Anda di halaman 1dari 12

CARA MEMPEROLEH MODAL

A. Pengertian Modal
Pengertian modal usaha menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam
Listyawan Ardi Nugraha (2011:9) modal usaha adalah uang yang dipakai sebagai
pokok (induk) untuk berdagang, melepas uang, dan sebagainya; harta benda
(uang, barang, dan sebagainya) yang dapat dipergunakan untuk menghasilkan
sesuatu yang menambah kekayaan. Modal dalam pengertian ini dapat
diinterpretasikan sebagai sejumlah uang yang digunakan dalam menjalankan
kegiatan-kegiatan bisnis. Banyak kalangan yang memandang bahwa modal uang
bukanlah segala-galanya dalam sebuah bisnis. Namun perlu dipahami bahwa uang
dalam sebuah usaha sangat diperlukan. Yang menjadi persoalan di sini bukanlah
penting tidaknya modal, karena keberadaannya memang sangat diperlukan, akan
tetapi bagaimana mengelola modal secara optimal sehingga bisnis yang dijalankan
dapat berjalan lancar (Amirullah, 2005:7).
Menurut Bambang Riyanto (1997:19) pengertian modal usaha sebagai
ikhtisar neraca suatu perusahaan yang menggunakan modal konkrit dan modal
abstrak. Modal konkrit dimaksudkan sebagai modal aktif sedangkan modal
abstrak dimaksudkan sebagai modal pasif.
B. Jenis-jenis Modal
1. Modal Investasi Awal
Modal investasi awal adalah jenis modal yang harus anda keluarkan pada
awal usaha dan biasanya digunakan untuk jangka panjang. Contoh modal ini
adalah bangunan, peralatan seperti computer, kendaraan, perabotan kantor dan
barang-barang lain yang digunakan untuk jangka panjang. Biasanya modal ini
nilainya cukup besar karena dipakai untuk jangka panjang. Tetapi nilai dari
modal investasi awal ini akan meyusut dari tahun ke tahun bahkan bisa dari
bulan ke bulan.

Cara Memperoleh Modal | 1

2. Modal Kerja
Modal kerja sering diartikan sebagai modal yang diperlukan untuk
kegiatan sehari-hari. Modal kerja dengan demikian mencerminkan keputusan
keuangan jangka pendek. Kita dapat menilai besarnya modal kerja yang
dimiliki oleh suatu perusahaan dengan dua macam pengertian, yaitu :
a. Modal kerja kotor (gross working capital)
Modal kerja kotor adalah jumlah nilai aktiva lancar yang dimiliki
perusahaan yaitu meliputi kas da surat berharga (investasi jangka pendek),
piutang dan persediaan. Modal kerja menurut pengertian dikelompokan lagi
menjadi dua kategori yaitu:
1) Modal kerja permanen
Modal kerja permanen adalah modal kerja yang selalu ada sepanjang
waktu, tanpa terpengaruh oleh perubahan musim penjualan dan kondisi
usaha.
2) Modal kerja temporer
Modal kerja temporer adalah tambahan modal kerja yang diperlukan
untuk mengatasi variasi penjualan di atas tingkat modal kerja permanen.
b. Modal kerja bersih (net working capital)
Modal kerja bersih adalah selisih antara aktiva lancar dengan hutang
lancar. Pada umumnya modal kerja bersih dipakai untuk meyakinkan kita
bahwa usaha yang kita rintis mempunyai aktiva lancar yang cukup untuk
memenuhi kewajiban keuangan jangka pendeknya.
3. Modal Operasional
Modal operasional adalah modal yang harus anda keluarkan untuk
membayar biaya operasi bulanan dari bisnis anda. Contohnya pembayaran gaji
pegawai, pulsa telepon bulanan, PLN, air bahkan retribusi. Pos-pos dalam
modal operasional ini pada setiap bisnis umumnya hampir sama. Ini karena
pada prinsipnya, yang dimaksud dengan modal operasional adalah uang yang
harus anda keluarkan untuk membayar po-pos biaya diluar bisnis anda secara
langsung. Jadi, modal operasional ini biasanya dibayar secara bulanan.

