Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Tuberkulosis, MTB,

atau TB (singkatan

dari bacillus berbentuk

tuberkel) merupakan penyakit menular yang umum, dan dalam banyak


kasus bersifat mematikan. Penyakit ini disebabkan oleh berbagai
strain mikobakteria, umumnya Mycobacterium tuberculosis. Tuberkulosis
biasanya menyerangparu-paru, namun juga bisa berdampak pada bagian
tubuh lainnya. Tuberkulosis menyebar melalui udara ketika seseorang
dengan infeksi TB aktif batuk, bersin, atau menyebarkan butiran ludah
mereka melalui udara. Infeksi TB umumnya bersifat asimtomatikdan laten.
Namun hanya satu dari sepuluh kasus infeksi laten yang berkembang
menjadi penyakit aktif. Bila Tuberkulosis tidak diobati maka lebih dari 50%
orang yang terinfeksi bisa meninggal.
Gejala klasik infeksi TB aktif yaitu batuk kronis dengan bercak
darah sputum atau dahak, demam, berkeringat di malam hari, dan berat
badan turun. (dahulu TB disebut penyakit "konsumsi" karena orang-orang
yang terinfeksi biasanya mengalami kemerosotan berat badan.) Infeksi pada
organ lain menimbulkan gejala yang bermacam-macam. Diagnosis TB aktif
bergantung pada hasil radiologi (biasanya melalui sinar-X dada) serta
pemeriksaan mikroskopis dan pembuatan kultur mikrobiologis cairan tubuh.

Sementara itu, diagnosis TB laten bergantung pada tes tuberkulin


kulit/tuberculin skin test (TST) dan tes darah. Pengobatan sulit dilakukan
dan memerlukan pemberian banyak macam antibiotik dalam jangka waktu
lama. Orang-orang yang melakukan kontak juga harus menjalani tes
penapisan dan diobati bila perlu. Resistensi antibiotik merupakan masalah
yang bertambah besar pada infeksi tuberkulosis resisten multi-obat (TB
MDR). Untuk mencegah TB, semua orang harus menjalani tes penapisan
penyakit tersebut dan mendapatkan vaksinasi basil CalmetteGurin.
Para ahli percaya bahwa sepertiga populasi dunia telah terinfeksi
oleh M. tuberculosis, dan infeksi baru terjadi dengan kecepatan satu orang
per satu detik. Pada tahun 2007, diperkirakan ada 13,7 juta kasus kronis
yang aktif di tingkat global. Pada tahun 2010, diperkirakan terjadi
pertambahan kasus baru sebanyak 8.8 juta kasus, dan 1,5 juta kematian yang
mayoritas terjadi di negara berkembang. Angka mutlak kasus Tuberkulosis
mulai menurun semenjak tahun 2006, sementara kasus baru mulai menurun
sejak tahun 2002. Tuberkulosis tidak tersebar secara merata di seluruh
dunia. Dari populasi di berbagai negara di Asia dan Afrika yang melakukan
tes tuberkulin, 80%-nya menunjukkan hasil positif, sementara di Amerika
Serikat, hanya 510% saja yang menunjukkan hasil positif. Masyarakat
di dunia berkembang semakin banyak yang menderita Tuberkulosis karena
kekebalan tubuh mereka yang lemah. Biasanya, mereka mengidap
Tuberkulosis akibat terinfeksi virus HIV dan berkembang menjadi AIDS.

BAB II
SKRINING RESEP
II.1 Resep
Poli/ruangan : Anak
P.I.S.A
:
Nama dokter: Dr.Agustina Rante

Poli/ruangan : Anak
P.I.S.A
:
Nama dokter: Dr.Agustina Rante

Tgl : 15 /11 /13


R/ Rimcur paed
/ 1 dd tab IV
R/ Rimacfasid paed
/ 1 dd tab IV

No. V

Tgl : 15 /11 /13


R/ Rimfampisin 45o mg tab No.XV
/ 1 dd I tab

ndet
R/ INH 300 mg tab
No. LX
ndet

No.

XV
/ 1 dd I tab

R/ Histapan
20 mg
Mucos
20 mg
Salbutamol
1,5 mg
Mf. Pulv da In Caps dtd No. XV
/ 3 dd Caps I

Nama : an. Ananda Kurnia


Umur : 9 tahun
*) Coret yang tidak perlu
. Mohon berikan obat yang terdaftar dalam
DPHO PT.ASKES
. Lembar 1 untuk Apotek, lembar 2 untuk
tagihan Apotek

Nama : an. Ananda Kurnia


Umur : 9 tahun
*) Coret yang tidak perlu
. Mohon berikan obat yang terdaftar dalam
DPHO PT.ASKES
. Lembar 1 untuk Apotek, lembar 2 untuk
tagihan Apotek

II.2 Pelayanan Resep


A.

