Anda di halaman 1dari 17

GAMBARAN PENGGUNAAN OBAT PEREDA NYERI PADA PASIEN

OSTEOARTHRITIS RAWAT ALAN DIRUMAH SAKIT UMUM DAERAH


(RSUD) BUDHI ASIH JAKARTA TAHUN 2010
Roslina Elisabeth
Program Studi Farmasi, FMIPA, ISTN, Jl. Moh. Kahfi II, Jagakarsa 12620, Jakarta,
Indonesia

ABSTRAK
Osteoarthritis sering dipandang sebagai akibat suatu proses ketuaan yang tidak
dapat dihindari dan dikenal sebagai kelompok penyakit yang bertumpang tindih,
dengan etiologi yang berbeda beda namun dengan hasil akhir yang sama dalam
perubahan biologis, morfologis, dan klinis. Faktor resiko terjadinya osteoarthritis
diantaranya : usia, jenis kelamin, ras, dan etnik, genetik, nutrisi, obesitas,
hormonal, aktivitas fisik, trauma, kelainan kongenital, dan kelemahan otot.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui demografi pasien osteoarthritis, jenis
obat dan kombinasi jenis osteoarthritis berdasarkan gejala klinis pada pasien
rawan jalan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Budhi Asih Jakarta Tahun
2010. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan pengambilan data
sekunder rekam medik dari 107 pasien. Metode pengolahan data medik dengan
menggunakan presentase dari masing masing data. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa demografi pasien osteoarthritis terbanyak adalah usia 5160
tahun (37,38%) dengan jenis kelamin perempuan (85,05%). Gejala Klinis yang
sering ditemukan yakni dengan kriteria : nyeri, kaku, sakit, baal, kebas, bengkak,
kram, pegal, kesemutan, panas pada kedua lutut, (38,32%) dengan hasil diagnosa
terbanyak yaitu ostheoarthritis genu bilateral (38,31%). Jenis penyakit penyerta
dalam riwayat pasien osteoarthritis yang sering ditemukan adalah penyakit
hipertensi (13,95%). Jenis pereda nyeri non opioid yang sering digunakan
adalah meloksikam 7,5 mg dan 15 mg (50,45%), sedangkan untuk pereda nyeri
opioid yang sering digunakan adalah tramadol 25 mg (5,60%). Kombinasi antar
golongan non opioid yang sering diresepkan yaitu antara Meloksikam dan
Glucosamine Sulfat (22,34%), sedangkan kombinasi antar golongan non opioid
dan opioid yaitu antara Tramadol dan Eperisone HCl (3,74%), kombinasi 3
golongan antara Meloxicam, Na Diklofenac dan Glucosamine Sulfat (3,74%).
Bentuk sediaan obat pereda nyeri tunggal (77,57%), kombinasi antara 2 bentuk
sediaan yaitu tablet dan tablet (12,14%) dan kombinasi 3 bentuk sediaan antar
sesama tablet (0,93%).
1. PENDAHULUAN

adalah salah satu tipe arthritis


yang paling sering dijumpai

Arthritis secara umum

dan dapat menyerang setiap

berarti inflamasi pada sendi,


sedangkan

osteoarthritis
1

bangsa

tanpa

Penyakit

ini

kecuali.
sebelumnya

sering disebut penyakit sendi

kapsul,

degeneratif karena umumnya

dan otot-otot periartikuler.(1)


Prevalensi terjadinya

terjadi

pada

komplikasi

lansia
yang

dan

Amerika Serikat diperkirakan


sekitar 40 juta orang atau

with arthritis. Osteoarthritis


dipandang

sekitar 15% dari keseluruhan

sebagai

populasi di Amerika. Kasus

akibat suatu proses ketuaan

kejadian

yang tidak dapat dihindari.

lebih dari 65 tahun dan lebih

bahwa

osteoarthritis

banyak pada wanita. Ras

merupakan

penyakit

gangguan

homeostasis

metabolisme

kartilago dengan kerusakan


struktur

memiliki

kecenderungan

prevalensi

tertinggi

terjadinya

dibandingkan
Amerika.

