Anda di halaman 1dari 64

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

BUDIDAYA IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy, Lac)


DENGAN PEMBERIAN HORMON PERTUMBUHAN
DI PUSAT PENGEMBANGAN LINGKUNGAN HIDUP
SEMEN INDONESIA FOUNDATION (PPLH - SIF)

Oleh:
BAMBANG SUCITRO
NIM. 11122001

PROGRAM STUDI BUDI DAYA PERIKANAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH GRESIK
2015

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

BUDIDAYA IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy, Lac)


DENGAN PEMBERIAN HORMON PERTUMBUHAN
DI PUSAT PENGEMBANGAN LINGKUNGAN HIDUP
SEMEN INDONESIA FOUNDATION (PPLH - SIF)

Oleh:
BAMBANG SUCITRO
NIM : 11122001

Diterima dan disahkan


pada tanggal : 12 Juni 2015

Mengetahui,
Dekan Fakultas Pertanian,

( Ir.Rahmad Jumadi, M.Kes. )


NIP.196605291993031002

Pembimbing,

(Farikhah, S.Pi.,M.Si.)
NIP. 01 210 305 085
ii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur Penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas karunianya,
sehingga penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan yang berjudul BUDIDAYA
IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy, Lac) DENGAN PEMBERIAN
HORMON PERTUMBUHAN berhasil diselesaikan. Penulis ini tidak lepas dari
bantuan banyak pihak. Oleh karena itu, Penulis mengucapkan terima kasih kasih
kepada.
1. Ibu saya dan segenap kakak yang selalu memberi, dukungan, do`a dan
semangat yang tiada henti.
2. Dekan Fakultas Pertanian, Universitas Muhammadiyah Gresik.
3. Dosen Farikhah, S.Pi., M.Si selaku Pembimbing 1 yang telah banyak
memberi saran, bimbingan dalam penulisan Laporan Praktik Kerja
Lapangan ini.
4. Kepada Bapak Kepala Semen Indonesia Foundation, yang memberi
tempat Praktik Kerja Lapangan ini.
Penulis menyadari bahwa Laporan PKL ini masih kurang dari sempurna.
Meskipun demikian, Penulis berharap agar kegiatan kami berguna bagi
masyarakat luas.

Gresik, 12 Juni 2015

Penulis

iii

DAFTAR ISI

COVER ........................................................................................................

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................

ii

KATA PENGANTAR ................................................................................. iii


BAB I PENDAHULUAN ............................................................................

1.1 Latar Belakang ..................................................................................

1.2 Tujuan ...............................................................................................

1.3 Manfaat .............................................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................

2.1 Klasifikasi Ikan Gurami (Osphronemus gouramy) ...........................

2.2 Morfologi Ikan Gurami .....................................................................

2.3 Jenisjenis Ikan Gurami ....................................................................

2.4 Kebiasaan Makan Ikan Gurami.........................................................

2.5 Kualitas Air .......................................................................................

2.5.1 Suhu air ....................................................................................

2.5.2 pH (point of Hydrogen) ............................................................

2.6 Deskripsi Penyakit Ikan Gurami .......................................................

2.6.1 Jenisjenis jamur yang bersifat parasit pada ikan gurami........

2.7 Hormon ............................................................................................. 11


2.7.1 Hormon pertumbuhan growth hormone (GH) ......................... 11
2.7.2 Efek rGH pada pertumbuhan ikan gurami ............................... 14
2.8 Metode Pemberian rGH .................................................................... 15
BAB III METODE ...................................................................................... 16
iv

3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ....................................................... 16


3.2 Metode Pengambilan Data ................................................................ 16
3.3 Teknik Pengambilan Data ................................................................. 16
3.3.1 Data primer .............................................................................. 16
3.3.2 Data sekunder........................................................................... 17
3.4 Jadwal Kegiatan ................................................................................ 17
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 18
4.1 Analisis Situasi.................................................................................. 18
4.1.1 Sejarah Berdirinya Lahan PPLH SIF ....................................... 18
4.2 Keorganisasian PPLH SIF ................................................................ 20
4.2.1 Pembina.................................................................................... 20
4.2.2 Pengawas.................................................................................. 21
4.2.3 Ketua pengurus ........................................................................ 21
4.2.5

Sekretaris pengurus ............................................................... 22

4.2.5 Bendahara pengurus ................................................................. 22


4.2.6 Data karyawan PPLH SIF ........................................................ 23
4.3 Sarana dan prasarana......................................................................... 23
4.4 Kegiatan akuakultur di perairan PPLH SIF ...................................... 23
4.5 Kendala dan tantangan budidaya di perairan PPLH SIF................... 24
4.5.1 Kendala .................................................................................... 24
4.5.2 Tantangan ................................................................................. 25
4.6 Budidaya ikan gurami dengan aplikasi hormon (minagrow) ............ 25
4.6.1 Pembuatan KJA ....................................................................... 26
4.6.2 Penebaran benih ....................................................................... 29
v

4.6.3 Perawatan ikan gurami ............................................................. 30


4.6.4 Pertumbuhan ikan gurami ........................................................ 33
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................... 40
KESIMPULAN ............................................................................................. 40
SARAN ......................................................................................................... 40
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 41
LAMPIRAN................................................................................................. 44

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Ikan gurami .................................................................................

Gambar 2. Struktur organisasi PPLH SIF ..................................................... 20


Gambar 3. Tahaptahap Kegiatan PPLH SIF ............................................... 25
Gambar 4. Tahaptahap Merangkai KJA ..................................................... 26
Gambar 5. Kegiatan membuat dan teknik merangkai bambu KJA............... 28
Gambar 6. Keramba jaring apung ................................................................. 28
Gambar 7. Penebaran benih di KJA .............................................................. 29
Gambar 8. Hormon minagrow dan penimbangan hormon .......................... 31
Gambar 9. Pemantauan suhu dan pH ............................................................ 31
Gambar 10. Pertumbuhan harian .................................................................. 34
Gambar 11. Pengukuran panjang total dan biomassa pada ikan gurami ...... 34
Gambar 12. Bobot Mutlak ............................................................................ 35
Gambar 13. Panjang Mutlak ......................................................................... 36

vii

GAMBAR TABEL

Tabel 1. Jadwal Kegiatan PKL ..................................................................... 17


Tabel 2. Data Karyawan PPLH SIF .............................................................. 23
Tabel 3. Bahan dan alat diperlukan budidaya ikan gurami ........................... 27
Tabel 4. Alat yang diperlukan pembuatan KJA ............................................ 28
Tabel 5. Hasil pengamatan kualitas air selama kegiatan PKL ...................... 31
Tabel 6. Berat Hormon ................................................................................. 33
Tabel 7. Rerata laju pertumbuhan harian (Specific Growth Rate / SGR) ..... 37
Tabel 8. Persentase sintasan ikan gurami (%) .............................................. 38
Tabel 9. Konversi pakan (Feed Convertion Ratio / FCR) ............................ 39

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Data pengamatan suhu dan pH ................................................. 47


Lampiran 2. Berat ikan gurami selama kegiatan PKL .................................. 47
Lampiran 3. Panjang total ikan gurami ......................................................... 48
Lampiran 4. Lay out kontruksi unit percobaan jaring apung ........................ 49
Lampiran 5. Foto kegiatan selama pengamatan budidaya ikan gurami ........ 49
Lampiran 6. Ikan Sampel .............................................................................. 52
Lampiran 6. Denah Lokasi PPLH SIF .......................................................... 55
Lampiran 7. Daftar Riwayat Penulis ............................................................. 56

ix

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ikan gurami (Osphronemus gouramy) merupakan salah satu jenis ikan yang
memiliki pertumbuhan lambat, namun memiliki keistimewaan terutama pada tekstur
dagingnya sehingga banyak digemari konsumen. Nilai ekonomis ikan gurami lebih
tinggi harganya dibandingkan dengan ikan air tawar lainnya seperti ikan mas, nila dan
mujair, namun masa pemeliharaan ikan gurami mulai dari menetas telur hingga
mencapai ukuran konsumsi (500 g/ekor) dibutuhkan waktu cukup lama sampai 1,5
tahun.
Kebutuhan ikan gurami di Wilayah Gresik sangat meningkat dikarenakan
menjamurnya bisnis kuliner mulai dari pedagang kaki lima sampai depot di pusat-pusat
kota. Meningkatnya kebutuhan pasar adalah peluang besar bagi pembudi daya ikan
gurami. Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap ikan gurami maka banyak
inovasi yang diciptakan untuk meningkatkan produksi baik secara ekstensif
(memanfaatkan perairan umum) maupun intensif. Salah satu metode yang dapat
diterapkan untuk meningkatkan produksi ikan gurami adalah dengan menggunakan
recombinant Growth Hormone atau hormon pertumbuhan (rGH) rekombinan.
rGH merupakan inovasi teknologi di bidang perikanan yang memiliki potensi
sebagai pakan suplemen yang dapat memberikan percepatan pertumbuhan pada ikan
gurami. rGH merupakan salah satu hormon hidrofilik polipeptida yang tersusun atas
asam amino yang dapat digunakan untuk memacu pertumbuhan ikan. Selain dapat
meningkatkan pertumbuhan, pemberian rGH juga dapat meningkatkan kelulushidupan

ikan melalui sistem peningkatan kekebalan tubuh terhadap penyakit dan stres
(McCormick, 2001). Pemberian rekombinan hormon pertumbuhan dapat dilakukan
melalui beberapa metode seperti dengan penyuntikan, melalui pakan, pemberian
langsung melalui oral dan perendaman.
Letak lokasi PPLH SIF sengaja dipilih sebagai tempat budidaya ikan gurami
karena letak kolamnya yang aman dari tindakan pencurian yang terjaga 24 jam oleh
pihak security dan sumber air yang tersedia cukup memadai selama pengamatan
budidaya ikan gurami.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dilaksanakannya kegiatan ini adalah mendeskripsikan budidaya
ikan gurami

dengan aplikasi hormon di perairan umum yang dikelola oleh Pusat

Pengembangan Lingkungan Hidup Semen Indonesia Foundation.


1.3 Manfaat
Bagi peneliti
Manfaat yang didapat dalam melakukan PKL adalah mahasiswa mampu
menerapkan ilmu-ilmu yang diperoleh selama kuliah dan mampu memahami proses
pembesaran ikan gurami (Osphronemus gouramy) dan mampu mendeskripsikan segala
hambatan-hambatan dalam pembesaran ikan

dan dosis ideal untuk aplikasi pakan

hormon.

