Anda di halaman 1dari 10

KEBIJAKAN PEMERINTAH DALAM PEMASARAN PRODUK

PERTANIAN
I.
1.1.

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Paradigma pembangunan pertanian selama ini masih dipandang sebagai faktor
pendukung pembangunan nasional, pemasok bahan baku industri, pengendali stabilitas harga dan
pemasok tenaga kerja murah yang seharusnya dipandang sebagai mesin penggerak
perekonomian nasional. Hal ini terbukti dengan peran sektor pertanian yang cukup signifikan
dalam perekonomian nasional, antara lain berupa kontribusi dalam pembentukan PDB,
penyediaan pangan, pakan, sumber devisa, penyediaan lapangan kerja, pengentasan kemiskinan,
perbaikan pendapatan masyarakat, sumber utama bahan baku industri, dan sumber bio-energi.
Sektor pertanian lebih fleksibel terhadap dampak krisis ekonomi nasional maupun global.
Pembangunan pertanian menjadi sangat penting dalam meningkatkan perekonomian
masyarakat terutama diwilayah pedesaan, maka orientasi pembangunan pertanian diarahkan
kepada model sistem agibisnis yang serasi dan terpadu dengan keterkaitan yang erat antara
berbagai subsistemnya. Subsistem dalam agribisnis tersebut adalah subsistem sarana produksi
pertanian (dwon strem), subsistem usaha tani (farming), subsistem pengolahan dan pemasaran
(up strem) serta subsistem penunjang (kebijakan pemerintah, penelitian, penyuluhan dan
perkereditan/pembiayaan).
Pada subsistem pemasaran produk pertanian berupa sub sektor tanaman pangan,hortikultura,
perkebunan dan peternakan terus mengalami perkembangan pesat baik di pasar domestik maupun
pasar internasional, serta memiliki peran yang sangat strategis dalam mendukung pertumbuhan
ekonomi nasional. Di samping itu permintaan akan komoditi tersebut di dalam negeri terutama di kotakota besar juga terus mengalami peningkatan sejalan dengan meningkatnya pendapatan dan kesadaran
akan kesehatan masyarakat. Disisi lain subsistem pengolahan dan pemasaran hasil masih mengalami
banyak permasalahan dan kendala seperti mutu dan kualitas produk yang masih rendah, harga yang
berfluktuatif sehingga menyulitkan dalam manajemen perencanaan, infrastruktur pemasaran yang
masih kurang memadai, inefisiensi produk, integrasi pasar yang rendah, jaringan dan informasi pasar
masih lemah serta sumber daya manusia pertanian yang belum dimaksimalkan.
Dilain pihak pemasaran pertanian dalam negeri mengalami tantangan dengan tebukanya pasar
internasional atau globalisasi perdagangan. Kondisi yang demikian akan menyebabkan arus perdagangan
produk pertanian semakin bebas. Negara yang memiliki kebijakan pertanian yang kuat akan semakin
mendominasi perdagangan dunia, sebaliknya negara yang kalah bersaing akan dibanjiri dengan produk
impor yang pada akhirnya produk dalam negeri tidak memiliki daya saing. Implikasi lain dari globalisasi
perdagangan adalah keterkaitan antara pasar domestik dan pasar intenasional akan semakin kuat.
Sehingga intervensi pemerintah dalam rangka stabilisasi harga domestik semakin sulit.
Berangkat dari hal tersebut pemerintah mempunyai tanggung jawab untuk melindungi petani
dalam negeri dari berbagai bentuk ancaman terhadap keberlanjutan produksi dan kesejahterann
petani. Karena begitu berperannya sektor pertanian bagi suatu bangsa maka tidak terlepas dari

kepentingan semua pihak sehingga program pemerintah terhadap pertanian sering mengalami konflik,
namun pada dasarnya program pemerintah adalah untuk melindungi dan meningkatkan pendapatan
petani. Beberapa kebijakan pemerintah dalam pemasaran akan dibahas pada makalah ini. Semoga
makalah ini sedikit dapat memeberikan informasi tentang program yang dijalankan pemerintah selama
ini.

