Anda di halaman 1dari 7

1

STAI Mahad Aly AL-HIKAM Malang

SIYASAH DAULIAH
Dosen Pembimbing: Drs. M. Nafi
Oleh: Saefudin, LB; Aldi Al Bani; dan Fahrurrozi
Pendahuluan
Islam adalah agama besar. Kebesarannya tercermin dalam cita-cita besar yang ingin
diwujudkannya yaitu menyebar rahmah ke seluruh alam. Untuk tujuan besar itu, Allah
yang maha besar telah menitipkan kebesaran-Nya dalam risalah Nabi Muhammad SAW,
al-Quran.
Bahasa al-Quran sengaja dibuat multi interpretasion untuk menampung ide-ide besar.
Sehingga seluruh nilai-nilai kehidupan ini tercakup baik secara implisit maupun eksplisit
dalam redaksinya yang singkat dan padat. Termasuk di dalamnya adalah nilai-nilai yang
menjadi standar hubungan antar negara.
Dan pada kesempatan ini, pemakalah akan mencoba menggali dan mengeksplor nilai-nilai
itu dari khazanah intelektual Islam untuk dapat dipahami, didiskusikan, dan
dikontekstualisasikan ke dalam kehidupan berbangsa. Ini adalah penting karena kita adalah
anak bangsa dan seharusnya peduli dengan bangsa kita. Bukankah bangsa kita adalah ibu
pertiwi kita? Selamat berdiskusi.
Pembahasan
Terminologi al-Siyasah al-Dauliyah, Dar al-Salam, Dar al-Harb, Dar al-Iman, dan Dar alKufr
Al-Siyasah al-Dauliyah yang terjemah leksikalnya adalah politik kebangsaan telah menjadi
topik pemikir Islam masa klasik. Para ulama fikih menyebutnya sebagai siyar yang oleh
Khalid Ibarahim sebagai hukum Islam mengenai bangsa-bangsa. Tema pembahasan bab
siyar ini berkisar tentang perang (jihad), rampasan perang (ghonimah), tawanan, gencatan
senjata, dan lain-lain.
Khalid Ibrahim memberi catatan bahwa Dar as-salam adalah wilayah-wilayah yang
dikuasai pemerintah Islam, termasuk di dalamnya adalah orang-orang yang masuk Islam
karena lahir sebagi muslim, atau konversi, maupun orang-orang yang tergabung dalam Ahli
Kitab. Dar al-harb adalah wilayah yang dihuni oleh masyarakat di luar negara Islam. Dar

2
STAI Mahad Aly AL-HIKAM Malang

al-Iman adalah kawasan orang-orang beriman dan dar al-Kufr adalah kawasan orang tak
beriman1.
Dari catatan singkatnya, pemakalah dapat mengambil kesimpulan bahwa dar al-iman
bermakna sama atau hampir sama dengan dar al-salam. Sedangkan dar al-kufr lebih
umum dari dar al-harb karena dar al-kufr ada kalanya pro dan adakalnya menjadi rival
pemerintah pemerintahan Islam. Kelompok Ibadiyyah juga menyebut dar al-islam dengan
nama dar al-tauhid dan dar al-kufr dengan dar al-syirk.2
Untuk menentukan sebuah negara itu dikategorikan dar al-islam atau dar al-harb, banyak
standar yang dibuat oleh ulama. Muhammad al-Mubarok membuat batasan bahwa sebuah
kawasan dapat menajadi dar al-islam dengan dua sebab. Pertama adalah penduduk wilayah
tersebut memeluk Islam dan dan mendominsai. Dan yang kedua adalah wilayah itu
dikuasai/ditaklukan oleh orang Islam. Maka hukum Islam akan diterapkan di sana. Dan
selain dar al-islam dikatergorikan sebagai dar-kufr. dar ak-kufr adakalanya dihuni oleh
orang kafir yang mengadakan gencatan senjata dengan orang Islam sehingga mereka
dilindungi, dan adakalanya dihuni oleh orang kafir yang memerangi Islam yang
selanjutnya wialyah mereka disebut sebagai dar al-harb.3
Sedangkan menurut Imam Hanafi, suatu negara Islam dapat menjadi dar al-harbi jika (1)
yang berlaku di negara tersebut adalah hukum non-Islam, (2) negara tersebut hidup
berdampingan (tanpa batasan jelas) dengan negara Islam, dan (3) muslim di negara itu
tidak merasa aman lagi.4
Sementara mayoritas ulama berpendapat bahwa yang menentukan dar al-islam atau dar alkufr adalah hukum yang diterapkan di wilayah itu. Jika yang diterapkan adalah hukum
Islam, maka wilayah itu disebut dar al-Islam dan jika hukum non-Islam, maka wilayah itu
disebut dar al-kufr.5

