Anda di halaman 1dari 185

LAPORAN

PRAKTIK UMUM EKOWISATA

PENGENALAN EKOSISTEM DAN EKOWISATA


DI KAWASAN WISATA CIBODAS
KABUPATEN CIANJUR

FRIEDMAN CARLYO MANALU


GUNTUR WIBAWA MUKTI
DEWI INTAN SARI
TIARA AULIA

PROGRAM KEAHLIAN EKOWISATA


PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

LAPORAN
PRAKTIK UMUM EKOWISATA

PENGENALAN EKOSISTEM DAN EKOWISATA


DI KAWASAN WISATA CIBODAS
KABUPATEN CIANJUR

FRIEDMAN CARLYO MANALU


GUNTUR WIBAWA MUKTI
DEWI INTAN SARI
TIARA AULIA

Laporan Praktik Umum Ekowisata


Sebagai salah satu syarat untuk melaksanakan Praktik Pengelolaan Ekowisata
pada Program Keahlian Ekowisata
Program Diploma Institut Pertanian Bogor

PROGRAM KEAHLIAN EKOWISATA


PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

Judul Laporan

Pengenalan Ekosistem dan Ekowisata di Kawasan Wisata


Cibodas Kabupaten Cianjur

Nama Mahasiswa/ NIM

Program Keahlian

Dewi Intan Sari/


Friedman Carlyo Manalu /
Tiara Aulia /
Guntur Wibawa Mukti /
Ekowisata

J3B110018
J3B110026
J3B210063
J3B210067

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Insan Kurnia S.Hut

Mengetahui,
Program Keahlian Ekowisata
Koordinator,

Praktik Umum Ekowisata


Penanggung Jawab,

Helianthi Dewi, S.Hut, M.Si


NIK. 2009.10.00141

Insan Kurnia, S.Hut

Tanggal Pengesahan :

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan yang Maha Esa, yang telah
melimpahkan karunianya sehingga tugas Praktik Umum Ekowisata yang berjudul
Pengenalan Ekosistem dan Ekowisata di Kawasan Wisata Cibodas dapat diselesaikan
tepat waktu. Laporan ini dibuat dengan mengidentifikasi beberapa kawasan wisata di
Cibodas meliputi Kebun Raya Cibodas, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango,
Mandalawangi, dan Mandala Kitri, dalam tugas ini penulis berupaya mengembangkan
kawasan Cibodas menjadi kawasan wisata yang berbasis ekowisata.
Kegiatan Praktik Umum Ekowisata ini diikuti oleh seluruh mahasiswa Ekowisata
tingkat satu sebagai salah satu syarat untuk melaksanakan Praktik Pengelolaan
Ekowisata, Praktik Kerja Lapangan dan Tugas akhir pada Program Keahlian Ekowisata.
Laporan Praktik Umum Ekowisata ini mencakup identifikasi flora, satwa, potensi wisata
dan respon pengunjung terhadap kawasan wisata cibodas.
Penulis menyadari akan kekurangan dan ketidaksempurnaan laporan ini, untuk itu
penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi perbaikan laporan ini.

Bogor, Juli 2011

Penulis

UCAPAN TERIMA KASIH


Pada kesempatan kali ini penulis ingin memberikan penghargaan dan ucapan
terimakasih kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas segala limpahan rahmat dan nikmatNya sehingga serangkaian kegiatan Praktik Umum Ekowisata 47 dapat berjalan dengan
lancar dan selesai tepat pada waktunya. Banyak pihak yang telah memberikan bantuan
selama Praktik Umum Ekowisata ini dan dalam penyusunan serta penulisan laporan.
Penulis ucapkan terimakasih kepada kedua orang tua, kakak, dan adik tercinta kami
yang telah banyak memberikan dukungan berupa materi, moril, dan doa dari hari
pertama Praktik Umum Ekowisata sampai laporan ini selesai.
Terimakasih kepada Bapak Insan Kurnia, S.Hut selaku penanggung jawab
Pelaksana Praktik Umum Ekowisata 47 yang telah memberikan arahan, bimibingan,
saran, nasihat dan perhatian dalam penyelesaian laporan ini. Selain itu juga terimakasih
kepada Ibu Helianthi Dewi, S.Hut, M.Si selaku Koordinator Program Keahlian
Ekowisata dan seluruh dosen pengajar ekowisata yang senantiasa memberikan
bimbingan, dorongan, dan motivasi sehingga kami dapat melaksanakan Praktik Umum
Ekowisata dengan baik.
Selanjutnya ucapan terimakasih penulis ucapkan kepada Bapak Kepala Balai Besar
Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, staff petugas Resort, dan polisi hutan yang
telah memberikan izin pelaksanaan, informasi, dan bantuan dalam kegiatan Praktik
Umum Ekowisata di Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.
Terimakasih kepada Ratna Agustine A.md dan asisten dosen lainnya yang telah
membimbing, membantu, dan memberikan saran selama kegiatan praktek hingga proses
pengerjaan laporan ini berlangsung. Teruntuk sahabat-sahabat terbaik penulis, yang
selama ini telah sama-sama berjuang di Ekowisata angkatan 47, khususnya kepada grub
B kelompok 4 atas saran, dukungan, dan motivasi yang telah diberikan selama ini.
Bogor, Juli 2011

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman
Lembar Pengesahan ..........................................................................................

iii

Kata Pengantar .................................................................................................

iv

Ucapan Terimakasih ........................................................................................

DAFTAR ISI ...................................................................................................

vi

DAFTAR TABEL ...........................................................................................

xii

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................

xv

DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................

xvi

I. PENDAHULUAN .......................................................................................

A. Latar Belakang ...........................................................................................

B. Tujuan ........................................................................................................

C. Manfaat ......................................................................................................

II. KONDISI UMUM KAWASAN WISATA CIBODAS .............................

A. Letak Kawasan Wisata Cibodas ............................................................

B. Resort Mandalawangi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango .......

1. Letak dan Luas Kawasan ..................................................................

2. Sejarah Kawasan ...............................................................................


...........................................................................................................

3. Kondisi Biotik ...................................................................................

4. Pengelola ...........................................................................................

5. Aksebititas .........................................................................................

C. Kebun Raya Cibodas ..............................................................................

10

1. Letak dan Luas Kawasan ..................................................................

10

2. Sejarah Kawasan ...............................................................................

11

3. Kondisi Biotik ...................................................................................

11

4. Pengelola ...........................................................................................

11

5. Aksebilitas .........................................................................................

12

D. Bumi Perkemahan Mandala Kitri ...........................................................

12

1. Letak dan Luas Kawasan ..................................................................

12

2. Sejarah Kawasan ...............................................................................

13

3. Kondisi Biotik ...................................................................................

13

4. Pengelola ...........................................................................................

13
6

5. Aksebilitas .........................................................................................

13

E. Bumi Perkemahan Mandalawangi ..........................................................

14

1. Letak dan Luas Kawasan .................................................................

14

2. Sejarah Kawasan ..............................................................................

14

3. Kondisi Biotik ..................................................................................

14

4. Pengelola .........................................................................................

15

5. Aksesibilitas .....................................................................................

15

F. Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat ......................................................

15

III. METODE PRAKTIK ................................................................................

16

A. .................................................................................................... Waktu dan


Tempat ...................................................................................................
16
B. .................................................................................................... Alat
dan
Bahan .....................................................................................................
16
C. .................................................................................................... Jenis dan
Metode Pengambilan Data ....................................................................
17
1. Unsur Biotik Ekosistem ......................................................................

17

a. Keanekaragaman Jenis Tumbuhan ..............................................

17

b. Keanekaragaman Jenis Mamalia dan Burung .............................

20

c. Keanekaragaman Jenis Amfibi dan Reptil ..................................

21

d. Keanekaragaman Jenis Serangga dan Satwa Lain ......................

22

2. Abiotik Ekosistem ..............................................................................

23

a. Suhu dan Kelembaban Udara ......................................................

23

b. Kualitas Air .................................................................................

23

3. Estetika Tumbuhan .............................................................................

24

4. Estetika Satwa .....................................................................................

25

5. Fasilitas Wisata ...................................................................................

25

6. Sumberdaya Wisata ............................................................................

25

7. Pengunjung/ Wisatawan .....................................................................

26

8. Pelaku Bisnis Wisata ..........................................................................

26

9. Masyarakat Sekitar Kawasan ..............................................................

26

10. Data Pengelolaan Kawasan Wisata ..................................................

26

IV. KEANEKARAGAMAN JENIS TUMBUHAN .......................................

27

A. Tumbuhan Bawah .................................................................................

27

B. Semai .....................................................................................................

28

C. Pancang .................................................................................................

28
7

D. Tiang .....................................................................................................

29

E. Pohon ....................................................................................................

30

F. Epifit dan Liana .....................................................................................

32

G. Pembahasan ...........................................................................................

32

V. KEANEKARAGAMAN JENIS SATWA ..................................................

35

A. Mamalia ................................................................................................

35

B. Burung ...................................................................................................

35

C. Reptil .....................................................................................................

37

D. Amfibi ...................................................................................................

38

E. Serangga ................................................................................................

39

F. Satwa Lain .............................................................................................

40

G. Pembahasan ...........................................................................................

40

VI. UNSUR ABIOTIK EKOSISTEM .............................................................

43

A. Suhu dan Kelembaban Udara ................................................................

43

B. Kualitas Sungai .....................................................................................

44

1. Sungai Cikundul ................................................................................

44

2. Sungai Cibogo ...................................................................................

45

C. Pembahasan ...........................................................................................

45

VII. ESTETIKA TUMBUHAN ......................................................................

46

A. Bentuk utama pada Tumbuhan . ............................................................

46

1. Pohon ................................................................................................

46

a. Rasamala .....................................................................................

46

b. Walen . .........................................................................................

46

c. Ki Hujan . ....................................................................................

47

2. Semak/ Perdu

47

a. Congkok . ...

47

b. Bubukuan

48

3. Herba/ Terna .

48

a. Hariang Beureum

48

b. Pohpohan

48

4. Liana .

48

a. Canar/ Anggur hutan ..

49

5. Epifit .

49

a. Paku Sarang Burung ...

49
8

6. Paku ..

49

a. Paku Andam

49

7. Lumut

50

a. Lumut hati ..

50

b. Lumut Jarum ..

50

8. Jamur ...............................................................................................

50

a. Jamur Kuping .

51

b. Jamur Merang

51

Anggrek

51

a. Anggrek Epifit

52

B. Pembahasan ...

52

VIII. ESTETIKA SATWA ..............................................................................

53

A. Jenis Atraksi ........................................................................................

53

B. Pembahasan .........................................................................................

54

IX. FASILITAS WISATA ..............................................................................

55

A. Fasilitas Rekreasi dan Ekowisata Seluruh Kawasan ..............................

55

B. Pembahasan ............................................................................................

59

X. SUMBER DAYA WISATA .......................................................................

61

A. Resort Mandalawangi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ........

61

B. Kebun Raya Cibodas ..............................................................................

62

C. Bumi Perkemahan Mandala Kitri ...........................................................

63

D. Bumi Perkemahan Mandalawangi .........................................................

63

E. Pembahasan ............................................................................................

64

XI. PENGUNJUNG WISATAWAN ..............................................................

65

A. Resort Mandalawangi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ........

65

1. Karakteristik Responden ...................................................................

65

2. Motivasi Kunjungan ..........................................................................

67

3. Biaya Wisata .....................................................................................

68

4. Aktifitas Rekreasi ..............................................................................

69

5. Kepuasan Pengunjung .......................................................................

70

B. Kebun Raya Cibodas .............................................................................

70

1. Karakteristik Responden ..................................................................

71

9.

2. Motivasi Kunjungan ........................................................................

73

3. Biaya Wisata ....................................................................................

73

4. Aktifitas Rekreasi ............................................................................

75

5. Kepuasan Pengunjung .....................................................................

75

C. Bumi Perkemahan Mandalawangi ........................................................

76

1. Karakteristik Responden ................................................................

76

2. Motivasi Kunjungan .......................................................................

79

3. Biaya Wisata ..................................................................................

80

4. Aktifitas Rekreasi ............................................................................

81

5. Kepuasan Pengunjung .....................................................................

82

D. Bumi Perkemahan Mandala Kitri .........................................................

83

1. Karakteristik Responden ...............................................................

83

2. Motivasi Kunjungan .....................................................................

85

3. Biaya Wisata .................................................................................

86

4. Aktifitas Rekreasi .........................................................................

87

5. Kepuasan Pengunjung ..................................................................

88

E. Luar Kawasan .......................................................................................

89

1. Karateristik Pengunjung ....................................................................

89

2. Motivasi Pengunjung . .......................................................................

92

3. Biaya Wisata . ....................................................................................

92

4. Aktifitas Rekreasi . ............................................................................

94

5. Kepuasan Pengunjung . .....................................................................

94

F. Pembahsan . ...........................................................................................

95

XII. SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT SEKITAR .................................

97

A. Pelaku Bisnis Wisata ..............................................................................

97

1. Karakteristik Responden .....................................................................

97

2. Karakteristik Bisnis Wisata ................................................................

98

B. Masyarakat Sekitar Kawasan .................................................................

98

C. Pembahasan ............................................................................................

99

XIII. PENGELOLAAN KAWASAN WISATA .............................................

101

A. Resort Mandalawangi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ........

101

B. Kebun Raya Cibodas ..............................................................................

101

C. Bumi Perkemahan Mandala Kitri ...........................................................

102

D. Bumi Perkemahan Mandalawangi .........................................................

103
10

E. Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur ..................................................

103

F. Pembahasan ............................................................................................

105

XIV. PEMBAHASAN UMUM .......................................................................

107

XV. KESIMPULAN DAN SARAN ...............................................................

110

A. Kesimpulan .............................................................................................
B. Saran .......................................................................................................

110
111

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

112

LAMPIRAN ....................................................................................................

113

11

DAFTAR TABEL
No.
Halaman
1. Alat yang Digunakan ........................................................................................... 16
2. Bahan yang Digunakan ......................................................................................... 17
3. Analisa Vegetasi Tingkat Tumbuhan Bawah ...................................................... 28
4. Analisa Vegetasi Tingkat Semai ......................................................................... 28
5. Analisa Vegetasi Tingkat Pancang ....................................................................... 29
6. Analisa Vegetasi Tingkat Tiang .......................................................................... 29
7. Analisa Vegetasi Tingkat Pohon ......................................................................... 30
8. Analisa Vegetasi Tingkat Epifit dan Liana ......................................................... 30
9. Inventarisasi Mamalia .......................................................................................... 33
10. Inventarisasi Burung ........................................................................................... 34
11. Inventarisasi Reptil ............................................................................................ 35
12. Inventarisasi Amfibi .......................................................................................... 36
13. Jenis Atraksi Satwa ............................................................................................. 54
14. Fasilitas Rekreasi dan Wisata ............................................................................. 57
15. Fasilitas Pengelolaan ........................................................................................... 59
16. Fasilitas Pendidikan ............................................................................................ 59
17. Fasilitas Pendukung Lainnya .............................................................................. 60
18. Sumber Daya Wisata di TNGGP ........................................................................ 62
19. Sumber Daya Wisata di KRC ............................................................................. 63
20. Sumber Daya Wisata di Mandala Kitri ............................................................... 64
21. Sumber Daya Wisata di Mandalawangi ............................................................. 65
22. Karakteristik Pengunjung di TNGGP ................................................................ 68
Karakteristik Pengunjung di TNGGP (Lanjutan) ............................................... 69
23. Motivasi Pengunjung di TNGGP ....................................................................... 70
24. Biaya wisata Pengunjung di TNGGP ................................................................. 70
25. Aktifitas Rekreasi Pengunjung di TNGGP ......................................................... 72
26. Kepuasan Pengunjung di TNGGP ...................................................................... 73
27. Karakteristik Pengunjung di KRC ...................................................................... 74
Karakteristik Pengunjung di KRC (Lanjutan) .................................................... 75
12

28. Motivasi Pengunjung di KRC ............................................................................. 76


29. Biaya Wisata Pengunjung di KRC ..................................................................... 76
Biaya Wisata Pengunjung di KRC (Lanjutan)................................................... . 77
30. Aktifitas Rekreasi Pengunjung di KRC . ............................................................. 77
31. Kepuasan Pengunjung di KRC ........................................................................... 78
32. Karakteristik Pengunjung di Mandalawangi ....................................................... 80
Karakteristik Pengunjung di Mandalawangi (Lanjutan) .................................... 81
33. Motivasi Pengunjung di Mandalawangi ............................................................. 82
34. Biaya Wisata Pengunjung di Mandalawangi ...................................................... 82
Biaya Wisata Pengunjung di Mandalawangi (Lanjutan) . ................................... 83
35. Aktifitas Rekreasi Pengunjung di Mandalawangi .............................................. 83
36. Kepuasan Pengunjung di Mandalawangi . .......................................................... 84
37. Karakteristik Pengunjung di Mandala Kitri ........................................................ 86
Karakteristik Pengunjung di Mandala Kitri (Lanjutan) ...................................... 87
38. Motivasi Pengunjung di Mandala Kitri .............................................................. 87
Motivasi Pengunjung di Mandala Kitri (Lanjutan) . ........................................... 88
39. Biaya wisata Pengunjung di Mandala Kitri ........................................................ 88
Biaya wisata Pengunjung di Mandala Kitri (Lanjutan) . ..................................... 89
40. Aktifitas Rekreasi Pengunjung di Mandala Kitri ............................................... 89
41. Kepuasan Pengunjung di Mandala Kitri ............................................................. 90
42. Karakteristik Pengunjung Luar Kawasan ............................................................ 91
Karakteristik Pengunjung Luar Kawasan (Lanjutan) . ........................................ 92
43. Motifasi Pengunjung Luar kawasan . .................................................................. 93
44. Biaya Wisata Pengunujung Luar Kawasan . ....................................................... 94
45. Aktifitas Rekreasi Pengunjung Luar Kawasan . .................................................. 95
46. Kepuasan Pengunjung Luar Kawasan . ............................................................... 95
47. Karakteristik Responden Sosial Ekonomi Masyarakat Sekitar . ......................... 98

13

DAFTAR GAMBAR
No.

Halaman

1. Peta Kawasan Wisata Alam Cibodas ..............................................................

2. Peta Taman Nasional Gunung Gede Pangrango .............................................

3. Stuktur Organisasi . .........................................................................................

4. Metode Garis Berpetak . ..................................................................................

18

5. Anveg dengan Metode Jalur . ..........................................................................

19

6. Metode IPA Kombinasi Jalur . ........................................................................

21

7. Metode Pengukuran Fisik Sungai . ..................................................................

24

8. Tupai di ranting Pohon . ..................................................................................

33

9. Burung Sri Gunting Hitam . ............................................................................

34

10. Reptil Calamaria Lumbriocoide dan Bronchocela Jubata . .........................

35

11. Katak Rana Chalconata ................................................................................

36

12. Belalang . .......................................................................................................

37

13. Cacing Transparan ........................................................................................

38

14. Pohon Rasamala . ..........................................................................................

43

15. Pohon Walen .................................................................................................

44

16. Conggok ........................................................................................................

45

17. Bubukuan . .....................................................................................................

46

18. Begonia . ........................................................................................................

47

19. Pohpohan . .....................................................................................................

47

20. Canar .............................................................................................................

48

21. Paku Sarang Burung . ....................................................................................

49

22. Paku Andam . ................................................................................................

49

23. Jamur Merang . ..............................................................................................

51

24. Anggrek Epifit . .............................................................................................

52

25. Ulat Bulu Merah . ..........................................................................................

55

26. Pusat Informasi Di TNGP .............................................................................

56

27. Tempat Parkir di Mandalakitri .....................................................................

56

28. Toilet Di Mandalawangi .............................................................................. .

56

29. Pondok Kerja Di TNGP ............................................................................... .

57

30. Kebun Plasma Nutfah di KRC.......................................................................

58
14

31. Kantin Di KRC ............................................................................................ .

59

32. Gazebo Di TNGP ..........................................................................................

59

33. Masjid Di Mandalawangi .............................................................................

60

34. Curug Ciismun Di KRC ...............................................................................

62

35. Pemandangan Gunung Gede Pangrango Di KRC ........................................

63

36. Fasilitas Outbond Mandala Kitri . .................................................................

64

37. Danau Mandalawangi ...................................................................................

65

38. A. Fasilitas Outbond Di Mandalakitri ............................................... ...........

65

B. Fasilitas Loket Di Kebun Raya Cibodas ..................................... ............

65

39. Wawancara Dengan Pengunjung . .................................................................

67

40. Pengunjung Di TNGP .................................................................................. .

69

41. Pengunjung Yang Berekreasi Di TNGP .......................................................

70

42. Pengunjung Yang Sedang Bersantai Di KRC ...............................................

74

43. Pemberian Kuisioner Pada Pengunjung KRC ...............................................

76

44. Pengunjung Yang Sedang Berkemah Di Mandalawangi ..............................

80

45. Aktivitas Berperahu Di Mandalakitri ...........................................................

82

46. Aktivitas Outbond Pengunjung Di Mandalakitri ..........................................

86

47. Aktivitas Berkemah Di Mandalakitri ........................................................... .

89

48. Pengisian Kuisioner Pengunjung Di Luar Kawasan .....................................

92

49. Pemberian Kuisioner Pengunjung Di Sekitar Kawasan ................................

98

50. Kios Penjual Di Kawasan Wisata Cibodas ...................................................

100

51. Masyarakat Sekitar Kawasan Wisata Cibodas .............................................

101

52. Aktivitas Masyarakat Sekitar Kawasan ........................................................

102

53. Pimpinan POLHUT TNGP Sedang Memberikan Seminar ..........................

103

54. Pimpinan Pengelola Kebun Raya Cibodas ...................................................

104

55. Ruang Kantor Pengelola Mandalakitri .........................................................

105

56. Pengelola Karcis Di Mandalawangi .............................................................

106

57. Loket Karcis Yang Di Kelola PEMDA ........................................................

107

58. Pengelola Di Pintu Gerbang Masuk .............................................................

109

15

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1 Kuisioner Asesor. .........................................................................

Lampiran 2.Analisis Vegetasi ..........................................................................

18

Lampiran 3.Abiotik. .........................................................................................

22

Lampiran 4.Fasilitas ........................................................................................

29

Lampiran 5.Profil Pohon . ................................................................................

32

Lampiran 6.Keanekaragaman Satwa . ..............................................................

35

Lampiran 7.Estetika Tumbuhan ......................................................................

39

Lampiran 8.Estetika Satwa . .............................................................................

44

Lampiran 9.Sumberdaya Wisata ......................................................................

45

Lampiran 10.Pelaku Bisnis ..............................................................................

47

Lampiran 11 Struktur Organisasi .......................................................................

48

16

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Ekowisata merupakan suatu konsep pariwisata yang mencerminkan wawasan
lingkungan dan mengikuti kaidah-kaidah keseimbangan dan kelestarian lingkungan.
Secara umum pengembangan ekowisata harus dapat meningkatkan kualitas hubungan
antar manusia, meningkatkan kualitas hidup masyarakat setempat dan menjaga kualitas
lingkungan. Saat ini, ekowisata telah mengalami masa perkembangan yang cukup
signifikan. Kegiatan ekowisata ini tidak hanya sekedar untuk melakukan pengamatan
burung, mengendarai kuda, penelusuran jejak di hutan belantara, tetapi telah terkait
dengan konsep pelestarian hutan dan penduduk lokal. Ekowisata ini kemudian
merupakan suatu perpaduan dari berbagai minat yang tumbuh dari keprihatinan
terhadap lingkungan, ekonomi dan sosial. Segala sesuatu yang terkait dengan kegiatan
ekowisata tidak dapat dipisahkan dengan konservasi. Oleh karenanya, ekowisata disebut
sebagai bentuk perjalanan wisata bertanggungjawab ini dapat dibuktikan dengan
kegiatan-kegiatan praktik umum yang telah dilaksanakan di kawasan wisata Cibodas
tersebut. Seperti kegiatan mempelajari komponen-komponen biotik ekosistem yang ada
di sana, keanekaragaman jenis tumbuhan dan keanekaragaman jenis satwa yang sangat
beragam seperti, mamalia, serangga, reptil, amfibi,tumbuhan herba, dan pohon,
ditambah dengan komponen abiotik seperti suhu kelembapan dan kualitas air tidak luput
dari kegiatan praktik yang telah dilaksanakan.
Sumber daya alam yang melimpah di Kawasan Wisata Cibodas, menjadi salah satu
bentuk potensi ekowisata yang sangat menjanjikan, seperti halnya panorama alam
Gunung Gede dan Pangrango yang menampilkan suatu keindahan alam, dan didukung
juga dengan keanekaragaman hayati yang kaya baik itu flora dan fauna, udara yang
segar dan sejuk menambah keunikan alam yang berada di sana. Danau, rawa, air terjun,
pegunungan, dan edelweis ( Anaphalis javanica ) membuktikan bahwa keunikan alam
yang berada di KWC sangatlah kaya, dan yang menjadi nilai tambah ialah keberadaan
masyrakat sekitar dengan membawa mitos dan kebudayaan yang unik di daerah tersebut
secara turun-temurun.

17

Nilai estetika yang terdapat pada tumbuhan dan satwa di kawasan ini menjadi salah
satu daya tarik tersendiri bagi para pengunjung yang datang kesana, nilai-nilai
keindahan dan keunikan menjadi salah satu penilaian bagi penentuan nilai estetika
tumbuhan dan satwa yang tercipta di kawasan ini. Kawasan wisata memang tidak lepas
dari peran pengelola yang mengatur segala aktifitas, fasilitas, dan sumberdaya wisata
yang ada di kawasan ini, pengembangan terus dilakukan oleh pihak pengelola, guna
tercipta kemajuan di kawasan tersebut, seperti perbaikan dan peningkatan infrastruktur
fasilitas wisata, pembaharuan ataupun pelestarian sumberdaya wisata yang menjadi
pusat pelaksanaan wisata di kawasan tersebut, hal-hal seperti ini akan berpengaruh
terhadap pengunjung yang berkunjung ke kawasan ini, dari pengunjung yang datang dan
dapat secara langsung mempelajari sikap dan nilai-nilai kepuasaan setiap pengunjung
yang datang, baik itu pengunjung nusantara maupun pengunjung mancanegara.
Seiring berkembangnya kegiatan ekowisata di daerah tersebut, semakin banyak pula
permasalahan yang timbul, baik itu secara internal dan eksternal, para pengunjung yang
datang ke kawasan wisata Cibodas, kebanyakan dari pengunjung hanya datang untuk
bersenang-senang tanpa ada tujuan khusus, serta kurangnya

pendidikan mengenai

lingkungan pada masyarakat menjadi masalah utama dalam kelancaran proses kegiatan
ekowisata di kawasan tersebut. Kurangnya perhatian pemerintah akan pengembangan
fasilitas yang membantu di daerah kawsan wisata tersebut menghambat perkembangan
ekowisata yang berlangsung, pentingnya pelaksanaan Praktik Umum Ekowisata adalah
untuk menerapkan kosep dan prinsip ekowisata dalam mengelola dan mempelajari alam
secara langsung.
B. Tujuan
Terdapat beberapa tujuan dalam melaksanakan Praktik Umum Ekowisata. Adapun
tujuan dari kegiatan Praktik Umum Ekowisata yaitu sebagai berikut:
1. Mempelajari unsur biotik ekosistem meliputi keanekaragaman jenis tumbuhan dan
keanekaragaman jenis satwa (mamalia, burung, reptil, amfibi, serangga dan lainnya)
2. Mempelajari unsur abiotik ekosistem meliputi suhu udara, kelembaban dan kualitas
air
3. Mempelajari estetika tumbuhan
4. Mempelajari estetika satwa

18

5. Mempelajari fasilitas wisata


6. Mempelajari sumberdaya wisata
7. Mempelajari pengunjung / wisatawan
8. Mempelajari pelaku bisnis di kawasan wisata
9. Mempelajari masyarakat sekitar kawasan wisata
C. Manfaat
Terdapat beberapa manfaat yang didapat dari Praktik Umum Ekowisata ini. Adapun
manfaat yang diberikan ialah sebagai berikut:
1. Memberikan pengetahuan bagi pembaca tentang Kawasan Wisata Cibodas.
2. Memberikan data terbaru bagi perencana dan pengelola untuk mengetahui kondisi
terbaru sumberdaya alam sebagai bahan acuan dalam mengembangkan kegiatan
ekowisata di Kawasan Wisata Cibodas.
3. Memberikan informasi tentang pengunjung dan fasilitas-fasilitas yang ada di
Kawasan Wisata Cibodas.
4. Memberikan data terbaru bagi Pemerintahan Daerah Cianjur.
5. Sebagai bahan perbandingan dengan Kawasan wisata di daerah lain.

19

II. KONDISI UMUM KAWASAN WISATA CIBODAS

A. Letak Kawasan Cibodas


Kawasan Wisata Alam Cibodas terletak di daerah Kabupaten Cianjur Jawa-Barat di
kecamatan Pacet kawasan puncak Bogor. Tepatnya terletak lereng gunung Gede
Pangrango, di desa Rarahan, Cimacan, dengan jarak sekitar 85 km dari Jakarta.
(Gambar 1 ).

Gambar 1. Peta Kawasan Wisata Alam Cibodas

Sumber : google
Desa Cibodas memiliki luas wilayah 216.800 ha dan merupakan dataran tinggi
yang berada pada ketinggian yang berkisar + 1200 mdpl. Desa Cibodas merupakan desa
yang berada di wilayah Kecamatan Cikajang, sebelah selatan Kabupaten Garut dan
memiliki batas wilayah demografis sebagai berikut:
* Utara

: Desa Cikajang dan Desa Padasuka, Kecamatan Cikajang

* Selatan : Desa Simpang dan Desa Girijaya, Kecamatan Cikajang


* Timur : Desa Giriawas, Desa Barusuda dan Desa Girijaya, Kecamatan Cikajang
* Barat

: Desa Simpang, Kecamatan Cikajang

Desa Cibodas merupakan daerah yang berupa dataran tinggi dan lereng pegunungan
yang memiliki suhu relatif dingin baik siang maupun malam hari, berkisar 15-20

20

Celcius. Perubahan cuaca dapat terjadi secara cepat, dari kondisi panas dapat cepat
berubah menjadi hujan atau mendung dengan suhu yang dingin.
B. Resort Cibodas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGP)
Taman Nasional Gunung Gede Pangrango merupakan kawasan konservasi yang
terbesar di Jawa Barat, pada perkembangan industri kreatif pariwisata saat ini banyak
sekali potensi wisata alam yang diangkat di berbagai daerah di Indonesia, salah satu
nya adalah Taman Nasional Gunung Gede Pangrango yang menyuguhkan keindahan
alam dan kawasan-kawasan konservasi yang menjadi primadona khususnya di daerah
Jawa Barat.

Gambar 2. Taman Nasional Gunung Gede Pangrango


Sumber : google
1. Letak dan luas kawasan
Taman Nasional Gunung Gede Pangrango adalah salah satu taman nasional terbaik.
Kawasan ini terletak pada 10651-10702 BT dan 641-651LS. Luas kawasan
TNGGP ialah 15,196 ha. Kawasan ini termasuk kedalam wilayah Kabupaten Sukabumi,
Kabupaten Bogor, Kabupaten Cianjur. Sedangkan suhu di Puncak Gunung Gede
Pangrango mencapai sekitar 5 C. Dengan puncak tertinggi Gunung Pangrango 3.019
mdpl dan Gunung Gede 2.958 mdpl. Kawasan TNGGP merupakan kawasan gunung
berapi.

21

Bulan Desember Maret merupakan bulan terbasah, dimana hujan turun hampir
setiap hari. Tetapi antara Bulan Maret sampai September merupakan musim
kering/kemarau, daun-daun kering banyak berjatuhan dan potensial untuk menyebabkan
kebakaran, namun kelembaban lingkungan mikro hutan dan tanah mampu untuk
menjaga agar vegetasi tetap hijau dan bertumbuh. Pada bagian pegunungan, temperatur
udara semakin turun dan hutan sekitarnya sering ditutupi kabut, dan kelembaban udara
yang rendah di daerah ini merupakan habitat ideal bagi tumbuhan pemanjat dan lumut.
Pada daerah yang lebih tinggi ketersedian dan kondisi udara semakin sedikit dan
menipis, dan kelembaban makin rendah, serta ketersediaan nutrisi tanah juga sedikit.
Hal ini menyebabkan keanekaragaman jenis tumbuhan semakin rendah dan struktur
hutan sudah tidak lengkap, tidak ada pohon tinggi. Ahli ekologi membuat klasifikasi
ekosistem hutan di TNGP kedalam 3 tipe vegetasi berdasarkan ketinggian yaitu:
MontanaBawahsubmontana(1,000-1,500 m d.p.l.), Montana (1,500-2,400 m d.p.l.), Sub
Alpin (2,400-3,019 m d.p.l)
2. Sejarah kawasan
Gunung Gede Pangrango ditetapkan sebagai salah satu dari 5 taman nasional
pertama di Indonesia oleh pemerintah Indonesia melalui Surat Keputusan Menteri
Pertanian tahun 1980. Sejarah awal konservasi di kawasan ini hanya sedikit diketahui,
walaupun hutan dan gunung merupakan bagian dari legenda-legenda di tanah Sunda.
Tampaknya ada jalur sejarah dari kota tua Cianjur sampai Bogor melalui Cipanas.
Bagian lereng pegunungan yang rendah, tidak rata dan berteras-teras dulunya digunakan
untuk pertanian dengan pergiliran tanaman.
Dikenalkannya tanaman teh sebagai tanaman perkebunan memberikan dampak
nyata bagi kawasan ini. Teh varietas Jepang telah ditanam sejak tahun 1728, dan
perkebunan ini terbentang mulai dari Ciawi sampai Cikopo di tahun 1835. Kemudian,
tahun 1878, teh Assam diperkenalkan dan tumbuh dengan sangat baik, menyebabkan
ekonomi dan kondisi lingkungan di kampung-kampung di lereng pegunungan berubah.
Sejarah panjang kegiatan konservasi dan penelitian dimulai sejak tahun 1830 dengan
terbentuknya kebun raya kecil di dekat Istana Gubernur Jenderal Kolonial Belanda di
Cipanas, dan kemudian kebun raya kecil ini diperluas sehingga menjadi Kebun Raya
Cibodas sekarang ini. Pemerintahan Kolonial Belanda sangat antusias untuk
meningkatkan tanaman-tanaman penting dan bernilai ekonomis serta perkebunan

22

komersial, sehingga dibangun suatu stasiun penelitian dan percobaan pertanian di


dataran tinggi ini. Tidak lama setelah itu, botanis-botanis lokal kemudian mulai tertarik
untuk meneliti keanekaragaman tumbuhan di sekitar pegunungan ini. Abad 19
merupakan masa-masa terbesar dan penting dalam sejarah koleksi tumbuhan , dan
Cibodas menjadi salah satu lokal koleksi tumbuhan saat itu.
Tahun 1889, areal hutan antara Kebun Raya Cibodas dan Air Panas ditetapkan
sebagai Cagar Alam. Setelah tahun 1919, suatu kawasan cagar alam ditetapkan.
Komitmen utama dimulai tahun 1978, ketika kawasan seluas 14,000 hektar, yang terdiri
dari 2 puncak utama dan lerengnya yang luas, ditetapkan sebagai Cagar Biosfer Gunung
Gede Pangrango. Akhirnya, tahun 1980, seluruh kawasan terpisah-pisah ini digabung
menjadi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.
3. Kondisi biotik
Secara keseluruhan kawasan TN Gunung Gede Pangrango termasuk formasi hutan
hujan tropis pegunungan dengan tiga asosiasi hutan yang utama yaitu asosiasi puspa,
asosiasi puspa-jamuju serta sosiasi hutan cantigi. Namun demikian di samping tiga
asosiasi hutan tersebut, terdapat beberapa asosiasi hutan lain yang sifatnya lokal.
Apabila dilihat dari jenis-jenis pohon yang mendominasi di setiap ketinggian tempat,
maka dapat dikelompokkan menjadi zona-zona sebagai berikut: ZONA SUB
MONTANA (800-1.400 meter) ditandai dengan tiga lapisan tajuk yang didominasi oleh
rasamala (altingia excelsa) yang tinggi pohonnya dapat mencapai 60 meter dan
Castanopsis aegntea, Antidesma tetrandum dan litsea Sp. dan semak-semak (Ardisia
fulginosa dan Dichera febrifuga). Selain itu banyak jenis tumbuhan bawah, epifit dan
lumut, di antaranya dapat di jumpai begonia, paku-pakuan,anggrek dan lumut merah
(Sphagnum gedeanum). Salah satu yang mudah dikenali adalah jenis dari paku-pakuan
(Asplenium nidus) yang berdiameter dapat mencapai 2 meter ZONA MONTANA
(1.400-2.400 meter) : memiliki beberapa jenis yang mudah dikenali yaitu: puspa (scima
wallichii), jamuju (podocarpus imbricatus), dan kijebung (polyosma illifocia).
ZONA SUB ALPIN (di atas 2.400 meter) : ditandai adanya dominasi jenis cantigi
(Vaccinium varingiaefolium) dan bahkan merupakan vegetasi tunggal di daerah kawah.
Tumbuhan lainnya yang terdapat di zona ini adalah bunga edelwis (anaphalis javanica)
yang oleh para pencinta alam disebut bunga abadi karena bunganya separti tidak pernah
layu.

23

Berdasarkan hasil survei yang dilaksanakan pada tahun 1999, dilaporkan bahwa
keanekaragaman jenis tumbuhan di kawasan Taman Nasional ini, jumlahnya makin
menurun dengan semakin tingginya tempat dari permukaan laut. Pada zona Sub
Montana terdapat 249 jenis flora, zona Montana terdapat 185 jenis dan di zona Sub
Alpin hanya terdapat 36 jenis. Tingginya nilai keaneragaman jenis tumbuhan di TN ini
disebabkan adanya curah hujan yang tinggi, sinar matahari yang cukup, keadaan
topografi yang bergunung-gunung, keadaan tanahnya yang subur dan faktor lainnya
yang mendukung, maka hidup dan berkembang biaklah berbagai jenis satwa. Satwa
tersebut meliputi mamalia, burung (aves), serangga (insekta), binatang melata (reptilia),
binatang yang hidup diair dan didarat (amphibia), dan beberapa jenis binatang air.
Burung yang hidup di TN Gede Pangrango 250 jenis atau lebih dari 50% jenis burung
yang ada di pulau jawa . Beberapa jenis yang mudah dijumpai diantaranya adalah :
elang jawa (Spizaetus bartelsi), tukung tumpuk (Megalaina corvina), burung kipas
(Rhipidura phoenicura), burung kuda (Garulax

rutriforn), berecet (Alcippe

phychoptera), srigunting (Dicrurus remifer), sepah (Perirotus miniatus), cingcoang


(Myomela diora), jarak hutan (Herpactes reinwardtii) dan cicakopi (Pomatorhinus
montanus).
Beberapa jenis satwa liar tergolong langka yang ada di kawasan hutan gunung Gede
Pangrango diantaranya adalah : macan tutul ( Panthera pardus), anjing hutan (Ciuon
palnus), trenggiling (Manis javanica), kancil (Tragulus javanicus) dan kijang
(Muntiakus muntjak). Empat primata yang kadang terdengar suaranya adalah owa
(Hylobates moloch), surili (Presbytis comata), lutung (Trachypitechus auratus) dan kera
abu-abu (Macaca fascicularis). Owa dan surili adalah satwa endemik dan dilindungi
undang-undang. Beberapa jenis kupu-kupu juga terdapat di TN Gede Pangrango.
Cacing sonari, sejenis cacing besar yang panjangnya bisa mencapai 60 cm. Juga
terdapat dan sering terdenger suaranya yang mendengung cukup keras.
4. Pengelola
Taman Nasionl Gunung Gede Pangrango merupakan salah satu dari 5 taman
nasional yang dideklarasi oleh Pemerintah Indonesia tahun 1980 dan sampai tahun 2007
sudah 50 taman nasional dibentuk oleh Pemerintah di seluruh Indonesia. Seperti halnya
kawasan konservasi lainnya di Indonesia pengelolaan kawasan TNGGP merupakan
tanggungjawab dari Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam

24

Departemen Kehutanan. Secara administratif kawasan TNGGP berada di 3 kabupaten


(Bogor, Cianjur dan Sukabumi) Provinsi Jawa Barat dengan letak geografis antara 641
- 651 LS, 10650 - 10702 BT Kantor pengelola yaitu Balai Besar TNGGP berada di
Cibodas dan dalam pengelolaannya dibagi menjadi 3 Bidang Pengelolaan Taman
Nasional Wilayah (Bidang PTN Wil) yaitu PTN Wil I di Cianjur, PTN Wil II di
Selabintana-Sukabumi dan TN Wil III di Bogor.
5. Aksesibilitas
TN Gunung Gede Pangrango dapat ditempuh melalui empat pintu masuk yaitu
Cibodas dan Gunung Putri (Kabupaten Cianjur) serta Salabintana dan Situgunung
(Kabupaten Sukabumi). Pintu masuk Cibodas merupakan pintu utama dan terletak dekat
kantor Taman Nasional dan dapat ditempuh menggunakan kendaraan roda empat dan
roda dua dengan jarak 100 Km dari Jakarta atau dapat ditempuh dengan waktu 2,5 jam.
Pintu masuk Gunung Putri yang cukup berdekatan dengan Cibodas dan Pacet. Pintu
masuk Situgunung berjarak 15 Km dari Cisaat, Sukabumi.
C. Kebun Raya Cibodas
Kebun Raya adalah suatu kawasan yang mengkoleksi berbagai jenis tumbuhan.
Tumbuhan yang dikoleksinya memiliki dasar ilmiah. Informasi ilmiah mengenai
koleksinya terdokumentasi dengan baik. Fungsi dari Kebun Raya adalah sebagai tempat
konservasi ex-situ, tempat penelitian, tempat pendidikan lingkungan, dan tempat wisata.
1. Letak dan luas kawasan
Kebun Raya Cibodas terletak di desa Cimacan, kabupaten Cianjur, propinsi Jawa
Barat. Kebun Raya Cibodas terletak di pinggang Gunung Gede - Pangrango dengan
ketinggian sekitar 1275 m di atas permukaan laut. Suhu di kebun Raya Cibodas cukup
sejuk dan nyaman, yaitu antara 17 - 25 C. Kebun Raya Cibodas merupakan tempat
wisata yang populer dan sudah ada sejak tahun 1800 an. Kebun Raya Cibodas adalah
habitat bagi beberapa tumbuhan tropis yang berada di dataran tinggi. Kebun Raya
Cibodas merupakan kawasan wisata yang lengkap, karena didalamnya terdapat Danau,
Air Terjun, Play ground, Rumah paku-pakuan, rumah kaca, kuda tunggang, masjid,
shelter, kafeteria, penjualan tanaman, MCK dan lain-lain. Selain itu di Cibodas juga
terdapat obyek wisata lain seperti Bumi perkemahan, lapangan golf dan juga gerbang
untuk pendakian ke Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.
25

Kebun raya Cibodas memiliki koleksi ribuan tumbuhan yang terbagi dua yaitu
tumbuhan

di

taman

terbuka

dan tumbuhan

di

rumah

atau

rumah

kaca.

