Anda di halaman 1dari 7

TUGAS TUTORIAL

TEKNOLOGI KONSERVASI SUMBERDAYA LAHAN


EROSI

Nama

: Rohmatin Maula

NIM

: 135040201111137

Kelas

:F

Asisten

: Fajar Handayani

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

Erosi adalah peristiwa pindahnya atau terangkatnya tanah atau bagian-bagian tanah
dari suatu tempat ke tempat yang lain oleh media alami. Pada peristiwa erosi, tanah atau
bagian tanah dari suatu tempat terkikis dan terangkut yang kemudian diendapkan pada suatu
tempat lain. Pengangkutan atau pemindahan tanah tersebut terjadi oleh media alami yaitu air
atau angin. Sedangkan menurut beberapa ahli pengertian erosi sendiri adalah :
a. Erosi adalah proses geomorfologi, yaitu proses pelepasan dan terangkutnya
material bumi oleh tenaga geomorfologis. Proses geomrfologi tersebut tercakup
dalam studi geomorfologi yang mempelajari bentuk lahan ( landform ) secara
genetik, dan proses yang mempengaruhi proses lahan dan proses-proses itu dalam
susunan keruangan (Zuidam dan Zuidam Cancelado ).
b. Erosi dapat disebut pengikisan atau pelongsoran, sesungguhnya merupakan proses
penghanyutan tanah oleh desakan atau kekuatan air atau angin, baik yang
berlangsung secara alamiah maupun akibat / tindakan perbuatan manusia
( Kartasapoetra, 1991 ).
Menurut Baver (1972) faktor-faktor yang mempengaruhi erosi antara lain :
a. Energi
Hujan, air, limpasan, angin, kemiringan lereng dan panjang lereng.
b. Ketahanan
Erodibilitas tanah ( ditentukan oleh sifat fisik dan kimia tanah).
c. Proteksi
Penutupan tanah, baik oleh vegetasi atau yang lainnya, serta ada atau tidaknya tindakan
konservasi.
1. Energi
Kelompok energi merupakan kemampuan potensial dari hujan, limpasan permukaan
dan angin untuk menyebabkan erosi oleh air hujan, maka energi kinetiknya air hujan
dan limpasan permukaan merupakan unsure terpenting dalam kelompok energi yang
menyebabkan erosi. Banyak peneliti seperti salah satunya adalah FOURNIER ( 1972 ),
menyepakati bahwa intensitas hujan merupakan karakteristik hujan yang paling erat
korelasinya dengan jumlah tanah yang tererosi. Bahwa laju erosi setiap hujan
meningkat, dengan bertambahnya intensitas hujan.
2. Ketahanan
Faktor ini sebagian dipengaruhi oleh posisi topografi, kemiringan lereng dan jumlah
gangguan yang dilakukan oleh manusia melalui upaya pengolahan tanah. Ketahanan
tanah terhadap erosi pada prinsipnya merupakan Oradibilitas ( kepekaan tanah ).
Dalam menentukan laju erosi, ketahanan tanah termasuk memilki fungsi ganda, yaitu :

- Ketahan benda terhadap daya rusak dari luar, baik oleh pukulan air hujan maupun
limpasan permukaan.

- Kemampuan tanah untuk menangkap air hujan.


