Anda di halaman 1dari 16

Sambung Dini (Mini Grafting) Dengan Metode Sambung Pucuk

Membuat bibit tanaman dengan cara vegetatif (tanpa melalui proses perkawinan = aseksual) adalah salah satu
cara untuk mempertahankan kualitas genetik Pohon Induk tanaman buah yang telah diketahui mempunyai sifatsifat unggul : berumur genjah, produktivitas tinggi dengan kualitas buah prima, tahan atau toleran terhadap
serangan hama dan penyakit tanaman, tahan kekeringan, bibit turunan klonalnya mempunyai daya adaptasi
tinggi di berbagai lokasi tanam, dan lain sebagainya.
Salah satu kendala yang dihadapi jika membuat bibit sambung adalah lamanya waktu tunggu untuk
mendapatkan batang bawah (rootstock) siap sambung yang biasanya memerlukan waktu berkisar antara 6
hingga 24 bulan, tergantung jenis tanaman dan keperluan pembuatan bibitnya. Beberapa penangkar bahkan
menunggu batang bawah tumbuh membesar hingga berumur 2 tahun sebelum akhirnya disambung untuk
memperoleh bibit cebol yang diharapkan cepat berbunga dan berbuah, karena entres disambung pada batang
bawah berumur cukup "tua".
Pada beberapa jenis tanaman buah seperti mangga, alpukat, durian, dan jeruk misalnya, dimungkinkan untuk
disambung pada saat umur batang bawah masih sangat muda, berkisar antara 4 hingga 10 minggu pasca semai
biji dan biji memunculan batang utama. Penyambungan pada saat batang bawah masih berumur sangat muda
ini dikenal dengan istilah "Mini Grafting", dengan beberapa keuntungan sebagai berikut : efisien dari sisi waktu
tunggu batang bawah yang lebih singkat, penyatuan batang atas dengan batang bawah (kompatibilitas) yang
lebih baik karena titik sambungan umumnya belum berkayu, pertumbuhan yang relatif lebih seragam dan
terkontrol dengan baik, serta lebih memudahkan dalam pemeliharaan bibit pasca penyambungan berhasil.
Kekurangan jika menggunakan cara ini adalah variabilitas ukuran diameter batang bawah yang beragam karena
umur yang masih sangat muda, penyesuaian dan pemilihan ukuran diameter entres yang relatif sulit karena
entres umumnya harus berdiameter kecil sementara entres harus diambil dari pohon besar yang tunas ujung
umumnya berukuran lebih besar, relatif mudah terjadi memar batang pada saat penyambungan karena jaringan
batang bawah yang lebih lunak akibat belum berkayu.
Berikut adalah langkah-langkah yang dilakukan dalam proses sambung dini (contoh pada tanaman mangga),
disertai keterangan dan tips agar proses sambungan berjalan lancar dan mengsilkan bibit baru berkualitas prima.
Cara sambung dini ini juga dapat dilakukan pada tanaman buah lainnya seperti pada tanaman alpukat (Persea
americana), durian (Durio sp.), dan Jeruk (Citrus sp.) :

Siapkan batang bawah berupa tanaman yang ditumbuhkan dari biji (lihat postingan sebelumnya tentang cara
membuat batang bawah). Contoh batang bawah pada postingan ini adalah seedling mangga berumur 4 minggu.
Dari pengamatan kami, mangga jenis pakel/bacang (Mangifera foetida), kuini/kweni (Mangifera odorata),
maupun beberapa varietas dari species Mangifera indica yang mempunyai keping lembaga dalam biji berukuran
besar, sangat layak dijadikan batang bawah, seperti : varietas chinhuang, mahathir, khiojay, serta banyak
varietas mangga lokal berbiji besar lainnya

Pilih dan siapkan entres (batang atas) dari mangga terpilih, tunas ujung harus cukup umur dengan daun yang
sudah berkembang sempurna dan berada dalam keadaan dorman (keadaan istirahat, tanpa ada tanda-tanda
akan muncul tunas baru ). Rompes semua daun dengan cara menggunting daun dan menyisakan tangkai daun
sepanjang 5 hingga 10 milimeter. Perompesan daun pada tunas ujung dilakukan 2 - 3 minggu sebelum
penyambungan dilakukan, bertujuan untuk merangsang pertumbuhan mata tunas menjadi bunting, baik itu mata
tunas di bagian ujung maupun mata tunas di bagian ketiak daun yang dirompes daunnya.

Tentukan titik pada bagian batang bawah yang akan dipotong dan disambung dengan batang atas, dengan
mempertimbangkan ukuran diameter batang bawah dan diameter entres agar diperoleh kesesuaian yang paling
baik, agar proses penyambungan dan penyatuan berlangsung dengan cepat.