multifaktorial.(1)
Osteoarthritis saat ini
sebagai

Afrika-Amerika

osteoarthritis

proteoglikan

kartilago yang penyebabnya

dikenal

osteoarthritis

ditemukan 49,4% pada usia

Para pakar akhir-akhir ini


berpendapat

synovial

osteoarthritis pada populasi di

ditakuti

adalah disability associated


sering

membran

osteoarthritis

lutut
ras

lain

di

Prevalensi
lutut

di

kelompok

Indonesia secara radiologis

penyakit yang bertumpang

cukup tinggi, yaitu mencapai

tindih, dengan etiologi yang

15,5% pada pria dan 12,7%

berbeda-beda namun dengan

pada wanita yang berumur

hasil akhir yang sama dalam

antara 40-60 tahun. Sekitar 1-

perubahan

2 juta orang lanjut usia di

biologis,

morfologis

dan

klinis.

Indonesia

Prosesnya

tidak

hanya

menderita kecacatan karena

mengenai

rawan

sendi

osteoarthritis. Secara lebih

melainkan
seluruh

melibatkan
sendi,

spesifik,

termasuk

osteoarthritis

tulang subkhondral, ligamen,

diperkirakan

prevalensi
pada

lokasi-

lokasi yang berbeda pada

tubuh,

akan

menunjukkan

genetik,

nutrisi,

obesitas,

angka yang berbeda pada tiap

hormonal,

kelompok, umur dan jenis

trauma, kelainan kongenital,

kelamin. Khusus untuk angka

dan

kejadian

osteoarthritis,

Osteoarthritis pada umumnya

bandung

telah

penelitian

di

dilakukan
di

fisik,

kelemahan

memberikan

Poli

Rheumatologi

aktivitas

otot.

tanda-tanda

yang khas, yaitu menyerang

RSHS

kelompok

usia

tua

atau

Bandung antara bulan Juli

setengah tua dengan keluhan

2003 sampai Juli 2005. Kasus

nyeri

osteoarthritis didapatkan pada

persendian

69% dari 3025 kunjungan

disertai dengan gerak sendi

pasien

yang terbatas.(2)
Penderita

ke

poliklinik

Rheumatologi RSHS. Lokasi


anatomis

telah

osteoarthritis

yang

adalah pada genu (62,86%).


berikutnya

lumbal

osteoarthritis

dan

osteoarthritis

diantaranya:

usia,

jenis

dan

etnik,

kelamin,

ras

dibeli

secara

tidak

dianggap

ini
lagi

penyakit

degeneratif, namun karena


usia merupakan salah satu

risiko

terjadinya

dapat

datang ke dokter.(1)
Walaupun saat

kelompok usia 51-60 tahun


(33,10%).(1,2,3)
Faktor

terlebih

diharapkan, barulah mereka

umur

poliklinik ini adalah usia 61(31,50%),

mencoba

tidak memberikan hasil yang

terbanyak pada pasien-pasien


tahun

biasanya

dengan obat-obatan tersebut,

(4,10%) dan glenohumerale

70

sekitarnya

nyeri tersebut, dan apabila

(19,82%),

Kelompok

dan

pada

bebas untuk mengatasi rasa

adalah

generalisata (6,81%), manus


(3,40%).

kaku

dahulu dengan obat-obatan

tersering pada penelitian ini


Urutan

dan

faktor risikonya, maka dapat


dipahami

jika

makin

bertambah usia, makin tinggi


kemungkinan untuk terkena
3

osteoarthritis,

dengan

dapat

mengurangi

demikian penting dipahami

pembengkakan yang terjadi,

bahwa walaupun belum ada

sehingga

obat

dapat

bahwa penggunaan pereda

menyembuhkan osteoarthritis

nyeri yang rasional pada

saat

terdapat

penyakit osteoarthritis tidak

untuk

boleh disepelekan dan cukup

dengan

penting, untuk itulah peneliti

memperhatikan kemungkinan

perlu melakukan penelitian

sumber

nyerinya,

terkait hal itu. Oleh karena itu

memperbaiki mobilitas dan

timbul masalah untuk diteliti:


1. Bagaimana
data

yang
ini,

namun

berbagai

cara

mengurangi

nyeri

meningkatkan kualitas hidup.

dapat

diketahui

demografi

(3)

Penggunaan

obat

pasien

osteoarthritis (usia dan

yang rasional mensyaratkan

jenis

bahwa pasien menerima obat-

kondisi

pasien

obatan yang sesuai dengan

osteoarthritis

(gejala

keadaan klinik dan dalam


dosis

yamg

klinis)?
2. Bagaimana

memenuhi

lama

waktu yang memadai , dan

pemberian)

pada

pasien osteoarthritis?