Bagi masyarakat
Segala data penelitian ini dapat dipelajari oleh masyarakat luas sebagai bahan
referensi bagi pembudidaya ikan gurami (Osphronemus gouramy).
Bagi Universitas
Mampu menjadikan anak didik yang bermutu dan berguna di masyarakat
akuakultur.

BAB II TUNJAUAN PUSTAKA

2.1 Klasifikasi Ikan (Osphronemus gouramy)


Jangkaru (2002) menyatakan klasifikasi ikan secara lengkap adalah sebagai berikut:
Kingdom
Phylum
Class
Ordo
Sub Ordo
Family
Genus
Species

: Animalia
: Chordata
: Pisces
: Labyrinthici
: Anabantoidae
: Osphronemidae
: Osphronemus
: Osphronemus gouramy, Lac.

Gambar 1. Ikan gurami (Sumber: Dokumentasi Pribadi)


2.2 Morfologi
Secara taksonomi, ikan

termasuk family Osphronemidae. Ikan ini dapat

memijah sepanjang tahun. Ikan

memiliki alat pernafasan tambahan berupa labirin

sehingga dapat bertahan hidup pada perairan yang kurang oksigen.


Secara morfologi, ikan

memiliki garis lateral tunggal, lengkap dan tidak

terputus, bersisik stenoid serta memiliki gigi pada rahang bawah (Khairuman dan Amri,
2011) : Sirip punggung (dorsal fin) memiliki 12 buah13 jari siripsirip sirip keras dan

11buah13 buah jarijari sirip lunak, Sirip dada (pectoral fin) yang memiliki 2 buah
jarijari sirip yang mengeras dan 13 buah14 buah jarijari sirip lunak, Sirip perut
(ventral fin) yang memiliki 1 buah jarijari sirip keras dan 5 buah jarijari sirip lunak,
Sirip anal (anal fin) yang memiliki 9 buah11 buah jarijari sirip keras dan 16 buah22
buah jarijari sirip lunak, sirip ekor membulat. Jarijari lemah pertama sirip perut
merupakan benang panjang yang berfungsi sebagai alat peraba, tinggi badan 2,02,1
dari panjang standar, pada daerah pangkal ekor terdapat titik hitam bulat, pada ikan
muda terdapat garisgaris tegak berwarna hitam berjumlah 8 buah10 buah, induk
jantan ditandai dengan adanya benjolan di kepala bagian atas, rahang bawah tebal dan
tidak adanya bintik hitam di kelopak sirip dada, induk betina ditandai dengan bentuk
kepala bagian atas datar, rahang bawah tipis dan adanya bintik.
2.3 Jenisjenis Ikan Gurami
Berdasarkan bentuk tubuhnya, dikenal delapan macam jenis (Khairuman dkk,
2011) sebagai berikut : Angsa (soang) bentuk badan relatif panjang dengan sisik relatif
lebar. Pertumbuhannya bongsor, bisa mencapai 612 kg/ekor dengan bobot ratarata 8
kg dan panjang tubuh 65 cm. Warna tubuh umumnya putih abuabu dan ini dikenal
juga dengan sebutan galunggung, Jepang (Jepun) bentuk badan lebih pendek dan sisik
lebih kecil. Bobot sekitar 3,5 kg/ekor dengan panjang 45 cm. Warna tubuh abuabu
kemerahan (ujungujung sirip), Blausafir cirinya, tubuh berwarna merah muda cerah.
Bobot maksimum yang bisa dicapai hanya sekitar 2 kg. jumlah telur berkisar 5.000
7.000 butir setiap kali pemijahan, Paris memiliki tubuh berwarna merah muda cerah.
Kepalanya berwarna putih dengan bintikbintik hitam. Bobot maksimum bisa mencapai
1,5 kg dengan kemampuan bertelur 5.0006.000 butir setiap kali memijah, Porselan

berwar na merah muda dengan ukuran kepala relatif kecil. Bobot induk sekitar 1,52 kg.
Porselan unggul dalam menghasilkan sekitar 10.000 butir setiap kali memijah. karena
itu, porselan paling banyak dicari oleh pembenih sebagai pilihan.
Bastar memiliki sisik yang besar serta warna agak kehitaman dan kepala putih
polos. Laju pertumbuhannya lebih cepat, tetapi produksi telurnya hanya 2.0003.000
butir setiap kali pemijahan, kapas berwarna putih keperakan seperti kapas. Sisiknya
kasar berukuran besar. Benihnya cepat berkembang. Bahkan dalam jangka waktu 13
bulan, bobot seekor kapas bisa mencapai 1 kg terhitung sejak menetas. Sekali memijah,
kapas dapat menghasilkan sekitar 3.000 butir telur, Batu memiliki warna hitam yang
merata di seluruh tubuhnya. batu memiliki sisik yang kasar. Pertumbuhannya juga
lambat. Bobot ikan jenis kapas hanya mampu mencapai 0,5 kg dalam jangka waktu 13
bulan terhitung sejak menetas.
2.4 Kebiasaan Makan
Merupakan ikan pemakan hewan dan tumbuhan. Sifat tersebut memungkinkan
untuk tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan ikan yang hanya memakan hewan atau
tumbuhan saja. Di habitat aslinya ikan gurami, memakan segala macam hewan dan
tumbuhan yang hidup di sekitarnya, mulai dari fitoplankton sampai serangga dan daundaunan lunak (Sutanmuda, 1997).
Konsumsi pada stadia larva Zooplankton seperti Daphnia sp dan Cladocera sp
serta serangga seperti rayap biasanya dikonsumsi pada stadium benih. Pakan yang
berupa daun-daunan secara ilmiah terdiri atas tumbuhan air, seperti Azolla (mata lele),

Lemna hydryla (ekor kucing), Ceratpohylum dan Mriophylum (ekor tupai), pistis (apuapu), kangkung dan genjer (Sutanmuda, 1997).
Sebagai ikan pemakan tumbuhan,

sangat menyukai hijauan berupa daun-

daunan, terutama daun yang masih muda. Daun yang paling disukai

adalah talas

(keladi). Kebiasaan menyabik mangsa dan menyobek daun-daunan sebelum


memakannya dapat dilihat dari keberadaan gigi pada bagian rahang (Prihartono, 2004).
Untuk pakan alami adalah daun talas, daun pepaya, daun ubi kayu dan
kangkung. Saat dibudidayakan, ikan

dapat dioptimalkan pertumbuhannya dengan

memberinya pellet (Puspowardoyo dkk, 2000).


2.5 Kualitas Air
Air keruh menyebabkan ikan kekurangan oksigen, nafsu makan berkurang, batas
pandang ikan berkurang serta tertutupnya insang oleh partikel lumpur. Menurut
(Khairuman dkk, 2003), paling menyukai perairan yang jernih, tenang dan tidak banyak
mengandung lumpur. Kecerahan air optimum yang dapat menunjang kehidupan ikan
yaitu 40-60 cm (Badan Standardisasi Nasional, 2006).
Lesmana (2001) menyatakan peran air adalah sebagai media, baik sebagai
media internal ataupun eksternal. Sebagai media internal air berfungsi sebagai
bahan baku untuk reaksi di dalam tubuh, pengangkut bahan makanan ke seluruh tubuh
dan pengatur atau penyangga suhu tubuh dan media eksternal Sebagai media eksternal
air berfungsi sebagai habitatnya.

2.5.1 Suhu Air


Kisaran suhu yang optimum bagi kehidupan ikan adalah 25-52 C (Kordi,
2004). Menurut Sitanggang dan Sarwono (2002), suhu air untuk budidaya adalah 2428 C. Penyebaran suhu dalam perairan dapat terjadi karena adanya penyerapan
angin dan aliran tegak. Faktor-faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya suhu
adalah : letak

ketinggian

dari permukaan laut (altitude), musim, cuaca, waktu

pengukuran dan kedalaman air.


2.5.2 pH (point of Hydrogen)
pH air menunjukkan aktivitas ion hidrogen dalam larutan tersebut dan
menyatakan sebagai konsentrasi ion hidrogen (dalam mol per liter) pada suhu
tertentu (Kordi, 2004). Dengan demikian, nilai pH suatu perairan akan menunjukkan
apakah air bereaksi asam atau basa.
Air merupakan kombinasi dari hidrogen dan oksigen dengan perbandingan dua
atom hydrogen dan satu atom Oksigen. Nilai maksimal untuk derajat keasaman adalah
14 (Lesmana, 2001). Zonneveld et al. (1991) melaporkan bahwa nilai pH yang baik
untuk budidaya ikan pada kolam air tenang adalah 6,78,2. Ikan akan tumbuh dengan
baik pada kisaran pH antara kisaran optimal adalah pH 7,58,5 (Ghufran dkk, 2007).
2.6 Deskripsi Penyakit Jamur Ikan
Timbulnya serangan penyakit merupakan hasil interaksi yang tidak serasi antara
ikan, lingkungan,

dan jasad/organisme penyakit. Interaksi yang tidak serasi ini

menyebabkan stres pada ikan, sehingga mekanisme pertahanan tubuh yang dimilikinya
menjadi lemah dan akhirnya mudah diserang oleh penyakit (Kordi, 2004).

