Anda di halaman 1dari 4

Jenis-jenis Pirolisis

Berdasarkan laju pemanasan, pirolisis dapat dibedakan menjadi fast/flash pyrolysis dan
slow pyrolysis. Fast pyrolysis dapat digunakan untuk memaksimalkan hasil bahan bakar cair
(Rabe, 2005). Selain berdasar laju pemanasan, pirolisis juga dapat dibedakan berdasarkan
tekanan operasinya. Berdasar tekanan operasinya pirolisis dibagi menjadi pirolisis pada suhu
atmosfer serta vaccum pyrolysis.
Pirolisis vakum ini bisa digunakan untuk mengubah biomasa yang sudah tidak berguna
seperti karet ataupun plastik bekas serta limbah padat menjadi produk yang lebih berguna (Rabe,
2005). Efek dari temperatur dan laju pemanasan pada pirolisis lambat telah diteliti oleh Besler &
Williams (1996). Laju pemanasan

yang digunakan antara 5C/min dan 80 C/min dengan

temperatur 300 C dan 750 C. Diteliti bahwa ketika laju pemanasan bertambah maka hasil dari
char akan menurun. Gas utama yang dihasilkan pada temperatur antara 200 dan 400 C adalah
CO dan CO2 namun pada temperatur yang lebih tinggi konsentrasi yang rendah dari gas
hidrokarbon juga ditemukan. Ketika laju pemanasan dinaikkan, jumlah dari gas seperti CO, CO 2,
CH4 dan lainnya meningkat. Ini menandakan bahwa pada laju pemanasan yang lebih tinggi
cenderung menghasilkan gas hidrokarbon.
Dalam vakum pirolisis, bahan organik dipanaskan dalam vakum dalam rangka mengurangi titik
didih dan menghindari reaksi kimia yang merugikan. Digunakan dalam kimia organik sebagai
alat sintetis. Dalam flash vakum thermolysis atau FVT, maka waktu tinggal substrat pada suhu
kerja terbatas sebanyak mungkin, sekali lagi dalam rangka untuk meminimalkan reaksi sekunder.
Pada fast/flash pyrolysis (diatas 300oC), reaksi keseluruhan menghasilkan uap air, arang,
gas, dan 50% - 70% uap minyak pirolisis (PPO = primary pyrolisis oil) yang menyusun ratusan
senyawa monomer, oligomer, monomer penyusun selulosa dan lignin.
Flash pirolisis biomassa harus ditumbuk menjadi partikel halus dan char isolasi lapisan yang
terbentuk pada permukaan partikel yang bereaksi harus terus dihilangkan. Teknologi berikut
telah diusulkan untuk pirolisis biomassa:

Tetap beds yang digunakan untuk produksi tradisional arang. Miskin, lambat
menghasilkan perpindahan panas yang sangat rendah hasil cair.

Augers: Teknologi ini diadaptasi dari Lurgi proses gasifikasi batu bara. Pasir panas dan
partikel biomas makan di salah satu ujung sekrup. Sekrup mencampur pasir dan biomas
dan menyampaikan mereka bersama-sama. Memberikan kontrol yang baik dari residence
biomassa. Tidak mengencerkan produk pirolisis dengan carrier atau fluidizing gas.
Namun, pasir harus dipanaskan dalam wadah yang terpisah, dan keandalan mekanis

adalah kekhawatiran. Tidak ada skala besar implementasi komersial.


Ablatif proses: Biomassa partikel bergerak dengan kecepatan tinggi terhadap permukaan
logam panas. Ablation dari setiap char terbentuk di permukaan partikel mempertahankan
tingkat tinggi perpindahan panas. Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan permukaan
logam berputar dengan kecepatan tinggi dalam tempat tidur dari biomassa partikel, yang
mungkin sekarang masalah keandalan mekanis tapi mencegah pengenceran setiap
produk. Sebagai alternatif, mungkin partikel tersuspensi dalam pembawa gas dan
diperkenalkan dengan kecepatan tinggi melalui badai dinding yang dipanaskan; produk
yang diencerkan dengan gas pembawa. Sebuah masalah bersama dengan semua proses
ablatif adalah bahwa skala-up dibuat sulit karena rasio dari permukaan dinding ke volume
reaktor berkurang sebagai ukuran reaktor meningkat. Tidak ada skala besar implementasi

