Anda di halaman 1dari 8

LABORATORIUM FITOKIMIA

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HASANUDDIN

LAPORAN LENGKAP KELOMPOK


PARTISI
Brotowali(Tinospora crispa) dan Daun pukul empat(Mirabilis jalapa)

Oleh :
KELOMPOK 1
LA DARI ADRIANUS

N111 12 256

AKHYAR SUKARDI

N111 13 013

DERISYANTI KALAPADANG

N111 13 533

FITRIA DEWI

N111 13 019

RESKY APRODYTA

N111 13 312

SILVA MALIKU

N111 13 026

SITI HAJAR

N111 13 065
ASISTEN

: DIAN SARAWA

MAKASSAR
2015

BAB I
PENDAHULUAN
I.1

LATAR BELAKANG
Indonesia terkenal dengan kekayaan alam yang memiliki berbagai jenis

tumbuhan yang berkhasiat sebagai obat.Obat tradisisssonal telahu dikenal dan


digunakan secara turun-temurun oleh masyarakat Indonesia.Pemanfaatan obat
tradisional pada umumnya lebih diutamakan untuk menjaga kesehatan, meskipun
pemanfaatannya ada pula ditujukan sebagai pengobatan suatupenyakit..Untuk itu
dilakukan berbagai penelitian dan pengujian terhadap obat tradisional tersebut,
sehingga

penggunaan

obat

tradisional

semakin

rasional

dan

meningkatkan

popularitasnya, di samping itu himbauan pengobatan kembali ke alam menempatkan


obat tradisional lebih banyak di gemari masyarakat. Hal initerbukti dengan semakin
banyaknya industry farmasi yang memproduksi obat tradisional untuk kebutuhan
masyarakat. Salah satu tanaman yang berkhasiat sebagai obat adalah rimpang kunyit
(Zingibercassumunar) danbijibungamatahari (Helianthus annuus).Rimpang kunyitdapat
digunakan
Kandungan

untuk

pengobatan

senyawa

diuretic,disentri,wasir,kencingbatu,antikanker

berkhasiat

yang

ada

pada

tanaman

:flavonoid,terpenoid,fenolik,saponin.Bijisalakberfungsipadapengobatan
danpenuruntekanandarah.

Kandungan

senyawa

berkhasiat

ini

,dsb.
yaitu
diuretic
yang

terdapatpadatanamaniniyaitu flavonoid.
Seperti yang dijelaskandiataskarenakeduasampeltersebutmengandungsenyawa
flavonoid
danfenolikmakatelahdilakukanpraktikumdandalammakalahiniakandibahasmengenaikad

ar

total

flavonoid

danpolifenolpadasampelrimpangkunyit

(Zingibercassumunar)

danbijibungamatahari (Helianthus annuus)


I.2

MAKSUD DAN TUJUAN

I.1.1

Maksud Percobaan

1.
2.

Mengetahui prinsip dan cara kerja spektrofotometer


Melakukan pengukuran kandungan total polifenol dan flavonoid pada ekstrak daun
pukul empat (Mirabilis jalapa ) dan batang brotowali (Tinospora crispa )

I.1.2

Tujuan Percobaan
Adapun tujuan dari percobaan ini yaitu memperoleh hasil pengukuran

kandungan total polifenoldan flavonoid pada daun pukul empat (Mirabilis jalapa ) dan
batang brotowali (Tinospora crispa ) dengan menggunakan spektrofotometer.
I.1.3
1.

PrinsipPercobaan
Penetapan kandungan total polifenol dengan penambahan reagen folinciocalteaudan Na2CO3 dengan menggunakan pembanding baku standar asam
agalat yang diuji secara kualitatif dan kuantitatif dan diamati absorbansinya

2.

dengan menggunakan spektrofotometri.


Penetapan kandungan total flavonoid dengan penambahan reagen AlCl3 dan
Natrium asetat dengan menggunakan pembanding baku standar kuarsetin dan
katekin yang diuji kuan titatif menggunakan spektrofotometer.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
Indonesia kaya akan tanaman tropis yang umum digunakan sebagai bahan obat-obatan
dikenal dengan jamu.Tanaman tersebut mengandung zat aktif tanaman dimana
senyawa ini dalam konsentrasi tertentu berkhasiat bagi kesehatan .Dewasa ini
penggunaan zat bioaktif tanaman sudah mulai dikembangkan .Zat bioaktif tanaman
secaraumum merupakan kandungan dari satu atau lebihsenyawa alkaloid. "bitters" .
flavonoid. glikosida. saponin clanpolifenolseperti flavonoid. anthron. antrakinon dan
tannin (GILL. 1999) .Senyawa polifenol sangat mudah teroksidasi dan peka terhadap
cahaya(MORSY. 1991).
Flavonoid

merupakan

salah

satu

senyawa

golongan

fenolalam

yang

terbesar.Flavonoid terdapat dalam semua tumbuhan hijau sehingga pasti ditemukan


pada setiap ekstrak tumbuhan (Markham, 1988).Flavonoid adalah senyawa yang
ditemukan pada buah-buahan, sayur-sayuran, dan beberapa minuman yang memiliki
beragam manfaat biokimia dan efek antioksidan (Cristobal & Donald, 2000).Telah
diketahui bahwa aktifitas antioksi dan dari tumbuhan karena adanya senyawa
fenol.Flavonoid adalah golongan senyawa polifenol yang diketahui memiliki sifat
sebagai penangkap radikal bebas, penghambat enzim hidrolisis dan oksidatif, dan
bekerja sebagai anti inflamasi (Pourmourad. 2006).Jadi dapat disimpulkan bahwa
flavonoid dapat bekerja sebagai antioksidan.
Antioksidan adalah senyawa yang melindungi sel melawan kerusakan akibat
oksigenreaktif.Ketidak

seimbangan

antara

antioksidan

dan

oksigen

reaktif

mengakibatkan stress oksidatif, yang menimbulkan kerusakan sel.Antioksidan yang


kita kenal ada dua jenis yaitu antioksidan alami yaitu antioksidan yang diperoleh

daribahan alami contohnya beta karoten, vitamin C, dan vitamin E, sedangkan


antioksidan sintetik yaitu antioksidan yang diperoleh dari hasil reaksi kimia contohnya
BHA