1.2. Tujuan Penulisan Makalah


Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah :
1. Dapat mengetahui peran penting pemasaran dalam sistem agribisnis
2. Melihat peran pemerintah dalam pemasaran agribisnis
3. Dapat mengetahui program-program pemerintah dalam pemasaran agribisnis
4. Melihat perkembangan program pemasaran oleh pemerintah
1.3. Ruang Lingkup
Ruang lingkup dari penulisa ini adalah : peran penting pemasaran agribisnis, karakteristik
produk agribisnis, sistem pemasaran produk agribisnis, dan program pemerintah dalam
pemasaran agribisnis.

II. PEMBAHASAN
2.1. Masalah Jangka Panjang dan Jangka Pendek Sektor Pertanian
Sektor pertanian sebagai penghasil pangan menjadi sangat penting erannya dalam
produksi pangan peningkatan pendatanan serta sebagai tempat tenaga kerja. Namun seiring
dengan pertumbuhan ekonomi dan peningkatan pendapatan penduduk sector pertanian sebagai
penyedia lapangan pekerjaan sudah mulai ditinggalkan. Dinegara-negara maju hanya sebagian
kecil penduduk yang melakukan kegiatan pertanian, berbeda dengan negara berkemabang yang
sebagian besar penduduknya bekerja pada sector pertanian (Sukirno, 2010). Secara kaca mata
pandang agribisnis maka seluruh kegiatan mulai dari hulu sampai ke hilir harus dikatakan
kegiatan disektor pertanian dan dilihat sebagai sumbangan ekonomi dari sector pertanian.
Negara-negara maju kegiatan disektor budidaya pertanian sangat kecil nakun dari segi
produktivitasnyaa sangat tinggi, sehingga tenaga kerja yang terlibat disektor budaya kecil tapi
tenaga kerja disektor hilir (industri pengolahan dan jasa) sanagt besar.
Tabel : Kontribusi Agribisnis terhadap GDP (%) di beberapa negara.
Pangsa terhadap GDP
Industri & jasa
Negara
pertanian thd
Pertanian
Industri dan
Agribisnis
Agribisnis
Jasa Pertanian
Philipina
21
50
71
70
India
27
41
68
60
Thailand
11
43
54
79
Indonesia
20
33
53
63
Malaysia
13
36
49
73

Korea Selatan
8
36
44
82
Chili
9
34
43
79
Argentina
11
29
39
73
Brazil
8
30
38
79
Mexico
9
27
37
75
USA
1
13
13
91
Sumber : Pryor & Holt, 1998 dikutip oleh (Kirbrandoko, 2012)
Tabel diatas menggambarkan sumbangan kegaitan agribisnis terhadap GDP
ternyata USA sumabangan agribisnis terhadap GDP nya 91 % walaupun sumbangan pertanian
nahya 1 %, jauh lebih besar dibandingkan Indonesia hanya 63% GDP dari sector agribisnis.
Berarti di negara-negara maju sumbangan agribisnis besar terhadap GDP karena industri jasa
pertanian.
Penurunan sector pertanian dalam perekonomian disebabkan oleh permintaan terhadap
hasil pertanian yang lambat perkembangannya dan kemajuan teknologi di sector pertanian.
Tingakat permintaan barang industri jauh lebih cepat dibanding permintaan terhadap pertanian
sehingga kenaikan harga barang industri juga jauh lebih cepat dibanding dengan kenaikan harga
barang pertanian. Di negara maju kemajuan teknologi berimplikasi terhadap sektor pertanian
yaitu mendorong perpindahan tenaga kerja dari sector pertanian ke sector industri dan teknologi
telah menimbulkan masalah kelebihan produksi pertanian. Keadaan demikian menyebabkan
harga barang pertanian cenderung untuk tetap berada pada tingkat yang sangat rendah.
Dalam jangka pendek harga hasil pertanian cenderung berfluktuatif, ketidakstabilan harga
tersebut bisa disebabkan oleh permintaan dan penawaran terhadap barang pertanian yang
sifatnya tidak elastis. Beberapa faktor yang menyebabkan penawaran terhadap barang pertanian
bersifat tidak elastis adalah : 1) produk pertanian ada umumnya bersifat musiman, 2) kapasitas
memproduksi sector pertanian cenderung untuk mencapai tingkat yang tinggi dan tidak
terpengaruh oleh perubahan permintaan, 3) beberapa jenis tanaman memerlukan waktu bertahuntahun sebelum hasilnya dapat diperoleh.
Berdasarkan hal tersebut untuk menjaga kestabilan harga dan pendapatan petani, campur
tangan pemerintah dalam penetuan produksi dan harga menjadi perlu, adapun cara yang dapat
dilakukan adlaah : 1) Membatasi atau menetukan quota tingkat produksi yang dapat dilakukan
oleh produsen (pengaturan pola tanam), 2) Melakukan pembelian-pembelian produk yang akan
distabilkan harganya di pasar bebas, 3) memeberikan subsidi kepada petani apabila harga pasar
lebih rendah dari pada harga yang dinggap sesuai oleh pemerintah.
2.2. Karakteristik Produk Pertanian/ Agribisnis
Produk pertanian memiliki karekteristik yang berbeda-beda sesuai dengan jenis
komoditinya. Pada dasarnya produk pertanian tanaman pangan dan produk perkebunan
mempunyai karekteristik yang sama terutama bisa dikeringkan dan disimpan dalam waktu yang
lama, sedangkan produk hortikultura dan peternakan merupakan produk yang butuh penanganan
secara cepat dan hati-hati. Perbedaan karekteristik produk pertanian tersebut, akan berpengaruh
terhadap sistem dan manajemen pemasarannya.
Tanaman pangan merupakan produk pertanian yang pada umumya dapat disimpan dalam
bentuk kering dengan jangka waktu tertentu serta kadar air tertentu pula. Beberapa bentuk