Cara Memperoleh Modal | 2

C. Sumber Modal
1. Sumber Internal
Sumber penawaran modal ditinjau dari asalnya pada dasarnya dapat
dibedakan dalam sumber intern (internal sources) dan sumber ekstern
(external sources). Modal yang berasal dari sumber intern adalah modal atau
dana yang dibentuk atau dihasilkan sendiri di dalam perusahaan. Sumber intern
atau sumber dana yang dibentuk atau dihasilkan sendiri di dalam perusahaan
adalah keuntungan yang ditahan (retained net profit) dan akumulasi
penyusutan.

(accumulated

depreciations).

Sebenarnya

ditinjau

dari

penggunaannya atau bekerjanya kedua dana tersebut di dalam perusahaan tidak


ada bedanya. Berikut ini akan dijelaskan ke dua jenis modal yang berasal dari
sumber intern perusahaan yaitu :
a. Keuntungan/Laba ditahan
Keuntungan/laba yang ditahan adalah besarnya laba yang dimasukkan
dalam cadangan atau ditahan, selain tergantung kepada besarnya laba yang
diperoleh selama periode tertentu, juga tergantung kepada kebijakan
deviden (dividend policy) dan kebijakan penanaman kembali (plowing back
policy) yang dijalankan oleh perusahaan yang bersangkutan. Meskipun laba
yang diperoleh selama periode tertentu besar, tetapi oleh karena perusahaan
mengambil kebijakan bahwa sebagian besar dari laba tersebut dibagikan
sebagai dividen maka bagian laba yang dijadikan cadangan adalah kecil. Hal
ini berarti sumber intern yang berasal dari cadangan adalah kecil jumlahnya.
Secara umum pelaksanaan plow backpolicy dalam perusahaan berpedoman
pada :
1) Hendaknya dijalankan selama dapat diinvestasikan dengan rate of
return yang lebih tinggi daripada cost of capital nya.
2) Hendaknya dapat menstabilkan deviden
3) Hendaknya merupakan persiapan untuk menghadapi keadaan
darurat atau untuk ekspansi.

Cara Memperoleh Modal | 3

b. Depresiasi
Sumber intern selain berasal dari laba/cadangan juga berasal dari
akumulasi penyusutan /depresiasi. Besarnya akumulasi depresiasi yang
terbentuk dari depresiasi setiap tahunnya adalah tergantung kepada metode
depresiasi yang digunakan oleh perusahaan bersangkutan. Sementara
sebelum akumulasi depresiasi itu digunakan untuk mengganti aktiva tetap
yang akan diganti, dapat digunakan untuk membelanjai perusahaan
meskipun waktunya terbatas sampai saat penggantiantersebut. Selama
waktu itu akumulasi depresiasi merupakan sumber penawaran modal di
dalam perusahaan sendiri. Makin besar jumlah akumulasi depresiasi berarti
makin besar sumber intern dari dana yang dihasilkan di dalam perusahaan
yang bersangkutan.
2. Sumber Eksternal
Sumber ekstern adalah sumber modal yang berasal dari luar perusahaan.
Dana yang yang berasal dari sumber ekstern adalah dana yang berasal dari
kreditur dan pemilik, peserta atau penanam saham di dalam perusahaan. Modal
yang berasal dari kreditur adalah utang bagi perusahaan yang bersangkutan dan
modal yang berasal dari kreditur tersebut adalah apa yang disebut sebagai
modal asing. Metode pembelanjaan perusahaan dengan menggunakan modal
asing dinamakan debt-financing. Dana yang berasal dari pemilik, peserta atau
penanam saham di dalam perusahaan adalah merupakan dana yang akan tetap
ditanamkan dalam perusahaan yang bersangkutan, dan dana ini dalam
perusahaan tersebut akan menjadi modal sendiri. Dengan demikian pada
dasarnya dana yang berasal dari sumber eksternal adalah terdiri dari modal
asing dan modal sendiri. Selanjutnya menurut Curt Sandig, dalam Bambang
Riyanto, (1993), dikemukakan bahwa perbedaan antara kedua bentuk modal
tersebut antara lain tercantum pada tabel 1 berikut :