Dengan latar gunung Gede-Pangrango, pemandangan indah dan hawa sejuk menjadikan
Kebun Raya Cibodas tempat wisata yang sayang sekali untuk dilewatkan.
Kebun Raya Cibodas merupakan salah satu kawasan terbasah di pulau jawa dengan
curah hujan rata-rata 3.000-4.200 mm per tahun. Bulan basah pada perode Oktober
sampai Mei, pada saat musim barat laut dan rata-rata hujannya lebih dari 200 mm per
bulan. Bulan Desemeber sampai Maret curah hujannya dapat mencapai lebih dari 400
mm per bulan. Pada periode ini biasanya puncak Gunung Gede dan Parangrango
tertutup kabut dan pengunjung dilarang masuk. Menurut klasifikasi iklim Scamidt dan
Ferguson , tipe iklim dikawasan ini termasuk tipe iklim A. Rata-rata temperaturnya
bervariasi antara 18C di Cibodas dan kurang dari 10C di puncak Pangrango.
2. Sejarah kawasan
Kebun Raya Cibodas didirikan pada tanggal 11 April 1852 oleh Johannes Ellias
Teijsmann, seorang kurator Kebun Raya Bogor pada waktu itu, dengan nama Bergtuin
te Tjibodas (Kebun Pegunungan Cibodas). Pada awalnya dimaksudkan sebagai tempat
aklimatisasi jenis-jenis tumbuhan asal luar negeri yang mempunyai nilai penting dan
ekonomi yang tinggi, salah satunya adalah Pohon Kina (Cinchona calisaya). Kemudian
berkembang menjadi bagian dari Kebun Raya Bogor dengan nama Cabang Balai Kebun
Raya Cibodas. Mulai tahun 2003 status Kebun Raya Cibodas menjadi lebih mandiri
sebagai Unit Pelaksana Teknis Balai Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Cibodas di
bawah Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor dalam kedeputian Ilmu
Pengetahuan Hayati Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).
3. Kondisi biotik
Koleksi tanaman di rumah kaca terdiri dari anggrek (243 jenis), kaktus (119 jenis)
dan sukulen (103 jenis), namun selain tumbuhan koleksi dalam KRC juga dapat
ditemukan tumbuhan liar. Koleksi tanaman di rumah kaca terdiri dari Anggrek (243
jenis), Kaktus (119 jenis) dan Sukulen (103 jenis), namun selain tumbuhan koleksi
dalam KRC juga dapat ditemukan tumbuhan liar. Koleksi yang menarik yang dapat
ditemukan di kebun di antaranya berupa kina (Cinchona calisaya), pohon bunya-bunya
(Araucaria bidwillii), cemara-cemara, pohon kayu putih (Eucalyptus), bunga bangkai
(Amorphophallus titanium), saninten (Castanopsis argentea), rasamala (Altingia

26

excelsa), anggrek kasut hijau (Paphiopedilum javanicum), kaktus gentong emas


(Echinocactus grossonii), sakura (Prunus cerasoides), pohon taktus (Taxus sumatrana),
dan lain-lain.
Fauna yang terdapat di KRC merupakan jenisjenis burung endemik daerah
pegunungan. Burung dapat dijumpai ketika musim buah tertentu seperti Burung Puyuh,
Burung Perkutut, Burung Cinenen Jawa, dan Burung Perenjak Jawa. Selain itu terdapat
jenis primata seperti Lutung serta Kuda yang sengaja dipelihara di sekitar kawasan
untuk disewakan kepada pengunjung sebagai salah satu daya tarik wisata.
4. Pengelola
Kawasan wisata KRC dikelola oleh Unit Pelaksana Teknis Balai Konservasi
Tumbuhan Kebun Raya Cibodas di bawah Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya
Bogor dalam kedeputian Ilmu Pengetahuan Hayati Lembaga Ilmu Pengetahuan
Indonesia.
5. Aksesibilitas
Kawasasan wisata Kebun Raya Cibodas dapat ditempuh dengan menggunakan
kendaraan pribadi atau angkutan umum. Wisatawan dari Jakarta, Bogor, dan Bandung
dapat mempergunakan roda dua dan empat untuk dapat masuk ke dalam kawasan ini.
Bila menggunakan bus atau colt turunlah di pertigaan Cibodas, langsung menggunakan
angkutan umum rute Cipanas-Rarahan, sampai di Balai Taman Nasional GedePangrango, selanjutnya tinggal berjalan kaki menuju Kebun Raya. Dari simpang tiga
(Simpang Paragajen) menuju Cibodas dapat ditembuh sejauh 5 Km.
D. Bumi Perkemahan Mandala Kitri
Bumi perkemahan Mandala Kitri merupakan kawasan wisata yang berada di
Cibodas, kawasan ini adalah kawasan untuk kegiatan pramuka, camping dan outbond.
Maka terdapat cukup banyak pengunjung yang datang ke kawasan ini untuk berwisata.
1. Letak dan Luas Kawasan
Bumi

Perkemahan

Mandala

Kitri

(BPMK)

terletak

Cibodas

Cianjur

Jl. Raya Puncak Pancet Cibodas - Cianjur, Indonesia. Luas Bumi Perkemahan Mandala
Kitri sekitar 17 Ha. Secara administratif Lokasi MKSC berada di kecamatan Cipanas
kebupaten Cianjur.
Lokasi Bumi Perkemahan yang berada di sebuah kawasan yang menjadi pintu
masuk kawasan wisata Kebun Raya Cibodas telah menjadikan MKSC sebagai sebuah
27

lokasi yang Sangat strategis dengan suhu udara yang sangat dingin, dan secara geografis
mempunyai lingkup kawasan meliputi kawasan Kebun Raya Cibodas, Gunung GedePangrango, Gunung Putri dan Gunung Gegerbentang. Selain itu MKSC memiliki akses
yang mudah dengan lokasi-lokasi yang menjadi pendukung dalam menjalankan aktifitas
lainnya yaitu berupa kawasan sungai Cikundul dan Waduk Cirata serta sungai Citarum
untuk aktifitas di air. Serta beberapa kawasan wisata lainnya.
Mandala Kitri memiliki luas sekitar 17,5 ha BPMK memiliki kondisi topografi
yang bervariasi seperti landai, datar, dan berbukit-bukit. terdapat banyak lahan yang
menjadi tempat tinggal ataupun berjualan oleh masyarakat sekitar, kawasan wisata ini
terletak pada ketinggian 1100 mdpl. Konfigurasi lapangan umumnya bergelombang
dan berbukit. Curah hujan 35004500 mm/tahun dengan suhu rerata 1820 C.
2. Sejarah Kawasan
Bumi Perkemahan Mandala Kitri diresmikan hari Sabtu tanggal 20 Juni 1981 oleh
Presiden Republik Indonesia Bapak Soeharto, selaku Ketua Majelis Pembimbing
Nasional Gerakan Pramuka, dengan luas pengelolaan 17 Ha. Sejak bulan februari
tahun 2006 Bumi Perkemahan Mandala Kitri berubah Nama dan Status menjadi
Mandala Kitri Scout Camp dengan status Otonom dan menjadi Badan Usaha Milik
Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Cianjur.
3. Kondisi Biotik
Kawasan Bumi Perkemahan Mandala Kitri (BPMK) terdapat pohonpohon,
rerumputan dan bunga-bunga. Pohon yang ditemukan antara lain Eucalyptus sp. dan
petai cina yang banyak dijumpai ditepi jalan. Fauna yang terdapat di BPMK antara lain
adalah burung walet, tekukur, ular, belalang, kadal, kodok dan katak. Fauna yang
mendominasi di kawasan ini adalah belalang dan kodok karena tempatnya yang banyak
di didominasi rerumputan dan kolam atau selokan.
4. Pengelola
Kawasan ini dikelola oleh Gerakan Pramuka Kwartir Cabang Cianjur. Sehubungan
dengan kawasannya yang terdapat di dalam Kawasan Wisata Cibodas, maka pihak
pengelola bekerjasama dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur terutama dengan
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata.
5. Aksesibilitas

28

Bumi Perkemahan Mandala Kitri dapat ditempuh dengan kendaraan roda 4 dan roda
6 dengan jarak tempuh 25 km dari Cianjur, 85 km dari Bandung dan sekitar 95 km dari
Jakarta dengan kondisi jalan beraspal. Tidak hanya dengan kendaraan roda 4, roda 2
pun dapat mencapai kawasan Mandala kitri.
E. Bumi Perkemahan Mandalawangi
Bumi perkemahan Mandalawangi terletak di area kebun raya cibodas. Terdapat
banyak

aktifitas

disana,

kebanyakan

pengunjung

mengunjungi

kawasan

ini

dipergunakan untuk berkemah dan outbond.


1. Letak dan Luas Kawasan
Mandalawangi dengan luas 39,5 ha statusnya merupakan hutan produksi yang
dikembangkan sebagai Bumi Perkemahan. Lokasinya sangat strategis dimana
merupakan daerah tujuan wisata Cipanas Puncak Bogor, termasuk wilayah
pengelolaan hutan RPH Pacet, BKPH Gede Tikur KPH Cianjur, dan secara
administratif pemerintahan termasuk Desa Rarahan Kecamatan Pacet Kabupaten
cianjur. Wana wisata ini terletak pada ketinggian 1100 m dpl, konfigurasi lapangan
umumnya bergelombang dan berbukit curah hujan 3500 4500 mm/tahun dengan suhu
udara rata-rata 18 200 C.
2. Sejarah Kawasan
Nama Mandalawangi pada mulanya berasal dari nama Gunung Mandalawangi.
Gunung Mandalawangi ini merupakan gunung yang sangat besar dan menghilang
karena letusan yang sangat dahsyat. Mandalawangi telah berubah menjadi kawasan
Wana Wisata Mandalawangi yang berada di kawasan zona pemanfaatan yang berada di
Gunung Gede Pangrango.
3. Kondisi Biotik
Pemandangan hutan pinus dan hutan alam dengan keanekaragaman jenis yang
cukup tinggi diantaranya pohon Puspa, Rasamala, Nangka, Damar, Saninten, Jamuju,
Baros, Huju, Pasang, Syfrus, Suren, Kaliandra, Filisium, Kondang, Salam, Mahoni,
Cemara, Kurai, Sengon, Flamboyan, Pulus, Eucalypus, Kihaji, Riung anak, Bungur,
Angsana, Beringin, Aksia, Rumput pahit, Jampang pahit, Sulanjana, Alang-alang, Putri
malu, Antanan, Totoropongan, Takokak, Kaso, Kecubung, Tepus, Sembung gunung,
Kiurat, Lemmo, Kingkilaban, Lakotmala, Paku andom, Kadaka, Rotan, Konyal.
Fauna yang terdapat di wana wisata ini antara lain burung pipit, kutilang, tekukur,

29

jogjog, sesap madu, burung hantu, kepodamng, bangau, alap-alap dan kalajengking,
berang-berang, anjing huhtan, kucing hutan, tupai, menjangan, kelelawar, kera ekor
panjang, macan tutul, babi hutan dan trenggiling.
4.

Pengelola
Bumi Perkemahan Mandalawangi dikelola oleh Perum Perhutani. Sehubungan

dengan adanya perluasan kawasan TNGP, BPMW saat ini termasuk ke dalam kawasan
TNGP dan dikelola oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kabupaten
Cianjur.
5.

Aksesibilitas
Jarak yang ditempuh menuju Buper Mandala Wangi, sama dengan menuju kawasan

Cibodas, yaitu melalui jalan raya Puncak-Cipanas. Hanya saja, pintu masuk buper ini
berada agak ke belakang (melewati pintu masuk Cibodas). Retribusi di Buper ini, sama
dengan Buper lain yang dikelola oleh Perhutani, cukup dengan Rp.5000/orang/malam.
F. Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat
Masyarakat yang ada di sekitar Kawasan Wisata Cibodas adalah masyarakat asli
Cibodas, masyarakat pendatang seperti dari Sukabumi, Bogor, Cikalong, dan daerahdaerah sekitar kawasan Cibodas lainnya. Pendidikan terakhir masyarakat setempat
sebagian besar adalah tamatan Sekolah Dasar, dibuktikan dari kuisioner yang telah
disebarkan kepada masyarakat sekitar kawasan. Pekerjaan masyarakat sekitar kawasan
sebagian besar berprofesi sebagai pedagang, yaitu pedagang bunga, pedagang souvenir
dan ada juga yang bekerja sebagai petani. Rata-rata penghasilan masyarakat tersebut
antara Rp 200.000-500.000 per bulan.
Adapun dampak dari kawasan Cibodas bagi masyarakat sekitar dapat berupa
dampak sosial, ekonomi, budaya, dan keamanan. Dampak sosial dari kawasan ini
diantaranya adalah masyarakat setempat lebih bisa berinteraksi dengan orang luar atau
pengunjung, persaingan hidup lebih ketat sehingga masyarakat tersebut akan lebih giat
untuk bekerja untuk mendapakkan hidup yang lebuh layak. Kebudayaan di kawasan ini
tidak terlalu menonjol karena sebagian besar masyarakat yang ada di Kawasan Wisata
Cibodas ini adalah pendatang dari berbagai macam daerah di sekitar kawasan tersebut.

30

III. METODE PRAKTIK

A. Waktu dan Tempat


Waktu pelaksanaan kegiatan Praktik Umum ini adalah selama 19 hari, dimulai dari
tanggal 23 Juni 2011 sampai 10 Juli 2011. Lokasi dilaksanakan kegiatan di Kawasan
Wisata Cibodas, yaitu TNGP, KRC, BUPER Mandalawangi, dan BUPER Mandala
Kitri.
B. Alat dan Bahan
Kegiatan ini memerlukan alat dan bahan yang menunjang. Maka dari itu dalam
memudahkan pengambilan data dalam kegiatan ini, maka dibutuhkan perlengkapan
yang memadai.
Tabel 1. Alat yang digunakan
No
1
2

3
4
5
6
7

9
10
11

Alat
Alat-alat tulis
Buku
panduan
lapangan
Jam tangan
GPS
Kamera
Kantong
specimen
Kertas
millimeter
blok
Kompas
Kuesioner

14
15
16
17
18

Meteran
Gulung 50 m
Meteran Jahit
Peta dan
Sketsa Obyek
Wisata
Termometer
Tali Rafia
Tally sheet
Binokular
Secchi disk

19

Papan dada

12
13

Kegunaan
Menulis data yang diperlukan
Membantu dalam mengidentifikasi flora / fauna dalam pengamatan di
lapangan
Mengetahui waktu penemuan satwa
Menentukan titik lokasi pengamatan
Mengambil foto dalam kegiatan
Sebagai tempat satwa yang ditemukan
Membuat diagram profil pohon

Penunjuk arah dalam praktikum analisis vegetasi


Data Pengunjung (karakteristik, motivasi, aktivitas, kepuasan serta saran
penggunjung
Mengukur panjang lokasi pengamatan
Mengukur keliling pohon
Identifikasi Sumberdaya, Daya Tarik dan Atraksi Wisata serta Fasilitas
Pendukung Aktivitas Rekreasi
Pengukur suhu
Alat bantu ukur dalam membuat petak petak plot-plot analisis vegetasi
Mencatat data yang diambil
Mengamati / melihat obyek yang jauh
Mengetahui kecerahan air
Memudahkan menulis di lapangan

31

Bahan-bahan, obyek dan Responden yang terkait dalam kegiatan diantaranya adalah
sebagai berikut:
Tabel 2. Bahan-bahan, obyek dan Responden yang terkait
No

Bahan

Alkohol 70%

Satwa

Tumbuhan

Pengelola

Pengunjung

Masyarakat Sekitar Kawasan

Fungsi
Mengawetkan Bentos
objek

untuk

mengidentifikasi

dan

inventarisasi

dan

inventarisasi

keanekaragaman jenis satwa.


objek

untuk

mengidentifikasi

keanekaragaman jenis tumbuhan.


media untuk memperoleh data atau informasi tentang
kawasan.
media

untuk

mengetahui

aktivitas

dan

kepuasan

pengunjung terhadap kawasan wisata ini.


media untuk mendapakkan data tentang sosial, ekonomi,
dan budaya masyarakat setempat.

C. Jenis dan Metode Pengambilan Data


Dalam pengambilan data, penulis menggunakan berbagai jenis metode untuk
memudahkan pengambilan data di lapangan. Setiap pengambilan data penulis
menggunakan metode yang berbeda- beda karena setiap pengamatan mempunyai
criteria atau ketentuan yang berbeda pula.
1. Unsur biotik ekosistem
Banyak ragam jenis tumbuhan, mamalia, reptile, amfibi, burung dan unsure biotik
lainnya yang ditemukan pada lokasi Kawasan Wisata Cibodas. Pengambilan data dalam
pengamatan dilakukan dengan cara berbeda- beda dalam masing- masing jenis biotik
yang diamati.
a.

Keanekaragaman jenis tumbuhan


Analisis vegetasi adalah cara mempelajari susunan (komposisi jenis) dan bentuk

(struktur) vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Dalam ekologi hutan satuan


yang diselidiki adalah suatu tegakan, yang merupakan asosiasi konkrit. Iventarisasi
keanekaragaman jenis tumbuhan dilakukan di kawasan TNGP Resort Mandalawangi,
yaitu di HM-5 (Anveg I) sebanyak 10 plot dan di HM-3 (Anveg II) sebanyak 16 plot.

32

Analisis Vegetasi I menggunakan metode garis berpetak dan jalur dengan ketentuan plot
yang akan di amati harus zik-zak atau berselang-seling (Gambar 3).

Gambar 4. Analisis Vegetasi dengan Metode Garis Berpetak


Sumber: google
Jenis data yang diambil mencakup tingkatan vegetasi, nama jenis, jumlah, dan
diameter. Pengamat menentukan jalur lurus dengan arah 120 o dari utara dan membuat
jalur berpetak. Tingkatan vegetasi dapat ditentukan dengan keliling dan tinggi
tumbuhan tersebut. Tingkat semai berupa anakan pohon yang memiliki tinggi <1.5 m.
Tingkat pancang berupa anakan pohon yang memiliki keliling <31.4 cm dengan tinggi
>1.5 cm. Tingkat tiang memiliki keliling antara 31.4-62.8 cm. Tingkat pohon memiliki
keliling >62.8 cm. Sedangkan tingkat tumbuhan bawah merupakan vegetasi yang tidak
tumbuh tinggi seperti pohon dapat berupa herba, semak/perdu, liana, epifit, dan parasit.
Untuk mengukur tinggi pohon digunakan metode tongkat 1 meter dan metode kirologi.
Analisi Vegetasi II digunakan metode jalur (Gambar 4). Metode ini meletakan
posisi petak pengamatan semai pada sisi luar plot. Hal ini dilakukan untuk menghindari
rusaknya semai akibat pembukaan jalur oleh tim pendahulu.

33

Gambar 5. Analisis Vegetasi dengan Metode Jalur


Sumber: Google
Penghitungan kerapatan, kerapatan relatif, frekuensi, frekuensi relatif, dominasi,
dominasi relatif, dan indeks nilai penting (INP) untuk setiap tingkatan tumbuhan
dilakukan setelah data dikumpulkan. Untuk penghitungan nilai kerapatan, kerapatan
relatif, frekuensi, dan frekuensi relatif dilakukan dengan menggunakan rumusrumus
berikut :
1.
2.
3.
4.
Khusus untuk tingkat tiang dan pohon dihitung nilai dominansi dan dominansi
relatifnya.

Penghitungan nilai dominansi dan dominansi relatif dilakukan dengan

menggunakan rumus berikut :


1.
2.

34

Nilai INP dari masing-masing jenis dihitung dengan cara menjumlahkan nilai
kerapatan relatif, frekuensi relatif, dan dominansi relatif dari masingmasing jenis.
Penghitungan nilai INP dilakukan dengan menggunakan rumus berikut :
1.

(Untuk tingkat tiang dan pohon)

2.

(Untuk tumbuhan bawah, semai, dan pancang)


Profil vegetasi dilakukan pada plot 3, 5, dan 7 dengan data yang diambil yaitu tinggi

total, tinggi bebas cabang, sudut orientasi, lebar tajuk, dan bentuk tajuk. Penggambaran
diagram profil dikhususkan untuk tingkat pohon, baik tampak atas maupun tampak
samping. Tajuk atau tampak atas digambar berdasarkan orientasi dan lebar tajuk.
Sedangkan tampak samping menunjukan posisi pohon, lebar pohon, tinggi total, dan
tinggi bebas cabang.
b.

Keanekaragaman jenis mamalia dan burung


Metode pengambilan data mamalia dan burung dilakukan dengan Line transect,

yaitu pengamatan dengan pola garis lurus dengan diameter dikanan kiri garis
pengamatan 50 meter, panjang transect minimal 100 meter dengan perkiraan jarak antar
transect adalah 200 meter. Iventarisasi keanekaragaman jenis mamalia dan burung
dilakukan di dua tempat yaitu, pertama di lokasi pengamatan burung KRC, dan kedua di
TNGP. Kegiatan ini dimulai dari jam 06.00-09.00 WIB, metode yang digunakan adalah
metode IPA kombinasi jalur. Metode ini berupa plot yang berbentuk lingkaran dengan
titik pusat berada pada jalur dengan jari-jari 20 m setiap plot. Jalur tersebut harus
ditentukan terlebih dahulu dan menyesuaikan dengan medan di lapangan. Panjang jalur
pengamatan adalah 400 m yang terdiri dari 10 buah plot.
Jenis data yang diambil dalam identifikasi keanekaragaman jenis mamalia dan
burung antara lain adalah data mengenai waktu dan tempat pengamatan serta data-data
satwa yang yang dibutuhkan. Data satwa yang diamati diantaranya adalah nama lokal,
nama ilmiah, cara menemukan satwa tersebut yaitu secara langsung (L) atau tidak
langsung (TL), jumlah, aktivitas, dan posisi satwa.
Pengamat berjalan pada jalur dan berhenti pada titik pusat plot, lalu mengamati
mamalia dan burung yang terdapat di sekitar plot tersebut selama 10 menit. Mengamati
mamalia dan burung dapat dilakukan melalui melihat secara langsung atau dengan cara
tidak langsung yaitu melalui mendengar suara atau jejak yang berada pada lokasi
pengamatan. Jika 10 menit sudah berakhir, maka pengamat melanjutkan pengamatan ke

35

plot berikutnya hingga plot terakhir. Pengamat mencatat ciri dan kekhasan dari mamalia
atau burung yang ditemukan untuk kemudian dicocokan pada buku panduan pengenalan
mamalia dan burung. Data yang diperoleh tersebut dicatat dalam daftar isian (thally
sheet) yang untuk selanjutnya dibuat rekapannya pada tabel rekapitulasi pengamatan.

20 m

Jalur
Titik
Batas wilayah amatan

40 m

Gambar 6. Metode IPA Kombinasi Jalur

Sumber: Google
c.

Keanekaragaman jenis amfibi dan reptil


Sampling ditentukan dengan purposif sampling. Metode pengambilan data

dilakukan dengan metode Visual Encounter Surveys (VESs), yaitu dengan observasi
sepanjang area yang ditentukan secara sistematis dalam pencarian satwa. Sampling
dilakukan dengan cara purposif pada spot-spot akumulasi spesies. Iventarisasi
keanekaragaman amfibi dan reptil dilakukan di dua tempat yaitu, pertama di BPMK,
dan kedua di KRC. Kegiatan ini dimulai pada jam 20.00-22.00 WIB. Metode yang
digunakan adalah Visual Encountered Survey, time search, dan metode Hayer. Metode
Visual Encountered Survey yaitu mengambil data amfibi dan reptil yang dijumpai
secara langsung. Metode Time Search yaitu metode mencari amfibi dan reptil dengan
menjelajahi suatu kawasan yang telah ditentukan dengan batas waktu 120 menit.
Metode Hayer yaitu mencari amfibi dan reptil pada seluruh substrat baik pada tanah,
bebatuan maupun vegetasi.
Jenis data yang diambil dalam identifikasi keanekaragaman amfibi dan reptil adalah
data waktu, tempat pengamatan dan data satwa yang diperoleh. Data waktu dan lokasi

36

pengamatan terdiri dari kondisi cuaca pada saat pengamatan, deskripsi dan sketsa lokasi
pengamatan. Data satwa yang diamati diantaranya, waktu satwa tersebut didapatkan,
nama jenis, jenis kelamin, Snout Vent Length (SVL atau panjang tubuh satwa), bobot
badan satwa (W), substrat dimana satwa tersebut ditemukan, aktivitas, jarak posisi
vertical satwa dengan sumber air (X), jarak horizontal satwa dengan sumber air (Y), dan
jarak antar penemuan satwa satu dengan yang lainnya (D).
Cara memperlakukan spesimen yang didapat adalah dengan memasukkan spesimen
ke dalam kantung spesimen. Kantung spesimen tersebut diberi tanda kolektor, X, Y, D,
dan waktu memperoleh spesimen. Spesimen yang diperoleh tersebut diidentifikasi ciri
dan kekhasannya dan kemudian dicocokan dengan buku panduan pengenalan amfibi
dan reptil. Data yang diperoleh tersebut dicatat dalam daftar isian (thally sheet) yang
untuk selanjutnya dibuat rekapannya pada tabel rekapitulasi pengamatan.
d. Keanekaragaman jenis serangga dan satwa lain
Metode yang digunakan dalam mengidentifikasi keanekaragaman jenis serangga dan
satwa lain adalah dengan metode jelajah pada lokasi yang telah ditentukan dengan
menggunakan batas waktu 120 menit atau disebut sebagai metode time search.
Pengamat berjalan dan mencatat setiap jenis serangga dan satwa lain yang dilihat, baik
nama jenis, waktu ditemukan, ciri, aktifitas, lokasi, maupun jumlah individu yang
ditemukan, setiap jenis juga diambil fotonya sebagai dokumentasi.
Tahapan kerja yang dilakukan adalah pengamat mengamati jenis serangga dan satwa
lain di lokasi yang telah ditentukan tanpa melewati batas waktu yang telah ditentukan.
Serangga atau satwa lain yang ditemukan harus diidentifikasi jenisnya dan diambil
fotonya dengan kamera untuk mempermudah identifikasi tersebut. Tulis ciri dan
keunikan jenis satwa yang ditemukan untuk kemudian dicocokan dengan buku panduan
pengenalan jenis satwa. Data yang diperoleh tersebut dicatat dalam daftar isian (thally
sheet) dan selanjutnya dibuat rekapan data pada tabel rekapitulasi pengamatan.
2. Abiotik ekosistem
Abiotik adalah unsur nonhayati yang beperan penting dalam ekosistem suatu lokasi
tertentu yang didalamnya terdapat kumpulan populasi yang dapat saling timbal balik
antara. Sementara ekosistemmerupakan suatu system ekologi yang terbentuk oleh

37

hubungan timbale balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Unsur- unsur
abiotik terdiri dari suhu, kelembaban, lalu adanya kualitas air.
a. Suhu dan kelembaban udara
Metode yang digunakan yaitu dengan pengukuran suhu setiap hari. Dimulai dari
tanggal 21 Juni-10 Juli 2011 dengan dua lokasi yaitu di Buper Mandalawangi dan
TNGP. Pengukuran suhu ini menggunakan termometer basah dan kering, termometer
tersebut digantungkan pada ranting pohon di tempat yang terbuka atau terkena sinar
matahari dan dicatat setiap jam 07.00, 14.00, dan 17.00 WIB.
Jenis data yang diambil adalah suhu dan kelembaban lokasi di kawasan tersebut.
Data tersebut dalam daftar isian (thally sheet) dan selanjutnya dibuat rekapan data pada
tabel rekapitulasi pengamatan. Kemudian, Hasil rekapan tersebut disimpulkan dan akan
diketahui suhu dan kelembaban rata-rata dari lokasi tersebut.
b. Kualitas air
Jenis data yang diambil untuk mengukur kualitas air adalah data fisik dan data
biologis sungai. Jenis data yang diambil untuk fisik sungai adalah lebar sungai, lebar
badan sungai, kecepatan arus, kedalaman, suhu air, kecerahan air, debit air, dan kondisi
fisik lapangan. Data biologis yang diambil adalah famili, jumlah, keanekaragaman,
kelimpahan, kepadatan makrozoobenthos serta nilai Hilsenhoff Biotic Index (HBI).
Metode yang digunakan adalah mengukur dan mengidentifikasi komponen fisik dan
biotik yang terdapat pada suatu sungai. Sebelum melakukan pengamatan di sungai,
harus menentukan titik tempat pengamatan atau pengukuran dilakukan. Kedalaman
diukur dengan tongkat ukur. Lebar sungai diukur sebatas yang digenangi air. Lebar
badan sungai diukur sebatas sungai yang masih terkena pasang tertinggi air sungai.
Pengukuran kecepatan arus sungai menggunakan metode apung dengan menghanyutkan
botol dari titik A (hulu)

hingga titik B (hilir) yang berjarak 20 meter.

Waktu

tempuhnya dihitung menggunakan stopwatch.

38

Gambar 7. Metode Pengukuran Fisik Sungai

Data yang diperoleh dalam pengukuran kualitas air tersebut dicatat dalam daftar
isian (thally sheet) untuk selanjutnya direkap pada tabel rekapitulasi pengamatan. Dari
data yang dari pengukuran di lapangan dapat dihitung untuk

mendapatkan hasil

mengenai kecepatan arus, kedalaman rata-rata, dan debit air dengan menggunakan
rumus di bawah ini.

3. Estetika tumbuhan
Metode yang digunakan adalah mengidentifikasi nilai estetika dari beberapa objek
tumbuhan minimal lima jenis tumbuhan dari kelompok berbeda yaitu: pohon, semak
atau herba, perdu, anggrek, jamur, lumut, paku, liana, dan bambu dan rotan. Setiap
jenis yang dipilih difoto untuk memudahkan dalam mengidentifikasinya. Setelah itu
tumbuhan yang ditemukan lalu dideskripsikan seluruh bagian pada tumbuhan tersebut
dan tentukan nilai estetika yang dimilikinya.
Jenis data yang diambil dalam mengidentifikasi estetika tumbuhan antara lain data
mengenai lokasi pengamatan dan data jenis vegetasi yang dipilih. Data lokasi
pengamatan terdiri dari waktu pengamatan, deskripsi dan sketsa lokasi pengamatan.

39

Data mengenai jenis vegetasi yang dipilih adalah nomor urut data, nama kolektor, nama
lokal vegetasi, nama ilmiah vegetasi, kelompok vegetasi, pertelaan bagian pada
tumbuhan (daun, bunga, buah, batang, akar), nilai-nilai serta habitat dan ekologi dari
vegetasi terpilih.
4. Estetika satwa
Metode yang digunakan adalah bebas. Pengamat tidak dibatasi tempat dan waktu,
tetapi harus mencatat waktu dan koordinat dari satwa yang ditemukan. Pengamat
berjalan dan mengamati jenis atraksi satwa yang berada pada sekitar jalur.
Jenis data yang diambil adalah lokasi pengamatan dan catatan khusus estetika satwa.
Data lokasi pengamatan antara lain waktu pengamatan, deskripsi, dan sketsa lokasi
pengamatan. Data untuk estetika satwa adalah jenis atraksi, waktu yang terdiri dari
tanggal dan jam, lokasi, koordinat, nilai estetika, dan cara menikmati atraksi. Data yang
diperoleh dalam identifikasi estetika satwa tersebut dicatat dalam daftar isian (thally
sheet).
5. Fasilitas wisata
Metode yang digunakan adalah observasi secara langsung dan wawancara.
Pengamat mengobeservasi secara langsung dan mencatat jumlah dan kondisi fasilitas
yang ada disekitar lokasi serta melakukan wawancara dengan pengelola.
Data yang diambil terdiri dari fasilitas rekreasi dan wisata, fasilitas pengelolaan,
fasilitas penelitian dan pendidikan, serta fasilitas pendukung lainnya. Data diambil
dengan studi literatur, wawancara, dan observasi secara langsung. Wawancara
dilakukan terhadap pengelola obyek wisata. Data yang diambil mencakup jumlah,
kondisi kelayakannya serta deskripsi fasilitas tersebut.
6. Sumberdaya wisata
Metode yang digunakan adalah observasi secara langsung. Pengamat mencatat
seluruh sumber daya wisata yang ada di seluruh kawasan wisata Cibodas. Data yang
diambil meliput seluruh sumberdaya wisata fisik dan biotik. Data tersebut mencakup
nama obyek, daya tarik, aktivitas wisata, deskripsi obyek, dan foto obyek tersebut.
7. Pengunjung/wisatawan
Metode yang digunakan yaitu wawancara dan menyebarkan kuesioner kepada
pengunjung. Data yang diambil meliputi karakteristik responden, motivasi, aktivitas
40

rekreasi, persepsi, dan kepuasan pengunjung serta masukan dan saran dari responden
terhadap obyek-obyek wisata yang terdapat di kawasana wisata Cibodas.
8. Pelaku bisnis wisata
Metode yang digunakan adalah mengumpulkan informasi berbagai responden
seperti pedagang dan pengelola villa yang berada di dalam maupun luar Kawasan
Wisata Cibodas. Metode ini dilakukan dengan cara menyebarkan kuisioner kepada
responden tersebut. Data yang diambil meliputi karakteristik responden, sketsa posisi
tempat usaha, dan keterlibatan terhadap pengelolaan kawasan wisata. Data keterlibatan
terdiri atas deskripsi usaha dan keterlibatan pihak pengelola kawasan wisata serta
pemerintah daerah dengan pelaku bisnis tersebut.
9.

Masyarakat sekitar kawasan


Metode yang digunakan adalah mewawancarai beberapa orang masyarakat sekitar

kawasan. Data yang diambil meliputi karakteristik responden dan keterlibatan. Data
keterlibatan terdiri atas kondisi dan dampak perekonomian, kehidupan sosial, dan
budaya yang ditimbulkan oleh terdapatnya kawasan wisata disekitar lingkungan
masyarakat.
10. Data pengelolaan kawasan wisata
Metode yang digunakan adalah wawancara dengan pengelola pusat ataupun
pengelola spesifik bidang tertentu. Data yang diambil meliputi karakteristik responden
dan beberapa pertanyaan. Pertanyaan tersebut tentang fasilitas wisata yang dikelola,
upaya pemeliharaan dan kendala pengelolaan fasilitas, serta rencana pengembangan dan
pembangunan fasilitas wisata ke depan. Data diambil dengan wawancara secara
langsung baik melalui kuesioner maupun dengan wawancara terbuka dengan responden
yang terdiri dari pengelola pusat ataupun yang lebih spesifik.

41

IV. KEANEKARAGAMAN JENIS TUMBUHAN

A. Tumbuhan Bawah
Tumbuhan bawah merupakan tanaman yang tingginya dari 1.5, tidak akan menjadi
pohon dan batangnya tidak berkayu. Adapun hasil dari 15 plot yang terdapat pada HM
05 dan HM 11 TNGP ada 25 jenis dan dapat dilihat dari.
Tabel 3 . Jenis tumbuhan bawah di TNGGP
Jumlah
No
Nama Local
Total
1
2
3
4
5

Balakatoa
Rumput Gajah
Rotan
Pakis
Sirip Penyu

25
28
8
99
34

Fr

Kr

INP

11.94
5.97
7.46
17.91
5.97

11.94
5.97
7.46
17.91
5.97

23.88
11.94
14.93
35.82
11.94

Hasil anveg tumbuhan bawah ditemukan 25 jenis, pakis merupakan tumbuhan


bawah yang paling mendominasi. Pakis memiliki INP 32,85% karena tingginya jumlah
frekuensi di setiap plot , sedangkan yang paling jarang ditemukan adalah Hamerang,
Kecubung, Pakis Gunung, Kokopian, Ramo giling, Cocok bubuk, Anggrek tanah,
Kahitutan, Cecenet, Bubukuan, dan Sirih hutan dengan INP 2,99% hal ini dipengaruhi
oleh rendahnya nilai frekuensi di setiap plot.
B. Semai
Luas plot yang digunakan untuk anveg terdiri dari 15 plot. Semai adalah anakan
pohon yang memiliki tinggi 1,5 meter. Pada Analisis vegetasi yang telah dilakukan
ditemukan sebanyak 22 jenis semai yang berbeda.
Tabel 4. Jenis semai di TNGGP
No
1
2
3
4
5

Nama Jenis
Ki Kopi
Ki Leho
Ki Racun
Ki Ajag
Teter

Jumlah
Total

Fr

Kr

INP

9
14
13
11
32

10.42
10.42
12.50
10.42
4.17

7.69
11.97
11.11
9.40
27.35

18.11
22.38
23.61
19.82
31.52

Hasil Analisis Vegetasi pada semai ditemukan 22 jenis pada HM 05 dan HM 11


pada plot 2x2 m2. Jenis semai yang mendominasi adalah Teter karena memiliki jumlah
INP tertinggi. Jumlah Teter terdapat 32 individu dengan INP 31,52%. Jenis tumbuhan

42

yang jarang ditemukan berjumlah 9 individu diantaranya adalah Kondang air, Manglid,
Ki leho Canting, Cempaka Hutan, Janitri, Ki Hujan, Kahitutan, Kurai, dan Ki lemo
badak. Tanaman tersebut hanya memiliki INP 2,94% serta frekuensinya yang rendah di
setiap plot.
C. Pancang
Analiasis vegetasi pada pancang dilakukan dalam 15 plot. Pancang adalah tumbuhan
muda dengan tinggi 1,5 meter. Berdasarkan hasil pengamatan, ada 22 jenis tumbuhan
yang dikelompokkan sebagai pancang yang ditemukan di kawasan TNGGP.
Tabel 5. Jenis pancang di TNGGP
Nama Jenis

No
1
2
3
4
5

Jumlah
Total

Fr

Kr

INP

5
5
14
8
8

9.26
7.41
11.11
3.70
7.41

6.33
6.33
17.72
10.13
10.13

15.59
13.74
28.83
13.83
17.53

Puspa
Saninten
Nangsi
Tunjung
Teter

Nangsi merupakan jenis yang mendominasi tumbuhan tingkat pancang. INP Nangsi
adalah 28,83 % dan terdapat 14 jenis pancang. Jenis pancang yang paling jarang
ditemukan adalah jenis Ganda Rukem, Panggang, Ipis Kulit, Kurai, dan Janitri leutik
dengan INP 3,12%.
D. Tiang
Jenis tiang yang ditemukan pada lokasi pengamatan, membuktikan bahwa ekosistem
di TNGGP masih asri dan terjaga dengan baik. Kelompok tiang yang ditemukan
berjumlah 32 jenis yang dilakukan pada 15 plot.
Tabel 6. Jenis tiang di TNGGP
No
1
2
3
4
5

Nama Jenis
Ipis Kulit
Manggong
Nangsi
Saninten
Teter

Jumlah
Total

Fr

Kr

Dr

INP

9
4
8
4
4

8.92
3.57
10.71
3.57
7.14

12.67
5.633
11.26
5.63
5.63

11.41
6.73
7.47
5.76
6.23

33.01
15.94
29.46
14.97
19.01

Hasil Anveg, jenis tumbuhan Ipis Kulit memiliki INP 33,01% karena pengaruh
tingginya tingkat kerapatan dan frekuensi yang tinggi pada tiap plot. Jenis yang jarang
ditemukan adalah Huru Beas dapat dilihat dari INP 3,7% dan Pisau Heut yang memiliki
INP 3,9%.

43

E. Pohon
Pohon adalah tumbuhan yang sudah besar, memiliki batang berkayu, kelilingnya
lebih dari 64 centimeter dan memiliki kambium. Pohon adalah tumbuhan yang
mendominasi di kawasan hutan TNGGP. Terdapat 15 jenis pohon yang ditemukan pada
kegiatan analisis vegetasi.
Tabel 7. Jenis pohon di TNGGP
Jumlah
No
Nama Jenis
Total

Fr

Kr

Dr

INP

1
2
3

Puspa
Haruman
Manggong

5
8
9

3.70
7.40
8.64

4.67
7.47
8.41

4.89
4.55
2.98

13.26
19.43
20.03

4
5

Rasamala
Muncang Cina

9
5

9.87
4.93

8.41
4.67

33.45
3.60

51.74
13.21

Jenis pohon yang paling banyak ditemukan dan memiliki kerapatan yang cukup
tinggi adalah Rasamala dan Manggong dengan INP Rasamala 51% dan INP manggong
20%. Rasamala merupakan jenis tumbuhan yang memiliki ukuran yang sangat besar.
Rasamala dan Manggong adalah tumbuhan yang sering dijumpai karena jumlahnya
yang banyak. Tumbuhan ini merupakan salah satu vegetasi khas dari kawasan TNGP.
F. Liana dan Epifit
Berdasarkan analisis vegetasi yang telah dilakukan, terdapat 14 tumbuhan liana dan
epifit yang ditemukan. Liana adalah tumbuhan yang merambat, hidupnya menumpang
pada pohon atau inangya tetapi tidak merugikan sedangkan Epifit adalah tumbuhan
yang menumpang pada pohon atau inangnya dan merugikan.
Tabel 8. Jenis liana dan epifit di TNGGP
Jumlah
No
Nama Jenis
F
Total
1
2
3
4
5

Pakis
Cadaca
Darangdan
Anggrek
Pandan Arai

75
24
11
15
19

15
10
6
7
5

Fr

Kr

INP

21.12
14.08
8.45
9.85
7.04

40.32
12.90
5.91
8.06
10.21

61.44
26.98
14.36
17.92
17.25

Jenis yang paling mendominasi adalah Pakis dan Cadaca. Hal ini disebabkan karena
tumbuhan ini lebih cocok tumbuh dikawasan ini. Selain itu Cadaca biasanya dijadikann
tanman hias. Sedangkan yang sedikit ditemukan adalah Bungbrun, Pletos. Tumbuhan
ini diperkirakan kurang cocok tumbuh pada kawasan dengan jenis tanah dan ketinggian
yang berbeda.