produk pertanian tanaman pangan adalah berupa biji-bijian/palawija (padi, jagung, gandum,
sorgum, dll), Umbi-umbian (singkong, ubi jalar, garut, talas, dll), dan Kacang-kacangan (kacang
tanah, kacang kedelai, kacang hijau, dll). Untuk produk biji-bijian/ palawija bisa disimpan atau
digudangkan sehingga manakala harga anjlok bisa dilakukan tunda jual. Sedangkan untuk
produk umbi-umbian, akan bisa tahan dalam waktu lama apabila sudah diolah menjadi tepung
dan dengan kadar air tertentu.
Komoditas hortikultura pada umumnya bersifat cepat rusak (perishable), berat (bulky)
dan membutuhkan tempat yang luas (volumnis). Waktu yang diperlukan untuk panen, prosesing,
transportasi dan penyimpanan harus menjamin kesegaran, tidak rusak dan tingkat kesehatannya
(hygiene) tetap terjamin. dan harus tersedia dalam keadaan segar (freshness) sehingga
penanganannya harus sesegera mungkin sesuai dengan prinsip GHP (Good Handling Practices).
Jenis-jenis porduk hortikultura terdiri dari produk sayuran (daun, umbi dan buah), produk buahbuahan dan tanaman hias. Berdasarkan hal tersebut maka manajemen pemasaran produk
hortikultura harus disesuaikan dengan karekteristik produk tersebut.
Hasil tanaman perkebunan sangat beragam sifatnya, tergantung produk berasal dari
bagian apa dari tanaman yang diusahakan, dan hasil akhir yang diharapkan dari pengolahan hasil
perkebunan tersebut. Berdasarkan sifatnya, biasanya pengolahan dibedakan menjadi pengolahan
primer dan sekunder. Pengolahan primer menghasilkan produk antara, dan dapat dianggap
sebagai penanganan pascapanen, sedangkan pengolahan sekunder merupakan lanjutan dari
pengolahan primer dan menghasilkan produk yang siap dikonsumsi.
Pada teh, bagian yang diambil adalah pucuk daun dari tanaman teh, sehinggaharus segera
diolah di pabrik setelah dipanen (pemetikan). Dengan demikian tidak ada penanganan
pascapanen yang diperlukan dalam produksi teh kecuali pengangkutan dari lahan ke pabrik.
Tetapi pada tembakau, meski sama-sama berasal dari daun tanaman, penanganan
seperti perajangan dan pemeraman dapat dianggap sebagai penanganan primer karena prosesnya
cukup sederhana sehingga dapat dilakukan oleh petani dengan peralatan sederhana.
Demikian pula dengan tebu, yang harus segera digiling dan diolah menjadi gula di
pabrik-pabrik penggilingan tebu, juga getah karet yang harus segera diolah menjadi salah satu
produk antara karet seperti RSS, crepe, crumb rubber, dan lain sebagainya. Berbeda halnya
dengan kopi dan kakao. Kopi dan kakao biasanya mengalami pengolahan primer
di tingkat petani baru kemudian mengalami pengolahan sekunder di pabrik. Pengolahan primer
akan menghasilkan produk biji kopi atau kakao kering yang tahan lama disimpan sehingga
meningkatkan kepraktisan dalam hal penanganan selanjutnya, terutama dalam pemasaran dan
penolahannya.
Banyak hasil tanaman perkebunan yang harus segera diolah untuk menghindari
kerusakan dan penurunan mutu. Tebu misalnya, dalam 24 jam harus segera digiling, bila tidak
mutu gula yang dihasilkan akan rendah. Demikian halnya denga sawit, bila tidak segera diolah
kandungan minyak akan mengalami reaksi kimia yang berujung pada penurunan mutu dan
rendeman pengolahan. Demikian halnya dengan hasil-hasil perkebunan lainnya.
Berdasarkan karekteristik produk perkebunan tersebut akan berhubungan dengan
manajemen pemasaran dari masing-masing produk. Untuk komoditi perkebunan yang berupa
biji-bijian bisa digudangkan dalam jangka waktu tertentu dalam pemasarannya manakala harga
turun produk bisa dilakukan resi gudang dan dilakukan tunda jual.

