Anda di halaman 1dari 43

BAB I

SISTEM BILANGAN REAL

A. PENGERTIAN BILANGAN REAL


Sebenarnya sistem bilangan real telah kita kenal bahkan kita telah mempelajari
sejak di bangku sekolah dasar. Sistem bilangan ini merupakan pengetahuan dasar
yang harus kita pahami karena sangat berguna bagi kita untuk menyelesaikan
masalah-masalah yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari, juga pada bidang bisnis
dan manajemen.
Bagaimana seorang pengusaha dapat menjalankan usahanya apabila tidak
menguasai sistem bilangan, bahkan pendagang kaki lima harus juga menguasai
sistem bilangan agar menjalankan usaha dagangnya untuk dapat keuntungan.
Dalam bab ini akan dipelajari macam-macam bilangan real juga operasioperasi hitung yang dapat dilakukan pada bilangan Real. Namun sebelumnya akan
kita pelajari dulu macam-macam bilangan Real. Sistem bilangan Real disusun dari
macam-macam bilangan.

B. MACAM-MACAM BILANGAN REAL


1. Bilangan Asli (A)
Bilangan asli merupakan bilangan yang pertama yang digunakan oleh manusia
untuk membilang. Bahkan seorang ibu melatih anak balitanya juga pasti mulai
dari bilangan Asli, Bapak-Ibu guru yang mengajar Olah Raga juga menggunakan
bilangan Asli dalam menghitung barisannya dan masih banyak lagi yang kita
jumpai dalam kehidupan sehari-hari.
Bilangan Asli yaitu : 1, 2, 3, 4,.... dilambangkan huruf A dan dapat ditulis :
A : {1, 2, 3, 4,.......}

2. Bilangan Cacah
Bilangan cacah merupakan gabungan antara bilangan Asli dan nol dan
dilambangkan dengan huruf C dapat ditulis :
C : {0, 1, 2, 3,...}

3. Bilangan Bulat
Bilangan Bulat merupakan gabungan antara bilangan Cacah dan lawan bilangan
Asli dan dilambangkan dengan huruf B dan dapat ditulis :
B: {......., -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, ......}

4. Bilangan Rasional
Bilangan Rasional juga bisa diartikan bilangan pecah dan dapat dinyatakan
p

bilangan yang dapat dinyatakan dalam bentuk q

dengan P, Q B, Q 0.

bilangan Rasional dapat dilambangkan dengan huruf Q dan dapat ditulis dalam
p

bentuk Q : { q a,b , dan q 0 }

5. Bilangan Irasional (I)


p

Bilangan Irasional adalah bilangan yang tidak dapat dinyatakan dalam bentuk q
dengan p, q B dan q 0. Bilangan Irasional dilambangkan dengan huruf I.
Contoh :

2,

7 , dan log 7 ... .

6. Bilangan Real (R)


Bilangan Real adalah gabungan dari bilangan rasional dan bilangan irasional
Bilangan Real dilambangkan dengan huruf R dan dapat ditulis juga R = U I
Dari macam-macam bilangan Real di atas dapat dibuat skema sebagai berikut :
Bil. Bulat negatif

Bil. Bulat

Bil. Nol
Bil. Cacah
Bil. Asli

Bil. Rasional
Bil. Pecah
Bil. Real
Bil. Irasional

Selain dapat dibuat skema bilangan Real di atas juga dapat dinyatakan
dengan diagram Venn berikut ini :
R
B
A

C
Q

Gambar : 1.1 Diagram Venn dari Himpunan Bilangan Real

Rangkuman
1) Bilangan Real tersusun dari :
a. Bilangan Asli
b. Bilangan Cacah
c. Bilangan Bulat
d. Bilangan Rasional
e. Bilangan Irasional
2) Bilangan Real dapat dibuatkan :
a. Skema
b. Diagram Venn

Latihan 1.1
1. Tuliskan anggota-anggota dari himpunan di bawah ini :
a. { 5 buah bilangan Asli yang pertama }
b. { a a < 5, D C }
c. { e -3 e e B }
d. { q q faktor dari 12 }
e. { s s tahun kabisat dari tahun 1995 sampai 2005 }
2. Tulislah 5 contoh bilangan Irrasional!
3. Buktikan bahwa 2,512512... merupakan bilangan rasional!

4. Tentukan diantara bilangan-bilangan di bawah ini yang merupakan


bilangan rasional!
a.
b.

1
1
,
-3,
3
10 ,
16 ,

5 , 3 5 , 2 3

c. log 10 , log 7 , log 1000 , log 250


d. 0,25 ; 0,217217... ;

0
2
;
4
3

5. Tentukan bilangan rasional yang tepat di tengah-tengah bilanganbilangan di bawah ini:


a.

1
2
dan
2
3

b.

1
2
6 dan 3

c.

1
1
2
5 dan 3
1

d. 2 2 dan 3 3

Tugas 1
Buat diagram Venn tentang anggota bilangan Real, kemudian beri warna yang
berbeda masing-masing bilangan. Tunjukan daerah gabungan dari 2 bilangan yang
ada.

C. OPERASI PADA BILANGAN BULAT


1. Operasi Hitung Penjumlahan pada bilangan bulat.
Untuk a, b, c berlaku sifat-sifat sebagai berikut :
a) Tertutup
a + b = c, untuk a, b B didapat C B
b) Komutatif
a + b = b + a, untuk a, b B

c) Assosiatif
(a + b) + c = a + (b + c), untuk a, b, c B
d) Invers tambah (lawan)
Untuk a, -b B ada invers tambah, yaitu -a, + b sehingga berlaku :
a + (-a) = 0
-b + b = 0
e) Elemen identitas
a+0=0+a=a

Untuk lebih memahami sifat-sifat penjumlahan pada bilangan bulat, kita lihat
contoh berikut ini :
= 5 dengan 2, 3, 5

1. 2 + 3

(sifat tertutup)

2. 4 + (-9) = -9 + 4
-5

= -5

(sifat komutatif)

3. (2 + 5) + (-4) = 2 + [5 + (-4)]
7 + (-4) = 2 + 1
3 =3
4.

5 + (-5) = (-5) + 5
0 =0

5.