1 Khalid Ibrahim, 1999, Teori Politik Islam, Surabaya: Risalah Gusti, hal. 131132
2Hasan Muarif Ambary dkk, 199, Ensiklopedi Islam, Jakarta: PT Ichtiar Baru van
Hoeve, hal. 290
3 Muhammad al-Mubarok 1989, Nidzam al-Islam, Beirut: Dar al-Fikr, hal. 135
4 Hasan Muarif. Loc. Cit
5 Ibid.

3
STAI Mahad Aly AL-HIKAM Malang

Teori Umum Hubungan Internasional Menurut Islam


Perlu dipahami bahwa dalam konsep Islam, negara-negara dunia dikotak-kotakan ke
dalam dua kelompok, negara Islam dan negara non-Islam. Jadi yang dimaksud dengan
hubugan international di sini adalah hubugan negara Islam dan negara non-Islam.
Kalil Ibrahim membuat sebuah konklusi bahwa ada dua teori umum menyangkut hubungan
ini. Pertama adalah teori yang mengatakan bahwa hubungan muslim dan non-muslim
berorientasi pada perang. Teori ini menyatakan bahwa umat Islam harus terus ber-jihad
melawan orang-orang kafir hingga mereka memeluk Islam. Menurut teori ini, tidak ada
perdamaian antara negara Islam dan negara non-Islam. Yang ada hanya gencatan senjata
sementara yang bersifat temporer. Dari sini muculah term dar al-salam dan dar al-harb.
Teori ini berdasarkan penafsiran Surat al-Taubat ayat 5 dan Surat al-Baqoroh ayat 216.
Kedua adalah toeri yang mengatakan bahwa hubungan muslim dan non-muslim harus
berorientasi pada perdamaian. Pencetus teori ini mengatakan bahwa hubungan perdamaian
antara muslim dan non-muslim merupakan hal yang normal dan wajar. Karena Islam
sendiri cenderung pada perdamaian dan bukan perang. Jadi, orang kafir selama tidak
mendahului melakukan penyerangan atau mereka secara aktif mencegah dakwah Islam,
mereka tidak harus dimusuhi dan umat Islam tidak perlu canggung dalam berinteraksi
dengan mereka. Dari teori ini, term dar al-iman dan dar al-kafr dirumuskan.6
Prinsip-prinsip Dasar Hubungan International
Hubungan international, baik diplomasi atau perang harus mempunyai prinsip-prinsip
dasar yang kokoh. Prinsip-prinsip itu langsung dan tidak langsung termuat dalam ajaran
Islam. Fathi Al-Durainy mencoba menawarkan lima prinsip dasar yang mengatur
hubungan international, yaitu:
Perang dan gencetan senjata tidak boleh dilakukan secara individu harus berdasarkan hasil
instruksi presiden.
Draft rancangan perdamaian tidak boleh bertentangan dengan syariat.
Perang menjadi kewajiban setiap individu muslim ketika musuh telah memasuki dan
menguasai wilayah Islam.
Kewajiban perang akan selalu berlaku sampai tujuan perang itu tercapai untuk
melaksanakan hukum Allah.