Produk peternakan mempunyai karekteristik yang berbeda tergantung pada produk apa
yang diusahakan, apakah dalam bentuk ternak hidup atau hasil peternakan dalam bentuk olahan.
Peternakan berdasarkan jenisnya dibedakan atas ternak besar (sapi, kerbau), ternak kecil
(kambing, domba, unggas), dan aneka ternak (kelinci, rusa, burung puyuh, hewan kesayangan,
dll). Sedangkan hasil dari peternakan bersifar cepat rusak dan harus membutuhkan manajemen
penanganan yang cepat pula untuk diproses lebih lanjut atau dikonsumsi, adapun hasil
peternakan adalah daging, susu, telur dan hasil ikutan laiinya. Dalam hal pemasaran harus
disesuaikan dengan karakteristik produk tersebut.
Produk susu merupakan cepat rusak sehingga harus segera ditangani baik dalam betuk
susu olahan melalui Ultra Haigh Temperature (UHT) atau pasteurisasi. Sedangkan produk berupa
daging juga harus dengan penanganan paca panen yang cepat misalnya perlu pendinginan (cold
storage) untuk sampai ke konsumen.
2.3. Kondisi Pemasaran Produk Pertanian
Pemasaran hasil pertanian pada umumnya masih bersifat tradisional berupa pasar
perdesaan yang tersebar diseluruh wilayah nusantara, ini disebabkan oleh produksi pertanian
yang dihasilkan oleh banyak petani dengan penguasaan lahan yang relatif kecil. Struktur pasar
hasil pertanian pada umumnya bersifat oligopsoni.
Sampai saat ini pengembangan jaringan pemasaran hasil pertanian umumnya masih
terkendala oleh keterbatasan petani dalam penggunaan teknologi komunikasi dan informasi,
akses permodalan, sarana dan prasaran pemasaran belum mendukung, perencanaan produksi
yang kurang jelas, rantai tataniaga yang panjang dari sentra produksi ke konsumen dan stuktur
pasar yang kurang baik sehingga menimbulkan distorsi pasar. Akibatnya sistem transaksi yang
terjadi mulai dari produsen sampai ke pasar regional di sentra konsumen tidak mampu
menghasilkan proses pembentukan harga secara transparan.
Hal di atas menggambarkan rantai pasok (supply chain) dan rantai nilai (Value chain)
produk pertanian atau agribisnis Indonesia belum efisien. Sebagai indikator belum efisiennya
rantai pasok adalah tingginya marjin pemasaran dan relatif rendahnya harga yang diterima
petani. Sementara itu indikator lain belum efisiennya rantai nilai adalah menurunnya mutu
produk pertanian saat sampai di konsumen. Belum efisiennya rantai nilai karena disebabkan oleh
belum adanya insentif harga yang menarik bagi petani untuk melakukan perbaikan mutu hasil
panennya, belum berkembangnya rantai pendingin (cold chain), masih lemahnya teknologi
pengangkutan yang menyebabkan kehilangan hasil cukup besar terutama jika jarak tempuh jauh
dan perjalanan memerlukan waktu yang terlalu lama.
2.4. Program pemerintah dalam pemasaran
Beberapa program yang dilakukan oleh pemerintah dalam mengatasi permasalahan
pemasaran produk pertnian adalah dengan melakukan kebijakan harga, pengembangan
pemasaran, dan pemberian sudsidi, serta kebijaakan tariff dan non tariff impor, dapat dijelaskan
sebagai berikut :
2.4.1. Kebijakan Harga
Harga merupakan cerminan dari interaksi dari penawaran dan permintaan yang
bersumber dari sector rumah tangga (sebagai sector konsumsi) dan sector industri (sebagai sector
produksi). Sebagai cerminan kekuatan-kekuatan pasar, pemerintah tidak selalu dapat

