Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sinus adalah rongga udara yang terdapat di area wajah yang
terhubung dengan hidung. Fungsi dari rongga sinus adalah untuk menjaga
kelembapan hidung & menjaga pertukaran udara di daerah hidung.
Rongga sinus sendiri terdiri dari 4 jenis, yaitu Sinus Frontal yang terletak
di atas mata dibagian tengah dari masing-masing alis Sinus Maxillary
yang terletak diantara tulang pipi, tepat disamping hidung , Sinus
Ethmoid terletak diantara mata tepat di belakang tulang hidung Sinus
Sphenoid. terletak dibelakang sinus ethmoid & dibelakang mata
Didalam rongga sinus terdapat lapisan yang terdiri dari bulu-bulu
halus yang disebut dengan cilia. Fungsi dari cilia ini adalah untuk
mendorong lendir yang di produksi didalam sinus menuju ke saluran
pernafasan. Gerakan cilia mendorong lendir ini berguna untuk
membersihkan saluran nafas dari kotoran ataupun organisme yang
mungkin ada. Ketika lapisan rongga sinus ini membengkak maka cairan
lendir yang ada tidak dapat bergerak keluar & terperangkap di dalam
rongga sinus . Ketika lapisan rongga sinus ini membengkak maka cairan
lendir yang ada tidak dapat bergerak keluar & terperangkap di dalam
rongga sinus. Jadi sinusitis terjadi karena peradangan didaerah lapisan
rongga sinus yang menyebabkan lendir terperangkap di rongga sinus &
menjadi tempat tumbuhnya bakteri,keadaan ini lah yang disebut sinusitis.
Penyebab Sinusitis Menurut Lucas seperti yang di kutip Moh.
Zaman, etiologi sinusitis sangat kompleks, hanya 25% disebabkan oleh
infeksi, sisanya yang 75% disebabkan oleh alergi dan ketidakseimbangan
1 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

pada sistim saraf otonom yang menimbulkan perubahan-perubahan pada


mukosa sinus. Sinusitis dapat menyebabkan seseorang menjadi sangat
sensitif terhadap beberapa bahan, termasuk perubahan cuaca pencemaran
alam sekitar. Pasien sinusitis biasanya datang ke dokter dengan keluahan
sakit kepala (cephalgia) pada daerah sinus , dan bernafas menggunakan
mulut.
Sinusitis merupakan penyakit yang sangat lazim diderita di seluruh
dunia, hampir menimpa kebanyakan penduduk Asia. Salah satunya pada
RSUD Bhakti Dharma Husada sering terjadi kasusnya maka dari itu kami
tertarik untuk mengangkatnya sebagai judul laporan studi kasus. Semoga
laporan studi kasus kami bisa berguna.
1.2 Rumusan Masalah
1.2.1 Bagaimanakah teknik pemeriksaan secara radiografi Waters pada
kasus sinusitis di RSUD Bhakti Dharma Husada ?
1.3 Tujuan
1.3.1 Mengetahui dan mempelajari teknik radiografi yang digunakan pada
kasus sinusitis
1.3.2 Dapat mengetahui dan melakukan teknik pemeriksaan
radiografi waters
1.4 Manfaat
1.4.1. Bagi Institusi Akademik
Menambah daftar kepustakaan dan sebagai bahan studi bagi
mahasiswa dan tenaga pendidik tentang teknik radiografi waters
yang digunakan pada pemeriksaan sinusitis
1.4.2. Bagi Institusi Rumah Sakit
masukan dan pertimbangan bagi perbaikan protap rumah
sakit dan juga tim kesehatan khususnya untuk para radiografer
2 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

mengenai teknik radiografi waters dalam pemeriksaan sinusitis di


instalasi Radiologi RSUD Bhakti Dharma Husada
1.4.3. Bagi Pembaca
Memberi masukan dan sumbangan bagi perkembangan ilmu
kesehatan, khusunya dalam bidang radiologi tentang teknik
radiografi Waters pada Kasus Sinusitis
1.4.4. Bagi Penulis
Menambah wawasan dan meningkatkan kemampuan penulis
tentang bagaimana teknik radiografi waters pada kasus sinusitis yang
benar
1.5. BATASAN
Pembatasan bahasan hanya pada teknik radiografi waters dengan
Kasus sinusitis

