Anda di halaman 1dari 59

LAPORAN AKHIR

PROSES PRODUKSI I
LAS LISTRIK

Oleh:
YULLI HANDOKO
NIM : 1307113261

LABORATORIUM TEKNOLOGI PRODUKSI


PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN S1
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan
rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah las listrik ini. Penulis
juga tidak lupa mengucapkan banyak terima kasih kepada segenap pihak karena
telah banyak membantu sehingga makalah ini dapat terselesaikan sebagaimana
mestinya. Makalah las listrik ini disusun berdasarkan apa yang penulis dapatkan
dari pembelajaran las listrik serta dari berbagai referensi yang penulis dapatkan.
Dengan tersusunnya makalah ini, penulis berharap agar kiranya ini dapat
digunakan sebagai salah satu sumber penambah ilmu, wawasan, dan pengetahuan.
Disamping itu penulis mengharapkan bahwa makalah ini tidak hanya sebagai
pelengkap tugas saja melainkan dapat disebut sebagai hasil karya yang setidaknya,
dipelihara dan digunakan sebagaimana mestinya. Akhirnya penulis sadar bahwa
makalah ini belumlah sempurna, oleh karena itu demi kesempurnaan makalah
yang akan dibuat berikutnya, penulis sangat mengharapkan saran serta dukungan
maupun kritik yang sifatnya membangun dari para pembaca sehingga dengan
semua itu kesempurnaan makalah ini dapat tercapai.

Pekanbaru, Oktober 2014

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ i


DAFTAR ISI ......................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. v
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
DAFTAR NOTASI ............................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Jatar Belakang .........................................................................................1
1.2 Tujuan ..................................................................................................... 1
1.3 Manfaat ................................................................................................... 2
1.4 Sistematika Penulisan ............................................................................. 2
BAB II TEORI DASAR
2.1. Las Listrik .............................................................................................. 4
2.1.1. Pengertian las listrik ..................................................................... 4
2.1.2 Mesin Las Listrik ........................................................................... 4
2.2 Macam-Macam Mesin Las Listrik ........................................................ 5
2.3 MacamMacam Proses dan Jenis Las Listrik Berdasarkan Panas
Listrik...................................................................................................... 8
2.3.1 Berdasarkan Panas Listrik ............................................................. 8
2.3.2 Berdasarkan Panas Listrik dan Gas ............................................. 10
2.4 Teknik Dasar Pengelasan Pembentukan Busur Listrik........................ 12
2.5 Cara Mendapatkan Sambungan Las Yang Baik .................................. 12

ii

2.6 Pengaruh Besar Arus Listrik................................................................ 13


2.7 Pendinginan ......................................................................................... 14
2.8 Klasifikasi Elektroda ........................................................................... 14
2.8.1 Elektroda Baja Lunak ................................................................. 14
2.8.2 Ketebalan Elektroda ................................................................... 16
2.9

ALur Pengelasan................................................................................ 18

2.10 Posisi Pengelasan ............................................................................... 19


2.11 Sambungan Las................................................................................... 21
2.12 Bentuk Kampu Pengelasan ................................................................. 24
2.13 Perlengkapan Keselamatan ................................................................ 26
BAB III ALAT DAN BAHAN
3.1 Alat ...................................................................................................... 28
3.2 Bahan .................................................................................................... 31
BAB IV ROSEDUR
4.1 Prosedur Umum ................................................................................... 32
4.2 Prosedur Pengelasan ............................................................................ 33
4.2.1 Standar Operasional Prosedur Penghidupan Mesin Las ............. 33
4.2.2 Standar Operasional Prosedur Pematian Mesin Las ................... 35
4.3 Prosedur Kerja ..................................................................................... 36
4.3.1 Prosedur Membuat Rigi Las ....................................................... 36
4.3.2 Prosedur Membuat Sambungan Las ........................................... 39
BAB V PEMBAHASAN
5.1 Perhitungan Las ................................................................................... 43

iii

5.2 Analisa ................................................................................................. 45


BAB VI PENUTUP
6.1 Kesumpulan ......................................................................................... 47
6.2 Saran .................................................................................................... 47
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Mesin Las listrik ............................................................................. 4


Gambar 2. 2 Mesin Las AC ................................................................................. 5
Gambar 2. 3 Mesin Las DC ................................................................................. 6
Gambar 2. 4 Mesin Las AC/DC .......................................................................... 8
Gambar 2. 5 SMAW ............................................................................................ 9
Gambar 2. 6 SAW ............................................................................................. 10
Gambar 2. 7 GTAW .......................................................................................... 10
Gambar 2. 8 FCAW ........................................................................................... 11
Gambar 2. 9 P AW ............................................................................................ 11
Gambar 2. 10 E 6013 ........................................................................................... 15
Gambar 2. 11 E6020 ............................................................................................ 15
Gambar 2. 12 Alur Zig-zag ................................................................................. 18
Gambar 2. 13 Alur segitiga.................................................................................. 18
Gambar 2. 14 Alur melingkar .............................................................................. 18
Gambar 2. 15 Alur spiral ..................................................................................... 19
Gambar 2. 16 Alur Trapesium ............................................................................. 19
Gambar 2. 17 Posisi Di Bawah Tangan ............................................................... 19
Gambar 2. 18 Posisi Tegak (Vertical) ................................................................. 20
Gambar 2. 19 Posisi Datar (Horizontal) .............................................................. 20
Gambar 2. 20 Posisi Di Atas Kepala (Overhead) ................................................ 21
Gambar 2. 21 Sambungan Tumpul (Butt Joint ) ................................................. 21
Gambar 2. 22 Sambungan Tumpang (Lap Joint) ................................................ 22
Gambar 2. 23 Sambungan Sisi (Edge Joint) ....................................................... 22
Gambar 2. 24 Sambungan Sudut ( Corner Joint ) ............................................... 23
Gambar 2. 25 Sambungan T ( Tee Joint )............................................................ 23
Gambar 2. 26 Kampu V Terbuka ........................................................................ 24
Gambar 2. 27 Kampu I ........................................................................................ 24
Gambar 2. 28 Kampu X ....................................................................................... 24
Gambar 2. 29 Kampu U Ganda ........................................................................... 25

Gambar 2. 30 Kampu V................................................................................... 25


Gambar 2. 31 Kampu U................................................................................... 25
Gambar 2. 32 Kampu U Ganda ........................................................................... 26
Gambar 2. 33 Apron ............................................................................................ 26
Gambar 2. 34 Topeng Las ................................................................................... 26
Gambar 2. 35 Glove Welding .............................................................................. 27
Gambar 2. 36 Sepatu ........................................................................................... 27
Gambar 2. 37 Masker .......................................................................................... 27
Gambar 3. 1 Kabel Elektroda ............................................................................ 28
Gambar 3. 2 Pemegang Elektroda ..................................................................... 28
Gambar 3. 3 Sikat Kawat ................................................................................... 29
Gambar 3. 4 Klem Massa .................................................................................. 29
Gambar 3. 5 Tang .............................................................................................. 30
Gambar 3. 6 Palu Las ........................................................................................ 30
Gambar 3. 7 Benda Kerja Rigi Las.................................................................... 31
Gambar 3. 8 Benda Kerja Sambungan Tumpul ................................................. 31
Gambar 4. 1 Sumber Arus Llistrik .................................................................... 33
Gambar 4. 2 Kabel Masa ................................................................................... 33
Gambar 4. 3 Swich Power ................................................................................. 33
Gambar 4. 4 Penjepit Masa ............................................................................... 34
Gambar 4. 5 Arus Mesin Las ............................................................................. 34
Gambar 4. 6 Pemasangan Elektroda ................................................................. 34
Gambar 4. 7 Swich Mesin Las ........................................................................... 35
Gambar 4. 8 Arus Listrik ................................................................................... 35
Gambar 4. 9 Melepas Klaim Masa .................................................................... 35
Gambar 4. 10 Melepas Kabel .............................................................................. 36
Gambar 4. 11 Gulungan Kabel ............................................................................ 36
Gambar 4. 12 Dimensu Benda Kerja ................................................................... 37
Gambar 4. 13 Membuang Terak .......................................................................... 37
Gambar 4. 14 Menghidupkan Mesin Las ............................................................ 37
Gambar 4. 15 Arus Las Listrik ............................................................................ 38

vi

Gambar 4. 16 Tempat Benda Kerja ..................................................................... 38


