Anda di halaman 1dari 32

DAFTAR ISI

KATA PENGANTARi
DAFTAR ISI...ii
DAFTAR GAMBAR.iii
BAB I PENDAHULUAN...1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA....3
2.1. Anatomi dan Fisiologi Saraf Optik...3
2.2. Anatomi dan Fisiologi Jaras Visual..6
2.3. Pemeriksaan Sistem Visual.11
2.4.Neuritis Optik...14
2.4.1.Etiologi..15
2.4.2. Faktor Resiko...17
2.4.3. Klasifikasi.....17
2.4.4. Diagnosis......20
2.4.5. Diagnosis Banding.......23
2.4.6. Penatalaksaan.......25
2.4.7. Prognosis......28
BAB III KESIMPULAN..29
DAFTAR PUSTAKA...30

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.

Nervus Optik .........................................................................................3

Gambar 2.

Perdarahan pada Nervus Optik .............................................................5

Gambar 3.

PerjalananSerabut Saraf optik (tampak basal)......................................8

Gambar 4.

Lapisan Neuron pada Retina.................................................................9

Gambar 5.

Radiatio Optik......................................................................................10

Gambar 6.

Jaras Reflek Pupil.................................................................................11

Gambar 7.

Lintas impuls visual dan gangguan lapang pandang akibat berbagai lesi di
lintasan Visual.................................................................................13

Gambar 8.

Gambaran Funduskopi Normal...........................................................14

Gambar 9.

Gambaran Funduskopi pada Papilitis..................................................18

Gamabr 10.

Tanda Papil Marcus Gunn...................................................................19

Gambar 11.

Lesi white matter pada MRI.................................................................22

BAB I
PENDAHULUAN
Neuritis optik adalah peradangan atau demielinisasi saraf optikus akibat berbagai
macam penyakit.1 Neuritis optik diklasifikasikan menjadi dua yaitu papilitis dan neuritis
retrobulbar. Papilitis adalah pembengkakan diskus yang disebabkan oleh peradangan
lokal di nervus saraf optik dan dapat terlihat dengan pemeriksaan funduskopi. Tipe
neuritis retrobulbar merupakan suatu neuritis optikus yang terjadi cukup jauh di belakang
diskus optikus sehingga tidak tampak kelainan diskus optik dengan oftalmoskop, tetapi
terjadi penurunan tajam penglihatan.1,2
neuritis optikus dalam populasi per tahun diperkirakan 5 per 100.000 sedangkan
prevalensinya 115 per 100.000. Berdasarkan data The Optic Neuritis Treatment Trial
(ONTT) lebih dari 77% pasien adalah wanita, 85% berkulit putih dan usia rata-rata 32
tahun. Di berbagai kelompok populasi di seluruh dunia, neuritis retrobulbaris berkaitan
dengan sklerosis multipel pada 13-85% pasien. Persentase perkembangan menjadi
sklerosis multipel setelah suatu episode neuritis optikus cenderung lebih tinggi seiring
dengan peningkatan tindak lanjut pasien.1,3
Etiopatogenesis terjadinya papilitis adalah adanya peradangan pada serabut retina
saraf optik yang masuk pada papil saraf optik yang berada dalam bola mata. Neuritis
retrobulbar dapat disebabkan oleh sklerosis multipel, penyakit mielin saraf, anemia
pernisiosa, diabetes melitus, dan intoksikasi yang nantinya menyebabkan peradangan
saraf optik dibelakang bola mata, biasanya berjalan akut yang mengenai satu atau kedua
mata.2
3

Pada neuritis optik pasien mengeluhkan penurunan tajam penglihatan yang


mendadak dan disertai dengan nyeri pada mata. Pada papilitis pemeriksaan oftalmoskopi
dapat ditemukan tanda-tanda disfungsi nervus optikus seperti hiperemi papil saraf optik
dengan batas papil yang kabur, pelebaran vena retina sentral dan edema papil, sedangkan
pada neuritis retrobulbaris tidak ditemukan tanda-tanda kelainan tersebut. Ditemukan
pula kelainan relative afferent pupillary defect (RAPD) dengan pemeriksaan swinging
flashlight test. 3
Penatalaksanaan pada neuritis optik yaitu kortikosteroid (berdasarkan ONTT) atau
ACTH (Adrenocorticotropic hormone). Selain itu diberikan juga terapi penyakit
penyebabnya.2
Tujuan penyusunan referat ini adalah untuk mengetahui secara umum mengenai definisi,
anatomi fisiologi, klasifikasi, patofisiologi, manifestasi klinis, serta penatalaksanaan pada
neuritis optik.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Anatomi dan Fisiologi Saraf Optik


Nervus optikus adalah saraf yang membawa rangsang dan retina menuju otak.

