Anda di halaman 1dari 9

PENENTUAN KAPASITAS PANAS SUATU ZAT MENGGUNAKAN

BOM KALORIMETER 4000 ADIABATIS


1. Tujuan Percobaan
Mahasiswa dapat mengoperasikan peralatan Bom Kalorimeter 4000 Adiabatis.
Mahasiswa dapat menentukan kapasitas panas suatu zat (c).
Mahasiswa dapat menentukan nilai kalor suatu zat.
2. Bahan yang digunakan
2.1 Bahan yang digunakan :
Sampel padat dan cair
Aquadest
Gas oksigen
Asam Benzoat
Kawat Ni-Cr (12 cm)
Na2CO3

2.2 Alat yang digunakan :


Seperangkat alat bom kalorimeter dan aksesorisnya

3. Dasar Teori
Alat yang digunakan untuk mengukur perubahan panas disebut kalorimeter, hal ini
didasarkan pada standar energi panas yang telah digunakan secara bertahun-tahun yaitu
kalorimeter. Dua metode eksperimen secara termokimia yang umum digunakan untuk
menentukan panas, yaitu :
1) Kalori pembakaran
2) Kalori kalibrasi
Dalam metode pertama, suatu unsur atau senyawa dibakar dengan oksigen, kalor atau
energi yang dibebaskan dalam reaksi diukur, sedangkan metode kedua digunakan senyawa
anorganik dan larutan-larutannya. Salah satu contoh metode kalori pembakaran adalah
kalorimeter bom. Kalorimeter bom adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlah kalor (nilai kalori)
yang dibebaskan pada pembakaran sempurna (dalam O2 berlebih) suatu senyawa, bahan
makanan, bahan bakar.
Sejumlah sampel ditempatkan pada tabung beroksigen yang tercelup dalam medium
penyerap kalor (kalorimeter), dan sampel akan terbakar oleh api listrik dari kawat logam
terpasang dalam tabung.

Kalorimeter bom terdiri dari tabung baja tebal dengan tutup kedap udara. Sejumlah tertentu
zat yang akan diuji ditempatkan dalam cawan platina dan sebuah "kumparan besi yang
diketahui beratnya (yang juga akan dibakar) ditempatkan pula pada cawan platina sedemikian
sehingga menempel pada zat yang akan diuji. Kalorimeter bom kemudian ditutup dan
tutupnya lalu dikencangkan. Setelah itu "bom" diisi dengan O 2 hingga tekanannya mencapai 25
atm. Kemudian "bom" dimasukkan ke dalam kalorimeter yang diisi air. Setelah semuanya tersusun,
sejumlah tertentu aliran listrik dialirkan ke kawat besi dan setelah terjadi pambakaran,
kenaikan suhu diukur. Kapasitas panas (atau harga air) bom, kalorimeter, pengaduk, dan
termometer ditentukan dengan percobaan terpisah dengan menggunakan zat yang diketahui
panas pembakarannya dengan tepat (biasanya asam benzoat ).
Adapun jenis Kalorimeter Bom dibagi menjadi :
1) Kalorimeter Bom
Merupakan kalorimeter yang khusus digunakan untuk menentukan kalor dari reaksireaksi pembakaran. Kalorimeter ini terdiri dari sebuah bom ( tempat berlangsungnya reaksi
pembakaran, terbuat dari bahan stainless steel dan diisi dengan gas oksigen pada tekanan
tinggi ) dan sejumlah air yang dibatasi dengan wadah yang kedap panas. Reaksi pembakaran
yang terjadi di dalam bom, akan menghasilkan kalor dan diserap oleh air dan bom. Oleh
karena tidak ada kalor yang terbuang ke lingkungan, maka :
qreaksi = (qair + qbom )
Jumlah kalor yang diserap oleh air dapat dihitung dengan rumus :
qair = m x c x DT
Dengan :
m = massa air dalam kalorimeter ( g )
c = kalor jenis air dalam kalorimeter (J / g.oC ) atau ( J / g. K )
DT = perubahan suhu ( oC atau K )

Jumlah kalor yang diserap oleh bom dapat dihitung dengan rumus :
qbom = Cbom x DT