Gambar 4. 17 Pengelasan .................................................................................... 38
Gambar 4. 18 Melepaskan Terak ......................................................................... 39
Gambar 4. 19 Dimensi Benda Kerja .................................................................... 39
Gambar 4. 20 Membuang Terak .......................................................................... 40
Gambar 4. 21 Arus Las Listrik ............................................................................ 40
Gambar 4. 22 Pemasangan Elektroda ................................................................. 40
Gambar 4. 23 Pengelasan .................................................................................... 41
Gambar 4. 24 Penandaan Pengelasan .................................................................. 41
Gambar 4. 25 Pengelasan Penuh ......................................................................... 42
Gambar 4. 26 Menghilangkan Terak Las ............................................................ 42

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 5.1 Ukuran Diameter Elektroda Tebal ....................................................... 43

viii

DAFTAR NOTASI

P = Panjang

I = Lebaar
t = Tinggi
L = Luas
mm = Milimeter

ix

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG
Dengan semakin berkembangnya teknologi industry saat ini, tidak bisa

mengesampingkan pentingnya penggunaan logam sebagai komponen utama


produksi suatu barang, mulai dari kebutuhan yang paling sederhana seperti alatalat rumah tangga hingga konstruksi bangunan dan konstruksi permesinan. Hal ini
menyebabkan pemakaian bahan-bahan logam seperti besi cor, baja, aluminium
dan lainnya menjadi semakin meningkat. Sehingga dapat dikatakan tanpa
pemanfaatan logam, kemajuan peradaban manuasia tidak mungkin terjadi.
Dengan kemampuan akalnya, manusia mampu memanfaatkan logam sebagai alat
bantu kehidupannya yang sangat vital. Berbagai macam konstruksi mesin,
bangunan dan lainnya dapat tercipta dengan adanya logam. Logam tersebut
menimbulkan kebutuhan akan teknologi perakitan atau penyambungan. Salah satu
teknologi

penyambungan

tersebut

adalah

dengan

pengelasan.

Teknik

penyambungan logam sebenarnya terbagi dalam dua kelompok besar, yaitu :

1. Penyambungan

sementara

(Temporary

Joint),

yaitu

teknik

penyambunganlogam yang dapat dilepas kembali.

2. Penyambungan tetap (permanen joint), yaitu teknik penyambungan logam


dengan cara mengubah struktur logam yang akan disambung dengan
penambahan logam pengisi. Termasuk dalam kelompok ini adalah solder,
brazing dan pengelasan. Dari teknik tersebut dijadikan sebagai dasar
dibentuknya benda-benda logam seperti yang dimaksud pada uraian diatas.
Dalam hal ini proses pengelasan terdiri dari las listrik dan las gas.
1.2

TUJUAN
Tujuan dari praktikum las listrik ini ialah sebagai berikut :

1. Agar setiap mahasiswa teknik mesin dapat mengetahui jenis-jenis


peralatan yang di pergunakan dalam peraktek pengelasan las listrik.
2. Agar setiap mahasiswa teknik mesin dapat mengetahui dan kegunaan
dari mesin las listrik.
3. Agar setiap mahasiswa teknik mesin dapat melakukan pengelasan las
listrik dengan baik..
4. Agar setiap mahasiswa teknik mesin dapat mengetahui jenis jenis-jenis
dan cara kerja dalam pengelasan.
5. Agar setiap mahasiswa dapat terbiasa dalam pembuatan laporan
praktikum.

1.3

MANFAAT
Manfaat dari praktikum las asetelin ini ialah sebagai berikut :
1.Setiap mahasiswa teknik mesin dapat mengetahui peralatan dalam las
listrik.
2.Setiap mahasiswa teknik mesin dapat mengetahui bentuk dari las listrik
itu sendiri.
3.Setiap mahasiswa teknik mesin dapat mengetahui cara-cara mengelas
pada benda kerja dengan baik.
4.Setiap mahasiswa teknik mesin dapat mengetahui keamanan selama
dalam proses pengelasan.
5.Membiasakan mahasiswa teknik mesin untuk disiplin dalam bekerja dan
pembuatan laporan.

1.4 SISTEMATIKA PENULISAN


Adapun sistematika penulisan dari laporan ini terdiri dari:
BAB I Pendahuluan
Pada bab ini membahas tentang latar belakang, tujuan, manfaat, dan
sistematika penulisan.

BAB II TEORI DASAR


Pada bab ini membahas tentang teori-teori pengelasan yang akan
dilaksanakan pada praktikum pengelasan.
BAB III ALAT DAN BAHAN
Pada bab ini membahas tentang alat dan bahan yang digunakan dalam
pelaksanaan praktikum pengelasan.
BAB IV PROSEDUR KERJA
Pada bab ini membahas tentang prosedur kerja mengenai cara cara
pengelasan serta langkahlangkah kerja dalam pengelasan .
BAB V PEMBAHASAN
Pada bab ini membahas tentang persoalan persoalan yang menyangkut
perhitunganperhitungan serta hasil dari pengelasan.
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
Pada bab ini membahas tentang kesimpulan dan yang diperoleh dari hasil
analisa dan saran untuk memperbaiki hasil kerja dari hasil pengelasan.

BAB II
TEORI DASAR

2.1. Las Listrik


2.1.1. Pengertian las listrik
Pengelasan adalah suatu proses penyambungan logam dimana logam
menjadi satu akibat panas dengan atau tanpa tekanan, atau dapat
didefinisikan sebagai akibat dari metalurgi yang ditimbulkan oleh gaya tarik
menarik antara atom. Sebelum atomatom tersebut membentuk ikatan,
permukaan yang akan menjadi satu perlu bebas dari gas yang terserap atau
oksida-oksida.
2.1.2 Mesin Las Listrik

Gambar 2. 1 Mesin Las listrik


Las listrik juga biasa disebut las busur listrik, yaitu proses
penyambungan logam dengan menggunakan tenaga listrik sebagai sumber
panas. Jadi sumber panas pada las listrik ditimbulkan oleh busur api arus
listrik, antara elektroda las dan benda kerja. Benda kerja merupakan bagian
dari rangkaian aliran arus listrik las. Elektroda mencair bersama-sama dengan
benda kerja akibat dari busur api arus listriik. Gerakan busur api diatur
sedemikian rupa, sehingga benda kerja dan elektroda yang mencair, setelah
dingin dapat menjadi satu bagian yang sukar dipisahkan. Jenis sambungan
dengan las listrik ini merupakan sambungan tetap.