(sifat assosiatif)

(sifat invers atau lawan)

3+0 =0+3
3 =3

(sifat identitas)

2. Operasi pengurangan pada bilangan bulat.


Untuk a, b, c bersifat tertutup untuk operasi pengurangan.
Contoh : 5 - (-4)

-8 - (-4)

=5+4=9

, 5, -4, 9

= -8 + 4 = -4

, -8,-4, 4

3. Operasi perkalian pada bilangan bulat, memiliki sifat pada operasi pengurangan
tidak berlaku :
a) Sifat komutatif
b) Sifat asosiatif

Operasi perkalian pada bilangan bulat, memiliki sifat sebagai berikut :


a) Tertutup
Untuk setiap a, b didapat C B berlaku a x b = C
b) Komutatif
Untuk setiap a, b akan berlaku a x b = b x a
c) Assosiatif
Untuk setiap a, b, c berlaku (a x b) x c = a x (b x c)
d) Elemen invers (kebalikan) perkalian
1

Untuk setiap a B mempunyai elemen netral a berlaku a x a = 1


e) Elemen Identitas
Untuk elemen identitas perkalian adalah 1, sehingga a B berlaku
a x 1 = 1 x a = a.
f) Distributif perkalian terhadap penjumlahan.
Untuk setiap a, b, c B berlaku :
a x (b + c) = (a x b) + (a x c)
g) Distributif perkalian terhadap pengurangan
Untuk setiap a, b, c B berlaku :
a x (b c) = (a x b) (a x c)
Untuk lebih dapat memahami sifat-sifat operasi hitung perkalian pada bilangan
bulat, lihat dengan cermat contoh di bawah ini :
Contoh :
1. 4 x (-2) = -8, 4, -2, -8, B
2.

(sifat tertutup)

2 x -3 = -3 x 2
-6 = -6

(sifat Komutatif)

3. (3 x 2) x -4 = 3 x (-2x 4)
-6 x 4 = 3 x 8
24 = 24
4.

5x

1
5

1
5

=1

(sifat Assosiatif)
x5
(sifat elemen netral)

5.

(-3) x 1 = 1 x (-3)
-3 = -3

6.

(sifat elemen identitas)

5 x (-3 + 6) = (5x 3) + (5 x 6)
5 x 3 = -15 + 30
15 = 15 (sifat distributif perkalian terhadap penjumlahan)

7.

6 x (7-5) = (6 x 7) (6 x 5)
6 x 2 = 42 30
12 = 12 (sifat distributif perkalian terhadap pengurangan)

4. Operasi Pembagian Pada Bilangan Bulat


Untuk a dan b bilangan bulat, a,b B , b 0 maka membagi a dengan b sama
dengan mengalikan a dengan kebalikan b (invers perkalian), sehingga berlaku:
a:b=ax

1 a
= ,b 0
b b

Contoh : 1.3
1. 20 : 5 = 20 x
=

1
5

20
5

= 4
1
2. 50 : (-2) = 50 x 2
50
= 2

= -25

RANGKUMAN
1. Pada operasi hitung penjumlahan bilangan bulat berlaku sifat : tertutup,
komutatif, asosiatif dan elemen invers
2. Pada operasi hitung pengurangan tidak berlaku sifat komutatif
3. Pada perkalian bilangan bulat berlaku sifat : tertutup, komutatif, distributif
dan asosiatif.

4. Pada pembagian bilangan bulat sama dengan mengalikan dengan kebalikan


bilangan pengali.

LATIHAN 2.
1. Tulislah contoh- contoh sifat -sifat yang berlaku pada bilangan berikut:
a) Tertutup pada bilangan asli
b) Komutatif pada bilangan bulat
c) Assosiatif pada perkalian bulat.
d) Distributif perkalian terhadap penjumlahan.
e) Distributif perkalian terhadap pengurangan.

2. Tentukan nilai dari :


a) 2 + 3
b) 6 + (-3)
c) -8 + 4
d) -10 12
e) 3 x (5 +4 )
f) 5 x (8-3)
g) ( 5 x 2) + ( 5 x 8)
h) ( 8 x 4 ) - ( 8 x 6 )

3. Lengkapilah
a) 12 x ( 5 + 10 )

= (12 x.....) + (....x 10 )


= ... + ...
=...

b) 5 x (10 2 )

= ( ...x 10 ) - ( 5 x ...)
=...-...
=...

c) (5 + 3 ) : ( 8 : 4 )

=... : 2
=... :...
=...

d) ( -125 : 5 ) + ( 50 : -5 ) = (-25) +...


=... + (-10)
=...

TUGAS 2
Salin dan lengkapi persoalan di bawah ini !
1. a x ( b + c )

= ( ...x...) + ( a x ...)
= ( ...) + (...)
=...

2. p x {(-q ) + ( 5 )}= ( p x ...) + (...x...)


=... + ...
=...

D. OPERASI PADA BILANGAN PECAHAN


Bilangan pecahan merupakan salah satu anggota dari bilangan rasional.
p

Bilangan rasional dinyatakan dalam bentuk q dengan p, q B, q 0. Untuk


p

bilangan pecahan juga termasuk bilangan rasional yang dinyatakan dalam bentuk q
, p.q B , q o dan p q , p disebut pembilang dan q disebut penyebut dari bilangan
pecahan tersebut.
Pada operasi hitung bilangan pecahan juga berlaku sifat sifat operasi seperti
yang berlaku pada bilangan bulat. :
1. Penjumlahan dan pengurangan pada bilangan pecahan.
Untuk menjumlahkan atau mengurangkan bilangan bilangan pecahan dapat
dilakukan dengan terlebih dahulu menyampaikan penyebut tiap-tiap sukunya.
a) Jika

p
r
dan adalah bilangan bilangan pecahan, maka berlaku :
q
s

p.s q.r
p r

q
s
q.s

b) Jika q dan

r
s

adalah bilangan-bilangan pecahan, maka berlaku :

p.s q.r
p r

q
s
q.s

Untuk lebih jelas dan lebih memahami operasi penjumlahan dan pengurangan
dari bilangan pecahan, lihat contoh berikut ini!

Contoh = 1.4
Hitung nilai dari :
1
1
a. 2 + 3

1
1
c. 2 2 + 5 3

4 1
e. 5 - 3

3
2
b. 4 + 5

1
d. 2 -

1
f. 6 3 - 2

1
5

1
5

Jawab :
a.

3 2
1.2 1.2
1
1
5
+
=
=
=
6
2
3
6
2.3

b.