dengan harga terendah bagi

Dilakukan

komunitas

mereka.(5)
Obat-obatan

gambaran

nyeri (dosis, frekuensi,

sendiri, untuk suatu periode

serta

dan

penggunaan obat pereda

keperluan individu mereka

mereka

kelamin)

pemelitian

ini

bertujuan:
yang

1. Untuk mengetahui data

tergolong dalam OAINS telah

demografi

lebih banyak dipilih dalam

osteoarthritis (usia dan

menangani

jenis kelamin) dan kondisi

nyeri

pasien

muskuloskeletal, oleh karena

pasien

obat tersebut disamping dapat

(gejala klinis).

mengurangi rasa nyeri juga


4

osteoarthritis

2. Untuk

mengetahui

rawat jalan di Rumah Sakit Umum

penggunaan

Daerah (RSUD) Budhi Asih Jakarta

obat pereda nyeri (dosis,

selama tahun 2010 sebanyak 120

frekuensi,

pasien.

gambaran

lama

Sampel dari penelitian ini

pemberian) pada pasien

adalah semua data rekam

osteoarthritis.

medik pasien osteoarthritis

Penelitian bermanfaat sebagai


bahan

yang menggunakan pereda

pertimbangan

penggunaan

pereda

nyeri yang menjalani rawat

nyeri

jalan di Rumah Sakit Umum

pada penderita osteoarthritis


di

Rumah

Sakit

Daerah (RSUD) Budhi Asih

Umum

tahun 2010 sebanyak 107

Daerah (RSUD) Budhi Asih


Jakarta

dan

pengetahuan

pasien.
Kriteria Inklusi

memberikan
kepada

masyarakat

Sampel diperoleh dari semua data

mengenai

rekam

gambaran penggunaan obat

medik

didiagnosis

pereda nyeri pada pasien

pasien

yang

osteoarthritis

yang

menjalani rawat jalan di Rumah

osteoarthritis.

Sakit Umum Daerah (RSUD) Budhi


Asih Jakarta yang terbaca secara

2. METODOLOGI PENELITIAN

jelas dan lengkap serta menggunakan


Penelitian

ini

merupakan

pereda nyeri selama tahun 2010.

penelitian survei secara deskriptif

Penelitian ini dilakukan di

dengan mengambil data sekunder

Instalasi Rekam Medik Rumah Sakit

secara retrospektif yang diambil dari

Umum Daerah (RSUD) Budhi Asih

rekam medik pasien osteoarthritis

Jakarta Timur. Pengambilan data ini

Rawat Jalan di Rumah Sakit Umum

berlangsung selama dua bulan yaitu

Daerah (RSUD) Budhi Asih Jakarta

dari bulan Juli sampai dengan bulan

tahun 2010.
Populasi dalam penelitian ini

Agustus 2011.
Proses

adalah semua data rekam medik

yang dilakukan adalah pengambilan

pasien osteoarthritis yang menjalani

data

sekunder,

pengambilan
langkah

data

pertama

dalam pengambilan data ini adalah

rawat jalan di Rumah Sakit

dimulai

Umum

dari

mengajukan

surat

Daerah

(RSUD)

permohonan izin penelitian yang

Budhi Asih Jakarta adalah

ditujukan kepada Direktur RSUD

107 data rekam medik. Data

Budhi

Biro

tersebut diambil dari bagian

Kesatuan Bangsa Jakarta Timur dan

instalasi rekam medis Rumah

disetujui dan serta disaksikan oleh

Sakit Umum Daerah (RSUD)

bagian-bagian pihak terkait dalam

Budhi Asih Jakarta periode

penelitian ini. Setelah mendapat izin,

tahun 2010.

Asih

dilakukan

serta

kepada

penelusuran

dan

III.A.1

permintaan data pasien osteoarthritis

Berdasarkan Usia
Hasil penelitian

medik yang akan diteliti di bagian


Medik.

dikumpulkan

dan

Kemudian
dicatat

Pasien

Osteoarthritis

untuk mengetahui nomor rekam


Rekam

Distribusi

data

menyatakan bahwa distribusi

dalam

pasien

osteoarthritis

lembar pengambilan data, lalu data

berdasarkan usia, persentase

yang diperoleh diolah dan dianalisis.