44

I. Pembahasan
Keanekaragaman

tumbuhan

yang

berada

di

Kawasan

Wisata

Cibodas

mencerminkan bahwa lingkungan sekitar Cibodas masih asri dan terjaga, banyak jenis
tumbuhan dengan habitus yang unik dan memiliki daya tarik tersendiri. Banyak metode
yang di kerjakan seperti pada metode pohon, pancang, tiang, tumbuhan bawah, semai,
epifit dan liana yang di temukan.
Kegiatan analisis vegetasi (ANVEG) dengan menggunakan metode jalur garis
berpetak dan transek, serta mencatat karakteristik vegetasi yang ada. Kegiatan ANVEG
yang di laksanakan pada HM 05 dan HM 11, hasil anveg tumbuhan bawah ditemukan
25 jenis, pakis merupakan tumbuhan bawah yang paling mendominasi. Pakis memiliki
INP 32,85% karena pakis cocok hidup didaerah hutan hujan tropis selain itu pakis biasa
dimanfaatkan warga untuk di masak, sedangkan yang paling jarang ditemukan adalah
Hamerang, Kecubung, Pakis Gunung, Kokopian, Ramo giling, Cocok bubuk, Anggrek
tanah, Kahitutan, Cecenet, Bubukuan, dan Sirih hutan dengan INP 2,99% hal ini
dipengaruhi oleh tidak cocoknya tanah yang ditumbuhi karena tumbuhan- tumbuhan ini
biasa hidup pada ketinggian yang tidak terlalu tinggi. Sedangkan pada semai ditemukan
22 jenis pada HM 05 dan HM 11 pada plot 2x2 m2. Jenis semai yang mendominasi
adalah Teter. Jumlah Teter terdapat 32 individu dengan INP 31,52% karena cocok hidup
di daerah dataran tinggi. Jenis tumbuhan yang jarang ditemukan berjumlah 9 individu
diantaranya adalah Kondang air, Manglid, Ki leho Canting, Cempaka Hutan, Janitri, Ki
Hujan, Kahitutan, Kurai, dan Ki lemo badak. Tanaman tersebut hanya memiliki INP
2,94% serta frekuensinya yang rendah di setiap plot juga karena tumbuhanini sanagt
cocok hidup di daerah yang lebih tinggi permukaannya.
Nangsi merupakan jenis yang mendominasi tumbuhan tingkat pancang. INP Nangsi
adalah 28,83 % ini dikarenakan pohon nangsi merupakan tanaman obat yang sering
dipergunakan warga sekitar oleh karena itu dibudidayakan, sebab lain tumbuhan ini
hidup dengan subur yaitu karena habitatnya yang sesuai. Terdapat 14 jenis pancang
yang paling jarang ditemukan adalah jenis Ganda Rukem, Panggang, Ipis Kulit, Kurai,
dan Janitri leutik dengan INP 3,12% karena tumbuhan tersebut tidak sesuai dengan
habitatnya. Hasil Anveg pada tiang, jenis tumbuhan Ipis Kulit memiliki INP 33,01%
karena pengaruh tingginya tingkat kerapatan dan frekuensi relatif Ipis Kulit yang tinggi
karena persebarannya yang cukup luas pada daerah hutan hujan tropis. Jenis yang jarang

45

ditemukan adalah Huru Beas dapat dilihat dari INP 3,7% dan Pisau Heut yang memiliki
INP 3,9%, jenis ini jarang ditemukan karena hanya dapat tumbuh di ketinggian 800
mdpl. Jenis pohon yang paling banyak ditemukan dan memiliki kerapatan yang cukup
tinggi adalah Rasamala dan Manggong dengan INP Rasamala 51% dan INP Manggong
20%. Rasamala dan Manggong merupakan jenis tumbuhan yang sering ditemukan
karena habitanya yang cocok dengan kondisi umun TNGGP. Rasamala dan Manggong
adalah tumbuhan yang sering dijumpai karena jumlahnya yang banyak. Tumbuhan ini
merupakan salah satu vegetasi khas dari kawasan.
Jenis yang paling mendominasi pada tingkat epifit dan liana adalah Pakis dan
Cadaca. Hal ini disebabkan karena tumbuhan ini lebih cocok tumbuh dikawasan ini.
Selain itu Cadaca biasanya dijadikan tanaman hias. Sedangkan yang sedikit ditemukan
adalah Bungbrun, Pletos. Tumbuhan ini diperkirakan kurang cocok tumbuh pada
kawasan dengan jenis tanah dan ketinggian yang berbeda.

46

V. KEANEKARAGAMAN JENIS SATWA

A. Mamalia
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa mamalia yang
sering ditemukan adalah bajing dan tupai. Bajing sering ditemukan di pepohonan
sepanjang jalur pengamatan. Bajing-bajing tersebut sering terlihat sedang beraktivitas di
dahan-dahan dan ranting pohon sambil mencari makan dari buah-buahan, pucuk daun,
dan berbagai serangga yang ditemui pada lokasi pengamatan.
Tabel 9. Jenis- Jenis Mamalia di KRB dan TNGGP
Nama

No
1.
2.

Jumlah

Lokal

Ilmiah

Tupai Akar
Bajing Gunung

Tupaia glis
Dremomys everetti

6
3

Mamalia lain yang sering ditemukan selain bajing adalah tupai. Tupai banyak
terdapat diarea sepanjang jalur pengamatan. Hewan ini sering terlihat sedang berada di
pepohonan. Aktivitas yang dilakukan tupai-tupai tersebut adalah mencari makanan
seperti serangga, biji-bijian, dan buah-buah dari berbagai macam pohon. Hewan ini
merupakan hewan yang relative aktif pada siang hari terutama pada pagi hari dan sore
hari sehingga mudah dijumpai saat melakukan pengamatan.

Gambar 8. Tupai di ranting pohon


Data pengamatan menunjukan bahwa sebagian besar hewan mamalia yang banyak
terdapat di kawasan Cibodas dan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ini lebih
banyak ditemui pada pagi hari. Aktivitas yang sering dilakukan adalah mencari makan
diantara pepohonan dan ranting-ranting.

47

B. Burung
Kebun Raya Cibodas dan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGP)
memiliki banyak sumberdaya wisata. Selain memiliki banyak sumber daya wisata,
kedua kawasan ini juga memiliki banyak keunikan tentang flora dan fauna. Salah satu
potensi fauna yang dapat dikembangkan untuk kegiatan wisata adalah keanekaragaman
jenis burung yang terdapat di kawasan Kebun Raya Cibodas dan Taman Nasional
Gunung Gede Pangrango.
Tabel 10. Inventarisasi Burung ( I )
Nama
No
Lokal
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Tekukur
Walet
Burung Gereja Eurasia
Srigunting hitam
Kacamata Gunung
Sikatan cacing
Pelanduk semak
Sepah Hutan
Wiwik Uncuing

Jumlah
Ilmiah

streptopelia chinensis
collocalia vulcanorum
passer montanus
dicrurus macrocercus
Zosterops montanus
Cyornis Banyumas
Malalocincla sepiarum
Pericrocotus flammeus
Cacomantis Sepulcralis

9
20
9
5
6
5
3
3
2

Berdasarkan hasil yang didapat dari pengamatan burung yang dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa burung yang paling sering ditemui adalah jenis Walet (collocalia
vulcanorum). Burung jenis ini banyak dijumpai saat sedang terbang dan hinggap di
ranting pohon.

Gambar 9. Burung Srigunting Hitam


Jenis burung lainnya yang juga banyak dijumpai adalah Tekukur (streptopelia
chinensis) dan Burung Gereja Eurasia (passer montanus), dengan jumlah yang sama
yaitu sembilan ekor. Burung jenis ini banyak ditemukan bergerak di antara ranting dan
atap gazebo.

48

C. Reptil
Pengamatan Reptil dilakukan pada malam hari, hal ini dilakukan karena reptil yang
terdapat dikawasan Kebun Raya cibodas bersifat nocturnal. Reptil (binatang melata)
merupakan satwa Vertebrata yang berdarah dingin dan memiliki sisik yang menutupi
tubuhnya, dan Jenis reptil yang ditemukan saat pengamatan herpetofauna yang
dilakukan di Kebun Raya Cibodas cukup beragam, diantaranya adalah ular, dan kadal
kebun.
Tabel 11. Jenis reptil
No
1
2
3

Jenis Reptil
Calamaria Lumbricoide
Broncocella Cristatela
Brococella Jubata

Jumlah

Substrat

Aktivitas

1
1
1

Rumput
Pohon
Pohon

Diam
Diam
Diam

Hasil pengamatan reptil, di dapatkan beberapa reptile seperti, ular dan kadal, reptilreptil tersebut sangat susah di temukan di karenakan bentuk mereka yang sangat sulit di
temukan apabila tidak dengan pengamatan secara khusus. Satwa- satwa ini ditemukan di
rumput dan di pohon- pohon dengan aktifitas sedang diam.

Gambar A

Gambar B

Gambar 10. Gambar A. Reptil Calamaria Lumbriocoide


Gambar B. Bronchocela Jubata
Hewan yang memiliki kemampuan mimikri seperti Broncocella jubata yang
berwarna hijau kebanyakan dari mereka diam diantara dedaunan yang memiliki warna
yang sama dengan warna tubuh hewan tersebut. Lingkungan seputar kolam di pintu
gerbang keluar Kebun Raya Cibodas ini memang cocok untuk reptile-reptile yang telah
di sebutkan di atas untuk berkembang biak, selain lingkungan dan suhu yang
mendukung, juga faktor makanan reptile yang banyak di temukan seperti katak, dan
serangga.

49

D.

Amfibi
Pengamatan amfibi dilakukan pada malam hari, hal ini dilakukan karena satwa jenis

amfibi banyak ditemukan pada malam hari. Amfibi merupakan hewan dengan
kelembaban kulit yang tinggi, tidak tertutupi oleh rambut dan mampu hidup di air
maupun di darat. Amfibia berasal dari bahasa Yunani yaitu Amphi yang berarti dua dan
Bios yang berarti hidup.
Amfibi diartikan sebagai hewan yang mempunyai dua bentuk kehidupan yaitu di
darat dan di air. Pada umumnya, amfibia mempunyai siklus hidup awal di perairan dan
siklus hidup kedua adalah di daratan. Kegiatan pengamatan amfibi dilakukan di Kebun
Raya Cibodas. Hasil pengamatan yang telah dilakukan, jenis amfibi yang ditemukan
cukup beragam, amfibi yang paling dominan yang ditemukan saat pengamatan adalah
Kokang kolam.
Tabel 12. Jenis satwa amfibi
No

Jenis Amfibi

Jumlah

Substrat

Aktivitas

1
2
3
4
5
6

Rana Chalconata
Limnonecks Microdisaus
Bufo Melanotictus
Megophrys Montana
Limnonectes Kihlii
Rhacophorus Javanus

6
1
1
1
2
2

Air
Rumput
Rumput
Rumput
Air
Pipa

Berenang
Diam
Diam
Diam
Berenang
Diam

Gambar 11. Katak Rana Chalconata


Iklim dan suhu Cibodas yang sesuai bagi katak-katak dan hewan amfibi lainnya ini
membuat populasi amfibi di Kebun Raya Cibodas cukup banyak dan bervariatif. Jenisjenis katak yang memiliki status endemik pun masih sangat sering ditemukan di
kawasan ini, kebanyakan amphibi yang ditemukan ialah jenis katak Rana Chalconata,
kebanyakan dari katak tersebut ditemukan di seputar kolam ataupun selokan-selokan

50

yang memiliki air yang cukup bersih, banyak juga katak-katak pohon yang dijumpai
pada substrat air yang sedang melakukan aktifitasnya seperti kawin dan berenang.
E. Serangga
Pengamatan serangga dilakukan pada pagi hari sekitar pukul 14.25 WIB di Kawasan
Bumi Perkemahan Mandalawangi. Setelah melakukan pengamatan dapat diketahui
bahwa serangga yang paling dominan di kawasan ini adalah belalang. Serangga
ditemukan hampir di seluruh lokasi pengamatan. Hal ini dikarenakan kawasan Bumi
Perkemahan Mandalawangi memiliki berbagai macam tumbuhan yang menjadi habitat
belalang. Sebagian besar serangga belum dapat teridentifikasi.

Gambar 12. Belalang


Hal ini dikarenakan jenisnya terlalu banyak dan beraneka ragam jenis serangga yang
terdapat di kawasan Bumi Perkemahan Mandalawangi. Aktivitas yang dilakukan oleh
serangga-serangga tersebut adalah hinggap di daun atau di batang pohon. Setiap
serangga memiliki keunikannya masing-masing, ada yang ukurannya kecil, biasanya
berwarna hitam dan bergerombol, ada yang bentuknya seperti bola mata,dan ada pula
yang bentuknya hanya seperti belalang pada umumnya.
F. Satwa Lain
Pengamatan satwa lain di kawasan wisata Cibodas dilaksanakan pada saat
parktikum pengamatan serangga, amfibi, reptil, dan burung. Pada umumnya satwasatwa yang kami temukan ialah satwa-satwa biasa yang ada di habitat kawasan Cibodas
ini, namun pada saat pengamatan kami menemukan jenis cacing yang berbeda dengan
jenis cacing lainya, cacing ini berukuran sangat kecil dan berwarna transparan.

51

Gambar 13. Cacing Transparan


Cacing transparan ini hidup pada substrat akar tumbuhan di dalam tanah, dengan
warna yang transparan dan hidup bergerombol hewan ini belum dapat diidentifikasi
jenis dan golongannya. Dapat ditemukan banyak sekali hewan yang memiliki bentuk
dan warna yang unik, namun pada cacing transparan ini hanya dapat kami temukan di
sekitar HM 12 di jalur pendakian di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.
G. Pembahasan
Data pengamatan menunjukan bahwa sebagian besar hewan mamalia yang banyak
terdapat di kawasan Cibodas dan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ini lebih
banyak ditemukan pada pagi hari dan aktivitasnya yang sering dilakukannya adalah
mencari makan diantara pepohonan dan ranting-ranting. Bajing sering ditemukan di
pepohonan sepanjang jalur pengamatan. Bajing-bajing tersebut sering terlihat sedang
beraktivitas di dahan-dahan dan ranting pohon sambil mencari makan dari buah-buahan,
pucuk daun, dan berbagai serangga yang ditemukan, demikian juga pada burung
berdasarkan hasil yang didapat dari pengamatan burung yang dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa burung yang paling sering ditemui adalah jenis Walet (collocalia
vulcanorum), hal ini dikarenakan kondisi alam yang sangat cocok untuk perkembangan
satwa ini dan banyaknya makanan satwa ini di kondisi alam yang baik. Burung jenis ini
banyak dijumpai saat sedang terbang dan tertengger di ranting pohon.
Pengamatan amfibi dan reptil dilakukan di malam hari, hal ini dilakukan karena
amfibi dan reptil yang terdapat dikawasan Kebun Raya cibodas bersifat nocturnal.
Reptil (binatang melata) merupakan satwa Vertebrata yang berdarah dingin dan
memiliki sisik yang menutupi tubuhnya, dan Jenis reptil yang ditemukan saat
pengamatan herpetofauna yang dilakukan di Kebun Raya Cibodas cukup beragam,
diantaranya adalah ular, dan kadal kebun. Amfibi diartikan sebagai hewan yang
52

mempunyai dua bentuk kehidupan yaitu di darat dan di air. Pada umumnya, amphibia
mempunyai siklus hidup awal di perairan dan siklus hidup kedua adalah di daratann.
Kegiatan pengamatan amfibi dilakukan di Kebun Raya Cibodas. Dari hasil pengamatan
yang telah dilakukan, jenis amfibi yang ditemukan cukup beragam, amfibi yang paling
dominan yang ditemukan saat pengamatan adalah Kokang kolam (Rana Chalconata)
Pengamatan serangga dilakukan pada pagi hari di Kawasan Bumi Perkemahan
Mandalawangi. Setelah melakukan pengamatan dapat diketahui bahwa serangga yang
paling dominan di kawasan ini adalah belalang. Serangga ditemukan hampir di seluruh
lokasi pengamatan. Hal ini dikarenakan kawasan Bumi Perkemahan Mandalawangi
memiliki berbagai macam tumbuhan yang menjadi habitat belalang. Sebagian besar
serangga belum dapat teridentifikasi. Hal ini dikarenakan jenisnya sangat banyak dan
beraneka ragam jenis serangga yang terdapat di kawasan Bumi Perkemahan
Mandalawangi. Aktivitas yang dilakukan oleh serangga-serangga tersebut adalah
hinggap di daun atau di batang pohon. Setiap serangga memiliki keunikannya masingmasing, ada yang ukurannya kecil, biasanya berwarna hitam dan bergerombol, ada yang
bentuknya seperti bola mata, dan ada pula yang bentuknya hanya seperti belalang pada
umumnya.
Ditemukan juga jenis cacing yang unik yang memiliki warna transparan, cacing
transparan ini hidup pada substrat akar tumbuhan di dalam tanah, dengan warna yang
transparan dan hidup bergerombol hewan ini belum dapat diidentifikasi jenis dan
golongannya. Ditemukan banyak sekali hewan yang memiliki bentuk dan warna yang
unik, namun pada cacing transparan ini hanya dapat kami temukan di sekitar HM 12 di
jalur pendakian di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.

53

VI. UNSUR ABIOTIK EKOSISTEM

A. Suhu dan Kelembaban Udara


Suhu menunjukkan derajat panas benda. Mudahnya, semakin tinggi suhu suatu
benda, semakin panas benda tersebut. Secara mikroskopis, suhu menunjukkan energi
yang dimiliki oleh suatu benda. Setiap atom dalam suatu benda masing-masing
bergerak, baik itu dalam bentuk perpindahan maupun gerakan di tempat berupa getaran.
Makin tingginya energi atom-atom penyusun benda, makin tinggi suhu benda tersebut.
Sedangkan kelembaban udara merupakan banyaknya kandungan uap air di atmosfer.
Udara atmosfer adalah campuran dari udara kering dan uap air.
Suhu diukur menggunakan dua buah termometer. Suhu lokasi berkisar antara 17-18
o

C. Grafik perubahan suhu harian di camp maupun di TNGP dapat dilihat pada gambar

di bawah. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan maka diketahui bahwa suhu pada
pagi hari selalu lebih rendah dari suhu pada siang hari bahkan malam hari, kecuali pada
tanggal 18 Juli, suhu malam hari lebih rendah dibandingkan suhu pada pagi dan siang
hari. Suhu di camp berkisar antara 1720 oC pada pagi hari dan 2024 oC pada siang
hari. Rerata suhu di camp yaitu 18,5 oC pada pagi hari dan 22,4 oC pada siang hari.
Sedangkan suhu di TNGP berkisar antara 1519 oC pada pagi hari dan 1823 oC pada
siang hari. Rerata suhu di TNGP yaitu 16,9 oC pada pagi hari dan 20,8 oC pada siang
hari.
Suhu paling dingin di TNGP dengan suhu 15 oC terjadi pada pagi hari tanggal 23
dan 24 Juni. Sedangkan suhu terendah di camp yaitu 17 oC terjadi pada pagi hari
tanggal 27 sampai dengan 29 Juni dan 30 Juni. Suhu tertinggi di camp yaitu 24 oC
terjadi pada siang hari tanggal 11 Juni, 14 Juni, dan 02 Juli. Sedangkan suhu tertinggi
di TNGP yaitu 23 oC terjadi pada siang hari tanggal 24 dan 25 Juni. Pada malam hari,
suhu di camp berkisar antara 1922,5 oC dengan rerata suhu 20,67 oC. Malam paling
dingin di camp dengan suhu 19 oC terjadi pada tanggal 24, 26, dan 28 Juli. Malam
paling hangat di camp dengan suhu 22,5 oC terjadi pada tanggal 02 Juli. Sedangkan
suhu pada malam hari di TNGP tidak diambil karena lokasinya yang cukup jauh.
B. Kualitas Sungai
Kualitas pada setiap sungai yang ada di kawasan Cibodas memiliki karakteristik
yang berbeda, ini sangat mempengaruhi kualitas sungai. Hal yang dapat mempengaruhi
54

kualitas sungai ialah dengan adanya bentos yang terdapat pada aliran sungai tersebut.
Kualitas air juga dapat dijadikan sebagai salah satu indikator terjadinya pencemaran
terhadap lingkungan sekitar.
1. Sungai Cikundul
Sungai Cikundul memiliki lebar 3,5 meter, sedangkan lebar badan sungainya 6,2
meter. Kecerahan air sungai sangat jernih hingga kecerahannya bernilai 93%,
kedalaman sungai ini didapat dengan cara mengukur rata-rata kedalaman dari tiga titik
yaitu, titik kanan, titik tengah, dan titik kiri. Hasil yang didapat pada kedalaman sungai
ini yaitu 17,6 cm (0,22m). Kecepatan arus didapatkan dengan cara menghanyutkan
botol yang diisi air dari botol tersebut, yang dihanyutkan sejauh 20 meter dan waktu
kecepatannya dihitung menggunakan stopwatch dan kecepatan yang didapat 0,56
meter/detik dan suhu yang di dapat sebesar 16c.
2. Sungai Cibogo
Sungai Cibogo memiliki lebar 5,5 meter, sedangkan lebar badan sungainya 5,3
meter. Kecerahan air sungai sangat jernih hingga kecerahannya bernilai 98%,
kedalaman sungai ini di dapat dengan cara mengukur ratarata kedalaman dari tiga titik
yaitu, titik kanan, titik tengah, dan titik kiri, hasil yang didapat pada kedalaman sungai
ini yaitu 32,6 cm. Kecepatan arus didapatkan dengan cara menghanyutkan botol yang
diisi air dari botol tersebut, yang dihanyutkan sejauh 20 meter dan waktu
kecepatannya di hitung menggunakan stopwatch dan kecepatan yang didapat 0,48
meter/detik dan suhu yang didapat sebesar 17C.
C. Pembahasan
Komponen abiotik sebagai unsur yang tidak hidup memiliki peran yang penting bagi
alam dan makhluk hidup. Hal itu terjadi karena unsur abiotik memiliki hubungan timbal
balik dengan unsur biotik. Salah satu unsur abiotik yang dianggap penting adalah air,
karena semua makhluk hidup memerlukan air. Air merupakan sumberdaya alam yang
dapat diperbaharui. Air juga merupakan penentu kelangsungan fungsi suatu badan air
(sungai, danau, situ). Kelangsungan fungsi suatu badan air perlu diteliti karena banyak
terjadi interaksi. Sungai yang terdapat di kawasan Wisata Cibodas menjadi tempat
indikator untuk pengamatan air karena merupakan hulu dari pegunungan Gunung Gede
Pangrango. Salah satu sungai yang terdapat dikawasan wisata cibodas adalah Sungai
Cikundul dan Sungai Cibogo. Suhu pada pagi hari sangat rendah karena kawasan ini

55

berada didataran tinggi dan jauh dari permukaan laut, sedangkan pada siang hari suhu
sedikit meningkat karena terpengaruh sinar matahari dan pada malam hari suhu kembali
rendah karena tekanan udara pada malam hari rendah dan tidak dipengaruhi sinar
matahari. Tingkat kecerahan pada Sungai Cikundul dan Sungai Cibogo dapat
digolongkan sungai yang termasuk jernih karena sungai-sungai ini berasal dari Gunung
Gede Pangrango yang masih sangat alami.

56

VII. ESTETIKA TUMBUHAN

A. Bentuk utama pada tumbuhan


Terdapat berbagai macam tumbuhan yang memiliki keindahan dalam segi bentuk
maupun warna di Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango (TNGGP). Suatu bentuk
utama dari tumbuhan yang membedakan dengan yang lainnya disebut sebagai habitus.
Klasifikasi tumbuhan berdasarkan habitus terdiri dari: pohon, semak/perdu, herba/terna,
liana, epifit, paku, lumut, jamur, dan anggrek.
1. Pohon
Pada umumnya pohon memiliki batang dan cabang yang berkayu, yang dapat
menegakan pohon. Pohon memiliki akar dikotil, yaitu akar tunggal yang berkayu.
Kriteria pohon dewasa, yaitu memiliki tinggi 7 meter dan memiliki diameter minimal
20 cm, dapat dilihat dari contoh pohon yang terdapat di Taman Nasional Gunung Gede
Pangrango, adalah sebagai berikut:
a. Rasamala (Altingia excela)
Rasamala adalah salah satu jenis tumbuhan yang berada di hutan rimba dan dapat
tumbuh optimal mencapai ketinggian 1.700 m dpl. Daun yang masih muda berwarna
merah. Buah memiliki warna coklat, berbentuk seperti kapsul. Rasamala tumbuh
sangat tinggi, ketinggiannya dapat mencapai 40 sampai 60 meter dan memiliki diameter
dari 80 sampai 150cm.

Ciri khas memiliki batang yang besar dan lurus.

Pohon

Rasamala dapat hidup hingga mencapai 300 sampai 500 tahun.

Gambar 14. Pohon Rasamala

57

Pohon rasamala memiliki banyak kegunaan seperti, kayunya sangat awet walaupun
langsung bersentuhan dengan tanah. Dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan
jembatan dan karya seni. Daun yang masih muda berwarna merah sering untuk sayur
atau lalap. Selain itu daun rasamala dapat dijadikan obat batuk.
b. Walen (Ficus ribes)
Pohon walen dapat dijumpai di Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango. Pohon
ini memiliki daun tunggal, berwarna hijau, memiliki tulang yang sejajar atau
berhadapan, ujung daun meruncing dan bagian tengah daun melebar.

Buah tua

memiliki warna hijau muda dan buah muda memiliki cangkang yang berwarna cokelat
muda. Diameter batang mencapai 30 cm dan tinggi mencapai 15 m berwarna cokelat
kemerahan. Batangnya bengkok karena mencari cahaya matahari. Kulit batang halus,
terdapat garisgaris pada permukaannya dan bergetah putih. Walen memiliki kegunaan
sebagai obat malaria dan sakit perut.

Gambar 15. Pohon Walen


c. Ki hujan (Albizia saman)
Ki hujan merupakan salah satu pohon yang besar, dengan tajuk lebar. Pohon ini
kurang popular, karena dapat merusak jalan dan bangunan sekitar. Ki hujan memiliki
tinggi mencapai 40-60 m. Batangnya memiliki bentuk yang tidak beraturan. Pada
pohon yang tua berwarna kecokelatan dan permukaannya kasar. Kulit pohon Ki hujan
yang masih muda berwarna abu-abu kecokelatan. Ki hujan memiliki daun majemuk,
daun Ki hujan dapat melipat pada saat hujan dan malam hari. Warna daun ki hujan
berwarna hijau tua, terdapat bulu pada permukaan daunnya. Ki hujan memiliki bunga
berwarna putih dan bercak merah muda pada bagian bulu atas. Buah pohon ki hujan
berbentuk panjang lurus dan sedikit melengkung. Pohon ki hujan memiliki kegunaan
sebagai penampung air yang sangat kuat.

58

2. Semak/Perdu
Semak memiliki kesamaan dengan pohon, yaitu memiliki batang dan banyak cabang
yang berkayu, tetapi tingginya kurang dari 5-6 meter. Contoh semak yang terdapat di
Taman Nasional Gunung Gede-pangrango adalah sebagai berikut:
a. Congkok (Curculiga cavitulata)
Congkok merupakan salah satu jenis semak yang berdaun tunggal. Tumbuhan ini
memiliki daun yang lebar pada bagian tengahnya dan sedikit lonjong. Permukaan daun
terdapat garis menyerupai lipatan, tata daun bersilangan. Congkok memiliki bunganya
yang keluar dari batang dan tumbuh berkelompok dan mahkota bunga congkok
berwarna kuning. Tumbuhan congkok dapat berbuah, buah congkok berwarna putih
dan membulat. Setiap batang daun congkok berbentuk memanjang dan spiral berwarna
hijau dengan akar serabut. Habitat congkok terdapat di daerah yang lembab, tumbuh
dekat sumber air dengan jarak sekitar 20 cm.

Gambar 16. Congkok


b. Bubukuan (tetraglochidium bibracteatum)
Bubukuan termasuk tumbuhan perdu yang tingginya mencapai 150 cm. Batangnya
memiliki bulu di bagian atas dengan bunga bermahkota putih atau violet pucat. Daun
bubukuan memiliki bentuk yang bersilangan, berlawanan, atau bulat.

Ujungnya

panjang meruncing, di bagian tepinya bergerigi, dan bagian atasnya berbulu keras dan
tipis. Biasanya bubukuan dapat tumbuh pada ketinggian 1.100-1.800 m dpl, terdapat di
hutan yang lembab. Air rebusan bubukuan memiliki kegunaan sebagai obat penetral
racun.

59

Gambar 17. Bubukuan


3. Herba/Terna
Herba merupakan tumbuhan yang memiliki batang yang lunak, karena tidak
memiliki cambium pada batangnya. Herba dapat tumbuh dalam semusim, 2 musim,
bahkan tahunan. Herba hanya memiliki tinggi kurang dari 2 meter. Contoh herba yang
terdapat di Taman Nasional Gunung Gede-pangrango adalah sebagai berikut:
a. Hariang beureum (Begonia robusta)
Hariang beurem memiliki tinggi mencapai 1 meter. Hariang beureum memiliki
daun bertangkai berbulu kasar, yang berwarna merah muda yang sedikit pudar. Tangkai
hariang beureum memiliki diameter normal dari 30-40 cm. Herba ini memiliki bunga
yang terdapat pada ketiak daun, dan memiliki buah yang bersayap. Hariang beureum
sering digunakan sebagai obat panas pada perut, menghilangkan rasa gatal karena ulat,
dan tangkai daun hariang beureum dapat dikonsumsi.

Gambar 18. Begonia

b. Pohpohan (Pilea Trinervia Wight)

60

Pohpohan termasuk tumbuhan terna dengan tinggi mencapai 5 meter. Pohpohan


memiliki daun yang berbentuk seperti jantung. Daunnya lunak berbau harum, daun
pohpohan dapat dikonsumsi sebagai lalapan kaya dengan senyawa yang sangat baik
bagi tubuh manusia. Pohpohan tidak memiliki bunga dan buah. Pohpohan ini memiliki
bentuk akar serabut. Pohpohan memiliki kegunaan sebagai pencegah penyakit kanker.

Gambar 19. Pohpohan


4.

Liana
Pertumbuhan liana pada umumnya memerlukan kaitan atau objek lain agar dapat

bersaing dalam mendapatkan cahaya matahari. Contoh liana yang terdapat di Taman
Nasional Gunung Gede-Pangrango adalah sebagai berikut:
a. Canar/anggur hutan (smilax leucophylla)
Canar salah satu tumbuhan pemanjat. Memiliki batang yang pipih, memiliki duri
yang kuat pada bagian atas batang. Canar memiliki daun yang lebar dan berbentuk oval.
Daunnya meruncing ke ujung, pada pangkal daun juga mengecil ke tangkai daun,
menyerupai pisau. Kegunaan daun mudanya dapat menjadi sayur dan seluruh bagian
tumbuhan ini dapat menjadi obat.

Gambar 20. Canar

61

5. Epifit
Tumbuhan ini menumpang pada batang pohon sebagai tempat hidupnya. Epifit
tidak mengambil sari-sari makanan yang ditumpanginya. Contoh efipit yang terdapat di
Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango adalah sebagai berikut:
a. Paku sarang burung (asplenium nidus)
Paku sarang burung ini terdapat pada pohon yang tinggi. Tumbuhan ini sering
menumpang pada batang pohon yang sangat tinggi, menyukai daerah yang lembab, dan
dapat tahan terhadap sinar matahari langsung. Paku sarang burung ini memiliki daun
tunggal. Batangnya sangat pendek dan melingkar berbentuk keranjang. Perlahan-lahan
menyempit pada bagian batangnya. Ujung daun meruncing, tepi daunnya bergelombang
dan mengkilap. Paku sarang burung tidak memiliki bunga. Tumbuhan ini memiliki akar
yang berwarna coklat kehitaman.

Gambar 21. Paku Sarang Burung

6. Paku
Satu division tumbuhan yang telah memiliki sistem pembuluh sejati (kormus) tetapi
tidak menghasilkan biji untuk reproduksinya.

Kelompok tumbuhan ini masih

menggunakan spora sebagai alat perbanyakan generatifnya, sama seperti lumut dan
fungi. Contoh koleksi paku yang terdapat di Taman Nasional Gunung Gede pangrango
adalah sebagai berikut:
a. Paku andam (gleichenia linearis)
Paku andam tumbuh melilit dan bercabang seperti garpu. Tumbuh hingga 2.800
mdpl. Tingginya dapat mencapai 3 meter. paku andam memiliki daun yang bergerigi

62

dan berwarna hijau muda.

Akar rimpangnya tumbuh di dekat permukaan tanah dan

keluar batang keras yang tumbuh keatas. Memiliki kegunaan sebagai obat pemecah
bisul dan obat luka memar.

Gambar 22. Paku Andam


7. Lumut
Tumbuhan ini sudah menunjukkan diferensiasi tegas antara organ penyerap hara dan
organ fotositensis namun belum memiliki akar dan daun sejati. Kelompok tumbuhan ini
juga belum memiliki pembuluh sejati. Lumut mempunyai organ penyerap hara yang
disebut dengan rizoid. Daun tumbuhan lumut dapat berfotosintesis. Tumbuhan lumut
merupakan tumbuhan pelopor, yang tumbuh di suatu tempat sebelum tumbuhan lain
mampu tumbuh. Ini terjadi karena tumbuhan lumut berukuran kecil tetapi membentuk
koloni yang dapat menjangkau area yang luas. Jaringan tumbuhan yang mati menjadi
sumber hara bagi tumbuhan lumut lain dan tumbuhan yang lainnya. Contoh koleksi
lumut yang terdapat di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango adalah sebagai
berikut:
a. Lumut hati
Lumut jenis ini berbentuk seperti hati. Siklus hidup lumut ini mirip dengan lumut
daun. Di dalam spongaria terdapat sel yang berbentuk gulungan disebut elatera. Elatera
akan terlepas saat kapsul terbuka, sehingga membantu memencarkan spora. Lumut ini
juga dapat melakukan reproduksi dengan cara aseksual dengan sel yang disebut gemma,
yang merupakan struktur seperti mangkok dipermukaan gametofit. Lumut hati tidak
memiliki daun, batang, bunga, dan buah yang nyata.

Lumut hati dapat ditemukan di

tempat yang basah.

63

b. Lumut jarum (Sphagnum)


Jenis tumbuhan lumut ini memiliki daun menyerupai jarum. Berwarna hijau tua
pada bagian pangkal daun dan hijau muda pada bagian atas daun. Bentuk akar lumut ini
serabut. Habitatnya tumbuh menumpang pada batang pohon yang lapuk dan hidup di
daerah yang lembab dan basah. Bentuk daun yang menyerupai jarum dapat
menambahkan keindahan di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.
8. Jamur
Jamur merupakan kelompok organisme eukariotik yang membentuk dunia jamur
atau regnum fungi. Jamur pada umumnya multiseluler (bersel banyak). Ciri-ciri jamur
berbeda dengan organisme lainnya dalam hal cara makan, struktur tubuh, pertumbuhan,
dan reproduksi. Contoh kolesksi jamur yang terdapat di Taman Nasional Gunung Gede
Pangrango adalah sebagai berikut:
a. Jamur kuping
Jamur kuping hitam salah satu spesies jamur dengan tubuh buah berwarna coklat tua
setengah bening, berbentuk mangkuk menyerupai daun telinga manusia. Tubuh buah
menempel di atas batang kayu yang sudah membusuk di tempat basah dan lembab.
Sewaktu masih segar terlihat seperti agar-agar yang basah dan bila dikeringkan menjadi
mengkerut. Jamur kuping hitam juga sering digunakan sebagai bahan obat tradisional.
b. Jamur merang (Volvariella volvacea)
Tubuh jamur merang yang masih muda berbentuk bulat telur, berwarna cokelat
gelap hingga abu-abu dan dilindungi selubung. Pada tubuh buah jamur merang dewasa,
tudung berkembang seperti cawan berwarna coklat tua keabu-abuan dengan bagian
batang berwarna coklat muda. Jamur merang tidak memiliki daun, batang, dan bunga.
Jamur merang dapat dikonsumsi oleh manusia karena jamur merang tidak beracun.

64

Gambar 23. Jamur Merang


9. Anggrek
Suku anggrek-anggrekan atau Orchidaceae merupakan satu suku tumbuhan
berbunga dengan anggota jenis terbanyak. Jenis-jenisnya tersebar luas dari daerah
tropika basah hingga wilayah sirkumpolar, meskipun sebagian besar anggotanya
ditemukan di daerah tropika. Menurut tempat tumbuhnya, ada empat jenis anggrek
yaitu: anggrek epifit (hidup menempel pada pohon yang menjadi inangnya tanpa
merugikan inangnya), lithophytes (tumbuh pada batu-batuan), saprophyte (tumbuh pada
humus dan daun kering), dan anggrek Terrestrial (hidup di tanah). Namun, kebanyakan
anggrek hidup sebagai epifit, terutama yang berasal dari daerah tropika. Anggrek di
daerah beriklim sedang biasanya hidup di tanah dan membentuk umbi sebagai cara
beradaptasi terhadap musim dingin. Organ-organnya yang cenderung tebal dan
berdaging (sukulen) membuatnya tahan menghadapi tekanan ketersediaan air. Anggrek
epifit dapat hidup dari embun dan udara lembab. Contoh koleksi anggrek yang terdapat
di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango adalah sebagai berikut.
a. Anggrek Epifit (Coelogyne speciosa)
Daun anggrek epifit melancip dengan warna hijau dan pertulangan daun sejajar.
Anggrek ini memiliki bunga berwarna kuning kecokelatan berjumlah 13, kelopak
bunga agak melonjong. Anggrek ini berbunga pada bulan tertentu . Buah anggrek ini
berbentuk bulat telur berwarna hijau tua dan kedudukannya menggantung. Perakaran
serabut dan menempel pada kulit batang pohon. Memiliki umbi semu dengan umbi
membulat telur dan habitat anggrek efipit terdapat di batang pohon.

65

B. PEMBAHASAN
Estetika merupakan suatu pandangan yang dilihat dari segi bentuk, warna, khasiat,
dan ekologinya yang memiliki keindahan. Taman nasional Gunung Gede Pangrango
memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi pada jenis tumbuhannya.

Terdapat

banyak perbedaan dalam bentuk utama tumbuhan yang menjadikan keindahan


tersendiri. Tumbuhan yang memiliki keindahan yang tinggi terdapat pada herba.
Herba memiliki keindahan yang tinggi karena bentuk yang berukuran tidak terlalu
besar dan memiliki bentuk yang unik. habitus ini memiliki warna cerah yang berbeda
dari habitus yang lain. Banyak terdapat khasiat yang dapat dimanfaatkan oleh manusia
sebagai kebutuhan hidup . Herba terdapat pada tempat yang berada dibawah pohon dan
tanah yang subur. Contoh tumbuhan yang memiliki keindahan yang tinggi terdapat
pada hariang beureum.
Hariang beureum memiliki nilai estetika yang tinggi karena dalam segi bentuk,
hariang beureum memiliki batang yang berbulu yang kasar. Daun yang melebar dan
berbulu kasar. Hariang beureum memiliki warna merah pada batang dan daun. Bunga
hariang beureum memiliki bunga yang berbulu tebal berwarna merah kaku. Hariang
beureum sering dijadikan tumbuhan hias di dalam rumah.
Selain itu terdapat juga tumbuhan yang memiiki keindahan yang rendah terdapat
pada pohon, karena pohon tidak memiliki bentuk dan warna yang khusus. Contoh
tumbuhan yang memiiki keindahan yang rendah terdapat pada pohon ki hujan, karena
pohon ki hujan dapat merusak daerah sekitar pohon tersebut. Selain itu pohon ki hujan
memiliki bentuk batang yang tidak beraturan, daun, dan akar yang pada umumnya.
Oleh karena itu, rendahnya keindahan yang terdapat pada pohon ki hujan.

66

VIII. ESTETIKA SATWA

A. Jenis Atraksi
Setiap satwa memiliki nilai estetika dan keunikan berbeda dan berbagai jenis atraksi
yang dilakukan. Atraksi tersebut hanya sesekali dilakukan pada waktu- waktu tertentu
saja hal ini menimbulkan estetika tersendiri. Cara menikmati atraksi ini wisatawan dapat
melihatnya secara lansung maupun tidak langsung.
Tabel 13. Jenis Atraksi Satwa
No

Jenis
atraksi

Semut
bergerombol

Waktu
Tgl Jam
2
juli

14.35

Lokasi

Substrat

Nilai estetika

Cara
Menikmati
Atraksi

Mandalawangi

Dibatu
dan
ditanah

bergerombol
dibatu dan di tanah

Langsung

Ulat Bulu
merah

2
juli

15.12

Mandalawangi

Menempel
dibatang
pohon

Laba-laba
kaki panjang

2
juli

15.15

Mandalawangi

Diam
dipohon

Nyamuk
Oranye

2
juli

Rana
Chalconata

15.25

Mandalawangi

Daun

6
juli

19.25

Kolam
Musholah
KRC

Air

Calamaria
Lumbricoidea

6
juli

20.05

Kolam Air
mancur KRC

Rumput

Brococella
Jubata

6
juli

20.07

KRC

Pohon

Broncocella
cristatella

6
juli

20.56

KRC

Pohon

ulat bulu yang


memiliki warna
merah pada
tubuhnya dan
terdapat garis
kuning dan putih
memiliki kaki yang
lebih panjang dari
laba-laba pada
umumnya
memiliki tubuh
berwarna orange
yang berbeda dari
nyamuk lainnya.
bentuk tubuh
langsing dengan
warna tubuh hijau
lumut
Memiliki corak
kulit yang indah
dengan warna
dasar merah
bercak-bercak
hitam
dapat berubah
warna sesuai
kondisi
lingkunganmemiiki
ekor yang panjang
melebihi ukuran
tubuhnya
dapat berubah
warna dikondii
tertentu dan

Langsung

Langsung

Langsung

Langsung

Langsung

Langsung

Langsung

67

No

Jenis
atraksi

Waktu
Tgl Jam

Lokasi

Substrat

Nilai estetika

Cara
Menikmati
Atraksi

memiliki bentuk
kepala yang unik

Rumput

memiliki garis
mata yang
menyerupai
kacamata

Langsung

KRC

memiliki ukuran
tubuh yang kecil
berwarna dasar
hitam dan putih

menggunakan
binokuler

6
juli

KRC

Pohon

Memilik ekor yang


panjang dan besar

Langsung

Bajing
Gunung

6
juli

KRC

Pohon

berukuran kecil
dan sedang
berjalan dipohon

Langsung

13

Pelanduk
semak

6
juli

Pohon

berukuran kecil
dan membulat
sedang bertengger
di pohon

menggunakan
binokuler

14

Pijantung
kecil

6
juli

memiliki paruh
yang lancip dan
panjang sedang
terbang

menggunakan
binokuler

Pohon

memiliki warna
dasar berwarna
hitam dan
buntutnya
menyerupai
gunting

menggunakan
binokuler

Bufo
Melanostictus

6
juli

10

Sepah Hutan

6
juli

11

Tupai Akar

12

15

Sri Gunting
Hitam

6
juli

21.3

6.28

6.43

7.17

KRC

KRC

KRC

KRC

B. Pembahasan
Dari sebagian besar satwa yang ditemukan, cara menikmati atraksinya berbeda
dapat secara langsung maupun menggunakan alat bantu tertentu untuk dapat melihat
satwa lebih jelas. Satwa yang dapat dilihat secara langsung contohnya serangga yaitu
semut, laba-laba kaki panjang, nyamuk orange, dan ulat bulu merah, sedangkan untuk
menikmati atraksi satwa lain seperti mamalia dan burung dapat menggunakan alat bantu
seperti binokuler. Amfibi dan reptil dapat dilihat secara langsung dengan cara ditangkap
dan di indentifikasi. Untuk satwa burung dan mamalia sepah hutan,tupai akar, bajing
gunung, pelanduk semak, pijantung kecil, dan srigunting hitam. Untuk data amfibi dan
reptile contoh satwa yang ditemukan adalah Rana chalconata, Bufo Melanostictus,
Calamaria Lumbricoidea, Brococella Jubata, dan Broncocella cristatella.