Tabel 1. Perbedaan Modal Asing dan Modal Sendiri


Modal Asing
1. Terutama memperhatikan

Modal Sendiri
1. Terutama berkepentingan
Cara Memperoleh Modal | 4

pada kepentingannya sendiri

terhadap kontinuitas,

yaitu kepentingan kreditur.

kelancaran, dan keselamatan

2. Modal yang tidak berpengaruh

perusahaan
2. Modal yang dengan

terhadap penyelenggaraan

kekuasaannya dapat

perusahaan

mempengaruhi politik

3. Modal dengan beban bunga

perusahaan
3. Modal yang mempunyai hak atas

yang tetap tanpa memandang

laba sesudah pembayaran

adanya keuntungan atau

bunga kepada modal asing

kerugian
4. Modal yang hanya sementara

4. Modal yang digunakan di dalam

turut bekerja sama di dalam

perusahaan untuk waktu yang

perusahaan

tidak terbatas atau tidak tertentu

5. Modal yang dijamin dan

lamanya
5. Modal yang menjadi jaminan dan

mempunyai hak didahulukan

haknya adalah sesudah modal

(hak preferen)sebelum modal

asing di dalam likuidasi

sendiri di dalam likuidasi


Pada dasarnya pihak pemberi modal yang utama dapat digolongkan dalam
tiga golongan :
a. Supplier
Supplier memberikan dana kepada suatu perusahaan di dalam bentuk
penjualan barang secara kredit, baik untuk jangka pendek (kurang dari 1
tahun), maupun untuk jangka menengah (lebih dari 1 tahun dan kurang dari
10 tahun).
Penjualan kredit atau barang dengan jangka waktu pembayaran kurang
dari 1 tahun banyak terjadi pada penjualan barang dagangan dan bahan
mentah oleh suplier kepada langganan. Dalam hal demikian berarti
langganan atau pembeli membiayai operasi perusahaannya dengan dana
yang berasal dari suplier (pemasok). Supplier atau manufacturer sering pula
menjual mesin-mesin atau peralatan lain hasil produksinya kepada suatu
perusahaan atau pabrik yang menggunakan mesin atau peralatan tersebut

Cara Memperoleh Modal | 5

dengan jangka waktu pembayaran 5 samapai dengan 10 tahun. Pembeli


mesin tersebut harus melunasi harga mesin dalam jangka waktu tertentu
dengan cara mengangsurnya setiap waktu sesuai kontrak yang dibuatnya.
Dalam hal ini perusahaan pembeli mesin tersebut membiayai pembelian
mesin dengan dana yang berasal dari suplier untuk jangka waktu tertentu.
b. Bank-bank
Bank adalah lembaga kredit yang mempunyai tugas utama memberikan
kredit disamping pemberian jasa-jasa lainnya di bidang keuangan. Setiap
Bank mempunyai peraturan-peraturan dan kebijakan yang berbeda antara
satu bank dengan lainnya di bidang kredit. Kredit yang diberikan Bank
dalam bentuk jangka pendek, jangka menengah atau jangka panjang. Syaratsyarat kredit jangka pendek umumnya lebih lunak dibanding kredit jangka
panjang. Hal ini disebabkan kredit jangka panjang meliputi dana yang besar
dan terikat untuk jangka waktu yang panjang.
Pada umumnya pemberian kredit oleh bank berdasarkan hasil penilaian
pihak bank terhadap permohonan kredit mengenai berbagai aspek yaitu
antara lain meliputi segi pribadi, keahlian dan kemampuan pimpinan
perusahaan dlam mengelola perusahaannya, rencana penggunaan kredit
yang diminta beserta rencana pembayaran kembali kredit tersebut serta
besarnya jaminan yang dapat diberikan kepada Bank, posisi dan
perkembangan finansial dari perusahaan pemohon kredit di waktu yang lalu,
prospek dari perusahaan beserta prospek industri di mana perusahaan
tersebut termasuk di dalamnya di waktu yang akan datang, baik jangka
pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Dalam dunia perbankan
dikenal adanya pedoman 3 R dan 5 C dalam pemberian kredit disamping
persyaratan kredit yang biasa, misalnya dari segi yuridis.
Adapun pedoman 3 R dalam penilaian penggunaan kredit oleh Bank
adalah :
1). Returns
Returns menunjukkan hasil yang diharapkan dapat diperoleh dari
penggunaan kredit tersebut. Dalam hubungan ini bank harus menilai
bagaimana kredit yang diperoleh dari bank akan digunakan oleh