2.2 Macam-Macam Mesin Las Listrik


1. Mesin Las Arus Bolak Balik (Mesin Las AC)

Gambar 2. 2 Mesin Las AC


Mesin las arus bolak balik memperoleh busur nyala dari transformator,
dimana dalam pesawat las ini arus dari jaringjaring listrik dirubah menjadi
arus bolakbalik oleh transformator yang sesuai dengan arus yang digunakan
untuk mengelas, sehingga mesin las ini disebut juga mesin las transformator.
Karena langsung menggunakan arus listrik AC dari PLN yang memiliki
tegangan yang cukup tinggi dibandingkan kebutuhan pengelasan yang hanya
membutuhkan tegangan berkisar 55 Volt sampai dengan 85 Volt maka mesin
las ini menggunakan transformator (Trafo) step-down, yaitu trafo yang
berfungsi menurunkan tegangan.
Transformator yang digunakan pada peralatan las mempunyai daya
yang cukup besar. Untuk mencairkan sebagian logam induk dan elektroda
dibutuhkan energi yang besar, karena tegangan pada bagian te rminal
kumparan sekunder hanya kecil, maka untuk menghasilkan daya yang besar
perlu arus besar. Arus yang digunakan untuk peralatan las sekitar 10 ampere
sampai 500 ampere. Besarnya arus listrik dapat diatur sesuai dengan
keperluan las. Untuk keperluan daya besar diperlukan arus yang lebih besar
pula, dan sebaliknya. Arus pada transformator dapat disetel sesuai kebutuhan
dengan memutar ulir penyetel arus. Pada transformator las AC, terdapat dua
kabel yaitu kabel busur dan kabel masa, dimana jika kedua kabel tersebut
tertukar, tidak akan mempengaruhi perubahan temperature yang timbul.

Kelebihan dari mesin las arus searah (AC)


a.

Perlengkapan dan perawatan lebih murah

b.

Kabel massa dan kabel elektroda dapat ditukar untuk mempengaruhi


yang dihasilkan

c.

Nyala busur kecil sehingga mengurangi timbulnya keropos pada rigirigi las
Kekurangan dari mesin las arus searah AC

a.

Tidak dapat dipergunakan untuk semua jenis elektroda

b.

Tidak dapat digunakan untuk mengelas semua jenis logam

2. Mesin Las Arus Searah (Mesin Las DC)

Gambar 2. 3 Mesin Las DC


Arus listrik yang digunakan untuk memperoleh nyala busur listrik
adalah arus searah. Arus searah ini berasal dari mesin berupa dynamo motor
listrik searah. Dinamo dapat digerakkan oleh motor listrik, motor bensin,
motor diesel, atau alat penggerak yang lain. Mesin arus yang menggunakan
motor listrik sebagai penggerak mulanya memerlukan peralatan yang
berfungsi sebagai penyearah arus. Penyearah arus atau rectifier berfungsi
untuk mengubah arus bolak-balik (AC) menjadi arus searah (DC). Arus
bolak-balik diubah menjadi arus searah pada proses pengelasan mempunyai
beberapa keuntungan, antara lain:
a. Nyala busur listrik yang dihasilkan lebih stabil
b. Setiap jenis elektroda dapat digunakan pada mesin las DC
c. Tingkat kebisingan lebih rendah

d. Mesin las lebih fleksibel, karena dapat diubah ke arus bolak-balik atau arus
searah
e. Dapat dipergunakan untuk mengelas plat yang tipis

Mesin las DC ada 2 macam, yaitu mesin las stasioner atau mesin las
portabel. Mesin las stasioner biasanya digunakan pada tempat atau bengkel
yang mempunyai jaringan listrik permanen, misal listrik PLN. Adapun mesin
las portabel mempunyai bentuk relatif kecil biasanya digunakan untuk proses
pengelasan pada tempat-tempat yang tidak terjangkau jaringan listrik. Hal
yang perlu diperhatikan dalam pengoperasian mesin las adalah penggunaan
yang sesuai dengan prosedur yang dikeluarkan oleh prabrik pembuat mesin,
perawatan yang sesuai dengan anjuran. Sering kali gangguan-gangguan
timbul pada mesin las, antara lain mesin tidak mengeluarkan arus listrik atau
nyala busur listrik lemah.
Mesin las DC mempunyai polaritas yang berbeda beda, tidak seperti
mesin las AC yang dapat digunakan dengan kutub sembarang (terbalik
balik).
Berikut ini adalah polaritas mesin las DC

a.

Hubungan arus polaritas terbalik (DCRP)


DCRP (Direct Current Reverse Polarity) adalah jika kabel masa dipasang

pada benda kerja dengan kutub anoda dan kabel elektroda dihubungkan
dengan kutub anoda. Pada hubungan DCRP, panas yang diberikan oleh mesin
las didistribusikan 1/3 ke benda kerja dan 2/3 nya ke elektroda sehingga
panas yang diberikan mesin las ke elektroda lebih banyak daripada panas
yang diberikan ke benda kerja.

b. Hubungan arus polaritas lurus (DCSP)


(Direct Current Straight Polarity) adalah pemasangan kabel las dengan
menghubungkan antara kabel masa (benda kerja) dengan kabel anoda
(positif) dan kabel elektroda dengan kutub katoda (negatif). Pada hubungan

DCSP, panas yang diterima benda kerja lebih banyak daripada panas yang
diterima elektroda dengan perbandingan 2/3 banding 1/3.

3. Mesin Las Ganda (Mesin Las AC-DC)

Gambar 2. 4 Mesin Las AC/DC


Mesin las ini mampu melayani pengelasan dengan arus searah (DC)
dan pengelasan dengan arus bolak-balik. Mesin las ganda mempunyai
transformator satu fasa dan sebuah alat perata dalam satu unit mesin. Keluaran
arus bolak-balik diambil dari terminal lilitan sekunder transformator melalui
regulator arus. Adapun arus searah diambil dari keluaran alat perata arus.
Pengaturan keluaran arus bolakbalik atau arus searah dapat dilakukan dengan
mudah, yaitu hanya dengan memutar alat pengatur arus dari mesin las.
Mesin las AC-DC lebih fleksibel karena mempunyai semua
kemampuan yang dimiliki masing-masing mesin las DC atau mesin las AC.
Mesin las jenis ini sering digunakan untuk bengkel-bengkel yang mempunyai
jenis-jenis pekerjaan yang bermacam-macam, sehingga tidak perlu menggantiganti las untuk pengelasan berbeda. Mesin las arus ganda dapat menyuplai
arus antara 25 ampere sampai 140 ampere yang digunakan untuk mengelas
plat plat tipis, baja anti karat (stainless steel) dan alumunium.
mengelas benda kerja yang tebal ,arus dapat disetel 60 300 ampere.
2.3 MacamMacam Proses dan Jenis Las Listrik Berdasarkan Panas
Listrik
2.3.1 Berdasarkan Panas Listrik

Untuk

a. SMAW (Shield Metal Arch Welding)

Gambar 2. 5 SMAW
SMAW adalah las busur nyala api listrik terlindung dengan
mempergunakan busur nyala listrik sebagai sumber panas pencair logam.
Jenis ini paling banyak dipakai dimanamana untuk hampir semua keperluan
pekerjaan pengelasaan. Tegangan yang dipakai hanya 23 - 45 Volt AC atau
DC, sedangkan untuk pencairan pengelasan dibutuhkan arus hingga 500
Ampere. Namun secara umum yang dipakai berkisar 80 200 Ampere.
SMAW merupakan pekerjaan manual dengan peralatan meliputi power
source, kabel elektroda, kabel kerja (work cable), electrode holder, work
clamp, dan elektroda. Elektroda dan system kerja adalah bagian dari
rangkaian listrik.

b. SAW (Submerged Arch Welding)


SAW adalah las busur terbenam atau pengelasan dengan busur nyala
api listrik. Untuk mecegah oksidasi cairan metal induk dan material
tambahan, dipergunakan butiranbutiran fluks/ slag sehingga busur nyala
terpendam di dalam ukuranukuran fluks yang melindunginya dari
kontaminasi udara, yang kemudian flux tersebut akan membentuk terak las
(slag) yang cukup kuat untuk melindungi logam pengelasan hingga
membeku.