mengendalikan mekanisme pembentukan harga kepada kekuatan harga atau atas suatu komoditi
tertentu. Dalam pasar persaingan sempurna, mekanisme harga merupakan jalan keluar yang tepat
untuk menyelesaikan masalah perekonomian, tetapi pada kenyataannya struktur psar yang benarbenar sempurna tidak pernah terwujud. Oleh karena itu, agar trcapai tingkat kesejahteraan
masyarakat yang lebih merata, campur tangan pemerintah dalam penentuan harga terutama untuk
komoditi-komoditi yang menyangkut hajat hidup orang banyak sangat diperlukan.
Pada umumnya negara-negara sedang berkemabang termasuk Indonesia, komoditi
pangan khususnya beras merupakan komoditi stategis sekaligus politis sehubungan dengan
proporsinya yang besar dalam pengeluaran ruamah tangga untuk pangan. Lebih khusus lagi
untuk beras sudah ada camur tangan pemerintah secara sistematis sebelum Indonesia merdeka.
Pemerintah Hindia-Belanda menerapkan harga beras yang relative lebih murah dengan tujuan
untuk menekan laju inflasi yang timbul karena ongkos produksi. Apabila harga beras tinggi maka
para pekerja diluar sector pertanian memintah upah untuk standar hidup yang lebih tinggi.
Dengan demikian upah diluar sector pertanian menjadi lebih tinggi dari pada disektor pertanian.

1.
2.
3.
4.
5.
6.

1.
2.
3.
4.
5.

Impilaksi dari peningkatan upah diluar sector pertanian menyebabkan pendapatan diluar
sector pertanian meningkat sehingga permintaan terhadap beraspun meningkat. Meningkatnya
permintaan akan beras ternyata belum diimbangi dengan kenaikan produksi beras, akibat
selanjutnya naiknya harga beras. Kenaikan harga beras ini menyebabkan keinaikan upah diluar
sector pertanian, keaikan upah menyebabkan biaya produksi menjadi tinggi. Agar produsen tidak
merugi, harga ouput yang dihasilkanpun harus tinggi pula. Dari sisi inilah, terjadi kenaikan harga
secara umum yang terus-menerus, yang disebut dengan cost inflation(inflasi karena kenaikan
ongkos produksi).
Sejak tahun 1969, pendekatan untuk mengendalikan sistem pemasaran beras mulai
ditangani pemerintah dengan menetapkan harga dasar. Campur tangan pemerintah dalam rantai
pemasaran ini diperlukan karena adanya imperfeksi pasar yang merugikan produsen dan atau
konsumen. Kebijakan harga pokok pertanian bertujuan untuk mencapai kombinasi dari tujuantujuan berikut :
Kontribusi terhadap anggaran pemerintah
Pertumbuhan devisa negara
Mengurang ketidaksatbilan harga
Memperbaiki distribusi pemasaran dan alokasi sumber daya
Memberikan arah produksi, dan meningkatkan swasembada pangan
Meningkatkan pendapatan dan taraf pendapatan dan kesejahteraan penduduk.
Keadaan produsen dikatakan lebih baik apabila surplus produsen lebih tinggi dan
sebaliknya keadaan konsumen dikatakan lebih baik bila surplus konsumen mengalami kenaikan.
Beberapa analisis terhadap kebiajakan harga didasarkan atas surplus produsen dan konsumen :
Harga rendah untuk produsen dan konsumen : produsen bebas mengambil keputusan
Harga rendah untuk produsen dan konsumen : tingkat produksi dipaksakan pada produsen
Harga rendah untuk konsumen : harga produsen yang dilindungi
Harga tinggi untuk konsumen dan produsen : keadaan impor
Harga tinggi untuk konsumen dan produsen : keadaan ekspor

