Anda di halaman 1dari 11

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)
Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) merupakan suatu ilmu yang membahas
tentang kesehatan dan keselamatan pekerja, lingkungan kerja, dan hasil kerja.
Produktivitas suatu perusahaan salah satunya sangat bergantung pada peran yang
dilakukan oleh tenaga kerjanya. Kemampuan tenaga kerja untuk melakukan
produksi memerlukan dukungan dan jaminan keselamatan dalam melakukan
pekerjaannya (Aswin, 2012).
Pada kondisi kesehatan yang baik, kondisi lingkungan kerja yang sehat, proses
kerja yang aman, dan hubungan kerja yang damai (Peaceful Industrial Relations),
maka tenaga kerja dapat mengerjakan tugas dan tanggung jawab dengan
kemampuan terbaik mereka. Kenyataan menunjukkan bahwa pelaksanaan K3
ditempat-tempat kerja masih jauh dari harapan, hal ini disebabkan karena masih
rendahnya pengetahuan akan K3 dan umumnya manajemen masih menganggap
K3 sebagai pemborosan (ferliest post). Sementara dengan kemajuan teknologi
yang semakin canggih dan proses produksi yang semakin kompleks akan
menghasilkan berbagai faktor polutan yang semakin beragam bentuknya, serta
tingkat paparannya yang dapat berbahaya bagi tenaga kerja. Untuk penanganan
bahaya industri tersebut diperlukan pengetahuan dan keterampilan personalia K3
di setiap tempat kerja industri atau perusahaan (Aswin, 2012).
K3 adalah segala kegiatan untuk menjamin dan melindungi keselamatan dan
kesehatan tenaga kerja melalui upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit
akibat kerja. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)
adalah bagian dari sistem manajemen perusahaan secara keseluruhan dalam
rangka pengendalian resiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya
tempat kerja yang aman, efisien dan produktif. Dalam suatu sistem K3 tercakup
mengenai audit SMK3, audit ini merupakan pemeriksaan secara sistematis dan
independen terhadap pemenuhan kriteria yang telah ditetapkan untuk mengukur

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
suatu hasil kegiatan yang telah direncanakan dan dilaksanakan dalam penerapan
SMK3 di perusahaan (PP Nomor 50 Tahun 2012).
2.2 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan (SMK3)
2.2.1 Pengertian Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(SMK3)
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 50 tahun 2012 tentang
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, definisi dari SMK3 adalah
bagian dari sistem manajemen perusahaan secara keseluruhandalam rangka
pengendalian risiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat
kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif.Berdasarkan
pasal 5 PP RI No. 50/2012, perusahaan yang wajib menerapkan SMK3 di
perusahaannya adalah perusahaan yang mempekerjakan perkerja buruh paling
sedikit 100 orang atau mempunyai tingkat potensi bahaya tinggi.
Program K3 ditekankan pada faktor manusia, karena kecelakaan kerja 80 % lebih
disebabkan oleh kecerobohan manusia. Menurut Rudi Suardi (2005) agar program
K3 dapat berjalan dengan baik maka perusahaan dan tenaga kerja mempunyai
tanggung jawab yaitu:
1. Tanggung jawab manajemen puncak:
a. Menetapkan kebijakan K3;
b. Memastikan SMK3 diterapkan;
c. Menunjuk wakil manajemen;
d. Menyediakan sumber daya yang cukup untuk SMK3;
e. Menyediakan tempat kerja yang aman dan sehat;
f. Menyediakan informasi K3 bagi pekerja;
g. Melakukan evaluasi kinerja K3 level manajemen.
2. Tanggung jawab level manajemen/supervisor:
a. Memastikan pekerja menggunakan APD sesuai dengan persyaratan;
b. Memberikan pemahaman pada pekerja tentang potensi bahaya yang dapat
terjadi di tempat kerja;
c. Membuat instruksi kerja.

Amelisa Binuwara (1110942002)


Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-2

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
3. Tanggung jawab level pekerja:
a. Bekerja sesuai dengan peraturan dan persyaratan;
b. Menggunakan peralatan APD yang diisyaratkan perusahaan;
c. Melaporkan kepada manajemen puncak atau supervisor atas kehilangan
dan kerusakan peralatan pengendali resiko yang dapat berpengaruh pada
K3;
d. Melakukan perkerjaan sesuai dengan prosedur kerja;
e. Tidak memindahkan atau menggunakan secara tidak benar berbagai
peralatan pelindung/pengendali yang dipersyaratkan oleh peraturan,
undang-undang dan organisasi;
f. Tidak mengoperasikan atau menggunakan peralatan apapun yang dapat
menimbulkan bahaya bagi pekerja;
g. Melaporkan pada manajemen kondisi tidak kesesuaian apapun yang terjadi
di tempat kerja.
2.2.2