Gambar 2. 6 SAW

2.3.2 Berdasarkan Panas Listrik dan Gas


a. GTAW (Gas Tungsten Arch Welding) atau TIG (Tungsten Inert Gas)

Gambar 2. 7 GTAW
GTAW adalah pengelasan dengan memakai busur nyala dengan
tungsten/elektroda

yang

terbuat

dari

wolfram,

sedangkan

bahan

penambahnya digunakan bahan yang sama atau sejenis dengan material


induknya. Untuk mencegah oksidasi, dipakai gas kekal (inert) 99 % Argon
(Ar) murni.

10

b. FCAW (Flux Cored Arch Welding)

Gambar 2. 8 FCAW
Flux cored arc welding (FCAW) merupakan las busur listrik fluk inti
tengah / pelindung inti tengah. FCAW merupakan kombinasi antara proses
SMAW, GMAW dan SAW. Sumber energi pengelasan yaitu dengan
menggunakan arus listrik AC atau DC dari pembangkit listrik atau melalui
trafo dan atau rectifier. FCAW adalah salah satu jenis las listrik yang
memasok filler elektroda secara mekanis terus ke dalam busur listrik yang
terbentuk di antara ujung filler elektroda dan metal induk. Gas pelindungnya
juga sama-sama menggunakan karbon dioxida CO2. Biasanya, pada mesin las
FCAW ditambah robot yang bertugas untuk menjalankan pengelasan biasa
disebut dengan super anemo.

c. PAW (Plasma Arch Welding)

Gambar 2. 9 PAW
PAW adalah las listrik dengan plasma yang sejenis dengan GTAW
hanya pada proses ini gas pelindung menggunakan bahan campuran antara
Argon (Ar), Nitrogen (N) dan Hidrogen (H) yang lazim disebut dengan

11

plasma. Plasma adalah gas yang luminous dengan derajat pengantar arus dan
kapasitas termis / panas yang tinggi dapat menampung tempratur diatas
5000C.
2.4 Teknik Dasar Pengelasan Pembentukan Busur Listrik
Pada pembentukan busur listrik elektroda keluar dari kutub negatif (katoda)
dan mengalir dengan kecepatan tinggi ke kutub positif (anoda).
Dari kutub positif mengalir partike l positif (ion positif) ke kutub negatif. Melalui
proses ini ruang udara diantara anoda dan katoda (benda kerja dan elektroda)
dibuat untuk menghantar arus listrik (diionisasikan) dan dimungkinkan
pembentukan busur listrik. Sebagai arah arus berlaku arah gerakan ion-ion positif.
Jika elektroda misalnya dihubungkan dengan kutub negatif sumber arus searah,
maka arah arusnya dari benda kerja ke elektroda. Setelah arus elektroda
didekatkan pada lokasi jalur sambungan disentuhkan dan diangkat kembali pada
jarak yang pendek (garis tengah elektroda). Kawat inti Selubung elektroda Busur
listrik Pemindahan logam Gas pelindung Terak Kampuh las

2.5 Cara Mendapatkan Sambungan Las Yang Baik


Untuk mendapatkan sambungan maniklas yang baik sebelum elektroda
dijauhkan dari logam induk sebaiknya panjang busur dikurangi lebih dahulu dan
baru kemudian elektroda dijauhkan dengan arah agak miring. Pengaruh panjang
busur pada hasil las. Panjang busur (L) Yang normal adalah kurang lebih sama
dengan diameter (D) kawat inti elektroda.
Bila panjang busur tepat (L = D), maka cairan elektroda akan mengalir dan
mengendap dengan baik. Hasilnya : rigi-rigi las yang halus dan baik. tembusan las
yang baik perpaduan dengan bahan dasar baik percikan teraknya halus.
Bila busur terlalu panjang (L > D), maka timbul bagian-bagian yang berbentuk
bola dari cairan elektroda. Hasilnya : rigi-rigi kasar tembusan las dangkal
percikan teraknya kasar keluar jalur las

12

Bila busur terlalu pendek, akan sukar memeliharanya, bisa terjadi pembekuan
ujung elektroda pada pengelasan (lihat gambar 158 c). hasilnya : rigi las tidak
merata tembusan las tidak baik percikan teraknya kasar dan berbentuk bola.
2.6 Pengaruh Besar Arus Listrik
Pengaruh Besar Arus Besar arus pada pengelasan mempengaruhi hasil las.
Bila arus terlalu rendah sukarnya akan menyebabkan busur penyalaan listrik dan
busur listrik yang terjadi tidak stabil. Panas yang terjadi tidak cukup untuk
melelehkan elektroda dan bahan dasar sehingga hasilnya merupakan rigi-rigi las
yang kecil dan tidak rata serta penembusan yang kurang dalam. Sebaliknya bila
arus terlalu besar maka elektroda akan mencair terlalu cepat dan menghasilkan
permukaan las yang lebih lebar dan penembusan yang dalam. Besar arus untuk
pengelasan tergantung pada jenis kawat las yang dipakai, posisi pengelasan serta
tebal bahan dasar. Pengaruh Kecepatan elektroda pada hasil pengelasan
Kecepatan pengelasan tergantung pada jenis elektroda, diameter inti elektroda,
bahan yang dilas, geometri sambungan, ketelitian sambungan dan lainlainnya.
Dalam hampir tidak ada hubungannya dengan tegangan las tetapi berbanding
lurus dengan arus las. Karena itu pengelasan yang cepat memerlukan arus las
yang tinggi. Bila tegangan dan arus dibuat tetap, sedang kecepatan pengelasan
dinaikkan maka jumlah deposit per satuan panjang las jadi menurun. Tetapi di
samping itu sampai pada suatu kecepatan tertentu, kenaikan kecepatan akan
memperbesar penembusan. Bila kecepatan pengelasan dinaikkan terus maka
masukan panas per satuan panjang juga akan menjadi kecil, sehingga pendinginan
akan berjalan terlalu cepat yang mungkin dapat memperkeras daerah HAZ Pada
umumnya dalam pelaksanaan kecepatan selalu diusahakan setinggitingginya
tetapi masih belum merusak kwalitas manik las. Pengalaman juga menunjukkan
bahwa makin tinggi kecepatan makin kecil perubahan bentuk yang terjadi.

