Anda di halaman 1dari 50

0

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ................................................................................................................................ 1
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................ 4
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................................... 5
DAFTAR SINGKATAN.............................................................................................................. 6
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................ 9
BAB II KEGIATAN INTERNAL ............................................................................................ 10
2.1

Kegiatan Utama Subdit Tata Ruang....................................................................................................... 10


2.1.1 Koordinasi Perencanaan................................................................................................................10
2.1.2 Selaku Anggota Pokja I BKPRN ...................................................................................................11
2.1.3 Selaku Anggota Pokja III BKPRN ...............................................................................................12
2.1.4 Selaku Anggota Pokja IV BKPRN ................................................................................................12
2.1.5 Workshop Green Building and Accessiblity Towards Smarter Green City ................12
2.1.6 FGD Kajian Pengaruh Kebijakan Konservasi Sumber Daya Air di dalam DAS
terhadap Sektor Kehutanan dan Sektor Lainnya ...............................................................12
2.1.7 Kunjungan Kerja DPRD Provinsi Gorontalo .........................................................................13
2.1.8 Kunjungan Kerja DPRD Kabupaten Luwu .............................................................................13
2.1.9 Penyusunan Lampiran Pidato Kenegaraan Presiden RI Tahun 2015 .....................13

2.2

Kegiatan Utama Subdit Pertanahan ...................................................................................................... 13


2.2.1 Penyusunan Renja K/L ...................................................................................................................13
2.2.2 Penyusunan Lampiran Pidato 2015 .........................................................................................14
2.2.3 Sosialisasi Peraturan Tanah Adat/Ulayat..............................................................................14
2.2.4 Koordinasi Penyepakatan Nomenklatur Kementerian ATR/BPN .............................14
2.2.5 Penyusunan Profil Pertanahan ...................................................................................................14
2.2.6 Koordinasi Reforma Agraria ........................................................................................................15

2.3

Kegiatan Utama Subdit Informasi dan Sosialisasi .......................................................................... 15


2.3.1 Strategi Komunikasi.........................................................................................................................15
2.3.2 Pengelolaan Media Informasi dan Sosialisasi TRP ............................................................15
2.3.3 Sosialisasi Kajian TRP .....................................................................................................................17
2.3.4 Buletin TRP ..........................................................................................................................................17
2.3.5 Newsletter TRP ..................................................................................................................................17
2.3.6 Pengelolaan Lahan Rawa...............................................................................................................17
1

2.3.7 Pembangunan Manajemen Pengetahuan Bidang TRP ....................................................17


2.3.8 Inovasi Anugerah Pangripta Nusantara (APN) ...................................................................18
2.3.9 Kajian Dukungan SCDRR 2015 ...................................................................................................18
2.4

Kegiatan Utama Sekretariat Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional ....................... 18


2.4.1 Penyusunan Kajian : Harmonisasi Implementasi UU 41/1999 terhadap UU
26/2007 .................................................................................................................................................18
2.4.2 Fasilitasi dan Mediasi : Integrasi Rperpres Kawasan Perbatasan dengan RPJMN
....................................................................................................................................................................18
2.4.3 Penyusunan Laporan: Kegiatan BKPRN Semester 1/2015 ..........................................18
2.4.4 Pengembangan Media Komunikasi Bidang Penataan Ruang.......................................19

2.5

Kegiatan Utama Sekretariat Reforma Agraria Nasional (RAN) ............................................... 19


2.5.1 Rapat Koordinasi Sertipikasi Tata Batas Kawasan Hutan di Provinsi Kalimantan
Tengah ....................................................................................................................................................19
2.5.2 Publikasi dan Sosialisasi Reforma Agraria Nasional ........................................................19
2.5.3 Kebijakan Pendaftaran Tanah Stelsel Positif .......................................................................19
2.5.4 Koordinasi Program Agraria Daerah .......................................................................................19

2.6

Review Anggaran Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Bulan Juli 2015 ...................... 19

BAB III KEGIATAN EKSTERNAL ....................................................................................... 21


3.1

Penyusunan Laporan dan Materi Sosialisasi ke Daerah ............................................................. 21

3.2

Pengembangan Kawasan Industri Konawe ....................................................................................... 21

3.3

Sosialisasi Perpres 38 Tahun 2015 Tentang Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha
Dalam Penyediaan Infrastruktur ............................................................................................................ 22

3.4

Rapat Koordinasi Pembangunan Daerah Tertinggal, Kawasan Perbatasan, Kawasan


Strategis dan Pengurangan Risiko Bencana ...................................................................................... 22

3.5

Konsolidasi Penyusunan Laporan PP 39/2006 Triwulan I dan II TA 2015 Kementerian


PPN/Bappenas ................................................................................................................................................ 22

3.6

Seminar Green Cities ..................................................................................................................................... 23

3.7

Rapat Koordinasi Program Penataan Agraria dan Tata Ruang di Provinsi Kalimantan
Utara ..................................................................................................................................................................... 23

3.8

Penjajakan Rencana Pembangunan Kota Sofifi ............................................................................... 24

3.9

Kajian Pengembangan Energi Baru Terbarukan ............................................................................ 25

3.10 Penyusunan Pedoman Penataan Ruang Berbasis PRB terkait Peran K/L dalam
Penataan Ruang Berbasis Risiko Bencana ......................................................................................... 25
3.11 Rapat Fasilitasi Penyusunan Dokumen Perencanaan RDTR di Kawasan Industri......... 26
3.12 Pembahasan Usulan Perubahan Kegiatan dalam Rangka Penyusunan RKA-K/L Tahun
2016...................................................................................................................................................................... 26
3.13 Audiensi Pemda Kabupaten Sintang ke Bappenas......................................................................... 27
2

3.14 Rapat Koordinasi Penyediaan Peta Skala Besar 1:5.000 Tahun Anggaran 2015............ 27
3.15 Rapat Penyempurnaan Substansi dan Redaksi RTR KSN Perbatasan Negara di Aceh
Sumatera Utara; RiauKepulauan Riau; Sulawesi Utara GorontaloSulawesi Tengah
Kalimantan TimurKalimantan Utara ................................................................................................. 28
3.16 Pembahasan Rencana Perpanjangan Program Protarih ............................................................. 28
3.17 Paparan Konsep Pembangunan Kota Baru oleh Dit. Perkotaan dan Perdesaan,
Bappenas ............................................................................................................................................................ 29
3.18 Persiapan Seminar Adat Ulayat dan Pembahasan Materi Peraturan Menteri ATR No. 9
Tahun 2015 tentang Hak Komunal ....................................................................................................... 30
3.19 Konsinyasi ke-3 Penyusunan Pedoman Penataan Ruang Berbasis Pengurangan Risiko
Bencana............................................................................................................................................................... 30
3.20 Koordinasi Penyediaan Peta Skala Besar untuk RDTR ................................................................ 31
3.21 Rakernas Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otda: Rapat Diskusi
Knowledge Management Kedeputian Regional ................................................................................ 31
3.22 Rapat Evaluasi Rancangan Perda Tentang RTRW Provinsi Kalimantan Selatan ............ 32
3.23 FGD Sinkronisasi Pemanfaatan Ruang di Kawasan Perbatasan .............................................. 33

BAB IV RENCANA KEGIATAN ............................................................................................ 34


BAB V PENUTUP ................................................................................................................... 41
LAMPIRAN .............................................................................................................................. 42

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Statistik Situs TRP (trp.or.id) ..............................................................................................................15
Tabel 2. Statistik Pengunjung Portal (tataruangpertanahan.com) .....................................................16
Tabel 3. Rencana Kegiatan Subdit Tata Ruang .............................................................................................34
Tabel 4. Rencana Kegiatan Subdit Pertanahan .............................................................................................35
Tabel 5. Rencana Kegiatan Subdit Informasi dan Sosialisasi.................................................................35
Tabel 6. Rencana Kegiatan Sekretariat BKPRN ............................................................................................37
Tabel 7. Rencana Kegiatan Sekretariat RAN ..................................................................................................39

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Statistik Pengunjung Situs TRP (trp.or.id)...............................................................................16
Gambar 2. Statistik Pengunjung Portal (tataruangpertanahan.com) ................................................16
Gambar 3. Target dan Realisasi Anggaran Direktorat TRP Bulan Juli 2015...................................20

DAFTAR SINGKATAN
ADB
AMDAL
API
APN
APP
AoI
ATR
BAPPENAS
BAPPEDA
BIG
BINDA
BIROREN
BKPRD
BKPRN
BKPP
BLU
BNPB
BPBD
BPK
BPKP
BPN
BPS
BUMD
BUMN
DIRJEN
DIT
DJA
DPRD
FGD
FPRLH
GI
GIS
GUP
INFOSOS
JICA
K/L
KEMHUT
KEMDAGRI
KEMENHUB
KEMENKEU
KEMENKO
KEMEN PU
KKDT
KKP
KLH

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Asian Development Bank


Analisis Dampak Lingkungan
Adaptasi Perubahan Iklim
Anugerah Pangripta Nusantara
Alokasi Pendanaan Pembangunan
Area of Interest
Agraria Tata Ruang
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
Badan Informasi Geospasial
Pembinaan Daerah
Biro Perencanaan
Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah
Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional
Badan Koordinasi Pemerintahan dan Pembangunan
Badan Layanan Umum
Badan Nasional Penanggulangan Bencana
Badan Penanggulangan Bencana Daerah
Badan Pemeriksa Keuangan
Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan
Badan Pertanahan Nasional
Badan Pusat Statistik
Badan Usaha Milik Daerah
Badan Usaha Milik Negara
Direktorat Jenderal
Direktorat
Direktorat Jenderal Anggaran
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
Focus Group Discussion
Fasilitasi Penataan Ruang dan Lingkungan Hidup
Geospasial Informasi
Geographic Information System
Ganti Uang Persediaan
Informasi dan Sosialisasi
Japan International Cooperation Agency
Kementerian/Lembaga
Kementerian Kehutanan
Kementerian Dalam Negeri
Kementerian Perhubungan
Kementerian Keuangan
Kementerian Koordinator
Kementerian Pekerjaan Umum
Kawasan Khusus dan Daerah Tertinggal
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian Lingkungan Hidup
6

KLHS
: Kajian Lingkungan Hidup Strategis
KSN
: Kawasan Strategis Nasional
K/L
: Kementerian/Lembaga
KM
: Knowlegde Management
KRB
: Kawasan Rawan Bencana
KSN
: Kawasan Strategis Nasional
KSPN
: Kawasan Strategis Pariwisata Nasional
KSPPN
: Kebijakan dan Strategi Pembangunan Perkotaan Nasional
KTP
: Kartu Tanda Penduduk
LAPAN
: Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional
LIPI
: Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
LP2B
: Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan
LH
: Lingkungan Hidup
LK
: Lembar Kerja
LS
: Lungsum Salary
NSPK
: Norma. Standar, Prosedur dan Kriteria
OTDA
: Otonomi Daerah
PERDA
: Peraturan Daerah
PERPRES
: Peraturan Presiden
PERMENDAGRI: Peraturan Menteri Dalam Negeri
PIC
: Person in Charge
POKJA
: Kelompok Kerja
PP
: Peraturan Pemerintah
PPNS
: Penyidik Pegawai Negeri Sipil
PRB
: Pengelolaan Risiko Bencana
PROTARIH : Program Tata Ruang dan Investasi Hijau
PU
: Pekerjaan Umum
PUPR
: Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
PUSDATIN : Pusat Data dan Informasi
RAN
: Reforma Agraria Nasional
RAPERDA
: Rancangan Peraturan Daerah
RAKERNAS : Rapat Kerja Nasional
RDTR
: Rencana Detail Tata Ruang
RENSTRA
: Rencana Strategis
RKP
: Rencana Kerja Pemerintah
RKPD
: Rencana Kerja Pemerintah Daerah
RPJMD
: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
RPJMN
: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
RPJPN
: Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional
RTR
: Rencana Tata Ruang
RTRW
: Rencana Tata Ruang Wilayah
RTRWK
: Rencana Tata Ruang Wilayah Kampung
RTRWN
: Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
RTRWP
: Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
RZWP3K
: Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil
SCDRR
: Safer Community through Disaster Risk Reduction
SDA
: Sumber Daya Alam
7

SDM
SEB
SIMTARU
SK
SOP
SOTK
SPM
STRATKOM
TARUNAS
TRP
UU

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Sumber Daya Manusia


Surat Edaran Bersama
Sistem Informasi Tata Ruang
Surat Keputusan
Standar Operating Procedure
Susunan Organisasi dan Tata Kerja
Standar Pelayanan Minimal
Strategi Komunikasi
Tata Ruang Nasional
Tata Ruang dan Pertanahan
Undang-Undang

BAB I
PENDAHULUAN
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan memiliki dua jenis kegiatan, yang dibagi menjadi: 1)
kegiatan internal; dan 2) kegiatan eksternal. Kegiatan internal adalah kegiatan yang
diselenggarakan oleh Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan sesuai dengan rencana kegiatan
direktorat yang telah disusun pada awal tahun 2015. Khusus untuk kegiatan internal,
kegiatan ini dijelaskan ke dalam bentuk kegiatan utama dan sub-kegiatan. Sedangkan
kegiatan eksternal adalah kegiatan yang mengundang Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
dalam kegiatan yang diselenggarakan oleh pihak luar. Umumnya, kegiatan ini bersifat
koordinasi lintas sektor.
Pada laporan ini dijelaskan secara rinci pelaksanaan kegiatan yang telah dilaksanakan
selama Bulan Juli 2015 oleh Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan. Laporan ini merupakan
tanggung jawab pelaksanaan tugas dan fungsi yang dipercayakan kepada Direktorat Tata
Ruang dan Pertanahan dalam mengelola perencanaan pembangunan bidang Tata Ruang dan
Pertanahan, yang dijabarkan ke dalam kegiatan Sub Direktorat Tata Ruang, Sub Direktorat
Pertanahan, Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi, Sekretariat Badan Koordinasi Penataan
Ruang Nasional (BKPRN), dan Sekretariat Reforma Agraria Nasional (RAN).

BAB II
KEGIATAN INTERNAL
Untuk memperoleh gambaran mengenai tingkat pencapaian kinerja atas kegiatan-kegiatan
yang telah dilaksanakan, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan secara rutin melaksanakan
evaluasi kinerja seluruh bagian melalui mekanisme rapat rutin internal yang
diselenggarakan setiap minggu dan setiap bulan.
Evaluasi kinerja dilakukan dengan maksud untuk dapat mengetahui dengan pasti apakah
pencapaian hasil, kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam pelaksanaan rencana kerja
dapat dinilai dan dipelajari untuk perbaikan pelaksanaan rencana pembangunan dimasa
mendatang. Fokus utama evaluasi diarahkan kepada keluaran (output) dari pelaksanaan
rencana kerja. Berikut rangkuman laporan pelaksanaan kegiatan internal baik kegiatan
utama maupun kegiatan pendukung.

2.1

Kegiatan Utama Subdit Tata Ruang

2.1.1 Koordinasi Perencanaan


Sebagai bagian dari koordinasi perencanaan tata ruang, Subdit Tata Ruang telah hadir dan
memberikan masukan dalam beberapa rapat, diantaranya:
1. Rapat Koordinasi Pembangunan Daerah Tertinggal, Kawasan Perbatasan,
Kawasan Strategis dan Pengurangan Resiko Bencana.
Dalam rapat tersebut dilakukan pembahasan tentang belum adanya roadmap pembagian
tugas antara Kementerian ATR dan BNPP terkait penyusunan RDTR di kawasan
perbatasan, serta belum optimalnya upaya dalam menginternalisasi pengurangan risiko
bencana dalam kerangka pembangunan berkelanjutan di Pusat dan Daerah. Untuk
menindaklanjuti hal tersebut, akan dilakukan penyepakatan dalam mekanisme
pembagian tugas antara BNPP dengan Kementerian ATR terkait penyusunan RDTR.
BNPP juga akan melakukan penyusunan list lokasi prioritas yang perlu disusun RDTRnya.
2. Rapat Koordinasi Penyediaan Peta Skala Besar untuk RDTR
Rapat ini diselenggarakan pada tanggal 29 Juli 2015 di Ruang Rapat 204, dihadiri oleh
BIG, LAPAN, Kementerian ATR, Dit. Pengembangan Wilayah Bappenas, dan Dit. Industri,
IPTEK, Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Bappenas. Tujuan diselenggarakannya rapat
tersebut adalah untuk mengkoordinasikan penyediaan CSRT untuk penyusunan peta
skala besar 1:5000 antara BIG, LAPAN dan Kementerian ATR. Sudah ada kesepakatan
terkait anggaran maupun spesifikasi CSRT antara BIG dan LAPAN. Mekanisme perjanjian
kerjasama dan penunjukan langsung juga telah disepakati oleh BPKP. Hal yang masih
menjadi persoalan adalah karena belum sepakatnya Kementerian ATR untuk membantu
pendanaan penyediaan CSRT mengingat terdapat anggaran sebesar 101 M untuk
penyediaan peta. Kementerian ATR diharapkan dapat berkontribusi karena jika CSRT
belum dimiliki maka pembuatan peta tematik pun sulit untuk dilakukan. Terkait
pemilihan lokasi sebaiknya merujuk pada roadmap yang dibuat Kementerian ATR terkait
lokasi prioritas penyusunan RDTR yaitu sebanyak 1400 lokasi.
3. Rapat Fasilitasi Penyusunan Dokumen Perencanaan RDTR di Kawasan Industri
Rapat ini diselenggarakan pada tanggal 9 Juli 2015 di Kementerian Perindustrian yang
bertujuan untuk mendiskusikan pengadaan peta dan kesepakatan luasan delineasi RDTR
untuk kawasan industri. Kementerian ATR/BPN hingga saat ini belum selesai
10

mendelineasi seluruh wilayah RDTR di kawasan industri, terutama di Wilayah I


(Sumatera dan Kalimantan). Pada kawasan industri yang lain, BIG berencana
menggunakan data CSRT (Citra Tegak Satelit Resolusi Tinggi), namun pendanaan BIG
tidak mampu untuk menyediakan foto udara. Selanjutnya, diperlukan pertemuan dengan
Kementerian ATR/BPN, Kemenperin, Bappenas (termasuk Dit. PW dan Dit. IPTEK),
LAPAN, dan BIG untuk membahas mekanisme pendanaan penyediaan peta RDTR di
Kementerian Teknis selain BIG dan LAPAN. Kementerian ATR/BPN akan melanjutkan
pendelineasian berdasarkan data shp dari Kemenperin dan perkiraan delineasi lokasi
yang akan dilewati foto udara dari BIG.
4. Rapat Percepatan Pembangunan Infrastruktur Perumahan dan Permukiman
Tahun 2015-2019
Rapat ini diselenggarakan di Diamond Ballroom Arion Swiss Belhotel pada tanggal 7 Juli
2015, dengan tujuan untuk membahas isu-isu utama lintas sektor yang akan dihadapi
dan strategi koordinasi yang diperlukan dalam mencapai terget Universal Akses 100-0100 pada tahun 2019. Strategi koordinasi yang dilakukan adalah dengan
mengkolaborasikan program-program K/L yang terkait, penggabungan Pokja AMPL dan
Pokja PKP serta dengan melakukan sinkronisasi kegiatan antar sektor (penggunaan
pedoman yang sama, basis data yang komprehensif, fokus kegiatan yang terfokus,
pemanfaatan pendanaan dari dana dekonsentrasi dan penetapan payung hukum
implementasi). Selain itu, adapun pembahasan mengenai rencana penyelenggaraan
KSAN pada Bulan November 2015, meskipun hingga saat ini terkait tema dan konsep
masih tentatif.