68

Gambar 25. Ulat Bulu Merah


Berbagai jenis satwa yang diamati, ulat bulu merah yang memiliki nilai estetika
paling tinggi karena ulat bulu ini mempunyai ciri-ciri fisik yang unik yang berbeda
dengan ulat bulu pada umumnya. Selain itu bagian tubuhnya bergaris-garis putih.

69

IX. FASILITAS WISATA

A. Fasilitas Rekreasi dan Ekowisata


Fasilitas merupakan unsur yang sangat penting untuk kelancaran kegiatan wisata.
Ada empat kategori fasilitas yang diamati yaitu fasilitas rekreasi dan wisata, fasilitas
pengelolaan, fasilitas pendidikan, dan fasilitas pendukung lainnya. Jumlah dari masing
masing fasilitas di setiap lokasi berbeda satu sama lainnya, begitu pula dengan kualitas
dan kondisinya. Hal ini tergantung kepada pihak pengelola dan pengunjung yang datang
berwisata di lokasi tersebut.
Tabel 14. Fasilitas rekreasi dan wisata
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

Fasilitas
Pusat Informasi
Pintu Gerbang
Tempat Parkir
Papan Penunjuk
Pondok Teduh (Shelter)
Bumi Perkemahan
Pondok Wisata
MCK
Menara Pengamat
Jalan Setapak
Jalan Masuk
Jembatan
Tempat Duduk
Tempat Sampah
Outbound
Lapangan Olah Raga
Galeri Tanaman Hias
Gazebo
Lapangan
Interpretasi
Guest House
Taman Bermain
Jalur pendakian
PAL Batas
Aula
Wisma Mandala Kitri
Papan Panjat Dinding
Kolam renang
Perahu
Rumah Dalam Hutan

TNGP
2
1
1
12
7
2
4
5
1
8
26
2
16
1
36
-

Jumlah di Lokasi
KRC BPMK
3
9
10
33
15
6
18
32
2
14
16
50
1
3
2
3
24
28
2
1
-

1
2
1
3
5
3
15
2
5
2
3
4
2
2
2
1
3
1
1
-

BPMW
1
2
1
8
9
13
2
26
1
3
2
6
45
31
4
3
1
7
9

Berdasarkan tabel diatas, semua obyek wisata yang ada di kawasan Wisata Alam
Cibodas masingmasing memiliki pusat informasi. Obyek wisata yang memiliki pusat
informasi lebih dari satu unit yaitu KRC dan TNGP dengan jumlah tiga unit dimiliki

70

oleh KRC dan dua unit dimiliki oleh TNGP. Sedangkan Bumi Perkemahan Mandala
Kitri (BPMK) dan Bumi Perkemahan Mandala Wangi (BPMW) masingmasing
memiliki satu unit pusat informasi dan tidak satu pun pusat informasi yang berada di
luar obyek wisata tersebut, namun dari beberapa pusat informasi yang ditemui pada
Kawasan Wisata Cibodas, KRC memiliki pusat informasi yang terbaik dengan
pelayanan akan informasi yang terperinci dan jelas, ini di buktikan dengan data dan
kondisi lokasi secara umum yang dapat di ketahui langsung dari brosur yang di berikan
petugas informasi disana.

Gambar 26. Pusat Informasi Di TNGP


Obyek wisata yang memiliki banyak tempat parkir yaitu KRC dengan jumlah 10
lapangan. Sedangkan ketiga obyek yang lain hanya memiliki masingmasing satu
lapangan parkir. Diluar obyek wisata tersebut juga disediakan lapangan parkir sebanyak
4 lapangan. Lapangan parkir di luar kawasan lebih luas dari pada lapangan parkir yang
dimiliki obyekobyek wisata dan kapasitasnya bisa mencapai 100 bus.

Gambar 27. Tempat Parkir Di Mandalakitri


Didalam obyek wisata, toilet atau MCK paling banyak dimiliki oleh BPMW
sebanyak 26 unit. Jumlah toliet atau MCK yang paling sedikit yaitu TNGP dengan
jumlah empat unit. Sedangkan KRC dan BPMK memiliki sebanyak 18 dan 15 unit. Di
luar kawasan tersedia toilet dan MCK lebih banyak lagi yaitu sebanyak 57 unit. Fasilitas

71

kavling untuk berkemah paling banyak dimiliki oleh BPMW sebanyak 13 unit. BPMK
memiliki 5 unit kavling untuk berkemah. Sedangkan TNGP hanya memiliki dua unit.

Gambar 28. Toilet Di Mandalawangi


Jumlah fasilitas rekreasi yang penting lainnya seperti shelter, gazebo, tempat duduk,
tempat sampah, papan penunjuk, dan jalan setapak paling banyak dimiliki oleh KRC.
Hal ini menyebabkan KRC sangat dominan untuk jumlah fasilitas rekreasi yang dimiliki
dibandingkan obyekobyek lainnya.
Berdasarkan pengamatan, fasilitas pengelolaan berupa bangunan kantor dimiliki
baik oleh seluruh obyek wisata maupun luar kawasan wisata alam Cibodas. Masingmasing obyek wisata masingmasing memiliki satu unit kecuali KRC yang memiliki
dua unit bangunan kantor. Pos jaga paling banyak dimiliki oleh KRC yaitu sebanyak
delapan unit. Masingmasing dua unit dimiliki oleh TNGP dan BPMK. Sedangkan
BPMW hanya memiliki satu unit pos. Fasilitas penyimpanan berupa gudang hanya
dimiliki oleh KRC yaitu sebanyak satu unit.
Tabel 15 . Fasilitas Pengelolaan
No

Fasilitas

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Bangunan Kantor
Pondok Kerja
Pos Jaga
Jalan Patroli
Gudang
Loket karcis
Rumah Petugas
Gedung Konservasi
Pos Satpam
Mess Pegawai

TNGP
1
1
2
1

Jumlah di Lokasi
Mandala
KRC
Mandalawangi
Kitri
2
2
8
5
1
2
1
1
11
2

1
1
2
5

1
1
1
5

Ketersediaan fasilitas pendidikan dan penelitiaan juga sangat berpengaruh pada


kelancaran proses pendidikan dan penelitian terutama obyekobyek wisata yang

72

memiliki progam pendidikan dan penelitian lingkungan seperti KRC. KRC memiliki
satu rumah kaca. Kemudian fasilitas akomodasi bagi peneliti yang melakukan penelitian
dalam jangka waktu yang cukup lama. TNGP memiliki sebuah ruangan intepretasi yang
sangat berfungsi bagi pendidikan pengunjung meskipun letaknya ada didalam kantor
balai besar, selain itu terdapat delapan unit fasilitas akomodasi. Sedangkan BPMW
hanya memiliki lima unit.

Gambar 29. Pondok Kerja Di TNGP


KRC memiliki fasilitas akomodasi yang lebih banyak lagi yaitu 30 unit. Sementara
BPMK hanya memiliki satu fasilitas pendidikan berupa jalan rintis. Fasilitas pendidikan
dan penelitian paling banyak dimiliki KRC dan kondisinya lebih terawat dibandingkan
fasilitas pendidikan yang dimiliki TNGP, BPMW, dan BPMK.
Tabel 16. Fasilitas Penelitian dan Pendidikan
Jumlah di Lokasi
No.

Fasilitas

TNGP

KRC

Mandala
Kitri

Mandalawangi

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jalan Rintis
Laboratorium
Laboratorium Alam
Kebun Plasma Nutfah
Sarana Akomodasi Peneliti
Rumah Kaca
Paket Wisata
Education center
Kebun Koleksi TNGP
Media Interpretasi

1
1
8
1
2
-

3
2
1
5
30
1
5
-

1
-

7
1
6
2
5
4

Kegiatan wisata juga didukung oleh fasilitasfasilitas yang memberikan kemudahan


dan kenyaman bagi pengunjung, diantaranya adalah musholla/masjid, kantin/restaurant,
fotocopy center, dan penyewaan alat. Hampir di seluruh obyek wisata di Kawasan
Wisata Cibodas disediakan mushola atau mesjid. Musholla yang dimiliki TNGP dan

73

BPMK berjumlah satu unit. KRC memiliki empat unit dan BPMW memiliki dua unit.
Lebih banyak lagi tersedia diluar kawasan yaitu enam unit.

Gambar 30. Kebun Plasma Nutfah Di KRC


Toko penjualan dan penyewaan alat yang ada di Kawasan Wisata Cibodas secara
keseluruhan berjumlah tiga unit yang terdapat di BPMK, BPMW, dan di luar kawasan
dengan jumlah masingmasing satu unit. Untuk fasilitas seperti kantin, cafetaria, dan
restaurant hanya dimiliki oleh KRC dengan jumlah keseluruhan sepuluh unit. Di
kawasan BPMW tersedia kedai dengan jumlah tiga unit dan warung dengan jumlah lima
unit. Sementara di TNGP dan di BPMW tidak memiliki fasilitas tersebut .
Tabel 17. Fasilitas Pendukung lainnya
Jumlah di Lokasi
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

Fasilitas
Musholla / Masjid
Kedai
Warung
Kantin
Cafetaria
Kedai Roti Unyil
Fotocopy Center
Restaurant
Terowongan
Gazebo
Toko penjualan/penyewaan
perlengkapan alat

TNGP

KRC

Mandala
Kitri

5
1
3
3
4
3

Mandalawangi
2
3
5

B. Pembahasan
Dari data diatas dapat diketahui bahwa jumlah fasilitas paling banyak dimiliki oleh
KRC sebanyak 377 unit. Hal ini disebabkan karena KRC memiliki kawasan yang cukup
luas dan harus menampung kegiatan wisata masal. Pengunjung yang sangat banyak

74

harus diimbangi oleh jumlah fasilitas yang memadai juga. Pos satpam lebih banyak
tersebar di kawasan KRC untuk meningkatkan keamanan demi kenyamanan
pengunjung. Fasilitas pendidikan banyak disediakan oleh KRC karena KRC memiliki
program pendidikan lingkungan dan mendukung kegiatan penelitian yang dilakukan di
KRC. Satu hal yang tidak dimiliki KRC adalah camping ground karena pengelola tidak
mengizinkan pengunjung untuk berkemah di KRC.

Gambar 31. Kantin Di KRC


TNGP memiliki jumlah fasilitas yang sedikit namun dinilai sudah mencukupi karena
kegiatan wisata yang diharapkan dilakukan di Taman Nasional adalah wisata minat
khusus dan penelitian. Pengunjung harus selalu membawa sampahnya karena tempat
sampah yang hanya disediakan di bawah dekat pusat informasi. Hal ini untuk
menghindari banyaknya sampah sepanjang jalur pendakian. Namun dikarenakan
kegiatan wisata yang dilakukan adalah kegiatan wisata masal, pengelola harus
menyediakan trash bag pada titiktitik tertentu. Misalnya pada harihari liburan, Curug
Cibeureum biasanya dipadati oleh pengunjung maka selalu disediakan trash bag di
Curug Cibereum untuk mengantisipasi kotornya obyek wisata karena sampah.

Gambar 32. Gazebo Di TNGP


Obyek wisata yang memiliki jumlah fasilitas terbanyak kedua adalah BPMW karena
BPMW banyak dikunjungi untuk kegiatan berkemah ataupun berekreasi. Sedangkan

75

BPMK hanya tersedia sedikit fasilitas karena kegiatan yang dapat dilakukan ditempat
tersebut hanya untuk berkemah, outbound, dan aktivitasaktivitas outdoor lainnya
lainnya seperti panjat tebing. Tempat beribadah lebih banyak tersedia diluar kawasan
karena fasilitas ini juga penting bagi masyarakat sekitar. Tempat ibadah yang berada di
luar kawasan berupa mesjid dan memiliki kapasitas lebih besar. Sedangkan fasilitas
ibadah yang terdapat di dalam kawasan hanya berupa musholla yang memiliki kapasitas
lebih sedikit.

Gambar 33. Masjid Di Mandalawangi


Fasilitas yang terdapat dibeberapa kawasan Cibodas cukup baik karena pada setiap
lokasi memiliki struktur organisasi kepengurusan. Sebagian besar fasilitas yang kurang
baik diseabakan oleh faktor alam. Pada setiap fasilitas yang terdapat di lokasi tersebut
tidak memerlukan perawatan khusus. Perawatan dilakukan rutin sesuai dengan jadwal
yang sudah ditetapkan.

76

X.

SUMBERDAYA WISATA

A. Resort Mandalawangi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango


Taman Nasional Gunung Gede Pangrango memiliki sumberdaya wisata yang cukup
tinggi. Di kawasan ini terdapat Curug Cibeureum dan sebagai salah satu gejala alam
yang menarik karena untuk mencapai lokasi harus berjalan kaki sejauh 30 km. Selain
itu ada pula telaga biru yang terletak sekitar 1,2 km sebelum curug cibereum. Terdapat
juga beragam flora dan fauna yang menjadi pemandangan TNGP sebelum mencapai
Curug Cibeureum. Selain Curug Cibeureum ada pula Curug Ciwalen yang harus di
tempuh dengan jalur yang berbeda,sebelum mencapai Curug Ciwalen tentunya ada
berbagi flora dan fauna yang sangat menarik,yang menambah daya tarik adalah adanya
jembatan kanopi. Sumberdaya inilah yang menarik minat pengunjung untuk datang
berwisata ke lokasi ini.
Tabel 18 . Sumberdaya Wisata di TNGP
Nama Sumber
Daya

Kelompok
Fisik

Rata
rata

Biotik

Danau Biru

6.0

5.3

6.4

3.7

3.8

4.9

5.0

5.0

Rawa
Gunung

4.9
6.3

5.7
6.3

6.7
5.7

3.6
4.0

4.0
2.3

3.0
2.0

4.1
5.4

4.5
4.5

Kupu-Kupu

5.4

4.7

4.9

4.9

4.6

4.0

4.1

4.6

Burung

6.0

5.4

5.0

4.3

4.7

4.0

4.9

4.9

Owa Jawa

4.1

5.7

5.0

3.9

5.0

3.6

5.3

4.6

Kadsura Scandens

5.0

5.6

5.4

4.3

4.0

4.9

4.9

4.8

Tanaman Jenis J

5.0

5.0

5.0

4.0

5.0

4.0

5.3

4.7

Kantung Semar

5.4

4.1

6.1

3.6

4.6

4.0

5.4

4.7

Ket : A: Keunikan; B: Kelangkaan; C: Keindahan; D: Seasonality; E: Sensitifitas; F: Aksebilitas; G: Fungsi Sosial.

Dengan berbagai potensi sumber daya wisata alami yang sangat menarik dan
beragam inilah membuat Taman Nasional Gunung Gede Pangrango diminati serta di
kunjungi oleh banyak para wisatawan minat khusus. Owa Jawa, burung- burung yang
indah dan banyaknya serangga yang cantik salah satunya kupu- kupu adalah satwa yang
menjadi favorit para wisatawan dan menjadi daya tarik utama selain Puncak Gunung
gede ,Telaga/danau Biru,dan Rawa Goyombong . Ada juga flora yang indah, salah
satunya adalah kadsura scandens, dan kantung semar.

77

B. Kebun Raya Cibodas


Kebun Raya Cibodas memiliki banyak sumber daya wisata baik fisik maupun biotik.
Di kawasan ini terdapat Taman Sakura, Curug Cibogo, dan Curug Ciismun sebagai
sumber daya fisik yang menarik karena keunikannya. Terdapat juga beragam koleksi
tanaman seperti rhodonderon, bunga bangkai, dan paku-pakuan yang menjadi
sumberdaya wisata biotik di KRC.

Gambar 34. Curug Ciismun Di KRC


Tabel 19 . Sumberdaya Wisata di KRC
Nama Sumber Daya

Kelompok
Fisik Biotik

Ratarata

Pemandangan Gunung
Gede Pangrango

5.0

5.4

4.7

4.0

4.5

5.3

5.3

4.8

Kolam

4.3

3.3

4.0

4.0

4.2

5.3

2.6

3.9

Taman Air Mancur

4.9

3.9

4.9

4.0

4.5

4.7

2.3

4.1

Lembah

5.1

4.4

4.6

4.0

4.8

4.7

2.4

4.2

Danau

5.0

4.3

4.9

4.0

4.5

4.7

2.6

4.2

Burung Gereja

4.9

4.0

5.6

1.4

3.4

5.0

4.4

4.1

Kupu-Kupu

4.9

4.0

5.4

2.4

1.7

4.4

5.4

4.0

Kupu-Kupu Biru

5.3

2.9

5.7

2.3

2.6

3.4

5.6

3.9

Bunga (Jenis X)
Magnolia Grandiflora

6.4

5.6

6.4

2.4

3.4

5.6

3.7

4.7

7.0

5.6

7.0

3.6

3.3

3.6

3.4

4.7

Ardisia

6.6

5.6

6.7

3.0

4.0

4.0

5.6

5.0

Ket : A: Keunikan; B: Kelangkaan; C: Keindahan; D: Seasonality; E: Sensitifitas; F: Aksebilitas; G: Fungsi Sosial.

Daya tarik utama dari Kebun Raya Cibodas (KRC) adalah koleksi tanamannya yang
banyak. KRC memiliki koleksi tanaman dengan jumlah mencapai 10 792 jenis. Di sana
terdapat Pohon Kina (Cinchona pubescens) yang sangat bersejarah karena merupakan
tanaman pertama yang didatangkan ke kebun raya ini, kemudian terdapat Pohon Cemara
(Cupressus spp) yang memiliki daun yang sangat menarik.

78

Gambar 35. Pemandangan Gunung Gede Pangrango Di KRC


Terdapat Bunga Bangkai (Amorphopallus titanium) yang sangat menarik. Pohon
Sakura, paku-pakuan, Rhododendron, Si Raksasa Pohon Rasamala (Altingia excelsa),
tanaman obat-obatan, serta berbagai jenis anggrek dan kaktus, merupakan koleksi dari
KRC. Semua koleksi tanaman tersebut dikemas secara menarik dalam taman-taman
tematik.
C. Bumi Perkemahan Mandala Kitri
Mandala Kitri memiliki banyak sumber daya wisata baik fisik maupun biotik. Di
kawasan ini terdapat lapangan, sungai, dan pemandangan sebagai sumber daya wisata
fisik. Terdapat juga berbagai tumbuhan yang menjadi sumberdaya wisata biotik di
Mandala Kitri. Sumberdaya tersebut memiliki nilai keunikan yang berbeda-beda.
Tabel 20 . Sumberdaya Wisata di BPMK
Kelompok
Nama Sumber Daya
A
Fisik Biotik

Ratarata

Danau

4.0

2.3

1.4

3.3

3.0

2.6

4.4

3.0

Sungai Kecil

4.0

4.7

5.0

3.3

4.0

5.3

4.6

4.4

Outbond

5.1

1.6

5.7

3.0

1.7

8.0

5.1

4.3

Tokek

4.1

4.0

4.0

4.0

4.0

4.0

4.1

4.1

Burung Kutilang

4.3

4.4

4.6

4.7

3.0

4.0

4.7

4.2

Kupu-Kupu

3.6

2.0

6.0

1.4

1.3

2.0

6.9

3.3

Bunga X1

4.4

4.1

4.7

4.0

3.5

4.6

4.0

4.1

Bunga X2

4.4

4.1

4.7

4.0

3.5

4.4

4.0

4.1

Bunga X3

5.0

4.1

4.7

4.0

3.5

4.4

4.0

4.2

Ket : A: Keunikan; B: Kelangkaan; C: Keindahan; D: Seasonality; E: Sensitifitas; F: Aksebilitas; G: Fungsi Sosial .

Sumberdaya Wisata di Bumi Perkemahan Mandalakitri kurang beragam dan


menarik, namun lokasi wisata ini tetap mempunyai atraksi wisata unggulan yang
mampu menjadi daya tarik pengunjung yaitu outbound. Outbound di Bumi Perkemahan
MandalaKitri merupakan arena Outbound terlengkap dalam jenis jenis permainannya,
79

hal ini di dukung dengan adanya banyak pemandu outbound yang berpengalaman
sehingga arena Outbound di Bumi Perkemahan Mandalakitri menjadi favorit para
pengunjung Kawasan Wisata Cibodas.

Gambar 36. Outbond Di Mandalakitri


D. Bumi Perkemahan Mandalawangi
Mandalawangi memiliki banyak sumber daya wisata baik fisik maupun biotik. Di
kawasan ini terdapat danau, sungai, dan pemandangan sebagai sumber daya wisata fisik.
Terdapat juga flora dan fauna yang menjadi sumberdaya wisata biotik di Mandalawangi.
Sumberdaya-sumberdaya tersebut memiliki nilai keunikan yang berbeda.
Tabel 21 . Sumberdaya Wisata di BPMW
Nama Sumber
Daya

Kelompok
Fisik Biotik

Ratarata

Jembatan Komodo

5.3

4.7

4.6

4.0

4.7

4.7

3.3

4.4

Air Terjun Rawa Gede

4.4

4.6

5.3

4.0

4.8

4.6

3.3

4.4

Danau Mandala Wangi

4.9

4.6

5.4

4.0

4.7

4.6

3.3

4.5

Capung

4.0

2.4

5.4

4.0

3.1

4.1

2.0

3.5

Burung

2.9

2.3

3.9

5.0

3.7

4.4

2.6

3.5

Belalang

3.1

1.9

3.1

6.0

4.0

5.1

3.3

3.7

Pakis Monyet

4.7

4.7

5.3

4.0

4.0

4.4

4.4

4.5

Tanaman Korek

4.9

5.0

4.9

4.6

4.0

4.4

4.0

4.5

Common Coccineum

5.4

4.7

5.0

5.1

4.0

4.6

4.1

4.7

Ket : A: Keunikan; B: Kelangkaan; C: Keindahan; D: Seasonality; E: Sensitifitas; F: Aksebilitas; G: Fungsi Sosial.

Daya tarik yang tedapat di kawasan Mandalawangi terdiri dari beberapa objek yaitu
Jemabatan Komodo, Air Terjun Rawa Gede, Danau Mandalawangi. Sementara untuk
fauna yang menarik ialah capung, burung serta belalang dan untuk flora yang menarik
lainnya ialah Pakis moyet, tanaman korek karena bunganya yang menyerupai korek dan
Common Coccineum.

80

Gambar 37. Danau Mandalawangi


E. Pembahasan
Sumberdaya wisata TNGP jalur Curug Ciwalen dan Curug Cibereum memiliki nilai
keunikan, sangat unik 28,13%, agak unik 56,25%, dan biasa saja 15,62%. Sumberdaya
wisata di KRC memiliki nilai keunikan, sangat unik 28,57%, agak unik 50%, dan biasa
saja 21,43%. Sumberdaya wisata BPMK memiliki nilai keunikan sangat unik 0%, agak
unik 81,82%, dan biasa saja 18,18%. BPMW memiliki nilai keunikan, sangat unik
23,81%, agak unik 47,62%, dan biasa saja 28,57%.

Gambar A

Gambar B

Gambar 38. A. Fasilitas Outbond Di Mandala Kitri


B. Fasilitas Loket Di Kebun Raya Cibodas
Kebun Raya Cibodas dan jalur Curug Ciwalen serta Curug Cibeureum di TNGP
berpotensi sebagai destinasi wisata masal dan wisata minat khusus karena pengunjung
tertarik datang ketempat ini secara beramairamai dan ada pula yang rela datang dari
tempat asalnya hanya untuk mengamati flora atau fauna endemic untuk tujuan
pendidikan. Mulai berkembangnya wisata minat khusus di klangan masyarakat adalah
sebuah kemajuan dalam perihal pariwisata,karena wisata minat khusus mempunyai
lebih banyak dampak positif dalam hal ekologi dan pendidikan,dibandingkan dengan

81

wisata masal. Sehingga diharapkan Tren positif ini berkembang dan menjadi tren
pariwisata global.

82

XI. PENGUNJUNG/WISATAWAN

A. TAMAN NASIONAL GUNUNG GEDE PANGRANGO (TNGGP)


Banyak pengunjung yang datang di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango untuk
menikamati alam secara langsung, karena TNGGP merupakan suatu objek wisata yang
memiliki keanekaragaman flora dan fauna, keanekaragaman tersebut dapat menarik
minat wisatawan baik asing maupun domestik untuk terkunjung ke kawasan ini.
TNGGP merupakan kawasan wisata yang ramai pengunjung karena TNGGP
termasuk Taman Nasional terbaik di Indonesia. Selain itu TNGGP juga mempunyai
fasilitas dan objek memadai, salah satu objeknya ialah curug Cibeurem yang ramai
dikunjungi. Hasil tersebut didapat dari hasil presentasi pada tabel berikut.

Gambar 39. Wawancara Dengan Pengunjung

1. Karateristik Pengunjung
Dalam suatu kawasan wisata terdapat pengunjung, dan pengunjung menpunyai
karateristiknya mulai dari jenis kelamin, umur, status, asal kedatangan mereka,
pendidikan terakhir, pendapatan, pekerjaan, pengeluaran, kunjungan, sumber informasi,
dan lama kunjungan. Karateristik tersebut dapat menentukan siapa yang paling banyak
melakukan kunjungan wisata ke kawasan ini.
Tabel 22. Karateristik Pengunjung
Karakteristik Pengunjung
Jenis kelamin
Usia

Laki-laki
Perempuan
<10
11-20
21-30

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

24
11
0
16
14

68.57
31.43
0
47.71
40.00

83

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

31-40
41-50
>50
Single
Menikah
Cibodas dan sekitarnya
Cianjur
Bogor
Sukabumi
Bandung
Jakarta-depok
Lainnya
SD
SMP
SMU/SMK
DIPLOMA(D1/D2/D3)
SARJANA(S1/S2/S3)
Lainnya
Pelajar
Mahasiswa
PNS
TNI/POLRI
Pegawai BUMN
Guru/ Dosen
Pegawai Swasta
Lainnya
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
5.000.000
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
3.000.000
Sendiri
Keluarga
Teman
Rombongan
Lainya
Teman/keluarga/saudara
Iklan di TV
Iklan di billboard
Instansi tertentu
Koran/majalah/surat kabar
Brousur/selembaran
Lainnya

5
0
0
26
9
2
4
3
1
0
18
7
1
2
25
2
5
0
7
7
1
1
0
0
10
6
6
3
10
4
3
14
10
1
0
2
0
3
19
12
1
31
0
0
1
1
0
1

14.29
0
0
74.29
25.71
5.71
11.43
8.57
2,86
0
51.43
20.00
2.86
5.71
71.43
5.71
14.29
0
20.00
20.00
2.86
2.86
0
0
28.57
17.14
17.14
8.57
28.57
11.43
8.57
40.00
28.57
2.86
0
5.71
0
8.57
54.29
34.29
2.86
88.57
0
0
2.86
2.86
0
2.86

1 jam
1-2 jam
1 hari
2 hari 1 malam
1 minggu
1 bulan
Lainnya

1
13
11
0
10
0
0

2.86
37.14
31.43
0
28.57
0
0

Karakteristik Pengunjung

Status

Asal kedatangan

Pedidikan terakhir

Pekerjaan

Pendapatan

Pengeluaran

Kunjungan

Sumber informasi

Lama kunjungan

84

Karakteristik Pengunjung

Jumlah kunjungan

Pertama kali kunjungan


2 kali
3-5 kali
5-10 kali
Lainnya

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

12
17
5
1
0

34.29
48.57
14.29
2.86
0

Berdasarkan pengamatan diketahui bahwa pengunjung yang banyak mengunjungi


kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango adalah laki- laki ini disebabkan
karena laki- laki suka akan tantangan dan kondisi fisik yang lebih kuat. Selain
dikunjungi oleh orang dewasa TNGGP juga banyak dikujungi oleh anak- anak/ remaja
yang usianya 11-20, anak- anak/ remaja pada usia sekian mereka bisa mendaki kawasan
TNGGP tanpa perlu bantuan dari orang tuanya. Pengunjung yang datang kebanyakan
adalah muda mudi yang masih single, mereka berkunjung dengan pacar ataupun dengan
teman- temannya. Remaja yang datang biasanya anak sekolah menengah atas (SMA)
mereka adalah pelajar, karena pada usia ini banyak remaja yang ingin mencari tahu
tentang lingkungan dan banyaknya keinginan untuk berekreasi.

Gambar 40. Pengunjung Mancanegara Di TNGP


Para pengunjung banyak berasal dari Jakarta- Depok yang membutuhkan udara segar
di daerah Cibodas ini, karena daerah asal mereka penuh dengan polusi. Rata rata hasil
pendapat para pengunjung berkisar 1.000.000- 3.000.000 perbulannya, mereka
berwisata ke daerah Cibodas ini mengeluarkan biaya berkisar kurang dari 500.000. Para
pengunjung biasanya mendapat informasi tentang kawasan wisata Cibodas ini dari
teman/keluarga/saudara hal ini ditunjukan dari hasil quisioner yang berjumlah 88,57 %.
Lama kunjungan yang dilakukan oleh para pengunjung hanya dari 1-2 jam saja yang
berkisar 37,14 %, dan mereka yang berkunjung ke kawasan ini telah melakukan
kunjungan sebelumnya jadi mereka berkunjung kembali kesini untuk kedua kalinya ini

85

menunjukan bahwa kawasan ini mempunyai daya tarik yang kuat sehingga para
wisatawan berminat untuk kembali berkunjung.
2. Motivasi Pengunjung
Para pengunjung di kawasan TNGGP mempunyai berbagai motivasi yang menarik
mereka untuk datang, motivasi mereka bermacam-macam dengan keperluan yang
berbeda- beda juga. Beberapa alasan para pengunjung datang ialah karena objeknya
yang menarik, mudah dijangkau dan murah.
Tabel 23. Motivasi Pengunjung
Karateristik Pengunjung
Tujuan

Alasan

Rekreasi
Wisata
Penelitian
Bekerja
Lainnya
Objeknya menarik
Mudah dijangkau
Murah
Lainnya

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

28
6
0
0
0
30
2
1
1

68.29
14.63
88.57
0
0
73.17
4.88
2.44
2.44

Berdasarkan pengamatan diketahui bahwa motivasi terbesar pengunjung untuk


berkunjung ke kawasan TNGGP ialah rekreasi sebesar 68,29%, karena memiliki pesona
alam yang indah dan juga banyak terdapat objek wisata, di kawasan TNGGP juga
terdapat Flora dan Fauna endemik yang bisa langsung dinikmati oleh pengunjung salah
satu fauna tersebut ialah owa jawa.

Gambar 41. Pengunjung Yang Berekreasi Di TNGP


Adapaun tujuan lainnya yaitu wisata sebesar 14,63 %. Alasan para pengunjung
melakukan wisata ialah objek yang menarik, salah satu objeknya ialah air terjun
Ciwalen. Alasan lainnya ialah karena TNGGP itu mudah dijangkau dan tiket masuknya
terbilang murah.
86

3. Biaya Wisata
Pengunjung yang datang memiliki pengeluaran yang berbeda-beda, biaya yang
mereka keluarkan seperti, biaya transportasi, makan dan minum, tiket, pemanduan,
penginapan dan biaya yang lainya. Biaya yang dikeluarkan itu tergantung kepada
keperluan pengunjung yang berbeda-beda juga.
Tabel 24. Biaya Wisata
Kareteristik Pengunjung
Biaya Transportasi

Biaya makan dan minum

Tiket

Pemanduan

Penginapan

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000

3
7
6
12
0
4
2
10
8
8
2
1

7.32
17.07
14.63
29.27
0
9.76
4.88
24.39
19.51
19.51
4.88
2.44

10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000

14
7
6
2
0
0
8
4
1
1
0
0
4
0
1
3
3
3

34.15
17.07
14.63
4.88
0
0
19.51
9.76
2.44
2.44
0
0
9.76
0
2.44
7.32
7.32
7.32

Lainnya

Berdasarkan pengamatan dapat diketahui biaya transportasi yang dikeluarkan


pengunjung berkisar dari 100.000-500.000, hal ini ditunjukan dari tabel yang
berpensentasi sampai 29,27%. Sementara biaya makan dan minum, adalah biaya yang
paling banyak persentasinya sebesar 24,39% tidak lebih dari 50.000 dan lebih dari
10.000, ini dikarenakan di kawasan TNGGP tidak banyak penjual yang mejajakan
makanan, hanya ada kantin sederhana di dalam dekat pintu masuk. Tiket masuknya

87

sangat terjangkau, dengan persentase 34,15 % menunjukan bahwa pengunjung hanya


membayar 10.000. Lalu biaya pemanduan hanya sedikit pengunjung yang
menggunakan pemanduan sekitar 19,51% dan harga pemanduannya 10.000. Adapun
beberapa pengunjung yang menginap di luar kawasan ini untuk bisa lebih cepat
menjangkau kawasan TNGGP, untuk menginap pengunjung hanya mengeluarkan biaya
10.000 dengan persentase 9,76 %.
4. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi TNGGP banyak aktifitas rekreasi yang dilakukan, kegiatan yang bervariasi
dan lama waktu yang bervariasi juga. Aktifitas yang dilakukan ialah berdasarakan
kepada objek yang ada tempat itu.
Tabel 25. Identifikasi dan Inventarisasi Aktivitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi
TNGGP
TNGGP
TNGGP
TNGGP
TNGGP

Aktifitas
Jalan-jalan
Lihat air terjun
Mendaki
Foto-foto
Outbond

Lama (menit)
180 menit
120 menit
60848 menit
120 menit
300 menit

Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di kawasan TNGGP, kebanyakan


aktifitas rekreasi wisata yang dilakukan oleh pengunjung, ialah seperti jalan-jalan,
melihat air terjun, mendaki, foto-foto, dan outbond. Kisaran waktu untuk melakukan
aktifitas tersebut bervariasi dan yang paling lama melakukan aktifitas di kawasan
TNGGP ialah mendaki, karena aktifitas ini memerlukan waktu beberapa hari.
5. Kepuasan Pengunjung
Semua kegiatan pasti mengarah pada satu tujuan yaitu kepuasannya, semua aktifitas,
objek, dan fasilitas sangat berpengaruh pada kepuasan pengunjung, karena jika tidak
ada objek pengunjung tidak akan tertarik dan tidak akan melakukan aktifitas apapun itu
berarti pengunjung tidak puas terhadap tempat wisata tersebut. Maka dari itu kepuasan
merupakan salah satu bentuk untuk mengetahui sebuah temapat wisata ramai atau
tidaknya dikunjungi oleh wisatawan.

88

Tabel 26. Kepuasan pengunjung


Karateristik Pengunjung
Aktivitas

Objek

Fasilitas

Jumlah
(orang)

Persentase
(%)

Jalan jalan
Lihat air terjun
Mendaki
Foto-foto
Outbound
Air terjun cibeurem
Telaga biru
Pepohonan

4
5
3
7
6
15
6
1

9.76
12.20
7.32
17.06
14.63
36.59
14.63
2.44

Tempat sampah
Toilet
Mushola
Kantin
Tempat istirahat

3
19
3
2
8

7.32
46.34
7.32
4.88
19.57

Hasil dari pengamatan menunjukan bahwa aktifitas di kawasan TNGGP dibagi


menjadi 5 terbesar aktifitas pengunjung yang banyak dilakukan yaitu jalan jalan,
melihat air terjun, mendaki, foto- foto, dan outbound, dari ke 5 aktifitas tersebut
outbondlah yang banyak dilakukan oleh para pengunjung dengan persentasi 14,63%.
Sementara ada beberapa objek di kawasan ini yaitu ada air terjun, telaga

biru,

pepohonan yang rindang, dan curug Cibeurem. Objek yang paling banyak diminati ialah
air terjun Cibeurem dengan persentasi 36,59%. Fasilitas yang menunjang di kawasan
TNGGP ini meliputi tempat sampah, toilet, mushola, kantin, dan tempat istirahat yang
paling memuaskan ialah fasilitas toilet dengan persentasi mencapai 46, 34%.
B. KEBUN RAYA CIBODAS (KRC)
Kebun Raya Cibodas adalah suatu kawasan pelestarian tumbuhan di Cibodas yang
luas lahannya bisa mencapai hektaran, banyak pengunjung yang datang ke tempat ini
disebabkan KRC itu tempatnya indah dan asri. Pengunjung yang datang biasanya
berkunjung untuk piknik bersama keluarga, adapun kunjungan anak sekolah yang ingin
mengetahui jenis jenis tumbuhan di kawasan ini. Beberapa pengunjung memanfaatkan
kawasan ini untuk berfoto- foto juga karena pemandangannya yang bagus. Selain itu
fasilitas serta objeknya juga sangat baik.

89

Gambar 42. Pengunjung Sedang Bersantai Dan Menikmati Pemandangan Di KRC

1. Karateristik Pengunjung
Di dalam suatu kawasan wisata terdapat pengunjung, dan pengunjung menpunyai
karateristiknya mulai dari jenis kelamin, umur, status, asal kedatangan mereka,
pendidikan terakhir, pendapatan, pekerjaan, pengeluaran, kunjungan, sumber informasi,
dan lama kunjungan. Karateristik tersebut dapat menentukan siapa yang paling banyak
melakukan kunjungan wisata ke kawasan ini.
Tabel 27. Karateristik Pengunjung
Karakteristik Pengunjung
Jenis kelamin

Usia

Status

Asal kedatangan

Pedidikan terakhir

Pekerjaan

Laki-laki
Perempuan
<10
10-20
21-40
>40
Single
Menikah
Cibodas dan sekitarnya
Cianjur
Bogor
Sukabumi
Bandung
Jakarta-depok
Lainnya
SD
SMP
SMU/SMK
DIPLOMA(D1/D2/D3)
SARJANA(S1/S2/S3)
Lainnya
Pelajar
Mahasiswa
PNS
TNI/POLRI
Pegawai BUMN

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

25
16
0
12
20
9
24
15
3
7
7
1
2
18
3
3
3
18
5
11
1
9
6
3
1
2

60.98
39.02
0
29.27
48.78
21.95
58.54
39.59
7.32
17.07
17.07
2.44
4.88
43.90
7.32
7.32
7.32
43.90
12.20
26.83
2.44
21.95
14.63
7.32
2.44
4.88

90

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

Guru/ Dosen
Pegawai Swasta
Lainnya

1
15
4

2.44
36.59
9.76

500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
5.000.000
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
3.000.000
Sendiri
Keluarga
Teman
Rombongan

4
4
10
7
4
22
13
1
2
0
2
15
11
10

9.76
9.76
24.39
17.07
9.76
53.66
31.71
2.44
4.88
0
4.88
36.59
26.83
24.39

Teman/keluarga/saudara
Iklan di TV
Iklan di billboard
Instansi tertentu
Koran/majalah/surat kabar
Brousur/selembaran
Lainnya
1 jam
1-2 jam
1 hari
2 hari 1 malam
1 minggu
1 bulan
Lainnya
Pertama kali kunjungan
2 kali
3-5 kali
5-10 kali
Lainnya

33
0
0
3
0
3
2
1
14
27
1
5
1
2
13
10
12
3
4

80.49
0
0
7.32
0
7.32
4.88
2.44
34.15
65.85
2.44
12.20
2.44
4.88
31.71
24.34
29.27
7.32
9.76

Karakteristik Pengunjung

Pendapatan

Pengeluaran

Kunjungan

Sumber informasi

Lama kunjungan

Jumlah kunjungan

Hasil pengamatan diketahui yang paling banyak berkunjung ke Kebun Raya Cibodas
adalah laki- laki dengan persentasi 60,98%. Usia yang paling banyak berkunjung ialah
usia yang kisarannya 21-40 tahun dengan persentasi 48,78%. Kebanyakan pengunjung
yang mengunjungi tempat ini adalah single yaitu anak anak muda yang ingin mencari
pengalaman dengan persentasi 58,54%. Asal kedatangan para pengunjung yaitu
kebanyakan dari Jakarta-Depok dengan persentasi mencapai 43,90%, karena yang
banyak datang adalah anak anak muda maka dari itu pendidikan terakhir mereka
masih SMU/SMK dengan persentasi 43,90% dan pengunjung yang datang mempunyai
pekerjaan sebagai pegawai swasta dengan persentasi 36,59% dan pendapatannya

91

berkisar dari 1.000.000- 3.000.000 dengan persentasi 24,39%. Serta pengeluarannya


berkisar kurang dari 500.000 dengan persentase 53,66%.

Gambar 43. Pemberian Kuisioner Pada Pengunjung Di KRC


Kunjungan para pengunjung kebanyakan bersama keluarga dengan persentase
36,59%.

