroom
9. Adult services W.
10. Youth services W.
11. Craft time
12. Story time

13. Youth services


14. Computer lab
15. Business centre
16. Study room
17. Technology
18. AS & YS media

49

Gambar 2.36 R. Meeting Denah Lantai 1

Lantai 2
1. Upper mechanical
2. Reading commons
3. Young adults

Gambar 2.37 Ruang Baca

Gambar 2.39 Tampak Atap


Lobby

3. Administration
4. Non-fiction
5. Fiction

Gambar 2.38 Ruang Bisnis

Gambar 2.40 Interior Lobby

50

Gambar 2.41 Area Ruang Digital

Gambar 2.42 Area Ruang Baca

2.3 PROGRAM RUANG & BESARAN OBJEK


2.3.1 FLOW OF ACTIVITY

Sirkulasi Pengembalian Buku


DISIMPAN KE
GUDANG BUKU
SEMENTARA

DARI PEMINJAM

BOOK
ISSUE/RETURN
DICATAT KE
LAPORAN
PENGEMBALIAN

DI SARTIR

PROCESSING
DIFUMIGASI
DIPERBAIKI
BILA RUSAK

KE REDAKSI

51

Sirkulasi Terbitan Berkala


DISIMPAN KE
GUDANG
BUKU
SEMENTARA

BAGIAN
PENGADAAN

R. KOL. TERBITAN
BERKALA

DISARTIR

PROCESSING

DILAYANKAN KE
MASY. UMUM
SELAMA PERIODE
WAKTU TERTENTU

DIFUMIGASI
DIPERBAIKI
BILA RUSAK

R. KOLEKSI
REFERENSI

R. ARSIP, MAJALAH
& KORAN

Sirkulasi Petugas Peroustakaan

PARKIR

DATANG

R. ABSENSI

BAGIAN MASINGMASING

PULANG

BAGIAN VISUAL
ART

PULANG

Sirkulasi Karyawan Visual Art

PARKIR

DATANG

R. ABSENSI

52

Sirkulasi Pengunjung
ENTRANCE

INFORMASI

CAFE

PERPUSTAKAAN

VISUAL ART

R. MEETING
RESEPSIONIS

PENGEMBALIAN
BUKU

RESEPSIONIS

KEANGGOTAAN
LOKER
R. KELAS

OPAC

R. KOLEKSI

GALLERY

R. BACA

2.3.2 PROGRAM RUANG

PUBLIK (MASY.
UMUM)

SEMI PUBLIK
(PENGGUNA
PERPUS, NON
ANGGOTA,
SISWA
PELATIHAN)

PRIVAT
(ANGGOTA
PERPUSTAKAAN,
KARYAWAN,

R.
PUBLIK
Caf
Exhibition
Hall
Gallery

KOLEKSI

LEARNING
COMMON

KANTOR
PERPUSTAKAAN

Koleksi
Anak
Koleksi
Remaja
Koleksi
Dewasa

Koleksi
Reference

Koleksi
Audio
Koleksi
Asing

R.Diskusi
Terbuka
R. Digital
R. Baca
Koridor R.
Kelas Visual
Art
Workroom
anak, remaja,
dewasa
Quiet Study
Room
Business
Room

R. Pimpinan
R. Administrasi

53

Koleksi
Multimedia
Koleksi
social dan
sejarah kota
Bandung
-

SISWA
PELATIHAN)

R. Rapat /
Seminar

R. Processing

R. Kelas
Visual Art

R. Pengembangan

R. Layanan Umum

Tabel 2.25 Program Ruang

2.3.3 BESARAN RUANG


Besaran ruang gedung perpustakaan menurut SNI 7495 : 2009, yaitu :

Ruang Koleksi dan Layanan

Area koleksi seluas 45 % yang terdiri dari ruang koleksi dan baca anak-anak, remaja,
dewasa, koleksi buku, non buku, ruang majalah, ruang koleksi muatan local.

Ruang Khusus

Ruang khusus seluas 30 % yang terdiri dari ruang teknologi informasi dan komunikasi
serta multimedia, ruang manajemen perpustakaan dan ruang serbaguna.

Ruang Staff

Ruang staff perpustakaam seluas 30 % yang terdiri dari ruang kepala, ruag
administrasi, ruang pengadaan dan pengorganisasian materi perpustakaan.

Pembagian Besaran Ruang

FUNGSI

BESARAN

LUAS
BANGUNAN

LUAS

FUNGSI

TOTAL
R. Koleksi
55 %

PERPUSTAKAAN

10758 m

(5916.9 m )

R. Khusus

R. Staff

DEVELOPMENT

30 %
(3227.4 m2)

R. Kelas

BESARAN
LUAS
45 %
(2662.605 m2)
30 %
(1775.07 m2)
25 %
(1479.225 m2)
50 %
(1613.7 m2)

54

Gallery & R.