Menurut

Supriyadi (2004), degradasi lingkungan lahan budidaya akibat

tingginya cemaran dan kesalahan pengelolaan budidaya yang merupakan akibat dari
kurang efisiennya bahan baku produksi merupakan salah satu penyebab munculnya
penyakit ikan.
Menurut sistematika penyebabnya, penyakit ikan golongan parasit dibagi
menjadi penyakit yang disebabkan oleh Protozoa, Helminthes (cacing), dan Crustacea
(udang-udangan), (Sugiarti, 2005).
2.7.1 Jenis - jenis jamur yang bersifat parasit pada ikan gurami.
Saprolegnia merupakan genus jamur yang termasuk dalam kelas Oomycetes.
Dalam kolam, jamur ini kerap dipakai sebagai nama umum untuk seranga jamur yang
menyerupai kapas pada permukaan tubuh ikan. Pada kenyataannya banyak genus dari
Oomycetes

yang dapat menyebabkan infeksi jamur pada ikan, diantaranya adalah

Achlya.
Menurut Meyer, (2002), menyatakan bahwa infeksi Saprolegnia sp. Pada telur
ikan dapat diminimalisir dengan mengurangi bahan organik dalam air. jamur
Saprolegnia merupakan jamur yang bisa menyebabkan saprolegniasis. Serangan jamur
ini biasanya menyebabkan perubahan pada warna kulit, lama-lama akan menyebabkan
kerusakkan jaringan kulit, otot pada tubuh ikan.
Saprolegnia atau dikenal juga sebagai "water molds" dapat menyerang ikan dan
juga telur ikan. Mereka umum dijumpai pada air tawar maupun air payau. Jamur ini
dapat tumbuh pada selang suhu 0-35C, dengan selang pertumbuhan optimal 15-30C.
Pada umumnya, Saprolegnia akan menyerang bagian tubuh ikan yang terluka, dan

selanjutnya dapat pula menyebar pada jaringan sehat lainnya. Serangan Saprolegnia
biasanya berkaitan dengan kondisi kualitas air yang buruk (sirkulasi air rendah, kadar
oksigen terlarut rendah, atau kadar ammonia tinggi, dan kadar bahan organik tinggi).
Kehadiran Saproglegnia sering pula disertai dengan kahadiran infeksi bakteri
Columnaris, atau parasit eksernal lainnya.
Branchiomyces sp. adalah jenis jamur yang menyebabkan "Gill Rot (busuk
insang)". Spesies tersebut biasanya dijumpai pada ikan yang mengalami stres
lingkungan, seperti pH rendah (5.8-6.5), kandungan oksigen rendah atau pertumbuhan
algae yang berlebih dalam kolam budidaya.
Branchiomyces sp tumbuh pada temperatur 14-35C, pertumbuhan optimal
biasanya terjadi pada selang suhu 25-31C. Penyebab utama infeksi biasanya adalah
spora jamur yang terbawa air dan kotoran pada dasar kolam budidaya.
Beberapa jamur diketahui juga menyerang bagian dalam jaringan tubuh ikan.
Ichthyophonus, misalnya diketahui sebagai jamur sistemik yang menyerang

ikan.

Ichthyophonus dapat menginfeksi bagian organ tubuh ikan dan menimbulkan gupalan
(nodul) yang mirip seperti terjadi pada kasus TBC ikan. Untuk serangan jamur sistemik
ini belum tersedia obat yang dijual secara komersial. Meskipun demikian, perendaman
dengan Malachite Green diketahui dapat menyembuhkan serangan jamur sistemik.
Ichtyophonus disebabkan oleh jamur Ichtyophonus hoferi Jamur ini tumbuh baik
pada air tawar maupun air asin. Meskipun demikian, biasanya serangan jamur ini hanya
akan terjadi pada air dingin 2-20C. Penyebaran Ichtyophonus berlangsung melalui kista
yang terbawa kotoran ikan atau akibat kanibalisme terhadap ikan yang terjangkit.

10

2.7 Hormon
Kelenjar endrokin atau kelenjar buntu adalah kelenjar yang mensekresikan
substansi hormonnya secaraa angsung kedalam aliran darahh tanpa melalui sistem
pembuluh (Triastuti et al., 2013).
Hormon adalah suatu zat atau bahan yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin serta
disebarkan melalui peredaran darah untuk memberikan efek tertentu pada sel-sel
jaringan tubuh dengan tetap ada beberapa pengecualian dan modifikasi (Triastuti et al.,
2013). Hormon biasa disebut dengan pembawa pesan atau duta kimia (Sulmartiwi et al.,
2014).
2.7.1 Hormon pertumbuhan GH (growth hormone )
Menurut Forsyth (2002) bahwa hormon pertumbuhan merupakan suatu
polipeptida yang penting dan diperlukan agar pertumbuhan normal. Selain itu efek dari
hormon pertumbuhan pada pertumbuhan somatik pada hewan vertebrata memiliki
peranan dalam sistem reproduksi, metabolisme dan osmoregulasi pada ikan euryhaline
(ikan yang mampu beradaptasi pada kisaran salinitas yang luas) (Mancera et al., 2002).
Rekombinan hormon pertumbuhan (rGH) merupakan suatu teknik yang
digunakan untuk mengkombinasi gen-gen yang diinginkan secara buatan (klon) diluar
tubuh dengan bantuan sel tranforman, dalam hal ini gen pertumbuhan dari ikan target
diisolasi dan ditransformasikan dengan bantuan mikroba, seperti Escherichia coli,
Bacillus, Streptomyces, dan Saccharomyces (Brown, 2006).
Pembuatan rGH di Indonesia sudah dilakukan dengan membuat konstruksi dari
ikan mas (Cc-GH), ikan (Og-GH), dan ikan kerapu kertang (El-GH), yang selanjutnya

11

diujikan pada beberapa jenis ikan seperti ikan nila, ikan , dan ikan mas (Alimuddin et
al., 2010).
Beberapa penelitian aplikasi rekombinan hormon pertumbuhan, seperti
pemberian rGH ikan mas sebesar 0,1g/g pada benih ikan nila dapat meningkatkan
bobot tubuh sebesar 53,1% dibandingkan dengan kontrol. Perlakuan rGH pada ikan
rainbow trout juga dapat meningkatkan pertumbuhan 50% lebih tinggi dibandingkan
dengan ikan kontrol (Li et al., 2003).
Peningkatan pertumbuhan sebesar 20% dari kontrol juga dilaporkan pada ikan
beronang dengan pemberian rGH sebanyak 0,5 g/g selama 1 kali per minggu
hingga 4 minggu. Pemberian rGH dapat meningkatkan kelangsungan hidup ikan
melalui peningkatan sistem kekebalan terhadap penyakit dan stres (McCormick,
2001). Selain itu, penggunaan protein rGH ikan juga merupakan prosedur yang
aman dalam meningkatkan produktivitas atau pertumbuhan ikan budidaya, selain
itu organisme hasil perlakuan rekombinan hormon pertumbuhan bukan merupakan
genetically modified organism (GMO) (Acosta et al., 2007). GMO adalah produk yang
diturunkan dari tanaman atau hewan yang dihasilkan melalui proses rekayasa genetika,
dimana sifat-sifat dari suatu makhluk hidup diubah dengan cara memindahkan gen dari
satu spesies mahluk hidup ke spesies yang lain, atau pun memodifikasi gen dalam satu
spesies (Koswara, 2007).
Pemberian rekombinan hormon pertumbuhan dapat dilakukan melalui
beberapa metode seperti dengan penyuntikan, melalui pakan, pemberian langsung
melalui oral dan perendaman. Pemberian rGH pada ikan nila melalui teknik

12

penyuntikan dilaporkan meningkatkan bobot hingga 20,94% dengan rGH ikan


kerapu kertang (El-GH), 18,09% dengan rGH ikan mas (Cc-GH), dan 16,99%
dengan

rGH

ikan

gurami (Og-GH) (Alimuddin et

al., 2010). Selain

dengan

penyuntikan, pemberian rGH melalui pakan alami telah dilaporkan Rahmawati


(2011) mampu meningkatkan pertumbuhan ikan sebesar 13% dari kontrol.
Penggunaan metode perendaman juga telah diterapkan oleh (Acosta et al., 2009)
dengan frekuensi perendaman rGH sebanyak 3 kali dalam seminggu dapat
meningkatkan bobot tubuh ikan nila sebesar 3,5 kali lipat dari kontrol setelah 15 hari
pemeliharaan. Penerapan metode perendaman rGH pada ikan gurami mampu
meningkatkan bobot hingga 75% dari kontrol pada dosis rGH 30 mg/L (Putra,
2011). Selanjutnya, (Syazili et al., 2011) menyatakan bahwa pada frekuensi
pemberian yang berbeda membuktikan perendaman rGH 4 kali lipat dari dosis
optimum (30 mg/L) sebesar 120 mg/L lebih baik daripada 3 kali pemberian pada satu
kali perendaman dan juga memberikan efek yang lebih baik dibandingkan dengan
perendaman setiap minggu selama 4 minggu pada ikan gurami, dan dapat meningkatkan
bobot hingga 70% dari kontrol.
Penggunaan metode perendaman juga dianggap lebih efisien diterapkan pada
fase benih karena dapat menurunkan tingkat stres pada ikan perlakuan (Moriyama dkk,
1990), sehingga diharapkan dapat meningkatkan laju penyerapan rGH ke dalam tubuh
ikan.

13

2.7.2 Efek rGH pada pertumbuhan ikan


Penggunaan rGH dapat memperbaiki food convertion ratio (FCR) pada ikan
dapat meningkatkan konsumsi pakan dan pada larva memperbaiki metabolisme dari
tubuh ikan. Metabolisme yang berjalan baik sudah tentu akan berpengaruh terhadap
nilai efisiensi pakan yang dikonsumsi oleh ikan. Nilai efisiensi pakan menunjukkan
persentasi pakan yang dimanfaatkan oleh ikan untuk pertumbuhan (diwakili oleh
penambahan bobot tubuh) berbanding dengan jumlah pakan yang dikonsumsi
(Wahyuni, 2013).
Peran rGH terhadap laju pertumbuhan, Food Convertion Ratio (FCR), dan
kelulushidupan larva ikan gurami tidak dapat terpisahkan karena proses yang terjadi
dalam tubuh yang disebabkan oleh hormon pertumbuhan memiliki keterkaitan satu
dengan yang lain dan mempengaruhi banyak aspek di dalam tubuh yang berperan dalam
meningkatkan laju pertumbuhan, kelulushidupan, maupun tingkat konsumsi pakan ikan,
hal ini sesuai dengan pendapat yang menyatakan bahwa GH memainkan peranan yang
penting dalam mengatur banyak aspek fisiologi, termasuk pertumbuhan (Rousseau dan
Dufour, 2007).
Pemberian rGH melalui metode oral pada pengamatan ini mampu meningkatkan
konsumsi pakan yang lebih banyak dari perlakuan kontrol, konsumsi pakan yang lebih
banyak pada ikan dengan pemberian rGH ini mengakibatkan pengeluaran energi yang
lebih besar untuk pertumbuhan, nilai FCR yang didapat semakin rendah karena pakan
yang diberikan pada ikan lebih cepat diserap dan lebih efisien sehingga pertumbuhan
yang didapat pada perlakuan yang diberikan dengan rGH lebih baik, begitu juga dengan

14

kekebalan tubuh ikan yang diberikan denganrGH akan meningkat sesuai dengan Utomo
(2010), yang mengatakan bahwa Pemberian rGH mampu merangsang sistem imun.
2.8 Metode Pemberian rGH
Manipulasi pertumbuhan ikan melalui teknologi rGH dapat dilakukan melalui
tiga metode yaitu penyuntikan atau injeksi (Funkenstein et al, 2005), perendaman
(Acosta et al, 2007) dan pemberian melalui pakan (Xu et al, 2001). Pemberian melalui
pakan yang dicampur rGH serta melalui perendaman larva dalam media yang
mengandung rGH secara teknis lebih praktis untuk diaplikasikan dengan metode injeksi.
Pemberian rGH dengan metode injeksi kurang aplikatif bila jumlah ikan sangat banyak.
Selain itu, memberikan respons yang lambat, hal ini diduga terjadi karena reseptor
memerlukan faktor intermediet atau waktu untuk mengenali rGH yang diinjeksikan
(Promodonkey et al, 2004). Hal ini berbeda dengan penelitian Utomo (2010) bahwa
penyuntikan rGH pada ikan mas meningkatkan pertumbuhan sebesar 106,56 % bila
dibandingkan dengan ikan mas yang tidak diinjeksi.

