Anda di halaman 1dari 4

TUGAS SEJARAH MATEMATIKA

Disusun oleh:
ALGHINA AULADINA

(13030174004)

Kelas: Pendidikan Matematika 2013 A

JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU
PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
2015

Matematika seperti halnya kehidupan manusia, memiliki sisi yang tidak terpisahkan
yaitu sejarah. Sejarah matematika terbentang dari sekitar 4000 SM hingga kini serta memuat
sumbangan dari ribuan tokoh matematika. Sejarah matematika menampilkan bagian
matematika yang berkaitan dengan perkembangan matematika yang terekam dalam
kebudayaan besar, seperti Mesopotamia, Mesir Kuno, Yunani Kuno, India Kuno, China
Kuno, Arab Kuno, Persia, dan Eropa Kuni, serta zaman modern yang sebagian besar terpusat
di Eropa.
Tulisan matematika terkuno yang telah ditemukan adalah Plimpton 322 (matematika
Babilonia sekitar 1900 SM), Lembaran Matematika Rhind (Matematika Mesir sekitar 20001800 SM) dan Lembaran Matematika Moskwa (matematika Mesir sekitar 1890 SM). Semua
tulisan itu membahas teorema yang umum dikenal sebagai teorema Pythagoras, yang
tampaknya menjadi pengembangan matematika tertua dan paling tersebar luas setelah
aritmetika dasar dan geometri. Sumbangan matematikawan Yunani memurnikan metodemetode (khususnya melalui pengenalan penalaran deduktif dan kekakuan matematika di
dalam pembuktian matematika) dan perluasan pokok bahasan matematika.
Matematika Cina membuat sumbangan dini, yaitu notasi posisional. Sistem bilangan
Hindu-Arab dan aturan penggunaan operasinya, digunakan hingga kini mungkin
dikembangakan melalui kuliah pada milenium pertama Masehi di dalam matematika India
dan telah diteruskan ke Barat melalui matematika Islam. Matematika Islam, pada gilirannya,
mengembangkan dan memperluas pengetahuan matematika ke peradaban ini. Banyak naskah
berbahasa Yunani dan Arab tentang matematika kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa
Latin, yang mengarah pada pengembangan matematika lebih jauh lagi di Zaman Pertengahan
Eropa.
Sekitar empat ribu tahun yang lampau, bangsa Babilonia telah menggunakan geometri
sebagai basis perhitungan astronomis, sementara bangsa Mesir telah mengenal tripel
Pythagoras dan menggunakannya untuk membuat sudut siku. Tiga ribuan tahun yang lalu
sifatsifat segitiga sikusiku juga telah dikenal oleh bangsa Cina. Namun, bangsa Yunani
Kunolah yang telah mengembangkan matematika secara sistematis sebagai ilmu sejak dua
ribu lima ratusan tahun yang lalu. Dalil pertama tentang segitiga sikusiku dalam lingkaran
dibuktikan oleh Thales (625547 SM), dan dalil tentang ketiga sisi segitiga sikusiku yang
dipelajari di sekolah hingga sekarang ini dibuktikan oleh Pythagoras (580496 SM).
Matematikawan Yunani Kuno lainnya yang terkenal melalui karyanya adalah Eudoxus (405

355 SM), Euclid (330275 SM), Archimedes (287212 SM), dan Hipparcus (147127+ SM).
Euclid, khususnya, menulis lima belas jilid buku geometri berjudul Elements, yang menjadi
standar penulisan buku matematika hingga sekarang. Sementara itu Archimedes menulis
buku The Method.
Menurut The Timetables of History (B. Grun, 1963), buku pertama tentang aritmatika
ditulis oleh Diophantus dari Alexandria pada tahun 250an. Sekitar tahun 595, bilangan
desimal telah dikenal di India. Pada tahun 630an, matematikawan India Brahmagupta (598
665+SM) telah mengenal konsep bilangan negatif dan nol serta mengembangkan metode
untuk menyelesaikan persamaan kuadrat. Pada tahun 820an, matematikawan Persia
Muhammad Ibnu Musa al Khawarizmi (780850) menulis buku Al Jabr Wal Muqabalah
yang memperkenalkan istilah aljabar. Notasi aritmetika yang kita kenal sekarang ini dibawa
ke Eropa oleh bangsa Arab pada tahun 975.
Selama masa kegelapan (dark ages), tidak banyak perkembangan dalam matematika,
kecuali pengenalan lambang bilangan Arab di Eropa oleh Fibonacci (11701250) dalam Liber
Abaci pada 1202. Matematika mulai dipelajari kembali secara intensif pada jaman
Renaissance di Eropa, sekitar abad ke17. Beberapa matematikawan masa itu yang terkenal
melalui karyanya adalah Ren Descartes (15961650), Pierre de Fermat (16011665), Isaac
Newton (16431727), Daniel Bernoulli (17001782), Leonhard Euler (17071783), Pierre
Simon Laplace (17491827), Jean Baptiste Joseph Fourier (17681830), dan Karl Friedrich
Gauss (17771855). Pierre de Fermat, misalnya, terkenal dengan Teorema Terakhir Fermat,
yang baru terbukti pada 1995 oleh matematikawan Inggris Andrew Wiles. Peter Hilton, dalam
kata pengantarnya untuk buku Mathematics: From the Birth of Numbers (J. Gullberg, 1997),
menyatakan bahwa naluri matematikawan adalah menstrukturkan proses pemahaman tersebut
dengan mencari kesamaan pola di antara berbagai fenomena [I. Stewart, 1995].
Hingga

sekarang,

cabangcabang

utama

matematika,

di

antaranya

logika,

kombinatorika, aljabar, teori bilangan, geometri, analisis, teori peluang, statistika, analisis
numerik, matematika komputasi, teori kontrol dan optimisasi, telah berkembang jauh dan
banyak diaplikasikan dalam bidang lainnya, terutama dalam bidangbidang yang memerlukan
analisis kuantitatif seperti sains, rekayasa, ekonomi, bisnis, dan kedokteran. Aplikasi
matematika di dunia industri dapat dijumpai dalam sektor manufacturing, desain produk,

pengelolaan lingkungan, dan sains informasi (khususnya bioinformatics) [Society for


Industrial and Applied Mathematics, 1996].
Hambatan dalam mengikuti perkuliahan sejarah matematika:

Belum memiliki buku referensi.


Referensi online untuk belajar tentang sejarah matematika terlalu banyak sumber,

sehingga membingungkan sejarah manakah yang benar dan mana yang palsu.
Tidak hobi membaca tulisan yang banyak, sehingga mungkin akan cepat merasa bosan.
Sebelumnya jarang sekali mempelajari tentang sejarah matematika, jadi mungkin akan
sering sekali terlihat seperti tidak tahu apa-apa tentang sejarah matematika.

Harapan dalam perkuliahan sejarah matematika:

Mendapat nilai terbaik untuk mata kuliah Sejarah Matematika.


Mendapat banyak pengetahuan tentang Sejarah Matematika agar dapat digunakan untuk

apersepsi dalam pembelajaran matematika.


Menambah wawasan bahwa matematika tidak stagnan sekedar pada bilangan atau

variabel-variabel abstrak.
Semoga dosen dapat menjelaskan mata kuliah ini dengan metode yang tidak
membosankan, dan dengan metode yang mudah dipahami.