Sumber

informasi

yang

pengunjung

dapatkan

yaitu

berasal

dari

teman/keluarga/saudara mereka dengan persentasi 80,49%. Mereka yang berkunjung


biasanya mencapai 1 hari saja dengan hasil 65,85%. Jumlah kunjungan yang mereka
lakukan rata- rata baru pertama kali dengan hasil 31,71%.
2. Motivasi Pengunjung
Para pengunjung di kawasan KRC mempunyai berbagai motivasi yang menarik
mereka untuk datang, motivasi mereka bermacam-macam dengan keperluan yang
berbeda- beda juga. Alasan para pengunujung datang ialah karena objeknya yang
menarik, mudah dijangkau dan murah.
Tabel 28. Motivasi Pengunjung
Karateristik Pengunjung

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

Tujuan

Rekreasi
Wisata
Penelitian
Bekerja
Lainnya

29
6
0
0
6

70.73
14.63
0
0
14.63

Alasan

Objeknya menarik
Mudah dijangkau
Murah
Lainnya

27
7
3
3

65.85
17.07
7.32
7.32

Hasil pengamatan menunjukan bahwa tujuan pengunjung yang datang ke kawasan ini
adalah rekreasi dengan persentasi 70,73%, karena di kawasan ini para pengunjung bisa
melepas semua kelelahan dengan pemandangan yang diberikan. Sementara itu alasan

92

para pengunjung datang karena objek yang tersedia di kawasan ini sangat menarik
dengan persentasi 65,85%. Salah satu objek yang menarik ialah Taman Sakura yang
pada bulan tertentu bunganya akan bermekaran, lalu ada curug Ciismun yang airnya
sangat segar karena berasal dari Gunung Gede Pangrango dan ada pula bunga Raflessia
yang terkenal .
3. Biaya Wisata
Pengunjung yang datang memiliki pengeluaran yang berbeda-beda, biaya yang
mereka keluarkan seperti, biaya transportasi, makan dan minum, tiket, pemanduan,
penginapan dan biaya yang lainya. Biaya yang dikeluarkan itu tergantung kepada
keperluan pengunjung yang berbeda-beda juga.
Tabel 29. Biaya Wisata
Kareteristik Pengunjung
Biaya Transportasi

Biaya makan dan minum

Tiket

Pemanduan

Penginapan

10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

0
8
16
12
2
1
1
7
13
18
0
0
0
8
12
14
2
1
15
4
0
0
0
0
10
4
0
0
0
0

0.00
19.51
39.02
29.27
4.88
2.44
2.44
17.07
31.71
43.90
0.00
0.00
0.00
19.51
29.27
34.15
4.88
2.44
36.59
9.76
0.00
0.00
0.00
0.00
24.39
9.76
0.00
0.00
0.00
0.00

Lainnya

Berdasarkan hasil pengamatan para pengunjung mempunyai karateristik dalam hal


biaya. Ada beberapa karateristik mengenai biaya pertama yaitu biaya transportasi, untuk
93

ke kawasan ini berkisar 50.000-100.000 dengan persentasi 39,02%. Kedua untuk biaya
makan dan minum para pengunjung mengeluarkan uang sebesar 100.000-500.000
dengan persentasi 43,90%. Ketiga tiket masuk kawasan KRC yaitu berkisar 100.000500.000 dengan persentasi 34,15% biaya ini diperkirakan untuk satu keluarga. Keempat
untuk mendapat pemandu di kawasan KRC tidaklah sulit, pengunjung hanya
mengeluarkan biaya sebesar kurang dari 10.000 dengan persentasi 36,59%. Sementara
yang kelima yaitu biaya penginapan, pengunjung juga bisa menginap di luar kawasan
ini dengan memilih tempat yang pas, kebanyakan pengunjung menginap dengan harga
kurang dari 10.000 dengan persentasi 24,39%.
4. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi KRC banyak aktifitas rekreasi yang dilakukan, kegiatan yang bervariasi dan
lama waktu yang bervariasi juga. Aktifitas yang dilakukan ialah berdasarakan pada
objek yang ada tempat itu.
Tabel 30. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi
Aktifitas
Lama (menit)
KRC
Camping
2880
KRC
Foto-Foto
15
KRC
Melihat air terjun
120
Berdasarkan pengamatan, aktifitas rekreasi yang pengunjung lakukan di kawasan
KRC meliputi camping, foto foto, dan melihat air terjun, dari ketiga aktifitas rekreasi
tersebut campinglah yang paling banyak memakan waktu yaitu sekitas 2 hari dan jika
dihitung menit mencapai 2880 menit, sebab camping yaitu kegitan bermalam di suatu
kawasan yang masih lestari.
5. Kepuasan Pengunjung
Semua kegiatan pasti mengarah pada satu tujuan yaitu kepuasannya, semua aktifitas,
objek, dan fasilitas sangat berpengaruh pada kepuasan pengunjung, karena jika tidak
ada objek pengunjung tidak akan tertarik dan tidak akan melakukan aktifitas apapun itu
berarti pengunjung tidak puas terhadap tempat wisata tersebut. Maka dari itu kepuasan
merupakan salah satu bentuk untuk mengetahui sebuah temapat wisata ramai atau
tidaknya dikunjungi oleh wisatawan.

94

Tabel 31. Kepuasan Pengunjung


Karateristik Pengunjung
Aktivitas

Objek

Fasilitas

Camping
Foto-Foto
Melihat air terjun
Danau
Air terjun
Pegunungan
Sungai
Mendaki
Toilet
Mushola
Tempat sampah
Kantin
Mess

Jumlah
(orang)

Persentase
(%)

6
10
4
16
10
6
4
21
20
6
8
3
2

14.63
24.39
9.76
39.02
24.39
14.63
9.76
51.22
48.78
14.63
19.51
7.32
4.88

Hasil dari pengamatan menunjukan bahwa aktifitas di kawasan KRC dibagi menjadi
3 terbesar aktifitas pengunjung yang banyak dilakukan yaitu camping, foto- foto dan air
terjun , dari ke 3 aktifitas tersebut foto foto adalah aktifitas yang banyak dilakukan
oleh para pengunjung dengan persentasi 24,39%. Sementara ada beberapa objek di
kawasan ini yaitu ada air terjun, danau, pegunungan, sungai, dan mendaki. Objek yang
paling banyak diminati ialah mendaki dengan persentasi 51,22%. Fasilitas yang
menunjang di kawasan TNGGP ini meliputi tempat sampah, toilet, mushola, kantin, dan
tempat istirahat yang paling memuaskan ialah fasilitas toilet dengan persentasi
mencapai 48,78%.
C. MANDALAWANGI (MDLW)
Bumi perkemahan Mandalawangi adalah suatu kawasan wisata yang berada di resort
Cibodas. Kawasan ini berada tepat disebelah kantor balai TNGGP, melalui kawasan ini
pengunjung juga bisa langsung ke kantor Balai TNGGP. Biasanya pengunjung datang
ke Mandalawangi ini untuk berwisata, ada yang camping atau sekedar berjalan- jalan,
adapula yang outbond. Biaya untuk membeli tiketnyapun tidak terlalu mahal, karena itu
dari anak- anak sampai orang dewasa banyak mengunjungi tempat ini dan juga orang
tua bisa sekaligus mengajarkan kepada anak-anaknya tentang lingkungan, jadi anakakan akan mendapat pengetahuan/wawasan.

95

Gambar 44. Pengunjung Yang sedang Berkemah Di Mandalawangi

1. Karateristik Pengunjung
Kebanyakan pengunjung yang datang di Mandalawangi ialah untuk menikmati alam
secara langsung, karena MDLW merupakan suatu objek wisata yang memiliki
keanekaragaman flora dan fauna, keanekaragaman tersebut dapat menarik minat
wisatawan baik asing maupun domestik untuk terkunjung ke kawasan ini.
Mandalawangi merupakan kawasan wisata yang ramai pengunjung, karena MDLW
termasuk objek wisata yang favorit berada di kawasan Cibodas. Selain itu MDLW juga
mempunyai fasilitas dan objek memadai, salah satu objeknya

ialah Danau

Mandalawangi yang ramai dikunjungi.


Tabel 32. Karateristik Pengunjung
Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

Laki-laki
Perempuan
<10
10-20
21-40
>40

22
10
0
14
12
6

Single
Menikah
Cibodas dan sekitarnya
Cianjur
Bogor
Sukabumi
Bandung
Jakarta-depok
Lainnya
SD
SMP
SMU/SMK
DIPLOMA(D1/D2/D3)
SARJANA(S1/S2/S3)

21
10
3
4
4
1
3
12
4
5
4
7
3
13

53.66
24.39
0.00
34.15
29.27
14.63
0.00
51.22
24.39
7.32
9.76
9.76
2.44
7.32
29.27
9.76
12.20
9.76
17.07
7.32
31.71

Karakteristik Pengunjung
Jenis kelamin

Usia

Status

Asal kedatangan

Pedidikan terakhir

96

Karakteristik Pengunjung

Pekerjaan

Pendapatan

Pengeluaran

Kunjungan

Sumber informasi

Lama kunjungan

Jumlah kunjungan

Lainnya
Pelajar
Mahasiswa
PNS
TNI/POLRI
Pegawai BUMN
Guru/ Dosen
Pegawai Swasta
Lainnya
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
5.000.000
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
3.000.000
Sendiri
Keluarga
Teman
Rombongan
Teman/keluarga/saudara
Iklan di TV
Iklan di billboard
Instansi tertentu
Koran/majalah/surat kabar
Brousur/selembaran
Lainnya
1 jam
1-2 jam
1 hari
2 hari 1 malam
1 minggu
1 bulan
Lainnya
Pertama kali kunjungan
2 kali
3-5 kali
5-10 kali
Lainnya

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

0
11
3
6
0
1
2
6
3
10
1
6
7
2
16
13
2
0
1
1
11
4
15
25
0
0
2
1
3
1
0
2
12
1
13
1
3
11
7
8
4
2

0.00
26.83
7.32
14.63
0.00
2.44
4.88
14.63
7.32
24.39
2.44
14.63
17.07
4.88
39.02
31.71
4.88
0.00
2.44
2.44
26.83
9.76
36.59
60.98
0.00
0.00
4.88
2.44
7.32
2.44
0.00
4.88
29.27
2.44
31.71
2.44
7.32
26.83
17.07
19.51
9.76
4.88

Berdasarkan pengamatan diketahui bahwa pengunjung yang banyak mengunjungi


kawasan Mandalawangi adalah laki- laki, ini disebabkan karena laki- laki suka akan
suasana perkemahan dan kondisi fisik yang lebih kuat. Selain dikunjungi oleh orang
dewasa dan orang tua, MDLW juga banyak dikujungi oleh anak- anak/ remaja yang
usianya 11-20, anak- anak/ remaja usia sekian biasa berkemah apalagi di saat liburlibur sekolah. Pengunjung yang datang kebanyakan adalah muda- mudi yang masih
single, dan ada juga yang berkunjung dengan pacar ataupun dengan teman- temannya.

97

Remaja yang datang biasanya anak sekolah menengah atas (SMA) mereka adalah
pelajar, karena pada usia ini banyak remaja yang ingin mencari
lingkungan dan banyaknya keinginan

tahu

tentang

untuk berekreasi. Para pengunjung banyak

berasal dari Jakarta- Depok dan daerah sekitar Cibodas yang membutuhkan udara segar
di daerah Cibodas ini, karena daerah asal mereka penuh dengan polusi. Rata rata hasil
pendapat para pengunjung berkisar 1.000.000- 3.000.000 perbulannya, mereka
berwisata ke daerah Cibodas ini mengeluarkan biaya berkisar kurang dari 500.000. Para
pengunjung biasanya mendapat informasi tentang kawasan wisata Cibodas ini dari
teman/keluarga/saudara hal ini ditunjukan dari hasil quisioner yang berjumlah 60,98 %
.Lama kunjungan yang dilakukan oleh para pengunjung hanya dari 1 hari saja yang
berkisar 29,27 %, dan mereka yang berkunjung ke kawasan ini telah melakukan
kunjungan sebelumnya jadi mereka berkunjung kembali kesini untuk kedua kalinya ini
menunjukan bahwa kawasan ini mempunyai daya tarik yang kuat sehingga para
wisatawan berminat untuk kembali berkunjung.
2. Motivasi Pengunjung
Setiap pengunjung yang datang ke Mandalawangi tentunya memiliki motivasi yang
berbeda dalam melakukan kunjungan, ada yang dengan tujuan berkemah, menikmati
danau, atau menikmati fasilitas outbond yang berada di tempat ini. Selain itu karena
tempatnya yang masih asri serta sesuai untuk kegiatan camping, masuk kedalam
kawasan inipun sangat terjangkau.

Gambar 45. Aktivitas Berperahu Di Mandalakitri


Tabel 33. Motivasi Wisata
Karateristik Pengunjung
Tujuan

Rekreasi
Wisata
Penelitian

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

13
11
0

31.71
26.83
0.00

98

Bekerja
Lainnya
Objeknya menarik
Mudah dijangkau
Murah
Lainnya

Alasan

1
6
15
7
1
5

2.44
14.63
36.59
17.07
2.44
12.20

Berdasarkan pengamatan diketahui bahwa motivasi terbesar pengunjung untuk


berkunjung ke kawasan Mandalawangi ialah rekreasi sebesar 31,71 %, karena memiliki
pesona alam yang indah dan juga banyak terdapat objek wisata, di kawasan
Mandalawangi kebanyakan yang datang ialah dengan alasan bahwa objek wisata yang
berada di Mandalawangi ialah menarik, namun ada juga dari pengunjung yang datang
ketempat ini dengan alasan lain, berjumlah sekitar 12,20 % dari pengunjung yang
memilih alasan lain di quisioner yang di bagikan.
3. Biaya Wisata
Kehidupan ekonomi yang berbeda pada setiap masyarakat mempengaruhi
pengunjung yang datang ke Mandalawangi, biaya yang mereka keluarkan seperti, biaya
transportasi, makan dan minum, tiket, pemanduan dan penginapan dan biaya yang
lainya. Biaya yang dikeluarkan itu tergantung kepada keperluan pengunjung yang
berbeda-beda juga.
Tabel 34. Biaya Wisata
Kareteristik Pengunjung
Biaya Transportasi

Biaya makan dan minum

Tiket

Pemanduan

10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

1
5
12
11
1
2
1
10
6
13
2
0
4
3
14
6
3
1
10
6
0
0

2.44
12.20
29.27
26.83
2.44
4.88
2.44
24.39
14.63
31.71
4.88
0.00
9.76
7.32
34.15
14.63
7.32
2.44
24.39
14.63
0.00
0.00

99

Kareteristik Pengunjung

Penginapan

500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

0
1
3
3
4
5
2
1

0.00
2.44
7.32
7.32
9.76
12.20
4.88
2.44

Lainnya

Hasil pengamatan dapat diketahui biaya transportasi yang dikeluarkan pengunjung


berkisar dari 50.000 100.000 rupiah , hal ini ditunjukan dari tabel yang berpensentasi
sampai 29,27%. Sementara biaya makan dan minum adalah biaya yang paling banyak
persentasinya ialah sebesar 31,71 % ini berkisar antara 100.000-500.000 rupiah, ini
dikarenakan di kawasan Mandalawangi kebanyakan yang datang untuk berkemah
sehingga biaya makannya pun lebih banyak. Tiket masuknya pun sangat terjangkau,
dengan persentase 34,15 % menunjukan bahwa pengunjung hanya membayar
100.000. Lalu biaya pemanduan hanya sedikit pengunjung yang menggunakan
pemanduan sekitar 24,39% dan harga pemanduannya pun 10.000. Adapun untuk
biaya penginapan, ialah sekitar 100.000 dengan persentasi 12.20 %.
4. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi Mandalawangi kebanyakan pengunjung yang datang ialah untuk camping,
atau sekedar untuk berjalan-jalan kedua dari aktifitas tersebut ialah aktifitas yang sering
dijumpai di kawasan Mandalawangi. Adapula kegiatan outbond, kegiatan ini dapat
dilakukan di kawasan ini karena tempatnya yang mendukung.
Tabel 35. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi
Aktifitas
Lama (menit)
MDLW
MDLW
MDLW
MDWL

Camping
Jalan jalan
Outbond
Foto- foto

2880
240
15

Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di kawasan Mandalawangi,


kebanyakan aktifitas rekreasi wisata yang dilakukan oleh pengunjung, ialah seperti
jalan-jalan, foto-foto, dan camping. Kisaran waktu untuk melakukan aktifitas tersebut
bervariasi dan yang paling lama melakukan aktifitas di kawasan Mandalawangi ialah
berkemah, rata-rata aktifitas yang dilakukan untuk berkemah ialah sekitar 2880 menit,
karena aktifitas ini memerlukan waktu yang cukup panjang.

100

5. Kepuasan Pengunjung
Pada setiap kegiatan pasti mengarah pada satu hasil akhir yaitu kepuasannya, semua
aktifitas, objek, dan fasilitas sangat berpengaruh pada kepuasan pengunjung, karena jika
tidak ada objek pengunjung tidak akan tertarik dan tidak akan melakukan aktifitas
apapun itu berarti pengunjung tidak puas terhadap tempat wisata tersebut. Maka dari itu
kepuasan merupakan salah satu bentuk untuk mengetahui sebuah temapat wisata ramai
atau tidaknya dikunjungi oleh wisatawan.
Tabel 36. Kepuasan Pengunjung
Karateristik Pengunjung
Aktivitas

Objek

Fasilitas

Camping
Jalan-jalan
Outbond
Foto- foto
Air tejun
Danau
Pegunungan
Sungai
Hutan
Toilet
Mushola
Kantin
Tempat sampah
Mess

Jumlah
(orang)

Persentase
(%)

8
3
2
3
11
18
8
3
3
20
6
2
7
2

25
9.375
6.25
9.375
34.375
56.25
25
9.375
9.375
62.5
18.75
6.25
21.875
6.25

Pada umunya para pengunjung yang datang ke kawasan Mandalawangi memiliki


kepuasan yang cukup baik, walaupun ada dari sebagian pengunjung yang mengeluhkan
beberapa fasilitas yang ada di kawasan ini. Aktifitas yang paling digemari oleh
pengunjung ialah aktifitas berkemah, berdasarkan hasil quisioner yang dibagikan di
dapatkan hasil 25 % dari pengunjung sangat menyukai aktifitas ini, dan 75 % yang
lainya terbagi dari beberapa aktifitas seperti jalan-jalan, outbond, foto-foto dan aktifitas
yang lainya. Objek yang paling digemari oleh para pengunjung ialah Danau
Mandalawangi, sekitar 56,25 % dari pengunjung sangat menyukai objek danau ini,
namun dari setiap pengunjung yang datang mengeluhkan akan keberadaan tempat
sampah yang berada di kawasan ini, dari quisioner yang dibagikan 21,87% pengunjung
mengeluhkan akan keberadaan tempat sampah yang kurang, dan diurutan kedua
keberadaan musholapun menjadi fasilitas yang paling dikeluhkan oleh pengunjung, ini
menjadi salah satu bahan kaji bagi pengelola kawasan ini, guna untuk meningkatkan
kegiatan wisata di kawasan Mandalawangi.

101

D. MANDALAKITRI (MDKT)
Mandala kitri adalah bumi perkemahan, kawasan ini banyak dikunjungi oleh pihak
sekolah yang akan mengadakan camping atau outbond, mereka memilih tempat ini
karena tempatnya yang dekat dengan alam dan cocok untuk siswa dan siswi yang ingin
belajar mengenai alam. Di kawasan ini juga ada beberapa fasilitas yang menunjang,
selain dipakai oleh pengunjung biasanya dipakai juga oleh masyarakat sekitar. Letak
kawasan ini sangat strategis karena dekat dengan jalan raya dan pintu masuk utama
kawasan Cibodas.

Gambar 46. Aktivitas Outbond Pengunjung Di Mandalakitri


1. Karateristik Pengunjung
Banyak pengunjung yang datang kekawasan ini mulai dari anak- anak sampai orang
tua, dari laki-laki sampai perempuan. Di dalam suatu kawasan wisata terdapat
pengunjung, dan pengunjung mempunyai karateristiknya mulai dari jenis kelamin,
umur, status, asal kedatangan mereka, pendidikan terkhir, pendapatan, pekerjaan,
pengeluaran, kunjungan, sumber informasi, dan lama kunjungan. Karateristik tersebut
dapat menentukan siapa yang paling banyak melakukan kunjungan wisata ke kawasan
ini.
Tabel 37. Karateristik Pengunjung
Karakteristik Pengunjung
Jenis kelamin

Usia

Status
Asal kedatangan

Laki-laki
Perempuan
<10
10-20
21-40
>40
Single
Menikah
Cibodas dan sekitarnya

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

9
6
0
3
10
2
6
8
1

21.95
14.63
0.00
7.32
24.39
4.88
14.63
19.51
2.44

102

Karakteristik Pengunjung

Pedidikan terakhir

Pekerjaan

Pendapatan

Pengeluaran

Kunjungan

Sumber informasi

Lama kunjungan

Jumlah kunjungan

Cianjur
Bogor
Sukabumi
Bandung
Jakarta-depok
Lainnya
SD
SMP
SMU/SMK
DIPLOMA(D1/D2/D3)
SARJANA(S1/S2/S3)
Lainnya
Pelajar
Mahasiswa
PNS
TNI/POLRI
Pegawai BUMN
Guru/ Dosen
Pegawai Swasta
Lainnya
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
5.000.000
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
3.000.000
Sendiri
Keluarga
Teman
Rombongan
Teman/keluarga/saudara
Iklan di TV
Iklan di billboard
Instansi tertentu
Koran/majalah/surat kabar
Brousur/selembaran
Lainnya
1 jam
1-2 jam
1 hari
2 hari 1 malam
1 minggu
1 bulan
Lainnya
Pertama kali kunjungan
2 kali
3-5 kali
5-10 kali
Lainnya

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

3
1
8
3
7
0
0
8
3
3
1
0
6
1
0
1
0
5
2
1
5
4
2
2
8
6
0
0
0
0
3
6
6
11
0
0
0
3
0
1
0
5
4
0
5
1

7.32
2.44
19.51
7.32
17.07
0.00
0.00
0.00
19.51
7.32
7.32
2.44
0.00
14.63
2.44
0.00
2.44
0.00
12.20
4.88
2.44
12.20
9.76
4.88
4.88
19.51
14.63
0.00
0.00
0.00
0.00
7.32
14.63
14.63
26.83
0.00
0.00
0.00
7.32
0.00
2.44
0.00
12.20
9.76
0.00
12.20
2.44

6
3
1
2
1

14.63
7.32
2.44
4.88
2.44

103

Berdasarkan pengamatan pengujung Mandalakitri kebanyakan adalah laki- laki


dengan persentasi 21,95%. Usia pengunjung yang datang kebanyakan antara usia 21-40,
dengan persentasi 24,39%. Lalu pengunjung juga yang datang berstatus menikah,
mereka kekawasan ini untuk berwisata dengan persentasi 19,51%. Asal kedatangan para
pengunjung berasal dari daerah Sukabumi

dengan persentasi 19,51%. Pendidikan

terakhir para pengunjung yang diwawancarai yaitu tingkat SMU/SMK dengan


persenatasi 19,51%. Pekerjaan para pengunjung kebanyakan adalah mahasiswa dengan
persentasi 14,63%. Pendapatan yang didapat oleh pengunjung berkisar dari 500.0001.000.000 dengan persentasi 12,20%. Pengeluaran yang dikeluarkan pengunjung di
kawasan ini berkisar kurang dari 500.000 dengan persentasi 19,51%. Para pengunjung
yang datang itu kebanyakan bersama dengan teman dan rombongan dengan persentasi
14,63%. Sumber informasi yang didapat oleh pengunjung ialah dari teman/saudara
dengan persentasi 26,83%. Lama kunjungan para pengunjung berkisar dari 1-2 jam saja
dengan persentasi 12,20%. Para pengunjung yang datang kebanyakan baru pertama kali
datang ke kawasan ini dengan persentasi 14,63%.
2. Motivasi Pengunjung
Para pengunjung di kawasan Mandala Kitri mempunyai berbagai motivasi yang
menarik mereka untuk datang. Motivasi mereka bermacam-macam dengan keperluan
yang berbeda- beda juga, sekedar untuk rekreasi, wisata maupun penelitian.
Tabel 38 . Motivasi Pengunjung
Karateristik Pengunjung
Tujuan

Alasan

Rekreasi
Wisata
Penelitian
Bekerja
Lainnya
Objeknya menarik
Mudah dijangkau
Murah
Lainnya

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

19
4
0
0
1
7
5
1
2

59.375
12.5
0
0
3.125
21.875
15.625
3.125
6.25
0

Hasil pengamatan menunjukan bahwa tujuan pengunjung yang datang ke kawasan ini
adalah rekreasi dengan persentasi 59,37%, karena dikawasan ini para pengunjung bisa
mendapatkan pengetahuan. Sementara itu alasan para pengunjung datang karena objek
yang tersedia di kawasan ini sangat menarik dengan persentasi 21,87%. Salah satu objek

104

yang menarik ialah arena outbond yang sangat luas serta aman, selain itu permainan
outbondnya menarik karena para pengunjung merasa terantang dan ada juga arena
camping yang banyak diminati para peserta karena para pengunjung juga jadi bisa
sekaligus merasakan suasana alam bebas.

Gambar 47. Aktivitas Berkemah Di Mandalakitri


3. Biaya Wisata
Kehidupan ekonomi yang berbeda pada setiap masyarakat mempengaruhi
pengunjung yang datang ke Mandala Kitri, biaya yang mereka keluarkan seperti, biaya
transportasi, makan dan minum, tiket, pemanduan dan penginapan dan biaya yang
lainya. Biaya yang dikeluarkan itu tergantung kepada keperluan pengunjung yang
berbeda-beda juga.
Tabel 39. Biaya Wisata
Kareteristik Pengunjung
Biaya Transportasi

Biaya makan dan minum

Tiket

Pemanduan

10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

0
5
6
3
1
0
0
5
6
3
1
0
1
5
5
0
0
0
5
1
1
0

0
15.625
18.75
9.375
3.125
0
0
15.625
18.75
9.375
3.125
0
3.125
15.625
15.625
0
0
0
15.625
3.125
3.125
0

105

Kareteristik Pengunjung

Penginapan

500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

0
0
4
1
2
1
0
0

0
0
12.5
3.125
6.25
3.125
0
0

Lainnya

Hasil pengamatan dapat diketahui biaya transportasi yang dikeluarkan pengunjung


berkisar dari 10.000 50.000 rupiah , hal ini ditunjukan dari tabel yang berpensentasi
sampai 15,62%. Sementara biaya makan dan minum adalah biaya yang paling banyak
persentasinya ialah sebesar 18,75 % ini berkisar antara 50.000-100.000 rupiah. Tiket
masuknya pun sangat terjangkau, dengan persentase 15,62

% menunjukan bahwa

pengunjung hanya membayar dari 10.000-50.000 ada pula yang membayar 50.000100.000 dengan persentasi yang sama. Lalu biaya pemanduan pengunjung hanya
membayar kurang dari 10.000 dengan persentasi sekitar 15,62%. Adapun untuk biaya
penginapan, ialah sekitar kurang dari 10.000 dengan persentasi 12.05 %.
4. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi Mandala Kitri banyak aktifitas rekreasi yang di lakukan, kegiatan yang
bervariasi dan lama waktu yang bervariasi juga. Aktifitas yang dilakukan ialah
berdasarkan kepada objek yang ada tempat itu yaitu ada camping, outbond, jalan-jalan,
dan foto-foto.
Tabel 40. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi
MDLK
MDLK
MDLK
MDLK

Aktifitas
Camping
Outbond
Jalan- jalan
Foto- foto

Lama (menit)
2880
120
180
45

Berdasarkan pengamatan, aktifitas rekreasi yang pengunjung lakukan di kawasan


Mandala Kitri meliputi camping, outbond, jalan-jalan, dan foto foto, dari ketiga
aktifitas rekreasi tersebut campinglah yang paling banyak memakan waktu yaitu sekitar
2 hari dan jika dihitung menit mencapai 2880 menit, sebab camping yaitu kegitan
bermalam di suatu kawasan yang masih lestari dan dilakukannya tidak cukup dalam

106

jangka waktu jam. Sementara yang hanya membutuhkan waktu sedikit ialah foto- foto
dengan waktu 45 menit saja.
5. Kepuasan Pengunjung
Semua kegiatan pasti mengarah pada satu tujuan yaitu kepuasannya, semua aktifitas,
objek, dan fasilitas sangat berpengaruh pada kepuasan pengunjung, karena jika tidak
ada objek pengunjung tidak akan tertarik dan tidak akan melakukan aktifitas apapun itu
berarti pengunjung tidak puas terhadap tempat wisata tersebut. Maka dari itu kepuasan
merupakan salah satu bentuk untuk mengetahui sebuah temapat wisata ramai tau
tidaknya dikunjungi oleh wisatawan.
Tabel 41. Kepuasan Pengunjung
Jumlah
(orang)

Persentase (%)

Camping
Outbond
Jalan- jalan
Foto- foto
Danau Buatan
Pemandangan
Mandala kitri
Arena outbond
Lap aula pratiwi

2
2
9
6
1
1

6.25
6.25
28.125
18.75
3.125
3.125

2
1

6.25
3.125

Toilet
Warung
Mushola
Tempat sampah
Tempat parkir

10
2
3
2
1

31.25
6.25
9.375
6.25
3.125

Karateristik Pengunjung
Aktivitas

Objek

Fasilitas

Hasil dari pengamatan menunjukan bahwa aktifitas di kawasan Mandala Kitri dibagi
menjadi 4 terbesar aktifitas pengunjung

yang banyak dilakukan yaitu camping,

outbond, jalan- jalan, dan foto- foto , dari ke 4 aktifitas tersebut jalan- jalan adalah
aktifitas yang banyak dilakukan oleh para pengunjung dengan persentasi 28,12%. Lalu
yang kurang diminati adalah camping dan outbond dengan persentasi 6,25%. Sementara
ada beberapa objek di kawasan ini yaitu ada danau buatan, arena outbond, pemandangan
kawasan Mandala Kitri, dan lap aula pratiwi. Objek yang paling banyak di minati ialah
arena outbound dengan persentasi 6,25%. Fasilitas yang menunjang di kawasan ini
meliputi tempat sampah, toilet, mushola, warung, dan tempat parkir yang paling
memuaskan ialah fasilitas toilet dengan persentasi mencapai 31,25%.

107

E. LUAR KAWASAN
Luar kawasan di kawasan wisata Cibodas bisa berbagai tempat salah satunya tempat
parkir, tempat berbelanja, dan kawasan sekitar/ pemukiman. Walau hanya di luar
kawasan pengunjung masih bisa menikmati pesona dari kawasan Cibodas ini. Biasanya
para pengunjung yang ingin berkunjung ke tempat tempat kawasan Cibodas biasa
berparkir di area luar kawasan ini, selain aman tempatnya sangat memunkinkan karena
telah disediakan, dan sebagian pengunjung juga menyempatkan untuk berbelanja oleholeh khas Cibodas, tempat berjualannya bisa kita temukan di pinggir jalan menuju
kawasan- kawasan yang ada di Cibodas ini.

Gambar 48. Pengisian Kuisioner Oleh Pengunjung Luar Kawasan


1. Karateristik Pengunjung
Banyak pengunjung yang datang ke kawasan ini mulai dari anak- anak sampai orang
tua, dari laki-laki sampai perempuan. Di dalam suatu kawasan wisata terdapat
pengunjung, dan pengunjung menpunyai karateristiknya mulai dari jenis kelamin, umur,
status, asal kedatangan mereka, pendidikan terkhir, pendapatan, pekerjaan, pengeluaran,
kunjungan, sumber informasi, dan lama kunjungan. Karateristik tersebut dapat
menentukan siapa yang paling banyak melakukan kunjungan wisata ke kawasan ini.
Tabel 42. Karateristik Pengunjung
Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

Laki-laki
Perempuan
<10
10-20
21-40
>40

19
14
0
8
19
6

Single
Menikah
Cibodas dan sekitarnya

20
13
4

57.58
42.42
0.00
24.24
57.58
18.18
0.00
60.61
39.39
12.12

Karakteristik Pengunjung
Jenis kelamin

Usia

Status
Asal kedatangan

108

Jumlah
(Orang)

Persentase
(%)

Cianjur
Bogor
Sukabumi
Bandung
Jakarta-depok
Lainnya
SD
SMP
SMU/SMK
DIPLOMA(D1/D2/D3)
SARJANA(S1/S2/S3)
Lainnya
Pelajar
Mahasiswa
PNS
TNI/POLRI
Pegawai BUMN
Guru/ Dosen
Pegawai Swasta
Lainnya
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
5.000.000
500.000
500.000-1.000.000
1.000.000-3.000.000
2.000.000-3.000.000
3.000.000
Sendiri
Keluarga
Teman
Rombongan
Lainya
Teman/keluarga/saudara
Iklan di TV
Iklan di billboard
Instansi tertentu
Koran/majalah/surat kabar
Brousur/selembaran
Lainnya

6
7
2
1
8
5
0
3
11
3
16
3
9
3
0
1
3
8

18.18
21.21
6.06
3.03
24.24
15.15
0.00
9.09
33.33
9.09
48.48
0.00
9.09
27.27
9.09
0.00
3.03
9.09
24.24

3
3
9
8
6
19
5
3
1
0
3
16
9
3
3
30
1
0
0
0
2
0

9.09
9.09
27.27
24.24
18.18
57.58
15.15
9.09
3.03
0.00
9.09
48.48
27.27
9.09
9.09
90.91
3.03
0.00
0.00
0.00
6.06
0.00

1 jam
1-2 jam
1 hari
2 hari 1 malam
1 minggu
1 bulan
Lainnya
Pertama kali kunjungan
2 kali
3-5 kali
5-10 kali
Lainnya

0
13
14
0
4
0
2
12
12
3
4
2

0.00
39.39
42.42
0.00
12.12
0.00
6.06
36.36
36.36
9.09
12.12
6.06

Karakteristik Pengunjung

Pedidikan terakhir

Pekerjaan

Pendapatan

Pengeluaran

Kunjungan

Sumber informasi

Lama kunjungan

Jumlah kunjungan

109

Berdasarkan pengamatan pengujung Luar kawasan kebanyakan adalah laki- laki


dengan persentasi 57,58%. Usia pengunjung yang datang kebanyakan antara usia 21-40,
dengan persentasi 57,58%. Lalu pengunjung yang datang berstatus single, mereka ke
kawasan ini untuk berwisata dengan persentasi 60,61%. Asal kedatangan para
pengunjung berasal dari daerah Jakarta- depok dengan persentasi 24,24%. Pendidikan
terakhir para pengunjung yang diwawancarai yaitu tingkat Sarjana dengan persenatasi
48,48%. Pekerjaan para pengunjung kebanyakan adalah mahasiswa dengan persentasi
27,27%. Pendapatan yang didapat oleh pengunjung berkisar dari 1.000.000-3.000.000
dengan persentasi 27,27%. Pengeluaran yang dikeluarkan pengunjung di kawasan ini
berkisar kurang dari 500.000 dengan persentasi 57,58%. Para pengunjung yang datang
itu kebanyakan bersama dengan keluarga dengan persentasi 48,48%. Sumber informasi
yang didapat oleh pengunjung ialah dari teman/saudara dengan persentasi 90,91%.
Lama kunjungan para pengunjung berkisar dari 1 hari saja dengan persentasi 42,42%.
Para pengunjung yang datang kebanyakan baru pertama kali datang ke kawasan ini dan
ada pula yang 2 kali mengunjunginya dengan persentasi 36,36%.
2. Motivasi Pengunjung
Para pengunjung di luar kawasan mempunyai berbagai motivasi yang menarik
mereka untuk datang, motivasi mereka bermacam-macam dengan keperluan yang
berbeda- beda juga ada tujuan serta alasan. Beberapa alasan yaitu seperti objeknya yang
menarik, mudah dijangkau, dan murah.
Tabel 43. Motivasi Pengunjung
Karateristik Pengunjung
Tujuan

Alasan

Rekreasi
Wisata
Penelitian
Bekerja
Lainnya
Objeknya menarik
Mudah dijangkau
Murah
Lainnya

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

23
8
0
1
1
19
9
1
4

69.70
24.24
0.00
3.03
3.03
57.58
27.27
3.03
12.12

Hasil pengamatan menunjukan bahwa tujuan pengunjung yang datang ke kawasan ini
adalah rekreasi dengan persentasi 69,70%. Sementara itu alasan para pengunjung datang
karena objek yang tersedia di kawasan ini sangat menarik dengan persentasi 57,58%. Di

110

luar kawasan ini juga banyak objek yang bisa dinikmati salah satunya adalah
pemandangan Gunung Gede Panggrango, serta tempat tempat belanja sebagai oleh
oleh dengan cirri khas kawasan wisata Cibodas ini.
3. Biaya Wisata
Kehidupan ekonomi yang berbeda pada setiap masyarakat mempengaruhi
pengunjung yang datang, biaya yang mereka keluarkan seperti, biaya transportasi,
makan dan minum, tiket, pemanduan dan penginapan dan biaya yang lainya. Biaya yang
dikeluarkan itu tergantung kepada keperluan pengunjung yang berbeda-beda juga.
Tabel 44. Biaya Wisata
Kareteristik Pengunjung
Biaya Transportasi

Biaya makan dan minum

Tiket

Pemanduan

Penginapan

10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000
10.000
10.000-50.000
50.000-100.000
100.000-500.000
500.000-1.000.000
1.000.000

Jumlah
(orang)

Persentasi
(%)

2
3
13
11
1
0
1
9
15
4
0
0
4
17
8
2
0
0
8
6
2
0
0
0
6
0
1
2
0
0

6.06
9.09
39.39
33.33
3.03
0.00
3.03
27.27
45.45
12.12
0.00
0.00
12.12
51.52
24.24
6.06
0
0
24.24
18.18
6.06
0.00
0.00
0.00
18.18
0.00
3.03
6.06
0.00
0.00

Lainnya

Hasil pengamatan dapat diketahui biaya transportasi yang dikeluarkan pengunjung


berkisar dari 50.000 100.000 rupiah , hal ini ditunjukan dari tabel yang berpensentasi
sampai 39,39%. Sementara biaya makan dan minum adalah biaya yang paling banyak

111

persentasinya ialah sebesar 45,45 % ini berkisar antara 50.000-100.000 rupiah. Tiket
masuknyapun sangat terjangkau, dengan persentase 51,52

% menunjukan bahwa

pengunjung hanya membayar dari 10.000-50.000. Lalu biaya pemanduan pengunjung


hanya membayar kurang dari 10.000 dengan persentasi sekitar 24,24%. Adapun untuk
biaya penginapan, ialah sekitar kurang dari 10.000 dengan persentasi 18,18 %.
4. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Luar kawasan ini banyak aktifitas rekreasi yang dilakukan, kegiatan yang bervariasi
dan lama waktu yang bervariasi juga. Aktifitas yang dilakukan ialah berdasarakan
kepada objek yang ada tempat itu yaitu ada jalan-jalan, foto- foto, makan makan, dan
belanja.
Tabel 45. Identifikasi dan Inventarisasi Aktifitas Rekreasi Pengunjung
Lokasi
Luar kawasan
Luar kawasan
Luar kawasan
Luar kawasan
Luar kawasan

Aktifitas
Jalan-jalan
Foto- foto
Makan makan
Belanja
Melihat air terjun

Lama (menit)
240
60
120
240
180

Berdasarkan pengamatan, aktifitas rekreasi yang pengunjung lakukan di luar kawasan


meliputi jalan- jalan, foto- foto, makan- makan, belanja, dan melihat air terjun, dari
kelima aktifitas rekreasi tersebut belanja merupakan kegiatan yang memakan waktu
cukup lama yaitu berkisar dari 240 menit atau lebih, sementara yang paling sedikit
adalah kegiatan foto- foto yang berkisar 60 menit .
5. Kepuasan Pengunjung
Semua kegiatan pasti mengarah pada satu tujuan yaitu kepuasannya, semua aktifitas,
objek, dan fasilitas sangat berpengaruh pada kepuasan pengunjung, karena jika tidak
ada objek, pengunjung tidak akan tertarik dan tidak akan melakukan aktifitas apapun itu
berarti pengunjung tidak puas terhadap tempat wisata tersebut. Maka dari itu kepuasan
merupakan salah satu bentuk untuk mengetahui sebuah temapat wisata ramai atau
tidaknya dikunjungi oleh wisatawan.
Tabel 46. Kepuasan Pengunjung
Karateristik Pengunjung
Aktivitas

Jalan jalan
Foto- foto

Jumlah
(orang)

Persentase
(%)

13
15

39.39
45.45

112

Karateristik Pengunjung

Objek

Fasilitas

Makan makan
Belanja
Melihat air terjun
Danau
Pepohonan
Kolam
Area outbond
Pemandangan alam
Toilet
Mushola
Tempat sampah
Tempat parkir
Warung

Jumlah
(orang)

Persentase
(%)

2
4
3
9
7
3
6
4
11
3
4
2
2

6.06
12.12
9.09
27.27
21.21
9.09
18.18
12.12
33.33
9.09
12.12
6.06
6.06

Hasil dari pengamatan menunjukan bahwa aktifitas di luar kawasan dibagi menjadi 5
terbesar aktifitas pengunjung yang banyak dilakukan yaitu jalan- jalan, air terjun,
belanja, makan- makan, dan foto- foto, dari ke 4 aktifitas tersebut foto-foto adalah
aktifitas yang banyak dilakukan oleh para pengunjung dengan persentasi 45,45%. Lalu
yang kurang diminati adalah makan - makan dengan persentasi 6,06%. Sementara ada
beberapa objek di kawasan ini yaitu ada danau, pepohonan, kolam, arena outbond, dan
pemsanangan alam. Objek yang paling banyak diminati ialah danau dengan persentasi
27,27%. Fasilitas yang menunjang di kawasan ini meliputi tempat sampah, toilet,
mushola, warung, dan tempat parkir yang paling memuaskan ialah fasilitas toilet dengan
persentasi mencapai 33,33%.
E. Pembahasan
Berdasarkan dari hasil jumlah pengamatan yang dilakukan oleh kelompok kami,
kategori pengunjung yang datang Kawasan Wisata Cibodas kebanyakan remaja yang
beranjak dewasa dan banyak juga dari orang tua dan anaknya yang sedang menikmati
liburan di kawasan ini. Seperti halnya di TNGGP, kebanyakan yang berkunjung kesini
ialah anak muda yang akan melakukan pendakian, walaupun banyak juga wisatawan
yang datang hanya untuk berkunjung ke curug Cibereum, untuk menikmati panorama
curug sambil melakukan aktifitas lain seperti foto-foto, bermain air, dan makan
bersama. Di kawasan ini juga banyak keluhan yang disampaikan oleh pengunjung,
sebagian besar mengeluh akan keberadaan fasilitas yang kurang memadai seperti,
shelter yang sudah rusak, aksesibilitas jalan yang kurang baik, dan papan interpretasi
yang kurang, namun kebanyakan dari pengunjung menyatakan puas akan keberadaan
kegiatan wisata di TNGGP.
113

Gambar 49. Pemberian Kuisioner Pengunjung Di Sekitar Kawasan


Pengunjung yang datang di kawasan Kebun Raya Cibodas, didominasi oleh
kalangan muda juga, seperti pelajar sma dan mahasiswa, ini dikarenakan KRC ialah
objek wisata yang berbasis pendidikan lingkungan, banyak juga kita temui tourist
mancanegara yang datang untuk menikmati beberapa objek wisata seperti, air terjun
Ciismun, danau,

dan air mancur, kebanyakan pengunjung berargumen bahwa

pengelolaan KRC sudah baik, namun perlu lagi dikembangkan fasiltas wisata yang
memadai, seperti halnya toilet yang terbatas, dan kebanyakan dengan keadaan yang
tidak bersih, juga papan penujuk arah yang kurang, cukup menyulitkan para pengunjung
untuk mengetahui arah.
Bumi perkemahan Mandalawangi dan dan Mandalakitri seperti namanya kedua
tempat ini lebih difungsikan sebagai tempat berkemah, dan rata-rata dari pengunjung
yang datang melakukan perkemahan sebanyak 2 hari 1 malam, dan didominasi juga
oleh kalangan muda, bahkan anak kecil, selain untuk berkemah di kedua tempat ini juga
disediakan tempat outbond yang cukup baik, contohnya di Mandalakitri yang memiliki
fasilitas outbond yang cukup luas dan baik, namun di Mandalawangi terdapat danau
kecil yang menjadi nilai tambah pada kawasan ini, kegiatan seperti berperahu dan
berfoto disekitar danau, menjadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung yang datang.