3
15 8
23
3
2
3.5 2.4
= 20 = 20 = 1 20
4 + 5 =
4.5

15 32
1
5
1
5
16
5.3 16.2
47
c. 2 2 + 5 3 = 2 + 3 =
=
= 6 = 76
6
2.3
5 2
1.5 1.2
3
= 10 = 10
2.5

d.

1
2 -

e.

4
12 10
2
4.3 2.5
2
= 15
= 15
5 - 3 =
5.3

1
5

95 33
1
2
1
19
11
19.5 11.3
62
4
f. 6 3 - 2 5 = 3 - 5 =
=
=
=
15
15
3.5
15

Latihan = 1.3
Hitung nilai dari operasi operasi bilangan berikut ini!
1
1. a. 3 +

1
5

e. 4 3 + 1 5

i. 4 4 + 2 3

10

5
2
b. 7 + 5
1
1
c. 3 - 4
2

f. 3 2 - 1 7
1

g. 5 6 + 3 2

d. 2 3 - 1 4

40

h. 7 3 + 1 5

1
1
1
2. a. 2 + 3 + 5
3
2
2
b. 7 + 5 + 4
3
1
1
c. 4 - 2 + 3
4
1
1
d. 5 + 3 - 4

j. 7 3 - 1 7
20
2
k. 3 - 1 3
1

l. 7 + 1 2

3 1 1
e. 8 - 5 - 4
1
1 1
f. 5 2 +1 3 + 4
1
1
1
g. 5 6 -1 2 +2 3
20 2 1
h. 3 + 5 + 2
2

1
1 1
i. -5 2 + 3 -2 4
1
1
1
j. -6 2 -1 2 -3 3
1
1
1
k. -7 2 +1 3 -2 4
57
1
l. 4 + 4 - 7 3

n 1

Buktikan bahwa : 2n - n 1 = 2n2 2n

dengan n

4. Nisa me mpunyai uang Rp. 25.000,- Seperlima uangnya dibelikan buku dua
perlima uangnya dibelikan pensil kemudian seperempatnya untuk beli pulsa.
Sisanya ditabung. Hitunglah uang yang ditabung!

Tugas 3
Isilah teka teki di samping ini, sesuai pertanyaan pada nomor kotak
1)

1. Bilangan yang dapat dinyatakan


p
q , q, p r, q 0 (menurun)

2. Bilangan yang tak dapat dinyata


p
kan q , p, q

2)
3)
4)

r, q 0

5)
6)

3. 1 adalah elemen ... pada perkalian


4. Sesudah dijelaskan perlu diberi ... .

7)

5. Lawan bilangan ganjil


6. Bilangan bulat positif digabung dengan 0
7. Bilangan digunakan berhitung pada baris berbaris

11

2. Perkalian dan pembagian bilangan pecahan


a) Perkalian
Untuk menyelesaikan operasi perkalian dua bilangan pecahan atau lebih
dengan cara : mengalikan pembilang dengan pembilang dan penyebut
dengan penyebut.
p

Untuk q dan

r
s

adalah bilangan-bilangan pecahan, maka berlaku :

p xr
p r
x
q s q xs

pr
qs

Contoh : 1.5
1)

1
1
1.1
1
3 x 2 = 3.2 = 6

2)

3
2
3x2
6
5 x 3 = 5x3 = 15

9
2
9
1
5
5x9
45
3) 1 3 x 2 4 = 3 x 4 = 3x4 = 12 = 3 12

b) Pembagian
Untuk menyelesaikan operasi pembagian pada bilangan pecahan dengan cara
mengubah tanda kali menjadi perkalian dan membalik pecahan pembaginya
p

untuk q dan

r
s

adalah bilangan-bilangan pecahan maka berlaku :

pxs
p r
p s
:
x
q s q r
qxr

Contoh : 1.5
1.

6
6
1
6
3
18
1
:
=
x
=
=
12
12
3
12
1
12

1
3
11
2
11
1
11
2. 5 2 : 2 = 2 : 1 = 2 x 2 = 4 = 2 4

20
9
20
4
2
1
26
80
3. 6 3 : 2 4 = 3 : 4 = 3 x 9 = 27 = 2 27
1
1
1 2
11
1 2
11
2
3
66
4. 5 2 : 2 : 3 = 2 : 2 : 3 = 2 x 1 x 2 = 4 = 16 2

12

Rangkuman
Latihan : 1.4
3) Hitung nilai operasi-operasi perkalian bilangan berikut ini!
1
a. 2 x

1
1
g. 1 2 x 2 3

1
8

4
2
2
2
b. 5 x 3
h. 1 5 x 3 3
2
2
1
c. 2 x 3
i. 3 5 x 2 2
1
1
1
1
d. - 3 x 5
j. 3 3 x + 5 7
1
1
2
3
e. - 5 x 7
k. 3 3 x 5 7
1
1
3
2
f. - 5 x - 7
l. 20 3 x 1 3
4) Hitung nilai pembagian berikut ini :

1
a. 2 :

1
d. - 2 :

1
8

4
2
b. 5 : 3

4
2
e. 5 : - 3

1
1
c. 7 8 : 1 4
5) Hitung nilai dari :

1
1
a. 3 x 2 :

1
8

1
8

1
1
1
b. 3 7 : 2 5 x 4 2

f. - 7 8 : - 1 4
1
1
2
d. 10 2 x - 2 : 3
2
1
1
e. 9 3 : -2 2 x -1 3

6) Tentukan nilai n dari :


1
1
a. 2 x n = 5,
n = ... . d. 3 2 : n = 7,
n = ... .
2
1
1
2
b. 1 3 x n = 6,
n = ... . e. 2 3 n x 7 2 = 15 3 , n = ... .
1
1
2
1
c. n x - 2 = 3 2 , n = ... . f. - 3 n : 2 = 20,
n = ... .
7) Pak Joko mempunyai uang Rp. 10.000.000,00 dan seluruhnya akan
3
dibagikan pada ke-tiga anaknya. Anak pertama mendapat 8 bagian, anak
5
kedua mendapat 16

bagian dan anak ketiga mendapatkan sisanya.

Hitung jumlah uang masing-masing bagian ketiga anak Pak Joko.