(968.22 m2)

tunggu

20 %

R. Staff
5%

EXHIBITION

(537.9m2)

HALL

10 %

CAFE

(1075.8 m )

30 %

(645.48 m2)
5%

(537.9m2)
10 %

(1075.8 m2)

Tabel 2.26 Besaran Ruang

2.4 TEMA

DAN

KONSEP

TEMA

METAPHOR OF NATURE

POHON

Pohon tumbuh diawali oleh bibit yang akan terus berkembang


dengan baik apabila terus dirawat dengan baik. Begitu pula dengan
manusia yang akan terus berkembang dengan baik dan benar
apabila selalu dirawat dan dilihat perkembangannya.

KONSEP

PERPUSTAKAAN

Kebiasaan membaca akan tumbuh bila dilakukan terus menerus


dan dilakukan sejak dini sehingga dapat membuat sikap
masyarakat menjadi baik dan benar. Keberadaan perpustakaan di
kota dapat membuat perhatian masyarakat terhadap buku
meningkat sehingga masyarakat tidak sulit untuk mencari
informasi sesuai kebutuhannya.

Manusia tidak akan


berkembang tanpa
adanya informasi, begitu
pula dengan masyarakat
yang tidak akan
berkembang tanpa
adanya perpustakaan
yang menjadi pusat
informasi pada media
cetak maupun elektronik

PERPUSTAKAAN MENGUNJUNGI
MASYARAKAT
Ibarat seperti pohon yang tidak akan tumbuh
tanpa bantuan dari akar, tanah dan air yang
menjadi media pendukungnya

GAYA ARSITEKTUR
MODERN KONTEMPORER
55

BAB III. RESUME


Masalah minat baca masyarakat kini terus meningkat begitu pula dengan minat masyarakat
akan visual art terus meningkat. Dimana masyarakat saat ini terus mencari tempat ataupun
komunitas untuk dapat berlatih dan mengembangkan bakat dan hobi akan visual art. Tetapi
saat ini tempat untuk berlatih tersebut banyak yang tidak terjangkau dan dengan fasilitas
yang terbatas. Ada pula permasalahan tempat yang tidak mencukupi untuk mewadahi
aktivitas pelatihan. Melihat kondisi di atas maka dibutuhkan fasilitas dan sarana yang
dapat melayani kebutuhan membaca juga kebutuhan pelatihan visual art. Salah satu
fasilitas tersebut diwujudkan dalam bentuk sebuah gedung dengan fungsi utama
perpustakaan umum dengan fungsi penunjangnya yaitu pusat pelatihan visual art.
Seleksi tapak tidak hanya berdasar pada masalah saat ini tetapi berdasar pula pada analisis
tapak yang dilakukan dengan cara survei langsung juga dengan menggunakan table analisa
berdasarkan buku Site Selection Criteria & Evaluation Hancdbook. Sehingga tapak
urban 1 yang terpilih sebagai tapak yang cocok dan dapat menampung fungsi perpustakaan
umum dan pusat pelatihan visual art.
Lokasi tapak urban 1 yang strategis membuat bangunan gedung mudah ditemukan. Lokasi
tapak urban 1 merupakan lokasi yang sering dilalui oleh masyarakat bandung juga
masyarakat luar bandung dikarenakan daerah tersebut dekat dengan pusat daerah
perbelanjaan seperti BIP, BEC juga pada sebrang tapak terdapat banguanan Riau Junction
yang setiap harinya ramai dikunjungi oleh masyarakat. Adapun pertimbangan lokasi
perpustakaan berdasarkan buku Pedoman Tata Ruang dan Perabot Perpustakaan Umum,
yaitu :

Akses perpustakaan hendaknya mudah dijangkau oleh masyarakat. Umumnya


kegiatan membaca identic dengan suasana sepi yang membuat lokasi bangunan
menjadi jauh dari kebisingan dan keramaian yang berarti lokasi tersebut menjadi
terpencil dan jauh dari pusat kegiatan masyarakat. Hal ini tidak disarankan karena
perpustakaan akan menadi sepi oleh pengunjung karena ketidaktahuan masyarakat
akan gedung perpustakaan di lokasi tersebut. Upaya yang dilakukan saat ini lebih baik
perpustakaan mengunjungi masyarakat sehingga perlu ditempatkan di lokasi yang
mudah diakses oleh masyarakat, baik dengan berjalan kaki maupun dengan kendaraan.

Perpustakaan yang diletakkan di lokasi strategis dan dekat dengan daerah pusat
perbelanjaan dapat menjadikan masyarakat memandang perpustakaan sebagai salah
satu alternative rekreasi yang juga menarik untuk dikunjungi.

56

DAFTAR PUSTAKA
http://www.bit.lipi.go.id/masyarakat-literasi/index.php/konsep-pembangunanperpustakaan-provinsi-jawa-barat
http://jabarprov.go.id
Atmodiwirjo, Paramita. 2009. Pedoman Tata Ruang dan Perabot Perpustakaan Umum.
Jakarta : Perpustakaan nasional RI.

57

LAMPIRAN

58

59

60

61

62

63

64

65