Anda di halaman 1dari 9

Nama : Esa TOU

Kelas : X MIA-1
RANGKUMAN MATERI PKn
Kelas 7 Semester 2

BAB III
PERLINDUNGAN DAN PENEGAKKAN HAM
A. Hakikat, Hukum dan Kelembagaan HAM
1. Pengertian HAM
Istilah Hak Asasi Manusia
- Human Rights (Inggris)
- Droit de Lhome (Perancis)
- Menselijke Rechten (Belanda)
HAM adalah hak dasar/hak pokok/hak pundamental yang melekat
pada kodrat manusia yang dianugerahkan oleh Tuhan Yang Maha Esa
sejak lahir.
Menurut UU No 39 Tahun 1999 tentang HAH
HAM adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan
keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan
merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati, dijunjung tinggi dan
dilindungi oleh Negara hukum, pemerintahan dan setiap orang demi
kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia.
Contoh:
a. Hak Hidup (Life) ---------pasal 28A
b. Hak Kemerdekaan (Liberty) --------- pasal 28E
c. Hak Memiiliki Sesuatu (Property)
d. Hak mencapai kesejahteraan serta kebahagiaan (Happy) ---- pasal
28H
Jenis-jenis HAM
HAM meliputi berbagai bidang, antara lain :
a. Hak Asasi Pribadi (Personal Rights)
- Hak memeluk agama
- Hak melaksanakan ibadah
- Hak mengemukakan pendapat
b. Hak asasi Ekonomi (Property Rights)
- Hak memiliki sesuatu
- Hak membeli dan menjual sesuatu
- Hak memilih pekerjaan
c. Hak Asasi Politik (Political Rights)
- Hak untuk diakui sebagai WNI
1

- Hak untuk memilih dan dipilih


- Hak untuk berserikat dan berkumpul
d. Hak Asasi Social dan Kebudayaaan (Social and Culture Rights)
- Hak mendapatkan pendidikan
- Hak mendapatkan pelayanan kesehatan
- Hak mengembangkan kebudayaan
2. Sejarah Perjuangan HAM
a. HAM di Inggris
- Magna Charta (1215)
- Pettion of Rights (1628)
b. HAM di Amerika Serikat
1776
Declaration of Independence
The Four Freedom (Franklin D Roosevelt)
- Freedom of Speech (kebebasan berbicara)
- Freedom of Religion (kebebasan memilih agama)
- Freedom from Fear (kebebasan dari rasa takut
- Feedom from want (kebebasan dari kekurangan dan kelaparan
)
c. HAM di Perancis
1789
Declaration des droits de Lhomme et du citoyen

d. HAM di PBB
10 Desember 1948
Universal Declaration of Human Rights
e. HAM di Indonesia
18 agustus 1945
Pembukaan UUD 1945
3. Dasar hukum penegakkan HAM di Indonesia
a. Pancasila
Sila ke-2 Kemanusiaan yang adil dan beradab
b. UUD 1945
Pembukaan UUD 1945 alinea ke-1 Bahwa sesungguhnya
kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu,
maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan, karena tidak
sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan.
Pembukaan UUD 1945 alinea ke-4

Pasal UUD 1945


- Pasal 27 (1)(2)(3
- Pasal 28A, 28B, 28C, 28D, 28E, 28F, 28G, 28H, 28I, 28J
- Pasal 29 (2)
- Pasal 31 (1)
2

- Pasal 32 (1)
- Pasal 33 (1)(2)(3)
- Pasal 34 (1)
c. TAP MPR No XVII/MPR/1998 tentang HAM berisi Piagam HAM bagi
bangsa Indonesia
- 8 Bab
- Hak hidup, hak berkeluarga/melanjutkan keturunan, hak
mengembangkan diri, hak keadilan, hak kemerdekaan, hak
kebebasan informasi, hak keamanan dan hak kesejahteraan.
d. UU No 39 Tahun 1999 tentang HAM
- 11 Bab, 106 pasal
- Ditetapkan 23 September 1999
- Hak hidup, hak berkeluarga, hak mengembangkan diri, hak
memperoleh keadilan, hak kebebasan pribadi, hak rasa aman,
hak kesejahteraan, hak wanita dan hak anak-anak
e. UU No 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan HAM
- Pasal 4 Pengadilan HAM bertugas dan berwenang memerisa
dan memutus perkara pelanggaran hak asasi manusia yang
berat
- Pasal 7 Pelanggaran hak asasi manusia yang berat meliputi :
a. Kejahatan genosida
b. Kejahatan terhadap kemanusiaan
- Untuk menyelesaikan berbagai masalah HAM berat
4. Lembaga-lembaga Perlindungan HAM
a. KOMNAS HAM (Komisi Nasional HAM)
- Diatur dalam BAB VII, pasal 75-99 UU No 39 Tahun 1999
tentang HAM
b. Pengadilan HAM
c. Lembaga Bantuan Hukum (LBH) HAM
d. Biro Konsultasi dan Bantuan Hukum Perguruan Tinggi (BKBHPT)
5. Latar belakang lahirnya perundang-undangan tentang Hak Asasi
Manusia
-