114

XII. SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT SEKITAR


A. Pelaku Bisnis Wisata
1. Karakteristik Responden
Kawasan Wisata Cibodas membawa pengaruh bagi perekonomian masyarakat.
Banyak dari masyarakat menjadi pelaku bisnis di kawasan Wisata Cibodas kebanyakan
membuka usaha dagang. Selain masyarakat setempat banyak pula yang berasal dari luar
kawasan tersebut yang datang ke kawasan ini hanya untuk berdagang. Mereka melihat
besarnya peluang untuk berbisnis, ini dikarenakan kawasan ini adalah kawasan wisata
yang sering disinggahi oleh para pengunjung yang datang.
Tabel 47. Karakteristik Responden
No

Nama

Umur

Fatimah

60

Hj.

45

Kuraisin

tahun

Iim

53

Jenis

Pendidikan

Pekerjaan
utama

lain

Tidak

Penjual

Penjual bunga

Kelamin
P

tahun

Ibrahim

tahun

Elis

43

Tuti

Eni

39

Wandi

18

Hendraw

19

an

tahun

Ati

40

Dadang

45

lain

sandal

dan nasi uduk


Bertani

3jt - 5jt

Tidak

Penjual arbei

500.000 - 1jt

Penjual

1jt - 3jt

500.000 -

snack

bersekolah
P

SMP

Penjual baju

SMP

Penjual

tanaman

1jt

< 500.000

500.000 - 1jt

< 500.000

1jt - 3jt

Penjual baju

< 500.000

< 500.000

Penjual

< 500.000

500.000 - 1jt

boneka
P

SMA

Pegawai
swasta

SMP

Penjual agaragar

SD

SMA

tahun
10

< 500.000

Penjual

tahun
8

< 500.000

SD

tahun
7

Pendapatan

bersekolah

tahun
6

Pendapatan

tahun
30

Pekerjaan

aksesoris
L

SD

Penjual buah

tahun

Dari hasil wawancara kami, diketahui kebanyakan para pelaku bisnis didaerah ini 80
% diantaranya mengandalkan sektor perdagangan, mereka yang biasanya menjual
daganganya seperti tanaman hias, cendramata, dan oleh-oleh lainya, ini dikarenakan
kebanyakan dari pengunjung yang datang selalu membeli barang seperti tersebut untuk
dijadikan buah tangan atau sekedar koleksi pribadi, para pedagang mengaku bahwa
keuntungan yang didapat jauh lebih besar dibandingkan mereka hanya menjadi

115

karyawan di perusahaan swasta, ini dibuktikan dengan pendapatan yang lebuh dari 1
juta rupiah dalam perbulanya, selain dari berdagang ditemukan juga para pelaku bisnis
lainya yang memanfaatkan sektor jasa bagi para pengunjung, seperti menjadi tour guide
dan penyewaan alat-alat pendakian.
2. Karakteristik Bisnis Wisata
Karakteristik bisnis di kawasan wisata ini sebagian besar didominasi oleh pedagang
barang dan makanan, pedagang yang menjual aksesoris, tanaman hias, snack, pakaian
dan cendramata ialah pedagang yang sering ditemui di kawasan ini, dengan kios-kios
yang tertata cukup rapih dan bersih ini banyak para pengunjung yang datang untuk
membeli atau sekedar hanya untuk melihat-lihat, selain itu banyak pula para pedagang
yang berjualan secara langsung menawarkan kepada para pengunjung, kebanyakan dari
pedagang yang seperti ini ialah para pedagang makanan dan aksesoris.

Gambar 50. Kios Penjual Di Kawasan Wisata Cibodas


Modal yang digunakan untuk membuka usaha ialah berasal dari modal pribadi,
walaupun ada para pedagang yang saling berkerjasama antara pedagang besar yang
menyuplai barang-barang atau makananya kepada para penjual eceran, sehingga
kebanyakan para penjual eceran ialah para pedagang yang sering menawarkan langsung
barang atau makananya kepada para pengunjung.

B. Masyarakat Sekitar Kawasan


Setiap kegiatan sosial tidak dipungkiri bahwa yang memiliki peran besar dalam
kegiatan ini adalah masyarakat. Masyarakat memiliki dinamika yang khas secara
tersendiri baik masyarakat kota dan masyarakat desa. Banyak organisasi masyarakat
yang membentuk suatu kontak sosial, baik itu dengan masyarakat lingkungan sendiri
ataupun dengan masyarakat diluar lingkunganya. Hal ini juga terjadi pada kondisi
sosial masyarakat di Kawasan Wisata Cibodas yang notabennya adalah suatu kawasan

116

wisata. Kondisi ini menyebabkan banyak tercipta suatu culture social yang khas di
kawasan tersebut, baik itu perilaku masyarakat sekitar akan proses kegiatan wisata di
daerah tersebut.
Masyarakat Cibodas yang berada disebelah kota Cianjur secara mayoritas ialah
bersuku sunda, namun ditemui juga beberapa masyarakat yang merupakan keturunan
ataupun pendatang, baik itu dari dalam ataupun dari

luar lingkungan masyarakat

Cibodas, seperti bapak Heri yang merupakan pendatang asli dari Kudus, Jawa Tengah,
beliau bersama istrinya membangun usaha warung yang pada awalnya mengalami
kesulitan dalam berkomunikasi dan bersosialisai dengan masyarakat sekitar, namun
dengan sikap warga cibodas yang ramah dan terbuka, beliau dapat dengan cepat
berbaur.

Gambar 51. Masyarakat Sekitar Kawasan Wisata Cibodas


Kebanyakan masyarakat sekitar bergantung pada sektor pertanian dan budi daya
tanaman hias, dengan rata-rata penghasilan dibawah Rp 1.000.000 perbulan, sebagian
besar masyarakat Cibodas memiliki pendidikan yang rendah, namun sebagian besar
masyarakat Cibodas memiliki taraf hidup yang baik, karena jumlah pengangguran yang
sangat sedikit, kebanyakan pemuda dan remaja didaerah Cibodas bekerja, walaupun itu
hanya sebagai kuli panggul, berdagang, dan bertani ujar Ujang salah satu pemuda di
daerah tersebut, kebiasaan gotong royong dan saling membantu mencerminkan bahwa
warga Cibodas memiliki sikap yang baik dan teladan bagi warga lain disekitar Cibodas.
C. Pembahasan
Pelaku bisnis adalah orang yang melakukan suatu usaha yang menekuni suatu
bidang tertentu. Disuatu kawasan wisata sangat banyak terdapat pelaku bisnis. Mereka
melihat kawasan wisata merupakan tempat paling menguntungkan. Kebanyakan dari
mereka adalah masyarakat sekitar, namun banyak juga pedagang yang berasal dari luar
kawasan. Dalam kegiatan wisata yang terdapat di kawasan wisata cibodas ini akan
117

menghasilkan pendapatan bagi para pelaku bisnis tersebut, dapat dilihat disepanjang
jalan menuju Kebun Raya Cibodas dan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango
terdapat kios para pedagang yang menjual dagangan mereka.

Gambar 52. Aktivitas Masyarakat Sekitar


Dari hasil wawancara kepada para pelaku bisnis pendapatan yang mereka dapatkan
tidak menentu. Jika pengunjung sedikit maka pendapatan mereka akan sangat kurang.
Hal ini terjadi jika dihari-hari biasa yaitu hari Senin-Jumat. Namun jika sedang hari
libur atau liburan maka pendapatan yang didapat akan besar karena banyak pengunjung
yang mengunjungi kios mereka. Untuk menutupi kekurangan dari pendapatan mereka
maka kebanyakan pelaku bisnis melakukan usaha lain ataupun bekerja ditempat lain
pada hari yang dianggap sepi pengunjung bagi mereka.
Hubungan sosial antara pelaku bisnis dan pengunjung terjadi secara alami, sehingga
terjadi komunikasi yang baik diantara mereka. Ini terlihat dari para pelaku bisnis yang
berlaku ramah terhadap para pengunjung dikawasan tersebut.

118

XIII. PENGELOLAAN KAWASAN WISATA

A. Resort Cibodas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango


Seperti yang tertera dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun
1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistem, Taman Nasional
adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan
sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan,
pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata, dan koleksi. Taman nasional dikelola
dengan sistem zonasi yang terdiri dari zona inti, zona pemanfaatan, dan zona lain sesuai
dengan keperluan.

Gambar 53. Pimpinan Polisi Hutan TNGP Sedang Memberikan Seminar


Resort Cibodas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango terdiri atas beberapa
daerah pengelolaan. Pembagian daerah pengelolaan tersebut dibagi menjadi 3 (tiga)
Seksi Konservasi Wilayah (SKW), yaitu SKW I di Selabintana, SKW II di Bogor, dan
SKW III di Cianjur, dan 13 resort pengelolaan dengan tugas dan fungsi melindungi dan
mengamankan seluruh kawasan TNGP dalam mewujudkan pelestarian sumberdaya
alam menuju pemanfaatan yang berkelanjutan.
Pengelolaan Resort Cibodas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango terdapat
banyak kendala dan beberapa rencana dan program untuk menanggulanginya. Kendala
tersebut diantaranya perambahan kawasan, perburuan satwa, pencurian tanaman hias,
perburuan tanpa izin, pengembilan kayu bakar, sampah, vandalisme, dan perusakan
fasilitas. Rencana dan program yang dilakukan adalah penataan kawasan, pengelolaan
sumberdaya

alam

dan

ekosistem,

pemanfaatan

dan

perlindugan

kawasan,

penyempurnaan kelembagaan, pengembangan sarana prasarana, pembinaan partisipasi


masyarakat, restorasi kawasan, dan monitoring dan evaluasi.

119

B. Kebun Raya Cibodas


Kebun Raya Cibodas dikelola oleh instansi di bawah pengawasan LIPI. Dalam
pengelolaannya pun KRC menemui beberapa kendala antara lain SDM, pengunjung,
pertiketan, dan lain-lain. Pengelolaan KRC diatur berdasarkan ketentuan pada SK ketua
LIPI No.25/KEP/D.5/87 tanggal 17 Januari 1987.

Kegiatan pengelolaan di KRC

dikategorikan menjadi dua, yaitu pengelolaan yang berkaitan dengan kegiatan kebun
dan yang berkaitan dengan kegiatan rekreasi. Aktivitas pengelolaan kebun antara lain
penyiraman, penyiangan, pemupukkan, dan pemangakasan.

KRC digunakan untuk

melestarikan, mendayagunakan, dan mengembangkan potensi tumbuhan melalui


kegiatan konservasi, penelitian, pendidikan dan rekreasi.

Adapun untuk menjaga

kebersihan dan kenyamanan KRC, pengelola membuat aturan-aturan yang ditujukan


bagi pengunjung KRC.

Gambar 54. Pimpinan Pengelola Kebun Raya Cibodas


Kebun Raya Cibodas dikelola dengan menggunkan dua sistem yaitu sistem
pengelolaan intensif dan sistem pengelolaan ekstensif. Sistem pengelolaan ekstensif ini
melibatkan banyak orang, khususnya masyarakat sekitar. Sistem pengelolaan intensif
lebih bersifat pada modal dan luasannya sangat sempit, misalnya pengelolaan tumbuhan
obat, anggrek, kaktus di dalam rumah kaca. Untuk pengelolaan sarana dan prasarana,
pihak pengelola mengajukan proposal atau usulan untuk perbaikan atau pemeliharaan
saran dan prasaran ke pusat LIPI.
C. Bumi Perkemahan Mandalakitri
Mandala Kitri dikelola oleh Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Kabupaten Cianjur.
Buper Mandala Kitri memiliki fasilitas-fasilitas berkemah, selain itu tedapat pula Pusat
Pendidikan Kader Pramuka (Pusdika) Kwarcab Kabupaten Cianjur, dan Wisma
Mandala Kitri. Cara mengelola fasilitas yang terdapat disana adalah dengan selalu

120

merawat dan menjaga kebersihan serta terdapat pengeola yang selalu berada dilokasi
buper.
Kendala yang dihadapi pengelola karena adanya lahan Buper Mandala Kiri yang
berada di lokasi Buper Mandalawangi yang sekarang menjadi naungan Taman Nasional
Gunung Gede Pangrango sehingga sulit untukdikembalikan haknya. Selain itu pihak
pengelola sedang berusaha untuk mengembalikan lahan Mandala Kitri yang digunakan
instansi lain tanpa izin, seperti lahan yang digunakan untuk Taman Komodo di
Mandalawangi.

Gambar 55. Ruang Kantor Pengelola Mandalakitri


Upaya yang akan dilakukan untuk peningkatan dan pengembangan Bumi
Perkemahan Mandala Kitri yaitu mempersiapkan struktur ruang dan kawasan Mandala
Kitri melalui penataan sarana dan prasarana. Selain itu ingin meningkatkan Sumber
Daya Manusia, mengembangkan fasilitas yang ada, dan meningkatkan peran serta
masyarakat dan swasta.
D. Bumi Perkemahan Mandalawangi
Pengelola OutBond di Mandalawangi salah satunya adalah Bapak Tedi. Beliau
berumur 35 tahun dan belum menikah. Pendidikan terakhir beliau adalah SMU.
Pekerjaan beliau sebenarnya adalah petani, beliau mengelola out bond hanya pada Sabtu
dan Minggu atau hari libur panjang. Pendapatan beliau berkisar antara lima ratus ribu
rupiah sampai satu juta rupiah.

121

Gambar 56. Pengelola Karcis Di Mandalawangi


Hasil wawancara dengan beliau menyebutkan, fasilitas outbond yang terdapat pada
kawasan wisata Mandalawangi di antaranya flying fox, tong bocor, spider web, elfish
bridge dan lain-lain. Jumlah fasilitas-fasilitas tersebut ada 22 jenis, upaya yang telah
dilakukan dalam pemeliharaan fasilitas di antaranya pengecekan dan perbaikan rutin
fasilitas out bond untuk hal keamanan. Kendala yang dihadapi Bapak Tedi dalam
mengelola fasilitas out bond tersebut adalah adanya vandalisme yang dilakukan
pengunjung. Rencana untuk pengembangan dan pembangunan fasilitas yang akan
dilakukan beliau di antaranya adanya penambahan fasilitas oun bond seperti bletok war,
tubing, high rope, war game area dan lain-lain.
E. Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur
Kawasan Wisata Cibodas adalah salah satu kawasan yang retribusinya dikelola oleh
Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur (PEMDA CIANJUR).Kawasan Wisata Cibodas
sendiri mempunyai empat objek wisata inti yang menjadi unggulan dan menjadi favorit
para wisatawan,objek tersebut adalah Taman Nasional Gunung Gede Pangrango
(TNGGP), Kebun Raya Cibodas, Bumi Perkemahan Mandalawangi serta Bumi
Perkemahan Mandalakitri. Kawasan TNGGP di kelola oleh Departemen Kehutanan dan
merupakan taman nasional tertua dan terbaik di Indonesia. Kebun Raya Cibodas yang di
kelola oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia yang merupakan salah satu kebun
raya unggulan dari empat kebun raya yang ada di Indonesia,selain itu Kebun Raya
Cibodas adalah satu-satunya kebun raya yang mempunyai objek dua air terjun,taman
lumut,dan yang paling favorit adalah kebun sakura yang ada di Indonesia. Bumi
Perkemahan Mandalawangi yang masih berada di bawah pengelolaan taman
nasional,yang merupakan salah satu bumi perkemahan yang mempunyai suasana sejuk
dan indah karena dikelilingi oleh pemandangan Pegunungan Gede Pangrango, serta

122

objek-objek air terjun, sehingga menjadi favorit oleh para wisatawan dari daerah
manapun. Kawasan wisata lainnya yaitu Mandalakitri Scoutcamp yang dikelola oleh
PEMDA Kabupaten Cianjur, sebuah lokasi pangkalan Gerakan Pramuka Kwartir
Cabang Cianjur yang mempunyai berbagai area outbound bagi anak-anak dan orang
dewasa. Lokasi ini bukan hanya disediakan untuk para anggota pramuka, namun dibuka
juga untuk umum sehingga para wisatawanpun ikut memanfaatkan objek tersebut.
Kawasan Wisata Cibodas ramai dan padat oleh pengunjung pada akhir pekan dan pada
liburan akhir sekolah atau liburan panjanng lainnya.

Gambar 57. Loket Karcis Masuk Kawasan Yang Di Kelola Oleh PEMDA
Kawasan Wisata Cibodas memiliki pengelolaan yang berbeda, namun PEMDA
Kabupaten Cianjur mempunyai hak dan kewajiban dalam pengelolaan serta perawatan
atau pemeliharaan kawasan dan sekitarnya, sehingga PEMDA berhak memungut
retribusi bagi para wisatawan. pungutan Retribusi tersebutlah Pemerintah Daerah
Cianjur melakukan perawatan, pemeliharaan terhadap kawasan wisata, aksesibilitas
serta menyediakan Fasilitas kepada wisatawan berupa kawasan mandalakitri, lapangan
parkir, serta pintu gerbang untuk masuk kawasan.Selain menyediakan fasilitas yang
sudah ada,Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur juga berencana menambah fasilitas
fasilitas pendukung berupa kios kios atau pasar yang menjual berbagai souvenir dan
kuliner khas cianjur,diantaranya wayang,lampu lampu hias,beras cianjur,beserta
kuliner dan souvenir khas cianjur lainnya.
Dalam melakukan pengelolaan,perawatan atau pemeliharaan,serta implementasi
rencana rencana yang telah disusun,Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur tentunya
menemui kendala kendala yang dapat menghambat kinerja

dalam pengelolaan

Kawasan Wisata Cibodas tersebut.Kendala tersebut berupa bermacam macam


permasalahan yang bisa berasal dari pengunjung,dari masyarakat sekitar kawasan atau
dari kawasan itu sendiri.Permasalahan dari pengunjung adalah berupa kritik,saran,atau
123

protes yang dilakukan pengunjung kepada setiap pengelola,bahwa sebaiknya untuk


pembayaran tiket disatukan dalam satu loket pemungutan tiket kawasan,meskipun
kawasan wisata Cibodas terbagi pengelolaannya menjadi beberapa kawasan yang
mempunyai pengelola yang berbeda beda.masalah lain terjadi pada bagian
pengelolaan parkir yang kadang mempunyai kebijakan berbeda dalam pemungutan
biaya parkir,karena area parkir di kelola oleh beberapa penanggung jawab wilayah
parkir.selain itu permasalah pedagang yang mendirikan kios dan berjualan di tengah
tengah area parkir juga menjadi suatu masalah yang serius.
Dalam pemeliharaan serta perawatan fasilitas yang ada, Pemerintah Daerah
Kabupaten Cianjur mempunyai sejumlah upaya yang dilakukan yaitu dengan
mengaktifkan tim kebersihan kawasan,memperketat keamanan dan selalu memberikan
informasi kepada pengunjung tentang pemeliharaan kawasan wisata cibodas itu sendiri.
F. Pembahasan
Resort Cibodas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango terdiri atas beberapa
daerah pengelolaan. Pembagian daerah pengelolaan tersebut dibagi menjadi 3 (tiga)
Seksi Konservasi Wilayah (SKW), yaitu SKW I di Selabintana, SKW II di Bogor, dan
SKW III di Cianjur, dan 13 resort pengelolaan dengan tugas dan fungsi melindungi dan
mengamankan seluruh kawasan TNGP dalam mewujudkan pelestarian sumberdaya
alam menuju pemanfaatan yang berkelanjutan.
Pengelolaan Resort Cibodas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango terdapat
banyak kendala dan beberapa rencana dan program untuk menanggulanginya. Kendala
tersebut diantaranya perambahan kawasan, perburuan satwa, pencurian tanaman hias,
perburuan tanpa izin, pengembilan kayu bakar, sampah, vandalisme, dan perusakan
fasilitas. Rencana dan program yang dilakukan adalah penataan kawasan, pengelolaan
sumberdaya

alam

dan

ekosistem,

pemanfaatan

dan

perlindugan

kawasan,

penyempurnaan kelembagaan, pengembangan sarana prasarana, pembinaan partisipasi


masyarakat, restorasi kawasan, dan monitoring dan evaluasi.

124

Gambar 58. Pengelola Di Pintu Gerbang Masuk

Mandalakitri dikelola oleh Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Kabupaten Cianjur.


Buper Mandalakitri memiliki fasilitas-fasilitas berkemah, selain itu tedapat pula Pusat
Pendidikan Kader Pramuka (Pusdika) Kwartir Cabang Kabupaten Cianjur, dan Wisma
Mandalakitri. Cara mengelola fasilitas yang terdapat disana adalah dengan selalu
merawat dan menjaga kebersihan serta terdapat pengeola yang selalu berada dilokasi
buper.
Ada kendala yang dihadapi oleh pengelola. Kendala tersebut adalah adanya lahan
Buper Mandalakitri yang berada di lokasi Buper Mandalawangi yang sekarang menjadi
naungan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango sehingga sulit untuk dikembalikan
haknya. Selain itu pihak pengelola sedang berusaha untuk mengembalikan lahan
Mandalakitri yang digunakan instansi lain tanpa izin, seperti lahan yang digunakan
untuk Taman Komodo di Mandalawangi.
Kawasan Wisata Cibodas adalah salah satu kawasan yang retribusinya dikelola oleh
Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur (PEMDA CIANJUR).Kawasan Wisata Cibodas
sendiri mempunyai empat objek wisata inti yang menjadi unggulan dan menjadi favorit
para wisatawan,objek tersebut adalah Taman Nasional Gunung Gede Pangrango
(TNGGP), Kebun Raya Cibodas, Bumi Perkemahan Mandalawangi serta Bumi
Perkemahan Mandalakitri. Kawasan TNGGP di kelola oleh Departemen Kehutanan dan
merupakan taman nasional tertua dan terbaik di Indonesia. Kebun Raya Cibodas yang di
kelola oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia yang merupakan salah satu kebun
raya unggulan dari empat kebun raya yang ada di Indonesia,selain itu Kebun Raya
Cibodas adalah satu-satunya kebun raya yang mempunyai objek dua air terjun,taman
lumut,dan yang paling favorit adalah kebun sakura yang ada di Indonesia. Bumi
Perkemahan Mandalawangi yang masih berada di bawah pengelolaan taman
125

nasional,yang merupakan salah satu bumi perkemahan yang mempunyai suasana sejuk
dan indah karena dikelilingi oleh pemandangan Pegunungan Gede Pangrango, serta
objek-objek air terjun, sehingga menjadi favorit oleh para wisatawan dari daerah
manapun. Kawasan wisata lainnya yaitu Mandalakitri Scoutcamp yang dikelola oleh
PEMDA Kabupaten Cianjur, sebuah lokasi pangkalan Gerakan Pramuka Kwartir
Cabang Cianjur yang mempunyai berbagai area outbound bagi anak-anak dan orang
dewasa. Lokasi ini bukan hanya disediakan untuk para anggota pramuka, namun dibuka
juga untuk umum sehingga para wisatawanpun ikut memanfaatkan objek tersebut.
Kawasan Wisata Cibodas ramai dan padat oleh pengunjung pada akhir pekan dan pada
liburan akhir sekolah atau liburan panjanng lainnya.

126

XIV. PEMBAHASAN UMUM

Cibodas merupakan kawasan yang memiliki sumberdaya alam yang melimpah, dan
memiliki bentuk potensi wisata yang sangat menjanjikan.

Cibodas memiliki luas

wilayah 216.800 dan merupakan dataran tinggi yang berada di ketinggian 1.200 mdpl.
Suhu di kawasan Cibodas relatif dingin baik siang maupun malam hari, berkisar 15-20
Celcius. Cibodas menjadi kawasan wisata karena memiliki Taman Nasional Gunung
Gede Pangrango (TNGGP), Kebun Raya Cibodas (KRC), Bumi Perkemahan Mandala
Kitri (BPMK), Bumi Perkemahan Mandalawangi (BPMW) sebagai kawasan wisata
Cibodas.
Taman Nasional Gunung Gede Pangrango merupakan salah satu Taman Nasional
terbaik di Indonesia. Taman Nasional Gunung Gede Pangranngo terletak pada 1065110702 BT dan 641-651 LS. Luas kawasan TNGGP 15,196 ha, puncak Gunung
Pangrango 3.019 mdpl dan Gunung Gede 2.958 mdpl dengan suhu mencapai 5C
yang mengakibatkan banyak tumbuhan yang tumbuh di TNGGP, seperti : zona sub
MONTANA yang terdapat rasamala (altingia excelsa) yang tinggi pohonnya dapat
mencapai 60 meter dan Castanopsis aegntea, Antidesma tetrandum dan litsea Sp dan
semak-semak (Ardisia fulginosa dan Dichera febrifuga). Selain itu banyak jenis
tumbuhan bawah, epifit dan lumut, di antaranya dapat ditemukan begonia, paku-pakuan,
anggrek dan lumut merah (Sphagnum gedeanum). Salah satu yang mudah dikenali
adalah jenis dari paku-pakuan (Asplenium nidus) yang berdiameter dapat mencapai 2
meter. puspa (scima wallichii), jamuju (podocarpus imbricatus), dan kijebung
(polyosma illifocia). Cantigi (Vaccinium varingiaefolium) dan bahkan merupakan
vegetasi tunggal di daerah kawah. Tumbuhan lainnya yang terdapat di TNGGP adalah
bunga edelwis (anaphalis javanica) yang oleh para pencinta alam disebut bunga abadi
karena bunganya separti tidak pernah layu.
Pada zona Sub Montana terdapat 249 jenis flora, zona Montana terdapat 185 jenis
dan di zona Sub Alpin hanya terdapat 36 jenis. Tingginya nilai keaneragaman jenis
tumbuhan di TN ini disebabkan adanya curah hujan yang tinggi, sinar matahari yang
cukup, keadaan topografi yang bergunung-gunung, keadaan tanahnya yang subur dan
faktor lainnya yang mendukung, maka hidup dan berkembang biaklah berbagai jenis
satwa. Satwa tersebut meliputi mamalia, burung (aves), serangga (insekta), binatang
127

melata (reptilia), binatang yang hidup diair dan didarat (amphibia), dan beberapa jenis
binatang air. Burung yang hidup di TN Gede Pangrango 250 jenis atau lebih dari 50%
jenis burung yang ada di pulau jawa . Beberapa jenis yang mudah dijumpai diantaranya
adalah : elang jawa (Spizaetus bartelsi), tukung tumpuk (Megalaina corvina), burung
kipas (Rhipidura phoenicura), burung kuda (Garulax rutriforn), berecet (Alcippe
phychoptera), srigunting (Dicrurus remifer), sepah (Perirotus miniatus), cingcoang
(Myomela diora), jarak hutan (Herpactes reinwardtii) dan cicakopi (Pomatorhinus
montanus).
Beberapa jenis satwa liar tergolong langka yang ada di kawasan hutan gunung Gede
Pangrango diantarany adalah : macan tutul ( Panthera pardus), anjing hutan (Ciuon
palnus), trenggiling (Manis javanica), kancil (Tragulus javanicus) dan kijang
(Muntiakus muntjak). Empat primata yang kadang terdengar suaranya adalah owa
(Hylobates moloch), surili (Presbytis comata), lutung (Trachypitechus auratus) dan kera
abu-abu (Macaca fascicularis). Owa dan surili adalah satwa endemik dan dilindungi
undang-undang. Beberapa jenis kupu-kupu juga terdapat di TN Gede Pangrango.
Cacing sonari, sejenis cacing besar yang panjangnya bisa mencapai 60 cm. Juga
terdapat dan sering terdenger suaranya yang mendengung cukup keras.
Fasilitas yang terdapat di TNGGP, seperti : pusat informasi, pintu gerbang, tempat
parkir papan penunjuk, pondok teduh (shelter), bumi perkemahan, MCK, jalan setapak,
jalan masuk, jembatan, tempat sampah, tempat duduk, interpretasi, jalur pendakian, dan
PAL pembatas. Fasilitas pengelola yang terdapat di TNGGP, seperti : bangunan kantor,
podok kerja, pos jaga, dan jalan patrol. Fasilitas penelitian yang terdapat di TNGGP,
seperti: laboratorium alam, sarana akomodasi penelitian, education center, dan kebun
koleksi TNGGP.

Fasilitas pendukung yang terdapat di TNGGP, seperti:

musholla/masjid, dan gazebo.

Fasilitas tersebut bangun karena pengunjung ingin

mendapatkan kenyamanan dalam melakukan kegiatan wisata di TNGGP.


Taman Nasional Gunung Gede Pangrango memiliki sumberdaya wisata yang
bersifat alami. Sumberdaya wisata yang dapat menjadi daya tarik wisata alam, yaitu:
telaga biru, rawa, pemandangan, kupu-kupu, burung, owa jawa, kadsura scandens, dan
kantung semar. Sumberdaya tersebut dapat menjadi daya tarik wisata karena memiliki
potensi wisata yang menarik wisatawan. Wisatawan yang mengunjungi TNGGP lebih di
dominasi oleh laki-laki karena wisata yang diatraksikan TNGGP yaitu wisata

128

pendakian. Selain itu, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango memiliki atraksi wisata
lainnya yang diminati wisatawan, seperti, bird watching, rekreasi keluarga, dan rekreasi
pendidikan karena memiliki sumberdaya wisata alam yang melimpah, terjaga keasrian
alam, dan fasilitas yang mendukung dan memberi kenyamanan pengunjung dalam
berwisata.
Kebun Raya Cibodas (KRC) terletak di desa Cimacan, kabupaten Cianjur. Kebun
Raya Cibodas memiliki suhu yang sejuk dan nyaman, yaitu 17-25 C karena terdapat di
kaki Gunung Gede Pangrango dan memiliki ketinggian 1275 m di atas permukaan laut.
KRC memiliki koleksi tanaman di rumah kaca terdiri angrek (243 jenis), kaktus (119
jenis) dan sukulen (103 jenis), selain tumbuhan koleksi dalam KRC juga dapat
ditemukan tumbuhan liar. Koleksi tanaman di rumah kaca terdiri dari Anggrek (243
jenis), Kaktus (119 jenis) dan Sukulen (103 jenis). Koleksi yang menarik yang dapat
ditemukan di kebun di antaranya berupa kina (Cinchona calisaya), pohon bunya-bunya
(Araucaria bidwillii), cemara-cemara, pohon kayu putih (Eucalyptus), bunga bangkai
(Amorphophallus titanium), saninten (Castanopsis argentea), rasamala (Altingia
excelsa), anggrek kasut hijau (Paphiopedilum javanicum), kaktus gentong emas
(Echinocactus grossonii), sakura (Prunus cerasoides), pohon taktus (Taxus sumatrana),
dan lain-lain. Tanaman tersebut dapat tumbuh dengan subur di KRC karena KRC
memiliki suhu yang sesuai dengan tumbuhan tersebut dan perawatan yang rutin oleh
petugas KRC.
Fauna yang terdapat di KRC merupakan jenisjenis burung endemik daerah
pegunungan. Burung dapat dijumpai ketika musim buah tertentu seperti Burung Puyuh,
Burung Perkutut, Burung Cinenen Jawa, dan Burung Perenjak Jawa, Lutung, Kuda,
Calamaria

Lumbricoide,

Broncocella

Cristatela,

Broncocella

Jubata,

Rana

Chalconata, Limnonecks Microdisaus, Bufo Melanotictus, Megophrys Montana,


Limnonectes Kihlii, Rhacophorus Javanus.

129

XV. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Kegiatan Praktek Umum Ekowisata (PUE) dilaksanakan di Kawasan Wisata
Cibodas Kabupaten Cibodas, dengan sasaran kegiatan praktikum yang mencangkup
mata kuliah selama di tingkat pertama di program keahlian Ekowisata, kegiatan wisata
yang ada di Lukit lawang secara umum telah dikelola dengan baik, meskipun masih
banyak beberapa hal yang mencangkup proses kegiatan wisata yang harus di
kembangkan. Berdasarkan kegiatan praktek yang telah dilaksanakan dapat diambil
beberapa kesimpulan diantaranya yaitu :
1. Jumlah

jenis

tumbuhan

yang

ditemukan

cukup

bervariasi

dengan

memperhitungkan nilai kerapatan, nilai frekuensi, dan nilai INP, terdapat sekitar
60 jenis tumbuhan yang ditemukan, ini mendukung juga akan keanekaragaman
jenis satwa yang tinggi juga, baik itu dari jenis burung, herpet, dan mamalia.
Jenis tumbuhan dan satwa yang sangat bervariasi ini juga yang mendukung nilai
estetika dari setiap tumbuhan dan satwa, seperti halnya dari tumbuhan yang
meimiliki bentuk dan warna yang memiliki keunikan tersendiri, bahkan ada
sebagian tumbuhan yang memiliki khasiat tersendiri, lain halnya dengan satwa
yang memiliki kesulitan tersendiri dalam proses menikmati estetika bentuknya,
dikarenakan kebanyakan satwa yang berada di kawasan ini adalah satwa langka
dan endemik Jawa seperti Owa Jawa dan Katak Serasah, satwa seperti ini sangat
sulit untuk di jumpai secara langsung.
2. Kegiatan pengeloaan di Kawasan Wisata Cibodas pada umunya sudah baik,
dengan rencana-rencana pihak pengelola yang bertujuan untuk mengembangkan
kegiatan wisata untuk menarik minat pengunjung yang lebih lagi di dukung
dengan sumber daya dan aktrasi wisata yang memiliki nilai keunikan yang
tinggi, dengan adanya kegiatan wisata di kawasan tersebut, memberikan
pengarung yang besar terhadap masyarakat sekitar, baik itu pengaruh yang
positif dan pengaruh yang negatif.

130

B. Saran
Perbaikan dan peningkatan kualitas dalam pengelolaan sangat diperlukan demi
tercapainya visi dan misi pengelolaan kawasan. Usulan dan saran untuk meningkatkan
kegiatan pengelolaan dapat diberikan oleh pihak atau lembaga diluar pengelola.
Beberapa usulan yang di berikan kepada pengelola diantaranya yaitu :
1. Pengelola sebaiknya memberikan sangsi kepada setiap pengunjung yang
melanggar peraturan seperti merusak fasilitas wisata dan lingkungan sekitar
yang mencangkup kelestarian hutan, dan lingkungan yang mendukung proses
kegiatan wisata.
2. Pengadaan kegiatan peduli lingkungan kepada masyarakat sekitar, agar mereka
faham dan mengerti akan kegiatan pelestarian lingkungan, kegiatan ini juga
mendorong masyarakat sekitar untuk ikut serta menjaga lingkungan sekitar serta
mengawasinya.
3. Penambahan papan interprestasi untuk jenis-jenis pohon yang terdapat di hutan
di Kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango agar pengunjung dapat
menambah pengetahuan dari informasi tersebut.
4. Peningkatan kebersihan di sekitar kawasan wisata, untuk meningkatkan
pelayanan terhadap pengunjung.

131

DAFTAR PUSTAKA(perbaiki teknik penulis pustaka)

Fandeli, Chafid, dan Mukhlison. 2000. Pengusahaan Ekowisata. Yogyakarta: Fakultas


Kehutanan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
Harada, Kazahiro, Mulyati Rahayu, Anwar Muzakkir. 2002. Medical Plants of
Gunung Halimun Natioal Park, West Java, Indonesia: BCP-JICA
Iskandar, Djoko T. Amfibi Jawa dan Bali. Pranowa Martodiharjo, penerjemah.
Bogor: LIPI. Terjemahan dari: The Amphibian of Java and Bali.
Mackinon, Jonh, Karen Philipps, Bas Van Balen. Burung-Burung di Sumatra, Jawa,
Bali dan Kalimantan. LIPI.
Payne, Junaidi dkk. 2000. Panduan Lapangan Mamalia di Kalimantan, Sabah, Sarawak
dan Brunei Darussalam. Jakarta: The Sabah Society dan Wildlife Conservation
Society bekerjasama dengan WWF Malaysia.
Sisyantrianto, Jefry, dkk. 2006. Informasi Wisata Taman Nasional Gunung Gede
Pangrango. Ciodas : Balai Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi
Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya.

132

OUTLINE LAPORAN PUE


A. Sistematika Umum
Sistematika umum penulisan Laporan PUE pada dasarnya sama dengan Laporan PKL seperti yang
dijelaskan dalam Buku Panduan Penulisan Laporan PK Ekowisata. Sistematika tersebut yaitu :
a.

Sampul luar

b.

Lembar pernyataan (dengan kalimat khusus untuk Laporan PUE)

c.

Lembar pengesahan

d.

Kata pengantar

e.

Ucapan terima kasih

f.

Daftar isi

g.

Daftar tabel (jika ada)

h.

Daftar gambar (jika ada)

i.

Daftar lampiran (jika ada)

j.

Tubuh tulisan (15 Bab; Lampiran 1)

k.

Daftar pustaka

l.

Lampiran (jika ada)

Seluruh penjelasan sistematika umum tersebut mengikuti penjelasan dalam Buku Panduan
Penulisan Laporan PK Ekowisata, kecuali untuk (1) penulisan nama pada sampul luar dan sampur dalam;
(2) kalimat pada lembar pernyataan; dan (3) sebagian dari susunan tubuh tulisan.
Nama penulis pada sampul dalam dan sampul luar hanya disajikan nama lengkap tanpa singkatan
dan tanpa NIM. Nama ditulis dengan rerata tengah (Gambar 1a). Kalimat pada lembar pernyataan
diubah menjadi Laporan Praktik Umum Ekowisata Sebagai salah satu syarat untuk melaksanakan
Praktik Pengelolaan Ekowisata pada Program Keahlian Ekowisata Direktorat Program Diploma
Institut Pertanian Bogor (Gambar 1b). Susunan tubuh tulisan akan dijelaskan dalam sub-bab B tulisan
ini.

EKOWISATAWAN
EKOWISATAWATI
(a)
Laporan Praktik Umum Ekowisata
Sebagai salah satu syarat untuk melaksanakan Praktik Pengelolaan Ekowisata
pada Program Keahlian Ekowisata
Program Diploma Institut Pertanian Bogor
(b)
Gambar 1. Contoh penulisan nama dan kalimat pernyataan. (a) Penulisan nama pada sampul luar dan
sampul dalam; (b) Contoh penulisan kalimat pernyataan pada lembar pernyataan.

133

LAMPIRAN

134

Lampiran 1 . Kuesioner Asesor TNGGP

KUISIONER

PRAKTIK UMUM
PROGRAM KEAHLIAN EKOWISATA
PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR
KUESIONER PENGUNJUNG/WISATAWAN
Penyebaran kuesioner ini bertujuan untuk memperoleh data nilai persepsi wisatawan terhadap
sumberdaya wisata pada suatu kawasan atau obyek wisata alam dalam rangka kegiatan Praktek Umum
Program Keahlian Ekowisata-Program Diploma Institut Pertanian Bogor

Identitas Penyebar Kuesioner


No Kuesioner

Kelompok

Nama

Hari, Tanggal

Lokasi

IDENTIFIKASI DAN INVENTARISASI AKTIVITAS PENGUNJUNG/WISATAWAN


A.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Karakteristik Responden
Nama
: (boleh tidak diisi)
Jenis Kelamin
: a. Laki-laki
b. Perempuan
Status Pernikahan : a. Single
b. Menikah
Umur
: . Tahun
Asal Daerah
: ..
Pendidikan Terakhir
a. SD/MI
b. SMP/MTs
c. SMA/SMK
d. Diploma (D1 / D2 / D3)
e. Sarjana (S1 / S2 / S3)
f.
Lainnya (sebutkan) ...

135

7.

Pekerjaan
a. Pelajar
b. Mahasiswa
c. PNS
d. TNI/POLRI
e. Pegawai BUMN / BUMD
f.
Guru / Dosen
g. Pegawai Swasta
h. Lainnya (sebutkan) .
Pendapatan per Bulan
: Rp.
Kunjungan
a. Sendiri
b. Keluarga
c. Teman
d. Lainnya (sebutkan):
Berapa lama Anda melakukan kunjungan?
a. ...........jam
b... hari

8.
9.
10.

11.

Berapa kali Anda pernah mengunjungi tempat ini?


a. Pertama kali
b. 2 kali
c. 3 5 kali
d. 5 10 kali
e. Lainnya (sebutkan) ...
Berapa jumlah uang yang dikeluarkan untuk mengunjungi tempat ini? Rp.
Dari mana saja Anda mengetahui informasi tentang obyek wisata ini? Mohon berikan Nilai Keefektifan
sumber informasi tersebut bagi Anda dengan cara memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda
anggap paling sesuai.

12.
13.

No
1
2
3
4
5
6
7

Sumber Informasi

Nilai Keefektifan
3
4
5

Teman/Keluarga/Saudara
Iklan di Televisi/Radio
Internet
Instansi tertentu
Koran/Majalah/Surat Kabar
Brosur/Leaflet/Booklet
Lainnya (sebutkan):

Keterangan

B.

: 1 = Sangat Tidak Efektif 2 = Tidak Efektif


5 = Agak Efektif
6 = Efektif

3 = Agak Tidak Efektif


7 = Sangat Efektif

4 = Biasa Saja

Persepsi
a. Air Terjun Cibeureum

1. Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keunikan Air Terjun Cibeureum? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.
1.
2.
3.

Indikator

Nilai Persepsi
4
5
6

Bentuk Air Terjun ini berbeda dari Air Terjun lainnya


Warna Air Terjun tersebut sangat berbeda dengan air terjun
lainnya.
Manfaat dan fungsi sosial Air Terjun tersebut berbeda dengan

136

manfaat dan fungsi sosial lainnya


Tempat dan ruang Air Terjun tersebut sangat berbeda dengan Air
Terjun lainnya.
5. Waktu kejadian Air Terjun tersebut berbeda dengan Air Terjun
lainnya
6. Ukuran dimensi Air Terjun tersebut sangat berbeda dengan Air
Terjun lainnya.
7. Dinamika alam Air Terjun tersebut sangat berbeda dengan Air
Terjun lainnya.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
4.

2.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai kelangkaan Air Terjun Cibeureum? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

Air terjun tersebut telah masuk kedalam daftar kelangkaan


internasional
2. Air terjun tersebut telah masuk kedalam daftar kelangkaan
nasional
3. Air terjun tersebut tidak terdapat di provinsi lain
4. Air terjun tersebut tidak terdapat di kabupaten lain
5. Air terjun tersebut tidak terdapat di kecamatan lain
6. Penggunaan proses Air terjun tersebut sangat langka dalam kurun
waktu
7. Penggunaan proses Air terjun tersebut sangat langka sesuai
prakondisi tertentu yang tidak dapat diprediksi kejadiannya
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

3.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keindahan Air Terjun Cibeureum? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

Keindahan komposisi nuansa bentuk dari Air terjun tersebut.