13

Tugas 4
Dalam kelasmu tugaskan ketua kelas membuat angket tentang hobby siswa dalam 1
kelas, kemudian dikumpulkan.
Hitung jumlah siswa sesuai dengan hobby yang sama.
Diskusikan, terus tentukan bagian dengan bilangan pecahan dari masing-masing
hobby.

Rangkuman
1. Pada operasi hitung perkalian pada bilangan pecahan berlaku sifat :
a. Kumulatif
b. Assosiatif
c. Distributif perkalian terhadap penjumlahan
d. Distributif perkalian terhadap pengurangan
2. Operasi perkalian pada bilangan pecahan dapat dilakukan dengan cara
mengalikan pembilang dengan pembilang dan penyebut dengan penyebut.
3. Operasi pembagian pada bilangan pecahan dapat dilakukan dengan cara
mengganti tanda pembagian dengan tanda perkalian tetapi pecahan
pembagi harus dibalik.

E. PECAHAN, PERBANDINGAN, SKALA DAN PERSEN


1. Pecahan
Pecahan bisa dinyatakan dengan tiga cara :
a. Pecahan biasa
Biasa ditulis dalam bentuk

a
, a, b B, b 0 dan b bukan faktor a. Pada
b

bidang bisnis bilangan pecahan biasa digunakan ukuran berat, diameter pipa
dll.
Contoh : berat gula

: kg

diameter pralon : dm
b. Pecahan desimal
Pecahan desimal biasa dipakai dalam banyak hal dalam kehidupan seharihari seperti ukuran panjang, ukuran berat, ukuran kecepatan dll. Pecahan ini

14

menggunakan sistem nilai tempat, nilai suatu angka dalam suatu bilangan
tergantung pada tempatnya.
Contoh : 0,1275.
Angka 1

1
bernilai 10

Angka 2

2
bernilai 100

Angka 7

bernilai 1.000

Angka 5

bernilai 10.000

c. Persen
Bilangan ini biasa digunakan untuk menyatakan kadar suatu unsur dalam
campuran zat kimia, diskon harga suatu barang pada bidang bisnis, laba dan
rugi pada bidang perdagangan dll.
Persen menyatakan perbandingan dengan seratus (perseratus) dan ditulis
dengan tanda %.
Contoh :
3%

3
= 100

60%

60
= 100

d. Mengubah desimal ke dalam bentuk biasa dan persen


1). Bilangan dengan angka di belakang koma terbatas
0, . . .
perseribu
perseratus
persepuluh
Contoh : 0,275
0,275

5
2
7
= 10 + 100 + 1.000
200
5
70
= 1.000 + 100 + 1.000

15

= 1.000
2). Bilangan dengan angka di belakang koma tak terbatas berulang.
a. Jika banyak angka yang berulang satu angka, maka pecahannya
adalah angka yang berulang dibagi 9.
Contoh :
3
0,3333 ... = 9

b. Jika banyak angka yang berulang dua angka, maka pecahannya dua
angka yang berulang tersebut dibagi 99.
Contoh :
35
0,353535 ... = 99

c. Jika banyak angka yang berulang tiga angka, maka pecahannya


adalah tiga angka yang berulang dibagi 999.
Contoh :
251
0,251251251 ... = 999 dst.

e. Mengubah persen ke dalam bentuk pecahan biasa dan desimal.


Untuk mengubah bentuk persen menjadi bentuk pecahan biasa dapat dilakukan
1
dengan menggantikan tanda persen (%) menjadi persentus ( 100 ) kemudian

bentuk disederhanakan, jika mau dijadikan pecahan desimal dapat dilakukan


dengan menjadikan desimal dari pecahan yang dihasilkan.

Contoh
20
1). 20% = 100

= 0,2
1
25
2). 25% = 100 = 4 (pecahan biasa)

= 0,25

(pecahan desimal)

16

Latihan : 1.5
1. Tulislah pecahan di bawah ini ke dalam bentuk desimal.
a.

1
4

b.

2
5

c.

40
60

d.

12
120

e.

125
100

2. Tulislah bentuk desimal ini ke dalam bentuk pecahan biasa.


a. 0,25
b. 2,50
c. 32,75
d. 75,82
e. 90,10

3. Tulislah bentuk persen di bawah ini ke dalam bentuk pecahan biasa.


a. 25%
b. 4,5%
c. 52,25%
1

d. 67 5 %
3

e. 87 4 %
4. Hitunglah.
a. 25% x 16 +2,50
1

b. 2 4 x 5,5% + 7,5
1
1
1
c. 4 2 % x ( 3 2 + 6 4 ) - 4,5

17

1
1
1
d. 120,5 + ( 10 2 - 2 4 ) x 20 3
1

e. 40 x ( 2 2 + 6%)

Tugas : 5
Lengkapi tabel berikut ini!
No

Desimal

Persen

1.

Pecahan
2
5

...

...

2.

...

0,75

...

3.

...

...

35%

1
2

...

...

5.

...

7,55

...

6.

...

...

675%

7.

...

8,555

...

12
50

...

...

9.

...

...

10.

...

10,375

4.

8.

3
8 %

...

2. Perbandingan
Perbandingan dua buah nilai atau besaran sejenis dapat dinyatakan sebagai
pembagian atau pecahan biasa. Secara umum pembagian nilai a dan nilai b ditulis :
a

a : b atau b (dibaca a dibanding b)

Ada 2 jenis perbandingan :


a. Perbandingan senilai
Yaitu perbandingan yang harganya sama.
Bentuk umum perbandingan ini adalah :

18

A1 : B1 = A2 : B2

atau

A1
A
2
B1 B2

Contoh :
Harga 4 buku tulis adalah Rp. 12.000,00, berapa harga 10 buku tulis?
Jawab :
Harga 4 buku tulis = 12.000,00
Harga 1 buku tulis =

12.000
= 3.000
4

Jadi harga 10 buku tulis = 10 x Rp. 3.000,00 = Rp. 30.000,00

b. Perbandingan berbalik nilai


Yang dimaksud perbandingan berbalik nilai, jika kedua perbandingan tersebut
mempunyai nilai kebalikan.
Bentuk umum :
A1 : B1 = B2 : A2
A1 . B1 = B1 . B2
Contoh :
Sebuah pekerjaan dikerjakan 10 orang akan selesai dalam 24 hari. Jika
dikerjakan oleh 16 orang akan selesai berapa hari?
Jawab :
Jumlah orang

Jumlah hari

10 / A1

24 / B2

16 / A2

x / B1

didapat
X
B1
A1
10
A2 = B2 16 = 24

16 x = 240
x = 15
Jadi apabila pekerjaan dikerjakan oleh 16 orang akan selesai dalam 15 hari.