3 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

BAB II
DASAR TEORI
2.1 DEFINISI LOW BACK PAIN
Nyeri pinggang bawah atau low back pain merupakan rasa nyeri, ngilu,
pegal yang terjadi di daerah pinggang bagian bawah. Nyeri pinggang bawah
bukanlah diagnosis tapi hanya gejala akibat dari penyebab yang sangat
beragam.
2.2 ANATOMI DAN FISIOLOGI
2.2.1 Anatomi
Kolumna vertebralis atau rangkaian tulang belakang adalah sebuah
struktur yang lentur yang dibentuk oleh sejumlah tulang yang disebut vertebra
atau ruas tulang belakang. Diantara tiap dua ruas tulang pada tulang belakang
terdapat bantalan tulang rawan Panjang rangkaian tulang belakang pada orang
dewasa dapat mencapai 57 67 cm. Seluruhnya terdapat 33 ruas tulang, 24
buah diantaranya adalah tulang-tulang terpisah dari 19 ruas sisanya bergabung
membentuk 2 tulang. Kolumna vertebra terdiri dari 7 vertebra servikal atau ruas
tulang leher, 12 vertebra thorakal atau ruas tulang punggung, 5 vertebra lumbal
atau ruas tulang pinggang, 5 vertebra sacrum atau ruas tulang kelangkang, 4
vertebra koksigeus atau ruas tulang ekor.Anatomi yang akan diuraikan dalam
Laporan kasus ini merupakan anatomi yang berhubungan dengan pemeriksaan
Lumbosakral yang terdiri atas vertebra lumbal dan sakrum:
a.Lumbal

4 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

Vertebralis lumbalis atau ruas tulang pinggang adalah yang terbesar.


Badannya lebih besar dibandingkan badan vertebra lainnya dan berbentuk
seperti ginjal. Prosesus spinosusnya lebar, tebal, dan berbentuk seperti kapak
kecil. Prosesus transversusunya panjang dan langsing. Apophyseal joint dari
lumbal lebih ke posterior dari coronal plane, artikulasi ini dapat dilihat dengan
posisi oblik. Foramen intervertebralis dari lumbal berada ditengah dari sagital
plane.
Vertebra lumbal terdiri dari dua komponen, yaitu komponen anterior yang
terdiri dari korpus, sedangkan komponen posterior yaitu arkus vertebralis yang
terdiri dari pedikel, lamina, prosesus transverses, prosesus spinosus dan
prosesus artikularis. Setiap dua korpus vertebra dipisahkan oleh discus
intervertebralis dan ditahan serta dihubungkan satu dengan yang lain oleh
ligamentum.
Foramina vertebralis lumbalis berbentuk segitiga, ukurannya sedikit lebih
besar dari milik vertebra thorakalis tapi lebih kecil dari vertebra servikalis.
Bagian bawah dari medulla spinalis meluas sampai foramen vertebra lumbalis
satu, foramen vertebra lumbal lima hamya berisi kauda equina dan selaput
selaput otak.
Prosesus transversus berbentuk tipis dan panjang kecuali pada vertebra
lumbal lima yang kuat dan tebal. Berukuran lebih kecil daripada yang terdapat
pada vertebrathorakalis.Prosesus spinosus berbentuk tipis, lebar, tumpul dengan
pinggir atas mengarah ke arah bawah dan ke arah dorsal. Prosesus ini dapat
diketahui kedudukannya dengan cara meraba atau palpasi.Prosesus artikularis
superior meripakan fasies artikularis yang sekung dan menghadap
posteromedial, sebaliknya fasies artikularis inferiornya cembung dan
menghadap ke anterolateralis.
b.Sakrum