Keindahan komposisi dan nuansa warna dari Air terjun tersebut.
Keindahan komposisi dari nuansa dimensi ukuran dari Air terjun
tersebut
4. Keindahan komposisi dan nuansa ruang Air terjun tersebut dengan
alam sekitar
5. Keindahan komposisi dan nuansa visual secara totalitas dari Air
terjun tersebut
6. Kepuasan psikologi pengunjung dari komposisi dan nuansa Air
terjun tersebut
7. Keindahan komposisi dan nuansa afirmatif dari proses Air terjun
tersebut
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.
2.
3.

4.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Seasonality Air Terjun Cibeureum? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.
1.
2.

Indikator

Nilai Persepsi
4
5
6

Air terjun tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung


beberapa saat pada hari tertentu.
Air terjun tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung

137

pada hari-hari tertentu dalam periode minggu tertentu


Air terjun tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada minggu tertentu dalam periode bulan tertentu.
4. Air terjun tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada bulan tertentu dalam tahun tertentu
5. Air terjun tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada bulan tertentu dalam periode kondisi tahun tertentu
6. Air terjun tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
dalam kurun waktu yang singkat pada periode waktu maksimaln
3tahun sekali.
7. Air terjun tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati oleh
pengunjung dengan kelompok umur dan fisik tertentu,dan/atau
pengunjung dengan status sosial tertentu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
3.

5.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Sensitifitas Air Terjun Cibeureum? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

Peristiwa kejadian Air terjun tersebut tidak terpengaruh oleh


kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal.
2. Kualitas kejadian Air terjun tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal
3. Kuantitas kejadian Air terjun tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal
4. Kehadiran pengunjung untuk menikmati Air terjun pada jarak
pandang optimal tidak mempengaruhi terjadinya kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
5. Kehadiran pengunjung untuk menikmati Air terjun tersebut pada
jarak pandang optimal tidak mempengaruhi kualitas kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
6. Kuantitas pengunjung untuk menikmati Air terjun tersebut pada
jarak pandang optimal tidak mempengaruhi kuialitas kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
7. Kehadiran pengunjung untuk menikmati Air terjun tersebut dalam
bentuk physical-contect tidak menyebabkan berubahnya secara
permanen kualitas dan kuantitas kejadian Air terjun tersebut
ataupun Air terjun lain yang terkait daya dukung
8. Daya dukung fisik lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai tempat rekreasi dan wisata yang diijinkan di tempat itu.
9. Daya dukung ekologis lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan dilakukan di
tempat itu.
10. Daya dukung psikologis pengunjung tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai rekreasi dan wisata yang mempunyai turn-over factor
terendah untuk setiap kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan
di tempat itu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

6.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Aksesibilitas Air Terjun Cibeureum? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

138

No.

Indikator

1.

Lokasi Air terjun tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan


umum dalam waktu maksimal 2jam dari ibu kota kabupaten.
Lokasi Air terjun tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan
umm dalam waktu maksimal 1jam dari ibu kota kecamatan
Lokasi Air terjun tersebut dapat dijangkau oleh semua jenis
kendaraan roda empat
Pengunjungan dapat menjangkau lokasi Air terjun tersebut tanpa
harus melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki untuk melebihi
2kilometer
Untuk menjangkau lokasi Air terjun tersebut tersedia kendaraan
umum yang beroprasi setidaknya 16jam dalam 1 hari
Lokasi Air terjun tersebut dapat dijangkau dalam segala cuaca
Pada musim penghujan, lokasi gejala alam tersebut hanya dapat
dijangkau dengan kendaraan tertentu

2.
3.
4.

5.
6.
7.

Keterangan
7.

: 1 = Sangat Tidak Setuju


5 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Fungsi Sosial Air Terjun Cibeureum? Mohon berikan Nilai
Persepsi dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

1.

Air terjun tersebut diyakini dan dipercaya oleh masyarakat


setempat mempunyai sejarah yang sangat kuat dengan cikal bakal
dan perkembangan berkehidupan komunitas masyarakat tersebut
Air terjun tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah
satu sumber elemen kehidupan sosial budaya keseharian
masyarakat setempat
Air terjun tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah
satu sumber elemen budaya pada berbagai upacara budaya dalam
dinamika budaya masyarakat setempat
Air terjun tersebut hingga saat ini hanya digunakan sebagai salah
satu sumber elemen budaya pada upacara budaya tertentu saja
dalam dinamika sosial budaya masyarakat setempat
Air terjun tersebut hingga saat ini digunakan sebagai salah satu
sumber elemen ekonomi utama bagi kehidupan sosial ekonomi
keseharian masyarakat setempat
Air terjun tersebut hingga saat ini digunakan hanya sebagai salah
satu sumber elemen ekonomi bagi kehidupan sosial ekonomi
keseharian masyarakat setempat
Air terjun tersebut hingga saat ini hanya sebagai salah satu
identitas regional bagi masyarakat setempat

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Keterangan

: 1 = Sangat Tidak Setuju


5 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

4 = Ragu-ragu

b. Telaga Biru
1. Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keunikan telaga biru? Mohon berikan Nilai Persepsi dengan
memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

1.
2.
3.

Bentuk telaga ini berbeda dari telaga lainnya


Warna telaga tersebut sangat berbeda dengan telaga lainnya.
Manfaat dan fungsi sosial telaga tersebut berbeda dengan manfaat
dan fungsi sosial lainnya

Nilai Persepsi
4
5
6

139

4.

Tempat dan ruang telaga tersebut sangat berbeda dengan telaga


lainnya.
5. Waktu kejadian telaga tersebut berbeda dengan telaga lainnya
6. Ukuran dimensi telaga tersebut sangat berbeda dengan telaga
lainnya.
7. Dinamika alam telaga tersebut sangat berbeda dengan telaga
lainnya.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
6 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
2.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai kelangkaan telaga biru? Mohon berikan Nilai Persepsi dengan
memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

T elaga tersebut telah masuk kedalam daftar kelangkaan


internasional
2. Telaga tersebut telah masuk kedalam daftar kelangkaan nasional
3. Telaga tersebut tidak terdapat di provinsi lain
4. Telaga tersebut tidak terdapat di kabupaten lain
5. Telaga tersebut tidak terdapat di kecamatan lain
6. Penggunaan proses Telaga tersebut sangat langka dalam kurun
Waktu
7. Penggunaan proses Telaga tersebut sangat langka sesuai
prakondisi tertentu yang tidak dapat diprediksi kejadiannya
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

4 = Ragu-ragu

3.

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keindahan Telaga biru? Mohon berikan Nilai Persepsi dengan
memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
Nilai Persepsi
No.
Indikator
1
2 3
4
5
6
7
1. Keindahan komposisi nuansa bentuk dari Telaga tersebut.
2. Keindahan komposisi dan nuansa warna dari telaga tersebut.
3. Keindahan komposisi dari nuansa dimensi ukuran dari telaga
tersebut
4. Keindahan komposisi dan nuansa ruang telaga tersebut dengan
alam sekitar
5. Keindahan komposisi dan nuansa visual secara totalitas dari telaga
tersebut
6. Kepuasan psikologi pengunjung dari komposisi dan nuansa telaga
tersebut
7. Keindahan komposisi dan nuansa afirmatif dari proses telaga
tersebut
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju 4 = Ragu-ragu
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
4.

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Seasonality Telaga Biru? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.
1.
2.
3.
4.

Indikator

Nilai Persepsi
4
5
6

Telaga tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung


beberapa saat pada hari tertentu.
Telaga tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada hari-hari tertentu dalam periode minggu tertentu
Telaga tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada minggu tertentu dalam periode bulan tertentu.
Telaga tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung

140

pada bulan tertentu dalam tahun tertentu


Telaga tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada bulan tertentu dalam periode kondisi tahun tertentu
6. Telaga tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
dalam kurun waktu yang singkat pada periode waktu maksimaln
3tahun sekali.
7. Telaga tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati oleh pengunjung
dengan kelompok umur dan fisik tertentu,dan/atau pengunjung
dengan status sosial tertentu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
5.

5.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Sensitifitas Telaga Biru? Mohon berikan Nilai Persepsi dengan
memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Peristiwa kejadian telaga tersebut tidak terpengaruh oleh


kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal.
2. Kualitas kejadian telaga tersebut tidak terpengaruh oleh kehadiran
sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang optimal
3. Kuantitas kejadian telaga tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal
4. Kehadiran pengunjung untuk menikmati telaga pada jarak
pandang optimal tidak mempengaruhi terjadinya kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
5. Kehadiran pengunjung untuk menikmati telaga tersebut pada jarak
pandang optimal tidak mempengaruhi kualitas kejadian fenomena
alam lain disekitarnya
6. Kuantitas pengunjung untuk menikmati telaga tersebut pada jarak
pandang optimal tidak mempengaruhi kuialitas kejadian fenomena
alam lain disekitarnya
7. Kehadiran pengunjung untuk menikmati telaga tersebut dalam
bentuk physical-contect tidak menyebabkan berubahnya secara
permanen kualitas dan kuantitas kejadian telaga tersebut ataupun
telaga lain yang terkait daya dukung
8. Daya dukung fisik lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai tempat rekreasi dan wisata yang diijinkan di tempat itu.
9. Daya dukung ekologis lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan dilakukan di
tempat itu.
10. Daya dukung psikologis pengunjung tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai rekreasi dan wisata yang mempunyai turn-over factor
terendah untuk setiap kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan
di tempat itu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

6.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Aksesibilitas Telaga Biru? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.
1.

Indikator

Nilai Persepsi
4
5
6

Lokasi telaga biru tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan


umum dalam waktu maksimaln 2jam dari ibu kota kabupaten.

141

2.

Lokasi telaga biru tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan


umum dalam waktu maksimal 1jam dari ibu kota kecamatan
Lokasi telaga tersebut dapat dijangkau oleh semua jenis kendaraan
roda empat
Pengunjungan dapat menjangkau lokasi telaga tersebut tanpa
harus melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki untuk melebihi
2kilometer
Untuk menjangkau lokasi telaga tersebut tersedia kendaraan
umum yang beroprasi setidaknya 16jam dalam 1 hari
Lokasi telaga tersebut dapat dijangkau dalam segala cuaca
Pada musim penghujan, lokasi gejala alam tersebut hanya dapat
dijangkau dengan kendaraan tertentu

3.
4.

5.
6.
7.

Keterangan

7.

: 1 = Sangat Tidak Setuju


5 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Fungsi Sosial Telaga Biru? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

1.

Telaga tersebut diyakini dan dipercaya oleh masyarakat setempat


mempunyai sejarah yang sangat kuat dengan cikal bakal dan
perkembangan berkehidupan komunitas masyarakat tersebut
Telaga tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah
satu sumber elemen kehidupan sosial budaya keseharian
masyarakat setempat
Telaga tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah satu
sumber elemen budaya pada berbagai upacara budaya dalam
dinamika budaya masyarakat setempat
Telaga tersebut hingga saat ini hanya digunakan sebagai salah satu
sumber elemen budaya pada upacara budaya tertentu saja dalam
dinamika sosial budaya masyarakat setempat
Telaga tersebut hingga saat ini digunakan sebagai salah satu
sumber elemen ekonomi utama bagi kehidupan sosial ekonomi
keseharian masyarakat setempat
Telaga tersebut hingga saat ini digunakan hanya sebagai salah satu
sumber elemen ekonomi bagi kehidupan sosial ekonomi
keseharian masyarakat setempat
Telaga tersebut hingga saat ini hanya sebagai salah satu identitas
regional bagi masyarakat setempat

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Keterangan

: 1 = Sangat Tidak Setuju


5 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

4 = Ragu-ragu

c. Gunung Pangrango
1. Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keunikan gunung pangrango? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

1.
2.

Gunung pangrango ini berbeda dari telaga lainnya


Gunung pangrango tersebut sangat berbeda dengan gunung
lainnya.
Manfaat dan fungsi sosial gunung tersebut dengan manfaat dan
fungsi sosial lainnya
Tempat dan ruang gunung tersebut sangat berbeda dengan
gunung lainnya.
Waktu kejadian gunung tersebut berbeda dengan gunung lainnya

3.
4.
5.

Nilai Persepsi
4
5
6

142

6.

Ukuran dimensi gunung tersebut sangat berbeda dengan gunung


lainnya.
7. Dinamika alam gunung tersebut sangat berbeda dengan gunung
lainnya.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
6 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
2.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai kelangkaan gunung pangrango? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Gunung tersebut telah masuk kedalam daftar kelangkaan


internasional
2. Gunung tersebut telah masuk kedalam daftar kelangkaan
nasional
3. Gunung tersebut tidak terdapat di provinsi lain
4. Gunung tersebut tidak terdapat di kabupaten lain
5. Gunung tersebut tidak terdapat di kecamatan lain
6. Penggunaan proses Gunung tersebut sangat langka dalam kurun
Waktu
7. Penggunaan proses Gunung tersebut sangat langka sesuai
prakondisi tertentu yang tidak dapat diprediksi kejadiannya
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
6 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

4 = Ragu-ragu

3.

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keindahan Gunung pangrango? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
Nilai Persepsi
No.
Indikator
1
2 3
4
5
6
7
1. Keindahan komposisi nuansa bentuk dari gunung tersebut.
2. Keindahan komposisi dan nuansa warna dari gunung tersebut.
3. Keindahan komposisi dari nuansa dimensi ukuran dari gunung
tersebut
4. Keindahan komposisi dan nuansa ruang gunung tersebut dengan
alam sekitar
5. Keindahan komposisi dan nuansa visual secara totalitas dari
gunung tersebut
6. Kepuasan psikologi pengunjung dari komposisi dan nuansa
gunung tersebut
7. Keindahan komposisi dan nuansa afirmatif dari proses gunung
tersebut
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju 4 = Ragu-ragu
6 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
4.

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Seasonality Gunung Pangrango? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.
1.
2.
3.
4.
5.

Indikator

Nilai Persepsi
4
5
6

Gunung tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung


beberapa saat pada hari tertentu.
Gunung tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada hari-hari tertentu dalam periode minggu tertentu
Gunung tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada minggu tertentu dalam periode bulan tertentu.
Gunung tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
pada bulan tertentu dalam tahun tertentu
Gunung tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung

143

pada bulan tertentu dalam periode kondisi tahun tertentu


Gunung tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati pengunjung
dalam kurun waktu yang singkat pada periode waktu maksimaln
3tahun sekali.
7. Gunung tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati oleh
pengunjung dengan kelompok umur dan fisik tertentu,dan/atau
pengunjung dengan status sosial tertentu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
6 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
6.

5.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Sensitifitas Gunung Pangrango? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Peristiwa kejadian gunung tersebut tidak terpengaruh oleh


kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal.
2. Kualitas kejadian gunung tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal
3. Kuantitas kejadian gunung tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal
4. Kehadiran pengunjung untuk menikmati telaga pada jarak
pandang optimal tidak mempengaruhi terjadinya kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
5. Kehadiran pengunjung untuk menikmati gunung tersebut pada
jarak pandang optimal tidak mempengaruhi kualitas kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
6. Kuantitas pengunjung untuk menikmati gunung tersebut pada
jarak pandang optimal tidak mempengaruhi kuialitas kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
7. Kehadiran pengunjung untuk menikmati gunung tersebut dalam
bentuk physical-contect tidak menyebabkan berubahnya secara
permanen kualitas dan kuantitas kejadian gunung tersebut ataupun
telaga lain yang terkait daya dukung
8. Daya dukung fisik lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai tempat rekreasi dan wisata yang diijinkan di tempat itu.
9. Daya dukung ekologis lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan dilakukan di
tempat itu.
10. Daya dukung psikologis pengunjung tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai rekreasi dan wisata yang mempunyai turn-over factor
terendah untuk setiap kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan
di tempat itu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
6 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

6.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Aksesibilitas Gunung Pangrango? Mohon berikan Nilai
Persepsi dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

1.

Lokasi gunung tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan umum


dalam waktu maksimaln 2jam dari ibu kota kabupaten.
Lokasi gunung tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan umum

2.

Nilai Persepsi
4
5
6

144

dalam waktu maksimal 1jam dari ibu kota kecamatan


Lokasi gunung tersebut dapat dijangkau oleh semua jenis
kendaraan roda empat
Pengunjungan dapat menjangkau lokasi gunung tersebut tanpa
harus melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki untuk melebihi
2kilometer
Untuk menjangkau lokasi gunung tersebut tersedia kendaraan
umum yang beroprasi setidaknya 16jam dalam 1 hari
Lokasi gunung tersebut dapat dijangkau dalam segala cuaca
Pada musim penghujan, lokasi gejala alam tersebut hanya dapat
dijangkau dengan kendaraan tertentu

3.
4.

5.
6.
7.

Keterangan

7.

: 1 = Sangat Tidak Setuju


6 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Fungsi Sosial Gunung Pangrango? Mohon berikan Nilai
Persepsi dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

1.

Gunung tersebut diyakini dan dipercaya oleh masyarakat setempat


mempunyai sejarah yang sangat kuat dengan cikal bakal dan
perkembangan berkehidupan komunitas masyarakat tersebut
Gunung tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah
satu sumber elemen kehidupan sosial budaya keseharian
masyarakat setempat
Gunung tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah
satu sumber elemen budaya pada berbagai upacara budaya dalam
dinamika budaya masyarakat setempat
Gunung tersebut hingga saat ini hanya digunakan sebagai salah
satu sumber elemen budaya pada upacara budaya tertentu saja
dalam dinamika sosial budaya masyarakat setempat
Gunung tersebut hingga saat ini digunakan sebagai salah satu
sumber elemen ekonomi utama bagi kehidupan sosial ekonomi
keseharian masyarakat setempat
Gunung tersebut hingga saat ini digunakan hanya sebagai salah
satu sumber elemen ekonomi bagi kehidupan sosial ekonomi
keseharian masyarakat setempat
Gunung tersebut hingga saat ini hanya sebagai salah satu identitas
regional bagi masyarakat setempat

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Keterangan

: 1 = Sangat Tidak Setuju


5 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

4 = Ragu-ragu

d. Anggrek Lipstik
1. Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keunikan anggrek lipstik? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

1.
2.
3.
4.

Bentuk anggrek ini berbeda dari anggrek sejenis lainnya.


Warna anggrek tersebut sangat berbeda dengan anggrek lainnya.
Aroma anggrek tersebut berbeda dengan anggrek lainnya.
Morfologi atau fisiologi anggrek tersebut sangat berbeda dengan
anggrek lainnya.
Tempat tumbuh anggrek tersebut berbeda dengan anggrek lainnya
Waktu tumbuh anggrek tersebut sangat berbeda dengan anggrek
lainnya.
Jaring jaring ekologi anggrek tersebut sangat berbeda dengan

5.
6.
7.

Nilai Persepsi
4
5
6

145

jarring-jaring ekologi anggrek sejenis pada umumnya


Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
2.

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai kelangkaan anggrek lipstik? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

anggrek tersebut telah termasuk dalam daftar kelangkaan


internasional.
2. anggrek tersebut telah masuk dalam daftar kelangkaan nasional.
3. anggrek tersebut tidak terdapat pada provinsi lain.
4. anggrek tersebut tidak terdapat pada Kabupaten lain.
5. anggrek tersebut tidak terdapat pada Kecamatan lain.
6. anggrek berbunga pohon tersebut Maksimal hanya 3thn sekali.
7. Proses propagasi anggrek tersebut baik secara alami maupun
buatan sanagat sulit untuk mencapai keberhasilan tumbuh.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

3.

4 = Ragu-ragu

Bag aimana persepsi Anda terhadap Nilai keindahan anggrek lipstik? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Keindahan Komposisi dan Nuansa dari morfologi dan arsitektur


anggrek tersebut.
2. Keindahan komposisi dan nuansa warna dari anggrek tersebut
3. Keindahan komposisi dan nuansa aroma anggrek tersebut.
4. Keindahan komposisi dan nuansa dinamika fisiologi dari anggrek
tersebut.
5. Keindahan komposisi dan nuansa visual secara totalitas dari
anggrek tersebut.
6. Kepuasan psikologi pengunjung dari dari komposisi dan nuansa
anggrek tersebut.
7. Keindahan komposisi dan nuansa afirmatif dari
tegakan/komunitas kelompok anggrek tersebut
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

4.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap Nilai Seasonality anggrek lipstik? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

1.

anggrek tersebut hanya tumbuh dan dapat dinikmati beberapa saat


saja pada hari tertentu dalam tahun tertentu.
anggrek tersebut hanya tumbuh dan dapat dinikmati pada hari
tertentu dan priode minggu kejadian.
Bunga atau Buah dari anggrek tersebut hanya muncul dan dapat
dinikmati pada beberapa jam saja dalam priode berbunganya.
anggrek tersebut hanya dapat dinikmati pada kondisi bulan
tertentu dalam 1 tahun
anggrek tersebut hanya dapat dinikmati pada bulan tertentu dalam
satu priode tahun tertentu.
anggrek tersebut hanya dapat dinikmati dalam kurun jam yang

2.
3.
4.
5.
6.

Nilai Persepsi
4
5
6

146

singkat pada priode maksimal 3 tahun sekali.


anggrek tersebut hanya bisa dinikmati oleh pengunjung dengan
kelompok umur dan fisik tertentu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat setuju
7.

5.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap Nilai Sensitifitas anggrek lipstik? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Pertumbuhan fisiologis anggrek tersebut tidak terpengaruh oleh


kehadiran pengunjung yang melakukan physical contact dengan
anggrek tersebut.
2. Kualitas morfologi anggrek tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran pengunjung yang melakukan physical contact dengan
anggrek tersebut.
3. Kuantitas generative anggrek tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran pengunjung yang melakukan physical contact dengan
anggrek tersebut.
4. Kehadiran pengunjung untuk menikmati anggrek tersebut pada
jarak pandang optimal ataupun bersentuhan tidak mempengaruhi
terjadinya dinamika ekologi anggrek tersebut dengan jaring
jaring ekologinya.
5. Kehadiran pengunjung untuk menikmati anggrek tersebut pada
jarak pandang optimal ataupun bersetuhan tidak mempengaruhi
kualitas kejadian fenomena alam lain sekitarnya.
6. Kehadiran pengunjung untuk menikmati anggrek tersebut dalam
bentuk physical contact tidak menyebabkan berubahnya secara
permanen kualitas dan kuantitas morfologi dan / ataupun fisiologi
anggrek tersebut ataupun komponene biotik lain yang terkait.
7. Daya dukung fisik dan / atau ekologis maupun fisikologis lokasi
anggrek tersebut tidak tergangu karena penggunaan areal tersebut
oleh pengunjung sebagai tempat berbagai kegiatan rekreasi dan
wisata yang diijinkan ditempat itu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

6.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap Nilai Aksesibilitas anggrek lipstik? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Lokasi anggrek tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan umum


dalam waktu max 2 jam dari ibu kota kabupaten.
2. Lokasi anggrek tersebut dapat dijangkau dengan kendaraan umum
dalam waktu max 1 jam dari ibu kota kecamatan.
3. Lokasi anggrek tersebut dapat dijangkau olah semua jenis
kendaraan roda empat.
4. Pengunjung dapat menjangkau lokasi anggrek tersebut tanpa harus
melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki melebihi 2km.
5. Untuk menjangkau lokasi tumbuh anggrek tersebut tersedia
kendaraan umum yang beroperasi setidaknya 16 jam dalam 1hari.
6. Lokasi anggrek tersebut dapat dijangkau pengunjung dalam segala
cuaca.
7. Pada musim penghujan, lokasi anggrek tersebut hanya dapat
dijangkau dengan kendaraan tertentu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

4 = Ragu-ragu

147

7.

Bagaimana persepsi Anda terhadap Nilai Fungsi Sosial anggrek lipstik? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

anggrek tersebut diyakini dan dipercaya oleh masyarakat setempat


mempunyai sejarah yang sangat kuat dengan cikal bakal dan
perkembangan berkehidupan komunitas masyarakat tersebut.
2. anggrek tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah
satu sumber elemen kehidupan social budaya keseharian
masyarakkat setempat.
3. anggrek tersebut hingga saat ini masih digunakan sebagai salah
satu sumber elemen budaya pada berbagi upacara budaya dalam
dinamika budaya masyarakat setempat.
4. anggrek tersebut hingga saat ini hanya digunakn sebagai salah
satu sumber elemen budaya pada upacara budaya tertentu saja
dalam dinamika social budaya masyarakat setempat.
5. anggrek tersebut hingga saat ini digunakan sebagai salah satu
sumber elemen ekonomi utama bagi kehidupan social ekonomi
keseharian masyarakat setempat.
6. anggrek tersebut hingga saat ini digunakan hanya sebagi salah
satu sumber elemen ekonomi bagi kehidupan social ekonomi
keseharian masyarakat setempat.
7. anggrek tersebut hingga saat ini sebagai salah satu identitas
regional bagi masyarakat setempat.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
5 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

4 = Ragu-ragu

e. Sumber air panas


1. Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keunikan sumber air panas? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
No.

Indikator

Bentuk sumber air panas ini berbeda dari sumber air panas
lainnya
2. Warna sumber air panas tersebut sangat berbeda dengan sumber
air panas lainnya.
3. Manfaat dan fungsi sosial sumber air panas tersebut berbeda
dengan manfaat dan fungsi sosial lainnya
4. Tempat dan ruang sumber air panas tersebut sangat berbeda
dengan sumber air panas lainnya.
5. Waktu kejadian sumber air panas tersebut berbeda dengan
lainnya
6. Ukuran dimensi telaga tersebut sangat berbeda dengan sumber air
panas lainnya.
7. Dinamika alam sumber air panas tersebut sangat berbeda dengan
telaga lainnya.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
6 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

2.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai kelangkaan sumber air panas? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

1.

Sumber air panas tersebut telah masuk kedalam daftar kelangkaan

Nilai Persepsi
4
5
6

148

internasional
Sumber air panas tersebut telah masuk kedalam daftar
kelangkaan nasional
3. Sumber air panas tersebut tidak terdapat di provinsi lain
4. Sumber air panas tersebut tidak terdapat di kabupaten lain
5. Sumber air panas tersebut tidak terdapat di kecamatan lain
6. Penggunaan proses sumber air panas tersebut sangat langka dalam
kurun waktu
7. Penggunaan proses sumber air panas tersebut sangat langka sesuai
prakondisi tertentu yang tidak dapat diprediksi kejadiannya
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
7 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
2.

4 = Ragu-ragu

3.

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai keindahan Sumber air panas? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.
Nilai Persepsi
No.
Indikator
1
2 3
4
5
6
7
1. Keindahan komposisi nuansa bentuk dari sumber air panas
tersebut.
2. Keindahan komposisi dan nuansa warna dari sumber air panas
tersebut.
3. Keindahan komposisi dari nuansa dimensi ukuran dari sumber air
panas tersebut
4. Keindahan komposisi dan nuansa ruang sumber air panas tersebut
dengan alam sekitar
5. Keindahan komposisi dan nuansa visual secara totalitas dari
sumber air panas tersebut
6. Kepuasan psikologi pengunjung dari komposisi dan nuansa
sumber air panas tersebut
7. Keindahan komposisi dan nuansa afirmatif dari proses sumber air
panas tersebut
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju 4 = Ragu-ragu
7 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju
4.

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Seasonality Sumber air panas? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Sumber air panas tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati


pengunjung beberapa saat pada hari tertentu.
2. Sumber air panas tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati
pengunjung pada hari-hari tertentu dalam periode minggu tertentu
3. Sumber air panas tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati
pengunjung pada minggu tertentu dalam periode bulan tertentu.
4. Sumber air panas tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati
pengunjung pada bulan tertentu dalam tahun tertentu
5. Sumber air panas tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati
pengunjung pada bulan tertentu dalam periode kondisi tahun
tertentu
6. Sumber air panas tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati
pengunjung dalam kurun waktu yang singkat pada periode waktu
maksimal 3tahun sekali.
7. Sumber air panas tersebut hanya muncul dan bisa dinikmati oleh
pengunjung dengan kelompok umur dan fisik tertentu,dan/atau
pengunjung dengan status sosial tertentu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
7 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

4 = Ragu-ragu

149

5.

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Sensitifitas Sumber air panas? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

Peristiwa kejadian sumber air panas tersebut tidak terpengaruh


oleh kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak
pandang optimal.
2. Kualitas kejadian sumber air panas tersebut tidak terpengaruh oleh
kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak pandang
optimal
3. Kuantitas kejadian sumber air panas tersebut tidak terpengaruh
oleh kehadiran sedikit atau banyak pengunjung dalam jarak
pandang optimal
4. Kehadiran pengunjung untuk menikmati sumber air panas pada
jarak pandang optimal tidak mempengaruhi terjadinya kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
5. Kehadiran pengunjung untuk menikmati sumber air panas tersebut
pada jarak pandang optimal tidak mempengaruhi kualitas kejadian
fenomena alam lain disekitarnya
6. Kuantitas pengunjung untuk menikmati sumber air panas tersebut
pada jarak pandang optimal tidak mempengaruhi kuialitas
kejadian fenomena alam lain disekitarnya
7. Kehadiran pengunjung untuk menikmati sumber air panas tersebut
dalam bentuk physical-contect tidak menyebabkan berubahnya
secara permanen kualitas dan kuantitas kejadian telaga tersebut
ataupun telaga lain yang terkait daya dukung
8. Daya dukung fisik lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai tempat rekreasi dan wisata yang diijinkan di tempat itu.
9. Daya dukung ekologis lokasi tersebut tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan dilakukan di
tempat itu.
10. Daya dukung psikologis pengunjung tidak terganggu karena
penggunaan areal tersebut oleh pengunjung sebagai tempat
berbagai rekreasi dan wisata yang mempunyai turn-over factor
terendah untuk setiap kegiatan rekreasi dan wisata yang diijinkan
di tempat itu.
Keterangan
: 1 = Sangat Tidak Setuju 2 = Tidak Setuju 3 = Agak Tidak Setuju
7 = Agak Setuju
6 = Setuju
7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

1.

6.

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Aksesibilitas sumber air panas? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

1.

Lokasi sumber air panas tersebut dapat dijangkau dengan


kendaraan umum dalam waktu maksimaln 2jam dari ibu kota
kabupaten.
Lokasi sumber air panas tersebut dapat dijangkau dengan
kendaraan umum dalam waktu maksimal 1jam dari ibu kota
kecamatan
Lokasi sumber air panas tersebut dapat dijangkau oleh semua jenis
kendaraan roda empat
Pengunjungan dapat menjangkau lokasi sumber air panas tersebut
tanpa harus melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki untuk
melebihi 2kilometer
Untuk menjangkau lokasi sumber air panas tersebut tersedia
kendaraan umum yang beroprasi setidaknya 16jam dalam 1 hari

2.

3.
4.

5.

Nilai Persepsi
4
5
6

150

6.

Lokasi sumber air panas tersebut dapat dijangkau dalam segala


cuaca
Pada musim penghujan, lokasi gejala alam tersebut hanya dapat
dijangkau dengan kendaraan tertentu

7.

Keterangan

7.

: 1 = Sangat Tidak Setuju


7 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

4 = Ragu-ragu

Bagaimana persepsi Anda terhadap nilai Fungsi Sosial Sumber air panas? Mohon berikan Nilai Persepsi
dengan memberi tanda checklist () pada nilai yang Anda anggap paling sesuai.

No.

Indikator

1.

Sumber air panas tersebut diyakini dan dipercaya oleh masyarakat


setempat mempunyai sejarah yang sangat kuat dengan cikal bakal
dan perkembangan berkehidupan komunitas masyarakat tersebut
Sumber air panas tersebut hingga saat ini masih digunakan
sebagai salah satu sumber elemen kehidupan sosial budaya
keseharian masyarakat setempat
Sumber air panas tersebut hingga saat ini masih digunakan
sebagai salah satu sumber elemen budaya pada berbagai upacara
budaya dalam dinamika budaya masyarakat setempat
Sumber air panas tersebut hingga saat ini hanya digunakan
sebagai salah satu sumber elemen budaya pada upacara budaya
tertentu saja dalam dinamika sosial budaya masyarakat setempat
Sumber air panas tersebut hingga saat ini digunakan sebagai salah
satu sumber elemen ekonomi utama bagi kehidupan sosial
ekonomi keseharian masyarakat setempat
Sumber air panas tersebut hingga saat ini digunakan hanya
sebagai salah satu sumber elemen ekonomi bagi kehidupan sosial
ekonomi keseharian masyarakat setempat
Sumber air panas tersebut hingga saat ini hanya sebagai salah
satu identitas regional bagi masyarakat setempat

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Keterangan

: 1 = Sangat Tidak Setuju


5 = Agak Setuju

2 = Tidak Setuju
6 = Setuju

3 = Agak Tidak Setuju


7 = Sangat Setuju

Nilai Persepsi
4
5
6

4 = Ragu-ragu

151

Lampiran 2. Analisis Vegetasi


Jenis tumbuhan bawah
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Nama Local
Pulus
Balakatoa
Hamerang
Kecubung
Pakis Gunung
Rumput Gajah
Rotan
Pakis
Ramokuya
Kokopian
Ramo Giling
Pandan Hutan
Begonia
Cocok Bubuk
Harendong Bulu
Anggrek Tanah
Mara
Kahitutan
Honje
Babakoan Leutik
Cecenet
Paku
Sirip Penyu
Bubukuan
Sirih Hutan

Jumlah
Total
4
25
1
1
2
28
8
99
34
15
7
2
4
5
11
1
2
1
20
26
1
10
34
5
1

Fr

Kr

INP

4.48
11.94
1.49
1.49
1.49
5.97
7.46
17.91
2.99
1.49
1.49
2.99
4.48
1.49
4.48
1.49
2.99
1.49
2.99
4.48
1.49
4.48
5.97
1.49
1.49

4.48
11.94
1.49
1.49
1.49
5.97
7.46
17.91
2.99
1.49
1.49
2.99
4.48
1.49
4.48
1.49
2.99
1.49
2.99
4.48
1.49
4.48
5.97
1.49
1.49

8.96
23.88
2.99
2.99
2.99
11.94
14.93
35.82
5.97
2.99
2.99
5.97
8.96
2.99
8.96
2.99
5.97
2.99
5.97
8.96
2.99
8.96
11.94
2.99
2.99

Jenis semai
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Nama Jenis
Ki Kopi
Ki Bancet
Ki Lemo Badak
Ki Leho
Kurai
Ki Racun
Riung Anak
Kahitutan
Ki Bangong
Ki Hujan
Janitri
Nangsi
Cempaka Hutan
Muncang Cina
Saninten
Panggang Cucuk
Kopo Hutan
Ki Leho Canting
Ki Ajag
Teter

Jumlah
Total
9
5
1
14
1
13
2
1
2
1
1
6
1
3
4
5
2
1
11
32

Fr

Kr

INP

10.42
6.25
2.08
10.42
2.08
12.50
2.08
2.08
2.08
2.08
2.08
8.33
2.08
2.08
4.17
4.17
4.17
2.08
10.42
4.17

7.69
4.27
0.85
11.97
0.85
11.11
1.71
0.85
1.71
0.85
0.85
5.13
0.85
2.56
3.42
4.27
1.71
0.85
9.40
27.35

18.11
10.52
2.94
22.38
2.94
23.61
3.79
2.94
3.79
2.94
2.94
13.46
2.94
4.65
7.59
8.44
5.88
2.94
19.82
31.52

152

21
22

Manglid
Kondang Air

1
1

2.08
2.08

0.85
0.85

2.94
2.94

Jenis pancang
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24

Jumlah
Total
5
5
2
4
5
1
1
14
1
3
1
3
1
1
4
2
2
8
3
8
2
1
1
1

Nama Local

No

Puspa
Saninten
Huru Beas
Ki Sauhen
Ki Racun
Ganda Rukem
Panggang
Nangsi
Ipis Kulit
Ki Putri
Kurai
Janitri
Janitri Leutik
Ki Hujan
Ki Kopi
Ki Leho
Manglid
Tunjung
Bubukuan
Teter
Kondang Hijau
Kopo Hutan
Muncang Cina
Takokak

Fr

Kr

INP

9.26
7.41
3.70
3.70
7.41
1.85
1.85
11.11
1.85
1.85
1.85
3.70
1.85
1.85
7.41
3.70
3.70
3.70
3.70
7.41
3.70
3.70
1.85
1.85

6.33
6.33
2.53
5.06
6.33
1.27
1.27
17.72
1.27
3.80
1.27
3.80
1.27
1.27
5.06
2.53
2.53
10.13
3.80
10.13
2.53
1.27
1.27
1.27

15.59
13.74
6.24
8.77
13.74
3.12
3.12
28.83
3.12
5.65
3.12
7.50
3.12
3.12
12.47
6.24
6.24
13.83
7.50
17.53
6.24
4.97
3.12
3.12

Jenis tiang
No

Nama Jenis

Jumlah

Fr

Kr

Dr

INP

1
2

Bungbrum
Ipis Kulit

1
9

1.78
8.92

1.40
12.67

1.77
11.41

4.97
33.01

3
4
5
6
7
8
9

Pasang Batu
Walen
Haruman
Manggong
Huru Mado
Puspa
Pisitan Monyet

2
3
3
4
1
1
3

3.57
1.78
3.57
3.57
1.78
1.78
3.57

2.81
4.22
4.22
5.633
1.40
1.40
4.22

3.69
4.58
3.06
6.73
1.51
1.10
5.34

10.08
10.59
10.86
15.94
4.70
4.30
13.14

10
11
12
13
14
15
16
17

Kurai
Pisau Heut
Nangsi
Sulibra
Ramogiling
Ki Bancet
Saninten
Suren

1
1
8
2
1
1
4
2

1.78
1.78
10.71
1.78
1.78
1.78
3.57
3.57

1.40
1.40
11.26
2.81
1.40
1.40
5.63
2.81

1.64
0.71
7.47
2.58
1.39
2.29
5.76
4.83

4.83
3.91
29.46
7.18
4.58
5.48
14.97
11.22

18
19

Muncang Cina
Ki Racun

3
2

5.35
3.57

4.22
2.81

4.27
2.15

13.85
8.54

153

20
21
Lanjutan

Ki Merak
Kopo Hutan

1
1

1.78
1.78

1.40
1.40

1.77
1.99

4.97
5.18

22
23
24

Teter
Ki Leho
Beleketebe

4
1
3

7.14
1.78
5.35

5.63
1.40
4.22

6.23
1.05
3.10

19.01
4.24
12.69

25
26
27
28
29
30
31

Ki Bangkong
Kondang Air
Manglid
Huru Batu
Riung Anak
Kondang Hijau
Rukem

1
2
1
1
1
1
1

1.78
3.57
1.78
1.78
1.78
1.78
1.78

1.40
2.81
1.40
1.40
1.40
1.40
1.40

1.51
3.22
1.05
1.77
1.45
1.77
2.06

4.70
9.61
4.24
4.97
4.64
4.97
5.25

32

Huru Beas

1.78

1.40

0.59

3.78

Jenis pohon
No
1
2
3
4

Jumlah

Fr

Kr

Dr

INP

Ipis Kulit
Pasang Hugong
Ki Racun

3
1
2

2.46
1.23
2.46

2.80
0.93
1.86

1.16
10.68
0.32

6.44
12.85
4.66

Ki Sauheun
Puspa
Pasang
Huru
Huru Beas
Haruman
Bungbrun
Manglid

1
5
4
2
4
8
1
2

1.23
3.70
2.46
1.23
4.93
7.40
1.23
2.46

0.93
4.67
3.73
1.86
3.73
7.47
0.93
1.86

0.25
4.89
3.99
1.80
3.13
4.55
0.19
1.18

2.42
13.26
10.20
4.90
11.81
19.43
2.36
5.51

18

Manggong
Huru Bodas
Ki Leho
Ki Pare
Riung Anak
Saninten
Ki Putri

9
2
1
3
2
3
4

8.64
2.46
1.23
1.23
1.23
2.46
3.70

8.41
1.86
0.93
2.80
1.86
2.80
3.73

2.98
1.28
0.19
0.97
0.81
0.77
1.89

20.03
5.62
2.36
5.00
3.92
6.04
9.34

19
20
21
22
23
24
25
26

Kilet
Rasamala
Pasang Batu
Ki Hujan
Pisitan Monyet
Huru Leeur
Sulibra
Ramogilng

1
9
3
2
3
4
1
1

1.23
9.87
3.70
2.46
2.46
3.70
1.23
1.23

0.93
8.41
2.80
1.86
2.80
3.73
0.93
0.93

0.36
33.45
3.84
5.18
1.49
1.58
0.19
0.36

2.53
51.74
10.35
9.52
6.76
9.02
2.36
2.53

27
28
29

Walen
Kurai
Nangsi

1
1
3

1.23
1.23
2.46

0.93
0.93
2.80

0.17
0.26
0.79

2.34
2.43
6.06

5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Nama Jenis

154

30
31
Lanjutan

Kondang Hijau
Muncang Cina

2
5

2.46
4.93

1.86
4.67

0.97
3.60

5.31
13.21

32
33
34

Kondang Benying
Suren
Kondang Loa

6
6
1

3.70
3.70
1.23

5.60
5.60
0.93

3.41
2.54
0.33

12.73
11.85
2.50

35

Tebaga Bodas

1.23

0.93

0.26

2.43

Jenis liana dan epifit


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Nama Jenis
Pakis
Cadaca
Darangdan
Markisa Hutan
Bunga Lipstik
Bungbrun
Pletos
Bubuluan
Anggrek
Canar Leutik
Kahitutan
Sirih
Pandan Arai
Pandan Anggrek

Jumlah
75
24
11
3
4
3
3
4
15
8
6
3
19
8

F
15
10
6
3
4
2
2
4
7
3
3
3
5
4

FR
21.12
14.08
8.45
4.22
5.63
2.81
2.81
5.63
9.85
4.22
4.22
4.22
7.04
5.63

KR
40.32
12.90
5.91
1.61
2.15
1.61
1.61
2.15
8.06
4.30
3.22
1.61
10.21
4.30

INP
61.44
26.98
14.36
5.83
7.78
4.42
4.42
7.78
17.92
8.52
7.45
5.83
17.25
9.93

155

Lampran 3. Abiotik
(Kecepatan Arus)
No

Hari/Tanggal

Waktu

Suhu
Camp
TB
TB
Kering
Basah

Jumat
24 Juni 2011

Sabtu
25 Juni 2011

Minggu
26 Juni 2011

Senin
27 Juni 2011

Selasa
28 Juni 2011

Rabu
29 Juni 2011

Kamis
30 Juni 2011

Jumat
01 Juli 2011

Sabtu
02 Juli 2011

10

Minggu
03 Juli 2011

11

Senin
04 Juli 2011

12

Selasa
05 Juli 2011

13

Rabu
06 Juli 2011

14

Kamis
07 Juli 2011

15

Jumat
08 Juli 2011

16

Sabtu
09 Juli 2011

7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00
17:00
7:00
14:00

18
21
24
20
20
19,5
17
20
20
20
19
20,5
17
19
20
19,5
18
21
19,5
17
22
22
17
20
19
15
22
22
15
22
19
20
22
18
20
19
18
-

17
18
21
18
17,5
17
16
18,5
15,5
19
18,5
20,5
19
17
17
18
18
20
18,5
16
16
19
20
16
18
18,5
14
20
19
14
20
17,5
18
20
18
16
18
17,5
17
-

TNGGP
TB
TB
Kering
Basah
19
17
21
19
20
19
15
14
24
22
21
19
19
17
23
21
21
19
18,5
17
22
19
20
18
22,5
20
20
19
17
16
21
19,5
19
18
19
17
20
19
18,5
17,5
17
15
20,5
18,5
19
17
17
16
21
19
21
19
17
15,5
20
18
21
19
17
16
21
19
20
19
16
15
22
20
21
19
19
17
21,5
18,5
20
18
19,5
17,5
21
19
19
18
19
16
20
18,5
19,5
18
16,5
15
-

Camp

91
75
77
83
75
82
91
83
91
83
91
91
91
82
83
91
82
75
74
91
76
84
91
83
91
90
84
76
90
84
82
83
84
82
83
82
91
-

Kelembapan%
TNGGP

82
83
91
90
84
83
82
84
83
91
76
83
84
91
91
91
91
82
91
91
82
83
82
91
75
75
82
83
83
91
83
91
90
84
83
82
75
83
82
83
91
74
83
91
90
-

156

17

Minggu
10 Juli 2011

17:00
7:00
14:00
17:00

DATA ABIOTIK EKOSISTEM

A. Data Pengamat ( stasiun 1)


Tim

:1. Afrodita Indayana


2. Rachmi Fathia
3. Rezqa Priantama
4. Yoseph Dewa
B. Lokasi Pengamatan
Lokasi

: Sungai Cikundul

Waktu

: 08.10 11.00 WIB

Deskripsi Lokasi dan Kondisi Saat Pengamatan :


Lokasi sungai berarus deras, kedalamannya dangkal , banyak batu batu besar disekitar
sungai,dan disekitar sungai banyak tanaman lebat. Pengambilan pertama dekat jembatan.
No
1
2
3
4
5
6
7

8
9
10

Data
Tanggal (Tahun 2011)
Waktu (WIB)
Lokasi
Lebar Sungai (meter)
Lebar Badan Sungai (meter)
Kecerahan (%)
d1
d2
Kedalaman (meter)
d3
Rata-rata
v1
Kecepatan Arus
v2
(meter/detik)
v3
Rata-rata
Suhu Air (C)
Benthos

24 Juni 2011
08.10 09.20 WIB
Sungai Cikundul
3,5 m
6,2 m
93%
15 cm
13 cm
25 cm
17,6
0,54 meter/detik
0,46 meter/detik
0,68 meter/detik
0,56 meter/detik
16C

A. Data Pengamatan (stasiun 2)


Tim

: 1. Friedman Charlyo Manalu


4. Tiara Aulia
2. Guntur Wibawa Mukti
3. Dewi Intan sari
B. Lokasi Pengamatan
Lokasi
: Mandalawangi ( Sungai Cikundul & Taman Komodo)
Waktu

: 07.55

157

Deskripsi Lokasi dan Kondisi Saat Pengamatan :


Arus aliran air sungainya deras, dipinggir sungai terdapat banyak rumput, lalu
terdapat juga pohon arbei & blueberry. Terdapat juga banyak tumbuhan pisang. Banyak
bebatuan besar disebelah kanan aliran sungai. Cuaca cerah.