19

3. Skala
Skala adalah perbandingan antara ukuran suatu obyek pada gambar dengan
ukuran sebenarnya.
Misalnya pada peta ditulis skala : 1 : 1000. Akhirnya 1 cm pada gambar mewakili
1000 cm ukuran sebenarnya.
Jika pada peta jarak kota A dan kota B adalah 3 cm, berarti jarak sebenarnya kota
A dan kota B adalah 3 x 1.000 cm : 3.000 cm
Jadi

Skala =

ukuran pada gambar


ukuran sebenarnya

Skala dibedakan menjadi dua macam :


a. Skala Perkecilan
Biasa digunakan untuk menggambarkan ukuran-ukuran yang besar yang tak
bisa muat jika digambar pada kertas dengan ukuran tertentu.

Misalnya : - Jarak kota dengan kota lain.


- Untuk menggambar sketsa rumah dan lain-lain.
Contoh :
Jarak kota A dan kota B pada peta 3 cm, sedang jarak
Kota B

sebenarnya 6 km. Jika jarak pada gambar kota B dan


kota C 1 cm, tentukan :

Kota A

Kota C

a. Skala peta tersebut.


b. Jarak sebenarnya kota B dan kota C

Jawab :
Jarak kota A dan kota B sebenarnya = 6 km
= 600.000 cm
ukuran pada peta
1) Skala = ukuran sebenarnya
3
= 6.000.000
1

= 200.000
Jadi skala peta = 1 : 200.000

20

2) Jarak sebenarnya kota B dan kota C


= 1 x 200.000 cm
= 200.000 cm
= 2 km

b. Skala Perbesaran
Biasa digunakan untuk menggambarkan benda-benda yang berukuran kecil,
dengan diperbesar akan dapat memperjelas gambar. Misalnya : benda-benda
elektronis, ukuran baut mur dan lain-lain.
Contoh
Gambar disamping menunjukkan gambar lubang
baut berbentuk lingkaran dengan skala 20 : 1,
Berapa diameter lubang baut tersebut?

4 cm
Jawab :
1

Skala 20 : 1 1 cm = 20 cm ukuran sebenarnya


Diameter sesungguhnya = 4 cm
1

= 4 x 20 cm
4

= 5 cm
= 0.8 cm = 8 mm
4. Persen
Persen dilambangkan dengan %.
Biasa digunakan pada hampir semua bidang : bidang bisnis, teknik, pajak dan
lain-lain. Pada bidang bisnis : untuk menyatakan diskon harga barang dan lainlain. Pada bidang teknis : untuk menyatakan target pekerjaan yang diselesaikan
dan lain-lain.

21

Contoh :
Dila membeli baju, pada label harga tertulis harga baju Rp. 125.000,00 Diskon
20%. Tentukan :
a. Diskon yang diperluas.
b. Harga yang dibayar.
Jawab :
20
a. Diskon = 100 x Rp. 125.000,00

= Rp. 25.000,00
b. Harga yang dibayar

= Rp. 125.000,00 Rp. 25.000


= Rp. 100.000,00

5. Rangkuman
a. Untuk mengubah pecahan ke bentuk persen dengan cara :
Persentase : Pecahan x 100%

b. Perbandingan
A1
A2
Perbandingan senilai B1 = B2

Perbandingan berbalik nilai


A1 + A2 = B 1 B2
c. Skala =

Ukuran pada gambar


Ukuran sebenarnya

d. Persen dilukis dengan lambang % berarti perseratus.

LATIHAN : 1.6
1. Ubahlah bentuk pecahan biasa ke dalam persen!
a.

2
8

b. 3/4
c. 2 /5

22

d. 1 2 /8
1
e. 5 2

2. Ubah bentuk pecahan desimal ke dalam bentuk pecahan biasa dan persen!
a. 0.40
b. 0.675
c. 2.50
d. 3.75
e. 4.20
3. Adnam membeli kemeja dengan membayar Rp. 75.000,00 sesudah mendapat
diskon 25%. Berapa harga kemeja sebelum kena diskon?
4. Dalam kelompok siswa terdiri dari 12 siswa, setiap siswa berkewajiban
membayar Rp. 300.000,00 untuk membuat laporan pembukuan keuangan. Jika 2
orang keluar dari kelompok itu, berapa rupiah beban tiap siswa yang harus
dibayar?
5. Tinggi badan Gita pada foto 33 cm, tinggi kaki 15 cm, sedangkan tinggi kaki
sesungguhnya 1,0 m. Hitunglah badan Gita sesungguhnya!

Tugas! 6
1. Jelaskan yang dimaksud dengan perbandingan! Sebutkan 2 contoh dalam bidang
marketing!
2. Bagi siswa dalam kelasmu dengan anggota perkelompok 4 orang masing
kelompok membuat contoh 1 tentang perbandingan senilai dan 1 contoh
perbandingan berbalik nilai dan beri penyelesaian yang singkat!
3. Ukurlah panjang, letak dan tinggi ruang kelas kemudian gambarlah dengan
ukuran skala 1 : 100!

23

BAB II
BILANGAN BERPANGKAT

A.

Pengertian bilangan berpangkat


Bilangan berpangkat didefinisikan sebagai berikut :

p n p x p x p x ...x p

n faktor
pn

= disebut bilangan berpangkat

= disebut bilangan pokok

= disebut pangkat

Contoh :
1. 2 5 2 x 2 x 2 x 2 x 2

5 faktor
= 32
2. (5) 5 (5) x (5) x (5) x (5) x (5)

5 faktor
= 125

B.

Sifat bilangan pangkat


1. Pn x Pm = Pn+m , n, m A
Contoh :
23 x 25

= 23+5
= 28
= 128

2. Pn : Pm = Pn-m , n, m A
Contoh :
58 x 55

= 58-5
= 53
= 125

24

3. (Pn)m = P n x m dengan n, m A
Contoh :
(23)4

= 23 x 23 x 23 x 23
= 23x4
= 212

4. (p.q)n = pn.qn
Contoh :
(2.5)3

= 23.53
= 8.125
= 1000

5. (

p n
pn
) = n
q
q

Contoh :
(10/2)n = 53
=125
(10/2)3 =103/23
=1000/8
=125
C.