Kecepatan pengelasan yang rendah akan menyebabkan pencairan yang


banyak dan pembentukan manik datar yang dapat menimbulkan terjadinya lipatan
manik. Sedangkan kecepatan yang tinggi akan menurunkan lebar manik dan
menyebabkan terjadinya bentuk manik yang cekung dan takik.
13

2.7 Pendinginan
Lamanya pendinginan dalam suatu daerah temperatur tertentu dari suatu
siklus termal las sangat mempengaruhi kwalitassambungan. Karena itu banyak
sekali usaha-usaha pendekatan untuk menentukan lamanya waktu pendinginan
tersebut. Pendekatan ini biasanya dinyatakan dalam bentuk rumus empiris atau
nomograf atau tabel seperti yang terlihat dalam tabel dibawah ini. Struktur mikro
dan sifat mekanik o dari daerah HAZ sebagian besar tergantung pada lamanya
pendinginan dari temperatur 800 oC samapi 500 C. Sedangkan retak dingin,
dimana hidrogen memegang peranan penting, terjadinya sangat tergantung oleh
lamanya pendin ginan dari temperatur 800 oC sampai 300 oC atau 100 oC

2.8 Klasifikasi Elektroda


Elektroda baja lunak dan baja paduan rendah untuk las busur listrik manurut
klasifikasi AWS (American Welding Society) dinyatakan dengan tanda E XXXX
yang artInya sebagai berikut : E menyatakan elaktroda busur listrik XX (dua
angka) sesudah E menyatakan kekuatan tarik deposit las dalam ribuan Ib/in2 lihat
table. X (angka ketiga) menyatakan posisi pangelasan. angka 1 untuk pengelasan
segala posisi. angka 2 untuk pengelasan posisi datar di bawah tangan X (angka
keempat) menyataken jenis selaput dan jenis arus yang cocok dipakai untuk
pengelasan lihat table. Contoh : E 6013 Artinya: Kekuatan tarik minimum den
deposit las adalah 60.000 Ib/in2 atau 42 kg/mm2 Dapat dipakai untuk pengelasan
segala posisi Jenis selaput elektroda Rutil-Kalium dan pengelasan dengan arus AC
atau DC + atau DC
2.8.1

Elektroda Baja Lunak

1. E 6010 dan E 6011


Elektroda ini adalah jenis elektroda selaput selulosa yang dapat dipakai
untuk pengelesan dengan penembusan yang dalam. Pengelasan dapat pada
segala posisi dan terak yang tipis dapat dengan mudah dibersihkan. Deposit
las biasanya mempunyai sifat sifat mekanik yang baik dan dapat dipakai
untuk pekerjaan dengan pengujian Radiografi. Selaput selulosa dengan

14

kebasahan 5% pada waktu pengelasan akan menghasilkan gas pelindung. E


6011 mengandung Kalium untuk mambantu menstabilkan busur listrik bila
dipakai arus AC.

2. E 6012 dan E 6013

Gambar 2. 10 E 6013
Kedua elektroda ini termasuk jenis selaput rutil yang dapat manghasilkan
penembusan sedang. Keduanya dapat dipakai untuk pengelasan segala posisi,
tetapi kebanyakan jenis E 6013 sangat baik untuk posisi pengelesan tegak
arah ke bawah. Jenis E 6012 umumnya dapat dipakai pada ampere yang
relatif lebih tinggi dari E 6013. E 6013 yang mengandung lebih benyak
Kalium memudahkan pemakaian pada voltage mesin yang rendah. Elektroda
dengan diameter kecil kebanyakan dipakai untuk pangelasan pelat tipis.

3. E 6020

Gambar 2. 11 E6020
Elektroda jenis ini dapat menghasilkan penembusan las sedang dan
teraknya mudah dilepas dari lapisan las. Selaput elektroda terutama
mengandung oksida besi dan mangan. Cairan terak yang terlalu cair dan

15

mudah mengalir menyulitkan pada pengelasan dengan posisi lain dari pada
bawah tangan atau datar pada las sudut.

4. Elektroda Berselaput
Elektroda berselaput yang dipakai pada Ias busur listrik mempunyai
perbedaan komposisi selaput maupun kawat Inti. Pelapisan fluksi pada kawat
inti dapat dengah cara destrusi, semprot atau celup. Ukuran standar diameter
kawat inti dari 1,5 mm sampai 7 mm dengan panjang antara 350 sampai 450
mm. Jenisjenis selaput fluksi pada elektroda misalnya selulosa, kalsium
karbonat (Ca C03), titanium dioksida (rutil), kaolin, kalium oksida mangan,
oksida besi, serbuk besi, besi silikon, besi mangan dan sebagainya dengan
persentase yang berbeda-beda, untuk tiap jenis elektroda.

2.8.2

Ketebalan Elektroda
Tebal selaput elektroda berkisar antara 70% sampai 50% dari

diameter elektroda tergantung dari jenis selaput. Pada waktu pengelasan,


selaput elektroda ini akan turut mencair dan menghasilkan gas CO2 yang
melindungi cairan las, busur listrik dan sebagian benda kerja terhadap udara
luar. Udara luar yang mengandung O2 dan N akan dapat mempengaruhi sifat
mekanik dari logam Ias. Cairan selaput yang disebut terak akan terapung dan
membeku melapisi permukaan las yang masih panas. Elektroda dengan
selaput serbuk besi Selaput elektroda jenis E 6027, E 7014. E 7018. E 7024
dan E 7028 mengandung serbuk besi untuk meningkatkan efisiensi
pengelasan. Umumnya

selaput elektroda akan lebih tebal

dengan

bertambahnya persentase serbuk besi. Dengan adanya serbuk besi dan


bertambah tebalnya selaput akan memerlukan ampere yang lebih tinggi.

1. Elektroda Hydrogen rendah Selaput elektroda jenis ini mengandung


hydrogen yang rendah (kurang dari 0,5 %), sehingga deposit las juga
dapat bebas dari porositas. Elektroda ini dipakai untuk pengelasan yang

16

memerlukan mutu tinggi, bebas porositas, misalnye untuk pengelasan


bejana dan pipa yang akan mengalami tekanan Jenis-jenis elektroda
hydrogen rendah misalnya E 7015, E 7016 dan E 7018.
2. Elektroda untuk besi tuang
3. Elektroda baja Elektroda jenis ini bila dipakai untuk mengelas besi tuang
akan menghasilkan deposit las yang kuat sehingga tidak dapat dikerjakan
dengan mesin. Dengan demikian elektroda ini dipakai bila hasil las tidak
dikerjakan lagi. Untuk mengelas besi tuang dengan elektroda baja dapat
dipakai pesawat las AC atau DC kutub terbalik.
4. Elektroda Nikel Elektroda jenis ini dipakai untuk mengelas besi tuang,
bila hasil las masih dikerjakan lagi dengan mesin. Elektroda nikel dapat
dipakai dalam sagala posisi pengelasan. Rigi-rigi las yang dihasilkan
elektroda ini pada besi tuang adalah rata dan halus bila dipakai pada
pesawat las DC kutub terbalik. Karakteristik elektroda nikel dapat dilihat
pada tabel dibawah ini.
5. Elektroda Perunggu Hasil las dengan memakai elektroda ini tahan
terhadap retak, sehingga panjang las dapat ditambah. Kawat inti dari
elektroda dibuat dari perunggu fosfor dan diberi selaput yang
menghasilkan busur stabil.
6. Elektroda untuk aluminium, Aluminium dapat dilas listrik dengan
elektroda yang dibuat dari logam yang sama. Pemilihan elektroda
aluminium yang sesuai dengan pekerjaan didasarkan pada tabel
keterangan dari pabrik yang membuatnya. Elektroda aluminium AWSASTM AI-43 untuk las busur listrik adalah dengan pasawat las DC kutub
terbalik dimana pemakaian arus dinyatakan dalam tabel berikut.
7. Elektroda untuk pelapis keras
8.

Elektroda tahan kikisan Elektroda jenis ini dibuat dari tabung chrom
karbida yang diisi dengan serbuk-serbuk karbida. Elektroda dengan
diameter 3,25 mm - 6,5 mm dipakai peda pesawat las AC atau DC kutub
terbalik.