Skrining Resep
JENIS SKRINING
PERSYARATAN

KETERANGAN

ADMINISTRASI
Nama dokter
Tanggal penulisan resep
TTD / paraf dokter
Nama pasien
Alamat pasien
Umur pasien
Jenis kelamin
BB pasien
Nama obat jelas
Kekuatan sediaan jelas
Jumlah obat jelas
Cara pemakaian Jelas
Lain-lain
KESESUAIAN FARMASETIK
Bentuk sediaan
Dosis

Ada
Ada
Ada
Ada
Tidak Ada
Ada
Tidak ada
Tidak ada
Iya
Iya
Iya
Iya

Tablet dan Kapsul


Lebih tinggi jika disesuaikan dengan
umur. Tetapi bisa disesuaikan jika
ditinjau dri BB pasien.

Potensi
Stabilitas
Inkompaktibilitas
Cara pemakaian
Lama pemberian
PERTIMBANGAN KLINIS
Adanya alergi
ESO

9 bulan
Adanya rasa gatal dikarenakan adanya
batuk berdahak
Saat mengkonsumsi obat dapat
mengakibatkan air seni menjadi warna
merah

Interaksi
Kesesuaian dosis

Rimfampisin :

Anak-anak: 10 20 mg/kg BB sehari,


maksimum 600 mg sehari.
INH :
Pengobatan infeksi TB aktif :
Terapi harian 10 15 mg/kg/hari dalam
1 2 dosis terbagi (maksimal 300
mg/hari).
Dua kali seminggu DOT (directly
observed therapy) : 20 30 mg/kg
(maksimal 900 mg)
Kesesuaian durasi
Kesesuaian jumlah obat
Lain-lain

B. Peracikan
Obat rimfapicin dan INH diberikan langsung kepada pasien karena berupa
tablet. Sedangkan Histapan,mucos,salbutamol diracik untuk dibuat XV kapsul
sesuai permintaan dari Resep.
C. Etiket

D. Informasi Obat
JENIS INFORMASI
Cara pemakaian obat

KETERANGAN
Rimfapisin tab : diminum 1 x sehari 1 tab 1 jam
sebelum makan. Jika dimulai minum pagi hari
utk hari berikutnya harus minum pagi hari terus
sampai pengobatan selesai agar dapat berefek
secara maksimal.
INH : diminum 1 x sehari 1 tab. INH beda
dengan rimfapisin. Jika rimfapisin diminum
sebelum makan maka INH diminum setelah
makan.
Untuk racikan kapsul : diminum 3 x sehari 1

Cara penyimpanan obat

kapsul (pagi,siang,malam) sesudah makan.


Ditempat sejuk dan tidak terkena sinar matahari

Jangka waktu

langsung
Rutin selama 9 bulan tidak boleh terputus

pengobatan

E. Konseling
A (Apoteker) ; P (Pasien)

: Ini obatnya untuk anaknya bapak. Diminum rutin selama 9 bulan


jangan terputus atau sempay berhenti ya pak. Ini obat tablet ada 2.
Yg 1 namanya rimfapicin ini diminum 1 x 1 tablet sehari ya pak.
Jika anak bapak sudah minum pagi hari, besoknya minum pagi lagi
ya pak. Dan untuk obat tablet yang lainnya adalah INH, ini
diminum 1 x 1 tablet sehari tapi sesudah makan ya pak. Dan untuk
kapsul diminumnya 3 x sehari sesudah makan. Ada yg bapak

P
A

kurang mengerti?
: kenapa rimfapisin diminum sebelum makan bu?
: agar rimfapicin dapat mmeberikan efek terapi yang maksimal pak
supaya anak bapak cepat sembuh. O iya. Obat kapsul yang kami
berikan berefek untuk mengurangi rasa gatal karena dahak anak
bapak dan juga mengurangi dahaknya serta memberikan kelegaan
bagi nafas anak bapak yang mungkin akan sulit bernafas

dikarenakan adanya dahak diparu-parunya.