Persamaan Perbandingan
Contoh :
Tentukan nilai x dari : 32x+1= 27
Jawab :
32x+1 = 27

32x+
2x+1
x
x
Jadi nilai x = 1

25

D.

Macam-macam Bilangan Berpangkat


1. Bilangan berpangakat positif
Untuk p R , n dan m bilangan bulat maka berlaku :
a) pn= p x p x p x ... x p
n faktor
b)

pn x pm = pn+m
Bukti
pn x pm = (p x p x p x ... x p) x (p x p x p x ... x p)
n faktor

m faktor

= (p x p x p x ... x p x p x p x p x ... x p)
n+m

=pn+m erbukti
Contoh :
1. 25

= 2x2x2x2x2 = 32

2.

= 27

25x22

= 2x2x2x2x2x2x2
= 128
2. Bilangan berpangkat tak sebenarnya
a) Bilangan pangkat nol
p0 = 1

, p

Contoh :
23-3 = 23/23
=

8
8

=1

,(23-3=20)

b) Bilangan pangkat negatif


p-n = 1/pn
Contoh :
100;10; 1; 0,1; 0,0; ...
102; 101; 100; 10-1; 10-2; ...
102; 101; 100; 1/101; 1/102; ...

26

1
di dapat 0,1 = 10 = 1/101

0,001 = 10-2 =1/102


c) Bilangan pangkat pecahan
Jika p1/n dengan nA dikalikan sebanyak n faktor , maka didapat :
p1/n x p1/n x p1/n x ... x p1/n = p1/n+1/n +1/n+...+1/n
n faktor

n.suku

= p n.1/n
= p.1 = p
Jika p1/n adalah bilangan yang jika dikalikan dengan bilangan itu sendiri
sebanyak n faktor akan menghasilkan p. maka dapat diartikan
p1/n =

dengan n, pR

p m/n dengan m, ndan mengambil analog dari p1/n maka p m/n


Jika dikalikan dengan p m/n sebanyak n faktor, maka didapat :
pm/nx pm/nx pm/nx...xpm/n = p m/n+m/n+m/n+...+m/n
n suku

= p n x m/n
= pm
Jadi pm/n dapat diartikan sama dengan

p m atau pm/n = ( n p )m dengan

m,nA.
Contoh: 1) 41/2 =

4 =2

2) 81/3 =

8=

23 = 2

=2
3) 16 = ( 4 16 )3
= 23
=8

27

Rangkuman
1. Bilangan berpangkat adalah hasil perkalian bilangan dengan bilangan itu
sendiri secara beruntun.
Pn = pxpxpx...xp
n.faktor

2. Sifat-sifat pangkat
1. Pn x Pm = Pn+m , untuk n, m A
2. Pn : Pm = P.n-m , untuk n, m A
3. (Pn)m = pnxm

, untuk n, m A

4. (P.q)n = Pn.qn

, untuk n, m A

p
5. ( q )n
1

3.

pn =

4.

p m/ n = ( n p )m

5.

p n

1
pn

P
= n , untuk n, m A
q

, untuk n, m A
, untuk n, m A
, untuk n A

Latihan 1.6.
1. Nyatakan pangkat bilangan bulat, dan tentukan nilainya!
a. 25

f. 26 : 22

b. 32 x 35

g. x5 : x2

c. (33)2

h. 62 : 62

3
d. ( 5 )2

i. 2 2

e.

5
2
5

j. ( 5 )3

2. Nyatakan dalam bentuk pangkat positif


a. a 3
b. p.q 3
c. p2.q x p 3 .q4
28

d. 3a 3 b 2 .c
e. (2pqr) 3
f. a(2q 2 .b) 3
g. 5(P2.q.r3) 4

3. Nyatakan dalam bentuk pangkat


a.

p2

b.
2

2 p5
2

c.
4

3x 4 . y
3

6. Jika x = 81 tentukan harga

x2 x4
3
4

x x

1
4

Tugas
Bagi siswa dalam kelas menjadi beberapa masing beranggota + 5 orang.
Masing-masing mengerjakan tugas di bawah ini:
1. Sederhanakan!
2

x . p .q .r
b.
4
3 6
2 . p .q

p
q
p
a. ( q ) 2 x ( p )3 x ( q )0

2. Tentukan nilai x, dari :


1
a. 4 (2x 1) = 16 3x 1
3.

b.

1
9

x2

1
27

( 2 x 4)

Jika x = 64 dan y = 125, tentukan harga 5 x2/3.2.y. 4/3

29

BAB III
OPERASI BILANGAN IRRASIONAL

A. Bilangan Irrasional
1. Pengertian
p

Bilangan irrasional adalah bilangan yang tidak dapat dinyatakan dalam bentuk q
, dengan p, q B dan p 0
Juga disebut bilangan tak rasional atau bilangan maya atau bilangan khayal.
Bilangan irrasional dibedakan menjadi 2 yaitu :
a) Bilangan irrasional berbentuk pecahan desimal tak terbatas tak berulang.
Contoh :
e

= 2.718218 ... .


b) Bilangan irrasional berbentuk akar
2 = 1.414213562 ... .
3 = 1.732050808 ... .

2. Operasi Bilangan Irrasional


a) Penjumlahan dan pengurangan
Bilangan irrasional tidak dapat dijumlahkan atau dikurangkan kecuali bilangan
itu sejenis, karena besarnya tidak terukur.
Contoh :
1) e + e
2) ee
3)

5 +

2 =

4) 2 3 3

2 +

3 + 4 3 = (2 3 + 4)

3 =3

b) Perkalian bentuk akar

30

a x

a = a

p x

q =

p. q

m p x n q = m.n

p. q

Contoh
1)

5 x

5 = 5

2)

5 x

2 =

10

8 = 2 3.8 = 2 3. 2 . 4 = 2 4 . 6 = 2 . 2 6 = 4 6

3) 2 3 x

4) 5 2 x 3 7 = 5.3 2 . 7 = 15 14

c) Menyederhanakan bentuk akar


Menyederhanakan bentuk akar dengan cara menggunakan sifat

p x

q =

p. q

Contoh :
1)

8 =

2)

125 =

4 .

