Anda di halaman 1dari 49

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat dan izinNya, sehingga
penulis dapat menyelesaikan Praktik Kerja Nyata hingga penyusunan laporan Kuliah Kerja
Lapang di PT .PAL INDONESIA dengan baik.
Adapun tujuan kegiatan Praktik Kerja Nyata (PKN) ini adalah memperkenalkan dan
memberikan pengalaman kerja bagi mahasiswa serta mengaplikasi apa yang telah diperoleh
di bangku perkuliahan ke dalam dunia kerja. Maksud dan tujuan penulisan laporan ini adalah
guna memenuhi syarat sebagai kelengkapan memperoleh gelar sarjana (S1) Jurusan
Mesin,Fakultas Teknik,Universitas Brawijaya.Laporan ini disusun berdasarkan pada
pengamatan dan observasi yang dilakukan selama 10 Maret-10 April 2015 di PT.PAL
INDONESIA
Selesainya Laporan ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu, pada
kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada :
1. Bapak

Drs.Poendjoel

Karjono

selaku

Kepala

Departemen

Diklat

PT.PAL

INDONESIA yang telah memberikan fasilitas dalam pelaksanaan praktik kerja


lapangan
2. Bapak Drs.Sutono kepala bengkel Mesin di Divisi Kapal Perang selaku pembimbing
lapangan yang membimbing dan memberikan arahan dalam melaksanakan praktik
kerja lapangan
3. Bapak Nanang Kurniawan kepala bengkel Pipa di Divisi Kapal Perang selaku
pembimbing

lapangan

yang

membimbing

dan

memberikan

arahan

dalam

melaksanakan praktik kerja lapangan.


4. Bapak Nurkholis Hamidi,ST.,M.Eng.,Dr.Eng selaku ketua jurusan Mesin Universitas
Brawijaya
5. Bapak Khairul Anam ST.,M.Sc selaku dosen pembimbing yang memberikan
pengarahan berupa ilmu maupun pengalaman dalam melaksanakan praktik kerja nyata
6. Seluruh Staf beserta karyawan PT PAL INDONESIA yang telah membantu dan
memberikan ilmu dalam penyusunan laporan .

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
1

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan dalam
memaparkan yang lebih rinci.Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun untuk kesempurnaan laporan ini di masa yang akan datang dapat sempurna
Akhirnya penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi penulis pada khusunya
dan bagi pembaca pada umunya.

Malang,Mei 2015

Penulis

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
2

DAFTAR ISI
LEMBAR PERSETUJUAN
KATA PENGANTAR.................................................................................................ii
DAFTAR ISI..............................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................viii
BAB 1 PENDAHULUAN..........................................................................................1
1.1............................................................................................Latar Belakang KKN-P
1.2........................................................................................................ Tujuan KKN-P
1.2.1 Tujuan Umum..............................................................................................2
1.2.2 Tujuan bagi Mahasiswa................................................................................2
1.2.3 Tujuan bagi Universitas...............................................................................2
1.2.4 Tujuan bagi PT PAL Indonesia...................................................................3
1.2.5 Tujuan Khusus.............................................................................................3
1.3. Fokus Kerja....................................................................................................3
1.4. Metode Praktik...............................................................................................3
1.4.1 Metode Praktik Kepustakaan(Library Practice)......................................3
1.4.2 Metode Praktik Lapangan(Field Practice)..............................................4
1.5. Manfaat Penulisan..........................................................................................4
1.5.1 Bagi Mahasiswa......................................................................................4
1.5.2 Bagi Perusahaan yang Ditempati...........................................................4
1.6. Waktu Pelaksanaan........................................................................................5
1.7. Tempat Pelaksanaan.......................................................................................5
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
2.1 Sejarah PT PAL INDONESIA........................................................................6
2.2. Visi dan Misi..................................................................................................7
2.2.1 Visi..........................................................................................................8
2.2.2 Misi.........................................................................................................8
2.3. Satuan Perusahaan.........................................................................................8
2.3.1 Naval Shipbuilding................................................................................8
2.3.2 Merchant Shipbuilding...........................................................................8
2.3.3 General Engineering..............................................................................9
2.3.4 Offshore..................................................................................................9
2.3.5 Repair and Maintenance.........................................................................9
2.4. Pengabdian Masyarakat.................................................................................9
2.5. Budaya Perusahaan......................................................................................10
2.6. Produk dan Jasa...........................................................................................10
2.7. Struktur organisasi.......................................................................................11
2.7.1 Direktorat Perencanaan dan Pengembangan Usaha.............................11
2.7.2 Direktorat Desain dan Teknologi.........................................................12
2.7.3 Direktorat Produksi..............................................................................12
2.7.4 Direktorat Keuangan............................................................................14
2.7.5 Direktorat SDM dan Umum.................................................................15
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya

1
2

2.7.6 Sekretariat Perusahaan (di bawah 5 dewan direksi).............................15


2.7.7 Satuan Pengawasan Internal (Langsung di Bawah Direktorat Utama)......16
2.7.8 Divisi Kualitas dan Standarisasi (di

bawah Drektorat Utama)..........16

BAB III BENGKEL MESIN,SHIP FITTER,BENGKEL PIPA.........................17


3.1 Bengkel Mesin..............................................................................................17
3.2 Fungsi-fungsi komponen pada kapal ...........................................................17
3.2.1Diesel Generator....................................................................................17
3.2.2 Steering Gear........................................................................................18
3.2.3 Propeler (baling-baling).......................................................................18
3.2.4 HVAC (Heating, ventilation, and Air Conditioning)...........................19
3.3 Bengkel Ship Fitter.......................................................................................19
3.3.1 Pemasangan Tangga.............................................................................20
3.3.2 Pembuatan Manhole.............................................................................20
3.3.3 Pembuatan Rak dan Pintu....................................................................21
3.3.4Pemasangan komponen pada lambung.................................................21
3.4 Bengkel Pipa.................................................................................................21
3.4.1 Proses Fabrikasi...................................................................................22
3.4.2 Proses Instalisasi..................................................................................24
BAB IV PENGELASAN PADA KAPAL...........................................................26
4.1 Pengertian Pengelasan pada kapal................................................................26
4.2 Macam Macam Pengelasan...........................................................................27
4.2.1Pengelasan SAW...................................................................................27
4.2.2 Kelebihan dan kekurangan SAW.........................................................28
4.2.3 Pengelasan SMAW...............................................................................29
4.2.4 Kelebihan dan kekurangan SMAW......................................................30
4.2.5 Pengelasan GMAW..............................................................................30
4.2.5.1 Proses Las MAG......................................................................31
4.2.5.2 Proses Las MIG.......................................................................31
4.2.6 Kelebihan dan kekurangan GMAW.....................................................32
4.3 Posisi pengelasan..........................................................................................33
4.3.1 Posisi di Bawah Tangan.......................................................................33
4.3.2 Posisi Datar (Horisontal)......................................................................33
4.3.3 Posisi Tegak (Vertikal).........................................................................34
4.3.4 Posisi di Atas Kepala (Over Head)......................................................34
4.4 Cacat Pengelasan...........................................................................................35
4.5 Jenis Jenis Cacat Pada Pengelasan................................................................35
4.5.1 Spatters / Percikan Las.........................................................................35
4.5.2 Porosity / Gelembung Gas...................................................................36
4.5.3 Fault of electrode.................................................................................36
4.5.4 Alur las tdak beratruran........................................................................37
4.5.5 Undercuting..........................................................................................37
4.5.6 Weaving Vault......................................................................................38
4.5.7 Surface Crack/Retak............................................................................38
4.5.8 Alur las terlalu tinggi............................................................................39
4.5.9 Retak Kaki Burung...............................................................................39
4.6 Pengelasan sambungan pada plat kapal........................................................40
4.6.1 Diagram alir.........................................................................................40
4.6.2 Alat dan bahan......................................................................................41
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
4

4.6.3 Analisa hasil las....................................................................................44


4.6.4 Solusi....................................................................................................44
BAB V PENUTUP..............................................................................................45
5.1 Kesimpulan Saran.........................................................................................45
5.2 Saran.............................................................................................................45
DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................46

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
5

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Diesel Generator.............................................................................17
Gambar 3.2 Steering Gear Kapal PKR-1............................................................18
Gambar 3.3 Propeler...........................................................................................19
Gambar 3.4 Tangga Pada Kapal PKR-1..............................................................20
Gambar 3.5 Manhole Pada Kapal PKR-1...........................................................20
Gambar 3.6 pintu dan rak Pada Kapal PKR-1 ...................................................21
Gambar 3.7 Alur Diagram Proses fabrikasi........................................................22
Gambar 3.8 Mesin Beding Manual.....................................................................23
Gambar 3.9 Alur Diagram Proses Instalasi Pipa................................................24
Gambar 4.1 Mesin Las Saw................................................................................27
Gambar 4.2 Pengelasan SMAW..........................................................................29
Gambar 4.3 Pengelasan GMAW.........................................................................31
Gambar 4.4 Posisi pengelasan bawah tangan....................................................33
Gambar 4.5 Posisi pengelasan datar...................................................................33
Gambar 4.6 Pengelasan posisi tegak..................................................................34
Gambar 4.7 Pengelasan posisi di atas kepala.....................................................34
Gambar 4.8 Cacat las Spatters............................................................................35
Gambar 4.9 Cacat las Porosity............................................................................36
Gambar 4.10 Fault of electrode..........................................................................36
Gambar 4.11 Alur las tidak beraturan.................................................................37
Gambar 4.12 Undercuting..................................................................................37
Gambar 4.13 Weaving vault...............................................................................38
Gambar 4.14 Cacat las Surface Crack................................................................38
Gambar 4.15 Alur las terlalu tinggi....................................................................39
Gambar 4.16 Kaki burung...................................................................................39
Gambar 4.17 Cacat Las Pada Plat.......................................................................40
Gambar 4.18 SMAW/MMA ARC 400 ............................................................42
Gambar 4.19 Elektroda grafit dia. 8mm.............................................................42
Gambar 4.20 Welding Masks..............................................................................43
Gambar 4.21 Sarung Tangan..............................................................................43

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
6

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
7

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Di negara kita saat ini telah banyak berdiri dan berkembang beberapa sektor industry
manufaktur baik yang berskala kecil, menengah, maupun besar yang bertujuan untuk
memajukan aspek perekonomian negara. PT. PALIndonesia (Persero) merupakan salah
satu industri perkapalan berskala besar yang turut berperan dalam memajukan industri
perkapalan di Indonesia.
Meningkatnya pembangunan dunia industri di Indonesia saat ini sangatlah
diharapkan.