2.1.2 Selaku Anggota Pokja I BKPRN


Selaku anggota Pokja I BKPRN, Subdit Tata Ruang telah hadir dan memberikan masukan
pada 3 (tiga) kegiatan yang diselenggarakan pada Bulan Juni 2015, yaitu:
1. Rapat Evaluasi Raperda RTRW Provinsi Kalimantan Tengah Tahun 2015-2034.
Dalam evaluasi RTRW Provinsi Kalimantan Tengah masih adanya perbedaan luasan
kawasan hutan, baik antara yang ditetapkan oleh KLHK dengan yang tercantum di dalam
draft Ranperda RTRW Provinsi Kalimantan Tengah. Selanjutnya, perlu dilakukan
pengecekan kembali terhadap substansi RTRW Provinsi Kalimantan Tengah terkait
masukan yang diberikan K/L yang hadir. Terkait perluasan kawasan hutan harus ada
clean and clear sebelum dilakukan evaluasi lebih lanjut.
2. Penyempurnaan Substansi dan Redaksi RTR KSN Perbatasan Negara di Aceh dan
Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Riau-Kep. Riau, Provinsi Sulawesi UtaraGorontalo-Sulawesi Tengah-Kalimantan Timur-Kalimantan Utara.
Hal-hal yang dibahas dalam rapat ini antara lain, sumber peta yang masih menggunakan
SK Menhut tahun 1986 dan 1999. Dari 9 (Sembilan) RTR Kawasan Perbatasan Negara, 5
sudah ditetapkan melalui Perpres; 3 berstatus Rperpres, dan 1 berstatus materi teknis
(RTR Perbatasan laut Lepas). Garis pantai dalam Rperpres menggunakan peta RBI tahun
2011 skala 1:50.000, sedangkan batas NKRI menggunakan Peta batas NKRI Agustus 2014
dan update status ZEE Laut Sulawesi. Selanjutnya, Kementerian Kehutanan dan Dishidros
akan memberikan peta yang paling mutakhir kepaada Kementerian ATR. Perlu dilakukan
konfirmasi program/kegiatan strategis dalam RPJMN 2015-2019 sudah diakomodasi
dalam Rperpres, khususnya dalam indikasi program.

11

2.1.3 Selaku Anggota Pokja III BKPRN


Dalam perannya sebagai anggota Pokja III BKPRN, Subdit Tata Ruang telah hadir dan
memberikan masukan dalam Konsinyasi ke-3 Penyusunan Pedoman Penataan Ruang
Berbasis Pengurangan Risiko Bencana. Saat ini, draft pedoman penataan ruang berbasis
pengurangan risiko bencana telah tersusun, namun masih perlu penyempurnaan pada
beberapa bab yang belum sempat dibahas. Akan dilakukan diskusi per kelompok untuk
penyempurnaan bab-bab yang masih terkendala tersebut.

2.1.4 Selaku Anggota Pokja IV BKPRN


Selaku anggota dalam Pokja IV BKPRN, Subdit Tata Ruang telah hadir dan memberikan
masukan dalam Pembangunan Kawasan Industri Konawe di Provinsi Sulawesi Tenggara.
Dalam pertemuan tersebut dilakukan pembahasan tentang penyusunan AMDAL yang tidak
dapat dilakukan karena ketidaksesuaian dengan rencana tata ruang (RTRW Kab. Konawe)
dan adanya kawasan yang terdelineasi sebagai Daerah Irigasi, hal tersebut sesuai dengan
Keputusan Menteri PU No. 293/KPTS/M/2014. Untuk menindaklanjuti hal tersebut, perlu
segera dilakukan konfirmasi melalui surat balasan resmi dari Kementerian Pertanian dan
Kementerian KKP terkait arahan pengembangan di kawasan yang didelineasi sebagai
kawasan industri tersebut. Terhadap isu alihfungsi lahan rawa menjadi industri, perlu segera
dilakukan tinjauan KLHS.

2.1.5 Workshop Green Building and Accessiblity Towards Smarter Green City
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan yang diwakili oleh Subdit Tata Ruang telah hadir dan
memberikan masukan dalam Workshop Green Building and Accessiblity Towards Smarter
Green City yang diselenggarakan pada tanggal 6 Juli 2015 di Hotel Ambhara. Seminar
diselenggarakan untuk menginformasikan kegiatan Green Cities. Metropolitan perlu
diciptakan sebagai Green City salah satunya karena backwash effect lebih besar dari pada
spread effect sehingga metropolitan berkembang pesat yang menyebabkan kondisi
lingkungan menurun. Delapan atribut kota hijau: Green Planning and Design, Green Open
Space, Green Waste, Green Transportation, Green Water, Green Energy, Green Building, dan
Green Community.
Dalam mewujudkan pemanfaatan ruang yang universal, perlu menjalin kemitraan yang lebih
kuat antar stakeholder yaitu pemerintah pusat, pemerintah daerah, perguruan tinggi, asosiasi
profesi, LSM dan masyarakat.

2.1.6 FGD Kajian Pengaruh Kebijakan Konservasi Sumber Daya Air di dalam
DAS terhadap Sektor Kehutanan dan Sektor Lainnya
Subdit Tata Ruang telah hadir dan memberikan masukan dalam FGD Kajian Pengaruh
Kebijakan Konservasi Sumber Daya Air di Dalam DAS Terhadap Sektor Kehutanan dan Sektor
Lainnya diselenggarakan pada tanggal 7 Juli 2015 di Ruang Rapat Balai Pengelolaan DAS
Citarum-Ciliwung, Bogor. Rapat ini bertujuan untuk membahas upaya-upaya pemulihan DAS
yang menjadi lokus penting dalam RPJMN 2015-2019 terkait isu ketahanan air. Isu
ketahanan air ini pun berkaitan erat dengan upaya pencapaian target ketahanan pangan
pemerintahan Jokowi-JK. Beberapa DAS yang menjadi prioritas yaitu DAS Citarum, DAS
Brantas, DAS Serayu dan DAS Musi. Pada FGD kali ini membahas isu-isu terkait pengelolaan
12

DAS dan upaya-upaya dalam mengembangkan koordinasi antara BPDAS dengan KPH. Hingga
saat ini belum ada framework dalam mengelola DAS. Oleh karena itu, kedepannya diharapkan
disusun suatu framework (program, kelembagaan dan pendanaan) yang menjadi acuan
dalam pengelolaan DAS. Terkait bidang tata ruang, framework tersebut akan dijadikan input
ketika merencanakan pola ruang kawasan DAS dalam RTRW.

2.1.7 Kunjungan Kerja DPRD Provinsi Gorontalo


Sehubungan dengan kegiatan pembahasan Rancangan Peraturan Daerah Provinsi Gorontalo
tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (KSP) Pertumbuhan Ekonomi
Gorontalo dan Sekitarnya tahun 2014-2034, DPRD Provinsi Gorontalo dan Pemerintah
Daerah Provinsi Gorontalo melakukan konsultasi dengan Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan pada tanggal 2 Juli 2015 di Ruang Rapat Sekretariat BKPRN. Dalam rapat
tersebut dilakukan pembahasan rancangan perda KSP sebagai tindak lanjut dari RTRWP
Gorontalo saat ini sedang dalam tahap pengajuan dokumen teknis kepada ATR.
Permasalahan yang dihadapi adalah terkait peta dan persetujuan substansi yang belum
keluar. Terkait masalah peta, seharusnya yang dijadikan dasar pembuatan peta merupakan
peta dasar yang bersumber dari BIG.

2.1.8 Kunjungan Kerja DPRD Kabupaten Luwu


DPRD Kabupaten Luwu telah melakukan kunjungan kerja ke Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan terkait Ranperda RDTR Kawasan Perkotaan Belopa Tahun 2015-2035, pada
tanggal 7 Juli 2015 di Ruang Rapat SG-5 Bappenas. Beberapa permasalahan yang terjadi
yaitu: 1) Perbedaan luasan wilayah; 2) Adanya delineasi kawasan hutan di dalam kawasan
perkotaan Belopa; 3) Sinkronisasi dengan rencana sektoral lainnya. Beberapa masukan yang
diberikan dalam konsultasi tersebut, yaitu:
1. Diharapkan adanya koordinasi dengan BIG terkait perbedaan luasan wilayah
administrasi Kota Belopa.
2. Penyelesaian delineasi kawasan hutan dapat dilakukan dengan menggunakan Perber
4 Menteri dengan nantinya akan dibuat tim IP4T yang akan menilai usulan
perubahan kawasan hutan tersebut atau dengan mengubah jalur jalan yang akan
dibangun dengan tidak melewati kawasan hutan lindung.
3. Perlu disinkronkan antara RDTR dengan LP2B, RZWP3K, RPJMN 2015-2019 dan
rencana sektoral lainnya.

2.1.9 Penyusunan Lampiran Pidato Kenegaraan Presiden RI Tahun 2015


Telah tersusun draft II Lampid 2015, rancangan Lampid dan finalisasi rancangan awal
lampiran pidato kenegaraan Presiden RI Tahun 2015 bidang Tata Ruang.

2.2

Kegiatan Utama Subdit Pertanahan

2.2.1 Penyusunan Renja K/L


Subdit Pertanahan Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah melakukan rapat
pembahasan Renja K/L Kementerian ATR/BPN. Sehubungan dengan waktu pembahasan
yang sangat singkat, Berita Acara pembahasan masih dalam proses tandatangan di DJA.
13

Selanjutnya perlu dilakukan pembahasan nomeklatur kegiatan, output dan satuan di


Kementerian ATR/BPN.

2.2.2 Penyusunan Lampiran Pidato 2015


Dalam penyusunan Lampid 2015, Subdit Pertanahan telah melakukan penyusunan
perbaikan Draf Lampid 2015 Bidang Pertanahan. Draf Lampid telah disampaikan kepada
Deputi Bidang Evaluasi dan telah dilakukan perbaikan melalui buka warung. Saat ini, Subdit
Pertanahan masih menunggu hasil perbaikan dari Deputi Evaluasi.

2.2.3 Sosialisasi Peraturan Tanah Adat/Ulayat


Pada tanggal 6 Juli 2015, Subdit Pertanahan telah menyelenggarakan Diskusi Mengenai
Substansi Permen ATR/Ka. BPN No.9/2015 terkait Tanah Adat/Ulayat yang bertempat di
Ruang Rapat SG-3 Bappenas. Kegiatan ini bertujuan untuk mendiskusikan terkait
pembentukan Permen ATR/Ka. BPN No.9 Tahun 2015 dan penjelasan filosofis dibalik
pembentukan peraturan menteri tersebut. Dalam rapat tersebut terdapat perbedaan yang
mendasar mengenai pengertian perlindungan negara terhadap masyarakat adat yang
terdapat pada Pemen ATR/Ka. BPN No. 9/2015 dengan peraturan perundangan yang ada
sebelumnya. Adanya kekhawatiran dengan diberlakukannya Permen tersebut dapat
menimbulkan penyerobotan kawasan hutan sehingga menimbulkan permasalahan lain.
Selain itu, Permen tersebut justru dikhawatirkan akan mengancam eksistensi masyarakat
adat yang ada, karena dengan memberikan sertipikat hak komunal dapat dilakukan jual beli,
sewa, kerjasama dengan pihak lain. Dari sisi substansi, Permen tersebut masih terdapat halhal yang belum jelas dalam pengaturannya. Hasil kesepahaman dan kesimpulan dalam
diskusi ini, akan disampaikan ke Direktur masing-masing. Dan akan dilaksanakan rapat
kembali untuk menyepakati rencana tindak dari Permen ATR/Ka. BPN No.9 Tahun 2015.

2.2.4 Koordinasi Penyepakatan Nomenklatur Kementerian ATR/BPN


Pada Rapat Koordinasi Pembahasan Nomenklatur Kemneterian ATR/BPN, telah dilakukan
pembahasan di internal Subdit Pertanahan, masukan yang ada telah disampaikan kepada
BPN. Dari pihak internal BPN juga telah melakukan pembahasan nomeklatur, sehingga
terdapat perbedaan antara nomenklatur yang disampaikan ke Bappenas sebelumnya. Untuk
melakukan pembahasan nomenklatur Kementerian ATR/BPN akan diagendakan rapat
lanjutan pada Bulan Agustus 2015.

2.2.5 Penyusunan Profil Pertanahan


Dalam kegiatan pengumpulan data dan informasi pertanahan, Subdit Pertanahan Direktorat
Tata Ruang dan Pertanahan telah mengumpulkan 7 Provinsi (Yogyakarta, Jawa Timur,
Suamtera Selatan, Jawa Barat, Bengkulu, Bali dan Maluku Utara). Draft profil pertanahan
yang telah disusun meliputi dua provinsi, yaitu Yogyakarta dan Jawa Timur. Selanjutnya,
Subdit Pertanahan akan menghubungi kembali provinsi yang belum menyampaikan data dan
informasi tersebut.

14

2.2.6 Koordinasi Reforma Agraria


Pada tanggal 12 Agustus 2015 di Ruang Rapat 203 Bappenas, telah diselenggarakan Rapat
Koordinasi Pembentukan Sekretariat Reforma Agraria Nasional di Kementerian ATR/BPN.
Rapat ini merupakan salah satu koordinasi tim Sekretariat Reforma Agraria Nasional (RAN)
yang ada di Bappenas dengan tim Sekretariat Reforma Agraria Nasional yang ada di
Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional untuk membahas
substansi kegiatan yang ada pada masing-masing sekretariat.
Saat ini Kementerian ATR/BPN sedang menyusun tim sekretariat dengan melibatkan K/L
terkait. Pelaksanaan kegiatan tim sekretariat akan dilakukan secara swadaya dan tidak
melibatkan konsultan (outsourcing). Beberapa kendala yang masih dihadapi oleh tim
sekretariat di BPN antara lain: anggaran kegiatan baru ada karena terkait dengan SOTK; tim
koordinasi sekretariat RAN berada di Direktorat Penatagunaan Tanah, namun secara
tupoksi, kegiatan tersebut merupakan kewenangan Dit. Landreform. Selanjutnya akan
dilakukan rapat koordinasi lebih lanjut untuk memastikan kegiatan tersebut dapat berjalan
dengan baik.

2.3

Kegiatan Utama Subdit Informasi dan Sosialisasi

2.3.1 Strategi Komunikasi


Pada Bulan Juli 2015 Subdit Infosos sedang dalam tahap finalisasi buku panduan stratkom
TRP. Hingga saat ini telah tersusun draft outline Buku Panduan Stratkom TRP. Untuk tahap
finalisasi buku panduan masih dalam tahap koreksi untuk perbaikan.