Saraf optik terdiri dari 1 juta lebih akson-akson yang berasal dari lapisan sel ganglion
retina yang memanjang ke arah korteks oksipital. Panjang saraf optik berkisar antara 3555 mm (rata-rata 40 mm) dan secara anatomis terbagi menjadi segmen intaokular,
intraorbital, intrakanalikular dan intakranial yang berakhir sebagai kiasma optik.4

Gambar 1. Nervus Optik5


5

Segmen intraokular saraf optik sepanjang 1 mm terbagi menjadi lapisan serabutserabut saraf superfisial, bagian prelaminar, laminar (lamina kribosa) dan retrolaminar.
Papil saraf optik (diskus optik) merupakan bagian prelaminar saraf optik berbentuk oval,
1,5 mm horizontal dan 1,75 mm vertikal dengan cekungan (cup shaped depression) agak
ke temporal. Papil saraf optik merupakan daerah keluarnya akson-akson sel ganglion
terletak sekitar 3-4 mm sebelah nasal fovea. Bagian prelaminar dan laminar terdiri dari
akson-akson sel ganglion retina tak bermielin, astrosit dan arteri-vena retina sentralis
yang keluar dari bagian tengah papil saraf optik. Akson-akson bergabung menjadi
fasikulus dan menembus sklera 200-300 lubang pada lamina kribosa. Setelah melewati
lamina kribosa (bagian retrolaminar) diameter saraf optik bertambah menjadi 3-4 mm
akibat pembentukan mielin akson-akson sel ganglion retina, adanya oligodendroglia
(yang membentuk mielin akson) dan selubung meningeal yang terdiri dari piamater,
arakhnoid dan duramater. Bagian prelaminar dan laminar diperdarahi terutama oleh arteri
siliaris posterior brevis yang beranastomosis dengan pleksus pial dan pembuluh darah
koroid peripapilar membentuk siklus Zinn-Haller.4,6
Segmen intraorbita saraf optik berukuran panjang 25-30 mm, lebih panjang dari
jarak antara belakang bola mata dan apeks orbita sehingga dapat bebas bergerak pada
pergerakan bola mata. Pada apeks orbita segmen saraf optik dikelilingi oleh anulus Zinn
sebelum berlanjut ke kanal optik. Saraf optik berjalan kearah porteromedial dan
meninggalkan orbita melalui foramen optik (optic ring) menuju kanal optik. Nervus
optikus pars intraorbita diperdarahi oleh cabang-cabang intraneural dan cabang-cabang
pial dari arteri retina sentral.4,6

Segmen intrakanalikular yang terdapat di dalam kanalis optik memiliki panjang 410 mm. Kanalis optik dibentuk oleh tulang sphenoid parva minor. Bagian ini diperdarahi
oleh cabang pial arteri oftalmika.4,6
Segmen Intrakranial memiliki panjang sekitar 10 mm, antara kanalis optik sampai
kiasma optikum. Bagian ini berjalan di atas arteri oftalmika, sebelah superomedial arteri
karotis interna sehingga diperdarahi langsung oleh cabang-cabang arteri tersebut.4,6

Gambar 2:Schematic representation of blood supply of: (A) the optic nerve head and (B)
the optic nerve. Abbreviations: A = arachnoid; C = choroid; CRA = central retinal
artery; Col. Br. = Collateral branches; CRV = central retinal vein; D = dura; LC = lamina
cribrosa; NFL = surface nerve fiber layer of the disc; OD = optic disc; ON = optic nerve;
P = pia; PCA = posterior ciliary artery; PR and PLR = prelaminar region; R = retina;
RA = retinal arteriole; S = sclera; SAS = subarachnoid space. 5

Jika satu ataupun semua serabut saraf mengalami peradangan dan tak berfungsi
sebagaimana mestinya maka penglihatan akan menjadi kabur. Jika terjadi inflamasi
ataupun demielinisasi nervus optikus, keadaan ini disebut dengan neuritis optikus. Pada
neuritis optikus, serabut saraf menjadi bengkak dan tak berfungsi sebagaimana mestinya.
Penglihatan dapat saja normal atau berkurang, tergantung pada jumlah saraf yang
mengalami peradangan.4,6
2.2. Anatomi dan Fisiologi Jaras Visual
Secara fungsional rangsang visual ditangkap oleh retina (sebagai stasiun I).
kemudian diteruskan melalui serabut saraf otak kedua (saraf optik). Saraf optik yang
berasal dan sisi nasal kedua mata akan menyilang di daerah kiasma opikum sedangkan
yang berasal dari sisi temporal tidak bersilangan di daerah kiasmaini. Selanjutnya serabut
saraf ini akan melanjutkan perjalanannya sebagai traktus optikum. Traktus optikus ini
selanjutnya menuju ke thalamus sebagai kumpulan sel-sel saraf yang mengolah dan
bertindak sebagai stasiun informasi ke II. Bagian thalamus yang berhubungan dengan
fungsi visual disebut Corpus Geniculaturn Laterale (CGL). Stasiun ke II ini bertugas
menyampaikan informasi ke korteks serebri bagian oksipital. Dengan sampainya
informasi ke korteks penglihatan akan hal-hal yang terlihat oleh mata dapat disadari. Dari
stasiun ke II ini informasi visual juga disebarkan ke seluruh SSP yang mempunvai
hubungan dengan indera penglihatan. ke pusat keseimbangan motorik, medulla spinalis,
pendengaran, dan sebagainya.3
Corpus geniculatum laterale ( CGL ) merupakan terminal dan seluruh serabut
saraf aferen jaras visual. CGL merupakan bagian dari thalamus. Pada CGL terjadi rotasi