Hal

tersebut

ditujukan

untuk

dapat

mengatasi

masalah-masalah

perekonomian yang terjadi di Indonesia seperti kurangnya lapangan pekerjaan, masih


kecilnya pendapatan perkapita Indonesia, serta masih besarnya ketergantungan Indonesia
terhadap komoditi impor dari luar negeri. Sehingga dengan semakin maju dan
bertambahnya sektor industri dapat menciptakan lapangan pekerjaan yang lebih luas,
meningkatkan pendapatan perkapita Indonesia, dan Indonesia mampu untuk memenuhi
kebutuhannya sendiri tanpa harus tergantung dari komoditi impor dari negara lain.
Keberhasilan dalam bidang indusrialisasi dapat tercapai jika dilakukan suatu
penelitian, perencanaan serta pengembangan dan dukungan dari berbagai instansi terkait
yang saling menunjang.
Salah satu faktor yang menunjang adalah departemen pendidikan yang merupakan
bagian dalam menyediakan tenaga-tenaga ahli, sehingga secara aktif dan kreatif turut
memikirkan guna mencari terobosan-terobosan baru yang sesuai dengan perkembangan
teknologi industri di Indonesia.
Program pendidikan S-1 diarahkan untuk dibekali kemampuan teoritis yang
mencukupi kepada mahasiswa, namun kurang dalam pelaksanaan aplikatif dan praktik
khususnya di lapangan sehingga timbul kesenjangan antara teori yang didapatkan di
bangku kuliah dan kondisi sebenarnya yang ada di lapangan. Oleh karena itu pemerintah
mengeluarkan kebijakan yang dirumuskan dalam program pendidikan terpadu (link and
match) antar perguruan tinggi dan perusahaan.
Jurusan Mesin Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Malang menjalankan program ini
dengan mewajibkan mahasiswanya untuk melaksanakan Kuliah Kerja Nyata-Praktik
(KKN-P) pada perusahaan yang sesuai dengan bidang kajian yang dipilih mahasiswa
sehingga mahasiswa mengetahui gambaran nyata dari aplikasi ilmu yang telah
dipelajarinya di bangku kuliah dalam dunia kerja. Ini sesuai dengan misi jurusan teknik
mesin sendiri sebagai salah satu ujung tombak pelaksana proses pendidikan akademik
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
1

unggulan berketetapan selalu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi


demi terwujudnya keluaran yang berkualitas sesuai dengan kebutuhan sarjana teknik
mesin tingkat nasional maupun internasional.
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Kegiatan kerja praktek ini dimaksudkan agar mahasiswa mendapatkan
pengalaman kerja dan pengetahuan praktis sehingga bisa lebih memahami dunia kerja
secara umum dan industri radiator secara khusus beserta komponen pendukungnya
baik sarana maupun prasarananya. Dengan kegiatan ini ilmu pengetahuan yang
didapatkan bisa disosialisasikan kepada khalayak umum dan akademis di kampus asal
sehingga dapat meningkatkan kualitas dan kerja sama antara dengan civitas
akademika tiap mahasiswa. Pada sisi lain kegiatan ini ditunjukan sebagai salah satu
syarat untuk menempuh tugas akhir.
1.2.2 Tujuan bagi mahasiswa
A. Meningkatkan, memperluas, dan memantapkan keterampilan yang akan
membentuk kemampuan mahasiswa sebagai bekal untuk memasuki
lapangan kerja yang sesuai dengan bidangnya, sekaligus sebagai proses
penyerapan informasi baru dari lapangan kerja bagi mahasiswa.
B. Menumbuhkan dan memantapkan sikap profesional yang diperlukan bagi
mahasiswa untuk memasuki dunia kerja.
C. Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk memasyaratkan diri
pada suasana dan iklim lingkungan kerja yang sebenarnya terutama
berkenaan dengan disiplin.
D. Dapat mengamati, mengembangkan, dan menggunakan ilmu yang telah
didapat dari bangku kuliah.
1.2.3 Tujuan bagi Universitas Brawijaya
A. Diharapkan mampu meningkatkan hubungan baik dan kerjasama dengan
Kantor PT. PAL INDONESIA (PERSERO) Surabaya, Jawa Timur.
B. Mendapatkan umpan balik dari lapangan mengenai isi materi yang telah
diberikan di bangku kuliah.
C. Memperoleh masukan tentang masalah-masalah di tempat Kuliah Kerja
Lapang
D. Dapat mengembangkan badan penelitian yang ada di kampus dengan
permasalahan yang ada di tempat praktek kerja.
E. Mengetahui kemampuan mahasiswa dalam mengaplikasikan ilmu.
1.2.4 Tujuan bagi kantor PT. PAL INDONESIA (PERSERO)
A. Terjalin hubungan yang baik dengan pihak Universitas Brawijaya, terutama
Program Studi Teknik Mesin Fakultas Teknik sebagai salah satu instansi
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
2

pendidikan bagi calon tenaga ahli bidang fisikawan yang sangat


dibutuhkan.
B. Sebagai sarana untuk memberikan kriteria tenaga kerja yang diharapkan.
C. Memperoleh masukan yang dapat membantu penyelesaian studi kasus di
lapangan sesuai dengan konsentrasinya.
1.2.5 Tujuan Khusus
Dalam pembuatan laporan laporan ini sangat terbatas pada pokok
bahasan tentang fungsi-fungsi alat bantu dalam pembuatan kapal dan proses
pengenalan pengelasan pada kapal yang ada didivsi kapal perang
Terbatasnya laporan ini dikarenakan adanya beberapa hal yang bersifat rahasia
antara pihak PT. PAL Indonesia dan pihak lain yang yang harus tetap dijaga.
Dan juga karena keterbatasan waktu dalam penyusunan laporan
1.3.......................................................................................................... Fokus Kerja
Fokus kerja yang dilakukan penulis di dalam Kuliah Kerja Lapang (KKL) ini adalah
hanya dalam tentang

fungsi-fungsi alat bantu dalam pembuatan kapal dan proses

pengenalan pengelasan pada kapal yang ada di divsi kapal perang .


1.4..................................................................................................... Metode Praktik
Dalam pelaksanaan Kuliah Kerja Lapang (KKL) ini digunakan dua metode dalam
pengumpulan data. Adapun metode yang digunakan ini adalah sebagai berikut:
1.4.1 Metode Praktik Kepustakaan (Library Practice)
Adalah suatu metode yang digunakan dalam mendapatkan data dengan
jalan bertanya secara langsung pada saat perusahaan mengadakan kegiatan
sehari terhadap masalah yang dianggap penting. Kemudian juga dengan
membaca sumber-sumber data informasi lainnya yang berhubungan dengan
pembahasan. Sehingga dengan penelitian kepustakaan ini diperoleh secara teori
mengenai permasalahan yang dibahas.
1.4.2 Metode Praktik Lapangan (Field Practice)
Metode ini digunakan dalam pengumpulan data, dimana penyelidik
secara langsung terjun pada proyek penelitian, sedangkan cara lain yang
dipakai dalam Research ini adalah:
A. Interview, yaitu suatu metode yang digunakan dalam mendapatkan data
dengan jalan mengajukan pertanyaan secara langsung pada saat
perusahaan mengadakan suatu kegiatan.
B. Observasi, yaitu suatu metode dalam memperoleh data, dengan
mengadakan pengamatan langsung terhadap keadaan yang sebenarnya
dalam perusahaan.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
3

C. Kuesioner, yaitu suatu metode dalam memperoleh data dengan


menggunakan pertanyaan-pertanyaan yang diberikan kepada para pihak1.5.

pihak yang dianggap memiliki informasi yang dibutuhkan.


Manfaat Penulisan
1.5.1 Bagi Mahasiswa
A. Dapat mengenal lebih jauh ilmu yang telah diterima di bangku kuliah
melalui kenyataan yang berada di lapangan.
B. Dapat menguji kemampuan pribadi dalam berkreasi pada bidang ilmu
yang dimiliki serta dalam tata cara hubungan masyarakat di lingkungan
kerjanya di masa mendatang.
C. Dapat mempersiapkan langkah-langkah

yang

diperlukan

untuk

menyesuaikan diri di lingkungan kerjanya di masa mendatang.


D. Menambah wawasan, pengetahuan dan pengalaman selaku generasi yang
terdidik untuk siap terjun langsung di masyarakat khususnya di lingkungan
kerjanya.
1.5.2 Bagi Perusahaan yang Ditempati
A. Merupakan sarana untuk alih teknologi bidang Teknik Mesin khususnya
dan bidang lainnya bagi kemajuan perusahaan yang bersangkutan.
B. Merupakan sarana penghubung antara perusahaan dengan lembaga
pendidikan tinggi
C. Sebagai sarana untuk memberikan penilaian kriteria tenaga kerja yang
1.6.

dibutuhkan oleh perusahaan yang bersangkutan.


Waktu Pelaksanaan
Program Kuliah Kerja Nyata (KKN) ini dilaksanakan pada tanggal 10 maret10 April 2014 dengan rentang waktu lebih kurang 5 minggu atau sesuai dengan

1.7.

kebijakan dari pihak instansi.