4 .2 =

25.5 =

2 =2 2
5 =5 5

25 .

d) Merasionalkan Penyebut Pecahan


1)

2)

3)

4)

p
k

k
p q

k
p q

1
p
k
p

p
p

k
p q
=

p
1
=
p
p

k
p q

p
p

p_
p_

q
q

p
k
p

k (p

q)

p q
2

k
p q
2

( p q)

k ( p q)
k
( p
=
pq
pq

q)

31

5)

k
p

6)

p
k

p q

p q

k(p

q)

p q
2

p2 q

( p q)

k ( p q)
k
( p
=
pq
pq

q)

Contoh :
1

1)

5
3

2)

3)

5
3

3
2 11

5
7

2 11

5
1
=
5
5
5

3 7
3
=
7
7
7

2 11

2 11

3 (2 11)
3
= (2 11)
9
2 11

1
= (2 11)
3

4)

7 2
=

5)

4
3 5

7 2

7 2
7 2

5
5 7 2
=
72

7
5

6)

3 5

4
3 5

3 5

3 5

3 5

43 5
=3 5
95

3 5
3 5

4 3 5
= 2
35

Latihan 1.7
1. Sederhanakan.
1)

32

2)

1000

3) 2 12 +

75
5

4)

20 +

5)

125 12 +

45
27

32

2. Rasionalkan penyebutnya.
a.

b.

c.

d.

e.

7
2

f.

2
7 3
5
6 11

g.

h.

3
7 2
2
3 5
2 5
5 2
5 3
7 3

3. Sederhanakan!
a.

b.

c.

2 7
4 7

1
3 2
2
5 2

Tugas
Kerjakan secara berkelompok!
2
1.
5 2
2.

3.

4.

5.

3 7
7 5
2 5 3
11 7

3
3 2 3

5
2 52 3

33

BAB IV
LOGARITMA

A.

Pengertian
Coba ingat kembali bilangan berpangkat
pn = q

dengan :
p = bilangan pokok
n = bilangan pangkat
q = hasil pangkat

Sekarang kita balik : p... = q


Dibaca p pangkat berapa hasilnya q ? atau
q adalah p dipangkatkan berapa ?
Jawaban dari pertanyaan di atas adalah n dan dalam matematika dinyatakan
p

log q = n

Jadi logaritma adalah invers dari perpangkatan.


Jika q = pn (P > 0 dan p 1) adalah bilangn berpangkat dengan pokok p dan
pangkat n maka inversnya adalah:
n = plog q

disebut logaritma dengan bilangan pokok p.

dari keterangan tersebut dapat disimpulkan :


p

log q = n

q=p

Dengan p > 0, p 1
p : bilangan pokok logaritma
q : radikal
n : hasil penarikan logaritma

Untuk logaritma dengan bilangan pokok 10, biasanya bilangan pokok logaritma
tidak ditulis.
Contoh
1) log 100 = 10 log 100 = 2
2) log 10.000 = 10 log 10.000 = 10 log 10 4 =4
3) 3 log 27 = 3 log 33 = 3
1
4) 5 log 25 = 5 log 5 2 = 2

34

B.

Sifat- sifat logaritma


1. Sifat (1)
Setiap bilangan tidak sama dengan 0, apabila dipangkatkan nol hasilnya
ada;lah 1.
Jadi p0 = 1 , p 0
p

log 1 = 0

Contoh :
5

= 0 , sebab 5 0 = 1

log 1
1
2

log 1 0 ,

1
sebab 0 = 1
2

2. Sifat (2)
Setiap bilangan dipangkatkan 1 hasilya bilagan itu sendiri.
Jadi p1 = p.

log p = 1

Contoh :
5

log 5 = 1
1
2

log

1
1
2

3. Sifat (3)
n

log (p . q) = n log p + n log q

Contoh :
a.

log (4 . 8) = 2 log 4 + 2 log 8 = 2 + 3 = 5

b.

log 81 = 3 log 9 + 3 log 9 = 2 + 2 = 4

4. Sifat (4)
a

p
log = a log p a log q
q

Contoh :
a.

16
log = 2 log 16 2 log 2 = 4 1 = 3
4

625
b. 5 log 25 = 5 log 625 5 log 25 = 4 2 = 2

35

5. Sifat (5)
a

log p n = n . a log p

Contoh :
a.

log 83 = 3 . 2 log 8 = 3 . 3 = 9

b.

log (125)4 = 4 . 5 log 125 = 4 . 3 = 12

6. Sifat (6)
p

log

q = n . p log q

Contoh :
a.

b.

4
1
1
log 3 16 = 3 . 2 log 16 = 3 . 4 = 3

log

81 = 4 . 3 log 81
1

= 4 . 3 log 3 4
1

= 4 .4
= 1

7. Sifat (7)
p

log q = p log q

Contoh :
2

a.

1
log 16 = 2 log 16

=4
b.

1
log 9 = 3log 9

=2
8. Sifat (8)
p

log q . q log r = p log r

36

Contoh :
5

log 125 . 125 log 25 =


=
= 5 log 25
=2

9. Sifat (9)
x

log q =

log q
log p

Contoh :
2

5
log 32
= 3
log 8

log 32 =

10. Sifat (10)


pm

log q n

n p
log q
m

6
23 log 86 = 3 .

Contoh :

log 8

= 2.3
= 6

Rangkuman

log q = n pn = q , p > 0, p

2. Sifat Logaritma :
a)

log 1 = 0

b)

log p = 1

c)

log q . r = p log q + p log r

d)

log r = p log q + p log r

e) p log qn = n . p log q
f)

log

= n . p log q

37

1
=
q

g)

log

h)

log q. qlog r = p log r

i)

log q

log q

log q = log p

pm

j)

log q n

n p
log q
m

Latihan : 1.8
1. Nyatakan tiap bentuk di bawah ini dengan memakai notasi logaritma!
a. 53 = 125
b. 54 = 81
c. 26 = 64
d. 54 = 625
2. Tentukan nilai x, dari :
a.

log 32 = x

b.

log 25 = x2 2

c. 4.2log 25 = 3 x + 1
d. 2 4log x = 0
e. 0.5log 0.25 = x2 3x + 4
3. Sederhanakan!
a.

log 48 2 log 6 = ... .

b.

log 4 + 2.3log3 2 .7log 6 = ... .

c.

log 2 + 2log 3 2log 8 = ... .

d. log 3 + log 4 log 6 + log 8 = ... .