2.3.2 Pengelolaan Media Informasi dan Sosialisasi TRP


Dit. TRP memiliki empat media informasi dan sosialisasi elektronik, yaitu : 1) Portal TRP
(tataruangpertanahan.com); 2) Situs internet TRP (trp.or.id). Berita dalam situs TRP
diperbaharui setiap hari; 3) Milis TRP, dan 4) FB TRP. Kegiatan rutin dalam pengelolaan
media ini adalah penambahan konten, perbaikan sistem, penambahan menu, dan evaluasi.
Berikut data statistik perkembangan jumlah kunjungan Situs TRP:
Tabel 1. Statistik Situs TRP (trp.or.id)
Month
Jan-15
Feb-15
Mar-15
Apr-15
Mei-15
Juni-15
Juli-15

Unique
visitors
282
234
674
731
1.301
984
1.012

Number of
visits
354
293
844
925
1.459
1.153
1.124

Pages
511
525
1.312
1.694
1.975
1.572
1.536

15

Gambar 1. Statistik Pengunjung Situs TRP (trp.or.id)


2500
2000
1500
1000
500
0
Unique visitors

Jan

Feb Mar

Apr May Jun

Jul

282

234

674

731 1.301 984 1.012

Number of visits 354

293

844

925 1.459 1.153 1.124

Pages

525 1.312 1.694 1.975 1.572 1.536

511

Tabel 2. Statistik Pengunjung Portal (tataruangpertanahan.com)


Month
Jan-15
Feb-15
Mar-15
Apr-15
Mei-15
Juni-15
Juli-15

Unique
visitors
1.848
1.742
2.430
2.521
3.000
3.747
2.993

Number of
visits
2.195
2.110
2.864
2.887
3.340
4.140
3.246

Pages
6.332
6.220
7.752
7.951
7.528
8.539
6.519

Gambar 2. Statistik Pengunjung Portal (tataruangpertanahan.com)


9.000
8.000
7.000
6.000
5.000
4.000
3.000
2.000
1.000
0

Jan

Feb

Mar

Apr May

Jun

Jul

Unique visitors 1.848 1.742 2.430 2.521 3.000 3.747 2.993


Number of visits 2.195 2.110 2.864 2.887 3.340 4.140 3.246
Pages

6.332 6.220 7.752 7.951 7.528 8.539 6.519

Berdasarkan data statistik diatas, pada Bulan Juli 2015, jumlah pengunjung Situs TRP
mengalami penurunan dari bulan sebelumnya. Pada Bulan Juni 2015, jumlah pengunjung
situs TRP mencapai 1.153 Pengunjung, sedangkan di Bulan Juli 2015 jumlah pengunjung
turun menjadi 1.124 Pengunjung. Begitu pula dengan keadaan Portal TRP yang mengalami
penurunan, pada Bulan Juni 2015 pengunjung sekitar 4.140 Pengunjung dan mengalami
kenaikan pada Bulan Juli 2015 menjadi 3.246 Pengunjung. Untuk menghadapi kenaikan dan
16

penurunan yang terjadi pada situs dan portal TRP, Subdit Infosos TRP telah melakukan
pengelolaan dan updating seluruh media informasi TRP dan untuk penginformasian berita di
situs sudah menggunakan hyperlink ke bahan-bahan terkait.

2.3.3 Sosialisasi Kajian TRP


Selain Subdit Tata Ruang, Subdit Infosos juga turut berpartisipasi dalam Konferensi IRSA
2015 yang akan diselenggarakan pada tanggal 3-5 Agustus 2015 di Bali. Subdit Infosos
membantu dalam penyusunan paper kajian evaluasi outcome dengan Ibu Mia Amalia yang
juga menjadi presenter.

2.3.4 Buletin TRP


Pada Bulan Juli 2015, Subdit Infosos Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah melakukan
pengumpulan bahan untuk Buletin Tata Ruang dan melakukan proses edit dan layout. Sampai
saat ini, 80% artikel telah masuk proses layout. Selanjutnya, akan dilakukan proses
pencetakan setelah proses layout selesai.

2.3.5 Newsletter TRP


Pada Bulan Juli 2015, telah terbit dan dipublikasikan Newsletter Juni 2015 di media informasi
TRP. Saat ini, Subdit Infosos sedang melakukan penyusunan kerangka untuk Newsletter Juli
2015. Penyusunan Newsletter dan materi Newsletter diagendakan dapat selesai pada Bulan
Agustus 2015.

2.3.6 Pengelolaan Lahan Rawa


Pada tanggal 13 Juli 2013, Subdit Infosos yang diwakili oleh Ibu Santi Yulianti telah hadir
dalam Rapat Pengelolaan Lahan Rawa yag diselenggarakan di Ruang Rapat SG-3 Bappenas.
Rapat dilakukan oleh Pokja Rawa, Direktorat Pengairan dan Irigasi dalam rangka penjelasan
Permen PUPR terkait pengelolaan lahan rawa. Dalam rapat disampaikan bahwa penyusunan
peta rawa merupakan amanat dalam PP Rawa untuk menetapkan fungsi lindung dan
budidaya pada lahan rawa. Sebagai dasar pengukuran lahan rawa berstandar nasional, perlu
dilakukan penyusunan SNI pemetaan rawa. Sebaiknya penetapan rawa harus didahului oleh
pedoman, Direktorat Operasional Pemeliharaan Irigasi Kementerian PUPR akan menyiapkan
materi terkait.

2.3.7 Pembangunan Manajemen Pengetahuan Bidang TRP


Dalam memajukan Manajemen Pengetahuan Bidang TRP, Subdit Infosos akan melakukan
kegiatan evaluasi Knowledge Management. Dari evaluasi yang terselenggara, sudah
ditetapkannya masukan dari para PIC direktorat untuk perbaikan sistem KM. Hasil Evaluasi
KM tersebut sudah masuk dalam sosialisasi KM TRP di Kedeputian Regional. Setelah itu KMap masing-amsing direktorat dilakukan penyusunan pada Bulan Juli 2015. Dalam
penyusunan K-Map tersebut masih diperlukan koordinasi penetapan waktu dengan masingmasing PIC direktorat.

17

2.3.8 Inovasi Anugerah Pangripta Nusantara (APN)


Dalam rangka penyusunan buku pedoman inovasi APN 2015, hingga Bulan Juli 2015 telah
terkumpul 10 Kabupaten/Provinsi yang menyerahkan penjelasan inovasi daerah.
Lambatnya provinsi dan kabupaten dalam mengirimkan daftar inovasi menjadi kendala
dalam penyusunan buku pedoman tersebut. Selanjutnya, akan dilakukan penyusunan
proposal penjelasan singkat inovasi daerah untuk mendapatkan bantuan pendanaan
penyusunan buku inovasi daerah.

2.3.9 Kajian Dukungan SCDRR 2015


Subdit Infosos dan Subdit Tata Ruang telah hadir dalam penyusunan pedoman penataan
ruang berbasis PRB. Telah dilakukan pembahasan teknis dengan masing-masing kelompok
penyusun pedoman. Dalam tahap finalisasi Bab I dan Bab IV disusun oleh Bappenas.
Lambatnya penyusunan pedoman dikarenakan adanya pemahaman materi pedoman yang
sering berubah. Selanjutnya, akan diagendakan pelaksanaan workshop atau lokakarya
dengan Kementerian/Lembaga pada minggu ke-3 Bulan Agustus 2015.

2.4

Kegiatan Utama Sekretariat Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional

2.4.1 Penyusunan Kajian : Harmonisasi Implementasi UU 41/1999 terhadap


UU 26/2007
Dalam desk study yang dilakukan Sekretariat BKPRN, ditargetkan tersusunnya draf awal TOR
kegiatan. Tersusunnya draf awal TOR kegiatan tersebut diagendakan dapat selesai pada
Minggu ke-I Agustus 2015. Selanjutnya, akan dilakukan rapat internal untuk mereview draft
TOR kajian harmonisasi UU No. 41 Tahun 1999 (Minggu ke-III Agustus 2015).

2.4.2 Fasilitasi dan Mediasi : Integrasi Rperpres Kawasan Perbatasan dengan


RPJMN
Sekretariat BKPRN bersama Subdit Tata Ruang Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah
hadir dan melakukan penghimpunan data untuk masukan RPerpres Kawasan Perbatasan di
Aceh-Sumut; Riau-Kepri; dan Sulut-Gorontalo-Sulteng-Kaltim-Kaltara yang diselenggarakan
pada tanggal 23 Juli 2015 di Hotel Grand Kemang, Kebayoran Baru. Dalam pertemuan
tersebut telah diperoleh peta pengembangan infrastruktur RPJMN 2015-2019 dari
Direktorat Pengembangan Wilayah dan Peta Kegiatan Perbatasan 2015 dari Direktorat
KKDT. Selanjutnya, akan dilakukan penyampaian data peta kepada Kementerian ATR pada
Minggu ke-II Agustus 2015.

2.4.3 Penyusunan Laporan: Kegiatan BKPRN Semester 1/2015


Pada kegiatan ini BKPRN telah melakukan pengiriman tabel konfirmasi kemajuan data
pelaksanaan agenda kerja BKPRN 2014-2015 dari K/L anggota BKPRN pada Minggu ke-I
Bulan Juli 2015. Hingga saat ini masih banyak K/L yang belum mengirimkan bahan dan data
kemajuan kegiatan. Untuk menindaklanjuti hal tesebut, akan diagendakan secara tentatif
pada Bulan Agustus 2015 untuk menyelenggarakan rapat konfirmasi data untuk penyusunan
draft laporan dalam Rakor BKPRN Tingkat Es. III.

18

2.4.4 Pengembangan Media Komunikasi Bidang Penataan Ruang


Sekretariat BKPRN telah melakukan pemantauan dalam perkembangan sistem informasi
terpadu melalui e-BKPRN, web dan milis BKPRN. Penggunaan sistem e-BKPRN oleh seluruh
K/L anggota BKPRN hingga saat ini masih tertunda dikarenakan kurangnya komitmen untuk
menggunakan e-BKPRN dan adanya perubahan SOTK. Dalam hal ini, sekretariat BKPRN akan
melakukan review internal terhadap penggunaan dan kebutuhan e-BKPRN pasca dinalisasi
SOTK. Sedangkan untuk pengembangan sistem informasi melalui web dan milis BKPRN telah
dilakukan penambahan regulasi terkait tata ruang dalam web dan milis BKPRN sebanyak 133
regulasi. Saat ini, status penyelesaian RTR belum terupdate karena terkendala persoalan
SOTK di Kementerian ATR. Selajutnya akan dilakukan pemutakhiran data infromasi melalui
web dan milis BKPRN.

2.5

Kegiatan Utama Sekretariat Reforma Agraria Nasional (RAN)

2.5.1 Rapat Koordinasi Sertipikasi Tata Batas Kawasan Hutan di Provinsi


Kalimantan Tengah
Sekretariat RAN telah menyampaikan rencana pelaksanaan tata batas kawasan hutan dalam
rapat koordinasi sertipikasi tata batas kawasan hutan di Kalimantan tengah. Kalimantan
Tengah telah disepakati dan siap untuk menjadi salah satu percontohan dalam pelaksanaan
tata batas kawasan hutan. Selanjutnya, akan dilakukan Rapat Koordinasi Pelaksanaan Tata
Batas Kawasan Hutan bersama 4 K/L (Bappenas, BIG, ATR, dan Kehutanan) pada tanggal 18
Agustus 2015.

2.5.2 Publikasi dan Sosialisasi Reforma Agraria Nasional


Dalam pembuatan Majalah Agraria Indonesia Edisi II, Sekretariat RAN telah melakukan
penyusunan sebesar 80%. Layout Majalah Agraria telah disepakati. Namun, masih ada artikel
yang sampai saat ini belum terselesaikan. Finalisasi artikel, layout dan pencetakan majalah
akan dilakukan segera.

2.5.3 Kebijakan Pendaftaran Tanah Stelsel Positif


Dalam Kebijakan Pendaftaran Tanah Stelsel Positif, Sekretariat RAN telah menyelenggarakan
Rapat koordinasi teknis pelaksanaan seminar pembahasan Permen ATR No. 9/2015. Dalam
rapat koordinasi tersebut telah tersusun TOR pelaksanaan kegiatan seminar Permen ATR
dan disepakatinya narasumber serta tanggal pelaksanaan acara seminar. Selanjutnya, akan
dilakukan penyusunan undangan dan TOR pembicara.

2.5.4 Koordinasi Program Agraria Daerah


Dalam rapat koordinasi tersebut telah dilakukan penyusunan TOR dan kisi-kisi narasumber
serta undangan pelaksanaan rapat teknis Proda Kaltim. Rapat teknis persiapan pelaksanaan
seminar PRODA diagendakan terselenggara pada tanggal 3 September 2015.

2.6

Review Anggaran Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Bulan Juli 2015

Pada Bulan Juli 2015, beberapa kegiatan yang telah dilakukan oleh Direktorat Tata Ruang
dan Pertanahan antara lain adalah: (a) Pembahasan Renja K/L mitra TRP yaitu Kementerian
19

ATR/BPN 2016; (b) Penyusunan Lampiran Pidato Presiden RI Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan; (c) Pemantauan dan evaluasi Bidang Pertanahan ke Provinsi Jawa Tengah dan
Kalimantan Tengah; (d) Penyusunan Profil Tata Ruang dan Pertanahan Daerah; (e)
Penyusunan Laporan Kegiatan BKPRN Semester 1/2015; (f) Pengembangan sistem
informasi melalui web dan milis BKPRN; (g) Rapat koordinasi pembahasan penyediaan peta
dasar skala besar untuk penyusunan RDTR; (h) Penyusunan K-Map TRP dan direktorat di
Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah; dan (i) Kegiatan rutin
update media informasi dan media sosialisasi TRP, dan penerbitan eNewsletter Juni 2015
dan penyusunan eNewsletter Juli 2015.
Realisasi penyerapan anggaran Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan hingga akhir Bulan
Juli 2015 adalah 43% (persen) atau sebesar Rp. 1,952,689,819,-. Rincian realisasi angka
tersebut adalah dari pelaksanaan kegiatan: (i) Perencanaan sebesar 44%, (ii) Pemantauan
dan Evaluasi sebesar 27%, (iii) Kajian sebesar 49%, (iv) Koordinasi Strategis BKPRN sebesar
49%, (v) Koordinasi Strategis RAN sebesar 36%, (vi) Knowledge Management (KM) sebesar
24%, dan (vii) Penelaahan Renstra K/L sebesar 99%.
Realisasi ini dilakukan melalui TUP, UP, dan LS antara lain untuk Belanja Perjalanan Dinas,
Belanja Bahan untuk rapat koordinasi, Honorarium Bulanan, Belanja Jasa Konsultan dan
Belanja Jasa Lainnya untuk Bulan Juli 2015. Berikut merupakan diagram rencana dan
realisasi penyerapan anggaran Direktorat TRP sampai dengan akhir Bulan Juli 2015.

Gambar 3. Target dan Realisasi Anggaran Direktorat TRP Bulan Juli 2015

100
88

100
92

82

80
69
61

60

53
40

40

28

22

20
5
0

% Rencana

43

% Realisasi

35
28,09
22,94

10
9,32
0 2,25

20

BAB III
KEGIATAN EKSTERNAL
Pada bab ini dijelaskan ulasan singkat mengenai partisipasi Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan dalam kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan oleh pihak eksternal direktorat,
baik oleh unit kerja/unit organisasi di lingkungan Kementerian PPN/Bappenas ataupun
kementerian/lembaga lain pada Bulan Juli 2015. Kegiatan ini dihadiri secara langsung oleh
Direktur Tata Ruang dan Pertanahan atau didisposisikan ke Kepala Sub Direktorat maupun
Staf.

3.1

Penyusunan Laporan dan Materi Sosialisasi ke Daerah

Rapat yang dipimpin oleh Direktur Pengembangan Wilayah ini diselenggarakan pada tanggal
1 Juli 2015 di Ruang Rapat 204 Bappenas. Tujuan diselenggarakannya pertemuan ini adalah
untuk koordinasi penyusunan laporan tahunan dan materi sosialisasi ke daerah. Sosialisasi
akan dilaksanakan pada Bulan Agustus 2015. Data untuk laporan tahunan masih harus
menunggu data dari Direktorat APP dan Biro Renortala. Materi presentasi menggunakan
materi yang tercantum di dalam buku panduan dekonsentrasi. Khusus untuk APN, sampai
dengan saat ini, menurut informasi dari Biro Renortala, sebagian besar provinsi sudah
menggunakan dana untuk persiapan APN 2015.

3.2

Pengembangan Kawasan Industri Konawe

Pada tanggal 2 Juli 2015, Direktorat TRP yang diwakili oleh Direktur Tata Ruang dan
Pertanahan, Bapak Oswar Mungkasa, hadir dalam rapat persiapan kunjungan lapangan
antara Pemerintah Konawe, Kementerian Perindustrian, BIG, Kementerian ATR/BPN, dan
Bappenas. Pertemuan ini diselenggarakan di Konawe Sulawesi Tenggara.
Dalam kunjungan tersebut ditemui beberapa hal yang perlu menjadi catatan, antara lain:
a. Dari seluruh luasan peruntukan kawasan industri seluas 5.000 Ha yang telah
dibangun kurang lebih baru sekitar 100 Ha.
b. Rencana Kawasan Industri tersebut mengambil alih sebagian lokasi daerah irigasi
rawa. Selain itu, sawah seluas 10 Ha dan sebagian kawasan hutan juga terkena
rencana perluasan kawasan industri.
c. Pada dasarnya pihak pengembang kawasan industri berkomitmen untuk tetap
mempertahankan saluran irigasi yang ada, termasuk bersedia untuk tidak
memasukkan kawasan hutan dan area persawahan ke dalam kawasan industri.
d. Tidak tersedia peta skala besar (1:5000) sehingga menyulitkan untuk mendelineasi
kawasan industri di lapangan.
Untuk menindaklanjuti permasalahan tata ruang pengembangan kawasan indsutri Konawe
tersebut, perlu dilakukan pertemuan lanjutan di forum BKPRN dengan agenda; 1)
Menyepakati perubahan alokasi ruang menjadi daerah irigasi rawa kawasan industri; 2)
Menyepakati penyiapan peta dasar dan tematik (1:5000) pada kawasan tersebut; 3) Meminta
klarifikasi pada Kementerian Perindustrian terhadap luasan Kawasan Industri seluas 5.000
Ha berikut rencana dan tahapan pemanfaatannya.