90 dari serabut saraf, sehingga serabut saraf yang berasal dari retina bagian superior
akan berada di bagian medial CGL, sedangkan yang berasal dan bagian inferior retina
akan berada di bagian lateral. Perputaran akan terjadi lagi serabut meninggalkan CGL
sehingga retina bagian superior dan inferior terletak superior dan inferior dalam radiasio
optika dan korteks serebri.3
Radiasio optika mengandung 3 kelompok besar serabut yaitu (1) bagian superior
(berisi serabut yang mengurus lapangan pandang inferior), (2) bagian inferior (berisi
serabut yang mengurus lapang pandang superior), (3) bagian sentral (berisi serabut
makula).3
Jadi pada radiasio optika (traktus genikulo-kalkarina) terjadi pemutaran, sehingga
posisi serabut penglihatan kembali seperti sebelum memasuki CGL yaitu bagian atas
retina berjalan dan diproyeksikan di bagian atas korteks serebri dan sebaliknya. Korteks
proyeksi penglihatan disebut juga korteks striata (area 17), berada di sepanjang bibir
superior dan fissure kalkarina. Ketika impuls sampai di area 17, maka akan terbentuk
sensasi visual sederhana. Impuls ini akan rnempunyai arti dan bentuk dengan perantaraan
korteks asosiasi area 18 dan 19.3

Gambar 3. Perjalanan Serabut Saraf Nervus Optikus (tampak basal) 3

Retina merupakan reseptor permukaan untuk informasi visual. Sebagaimana


halnya nervus optikus, retina merupakan bagian dari otak meskipun secara fisik terletak
di perifer dari sistem saraf pusat (SSP). Komponen yang paling utama dari retina adalah
sel-sel reseptor
sensoris atau fotoreseptor dan beberapa jenis neuron dari jaras penglihatan. Lapisan
terdalam (neuron pertama) retina mengandung fotoreseptor (sel batang dan sel kerucut)
dan dua lapisan yang lebih superfisial mengandung neuron bipolar (lapisan neuron
kedua) serta sel-sel ganglion (lapisan neuron ketiga). Sekitar satu juta akson dari sel-sel
ganglion ini berjalan pada lapisan serat retina ke papila atau kaput nervus optikus. Pada
bagian tengah kaput nervus optikus tersebut keluar cabang-cabang dari arteri centralis
retina yang merupakan cabang dari arteri oftalmika.7

10

Gambar 4. Lapisan Neuron pada Retina7


Nervus optikus memasuki ruang intrakranial melalui foramen optikum. Di depan
tuber sinerium (tangkai hipofisis) nervus optikus kiri dan kanan bergabung menjadi satu
berkas membentuk kiasma optikum. Di depan tuber sinerium nervus optikus kanan dan
kiri bergabung menjadi satu berkas membentuk kiasma optikum, dimana serabut bagian
nasal dari masing-masing mata akan bersilangan dan kemudian menyatu dengan serabut
temporal mata yang lain membentuk traktus optikus dan melanjutkan perjalanan untuk ke
korpus genikulatum lateral dan kolikulus superior. Kiasma optikum terletak di tengah
anterior dari sirkulus Willisi. Serabut saraf yang bersinaps di korpus genikulatum lateral
merupakan jaras visual sedangkan serabut saraf yang berakhir di kolikulus superior
menghantarkan impuls visual yang membangkitkan refleks opsomatik seperti refleks
pupil. Setelah sampai di korpus genikulatum lateral, serabut saraf yang membawa impuls
penglihatan akan berlanjut melalui radiatio optika (optic radiation) atau traktus genikulo
kalkarina ke korteks penglihatan primer di girus kalkarina. Korteks penglihatan primer
11

tersebut mendapat vaskularisasi dari arteri kalkarina yang merupakan cabang dari arteri
serebri posterior. Serabut yang berasal dari bagian medial korpus genikulatum lateral
membawa impuls lapang pandang bawah sedangkan serabut yang berasal dari lateral
membawa impuls dari lapang pandang atas (gambar 5).7,8

Gambar 5. Radiatio Optika8


Pada refleks pupil, setelah serabut saraf berlanjut ke arah kolikulus superior, saraf
akan berakhir pada nukleus area pretektal. Neuron interkalasi yang berhubungan dengan
nukleus Eidinger-Westphal (parasimpatik) dari kedua sisi menyebabkan refleks cahaya
menjadi bersifat konsensual. Saraf eferen motorik berasal dari nukleus Eidinger-Westphal
dan menyertai nervus okulomotorius (N.III) ke dalam rongga orbita untuk
mengkonstriksikan otot sfingter pupil (gambar 6).4,9

12

Gambar 6. Jaras Refleks Pupil 10

2.3. Pemeriksaan Sistem Visual


Pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mengevaluasi fungsi nervus II, yaitu: 4,11
1. Pemeriksaan visus
Pemeriksaan visus dilakukan dengan membaca kartu Snellen pada jarak 6 meter.
Masing-masing mata diperiksa secara terpisah, diikuti dengan pemeriksaan menggunakan
pinhole untuk menyingkirkan kelainan visus akibat gangguan refraksi. Penilaian diukur
dari barisan terkecil yang masih dapat dibaca oleh pasien dengan benar, dengan nilai
normal visus adalah 6/6. Apabila pasien hanya bisa membedakan gerakan tangan
pemeriksa maka visusnya adalah 1/300, sedangkan apabila pasien hanya dapat
membedakan kesan gelap terang (cahaya) maka visusnya 1/.
13