Tempat Pelaksanaan
Kuliah Kerja Lapang (KKL) ini akan dilaksanakan di PT.PAL INDONESIA
(PERSERO), yang bertempat di JL Ujung 134. Ujung, Semampir. Surabaya 60155
Jawa Timur Indonesia.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
4

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
2.1. Sejarah PT. PAL INDONESIA (PERSERO)
Pada tahun 1822 Gubernur Jendral Van De Capellen membentuk suatu komisi
penyelidik tempat dan sarana, guna keperluan pendirian Marine Establishment di
bagian timur pulau Jawa, tetapi sasaran tersebut tidak terlaksana.
Pada tahun 1837 dibentuk komisi baru yang tugasnya sama, komisi
menghasilkan kesimpulan yang menyatakan bahwa daerah Ujung Surabaya adalah
daerah yang memiliki syarat untuk tempat mendirikan daerah tempat industri
perkapalan. Pada tahun 1846 dimulai pembangunan dock apung kayu yang dipasang
di Surabaya. Pekerjaan selesai pada tahun 1849, setelah itu rencananya bertahap
dibangunlah bengkel khusus yang berkaitan dengan pekerjaan kayu. Demikian pula
pembangunan perumahan untuk personalia.
Fasilitas bagi perbaikan mesin-mesin kapal yang dinamakan Ve Der Marine
Screemwezen, pabrik tersebut terletak di sebelah selatan kota Surabaya. Kemudian
sejak 1884, pabrik tersebut pindah ke jalan Ujung Surabaya dan selesai tahun 1891.
Sarana tersebut diresmikan menjadi milik perintah Hindia Belanda dengan nama
Marine Establishment (ME) dengan lembar nomor 22/1939 pada tahun 1939.
Tugas ME adalah melaksanakan semua pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan
kapal-kapal lalut yang digunakan sebagai armada angkatan laut Belanda yang menjadi
kepentingan-kepentingan kolonialnya. Karena selama perang Pasifik berlangsung,
kapal-kapal sekutu mengalami kerusakan akibat perang. Pada tahun 1942, pemerintah
Hindia Belanda takluk menyerah kepada tentara Jepang (Dai Nippon), setelah itu ME

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
5

berubah menjadi KAIGUNSE 21-24 BUTAI, dimana mempunyai tugas tetap seperti
ME, namun perbaikan-perbaikan kapal milik Jepang.
Ketika perang dunia II, KAIGUNSE 21-24 BUTAI, diambil alih oleh
pemerintah Belanda. Mulai 1 Maret1947, ME menjadi Admiralteis Bendrifj yang
dipakai oleh direktur di bawah koordinasi Admiralteis Dien Santen di Belanda. Pada
tahun 1949 setelah penyerahan kedaulatan pada pemerintah RI, ME dijadikan
PENATARAN ANGKATAN LAUT (PAL) di mana PAL di bawah pemerintah RI
khususnya kementrian perhubungan. Pada tahun 1961, presiden Ir. Sokarno memberi
Surat Keputusan nomor 370 tertanggal 1 Juli 1961 yang selanjutnya Penataran
Angkatan Laut dipergunakan oleh AL RI yang diatur Menteri Pertahanan dan
Keamanan Nasional.
Tugas dan peranan PAL tetap yaitu mendukung pemeliharaan dan perbaikan
kapal. PAL terus berperan dan berkembang sesuai dengan irama perkembangan
teknologi dan mengalami perubahan pengelolaan seirama dengan perubahan politik
pemerintah saat itu. Jumlah karyawan PT. PAL pernah mencapai 12.000 orang, yaitu
ketika berstatus sebagai Komando Penataran Angkatan Laut (KONATAL) atau
sebelum berstatus sebagai PERUMPAL pada tahun 1978.
Pada tanggal 15 April 1980, pemerintah mengubah status Perusahaan dari
Perusahaan Umum menjadi Perseroan Terbatas sesuai dengan akta no.12, yang dibuat
oleh Notaris Hadi Moentoro, SH., PAL berubah menjadi PT. PAL Indonesia (Persero)
hingga sekarang. Lokasi Perusahaan di Ujung, Surabaya dengan kegiatan utama
memproduksi kapal perang dan kapal niaga, memberikan jasa perbaikan dan
pemeliharaan kapal, serta rekayasa umum dengan spesifikasi tertentu sesuai
pemesanan.
Kemampuan rancang bangun yang menonjol dari PT. PAL Indonesia (Persero)
telah memasuki pasaran Internasional dan kualitasnya telah diakui oleh pasaran
internasional.
2.2 VISI DAN MISI
PT. PAL Indonesia (Persero) mempunyai reputasi sebagai kekuatan utama untuk
pengembangan industri maritim nasional. Sebagai usaha untuk mendukung pondasi
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
6

bagi industry maritim, PT. PAL Indonesia (Persero) bekerja keras untuk
menyampaikan pengetahuan, ketrampilan dan teknologi untuk masyarakat luas
industri maritim nasional. Usaha ini telah menjadi relevan sebagai pemegang kunci
untuk meningkatkan industry maritim nasional. Pengenalan lebih luas di pasar global
telah menjadi inspirasi PT. PAL Indonesia (Persero) untuk melihat produk yang
berkualitas dan jasa yang sempurna.
2.2.1. Visi
Menjadi perusahaan perkapalan dan rekayasa berkelas dunia yang
dihormati, berkelas dunia maksudnya yaitu dalam lingkup SDM, produk,
pelayanan, organisasi dan metodenya. Dan dihormati artinya bersungguh
sungguh memberikan nilai tambah pada produk dan pelayanan untuk
mencapai

antusiasme

pelanggan

dan

bersungguh-sungguh

menjaga

kehormatan dan integritas perusahaan.


2.2.2. Misi
Ada pun misi dari PT. PAL Indonesia (Persero) yakni Meningkatkan
kesejahteraan bangsa melalui pemuasan pelanggan dan insane PT. PAL
Indonesia (Persero) para Pemegang Saham, Dewan Komisaris, para Karyawan
dan Rekan Kerja.Menjadi bagian penting dalam mendukung pertahanan dan
keamanan nasional
2.3 Satuan Usaha
2.3.1 Naval Shipbuilding
PT. PAL Indonesia (Persero) memproduksi berbagai tipe kapal perang,
meliputi :

Kapal Patroli Cepat 57 meter (KPC 57m)


Kapal Patroli Cepat 28 meter (KPC 28m)
Kapal Patroli Cepat 14 meter (KPC 14m)
Selain memproduksi PT. PAL Indonesia (Persero) juga telah

mengembangkan desain untuk kapal korvet 1300 ton dan 1500 ton termasuk
Kapal Pemburu Ranjau 600 ton.
2.3.2 Merchant Shipbuilding
PT. PAL Indonesia (Persero) memiliki pengalaman selama lebih dari 27
tahun, dalam merancang, merekayasa dan memproduksi berbagai macam jenis
kapal niaga, kapal perang dan kapal cepat, diantara Kapal Pengangkut Muatan
Curah sampai dengan 50.000 DWT, Kapal Penumpang 500, kapal Tanker

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
7

30.000 LTDW, kapal Kontainer 1.600 TEUS dan kapal Patroli Cepat 57 meter,
kapal Tunda 3.200 HP, Kapal Ikan 60 Gross Ton dan lain-lain.
2.3.3 General Engineering
Divisi rekayasa umum di PT. PAL Indonesia (Persero) dikembangkan pada
teknologi terkini dan insinyur yang berkualitas. PT. PAL Indonesia (Persero)
dapat membuat komponen power plant, modus tri kimia dan penyulingan
minyak, konstruksi off shore, mesin diesel, crane, turbin, jembatan, frame,
bejana tekan, Barge Mounted Power Plant (BMPP), pendingin dan alat-alat
berat untuk proyek off shore.
2.3.4 Offshore
PT. PAL Indonesia (Persero) mempunyai kemampuan untuk memproduksi
produk rekayasa umum seperti misalnya : merakit turbin uap sampai dengan
600 Megawatt, Kompresor modul 40 Megawatt, Barge Mounted Power Plant
30 Megawatt, bejana tekan, pendingin dan generator, stator frame sampai
dengan 600 Megawatt. Produk rekayasa lainnya yang sedang dalam proses
pembangunan adalah pembangkit listrik tenaga uap, struktur jacket sampai
dengan 1000 ton dan Monopold, platform sampai dengan 1000 ton.
2.3.5 Repair and Maintenance
Berbagai macam pelayanan yang ditawarkan mulai dari perawatan dan
perbaikan untuk lambung kapal, mesin, system pendorong, elektronik dan
peralatan-peralatan untuk perbaikan industry. Pengalaman PT. PAL Indonesia
(Persero) di bidang perawatan dan perbaikan untuk industry maritim adalah
kunci sukses dari PT. PAL Indonesia (Persero) sendiri di mana dari segi
efisiensi waktu yang terealisasi mengurangi waktu docking.
2.4 Pengebdian Masyarakat
PT. PAL Indonesia (Persero) menyadari posisinya sebagai sebuah perusahaan
besar di tengah-tengah masyarakat Indonesia yang majemuk dan tugasnya dalam
melestaraikan alam sekitarnya. Kepedulian PT. PAL Indonesia (Persero) terhadap
masyarakat dan lingkungannya tersebut terwujud dalam berbagai kegiatan di
antaranya kegiatan amal dan gerakan pelestarian lingkungan.
Perusahaan menerapkan standar manajemen lingkungan ISO 14001 dan juga
memberikan bantuan korban bencana alam, pendidikan (beasiswa), fasilitas sekolah,
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
8

sarana ibadah (mushola, masjid, gereja), pembangunan prasarana umum, peningkatan


kesehatan masyarakat dan peningkatan prestasi olahraga masyarakat.
Bentuk-bentuk kemitraan yang telah dikembangkan oleh perusahaan meliputi
pemberian pinjaman lunak untuk modal kerja dan investasi kepada para pengusaha
berskala kecil di wilayah Jawa Timur dan juga program pelatihan untuk mitra binaan
yang saat ini mencapai 880 usaha kecil.
2.5 Budaya Perusahaan
Budaya perusahaan PT. PAL Indonesia (Persero) dijargonkan sebagai 5R, yakni :
1. Ringkas, Memisahkan segala sesuatu yang diperlukan dan menyingkirkan
yang tidak diperlukan di tempat kerja.
2. Rapi, Menyimpan/menempatkan barang sesuai tempatnya.
3. Resik, Membersihkan tempat/lingkungan kerja, mesin/peralatan dan barangbarang agar terhindar dari debu/kotoran.
4. Rawat, mempertahankan hasil yang telah dicapai pada 3R sebelumnya
dengan membakukannya/menstandarisasi.
5. Rajin, terciptanya kebiasaan pribadi karyawan untuk menjaga dan
meningkatkan apa yang telah dicapai.
2.6 Produk dan jasa
a. Produk
1. Naval Shipbuilding Development :
Kapal Patroli Cepat 57 meter (KPC 57 M)
Kapal Patroli Cepat 28 meter (KPC 28 M)
Kapal Patroli Cepat 14 meter (KPC 14 M)
2. Merchant Shipbuilding :
Tanker 6500
Container Vessel 3.500 DWT
Cargo Vessel 3.500 DWT
3. General Engineering :
Steam Power Plant
Stator Frame 1
Combined Cycle 1
4. Offshore :
Turbine Compressor Module
Monopod Well Head Platform
b. Jasa
Jasa yang ditawarkan PT. PAL Indonesia (Persero) berupa jasa perbaikan dan
pemeliharaan.
2.7 Struktur organisasi
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
9

Struktur organisasi PT. PAL Indonesia (Persero) terdiri dari Direktorat Utama
dan 5 (lima) Direktorat, 14 (empat belas) Divisi dan 4 (empat) unit lain.
Secara umum gambar struktur organisasi PT. PAL Indonesia sebagai berikut.
2.7.1 Direktorat Perencanaan dan Pengembangan Usaha
a. Divisi Pengadaan
Divisi Pengadaan memiliki tugas antara lalin :
Merencanakan kebutuhan material baik untuk mendukung proyek

maupun untuk kebutuhan operasional.