Dengan :
Cbom = kapasitas kalor bom ( J / oC ) atau ( J / K )
DT = perubahan suhu ( oC atau K )
Reaksi yang berlangsung pada kalorimeter bom berlangsung pada volume tetap
(DV=0). Oleh karena itu, perubahan kalor yang terjadi di dalam sistem = perubahan energi
dalamnya.
2) Kalorimeter Sederhana
Merupakan kalorimeter yang digunakan untuk pengukuran kalor reaksi selain kalor
reaksi pembakaran yang dapat dilakukan dengan menggunakan kalorimeter pada tekanan
tetap yaitu dengan kalorimeter sederhana yang dibuat dari gelas stirofoam. Kalorimeter ini
biasanya dipakai untuk mengukur kalor reaksi yang reaksinya berlangsung dalam fase larutan
( misalnya reaksi netralisasi asam basa / netralisasi, pelarutan dan pengendapan ).
Pada kalorimeter ini, kalor reaksi = jumlah kalor yang diserap / dilepaskan larutan
sedangkan kalor yang diserap oleh gelas dan lingkungan diabaikan.
qreaksi = (qlarutan + qkalorimeter )
qkalorimeter = Ckalorimeter x DT
Dengan :
Ckalorimeter = kapasitas kalor kalorimeter ( J / oC ) atau ( J / K )
DT = perubahan suhu ( oC atau K )
Jika harga kapasitas kalor kalorimeter sangat kecil maka dapat diabaikan sehingga
perubahan kalor dapat dianggap hanya berakibat pada kenaikan suhu larutan dalam
kalorimeter.
qreaksi = qlarutan
qlarutan = m x c x DT
Dengan :
m = massa larutan dalam kalorimeter ( g )

c = kalor jenis larutan dalam kalorimeter (J / g.oC ) atau ( J / g. K )


DT = perubahan suhu ( oC atau K )
Pada kalorimeter ini, reaksi berlangsung pada tekanan tetap (DP = nol ) sehingga
perubahan kalor yang terjadi dalam sistem = perubahan entalpinya. (DH = qp )
4. Prosedur percobaan
5. Panjang kawat Ni-Cr sebelum percobaan diukur sepanjang 12cm.
6. Berat sampel yang digunakan ditimbang dan tidak boleh lebih dari 1 gr.
7. Kawat dimasukkan ke wadah sampel dengan posisi kawat menyentuh sampel.
8. Sebelum saklar utama dinyalakan, dipastikan untuk mengisikan air aquadest ke dalam
bagian jacket melalui lubang dibawah tutup.
9. Water cooler sirkulator yang sudah tersedia dihubungkan, lalu selangnya dipasang ke
alat bom kalorimeter.
10. Setelah sampel dimasukkan ke dalam bucket, oksigen dengan tekanan yang
disesuaikan ditambahkan, lalu dimasukkan ke dalam bom head yang telah berisi air
(sebanyak 2/3).
11. Volume air pada bucket dipastikan selalu tetap dan diatur suhunya menjadi 250C setiap
kali melakukan pengukuran.
12. Bom head dimasukkan ke dalam bucket dan C 4000 ditutup, indicator led hijau akan
menyala, timer T1 dinyalakan selama 10 menit, lalu dicatat perolehan hasil T1 pada
display.
13. Saklar pembakaran ditekan, maka indicator led kuning akan menyala dan timer T2
dinyalakan selama 10 menit, setelah 10 menit dicatat perolehan hasil T2 pada display.
14. Kawat Ni-Cr setelah pengeboman diukur panjangnya setelah proses pembakaran.
Catatan :
Sisa aquadest yang terdapat di dalam bom head dapat digunakan untuk analisis sulfur dan
Nitrogen di dalam sampel dengan cara mentitrasinya dengan Na2CO3 0,0725 N dan
indicator metal red 0,5% sebanyak 3 tetes.
Perhitungan :
Untuk menentukan nilai kalor digunakan rumus :
Nilai kalor (H) =

C . tQf
m sampel

Dimana :
C

H 0 b x msampel +Qf
t

H0b = gross kalorimetrik dari asam benzoate


Qf

= cal kawat + cal sulfur hasil analisis

1 cal = 4,1868 Joule


1 Btu= 1055,05585 Joule
1 cal/gr = 1,8 Btu/lb
1 cm kawat Ni-Cr terkandung panas sebesar 2,3 cal
1 ml volume titran setara dengan 1 cal
Contoh :
Massa sampel 0,8150 gram
T1

