Anda di halaman 1dari 3

PATOGENESIS

1; AML (Acute Myeloblastic Leukaemia) / Leukimia Mieloblastik Akut (LMA)

Patogenesis utama AML adalah adanya blokade maturitas yang menyebabkan proses
diferensiasi sel-sel seri mieloid terhenti pada sel-sel muda (blast) dengan akibat terjadi
akumulasi blast di sumsum tulang. Akumulasi blast di sumsum tulang akan menyebabkan
gangguan hematopoesis normal dan pada gilirannya akan menyebabkan sindrom kegagalan
sumsum tulang (bone marrow failure syndrome) yang ditandai dengan adanya sitopenia
(anemia, lekopenia, dan trombositopenia). Adanya anemia akan menyebabkan pasien mudah
lelah dan pada kasus yang lebih berat sesak nafas, adanya trombositopenia akan
menyebabkan tanda-tanda perdarahan, sedang adanya leukopenia akan menyebabkan pasien
rentan terhadap infeksi, termasuk infeksi oportunis dari flora bakteri normal yang ada di
dalam tubuh manusia. Selain itu sel-sel blast yang terbentuk juga mempunyai kemampuan
untuk migrasi keluar sumsum tulang dan berinfiltrasi ke organ-organ lain seperti kulit, tulang,
jaringan lunak dan sistem saraf pusat dan merusak organ-organ tersebut dengan segala
akibatnya. (Kurnianda, 2009)
Ada empat jenis AML dengan kelainan genetik berdasarkan klasifikasi WHO, yaitu:
AML dengan t(8;21)(q22;q22), (AML1/ETO), AML dengan BM eosinophils abnormal dan
inv(16)(q13;q22) atau t(16;16)(p13;q22), (CBFb/MYH11) (= FAB (French-British-America)
M4Eo), Acute promyelocytic leukaemia dengan t(15;17)(q22;q12), (PML/RARa) serta variasi
(= FAB M3), dan AML dengan abnormalitas pada11q23 (MLL). (Provan et al, 2004)
2; ALL (Acute Limfoblastic Leukaemia)

Kelainan sitogenik yang paling sering ditemukan pada ALL dewasa adalah
t(9;22)/BCR-ABL (20-30%) dan t(4;11)/ALL1-AF4 (6%). Kedua kelainan sitogenik ini
berhubungan dengan prognosis yang buruk . Fusi gen BCR-ABL merupakan hasil dari
translokasi kromosom 9 dan 22 [t(9;22)(q34;q11)] disebut juga kromosom Philadelphia
(Provan, 2003). ABL adalah nonreceptor tyrosine protein kinase yang secara enzimatik
mentransfer molekul fosfat ke substrat protein, sehingga terjadi jalur transduksi sinyal yang
penting dalam regulasi proliferasi dan pertumbuhan sel khususnya sel-sel progenitor limfosit.
Kelainan yang lain yaitu -7, +8, dan karyotipe hipodiploid berhubungan dengan
prognosis yang buruk. Sedangkan t(10;14) dan karyotipe hiperdiploid tinggi berhubungan
dengan prognosis yang baik. Mekanisme umum lain dari pembentukan kanker adalah

hilangnya atau inaktivasi gen supresor tumor yang memiliki peranan penting dalam
mengontrol progesi siklus sel, misalnya p16(INK4A) dan p15(INK4B). Kejadian yang paling
sering adalah delesi, mikrodelesi, dan penyusunan kembali gen (gene rearrangement) yang
melibatkan p16(INK4A) dan p16(INK4B). Kelainan ekspresi dari gen supresor tumor Rb dan
p53 ternyata lebih sering terjadi. Kelainan yang melibatkan dua atau lebih gen-gen ini
ditemukan pada sepertiga pasien ALL dewasa (Fianza, 2009) .
3; CML (Chronic Myeloblastic Leukaemia)

Seluruh sel leukimia di pasien dengan CML mengandung marker spesifik, yaitu
marker yang ditemukan pada tahun 1960 oleh peneliti di Philadhelpia sehingga disebut
Kromosom Philadelphia atau Ph.
Kromosom Ph adalah kromosom 22 yang kehilangan bagian dari lengan panjangnya
karena translokasi dengan kromosom 9 yaitu t(9;22)(q34;q11). Sama seperti gen yang
menyebabkan ALL, kromosom 22 yang membawa gen BCR, dan kromosom 9 yang
membawa gen ABL berfusi sehingga terjadi fusi mRNA yang menghasilkan protein spesifik
yaitu p210/BCR-ABL. Protein ini mengganggu proses kinetik stem sel sehingga terjadi fase
kronik dari CML. (Provan, 2003)
4; CLL (Chronic Limfoblastic Leukaemia)

Pada CLL, kemungkinan penyebab yang berperan adalah abnormalitas kromosom,


onkogen dan retrovirus. Penelitian awal menunjukkan keterlibatan gen bcl-1 dan bcl-2 pada
5-15% pasien sedangkan gen bcl-3 hanya kadang-kadang terlibat. Protoonkogen 1cr dan cfgr, yang mengkode protein kinase tirosin diekspresikan pada limfosit yang terkena CLL
tetapi tidak pada sel B murni yang normal. Saat ini pasien CLL didapatkan delesi homozigot
dari regio genom telomerik gen retinoblastoma tipe-1 d13s25. Hal ini menunjukkan bahwa
gen supresor tumor baru terlibat dalam CLL.
Sekitar 50% pasien CLL mempunyai abnormalitas sitogenik, khususnya trisomi 12,
kelainan kroosom 13 pada q14, 14q+, delesi kromosom 6 dan delesi kromosom 11. Kelainan
kariotipik bertambah pada CLL stadium lanjut daan menunjukan abnormalitas yang didapat.
Evolusi kariotipik umumnya berhubungan dengan perjalanan penyakit, terjadi pada 15-40%
pasien CLL (Rotty, 2009)

Dapus :
Johan Kurnianda (2009). Leukimia Mieloblastik Akut. Dalam: Sudoyo AW, Setiyohadi B,
Alwi I, Simadibrata M, Setiati S (eds). Buku ajar ilmu penyakit dalam jilid II. Jakarta: Pusat
Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, pp: 1234-1240.
Panji I Fianza (2009). Leukimia Limfoblastik Akut. Dalam: Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi
I, Simadibrata M, Setiati S (eds). Buku ajar ilmu penyakit dalam jilid II. Jakarta: Pusat
Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, pp: 1266-1275.
Linda W.A Rotty (2009). Leukimia Limfositik Kronik. Dalam: Sudoyo AW, Setiyohadi B,
Alwi I, Simadibrata M, Setiati S (eds). Buku ajar ilmu penyakit dalam jilid II. Jakarta: Pusat
Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, pp: 1276-1282.
Drew Provan (2003). ABC of Clinical Hematology Second Edition. London: BMJ Books.
Drew Provan, Charles R. J. Singer, Trevor Baglin, John Lilleyman (2004). Oxford Handbook
of Clinical Haematology Second Edition. New York: Oxford University Press.