Mengkoordinir pelaksanaan pengadaan material sesuai dengan

kebutuhan material.
Mengkoordinir pengelolaan material pada lokasi penyimpanan.
Membuat perencanaan kebutuhan dana untuk menunjang kebutuhan

material.
Mengelola system informasi material untuk menunjang unit kerja lain.
b. Divisi Bisnis dan Pemasaran
Divisi Bisnis dan Pemasaran memiliki tugas antara lain :
Melaksanakan perencanaan pemasaran jangka panjang dan jangka

pendek produk kapal maupun non kapal.


Melaksanakan riset pasar, segmentasi pasar dan studi kelayakan terhadap

produk kapal.
Melaksanakan pemasaran dan penjualan produk kapal maupun non

kapal.
Melaksanakan pengembangan produk dan pengembangan pasar untuk

mendukung produk baru.


Melaksanakan pengawasan terhadap proyek dalam aspek biaya da

kepuasan pelanggan.
c. Divisi Perencanaan Strategis Perusahaan
Divisi Perencanaan Strategis Perusahaan memiliki tugas yaitu melaksanakan
perencanaan strategi sesuai dengan visi perusahaan.
2.7.2 Direktorat Desain dan Teknologi
a. Divisi Teknologi
Divisi Teknologi memiliki tugas antara lain :
Melaksanakan perencanaan desain san engineering untuk proyek-proyek

yang sedang berlangsung.


Melaksanakan penelitian dan pengembangan pada bidang rancang

bangun dan proses produksi.


Merancang dan mengembangkan system informasi untuk menunjang
kegiatan yang berhubungan dengan rancang bangun penilitian.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
10

Melaksanakan strategi pada bidang-bidang lainnya sesuai dengan

pengarahan dan ketentuan direksi.


Melaksanakan kegiatan Integrated Logistic Support untuk kapal-kapal

yang diproduksi.
2.7.3 Direktorat Produksi
a. Divisi Kapal Niaga
Divisi Kapal Niaga memiliki tugas antara lain :
Melaksanakan perencanaan pembangunan kapal niaga maupun kapal

perang sesuai kebijakan Direktur Pembangunan Kapal.


Melaksanakan pemasaran dan penjualan untuk produk dan jasa bagi

fasilitas idle capacity.


Merinci IPP (Intruksi Pelaksanaan Proyek) yang telah dibuat oleh
Direktorat Pembangunan Kapal menjadi jadwal pelaksanaan proyek dan

nilai biaya proyek yang terperinci.


Melaksanakan pembangunan proyek-proyek kapal secara efektif dan

efisien sesuai aspek quality cost delivery (QCD).


Mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan pembangunan proyekproyek agar mendapat hasil yang memenuhi standar kualitas dengan
penggunaan biaya, tenaga, material, peralatan keselamatan kerja dan

waktu seefektif mungkin.


b. Divisi Kapal Perang
Divisi Kapal Perang memiliki tugas antara lain :
Melaksanakan pembangunan kapal-kapal sesuai dengan kebijakan

Direktut Pembangunan Kapal.


Melaksanakan pemasaran dan penjualan untuk produk jasa bagi fasilitas

yang idle capacity.


Merinci IPP (Instruksi Pelaksanaan Proyek) yang telah dibuat oleh
Direktorat Pembangunan Kapal menjadi jadwal pelaksanaan proyek dan

nilai biaya proyek yang terperinci.


Melaksanakan pembangunan proyek-proyek kapal secara efektif dan

seifisien mungkin sesuai aspek QCD.


Mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan pembangunan proyekproyek agar mencapai hasil yang memenuhi standar kualitas dengan
penggunaan biaya, tenaga, material, peralatan keselamatan kerja dan

waktu seefektif mungkin.


c. Divisi Rekayasa Umum
Divisi Rekayasa Umum memiliki tugas antara lain :
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
11

Melaksanakan pembangunan kapal-kapal sesuai dengan kebijakan

Direktur Pembangunan Kapal.


Melaksanakan pemasaran dan penjualan produk jasa bagi fasilitas yang

idle capacity.
Merinci IPP (Instruksi Pelaksanaan Proyek) yang telah dibuat oleh
Direktorat Pembangunan Kapal menjadi jadwal pelaksanaan proyek dan

nilai biaya proyek yang terperinci.


Melaksanakan pembangunan proyek-proyek kapal secara efektif dan

efisien sesuai aspek QCD.


Mengdalikan dan mengawasi pelaksanaan pembangunan proyek-proyek
agar mencapai hasil hasil yang memenuhi standar kualitas dengan
penggunaan biaya, tenaga, material, peralatan keselamatan kerja dan

waktu seefektif mungkin.


d. Divisi Pemeliharaan dan Perbaikan
Divisi Pemeliharaan dan Perbaikan memiliki tugas antara lain :
Melaksanakan pembangunan kapal-kapal sesuai dengan kebijakan

Direktur Pembangunan Kapal.


Melaksanakan pemasaran dan penjualan untuk produk jasa bagi fasilitas

yang idle capacity.


Merinci IPP (Instruksi Pelaksanaan Proyek) yang telah dibuat oleh
Direktorat Pembangunan Kapal menjadi jadwal pelaksanaan proyek dan

nilai biaya yang terperinci.


Melaksanakan pembangunan proyek-proyek kapal secara efektif dan

efisien sesuai aspek QCD.


Mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan pembangunan proyekproyek agar mendapat hasil yang memenuhi standar kualitas dengan
penggunaan biaya, tenaga, material, peralatan keselamatan kerja dan

waktu seefektif mungkin.


2.7.4 Direktorat Keuangan
a. Divisi Akuntansi
Divisi Akuntansi memiliki tugas antara lain :
Melakukan dan mempersiapkan kebijakan akuntansi perusahaan sesuai

dengan prinsip akuntansi yang berlaku.


Melaksanakan perencanaan dan pengendalian serta pengawasan atas
biaya-biaya dan investasi perusahaan.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
12

Menyusun rencana jangka pendek, menengah maupun jangka panjang


dalam bidang akuntansi dan keuangan untuk mendukung kelancaran

pelaksanaan kegiatan perusahaan.


Melaksanakan evaluasi dan analisis terhadap pengelolaan asset liabilities

serta kinerja anak perusahaan dan kerja sama perusahaan lainnya.


Melaksanakan implementasi dan pengembangan software aplikasi bisnis

perusahaan.
b. Divisi Perbendaharaan
Divisi Perbendaharaan memiliki tugas antara lain :
Melaksanakan kebijakan pendanaan perusahaan sesuai dengan prinsip

pengelolaan pendanaan dan perbankan yang berlaku.


Melaksanakan strategi optimasi return kinerja keuangan dan likuiditas

perusahaan.
Melakukan analisa pasar keuangan sebagai dasar pengambilan keputusan

rangka mengurangi resiko pasar keuangan.


Melaksanakan studi kelayakan kinerja keuangna proyek atau bidang

usaha mandiri.
Melaksanakan

pengelolaan

invoicing

dan

penagihannya

menunjang optimasi caseflow perusahaan.


2.7.5 Direktorat SDM dan Umum
a. Divisi Pembinaan Organisasi dan SDM
Divisi pembinaan Organisasi dan SDM memiliki tugas antara lain :
Merencanakan dan mengevaluasi organisasi sesuai

untuk

dengan

perkembangan bisnis perusahaan.


Merencanakan kebutuhan SDM baik jangka pendek maupun jangka

panjang beserta perkembangannya.


Melaksanakan proses administrasi, murasi, promosi dan rotasi dalam

rangka peningkatan diri sendiri dan penyegaran penugasan.


Merencanakan, mengelola dan mengembangkan system pelatihan diri

baik dari dalam maupun dari luar perusahaan.


Merencanakan dan mengembangkan system informasi untuk menunjang
kegiatan yang berhubungan dengan pembinaan dan pengembangan

SDM.
b. Divisi K3LH dan Fasum
Divisi K3LH dan Fasum memiliki tugas antara lain :
Merencanakan dan mengendalikan terhadap

pengelolaan

dan

pemeliharaan bangunan dan infrastruktur beserta anggarannya.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
13

Merencanakan

pemeliharaan utilitas dan lingkungan hidup.


Merencanakan dan mengendalikan pengelolaan

dan

mengendalikan

terhadap

pengelolaan

dan

keamanan

dan

ketertiban.
Membina pengelolaan aset perusahaan.
2.7.6 Sekretariat Perusahaan (di bawah 5 dewan direksi)
Sekretasiat Perusahaan memiliki tugas antara lain :
Mengadakan pembinaan, pengelolaan dan penyempurnaan

system

administrasi yang ada dengan mengacu pada prinsip manajemen

keadministrasian.
Melaksanakan pembinaan hubungan baik dengan Stake Holder (public
relation) guna menumbuhkan citra positif terhadap perusahaan (komunikasi,
publikasi dan penyebaran informasi mengenai kebijakan maupun aktifitas

perusahaan).
Memberikan pelayanan hokum serta memperiapkan dokumen yang

mengandung aspek hokum yang diperlukan perusahaan.