17

2.9

ALur Pengelasan
1. Alur Zig-zag

Gambar 2. 12 Alur Zig-zag

2. Alur segitiga

Gambar 2. 13 Alur segitiga

3. Alur melingkar

Gambar 2. 14 Alur melingkar

4.

Alur spiral

18

Gambar 2. 15 Alur spiral

5. Alur Trapesium

Gambar 2. 16 Alur Trapesium


2.10 Posisi Pengelasan
1. Posisi di bawah tangan

Gambar 2. 17 Posisi Di Bawah Tangan


Posisi bawah tangan merupakan posisi pengelasan yang paling
mudah dilakukan. Oleh sebab itu untuk menyelesaikan setiap pekerjaan
pengelasan sedapat meungkin di usahakan pada posisi dibawah tangan.
Kemiringan elektroda 10 derajat 20 derajat terhadap garis vertical kea rah
jalan elektroda dan 70 derajat-80 derajat terhadap benda kerja.
2. Posisi Tegak (Vertical)

19

Gambar 2. 18 Posisi Tegak (Vertical)


Mengelas posisi tegak adalah apabila dilakukan arah pengelasannya
keatas atau ke bawah. Pengelasan ini termasuk pengelasan yang paling sulit
karena bahan cair yang mengalir atau menumpuk diarah bawah dapat
diperkecil dengan kemiringan elektroda sekitar 10 derajat-15 derajat
terhadapvertikal dan 70 derajat-85 derajat terhadap benda kerja.

3. Posisi Datar (Horizontal)

Gambar 2. 19 Posisi Datar (Horizontal)


Mengelas dengan horizontal biasa disebut juga mengelas merata
dimana kedudukan benda kerja dibuat tegak dan arah elektroda mengikuti
horizontal. Sewaktu mengelas elektroda dibuat miring sekitar 5 derajat 10
derajat terhadap garis vertical dan 70 derajat 80 derajat kearah benda
kerja.

20

4. Posisi Di Atas Kepala (Overhead)

Gambar 2. 20 Posisi Di Atas Kepala (Overhead)


Posisi pengelasan ini sangat sulit dan berbahaya karena bahan cair
banyak berjatuhan dapat mengenai juru las, oleh karena itu diperlukan
perlengkapan yang serba lengkap. Mengelas dengan posisi ini benda kerja
terletak pada bagian atas juru las dan kedudukan elektroda sekitar 5 derajat
20 derajat terhadap garis vertical dan 75 derajat-85 derajat terhadap benda
kerja.

2.11 Sambungan Las


1. Sambungan Tumpul (Butt Joint)
Butt joint terdiri dari dua bagian logam yang disusun sejajar. Pada
pengelasan baja, sambungan dengan penetrasi penuh di celah sambungan
disebut juga butt joint walaupun posisi dua logam tidak
sejajar pada bidang yang sama.

Gambar 2. 21 Sambungan Tumpul (Butt Joint )

21

2. Sambungan Tumpang (Lap Joint)


Sambungan tumpang atau lap joint terdiri dari dua bagian
ditumpuk pada bidang sejajar, kemudian dilas pada kedua ujung
masing-masing. Lap joint dimana tiap sisi bagian yang disambung
terletak pada bidang yang sama disebut joggled lap joint.

Gambar 2. 22 Sambungan Tumpang (Lap Joint)


3. Sambungan Sisi (Edge Joint)
Sambungan sisi terdiri dari lebih dari dua bagian yang dilas, bagian
pinggir sambungan dilas dengan ketebalan yang tipis. Sambungan ini
dapat menggunakan tipe las groove weld, flare groove weld, seam
weld, edge weld

Gambar 2. 23 Sambungan Sisi (Edge Joint)


Sambungan sisi terdiri dari lebih dari dua bagian yang dilas,
bagian pinggir sambungan dilas dengan ketebalan yang tipis.
Sambungan ini dapat menggunakan tipe las groove weld, flare groove
weld, seam weld, edge weld.

22

4. Sambungan Sudut (Corner Joint)


Sambungan sudut atau Corner joint terdiri dari dua bagian yang
sambungannya membentuk huruf L dan pengelasan dilakukan pada
pinggir sudutnya. Sambungan ini digunakan untuk membuat
konstruksi kotak. Sambungan ini dapat menggunakan tipe pengelasan
fillet weld, groove weld, plug weld, seamweld.

Gambar 2. 24 Sambungan Sudut ( Corner Joint )


5. Sambungan T ( Tee Joint )
Sambungan T atau T-joint terdiri dari dua bagian yang disambung
membentuk huruf T. Penambahan sambungan lain pada T-joint
sehingga membentuk palang disebut cruciform joint. Sambungan ini
dapat menggunakan pengelasan fillet weld, grove weld, plug weld,
seam weld.

Gambar 2. 25 Sambungan T ( Tee Joint )

23

2.12 Bentuk Kampu Pengelasan


1. Kampu V Terbuka

Gambar 2. 26 Kampu V Terbuka

2. Kampu I

Gambar 2. 27 Kampu I

3. Kampu X

Gambar 2. 28 Kampu X

24

4. Kampu U Ganda

Gambar 2. 29 Kampu U Ganda

5. Kampu V

Gambar 2. 30 Kampu V

6. Kampu U

Gambar 2. 31 Kampu U

25

7. Kampu U Ganda

Gambar 2. 32 Kampu U Ganda

2.13 Perlengkapan Keselamatan


1.Apron
Apron digunakan untuk melindungi bagian tubuh pada saat mengelas

Gambar 2. 33 Apron

2. Topeng Las
Topeng las digunakan untuk melindungi bagin muka pada saat pengelasan.

Gambar 2. 34 Topeng Las

26

3. Glove Welding
Glove welding digunakan untuk melindungi tangan saat mengelas.

Gambar 2. 35 Glove Welding

4. Sepatu
Sepatu di gunakan untuk melindungu kaki dari besi-besi dan kabel agar
tidak terluka.

Gambar 2. 36 Sepatu
5. Masker
Masker digunakan untuk melindungi pernapasan akibat asap sisa
pembakaran elektroda

Gambar 2. 37 Masker

27

BAB III
ALAT DAN BAHAN

3.1 Alat
A. Kabel Elektroda
Adalah kabel yang pesawat menghubungkan las dengan elektroda.
Kabel massa menghubungkan pesawat las dengan benda kerja. Kabel tenaga
adalah kabel yang menghubungkan sumber tenaga atau jaringan listrik
dengan pesawat las. Kabel ini biasanya terdapat pada pesawat las AC atau
AC DC. Pemegang elektroda Ujung yang tidak berselaput dari elektroda
dijepit dengan pemegang elektroda.

Gambar 3. 1 Kabel Elektroda

B. Pemegang Elektroda
Terdiri dari mulut penjepit dan pegangan yang dibungkus oleh bahan
penyekat. Pada waktu berhenti atau selesai mengelas, bagian pegangan yang
tidak berhubungan dengan kabel digantungkan pada gantungan dari bahan
fiber atau kayu.

Gambar 3. 2 Pemegang Elektroda

28

C. Sikat Kawat
Dipergunakan untuk membersihkan benda kerja yang akan dilas ,
Membersihkan terak Ias yang sudah lepas dari jalur las oleh pukulan palu las.

