Anda di halaman 1dari 4

E.

PERCOBAAN PESAWAT ATWOOD


1. Teori Dasar
Pada mulanya orang berpendapat bahwa sifat alamiah suatu benda adalah diam. Supanya
benda tersebut dapat bergerak, maka harus ter us menerus diberi gaya luar baik berupa tarikan
maupun dorongan. Hukum Newton mengemukakan sifat benda yaitu sifat inersia, namun tidak
terdefenisi secara kuantitatif.
Newton telah merumuskan hukum ke II Newton yang menunjukkan secara kualitatif,
serta memperlihatkan hubungan gaya dengan gerak benda secara kuantitatif. Salah satu ke simpulan
dari Hukum Newton II ini adalah jika gayanya tetap maka benda akan mengalami percepatan tetap
jugs. Gaya merupakan hasil interaksi antara dua benda serta mempunyai sifat - sifat tertentu.
Gerak rotasi, ya itu apabila suatu benda menga lami gerak rot asi me laluiporosnya,
ternyata pada gerak ini akan berlaku persamaan gerak yang ekuivalen dengan persamaan gerak
linear.
Persamaan untuk gerak katrol.Jika suatu katrol hanya mampu berputar pada porosnya yang
diam, maka gerakannya dapat dianalisa.
Gerak lurus beraturan ( GLB ), adalah gerak yang lintasannya berupa garis lurus. Cotohnya
gerak mobil dijalan tol yang lurus dan gerak kereta api. Gerak lurus beraturan adalah gerak benda
yang lintasanya lurus dan kecepatanya tetap. Berarti sebuah benda yang bergerak lurus beraturan
menempuh jarak yang sama untuk selang waktu yang sama.
Kecepatan sistem tidak berubah terhadap waktu, sehingga turunannya nol. Hal ini dapat
dibuktikan sendiri dengan persamaan
Gerak lurus berubah beraturan ( GLBB), pada gerak ini kecepatan benda berubah
secara beraturan, baik semakin cepat maupun semakin lambat.Namun demikian percepatan
benda adalah tetap.Besarnya percepatan dengan menurunkan persamaan kecepatan terhada p waktu
sesuai dengan persamaan.
Vt=Vo +a .t
S=Vo .t+1 /2a .t 2
Vt2= V0 2 + 2a.S

ds
dt

dv
dt

2. Tujuan dan Manfaat


Adapun tujuan dan manfaat yang diharapkan dalam percobanan ini adalah:
Mampu memahami perbedaan GLB dan GLBB
Mampu menyelesaikan semua soal soal yang berkaitan dengan gerak translasi dan rotasi
dengan menggunakan Hukum Newton.
Mampu melakukan percobaan dengan menggunakan pesawat atwood dengan benar
Mampu memahami peranan momen inersia dan menghitung momen inersia katrol

3. Alat dan Bahan


Adapun alat dan bahan yang digunakan pada percobaan ini adalah
Computer dengan Program pesawat Atwood
Tiang berskala RI yang pada ujung atasnya terdapat katrol
Tali penggantung yang massanya diabaikan
Dua beban (Ml dan M2) yang massanya sama besar, yang masing masing dikaitkan pada
ujung penggantung.

4. Prosedur Percobaan
Adapun prosedur percobaan adalah sebagai berikut:
a. Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB):

Siapkan alat dan bahan

Menimbang berat atau massa masing-masing beban

Meletakkan beban pada wadah penampung

Menarik tali katrol kemudian menahanya agar wadah penampang sejajar dengan bebas
(jarak) yang telah ditentukan

Menghitung waktu yang dibutuhkan beban untuk sampai pada jarak yang telah ditetapkan

Mengulang langkah-langkah tersebut untuk M2 dan M3

b. Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB):

Meletakkan beban pada wadah penampung

Menarik tali katrol kemudian menahanya agar wadah penampung sejajar dengan
garis/batas yang telah ditentukan

Melepaskan tali katrol agar beban bergerak kebawah

Menghitung waktu yang dibutuhkan beban untuk sampai pada jarak telah ditetapkan,

berbeda dengan GLBB, untuk GLB kita tidak langsung menghitung waktu (menstar
stopwatch) begitu beban dilepaskan, tetapi nanti pada saat beban sejajar dengan batas ke2 yang telah ditetapkan, hal ini ditujukan agar kecepatan benda konstan.

Mengulang langkah-langkah tersebut untuk M2 dan M3.

5. Tabel data percobaan

1. GLBB
No.

1.

2.

3.

Massa (kg)

Jarak (m)

Waktu
t1

t2

t3

2. GLB
No.

1.

2.

3.

Massa (kg)

Jarak (m)

Waktu
t1

t2

t3