(Butil

Hidroksi

Anisol),

BHT(

Butil

Hidroksi

Toluen,

TBHQ

(Tert-

ButilHidroksiQuinon).
Sumber antioksi dan alami dapat
diperoleh

dari

buah-buahan

dan

sayur-sayuran

yang

kita

konsumsi

sehari-

hari.Konsumsi antioksidand alam jumlah memadai dilaporkan dapat menurunkan


kejadian

penyakit

degeneratif,

seperti

kardiovaskular,

kanker,

aterosklerosis,

osteoporosis, dan lain-lain (Winarsi, 2007).Penggunaan antioksi dan sintetik seperti


BHT

(butylatedhydroxytoluen),

BHA

(butylatedhydroxyanisole),

dan

TBHQ

(tertbutylhydroxyquinone) telah dibatasi pada produk-produk makanan karena dianggap


memiliki efek karsinogenik (Andrawulandkk., 1996).Hal ini yang mendorong berbagai
penelitian untuk menemukan sumber antioksidan baru yang berasal dari alam yang
diharapkan dapat mengganti antioksidan sintetik.
Daun pukul empat (Mirabilis jalapa ) dan batang brotowali (Tinospora crispa )
flavonoid dan polifenol. Dari hal tersebut dapat dikatakan bahwa kedua tanaman ini
dapat digunakan sebagai antioksidan.Karena ituu ntuk memastikan hal tersebut perlu
dilakukan penentuan kandungan total senyawa flavonoid yang terdapat dalam sampel
tersebut.
Senyawa polifenol banyak ditemukan dalam tumbuh-tumbuhan, terbagi dalam
tiga subkelas yaitu flavonoid, asam fenolat, dan stilbenoid.Polifenol dalam tumbuhan
teresterifikasi dengan glukosa, dankarbohidratlainnya (glikosida) atau berupa aglikon
bebas).

Untuk mengetahui senyawa polifenol yang terkandung dalam daun pukul empat
(Mirabilis jalapa ) dan batang brotowali (Tinospora crispa )maka dilakukan penelusuran
dan uji kandungannya. Senyawa polifenol seperti antrakinon bersifat antibiotic dan
tannin mempunvaisifat yang dapatmengikatdanmelindungi protein terhadap pengu raian
rumen sehingga kedua senyawa tersebut dalam konsentrasi tertentu dapat digunakan
dalam pakan ternak.

BAB III
METODE KERJA

III.1 ALAT DAN BAHAN


III.1.1 ALAT
Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini antaralain :botol vial, labu
tentuukur, timbangan analitik, sendokbesi, gelasukur, gelasbeker, pipet tetes, aluminium
foil, instrument spektrovotometer UV-VIS.
III.1.2 BAHAN
Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam percobaan ini antara lain :ekstrak
adalah daun pukul empat (Mirabilis jalapa ) dan batang brotowali (Tinospora crispa )
methanol, air bebas CO2, reagenfolin-ciocalteau, Na2CO3, baku standar asam galat,
AlCl3, Natrium asetat, dan baku standar kuersetin/katekin.
III.1 CARA KERJA
1. Disiapkan alat dan bahan
2. Dibuat pengenceran ekstrak daun pukul empat (Mirabilis jalapa ) dan batang
brotowali (Tinospora crispa )dengan pengenceran 1000 ppm, 500 ppm, 250 ppm,
dan 100 ppm.
3. Dibuat larutan stok dengan pengenceran 10000 ppm. Ditimbang sampel sebanyak
50 mg dan dilarutkan dengan aquades bebas CO2 untuk uji polifenol dan untuk uji
flavonoid digunakan methanol p.a sebanyak 5 ml.
4. Dilakukan pengenceran 500 ppm, dimana sebanyak 0.25 ml larutan ekstrak dipipet
dari pengenceran 10000 ppm kemudian dicukupkan sampai 5 ml menggunakan
labu tentuukur.
5. Dilakukan pengenceran 250 ppm, dimana sebanyak 0.125 ml larutan ekstrak
dipipet daripengenceran 10000 ppm kemudian dicukupkan sampai 5 ml
menggunakan labu tentu ukur.

6. Dilakakukan pengenceran 100 pm, dimana sebanyak 0.05 ml larutan ekstrak dipipet
dari pengenceran 10000 ppm kemudian dicukupkan sampai 5 ml pada labu tentu
ukur.
7. Dari ketiga hasil pengenceran tersebut dilakukan penentuan kandungan total
polifenol.

Untuk

uji

kualitatif

dilakukan

dengan

menggunakan

plat

tetes

menggunakan reagen folinciocalteau dan Na2CO3 5% dan jika hasil nyapositif akan
memperlihat kan warna biru.
8. Selanjutnya dilakukan penentuan total polifeno lsecara kuantitatif dengan
menggunakan

reagen

yang

sama,

kemudian

diamati

menggunakan

spektrofotometer UV-VIS dengan baku pembandingnya adalah asam galat.


9. Untuk uji kandungan total flavonoid dilakukan secara kuantitatif menggunakan
reagen AlCl3 dan Natrium asetat dengan baku pembandingnya yaitu katekin atau
kuarsetin, kemudian diamati menggunakan spektrofotometer.