Anda di halaman 1dari 1

3.

2 Mekanisme Hipoksia
Mula-mula hipoksia menyebabkan fosforilasi oksidatif dan pembentukan ATP
oleh mitokondria. Penurunan ATP merangsang fruktokinase dan fosforilasi,
menyebabkan glikolisis aerobic. Glikogen dapat menyusut, asam laktat dan fosfat
anogranik terbentuk sehingga menurunkan pH intrasel.
Pada saat istirahat rata-rata laki-laki dewasa membutuhkan kira-kira 225-250
ml oksigen permenit, dan meningkat sampai 10 kali saat beraktifitas. Jaringan akan
mengalami hipoksia apabila aliran oksigen tidak kuat dalam memenuhi kebutuhan
metabolism jaringan, hal ini dapat terjadi kira-kira 4-6 menit setelah ventilasi
spontan berhenti.
Berdasarkan mekanismenya, penyebab hipoksia jaringan dibagi dalam 3 kategori:
1. Hipoksemia arteri
2. Berkurangnya aliran oksigen karena adanya kegagalan transport tanpa
adanya hipoksemia arteri.
3. Penggunaan oksigen yang berlebihan di jaringan
Jika aliran oksigen ke jaringan berkurang, atau jika penggunaan berlebihan di
jaringan maka metabolism akan berubah dari aerobic ke metabolism untuk
menyediakan energy yang cukup untuk metabolism. Apabila ada ketidak
seimbangan akan mengakibatkan produksi asam laktat berlebihan menimbulkan
asidosis dengan cepat, metabolism seluler terganggu dan mengakibatkan kematian
sel.
Pemeliharaan okseginasi jaringan tergantung pada 3 sistem organ:
1. System kardiovaskular
2. Hematologi
3. Respirasi
Walaupun pada hipoksema biasanya berhubungan dengan rendahnya PaO2 yang
merupakan gangguan fungsi paru, namun kegagalan pengangkutan oksigen dapat
disebabkan oleh kelainan system kardiovaskular atau system hematologi.