4. Jika log 2 = 0.3010, log 3 = 0.4771 dan log 7 = 0.8451 Tentukan :
a. log 42
b. log 84
c. log 10.5
d. log 14
4
e. log 28

38

Tugas
Kerjakan secara berkelompok!
1. Tentukan x, jika x R
3

a.

log (x+2) + 3log x = 1

b. log (x+1) log (x 1) = log 3


3

c.

log (x+1) + 2 = 3log 2.25

d. log (5 + x) log (2x 1) = 1


5

e.

C.

log (5x+20) 5log(2x 1) = 2

Menggunakan Daftar Logaritma


Daftar logaritma yang biasa kita gunakan menggunakan bilangan pokok-pokok
kita lihat :
No.

0
1
2
3
4
5

6090 7076 7160 7243 7324 7404 7482 7559 7634 7709

.
.
.
65

8129 8136 8145 8149 8156 8162 8169 8176 8188 8189

.
.
.

1. Cara mencari nilai logaritma


a) Kolom pertama (n) dari atas ke bawah memuat bilangan-bilangan secara
berurutan dari 0 sampai 1.000.

39

b) Kolom ke-2 sampai 11, dari kiri ke kanan berturut-turut diisi dengan
bilangan 0, 1, 2, 3, ..., 9 (0 sampai dengan sembilan)
c) Cara menggunakan daftar logaritma dangan bilangan pokok 10.
Contoh :
1) Dengan menggunakan daftar logaritma tentukan nilai logaritma dan :
a. log 15
b. log 54
c. log 500
2) Tentukan nilai logaritma dari :
a. log 6,5
b. log 652
c. log 659
Jawab :
1) a) log 5 = ... .
Terletak antara log 1 = 0 dan log 10 = 1
Sehingga Log 5 = 0, ...
Angka dibelakang koma dicari pada kolom 1 s/d 11, menunjukkan
angka dibelakang koma (sering disebut mantis), sehingga didapat.
log 5 = 0,6090
b) log 54 = ... .
Terletak antara log10 = 1 dan log100 = 2
Sehingga log 54 = 1, ...
Angka dibelakang koma dicari pada kolom 1 s/d 11, pada kolom 6,
sehingga didapat bilangan 8156.
Jadi log54 = 1,8156
c) log 500 = ... .
Terletak antara log 100 = 2 dan log 1.000 = 3
Sehingga log 500 = 2, ...
Angka dibelakang koma dicari pada kolom 2 (lajur 0) ketemu angka
6090.
Sehingga log 500 = 2,6090

40

d) log 6,5 = ... .


Terletak antara Log 1 = 0 dan Log10 = 1
Jadi, Log 6,5 = 0, ...
Angka dibelakang komanya pada kolom 2 (n = 65)
ketemu 8129
Jadi, Log 6,5 = 0,8129
e) log 652 = ... .
Terletak antara Log 100 = 2 dan log 1.000 = 3
Jadi, log 652 = 2, ...
Angka dibelakang koma dilihat pada komom 4 (n = 65)
ketemu 8145
Jadi, Log 652 = 2,8145
f) log 659 = ... .
Terletak antara Log 100 = 2 dan Log 1.000 = 3
Jadi, Log 659 = 2, ...
Angka dibelakang koma dicari pada n = 65 kolom 9.
didapat 8189.
Jadi, Log 659 = 2,8189

Soal :
Tentukan nilai dari :
1.

10

2.

10

3.

10

4.

10

5.

10

6.

10

7.

10

8.

10

9.

10

log 2
log3,2
log 51
log 108
1
log 100

log 6,64
log 6,6421
log 2.405
log 7.210,45

41

10. 10log 0,0252

2) Cara Mencari Anti Logaritma


Jika nilai logaritma suatu bilangan sudah diketahui, maka bilangan itu
dapat ditentukan dengan menggunakan daftar logaritma.
Jadi daftar logaritma juga merupakan daftar Anti logaritma.
Contoh :
1) Tentukan x dari soal di bawah ini!
a. log x = 0.750
b. log x = 0.7958
c. log x = 1.6628
d. log x = 3.6628
Jawab :
1. a.

log x = 0.750 (antara 0 dan 1), maka x terletak antara 1 dan 10.
Sehingga : 0 < log x < 1, maka 1 < x < 10.

b. log x = 0.7958 (sama cara mencari)


0 < log x < 1, sehingga 1 < x < 10
Setelah dicari pad a daftar logaritma didapat angka 615
jadi x = 6.15
c. log x = 1.6628
Sehingga 1 < log x < 2 sehingga 10 < x < 100
Angka 6628 dilihat pada daftar logaritma didapat angka 460
jadi x = 46.0
d. log x = 3.6628
Sehingga 3 < log x < 4 sehingga 1000 < x < 10.000
Angka x = 4600

42

EVALUASI
1. Pak Amir memiliki tanah seluas 8.000 m2. Karena sudah tua akan dibagikan
kepda ke-empat anaknya. Anak I mendapat

3
bagian, 30% untuk anak II dan
8

0.2 bagian untuk anak III. Anak ke IV mendapatkan sisanya.


Tentukan :
a. Bagian masing-masing anak!
b. Bagian anak IV seperberapa bagian anak I?
2. Tentukan nilai dari :
a. 7 + (2) = ... .
b. 10 + (3) = ... .
2
1
3 + 1 2 = ... .

c.

1
2
d. 5 7 + 1 5 = ... .

2
1
e. 8 5 3 3 = ... .

3. Rasionalkan penyebutnya!
a.
b.

1
5 7
3
7 5
2

c.

2 5
7 13

d.

13 7

4 2

e.

24
4. Sederhanakan!

2 3
x = ... .
7
5
1
1
1
g. (3 2 x ( 7 2 + 2 2 ) = ... .

f.

1
3
1
1
h. (3 4 x 7 4 )-(3 2 x 2 4 )=... .

5
2
i. 4 3 : 1 3 = ... .
2
1
j. 9 3 : 1 3 = ... .

a.

log 48 2log6 = ... .

b.

log 4 2log20 = ... .

c.

log 4 +3. 5log 25 2.5log 4 = ... .

d. Jika 2log 3 = a dan 2log 5, nyatakan 6log 50 dalam a dan b

43