2. Pemeriksaan refleks pupil


Pemeriksaan refleks pupil atau refleks cahaya terdiri dari reaksi cahaya langsung
dan tidak langsung (konsensual). Refleks cahya langsung maksudnya adalah mengecilnya
pupil (miosis) pada mata yang disinari cahaya. Sedangkan refleks cahaya tidak langsung
atau konsensual adalah mengecilnya pupil pada mata yang tidak disinari cahaya.
3. Pemeriksaan lapang pandang
Dua jenis cara pemeriksaan lapang pandang yaitu pemeriksaan secara kasar (tes
konfrontasi) dan pemeriksaan yang lebih teliti dengan menggunakan kampimeter atau
perimeter. Pemeriksaan lapang pandang bertujuan untuk memeriksa batas perifer
penglihatan, yaitu batas dimana benda dapat dilihat bila mata difiksasi pada satu titik.
Lapang pandang yang normal mempunyai bentuk tertentu dan tidak sama ke semua
jurusan, misalnya ke lateral kita dapat melihat 90 100 dari titik fiksasi, ke medial 60 ,
ke atas 50 60 dan ke bawah 60 75 .
Jika terdapat lesi di sepanjang lintasan nervus optikus (N.II) hingga korteks
sensorik, akan menunjukkan gejala gangguan penglihatan yaitu pada lapang pandag. Lesi
pada nervus optikus akan mengakibatkan kebutaan atau anopsia pada mata yang
disarafinya. Hal ini disebabkan karena penyumbatan arteri centralis retina yang
mendarahi retina tanpa kolateral, ataupun arteri karotis interna yang akan bercabang
menjadi arteri oftalmika yang kemudian menjadi arteri centralis retina. Kebutaan tersebut
terjadi tiba-tiba dan disebut amaurosis fugax. Lesi pada bagian medial kiasma akan
menghilangkan medan penglihatan temporal yang disebut hemianopsia bitemporal,
sedangkan lesi pada kedua bagian lateralnya akan menimbulkan hemianopsia binasal.
14

Lesi pada traktus optikus akan menyebabkan hemianopsia homonim kontralateral. Lesi
pada radiasio optika bagian medial akan menyebabkan quadroanopsia inferior homonim
kontralateral, sedangkan lesi pada serabut lateralnya akan menyebabkan quadroanopsia
superior homonim kontralateral.

Gambar 7. Lintasan Impuls


visual dan Gangguan Lapang
Pandang Akibat Berbagai Lesi
di Lintasan Visual 10

4. Pemeriksaan funduskopi
Pemeriksaan funduskopi di bidang neurologi bertujuan untuk menilai keadaan
fundus okuli terutama papil dan retina nervus optikus. Pemeriksaan dilakukan dengan
menggunakan alat berupa oftalmoskop. Papil normal berbentuk bulat, warna merah
kekuningan, di bagian temporal sedikit pucat, batas dengan sekitarnya tegas, hanya di
bagian nasal agak kabur serta terdapat lekukan fisiologis (cup fisiologis). Pembuluh darah

15

keluar dari cup disk danbercabang keatas. Jalannya arteri agak lurus, sedangkan vena
berkelok-kelok.

Gambar 8. Gambaran funduskopi normal

2.4.

Neuritis Optik
Neuritis optik adalah peradangan atau demielinisasi saraf optik akibat berbagai

macam penyakit. 1 Insidensi neuritis optikus dalam populasi per tahun diperkirakan 5 per
100.000 sedangkan prevalensinya 115 per 100.000. Sebagian besar mengenai usia 20
sampai dengan 40 tahun. Wanita lebih umum terkena dari pada pria. Berdasarkan data
The Optic Neuritis Treatment Trial (ONTT) 77% adalah wanita, 85% kulit putih dan usia
rata-rata 32 7 tahun. Sebagian besar kasus patogenesisnya disebabkan inflamasi

16

demielinisasi dengan atau tanpa sklerosis multipel. Pada sebagian besar kasus neuritis
optikus monosimptomatik merupakan manifestasi awal sklerosis multipel.3
2.4.1. Etiologi
Etiologi neuritis optikus termasuk: 6,12
1.

Inflamasi lokal
a. Uveitis dan retinitis
b. Oftalmia simpatika
c. Meningitis
d. Penyakit sinus dan infeksi orbita

2.

Inflamasi general yaitu:

a.

Infeksi syaraf pusat

Multiplel sklerosis
Diberbagai kelompok populasi diseluruh dunia, neuritis retrobulbar berkaitan
dengan sklerosis multipel pada 13-85% pasien (Chavis dan Hoyt, 2000). Data dari Mayo
clinic pada tahun 1933 didapatkan dari 255 kasus sebanyak 155 disebabkan oleh sklerosis
multipel.
Acute disseminated encephalomyelitis
Neuromyelitis optic (Devic disease)

17

Merupakan suatu proses demielinisasi yang mengenai saraf optik. Penyakit ini
sering salah didiagnosis dengan dibedakan berdasarkan derajat keparahan, optikus,
medulla spinalis) dan (polymorphonuclear pleocytosis).
b.

Syphilis

c. Tuberkulosis
3.

Leber's disease

Merupakan suatu penyakit herediter pada laki-laki muda, manifestasinya sebagai


perubahan mendadak pada penglihatan sentral, pertama kali mengenai satu mata dan
selanjutnya kedua mata. Karakteristiknya terdapat skotoma sentral dengan dercce central
nucleus. Pada beberapa kasus inflamasi mengenai nervus di dalam bola mata sehingga
menyebabkan papilitis ringan. Pada kasus yang lain mengenai nervus di belakang mata.
4.