Sifat tanah yang mempengaruhi erosi antara lain tekstur, struktur, bahan organic,
sifat lapisan bawah dan tingkat kesuburan tanah. Tanah berstruktur kasar
mempunyai kapasitas infiltrasi yang tinggi, begitupun sebaliknya, sehingga dengan
curah hujan yang cukup rendahpun, akan menimbulkan limpasan permukaan.
Namun laju erosi di daerah tropika basah tetap saja hebat, tanpa mengabaikan
perbedaan tekstur. Mengenai infiltrasinya, salah satunya adalah bahwa Orodibilitas
tanah tidak bisa dijadikan salah satu alternatif untuk mengendalikan erosi suatu
tanah.
Proteksi
Kelompok ini bertitik tolak pada factor yang berhubungan dengan penutupan tanah.
Penutupan ini dapat dilakukan dengan bahan alami misalnya tumbuhan maupun
bahan lain seperti plastik, aspal atau batu-batuan. Di bidang pertanian atau
kehutanan, penutupan tanah dilakukan dengan pengolahan tanaman ( metode
vegetatif ) yang melibatkan vegetasi yang mempengaruhi erosi karena melindungi
tanah terhadap kerusakan tanah butir-butir hujan. Vegetasi mampu mempengaruhi
erosi karena adanya :
1. Intersepsi air hujan oleh tajuk dan adsorpsi energi air hujan sehingga
memperkecil erosivitasnya.
2. Berpengaruh terhadap limpasan permukaan.
3. Peningkatan aktivitas biologis dalam tanah.
4. Peningkatan kecepatan kehilangan air karena terinspirasi.
Pengaruh vegetasi berbeda-beda bergantung pada jenis tanaman, perakaran,
tinggi tanaman, tajuk dan tingkat pertumbuhan dan musim. Pengaruh musim
berhubungan dengan pengolahan lahan atau tanaman.

Bentuk-Bentuk Erosi
a. Erosi Lembar / Sheet Erosion / Erosi permukaan.
Erosi lembar/ sheet erosion atau erosi permukaan adalah pengangkutan lapisan
tanah yang merata tebalnya dari suatu permukaan bidang tanah. Kekuatan jatuh
butir-butir hujan dan aliran air dipermukaan tanah merupakan penyebab utama
erosi ini.

b. Erosi Alur / Riil Erosion.


Yaitu erosi yang terjadi akibat terkonsentrasinya air pada tempat terperciknya
partikel-partikel tanah yang kemudian membentuk aliran ke bawah. Timpaan air
hujan yang keras mempunyai daya pemecah agregat yang lebih kuat sehingga
partikel tanah terpecik ke luar dari kedudukannya.
c. Erosi Parit / Gulley Erosion
Proses terjadinya sama dengan erosi alur tetapi saluran-saluran yang terbentuk
sudah sedemikian dalamnya sehingga tidak dapat dihilangkan dengan pengolahan
tanah biasa. Erosi parit yang baru terbentuk berukuran sekitar 40 cm lebar dan
dalamnya sekitar 25 cm. Erosi parit yang telah lanjut dapat mencapai 30 meter
dalamnya.
d. Erosi Tebing Sungai.
Erosi tebing sungai terjadi sebagai akibat pengikisan tebing oleh air yang mengalir
dari bagian atas atau oleh terjangan arus air yang kuat pada kelokan sungai. Erosi
tebing akan lebih hebat jika vegetasi penutup tebing telah habis atau jika
dilakukan pengelolaan terlalu dekat dengan tebing.
e. Longsor /Landslide
Longsor adalah suatu bentuk erosi yang pengangkutan atau pemindahan tanahnya
f.

terjadi pada suatu saat dalam volume yang besar.


Erosi Interal
Erosi internal adalah terangkutnya butir-butir primer kebawah kedalam celahcelah atau pori-pori tanah, sehingga tanah menjadi kedap air dan udara. Erosi ini
menyebabkan menurunnya kapasitas infiltrasi tanah dengan cepat sehingga aliran
permukaan meningkat yang menyebabkan erosi lembar dan erosi alur.
(Sitanala Arsyad, 1989 :32)

Bentuk erosi yang paling menebabkan bencana adalah gullying, sering ditemukan
pada lahan peternakan dan budidaya. Pengukuran dari meluasnya gullying bukanlah masalah.
Contoh erosi gully yang parah ditemukan di Lesotho dan Madagaskar. Efek dari erosi ini
melampaui kehancuran lahan secara langsung, gully menurunkan permukaan air dan banyak
mengurangi nilai padang rumput. Di Malawi, gully saat ini ditemukan di sepanjang lembah
padang rumput. Gully ini berkembang dalam 30 tahun terakhir, tidak ada saupun gully yang
terlihat selama survei tanah yang diadakan antara 1958-1962.
Erosi lembaran dan erosi rill menyebar secara lebih luas dibandingkan gullying, tetapi
disinilah masalah pengukuran muncul. Di bawah kondisi percobaan, pengukuran tampaknya