2.7.7 Satuan Pengawasan Internal (Langsung di Bawah Direktorat Utama)
Satuan pengawasan internal memiliki tugas antara lain :
Menyelenggarakan pengawasan, pengamatan, analisa dan evaluasi terhadap

penyelenggaraan operasi dan pengelolaan keuangan perusahaan.


Mencegah kemungkinan penyimpangan Operasional perusahaan melalui

peembinaan sumber daya dan sumber dana.


Meningkatkan efisiensi pemakaian sumber daya dan sumber dana dalam

rangka mendukung profitisasi perusahaan.


Menyusun dan menentukan standar ekonomi, teknis, hokum dan manajemen
sebagai tolak ukur dan penilaian atas pelaksanaan tugas pokok setiap lini

perusahaan.
2.7.8 Divisi Kualitas dan Standarisasi (di bawah Drektorat Utama)
Divisi Jaminan Kualitas dan Standarisasi memiliki tugas antara lain :
Melaksanakan perencanaan pemeriksaan dan pengujian proyek-proyek yang

sedang diproduksi.
Melaksanakan pemeriksaan dan pengujian guna pengendalian dan jaminan

mutu seluruh hasil produksi perusahaan .


Mengkoordinir kegiatan purna jual hasil produksi perusahaan selama masa

garansi.
Menganalisis dan mengevaluasi hasil pencapaian mutu produksi perusahaan.
Melaksanakan pengujian baik merusak maupun tidak merusak untuk
material dan hasil produksi.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
14

BAB III
BENGKEL MESIN, BENGKEL SHIP FITTER,BENGKEL PIPA
3.1 Bengkel Mesin
Bengkel mesin adalah salah satu bengkel yang ada di Departemen machinery
outfitting and hull outfitting atau biasa disingkat Departemen MO & HO.
Departemen MO & HO sendiri adalah salah satu departemen yang ada di Divisi
Kapal Perang PT.PAL Indonesia (Persero). Pada bagian bengkel mesin mempelajari
atau fokus pada kegiatan berikut ini:
3.2 Fungsi-fungsi komponen pada kapal
3.2.1 Diesel Generator
Generator (Generator Engine), suatu instalasi mesin / unit penggerak
generator atau pembangkit tenaga listrik, merupakan salah satu yang paling penting
dikapal untuk menghasilkan tenaga / energi listrik. Pada perencanaan kapal PKR-1
digunaka tiga generator pendukung, tiga Generator ini sebagian besar yang
menjadi sumber utama listrik ketika berlayar dan terletak pada Diesel Generator
Room Jenis mesin ini biasanya mesin Diesel Dan Ketika Tiga Generator tidak
berfungsi maka Emergancy Generator yang terletak pada main deck dapat
digunakan untuk menghidupkan komponen atau alat yang sangat penting
seperti pompa emergency, steering gear panel, lampu-lampu dan lain-lain.

Gambar 3.1 :Diesel Generator


Sumber : Dokumen Pribadi

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
15

3.2.2 Steering Gear


kemudi kapal merupakan suatu alat kapal yang digunakan untuk mengubah
dan menentukan arah gerak kapal, baik arah lurus maupun belok kapal, Kemudi
kapal ditempatkan diujung belakang lambung kapal Ukuran kemudi kapal harus
direncanakan sedemikian rupa bila terlalu besar mengakibatkan hambatan tetapi
kalau terlalu kecil mengakibatkan kapal kehilangan kendali khususnya pada
kecepatan rendah. Besarnya disesuaikan dengan ukuran kapal, jenis kapal, kecepatan
kapal, bentuk lambung kapal serta penempatan kemudi. Penempatan kemudi
biasanya di belakang propeler, sehingga arus yang ditimbulkan propeler dapat
dimanfaatkan oleh kemudi untuk mengubah gaya yang bekerja pada kapal dengan
lebih baik.

Gambar :3.2 Steering Gear Kapal PKR-1


Sumber : Dokumen pribadi berdasarkan pengamatan
3.2.3 Propeler (baling-baling)
Balingbaling atau propeller adalah salah satu bagian kapal yang digerakkan oleh
mesin, dengan mengkonversi gerakan rotasi menjadi daya dorong untuk
menggerakkan sebuah

kapal yang mempunyai fungsi untuk mendapatkan gaya

dorong bagi laju kapal. Dengan gaya dorong yang dihasilkan balingbaling ini, kapal
dapat bergerak maju ataupun mundur.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
16

Gambar : 3.3 Propeler


Sumber : Dokumen Pribadi berdasarkan pengamatan
3.2.4 HVAC (Heating, ventilation, and Air Conditioning)
merupakan salah satu system yang ada di kapal, yang mana menyediakan
ketersediaan kebutuhan udara, serta pengkondisian udara pada suhu dan kelembaban
yang diinginkan. Karena Kapal perang jenis korvet ini diopresikan pada wilayah
perairan Indonesia, yang memiliki suhu relatif panas.

Heat Ventilating
Supply & exhause udara yang terpenting dalam kapal adalah pada engine
room untuk memenuhi kebutuhan udara yang tidak sedikit sehingga
terdapat dua lubang blower besar yang terdapat pada Engine room.

Air Condition (AC)


Jalur AC dinamakan dengan ducting. Sistem AC menggunakan air laut
sebagai media pendingin gas panas yang ada pada kompressor yang
nantinya akan tersambung dalam pipa pipa yang nantinya akan sampai
kedalam ruang ruang. Sistem tersebut disebut Air Headling Unit (AHU)
berada disebelah ruang kendali mesin dengan dua compressor yang satu
sebagai compressor cadangan. Sistem AC ini sama dengan kebanyakan AC
pada umumnya yakni dengan mengabutkan freon.

3.3 Bengekel Ship Fitter


Bengkel ship fitter merupakan bagian dari Departemen (MO & HO) di Divisi Kapal
Perang PT PAL Indonesia (persero). Bengkel ship fitter fokus pada, proses

fabrikasi

sampai instalasi pada kapal setelah proses penggabungan blok selesai . Komponen
yang

dikerjakan

oleh

bengkel ship fitter antara lain seperti pemasangan tangga,

Pembuatan Lubang Penghubung atau manhole dan pondasi kapal yang menyangkut
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
17

permesinan yang ada di atas geladak dan mesin yang ada pada ruang mesin seperti
pondasi mesin pokok, mesin bantu, gearbox, pompa dan kompresor
3.3.1 Pemasangan Tangga
pembuatan dan pemasangan tangga penghubung yang terdapat pada kapal
perang yang seluruhnya pengerjaanya dikerjakan oleh bengkel ship fitter
department MO& HO di Divisi Kapal Perang PT PAL Indonesia (persero)

Gambar :3.4 Tangga Pada Kapal PKR-1


Sumber : Dokumen Pribadi berdasarkan pengamatan
3.3.2 Pembuatan Manhole
Manhole adalah lubang yang

terdapat

pada

kapal

, berfungsi

untuk

menghubungkan dari ruangan ke ruangan lain atau juga sebagai penghubung pada
pengisian tangki air tawar,tangki air laut dan bahan bakar, misalnya manhole pada
tangki air balas dan tangki bahan bakar.posisi manhole terletak pada atap lambung
kapal yang seluruhnya dikerjakan oleh bengkel ship fitter

Gambar 3.5 Manhole Pada Kapal PKR-1


Sumber: Dokumen Pribadi berdasarkan pengamatan
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
18

3.3.3 Pembuatan Rak dan Pintu


Pemasangan dan pembuatan rak dan pintu pada kapal yang berfungsi untuk
meletakkan barang-barang pada penumpang yang terdapat pada kapal perang
seluruhnya dikerjakan oleh bengkel ship fitter

Gambar 3.6 pintu dan rak Pada Kapal PKR-1


Sumber: Dokumen Pribadi berdasarkan pengamatan
3.3.4 Pemasangan komponen pada lambung
komponen-komponen yang dipasang pada

lambung di bawah draft

seperti echo sounder untuk mengetahui kedalaman, speedlog untuk mengetahui


kecepatan kapal
3.4 Bengkel Pipa
Bengkel Pipa adalah salah satu bengkel yang ada di yang ada di departemen MO dan
HO fokus pada pengerjakanan Instalasi Perpipaan pada kapal. sistem perpipaan yang
dikerjakan di bengkel pipa antara lain

Bilge, ballast, fire


Fuel oil transfer & service
Lubrication oil
Fresh water & sea water service
Compressed air
Cooling

3.4.1 Proses Fabrikasi

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
19

Proses fabrikasi yang dikerjakan bengkel pipa

adalah semua kegiatan yang

dilakukan di dalam bengkel.Proses dimulai dari gambar pengerjaan dari divisi


desain.Untuk lebih jelasnya terdapat pada diagram alur berikut

Gambar 3.7 : Alur Diagram Proses fabrikasi


Sumber : Dokumen Pribadi
A. Working Drawing
Pada working drawing dimana pipa yang akan dikerjakan didesain dari divisi
desain melalui proses ini pipa yang akan dikerjakan di desain terlebih dahulu Mulai
dari panjang pipa, diameter pipa dan material yang digunakan pada pipa
B. Raw Material
Setelah desain gambar diterima,selanjutnya proses pengadaan pipa. Pemilihan
bahan pada pipa haruslah disesuaikan dengan pembuatan teknik perpipaan yang
biasanya mengacu pada ASTM (American Society for Testing and Materials)
dan JIS

JIS(Japan Industrial Standars)

seperti yang dipakai

pada

Indonesia (Persero).Pada ASTM diatur diameter, ketebalan dan


Diameter luar (outside

of

Testing

PT.PAL
schedule.