15

BAB III METODE

3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Kegiatan PKL dilaksanakan pada 14 November 2014 sampai 14 Januari 2015
bertempat di Pusat Pengembangan Lingkungan Hidup Semen Indonesia Foundation.
3.2 Metode Pengambilan Data
Dalam kegiatan PKL teknik pengumpulan data primer dilaksanakan dengan:
Observasi dan Wawancara. Observasi partisipan, menurut Narbuko dan Achmadi
(2005), yang dimaksud dengan observasi partisipan yaitu apabila orang yang melakukan
observasi turut ambil bagian atau berada dalam keadaan obyek yang diobservasi
(disebut observess), Wawancara menurut Narbuko dan Achmadi (2005), wawancara
adalah proses tanya jawab dalam penelitian yang berlangsung secara lisan dimana dua
orang atau lebih bertatap muka mendengarkan secara langsung informasi-informasi atau
keterangan-keterangan tentang kegiatan pendederan ikan mas koki.
3.3 Teknik Pengambilan Data
3.3.1 Data Primer
Data primer merupakan data yang diperoleh dari karyawan di PPLH SIF dengan
cara wawancara, observasi. Dalam PKL ini meliputi seputar kegiatan pembesaran ikan
gurami dengan aplikasi pakan hormon, umum lokasi, kualitas air, konstruksi kolam,
pengelolaan pakan, hama, penyakit, dan pemasaran hasil produksi. Data-data yang akan
diambil berupa sarana dan prasarana pembesaran ikan di lahan PPLH SIF dan ruang
lingkup manajemen di PPLH SIF.

16

3.3.2 Data sekunder


Data sekunder merupakan data yang diperoleh atau berasal dari bahan
perpustakaan dan data-data yang terdapat pada suatu perusahaan atau unit usaha yang
terkait. Contoh dari data sekunder adalah biologi ikan gurami (Osphronemus gouramy),
yang meliputi klasifikasi, morfologi, dan kebiasaan hidup yang diambil dari buku
linteratur di perpustakaan.
3.4 Jadwal Kegiatan
Tabel 1. Jadwal Kegiatan PKL.
Minggu keKegiatan

1 2

10

Persiapan
Tebar
Pengamatan dan Wawancara
Panen
Penyusunan Laporan
Seminar

17

BAB 1V HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Analisis Situasi


Pusat Pengembangan Lingkungan Hidup Semen Indonesia Foundation (PPLH
SIF) merupakan yayasan yang disahkan berdasarkan Keputusan Menteri Hukum dan
Hak Asasi Manusia Republik Indonesia Nomor: C989.HT.01.02.TH 2006 tanggal 12
Mei 2006, dengan maksud dan tujuan sosial, keagamaan, dan kemanusiaan. Pelaksanaan
pertanggungjawaban sosial perusahaan (Corporate Social Responsibility) dari PT.
Semen Indonesia (Persero) Tbk.
Lokasi PPLH SIF masuk dalam wilayah Kelurahan Ngipik, Kecamatan Gresik
Kota, tepatnya di sebelah utara pintu masuk Kawasan Industri Gresik (KIG). Berada di
Jl. KIG Selatan yang berjarak hanya sekitar 300 meter dari PT. Petrokimia Gresik
hingga saat ini Semen Indonesia Foundation, telah mengelola lahan eks.tambang PT.
Semen Indonesia (Persero) tbk. dengan luas lahan 2,8 ha menjadi Pusat Pengelolahan
Lingkungan Hidup bagi pelajar di lingkungan Semen Indonesia Foundation.
4.1.1 Sejarah Berdirinya Lahan PPLH SIF
Dulunya Telaga Ngipik adalah bekas penambangan tanah sebagai bahan baku
membuat semen oleh PT. Semen Indonesia karena tiap hari dikeruk akhirnya lahan itu
menjadi sebuah kubangan besar yang luasnya mencapai puluhan hektar, lalu kemudian
terisi air hujan hingga akhirnya jadilah sebuah telaga. Tempat wisata ini tercipta karena
berawal dari asal mula lahirnya Telaga Ngipik. Telaga Ngipik sendiri ini terbentuk dari
penambangan tanah lapang oleh PT. Petrokimia Gresik, untuk digali dan diambil

18

sebagian tanahnya, dijadikan bahan baku Semen. Karena seringnya dilakukan


eksploitasi tanah, terbentuklah lubang seluas 20 Ha dalam waktu singkat.
Demi menghindari kerugian pada alam, PT. Petrokimia Gresik sengaja bekerja
sama dengan organisasi Bina Lingkungan. Dalam kegiatannya, perusahaan penghasil
semen itu, berinisiatif membuat lingkungan di sekitar pabriknya agar terhindar dari
polusi akibat limbah industri. Lalu difungsikanlah lahan berlubang itu menjadi telaga
Ngipik. Karena tempatnya masih berada dalam wilayah desa Ngipik, sehingga
masyarakat pun menyebutnya telaga Ngipik, Gresik.
Seiring bergulirnya waktu, PT. Swabina Gatra, pabrik penghasil minuman gelas
bermerk SWA itu mendapatkan mandat dari PT. Petrokimia Gresik Telaga Ngipik agar
dijadikan tempat wisata, taman dan tempat bermain bagi masyarakat umum.
Pemerintah Kabupaten Gresik pun menjadikan Wisata Telaga Ngipik maupun
Giri Wana Tirta sebagai sumber pemasukan daerah sektor pariwisata. Namun, seiring
berjalannya waktu, tempat wisata yang berada di tengah-tengah kawasan industri PT.
Petrokimia Gresik, terabaikan pengelolaannya. Di depan gapura saat memasuki tempat
wisata ini, tak satu pun terlihat papan nama yang bertuliskan tempat Wisata Telaga
Ngipik, Giri Wana Tirta. Hal itu secara langsung berdampak pada minimnya pengenalan
tempat wisata ini kepada masyarakat. Pihak pengelola menjelaskan tidak dipasangnya
nama tempat wisata, karena alasan belum mengurus pembiayaan pajak area.

19

4.2 Organisasi PPLH SIF


Struktur organisasi PPLH SIF dapat dilihat pada gambar 2. Sebagai berikut :

Gambar 2. Struktur organisasi PPLH SIF (sumber.www.semenindonesiafoundation.org)


4.2.1 Pembina
Dr. Ir. Dwi Soetjipto, M.M, lahir pada tanggal 10 Nopember 1955, diangkat
sebagai Pembina Semen Indonesia Foundation pada 2005. Beliau mengelola
keseluruhan aspek operasional dari Semen Indonesia Group. Bergabung dengan Semen
Indonesia Group pada 1981 dan memiliki pengalaman luas dalam industri semen.
Sebelumnya menjabat sebagai Kepala Departemen Litbang Semen Padang (1990-1995),
Direktur Litbang Semen Padang (1995-2003), dan Direktur Utama Semen Padang
(2003-2005). Beliau juga menjabat Komisaris Utama PT Igasar (1998-2003).
Koordinator Bidang Diklat dari Institut Semen dan Beton Indonesia (2000-sekarang).
Meraih gelar Doktor Bidang Ekonomi dari Universitas Indonesia, Jakarta, Magister
Manajemen dari Universitas Andalas, Padang dan Sarjana Teknik Kimia dari Institut
Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya.

20

4.2.2 Pengawas
Sunardi Prionomurti, Menjabat sebagai Sekretaris Perusahaan sejak tahun 2008.
sebelumnya bertugas sebagai Kepala Divisi Pengembangan Perusahaan sejak tahun
2007. tahun 2006-2007 menjabat sebagai kepala Divisi Keuangan dan sebagai kepala
Departemen Keuangan dan Akuntansi tahun 2002-2006. Mulai bergabung dengan
perseroan pada tahun 1990. Sebelumnya berpengalaman sebagai auditor pada kantor
Akuntan Publik. Meraih gelar Magister Management dari Fakultas Ekonomi,
Universitas Airlangga tahun 2009 dan sarjana ekonomi, bidang akuntansi pada tahun
1986. selain itu mengikuti berbegai kursus dan training yang relevan dengan tugasnya di
dalam dan di luar negeri, diantaranya workshop Capital Market di New York, workshop
Global Cement Manufacturing di Meksiko, Diving Business Success Through Effective
Cash Managementt Strategis di Malaysia, workshop on Corporate Transparency dan
Good Governance di Singapura dll.
4.2.3 Ketua pengurus
Soesetyoko Soewandi,SE, lahir pada tanggal 01 Juli 1963, diangkat sebagai
Ketua Pengurus Harian Semen Indonesia Foundation pada tanggal 11 Maret 2011
hingga sekarang. Sebelumnya menjabat sebagai Asisten Peneliti Pengembangan
Manajemen (1988-1990), Peneliti Pengembangan Manajemen (1990-2003), Peneliti
Madya Pengembangan Manajemen (2003-2007), Staff Advisor dan Consultan Project
Director Proyek Tuban IV (2007-2010), Staf Ahli Direktur Keuangan (2010-2011).
Pendidikan terakhir S1, Manajemen Keuangan. Motto hidupnya "Berprestasi dan
Berinovasi".

21

4.2.4 Sekretaris Pengurus


Ahmad Jakfar,SE. MM., lahir pada tanggal 10 Juni 1970, diangkat sebagai
Sekretaris Pengurus Harian Semen Indonesia Foundation pada tanggal 11 Maret 2011
hingga sekarang, mengawali karir di Rumah Sakit Semen Indonesia menjabat sebagai
Kepala Bidang Rekam Medik (1997-Juni 2001), Staff Perencanaan SDM PT. Semen
Indonesia (Persero) Tbk. (Juli 2001-September 2001), General Manager Bidang Usaha
di PT. Swabina Gatra (2001-2010), Staf Manager Procurement Proyek Tuban IV
(2010-2011). Pendidikan terakhir S2, Magister Manajemen jurusan Pemasaran.
4.2.5 Bendahara Pengurus
Muhammad Juhan Sucahyono, lahir pada tanggal 05 Mei 1964,diangkat sebagai
Bendahara Pengurus Harian Semen Indonesia Foundation Mengawali Karir di PT.
Semen Indonesia (Persero) Tbk. di Bagian Akuntansi (Maret 1996-Februari 2006),
Bagian Pelayanan Pelanggan PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk. (Januari 2009-Januari
2011), Seksi Bina Lingkungan PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk. (Januari 2011Maret 2014). Pendidikan terakhir D3 Universitas Airlangga Jurusan Ekonomi-Akuntasi
1986.