Cara Memperoleh Modal | 6

perusahaan pemohon kredit. Persoalan di sini apakah penggunaan kredit


tersebut akan dapat menghasilkan returns atau hasil pendapatan yang
cukup untuk menutup biaya.
2). Repayment capacity
Bank harus menilai kemampuan perusahaan pemohon kredit untuk
dapat membayar kembali pinjamannya (repayment capacity) pada saatsaat di mana kredit tersebut harus diangsur atau dilunasi.
3). Risk-bearing ability
Bank harus menilai apakah perusahaan tersebut mempunyai
kemampuan

cukup

untuk

menanggung

resiko

kegagalan

atau

ketidakpastianjyang bersangkutan dengan penggunaan kredit tersebut.


Dalam hal ini bank harus tahu tentang jaminan apa yang dapat diberikan
atas pinjaman tersebut oleh perusahaan pemohon kredit.
Pedoman 5 C dalam penilaian penggunaan kredit dari Bank
sebagai berikut :
1). Character
Character menyangkut segi pribadi , watak, dan kejujuran dari
pimpinan

perusahaan

dalam

pemenuhan

kewajiban-kewajiban

finansialnya.
2). Capacity
Capacity berkaitan dengan kemampuan pimpinan perusahaan
beserta stafnya dari segi manajemen dan keahlian bidang usahanya.
Kemampuan diukur dari data finansial waktu-waktu yang lalu. Hal ini
menjadi dasar penilaian bank terhadap kemampuan merealisasikan
rencana kerjanya di waktu yang akan datang dalam hubungannya
dengan penggunaan kredit tersebut.
3). Capital
Capital

meunjukkan

keadaan

finansial

perusahaan

secara

keseluruhan yang ditampilkan oleh rasio finansialnya dan penekanan


pada tangible net worth nya.
4). Collateral

Cara Memperoleh Modal | 7

Collateral menunjukkan aktiva yang digunakan sebagai jaminan


atas kredit yang diberikan oleh Bank. Jaminan terdiri dari jaminan
pokok yang merupakan seluruh barang ang diblanjai olh kredit bank
dan jaminan tambahan yang merupakan barangbarang yang dijadikan
jaminan tetapi tidak dibeli dengan dana kredit bank. Besarnya
persentase pokok dan tambahan ditentukan oleh pihak Bank.
5). Conditions
Kondisi ekonomi yang berpengaruh terhadap perusahaan pemohon
kredit perlu diperhatikan bank yang akan memberikan kredit.
3. Pasar Modal
Pasar modal adalah sebagai sumber modal ekstern ketiga yang utama.
Pasar modal adalah pasar abstrak tempat bertemunya calon pemodal
D. Kelebihan dan Kekurangan Suatu Modal
1. Modal Sendiri
Menurut Mardiyatmo (2008) mengatakan bahwa modal sendiri adalah
modal yang diperleh dari pemilik usaha itu sendiri. Modal sendiri terdiri dari
tabungan, sumbangan, hibah, saudara, dan lain sebagainya.
Kelebihan modal sendiri adalah:
a. Tidak ada biaya seperti biaya bunga atau biaya administrasi sehingga
tidak menjadi beban perusahaan;
b. Tidak tergantung pada pihak lain, artinya perolehan dana diperoleh dari
setoran pemilik modal;
c. Tidak memerlukan persyaratan yang rumit dan memakan waktu yang
relatif lama;
d. Tidak ada keharusan pengembalian modal, artinya modal yang
ditanamkan pemilik akan tertanam lama dan tidak ada masalah
seandainya pemilik modal mau mengalihkan ke pihak lain.
Kekurangan modal sendiri adalah:
a. Jumlahnya terbatas, artinya untuk memperoleh dalam jumlah tertentu
sangat tergantung dari pemilik dan jumlahnya relatif terbatas;