6. Pasal-pasal dalam UUD 1945 yang mengatur tentang HAM


- Pasal 27
(1) Segala warga Negara bersamaan kedudukannya di dalam
hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung tinggi
hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya.
(2) Tiap-tiap warga Negara berhak atas pekerjaan dan
penghidupan yang layak bagi kemanusiaan.

(3) Setiap warga Negara berhak dan wajib ikut serta dalam
upaya pembelaan Negara.
- Pasal 28A
Setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan
hidup dan kehidupannya
- Pasal 28A, 28B, 28C, 28D, 28E, 28F, 28G, 28H, 28I, 28J
- Pasal 29
ayat (2) Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk
untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadah
menurut agamanya dan kepercayaannya itu.
- Pasal 30
ayat (1) Tiap-tiap warga Negara berhak dan wajib ikut serta
dalam usaha pertahanan dan keamanan Negara.
- Pasal 31
ayat (1) Setiap warga Negara berhak mendapat pendidikan.
- Pasal 32
ayat (1) Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di
tengah peradaban dunia dengan menjamin kebebasan
masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai
budayanya.
- Pasal 33
(1) Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas
kekeluargaan.
(2) Cabang-cabang produksi yang penting bagi Negara dan yang
menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara.
(3) Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di
dalamnya dikusai oleh Negara dan dipergunakan untuk
sebesar-besar kemakmuran rakyat.
- Pasal 34
ayat (1) Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh
Negara
Hak asasi dalam bidang apakah yang terkandung dalam tiap-tiap
pasal tersebut diatas ?
7. Instrumen HAM Nasional
a. UUD 1945
b. TAP MPR No XVII/MPR/1998 tentang HAM bagi bangsa Indonesia
c. UU No 39 Tahun 1999 tentang HAM
d. UU No 26 tahun 2000 tentang Pengadilan HAM
e.
B. Kasus pelanggaran dan upaya penegakkan HAM
1. Kasus-kasus pelanggaran HAM
a. Kategori pelanggaran HAM berat, menurut UU No 39 Tahun 1999
tentang HAM
Genocida (pembunuhan masal)
Pembunuhan sewenang-wenang atau di luar putusan pengadilan
Penyiksaan
Penghilangan orang secara paksa
Perbudakkan atau diskriminasi yang dilakukan secara sistematis
4

Kategori pelanggaran HAM lainnya :


- Rasialisme
- Diskriminasi
- Terorisme
- Pemerintahan totaliter
- Kejahatan perang
- Genocida
b. Contoh kasus pelanggaran HAM
- Kasus Poso (Sulawesi)
- Kasus Tri sakti (1998)
- Huru hara Ambon, Sampit (Kalteng)
- Tanjung Priok (1984)
- Kasus Timika, kasus Aceh
- Kasus bom Bali I, II
- Kasus Marsinah, kasus Munir dll.
2. Cara-cara penanganan pelanggaran HAM
Melalui KOMNAS HAM
Melalui Pengadilan HAM
sebagian sudah diproses, divonis dan dieksekusi.
C. Menghargai upaya perlindungan HAM
1. Peran Lembaga Perlindungan HAM
a. Tugas dan wewenang Komnas HAM
- Melakukan pengkajian dan penelitian intrumen internasional
HAM.
- Pembahasan berbagai masalah yang berkaitan dengaan
perlindungan, penegakkan dan kemajuan HAM
- Mendamaikan kedua belah pihak
- Memberikan saran kepada para pihak untuk menyelesaikan
sengketa melalui pengadilan
- Dst

b. Tugas Pengadilan HAM


- Berwenang memeriksa dan memutus perkara pelanggaran hak
asasi manusia yang berat.
- Berwenang memeriksa dan memutus perkara pelanggaran hak
asasi manusia yang berat yang dilakukan diluar batas territorial
wilayah Negara RI oleh warga Negara Indonesia.
2. Mengklasifikasi pasal-pasal dalam UUD 1945 yang berkaitan dengan
HAM
a. Pasal 27 (1): HAM dalam hukum dan pemerintahan
Pasal 27 (2) : HAM dalam pekerjaan dan penghidupan yang layak
Pasal 27 (3) : HAM dalam pemebelaan negara
b. Pasal 28 : hak berserikat dan berkumpul
5