: harus diminum rutin dan tidak boleh terputus ya bu. Kenapa

begitu?
: dalam obat ini ada obat antibiotik pak. Anak bapak harus minum
sampai tuntas dan jangan sempat terputus. Karena antibiotik akan
membunuh bakteri yang ada di dalam tubuh anak bapak. Jika anak
bapak tidak minum secara rutin, nanti bakterinya akan kebal
sehingga obat itu tidak mempan lagi dan tidak dapat memberikan
kesembuhan bagi anak bapak. Kekebalan bakteri tersebut disebut

resistensi pak. Ada lagi yang bisa saya bantu pak?


: apa ada efek samping dri obat-obat ini bu?

: oh iya pak. Jika anak bapak mengkonsumsi obat ini, anak bapak
akan mengeluarkan air seni berwarna merah bata. Tapi bapak tidak
perlu kahawatir karena itu hanyalah efek samping dari obat ini dan
tidak akan membahayakan anak bapak.

BAB III
PEMBAHASAN

Dari hasil skrining resep yang telah dilakukan, terdapat obat Rimcur paed
dan Rimacfasid paed dan racikan kapsul : Histapan, mucos, salbutamol. Namun
resep ini diganti dengan Rimfapicin 450 mg dan INH 300 mg sedangkan racikan
kapsul tetap.
Disini akan dibahas tentang komposisi, indikasi, efek samping, dan dosis
masing dari obat-obat yang terdapat dalam resep.
RIMCURE PAED TABLET

Tags: tuberkulosis, bakteri, infeksi, TBC, paru-paru


Brand: :
Sandoz
Product
G
Code::

Komposisi: Rifampicin 75 mg, isonicotine hydrazine 50 mg, pyrazinamide 150 mg


Tuberkulosis mikobakterium tuberkulosis yang peka terhadap rifampisin,
Indikasi:
isonicotine hydrazine, dan pirazinamid
Anak dengan BB 25 kg : 5 tablet/hari. Anak dengan BB 20 kg : 4 tablet/hari.
Dosis:
Anak dengan BB 15 kg : 3 tablet/hari. Anak dengan BB 10 kg : 2 tablet/hari.
Anak dengan BB 5 kg : 1 tablet/hari.
Pemberian
Berikan sebelum makan, 30 menit sebelum makan telan utuh
Obat:
Hipersensitivitas, riwayat hepatitis yang diinduksi obat, penyakit hati akut,
Kontra
neuritis perifer atau optik, gangguan fungsi ginjal, epilepsi, akoholisme
Indikasi:
kronik
Gangguan fungsi ginjal dan hati, diabetes melitus, akoholisme kronik,
pasien kurang gizi, riwayat gout, gangguan konvulsi, porfiria akut, lanjut
Perhatian:
usia. Hamil, laktasi. Lakukan tes hitung darah dan fungsi hati secara
periodik. Hindari pengunaan bersama lensa kontak
Rifampisin : warna merah pada cairan tubuh, peningkatan enzim hati
asimtomatik, peningkatan nitrogen urea darah dan asam urat, hemolisis,
hematuria, nefritis, isufisiensi ginjal, gangguan gastrointestinal, gangguan
susunan saraf pusat, perubahan hematologi, ruam kulit, kelainan endokrin.
Efek
isonicotine hydrazine : gangguan fungsi hati, neuropati perifer, pusing,
Samping:
kepala terasa ringan, perubahan hematologi, reaksi alergi. pirazinamid :
perubahan sementara transaminase serum, hepatotoksisitas, hepatomegali,
ikterus, hiperurisemia, nefritis, disuria, gangguan gastrointestinal,
perubahan hematologi, reaksi alergi
Kontrasepsi oral atau terapi sulih hemon, antikoagualan, antasid, simetidin,
Interaksi
analgesik opioid, disulfirman, antidepresan, sedatif, obat gout,
Obat:
kortikosteroid, kloramfenikol, ketokonazol, daspon, metadon, teofilin,
siklosporin A, azatioporin
Kemasan: Tablet 6 x 10

RIMACTAZID 75/50 MG PAED TABLET

Tags: TBC, paru-paru, tuberkolosis, bakteri


Brand: :
Sandoz
Product
G
Code::