6 Khalid Ibrahim, hal. 129-130

4
STAI Mahad Aly AL-HIKAM Malang

Tawaran damai dari musuh tidak boleh diterima kecuali jika mereka memintanya karena
menyerah diri dan tidak berdaya, atau menerima kebenaran dan bersedia tunduk pada
keadilan dengan syarat kepala negara melihat kemaslahatan di dalamnya.7
Perang dan Moralitas Perang
Term yang digunakan untuk istilah perang di sini adalah jihad. Hal ini sangatlah wajar
karena di dalam lieratur fikih, jihad sering didefnisikan sebagai perang. Wahbah Zukhaili
menukil definisi jihad dari berbagai madzhab. Hanafiyah mengatakan bahwa jihad adalah
mengajak kepada agama yang benar dan memerangi orang yang tidak mau menerimanya
dengan harta dan jiwa. Al-Syafiiyah juga berpendapat bahwa jihad adalah memerangi
orang kafir untuk menolong Islam.8 Selalu ada kata perang di dalam definisi tersebut.
Jihad atau perang suci harus dilakukan dengan suci agar tidak menodai kesucian Islam.
Oleh karena itulah diperlukan etika berperang yang baik. Setidaknya ada tujuh hal yang
ditawarkan oleh Syaikh Muhammad Ibrahim bin Abdullah al-tuwaijiri yaitu (1) tidak
berkhianat, (2) tidak membunuh perempuan, anak-anak, orang tua, para pendeta yang tidak
telibat peperangan, (3) menjauhi sifat ujub, sombong, riya, tidak mengharapkan bertemu
musuh, dan tidak membakar manusia dan hewan(4) bersabar, (5) ikhlas, (6) menjauhi
maksiat, dan (7) berdoa meminta pertolongan kepada Allah.9
Gencetan Senjata Dan Diplomasi Perdamaian
Islam datang dengan semangat rahmat lil alamin. Maka ketika ada sinyal gencetan senjata
dari musuh, Islam akan menyambutnya dengan antusias. Gencetan senjata dalam Islam
dapat diwujudkan dengan dua hal, musuh bersedia masuk Islam dan melalui perjanjian
gencetan senjata.10 Perjanjian gencetan senjata dapat ditempuh melalui tiga cara, dua
khusus menjadi hak kepala negara dan satu cara dapat dilakukan secara individu. Dua cara

7 Fathi ad-Durainy. 1982. Khosois at-Tasyri al-Islamy fi as-Siyasah wa al-Hukmi.


Bairut: Muassasaah ar-Risalah. Hlm. 355-363
8 Wahbah al-Zuhaily. 2006. Al-Fiqhu Al-Islami wa Adillatuhu. Damaskus: Dar alFikr, hal. 5845-5846
9 Muhammad bin Ibarahim bin Abdullah at-Tuwaijiri, 2007, Ensiklopedi Islam alKamil, Jakarta: Darus Sunnah Press, hal. 1168
10 Wahbah. Op. Cit, hal. 5860

5
STAI Mahad Aly AL-HIKAM Malang

itu adalah akad sulh dan akad dzimmah. Dan yang satu adalah permintaan suaka keamanan
dari orang kafir dalam jumlah yang terbatas.11
Akad Hudnah
Hudnah adalah kesepakatan dua negara, Islam dan non-Islam untuk menghentikan
peperangan selama waktu tertentu.12 Akad ini mempunyai empat syarat yaitu (a)
mengandung kemaslahatan, (b) dilakukan oleh kepala negara, (c) tidak mengandung poin
perjanjian yang fasid, dan (d) tidak melewati batas waktu yang dibutuhkan.13
Akad Dzimmah
Akad dzimmah dalam terminologi fikih didefinisikan sebagai kesanggupan kita menerima
orang kafir di dalam negara kita (Islam), melindungi mereka, dan membela mereka dengan
kewajiban membayar pajak dan kerelaan mereka (untuk tunduk pada aturan Islam)14
Sebagai konsekuensi mereka atas akad itu, mereka harus patuh pada aturan negara Islam.
Menurut al-Kabaliy, ada dua belas hal yang harus mereka penuhi yaitu: (1)membayar
pajak, (2)menjamu orang Islam yang lewat selama tiga hari, (3)tidak membangun geraja di
wilayah Islam, (4)tidak menunggang kuda yang gagah dan apik, (5)tidak berjalan di jalan
yang baik tetapi mengalah ke jalan yang lebih sempit, (6)memakai identitas khusus,
(7)tidak mematai orang Islam, (8)tidak melarang orang Islam memasuki gereja baik siang
maupun malam, (9)mencitpakan kondisi yang kondusif bagi umat Islam, tidak boleh
memukul dan mencela mereka, (10)merahasiakan ritual keagamaan, dan (11) tidak
mencela para nabi dan tidak menanpakkan akidah mereka.15
Rampasan Perang
Ketika perang sudah usai, maka pemenang akan jaya dengan perolehan rampasan perang
yang melimpah. Dalam Islam, rampasan perang dikategorikan menjadi dua, ghonimah dan
fai.
Fai dalam terminologi fikih adalah harta yang diperoleh oleh umat Islam dari orang kafir
tanpa melakukan peperangan. Seperlima dari fai ini diberikan kepada orang yang
11 Muhammad bin Ahmad, 1998, al-Qowanin al-Fiqhiyyah, Beirut: dar al-Kutub,
hal. 115
12 Wahbah. Op. Cit, hal 5872.
13 Muhammad. Op. Cit, hal. 115
14 Wahbah. Op. Cit, hal. 5879
15 Muhammad. Op. Cit, hal. 116