Pasal 28A : hak hidup


Pasal 28B : hak berkeluarga, hak melanjutkan keturunan
Pasal 28C : hak mengembangkan dan memajukan diri
Pasal 28D : hak atas pengakuan, jaminan, perlindungan dan
kepastian hukum, hak untuk bekerja, hak dalam pemerintahan,
hak atas status kewarganegaraan
Pasal 28E : hak memeluk agama dan beribadah, hak berserikat
dan berkumpul
Pasal 28F : hak berkomunikasi dan memperoleh informasi
Pasal 28G : hak atas perlindungan diri, hak terbebas dari
penyiksaan, hak memperoleh suaka politik dari Negara lain
Pasal 28H : hak hidup sejahtera, hak mendapat kemudahan, hak
atas jaminan sosial
Pasal 28I : hak untuk hidup, hak untuk tidak disiksa, hak
kemerdekaan pikiran dan hati nurani, hak beragama, hak untuk
tidak diperbudak
Pasal 28J : kewajiban asasi untuk menghormati hak asasi orang
lain
c. Pasal 29 (2) : hak memeluk agama dan beribadah
d. Pasal 30 (1) : hak untuk ikut serta dalam usaha pertahanan dan
keamanan negara
e. Pasal 31 (1) : hak mendapatkan pendidikan
f. Pasal 32 (1) : hak memajukan kebudayaan nasional
g. Pasal 33 (1)(2)(3) : hak dalam bidang perekonomian
h. Pasal 34 (1) : hak bagi fakir miskin dan anak-anak terlantar
dipelihara oleh Negara.
D. Menghargai upaya penegakkan HAM
1. Sikap positif terhadap uapaya perlindungan HAM
- Menghargai upaya ibu/bapak dalam melindungi anak-anaknya
- Membina dan mendidik para siswa di sekolah
- Menghormati hak orang lain, baik dalam keluarga, kelas, sekolah,
pergaulan maupun masyarakat
- Mempelajari tentang peran lembaga-lembaga perlindungan HAM,
seperti KOMNAS HAM
- Menghargai dan mengakui pluralism pendapat dan kepentingan
dalam masyarakat
- dll
2. Sikap positif terhadap upaya penegakkan HAM
- Membiasakan hidup rukun dengan anggota keluarga
- Turut serta membantu tegaknya keadilan dan kebenaran
- Membantu dengan menjadi saksi dalam proses penegakkan HAM
- Tidak mengganggu jalannya persidangan HAM di Pengadilan HAM
- Memberikan informasi kepada aparat penegak hukum dal lembagalembaga HAM bila terjadi pelanggaran HAM
- Dll

BAB IV
KEMERDEKAAN MENGEMUKAKAN PENDAPAT
A. Hakikat kemerdekaan mengemukakan pendapat
1. Pengertian kemerdekaan mengemukakan pendapat
- Kemerdekaan menyampaikan pendapat adalah hak setiap warga
Negara untuk menyampaikan pikiran dengan lisan, tulisan dan
sebagainya secara bebas dan bertanggungjawab sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku (pasal 1
ayat 1 UU No 9 Tahun 1998)
- Setiap warga Negara, secara perorangan atau kelompok, bebas
menyampaikan
pendapat
sebagai
perwujudan
hak
dan
tanggungjawab berdemokrasi dalam kehidupan bermasyarakat,
berbangsa dan bernegara (pasal 2 ayat 1 UU no 9 Tahun 1998)
2. Landasan hukum kemerdekaan mengemukakan pendapat
a. Pasal 28 UUD 1945
Kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran
dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undangundang.
b. Pasal 28E ayat (3) UUD 1945
Setiap orang berhak atas kebebasan berserikat, berkumpul dan
mengeluarkan pendapat.
c. UU No 9 Tahun 1998
Tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum.
3. Bentuk-bentuk penyempaian pendapat di muka umum (pasal 9 UU no 9
Tahun 1998)
a. Demontrasi (unjuk rasa)
adalah kegiatan yang dilakukan oleh seseorang atau lebih untuk
mengeluarkan pikiran dengan lisan, tulisan dan sebagainya secara
demonstrative di muka umum
b. Pawai
adalah cara penyampaian pendapat dengan arak-arakan di jalan.
c. Rapat Umum
adalah pertemuan terbuka yang dilakukan untuk menyampaikan
pendapat dengan tema tertentu
d. Mimbar Bebas
adalah kegiatan penyampaian pendapat di muka umum yang
dilakukan secara bebas dan terbuka tanpa tema tertentu.