Cara Memperoleh Modal | 8

b. Perolehan modal sendiri dalam jumlah tertentu dari calon pemilik baru
(calon

pemegang

saham

baru)

sulit

karena

mereka

akan

mempertimbangkan kinerja dan prospek usahanya ;


c. Kurang motivasi pemilik, artinya pemilik usaha yang menggunakan
modal sendiri motivasi usahanya lebih rendah dibandingkan dengan
menggunakan modal asing.
2. Modal Asing (Pinjaman)
Modal asing atau modal pinjaman adalah modal yang biasanya diperoleh
dari pihak luar perusahaan dan biasanya diperoleh dari pinjaman. Keuntungan
modal pinjaman adalah jumlahnya yang tidak terbatas, artinya tersedia dalam
jumlah banyak. Di samping itu, dengan menggunakan modal pinjaman biasanya
timbul motivasi dari pihak manajemen untuk mengerjakan usaha dengan sungguhsungguh.
Kelebihan modal pinjaman adalah:
a. Jumlahnya tidak terbatas, artinya perusahaan dapat mengajukan modal
pinjaman ke berbagai sumber. Selama dana yang diajukan perusahaan
layak, perolehan dana tidak terlalu sulit. Banyak pihak berusaha
menawarkan dananya ke perusahaan yang dinilai memiliki prospek cerah;
b. Motivasi usaha tinggi. Hal ini merupakan kebalikan dari menggunakan
modal sendiri. Jika menggunakan modal asing, motivasi pemilik untuk
memajukan usaha tinggi, ini disebabkan adanya beban bagi perusahaan
untuk mengembalikan pinjaman. Selain itu, perusahaan juga berusaha
menjaga image dan kepercayaan perusahaan yang memberi pinjaman agar
tidak tercemar.
Kekurangan modal pinjaman adalah:
a. Dikenakan berbagai biaya seperti bunga dan biaya administrasi. Pinjaman
yang diperoleh dari lembaga lain sudah pasti disertai berbagai kewajiban
untuk membayar jasa seperti: bunga, biaya administrasi, biaya provisi dan
komisi, materai dan asuransi;

Cara Memperoleh Modal | 9

b. Harus dikembalikan. Modal asing wajib dikembalikan dalam jangka waktu


yang telah disepakati. Hal ini bagi perusahaan yang sedang mengalami
likuiditas merupakan beban yang harus ditanggung;
c. Beban moral. Perusahaan yang mengalami kegagalan atau masalah yang
mengakibatkan kerugian akan berdampak terhadap pinjaman sehingga
akan menjadi beban moral atas utang yang belum atau akan dibayar
(Kasmir, 2007:91).

KESIMPULAN
Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa modal usaha adalah harta
yang dimiliki untuk digunakan dalam menjalankan kegiata usaha dengan tujuan
memperoleh laba yang optimal sehingga diharapkan bisa meningkatkan
pendapatan. Jenis-jenis modal antara lain modal investasi awal, modal kerja dan
modal operasional. Sumber-sumber modal dikategorikan menjadi sumber internal
dan sumber eksternal. Sumber internal berasal dari laba yang ditahan dan
depresiasi, sedangkan sumber eksternal adalah terdiri dari modal asing dan modal
Cara Memperoleh Modal | 10

sendiri. Setiap suatu modal mempunyai kelebihan dan kekurangan masingmasing.

DAFTAR PUSTAKA
http://psbtik.smkn1cms.net/pertanian/budidaya_tanaman/budidaya_tanamn/cara_
memperoleh_modal_dan_pengendalian_usaha.pdf
http://eprints.uny.ac.id/8760/3/bab%202%20-08404244001.pdf
http://top-studies.blogspot.com/2014/11/jenis-jenis-modalusaha.html#sthash.u9g0ZQqg.dpuf

Cara Memperoleh Modal | 11

Cara Memperoleh Modal | 12