= 1,511oC

T2

= 3,858oC

T = 2,347oC
Sisa panjang kawat 6 cm = 6 cal = 13,8 cal
Analisa sulfur = 2,3 ml = 2,3 cal
Hob asam benzoate = 6318 cal/gram
Harga C =

(6318 cal/ gram x 0,81 50 gram)+(13,8 cal+2,3 cal)


2,347 0C

= 2200 cal/oC
Harga nilai kalor =

( 2200 cal/oC x 2,347 o C )16,1 cal


0,8150 gram

= 6316 cal/gram
Harga berdasarkan estandar :
ASTM = 24,47 cal/gram = 115 Joule/gram
MSI

= 28,66 cal/gram = 120 Joule/gram

15. Data Perhitungan


Massa sampel = 0,9872 gr
T1 = 4,283 oC
T2 = 7,585oC
T = 7,585oC 4,283oC = 3,302 oC

Sisa panjang kawat = 1 cm = 1 cal = 4,6 cal


Analisa Sulfur

= 2,3 ml = 2,3 cal

Hob Asam Benzoat = 6318 cal/gram


Harga kapasitas

= hub x gr + (kal kawat + kal sulfur


= ( 6318 x 0,9872 ) + (2,3 + 2,3 ) / t
= ( 6237,1296 + 4,6 ) / t
=

6241,7296
3,302

= 1890,2876 cal/oC
Harga nilai kalor

C t Qf
gram

1890,2876 x 3,3024,6
0,9872

= 6318 cal/gram
= 26452,2024 joule/gr
= 26,452 kj/gr
Harga nilai kalor berdasarkan estandar :
ASTM = 6318 cal/gr x 4,6996 J/cal
= 29692,0728 J/gr
MSI

= 6318 cal/gr x 4,1868 J/cak


= 26452,2024 J/gr

16. Analisa Percobaan

Bagian Bagian Kalorimeter BOM :


1.

Termokopel : Berfungsi untuk mengukur suhu pada saat awal dan pada
saat setelah terjadi pemboman pada kalorimeter bom.

2.

Agitator ( pengaduk) : Berfungsi untuk mengaduk air disekitar bucket


agar suhu air yang ada di dalam bucket merata, guna menyeragamkan suhu disekeliling
bom.

3.

Katup Oksigen : Berfungsi sebagai tempat masuknya oksigen didalam


bom head yang digunakan untuk proses pembakaran.

4.

Cawan : Berfungsi untuk meletakkan sampel yang akan dibakar di dalam


bom head.

5.

Bom Head : Berfungsi sebagai tempat pembakaran.

6.

Katup Listrik : Berfungsi sebagai tempat masuknya aliran listrik dalam


bom head.

7.

Bucket : Berfungsi sebagai tempat meletakkan bom head dan di dalam


bucket juga diisi air yang berfungsi sebagai pendingin ketika terjadi pembakaran.

8.

Jacket : Berfungi sebagai tempat masuknya aliran air dari water cooler
sirkulator.

Dapat dianalisa bahwa dengan massa asam benzoat 0,9287 gram dan T adalah 2,113 oC
serta sisa panjang kawat sepanjang 4 cm akan didapatkan harga C sebesar 2782,3126
cal/oC dan harga nilai kalor sebesar 6317,9999 cal/gram lalu jika dikonversikan menjadi
standar MSI akan menghasilkan nilai 26452,202 joule/gram sedangkan jika dikonversikan
menjadi standar ASTM akan menghasilkan nilai 29692,0723 joule/gram.
17. Kesimpulan
Dari percobaan yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa:

Kapasitas panas cuplikan adalah 1890,2876 cal/C


Nilai kalor cuplikan adalah 6318 cal/gr

18. Daftar Pustaka


Astuti, S.P. 2015. Penuntun Praktikum Instrument Dan Pengukuran. Palembang.
Politeknik Negeri Sriwijaya.
http://id.scribd.com/doc/239592098/Laporan-Bom-Kalorimeter#scribd
http://ekaandrians.blogspot.com/2013/05/bom-kalorimeter.html#sthash.uvB6CHYU.dpuf

Gambar Alat

Seperangkat alat Bom Kalorimeter 4000 Adiabatis