5 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

Sakrum atau tulang kelangkang berbentuk segitiga dan terletak pada


bagian bawah kolumna vertebralis, terjepit diantara kedua tulang inominata
(atau tulang koxa) dan membentuk bagian belakang rongga pelvis(panggul).
Dasar dari sacrum terletak di atas dan bersendi dengan vertebra lumbalis kelima
dan membentuk sendi intervertebral yang khas. Tepi anterior dari basis sacrum
membentuk promontorium sakralis.
Kanalis sakralis terletak dibawah kanalis vertebralis (saluran tulang
belakang) dan memang lanjutan daripadanya. Dinding kanalis sakralis
berlubang-lubang untuk dilalui saraf sacral. Prosesus spinosus yang rudimenter
dapat dilihat pada pandangan posterior dari sacrum. Permukaan anterior sacrum
adalah cekung dan memperlihatkan empat gili-gili melintang, yang menandakan
tempat penggabungan kelima vertebra sakralis. Pada ujung gili-gili ini, disetiap
sisi terdapat lubang-lubang kecil untuk dilewati urat-urat saraf. Lubang-lubang
ini disebut foramina. Apex dari sacrum bersendi dengan tulang koksigeus. Di
sisinya, sacrum bersendi dengan tulang ileum dan membentuk sendi sakro-iliaka
kanan dan kiri.

2.2.2 Fisiologi
Kolumna vertebralis merupakan bagian dari rangka batang badan.
Berfungsi untuk menyalurkan berat kepala, ekstrimitas atas dan batang badan
pada tulang panggul. Juga berfungsi untuk melindungi medula spinalis serta
selaput otaknya yang mempunyai tempat di kanalis vertebralis. Fungsi ketiga
dari kolumna vertebralis adalah untuk menghasilkan gerakan-gerakan serta
menjadi tempat lekat dari otot-otot.
Vertebra lumbosakaral merupakan bagian dari tulang belakang/kolumna
vertebralis yaitu susunan tulang-tulang kecil yang dinamakan ruas tulang
belakang. Tulang belakang gunanya adalah untuk menahan kepala dan alat-alat
tubuh yang lain, melindungi sumsum tulang belakang yaitu lanjutan dari
sumsum penyambung otak yang terdapat di dalam saluran tulang belakang dan
tempat tulang-tulang panggul bergantung.

6 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

2.3 PATOFISIOLOGI
Low Back Pain menurut perjalanan kliniknya dibedakan menjadi dua yaitu :
A. Acute low back pain
Rasa nyeri yang menyerang secara tiba-tiba, rentang waktunya hanya
sebentar, antara beberapa hari sampai beberapa minggu. Rasa nyeri ini dapat
hilang atau sembuh. Acute low back pain dapat disebabkan karena luka
traumatic seperti kecelakaan mobil atau terjatuh, rasa nyeri dapat hilang sesaat
kemudian. Kejadian tersebut selain dapat merusak jaringan, juga dapat melukai
otot, ligamen dan tendon. Pada kecelakaan yang lebih serius, fraktur tulang pada
daerah lumbal dan spinal dapat masih sembuh sendiri. Sampai saat ini
penatalaksanan awal nyeri pinggang acute terfokus pada istirahat dan
pemakaian analgesik.
B. Chronic low back pain
Rasa nyeri yang menyerang lebih dari 3 bulan atau rasa nyeri yang
berulang-ulang atau kambuh kembali. Fase ini biasanya memiliki onset yang
berbahaya dan sembuh pada waktu yang lama. Chronic low back pain dapat
terjadikarenaosteoarthritis, rheumatoidarthritis,prosesregenerasi discus interver
tebralis dan tumor.
Disamping hal tersebut diatas terdapat juga klasifikasi patologi yang klasik yang
juga dapat dikaitkan LBP. Klasifikasi tersebut adalah :
1.
2.

Trauma
Infeksi

3.