21

3.3

Sosialisasi Perpres 38 Tahun 2015 Tentang Kerjasama Pemerintah dan


Badan Usaha Dalam Penyediaan Infrastruktur

Pada tanggal 3 Juli 2015 di Aula MSAP, Universitas Lambung Mangkurat Kalimantan Selatan
telah diselenggarakan Sosialisasi Perpres 38 Tahun 2015 Tentang Kerjasama Pemerintah
dan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur. Terkait dengan bidang pertanahan dalam
sosialisasi tersebut disinggung pada pasal 10 Bab V tentang pengadaan tanah yang dijelaskan
melalui mekanisme pengadaan tanah sesuai dengan UU No. 2/2012 Tentang Pengadaan
Tanah. Dijelaskan dalam pasal tersebut bahwa pengadaan tanah dapat bersumber dari
anggaran belanja negara maupun anggaran belanja daerah. Selain itu, pengadaan tanah juga
dapat bersumber dari anggaran BUMN dan BUMD atau badan usaha yang melalui kerjasama
dengan BUMN atau BUMD yang bersangkutan.
Dalam padal 10 ayat 4 yang menyatakan bahwa apabila KPBU layak secara finansial, Badan
Usaha Pelaksana dapat membayar kembali sebagian atau seluruh biaya pengadaan tanah
yang telah dilaksanakan oleh Menteri/Kepala Lembaga/Kepala terdapat kejanggalan. Hal ini
menimbulkan kejanggalan karena memberikan interpretasi berbeda terhadap kepemilikan
aset berupa tanah pada pembangunan infrastruktur yang dikerjasamakan melalui KPBU.
Selanjutnya, perlu dilakukan konfirmasi terhadap bunyi pasal 10 ayat 4 sehingga tidak
menimbulkan persepsi yang salah, terutama terhadap kepemilikan aset di akhir masa
pelaksanaan kerjasama melalui mekanisme KPBU.

3.4

Rapat Koordinasi Pembangunan Daerah Tertinggal, Kawasan


Perbatasan, Kawasan Strategis dan Pengurangan Risiko Bencana

Pada tanggal 3 Juli 2015 di Hotel Millenium, Direktur KKDT menyelenggarakan Rapat
Koordinasi Pembangunan Daerah Tertinggal, Kawasan Perbatasan, Kawasan Strategis dan
Pengurangan Risiko Bencana. Tujuan diselenggarakannya rapat tersebut adalah untuk
mendapatkan pemahaman yang sama mengenai sasaran/target, mekanisme/langkah dan
fokus terhadap strategi koordinasi yang akan dilakukan oleh KDPDTT, BNPP, BNPB,
SEKDENAS KEK.
Terkait penyusunan RDTR di Kawasan Perbatasan, BNPP perlu menyusun roadmap terkait
lokasi-lokasi prioritas yang perlu disusun RDTRnya lima tahun mendatang dan diserahkan
kepada Kementerian ATR/BPN, BIG dan Bappenas serta perlunya kesepakatan untuk
mekanisme pembagian tugas yang jelas antara BNPP dengan Kemen-ATR terkait
penyusunan RDTR. Akan dilakukan 25 pengembangan KEK hingga tahun 2019 yang terdiri
atas 8 penetapan KEK lama dan 17 KEK baru. Sementara 2 KEK telah dinyatakan siap
beroperasi yaitu KEK Sei Mangkei pada 27 Januari 2015 dan KEK Tanjung Lesung pada 23
Februari 2015. Selanjutnya, akan dilakukan penyelesaian terhadap Pedoman Penataan
Ruang Berbasis PRB, pemantauan penyusunan list Lokasi Prioritas yang akan disusun
RDTRnya oleh BNPP, dan melakukan koordinasi kesepakatan untuk mekanisme pembagian
tugas yang jelas antara BNPP dengan Kementerian ATR terkait penyusunan RDTR.

3.5

Konsolidasi Penyusunan Laporan PP 39/2006 Triwulan I dan II TA 2015


Kementerian PPN/Bappenas

Dalam rangka mengonsolidasikan penyusunan laporan dari pelaksanaan PP No. 39 Tahun


2006 Program dan Kegiatan Kementerian PPN/Bappenas untuk Triwulan I dan II TA 2015.
Peserta terdiri dari PPK seluruh UKE I dan para penanggungjawab (koordinator kegiatan)
22

penyusunan laporan PP 39/2006 dari UKE II di Bappenas, Kasubdit Kelembagaan Biro


Renortala menyelenggarakan rapat terkait Konsolidasi Penyusunan Laporan PP 39/2006
Triwulan I dan II TA 2015 Kementerian PPN/Bappenas, pada tanggal 6 Juli 2015 di Ruang
Rapat Biro Renortala.
Untuk penyusunan laporan ini, aplikasi dapat dilihat di e.monev@bappenas.go.id dengan
mendapatkan username dan password yang dapat digunakan untuk memantau target dan
capaian kinerja dari masing-masing program dan kegiatan di unit kerja yang bersangkutan.
Hal-hal yang perlu dilaporkan dalam e-monev ini berupa : (a) target per triwulan. Untuk emonev K/L merupakan target anggaran kegiatan, (b) realisasi per triwulan yang merupakan
realisasi anggaran kegiatan yang sesuai SP2D atau Data SAI serta realisasi indikator kinerja
kegiatan, (c) Masalah dan tindak lanjut dalam pelaksanaan kegiatan.
Batas akhir memasukan data terkait laporan program dan kegiatan masing-masing dari unit
kerja yang diinput ke dalam aplikasi e-monev ini diharapkan paling lambat tanggal 13 Juli
2015. Untuk Direktorat TRP sudah melakukan input data tersebut yang berdasarkan
realisasi anggaran per PPK (SP2D) sampai dengan per 30 Juni 2015 sebesar 35,22%.

3.6

Seminar Green Cities

Seminar Green Cities diselenggarakan di Hotel Ambhara pada tanggal 6 juli 2015, dengan
tujuan untuk menginformasikan kegiatan Green Cities. Dalam seminar tersebut terdapat 3
(tiga) paparan, yaitu: paparan pembuka Green Buildings and Accessibility Towards Smarter
Green Cities dan paparan Pengembangan Kota Hijau Dalam Keterpaduan Infrastruktur
Metropolitan.
Pokok-pokok bahasan materi yang disampaikan dalam rapat:
Metropolitan perlu diciptakan sebagai Green City salah satunya karena backwash
effect lebih besar dari pada spread effect sehingga metropolitan berkembang pesat
yang menyebabkan kondisi lingkungan menurun.
Peran Badan Pengembangan Infrastruktur Wilayah (BPIW) adalah melaksanakan
penyusunan kebijakan teknis dan strategi keterpaduan antara pengembangan
kawasan dengan infrastruktur PUPR termasuk dalam mendorong keterpaduan
pengembangan kota hijau.
Delapan atribut kota hijau: Green Planning and Design, Green Open Space, Green
Waste, Green Transportation, Green Water, Green Energy, Green Building, dan Green
Community.
Perlunya pengawasan dalam rangka perwujudan bangunan gedung yang fungsional
dan sesuai dengan tata bangunan gedung yang serasi dan selaras dengan
lingkungannya.
Dalam rangka mewujudkan pemanfaatan ruang yang universal, perlu menjalin kemitraan
yang lebih kuat antar stakeholder yaitu pemerintah pusat, pemerintah daerah, perguruan
tinggi, asosiasi profesi, LSM dan masyarakat.

3.7

Rapat Koordinasi Program Penataan Agraria dan Tata Ruang di Provinsi


Kalimantan Utara

Pada tanggal 6 Juli 2015, Subdit Pertanahan Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Bappenas
telah hadir dalam Rapat Koordinasi Program Penataan Agraria dan Tata Ruang di Provinsi
23

Kalimantan Utara. Rapat tersebut dipimpin oleh Direktur Jenderal Penataaan Agraria,
kementerian ATR/BPN. Pada rapat yang terbagi kedalam 2 (dua) sesi ini, disimpulkan bahwa
perlu dilakukan integrasi perencanaan tata ruang dengan penatagunaan tanah, sehingga
diharapkan dapat mempercepat pelaksanaan pengadaan tanah untuk pembangunan dan
dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pilot project integrasi tersebut akan
dilakukan di Provinsi Kalimantan Utara yaitu Kota Tanjung Selor untuk itu dalam rapat
selanjutnya akan mengundang Direktorat Perkotaan dan Perdesaan, Bappenas.
Terkait upaya mengintegrasikan perencanaan tata ruang dengan penatagunaan tanah yang
direncanakan setelah libur Idul Fitri dan perlu melibatkan juga staf Subdit Tata Ruang, akan
diselenggarakan rapat lanjutan. Menteri PPN/Kepala Bappenas perlu menyurati Menteri
ATR/BPN untuk mempercepat penyelesaian draf Perpres Reforma Agraria dan Perpres BLU
Bank Tanah.

3.8

Penjajakan Rencana Pembangunan Kota Sofifi

Pada tanggl 6-8 Juli 2015, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan yang diwakili oleh Kasubdit
Tata Ruang telah hadir dalam Penjajakan Rencana Pembangunan Kota Sofifi yang
diselenggarakan di Ruang Rapat Bappeda Maluku Utara.
Hasil kunjungan lapangan adalah sebagai berikut:
BWK 1, 2, 3 (Selatan) sudah berkembang sebagian besar untuk permukiman
penduduk dan juga untuk pelabuhan eksisting saat ini yang digunakan untuk
penyeberangan dari pulau-pulau lain ke Sofifi.
BWK 4 (Utara) sebagian besar digunakan untuk bangunan perkantoran dengan
luasan persil yang sangat besar. Selain itu, di BWK ini telah dibangun rumah sakit
yang sampai dengan saat ini belum beroperasi.
BWK Penunjang (Utara BWK 4) sebagian besar berupa kawasan lindung yang terdiri
dari hutan produksi masyarakat dan hutan lindung. Hutan konservasi mengambil
sebagian kecil BWK Penunjang. Di dalam rencana yang telah disusun, akan dibangun
bandara dan pelabuhan beserta cold storage.
Transportasi antarpulau menggunakan armada penyeberangan yang dioperasikan
oleh dinas perhubungan. Alternatif penyeberangan lain diselenggarakan oleh swasta
dengan biaya yang sangat tinggi (Rp50.000/trip).
Transportasi di dalam pulau menggunakan armada informal yang disediakan oleh
penduduk seperti misalnya becak motor (bentor) dan juga angkot gelap (plat hitam).
Biaya per trip untuk bentor kurang lebih Rp10.000-Rp30.000. Biaya per trip angkot
gelap kurang lebih Rp.50.000. Tidak ada trayek yang terstruktur untuk transportasi
di dalam pulau. Biaya transportasi sangat tinggi dibandingkan dengan kota-kota yang
memiliki sistem transportasi publik.
Jarak antara BWK 1, 2, 3 dan BWK 4 cukup jauh sehingga biaya transportasi untuk
para PNS yang berkantor di BWK 4 yang bertempat tinggal di luar Pulau Halmahera
(Tidore dan Ternate) sangat tinggi, sekitar Rp150.000/hari bila menggunakan kapal
swasta, Rp65.000/hari bila menggunakan kapal penyeberangan umum.
Sebagian besar PNS tidak tinggal di Sofifi karena tidak ada fasilitas pendidikan dan
kesehatan yang memadai untuk keluarga.

24

3.9

Kajian Pengembangan Energi Baru Terbarukan

Pertemuan ini diselenggarakan pada 7 Juli 2015 di Ruang Rapat Staf Ahli Menteri PPB Bidang
SDA dan Perubahan Iklim dengan tujuan untuk membahas pencapaian kajian pengembangan
energi baru terbarukan dari masing-masing perwakilan tim penulis kajian.
Beberapa pencapaian yang sudah dilakukan sebagai berikut:
1. Pengumpulan data-data terkait demand kebutuhan energi listrik di seluruh wilayah
di Indonesia sudah dilakukan. Data tersebut didasarkan pada data tingkat
elektrifikasi. Berdasarkan data elektrifikasi juga diketahui wilayah-wilayah prioritas
yang harus mendapat perhatian pemerintah. Pengumpulan tersebut dilakukan oleh
perwakilan Direktorat ETI Bappenas.
2. Data-data terkait sebaran sumber daya mineral dan pertambangan sudah dipetakan
sebagai gambaran kondisi eksisting dari sumber energi saat ini oleh Direktorat
SDEMP Bappenas. Termasuk data mengenai jumlah yang sudah digunakan,
cadangan/potensi dan sebaran.
3. Sudah dilakukan pengumpulan data-data terkait potensi pengembangan energi baru
terbarukan di beberapa wilayah di Indonesia seperti rencana pembangunan
pembangkit listrik (uap, angin, arus laut, air, panas bumi dan nuklir), pengembangan
biofuel dan pengembangan solar cell.
4. Outline laporan akhir kajian sudah dibuat meskipun sifatnya masih tentatif,
sedangkan untuk outline dan isu yang akan disampaikan dalam policy brief belum
disepakati.
Terkait peran Direktorat TRP didalam penyusunan kajian hingga saat ini belum jelas
mengingat masih banyaknya data yang belum lengkap dan belum tersusunnya grand design
kajian yang komprehensif.

3.10 Penyusunan Pedoman Penataan Ruang Berbasis PRB terkait Peran K/L
dalam Penataan Ruang Berbasis Risiko Bencana
Tanggal 8 Juli 2015, Plt. Setdijen ATR/BPN mengadakan pertemuan antara Kementerian
ATR/BPN, SCDRR-UNDP dan Bappenas terkait penyelesaian Bab 4 dalam Penataan Ruang
Berbasis Risiko Bencana. Penyempurnaan yang dilakukan adalah mengisi tabel peran
masing-masing K/L dalam penataan ruang berbasis PRB.
Hasil perumusan untuk peran Bappenas sebagai berikut:
Perencanaan Tata Ruang dilakukan untuk memastikan bahwa upaya pengurangan
risiko bencana sudah tercantum dalam RPJMN dan telah sesuai dengan arahan dalam
RTRWN.
Pemanfaatan Ruang dilakukan untuk menjamin teralokasinya program dan
pendanaan di K/L sesuai dengan Rencana Tata Ruang berbasis pengurangan risiko
bencana.
Pengendalian Pemanfaatan Ruang dilakukan dengan memfasilitasi terselenggaranya
penyelesaian konflik sebagai Sekretariat BKPRN dan mengkoordinasikan K/L terkait
dalam rangka penyelenggaraan PPNS.
Selanjutnya akan diselenggarakan Workshop K/L yang diagendakan pada tanggal 6 Agustus
2015.

25

3.11 Rapat Fasilitasi Penyusunan Dokumen Perencanaan RDTR di Kawasan


Industri
Dalam rangka mendiskusikan pengadaan peta dan kesepakatan luasan delineasi RDTR untuk
Kawasan Industri, Direktur Pengembangan Fasilitasi Industri Wilayah III Kementerian
Perindustrian menyelenggarakan Rapat Fasilitasi Penyusunan Dokumen Perencanaan RDTR
di Kawasan Industri pada tanggal 9 Juli 2015 di Kementerian Perindustrian.
Berberapa hal yag disampaikan dalam rapat, diantaranya:
Kementerian ATR/BPN belum selesai mendelineasi seluruh wilayah RDTR di
Kawasan Industri terutama di Wilayah I (Sumatera dan Kalimantan).
BIG berencana melakukan kegiatan akuisisi data foto udara di enam Kawasan
Industri di TA 2015 (alokasi anggaran dari BIG). Enam lokasi tersebut yaitu KI Kuala
Tanjung, KI Sei Mangke, KI Tanggamus, KI Mandor, KI Morowali, dan KI Konawe.
Pada Kawasan Industri yang lain, BIG berencana menggunakan data CTSRT (Citra
Tegak Satelit Resolusi Tinggi) namun pendanaan BIG tidak mampu untuk
menyediakan foto udara.
Menurut Kementerian Perindustrian dan Bappenas, nomenklatur sebaiknya tetap
menggunakan RDTR dan dalam 20 tahun ke depan kawasan tersebut akan menjadi
kawasan perkotaan, seperti halnya Kawasan Jababeka.
Menurut Kementerian ATR/BPN tidak tepat menggunakan nomenklatur Rencana
Detail Tata Ruang, tetapi lebih tepat menggunakan nomenklatur Rencana Rinci Tata
Ruang. Hal tersebut dikarenakan didalam RTRW Provinsi maupun Kab/Kota
ditetapkan sebagai Rencana Rinci, apabila tetap menggunakan nomenklatur RDTR,
RTRW harus direvisi.
Dari poin-poin rapat tersebut disimpulkan bahwa diperlukan adanya pertemuan dengan
Kementerian ATR/BPN, Kemenperin, Bappenas (termasuk Dit. PW dan Dit. IPTEK), LAPAN,
dan BIG untuk membahas mekanisme pendanaan penyediaan peta RDTR di Kementerian
Teknis selain BIG dan LAPAN (poin h). Kementerian ATR/BPN akan melanjutkan
pendelineasian berdasarkan data shp dari Kemenperin dan perkiraan delineasi lokasi yang
akan dilewati foto udara dari BIG.

3.12 Pembahasan Usulan Perubahan Kegiatan dalam Rangka Penyusunan


RKA-K/L Tahun 2016
Dalam rangka membahas perubahan usulan kegiatan dalam penyusunan RKA-K/L
khususnya Kementerian Agraria dan Tata Ruang/BPN tahun 2016, pada tanggal 10 Juli 2015
di Ruang Rapat SS-4 Bappenas, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan menyelenggarakan
Rapat Pembahasan Usulan Perubahan Kegiatan dalam Rangka Penyusunan Kegiatan RKA
K/L Tahun 2016.
Dalam rapat tersebut dilakukan pembahasan perihal anggaran yang terkait dengan
Quickwins yang akan dilaksanakan oleh Puskum Kemen. ATR/BPN yaitu untuk kegiatan
Perpres Bank Tanah dan Reforma Agraria, dan Puskum Kemen ATR/BPN sudah
berkonsultasi dengan Bappenas terkait hal tersebut. Realokasi anggaran yang diajukan oleh
Puskum Kemen. ATR disarankan tetap dalam satu program, agar tidak perlu dikonsultasikan
dengan DPR.

26

Perubahan nomenklatur sesuai dengan perubahan SOTK di Kemen. ATR/BPN, sehingga


diharapkan perubahan kegiatan sesuai dengan perubahan Eselon 1. Perubahan nomenklatur
berakibat berubahnya output kegiatan (ada yang berubah dan ada yang dihapus). Dalam
perubahan nomenklatur ini, tidak dimungkinkan untuk merubah nomenklatur pada tahun
2015, namun untuk tahun 2016 masih memungkinkan untuk dilakukan perubahan.
Selanjutnya, akan diadakan penelaahan RKA-K/L Kementerian ATR/BPN.