Sejarah

Perkembangan

Sistem

Manajemen

Keselamatan

dan

Kesehatan Kerja (SMK3) di Dunia


Sejak abad ke-16 mulai ada keterangan-keterangan mengenai gambaran
kecelakaan dan penyakit yang diderita oleh pekerja tambang. Pada abad ke-17,
Bernardine Ramazzini yang oleh beberapa penulis dianggap sebagai Bapak K3, di
dalam bukunya yang berjudul De Morbis Artificum Diatriba menguraikan
tentang berbagai jenis penyakit yang berkaitan dengan pekerjaan yang dialami
oleh pekerja. Dengan demikian Ramazzini telah memperjelas persoalan bahwa
pekerjaan dapat menimbulkan penyakit, yang sampai saat ini dikenal dengan
penyakit akibat kerja. Selain itu dia juga manambahkan cara-cara menegakkan
diagnosis penyakit akibat kerja (Dewantara, 2012).
Pada pertengahan abad ke-18, dengan terjadinya revolusi industri di Inggris,
dimana saat itu mulai ditemukan cara-cara produksi baru serta mesin-mesin baru
untuk industri seperti mesin tenun, generator serta mesin untuk pengangkutan,
maka K3 pun juga mengalami perkembangan yang lebih pesat lagi.

Amelisa Binuwara (1110942002)


Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-3

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Perkembangan yang demikian juga terjadi di benua Eropa serta Amerika
(Dewantara, 2012).
Pertumbuhan dan perkembangan teknologi di negara-negara maju pada abad ke20 ini, seperti teknologi produksi di dalam industri, teknologi komunikasi,
teknologi pertambangan, dan teknologi canggih lainnya merupakan tantangan bagi
perkembangan K3 (Dewantara, 2012).
2.2.3

Sejarah

Perkembangan

Sistem

Manajemen

Keselamatan

dan

Kesehatan Kerja (SMK3) di Indonesia


Perkembangan K3 di Indonesia diketahui saat munculnya Undang-Undang Kerja
dan Undang-Undang Kecelakaan, meskipun permulaannya belum berlaku, namun
telah memuat pokok-pokok tentang K3. Selanjutnya oleh Departemen Perburuhan
pada tahun 1967 didirikan lembaga Kesehatan Buruh yang kemudian pada tahun
1965 berubah menjadi Lembaga Keselamatan dan Kesehatan Buruh (Widodo,
2011).
Pada tahun 1966 didirikan Lembaga Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja di
Departemen Tenaga Kerja, dan Dinas Higiene Perusahaan/Sanitasi umum dan
Dinas Kesehatan Tenaga Kerja di Departemen Kesehatan. Selain itu juga tumbuh
organisasi swasta yaitu Yayasan Higiene Perusahaan yang berkedudukan di
Surabaya. Untuk selanjutnya organisasi Hiperkes (Higiene Perusahaan dan
Kesehatan Kerja) dari tahunketahun selalu mengalami perubahan-perubahan
dengan nama sebagai berikut (Widodo, 2011):
1. Pada tahun 1969 berubah menjadi Lembaga Nasional Higiene Perusahaan dan
Kesehatan Kerja;
2. Pada tahun 1978 berubah menjadi pusat Higiene Perusahaan, Kesehatan dan
Keselamatan Kerja (Hiperkes);
3. Pada tahun 1983 berubah lagi menjadi Pusat Higiene Perusahaan dan
Kesehatan Kerja;
4. Pada tahun 1988 berubah menjadi pusat Pelayanan Ergonomi, Kesehatan dan
Keselamatan Kerja;
5. Pada tahun 1993 berubah lagi menjadi Pusat Higiene Perusahaan, Kesehatan
dan Keselamatan Kerja.

Amelisa Binuwara (1110942002)


Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-4

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Jadi jelas bahwa perkembangan K3 di Indonesia berjalan bersama-sama dengan
pengembangan kesehatan kerja yaitu selain melalui institusi, juga dilakukan
melalui upaya-upaya penerbitan buku, majalah, leaflet K3, spanduk, dan poster
yang disebarluaskan ke seluruh Indonesia. Kegiatan lain adalah seminar K3,
konvensi, lokakarya, dan bimbingan terapan K3 diadakan secara berkala dan terus
menerus. Organisasi K3 Asosiasi Hiperkes dan Keselamatan Kerja (AHKKI) saat
ini memiliki cabang diseluruh Provinsi Wilayah NKRI (Widodo, 2011).
2.2.4 Dasar Yuridis Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(SMK3)
Mengingat pentingnya masalah K3, maka pemerintah mengeluarkan peraturanperaturan sebagai landasan hukum pelaksanaan K3 antara lain:
1.

