Anda di halaman 1dari 5

MODUL VI

KONSEP ENTROPI
Hukum termodinamika ke nol melibatkan konsep temperatur, hukum
termodinamika pertama melibatkan konsep energi dalam. Temperatur dan energi
dalam

merupakan

fungsi

keadaan,

dimana

dapat

digunakan

untuk

mempertimbangkan keadaan termodinamika dari sebuah sistem. Fungsi keadaan


yang lain adalah entropi

(S )

dimana dalam hukum termodinamika kedua

melibatkan entropi.
Entropi adalah sifat zat yang mengukur derajat keacakan atau
ketidakteraturan pada suatu tingkat keadaan secara mikroskopik. Atau merupakan
keadaan yang alamiah, dimana entropi selalu diproduksikan oleh suatu proses.
Entropi juga dapat didefinisikan sebagai hilangnya kemampuan untuk melakukan
kerja berguna. Entropi adalah tidak dapat dimusnahkan. Inilah Hukum Kedua
Termodinamika.
Difinisi entropi dikemukakan pertamakali oleh Clausius tahun 1865 dalam
skala makroskopik. Perhatikan setiap proses yang sangat kecil dalam perubahan
sebuah sistem dari suatu keadaan kesetimbangan ke keadaan lain. Jika

d Qr

adalah sejumlah energi sebagai panas yang dipindahkan ketika sistem mengalir
sepanjang lintasan reversibel antara keadaan, maka perubahan entropi

dS

sama dengan jumlah energi untuk proses reversibel dibagi temperatur absolut
sistem.
dS=

d Qr
( 1)
T

Subskrib

menunjukan energi yang dipindahkan yang diukur sepanjang

lintasan reversibel. Meskipun sebenarnya sistem dapat mengalir melalui beberapa


lintasan yang irreversibel. Ketika energi diserap oleh sistem, maka

d Qr

positif

dan entropi sistem meningkat, dan ketika energi dilepaskan oleh sisitem, maka
d Qr

adalah negatif dan entropi dari sistem menurun.

Persamaan 1 bukan mendifinisikan

d Qr

entropi tetapi lebih mengarah

pada perubahan entropi. Sehingga besaran yang diperhatikan disini sepenuhnya


diartikan sebagai perubahan entropi. Dalam mekanika statis, perilaku sebuah zat
menggambarkan perilaku statistik atom-atom dan molekul-molekul. Sehingga
hasil utama dari perlakuan ini adalah sistem yang diisolasi cenderung menuju ke
ketidakteraturan dan entropi merupakan ukuran ketidakteraturan ini.
Sebagai contoh : molekul sebuah gas di udara dalam ruangan anda. Jika
sebagian molekul gas memiliki vektor kecepatan magnitudo yang sama ke arah
kiri, dan sebagiannya lagi memiliki vektor kecepatan magnitudo yang sama ke
arah kanan. Situasi ini sangatlah dipaksakan, karena situasi ini tidak akan
mungkin terjadi. Sebenarnya molekul bergerak secara sembarangan kesegala arah,
bertemu secara kebetulan antara satu sama lain, perubahan kecepatan akibat
tumbukan, sehingga situasi ini sangat tidak teratur.
Penyebab kecendrungan suatu sistem yang diisolasi menjadi tidak teratur
dapat dijelaskan dengan membedakan antara keadaan makro dan keadaan mikro
sebuah sistem. Keadaan mikro merupakan uraian sifat individual molekul dalam
sistem.
Sebagai contoh, kita menguraikan vektor kecepatan molekul udara dalam
ruang yang sangat kacau pada keadaan mikro tertentu, dan sangat banyak gerakan
yang sembarangan (bentuk lain kekacauan) juga menunjukan keadaan mikro.
Keadaan makro adalah uraian kondisi yang spesifik berbagai perubahan
makroskopik yang terjadi dalam sistem seperti tekanan, rapat massa, dan
temperatur. Contoh, pada kedua keadaan mikro menggambarkan moleku-molekul
udara dalam ruangan, molekul-molekul udara terdistribusi secara merata seluruh
ruangan ; rapat massa terdistribusi secara merata ini merupakan suatu keadaan
makro.
Kita tidak dapat membedakan antara dua keadaan mikro dengan
menggunakan sebuah pengukuran makroskopik-kedua keadaan mikro akan
muncul bersama sebagai secara makroskopik dan dua keadaan makro yang sesuai
dengan keadaan mikro ini adalah bersifat ekivalent. Di antara beberapa keadaan
mikro, diasumsikan mungkin sama untuk semua.