Gambar 3. 3 Sikat Kawat

D. Klem Massa
Klem massa adalah suatu alat untuk menghubungkan kabel massa ke
benda kerja. Biasanya klem massa dibuat dari bahan dengan penghantar
listrik yang baik seperti Tembaga agar arus listrik dapat mengalir dengan
baik, klem massa ini dilengkapi dengan pegas yang kuat. Yang dapat
menjepit benda kerja . Walaupun demikian permukaan benda kerja yang akan
dijepit dengan klem massa harus dibersihkan terlebih dahulu dari kotorankotoran seperti karat, cat, minyak.

Gambar 3. 4 Klem Massa

E. Tang Penjepit
Penjepit ( tang ) digunakan untuk memegang atau memindahkan benda
kerja yang masih panas.

29

Gambar 3. 5 Tang

F. Palu las (Chipping Hammer).


Palu las digunakan untuk membersihkan terak yang terjadi akibat proses
pemotongan dan pengelasan dengan cara memukul atau menggores teraknya.
Pada waktu membersihkan terak, gunakan kacamata terang untuk melindungi
mata dari percikan bunga api dan terak. Ujung palu yang runcing digunakan
untuk memukul pada bagian sudut rigi-rigi. Palu las sebaiknya tidak
digunakan untuk memukul benda-benda keras, karena akan mengakibatkan
kerusakan pada bentuk ujung-ujung palu sehingga palu tidak bisa berfungsi
sebagaimana mestinya.

Gambar 3. 6 Palu Las

30

3.2 Bahan
1. Benda Kerja Rigi Las

Gambar 3. 7 Benda Kerja Rigi Las

2. Benda Kerja Sambungan Tumpul

Gambar 3. 8 Benda Kerja Sambungan Tumpul

31

BAB IV
ROSEDUR

4.1 Prosedur Umum


Berikut langkah kerja yang harus dilakukan :
1. Periksa dan persiapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan.
2. Gunakan alat pelindung.
3. Hilangkan bagian pinggir plat yang tajam dengan cara dijepit di ragum
dan dikikir.
4. Beri penomoran pada benda kerja dengan penitik nomor di bagian yang
akan

menjadi dasar benda kerja.

5. Persiapkan mesin las.


6. Lakukan penyalaan elektroda terlebih dahulu sebelum melakukan
pengelasan.
7. Lakukan pemanasan/latihan dengan mengelas logam lain terlebih dahulu
sebelum mengelas benda kerja.
8. Jika pemanasan dirasa sudah cukup, lakukan pengelasan/penyambungan
dua logam.
9. Setelah selesai dinginkan benda kerja (bisa didinginkan dengan
dicelupkan ke dalam air atau bisa juga didinginkan dengan dibiarkan di
udara luar), setelah itu bersihkan terak pada hasil lasan dengan cara
dipukul dengan palu terak atau alat lain yang efektif.
10. Hasil lasan dapat terlihat setelah terak dibersihkan.
11. Matikan mesin las.
12. Bereskan alat-alat pengelasan.

32

4.2 PROSEDUR PENGELASAN


4.2.1 Standar Operasional Prosedur Penghidupan Mesin Las
a. Hubungkan mesin las ke sumber arus.

Gambar 4. 1 Sumber Arus Llistrik

b. Hubungkan kabel elektroda dan penjepit masa

Gambar 4. 2 Kabel Masa

c. Putar swich searah jarum jam pada posisi ON.

Gambar 4. 3 Swich Power

33

d. Jepitkan penjepit masa mesin las pada meja las/meja kerja, pastikan
jepitan tidak pada bagian yang terdapat cat atau bagian yang dapat
menghambat jalanya arus.

Gambar 4. 4 Penjepit Masa

e. Atur arus mesin las sesuai tebal benda kerja dan diameter elektroda
yang akan digunakan. Untuk menentukan besar arus kita sesuaikan
dengan diameter elektroda dan ketebalan logam yang akan kita las.
Semakin tebal logam yang akan dilas, semakin besar arus yang
dibutuhkan untuk menghasilkan hasil lasan yang maksimal.

Gambar 4. 5 Arus Mesin Las


f. Pasang elektroda pada pemegang elektroda.

Gambar 4. 6 Pemasangan Elektroda

34

g. Pengelasan siap dilakukan.

4.2.2 Standar Operasional Prosedur Pematian Mesin Las


a. Matikan swich on/off mesin arahkan ke off atau putar berlawanan
arah jaruk jam.

Gambar 4. 7 Swich Mesin Las

b. Cabut kabel daru sumber arus listrik

Gambar 4. 8 Arus Listrik


c. Lepaskan kebel klaim masa yang menempel pada meja kerja.

Gambar 4. 9 Melepas Klaim Masa

35

d. Cabut kabel elektroda dan kabel ke klaim masa.

Gambar 4. 10 Melepas Kabel

e. Gulung kabel elektroda dan kebel klaim masa.

Gambar 4. 11 Gulungan Kabel

f. rapikan kembali tempat pengelasan.

4.3 PROSEDUR KERJA


4.3.1 Prosedur Membuat Rigi Las
Adapun prosedur pembuatan rigi-rigi las adalah sebagai berikut :
1. Benda kerja diukur panjang dan lebarnya dengan menggunakan mistar
baja.

36

Gambar 4. 12 Dimensu Benda Kerja

2. Bersihkan benda kerja dengan sikat kawat.

Gambar 4. 13 Membuang Terak

3. Hidupkan mesin las.

Gambar 4. 14 Menghidupkan Mesin Las

4. Atur arus yang akan dibutuhkan, sesuaikan dengan elektroda dan benda
kerja.

37

Gambar 4. 15 Arus Las Listrik

5. Letakkan elektroda pada penjepit elektroda.


6. Letakkan benda kerja pada meja kerja dengan posisi bagian penandaan
di bagian atas.

Gambar 4. 16 Tempat Benda Kerja

7. Lakukan pengelasan sesuai dengan gambar kerja.

Gambar 4. 17 Pengelasan

8. Jika langkah pengelasan sudah selesai dan sesuai dengan yang


diinginkan maka pengelasan dilakukan hingga penuh semua gambar rigirigi las.
9. Benda kerja diangkat dari meja kerja dengan menggunakan tang.
38

10. Hasil pengelasa di pukul-pukul dengan palu untuk menghilangkan terak


sisa pengelasan.

Gambar 4. 18 Melepaskan Terak

11. Matikan mesin las setelah selesai pengelasan


12. Rapikan kembali peratan yang telah digunakan.
4.3.2 Prosedur Membuat Sambungan Las
Langkah-langkah membuat sambungan tumpul adalah sebagai berikut
:
1. Benda kerja diukur panjang dan lebarnya dengan menggunakan mistar
baja.

Gambar 4. 19 Dimensi Benda Kerja

39

2. Bersihkan benda kerja dengan sikat kawat.

Gambar 4. 20 Membuang Terak

3. Benda kerja diberi tanda sesuai gambar benda kerja.


4. Hidupkan mesin las sesuai dengan standar penghidupan mesin las.
5. Atur arus yang akan digunakan dalam pengelasan, sesuaikan dengan
elektroda dan objek las.

Gambar 4. 21 Arus Las Listrik


6. Pasangkan elektroda pada penjepit elektroda.

Gambar 4. 22 Pemasangan Elektroda

40

7. Letakkan benda kerja pada meja kerja dengan posisi bagian penandaan
di bagian atas. Sejajarkan kedua benda kerja yanh akan disatukan
tersebut.
8. Lakukan pengelasan sesuai dengan gambar kerja.