Analisis data dilakukan dengan

tertinggi terdapat pada usia

menggunakan

51 60 tahun sebanyak 40

perhitungan

pasien

persentase. Dimana data yang sudah

atau

37,8%

dan

terendah terdapat pada usia

dikumpulkan masing-masing dibagi

< 40 tahun yakni sebanyak 4

dengan jumlah total data yang ada

pasien

kemudian dikalikan seratus.

atau

3,74%.

Selengkapnya dapat dilihat

3. HASIL PENELITIAN
III.A. Demografi Pasien

pada Tabel III.1


Tabel III.1
Distribusi Pasien

Osteoarthritis

Osteoarthritis Berdasarkan
Data

telah

sampel

memenuhi

yang

Usia

kriteria

inklusi pada pasien dengan


osteoarthritis yang menjalani

Medik

Kelamin

n
16
91
107

Laki-laki
Perempuan
Total

%
14,95
85,05
100

III.B Kondisi

Pasien

Osteoarthritis
III.B.1. Distribusi Gejala Klinis
Pada
III.A.2.

Pasien

Osteoarthritis
Dari
hasil
penelitian

Distribusi Pasien
Osteoarthritis

berdasarkan

gejala/kondisi

klinis

Berdasarkan Jenis

diperoleh data gejala klinis dengan

Kelamin
Hasil

kriteria nyeri kaku, sakit, baal, kebas,


penelitian

bengkak, kram, pegal, kesemutan,

menyatakan bahwa distribusi

panas pada kedua lutut sampai ke

pasien

osteoarthritis

kedua kaki adalah yang tertinggi

berdasarkan jenis kelamin,

ditemukan yaitu sebanyak 41 pasien

persentase tertinggi terdapat

atau 38,32% dan gejala klinis dengan

pada

kriteria

jenis

perempuan

kelamin

nyeri,

ngilu,

kebal,

sebanyak

91

kesemutan, kaku, kram pada tangan

85,05%

dan

kanan dan kiri, baal, kebas, pegal

persentase terendah terdapat

pada lutut kiri sampai kaki kiri

pada jenis kelamin laki-laki

adalah yang terendah diderita yaitu

yakni sebanyak 16 pasien

sebanyak 1 pasien atau hanya 0,93%.

atau 14,95%. Selengkapnya

Selengkapnya dapat dilihat pada

dapat dilihat pada Tabel III.2


Tabel III.2
Distribusi Pasien

Tabel IV.3

pasien

atau

Osteoarthritis Berdasarkan
Jenis Kelamin
Jenis

Tabel III.3

Jumlah Rekam

Distribusi Gejala Klinis Pada

diperoleh

Pasien Osteoarthritis

diagnosa

data

pasien

dengan

OA Genu Bilateral

adalah yang tertinggi yaitu sebanyak


41 pasien atau 38,31%, sedangakan
pasien dengan diagnosa kombinasi
OA Lumbal-OA Genu Bilateral dan
OA Genu Dextra-OA Manus adalah
yang terendah yaitu masing-masing
sebanyak 1 pasien atau 0,93%.
Selengkapnya dapat dilihat pada
Tabel III.4
Tabel III.4
Distribusi Klasifikasi dan
Pola Kombinasi Penyakit
Osteoarthritis

III.B.2 Distribusi Klasifikasi dan


Pola
III.C Distribusi Jenis Penyakit

Kombinasi Penyakit Osteoarthritis


Dari
hasil
penelitian

Penyerta Dalam Riwayat

berdasarkan data klasifikasi dan pola

Pasien Osteoarthritis
Dari hasil penelitian

kombinasi penyakit Osteoarthritis

berdasarkan data jenis penyakit

penyerta dalam riwayat pasien


osteoarthritis
pasien

diperoleh

dengan

diagnosa

yaitu sebanyak 6 pasien atau


Selengkapnya

43

2
40,1

Yang tidak terdapat

64

8
59,8

penyakit lain
Total Seluruhnya

10

1
100

data

hipertensi adalah yang tertinggi


13,95%.