Komposisi: Rifampicin 75 mg, isonicotine hydrazine 50 mg, pyrazinamide 150 mg


Pengobatan tuberkulosis yang disebabkan mikobakterium tuberkulosis
Indikasi:
sensitif terhadap yang sensitif terhadap rifampicin dan isonicotine hydrazine
Anak : Dengan BB 25 kg : 5 tablet/hari Dengan BB 20 kg : 4 tablet/hari.
Dosis:
Dengan BB 15 kg : 3 tablet/hari. Dengan BB 10 kg : 2 tablet/hari. Dengan
BB 5 kg : 1 tablet/hari.
Pemberian
Berikan sebelum makan
Obat:
Hipersensitif. Riwayat mendapat terapi dengan obat yang menyebabkan
Kontra
hepatitis, penyakit hati akut, ikterus. Neuritis perifer, neuritis optik,
Indikasi:
gangguan ginjal, epilepsi, alkoholisme kronik
Hindari terapi kembali setelah pengobatan selesai dan pemakaian yang tidak
teratur. Penyakit hati. Ambang kejang yang rendah. Gizi buruk,
Perhatian: alkoholisme, porfiria, epilepsi, hamil dan laktasi. Pengobatan dihentikan
jika terjadi trombositopenia, purpura, anemia hemolitik, dipnea, syok, gagal
ginjal
Rifampisin : urin berwarna kemerahan. Gangguan gastrointestinal,
gangguan fungsi hati, leukopenia, eosinofilia. Sindrom flu. Jarang :
manifestasi pada kulit, demam, dispnea, trombositopenia, purpura, gagal
Efek
ginjal akut, anemia hemolitik. Isonicatine hydrazine : gangguan fungsi hati,
Samping:
neuropati ferifer, konvulsi atau, psikosis, diskrasia darah, sindrom seperti
lupus eritematosis, sindrom susunan saraf pusat ringan, toksik ensefalopati,
sindrom reumatik, pallagra
Interaksi
Antikoagulan oral, antidiabetik oral, digitalis, kontrasepsi oral, antiaritmia,
Obat:
siklosporin, antiepileptik, disulfirman, hidantion, penghambat kanal kalsium
Kemasan: Tablet 50

HISTAPAN TABLET

Komposisi
Mebhydrolin napadysilate 50 mg pertablet.

Indikasi
Reaksi alergi.

Perhatian
- Glaukoma sudut sempit.
- Kehamilan.
- Retensi urin, pembesaran prostat.
- Pasien dengan lesi fokal pada kulit otak.
- Hindari mengemudikan kendaraan atau mengoperasikan mesin.
- Sensitifitas silang terhadap obat-obat terkait.
Interaksi obat : alkohol, depresan susunan saraf pusat, antikolinergik, MAOI
(penghambat mono amin oksidase).
Efek Samping
- Sedasi.
- Gangguan lambung-usus.
- Efek antimuskarinik.
- Hipotensi, kelemahan otot, tinitus (telinga berdenging tanpa rangsang dari luar),
euforia (keadaan emosi yang gembira berlebihan), sakit kepala.
- Perangsangan pada susunan saraf pusat.
- Reaksi alergi.
- Kelainan darah.
Kemasan
Box @ 100 tablet.

Dosis
- Dewasa : 100-300 mg.
- Anak-anak : 100-200 mg.
Diberikan setiap hari dalam dosis terbagi (dibagi menjadi beberapa kali
pemberian dalam sehari).
Penyajian
Dikonsumsi bersamaan dengan makanan.

Ambroxol 30 mg

Indikasi:
Penyakit saluran napas akut dan kronis yang disertai sekresi bronkial yang
abnormal, khususnya pada eksaserbasi dan bronkitis kronis, bronkitis asmatik,
asma bronkial.
Kontra Indikasi:
Hipersensitif terhadap ambroksol.
Komposisi:
Tiap

tablet

mengandung

ambroksol

hidroklorida

30

mg.

Dosis:

Dewasa: sehari 3 kali 1 tablet. Anak-anak 5 - 12 tahun : sehari 3 kali 1/2 tablet.
Anak-anak 2 - 5 tahun : sehari 3 kali 7,5 mg
Anak-anak di bawah 2 tahun : sehari 2 kali 7,5 mg Dosis dapat dikurangi menjadi
1 kali sehari, untuk pengobatan yang lama. Harus diminum sesudah makan.