Materials) ditetapkan sama walaupun

ketebalan (thickness) berbeda. Diameter dalam (inside diameter)

ditetapkan

berbeda untuk tiap schedule. Ketebalan pipa tergantung dari schedule pipa.
C. Marking
Marking adalah proses penandaan komponen berdasarkan data dari gambar,
sebelum dilakukan pemotongan (cutting) terhadap komponen.
D. Cutting
Cutting merupakan tahapan fabrikasi setelah penandaan

di

mana

pemotongan dilakukan mengikuti kontur garis marking. Untuk memotong pipa


digunakan alat yang menggunakan gas oksigen dan asitilen sebagai bahannya
E. Bending
Tahapan dimana pipa dibengkokkan sesuai sudutyang diinginkan. Terdapat
dua mesin, manual dan otomatis dengan menggunakan sebuah motor. Tidak semua
pipa melalui tahap bending.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
20

Gambar 3.8 : Mesin Beding Manual


Sumber : Bengkel Pipa divisi Kapal Perang PT PAL
F. Fitting
Pemasangan

pipa

yang

telah

melewati

proses

cutting

dan

bending selanjutnya dilakukan penyambungan dengan pengelesan


G. Welding Check
Yaitu
proses
proses pengelasan
dilakukan
pengecekan terhadap
las sambungan

antar

pipa tersebut

apakah

pipa

tersebut

sudah

benar

dilas.Pengecekkan dilakukan oleh quality control dai PT.PAL


H. Pressure Test
Selanjutnya dilakukan pressure test untuk melihat kebocoran dimana
biasanya digunakan ukuran tekanan sebesar 1.5 kali lebih besar dari tekanan kerja
biasa pada pipa tersebut. Pengujian tekanan menggunakan udara atau gas nitrogen
yang disuplai oleh kompresor. Kemudian sambungan pipa disemprotkan
dengan cairan yang dapat berbusa dari

luar.

Indikator kebocoran adalah

jika terjadi kebocoran, maka akan terlihat gelembung pada bagian pipa yang bocor
I. Treatment
Pipa dibersihkan darikotoran dan korosi caranya Pipa direndam dengan
durasi waktu tertentu pengelolaan (treatment) terhadap air dingin dalam pipa
sirkulasi bertujuan untuk mencegah agar tidak terjadi kebocoran akibat korosi dan
pengotor.Treatment dilakukan dengan cara mencampurkan zat kimia yang
disebut Scale and Corrosion Inhibitorke dalam sistem aliran air dingin sehingga
terjadi reaksi kimia yang dapat mengikat unsur unsur pemicu terjadinya korosi
pada pipa aliran serta membentuk fouling dan scaling yang sekaligus melapisi
permukaan dalam pipa
J. Palletizing
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
21

Palletizing yaitu

mengelompokkan

jenis

jenis

pipa pada

palet

palet. Pengelompokan ini berdasarkan pada pipa yang akan dipasang


3.4.2 Proses Instalisasi
Setelah melalui proses fabrikasi yang diakhiri dengan pengelompokan pipa
pada palet-palet, selanjutnya pipa siap untuk dipasang pada kapal.Proses selanjutnya
lebih jelasnya pada diagram alur berikut

Gambar 3.9 : Alur Diagram Proses Instalasi Pipa


Sumber : Dokumen Pribadi
A. Palletizing
Palletizing yaitu

mengelompokkan

jenis

jenis

pipa pada

palet

palet. Pengelompokan ini berdasarkan pada pipa yang akan dipasang


B. Install
Proses instalasi dilakukan di kapal yang meliputi penyambungan jalur yang
menghubungkan antara pipa dengan tangki bahan bakar tangki air laut pompa
dengan kompresor
C. Line Check
Setelah semua pipa dan komponen dipasang, dilakukan line check atau
pemeriksaan terhadap alur kerja sistem. Apakah pipa sudah terpasang pada
komponen dan letak yang sesuai dengan sistem, dan sesuai pada alur suction dan
discharge.
D. Pressure Test
Selanjutnya dilakukan pressure test untuk melihat kebocoran dimana
biasanya digunakan ukuran tekanan sebesar 1.5 kali lebih besar dari tekanan kerja
biasa pada pipa tersebut. Pengujian tekanan menggunakan udara atau gas nitrogen
yang disuplai oleh kompresor. Kemudian sambungan pipa disemprotkan
dengan cairan yang dapat berbusa dari

luar.

Indikator kebocoran adalah

jika terjadi kebocoran, maka akan terlihat gelembung pada bagian pipa yang bocor
E. Flushing
Proses Flushing yaitu membersihkan saluran pipa .flushing dilakukan dengan
cara menggunakan fluida bisa dengan menggunakan nitrogen kemudian disalurkan
melalui kompresor kemudian di semprotkan pada pipa yang akan di flushing
F. Function Test
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
22

Uji fungsi adalah tahap terakhir dari pekerjaan bengkel pipa. Pada uji fungsi
sistem dijalankan dengan kondisi sebenarnya. Misalkan pengujian pompa
pemadam

dan

general

service. Mulai

dari

pembukaan

katup

pada

seachest sampai air keluar pada nozzle. Function test dihadiri oleh pihak
quality assurance dari PT.PAL, class yang dipakai yaitu BKI dan owner
surveyor yang ditunjuk TNI-AL sebagai pemilik kapal yaitu Satgas.

BAB IV
PENGELASAN PADA KAPAL

4.1 Pengertian Pengelasan pada kapal


konstruksi las membutuhkan perencanaan yang sesuai dengan urutan
pengelasan (seperti pemeriksaan ukuran alur, pemilihan bahan las, dll). Pelaksanaan
pengelasan harus sesuai dengan diameter elektroda dan posisinya, dan harus
diperhatikan cara menggerakkan elektroda sehingga tidak menimbulkan cacat las
seperti takik las, lubang halus dan penembusan yang tidak sempurna dimana hal-hal
ini biasa terjadi pada proses pengerjaan pembuatan kapal di PT.PAL Indonesia
sehingga terjadi pengerjaan ulang (rework) dan akibatnya akan menambah
biaya(cost) pembangunan suatu kapal baru.

Kualitas sambungan las sangat

tergantung pada ketrampilan juru las yang melakukan, jadi Biro Klasifikasi sekarang
ini biasanya meminta persyaratan atau kualifikasi tertentu untuk juru las yang akan
melaksanakan pengerjaan las untuk kapal. Oleh karena itu mengetahui faktor-faktor
yang berperan dalam pengelasan untuk penciptaan kualitas produk menjadi penting
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
23

Dari berbagai jenis pengelasan yang telah dikenal, pengelasan pada kapal
mempunyai

suatu persyaratan dari Badan Klasifikasi yang mengawasi dan

memberikan kelayakan tentang kekuatan konstruksi kapal. Hal ini karena kapal selain
berada pada media cair yang selalu mendapat gaya gaya hidrostatik gelombang air
dari luar badan kapal juga mendapatkan beban berat sehingga kapal sebagai sarana
pengangkutan perlu mendapatkan perhatian khusus tentang kekuatan dan faktor
keselamatannya.
Untuk memenuhi persyaratan yang dituntut dari pemilik kapal dan badan
klasifikasi maka peran juru las sangatlah besar, dan untuk itu teknik teknik
pengelasan pada kapal harus diikuti agar mendapatkan mutu las yang baik dan dapat
diterima oleh pemilik kapal maupun badan klasifikasi. Seperti diketahui bahwa peran
dan volume pekerjaan pengelasan pada kapal sangatlah besar, dimana ketrampilan
seorang juru las dituntut mempunyai kompetensi secara mandiri (individual skill).

Dengan demikian seorang juru las perlu mendapatkan pengetahuan dan


keterampilan yang matang agar proses pengelasan yang dilakukan mempunyai mutu
dan kecepatan yang tinggi, sehingga diharapkan dapat diterima oleh Badan Klasifikasi
dan pemilik kapal. Teknologi Las Kapal merupakan metode penyambungan baja pada
kapal dengan mengikuti standar yang berlaku untuk pembangunan kapal.
4.2 Macam-macam pengelasan
Divisi kapal perang memiliki dua bengkel las, bengkel las satu menangani hull
construction, dan bengkel las dua menangani outfitting.Pengerjaan pada bengkel ship
fitter sangat berkaitan dengan adanya bengkel las dua karena banyak pekerjaan yang
dilakukan dengan las Dalam proses pengelasan, PT PAL Indonesia menggunakan tiga
macam proses pengelasan, yaitu
4.2.1. Pengelasan SAW
Las busur listrik terendam adalah salah satu jenis proses pengelasan yang
termasuk jenis las busur listrik elektrode terumpan yang dalam prosesnya
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
24

berlangsung logam cair ditutup dengan Fluks yang diatur

melalui suatu

penampungan Fluks dan logam pengisi yang berupa kawat pejal diumpankan
secara terus menerus . Memperhatikan proses kerjanya busur listriknya terendam
dalam Fluks, untuk itu proses ini dinamakan las busur terendam.Penggunaan
proses SAW ini semakin berkembang, karena hasilnya bermutu tinggi juga
kecepatan pelaksanaannya paling cepat bila dibanding dengan proses pengelasan
yang lainnya.

Gambar: 4.1Mesi Las Saw


Sumber : Dokumen Pribadi
4.2.2 Kelebihan dan kekurangan SAW
A.Kelebihan SAW :

Sambungan dapat dipersiapkan dengan alur V yang dangkal, sehingga


tidak terlalu banyak memerlukan logam pengisi, bahkan sering tidak

diperlukan alur.
Karena proses terjadi di bawah timbunan flux, maka tidak ada percikan

logam (spatter) dan sinar busur yang keluar.


Kecepatan pengelasan tinggi, baik untuk pengelasan pelat datar, silinder
maupun pipa, bahkan baik sekali untk pendepositan/pelapisan permukaan

(surfacing)
Flux yang

bekerja

sebagai

pembersih

dan

deoksidator

untuk

menghilangkan kontaminan yang tidak diinginkan berada pada kawah las


cair, dan dapat menghasilkan las yang baik . Jika diinginkan flux dapat
dipakai sebagai penambah unsur paduan pada las.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
25

Pada pengelasan baja karbon rendah dapat dipergunakan elektroda yang


tidak mahal, yang biasanya dilapisi dengan tembaga tipis agar tidak

berkarat dalam penyimpanan.


Pengelasan dapat dilakukan pada tempat terbuka, dengan tiupan angin

yang kencang,
Dapat dihasilkan las degan rendah hidrogen.