Toksin endogen
a. Penyakit infeksi akut, seperti influenza, malaria, measles, mumps, pneumonia
b. Fokus septik pada gigi, tonsil, infeksi fokal
c. Penyakit metabolik: diabetes, anemia, kehamilan, avitaminosis

5. Intoksikasi racun eksogen seperti tobacco, etil alcohol, metil alkohol.

18

2.4.2. Faktor Resiko


Faktor resiko neuritis optikus termasuk: 3,12
1. Usia
Neuritis optikus sering mengenai dewasa muda usia 20 sampai 40 tahun; usia rata-rata
terkena sekitar 30 tahun. Usia lebih tua atau anak-anak dapat terkena juga tetapi
frekuensinya lebih sedikit.
2. Jenis kelamin
Wanita lebih mudah terkena neuritis optikus dua kali daripada laki-laki.
3. Ras
Neuritis optikus lebih sering terjadi pada orang kulit putih dari pada ras yang lain
2.4.3. Klasifikasi
Berdasarkan klasifikasinya neuritis optik terbagi menjadi dua, yaitu:
-

Papilitis

Papilitis adalah pembengkakan diskus yang disebabkan oleh peradangan lokal di nervus
saraf optik dan dapat terlihat dengan pemeriksaan funduskopi.2

19

Gambar 9. Gamabaran Funduskopi pada Papilitis

Patogenesis
Nervus optikus mengandung serabut-serabut syaraf yang mengantarkan informasi
visual dari sel-sel nervus retina ke dalam sel-sel nervus di otak. Retina mengandung sel
fotoreseptor, merupakan suatu sel yang diaktivasi oleh cahaya dan menghubungkan ke
sel-sel retina lain disebut sel ganglion. Kemudian mengirimkan sinyal proyeksi yang
disebut akson ke dalam otak. Melalui rute ini, nervus optikus mengirimkan impuls visual
ke otak. Inflamasi yang terjadi pada neuritis optik yang akan menyebabkan sinyal visual
terganggu dan pandangan menjadi lemah.2
Gejala dan Tanda
Dalam waktu yang cepat visus akan sangat menurun, kadang-kadang sampai buta.
Keluhan ini disertai dengan rasa sakit dimata terutama saat penekanan. Kadang-kadang

20

disertai demam atau setelah demam biasanya pada anak yang menderita infeksi virus atau
infeksi saluran napas bagian atas.3,6
Pada pemeriksaan pupil ditemui adanya RAPD yaitu kelainan pupil yang sering
dijumpai dengan adanya tanda pupil Marcus Gunn.3 Cara pemerikasaan, mata pasien
secara bergantian diberi sinar, pada sisi mata yang sakit pupil tidak mengecil tetapi malah
membesar. Kelainan ini menunjukan adanya lesi N.II pada sisi tersebut.4

Gambar 10. Tanda pupil Marcus Gunn4


Pada pemeriksaan fundus ditemukan hiperemi papil saraf optik dengan batas yang
kabur, pelebaran vena retina sentralis dan edema papil. Kadang-kadang sekitar papil
terlihat bergaris-garis disebabkan edema, sehingga serabut saraf menjadi renggang. 6
Gangguan lapang pandang dapat terjadi pada penglihatan perifer dan menyempit
secara konsentris, didapatkan juga skotoma sentral, sekosentral atau para sentral.
21

Neuritis Retrobulbar

Neuritis retrobulbarmerupakan peradangan saraf optik yang terdapat dibelakang bola


mata sehingga tidak menimbulkan kelainan fundus mata.1,2
Gejala dan Tanda
Visus sangat terganggu dan disertai dengan amaurosis fugax pasien juga
mengeluhkan bola mata bila digerakkan akan terasa berat dibagian belakang bola mata.
Rasa sakit akan bertambah bila bola mata ditekan yang disertai dengan sakit kepala.2 Pada
neuritis gambaran fundus normal pada awal, namun lama kelamaan akan terlihat
kekaburan batas papil saraf optik dan degenerasi saraf optik akibat degenerasi serabut
saraf, disertai atrofi desenden akan terlihat papil pucat dengan batas tegas.2
Gangguan lapang pandang pada neuritis retrobulbar dapat terjadi sepanjang
segmen intraorbita sampai segmen intracranial dan sesuai dengan lokasinya. Gangguan
tersebut dapat berupa skotoma sentral, skotoma sentral unilateral, skotoma sentral
bilateral, skotoma sentral pada mata homolateral dan defek superior temporal pada
kampus kontralateral dan hemiopia bitemporal bila mengenai kiasma optika.3,4
2.4.4. Diagnosis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis, tanda dan gejala klinis, namun pada
neuritis retrobulbar yang kelainannya cukup jauh di belakang diskus optik dan pada
pemeriksaan oftalmoskopi tidak ditemukan apa-apa, maka perlu dilakukan pemeriksaan
penunjang seperti MRI, analisis cairan serebrospinal, Visually Evoked Potensials Test
(VEP) dan serologi. 12

22

Dasar perlunya dilakukan pemeriksaan penunjang diatas pada kasus neuritis optik adalah:
1.

Untuk menentukan penyebabnya apakah suatu proses


inflamasi atau non inflamasi, idiopatik, dan infeksi.

2.

Untuk

menentukan

prognosisnya,

apakah

akan

berkembang secara klinis menjadi multipel sklerosis.


a.