Mekanisme penetapan harga adalah dengan : 1) mekanisme kebijakan harga dasar, pada
musim pnen pemerintah perlu menetapan harga dasar/ harga pemebelian pemeritah untuk
melindung produsen beras. Harga ini akan efiktif apabila diterapkan pada harga ekilibrium
(harga pasar yang berlaku). Harga dasar yang efektif akan menyebabkan kelebihan penawaran
sehingga terdapat surplus beras yang tidak terjual. Kelebihan penawaran ahrus dibeli oleh Bulog
dengan harga yang berlaku, 2) Mekanisme kebijakn harga tertinggi, bertujuan untuk melindungi
konsumen, 3) harag peransang, bertujuan untuk menarik minat produsen untuk memproduksi
dengan merapkan harga peransang. Harga perangsang adalah pemerintah membeli beras dari
produsen dengan harga diatas harga keseimbangan dan menjual kepada konsumen dengan harga
dibawah harga kesimbangan.
2.4.2. Kebijakan Pemasaran
Mosher (dalam Hanafie, 2010) memasukan pemasaran sebagai syarat mutlak untuk
mengembangkan pertanian. Beberapa produk hasil pertanian tidak dapat berkemabang karena
terhambat pemasarnnya. Apabila biaya produksi suatu komoditi tinggi berarti produksi tersebut
tidak berjalan dengan efisien maka daya saing produk yang bersangkutan, baik dipasar dalam
negeri amaupun dipasar luar negeri akan menjadi rendah. Kegiatan pertanian selama ini
bias hanya sebagai kegiatan memproduksi saja, sedangkan pasca panen dan pemasaran
dilakukan oleh lembaga pemasaran bukan petani, sehingga menyebabkan rantai pemasaran
produk pertanian sangat panjang. Menurut Downey dan Erickson (1989) Keuntungan dari usaha
tani/ budidaya hanya 30 % saja sedagkan 70 % nya berada pada sektor hilir (pengolahan dan
pemasaran). Beberapa program pemasaran yang dikembangakan adalah :
2.4.2.1. Pengembangan Pasar Lelang Produk Pertanain/ Agribisnis
Pasar lelang adalah suatu lembaga transaksi (jual beli) produk pertanian di sentra
produksi, yang dilengkapi dengan aturan main dan system transaksi tertentu menuju
pembentukan harga tertinggi secara transparan (Hakim. B, 2009). Untuk memeperlancar arus
perpindahan produk yang dilelang, penataan lokasi pemasaran produk pertanian tersebut
sebaiknya berada pada lokasi yang terjangkau oleh sentra-sentra produksi komoditi yang sejenis
dalam satu provinsi. Keberadaan pasar lelang pertanian di lokasi yang tepat diharapkan akan
memperlancar pemasaran produk pertanian dan memberi manfaat bagi seluruh pelaku
pemasaran. Petani akan menikmati harga yang tinggi sesuai dengan kualitas poduk yang
dihasilkan, dan produk yang bermutu rendah akan dihargai lebih rendah. Dengan demikian
petani mendapatkan keuntungan dari setiap peningkatan mutu yang diberikan terhadap
produknya.
Keberadaan pasar lelang komoditas pertanian akan menjadi fasilitator dan intermediasi
antar petani (gapoktan) dan pembeli baik pedagang pengencer, pengumpul, pedagang besar dan
kosumen akhir dengan jaringan pemasaran yang lebih pendek dan trasparan. Berdasarkan
mekanisme pasar lelang tedapat manfaat baik bagi petani maupun pembeli sebagaimana berikut:
1. Kepastian/ Jaminan pembeli, Transaksi yang terjadi di pasar lelang akan memberikan kepastian
kepada petani bahwa produk yang dihasilkan akan diserap oleh pasar sesuai dengan kesepakatan
dipasar lelang. Kepastian ini akan memberikan kejelasan berapa volume yang harus diproduksi
dan berapa kebutuhan factor produksi yang diperlukan dalam menghasilkan produk yang

2.

3.