Neoplasma

4.

Degenerasi

5.

Kongenital

Perubahan patologi yang terjadi pada diskus intervertebralis antara lain:


a. Annulus fibrosus menjadi kasar, collagen fiber cenderung melonggar dan
muncul retak pada berbagai sisi.
7 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

b. Nucleus pulposus kehilangan cairan


c. Tinggi diskus berkurang
d. Perubahan ini terjadi sebagai bagian dari proses degenerasi pada diskus dan
dapat hadir tanpa menyebabkan adanya tanda-tanda dan gejala.
Sedangkan pada corpus vertebra, terjadi perubahan patologis berupa
adanya lipping yang disebabkan oleh adanya perubahan mekanisme diskus yang
menghasilkan penarikan dari periosteum dari annulus fibrosus. Dapat terjadi
dekalsifikasi pada corpus yang dapat menjadi factor predisposisi
terjadinya crush fracture.
Pada ligamentum intervertebralis dapat menjadi memendek dan menebal
terutama pada daerah yang sangat mengalami perubahan. Pada selaput
meningeal, durameter dari spinal cord membentuk suatu selongsong
mengelilingi akar saraf dan ini menimbulkan inflamasi karena jarak diskus
membatasi canalis intervertebralis.
Terjadi perubahan patologis pada sendi apophysial yang terkait dengan
perubahan pada osteoarthritis. Osteofit terbentuk pada margin permukaan
articular dan bersama-sama dengan penebalan kapsular, dapat menyebabkan
penekanan pada akar saraf dan mengurangi lumen pada foramen
intervertebralis.
2.4 Teknik radiologi waters

Gambar (Posisi Anteroposterior Vertebra Lumbosakral)


a. Posisi pasien
8 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

- Pasien Berdiri ( Erect ) menghadap wall bucky


b. Posisi objek
- Ekstensikan leher, atur dagu dan hidung menghadap permukaan
bucky
- atur kepala sehingga OML akan membentuk sudut 37 derajat
terhadap bucky
- atur MSP tegak lurus terhadap pertengahan bucky
- Instruksikan pada pasien untuk membuka mulut dan tidak
mengubah posisi
- pastikan tidak ada rotasi
c. Central Ray
- Tegak lurus dengan bidang film
d. Central Point
- Center Point lurus menuju achantio
e. Film Focus Distance (FFD)
- FFD berjarak 100 cm.
f. Kaset
- Menggunakan 18 atau 24
g. Kolimasi
- Secukupnya pada daerah skull
- Daerah sinus tidak boleh terpotong
h. Kriteria gambar :
- Tampak bagian inferior sinus maxillary, inferior orbita rim, tampak
gambaran sinus frontalis , sinus ephenoid tampak apabila pasien
membuka mulut

9 | Instalasi Radiologi-RSUD Bhakti Dharma Husada

BAB III
PAPARAN KASUS DAN PEMBAHASAN

3.1. METODOLOGI
3.1.1 Lokasi Penelitian
Penelitian dilakukan di instalasi Radiologi RSUD BHAKTI
DHARMA HUSADA
3.1.2 Waktu Pengumpulan Data
Pengumpulan data dilakukan pada saat penulis melaksanakan
praktek kerja lapangan mulai tanggal 1 Desember 2014 sampai dengan
29 desember 2014.
3.1.3 Metode Pengumpulan Data
Penulis menggunakan beberapa metode dalam pengumpulan data pada
penyusunan laporan kasus ini. Sebagai berikut :
a) Observasi
Penulis melakukan pengamatan tentang cara pemeriksaan
radiografi foto waters pada pasien sinusitis yang ada di RSUD
BHAKTI DHARMA HUSADA
b) Dokumentasi
Hasil Pengamatan yang telah dilakukan penulis kemudian di catat ,
hasil foto radiografi waters dan hasil bacaan pun di dokumentasikan
sebagai pertimbangan pembuatan laporan ini
c) Studi Pustaka
Penulis melakuakan kajian literatur yang berhubungan tentang foto
radiografi waters dan sinusitis . Kajian literatur sebagai sumber
sekunder sangat diperlukan dalam penyusunan laporan kasus ini.