Potong batang bawah pada titik yang telah ditentukan menggunakan gunting pangkas yang tajam dan bersih,
jika tidak terdapat gunting pangkas seperti contoh di atas, gunakan pisau tajam yang bersih dan lakukan dengan
tindakan sekali potong. Hindari pemotongan yang berulang-ulang agar tidak terjadi "memar" pada batang muda
yang nantinya akan mengakibatkan kegagalan penyambungan.

Tampilan batang bawah yang telah terpotong dengan rapi

Belah ujung batang bawah pada bagian tengah (jika ukuran diameter entres sama persis dengan ukuran
diameter batang bawah), atau pada bagian agak pinggir (jika ukuran diameter entres lebih kecil dibandingkan
dengan ukuran diameter batang bawah. Penyesuaian bidang belah ini sangat penting agar kambium pada kedua
sisi dapat melekat satu sama lain dengan baik

Potong pangkal entres membentuk huruf "V" atau bentuk "baji", cukup dengan sekali iris pada masing-masing
sisi. Sekali lagi, hindari pengirisan pangkal entres yang berulang-ulang untuk mencegah pemendekan entres
akibat diiris/dipotong berkali-kali, juga agar lapisan kambium tidak terlalu lama terkontaminasi udara luar yang
mengakibatkan lapisan kambium tersebut akhirnya mengering dan menggagalkan proses penyambungan pada
tahap berikutnya.

Masuk dan sisipkan entres pada belahan batang bawah dengan hati-hati. Jika ternyata diameter entres lebih
kecil, pepetkan salah satu sisi entres ke salah satu sisi batang bawah, ke kiri atau ke kanan saja (bukan pas di
bagian tengah). Proses penyambungan akan berhasil jika jaringan kambium entres bertemu dengan jaringan
kambium batang bawah, meski hanya bertemu pada satu sisi saja.
Ini adalah tahap yang paling menentukan keberhasilan penyambungan dan penyatuan entres dengan batang
bawah pada kondisi di mana diameter ukuran entres dan batang bawah yang berbeda. Hal tersebut bisa
dihindari jika ukuran diameter keduanya adalah sama.
Jepit erat titik sambungan dengan jari tangan agar entres stabil dan tidak berpindah-pindah posisi.

Ikat titik sambungan dengan potongan plastik PE yang tipis dan lentur sambil ditarik memutar ke arah atas
mengikuti arah putaran jarum jam, meliliti seluruh bidang permukaan di titik sambungan. Jangan menarik
ikatan terlalu kuat agar tidak terjadi "memar" batang bawah atau entres pada bagian titik sambungan.
Pilih plastik PE (polietilen) yang tipis dan lentur atau gunakan "wrapped plastic" yang biasa digunakan sebagai
pengemas makanan atau buah di supermarket. Iris dengan ukuran 2x6 centimeter menggunakancutter yang

tajam agar bagian pinggir plastik tetap halus. Jika bagian pinggir plastik kasar atau bergelombang, maka plastik
akan sangat mudah putus saat plastik tersebut ditarik.

Tampilan titik sambungan yang telah diikat sempurna dengan tali plastik PE

Kerudungi entres dengan plastik es mambo sebagai alat untuk menyungkup, tanpa perlu diikat bagian
bawahnya. Plastik penyungkup ini berguna untuk menjaga kestabilan iklim mikro sekaligus mengurangi
evapotranspirasi (penguapan akibat proses pernafasan entres) sehingga entres dapat mempertahankan
kesegaran dan kehidupannya selama proses penyambungan dan penyatuan tersebut berlangsung

Sertakan label keterangan varietas yang disambung serta tanggal penyambungan dilakukan.

Tampilan bibit keseluruhan pasca proses penyambungan telah selesai.


Letakkan bibit di tempat terbuka tanpa naungan sama sekali, namun jika ragu terhadap tingginya intensitas
penyinaran matahari maupun intensitas curah hujan, bibit dapat diletakkan di bawah naunganparanet dengan
intensitas naungan maksimum 20% (80% sinar matahari dapat menembus naunganparanet).
Jaga kelembaban media tanam, siram media tanam dengan teratur dan beri pupuk secukupnya dalam bentuk
kocoran air siraman. Larutkan pupuk NPK 25-7-7 sebanyak 1 sendok teh ke dalam 2 liter air dan kocorkan
sebanyak 100 cc larutan pupuk ke media dalam polybag/pot kecil, ulangi setiap minggu selama proses
penyambungan berlangsung.
Jika dalam waktu 2 minggu entres tetap berwarna hijau segar, 50% proses penyambungan dikatakan berhasil.
Tunggu hingga sambungan berumur 4 minggu sebelum akhirnya plastik penyungkup ditarik dan dilepaskan
seluruhnya.