B.Kekurangan SAW :

Proses sedikit rumit, karena selain diperlukan flux dan penahan flux, juga

diperlukan fixtures lainnya, dan penahan cairan.


Flux dapat mengkontaminasi, yang dapat menyebabkan terjadinya

ketaksempurnaan.
Untuk dapat menghasilkan lasan yang baik logam induk harus homogen,

dan bebas dari scale maupun kontaminan-kontaminan lainnya.


Untuk pengelasan berlapis banyak, yang memerlukan pembersihan terak

yang baik sering mengalami kesulitan.


Bahan induk dengan ketebalan kurang dari 5 mm sulit dilas dengan

proses ini, walaupun dengan menggunakan backing.


Posisi pengelasan yang dapat dilakukan terbatas pada posisi datar dan
horizontal.

4.2.3. Pengelasan SMAW


SMAW adalah suatu jenis pengelasan yang paling tua, sederhana dan
baik dalam proses penyambungan. Sekitar 50% proses pengelasan industry
meniggunakan proses ini karena terhitung lebih murah, material/elektroda
tersedia banyak dalam berbagai ukuran dan lebih mudah diaplikasikan.
Shielded Metal Arc Welding (SMAW) dikenal juga dengan istilah
Manual Metal Arc Welding (MMAW) atau Las elektroda terbungkus adalah
suatu proses penyambungan dua keping logam atau lebih, menjadi suatu
sambungan yang tetap, dengan menggunakan sumber panas listrik dan bahan
tambah/pengisi berupa elektroda terbungkus. Pada proses las elektroda
terbungkus, busur api listrik yang terjadi antara ujung elektroda dan logam
induk/benda kerja (base metal) akan menghasilkan panas. Panas inilah yang
mencairkan ujung elektroda (kawat las) dan benda kerja secara setempat.
Busur listrik yang ada dibangkitkan oleh mesin las.Elektroda yang dipakai
berupa kawat yang dibungkus oleh pelindung berupa fluks. Dengan adanya
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
26

pencairan ini maka kampuh las akan terisi oleh logam cair yang berasal dari
elektroda dan logam induk, terbentuklah kawah cair, lalu membeku maka
terjadilah logam lasan (weldment) dan terak (slag), seperti gambar berikut

Gambar 4.2 : Pengelasan SMAW


Sumber : Heri Sunaryo Teknik Pengelasan Kapal Jilid 2.2008
4.2.4 Kelebihan dan kekurangan SMAW
A.Kelebihan SMAW :

Dapat dipakai dimana saja, diluar, dibengkel & didalam air


Dapat mengelas berbagai macam tipe dari material
Set-up yang cepat dan sangat mudah untuk diatur
Dapat dipakai mengelas semua posisi
Elektroda mudah didapat dalam banyak ukuran dan diameter
Perlatan yang digunakan sederhana,murah dan mudah dibawa kemana-

mana
Kebisingan rendah (rectifier)
Tidak terlalu sensitif terhadap korosi, oli & gemuk

B.Kekurangan SMAW :

Pengelasan terbatas hanya sampai sepanjang elektoda dan harus

melakukan penyambungan.
Setiap akan melakukan pengelasan berikutnya slag harus dibersihkan.
Tidak dapat digunakan untuk pengelasan bahan baja non- ferrous
Mudah terjadi oksidasi akibat pelindung logam cair hanya busur las dari

fluks
Diameter elektroda tergantung dari tebal pelat dan posisi pengelasan.

4.2.5. Pengelasan GMAW


Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
27

Pengelasan GMAW (Gas Metal Arc Welding) adalah pengelasan yang


menggunakan shielding gas. Shielding gas berfungsi sebagai pelindung logam
las saat proses pengelasan berlangsung agar tidak terkontaminasi dari udara
lingkungan sekitar logam lasan, karena logam lasan sangat rentan terhadap
difusi hidrogen yang dapat menyebabkan cacat Porosity. Pengelasan GMAW
dapat menggunakan gas Argon (Ar) yang biasa disebut MAG ataupun gas
Karbondioksida (CO2) yang biasa disebut MIG

Gambar 4.3 : Pengelasan GMAW


Sumber : Heri Sunaryo Teknik Pengelasan Kapal Jilid 2.2008

4.2.5.1 Proses Las MAG (Metal Active Gas)


Pada proses pengelasan ini gas CO2 digunakan sebagai gas
pelindung dan menggunakan kawat las pejal sebagai logam pengisi dan
digulung dalam rol kemudian diumpankan secara terus menerus selama
proses pengelasan berlangsung. Karena menggunakan gas pelindung
CO2 yang bersifat oksidator maka pengelasan ini bagus untuk
pengelasan pada konstruksi. Selain itu biaya operasi pada pengelasan
ini lebih murah daripada pengelasan yang menggukan gas pelindung
lainnya seperti Argon (Ar).Dalam penggunaan gas CO2 sebagai gas
pelindung berpengaruh pada pemindahan logam cair dari elektroda ke
material induk berbentuk bola bola yang relatif besar. Hal ini
dikarenakan logam yang mencair tetap melekat pada ujung elektroda
karena busur yang kurang bagus. Pada proses GMAW juga sering
terjadi banyak spater atau percikan percikan, tetapi spater ini dapat
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
28

dikurangi dengan cara memperpendek jarak busur las sehingga ujung


elektroda seperti logam yang mencair
4.2.5.2 Proses Las MIG (Metal Iner Gas)
Pada proses pengelasan MIG ini tidak berbeda jauh dengan
proses pengelasan pada GMAW, yang membedakan kedua pengelasan
ini terdapat pada gas pelindung. Sesuai dengan namanya Metal Inert
Gas, maka pada pengelasan MIG ini gas pelindung yang digunakan
adalah inert gas atau gas Mulia seperti Argon (Ar), Helium atau
Helium dicampur dengan Argon, tetapi juga dapat menggunakan gas
CO2 sebagai gas Pelindung. Untuk proses pengelasan MIG ini
biasanya digunakan untuk mengelas material yang terbuat dari
alumunium atau baja tahan karat.
Pada Proses pengelasan GMAW dapat dikerjakan secara semiotomatis atau otomatis. Asap dan percikan las yang terjadi pada proses
GMAW lebih sedikit dibandingkan dengan SMAW, juga tidak ada slag
atau terak yang harus dibersihkan setelah pengelasan selesai.
Kecepatan pengelasan dan laju pengisian sama atau lebih besar dari
pada

SMAW. Tetapi

penetrasi

pada

GMAW lebih

dangkal

dibandingkan pada proses pengelasan SMAW.


4.2.6 Kelebihan dan kekurangan GMAW
A.Kelebihan GMAW :

Sangat efisien dan proses pengerjaan yang cepat


Dapat digunakan untuk semua posisi pengelasan (welding positif)
Tidak menghasilkan slag atau terak,layaknya terjadi pada las SMAW
Memiliki angka deposisi (deposition rates) yang lebih tinggi dibandingkan

SMAW
Membutuhkan kemampuan operator yang baik
Proses pengelasan GMAW sangat cocok untuk pekerjaan konstruksi
Membutuhkan sedikit pembersihan post-weld

B.Kekurangan GMAW :

Wire-feeder yang memerlukan pengontrolan yang kontinou


Sewaktu waktu dapat terjadi Burnback

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
29

Cacat las porositi sering terjadi akibat pengunaan kualitas gas pelindung
yang tidak baik.
Busur yang tidak stabil, akibat ketrampilan operator yang kurang baik.
Pada awalnya set-up pengelasan merupakan permulaan yang sulit

4.3 Posisi pengelasan


Posisi pengelasan atau sikap pengelasan adalah pengaturan posisi dan gerakan arah
dari pada elektroda sewaktu mengelas. Adapun pisisi mengelas terdiri dari empat macam
yaitu:
4.3.1 Posisi di Bawah Tangan
Posisi di bawah tangan yaitu suatu cara pengelasan yang dilakukan pada
permukaan rata/datar dan dilakukan dibawah tangan. Kemiringan elektroda las
sekitar 10 - 20 terhada garis vertikal dan 70 - 80 terhadap benda kerja

Gambar 4.4 : Posisi dibawah tangan


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 31
4.3.2 Posisi Datar (Horisontal),
Mengelas dengan horisontal biasa disebut juga mengelas merata dimana
kedudukan benda kerja dibuat tegak dan arah elektroda mengikuti horisontal.
Sewaktu mengelas elektroda dibuat miring sekitar 5 - 10 terhada garis vertikal
dan 70 - 80 kearah benda kerja.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
30

Gambar

4.5 :
Posisi pengelasan datar
Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 31

4.3.3 Posisi Tegak (Vertikal),


Mengelas posisi tegak adalah apabila dilakukan arah pengelasannya keatas
atau kebawah. Pengelasan ini termasuk pengelasan yang paling sulit karena
bahan cair yang mengalir atau menumpuk diarah bawah dapat diperkecil dengan
kemiringan elektroda sekitar 10 - 15 terhada garis vertikal dan 70 - 85
terhadap benda kerja

Gambar 4.6 : Pengelasan posisi tegak


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 31
4.3.4 Posisi di Atas Kepala (Over Head),
Posisi pengelasan ini sangat sukar dan berbahaya karena bahan cair banyak
berjatuhan dapat mengenai juru las, oleh karena itu diperlukan perlengkapan
yang serba lengkap antara lain: Baju las, sarung tangan, sepatu kulit dan
sebagainya. Mengelas dengan posisi ini benda kerja terletak pada bagian atas juru
las dan kedudukan elektroda sekitar 5 - 20 terhada garis vertikal dan 75 - 85
terhadap benda kerja.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
31

Gambar 4.7 : Pengelasan posisi di atas kepala


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 32
4.4 Cacat Pengelasan
Cacat las (defect weld) adalah suatu keadaan hasil pengelasan dimana terjadi
penurunan kualitas dari hasil lasan. Kualitas hasil lasan yang dimaksud adalah berupa
turunnya kekuatan dibandingkan dengan kekuatan bahan dasar base metal, tidak baiknya
performa / tampilan dari suatu hasil las atau dapat juga berupa terlalu tingginya kekuatan
hasil lasan sehingga tidak sesuai dengan tuntutan kekuatan suatu konstruksi. Terjadinya
cacat las ini akan mengakibatkan banyak hal yang tidak diinginkan dan mengarah pada
turunnya tingkat keselamatan kerja, baik keselamatan alat, pekerja, lingkungan dan
perusahaan. Di samping itu juga secara ekonomi akan mengakibatkan melonjaknya
biaya produksi dan akan mengakibatkan kerugian. Menurut American Socety
Mechanical Engineers ( ASME ), penyebab cacat lasan dapat dibagi menjadi beberapa
faktor antara lain
1. Kurang mendukungnya lokasi pengerjaan
2. Kesalahan operator
3. Kesalahan teknik pengelasan
4. Kesalahan material
4.5 Jenis Jenis Cacat Pada Pengelasan
4.5.1Spatters / Percikan Las
alus las kasar dan penuh dengan percikan-percikan las. Hal ini disebabkan karena
arus terlalu besar, salah jenis arus, dan salah polarisasi

Gambar 4.8 : Cacat las Spatters


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 117

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
32

4.5.2 Porosity / Gelembung Gas


Surface porosity berupa lubang-lubang gas pada permukaan lasan yang biasanya
disebabkan oleh, elektroda basah, kampuh kotor, udara sewaktu mengelas terlalu
basah, gas yang berasal dari galvanisasi.