No
1
2
3
4
5
6
7

8
9
10

Data
Tanggal (Tahun 2011)
Waktu (WIB)
Lokasi
Lebar Sungai (meter)
Lebar Badan Sungai (meter)
Kecerahan (%)
d1
d2
Kedalaman (meter)
d3
Rerata
v1
Kecepatan Arus
v2
(meter/detik)
v3
Rerata
Suhu air (C)
Benthos

24 Juni 2011
08.05 09.35
Sungai Cikundul
441,66
551,33
94,03 %
14 cm
24 cm
27,4
21,8
33 detik
48 detik
62 detik
47,66 detik
19 C

DATA ABIOTIK EKOSISTEM


A. Data Pengamat (stasiun 3)
Tim

1. Afrodita Indayana
2. Rachmi Fathia
3. Rezqa Priantama
4. Yoseph Dewa

B. Lokasi Pengamatan
Lokasi

:Buper Mandala Wangi

Waktu

:09.30

Deskripsi Lokasi dan Kondisi Saat Pengamatan :


Lokasi sungai berarus kecil, bnyak berbatuan kecil, disekitar sungai banyak pohon
No
1
2

Data
Tanggal (Tahun 2011)
Waktu (WIB)

24 Juni 2011
09.30 WIB
158

3
4
5
6
7

Lokasi
Lebar Sungai (meter)
Lebar Badan Sungai (meter)
Kecerahan (%)
Kedalaman (meter)
D1
D2
D3
Rata rata
Kecepatan Arus
V1
(meter/detik)
V2
V3
Rata - rata
Suhu Air (C)
Benthos

9
10

Sungai Mandala Wangi


7,76 m
9,45 m
99%
14cm
22cm
5cm
13,6cm
0,41 meter/detik
0,27 meter/detik
0,3 meter/detik
0,32 meter/detik
17C

A. Data Pengamatan (stasiun 4)


Tim

: 1. Friedman Charlyo Manalu


2. Guntur Wibawa Mukti
3. Dewi Intan sari
B. Lokasi Pengamatan

4. Tiara Aulia

Lokasi

: Mandalawangi ( Sungai Cikundul & Taman Komodo)

Waktu

: 07.55

Deskripsi Lokasi dan Kondisi Saat Pengamatan :


Di stasiun ini tidak terlalu banyak bebatuan, tidak terlalu banyak tumbuhan,namun
banyak terdapat banyak lumut. Arusnya tidak terlalu deras dan kedalamannya mencapai paha
orang dewasa.
No
1
2
3
4
5
6
7

8
9
10

Data
Tanggal (Tahun 2011)
Waktu (WIB)
Lokasi
Lebar Sungai (meter)
Lebar Badan Sungai (meter)
Kecerahan (%)
d1
d2
Kedalaman (meter)
d3
Rerata
v1
Kecepatan Arus
v2
(meter/detik)
v3
Rerata
Suhu air (C)
Benthos

24 Juni 2011
09.43 11.15
Sungai Cikundul
561,66
701,66
95,26 %
22 cm
26 cm
6,5 cm
18,16 cm
52
55
37
48
21 C

159

DATA ABIOTIK EKOSISTEM


A. Data Pengamat ( stasiun 1)
Tim :
1. Afrodita Indayana

5. Friedman Charlie Manalu

2. Rachmi Fathia

6. Guntur Wibawa Mukti

3. Rezqa Priantama

7. Dewi Intan Sari

4. Yoseph Dewa

8. Tiara Aulia

B. Lokasi Pengamatan
Lokasi : Sungai Cibogo
Waktu : 08.35 10.55 WIB
Deskripsi Lokasi dan Kondisi Saat Pengamatan :
Aliran sungainya relatif deras, kedalamannya dangkal , banyak batu batu besar
disekitar sungai,dan disekitar sungai banyak tanaman rindang. Sungainya tidak terlalu
lebar. Cuaca cerah.
No

Data

Tanggal (Tahun 2011)

04 July 2011

Waktu (WIB)

08.45 09.05 WIB

Lokasi

Sungai Cibogo

Lebar Sungai (meter)

3,9 m

Lebar Badan Sungai (meter)

4,2 m

Kecerahan (%)

99 %

d1

11 cm

d2

26 cm

d3

7 cm

Rata-rata

14,6 cm

V1

0,17 meter/detik

Kedalaman (meter)

Kecepatan Arus (meter/detik)

160

Suhu Air (C)

17C

10

Benthos

A. Data Pengamatan (stasiun 2)


Tim :

1. Afrodita Indayana

5. Friedman Charlie Manalu

2. Rachmi Fathia

6. Guntur Wibawa Mukti

3. Rezqa Priantama

7. Dewi Intan Sari

4. Yoseph Dewa

8. Tiara Aulia

B. Lokasi Pengamatan
Lokasi : Kebun Raya Cibodas ( Sungai Cibogo)
Waktu : 09.20 WIB
Deskripsi Lokasi dan Kondisi Saoat Pengamatan :
Arus airnya sedang,dasar sungainya landai. Tidak banyak terdapat bebatuan. Cuaca cerah.
No

Data

Tanggal (Tahun 2011)

4 July 2011

Waktu (WIB)

09.25 09.40

Lokasi

Sungai Cibogo

Lebar Sungai (meter)

5,5 m

Lebar Badan Sungai (meter)

5,24 m

Kecerahan (%)

98 %

d1

9 cm

d2

30 cm

d3

59 cm

Rerata

32,6 cm

v1

0,48 meter/detik

Kedalaman (meter)

Kecepatan Arus (meter/detik)

161

Suhu air (C)

17 C

10

Benthos

A. Data Pengamat (stasiun 3)


Tim :
1. Afrodita Indayana

5. Friedman Carlyo Manalu

2. Rachmi Fathia

6. Guntur Wibawa Mukti

3. Rezqa Priantama

7. Dewi Intan Sari

4. Yoseph Dewa

8. Tiara Aulia

B. Lokasi Pengamatan
Lokasi : Kebun Raya Cibodas ( Sungai Cibogo)
Waktu :09.55
Deskripsi Lokasi dan Kondisi Saat Pengamatan :
Lokasi sungai berarus kecil karena permukaannya dangkal, banyak terdapat bebatuan
di sisi kanan dan kiri badan sungai, disekitar sungai banyak terdapat pohon. Cuaca cerah.
No

Data

Tanggal (Tahun 2011)

4 July 2011

Waktu (WIB)

10.00 10.20 WIB

Lokasi

Sungai Cibogo

Lebar Sungai (meter)

2,5 m

Lebar Badan Sungai (meter)

3,7 m

Kecerahan (%)

98 %

D1

7 cm

D2

14 cm

D3

5 cm

Rata rata

8,6 cm

Kedalaman (meter)

162

V1

0,23 meter/detik

Kecepatan Arus (meter/detik)

Suhu Air (C)

17 C

Benthos
10

163

Lampiran 4. Fasilitas
FASILITAS
Bumi Perkemahan Mandala Kitri
PRAKTIK UMUM EKOWISATA
No

Fasilitas

Jumlah

Kondisi

Deskripsi
Terletak di HM 0
Pintu Gerbang terbuka,tidak memakai pagar

1
2

Pusat Informasi
Pintu Gerbang

1
1

Baik
Cukup

3
4

2
23

Cukup
Baik

5
6
7
8
9

Tempat Parkir
Papan Penunjuk arah
Pondok Teduh
(shelter)
Bumi Perkemahan
Pondok Wisata
MCK
Menara Pengamat

Buruk

3 titik

Cukup

10
11

Jalan Setapak
Jalan Masuk

2 jalur
1

Baik
Cukup

12
13
14
15

Jembatan
Tempat Duduk
Tempat Sampah
Mushola

Baik

jalan masuk utama melalui pintu gerbang


terdiri dari satu jembatan panjang untuk melewati rawa dan 2 jembatan melewati
sungai

1
1

Baik
Cukup

hanya ada satu spot di HM 0


terletak di HM 0 di depan resort mandalawangi dan cukup terawatt

16
17

Aula Terbuka
Aula Tertutup

1
1

Cukup
Baik

di dekat loksi gerbang hanya tersedia tempat parkir motor,dan parkir roda empat di
jadikan satu dengan parkiran kawasan wisata lainnya
mulai dari HM 0 jalur cibereum dan dan jalur ciwalen
jalur cibereum tersedia 4 shelter dengan kondisi buruk karena fandalisme

di dekat pusat informasi ada 2 titik dan di hm 28 ada satu titik


jalan setapak berupa jalan berbatu tersusun rapi yang cukup baik kondisinya

aula terbuka erletak di jalur ciwalen yang dahulunya bekas tempat penjualan tiket

Tabel 2. Fasilitas Pengelolaan


No

Fasilitas

Jumlah

Kondisi

Deskripsi

1
2
3

Bangunan Kantor
Pondok Kerja
Pos Jaga

1
1
2

Baik
Baik
Baik

berada di balai besar TNGGP


berada di HM 0
pos jaga penjualan tiket dan pos keamanan di dekat jalan masuk ke lokasi

164

Lanjutan

Jalan Patroli

Tabel 3. Fasilitas Pendidikan dan Penelitian


No

Fasilitas

Jumlah

Kondisi

Deskripsi

1
2
3

Jalan Rintis
Laboratorium alam
Kebun Plasma Nutfah
Sarana Akomodasi
Peneliti

Baik

berada di dekat resort mandalawangi

Baik

jalan

Tabel 4.Fasilitas Pendukung Lainnya


No

Fasilitas

Jumlah

Kondisi

Deskripsi

canopi trail

Baik

berada di jalur ciwalen dan merupakan salah satu objek unggulan

Musholah

Baik

Toko perlengkapan
alat

Baik

FASILITAS
Taman Nasional Gunung Gede Pangrango
PRAKTIK UMUM EKOWISATA
No

Fasilitas

Jumlah

Kondisi

1
2

Pusat Informasi
Pintu Gerbang

1
1

Baik
Cukup

3
4

Tempat Parkir
Papan Penunjuk arah

2
23

Cukup
Baik

5
6
7

Pondok Teduh (shelter)


Bumi Perkemahan
Pondok Wisata

Buruk

Deskripsi
Terletak di HM 0
Pintu Gerbang terbuka,tidak memakai pagar
di dekat loksi gerbang hanya tersedia tempat parkir motor,dan parkir roda empat
di jadikan satu dengan parkiran kawasan wisata lainnya
mulai dari HM 0 jalur cibereum dan dan jalur ciwalen
jalur cibereum tersedia 4 shelter dengan kondisi buruk karena fandalisme

165

Lanjut
an
8
9
10
11

di dekat pusat informasi ada 2 titik dan di hm 28 ada satu titik


MCK
Menara Pengamat
Jalan Setapak
Jalan Masuk

3 titik

Cukup

2 jalur
1

Baik
Cukup

jalan setapak berupa jalan berbatu tersusun rapi yang cukup baik kondisinya
jalan masuk utama melalui pintu gerbang

12
13
14
15
16

Jembatan
Tempat Duduk
Tempat Sampah
Mushola
Aula Terbuka

Baik

terdiri dari satu jembatan panjang untuk melewati rawa dan 2 jembatan melewati
sungai

1
1
1

Baik
Cukup
Cukup

hanya ada satu spot di HM 0


terletak di HM 0 di depan resort mandalawangi dan cukup terawatt
aula terbuka erletak di jalur ciwalen yang dahulunya bekas tempat penjualan tiket

17

Aula Tertutup

Baik

Tabel 2. Fasilitas Pengelolaan


No
1
2
3
4

Fasilitas
Bangunan Kantor
Pondok Kerja
Pos Jaga
Jalan Patroli

Jumlah
1
1
2

Kondisi
Baik
Baik
Baik

Deskripsi
berada di balai besar TNGGP
berada di HM 0
pos jaga penjualan tiket dan pos keamanan di dekat jalan masuk ke lokasi

Kondisi

Deskripsi

Tabel 3. Fasilitas Pendidikan dan Penelitian


No

Fasilitas
1
2
3
4
5

Jalan Rintis
Laboratorium
Laboratorium alam
Kebun Plasma Nutfah
Sarana Akomodasi Peneliti

Jumlah

1
1

Baik
Baik

berada di dekat resort mandalawangi


jalan

Tabel 4.Fasilitas Pendukung Lainnya


No

Fasilitas
1
2
3

canopi trail
Musholah
Gazebo

Jumlah
1
1
2

Kondisi

Deskripsi

Baik
kurang baik
cukup baik

berada di jalur ciwalen dan merupakan salah satu objek unggulan

166

Lampran 5. Profil Pohon

Tabel Profil Pohon


No

Nama Jenis

Posisi
X
Y

Kondang Hijau

7,00 1,45

Muncang Cina

Rasamala

9
15

Total

Tinggi
Bebas Cabang

141

67,4

21

17,5

5 6,5

28

19,2

60

21

15,5

7,5 11

17

22,6

17,6 1,7

20,8

65

12

4,5

4,5 3 4,5

4,5 6

5 4,5 6

Diameter

Keliling

44,8

Panjang Tajuk
Ka Ki Dp Blk
6
9

5
7
13

Kondang bunying

Manggong

21

66

13

Suren

38,2

120

18

0,5

Suren

27,2

86

15

Kiracun

2,5

32,4

102

15

10

Muncang Cina

36,6

115

3,5

11

Muncang Cina

10

12

25

79

9,5

3 2,5

12

Kondang Bunying

8,5

41,4

130

21

11

13

Kondang Bunying

12

44,4

140

17,5

14

Muncang Cina

11

7,5

41,4

130

15

Kondang Bunying

44,4

140

16

Kondang Bunying

4,5

22,6

68

4,5 3

4 3,5 5

21

12

3,5 3,5 4

15

13

8,5

167

Profil Pohon
(15 plot yang terdapat pada HM 05 dan HM 11 TNGGP)

168

Lampiran 6. Keanekaragaman Satwa


E. Data Pengamatan
Plot 1
No
1
2
3
4

Nama Jenis
Burung Gereja
Walet
Gelatik Batu Kelabu
Tekukur

koordinat : S. 0644.304' E.10700.339'

L/TL
Jenis vegetasi
9 L
Cemara
3 L
Damar
1 L
Callistemen
1 TL
-

Nama Jenis
Tekukur
Kangkok Ranting
Decu Belang
Sikatan Belang
Gelatik Batu Kelabu

koordinat : S. 0644.357' E.10700.351'

L/TL
Jenis vegetasi
1 TL
1 TL
1 L
Atangia
1 L
Araucaria
2 L
Damar

Plot 3
No
1
2
3
Plot 4
No
1
2
3

Plot 2
No
1
2
3
4
5

Posisi pada vegetasi


TA
TA

waktu : 06.00 - 06.10


Aktivitas satwa
Terbang & Bertengger
Bertengger
Hinggap di pohon & Terbang
Bersuara

Posisi pada vegetasi


TB
TT
TB

waktu : 06.14 - 06.24


Aktivitas satwa
Bersuara
Bersuara
Hinggap di pohon
Bertengger
Bertengger

Nama Jenis
Munguk Beledu
Srigunting Hitam
Merinting Kecil

koordinat : S. 0644.412' E.10700.340'

L/TL
Jenis vegetasi
2 L
Beringin
1 L
Araucaria
3 L
-

Posisi pada vegetasi


TA
TA
Sungai

waktu : 06.30 - 06.40


Aktivitas satwa
Loncat-loncat
Bertengger
Terbang

Nama Jenis
Cabai Jawa
Sikatan Cacing
Pelanduk Topi Hitam

koordinat : S. 0644.484' E.10700.367'

L/TL
Jenis vegetasi
1 TL
1 TL
1 TL
-

Posisi pada vegetasi


-

Waktu : 06.46 - 06.56


Aktivitas satwa
Bersuara
Bersuara
Bersuara

169

4
Plot 5
No
1
2
3
Plot 6
No
1
2
3
4
5
6
Plot 7
No
1
2
3
4
5
6

Plot 8
No

Brencet Berkening

1 TL

Nama Jenis
Srigunting hitam
Cabai Jawa
Cabai Merah

koordinat : S. 0644.' E.10700.339'

L/TL
Jenis vegetasi
1 L
Araucaria
1 L
1 L

Nama Jenis
Parus Mayor
Sikatan Belang
Walet
Serindit Jawa
Srigunting Hitam
Srigunting Kelabu

koordinat ; S. 0644.540' E.10700.365'

L/TL
Jenis vegetasi
1 L
Rasamala
1 L
3 L
Araucaria
2 L
2 L
1 L

Nama Jenis
Sikatan Belang
Srigunting Hitam
Walet
Kacamata Gunung
Tekukur
Galatik Batu Kelabu

koordinat : S. 0644.578' E.10700.386'

L/TL
Jenis vegetasi
1 L
1 L
4 L
2 L
Sterculia
4 TL
1 L
Sterculia

Nama Jenis

koordinat : S. 0644.615' E.10700.434'

L/TL
Jenis vegetasi

Bersuara

Posisi pada vegetasi


TA
TT
TT

Waktu : 07.00 - 07.10


Aktivitas satwa
Bertengger
Bertengger
Bertengger

Posisi pada vegetasi


TT
TA
TB
TA
TA

Waktu : 07.16 - 07.26


Aktivitas satwa
Bertengger
Bertengger
Terbang
Terbang
Bertengger
Bertengger

Posisi pada vegetasi


TA
-

Posisi pada vegetasi

Waktu : 07.37 - 07.47


Aktivitas satwa
Terbang
Bertengger
Terbang
Bertengger
Bersuara
Bertengger

Waktu : 07.52 - 08.02


Aktivitas satwa

170

1
2
3
4
5

Takur Tenggeret
Walet
Tekukur
Kacamata Biasa
Cabai Jawa

Plot 9
No
1
2
3
4

Nama Jenis
Wiwik Luri
Perenjak Jawa
Sikatan Belang
Sikatan Cacing

koordinat : S. 0644.654' E.10700.434'

L/TL
Jenis vegetasi
1 TL
1 L
1 L
Eriobotrya
1 TL
-

Nama Jenis
Kedasi Hitam
Cekakak Sungai
Walet

koordinat : S. 0644.670' E.10700.463'

L/TL
Jenis vegetasi
1 TL
1 L
4 L
-

Plot
10
No
1
2
3

1
6
3
1
2

TL
L
TL
L
L

Cemara, Rumput
-

TT
-

Bersuara
Terbang,Bertengger
Bersuara
Bertengger
Terbang

Posisi pada vegetasi


TA
TT
-

Waktu : 08.15 - 08.25


Aktivitas satwa
Bersuara
Bertengger
Bertengger
Bersuara

Posisi pada vegetasi


TT
-

Waktu : 08.24 - 08.34


Aktivitas satwa
Bersuara
Bertengger
Terbang

171

Keanekaragaman Satwa
Plot
No

Nama Lokal

Nama Ilmiah

Nama
Inggris

10

JM
LH

P'

-p' Ln
P'

H'

0.12

0.0566

0.45
99

0.14
7

0.02
7

0.0074

Colombidae
1

Tekukur

streptopelia
chinensis

spotted dove

loriculus
pusillus

yellow
throated
hangging
parrot

cuculus
saturatus
chacomantis
merulinus
surniculus
lugubris

oriental
chuckou
banded
bycuckoo
drongo
cuckoa

Psittacidae

Serindit jawa

Cuculidae
Kangkok
ranting

Wiwik luri

Kedasi hitam

0.01
3
0.01
3
0.01
3

20

0.26
7

0.2018

0.01
3

0.0031

0.01
3

0.0031

1
1

0.0031
0.0031
0.0031

Apodidae
6

Walet linchi

collocalia
vulcanorum

vulcano
swiftlet

Alcedinidae
Cekakak
sungai

todirhanphus
chloris

collared
kingfisher

Chapitonidae
Takur
tenggeret

megalalaima
australis

blue eared
barbed

10

Dicruridae
Srigunting
hitam
Srigunting
kelabu

dicrurus
macrocercus
dicrucus
leucophaeus

11

Paridae
Gelatik batu
kelabu

parus mayor

greatit

black drongo

ashy drongo

0.06
7
0.01
3

0.05
3

0.0182

0.02
7

0.0074

0.0246
0.0031

Shit tidae
12

Munguk beledu

sitta frontalis

velvetfronted
nuthatch

13

Timalildae
Pelanduk topi
hitam
Berencet
berkening

pellorneum
capistratum
napothera
epilepidota

black capped
babbler
eye browed
wren babbler

saxicola
caprata
enicurus
velatus

pied
bushchast

prinia
familiaris

bar winged
prinia

ficedula
westermanni

littlepied
flychat

14

0.01
3
0.01
3

0.01
3

0.0031

0.04

0.0124

0.01
3

0.0031

0.05
3

0.0182

0.0031
0.0031

Tourdidae
15
16

Decu belang
Meninting
kecil

lesser forktail

Srivildae
17

Perenjak jawa
Muscicapidae

18

Sikatan belang

172

19

cyornis
banyumas

hill blue
flycatcher

dicaceum
trochileum

scarlet headed
flower packer

Kacamata
gunung

zosterops
montanus

mountain white
eyes

Kacamata biasa

zosterops
palpebrosus

oriental white
eyes

passer
montanus

eurasia
treesparow

Sikatan cacing

0.01
3

0.0031

0.04

0.0124

0.02
7

0.0074

0.01
3

0.0031

0.12

0.0566

0.4599

Dicaidae
20

Cabai jawa

Zosteropdae
21
22

2
1

Ploceidae
23

Burung Gereja
Eurasia

JUMLAH

9
75

173

Lampiran 7. Estetika tumbuhan

N
o

Nama Lokal

Pertelaan

Nama
Ilmiah

Daun

Bunga

Buah

Batang

Akar

Habitat dan
Ekologi

Nilai-nilai

LUMUT

Lumut Hati

Serabut

Pohon dan Batu

Lumut Jarum
Suntik

Serabut

Pohon dan Batu

Lumut unik
dipohon

Serabut

Pohon dan Batu

Lumut besar
dibatu

serabut

Pohon dan Batu

Lumut air
terjun

Serabut

Batu dekat air


terjun(lembab)

Lumut paku
tajam

Serabut

Pohon dan Batu

lumut ular
kembar

Serabut

Pohon & batu

Bewarna hijau muda. Bentuknya bulat - bulat.


Tumbuh bergerombol. Menempel
dibatu/pohon
Bewarna hijau cerah. Bentuknya menjarum.
Tumbuh bergerombol. Menempel
dibatu/pohon
Berwarna hijau terang,bentuknya menarik.
Tumbuh bergelombang. Menempel dibatu &
pohon
Berwarna hijau tua,bentuk keseluruhan
seperti sekop.tumbuh bergerombol,menempel
dibatu / pohon.
Berwarna hijau gelap,bentuknya
bergelombang,permukaannya licin.tumbuh
bergerombol menempel dibatu dan pohon
Berwarna hijau,,bentuknya bercabang
banyak,menjarum,tumbuh
bergerombol,menempel dipohon/batu.
Berwarna hijau muda, bentuk seperti liana
kecil memiliki daun di setiap sisi secara
sejajar. Menempel dibatu/pohoon,hidup
bergerombol.

Batangnya
berwarna hijau

Menempel pada
pohon Ki Kopi
Leutik

Tumbuhan ini sering banyak dijumpai di


Taman Nasional ini letaknya menempel pada
pohon. Memilliki warna hijau pada daunnya.

HERBA

Paku sarang
burung/
Kadaka

Daunnya panjang &


berwarna hijau

cangkokanggrek
tanah

Daunnya panjang &


melebar,permukaan
daunnya kasar.

Serabut

Menempal pada
pohon mati

174

Lanjutan

Paku Siur

JAMUR
Jamur
1 Merang kecil

2
3

Jamur Kayu
Jamur kayu
jenis 2

Jamur
Merang

Jamur
Kuping/
Supalember

Daunnya warna hijau


& majemuk ganda

Batangnya
berwarna coklat

kayu mati

kayu mati
kayu-kayu mati &
pohon

pohon

pohon dihutanhutan tempat


bersarangnya
cacing.

Tanaman obat,tanaman hias.

LIANA

Sirih Hutan

Bergerombol,kecil-kecil ukurannya,berwarna
coklat muda hampir seperti bubuk.
Berwarna coklat tua pada pinggir-pinggir,lalu
tengahnya berwarna coklat muda,hanya 1
tidak bergerombol dan beracun,jamurnya
lebar seperti cangkang kerang.
Bergerombol,berwarna coklat tua,pinggiran
putih,beracun bawahnya putih.
Tumbuh bergerombol ,ukurannya kecil
biasanya mengelilingi batang pohon.berwarna
coklat kekuning-kuningan.liat & keras.
Merah tidak bisa dimakan, putih bisa
dimakan.
Berwarna kuning,jika mau tumbuh seperti
lendir. Bergerombol tumbuhnya.bisa dimakan
untuk memperkuat daya ingat & untuk TBC
(paru-paru). Ada yang berwarna coklat &
putih.

Fiper .
Sp

daun tumbuhnya
berhadapan, tulang
daun panjang
berjumlah 4,
bentuknya
menjantung, melebar
dipangkal,ujungnya
lancip.

Bersilangan,
berbulu-bulu

Serabut

Taman Nasional,
merambat dipohon
dapat tumbuh
ditanah.

Dapat digunakan sebagai obat, buahnya dapat


dimakan.

175

Lanjutan

Canar/anggur
hutan

Bubukuan

Darangdan/k
ondangg
arei/pikes
arei

Bunga lipstik
kecil
POHON

Pikes

Asianant
us

Daunnya tumbuh
bersilangan,tulang
daun
bersilangan,menjantu
ng,pangkal daun
melebar, ujung daun
melancip.
Tulang daun
bersilangan, sirip
daun bergerigi,ujung
daun lancip,
melonjong,pangkal
daun melancip.
Tunggal, majemuk
tulang daun
bersilangan, daun
berukuran
panjang,sedikit
bergelombang,ujung
daun lancip,pangkal
daun melancip dan
melebar.
Daun tumbuh
berhadapan,tulang
daun berhadapan,
bentuknya
membulat,ujung daun
lancip, pangkal daun
melebar.

Berwarna
hijau,seperti
anggur,tumbu
h di ujung
batang.

Berwarna merah,
diujung batang.

Tumbuh
bersilangan

Serabut

Hutan-hutan,
merambat dipohon.

Bersilangan

Serabut

Hutan-hutan,
merambat dipohon.

batang tumbuh
bersilangan

Serabut

Taman Nasional,
melilit dipohon

Batang tumbuh
berhadapan,beruku
ran kecil.

Serabut

Pohon-pohon,
Taman Nasional

Tanaman hias

Dapat digunakan sebagai tanaman hias.

untuk habitat owa jawa

Muncang
cina

daun
bergerigi,lancip,sejaj
ar

Walen

Daun tumbuh sejajar,


berbentuk ouval

Rasamala

Altingia
Excelsa

Daunnya tumbuh
sejajar

Bunganya
berbentuk bulat &
berwarna coklat

Berbentuk
bulat &
berwarna
coklat
Berbentuk
bulat &
bergerombol

Bercabang,
berkulit,ada
bulatan putih
kehijauan

berbanir

permukaannya
bertotol & bergaris

Tunjang

Lurus keatas,
tinggi 28 meter.

berbanir

Taman Nasional,
tanah serasah

Jawa, hutan hujan.

Daunnya sangat berkarakter

176

Lanjutan

4
5
6
7

Panggang
cucuk

Bentuk daunnya
menjari 7, sisinya
bergigi

Batangnya berduri

Tunjang

Taman Nasional,
tanah serasah

dapat digunakan untuk sauna


dapat dugunakan untuk osteoporosis/
persendian.

8
HERBA

Tongkat
jajahean

2
3

Seledri
gunung
Teklan

4
5
6
7

Talas

bentuk daunnya
memanjang,
permukaan daun
kasar,sisinya sedikit
bergelombang
bentuk daunnya
seperti seledri pada
umumnya yang
berbentuk seperti
kaki ayam &
ukurannya lebih
besar
Permukaan daun
halus & berbulu yang
mengakibatkan air
tidak dapat
tumpah/jatuh,bentuk
daun melebar &
berwarna hijau

batangnya tidak
berkayu &
berwarna hijau.

akarnya
seperti umbiumbian

tumbuh ditanah,
pada HM 2

Dapat digunakan untuk obat gagal ginjal

Batangnya kecil

Memiliki akar
serabut

tumbuh ditanah,
pada HM 2

Dapat digunakan sebagai bahan membuat


makanan.

Tidak memiliki
cabang dibatang &
batangnya
berwarna hijau

Akarnya
berumbi yang
dapat
dimakan

Terdapat pada
tanah , HM 2

sejenis tanaman hias karena bentuknya yang


unik.
daunnya dijadikan sebagai kerajinan seperti
tikar dan tas

Lanjutan

177

SEMAK /
PERDU

Paku Siur

Pandan hutan

Paku andam

Honje hutan

dapat dijadikan tanaman hias


Permukaan daunnya
halus/licin,sisi
daunnya
bergelombang,
majemuk.
daunnya berwarna
hijau dan
memanjang,tekstur
daunnya kaku, sisi
daunnya berduri
Permukaan daunnya
halus dan
mengkilap,sisinya
sedikit
bergerigi,bentuk
daunnya segitiga
memanjang.

Daunnya menyerupai
daun pisang,
permukaannya halus

bunganya
berwarna merah &
bunganya tumbuh
ditanah tidak
menumpang pada
induknya

buahnya
berupa kapsul
mendaging,tid
ak bertangkai,
menampilkan
biji tertuutup
yang dapat
dimakan

Batangnya
berwarna coklat.

tumbuh ditanah &


serasah yang
sedikit lembab.

Batangnya
berwarna coklat
dan berlapis

tumbuh ditempat
yang lembab

batangnya
berwarna hijau
kekuningan sedikit
berbulu.

tumbuh ditanah &


tumbuh subur di
wilayah yang
lembab.

batangnya terdiri
atas pelepah daun

tumbuh dibawah
hutan hujan, selalu
mengelompok,
ditanah dalam
yang lembap.
Dasar sungai dan
kelerenng

akarnya hidup
dibawah
tanah

178

Lampiran 8. Estetika satwa


E. Data Pengamatan
No. Waktu Nama Jenis

14.35

Semut

14.37

Belalang sembah/
cangcorang

14.4

14.45

Jumlah

Posisi

Aktivitas

Ciri khusus dan keunikan

Banyak

Di batu,
tanah,dan
pohon

bergerombol
dibatu &
ditanah

ukurannya kecil,biasanya berwarna hitam 7


bergerombol

Daun

Daun

Pohon

14.48

Capung Jarum
Serangga hitam
orange
Serangga hitam
pekat

Daun

14.49

Serangga indah

Daun

14.51

Belalang batu

Di batu

14.55

Ulat bulu
bertanduk

Di batang
pohon

9
10
11

14.57
14.57
14.58

Capung merah
Lebah
Nyamuk

12

15.05

Cangcorang daun

13

15.07

Serangga air

14

15.09

Serangga coklat

15

16

17

15.12

Ulat bulu merah

15.15

Laba-laba kaki
panjang

15.25

Nyamuk orange

1
3
Banyak
1
Banyak
1

Hinggap di
daun
Hinggap di
daun
Hinggap di
pohon
Hinggap di
daun
Hinggap di
daun
Hinggap di
batu

Bentuknya seperti belalang pada umumnya.

Pohon

Hinggap di
batang pohon
Hinggap di
daun
Terbang
Terbang
Diam
dipohon
Berenang di
air
Hinggap dan
diam dipohon

Pohon

Menempel
dibatang
pohon

Tubuhnya berbulu & berwarna merah ada garis- garis


kuning/putih

diam dipohon

bentuk fisiknya sama seperti laba-laba biasanya,yang


berbeda hanya kakinya yang lebih panjang dari labalaba biasanya.

Terbang

Bentuknya sama seperti nyamuk pada umumnya,


yang membedakannya adalah warna tubuhnya yang
berwarna orange.

Daun
Terbang
Terbang
Pohon
Air

Pohon

Daun

Berwarna hijau daun


bentuknya seperti bola mata
Berwarna hijau daun

179

Lampiran 9. Sumberdaya wisata


Rata Rata

Kelompok
Nama Sumber Daya
Fisik
Danau Biru

6.0

5.3

6.4

3.7

3.8

5.0

4.9

5.014286

4.9
6.3

5.7
6.3

6.7
5.7

3.6
4.0

4.0
2.3

4.1
5.4

3.0
2.0

4.571429
4.571429

Biotik

Rawa
Gunung

Kupu-Kupu Cantik

5.4

4.7

4.9

4.9

4.6

4.1

4.0

4.657143

Burung

6.0

5.4

5.0

4.3

4.7

4.9

4.0

4.9

Owa Jawa

4.1

5.7

5.0

3.9

5.0

5.3

3.6

4.657143

Kadsura Scandens

5.0

5.6

5.4

4.3

4.0

4.9

4.9

4.871429

Tanaman Jenis J

5.0

5.0

5.0

4.0

5.0

5.3

4.0

4.757143

Kantung Semar

5.4

4.1

6.1

3.6

4.6

5.4

4.0

4.742857

Rata
Rata

SUMBERDAYA WISATA
Lampiran 10.2 (KRC)
Kelompok
Nama Sumber Daya
Fisik
Pemandangan Gunung Gede
Pangrango

Taman Air Mancur

Lembah

Danau
Burung Gereja

Kupu-Kupu

Kupu-Kupu Biru

Bunga X

Magnolia Grandiflora

Ardisia

5.0

5.4

4.7

4.0

4.5

5.3

5.3

4.3

3.3

4.0

4.0

4.2

5.3

2.6

4.9

3.9

4.9

4.0

4.5

4.7

2.3

5.1

4.4

4.6

4.0

4.8

4.7

2.4

5.0
4.9

4.3
4.0

4.9
5.6

4.0
1.4

4.5
3.4

4.7
5.0

2.6
4.4

4.9

4.0

5.4

2.4

1.7

4.4

5.4

5.3

2.9

5.7

2.3

2.6

3.4

5.6

6.4

5.6

6.4

2.4

3.4

5.6

3.7

7.0

5.6

7.0

3.6

3.3

3.6

3.4

6.6

5.6

6.7

3.0

4.0

4.0

5.6

Biotik

Kolam

4.88571
4
3.95714
3
4.17142
9
4.28571
4
4.28571
4
4.1
4.02857
1
3.97142
9
4.78571
4
4.78571
4
5.07142
9

SUMBERDAYA WISATA
Nama Sumber Daya

Kelompok
Fisik Biotik

Rata
Rata

180

Danau
Sungai Kecil
Outbond

Tokek

Burung Kutilang

Kupu-kupu

Bunga X1

Bunga X2

Bunga X3

4.0

2.3

1.4

3.3

3.0

2.6

4.4

4.0

4.7

5.0

3.3

4.0

5.3

4.6

4.414286

5.1

1.6

5.7

3.0

4.314286

4.0

4.0

4.0

8.0
4.0

5.1

4.1

1.7
4.0

4.1

4.028571

4.3

4.4

4.6

4.7

3.0

4.0

4.7

4.242857

3.6

2.0

6.0

1.4

1.3

2.0

6.9

3.314286

4.4

4.1

4.7

4.0

3.5

4.6

4.0

4.185714

4.4

4.1

4.7

4.0

3.5

4.4

4.0

4.157143

5.0

4.1

4.7

4.0

3.5

4.4

4.0

4.242857

SUMBERDAYA WISATA

Nama Sumber Daya


Jembatan Komodo

Kelompok
Abiotik

Air Terjun Rawa Gede

Danau Mandala Wangi

Rata
Rata

5.3

4.7

4.6

4.0

4.7

4.7

3.3

4.471429

4.4

4.6

5.3

4.0

4.8

4.6

3.3

4.428571

Biotik

4.9

4.6

5.4

4.0

4.7

4.6

3.3

4.5

Capung

4.0

2.4

5.4

4.0

3.1

4.1

2.0

3.571429

Burung

2.9

2.3

3.9

5.0

3.7

4.4

2.6

3.542857

Belalang

3.1

1.9

3.1

6.0

4.0

5.1

3.3

3.785714

Pakis Monyet

4.7

4.7

5.3

4.0

4.0

4.4

4.4

4.5

Tanaman Korek

4.9

5.0

4.9

4.6

4.0

4.4

4.0

4.542857

Common Coccineum

5.4

4.7

5.0

5.1

4.0

4.6

4.1

4.7

181

182

Lampiran 10. Pelaku bisnis


No

Enumerator

NIM

Group

KLMP

A1

A2

A3

A4

A5

A6

A7

A8

A9

A10

RF

J3B110009

Fatimah

60

Penjual
Sandal

jual bunga dan


menjual nasi uduk

RF

J3B110009

Hj. Kuraisin

45

Bertani

RF

J3B110009

Waliyah

41

RF

J3B110009

Dewi

35

RF

J3B110009

Lina

23

Berdagang Sendal

DIS

J3B110018

Yuyun

35

DIS

J3B110018

Iim Ibrahim

53

DIS

J3B110018

Elis

43

Jual Tanaman

DIS

J3B110018

Aisyah

27

10

DIS

J3B110018

Atik

27

11
12
13
14

TA
TA
TA
TA

J3B210063
J3B210063
J3B210063
J3B210063

B
B
B
B

4
4
4
4

Idan
Neneng
Tuti
Yusuf

A
B
B
A

B
B
B
B

34
52
30
31

C
A
A
A

B
F
B
B

Penjual
Keripik
Penjual
Nanas
kerajinan
Pegawai
Swasta
Penjual
Es Duren
Penjual
Arbei
Penjual
Baju
Penjual
Boneka
Penjual
Bakso
F
A
A
A

A
B
A
B

Penjual Kacamata

15

TA

J3B210063

Eni

39

Dagang warung
nasi

A
A
B
A
B
C
B
A

183

Lanjutan
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34

YDK
YDK
YDK
YDK
FCM
FCM
FCM
FCM
FCM
GWM
GWM
GWM
GWM
GWM
RP
RP
RP
RP
AI

J3B2100
J3B2100
J3B2102
J3B2100
J3B110026
J3B110026
J3B110026
J3B110026
J3B110026
J3B210067
J3B210067
J3B210067
J3B210067
J3B210067
J3B210073
J3B210073
J3B210073
J3B210073
J3B110049

B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B

3
3
3
3
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
3
3
3
3
3

Suwandi
Wandi
Dedy
Rini
H. Sudan
Enang
Erma
Asep
Hendrawan
Mustofa
Ela
Udin
Didi
Ati
Dadang
Jajang
Mul
Ujang

A
A
A
B
A
A
B
A
A
A
B
A
A
B
A
A
B
A

B
A
B
B
B
B
B
B
A
B
B
B
B
B
B
B
B
A

50
18
30
36
74
33
40
38
19
49
39
42
43
40
45
42
50
24

A
A
B
A
A
B
A
A
E
A
B
B
B
A
B
B
B
B

A
B
A
C
B
A
C
A
A
C
B
C
B
C
A
B
A
B

F
A
A
E
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A

C
C
B
B
B
B
E
B
A
A
A
A
A
A
B
B
A
A

Pedagang Minuman

Warung

D
A

Kuli

Bertani

184

Gambar. Struktur Organisasi


Sumber: google
185