Jika proses penyambungan dilakukan dengan benar, mata tunas pada entres mulai akan tumbuh pada umur 2
hingga 3 minggu pasca penyambungan yang akan diikuti oleh pertumbuhan tunas menjadi daun yang
berlangsung dengan cepat

Tunas yang tumbuh tersebut akan berkembang menjadi daun sempurna 7 hingga 10 hari kemudian.
Selama proses pertumbuhan dan perkembangan mata tunas menjadi daun sempurna ini, bibit harus berada di
tempat yang teduh dengan intensitas naungan 70% (maksimum hanya 30% sinar matahari yang lolos mengenai
bibit) untuk memastikan tidak ada mata tunas, calon daun, atau entres yang mengering setelah plastik sungkup
dilepaskan. Jika entres atau calon tunas kemudian mengering, maka proses penyambungan telah gagal. Hal
seperti ini lebih disebabkan karena faktor evapotranspirasi yang berlangsung sangat cepat, sementara
penyambungan entres dan batang bawah belum sempurna sama sekali.

Dua minggu pasca mata tunas tumbuh, akan berkembang menjadi daun sempurna dan menjadi bibit baru hasil
sambung dini dengan metode sambung pucuk.
Seminggu kemudian setelah daun terbentuk sempurna, jemur bibit baru tersebut di bawah sinar matahari penuh.
Jangan lupa untuk memberi air siraman dan pemupukan secara teratur dalam bentuk kocoran air siraman, tetap
dengan pupuk NPK 25-7-7 serta dosis pupuk yang sama namun frequensi yang lebih jarang, yakni diulang setiap
2 minggu sekali.

Di beberapa kasus, ditemukan tunas pecah dan menyembulkan calon daun hanya beberapa hari setelah proses
penyambungan selesai (antara 7 hingga 14 hari pasca penyambungan). Pada kasus seperti ini, segera lepaskan
plastik penyungkup dan letakkan bibit pada tempat dengan naungan 90% (hanya 10% sinar matahari yang dapat
mengenai daun secara langsung). Hal ini harus dilakukan agar daun bisa berkembang sempurna pada kondisi
intensitas penyinaran matahari yang rendah.

Secara pelahan daun akan tumbuh dan berkembang sempurna karena tidak dibatasi oleh ruang tumbuh yang
sempit dan terbatas dalam sungkup plastik, sekaligus menghindari daun yang mengering sebagai akibat proses
evapotransiprasi yang terlalu tinggi. Daun akan mengering dan biasanya akan diikuti oleh jaringan entres yang
juga mengering apabila plastik sungkup dibuka namun bibit tetap dibiarkan berada di bawah penyinaran sinar
matahari penuh, ini terjadi karena proses evapotranspirasi yang berlangsung sangat tinggi sementara penyatuan
sambungan entres dan batang bawah belum berlangsung secara sempurna.

Daun akan terus tumbuh dan berkembang dengan sempurna (dalam kondisi ternaungi).

Daun yang telah tumbuh sempurna 5 minggu pasca penyambungan, dapat segera diletakkan di bawah sinar
matahari langsung agar tumbuh dan berkembang dengan lebih cepat.

6 minggu pasca penyambungan akan terbentuk jaringan "kalus" persis di pertemuan antara jaringan kambium
entres dengan jaringan kambium batang bawah. Biarkan plastik pengikat hingga proses peyambungan
berlangsung selama 8 hingga 10 minggu sebelum akhirnya ikatan plastik harus dipotong dan dibuka. Jangan
membiarkan ikatan plastik terlalu lama, melebihi 10 minggu karena ikatan plastik tersebut akan mencekik batang
dan menghambat pertumbuhan bibit selanjutnya.

Ikatan plastik pada titik sambungan yang telah dibuka dan dilepas, akan memacu pertumbuhan jaringan kalus di
titik penyambungan antara entres dan batang bawah.

penyatuan yang sempurna antara entres dengan batang bawah, 3 bulan pasca penyambungan, dan pada
kondisi seperti ini, bibit telah siap untuk ditanam di lahan maupun dibesarkan terlebih dahulu sebagai bahan
tanam untuk tabulampot (tanaman buah dalam pot)
SELAMAT MENCOBA DAN PASTI BISA !!!!!
Sumber : http://leira-fruit.blogspot.co.id/2013/02/sambung-dini-mini-grafting-dengan.html