Gambar 4.9 : Cacat las Porosity


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 116

4.5.3 Fault of electrode


bentuk alur menebal pada jarak tertentu yang diakibatkan oleh pergantian
elektroda. Tukang las yang belum ahli pada permulaan pengelasan, umumnya pada
setiap mulai mengelas, gerakan elektroda terlalu pelan

Gambar 4.10 Fault of electrode


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 117

4.5.4 Alur las tidak beraturan


Alur las tidak beraturan: disebabkan oleh orang yang mencoba mengelas tanpa
dasar keterampilan dan pengetahuan tentang las, sehingga letak elektroda kadangkadang terlalu tinggi, kadang-kadang terlalu menempel bahan
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
33

Gambar 4.11 Alur las tidak beraturan


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 119
4.5.5 Undercutting
sisi-sisi mencair dan masuk ke dalam alur las, sehingga terjadi parit dikanan
kiri alur las yang mengurangi ketebalan bahan. Hal ini disebabkan oleh terlalu
tingginya temperatur sewaktu mengelas yang diakibatkan karena pemakaian arus
yang terlalu besar dan ayunan elektroda yang terlalu pendek.

Gambar 4.12 Undercating


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 115

4.5.6 Weaving fault


bentuk alur bergelombang sehingga ketebalan tidak merata. Hal ini disebabkan
karena cara pengelasan terlalu digoyang (gerakan elektroda terlalu besar)

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
34

Gambar 4.13 Weaving fault


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 116
4.5.7 Surface Crack/Retak
keretakan biasanya terletak di sumbu alur dan memanjang sumbu. Keretakan
disebabkan oleh perbedaan material yang menyebabkan pertumbuhan kristal dalam
bahan las atau karena terjadinya air hardening sewaktu las mendingin (kerapuhan), lalu
disebabkan juga oleh besarnya tegangan di dalam jenis bahan akibat jenis bahan atau
sisa tegangan sebelum pengelasan, serta tegangan akibat pengkerutan

Gambar 4.14 : Cacat las Surface Crack


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 120

4.5.8 Alur las terlalu tinggi


Alur las terlalu tinggi: biasanya bentuknya sempit dan menonjol keatas. Hal ini
disebabkan oleh arus yang terlalu rendah dan elektroda terlalu dekat dengan bahan.

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
35

Gambar 4.15 Alur las terlalu tinggi


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 118
4.5.9 Retak Kaki Burung
Retak kaki burung (bird claw crack): berupa keretakan yang menyerupai
bentuk jari-jari pada kaki burung. Hal ini bisa terjadi pada pengelasan pelat tipis,
disini akhir elektroda (sewaktu pengelasan dihentikan) tidak dipertebal
lagi/ditambah bahan. Akibatnya sewaktu mendingin terjadi pengerutan yang
mengakibatkan bentuk retak tersebut.

Gambar 4.16 Retak kaki burung


Sumber: Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003.hal 123

4.6 Pengelasan Sambungan Plat pada Kapal


Dalam setiap proses pengelasan pada sambungan plat baja sering kali terjadi cacat
pada benda kerja berikut ini terdapat analisa kecacatan pada Plat Baja

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
36

Gambar 4.17 :Cacat Las Pada Plat


Sumber Dokumen Pribadi
4.6.1 Diagram Alir

Mulai

Nyalakan Mesin Las SMAW

Pasang elekroda
pada tang penjepit
A
Atur Tegangan
Untuk
elektroda:secara
dia. 8mm
lakukan
pengelasan
horizontal
tegangan kerja 30 40 Volt

Gerakan ayunan elektroda


perlahan-lahan
bawah
untuk menghasilkan las yang lebar
Posisikan
Plat secara ke
Datar
(Horisontal),

A
Angkat elektroda jika sudah selesai melakuaknpengelasan

Matikan Mesin las

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya

Selesai

37

4.6.2 Alat dan Bahan


1.Mesin las SMAW/MMA ARC 400
Spesifikasi :

Input Voltage
: 380V 15% V
Frequnecy
: 50/60 Hz
Rated Input Current
No-Load Voltage : 68 V
Output Current Range
Rated Output Voltage

: 27.6 A
: 40 - 400 A
: 36 V

Gambar 4.18 SMAW/MMA ARC 400


Sumber: Dokumen Pribadi
2. Elektroda grafit 300mm, dia. 8mm
Digunakan dalam proses pengelasan pada plat baja

Gambar 4.19 Elektroda grafit dia. 8mm


Sumber: Dokumen Pribadi
3. Welding Masks
Helm/topeng las melindungi mata dari pancaran busur listrik berupa sinar ultra
violet dan infra merah yang menyala terang dan kuat. Sinar las ini tidak boleh dilihat
secara langsung dengan mata telanjang sampai jarak 15 meter. Selain itu bentuk

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
38

helm/topeng las yang menutup muka berguna melindungi kulit muka dari percikkan api
busur listrik dan asap gas dari proses peleburan elektroda pada las listrik

Gambar 4.20 Welding Masks


Sumber: Laboratorium Proses Produksi I Universitas Brawijaya
4. Sarung Tangan
Sarung tangan terbuat dari kulit atau asbes lunak sehingga tidak menghalangi
pergerakkan jari-jari tangan saat memegang penjepit elektroda atau peralatan lainnya.
Sepasang sarung tangan harus selalu dipakai agar tangan tidak tidak terkena percikkan
bunga api atau benda panas yang dilas

Gambar 4.21 Sarung Tangan


Sumber: Laboratorium Proses Produksi I Universitas Brawijaya

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
39

4.6.3 Analisis Hasil Las


pada proses hasil pengelasan terdapat kotoran yang di akibatkan oleh percikanpercikan las. Hal ini disebabkan karena lingkungan basah dan lembab sehingga
mengakibatkan elektroda menjadi lembab sehingga mengakibatkan terjadinya
percikan las
Terdapat retak/crack pada hasil pengelasan hal tersebut terjadi karena pada saat
melakukan proses pengelasan terdapat pasir dan debu pada daerah sekitar
logam yang mengakibatkan proses pemanasan kurang merata sehingga
menyebabkan terjadinya keretakan
Porositas merupakan cacat las berupa lubang-lubang halus atau pori-pori yang
biasanya terbentuk karena logam Las yang kotor oleh air, minyak, cat dan
kotoran-kotoran yang lain yang dapat menyebabkan terbentuknya gas bila
terjadi pengelasan. Disamping itu, porositas dapat pula terbentuk akibat
kekurangan logam cair karena penyusutan ketika logam membeku
4.6.4 Solusi
Untuk menghidari terjadinya cacat las yang diakibatkan oleh percikan las
perhatikan suhu tingkat kelembaban udara disekitar .Untuk menghilangkan
kotoran yang disebabkan oleh percikan las gerinda secara berlahan lahan agar
percikan tersebut hilang
Untuk menghindari terjadinya keretakan/crack pada proses pengelasan
perhatikan kebersihan material yang akan dilas pastikan kebersihan material
tersebut sebelum mellakukan proses pengelasan guna menghidari terjadinya
keretakan
Untuk menghindari terjadinya cacat pengelasan porositas pastikan logam las
terbebas dari segala jenis kotoran yang mengakibatkan terbentuknya gas
sehingga terjadinya cacat porositas. pastikan pula dalam pemilihan logam las
yang mengandung kadar belerang tidak terlalu tinggi

BAB V
PENUTUP
Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
40

5.1 Kesimpulan
Proses pembuatan kapal, harus dilakukan dengan teliti. Mulai dari proses
instalasi pemasangan alat-alat bantu di machinery outfitting. harus sesuai
dengan prosedur yang diterbitkan oleh PT PAL Indonesia itu sendiri
Proses yang terpenting dalam pembuatan kapal adalah pengelasan. Dalam
pengelasan banyak teknik yang bisa digunakan, terutama yang dipakai dalam
perusahaan ini yaitu SAW, SMAW, dan GMAW.
Dalam melaksanakan proses pengelasan harus mematuhi prosedur-prosedur
yang berlaku guna mengindari kecelakaan kerja
5.2 Saran
Penulis Berharap Untuk pelaksanaan Praktik Kerja Nyata akan datang bagi para
mahasiswa yang ingin melakukan kegiatan praktik kerja nyata di PT. PAL Indonesia
mendapatkan bimbingan maksimal dan memberikan pekerjaan yang sesuai pada
bidangnya sehingga ilmu yang di serap dapat diterapkan di kampusnya masing-masing ,
untuk kedepannya diharapkan disediakan modul baik dalam bentuk softcopy maupun
hardcopy supaya dapat dengan mudah mempelajari materi yang disampaikan.

DAFTAR PUSTAKA
Syafriansyah,Laporan Kerja Praktik I PT.PalTeknik Sistem Perkapalan,ITS,2014
Sri Widharto Buku Petunjuk Kerja Las.2003
Laboratorium Proses Produksi I Universitas Brawijaya
Heri Sunaryo Teknik Pengelasan Kapal Jilid 2.2008

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
41

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
42