Tempat dan waktu yang tidak boleh digunakan untuk


penyampaian pendapat di muka umum (pasal 9 ayat (2) UU No
9/1998)
a. Di lingkungan istana kepresidenan, tempat ibadah, instalasi
militer, rumah sakit, pelabuhan udara atau laut, stasiun kereta
api, terminal angkutan darat dan obyek-obyek vital nasional
b. Pada hari besar nasional.
B. Pentingnya kemerdekaan mengemukakan pendapat
1. Mengapa kemerdekaan mengemukakan pendapat itu penting ?
- Karena dapat mewujudkan iklim yang kondusif bagi berkembangnya
partisifasi dan kreatifitas setiap warga Negara sebagai perwujudan
hak dan tanggungjawab berdemokrasi.
- Karena kalau tidak diberi kebebasan maka kita tidak bisa
menyampaikan gagasan, pikiran, keinginan, kehendak, kepentingan
dan berarti melanggar HAM.
2. Asas-asas kemerdekaan menyampaikan pendapt di muka umum (pasal
3 UU No 9/1998)
a. Asas keseimbangan antara hak dan kewajiban
b. Asas musyawarah dan mufakat
c. Asas kepastian hukum dan keadilan
d. Asas proporsionalitas
e. Asas manfaat
3. Tata cara penyampaian pendapat di muka umum (pasal 10-14 UU No
9/1998)
a. Penyampaian pendapat di muka umum wajib diberitahukan secara
tertulis kepada POLRI yang disampaikan oleh yang bersangkutan,
pemimpin atau penanggungjawab kelompok selambat-lambatnya 3
X 24 jam sebelum kegiatan dimulai.
b. Surat pemberitahuan secara tertulis kepada POLRI memuat :
- Maksud dan tujuan
- Tempat, lokasi dan rute
- Waktu dan lama
- Bentuk
- Penanggungjawab
- Nama dan alamat organisasi, kelompok atau perorangan
- Alat peraga yang dipergunakan
- Jumlah peserta
c. Setiap sampai 100 (seratus) orang pelaku atau peserta unjuk rasa
atau demonstrasi dan pawai harus ada seorang sampai dengan 5
(lima) orang penanggungjawab.
d. Dalam pelaksanaan penyampaian pendapat di muka umum POLRI
bertanggungjawab memberikan perlindungan keamanan terhadap
pelaku atau peserta penyampaian pendapat di muka umum.
e. Pembatalan pelaksnaan penyampaian pendapat di muka umum
disampaikan secara tertulis dan langsung oleh penanggungjawab
kepada POLRI selambat-lambatnya 24 (dua puluh empat) jam
sebelum waktu pelaksanaan.
8

C. Mengaktualisasikan
kemerdekaan
mengemukakan
pendapat
secara bebas dan bertanggungjawab
1. Akibat pembatasan terhadap kemerdekaan berpendapat
- Munculnya sikap acuh tak acuh masyarakat terhadap kehiduapan
berdemokrasi, berbangsa dan bernegara
- Munculnya kekecewaan masyarakat terhadap pemerintah, karena
merasa dibodohi, dikebiri dan dipasung hak-haknya
- Terbentuknya tirani penguasa yang menhambat terciptanya
pemerintahan yang jurdil dan demokratis
- Terkekangnya komunikasi social, perlawanan rakyat
- Negara kehilangan pikiran atau ide kreatif dari rakyat
- Terancamnya stabilitas nasional
2. Akibat mengemukakan pendapat tanpa batas
- Merusak rasa kebersamaan dan persatuan bangsa
- Mengganggu ketentraman, keamanan dan ketertiban umum
- Memunculkan
provokasi,
hasutan,
memfitnah,
permusuhan,
penghinaan, dendam dan kebencian
- Menimbulkan anrkis, kekacauan, kerusakan
- dll
3. Mengemukakan pendapat secara bebas dan bertanggungjawab
- Kebebasan tanpa tanggungjawab akan melahirkan kekerasan dan
atnggungjawab tanpa kebebasan akan melahirkan ketakutan dan
pengekangan
- Argument yang kuat, mewakili kepentingan umum, bermanfaat,
terbuka, dilandasi nilai keadilan, demokrasi sesuai aturan
4. Hak dan kewajiban Warga Negara saat menyampaikan pendapat di
muka umum
- Hak-hak warga Negara :
- Mendapat perlindungan hukum
- Mengeluarkan pikiran secara bebas
- Membentuk organisasi /perkumpulan
- Kewajiban warga Negara :
- Menghormati hak-hak dan kebebasan orang lain
- Menjaga keamanan dan ketertiban umum
- Mematuhi hukum dan peraturan perundangan yang berlaku.