UU No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja;

2.

UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan;

3.

PP No. 50 Tahun 2012 tentang Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan


dan Kesehatan Kerja;

4.

Kepres RI No. 22 Tahun 1993 tentang Penyakit yang timbul karena


Hubungan Kerja.

2.2.5 Tujuan dan Manfaat Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan


Kerja (SMK3)
2.2.5.1 Tujuan SMK3
Tujuan pelaksanaan SMK3 adalah sebagai berikut (Dewantara, 2011):
1. Sebagai alat ukur kinerja K3 dalam organisasi
Sistem manajemen K3 digunakan untuk menilai dan mengukur kinerja
penerapan K3 dalam organisasi. Dengan membandingkan pencapaian K3
organisasi dengan persyaratan tesebut, organisasi dapat mengetahui tingkat
pencapaian K3.
2. Sebagai pedoman implementasi K3 dalam organisasi
Sistem manajemen K3 dapat digunakan sebagai pedoman atau acuan dalam
mengembangkan sistem manajemen K3. Beberapa bentuk sistem manajemen
K3 yang digunakan sebagai acuan misalnya ILO OHSMS Guidelines, API
Amelisa Binuwara (1110942002)
Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-5

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
HSE MS Guidelines, Oil and Gas Producer Forum (OGP) HASEMS
Guidelines, ISRS dari DNV dan lainnya.
3. Sebagai dasar penghargaan (awards)
Sistem manajemen K3 juga digunakan sebagai dasar untuk pemberian
penghargaan K3 atas pencapaian kinerja K3. Penghargaan K3 diberikan baik
oleh instansi pemerintah maupun lembaga independen lainnya.
4. Sebagai sertifikasi
Sistem manajemen K3 juga dapat digunakan untuk sertifikasi penerapan
manajemen K3 dalam organisasi. Sertifikat diberikan oleh lembaga sertifikat
yang telah diakreditasi oleh suatu badan akreditasi. Sistem sertifikasi dewasa
ini telah berkembang secara global karena dapat diacu di seluruh dunia.
2.2.5.2 Manfaat SMK3
Manfaat SMK3 berdasarkan PP No. 50 Tahun 2012 adalah sebagai berikut:
Manfaat Bagi Perusahaan
Manfaat pelaksanaan SMK3 bagi perusahaan adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui pemenuhan perusahaan terhadap peraturan perundangan dibidang
K3;
2. Mendapatkan bahan umpan balik bagi tinjauan manajemen dalam rangka
meningkatkan kinerja SMK3;
3. Mengetahui efektifitas, efisiensi dan kesesuaian serta kekurangan dari
penerapan SMK3;
4. Mengetahui kinerja K3 di perusahaan;
5. Meningkatkan image perusahaan yang pada akhirnya akan meningkatkan daya
saing perusahaan;
6. Meningkatkan kepedulian dan pengetahuan tenaga kerja mengenai K3 yang
juga akan meningkatkan produktivitas perusahaan;
7. Terpantaunya bahaya dan risiko di perusahaan;
8. Penanganan berkesinambungan terhadap risiko yang ada diperusahaan;
9. Mencegah kerugian yang lebih besar kepada perusahaan;
10. Pengakuan terhadap kinerja K3 diperusahaan.
Manfaat Bagi Pemerintah
Manfaat pelaksanaan SMK3 bagi pemerintah adalah sebagai berikut:
Amelisa Binuwara (1110942002)
Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-6

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
1. Sebagai salah satu alat untuk melindungi hak tenaga kerja di bidang K3;
2. Meningkatkan mutu kehidupan bangsa dan image bangsa di forum
internasional;
3. Mengurangi angka kecelakaan kerja yang sekaligus akan meningkatkan
produktivitas kerja/nasional;
4. Mengetahui tingkat penerapan terhadap peraturan Perundangan.
Manfaat Bagi Pekerja
Manfaat pelaksanaan SMK3 bagi pekerja adalah sebagai berikut:
1. Melindungi kesehatan dan keselamatan pekerja;
2. Meningkatkan kesejahteraan dan kenerja;
3. Menjamin kesehatan dan keselamatan orang lain dalam lingkungan kerja;
4. Mengamankan sumber polutan;
5. Menyehatkan lingkungan kerja.
2.2.6 Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(SMK3) Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 50 Tahun 2012
Tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Dalam penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3),
sebuah perusahaan harus memiliki dan melaksanakan beberapa ketentuan umum
yang telah diatur dalam PP No. 50 Tahun 2012, SMK3 menurut Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia No. 50 Tahun 2012 memiliki 5 prinsip, 12 elemen
dan 166 kriteria dengan 3 tingkatan yaitu tingkat awal dengan 64 kriteria, tingkat
transisi dengan 122 kriteria dan tingkat lanjut dengan 166 kriteria, sebagaimana
dapat dilihat pada Gambar Tabel 2.1 di bawah ini:
Tabel 2.1 Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)
Prinsip Dasar
1. Penetapan Kebijakan K3
2. Perencanaan K3
3. Pelaksanaan rencana K3
4. Pemantauan, dan Evaluasi Kinerja
K3
5.Peninjauan dan peningkatan kinerja
SMK3