Magnetic Resonance Imaging (MRI)


MRI penting untuk memutuskan apakah daerah di otak telah terjadi kerusakan

myelin, yang mengindikasikan resiko tinggi berkembangnya sklerosis multipel. MRI juga
dapat membantu menyingkirkan kemungkinan tumor atau kondisi lain. Pada pasien yang
dicurigai menderita neuritis optikus, pemeriksaan MRI otak dan orbita dengan fat
suppression dan gadolinium sebaiknya dilakukan dengan tujuan untuk konfirmasi
diagnosis dan menilai lesi white matter. MRI dilakukan dalam dua minggu setelah gejala
timbul. Pada pemeriksaan MRI otak dan orbita dengan fat suppression dan gadolinium
menunjukkan peningkatan dan pelebaran nervus optikus. Lebih penting lagi, MRI dipakai
dengan tujuan untuk memutuskan apakah terdapat lesi ke arah sklerosis multipel. Ciri-ciri
resiko tinggi mengarah ke sklerosis multipel adalah terdapat lesi white matter dengan
diameter 3 atau lebih, bulat, lokasinya di area periventrikular dan menyebar ke ruangan
ventrikular.

23

Gambar 11. Lesi white

matter

pada MRI13
b.

Pemeriksaan cairan serebrospinal


Protein ologinal banding pada cairan serebrospinal merupakan penentu sklerosis

multipel. Terutama dilakukan terhadap pasien-pasien dengan pemeriksaan MRI normal.


c.

Test Visually Evoked Potentials


Test Visually evoked potentials adalah suatu test yang merekam sistem visual,

auditorius dan sensoris yang dapat mengidentifikasi lesi subklinis. Test Visually evoked
potentials menstimulasi retina dengan pola papan catur, dapat mendeteksi konduksi
sinyal elektrik yang lambat sebagai hasil dari kerusakan daerah nervus.
d.

Pemeriksaan darah
Pemeriksaan tes darah NMO-IgG untuk memeriksa antibodi neuromyelitis optica.

Pasien dengan neuritis optikus berat sebaiknya menjalani pemeriksan ini untuk
mendeteksi apakah berkembang menjadi neuromyelitis optica. Pemeriksaan tingkat

24

sedimen eritrosit (erythrocyte sedimentation rate (ESR)) dipakai untuk mendeteksi


inflamasi pada tubuh, tes ini dapat menentukan apakah neuritis optikus disebabkan oleh
inflamasi arteri kranialis.

2.4.4. Diagnosis Banding


Diagnosis banding mata tenang visus turun mendadak, adalah:2,3
1. Nonarteritic anterior ischemic optic neuropathy
Terdapatnya nyeri terutama pada pergerakan mata (meskipun tidak mutlak) secara
klinis dapat membedakan neuritis optikus dengan nonarteritic anterior ischemic optic
neuropathy.
2. Syndrom viral dan post viral
Parainfectious optic neuritis umumnya mengikuti onset infeksi virus selama 1-3
minggu, tetapi dapat juga sebagai fenomena post vaksinasi. Umumnya mengenai anakanak daripada dewasa dan terjadi karena proses imunologi yang menghasilkan
demielinisasi nervus optikus. Post viral atau parainfeksius neuritis optikus dapat terjadi
unilateral tetapi sering bilateral. Diskus optikus dapat normal atau terjadi pembengkakan.
3. Ablasio Retina
Keadaan dimana terpisahnya sel kerucut dan batang retina dari sel epitel pigmen
retina. Ablasio retina akan memeberikan gejala terdapatnya gangguan penglihatan yang
kadang-kadang terlihat sebagai tabir yang menutup. Terdapat riwayat adanya pijar api

25

(fotopsia) pada lapang penglihatan. Pada pemeriksaan funduskopi akan terlihat retina
yang terangkat berwarna pucat dengan pembuluh darah di atasnya dan terlihat adanya
robekan retina berwarna merah.
4. Oklusi Arteri Vena Sentralis
Gangguan vaskular retina dengan potensial menimbulkan kebutaan yang sering
terjadi dan mudah didiagnosis. Pasien datang dengan penurunan penglihatan mendadak
yang tidak nyeri. Biasanya pada usia lebih dari 50 tahun dan mengidap penyakit
kardiovaskular terkait lainnya.
5. Papil Edema
Kongesti non inflamasi diskus optik yang berkaitan dengan peningkatan tekanan
intrakranium. Keluhan yang dirasakan pasien biasanya nyeri kepala hebat, mual, muntah
namun ketajaman penglihatan masih normal. Pada funduskopi didapatkan papil sembab,
batas kabur, kapiler dan vena retina melebar dan berkelok, terdapat perdarahan, eksudat
dan terdapat penonjolan papil yang melebihi 3 dioptri. Tidak terdapat gangguan pada
lapang pandang. Keadaan ini biasanya ditemukan bilateral.