Efek Samping:
Ambroksol umumnya ditoleransi dengan baik.
Efek samping yang ringan pada saluran pencernaan dilaporkan pada beberapa
pasien. Reaksi alergi.
Interaksi Obat:
Kombinasi ambroksol dengan obat-obatan lain dimungkinkan, terutama yang
berhubungan dengan sediaan yang digunakan sebagai obat standar untuk
sindroma bronkitis (glikosida jantung, kortikosterida, bronkapasmolitik, diuretik
dan antibiotik).
Perhatian:
Pemakaian pada kehamilan trimester pertama tidak dianjurkan.
Pemakaian selama menyusui keamanannya belum diketahui dengan pasti.
Cara Penyimpanan:
Simpan pada suhu kamar (di bawah suku 30 derajat Celcius) dan tempat kering,
terlindung dari cahaya.
Jenis: Tablet
Salbutamol
Indikasi
Kejang bronkus pada semua jenis asma bronkial, bronkitis kronis dan
emphysema.
Komposisi
Tiap tablet mengandung salbutamol sulfat setara dengan salbutamol 2 mg
Tiap tablet mengandung salbutamol sulfat setara dengan salbutamol 4 mg
Tiap sendok takar (5ml) mengandung salbutamol sulfat 2,41 mg setara dengan
salbutamol 2 mg
Cara Kerja
Salbutamol merupakan suatu senyawa yang selektif merangsang reseptor B2
adrenergik terutama pada otot bronkus. Golongan B2 agonis ini merangsang
produksi AMP siklik dengan cara mengaktifkan kerja enzim adenil siklase. Efek

utama setelah pemberian peroral adalah efek bronkodilatasi yang disebabkan


terjadinya relaksasi otot bronkus. Dibandingkan dengan isoprenalin, salbutamol
bekerja lebih lama dan lebih aman karena efek stimulasi terhadap jantung lebih
kecil maka bisa digunakan untuk pengobatan kejang bronkus pada pasien dengan
penyakit jantung atau tekanan darah tinggi.
Kontraindikasi
Penderita yang hipersensitif terhadap obat ini
Dosis
Tablet:
Dewasa(>12tahun):2-4mg,3-4kali sehari.
Dosis dapat dinaikan secara berangsur.
Untuk lansia diberikan dosis awal yang lebih rendah.
Anak-anak:
2-6 tahun : 1-2 mg, 3-4 kali sehari
6-12 tahun: 2 mg, 3-4 kali sehari.
Sirup:
Dewasa (>12 tahun): 1-2 sendok (5-10 ml), 3-4 kali sehari.
Anak-anak:
2-6 tahun: 1/2-1 sendok (0,25-5ml), 3-4 kali sehari
6-12 tahun: 1 sendok (5ml), 3-4 kali sehari.
Efek Samping
Pada dosis yang dianjurkan tidak ditemukan adanya efek samping yang serius.
Pada pemakaian dosis besar dapat menyebabkan tremor halus pada otot skelet
(biasanya pada tangan), palpitasi, kejang otot, takikardia, sakit kepala dan
ketegangan. efek ini terjadi pada semua perangsangan adrenoreseptor beta.
Vasodilator

perifer,

gugup,

hiperaktif,

epitaksis

(mimisan),susahtidur.

Peringatan dan perhatian

Hati-hati bila diberikan pada penderita thyrotoxicosis, hipertensi,


gangguan kardiovaskuler, hipertiroid dan diabetes melitus.

Meskipun tidak terdapat bukti teratogenitas sebaiknya penggunaaan


salbutamol selama kehamilan trimester pertama, hanya jika benar-benar
diperlukan.

Hati-hati penggunaan pada wanita menyusui karena kemungkinan


diekskresi melalui air susu.

Hati-hati penggunaan pada anak kurang dari 2 tahun karena keamanannya


belum diketahui dengan pasti.

Pemberian intravena pada pasien diabetik, perlu dimonitor kadar gula


darah.

Interaksi Obat

Efek salbutamol dihambat oleh B2-antagonis.

Pemberian bersamaan dengan monoamin oksidase dapat menimbulkan


hipertensi berat.

Salbutamol dan obat-obatan beta-blocker non-selektif seperti propranolol,


tidak bisa diberikan bersamaan.

Over dosis

Tanda-tanda over dosis adalah tremor dan tachycardia. Pemberian suatu


alpha-adrenergik bloker melalui injeksi intravena dan suatu beta-blocking
agen peroral pada kasus asmaticus karena resiko konstriksi bronkus.

Hypokalemia.