6
STAI Mahad Aly AL-HIKAM Malang

menerima seperlima harta ghonimah dan empat perlimanya diberikan kepada orang yang
berperang di jalan Allah16.
Sedangkan Ghonimah adalah harta yang diperoleh oleh umat Islam dari orang kafir harbi
melalui peperangan, atau sekedar parade kekuatan, atau yang semisalnya.17
Ghonimah ini mencakup tujuh hal, laki-laki kafir, isteri-isteri, anak-anak, harta, tanah,
makanan, dan minuman mereka. Orang kafir laki-laki, isteri-isteri, dan anak mereka akan
menjadi tawanan perang yang akan diputuskan sesuai dengan kebijakan kepala negara
(imam). Dalam hal ini, ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan kepala negara dalam
memutuskan perkara mereka. Muhammad bin Muhammad mencoba merumuskan prinsip
itu sebagai berikut:
Imam boleh memutuskan tokoh kafir di antara lima pilihan yaitu (a) membunuhnya, (b)
membebaskannya tanpa syarat, (c) menebusnya, (d) pembebanan pajak atasnya, dan (e)
memjadikannya budak.
Imam boleh memutuskan bagi perempuan dan anak-anak di antara tiga pilihan yaitu
(a)membebaskannya tanpa syarat, (b)menebusnya, dan (c)menjadikannya budak.
Untuk keterangan lebih lanjut tentang ghonimah, Anda dapat merujuknya ke kitab-kitab
fikih.
Simpulan
Namun pada akhirnya, kebijakan internasional adalah kebijakan resmi antar negara yang
dilakukan oleh pejabat negara dengan otoritas tertinggi di tangan kepala negara (imam).
Dan kebijakan kepala imam terkait erat dengan sebuah kaidah fikih tashorruf al-imam
manuth bi al-maslahah (kebijakan imam diputuskan berdasarkan kemaslahatan negara).
Daftar Rujukan
Ad-Durainy, Fathi. 1982. Khosois at-Tasyri al-Islamy fi as-Siyasah wa al-Hukmi. Bairut:
Muassasaah ar-Risalah
Al-Bujairimi, Sulaima. 1995. Bujairimi ala al-Khotib. Beirut: Dar al-Fikr
Al-Mubarok, Muhammad. 1989. Nidzam al-Islam. Beirut: Dar al-Fikr
Al-Zuhaily, Wahbah. 2006. Al-Fiqhu Al-Islami wa Adillatuhu. Damaskus: Dar al-Fikr
Ambary, Hasan Muarif dkk. 1998, Ensiklopedi Islam. Jakarta: PT Ichtiar Baru van Hoeve

16 Sulaima al-Bujairimi, 1995, Bujairimi ala al-Khotib, Beirut: Dar al-Fikr, hal.
271
17 Ibid. Hal. 263.

7
STAI Mahad Aly AL-HIKAM Malang

At-Tuwaijiri, Muhammad bin Ibarahim bin Abdullah. 2007. Ensiklopedi Islam al-Kamil.
Jakarta: Darus Sunnah
Ibrahim, Khalid. 1999. Teori Politik Islam. Surabaya: Risalah Gusti
Muhammad bin Ahmad. 1998. al-Qowanin al-Fiqhiyyah. Beirut: dar al-Kutub