4.
5.
6.

diinginkan oleh pasar. Dengan demikian pasar lelang akan mengubah pola penggunaan lahan
kepada yang lebih mebnguntungkan karena petani memiliki kepastian jumlah yang akan
ditransaksikan. Resiko rendahnya harga karena kelebihan penawaran (excess supply) akan dapat
diminimalisasi. Jika yang melakukan transaksi adalah kelompok tani yang mewakili para petani,
maka fungsi kelompok tani disini adalah melakukan koordinasi jumlah dan jenis yang diperlukan
pasar. Dan bahkan kelompok tani dapat mengatur alokasi jumlah produksi kepada masingmasing petani sesuai dengan sumberdaya lahan yang dimiliki.
Kepastian/Jaminan Harga, Dipasar lelang semua pihak secara terbukia melakukan negosiasi
harga sehingga harga yang terjadi lebih transparan. Hagra yang telah ditetapkan ini akan menjadi
panduan atau jaminan harga pada saat petani menyerahkan hasil pertanian/ produk pertanian
pada saat waktu yang telah ditetapkan. Dengan pasar lelang kecendrungan harga yang
berfluktuatif akan dapat dikurangi.
Meningkatkan posisi tawar petani, Pada perdagangan biasa, daya tawar petani rendah karena
petani bergerak sendiri-sendiri, informasi pasar yang tidak seimbang, dan kecendrungan para
pedagang bergerak koluktif, sehingga dengan kondisi ini petani mendapatkan harga yang rendah.
Dengan keterlibatan petani dan banyak pedagang dalam pasar lelang maka kemungkinan pihak
satu mengekploitasi pihak yang lain.
Mendorong peningkatan mutu dan produksi, petani/produsen akan terdorong untuk
meningkatkan mutu dan kulaitas produk karena persaingan dipasar lelang yang ketat.
Meningktkan efisiensi tataniaga, dengan pasar lelang antara produsen dan konsumen bisa
bertemu lansung dalam melakukan penjualan dengan harga yang saling mengunrungkan.
Meningkatkan kepercayaan institusi keuangan, lembaga keungan akan tertarik membiayai proses
produksi para petani karena petani sudah mendapatkan jaminan pasar dan membiayai pembeli
sebagai pre-financing atas komoditas yang dibelinya.

2.4.2.2. Sitem Resi Gudang


Melalui UU No. 9 tahun 2006 dan telah direvisi pada tahun 2011 di Indonesia telah
diterapkan pembiayaan alternative melalui Sistem Resi Gudang (SRG) atau warehouse receipt di
sentra-sentra produksi untuk komiditi gabah, beras, jagung, kopi, kakao, lada, karet dan rumput
laut. Dengan model SRG, petani dapat menyimpan produknya ke pengelola gudang yang
ditandai dengan bukti penyimpanan dalam bentuk resi gudang. Resi ini selanjutnya dapat
dijadikan jaminan untuk mendapatkan pembiayaan dari lembaga keuangan. Pada masa-masa
tertentu bila harga gabah sudah membaik, produk dapat dipasarkan dengan sistem lelang untuk
mendapatkan harga tertinggi.
Pada tahun 2011 pemerintah (melaui kemendag) telah membangun 80 resi gudang di 72
Kabupaten dengan komoditas yang masuk kegudang senilai Rp. 40,6 miliar dengan jumlah resi
gudang 268 buah (Kompas, 31/1/2012). Namun SRG belum familiar di masyarakat karena masih
banyak yan gbelum pahan dengan sistem ini dan belum banyak pihak perbankan yang tertarik
dengan sistem ini.
Transaksi resi gudang adalah bentuk modernisasi perdagangan yang diharapkan
menciptakan stabilisasi harga. Christian Joerg, seorang collateral Nanager SGS di Geneva Swiss,
mencatat sistem resi gudang sudah dikenal dimesopotamia sejak 2400 sebelum Masehi. Resi