Amelisa Binuwara (1110942002)


Nanda Elin Junaidi (1110942005)

Elemen Audit
1. Pembangunan dan Terjaminnya Pelaksanaan
Komitmen
2. Pembuatan dan Pendokumentasian Rencana K3
3. Pengendalian Perancangan dan Peninjauan Kontrak
4. Pengendalian Dokumen
5. Pembelian dan Pengendalian Produk
6. Keamanan Bekerja Berdasarkan SMK3
7. Standar Pemantauan
8. Pelaporan dan Perbaikan kekurangan
9. Pengelolaan material dan perpindahannya
10. Pengumpulan dan penggunaan data
II-7

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Prinsip Dasar

Elemen Audit
11. Pemeriksaan SMK3
12.Pengembangan Keterampilan dan Kemampuan

Dalam menerapkan SMK3 tersebut perusahaan wajib berpedoman pada peraturan


ini dan juga ketentuan peraturan perundangan-undangan lain yang terkait, serta
dapat juga dengan memperhatikan konvensi atau standar internasional. Untuk
lebih jelasnya mengenai penerapan SMK3 berdasarkan PP RI No. 50 Tahun 2012
akan dijelaskan dalam uraian berikut:
2.2.6.1 Penetapan Kebijakan K3
Pengusaha harus menyebarluaskan kebijakan K3 yang telah ditetapkan kepada
seluruh pekerja. Dalam penyusunan kebijakan K3, pengusaha paling sedikit harus:
1. Melakukan tinjauan awal kondisi K3 yang meliputi:
a. Identifikasi potensi bahaya, penilaian, dan pengendalian risiko;
b. Perbandingan penerapan K3 dengan perusahaan dan sektor lain yang lebih
baik;
c. Peninjauan sebab akibat kejadian yang membahayakan;
d. Kompensasi dan gangguan serta hasil penilaian sebelumnya yang
berkaitan dengan keselamatan;
e. Penilaian efisiensi dan efektivitas sumber daya yang disediakan;
f. Memperhatikan peningkatan kinerja manajemen K3 secara terus menerus;
g. Memperhatikan masukan dari pekerja atau serikat pekerja;
h. Kebijakan K3 paling sedikit harus memuat:

Visi;

Tujuan perusahaan;
Komitmen dan tekad melaksanakan kebijakan;
Kerangka dan program kerja yang mencangkup kegiatan perushaaan
secara menyeluruh yang bersifat umum dan/atau operasional.

2.2.6.2 Perencanaan K3
Perencanaan K3 dimaksudkan untuk menghasilkan rencana K3. Rencana K3 ini
disusun dan ditetapkan oleh pengusaha dengan mengacu pada kebijakan K3 yang
telah ditetapkan. Dalam menyusun rencana K3 harus melibatkan Ahli K3, Panitia

Amelisa Binuwara (1110942002)


Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-8

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Pembina K3, wakil pekerja, dan pihak lain yang terkait di perusahaan. Dalam
penyusunan rencana K3, pengusaha harus mempertimbangkan:
1. Hasil penelaahan awal;
2. Identifikasi potensi bahaya, penilaian, dan pengendalian risiko;
3. Peraturan perundang-undangan dan persyaratan lainnya;
4. Sumber daya yang dimiliki.
Rencana K3 paling sedikit memuat:
1. Tujuan dan sasaran;
2. Skala prioritas;
3. Upaya pengendalian bahaya;
4. Penetapan sumber daya;
5. Jangka waktu pelaksanaan;
6. Indikator pencapaian;
7. Sistem pertanggungjawaban.
2.2.6.3. Pelaksanaan Rencana K3
Berdasarkan rencana K3 yang telah ditetapkan, dalam pelaksanaannya pengusaha
didukung oleh SDM di bidang K3, sarana dan prasarana. SDM yang dimaksud
harus memiliki:
1. Kompetensi kerja yang dibuktikan dengan sertifikat;
2. Kewenangan di bidang K3 yang dibuktikan dengan ijin kerja dan/atau surat
penunjukan dari instansi yang berwenang.
Sarana dan prasana yang dimaksud minimal harus terdiri :
1. Organisasi atau unit yang bertanggungjawab di bidang K3;
2. Anggaran yang memadai;
3. Prosedur operasi/kerja, informasi, dan pelaporan serta pendokumentasian;
4. Instruksi kerja.
Syarat minimal kegiatan pelaksanaan rencana K3 harus meliputi:
1. Tindakan pengendalian;
2. Perancangan dan rekayasa;
Amelisa Binuwara (1110942002)
Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-9