dapat dilakukan secara langsung: sebuah plot pada lahan miring ditutup, secara konvensional
berukuran 20 x 2 m, dan air serta sedime yang mengalir pada ujung yang lebih rendah
ditangkap dalam palung dan dikumpulkan ke dalam tangki. Hal ini memberikan gambaran
untuk air limpasan, sebagai presentase dari curah hujan dan untuk kehilangan tanah dalam ton
per hektar per tahun. Eksperimen semacam ini telah dilakukan dalam jumlah besar, dengan
hasil yang konsisten. laju kehilangan pada lokasi dengan penutupan alami adalah kurang dari
1 t ha-1 per tahun, pada daerah dengan manajemen tanaman budidaya yang baik dan
konservasi dilakukan lajunya adalah 1-5 t ha-1 per tahun, sementara pada tanaman pertanian
seperti gula atau tembakau pada kemiringan slope yang sedang tanpa konservasi, lajunya
mencapai 50 t ha-1 per tahun di area savana dan lebih dari 100 t ha -1 per tahun pada area tropis
basah. Perpindahan tanah okeh erosi dan pembentukannya kembali oleh pelapukan batuan
merupakan proses geomorfologi yang alami, pertanyaan yang muncul kemudian adalah pada
tingkat mana laju erosi dapat diterima. Dasar yang umum digunakan biasanya disebut soil
loss tolerance (toleransi kehilangan tanah)yang didefinisikan sebagai laju maksimum dimana
akan memungkinkan produktivitas tanaman yang tinggi untuk berkelanjutan secara ekonomi
tanpa batas. Tingkat Toleransi diberikan untuk tanah yang berbeda di USA, sebagian besar 512 ton per ha per tahun; nilai ini diputuskan atas penilaian kolektif.. secara subjektif
dievaluasi pada workshops reguonal. Saat ini di wilayah tropis, nilai yang mendekati batas
atas kisaran ini, sekitar 10 ton per ha per tahun, adal umum diambil sebagai pembimbing,
karena tanaman pangan pada prakteknya sulit untuk menerima dibawah laju ini. Hal ini setara
dengan kehilangan tanah stebal 0,8 mm per tahun atau 8 cm per abad.
Perkiraan ini memiliki dasar yang meragukan, secara khusus menyangkut produksi
yang berkelanjutan tanpa batas. Kata ini mengimplikasikan bahwa ini adalah laju dimana
tanah terbentuk kembali melalu pelapukan batuan. Hal yang terakhir ini masih jarang diukur,
tapi studi mengenai laju erosi alami menunjukkan angka sekitar 1 ton per a per tahun, dan
adalah beralasan untuk berasumsi bahwa pelapukan terus berpacu dengan erosi. Adalah
mungkin bahwa laju erosi yang dapat ditoleransi akan menjaga keberlanjutan produksi
selama beberapa generasi, tetapi, karena kemungkinan kehilangan mencapai hampir 1 meter
tanah dalam 1000 tahun, hal ini tidaklah sepenuhnya berkelanjutan.
Dalam video tersebut dijelaskan bahwa mata pencaharian penduduk di Malawi adalah
petani, namun dalam beberapa dekade terakhir banyak lahan yang terdegradasi akibat erosi.
Hal ini karena beberapa lahan tidak ada tutupan lahan atau vegetasinya sehingga agregat
tanah mudah terpecah oleh percikan air hujan kemudian terangkut dan mengalami