komersial.
Rotating cone: Sebelum dipanaskan pasir panas dan biomas partikel yang diperkenalkan
ke kerucut yang berputar. Karena rotasi kerucut, campuran pasir dan biomas adalah
kerucut diangkut melintasi permukaan oleh gaya sentrifugal. Seperti tempat tidur dangkal
reaktor diangkut-partikel yang relatif baik-baik saja yang diperlukan untuk memperoleh

hasil cairan yang baik. Tidak ada implementasi komersial skala besar.
Fluidized bed: Biomassa partikel yang diperkenalkan ke hamparan pasir panas fluidized
oleh gas, yang biasanya merupakan produk recirculated gas. Tinggi kecepatan transfer
panas dari pasir fluidized mengakibatkan pemanasan cepat partikel biomassa. Ada
beberapa ablasi oleh karena gesekan dengan partikel pasir, tetapi tidak seefektif dalam
proses ablatif. Panas biasanya diberikan oleh tabung-tabung penukar panas melalui
pembakaran panas gas yang mengalir. Ada beberapa pengenceran produk, yang
membuatnya lebih sulit untuk memadatkan dan kemudian menghapus kabut bio fuel dari
gas keluar dari kondensor. Proses ini telah ditingkatkan oleh perusahaan seperti
Dynamotive dan Agri-Therm. Tantangan utama dalam meningkatkan kualitas dan
konsistensi dari biofuel.

Slow pyrolysis dari biomasa dilakukan pada laju pemanasan kurang dari 100 oC/menit.
Mekanisme reaksi yang terjadi dan produk yang dihasilkan sangat berbeda dengan fast dan flash
pyrolysis. Banyak produk yang berharga yang dihasilkan selama slow pyrolysis. Produk utama
yang dihasilkan selama slow pyrolysis adalah char dan bio oil. Char dapat digunakan sebagai
bahan bakar dalam aplikasi pembakaran. Bersama dengan oil dan char, pada temperatur yang
lebih tinggi maka akan didapatkan gas sebagai hasil dari pemecahan kedua. Karena besarnya
cakupan produk banyak keuntungan yang didapatkan dari slow pyrolysis. Efek dari temperatur,
laju pemanasan dan waktu tinggal adalah unsur penting pada slow pyrolysis.
Slow pyrolysis lambat biasa digunakan untuk proses pembuatan arang. Pada pirolisis primer
lambat, reaksi utama yang terjadi adalah proses dehidrasi. Sedangkan hasil reaksi keseluruhan
proses adalah karbon, uap air, karbon monoksida, dan karbon dioksida. Semakin lambat proses,
semakin banyak dan semakin baik mutu karbon yang dihasilkan. Oleh karena itu, untuk
menghasilkan arang dalam jumlah besar dan baik mutunya diperlukan waktu berhari-hari bahkan
berminggu-minggu.

Referensi :
http://www.teknologi-pertanian.com/2012/04/pirolisis.html

Rabe R.C., 2005, A Model for the Vacuum Pyrolysis of Biomass, Stellenbosch, South Africa.

Rachmawati, Qonita. Pengolahan Sampah secara Pirolisis dengan Variasi Rasio Komposisi
Sampah dan Jenis Plastik. Jurnal Teknik ITS Vol. 4, No. 1, (2015) ISSN 2337-3539.

Antonakou, E.V. 2014. Pyrolysis and catalytic pyrolysis as a recycling method of waste CDs
originating from polycarbonate and HIPS. Department of Chemistry, Aristotle University of
Thessaloniki, 54124 Thessaloniki, Greece.

Suyitno. 2009. Bio Oil dari Pirolisis Lambat Sekam Padi Basah: Sifat Fisik dan Unsur Kimia.
Mekanika Volume 7 Nomor 2, Maret 2009