3.13 Audiensi Pemda Kabupaten Sintang ke Bappenas


Pada tanggal 10 Juli 2015, Pemda Kabupaten Sintang melakukan kunjungan kerja ke
Kementerian PPN/Bappenas. Dalam pertemuan tersebut semula akan dipimpin oleh Menteri
PPN, namun dikarenakan adanya rapat terbatas yang mendadak, sehingga rapat dipimpin
oleh Deputi Bidang pengembangan Regional dan Otda. Dalam pertemuan tersebut dilakukan
pembahasan terkait konfirmasi status penetapan Propinsi Kapuas Raya, karena berdasarkan
UU No. 23/2014 diterapkan masa persiapan tiga tahun untuk calon Daerah Otonom Baru
(DOB). Sintang telah diusulkan sebagai Kawasan Strategis Nasional (KSN), namun belum ada
jawaban dari Kementerian ATR. Saat ini draft RTRW Kab. Sintang tengah dalam proses
penetapan sebagai Perda. Untuk menindaklanjuti hal tersebut, perlu kejelasan fokus analisa,
karena berkenaan dengan beberapa entitas daerah yaitu Provinsi Kalbar, Provinsi Kapuas
Raya, Kabupaten Sintang, Kota Sintang dan Kota Baru di dalam Kota Sintang.

3.14 Rapat Koordinasi Penyediaan Peta Skala Besar 1:5.000 Tahun Anggaran
2015
Sehubungan dengan adanya Surat dari Kementerian Pertanahan untuk mewawancarai
Direktur Tata Ruang dan Pertanahan, Bappenas terkait konsep poros maritim menurut
pandangan Bappenas. Pada tanggal 13 Juli 2015 di Ruang Rapat Dirjen Tata Ruang, Lt. 5, Wing
II, Direktorat Jenderal Tata Ruang Kementerian ATR/BPN mengadakan pertemuan antara
BIG. LAPAN,Bappenas, dan Kementerian ATR/BPN.
Poin-poin diskusi dalam rapat:
BIG berencana melakukan kegiatan akuisisi data foto udara di 6 Kawasan Industri di
TA 2015 (alokasi anggaran dari BIG) yaitu di KI Kuala Tanjung, KI Sei Mangke, KI
Tanggamus, KI Mandor, KI Morowali, dan KI Konawe.
Kementerian Perindustrian bersedia mendanai pembelian foto udara dan akuisisi
data foto udara di 8 KIP lainnya.
LAPAN tidak menganggarkan dana penyediaan citra pada tahun 2015, sehingga BIG
berencana membiayai pengadaan citra tersebut melalui mekanisme BLU LAPAN.
Hingga saat ini proses terhambat oleh peringatan BPKP terkait sanksi administratif
yang akan menjadi temuan. Namun, kegiatan tetap dilakukan, melalui pendampingan
dari BPKP, BIG juga telah meminta fatwa dari BPK mengenai permasalahan tersebut.
Kepala Pusat BIG mengintruksikan untuk mengalokasikan dana pembelian citra yang
semula 60 M menjadi 100 M. Kemampuan LAPAN mengadakan citra hanya sebesar
98 M, sehingga alokasi dana untuk penyediaan peta di Kemen ATR/BPN diharapkan
dapat dipergunakan untuk pembelian citra.
Kementerian ATR/BPN akan mengalokasikan dana untuk melakukan penyusunan
peta dasar skala besar 1:5000 di lokasi-lokasi yang sudah tersedia foto udaranya di
BIG dengan data tahun 2013-2014.

27

Bappenas diminta untuk mengadakan Rapat Koordinasi Lanjutan untuk mengkoordinasikan


kesepakatan kegiatan apa saja yang perlu dilakukan untuk alokasi penyediaan peta skala
besar 1:5000 sebesar 101 M di TA 2015. Selanjutnya, akan dilakukan penyusunan Surat
Tanggapan atas hasil rapat kepada Kementerian ATR/BPN dari Bapak Direktur TRP.
Sebaiknya, perlu diselenggarakan rapat koordinasi lanjutan terkait pembahasan penggunaan
dana 101 M untuk penyediaan peta skala besar 1:5000 TA 2015.

3.15 Rapat Penyempurnaan Substansi dan Redaksi RTR KSN Perbatasan


Negara di AcehSumatera Utara; RiauKepulauan Riau; Sulawesi Utara
GorontaloSulawesi TengahKalimantan TimurKalimantan Utara
Pada tanggal 23 Juli 2015 di Hotel Grand Kemang, telah diselenggarakan Rapat
Penyempurnaan Substansi dan Redaksi RTR KSN Perbatasan Negara di AcehSumatera
Utara; RiauKepulauan Riau; Sulawesi UtaraGorontaloSulawesi TengahKalimantan
TimurKalimantan Utara, dengan Pimpinan Rapat Plt. Dirjen Tata Ruang Kementerian
Agraria dan Tata Ruang/BPN.
Dalam rapat tersebut disampaikan beberapa hal, diantaranya:
Dari sembilan RTR Kawasan Perbatasan Negara, lima sudah ditetapkan melalui
Perpres; tiga berstatus Rperpres; dan satu berstatus materi teknis (RTR Perbatasan
Laut Lepas). Tiga Rperpres Perbatasan tersebut telah diajukan kepada Presiden pada
tanggal 27 Mei 2015.
RDTR perbatasan akan disusun oleh Kementerian ATR dengan bekerjasama dengan
BNPP (misalnya dengan cara BNPP yang menyediakan petanya).
Akan diterbitkan Inpres untuk menginstruksikan penyesuaian Rencana Tata Ruang
dengan Nawacita dan RPJMN 2015-2019. Apabila belum sesuai, RTR yang
bersangkutan perlu disesuaikan.
Garis pantai dalam Rperpres menggunakan peta RBI tahun 2011 skala 1:50.000.
Sedangkan batas NKRI menggunakan Peta batas NKRI Agustus 2014+ update status
ZEE Laut Sulawesi.
Saat ini, sumber peta masih menggunakan SK Menhut tahun 1986 dan 1999. Kementerian
Kehutanan akan memberikan peta yang paling mutakhir kepada Kemen ATR. Konfirmasi
program/kegiatan strategis dalam RPJMN 2015-2019 sudah diakomodasi dalam Rperpres,
khususnya dalam indikasi program. Selanjutnya, akan dilakukan pengecekan nama
kecamatan agar mengacu pada Permendagri No. 56/2015.

3.16 Pembahasan Rencana Perpanjangan Program Protarih


Dalam rangka pembahasan mengenai rencana perpanjangan program Protarih di Papua yang
akan segera berakhir pada Juli 2015, Kementerian Dalam Negeri yang dipimpin oleh Bapak
Edison Siagian mengadakan Rapat Pembahasan Rencana Perpanjangan Program Protarih
pada tanggal 23 Juli 2015 di Ruang Rapat Praja Bakti II Lt. 2, Ditjen Bina Pembangunan
Daerah Kementerian Dalam Negeri. Rencana perpanjangan program Protarih bertujuan
untuk memastikan produk-produk Protarih dapat diinternalisasi ke dalam sistem
pemerintahan baik pusat maupun daerah dan penguatan kapasitas stakeholder terkait yaitu
pemerintah daerah dan pemerintah pusat sehingga program Protarih dapat berkelanjutan.
Protarih berfokus pada dukungan kebutuhan provinsi Papua dalam Implementasi Perda No.
23/2013 tentang RTRW Provinsi Papua tahun 2013-2033, khususnya untuk pemenuhan
28

mandat utamanya yaitu mempertahankan kawasan hutan Papua sebesar 90% sampai tahun
2033 dan mewujudkan visi 100 tahun Papua untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat
Papua secara berkelanjutan. Pelaksanaan perpanjangan program Protarih dilakukan pada
Agustus 2015akhir Maret 2016 dengan anggaran GBP 1,551 juta (sekitar IDR 31 Milyar).
Pendanaan tersebut merupakan dana sisa yang belum terserap hingga program berakhir.
Beberapa pencapaian pelaksanaan Protarih di Provinsi Papua yaitu pembuatan Sistem
Informasi Manajemen Tata Ruang (SIMTARU), protokol verifikasi pemanfaatan ruang di
Papua, panduan penyusunan pedoman penataan ruang perkampungan di Papua, strategi
promosi wirausaha rendah karbon dan investasi hijau di dua lokasi percontohan yaitu
Numfor dan Wollo serta pembentukan K2MPD sebagai lembaga pengelola program-program
pembangunan internasional di Provinsi Papua. Fokus perpanjangan program Protarih
dilakukan dalam beberapa hal yaitu terkait upaya peningkatan kapasitas, koordinasi,
sosialisasi dan dukungan teknis dalam pengelolaan produk Protarih yang akan dilakukan
kepada pemerintah pusat, provinsi, kabupaten dan desa sehingga program Protarih dapat
berkelanjutan.
Salah satu yang akan dilakukan sebagai exit strategy dalam pelaksanaan program Protarih
adalah dibentuknya Steering Committee. Pertemuan terkait pemilihan Steering Committee
program Protarih akan dilakukan dalam waktu dekat.

3.17 Paparan Konsep Pembangunan Kota Baru oleh Dit. Perkotaan dan
Perdesaan, Bappenas
Pada tanggal 28 Juli 2015 di Ruang Rapat 203, Bappenas, telah diselenggarakan rapat terkait
Paparan Konsep Pembangunan Kota Baru oleh Dit. Perkotaan dan Perdesaan, Bappenas.
Rapat dipimpin oleh Sahli Bidang Maritim dan Tata Ruang, Bappenas dan dihadiri oleh
perwakilan beberapa instansi meliputi Kemendagri, Kemen KKP, Kemen ESDM, LIPI, dan IPB,
serta direktorat teknis Bappenas, yaitu Dit. Kelautan dan Perikanan, Dit. TRP, dan Dit.
Perkotaan dan Perdesaan.
Dalam rapat tersebut dilakukan diskusi dengan dasar paparan konsep Pembangunan Kota
Baru oleh Dit. Perkotaan dan Perdesaan. Lokasi Kota Baru di Kalimantan Timur dapat
menjadi salah satu lokasi yang dikaji. Konsep Kota Maritim yang akan dibangun adalah kota
Pelabuhan Internasional yang dapat menampung kapal laut generasi keenam (terakhir)
lengkap dengan kawasan industri dan perkantoran modern serta permukiman yang
menunjang kegiatan ekonomi dunia. Kota ini menargetkan volume lalu lintas perdagangan
dunia yang sebesar 40%nya melalui wilayah Indonesia. Dipilih enam kota yang akan dikaji
dengan diantaranya adalah Lombok Utara, Sorong, Belitung, dan Kota Baru. Sementara ini,
lokasi uji yang memiliki kedalaman pantai ideal adalah Lombok Utara, namun demikian perlu
dikaji beberapa hal lain.
Perlu segera menyusun kriteria detail untuk menilai lokasi-lokasi uji coba di enam wilayah
kota yang telah ditetapkan dan setelah kriteria tersebut tersusun, perlu dilakukan kunjungan
lapangan oleh Tim dengan sekaligus penjajakan koordinasi dengan Pemerintah Provinsi dan
Kabupaten terkait.

29

3.18 Persiapan Seminar Adat Ulayat dan Pembahasan Materi Peraturan


Menteri ATR No. 9 Tahun 2015 tentang Hak Komunal
Rapat diselenggarakan pada tanggal 28 Juli 2015 di Ruang Rapat 203, dalam rangka
mempersiapkan rencana seminar tentang masyarakat adat ulayat dan pembahasan
mengenai Permen ATR No. 9/2015 tentang Hak Komunal. Seminar akan diselenggarakan
bekerjasama dengan Universitas Trisakti khususnya Pusat Studi Hukum Agraria dengan
mengundang kalangan akademis dari berbagai universitas di Indonesia.
Fokus materi yang akan dibahas dalam seminar tersebut meliputi upaya negara dalam
melindungi keberadaan masyarakat adat ulayat serta dampak diterbitkannya Permen ATR
No. 9/2015, serta tindak lanjut untuk mengupayakan perlindungan negara terhadap
keberadaan masyarakat adat ulayat.
Dalam rapat dibahas beberapa hal teknis sepert:
a. Rencana pelaksanaan seminar diselenggarakan pada tanggal 19 Agustus 2015.
b. Beberapa calon narasumber yang akan diundang adalah Prof. Maria (Dosen
Universitas Gadjah Mada), Prof Ahmad Sodikin (Dosen Univ. Brawijaya) serta
menghadirkan pembahas yaitu Prof Ari Hutagalung (Dosen Univ. Trisakti).
c. Dalam kerjasama ini Bappenas akan menanggung seluruh biaya yang dikeluarkan
untuk pelaksanaan Seminar diluar transportasi dan akomodasi peserta, sementara
pihak Trisakti akan membantu dalam kepanitian teknis dan penyampaian undangan.
Akan dilakukan perbaikan TOR pelaksanaan seminar yang telah disusun oleh
Bappenas dan akan dilakukan koordinasi lebih lanjut terkait teknis persiapan
pelaksanaan seminar.
Selanjutnya, akan dilakukan perbaikan TOR pelaksanaan seminar yang telah disusun oleh
Bappenas dan akan dilakukan koordinasi lebih lanjut terkait teknis persiapan pelaksanaan
seminar.

3.19 Konsinyasi ke-3 Penyusunan Pedoman Penataan Ruang Berbasis


Pengurangan Risiko Bencana
Rapat diselenggarakan untuk memfinalisasi Draft-0 Pedoman Penataan Ruang Berbasis
Pengurangan Risiko Bencana. Rapat tersebut diselenggarakan oleh Kementerian ATR/BPN
pada tanggal 28-29 Juli 2015 di Hotel Santika, Bogor.
Poin-poin diskusi penting dalam penyempurnaan Draf-0, yaitu:
Latar Belakang Bab 1 dilengkapi dengan kalimat pertimbangan memilih enam
bencana yang akan diatur dalam pedoman, tujuan pengelompokan istilah tidak
berdasarkan abjad dan subbab pengguna tidak hanya membahas usernya tetapi
kegunaannya juga.
Terdapat informasi dari BNPB bahwa Perka BNPB No. 2/2012 tentang Pedoman
Umum Pengkajian Risiko Bencana akan direvisi pada tahun 2015. Hingga saat ini
dokumen belum dilegalisasi (Draft Final).
Bab 2 dan Bab 3 akan disesuaikan dengan Draf Final Perubahan Perka BNPB tersebut.
Substansi mendasar yang berubah adalah terkait definisi Bahaya dan Ancaman. Draf
Perka yang baru mendefinisikan Bahaya dan Ancaman adalah hal yang berbeda.
Kemen ATR/BPN sependapat dengan BNPB dan mengusulkan uji coba dilakukan di
Sinabung dan Raung.
30

Kelompok 2 akan menyusun List Checklist (SIMAK) untuk menyusun penataan ruang
berbasis pengurangan risiko bencana pada lampiran pedoman. Untuk mambahas Bab 4 dan
Hasil Uji Coba Pedoman yang akan menghasilkan Draf-1, akan diadakan rapat yang
diagendakan pada Minggu ke-I Agustus 2015.

3.20 Koordinasi Penyediaan Peta Skala Besar untuk RDTR


Rapat yang dipimpin oleh Direktur Tata Ruang dan Pertanahan, Bapak Oswar Muadzin
Mungkasa, diselenggarakan pada tanggal 29 Juli 2015 di ruang 204 yang bertujuan untuk
mengkoordinasikan penyediaan citra untuk penyusunan peta skala besar 1:5000 antara BIG,
LAPAN dan Kementerian ATR.
Beberapa hal yang penting di dalam rapat, yaitu:
Sudah adanya kesepakatan (MoU) antara BIG dan LAPAN dalam pembelian citra
terkait anggaran maupun spesifikasi CSRT. Pada rencana awal BIG menganggarkan
sebesar 60 M namun berdasarkan keputusan Kepala BIG disetujui untuk
menganggarkan hingga 100 M.
Dana yang berasal dari BIG minggu depan (awal Agustus 2015) sudah akan
dieksekusi sebesar 6,5 M. Tambahan dana BIG sebesar 4,5 M akan ditambahkan ke
67,5 M namun belum dapat dipastikan akan digabung atau tidak kontraknya dengan
LAPAN. Arahan Kepala BIG tidak dibatasi harus selesai dalam dua tahun karena
penyediaan CSRT ini tidak hanya dibutuhkan untuk penyusunan RDTR tetapi juga
bisa digunakan untuk peta desa dan sebagainya.
LAPAN menyatakan bahwa dana pembelian CSRT tahun depan yaitu sebesar 25 M.
Terdapat alokasi 101 M di Kementerian ATR untuk penyediaan peta dasar di 178
lokasi prioritas, namun Kementerian ATR lebih ingin mengalokasikannya pada
pembuatan peta tematik. Hal ini sudah dikonfirmasi bahwa jika penyediaan CSRT
tidak bisa dilakukan maka peta tematik pun juga sulit disusun. Informasi dari
Kementerian Keuangan apabila proses pembuatan peta dasar tidak dapat selesai
tidak menjadi masalah namun yang harus dilakukan adalah dengan melakukan
pendetailan di KAK bahwa proses hanya sampai pengadaan CSRT. Skenario
pengadaan CSRT akan disusun pada Rakornas BIG tahun 2016.
Kementerian ATR diharapkan dapat berkontribusi karena jika CSRT belum dimiliki maka
pembuatan peta tematik pun sulit untuk dilakukan. Terkait pemilihan lokasi sebaiknya
merujuk pada roadmap yang dibuat Kementerian ATR terkait lokasi prioritas penyusunan
RDTR yaitu sebanyak 1400 lokasi.