Total

dapat

dilihat pada Tabel III.5

IV.D Distribusi

Tabel III.5

Gambaran

Distribusi Jenis Penyakit

Pengunaan

Jenis

Pereda

Penyerta Dalam Riwayat

Nyeri Non Opioid Dan

Pasien Osteoarthritis

Opioid Pasien Osteoarthritis


Hasil penelitian menyatakan
bahwa distribusi penggunaan obat
pereda

nyeri

non

opioid

pada

pederita osteoarthritis yang paling


banyak digunakan/diresepkan oleh
dokter ialah Meloxicam 7,5 mg dan
15 mg yakni sebanyak 54 pasien atau
50,45%, untuk pereda nyeri/analgetik
opioid yang sering digunakan yaitu
Tramadol 25 mg sebanyak 6 pasien
atau 5,60%. Selengkapnya dapat
dilihat pada Tabel IV.6 dibawah ini.
Tabel III.6
Gambaran Pengunaan Jenis
Pereda Nyeri Non Opioid Dan

Lanjutan Tabel III.5


1

Hipertensi, CVD,

2,3

6
1

jantung, stroke
Hipertensi, Diabetes

2
2,3

7
1

Mellitus, Dispepsia
Hipertensi, Pruritus

2
2,3

8
1

Hipertensi, Gastritis

2
2,3

Opioid Pasien Osteoarthritis

Opioid

dan

Opioid)

Pasien

Osteoarthritis.
Hasil

penelitian

menyatakan bahwa distribusi


frekuensi penggunaan obatobat lain selain pereda nyeri
(non opioid dan opioid) pada
pasien

osteoarthritis

menunjukkan bahwa tertinggi


yaitu

Vitami

sebanyak

Complex

38

pasien

sedangkan penggunaan yang


terendah

yaitu

Kaptopril,

Allopurinol
Gingkobiloba

dan
yang

hanya

digunakan sebanyak 2 pasien.


Selengkapnya dapat dilihat
pada Tabel IV.9 dibawah ini.
Tabel IV.8
Distribusi Frekuensi
Penggunaan Kombinasi Obatobat lain Selain Pereda Nyeri
(Non Opioid dan Opioid) Pasien
Osteoarthritis.

IV.F

Distribusi

Frekuensi Penggunaan Obat-obat


Lain Selain Pereda Nyeri (Non

10

erat dengan wanita dan lebih


sering pada ras hitam daripada
ras putih.(1)
Kondisi pasien osteoarthritis
meliputi
4. PEMBAHASAN
Usia yang paling banyak

diagnosa

pasien atau 85,05%.


Hal
ini
disebabkan
merupakan

penderita

osteoarthritis

pada

umumnya

penderita

angka

osteoarthritis.

Pada

awalnya nyeri dirasakan pada

kejadian pada usia diatas 50

waktu sendi tersebut dipakai dan

(prevalensi meningkat

menghilang

dengan cepat bersama dengan

dengan

istirahat.

Kaku sendi tersebut berlangsung

karena

dalam waktu yang singkat dan

pada usia demikian, kebanyakan

sangat jarang lebih lama dari 30

pasien masih produktif dengan


masih

merupakan keluhan utama pada

berusia antara 40 dan 65 tahun,

yang

fisik.
Anamnesa

nyeri pada sendi, dan nyeri ini

sendi yang mengenai penderita

aktivitas

penyakit

datang ke dokter dengan keluhan

penyakit degeneratif pada rawan

umur)

menentukan

(gejala klinis) dan pemeriksaan

perempuan yakni sebanyak 91

meningkatnya

penting

osteoarthritis melalui anamnesa

menderita osteoarthritis adalah

tahun

tahap

sangatlah

jenis/klasifikasi

penelitian yang paling banyak

peningkatan

dimana

dalam

pasien atau 37,8% dan hasil

dan

penyakit

osteoarthritis,

usia 51-60 tahun sebanyak 40

dengan

klinis

klasifikasi

mengalami osteoarthritis adalah

osteoarthritis

gejala

menit. Pada kasus yang berat,

cukup

penderita

tinggi.(1)
Penderita wanita dua kali

mengeluh

dan

merasakan adanya crepitus atau

lebih banyak daripada laki-laki,

cracking

khususnya osteoarthritis lutut

digerakkan.(1)
Pemeriksaan fisik : sangat

dan tangan yang berhubungan

tergantung
11

apabila

dari

sendi

beratnya

penyakit dan stadiumnya dari

faktor yang menyebabkan lansia

sendi

sangat rentan terhadap terjadinya

yang

terserang.