gudang telah banyak dilakukan di negara amju seperti AS dan Kanada, maupun dinegara
berkemabang seperti Filiphina, India, Ukraina, Brazil dan Zambia. juga akan memudahkan
pemerintah dalam pemantauan stock komoditas. Sejarah resi gudang berasal dari Chicago, AS
sekitar tahun 1830-an. Resi gudang mengubah Chicago yang semula hanya dikenal sebagai basis
perdagangan bulu binatang menjadi pusat perdgangan komoditas. Di negara maju resi gudang
meruapakan salah satu instrument pendukung kebijakan perekonomian, misalnya dalam
pengendalian stock bahan pangan, disamping fasilitas akses pembiayaan bagi sector pertanian.
Diharapkan melalui system resi gudang akan dapat meningkatkan harga jual produk
pertanian serta menjamin ketersediaan produk bagi konsumen. Sistem ini juga akan mendorong
petani untuk berusaha secara berkelompok sehingga akan menigkatkan efisisensi dan posisi
tawar petani, serta menghasilkan produk pertanian dengan mutu yang baik sesuai dengan standar
yang telah ditetapkan. Selain itu bila model resi gudang ini dapat dilaksanakan di sentra-sentra
produksi.
Empat pilar utama dari pelaksanakan Sistem Resi Gudang yaitu: sebagai agunan untuk
mendapatkan kredit modal kerja bagi petani untuk melanjutkan usaha nya, dokumen penting
pengendalian stok bahan pangan, sistem control untuk mendukung kelangsungan usaha industri
pasca panen, dan sebagai instrument perdagangan di bursa berjangka.
2.4.3. Kebijakan tariff dan non tariff impor
Kebijakan tariff impor adalah pemeberian bea masuk bagi produk-produk impor kedalam
negeri tujuan dari tariff ini agar produk impor tidak bebas masuk kedalam negara lain dengan
adanya tariff juga akan meningkatkan cost dari produk tersebut sehingga dengan harga produk
tersebut akan mejadi tinggi sehingga produk dalam negeri mampu bersaing dengan produk impor
tersebut. Namun sesuai dengan kesepakan di WTO kebijakan tariff impor harus mualai dikurang
dan bahkan harus sudah mencapai 0 % pada tahun 2017.
Kebijakan lain yang dikembangkan untuk menkonter produk pertanian dari serang
produk impor adlaah dengan kebijakan non tariff barier atau kebiajakan non tariff. Beberapa
kebijakan ini adalah dengan penetapan kuota impor, pencantuman label halal, safty produk dan
lain-lain.

III. KESIMPULN DAN SARAN


3.1. Kesimpulan
Kesimpulan dari penulisan makalah program pemerintah pada pemasaran agribisnis ini
adalah :
1. Permasalah jangka panjang pertanianadalah seamakin berkurangnya tenaga kerja disektor
pertanian sedangkan produksi semakin meningkat karena pengaruh teknologi bidang pertanian,
sedangkan permintaan terhadap produk pertanian tetap sehingga harga produk pertanian lebih
rendah disbanding barang industri.
2. Permasalahan jangka pendek harga hasil pertanian cenderung berfluktuatif karena permintaan
dan penawaran terhadap barang pertanian yang sifatnya tidak elastic yang disebabkan oleh
produk pertanian pada umumnya bersifat musiman, kapasitas memproduksi sector pertanian

3.

4.

cenderung untuk mencapai tingkat yang tinggi dan tidak terpengaruh oleh perubahan permintaan
dan beberapa jenis tanaman memerlukan waktu bertahun-tahun sebelum hasilnya dapat
diperoleh.
Peran pemerintah sangat diperlukan dalam kebijakan harga komoditas pertanian terutama bahan
pangan pokok, serta memngembangkan program-program pemasaran untuk meningkatkan
pendapatan petani.
Beberapa program dalam pemasaran yang dapat dikembngkan adalah pasar lelang produk
pertanian sebagai pasar yang transparan dan berkeadilan, sistem resi gudang makanakala terjadi
penurunn harga pada saat panen raya, dan perlindung terhdapa produk pertanian dengan
kebijakan importasi produk-produk pertanian negara lain.

3.2. Saran
Saran dari penulisan makalah program pemerintah pada pemasaran agribisnis ini adalah perlu
bagi pemerintah untuk mencari instrument yang tepat untuk melindungi produk pertanian dalam
negeri selain kebijakan impor untuk meningkatkan daya saing produk pertanian dalam negeri
serta perlu pengembangan pasar lelang dan resi gudang dalam menciptakan sistem pemasaran
yang transaparan dan pengurangan rantai tataniaga pemasaran, sehingga margin keutngan yang
diterima petani lebih besar.
IV. DAFTAR PUSTAKA
Arifin. B, 2007. Diagnosi Ekonomi Politik Pangan dan Pertanian, Rajawali Press. Jakarta
Hakim,B.D, 2009. Bunga Rampai Agribisnis Seri Pemasaran, IPB Press, Bogor
Hanafie. R 2010. Pengantar Ekonomi Pertanian, Penerbit Andi, Yogyakarta
Mubyarto, 1989. Pengantar Ekonomi Pertanian, LP3ES, Jakarta
Sukirno. S, 2010. Mikro Ekonomi Teori Pengantar Edisi ketiga, Rajawali Press. Jakarta
Koran Kompas 31 Januari 2012