3.21 Rakernas Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otda: Rapat


Diskusi Knowledge Management Kedeputian Regional
Rakernas ini diselenggarakan pada tanggal 30 Juli 2015 di Hotel Aston, Bogor. Rapat
bertujuan untuk mendiskusikan sejauh mana perkembangan kegiatan Knowledge
Management (KM) di lingkup Kedeputian Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah,
serta pendapat dan usulan dari para peserta rapat.
Hal-hal yang disampaikan dalam rapat, antara lain:
Direktorat TRP mengadakan sesi diskusi rutin membahas Pengembangan KM
Kedeputian, dimana masing-masing Person In Charge (PIC) diberikan mandat untuk

31

membuat K-Map masing-masing direktorat, dan dari pertemuan terakhir disepakati


akan menggunakan K-Map 2 level yang telah disusun bersama.
Selanjutnya, akan dibuat pertemuan terhadap masing-masing Direktorat untuk
membuat K-Map berdasarkan agenda yang telah dibuat.
Efisiensi data informasi yang dimasukkan ke dalam sistem KM akan digunakan bagi
internal direktorat masing-masing dan lintas direktorat. Untuk mengembangkan
agar sistem KM dapat dilihat oleh pihak luar (mitra kerja, K/L, umum) akan
disesuaikan dengan Roadmap yang disusun.

Beberapa pendapat yang menegemuka dalam pembahasan tersebut, yaitu:


1. Pendapat dari Direktur TRP, KM itu sifatnya embedded dan mengorganisir, maka dari
itu perlu dibuat SOP khusus yang mengatur tentang kegiatan KM di masing-masing
direktorat.
2. Pendapat dari Bapak Oktorialdi (Direktur Dit. PW) adalah informasinya harus di atur
mana informasi yang bisa diakses oleh internal, Bappenas, dan umum. Alamat
Internet Protocol (IP) dan servernya diusahakan di Bappenas.
3. Usulan dari Bapak Rohmat (Dit. KKDT) agar perlu ditambahkan satu unit kerja yang
mengorganisir sistem KM, karena staf lain sudah punya kegiatan rutinitas. Agar
kegiatan KM di masing-masing direktorat menjadi hal yang mempunyai esensi, bukan
kegiatan sambilan.
Antusias dan keaktifan partisipasi direktorat lain dalam mengembangkan sistem KM
diharapkan dapat mempercepat jadwal rencana kerja sehingga sistem KM masing-masing
direktorat dapat terbentuk dan segera diaplikasikan. Pada dasarnya seluruh Direktorat di
Kedeputian Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah merasa perlu adanya Knowledge
Management untuk mendukung serta meningkatkan kinerja pegawai.
Dit. TRP beserta tenaga ahli dan direktorat lainnya yang berada di bawah Kedeputian
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah terus melakukan pengembangan sistem KM
dengan serial diskusi yang membahas tahap-tahap penyusunan sistem KM.

3.22 Rapat Evaluasi Rancangan Perda Tentang RTRW Provinsi Kalimantan


Selatan
Pada tanggal 31 Juli 2015 di Ruang Rapat Ditjen Bina Pembangunan Daerah, Kementerian
Dalam Negeri telah diselenggarakan Rapat Evaluasi Rancangan Perda Tentang RTRW
Provinsi Kalimantan Selatan Tahun 2013-2033 yang bertujuan untuk menilai agar Perda
yang ditetapkan tidak bertentangan dengan kepentingan umum dan/atau peraturan
perundang-undangan yang lebih tinggi serta Perda lainnya.
Permasalahan pokok yang dihadapi oleh Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan dalam
proses penyusunan dan penetapan Perda tentang RTRW adalah tidak diakomodirnya usulan
perubahan kawasan hutan seluas 335.949,81 Ha baik berupa kegiatan eksisting maupun
rencana pengembangan dalam SK Menteri Kehutanan melalui surat Nomor SK.435/MenhutII/2009.
Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan akan berkonsultasi secara intensif dengan
Kementerian Kehutanan untuk mendapatkan kesepakatan penggunaan dasar hukum
penentuan rencana pola ruang kawasan hutan. Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan akan
berkonsultasi dengan BIG untuk menyempurnakan lampiran album peta. Selanjutnya,
32

seluruh masukan tertulis dari K/L dijadikan sebagai bahan perbaikan penyempurnaan
Raperda.
Apabila kawasan hutan yang dilakukan outline telah mendapat persetujuan untuk
dikeluarkan (enclave) dari kawasan hutan dari Menteri LH dan Kehutanan, maka hasil
perubahan tersebut diintegrasikan ke dalam RTRW Provinsi Kalimantan Selatan Tahun
20152035, melalui Perda Perubahan dengan mengacu pada peraturan perundangundangan.

3.23 FGD Sinkronisasi Pemanfaatan Ruang di Kawasan Perbatasan


Rapat ini diselenggarakan pada 31 Juli 2015 di Ruang Rapat BNPP yang bertujuan untuk
melakukan sinkronisasi pemanfaatan ruang di Kawasan Perbatasan Negara. Rapat ini diikuti
oleh perwakilan BNPP, Bappenas, Kementerian ATR, Sekretariat Jenderal Administrasi
Kependudukan dan Catatan Sipil dan Tenaga Ahli. Beberapa hal yang masih harus
didiskusikan lebih lanjut terkait pengembangan kawasan perbatasan adalah mengenai
delineasi kawasan perbatasan, pembagian kewenangan pemerintah pusat dan daerah dan
penyusunan roadmap (target, agenda, waktu, penanggung jawab dan pendanaan) yang
merupakan kesepakatan dari berbagai pihak yang terkait pengembangan kawasan
perbatasan baik di tingkat pusat maupun daerah.
Kementerian ATR menyatakan berdasarkan UU No. 23/2014 terkait penyusunan RDTR dan
pengeluaran izin pemanfaatan ruang (izin prinsip, izin lokasi, izin penggunaan tanah dan izin
mendirikan bangunan) di kawasan perbatasan menjadi kewenangan pemerintah pusat.
Namun kurangnya SDM dan dana kedua hal tersebut tidak dapat dilakukan sekaligus oleh
pemerintah pusat. Oleh karena itu, yang dapat ditarik menjadi kewenangan pemerintah
pusat hanya penyusunan RDTR Kawasan Perbatasan saja sedangkan mekanisme perizinan
pemanfaatan ruang dapat mengacu pada PP 15/2010 dan UU No. 26/2007 tentang Penataan
Ruang yang menjadi kewenangan pemerintah daerah. Namun hal ini belum disepakati dan
masih harus didiskusikan lebih lanjut.

33

BAB IV
RENCANA KEGIATAN
Berdasarkan hasil evaluasi kegiatan yang telah dilaksanakan pada Bulan Juli 2015, disepakati
agenda penting sebagai tindak lanjut kegiatan yang akan dilaksanakan di Bulan Agustus
2015. Rencana kegiatan Bulan Agustus 2015, adalah sebagai berikut:
Tabel 3. Rencana Kegiatan Subdit Tata Ruang
No.
1.

Kegiatan Utama
Kajian 2016:
Sinkronisasi RTR dan
Rencana
Pembangunan

Sub Kegiatan
Finalisasi Laporan
Akhir

2.

Lampiran Pidato
Presiden

Finalisasi Lampiran
Pidato Presiden
Bidang Tata Ruang

3.

Pengembangan Kota
Baru

Perkotaan:
Perancangan Kota
Baru

Penyusunan paparan

4.

Koordinasi Bidang
Tata Ruang

Penyusunan
masukan/bahan rapat

Keikutsertaan dalam
rapat

5.

6.

7.

Koordinasi
Perencanaan Tahun
2015

Monitoring dan
Evaluasi Bidang Tata
Ruang

Penyusunan Profil
Tata Ruang Daerah

Koordinasi
Penyusunan Peta
Skala Besar untuk
RDTR
Kunjungan Lapangan
Provini NTT

Target
Tersusunnya
Laporan Akhir
Terselesaikannya
Lampiran Pidato
Presiden Bidang
Tata Ruang
Bersama dengan
Dit. Perkotaan dan
Perdesaan
Bappenas
menyusun
rancangan kota
baru
Tersusunnya
paparan Direktur
dalam rapat,
seminar, FGD dll
Tersusunnya
paparan Direktur
dalam rapat,
seminar, FGD dll
Hadir dan
memberikan
pendapat dalam
rapat, seminar,
FGD dll
Pertemuan dengan
Dit. PW Bappenas,
BIG, LAPAN, dan
Kementerian
ATR/BPN
Terselenggaranya
kunjungan
lapangan di
Provinsi NTT

Waktu
Minggu ke
1-2 Agustus
2015
Minggu ke
1-2 Agustus
2015

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Minggu ke
1-Agustus
2015
Minggu 2-3
Agustus
2015

Inventarisasi Hasil
Kunjungan Lapangan
di 3 Daerah
Inventarisasi daerah
yang telah
mengirimkan hasil
kuesioner

Minggu ke3 Agustus


2015
Menginventarisasi
Daerah yang telah
mengirimkan hasil
kuesioner

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Penulisan Profil Tata


Ruang

Terselesaikannya
Profil Tata Ruang

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

34

Tabel 4. Rencana Kegiatan Subdit Pertanahan


No.

Kegiatan Utama

Sub Kegiatan

Penyusunan Renja
K/L

Pengisian Renja K/L


ke dalam Aplikasi

Penyusunan
Lampiran Pidato
2105

Perbaikan Draft
Lampid 2015

3.

Penyusunan Profil
Pertanahan

Pengumpulan data
dan infromasi serta
menyusun draf
laporan

4.

Koordinasi
Penyepakatan
Nomenklatur
Kementerian
ATR/BPN

Rapat koordinasi
pembahasan
nomenklatur
Kementerian ATR

1.

2.

5.

Sosialisasi Peraturan
Tanah Adat/Ulayat

Seminar Nasional
Tanah Adat/Ulayat

6.

Pemantauan dan
Evaluasi Bidang
Pertanahan

Penyusunan Laporan
Monev

Koordinasi Reforma
Agraria

Koordinasi
Pembentukan
Sekretariat Reforma
Agraria di
Kementerian
ATR/BPN

7.

Target
Tersusunnya
Renja
Kementerian
ATR/BPN 2016
Tersusunnya Draft
Lampid 2015
Bidang
Pertanahan
Terkumpulnya
data dan
informasi
Tersusunnya
draf laporan
Finalisasi
nomenklatur
Kementerian
ATR/BPN
Masukan untuk
bahan
pelaksanaan
sosialisasi tanah
adat ulayat
Terkumpulnya
data dan
informasi
untuk monev
bidang
pertanahan
Identifikasi isu
pertanahan di
daerah
Kesepakatan
pembentukan
Sekretariat
Reforma Agraria
di Kementerian
ATR/BPN

Waktu
Minggu ke
1-2 Agustus
2015
Minggu ke
1-2 Agustus
2015
Minggu ke
1-4 Agustus
2015
Minggu ke
1-3 Agustus
2015
Minggu ke4 Agustus
2015

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Minggu ke2 Agustus


2015

Tabel 5. Rencana Kegiatan Subdit Informasi dan Sosialisasi


No.
1.

Kegiatan Utama
Sosialisasi RPJMN
2015-2019 TRP

Sub Kegiatan
Persiapan Sosialisasi
RPJMN di NTT

Target
Terselenggaranya
sosialisasi RPJMN
di NTT di akhir
Agustus atau awal
September 2015

Waktu
Minggu ke-4
Agustus
2015

35

No.

Kegiatan Utama

Sub Kegiatan

2.

Penyusunan Buletin
Edisi II/2015

Tersusunnya outline
dan materi Buletin
TRP Edisi II/2015

3.

Pameran Pasar
Pengetahuan

Menyiapkan bahan
dan produk TRP

4.

Kajian SCDRR 2015

Lokakarya

5.

Koordinasi Tata Ruang


dan Pertanahan

Rapat koordinasi
terkait dengan isu dan
materi tata ruang dan
pertanahan

6.

Pengembangan Portal
TRP

Update Materi dan


Fitur Portal

Penerbitan Newsletter
Mei - Juni

Newsletter Juli

7.

Newsletter Agustus
2015

8.

Penyusunan Leaflet

PP61/2012 jo PP
24/2010

9.

Pengelolaan milis dan


FB; Pengembangan
situs TRP

Milis
FB

Target
Pengiriman
permintaan
penulisan
artikel kepada
narasumber
Terkumpul
materi dan
artikel sesuai
dengan outline
Mengirimkan
bahan dan produk
TRP ke Panitia
(Pusdatin) dalam
Pameran Pasar
Pengetahuan
tanggal 19-20
Agustus 2015
Terlaksananya
lokakarya SCDRR
2015 dengan K/L
terkait
kebencanaan
Pemberian
masukan dan
turut serta dalam
rapat-rapat
koordinasi tata
ruang dan
pertanahan
(Butaru, Pokja
Rawa, Kajian
Rencana
Pembangunan dan
Rencana Tata
Ruang)
Diterbitkannya
Newsletter Juli
2015
Diterbitkannya
Newsletter Juli
Tersusunnya
Kerangka
Newsletter dan
Penerbitan
Newsletter
Finalisasi leaflet
PP 61/2012 jo PP
24/2010
Info di milis
terupdate
dan anggota milis
bertambah 50
orang

Waktu

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Minggu ke
1-2 Agustus
2015

Minggu ke
2-4 Agustsu
2015

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Minggu ke
1-2 Agustus
2015
Minggu ke
1-2 Agustus
2015
Minggu ke
1-2 Agustus
2015
Minggu ke
1-4
Agustusi
2015
Minggu ke
1-4 Agustus
2015

36

No.

Kegiatan Utama

10.

Pembangunan
Manajemen
Pengetahuan
Kedeputian Regional

Sub Kegiatan
Situs TRP

Target
1.500
pengunjung/bulan

Penguatan Sistem KM

Terimplementasik
annya SOP KM dan
disempurnakanny
a sistem KM
Kedeputian
Terbentuknya KMap masingmasing direktorat
Terlaksananya
kunjungan dan
serial diskusi KM
di Yayasan BaKTI
Makasar

Pengembangan
sistem KM di
Kedeputian
Best practice KM di
Makassar

Waktu
Minggu ke
1-4 Agustus
2015
Minggu ke
1-4 Agustus
2015
Minggu ke
1-4 Agustus
2015
Minggu ke
3-4 Agustus
2015

Tabel 6. Rencana Kegiatan Sekretariat BKPRN


No.
1.

Kegiatan Utama
Penyusunan Laporan:
Laporan Kegiatan
BKPRN Semester
1/2015

Sub Kegiatan
Penyusunan materi
laporan
Terlaksananya rapat
untuk mendapatkan
konfirmasi muatan
draft laporan dari
anggota BKPRN

2.

3.

Penyusunan Laporan:
Laporan Koordinasi
Strategis Sekretariat
BKPRN Semester
I/2015
Fasilitasi dan Mediasi:
Rapat Koordinasi
BKPRN

Penyusunan materi
laporan
Menghadiri
konsinyasi Tingkat
Es.III:
Persiapan
pelaksanaan
Rakernas BKPRN
2015

Target
Tersusunnya draf
awal laporan
kegiatan BKPRN
Smt I/2015
Terlaksanya rapat
tingkat Es. III/Staf
tanggal 25 Agustus
2015
Tersusunnya draf
laporan koordinasi
strategis
Skretariat BKPRN
Semester I/2015
Kehadiran
dalam
konsinyasi
tanggal 13-14
Agustus 2015
(penyelenggar
a ATR)
Tersusunnya
rincian acara
penyelenggara
an Rakernas
BKPRN 2015
dan
penyelenggara
annya dengan
kegiatan hari
Tarunas

Waktu
Minggu ke
2-4 Agustus
2015
Minggu ke 4
Agustus
2015

Minggu ke
2-3 Agustus
2015
Minggu ke2 Agustus
2015

37

No.

Kegiatan Utama

Sub Kegiatan
Rakor BKPRN Tingkat
Es. I dan Es. II:
Kick off persiapan
Rakernas
Penyampaian
usulan
penyesuaian
format
kelembagaan
koordinasi
penyelenggaraan
penataan ruang
nasional

4.

Fasilitasi dan Mediasi:


Integrasi Rperpres
Kawasan Perbatasan
dengan RPJMN

Penyampaian data
peta terkait kawasan
perbatasan dalam
RPJMN 2015-2019
kepada Kemen ATR

5.

Kajian:
Review Kelembagaan
BKPRN

Review Internal dan


Penyempurnaan Draft
0 Laporan Review
Kelembagaan BKPRN

Kajian:
Harmonisasi
implementasi UU
41/1999 terhadap UU
26/2007

Review internal draft


TOR kajian
harmonisasi UU 41
Tahun 1999

Pengembangan
Sistem informasi
terpadu

Pengembangan
sistem informasi
terpadu melalui
e-BKPRN:

6.

Target
Terlaksanany
a rapat
tanggal 25
Agustus 2015
Pelaporan
persiapan
Rakernas
BKPRN 2015
kepada Es.I
dan Es.II
BKPRN
Didapatkanny
a arahan
terkait
format
kelembagaan
dari Es.I
Tersampaikannya
data peta terkait
kawasan
perbatasan dalam
RPJMN 2015-2019
kepada Kemen
ATR pada Minggu
II Agustus
Terlaksananya
pada Minggu
IV Agustus
2015
Finalisasi
laporan
review
kelembagaan
BKPRN
Terlaksananya
pada Minggu
III Agustus
2015
Finalisasi TOR
kajian
harmonisasi
UU 41 Tahun
1999
Terlaksana review
internal
Sekretariat
BKPRN terhadap
penggunaan dan
kebutuhan eBKPRN pasca
finalisasi SOTK
pada Minggu IV
Agustus 2015

Waktu
Minggu ke 4
Agustus
2015

Minggu ke 2
Agustus
2015

Minggu ke 4
Agustus
2015

Minggu ke 3
Agustus
2015

Minggu ke 4
Agustus
2015

38

No.