Pada

stadium awal tidak ditemukan

hipertensi

adanya nyeri tekan pada sendi.

sensitivitas

Dalam

natrium, terjadi penurunan kadar

perkembangan

penyakitnya

akan

nyeri

pergerakan

pada

maupun

pasif.

ditemukan

yaitu

terhadap

asupan

renin karena menurunnya jumlah

aktif

nefron akibat proses menua dan

Kemudian

penurunan elastisitas pembuluh

dijumpai adanya cracking atau

darah

crepitus

meningkatkan

pada

peningkatan

sendi

waktu

perifer

sehingga
resistensi

digerakkan, dan hal ini dapat

pembuluh dara perifer yang pada

terdengar atau diraba walaupun

akhirnya

kadang-kadang penderita tidak

hipertensi sistolik saja.(17,18)

akan

menyebabkan

mengeluh sama sekali. Crepitus

Hasil

penelitian

yang

terjadi oleh karena permukaan

dilakukan

pada

pasien

rawan sendi sudah tidak rata

osteoarthritis

yang

menjalani

lagi.

sendi

rawat jalan di Rumah Sakit

timbul oleh karena terjadinya

Umum (RSUD) Budhi Asih

proliferasi rawan sendi atau

Jakarta Tahun 2010 berdasarkan

tulangnya dengan pembentukan

Penggunaan

osteofit.(1)
Berdasarkan hasil penelitian

pereda nyeri (Non opioid dan

Pembengkakan

pasien

jalan di Rumah Sakit Umum

osteoarthritis,

pasien

terbanyak adalah pasien yang

Daerah (RSUD) Budhi Asih

diberi pengobatan pereda nyeri

Jakarta untuk jenis penyakit

secara tunggal yakni meloxicam

penyerta yang sering ditemukan


riwayat

obat

opioid) oral dan topikal pada

pasien yang menjalani rawat

dalam

Kombinasi

penderita

osteoarthritis adalah penyakit

sebanyak

25

23,36%,

seperti

pasien

atau

yang

telah

diuraikan pada tabel sebelumnya

hipertensi sebanyak 6 pasien

bahwa

atau 5,3%. Terdapat beberapa

meloxicam

tergolong

dalam generasi terbaru obat

12

obatan

non

steroid

Anti

efek terapeutik yang diharapkan.

Inflatory Drug (NSAID) yang

Namun demikian akan terjadi

efektif mengobati nyeri dan

interaksi

inflamasi

farmakokinetik

atau

rematik

obat

baik

secara
maupun

(osteoarthritis dan rheumatoid

farmakodimik obat obatan

arthritis) dengan efek samping

tersebut yang pada akhirnya

yang minimum. Keadaan yang

akan

sama untuk penggunaan pereda

bioavailabilitas masing masing

nyeri

obat

opioid,

terbanyak

yaitu

sebanyak
karena
suatu

penggunaan

tramadol

pasien

tramadol

berperan

penelitian

OAINS lebih satu macam atau

dan

pemakaian

mempunyai mekanisme ganda


yang unik mencakup aksi

juga

menunjukkan bahwa pemakaian

yang

sentral,

dapat

terjadi.(2)
Beberapa

(4,67%)

oral

bahkan

memperkuat efek samping yang

merupakan

analgetika

mempengaruhi

steroid

OAINS

akan

dengan

meningkatkan

resiko

terjadinya

pendarahan

agonist lemah dan juga inhibisi

atau

perforasi

lambung.

re-uptake

Disamping pemakaian OAINS

noradre-nalin

sendiri

serotonin.(2,12)
Penggunaan
nyeri

tunggal

osteoarthritis

dan

terapi

pereda

bagi

pasien

dirasa

dengan placebo, penderita yang

memang

menggunakan
(OAINS)

terapi kombinasi karena pada

untuk

macam obat penghilang nyeri

diinginkan
penyakit

pada
tertentu.