10 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

3.1.4 Metode Analisis Data


Metode Analisis data yang digunakan penulis adalah mengadakan observasi
secara langsung pada pemeriksaan radiografi waters serta membuat catatan dan
membuat salinan data-data yang berhubungan dengan pembuatan serta hasil
pemeriksaan radiologis waters pada pasien sinusitis. Selanjutnya dari data yang sudah
terkumpul, dianilisis bagaimana pemeriksaan radigrafi waterss pada kasus sinusitis
yang dilaksanakan di instalasi Radiologi RSUD Bhakti Dharma Husada.

3.2 ILUSTRASI KASUS


3.2.1 Identitas Pasien
Nama

: Ny. XYZ

Jenis Kelamin

: Perempuan

Umur

: XX th

Alamat

: XX

Tanggal Pemeriksaan :
Pemeriksaan

: Ro Waters

Diagnosa

: Cephalgia (mengarah pada sinusitis)

3.2.2 Riwayat Pasien


Keluhan pasien yang biasa dirasakan adalah sakit kepala pada daerah
sinus dan kesulitan bernafas
3.2.3 Prosedur Pemeriksaan Foto Waters
a. Persiapan Alat dan Bahan
-Pesawat Sinar X
-Kaset dan film (ukuran 18)
-Marker R dan L
11 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

-wall bucky
b. Persiapan Pasien
- Petugas radiologi mengambil formulir permintaan pemeriksaan,
kemudian memverifikasi formulir permintaan foto

dan

menginput pemereiksaan pada komputer database rumah sakit


- Petugas radiologi mencatat di buku registrasi radiologi, no
registrasi, nama pasien, umur, ruangan pengirim dan x ray foto
yang diminta
- Petugas radiologi mempersiapkan prasarana pembuatan xray foto
waters
- Petugas radiologi memanggil pasien lalu menanyakan pasien
minimal nama, umur, alamat pasien supaya tidak terjadi
kesalahan lalu pasien dipersilahkan masuk
- Berikan Salam, Senyum, Sapa dan memperkenalkan diri serta
memberikan penjelasan tentang pemeriksaaan yang akan
dilakukan
- dipersilahkan untuk melepas benda benda pada daerah kepala
seperti kacamata , anting , ataupun gigipalsu agar hasil radiologi
tidah terdapat Artifact yang dapat menggangu diagnosis
c. Posisi Pasien
- Pasien Berdiri ( Erect )
d. Posisi Objek
- Ekstensikan leher, atur dagu dan hidung menghadap permukaan
bucky
- atur kepala sehingga OML akan membentuk sudut 37 derajat
terhadap bucky
12 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

- atur MSP tegak lurus terhadap pertengahan bucky


- Instruksikan pada pasien untuk membuka mulut dan tidak
mengubah posisi
- pastikan tidak ada rotasi

e. Arah Sinar
-Central Ray tegak lurus dengan bidang datar kaset
f. Pusat Sinar (Center Point)
-Center Point lurus menuju achantio
g. Kolimasi
- Secukupnya pada daerah skull
- Daerah sinus tidak boleh terpotong
h. Faktor Eksposi
-KV: 75
-mAs: 16
-FFD:90-100 cm
i. Exposure
-Dilakukan pada saat pasien dan objek tidak bergerak
j. Evaluasi Radiograf
-sinus frontalis kanan kiri normal
-sinus maksilaris kanan tampak perselubungan , kiri normal
-sinus ethmoidalis kanan kiri normal
-sinus sphenoidalis kanan kiri normal
13 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

-tak tampak penebalan mukolsa cavum nasi kanan kiri


-septum nasi ditengah
Kesimpulan:
- sinusitis maksilaris kanan
k. Hasil Radiograf