7.

Kegiatan Utama

Monitoring dan
Evaluasi BKPRN:
Kawasan Perbatasan

Sub Kegiatan
Pengembangan
sistem informasi
melalui web dan milis
BKPRN

Rapat Pembahasan
Persiapan Monev
BKPRN tinjauan
Lapangan ke Daerah
Perbatasan

Target
Termutakhirkann
ya Minggu ke 1-4
Agustus 2015data
dan informasi
terkait kegiatan
BKPRN per bulan
Terlaksana
Minggu IV
Agustus 2015
Teridentifikasi
nya
kebutuhan
untuk
melaksanakan
kegiatan
tinjauan
lapangan ke
daerah
perbatasan

Waktu

Minggu ke 4
Agustsu
2015

Tabel 7. Rencana Kegiatan Sekretariat RAN


No.

1.

2.

3.

Kegiatan Utama

Kebijakan Sistem
Pendaftaran Tanah
Stelsel Positif

Kebijakan
Redistribusi Tanah
dan Access Reform

Sertipikasi Tanah
Transmigrasi

Sub Kegiatan
Peblikasi Tata Batas
Kawasan Hutan
Pembaruan Cakupan
Peta Dasar dan
Wilayah Sertipikat
Rapat Koordinasi TOR
dan Rencana Kerja
antara Sekretariat
RAN di ATR/BPN dan
Bappenas
Rapat Pembahasan
Detail Substansi
Rencana Kerja
Sekretariat RAN di
ATR/BPN
Identifikasi Data
Reforma Agraria
Korodinasi
Penyusunan Draft
Perpres Reforma
Agraria
Klasifikasi tipologi
permasalahan dan
analisa kesesuaian
dengan mekanisme
SKB 4 Manteri
Identifikasi dan
penyepakatan
kawasan desa-desa
target

Target
Rapat
Penyepakatan Peta
Planimetris
bersama 4 K/L
Pembaharuan Data
Peta Dasar dan
Wilayah Sertipikat
Tersusunnya TOR
dan Rencana Kerja

Waktu
Minggu ke3 Agustus
2015
Minggu ke2 Agustus
2015
Minggu ke2 Agustus
2015

Tersusun dan
disepakatinya
detail substansi
rencana kerja

Minggu ke2 Agustus


2015

Teridentifikasinya
data Reforma
Agraria
Terkoordinasinya
penyusunan Draft
Perpres Reforma
Agraria
Terpetakannya
masalah tanah
transmigrasi dan
analisa kesesuaian
SKB 4 Menteri
Teridentifikasi dan
disepakatinya
kawasan desa
yang menjadi pilot
project

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Minggu ke3 Agustus


2015
Minggu ke4 Agustus
2015

39

No.
4.

Kegiatan Utama
Sosialisasi dan
Publikasi

Sub Kegiatan
Pencetakan CD
Peraturan bidang
Pertanahan

5.

Kebijakan Sumber
Daya Manusia Bidang
Pertanahan

6.

Kebijakan
Penyediaan Tanah
Bagi Kepentingan
Umum

Rapat Koordinasi
SDM Pertanahan
dengan Menpan-RB,
Bappenas,
Kementerian
ATR/BPN
Koordinasi
penyusunan Draft
Perpres Lembaga
Penyediaan Tanah

Target
Terbaharuinya
data peraturan
dan dicetak dalam
bentuk CD
Terlaksananya
rapat korodinasi
SDM bidang
pertanahan

Waktu
Minggu ke4 Agustus
2015

Terkoordinasinya
penyusunan Draft
Perpres Lembaga
Penyediaan Tanah

Minggu ke
1-4 Agustus
2015

Minggu ke3 Agustus


2015

40

BAB V
PENUTUP
Secara umum, pada Bulan Juli 2015, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah
melaksanakan kegiatan dengan baik sesuai dengan rencana pencapaian tahapan-tahapan
kegiatan yang telah ditetapkan. Pencapaian target pada Bulan Juli 2015, secara keseluruhan
dapat terlaksana secara efektif. Hal tersebut dilatar belakangi oleh masuknya surat surat
yang terkorfirmasi dengan baik dari Direktur, Kasubdit, dan Staf di Direktorat Tata Ruang
dan Pertanahan. Untuk menjaga efektifitas pelaksanaan kegiatan, Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan perlu mempertahankan pola kerja yang sistematis dan berkelanjutan. Disamping
itu, perlu mengoptimalkan kerjasama dengan instansi lain, baik di lingkup internal maupun
eksternalKementerian PPN/Bappenas dalam rangka percepatan dan optimalisasi
pencapaian target kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan di masa mendatang.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dan ditingkatkan ke depan di lingkup internal Direktorat
Tata Ruang dan Pertanahan adalah, sebagai berikut:
1. Disiplin mengikuti mekanisme pemantauan dan evaluasi kegiatan dari setiap bagian
yang biasa dilaksanakan secara mingguan dan bulanan;
2. Koordinasi dan kerjasama antar bagian sehubungan banyaknya kegiatan yang
dilaksanakan secara serentak;
3. Pembagian beban kerja yang lebih proporsional sesuai dengan kapasitas perorangan
dan penciptaan suasana kerja yang kondusif dalam rangka persiapan menghadapi
jadwal kegiatan-kegiatan yang padat;
4. Melanjutkan keberlangsungan hubungan baik dengan mitra kerja Direktorat Tata
Ruang dan Pertanahan, baik di lingkup internal maupun eksternal instansi di luar
Kementerian PPN/Bappenas.
Untuk menjaga efektifitas pelaksanaan kegiatan, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
perlu mempertahankan pola kerja yang sistematis dan berkelanjutan. Disamping itu, perlu
mengoptimalkan kerjasama dengan instansi lain, baik di lingkup internal maupun eksternal
Kementerian PPN/Bappenas dalam rangka percepatan dan optimalisasi pencapaian target
kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan di masa mendatang.

41

LAMPIRAN
NOTULENSI
RAPAT STAF 10 JULI 2015

Hari / tanggal

: Jumat / 10 Juli 2015

Waktu

: 09.00 Selesai

Tempat

: Ruang Dir TRP

Agenda

: (i) BTOR Juni 2015


(ii) Evaluasi Triwulanan II (April-Juni)

No
1.

Agenda
Pembahasan
Penyediaan Peta Skala
Besar Untuk
Penyusunan RDTR

2.

Pembahasan Landasan
Hukum One Map Policy

3.

Penyusunan
Perencanaan dan
Konsep Perancangan
Kota Baru

Notulen
BIG telah melakukan bilateral meeting dengan LAPAN pada hari
Kamis, 4 Juni 2015 untuk membahas keberlanjutan MoU
Penyediaan Data Satelit Penginderaan Jauh Resolusi Tinggi
kerjasama Lapan-BIG Tahun 2015. Hasil rapat tersebut akan
dilaporkan oleh BIG kepada Bappenas.
BIG akan menyusun skenario sebagai berikut: 40 M untuk
pembelian CSTR (2 tahun), 40 M untuk foto udara di KSN dan KIP,
dan 20 M untuk pembelian citra CSTR yang lebih tua (3-4 tahun).
Dit. TRP telah menyusunan laporan hasil rapat dan disampaikan
kepada Bapak Deputi Regional.
Harus disepakati dan dimasukkan ke dalam muatan RPerpres skala
peta One Map Policy yaitu 1:50.000.
Pemanfaatan pokja tematik di BIG untuk diintegrasikan dalam One
Map Policy.
Muatan RPerpres ditekankan pada Rencana Aksi (tahapan kegiatan,
indikator/target pencapaian, alokasi waktu pengerjaan dan
pembagian tugas K/L terkait).

Tindak Lanjut:
Hasil kesepakatan landasan hukum pelaksanaan One Map Policy akan
dibawa ke Rapat Kabinet.
- Rapat ini diselenggarakan untuk membahas persiapan survei
lapangan untuk mengumpulkan data dan informasi di 5 lokasi
rencana pengembangan kota baru yaitu: Kota Pontianak, Kota
Tanjung Selor, Kabupaten Sofifi, Kabupaten Kota Baru dan
Kabupaten Sintang.
- Berdasarkan pembagian lokasi survei:
a. Tim Kerja Kabupaten Sofifi: Direktur Tata Ruang dan
Pertanahan dan Kasubdit Tata Ruang;
b. Tim Kerja Kabupaten Tanjung Selor: Ibu Rinella Tambunan;
c. Tim Kerja Kab.Sintang dan Kab.Kotabaru: Bapak Aswicaksana.
- Berdasarkan tabel rekapitulasi Status Kawasan Pengembangan
Kota Baru, lokasi yang telah sesuai antara rencana penyusunan
RDTR 2015-2016 dan Rencana Penyediaan Peta Skala Besar 2015
adalah Kabupaten Sintang dan Kota Pontianak.
Tindaklajut:
Akan diselenggarakan pertemuan dengan mengundang K/L terkait
setelah draft Pedoman Umum disetujui oleh Tim Penyusun Rancangan.

42

No
4.

5.

Agenda
Pembahasan Draft
Awal Pedoman
Penyelenggaraan
Rakernas BKPRN 2015

Notulen
Rakernas BKPRN 2015 akan dilaksanakan pada akhir bulan Agustus
2015 di Jakarta dengan tema yang masih akan diusulkan dalam
rapat selanjutnya.
Menurut Dir TRP, sebaikanya dibentuk Satgas sebelum Rakernas
berlangsung agar dapat dilihat masalah-masalah apa saja yang ada.

Tindaklanjut:
Beberapa tema Rakernas yang akan diajukan dalam Rapat Es. I, yaitu:
a. Membangun sinergi dan menyamakan visi dalam rangka
memperkuat koordinasi dalam mewujudkan percepatan
pembangunan infrastruktur dan kawasan strategis;
b. Memperkuat koordinasi penyelenggaraan penataan ruang dalam
mewujudkan percepatan pembangunan infrastruktur dan kawasan
strategis (sesuai dgn RPJMN & Nawacita ;
c. Memperkuat pengendalian pemanfaatan ruang dalam rangka
mewujudkan Nawacita.
FGD Kajian Penyusunan - FGD ini bertujuan untuk meningkatkan pehamanan daerah
Matek Pedoman
mengenai sinkronisasi rencana tata ruang dan rencana
Sinkronisasi Rencana
pembangunan berdasarkan sinkronisasi di tingkat nasional antara
Tata Ruang dan
RTRWN dan RPJMN, menjaring masukan dari daerah terhadap draft
Rencana Pembangunan
matek pedoman sinkronisasi rencana tata ruang dan rencana
pembangunan, dan menguji penggunaan draft matek pedoman
sebagai acuan dalam sinkronisasi RTRW Provinsi, RPJMD, serta
RKPD yang ada.
- FGD ini akan dilakukan di 3 Provinsi (Gorontalo, Sumatera Barat,
dan Jawa Timur).
- Dalam Pelaksanaannya, FGD ini melibatkan Dit TRP dan perwakilan
Biro Hukum Bappenas sebagai fasilitator (panitia pemandu), serta
mengundang peserta level teknis (bukan pejabat struktural) dari
beberapa SKPD terkait di masing-masing Provinsi.
Hasil FGD:
- Gorontalo
a. Kepala Bappeda Provinsi Gorontalo akan melanjutkan kegiatan
integrasi dalam rangka menyusun Revisi RTRW dan RPJMD ke
depan.
b. Salah satu langkah nyata pertama yang akan dilakukan oleh
Pemda Provinsi Gorontalo dalam upaya sinkronisasi antara
RTR dan Rencana Pembangunan Daerah adalah dengan
membangun sistem informasi komunikasi terpadu antara data
spasial dengan aspasial.
-

Sumatera Barat
a. Mengingat bahwa RTRW Provinsi Sumatera Barat akan melalui
Peninjauan Kembali, maka untuk meningkatkan sinkronisasi
antara RTRWP-RPJMD-RKPD, Bappeda Provinsi sebaiknya
menyelenggarakan forum diskusi kelompok kerja dengan
melibatkan seluruh SKPD yang terkait dengan ruang dan
melakukan penelaahan terhadap RTRW, RPJMD, dan Renstra
SKPD, seperti kegiatan FGD yang telah dilakukan, sehingga
substansi RTRW-RPJMD-RKPD dapat sinkron dan sinergis
serta lebih dipahami oleh SKPD. Forum diskusi ini sebaiknya
melibatkan pula perwakilan Kab./Kota.
b. Provinsi Sumatera Barat sudah pernah melakukan simulasi
serupa, namun untuk program yang berbeda.

43

No

Agenda
-

6.

7.

Rapat Sosialisasi
Lembaga Penyediaan
Tanah (Bank Tanah)

Rapat Koordinasi Tim


Pokja Geopark Kaldera
Toba

Notulen
Jawa Timur
a. Kepala Bappeda Provinsi Jawa Timur menyambut baik
kegiatan FGD, karena UU Penataan Ruang dan UU Sistem
Perencanaan Pembangunan sudah semestinya saling
tersinkronisasi.
b. Program yang tertuang dalam RPJMD masih ada yang belum
sinkron dengan program dalam RTRW, sehingga menimbulkan
persepsi yang berbeda dalam menerjemahkannya.
c. Upaya pengintegrasian/sinkronisasi antara Rencana Tata
Ruang dan Rencana Pembangunan perlu dilakukan dengan
hati-hati karena RPJPD dan RPJMD bersifat non-spasial,
sedangkan RTRW bersifat spasial. Disamping itu, integrasi
antara RPJPD-RPJMD-RTRWP-RKPD terkendala perihal
periode dan masa berlaku yang berbeda.

Tindaklanjut:
Akan dilakukan finalisasi Laporan Materi Teknis Pedoman Sinkronisasi
Rencana Tata Ruang dan Rencana Pembangunan berdasarkan masukan
dari kegiatan FGD.
- Berdasarkan arahan kebijakan dalam RPJMN, tahun 2015 Kem
ATR/BPN harus menyusun Perpres Pembentukan Lembaga
Penyediaan Tanah.
- Diusulkan agar istilah yang digunakan jangan bank tanah (land
banking) tetapi diubah menjadi Lembaga Penyediaan Tanah.
- Prinsip-prinsip bank tanah (land bank) harus mengacu pada nilai
tanah (value of land) seperti nilai sosial, ekologi, agama dan
sebagainya bukan hanya nilai ekonomi. Nilai tanah tersebut harus
menjadi konsiderans dalam pembentukan lembaga penyediaan
tanah tersebut. Nilai-nilai tersebut, perlu menjadi inspirasi dalam
pembentukan lembaga penyediaan tanah.
Tindaklanjut:
Kemen ATR/BPN perlu menyusun Perpres sebagai payung hukum
pembentukan BLU bank tanah.
- Tujuan rapat adalah membahas kesiapan Tim Pokja Geopark
Kaldera Toba untuk menerima kunjungan perwakilan dari Unesco
(Prof. Setsuya Nakada and Wesley Hill) tanggal 8-11 Juli 2015 ke
Danau Toba untuk melakukan asesmen kelayakan Geopark Kaldera
Toba menjadi Global Geoparks Network.
- Untuk mempersiapkan agar layak menjadi Global Geoparks
Network, setelah adanya kunjungan asesor, kedepannya harus
disusun guide book, yang berisi program-program yang akan
dilakukan (terutama untuk infrastruktur) dan rencana
pengelolaannya.
- Disampaikan oleh TRP Bappenas bahwa telah ditetapkan Perpres
Nomor 81 tahun 2014 tentang RTR Kawasan Danau Toba dan
Sekitarnya yang secara delineasi maupun substansi telah mengcover kebutuhan tersebut.
Tindaklanjut:
- Tim Pokja Geopark Kaldera Toba akan menerima kehadiran tim
asesor dari Unesco (Prof. Setsuya Nakada and Wesley Hill) tanggal
8-11 Juli 2015 ke Danau Toba.
- Masterplan dan program-program renaksi Geopark Kaldera Toba
dapat mengacu kepada RTR Kawasan Danau Toba (yang secara tusi
merupakan kewenangan Kementerian ATR), tidak lagi menyusun
dari awal.

44

No
8.

Agenda
Konsinyasi ke-1
Penyusunan Pedoman
Penataan Ruang
berbasis Pengurangan
Risiko Bencana

9.

10.

11.

12.

Notulen
Judul pedoman hasil penyatuan tersebut adalah Pedoman
Penataan Ruang Berbasis Pengurangan Risiko Bencana (P2R PRB).
Penyusunan pedoman dibagi menjadi ke dalam 2 kelompok kerja,
Dit. TRP termasuk ke dalam kelompok kerja 1 untuk membahas sub
bab I dan IV.
Kelompok kerja 1 telah menghasilkan garis besar materi pedoman
untuk bab I dan IV.