Gambar 4. 23 Pengelasan

9. Pengelasan pertama kali yaitu dengan mengelas tiga titik utama dulu
yaitu bagian kiri, tengah, dan bagian kanan guna mempermudah dalam
pengelasan.

Gambar 4. 24 Penandaan Pengelasan

10. Setelah itu lakukan pengelasan penuh sepanjang sisi benda kerja yang
akan disatukan dengan las listrik.

41

Gambar 4. 25 Pengelasan Penuh


11. Setelah selesai angkat benda dari meja kerja dengan tang penjepit.
12. Pukul-pukul pada bagian sambungan yang di las tersebut guna
menghilangkan terak sisa pengelasan.

Gambar 4. 26 Menghilangkan Terak Las

13. Rapikan kembali peralatan yang telah digunakan tersebut.

42

BAB V
PEMBAHASAN

5.1 Perhitungan Las


1. Kecepatan Pengelasan
Kecepatan yang seragam dan sesuai sangat diperlukan agar diperoleh
pengelasan yang baik. Jika dikerjakan terlalu cepatakibatnya penetrasi buruk,
sambungan menjadi porous dan jejak hasil pengelasan agak menonjol.
Sebaliknya jika terlalu lambat maka cairan elektroda akan melebar, kan
berbentuk lembah atau lekukan serta tidak ekonomis.
Tabel 5.1 Ukuran Diameter Elektroda Tebal.
Diameter
mm

SWG

Mm

inci

NO./inci
0,16

0000

9,5

3/8

400/600

9,53

3/8

9,5

3/8

400/600

8,84

00

9,5

3/8

400/600

8,23

7,9

5/16

300/400

7,01

7,9

5/16

275/300

6,35

6,4

250

5,89

6,4

230

4,88

4,8

3/16

190

4,76

3/16

4,8

3/16

190

4,06

4,8

3/16

160

3,25

10

3,2

1/8

125

3,18

1/8

3,2

1/8

125

2,64

12

3,2

1/8

100

43

2. Pengaturan Besar Arus Listrik


Pengguaan arus listrik harus sesuai dengan diameter elektroda (tabel 2).
Arus yang terlalu rendah akan menghasilkan pengelasan yang hampir mirip
dengan akibat kecepatan rendah yaitu penetrasi buruk dan bentuk menonjol.
Jika arus terlalu besar cairan logam akan mendatar dan tebentuk alur di kirikanannya.
Angka-angka yang berikutnya mempumayi arti tersendiri, dimana angka
ketiga menunjukan posisi penggunaan yaitu angka 1 untuk posisi bebas,
angka 2 dibatasi untuk posisi horizontal dan datar dan jika angkanya 3 hanya
untuk posisi datar saja. Angka ke 4 menunjukkan sifat-sifat khusus seperti
hasil pengelasan, besar arus listrik dan sifat penetrasinya. Untuk pengelasan
jenis logam lainya juga mempunyai kode angka yang berbeda misalnya untuk
stainless steel: E 308-15,16, E 347-15,16 dan lain-lain. Demikian juga untuk
mengelas logam lainnya. Semua sifat-sifat elektroda tersebut dapat diketahui
misalnya dari katalog pabrik pembuat elektroda.

3. Sudut Kemiringan Elektroda dan Kerenggangannya


Umumnya kemiringan elektroda ialah ke arah bagian yang belum di las.
Besar sudutnya sekitar 70o, hampir tidak pernah dilakukan pada arah tegak
lurus. Keranggangan antara ujung elektroda dengan permukaan yang di las
sangat penting. Dapat diartikan sebagai panjang bunga api listrik dari ujung
elektroda kepermukaan yang di las. Ukurannya tergantung dari ukuran
elektroda dan posisi pengelasan. Semakin kecil ukuran elektroda, semakin
dekat jaraknya atau bunga api listrik semakin pendek. Sebagai patokan
ukuran panjang bunga api listrik yaitu kira0kira mendekati elektroda.

4. Bentuk Sambungan dan Lintasan


Tepi logam yang akan disambung perlu dipersiapkan terlebih dahulu.
Baja yang tebal biasanya tidak cukup hanya dengan satu kali lintasan
pengelasan tetapi perlu beberapa kali pengelasan sehingga semua celah
tertutup.

44

5. Menentukan Jarak Rigi Las

Gambar 5. 1 Dimensi Benda Kerja

Diketahui : p = 100 mm
l = 50 mm
t = 2 mm
Luas : ( L ) = p x l
= 100 mm x 50 mm
= 5000 mm
Jarak antar rigi : 10 mm
L=pxl
= 10 mm x 100 mm
= 1000 mm

Jumlah rigi yang bisa dibiat adalah :


= 5 buah
Diberi batas pinggir 10 mm, jadi rigi yang bisa dibuat adalh 4 buag rigi.
5.2 Analisa
Adapun analisis yang dapat diambil adalah:
Kecepatan pada saat menyentuhkan elektroda pada benda kerja
mempengaruhi hasil yang di dapat karena cairan yang terbentuk akan

45

dipengaruhi oleh alur pengelasan. Banyaknya kawat las yang di gunakan


untuk setiap 1 rigi tidak bisa di tentukan melalui perhitungan teori karena
tergantung pada operator pengelasan untuk keperluan yang berbeda.
Jarak elektroda dengan benda kerja yang terlalu jauh mengakibatkan
hasil rigi las yang tidak padat, jarak elektroda terhadap benda kerja yang cocok
adalah 2 kali diameter elektroda.
Terak pada hasil las yang tidak di bersihkan membuat lasan yang kita
lakukan akan mebuat hasil yang buruk karena akan menimbulkan udara yang
terperangkap didalamnya dan gerakan las yang tidak konstan membuat hasilan
las tidak maksimal serta sudut kemiringan dari elektroda yang digunakan
mempengaruhi lebar dari hasil pengelasan.

46

BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Kesimpulan Setelah penulis membaca dari semua referensi yang di dapatkan
dan dari penyusunan makalah ini maka penulis dapat menyimpulkan bahwa : Pada
akhirnya penulis mengetahui Pengertian las listrik, alat-alat yang digunakan pada
proses pengelasan las listrik, Posisi pengelasan laslstrik, tingkat kesususahan
dalam pengelasan las listrik serta keselamatan kerja yang semestinya dilaksanakan
dalam proses pengelasan las listrik. Penulis akhirnya dapat mengetahui pengertian
las gas, perlengkapan yang digunakan pada praktik las gas, jenis-jenis nyala api,
serta posisi pengelasan pada proses las gas.

6.2 Saran
Saran Adapun saran-saran yang dapat diberikan kepada pembaca makalah ini
sebagai berikut : Dalam pembuatan makalah diperlukan kerja keras dalam
mencari berbagai referensi agar makalah yang dibuat lebih baik. Pelajari makalah
yang telah dibuat, agar dapat menambah wawasan lagi

47

DAFTAR PUSTAKA
www.lab teknologi mekanik.com http://kamissore.blogspot.com/2009/06/kerjalas-listrik-dan-gas.html Cary Howard B, Modern Welding Technology Prentice
Hall, Englewood Cliffs, New Jersey Q7632, USA, 1994. Messler R.W, Jr.,
Principles

of

Welding

John

Wiley

&

Sons,

http://laslistrik.blogspot.com/2009/06/.html
http://materi-kuliah.blogspot.com/2009/06/.html
http://.arcwelding&gasweldingblogspot.com/2009/06/.html

48

Inc.

USA,

1999.

LAMPIRAN