26

2.4.6. Penatalaksanaan
1.

Terapi jangka pendek


The Optic Neuritis Treatment Trial (ONTT) telah meneliti secara komprehensif

tentang penatalaksanaan neuritis optikus dengan menggunakan steroid. Dalam


penelitiannya ONTT melibatkan sebanyak 457 pasien, usia 18-46 tahun dengan neuritis
optikus akut unilateral. Data follow up didapatkan dari kohort ONTT (Longitudinal Optic
Neuritis Study (LONS)) menghasilkan informasi

penting tentang gejala klinis,

penglihatan jangka panjang, penglihatan yang berkaitan dengan kualitas hidup dan
peranan MRI otak dalam memutuskan resiko berkembang menjadi Clinically Definite
Multiple Sclerosis (CDMS).12
Pasien yang terlibat pada penelitian ini diacak menjadi 3 kelompok perlakuan
terapi, yaitu:12
a. Mendapatkan terapi prednison oral (1 mg/ kg BB/ hari) selama 14 hari dengan 4 hari
tappering off ( 20 mg hari l, 10 mg hari ke 2 dan 4) (kelompok terapi oral).
b. Mendapatkan terapi dengan metilprednisolon sodium suksinat IV 250 mg tiap 6 jam
selama 3 hari, diikuti dengan prednison oral (1 mg/kg BB/ hari) selama 11 hari
dengan 4 hari tappering off (kelompok terapi dengan metilprednisolon IV).
c. Mendapatkan terapi dengan placebo selama 14 hari.
Dalam penelitian ini yang dinilai terutama tajam penglihatan dan sensitifitas
terhadap kontras sedangkan berkembangnya menjadi CDMS adalah hal kedua yang
dinilai.
27

MRI otak dan orbita dengan menggunakan gadolinium telah dilakukan untuk
semua pasien. Hasil yang didapatkan dari penelitian ini adalah: 12
a.

Terapi dengan menggunakan metilprednisolon IV mempercepat pulihnya


penglihatan tetapi tidak untuk jangka panjang setelah 6 bulan sampai dengan 5 tahun
bila dibandingkan dengan terapi menggunakan placebo atau prednison oral.
Keuntungan terapi dengan menggunakan metilprednisolon IV ini baik dalam 15 hari
pertama saja.

b.

Pasien yang mendapatkan terapi dengan menggunakan prednison oral saja


didapatkan terjadi resiko rekurensi neuritis optiknya (30% setelah 2 tahun
dibandingkan dengan kelompok placebo 16% dan kelompok yang mendapatkan
steroid IV 13%) sampai dengan follow up 5 tahun.

c.

Pasien dengan monosymptomatik yang mendapatkan terapi dengan


menggunakan

metilprednisolon

intra

vena

didapatkan

penurunan

tingkat

perkembangan ke arah CDMS selama 2 tahun pertama follow up, tetapi tidak
bermanfaat setelah 2 tahun karena persentase perkembangan menjadi CDMS hampir
sama dengan kelompok prednison oral dan placebo.
2.

Terapi jangka panjang


Di antara pasien dengan resiko tinggi berkembang menjadi CDMS yang

ditetapkan dengan kriteria MRI oleh ONTT (dua atau lebih lesi white matter), telah
dilakukan penelitian 383 pasien oleh (The Controlled High-Risk Avonex MS Prevention
Study (CHAMPS)) menunjukkan terapi dengan interferon 1a pada pasien acute
monosymptomatic demyelinating optic neuritis berkurang secara signifikan dalam 3 tahun
28

dibandingkan dengan kelompok placebo, juga terdapat pengurangan tingkat lesi baru
pada MRI otak. Hasil yang sama juga didapatkan pada pasien dengan neuritis optikus.
Semua pasien kelompok terapi dengan interferon -1a dan kelompok placebo juga
mendapatkan terapi dengan metilprednisolon IV selama 3 hari diikuti dengan prednison
oral selama 11 hari sesuai dengan protokol ONTT. Meskipun terapi dengan interferon 1a pada pasien neuritis optikus dan pada pasien yang beresiko menurut pemeriksaan MRI
manfaat jangka panjangnya tidak diketahui, tetapi hasil dari CHAMPS memberikan suatu
terapi awal yang rasional. Ini didukung oleh hasil penelitian dari Early Treatment of
Multiple Sclerosis Study, (ETOMS)) yang menghasilkan selama 2 tahun follow up terjadi
penurunan yang signifikan jumlah pasien yang berkembang menjadi CDMS dengan
terapi awal interferon 13-1a (34%) bila dibandingkan dengan kelompok placebo (45%).3
Pada model eksperimen sklerosis multipel, dengan menggunakan terapi
immunoglobulin intravena telah menunjukan terjadinya remielinisasi pada sistem syaraf
sentral. Penelitian lain (1992) menyarankan bahwa terapi dengan immunoglobulin
bermanfaat pada pasien neuritis optikus dengan penurunan penglihatan yang bermakna.
Akan tetapi dalam penelitian terbaru tentang immunoglobulin intravena dengan placebo
pada 55 pasien sklerosis multipel dengan kehilangan penglihatan tetap (20/40 atau lebih
rendah) yang disertai neuritis optikus tidak menunjukkan pemulihan yang signifikan
terhadap tajam penglihatan.
Jika pada pemeriksaan dengan MRI ditemukan lesi white matter dua atau lebih
(diameter 3 atau lebih) diterapi berdasarkan rekomendasi dari ONTT, CHAMPS, dan
ETOMS, yaitu:3