Tindaklanjut:
Akan diadakan workshop III pada minggu ke-3 Juni (tentatif) untuk
melakukan pembahasan materi pedoman RTR berbasis PRB
(berdasarkan hasil pembahasan dari Workshop II) secara lebih rinci.
Rapat Koordinasi IGT Ke - Rakor IGT ke 2 fokus pada persetujuan pembentukan wali data bagi
2
beberapa Kementerian/Lembaga, adapun terkait dengan bidang
tata ruang dan pertanahan, Kementerian Agraria dan Tata Ruang
menjadi wali data untuk penggunaan lahan dan masyarakat hukum
adat.
- Kementerian ATR/BPN ditugaskan sebagai walidata Masyarakat
Hukum adat, dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
sebagai walidata Wilayah Adat.
- Dalam rapat tersebut disampaikan bahwa akan dibentuk beberapa
pokja yang keseluruhannya akan dicantumkan dalam perpres.
Selain itu direncanakan akan dibentuk sekretariat di bawah
koordinasi Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian yang
mengkoordinasikan one map policy.
Tindaklanjut:
Perlu disusun memo terkait penjelasan mengenai walidata khususnya
walidata masyarakat adat, sehingga tidak terjadi kesalahan dalam
penentuan wali data.
Kolokium Hasil
- Kegiatan ini diselenggarakan dengan tujuan untuk memaparkan
Kegiatan Pusat Sumber
hasil kegiatan/penelitian yang dilakukan oleh Pusat Sumber Daya
Daya Air Tanah dan
Air Tanah dan Geologi Lingkungan, Badan Geologi di tahun 2014.
Geologi Lingkungan
- Karakteristik geologi suatu kota/kabupaten dapat membantu
Tahun 2014
dalam penentuan kawasan peruntukan dalam pola ruang RTRW
serta mengantisipasi kebutuhan lahan dalam pengembangan
wilayah. Pemaparan dilakukan dalam 3 sesi, dengan kategori
Sumber Daya Air Tanah; Geologi Lingkungan; dan Geologi Teknik.
- Penelitian Gelologi lingkungan yang dilakukan pada tahun 2014
merupakan permintaan penelitian dari Pemerintah Daerah
(Kabupaten Bintuni, Kawasan Bandung Selatan, dan Kabupaten
Subang) dalam rangka optimalisasi pemanfaatan ruang kawasan
budidaya dalam RTRW berdasarkan karakteristik geologi.
Pembahasan
- Dengan adanya rencana yang dibawa oleh masing-masing K/L dan
Percepatan
BUMN, untuk itu perlu disepakati segera Rencana Transportasi
Pengembangan
Terpadu
Jabodetabekjur
sebagai
bagian
dari
RTR
Bandara di Wilayah
Jabodetabekpunjur.
Jakarta dan Sekitarnya - Diusulkan oleh Dit TRP dan disepakati agar (i) seluruh rencana
disampaikan kepada Kemenko Perekonomian yang mencakup
kegiatan, lokasi, target waktu, biaya dll. (ii) seluruh rencana
tersebut dipetakan pada peta dengan skala yang sama.
FGD Kriteria Kesiapan
- Pelaksanaan pinjaman luar negeri meliputi beberapa tahapan yang
Rencana Kegiatan Yang
melibatkan K/L terkait (K/L, Bappenas dan Kemenkeu). Tahapan
Dibiayai Pinjaman Luar
tersebut meliputi: perencanaan kegiatan, peningkatan kesiapan
Negeri
kegiatan, pemenuhan kesiapan kegiatan, negosiasi dan perjanjian
pinjaman luar negeri, dan pelaksanaan kegiatan.
- Penyusunan kriteria kesiapan kegiatan (readiness criteria)
dilakukan untuk mengidentifikasi kesiapan rencana proyek

45

No

13.

14.

15.

16.

Agenda

Kegiatan Kunjungan
Lapangan Untuk
Monitoring dan
Evaluasi Bidang Tata
Ruang di Kalimantan
Tengah

Notulen
sehingga dapat diantisipasi permasalahan-permasalahan yang
dihadapi pelaksanaan proyek tersebut.
Tindaklanjut:
Direktorat Pendanaan Luar Negeri Multilateral, Bappenas akan
mengundang FGD lanjutan yang direncanakan pada tanggal 15 Juni
2015.
- Berdasarkan hasil pemantauan dan evaluasi Bidang Tata Ruang ke
Provinsi Kalimantan Tengah, RTRW Provinsi Kalimantan Tengah
belum selesai, karena terdapat perbedaan besaran antara kawasan
hutan dan non hutan, dimana menurut Kementerian Kehutanan
(dengan SK Menteri Kehutanan Nomor SK.529/Menhut-II/2012)
adalah sekitar 82,46% : 17,54%, sementara menurut Pemprov
(yang dinyatakan sesuai dengan kondisi eksisting) adalah sekitar
58% : 42%
- Terkait dengan Dana dekonsentrasi Bidang Tata Ruang dari
Kementerian ATR: dana dekonsentrasi tahun 2014 telah terserap
semua, sementara dana dekonsentrasi tahun 2015 belum turun
karena belum ada DIPA, sehingga belum ada penunjukan satker
pelaksananya.

Tindaklanjut:
Isu penyelesaian RTRW Provinsi Kalimantan Tengah dapat dibawa
pada Rakernas BKPRN 2015, dimana Bappenas sepakat dengan Menteri
ATR terhadap besaran kawasan non hutan sebesar 42%, tanpa peluang
untuk pelepasan parsial.
Kunjungan Kerja
- Dalam rangka persiapan kegiatan tahun 2016, Pemerintah
Komisi C DPRD
Kabupaten Pekalongan mengaharapkan perhatian khusus akan
Kabupaten Pekalongan
keadaan wilayah Kabupaten Pekalongan, karena selama ini Kota
Dalam Rangka
Pekalongan lebih banyak menjadi fokus.
Konsultasi tentang
- Persoalan-persoalan yang perlu diperhatikan dari Kabupaten
Persiapan Kerja Tahun
Pekalongan diantaranya adalah mengenai infrastruktur jalan, banjir
2016 untuk Pemerintah
rob, pasar sembako yang tidak layak, desa yang masih terbatas
Kabupaten Pekalongan
untuk mengakses listrik, dan pembangunan jalan tol yang
kemajuannya lambat.
Pembahasan Status
- Berdasarkan Perpres No. 62 Tahun 2011, kawasan Lanud
Landasan Udara
Soewondo termasuk zona B1 dengan salahsatu kawasan
Soewondo eks Bandara
peruntukan kegiatan pertahanan dan keamanan negara.
Polonia, Kota Medan
- Semenjak pelayanan penerbangan sipil Bandara Polonia
dipindahkan ke Bandara Kuala Namu, pengelolaan Bandara Polonia
diberikan kepada TNI AU sebagai pangkalan udara militer dengan
nama Landasan Udara Soewondo.
- Berdasarkan keterangan TNI AU, lahan Lanud Soewondo
merupakan lahan milik negara dan hingga saat ini belum terdapat
perintah dari Menteri Pertahanan untuk melakukan relokasi.
Rapat Tim Koordinasi
- Tujuan pertemuan adalah meminta arahan sebagai persiapan bahan
NCICD
rapat koordinasi tingkat Menteri. Adapaun dalam rapat koordinasi
tingkat Menteri diharapkan dapat diambil keputusan apakah NCICD
ini akan dilanjutkan atau tidak.
- Program NCICD terdiri dari 3 tahap. Dalam tahap A yang menjadi
fokus NCICD adalah : 1) Penguatan tanggul laut eksisting; 2)
Pembuatan tanggul laut bagian barat yang mengalami penurunan
tanah (land subsidence); dan 3) Pembuatan tanggul laut timur
untuk melindungi pantai utara Jakarta secara keseluruhan.
Tindaklanjut:
Akan dilaksanaan Rapat Koordinasi di Tingkat Menteri pada akhir Juni
2015.

46

No
17.

18.

19.

Agenda
Kegiatan Kunjungan
Lapangan Untuk
Monitoring dan
Evaluasi Bidang Tata
Ruang di Jawa Tengah

Rapat Identifikasi
Ketersediaan Data
untuk Kegiatan WAVES

Pembahasan Materi
Peraturan Menteri ATR
No. 9 Tahun 2015
tentang Hak Komunal

20.

Workshop Sustainable
Cities

21.

Rapat Pembahasan
Raperda RTRW
Kabupaten Nabire
2015-2035

Notulen
Bappeda Provinsi Jawa Tengah, Bappeda Kabupaten Kudus, dan
Bappeda Kota telah mengisi kuesioner Kegiatan Pemantauan dan
Evaluasi Tahun 2014&2015 Bidang Tata Ruang.
Bappeda Provinsi Jawa Tengah kesulitan untuk menyusun 61 Perda
RTRW KSP sebagai amanat dari Perda RTRW Provinsi Jawa Tengah.
Penetapan 61 KSP tersebut akan direview melalui PK RTRW
Provinsi Jawa Tengah. Sampai dengan saat ini baru 2 (dua) RTRW
KSP yang sedang disusun.

Tindalanjut:
Tenaga Ahli Monev perlu memastikan pengiriman jawaban tertulis dari
Provinsi Jawa Tengah terkait tanggapan terhadap penetapan indikator
outcome serta program dan kegiatan untuk mendukung pencapaian
indikator outcome bidang tata ruang.
K/L bersedia untuk membantu Program WAVES dalam mengakses
data, namun terdapat beberapa data yang harus mengeluarkan dana
untuk mendapatkannya (biaya administrasi).
Tindaklanjut:
Akan diadakan rapat untuk menyusun workplan kegiatan WAVES
(Bappenas-BPS-WAVES) pada hari Jumat, 19 juni 2015.
- Dalam rapat dijelaskan bahwa Direktorat tata ruang dan
pertanahan dalam hal ini Tim Koordinasi Strategis Reforma Agraria
bermaksud menyelenggarakan sosilaisasi terkait adat ulayat.
Namun pelaksanaan sosialisasi tersebut tertunda dikarenakan
terbitnya Permen Agraria dan Tata Ruang/BPN No.9 Tentang Hak
Komunal yang menyebabkan materi sosialisasi adat ulayat tidak
relevan untuk disosialisasikan.
- Permen agraria dan tata ruang/BPN no.9 telah mecabut Permen
5/1999 tentang adat ulayat. Pada permen 9 2015 dijelaskan bahwa
pemberian hak tanah kepada masyarakat adat adalah dalam bentuk
pemberian hak komunal sehingga dapat diperjual belikan maupun
disewakan pada pihak ke 3 atas kesepakatan adat.
Tindaklanjut:
Akan dilakukan diskusi pembahasan terkait permen agraria dan tata
ruang no. 9 tahun 2015 bersama dengan akademisi pada tanggal 18 Juni
2015.
- Konsep-konsep pengembangan kota (kota layak huni, kota hijau
dan kota cerdas) harus dapat diintegrasikan dalam pedoman
penyusunan RTRW Kota dan RDTR sebagai acuan pengembangan
kota secara aspasial serta dilakukan integrasi pada rencana
pembangunan kota (RPJMD, RKPD).
- Pada lokakarya ini juga disampaikan program-program
pembangunan perkotaan yang ada di lembaga donor (world bank,
ADB dan CIDA) yang dapat diakses oleh pemerintah daerah
kab/kota.
Tim Teknis Penyusunan RTRW Kabupaten Nabire akan melakukan
pembahasan lebih lanjut terkait masukan yang diperoleh dari rapat
maupun masukan tertulis dengan tim teknis Kementerian ATR dengan
batas waktu penyempurnaan Raperda hingga 1 bulan setelah berita
acara Rapat Pembahasan Raperda RTRW Kabupaten Nabire ini
ditandatangani.
Tindaklanjut:
Perlu adanya mekanisme pemantauan dari K/L anggota BKPRN
terhadap Raperda yang telah diperbaiki oleh Pemda dan tim teknis
Kementerian ATR.

47

NOTULENSI
RAPAT STAF 28 JULI 2015

Hari / tanggal
Waktu
Tempat
Agenda
No
1.

2.

Agenda
Rapat Internal
Pembahasan Laporan
Akhir Hasil Kajian
Integrasi RTR dengan RP
(Subdit TR dengan TA)

Pembahasan Usulan
Perubahan Kegiatan
Dalam Rangka
Penyusunan RKA-K/L
Tahun 2016

3.

Penjelasan Permen PUPR


terkait Pengelolaan
Lahan Rawa

4.

FGD Kajian Pengaruh


Kebijakan Konservasi
Sumber Daya Air di
Dalam DAS Terhadap
Sektor Kehutanan dan
Sektor Lainnya

5.

Rapat Percepatan
Pembangunan
Infrastruktur Perumahan
dan Permukiman Tahun
2015-2019

: Selasa / 28 Juli 2015


: 09.30 Selesai
: Ruang Dir TRP
: (i) BTORJuni 2015
(ii) Evaluasi Triwulanan II (April-Juni)
Notulen
Tim Tenaga Ahli telah menyelesaikan Draft 0 Laporan Kajian Integrasi
RTR dengan RP. Laporan tersebut telah dikoreksi oleh Subdit Tata
Ruang Dit. TRP dan selanjutnya akan diagendakan untuk dilakukan
pembahasan dengan TPRK.
Tindak Lanjut:
Akan diselenggarakan Rapat Pembahasan Draft Laporan dengan TRPK
yang diagendakan pada Hari Jumat, 7 Agustus 2015.
- Re-alokasi anggaran yang diajukan oleh Puskum Kemen. ATR
disarankan tetap dalam 1 program, agar tidak perlu
dikonsultasikan dengan DPR.
- Tidak memungkinkan untuk merubah numenklatur tahun 2015,
namun untuk tahun 2016 masih ada kesempatan untuk
perubahan.
- Pemotongan anggaran diharapkan tidak dipukul rata, tetapi
melihat skala prioritas program/kegiatan.
- Telah diselenggarakan rapat penyepakatan RKA-K/L pada tanggal
11 Juli 2015 di Kementerian Keuangan sebagai tindak lanjut rapat
pembahasan usulan perubahan kegiatan penyusunan RKA-K/L
tersebut.
Tindak Lanjut:
Akan dilakukan pembahasan kegiatan penyepekatan RKA-K/L dengan
lebih detail.
- Penyusunan peta rawa merupakan amanat dalam PP Rawa untuk
menetapkan fungsi lindung dan budidaya pada lahan rawa
- Penetapan One Map Policy melalui penerbitan peta lahan rawa
- Penyusunan SNI pemetaan rawa sebagai dasar pengukuran lahan
rawa berstandar nasional.
- Adanya optimalisasi rawa ditandai dengan adanya pembagian
peran dan fungsi dari setiap stakeholder rawa.
- Rapat ini bertujuan untuk membahas upaya-upaya pemulihan DAS
yang menjadi lokus penting dalam RPJMN 2015-2019 terkait isu
ketahanan air.
- Beberapa DAS yang menjadi prioritas yaitu DAS Citarum, DAS
Brantas, DAS Serayu dan DAS Musi.
- Hingga saat ini belum ada framework dalam mengelola DAS
kedepannya diharapkan disusun suatu framework (program,
kelembagaan dan pendanaan) yang menjadi acuan dalam
pengelolaan DAS.
- Terkait bidang tata ruang, framework tersebut akan dijadikan
input ketika merencanakan pola ruang kawasan DAS dalam RTRW.
- Rapat ini diselenggarakan dengan tujuan untuk membahas isu-isu
utama lintas sektor yang akan dihadapi dan strategi koordinasi
yang diperlukan dalam mencapai target Universal Akses 100-0100 pada tahun 2019.

48

No

Agenda
-

6.

Rapat Koordinasi
Penyediaan Peta Skala
Besar 1:5000 Tahun
Anggaran 2015

7.

Audiensi Pemda
Kabupaten Sintang ke
Bappenas

8.

Pembahasan Rencana
Perpanjangan Program
Protarih

Notulen
Strategi
koordinasi
yang
dilakukan
adalah
dengan
mengolaborasikan program-program K/L yang terkait,
penggabungan Pokja AMPL dan Pokja PKP serta dengan
melakukan sinkronisasi kegiatan antarsektor (penggunaan
pedoman yang sama, basis data yang komprehensif, lokus kegiatan
yang terfokus, pemanfaatan pendanaan dari dana dekonsentrasi
dan penetapan payung hukum implementasi). Selain itu,
pembahasan rencana penyelenggaraan KSAN pada Bulan
November 2015, meskipun hingga saat ini tema dan konsep masih
tentatif
Bappenas diminta untuk mengadakan Rapat Koordinasi Lanjutan
untuk mengoordinasikan kesepakatan kegiatan yang perlu
dilakukan untuk alokasi penyediaan peta skala besar 1:5000
sebesar 101 M di Tahun Anggaran 2015.
Beberapa usulan yang disampaikan Kementerian ATR/BPN untuk
penggunaan dana 101 M:
Pengalokasian untuk kegiatan pendampingan
Penyusunan Peta Tematik yang sudah lengkap dengan
informasi pertanahan
Telah dilakukan penyusunan surat tanggapan atas Hasil Rapat
kepada Kementerian ATR/BPN dari Direktur TRP.

Tindaklanjut:
Akan dilakukan rapat koordinasi lanjutan terkait pembahasan
penggunaan dana 101 M untuk penyediaan peta skala besar 1: 5000
TA 2015 pada tanggal 29 Juli 2015.
- Konfirmasi status penetapan propinsi Kapuas Raya, karena
berdasarkan UU No. 23 Tahun 2014 diterapkan masa persiapan 3
tahun untuk calon Daerah Otonom Baru (DOB)
- Perlu kejelasan fokus analisa karena berkenaan dengan beberapa
entitas daerah: Provinsi Kalbar, Prov Kapuas Raya, Kabupaten
Sintang, Kota Sintang, Kota Baru di dalam Kota Sintang.
- Pertemuan ini bertujuan untuk membahas rencana perpanjangan
program Protarih yang akan berakhir pada bulan Juli 2015
- Beberapa pencapaian pelaksanaan Protarih di Provinsi Papua
yaitu pembuatan Sistem Informasi Manajemen Tata Ruang
(SIMTARU), protokol verifikasi pemanfaatan ruang di Papua,
panduan penyusunan pedoman penataan ruang perkampungan di
Papua, strategi promosi wirausaha rendah karbon dan investasi
hijau di dua lokasi percontohan yaitu Numfor dan Wollo serta
pembentukan K2MPD sebagai lembaga pengelola programprogram pembangunan internasional di Provinsi Papua.
Tindaklanjut:
Akan dibentuk Steering Commite sebagai Exit Strategy dalam
pelaksanaan program Protarih. Pertemuan terkait pemilihan Steering
Committee program Protarih akan dilakukan dalam waktu dekat.

49