akan

terjadinya

komplikasi

dibandingkan dengan penderita

yang

yang hanya minum OAINS satu

kondisi
Hal

aspirin

ulkus, pendarahan atau perforasi

diperlukan dalam rangka untuk


efek

dan

ibuprofen

mempunyai 3 resiko 3,36 kali

kondisi penggunaan beberapa

mendapatkan

meningkatkan

resiko pendarahan dibandingkan

lebih baik dibandingkan dengan


(2)

akan

macam saja (tanpa

ini

Penelitian

beralasan untuk mendapatkan


13

lain

aspirin).

menunjukkan

pula selain kombinasi dengan

adalah pasien yang diberikan

obat obatan anti inflamasi

Vitamin B Kompleks sebanyak

lainnya, peningkatan dosis, jenis

38 pasien, dimana Vitamin B

dari anti inflamasi yang di pakai,

Kompleks

lamanya

membantu

infeksi

pemakaian
H.pylori

secara

diperlukan

untuk

metabolisme

termasuk

karbohidrat, lemak dan protein

diantaranya faktor gaya hidup

menjadi energy dan memelihara

kan juga meningkatkan kejadian

fungsi normal dari saraf perifer,

efek

pemakaian

serta meredakan pegal, kram dan

akhir

kesemutan

samping

OAINS. Akhir

ini

sehingga

sangat

ditemukan kombinasi 2 macam

berguna bila diberikan pada

obat anti nyeri dosis kecil yang

pasien

dapat meningkatkan efek anti

mencegah terjadinya degenerasi

nyerinya tanpa menambah efek

sel saraf.(17,18)

samping yang tidak di harapkan.


(Contoh

usia

lanjut

untuk

5. KESIMPULAN DAN

kombinasi

SARAN

paracetamol : 37,5 mg dan

VI.A

tramadol 325 mg). kombinasi

Kesimpulan
Berdasarkan

hasil

obat analgetik tramadol dan

penelitian

yang

telah

paracetamol ini sudah diketahui

dilakukan

maka

dapat

manfaat dan direkomedasikan

disimpulkan sebagai berikut:

dalam penatalaksanaan nyeri.(2)

1. Demografi pasien yang

Dari hasil yang dilakukan

menggunakan

obat

pada pasien osteoarthritis yang

pereda

pada

mejalani rawat jalan di Rumah

panderita osteoarthritis

Sakit Umum (RSUD) Budhi

periode

Asih

2010

yang menjalani rawat

berdasarkan Penggunaan obat

jalan di Rumah Sakit

selain obat pereda nyeri (Non

Umum Daerah (RSUD)

opioid dan opioid) pada pasien

Budhi

osteoarthritis. Pasien terbanyak

terbanyak pada usia 51-

Jakarta

Tahun

14

nyeri
tahun

Asih

2010

Jakarta

60 tahun sebanyak 40

adalah

pasien

37,38%

hipertensi sebanyak 6

dengan jenis kelamin

pasien atau 13,95%.


4. Jenis
pereda

atau

perempuan

yakni

nyeri/analgetik

sebanyak 91 pasien atau


85,05%.
2. Gejala klinis

penyakit

opioid
yang

non

yang

sering

diresepkan

adalah

sering ditemukan pada

meloxicam 7,5 mg dan

pasien rawat jalan di

15 mg sebanyak 54

Rumah

pasien atau 50,45% dan

Sakit

Umum

Daerah (RSUD) Budhi

untuk

pereda

Asih

nyeri/analgetik

opioid

Jakarta

kriteria

dengan
kaku,

yang sering digunakan

kebas,

yaitu Tramadol 25 mg

bengkak, kram, pegal,

sebanyak 6 pasien atau

kesemutan, panas pada

5,60%.
5. Jenis obat lain selain

sakit,

nyeri,
baal,

kedua lutut sebanyak 41


pasien

atau

obat pereda nyeri yang

38,32%,

sering diresepkan yakni

dengan hasil diagnosa


terbanyak

yakni

osteoarthritis

(OA)

Genu

Vitamin
VI.B Saran
1. Diperlukan

sebanyak 41 pasien atau

lebih

38,31%.
3. Jenis penyakit penyerta

mengenai
penggunaan

obat pereda nyeri pada

yang

penderita osteoarthritis.
2. Perlu dilakukan penelitian

sering diderita pasien

lebih lanjut mengenai

yang menjalani rawat

hubungan antara

jalan di Rumah Sakit

pemeriksaan tekana

Umum Daerah (RSUD)


Asih

penelitian

lanjut

efektifitas

dalam riwayat penderita

Budhi

Complex

sebanyak 38 pasien.