22

4.2.6 Data Karyawan PPLH SIF


Data karyawan PPLH SIF dapat dilihat Tabel 2.
Tabel 2. Data Karyawan PPLH SIF
NO
NAMA PEGAWAI

JABATAN

Hari Sugiantono

Kepala Pengelola Harian Heritage.

Suprihono, SE

Yusuf Efendi

Febrina Puspita Sari, SP

5
6

R. Haryanto Hendro Prayitno,


SE
Fl. Rinaldi Yustyawanto

Marno, SP

Dwi Prasetyo

Kepala Divisi Pengelolaan Sampah Kota &


Lingkungan Hidup.
Manajer Pengelolaan Sampah Kota &
Lingkungan Hidup.
Staff Laboratorium Teknolgi Industri
Pertanian.
Supervisor Pengelolaan Sampah Kota &
Lingkungan Hidup bagian Administrasi.
Manajer Pengelolaan Sampah Kota &
Lingkungan Hidup bagian proyek WTZ.
Supervisor Pengelolaan Sampah Kota &
Lingkungan Hidup bagian Lingkungan
Hidup.
Pelaksana WTZ.

Adhiyatma

Pelaksana WTZ.

10

Ahmad Agus

Pelaksana WTZ.

11

Hariyadi

PKTL (Pegawai
Lingkungan).

Kebersihan

Tenaga

4.3 Sarana dan Prasarana


Sarana yang dimiliki PPLH SIF adalah jiriken, cangkul, sabit, dan mesin
pemotong rumput dan prasarana adalah lahan perairan, listrik, jalan, gudang alat,
gudang pengolahan sampah dan kantor karyawan.
4.4 Kegiatan Akuakultur di Perairan PPLH SIF
Perairan di PPLH SIF hanya digunakan sebagai kolam pemancingan oleh
karyawan di sana karena menurut Bapak Rinto salah satu karyawan PPLH SIF

23

kebetulan mengerti tentang budidaya dulu Bapak Rinto pernah menebar ikan nila tapi
gagal karena perairan di PPLH SIF sering terjadi kematian masal dan tidak segera
ditanggani karena faktor biaya yang cukup banyak. sehingga perairan sudah tidak
pernah digunakan untuk kegiatan budidaya perikanan ada pula penebaran ikan mujaer,
akan tetapi hanya sebagai obyek hiburan untuk para karyawan. Rencana 2015 PPLH SIF
akan dibuat kampus C cabang dari Kampus yang dikelola pihak Semen Indonesia dan di
tahun 2015 akan dibuka pendaftaran perdana untuk Fakultas Pertanian.
Pada akhir observasi menjelang panen di Kawasan Industri Gresik Selatan curah
hujan deras yang berlangsung setiap hari dampak yang dialami khususnya lahan di
perairan PPLH SIF edapan lumpur hitam blooming dengan bau menyengat, tepat jam
06.00 pagi hari semua ikan mujaer naik dasar perairan dan banyak stres tidak
berlangsung lama ikan mujaer banyak mati.
Menurut analisis dalam pengamatan observasi matinya ikan mujaer dipengaruhi
rendahnya oksigen akibat endapan lumpur hitam naik sehingga kondisi air tersebut
hitam pekat.
4.5 Kendala dan Tantangan Budidaya di Perairan PPLH SIF
4.5.1 Kendala
Di perairan PPLH SIF menurut Bapak Rinto, sudah tercemar dilihat saat musim
hujan endapan lumpur hitam akan blooming sehingga semua ikan disana banyak yang
mati masal (ikan mujaer). Dari pengalaman setiap tahun pihak PPLH SIF tidak ada
upaya penanganan secara itensif karena anggaran yang dibutuhkan sangat banyak.

24

4.5.2 Tantangan
Perairan PPLH SIF sangat tercemar oleh timbunan sampah Tempat Pembuangan
Akhir (TPA) yang tak jauh dari PPLH SIF sebagai mahasiswa Program Study
Aquakultur ini adalah masalah besar yang perairan yang dulunya subur dan sangat
potensi untuk digunakan proses budidaya. Selama penelitian berlangsung sering tercium
aroma yang kurang sedap di wilayah PPLH SIF dan perairan di sana juga berbau tidak
sedap.
4.6 Budidaya Ikan dengan Aplikasi Hormon (Minagrow)
Kegiatan budidaya ikan

di PPLH SIF adalah kegiatan sebatas pengamatan

budidaya ikan gurami dengan aplikasi hormon minagrow tahap pembesaran. Terdapat
empat perlakuan dosis yang diujikan tiga kelompok yang berbeda yaitu perlakuan
Kontrol: Perlakuan K: (0 mg/kg pakan), Perlakuan A: (30 mg/kg pakan), Perlakuan B:
(40 mg/kg pakan) dan Perlakuan C: (50 mg/kg pakan).
Kegiatan budidaya ikan meliputi tahap-tahap, dapat dilihat pada Gambar 3. Di
bawah ini :
Persiapan
Benih .
Panen.

Pembuatan
Keramba.
Sampling.

Penebaran
Benih
Perawatan

Gambar 3. Tahaptahap kegiatan budidaya ikan gurami.

25

4.6.1 Pembuatan keramba jaring apung (KJA)


Persiapan bambu 26 batang
8 m
Persiapan jaring
Pengukuran
dan
pemotongan bambu 5 m 12
buah dan 4 m 16 buah

Pemotongan dan
menjahit
jaring
sesuai ukuran
1x1x1,5 m3

Merangkai bambu saling


bertumpuk 3 dengan sudut
saling bersilang.

Di ikat dengan saling


mengikat antara bambu
satu dengan yang lain

Di ikat dengan saling


mengikat antara bambu
satu dengan yang lain

Pemasangan pelampung

Kerambah dimasukkan ke kolam, di pasang


jaring setelah itu di ikat sudut jaring dan
pemberat dipasang di bawah jaring di tiap
sudut. Tiap sudut keramba ditali ditiap agar
keramba tidak terbawa arus.

Siap digunakan

Gambar 4. Tahap-tahapan merangkai KJA

26

Bahan dan alat yang dibutuhkan dalam budidaya ikan dan pembuatan Keramba
Jaring Apung (KJA) pada Tabel 3.
Tabel 3. Bahan dan alat yang diperlukan budidaya ikan gurami
Nama Bahan dan Alat
Ukuran
Keterangan
Ikan
Ukuran 1112 cm
240 ekor
Pakan Pelet
Kadar Protein 20-26%
20 kg
PBS (Phospat Buffer Salin)
Kuning Telur
Hormon Pertumbuhan
Sumber Air
Waduk
Kertas Lakmus
Mengukur pH
Termometer Raksa
Mengukur Suhu
Timbangan Digital
Ketelitian 0,1g
menimbang biomassa ikan
Timbangan analitik
Ketelitian 0.001 g
menimbang berat hormon

Persiapan wadah merupakan tahapan yang meliputi pembuatan jaring dengan


ukuran 1x1x1,5 m3 sebanyak 12 buah. Unit percobaan dirangkai dengan tali tambang
yang diikat pada kayu penyangga dan diberi pemberat berupa jangkar yang selanjutnya
akan ditempatkan pada keramba.
Pada kegiatan ini membutuhkan bambu sebagai bagan keramba dan jeriken
sebagai pelampung. Bambu yang butuhkan 26 batang kemudian bambu dipotong
dengan ukuran 5 meter 12 buah dan 4 meter 16 buah itu termasuk bambu yang akan
digunakan sebagai tempat pelampung (jiriken) dan tali yang butuhkan dalam satu
silangan dibutuhkan tali 10 meter jadi dalam satu petak tali yang dibutuhkan kurang
lebih 40 meter dan tali pelampungnya yang diikat dengan jeriken dengan bambu
membutuhkan 28 meter.

27

Tabel 4. Alat yang diperlukan pembuatan KJA


Nama Alat
Ukuran
Bambu
5 m 12 buah, 4 m 16 buah
Jaring
1x1x1,5 m3
Pemberat
Geraji
Jiriken Pelambung
Jiriken Sampel
Tali
Pisau
Serokan
Kamera

Keterangan
26 batang
12 buah
14 Batako
8 buah
Untuk sampling
Dibutuhkan 68 m

Dokumentasi

(a)
(b)
Gambar 5. (a) Hasil rangkaian bambu untuk KJA (b) Teknik merangkai bambu
(sumber : Dokumentasi Pribadi)

Gambar 6. Keramba jaring apung (sumber : Dokumentasi Pribadi)


Ilustrasi pembuatan kerambah pada Gambar 5 dan Gambar 6 adalah Merangkai
Bambu dirakit dengan susunan tiga bambu yang bersilang Kemudian bambu dirakit
bertumpuk tiga bambu yang bersilang dan diikat mengunakan tali, untuk satu rakitan
dibutuhkan tali 10 meter dan tempat pelambung dibutuhkan 7 meter untuk satu petak
keramba akan membutuhkan tali kurang lebih 60 meter.

28

Cara untuk merangkai adalah tali silang yaitu tali yang saling mengikat dan
diulang sampai 3 kali putaran sambil ditarik sehingga tali tidak sampai kendur. Keramba
dilepas ke perairan dengan dibantu tiga orang dengan hati agar bagan keramba tidak
sampai miring atau tidak rata. Keramba disusun diberi tongkat di pojokpojok yang
memungkinkan keramba tidak bisa bergerak.
4.6.2 Penebaran benih
Dalam pengamatan ini digunakan ikan uji berupa benih ikan dengan ukuran
panjang rata-rata 12-13cm dari Desa Surowono, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri,
Jawa Timur.

Gambar 7. Penebaran benih di KJA (sumber : Dokumentasi Pribadi)


Adapun ciri-ciri umum dari benih ikan yang mempunyai kualitas unggul adalah:
keadaan sisik yang mengkilat, selalu aktif berenang di air, ukuran seragam, bebas dari
berbagai macam penyakit (Khairuman dkk, 2003). Benih ikan

dalam pengamatan

pembesaran di PPLH SIF jenis benih Soang ukuran 12-13cm, jenis tersebut termasuk
benih ikan dengan kualitas bagus. Sebelum benih ditebar, terlebih dahulu diaklimatisasi
di Laboratorium Akuakultur untuk beradaptasi di lingkungannya selama satu minggu
sehingga ikan bisa dipastikan hidup ketika benih mulai ditebar di perairan PPLH SIF.