29

1. Metilprednisolon IV (1 g per hari, dosis tunggal atau dosis terbagi selama 3 hari)
diikuti dengan prednison oral (1 mg/ kg BB/ hari selama 11 hari kemudian 4 hari
tappering off).
2. Interferon -1a intramuskular satu kali seminggu.
Pada pasien monosymptomatik dengan lesi white matter pada MRI kurang dari 2,
dan yang telah didiagnosis CDMS, diberikan terapi metilprednisolon (diikuti prednison
oral) dapat dipertimbangkan untuk memulihkan penglihatan, tetapi ini tidak memperbaiki
untuk jangka panjang. Berdasarkan hasil penelitian dari ONTT, penggunaan prednison
oral saja (sebelumnya tidak diterapi dengan metilprednisolon IV ) dapat meningkatkan
resiko rekurensi.
2.4.7. Prognosis
Sebagian besar pasien sembuh sempurna atau mendekati sempurna setelah 6-12
minggu. Sembilan puluh lima persen penglihatan pasien pulih mencapai visus 20/40 atau
lebih baik. Dan sebagian besar pasien mencapai perbaikan maksimal dalam 1-2 bulan,
meskipun pemulihan dalam 1 tahun juga memungkinan. Derajat keparahan kehilangan
penglihatan awal menjadi penentu terhadap prognosis penglihatan. Meskipun penglihatan
dapat pulih menjadi 20/20 atau bahkan lebih baik, banyak pasien dengan acute
demyelinating optic neuritis berlanjut menjadi kelainan pada penglihatan yang
mempengaruhi fungsi harian dan kualitas hidupnya. Kelainan tajam penglihatan (1530%), sensitivitas kontras (63-100%), penglihatan warna (33-100%), lapang pandang
(62-100%), stereopsis (89%), terang gelap (89-100%), reaksi pupil afferent (55-92%),
diskus optikus (60-80%), dan visual-evoked potensial (63-100%).12
30

BAB III
KESIMPULAN
Neuritis optik adalah peradangan atau demielinisasi saraf optikus akibat berbagai
macam penyakit. Neuritis optik diklasifikasikan menjadi dua yaitu papilitis dan neuritis
retrobulbar. Papilitis adalah pembengkakan diskus yang disebabkan oleh peradangan
lokal di kepala saraf (saraf optikus intraokular) dan dapat terlihat dengan pemeriksaan
funduskopi. Sedangkan neuritis retrobulbar adalah suatu neuritis optikus yang terjadi
cukup jauh di belakang diskus optikus.
Pasien pada neuritis optik memiliki keluhan penurunan ketajaman penglihatan
secara mendadak, kadang-kadang bisa sampai buta. Selain itu keluhan disertai rasa sakit
di mata terutama pada saat penekanan. Pada papilitis pada funduskopi didapati papil
merah, batasnya tidak tegas dan terjadi papil edema. Namun, pada neuritis retrobulbar
tidak didapat kelainan pada funduskopi oleh karena kerusakkan yang cukup jauh di
belakang diskus optik. Oleh karenanya dilakukanlah pemeriksaan penunjang seperti MRI,
analisis cairan serebrospinal dan serologi.
Penatalaksanaan pada papilitis dan neuritis retrobulbar adalah sama, yaitu
kortikosteroid atau ACTH (Adrenocorticotropic hormone) dalam jangka pendek maupun
jangka panjang. Bersama-sama dengan kortikosteroid diberikan juga antibiotik untuk
menahan infeksi sebagai penyebab. Selain daripada itu diberikan juga vasodilatasi dan
vitamin.

31

DAFTAR PUSTAKA
1. Vaughan & Asbury. Oftalmologi Umum, Edisi 14, Jakarta: Widya Medika,
2000.Hall 274-287.
2. Ilyas Sidharta, Ilmu Penyakit Mata, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia,
Edisi
ke tiga, Balai Penerbit FKUI, Jakarta, 2006. Hall 179-188.
3. American Academy of Ophtalmology Staff. Neuro-Ophtalmology : American
Academy of Ophtalmology staff, editor. Neuro-Ophtalmology. Basic and Clinical
Science Course sec. 5. San fransisco The Foundation of American Academy of
Ophtalmology, 2009-2010. P 28-31, 128-146.
4. Misbach Jusuf. Neuro-Oftalmologi Pemeriksaan Klinis dan Interpretasi. Balai
Penerbit FKUI, Jakarta, 1999. Hall 1-14, 18-23.
5. http:/www.google.co.id/images?hl=en&q=optic nerve branch (diakses tanggal 16
September 2015).
6. Wijana Nana S,D, Ilmu Penyakit Mata, Cetakan ke 6, Abdi Tegal.Jakarta 1993.
Hall 332-342.
7. Mardjono Mahar, Neurologi Klinis Dasar. Cetakan ke sepuluh, Dian Rakyat.
Jakarta.2004. Hall 116-126.
8. Optic Nerve. Sumber: http://www.thebrain.mcgill.ca/splash/jpg. Diakses tanggal
16 September 2015.
9. Guyton AC, Hall JE. Neurofisiologi penglihatan sentral: Buku Ajar Fisiologi
Kedokteran, edisi 9. Jakarta 1997. Hall 825.
10. Saiful Muhammad, Neuroanatomi Fungsional. Bag. Ilmu Penyakit Syaraf FK.
Unair. Surabaya. 1996. Hall 54-57.
11. Lumbantobing S, Neurologi Klinis Pemeriksaan Fisik dan mental. Balai Penerbit
FKUI 1006. Hall 25-46.
12. http://medlinux.blogspot.com/2007/08/neuritis-retrobulbar.html (diakses tanggal
16 September 2015).
13. http://www.djo.harvard.edu/site.php?url=/physicians/oa/390 (diakses tanggal 16
September 2015).

32