Rifampicin 450 mg

DATA OBAT,
Deskripsi:
Rifampisina adalah antibiotika oral yang mempunyai aktivitas bakterisida
terhadap Mycobacterium tuberculosis dan Mycobacterium leprae. Mekanisme
kerja rifampisina dengan jalan menghambat kerja enzim DNA-dependent RNA
polymerase yang mengakibatkan sintesa RNA mikroorganisme dihambat. Untuk
mempercepat penyembuhan dan mencegah resistensi kuman selama pengobatan,
rifampisina sebaiknya dikombinasikan dengan antituberkulosis lain seperti INH
atau Etambutol. Dengan antibiotika lain rifampisina tidak menunjukkan resistensi
silang.
Komposisi:
Tiap kapsul mengandung rifampisina 450 mg.
Indikasi:
1. Tuberkulosis, sebaiknya dikombinasikan dengan antituberkulosis lain untuk
mempercepat penyembuhan dan mencegah resistensi kuman.
2. Lepra, tipe lepromatous, dimorfus dan tipe lain yang resisten atau intoleran
terhadap antileprotik lain.
Dosis:
Dewasa: 600 mg atau 10 20 mg/kg BB sehari, untuk penderita gangguan fungsi
hati dosis tidak boleh lebih dari 8 mg/kg BB sehari.
Anak-anak: 10 20 mg/kg BB sehari, maksimum 600 mg sehari.
Pemberian obat 1 jam sebelum makan atau 2 jam sesudah makan.
Kemasan:
Ktk 100
Dari hasil skrining resep diperoleh data bahwa Rimcur paed dan Rimacfasid paed
diganti dengan Rimfapisin 450 mg dan INH 300 mg. Hal ini dikarenakan komposisi dari
Rimcur paed dan Rimacfasid paed sama-sama mengandung Rimfampisin dan INH. Untuk
menghindari dosis double atau dosis ganda, maka Rimcur paed dan Rimacfasid paed
diganti dengan Rimfapisin dan INH. Selain itu pemberian dosis yang terlalu besar untuk
anak-anak berumur 9 tahun. Kemungkinan dokter memberikan dosis demikian karena
ditinjau dari berat badan pasien. Kemungkinan berat badan pasien memadai untuk

mengkonsumsi dosis tersebut. Diberikan dosis demikian agar obat dapat memberikan
efek yang maksimal bagi pasie agar penyembuhan dapat berjalan dengan lancar.
Rimfapisin dan INH adalah antibiotik yang diberikan kepada pasien Tuberkulosis
(TB) yang harus diminum secara rutin selama 9 bulan tanpa putus-putus. Pasien harus
meminumnya secara rutin jika sempat terputus, maka obat tidak akan memberikan efek
terapi. Karena obat tersebut adalah antibiotik yang dapat membunuh bakteri sehingga
harus diminum secara rutin dan patuh agar bateri tersebut tidak akan mengalami
resisitensi yaitu kekebalan bakteri.
Antibiotik adalah zat-zat kimia yang dihasilkan oleh fungi dan bakteri yang
memiliki khasiat mematikan atau menghambat pertumbuhan kuman. Sedangkan resistensi
adalah suatu keadaan dimana tubuh sudah tidak mempan lagi dengan antibiotik.

BAB IV
KESIMPULAN

Dari hasil skrinign resep yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa
Rimcur Paed dan Rimacfasid Paed memiliki komposisi yang sama yaitu sama
sama mengandung Rimfapicin dan INH. Oleh karena itu Rimcur Paed dan
Rimacfasid Paed diganti dengan Rimfapicin dan INH agar tidak terjadi dosis
ganda yang bisa saja menyebabkan toksisitas bagi pasien. Dalam resep ini juga
diberikan obat dengan dosis tinggi padahal pasien baru berusia 9 tahun. Dokter
mmemberikan dosis yang tinggi mungkin karena pasien memiliki berat badan
yang besar yang sesuai dengan dosis yang telah diberikan.
Dari skrining resep yang dilakukan, diketahui bahwa pasien menderita
penyakit Tuberkulosis (TB).

SKRINING RESEP
DOKUMENTASI PELAYANAN RESEP

DI SUSUN OLEH :

LUCKY RIMA .N.S

SUDIRMAN

ARWIN ARDIN

HUSEN

ROHMAT FAJAR

AHMAD KAMAL

GITA NINGSIH .A.P

FARDILA DESTIARA

DESI PUSPITASARI

NUNIK OKTILIA .P

SYAHRUL PRATAMA

RAFIQA

ABDUL RAHMAN

STIFA PELITA MAS PALU


2013