29

Ikan kemudian ditebar dengan kepadatan 15 ekor/m2 pada setiap perlakuan.


Selama tiga hari ikan uji tidak diberi perlakuan hormon terlebih dahulu. Selanjutnya
pada hari keempat dilakukan pengambilan sampel awal berupa biomasa ikan awal
dengan pengambilan sampel 30% dari setiap perlakuan. Benih selanjutnya dipelihara
selama 63 hari.
4.6.3 Perawatan Ikan Gurami
Kegiatan ini meliputi, pemantauan kualitas air, sampling, pemberian pakan dan
panen. Kegiatan pemberian pakan selama masa pemeliharaan, benih ikan diberi pakan
berupa pelet komersial berdiameter 3 mm dengan kadar protein 21-23%. Pakan
diberikan dengan cara ditebar sebanyak 2 kali sehari, yaitu pukul 07.00 dan 16.00 WIB
sebanyak 3% dari biomassa. Pemberian pakan yang mengandung hormon pertumbuhan
diberikan setiap 1 minggu sekali (Funkeinstein, 2005). sebanyak 3% dari biomassa.
Perhitungan kosumsi pakan selama penelitian terhitung 63 hari dengan jumlah ikan uji
15 ekor/kolam dan sampling 7 hari sekali.
Pembuatan pakan berhormon dilakukan dengan cara setiap dosis dicampur
dengan kuning telur, kemudian disemprotkan secara merata pada pakan dan dibiarkan
kering udara sebelum diberikan pada ikan. Pencampuran pakan dengan kuning telur
bertujuan sebagai perekat hormon pada pakan dan melindungi hormon dari resiko
kerusakanhormon akibat digesti enzim dan reaksi kimia lainnya dalam pencernaan
organ ikan (Promdonkoy dkk, 2004).

30

(a)
(b)
Gambar 8. (a) Hormon minagrow dan (b) penimbangan hormon (sumber : Dokumentasi
Pribadi).

Pengamatan pH dan suhu dilakukan setiap pagi sekitar pukul 06.00-07.30 WIB
dan sore sekitar pukul 15.00-15.30 WIB. Sepanjang pengamatan kondisi pH dan suhu
normal. Tabel pH dan suhu bisa dilihat pada Lampiran 1.

(a)
(b)
Gambar 9. (a) Pemantauan suhu dan pH dan (b) hasil pengamatan suhu (sumber :
Dokumtasi Pribadi).

Kordi dan Ghufran (2009) yang mengatakan Ikan akan tumbuh baik pada
lingkungan dengan suhu air sekitar 240C-280C dan kisaran pH pada penelitian ini
berkisar antara 7-9 dan masih layak untuk budidaya ikan gurami (Khairuman dan
Sudenda, 2002). Pada tabel 5 dicantum hasil perbandingan pengamatan dengan literatur.
Tabel 5. Hasil Pengamatan kualitas air selama Kegiatan PKL.
No Pengamatan
Nilai Pengamatan
Pustaka
1
Suhu
280C-330C
240C-290C
2
pH
7-9
5-9
Sumber pustaka : (Khairuman dan Sudenda, 2002).

Menurut pengamatan nilai di perairan PPLH SIF suhu berkisaran 280C-33 dan
pH 7-9 nilai tersebut masih dalam kondisi layak untuk kegiatan budidaya ikan perna

31

ditemukan nilai suhu mencapai 32,70C-340C yang tergolong tinggi dan kurang layak
untuk kegiatan budidaya ikan, akan tetapi fluktuasi suhu harian 1-30C sehingga masih
bisa ditoleransi dan 1-40C sangat jarang akan tetapi tidak mengurangi nafsu makan ikan
gurami dan tidak mempengaruhi ikan stress.
Kegiatan sampling biomassa untuk mengamati meningkatnya bobot ikan baik
kontrol maupun ikan yang diberi perlakuan dengan rGH. Jumlah sampel ditentukan
berdasarkan jumlah individu dalam populasi satu unit kolam, jika jumlah ikan lebih dari
50 ekor/kolam maka sampling 10% dan apabila jumlah ikan dalam satu kolam kurang
dari 50 ekor/kolam maka sampling 30%. Pada kegiatan ini Sampel ikan ditentukan 30%
dari ikan uji yang berjumlah 15 ekor/kolam sehingga jumlah sampel yaitu 4 ekor ikan
sampel ditimbang digital (ketelitian 0,1g) untuk mengetahui bobot ikan. Ikan diukur
dengan pengaris untuk dilihat pertumbuhannya setiap minggunya. Sampel ikan diambil
setiap seminggu sekali dengan cara serok dan jiriken sebagai wadah selanjutnya
dibawah ke Laboratorium Akuakultur.
Dari berat biomassa kita bisa menentukan kosumsi pakan ikan dalam seminggu
dan menentukan dosis hormon pertumbuhan yang harus diberikan pada ikan gurami.
Kadar hormon ditentukan tiga dosis yaitu 30mg/kg pakan, 40mg/kg pakan dan 50mg/kg
pakan. Dibawah ini adalah tabel kadar hormon yang diberikan pada ikan gurami.

32

Tabel 6. Berat Hormon


Data Hormon (mg) pada Perlakuan

Minggu
ke-

A1

A2

A2

B1

B2

B3

C1

C2

C3

1
2
3
4
5
6
7
8
9

0.036
0.05
0.05
0.052
0.062
0.069
0.069
0.07
0.072

0.036
0.041
0.045
0.057
0.061
0.062
0.065
0.069
0.074

0.036
0.047
0.048
0.048
0.058
0.058
0.064
0.073
0.078

0.047
0.053
0.056
0.061
0.068
0.071
0.085
0.094
0.095

0.047
0.054
0.059
0.061
0.075
0.081
0.083
0.093
0.106

0.047
0.052
0.057
0.07
0.067
0.084
0.086
0.1
0.1

0.059
0.074
0.074
0.083
0.087
0.097
0.105
0.111
0.13

0.059
0.083
0.079
0.083
0.01
0.104
0.0109
0.13
0.151

0.059
0.071
0.08
0.084
0.09
0.108
0.113
0.122
0.128

Keterangan : Perlakuan A = dosis hormon pada perlakuan 30mg/kg pakan, Perlakuan B = hormon pada
perlakuan 40 mg/kg pakan, Perlauan C = hormon pada perlakuan 50 mg/kg pakan.

Pakan akan diproses dalam tubuh ikan dan unsurunsur nutrisi atau gizinya akan
diserap untuk dimanfaatkan membangun jaringan dan daging, sehingga pertumbuhan
ikan terjamin. Kecepatan laju pertumbuhan ikan sangat dipengaruhi oleh jenis dan
kualitas pakan yang diberikan, jumlah mencukupi, kondisi lingkungan mendukung,
dapat dipastikan laju pertumbuhan ikan menjadi cepat sesuai yang diharapkan
(Khairuman dkk, 2002).
4.6.4 Pertumbuhan Ikan Gurami
Pertumbuhan harian adalah pertambahan berat ikan per hari pemeliharaan.
Perhitungan mencari pertumbuhan harian (Darmawati, 2003) sebagai berikut :
GR

= (Wt-Wo)/t

Keterangan :
GR
Wt
Wo
t

= Pertumbuhan Bobot Mutlak (g/hari)


= bobot rata-rata ikan pada waktu ke-t (g)
= Bobot rata-rata ikan pada saat awal (g)
= waktu pemeliharaan (hari)

Pertumbuhan berdasarkan bobot ikan gurami selama 63 hari ditemukan bahwa


Perlakuan A diperoleh pertumbuhan rata-rata 0.93+0.17g/hari (dosis hormon 30mg/kg

33

pakan),
), Perlakuan B diperoleh pertumbuhan rata-rata 0.7+0.09g/hari (dosis hormon
40mg/kg pakan),
), Perlakuan C diperoleh
diper
pertumbuhan rata-rata 0.85+0.11g/hari
0.11g/hari (dosis
hormon 50mg/kg
mg/kg pakan). dan
dan Perlakuan K diperoleh pertumbuhan rata
rata-rata
0.81+0.12g/hari. Tingkat rata--rata pertumbuhan harian dapat dilihat pada Gambar 10
10.

1
0.8
0.6
0.4
0.2
0
A

Pertumbuhan Harian

Gambar 10. Pertumbuhan Harian.


( Perlakuan A Dosis Hormon 30mg/kg
30
pakan, Perlakuan B Dosis Hormon 40 mg/kg
pakan, Perlakuan C Dosis Hormon 50 mg/kg pakan dan Perlakuan K Dosis Hormon 0
mg/kg pakan.)

Gambar 11. Pengukuran panjang


anjang total dan biomassa Ikan. (sumber:Dokumentasi
Dokumentasi Peribadi)

Pertumbuhan bobot mutlak adalah selisih antara berat pada akhir pemeliharaan
dengan berat pada awal pemeliharaan (Effendie, 2002).
W = Wt Wo
Keterangan :
W = Pertumbuhan mutlak (g)
Wt = Bobot biomassa pada akhir (g)
Wo = Bobot biomassa pada awal (g
(g)

34

Berdasarkan pengamatan bobot mutlak ikan gurami dipelihara selama 63 hari


ditemukan bahwa: Perlakuan A diperoleh bobot mutlak rata-rata 58.26+2.80g (dosis
hormon 30mg/kg, Perlakuan B diperoleh bobot mutlak rata-rata 53.6+1.90g (dosis
hormon 40mg/kg, Perlakuan C diperoleh bobot mutlak rata-rata 61.4+0g (dosis hormon
50mg/kg dan Perlakuan K diperoleh bobot mutlak rata-rata 61.8+4.66g (dosis hormon
0mg/kg. Tingkat rata-rata pertumbuhan harian dapat dilihat pada Gambar 12.
64
62
60
58
56
54
52
50
48
A

Bobot mutlak = Wt-Wo

Gambar 12. Bobot Mutlak


Keterangan: A = Dosis Hormon 30mg/kg pakan, B = Dosis Hormon 40 mg/kg pakan, C
= Dosis Hormon 50 mg/kg pakan, K = Dosis Hormon 0 mg/kg pakan.