3.2.4. Pembahasan
14 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

Pemeriksaan foto waters pada kasus sinusitis seringkali dibuat berdiri


karena dengan berdiri air fluid level (batas cairan) pada sinus dapat terlihat
lebih jelas. Gambaran air fluid level ini sendiri dapat disebakan
oleh cairan pada sinus atau polip. Air fluid level ini sangat
diperlukan oleh radiolog untuk menentukan tingkat keparahan
sinusitis serta menentukan tindakan selanjutnya, sehingga
sangat diperlukan dilakukan foto waters dalam keadaan
berdiri.
Tetapi posisi pasien untuk foto radiografi waters berdiri
cenderung kurang nyaman serta menimbulkan kemungkinan
pasien bergerak saat dilakukan eksposi. Oleh karen itu foto
waters perlu dibuat lebih nyaman, Salah satunya dengan cara menempelkan
tangan pada wall bucky. Dengan Melakukan hal tersebut akan meningkatkan
kenyamanan serta mengurangi adanya pergerakan pasien .

BAB IV
15 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

KESIMPULAN DAN SARAN


4.1 Kesimpulan

Teknik Radiografi radiologi waters sangat penting untuk memeriksa sinusitis,


karena dengan pemeriksaan ini daerah sinus paranasalis akan terlihat, dan memfoto
waters dalam posisi berdiri sangat penting karena pada posisi berdiri air level fluid
dapat terlihat, tetapi pemeriksaan ini termasuk pemeriksaan yang kurang nyaman
karena pasien harus membuka mulutnya dan sedikit mendongak keatas, karena
ketidak nyamanan ini lah pasien cenderung merubah posisi dari posisi awal yang
sudah diatur oleh radiografer. Hal ini dapat mengurangi kualitas hasil gambaran.
Dengan menaruh kedua tangan pada wall bucky maka kenyamanan pasien akan
meningkat dan dapat mengurangi adanya perbahan posisi dari apa yang telah
radiografer atur.

4.2 Saran
Setelah mendapatkan pengalaman nyata dalam melakukan teknik pemeriksaan
radiografi waters diagnosa sinusitis serta membuat laporan ini, penulis menyampaikan
saran kepada:

a. Bagi Institusi Akademik


Studi kasus ini bisa menambah kepustakaan dan sebagai bahan studi
bagi mahasiswa dan bisa menambah wawasan tentang teknik radiografi waters
pada kasus sinusitis
b. Bagi Institusi Rumah Sakit
Bagi rumah sakit khusunya RSUD Bhakti Dharma Husada diharapkan
dapat memberikan pelayanan yang terbaik dan sesuai dengan prosedur yang
telah ditetapkan
c. Bagi Pembaca
memberi masukan dan sumbangan bagi perkembangan ilmu kesehatan,
khususnya dalam bidang radiologi tentang teknik radiografi waters pada kasus
sinusitis sehingga dapat memperluas pengetahuan bagi pembaca

16 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

d. Bagi Penulis
Bagi Penulis agar lebih meningkatkan teknik radiografi yang sesuai
prosetur serta memperhatikan kenyamanan pasien dalam melakukan
pemeriksaan dan lebih banyak lagi membaca referensi referensi yang sesuai
dengan bidang tersebut untuk lebih memperdalam ilmu pengetahuan

17 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a

DAFTAR PUSTAKA
Slone.Ethel.2003.Anatomi dan fisiologi untuk pemula.jakarta:EGC
Herdman T.Heather.2010.Diagnosis Keperawatan.Jakarta:EGC
Mansjoer, Arif. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Edisi III Jilid 1.
Jakarta : Media Aesculapius FKUI
Bontrager, Kenntenth L. Textbook of radiographic
positioning.Glendale.Morsby.2000
Clark, K.C., (1974), Positioning Radiography. Volume 2.
Churchill Livingstone, London.

18 | I n s t a l a s i R a d i o l o g i - R S U D B h a k t i D h a r m a H u s a d a