Bagaimanapun, jika semua keadaan mikro yang mungkin diuji, ditemukan


bahwa jauh lebih besar yang tidak teratur dibandingkan dengan yang teratur.
Karena semua keadaan mikro adalah mungkin sama, adalah sangat mungkin
bahwa keadaan mikro aktual adalah suatu hasil dari mikro keadaan yang tidak
teratur.
Dengan cara yang sama, kemungkinan pembentukan keadaan makro dari
keadaan-mikro yang tidak teratur lebih besar dibandingkan kemungkinan keadaan
makro dari mikro keadaan yang teratur. Untuk menghitung perubahan entropi
pada proses yang terbatas, kita harus mengetahui bahwa secara umum
tidalah konstan. Jika
sistim pada suhu

d Qr

adalah energi sebagai panas yang dipindahkan ketika

T , maka perubahan entropi sebuah proses reversibel antara

keadaan awal dan akhir adalah


akhir

akhir

S= dS=
awal

awal

d Qr
( lintasanreversibel )( 2 )
T

Perhatikan perubahan entropi yang terjadi dalam mesin panas yang beroprasi
antara temperatur
energi,

Qh

T dingin

dan

T dpanas

. Dalam sebuah siklus, mesin menyerap

dari sumber panas dan melepaskan energi,

Qc

ke sumber yang

dingin. Perpindahan energi ini hanya terjadi selama bagian-bagian isotermal siklus
Carnot. Dengan begitu, suhu konstan dapat dipindahkan ke depan keluar dari
integral pada persamaan (2).
Maka integral hanya mempunyai jumlah total energi yang dipindahkan
melalui panas. Sehingga, total perubahan dalam entropi untuk siklus adalah
S=

Qh Qc

c Tc

Di mana tanda negatif menunjukkan fakta bahwa energi


karena kita lanjut untuk menggambarkan

Qc

Qc

dilepas oleh sistim,

sebagai besaran positif ketika

mengacu pada mesin kalor. Di mana, untuk mesin Carrot,


Qc T c

Qh T c
Menggunakan hal ini mengakibatkan ekspresi yang sebelumnya Untuk

S ,

kita menemukan bahwa total perubahan dalam entropi untuk mesin Carnot yang
beroperasi dalam suatu siklus adalah nol:
S=0
Kita perhatikan suatu sistim melewati satu arbitrer (noncarnot) siklus
reversibel. Karena entropi adalah fungsi keadaan dan hanya tergantung pada sifat
keseimbangan keadaan kita simpulkan bahwa

S=0

untuk setiap siklus

reversibel. Umumnya, kita dapat menulis kondisi ini dalam bentuk mathematical

d Qr
=0 ( 3 )
T

Di mana simbol

menunjukkan bahwa pengintegrasian untuk lintasan

tertutup.
Proses Reversibel untuk gas ideal:
Kita berasumsi bahwa gas sempurna menyerupai statik, proses reversibel
dari keadaan awal yang bertemperatur Ti dan volume Vi sampai keadaan akhir
yang bertemperatur Tf dan volume Vf.
Sekarang kita menghitung perubahan di dalam entropi dari gas untuk proses ini.
Bentuk diferensial dari Hukum Pertama-Termodinamika
d E internal =d QrdW ( 4 )
Sementara kita ketahui bahwa :
dW =PdV
dan untuk gas ideal :

d E internal =n CV dT
serta bentuk hukum gas ideal :
P=

nRT
V

d Qr=n C V dT + nRT

dV
V

Jika semua suku dibagi dengan T , diperoleh :


d Qr
dT
dV
=nC V
+nR
( 5)
T
T
V
Dari persamaan (2), dan

CV

adalah konstanta, dapat dikeluarkan dari integral

maka diperoleh :
akhir

S=

awal

d Qr
T
V
=nC V ln akhir + nRln akhir ( 6 )
T
T awal
V awal