Berdasarkan pengamatan panjang mutlak, Perhitungan mencari pertumbuhan


bobot mutlak (Darmawati, 2003) sebagai berikut:
Li

= LtLo

Keterangan:
Li
Lt
Lo

= Pertumbuhan panjang mutlak


= Panjang rata-rata pada waktu (cm)
= Panjang rata-rata pada awal (cm)

Pertumbuhan panjang mutlak adalah perhitungan pertumbuhan panjang ikan


perharinya. Tingkat rata-rata panjang mutlak dapat dilihat pada Gambar 7.

35

4.03+23

4.43+0.25

4.5+0.27

3.17+0.34

Panjang mutlak=Lt-L0

Gambar 13. Panjang Mutlak.


Keterangan: A = Dosis Hormon 30mg/kg
30
pakan, B = Dosis Hormon 40mg/kg
mg/kg pakan,
pakan
C = Dosis Hormon 50mg/kg
50
pakan, K = Dosis Hormon 0mg/kg pakan.

Berdasarkan pengamatan panjang mutlak nilai tertinggi diperoleh pada


Perlakuan C = 4.5+0.27 cm dengan dosis hormon 50 mg/kg pakan dan yang terendah
pada Perlakauan K = 3.17+
+0.34 cm dengan dosis hormon 0mg/kg
mg/kg pakan sebagai
kontrol.
Laju pertumbuhan harian (Specific
(
Growth Rate / SGR) adalah persentase
pertambahan berat ikan setiap harinya selama pemeliharaan, laju pertumbuhan harian
ditunjukkan
an dalam satuan persentase (%). Rumus untuk mencari
mencar SGR :
SGR = ln Wt-lnWo/t
lnWo/t x100%
Keterangan :
SGR
= Laju
aju pertumbuhan harian (%)
Wt
= Bobot rata-rata
rata selama pemeliharaan (g)
Wo
= Bobot rata-rata
rata awal pemeliharaan (g)
t
= Waktu pemeliharaan (hari)

36

Tabel 7. Rerata Laju Pertumbuhan Harian (Specific Growth Rate / SGR)


Minggu
ke1
2
3
4
5
6
7
8
9

Rerata SGR= ln Wt-lnWo/t x100%+SD


A
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01

B
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0
0.02+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01

C
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01
0.02+0

K
0.01+0.01
0.01+0
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.01+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01
0.02+0.01

Keterangan : A=Perlakuan A, B=Perlakuan B, C=Perlakuan C dan K=Perlakuan K.

Sintasan (Survival Rate) adalah persentase jumlah ikan

yang masih hidup

setelah dipelihara selama 63 hari dan perhitungan SR dilakukan pada akhir pengamatan.
Menurut Effendie (1997), Sintasan/survival rate (SR) dihitung berdasarkan rumus
sebagai berikut:
SR

= Nt x 100%
No

Keterangan:
SR
Nt
N0

= Sintasan/survival rate (%)


= Jumlah ikan pada akhir penelitian (ekor)
= Jumlah ikan pada awal penelitian (ekor)

Tabel 8. Persentase Sintasan Ikan Gurami (%)


Kelompok
Perlakuan
1
2
3
A
100
100
100
B
100
100
100
C
100
100
100
K
100
100
100
Keterangan : A=Perlakuan A dengan dosis hormon 30mg/ kg pakan, B=Perlakuan B dengan dosis
hormon 40mg/ kg pakan, C=Perlakuan C dengan dosis hormon 50mg/ kg pakan dan
K=Perlakuan K dengan dosis hormon 0mg/ kg pakan.

Sintasan ikan dipelihara selama 63 hari adalah pada perlakuan A, B, C dan


Kontrol 100% artinya tidak ada kematian selama pengamatan. disamping itu benih ikan

37

benih yang berkualitas bagus dilihat dari geraknya yang gesit dan warna yang terang.
Sehingga di perairan tersebut ikan tidak mudah stres selama pengamatan.
Di perairan PPLH SIF sangat mendukung kegiatan ikan gurami dilihat dari pH
dan suhu yang sesuai literatur untuk budidaya ikan gurami sehingga ikan gurami sangat
mudah untuk beradaptasi dan dipastikan ikan dapat bertumbuh dengan baik.
Menurut Effendy (2004), Feed Convertion Ratio adalah suatu ukuran yang
menyatakan ratio jumlah pakan yang dibutuhkan untuk menghasilkan 1 kg pakan. Nilai
FCR=2 artinya untuk memproduksi 1 kg daging ikan dalam sistem akuakultur maka
dibutuhkan 2 kg pakan. Semakin besar nilai FCR, maka semakin banyak pakan yang
dibutuhkan untuk memproduksi 1 kg daging.
Rumus mencari konversi pakan (Feed Convertion Ratio / FCR)
FCR

= F/( Wt-Wo + D)

Keterangan :
FCR
= konversi pakan
F
= Jumlah pakan yang diberikan (g)
Wt
= Biomasa akhir (g)
Wo
= Biomasa awal (g)
D
= Biomasa yang mati (g)

Tabel 9. Konversi Pakan (Feed Convertion Ratio / FCR)


FCR=F/(Wt+D)-W0
A
B
C
K
1.96+0.3

2.01+0.02

1.84+0.06

1.8+0.16

Keterangan : A=Perlakuan A dengan dosis hormon 30mg/ kg pakan, B=Perlakuan B dengan dosis
hormon 40mg/ kg pakan, C=Perlakuan C dengan dosis hormon 50mg/ kg pakan dan
K=Perlakuan K dengan dosis hormon 0mg/ kg pakan.

Berdasarkan data FCR dari tabel di atas bahwa setiap Perlakuan A=1.96+0.3,
Perlakuan B=2.01+0.02, Perlakuan C=1.84+0.06 dan Perlakuan K=1.8+0.16. Nilai FCR
pada perlakuan K menunjukkan nilai terkecil yaitu 1.8 dapat diartikan mempunyai nilai

38

FCR yang paling bagus dikarenakan pemanfaatan pakan untuk pertumbuhan sangat
efisien, hal ini disebabkan pola nafsu makan ikan yang relatif besar sehingga kebutuhan
pakan yang digunakan untuk pertumbuhan sangatlah terpenuhi. Nilai Food Convertion
Ratio (FCR) cukup baik, berkisar 0.8-1.6. Artinya, 1 kilogram daging ikan konsumsi
dihasilkan dari 0.8-1.6 kg pakan. Menurut Sanoesi et al., (2003) dalam Susanti (2004),
menyatakan bahwa Nilai konversi pakan yang rendah berarti kualitas pakan yang
diberikan baik. Sedangkan bila nilai konversi pakan tinggi berarti kualitas pakan yang
diberikan kurang baik.

39

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

KESIMPULAN
Menurut pengamatan penggunaan rGH dengan dosis hormon yang diberikan
pada kolam pengamatan dengan Perlakuan A=30mg/kg pakan, Perlakuan B=40mg/kg
pakan, Perlakuan C=50mg/kg pakan dan K= dosis 0mg/kg pakan. Hasil pengamatan
pertumbuhan harian pada perlakuan A=0.93+0.17 adalah nilai tertinggi, pada
perhitungan bobot mutlak nilai tertinggi pada perlakuan K=61.8+4.66g (dosis hormon
0mg/kg, perhitungan panjang mutlak nilai tertinggi pada perlakuan C yaitu 4.5cm dan
FCR pada perlakuan K=1.8 adalah terendah bisa diartikan pemanfaat protein pada
pakan pelet bisa dioptimalkan untuk pertumbuhan sehingga pengamat menyimpulkan
perairan PPLH SIF masih layak untuk dibuat budidaya ikan.
SARAN
Perlunya penelitian lanjut untuk memberikan dosis hormon dan perairan PPLH
SIF adalah wilayah industri lokasinya yang memudahkan transportasi untuk budidaya
dan mudahnya akses ke pabrik yang bergerak di bidang perikanan untuk mendukung
produktifitas budidaya salah satunya menjaga limbah pabrik untuk tidak mencemari
lingkungan sekitar.

40

DAFTAR PUSTAKA
Affandi, R., D.S. Safei, M.F. Rahardjo, dan Sulistiono. 1992. Fisiologi Ikan;
Pencernaan. PAU Ilmu Hayat IPB. 215.
Amri, K., dan Khairuman, Menanggulangi Penyakit pada Ikan Mas & Koi. Jakarta:
AgroMedia Pustaka, 2002.
Alimuddin, Lesmana I, Sudrajat AO, Carman O, FaizalI. 2010. Production and
bioactivity potential of three recombinant growth hormones of farmed fish.
Indonesian Aquaculture Journal 5:1116.
Acosta, J., Morales, R., Morales, A., Alonso, M., Estrada, M.P, 2007. Pichia
Pastoris Expressing Recombinant Tilapia Growth Hormone Accelerates the
Growth of Tilapia. Biotechnol Lett 29: 1671-1676.
Bachtiar, Y. 2010. Buku Pintar Budidaya dan Bisnis . PT Agomedia. Jakarta Selatan.
Daelani A.S, Deden. 2001. Agar Ikan Sehat. Penebar Swadaya. Jakarta.
Djarijah, S dan H. Puspowardoyo. 1992. Membudidayakan Secara Intensif. Penerit
Kanisius. Yogyakarta.
Effendie MI. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama, Yogyakarta.
Effendie MI. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama, Yogyakarta.
Funkenstein B, Dyman A, Lapidot Z, de Jesus-Ayson EG, Gertler A, Ayson FG.
2005. Expression and purification of a biologically active recombinant rabbitfish
(Siganus guttatus) growth hormone. Aquaculture 250:504515.
Ghufran. M, dan Tancung, A.B. 2007 Oktober 2001. Budidaya ikan . Jogyakarta.
Agromedia Pustaka.
Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP). 2010. Indonesian Fisheries Statistics
Index 2009. Kementerian Kelautan dan Perikanan. Jakarta.
Khairuman, H. dan Amri K. 2012. Pembesaran Nila di Kolam Air Deras. AgroMedia
Pustaka. Jakarta.
Khairuman dan Sudenda, D. 2002. Budidaya Patin Secara Intensif. PT. Agromedia
Pustaka, Jakarta. 89 hlm.
Kordi, K. M. Ghufran. 2009. Pengelolaan Kualitas Air dalam Budidaya Perairan.
Jakarta: PT Rineka Cipta. 210 hlm.
Lesmana, D.S. dan I. Darmawan. 2001. Budidaya Ikan Hias Air Tawar Populer.
Penebar Swadaya. Jakarta.