Bilateral

osteoarthritis

darah, hasil laboratorium,

Jakarta
15

serta hasil pemeriksaan

5. Siregar CJP, Endang Kumolosasi

radiologi terhadap

Farmasi

efektifitas terapi yang

Penerapan.

Penerbit

Buku

diberikan.

Kedokteran

EGC;

2004

Soekardjo

1. Wachjudi G. Rachmat, dkk.


Makalah

Rheumatologi

Klinik.

UNPAD/RSUP

Dr.

Hasan

Bandung.

2009.

Sadikin.

Teori

Halaman 289 295.


6. Siswandono,

DAFTAR PUSTAKA

Himpunan

Klinik:

FK

&

Bambang

(editor),

Kimia

Medisinal

Jilid

2,

Penerbit

Airlangga

University

Press,

Surabaya, 2000. Halaman 283307.


7. Katzung, B. G. Farmakologi

Halaman 12 166.
2. Wachjudi G. Rachmat, dkk.

Dasar dan Klinik Edisi 8.

Kapita Selekta Rheumatologi

Diterjemahkan

Klinik. Pusat Informasi Ilmiah

Farmakologi

(PII) Bag. Ilmu Penyakit Dalam

Kedokteran Airlangga; Salemba

FK. UNPAD./RSUP Dr. Hasan

Medika; Jakarta; 2002. Halaman

Sadikin.

Bandung.

2009.

559 569.
8. Riyanto,

Halaman 45 96.
3. Ikatan Reumatologi Indonesia

Kesehatan,

Pengelolaan

Medika,

Osteoarthritis

(Buku Saku). Penerbit Ikatan

A.

Aplikasi
Penelitian

Penerbit
Bandung,

Halaman 1 101.
9. Tim Penyusun

Reumatologi Indonesia. Jakarta.

Bagian
Fakultas

Metodologi

(IRA). Panduan Diagnosis dan

2006. Halaman 5 17.


4. Departemen
Kesehatan

oleh

Nufia
2010.

ISFI,

Iso

Farmakoterapi, Penerbit PT.


RI

Direktorat

Bina

Farmasi

Komunitas

dan

Klinik.

ISFI Penerbitan, Jakarta, 2008.


Halaman 629 644.
10. Priyanto, Farmakoterapi

&

Pharmaceutical Care untuk

Terminologi Medis, Penerbit

Penyakit Arthritis Rematik.

LESKONFI:

Jakarta. 2006. Halaman 7 58.

Halaman 117 124.

16

Jakarta. 2008.

11. Joenoes, Narizar Zaman. ARS

jatimbali.blogspot.com/search/la

PRESCRIBENSI Resep Yang


Rasional

Jilid

I,

bel/meloxicam.2009
16. Maharani, Eka Pratiwi. Tesis

Penerbit

Airlangga

Faktor-faktor Risiko

University

Osteoartritis Lutut (Studi

Press.Surabaya.2009
12. Sediaan Farmasi Solida &

Kasus di Rumah Sakit Dokter

Semi Solida Teori Analisis.

Kariadi Semarang).

Penerbit ISTN. Halaman 1 2.


13. Maslim
Rusdi,
Panduan
Praktis

Penggunaan

http://eprints.undip.ac.id/17308/
1/Eka_Pratiwi_Maharani.pdf.

Klinis

2007
17. Kirana, Naura Nitti. ASESMEN

Obat Psikotropik (Psycotropic


Medication)

Edisi

FKUI

Jakarta.

Press.

Halaman 3 22.
14. Dypiro,
Pharmacotherapy
Fifth

GERIATRI. Semarang. 2009.

2001.

http://www.scribd.com/doc/7116

Joseph.

6846/ASESMEN-GERIATRI
18. Sukmawidjaja,
Riyanie.

Handbook

Edition.

Publishing
Mississippi,

Ketiga.

USA.

BAHAN-PRESENTASI-

Medical

SIDANG.

Jakarta.

2009.

Division.

http://www.scribd.com/doc/BA

2000.

HAN-PRESENTASI-SIDANG-

Halaman 13 20.
15. M.E.D.I.K.A. Obat Aman Bagi

5-8-11

Penderita Rematik. JatimBali


http://multiline-

17

Anda mungkin juga menyukai