sedimentasi. Selain itu adanya erosi juga menyebabkan kualitas air menjadi mennurun, hal ini
ditandai dengan keruhnya air disepanjang aliran sungai dan danau juga terjadinya eutrofikasi
di danau tersebut. Adanya eutrofikasi ini menunjukkan sebuah indikasi adanya zat-zat atau
mineral yang terangkut dari lahan pertanian oleh erosi utamanya akibat pupuk yang terangkut
saat ada erosi .
Erosi juga menyebabkan kerugian karena tanaman budidaya yang baru ditanam mati
karena tanahnya terbawa oleh aliran hujan sehingga akar yang semula berada di dalam tanah
menjadi berada di permukaan tanah. Kemiringan tanah sangat mempengaruhi besarnya suatu
erosi, semakin besar sudut kelerengannya semakin tinggi pula tingkat erosinya. Adanya tajuk
tanaman dapat mengurangi besarnya energi air hujan yang turun ke tanah selain itu adanya
tanaman juga menyebabkan adanya aliran batang yang juga dapat mengurangi energi air
hujan yang jatuh ke tanah. Adanya vegetasi di atas tanah juga menyebabkan air hujan tidak
langsung masuk ke dalam pori tanah tapi ditahan dulu oleh tajuk-tajuk tanaman. Apabila
tidak ada vegetasi di atas tanah, maka air akan langsung mengalami infiltrasi ke dalam tanah,
apabila pori dalam tanah telah jenuh air, maka air akan melarutkan partikel-partikel tanah
mulai yang kecil hingga yang besar.
Untuk mengukur tingkat erosi ada 2 cara yang dilakukan oleh peneliti yaitu manual
dan dengan alat. Untuk pengukuran erosi secara manual dengan cara memberi kertas putih di
atas tanah dengan posisi tegak kemudian dari atas disiram air dari dalam gembor. Pada kertas
akan tampak partikel-partikel tanah yang terpercik ke tanah, sedangkan untuk menggunakan
alat yaitu dengan menaruh beberapa botol yang ditaruh ditepi dam atau pintu air selain itu di
dekat pintu air juga ada water level recorder yang berfungsi untuk mengukur tinggi
permukaan air. Dalam botol- botol tersebut bisa dilihat bahwa air yang ada dalam botol-botol
tersebut berwarna keruh. Setelah itu botol-botol ini dibawa ke lab untuk di teliti. Adanyaia
endapan di dalam botol ini menunjukan adanya partikel tanah yang terangkut saat musim
hujan semakin keruh air semakin besar endapan tanah yang ada dan semakin besar pula
tingkat erosinya.
Pada lahan pertanian dengan pengolahan secara intensif erosi menyebabkan hilangnya
lapisan top soil, padahal lapisan top soil merupakan lapisan tanah yang paling subur. Akibat
erosi lapisan top soil menjadi hilang dan tanah menjadi kurang subur sehingga produktivitas
menjadi turun. Adanya erosi menyebabkan batuan terlihat ke permukaan karena tanah yang
menutupinya sudah terangkut oleh erosi. Akibat erosi yang sudah sangat parah menyebabkan
aliran air di sungai menjadi bening karena tanah sudah habis terkikis sehingga saat terjadi
hujan tidak ada partikel tanah yang terlarut.

Beberapa penanggulangan untuk mengatasi erosi ini antara lain penanaman dengan
baik yang benar yaitu dengan cara membuat bedengan yang searah dengan garis kontur
lereng dan juga penambahan bahan organik yang dapat memantapkan agregat tanah sehingga
saat turun hujan agregat tanah tidak langsung pecah. Selain itu jangan membiarkan lahan
dalam keadaan terbuka usahakan ada vegetasi atau tajuk pohon diatasnya karena dengan
adanya tajuk pohon dapat mengurangi energi air hujan yang jatuh ke tanah, dengan adanya
vegetasi air hujan tidak langsung mengalami infiltrasi tetapi masih akan ditahan oleh vegetasi
tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
Arsyad, Sitanala. 1989. Konservasi Tanah dan Air. Bogor : Penerbit IPB Press
Baver, L.D., 1972. Soil Physics. Fourth Edition. John Wiley & Sons Inc,New York.
Kartasapoetra, A.G dan Sutedjo, M.M, 1991 Teknologi Konservasi Tanah dan Air,
Bhineka Cipta, Jakarta.
Zuidam, R.A.Van dan F.I. Van Zuidam

Cancelado. 1979.

Terrain Analysis and

Classification Using Aerial Photographs; a Geomorphology Aprroach. ITC Texbook of


Photo Interpretation. Netherland, Enschede