41

Li DM, Xiao YH, Luo M, Hou L. (2003) [Cloning and characterization of the PTS2
receptor gene (GhPex7) from cotton (Gossypium hirsutum L.)] Yi Chuan Xue Bao
30(9):823-9.
Mahyuddin K. 2009. Panduan Lengkap Agribisnis Ikan . Penebar Swadaya. Jakarta.
Narbuko dan Achmadi A. 2001. Metode Penelitian. Bumi Aksara. Jakarta.
McCormick, S.D, 2001. Endocrine Control of Osmoregulation in Teleost Fish. Amer
Zool 41: 781-794. model. Aquacult 204: 371-38.
Moriyama S, Kawauchi H. 1990. Growth stimulation of juvenile salmonids by
immersion in recombinant salmon growth hormone. Nippon Suisan Gakkaishi
56:334.
Mancera, J.M., R. Laz-Carrin and M.P. Martn del Ro. 2002. Osmoregulatory action
of PRL, GH and cortisol in the gilthead seabream Sparus aurata. General and
Comparative Endocrinology 129: 95103.
Moriyama S, Kawauchi H. 1990. Growth stimulation of juvenile salmonids by
immersion in recombinant salmon growth hormone. Nippon Suisan Gakkaishi
56:3134.
Moriyama, S., Kawauchi, H, 1990. Growth Stimulation of Juvenile Salmonids by
Immersion in Recombinant Salmon Growth Hormone. NippSuis Gakk 56:31-34.
Promdonkoy B, Warit S, Panyim S. 2004. Production of a biologically active growth
hormone from giant catfish (Pangasianodon gigas) in Escherichia coli.
Biotechnol. Lett. 26:649653.
Ratnawati, P. 2012. Pertumbuhan dan Kelangsungan Hidup Benih Ikan Gurami
yang Diberi Hormon Pertumbuhan Rekombinan dengan Lama Perendaman yang
Berbeda. Departemen Budidaya Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.
Institut Pertanian Bogor.
Sutanmuda. 1997. Kumpulan Gurami Kliping Ikan. Jakarta : trubus.
Trijdoko,DKK//,1993. Pengaruh Pakan Segar Terhadap Perkembangan Gonat
Ikan : Jurnal Penelitian Budidaya Perikanan vol 9-No.Gondol.Bali.
Sitanggang M dan Sarwono B. 2000. Budi Daya . Penebar Swadaya. Jakarta.
Sulmartiwi, L., H. Suprapto, E. D. Masithah. 2006. Buku Penuntun Praktikum :
Fisiologi Hewan Air. Program Studi S1 Budidaya Perairan. Fakultas Kedokteran
Hewan. Universitas Airlangga. Surabaya. hal. 12.
Utomo DSC. 2010. Produksi dan Uji Bioaktivitas Protein Rekombinan Hormon
Pertumbuhan Ikan Mas[Tesis]. Bogor:Institut Pertanian Bogor.
Zonneveld, N., Huisman, E.A., & Boon, J.H. 1991. Prinsip-prinsip Budidaya ikan.
Penerjemah. Pustaka Utama. Gramedia, Jakarta, 71 hlm.

42

43

LAMPIRAN
Lampiran 1. Data Pengamatan Suhu dan pH
Hari
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Hari
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Suhu
Pagi
30
30
30
30
30
30
30
30
30
30.5

pH
Sore
33
33
33
33
33
33
33
33
32
32

Pagi
7
7
7
7
7
7
7
7
7
8

Suhu
Pagi
30.1
31.1
30
30
29
29
30
31
31
31

Sore
7
7
7
7
7
7
7
7
7
8
pH

Sore
32
32
32.5
32
31.5
32
32
33
33
34

Pagi
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7

Sore
7
7
7
7
7
8
8
7
7
7

44

Hari
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
Hari
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40

Hari
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50

Suhu
Pagi
31
32.1
31
31
31
32
31
32
30
29

pH
Sore
32.7
34
32
31
32
32
32
33
30.5
32

Pagi
7
8
7
8
8
8
7
8
8
8

Suhu
Pagi
29
29
29
29
29
28.5
28
29.5
29.5
29.3

pH
Sore
33
30
32
29
30
31
31
32
31
30

Pagi
7
7
7
7
7
8
8
7
7
7

Suhu
Pagi
28
29.8
30
30
30
30
29
29
29
30

Sore
7
8
8
8
8
8
7
8
8
8

Sore
7
8
8
7
7
7
8
8
7
7

pH
Sore
32
32.5
32
32
33
31
31.5
31
32
31

Pagi
7
7
7
7
7
7
7
7
7
8

Sore
8
8
8
8
8
7
7
8
8
8

45

Hari
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60

Hari
61
62
63

Suhu
Pagi
30
31
31
30
29.5
29.5
29
29
29
29.5

pH
Sore
30.5
32
32
31
29.5
29.5
30.5
29
31
31

Pagi
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7

Sore
31
30.5
29.5

Pagi
7
7
7

Suhu
Pagi
29
28.5
28

Sore
8
8
8
8
7
7
7
7
8
7

pH
Sore
7
7
7

46

Lampiran 2. Berat Ikan Gurami Selama Pengamatan 9 Minggu


Minggu
Berat per-perlakuan(gr/ekor)
keA1
A2
A3
B1
B2
B3
C1
C2
37.3
37.3
37.3
37.3
37.3
37.3
37.3
37.3
0
1
52.1
43.4
49.4
41.4
42.3
41.2
46.7
43.7
2
52.1
46.8
50.3
44.5
46.5
45.1
46.7
50
3
54.9
60.1
50.5
47.9
48.4
53.9
52.6
52.4
4
64.7
63.8
61.2
53.3
59.4
54.7
55.1
60.9
5
72.1
65.2
61.4
56.3
63.7
65.9
61.6
65.8
6
72.3
68.6
67.6
67.4
65.8
68.3
66.2
68.6
7
73.1
72.8
76.9
74.1
73.6
75.2
70.2
82.3
8
81.7
77.3
81.6
75.1
83.6
75.8
82.5
95.6
9
93.3
94.7
98.7
88.7
92
92
98.7
98.7
Keterangan: A: pemberian rGH 30 mg/Kg pakan, B: pemberian rGH 40 mg/Kg pakan,
kontrol. 1 : kelompok satu, 2 : kelompok dua, 3 : kelompok tiga)

C3
37.3

K1
37.3

44.5
45.4
50.8
46.4
52.7
52.3
57
55.7
68.2
58.2
71.3
66.5
76.9
75.3
80.7
89.9
98.7
94.7
C: pemberian rGH

K2
37.3
43.8
45.1
55.3
57.6
59.9
61.7
72.1
82.3
104
50 mg/Kg

K3
37.3
44.8
45.7
51.1
65.9
71.9
72.8
75.5
78.2
98.7
pakan, K:

47

Lampiran 3. Panjang Total Ikan Gurami


Minggu
Panjang rata-rata per-perlakuan(cm)
keA1
A2
A3
B1
B2
B3
C1
C2
C3
K1
0
13.70
13.70
13.70
13.70
13.70
13.70
13.70
13.70
13.70
13.70
1
14.20
13.90
14.10
13.90
14.10
14.00
13.80
13.80
14.10
13.80
2
14.50
14.00
14.30
14.10
14.40
14.10
14.00
14.30
14.50
14.00
3
14.60
15.20
14.40
14.30
14.70
14.30
14.70
14.50
14.50
14.40
4
15.40
15.40
15.20
14.90
15.50
14.80
15.00
15.50
14.80
14.50
5
15.60
15.40
15.40
15.10
15.60
15.40
15.40
15.50
15.80
15.00
6
16.10
15.80
15.70
15.40
15.70
15.80
16.10
16.40
16.00
15.30
7
16.20
16.00
16.70
16.20
16.20
15.90
16.40
16.60
16.30
16.50
8
16.70
16.50
16.80
16.50
16.80
16.40
16.70
17.40
16.70
17.20
9
17.50
17.80
17.90
17.60
18.20
18.60
18.40
18.60
17.60
17.30
Keterangan: A: pemberian rGH 30 mg/Kg pakan, B: pemberian rGH 40 mg/Kg pakan, C: pemberian rGH
kontrol. 1 : kelompok satu, 2 : kelompok dua, 3 : kelompok tiga)

K2
K3
13.70
13.70
13.70
14.00
13.80
14.30
14.60
14.60
14.80
15.60
15.20
15.80
15.20
16.10
16.10
16.30
16.70
16.40
16.70
16.60
50 mg/Kg pakan, K:

48

Lampiran 4 . lay out Konstruksi Unit Percobaan Jaring Apung

C1

K1

B1

A2

B2

K2

C2

C3

B3

A3

K3

3m

1m

A1

Keterangan: A: pemberian rGH 30 mg/Kg pakan, B: pemberian rGH 40 mg/Kg pakan,


C: pemberian rGH 50 mg/Kg pakan, K: kontrol. 1 : kelompok satu, 2 :
kelompok dua, 3 : kelompok tiga)
Lampiran 5. Foto Kegiatan Penelitian
Saluran inlet

Proses Pembuatan Keramba Jaring Apung

49

Penebaran Ikan Gurami

Pengukuran Temperatur

Penimbangan Hormon

Proses Pencampuran Pakan Hormon

Proses Penyamplingan Ikan Gurami

50

Proses Pengkuran Panjang dan Berat Ikan Uji

Proses pemanenan

Terjadi Kematian Akibat Pengadukan Dasar Kolam

51

Lampiran 6. Ikan Sampel Ikan Gurami


Perlakuan A1

Perlakuan A2

Perlakuan A3

Perlakuan B1

Perlakuan B2

52

Perlakuan B3

Perlakuan C1

Perlakuan C2

Perlakuan C3

Perlakuan K1

Perlakuan K2

53

Perlakuan K3

54

RIWAYAT HIDUP
Nama Lengkap

BAMBANG SUCITRO

Tempat / TGL

Lamongan, 2 Maret 1988

Alamat Rumah

Perumahan Greenhill Blok J1 no. 09


Desa Sekarkurung RT : 08 RW : 04
Kec. Kebomas Kab. Gresik

Hobi

Cangkruk, baca novel

Pekerjaan

Karyawan PT.Barata Indonesia

MOTTO HIDUP

Jadikan Kamu Orang Yang Mampu dan Berilmu

RIWAYAT PENDIDIKAN
JENJANG

TAHUN

PENDIDIKAN

LULUS

SD

2000/2001

SD Negeri Padengan II

SMP

2003/2004

Mts Muhammadiyah 30

SMA

2006/2007

SMK PGRI SUKODADI

NAMA LEMBAGA

Gresik, 18 Mei 2015

BAMBANG SUCITRO

55