Anda di halaman 1dari 2

Patogenesis Pneumonia

Patogenesis pneumonia dapat terjadi akibat menghirup bibit penyakit di udara,


atau kuman di tenggorokan terisap masuk ke paru-paru. Penyebaran bisa juga melalui
darah dari luka di tempat lain, misalnya di kulit. Bakteri pneumokokus secara normal
berada di tenggorokan dan rongga hidung (saluran napas bagian atas) pada anak dan
dewasa sehat, sehingga infeksi pneumokokus dapat menyerang siapa saja dan dimana
saja, tanpa memandang status sosial. Percikan ludah sewaktu bicara, bersin dan batuk
dapat memindahkan bakteri ke orang lain melalui udara. Terlebih dari orang yang
berdekatan misalnya tinggal serumah, tempat bermain, dan sekolah. Jadi, siapa pun
dapat menularkan kuman pneumokokus.
Bakteri masuk ke dalam paru-paru melalui udara, akan tetapi kadang kala juga
masuk melalui sistem peredaran darah apabila pada bagian tubuh kita ada yang
terinfeksi. Sering kali bakteri itu hidup pada saluran pernafasan atas yang kemudian
masuk ke dalam arteri. Ketika masuk ke dalam alveoli, bakteri melakukan perjalanan
diantara ruang antar sel dan juga diantara alveoli. Dengan adanya hal tersebut, sistem
imun melakukan respon dengan cara mengirim sel darah putih untuk melindungi paruparu. Sel darah putih (neutrofil) kemudian menelan dan membunuh organisme tersebut
serta mengeluarkan sitokin yang merupakan hasil dari aktivitas sistem imun itu. Hal ini
yang mengakibatkan terjadinya demam, rasa dingin (menggigil), lemah yang
merupakan gejala umum dari pneumonia yang disebabkan oleh bakteri ataupun jamur.
Neutrofil, bakteri, dan cairan mempengaruhi keadaan sekitarnya dan juga
mempengaruhi transportasi O2.
Perjalanan bakteri dari paru-paru ke dalam peredaran darah mengakibatkan
penyakit yang serius seperti sepsis, yaitu suatu keadaan tekanan darah rendah yang
kemudian mempengaruhi sistem faal otak, ginjal, dan jantung.
Adapun cara mikroorganisme itu sampai ke paru-paru bisa melalui:
1. Inhalasi (penghirupan) mikroorganisme dari udara yang tercemar
2. Aliran darah, dari infeksi di organ tubuh yang lain
3. Migrasi (perpindahan) organisme langsung dari infeksi di dekat paru-paru.
Cara penularan bakteri pneumonia sampai saat ini belum diketahui pasti, namun
ada beberapa hal yang memungkinkan seseorang beresiko tinggi terserang penyakit
Pneumonia. Hal ini diantaranya adalah:
Orang yang memiliki daya tahan tubuh lemah
Seperti penderita HIV/AIDS dan para penderita penyakit kronik seperti sakit
jantung, diabetes mellitus. Begitupula bagi mereka yang pernah/rutin menjalani
kemoterapi dan meminum obat golongan Immunosupressant dalam waktu lama,
dimana mereka pada umumnya memiliki daya tahan tubuh (Imun) yang lemah.
Perokok dan peminum alkohol
Perokok berat dapat mengalami iritasi pada saluran pernafasan (bronchial) yang
akhirnya menimbulkan secresi muccus (riak/dahak), Apabila riak/dahak mengandung

bakteri maka dapat menyebabkan pneumonia. Alkohol dapat berdampak buruk


terhadap sel-sel darah putih, hal ini menyebabkan lemahnya daya tahan tubuh dalam
melawan suatu infeksi.
Pasien yang berada di ruang perawatan intensive (ICU/ICCU)
Pasien yang dilakukan tindakan ventilator (alat bantu nafas) endotracheal tube
sangat beresiko terkena Pneumonia. Disaat mereka batuk akan mengeluarkan tekanan
balik isi lambung (perut) ke arah kerongkongan, bila hal itu mengandung bakteri dan
berpindah ke rongga nafas (ventilator) maka potensial tinggi terkena pneumonia.
Menghirup udara tercemar polusi zat kemikal
Resiko tinggi dihadapi oleh para petani apabila mereka menyemprotkan tanaman
dengan zat kemikal (chemical) tanpa memakai masker adalah terjadi iritasi dan
menimbulkan peradangan pada paru yang akibatnya mudah menderita penyakit
Pneumonia dengan masuknya bakteri atau virus.
Pasien yang lama berbaring
Pasien yang mengalami operasi besar sehingga menyebabkannya bermasalah
dalah hal mobilisasi merupakan salah satu resiko tinggi terkena penyakit pneumonia,
dimana dengan tidur berbaring statis memungkinkan riak/muccus berkumpul dirongga
paru dan menjadi media berkembangnya bakteri.