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
3. Prosedur dan instruksi kerja;
4. Penyerahan sebagian pelaksanaan pekerjaan;
5. Pembelian/pengadaan barang dan jasa;
6. Produk akhir;
7. Upaya menghadapi keadaan darurat kecelakaan dan bencana industri serta
rencana pemulihan keadaan darurat (dilaksanakan berdasarkan potensi bahaya,
investigasi, dan analisa kegiatan).
Pelaksanaan rencana K3 berdasarkan identifikasi bahaya, penilaian, dan
pengendalian risiko (untuk poin 1-6).
Pelaksaanaan kegiatan oleh pengusaha harus:
1. Menunjuk SDM yang berkompeten dan berwenang di bidang K3;
2. Melibatkan seluruh pekerja;
3. Membuat petunjuk K3 yang harus dipatuhi oleh semua penghuni perusahaan;
4. Membuat prosedur informasi yang harus dikomunikasikan ke semua pihak
dalam perusahaan dan pihak luar yang terkait;
5. Membuat prosedur pelaporan yang terdiri:
a. Terjadinya kecelakaan di tempat kerja;
b. Ketidaksesuaian dengan peraturan perundang-undangan dan/atau standar;
c. Kinerja K3;
d. Identifikasi sumber bahaya;
e. Dokumen lain yang diwajibkan berdasarkan peraturan perundangundangan;
f. Mendokumentasikan seluruh kegiatan yang dilakukan terhadap:
1) Peraturan perundang-undangan dan standar di bidang K3;
2) Indikator kinerja K3;
3) Izin kerja;
4) Hasil identifikasi, penilaian, dan pengendalian risiko;
5) Kegiatan pelatihan K3;
6) Kegiatan inspeksi, kalibrasi, dan pemeliharaan;
7) Catatan pemantauan data;
8) Hasil pengkajian kecelakaan di tempat kerja dan tindak lanjut;
9) Identifikasi produk terhadap komposisinya;
10) Informasi pemasok dan kontraktor;
11) Audit dan peninjauan ulang SMK3.

Amelisa Binuwara (1110942002)


Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-10

Laporan Kerja Praktek


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Audit SMK3 adalah pemeriksaan secara sistematis dan independen terhadap
pemenuhan kriteria yang telah ditetapkan untuk mengukur suatu hasil kegiatan
yang telah direncanakan dan dilaksanakan dalam penerapan SMK3 di perusahaan.
2.2.6.4. Pemantauan dan Evaluasi Kinerja K3
Kegiatannya melalui pemeriksaan, pengujian, pengukuran, dan audit internal
SMK3 dilakukan oleh SDM yang kompeten, jika tidak memiliki SDM yang
kompeten dapat menggunakan jasa pihak lain. Hasil pemantauan dan evaluasi
kinerja K3 dilaporkan kepada pengusaha dan digunakan untuk melakukan
tindakan perbaikan yang dilakukan sesuai ketentuan peraturan perundangundangan.
2.2.6.5. Peninjauan dan Peningkatan Kinerja SMK3
Fungsinya untuk menjamin kesesuaian dan efektivitas penerapan SMK3 yang
dilakukan terhadap kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan
evaluasi untuk melakukan perbaikan dan peningkatan kinerja dalam hal:
1. Terjadi perubahan peraturan perundang-undangan;
2. Adanya tuntutan dari pihak yang terkait dan pasar;
3. Adanya perubahan produk dan kegiatan perusahaan;
4. Terjadi perubahan struktur organisasi;
5. Adanya perkembangan IPTEK, termasuk epidemiologi;
6. Adanya hasil kajian kecelakaan di tempat kerja;
7. Adanya pelaporan;
8. Adanya masukan dari pekerja.

Amelisa Binuwara (1110942002)


Nanda Elin Junaidi (1110942005)

II-11