Anda di halaman 1dari 278

Daftar Isi

PRAKATA.................................................................................................................... 4
1.

2.

3.

DASAR-DASAR SISTIM PROTEKSI ......................................................................... 8


1.1

Pendahuluan .................................................................................................. 8

1.2

Perangkat Proteksi ....................................................................................... 11

1.3

Zone Proteksi ............................................................................................... 12

1.4

Faktor Keandalan ......................................................................................... 14

1.5

Selektifitas .................................................................................................... 17

1.6

Stabilitas....................................................................................................... 18

1.7

Kecepatan .................................................................................................... 18

1.8

Sensitifitas .................................................................................................... 19

1.9

Proteksi Utama Dan Cadangan .................................................................... 20

1.10

Keluaran Perangkat Rele .............................................................................. 21

1.11

Tripping Circuit ............................................................................................. 24

1.12

Pemantauan Rangkaian Trip ........................................................................ 26

1.13

Harga-Harga Per Unit Dan Persen ................................................................ 28

1.14

Sistim Pentanahan ....................................................................................... 42

1.15

Komponen-Komponen Simetris ................................................................... 45

SINYALING DAN INTERTRIPPING ....................................................................... 47


2.1

Pendahuluan ................................................................................................ 47

2.2

Skema Unit Proteksi ..................................................................................... 47

2.3

Perintah Teleproteksi ................................................................................... 48

2.4

Intertripping ................................................................................................. 48

2.5

Kinerja Sitim Teleproteksi ............................................................................ 50

2.6

Media Transmisi ........................................................................................... 52

2.7

Metoda-Metoda Pensinyalan ...................................................................... 60

RELE ARUS LEBIH ............................................................................................... 63


3.1

Pendahuluan ................................................................................................ 63

3.2

Prinsip-Prinsip Koordinasi ............................................................................ 63

3.3

Prinsip Waktu Dan Arus Bertingkat.............................................................. 65

3.4

Karakteristik Standar I.D.M.T ....................................................................... 69

3.5

Kombinasi IDMT Dengan karakteristik Sesaat Setelan Tinggi ...................... 71

3.6

Karakteristik Sangat Inverse......................................................................... 73

3.7

Karakteristik Inverse Ekstrim ....................................................................... 74

4.

5.

6.

3.8

Karakteristik-Karakteristik Lain .................................................................... 75

3.9

karateristik Independen ............................................................................... 76

3.10

Setelan Arus ................................................................................................. 77

3.11

Margin Grading ............................................................................................ 77

3.12

Interval Grading ........................................................................................... 80

3.13

Setelan Rele Gangguan Fasa ........................................................................ 82

3.14

Rele Arus Lebih Fasa Direksional ................................................................. 84

3.15

Proteksi Gangguan Tanah ............................................................................ 88

3.16

Rele Arus Lebih Gangguan Tanah Direksional.............................................. 94

3.17

Rele Gangguan Tanah Pada Jaringan Terisolasi ........................................... 97

3.18

Jaringan Yang Ditanahkan Dengan Peterson Coil ...................................... 100

RELE DIFERENSIAL PADA SALURAN TRANSMISI ............................................... 106


4.1

Pendahuluan .............................................................................................. 106

4.2

Konvensi Arah ............................................................................................ 108

4.3

Sistim Arus Sirkulasi ................................................................................... 108

4.4

Sistim Tegangan Seimbang ........................................................................ 111

4.5

Skema Penjumlahan .................................................................................. 113

4.6

Pilot Proteksi Elektromekanis Dan Statis ................................................... 114

4.7

Proteksi Arus Diferensial Numeris ............................................................. 117

4.8

Carrier Dalam Skema Proteksi ................................................................... 123

4.9

Skema Proteksi Arus Diferensial Analog .................................................... 123

RELE JARAK ..................................................................................................... 130


5.1

Pendahuluan .............................................................................................. 130

5.2

Prinsip-Prinsip Dan kinerja Rele Jarak ........................................................ 131

5.3

Pengaruh Rasio Impedansi Sumber Dan Saluran ....................................... 132

5.4

Zone Proteksi ............................................................................................. 134

5.5

Jenis-Jenis Rele Jarak ................................................................................. 138

5.6

Konstruksi Rele Jarak ................................................................................. 162

5.7

Impedansi Sumber Dan Metoda Pentanahan ............................................ 167

5.8

Persoalan-Persoalan Aplikasi Rele Jarak .................................................... 172

5.9

Fitur-Fitur Lain ........................................................................................... 177

SKEMA PROTEKSI RELE JARAK ......................................................................... 179


6.1

Pendahuluan .............................................................................................. 179

6.2

Skema Ekstension Zone 1........................................................................... 181

6.3

Transfer Tripping ........................................................................................ 184

7.

6.4

Skema Bloking Capaian Lebih .................................................................... 192

6.5

Skema Transfer Trip Dan Bloking ............................................................... 199

SALURAN PARALEL BANYAK TERMINAL .......................................................... 200


7.1

Pendahuluan .............................................................................................. 200

7.2

Saluran Paralel ........................................................................................... 200

7.3

Skema Unit Proteksi Saluran Banyak Terminal .......................................... 203

7.4

Rele Jarak Pada Saluran Banyak Terminal .................................................. 209

7.5

Skema Proteksi Jarak Saluran Banyak Terminal ......................................... 215

7.6

Proteksi Kompensasi Saluran Seri .............................................................. 217

SOAL - SOAL ......................................................................................................... 220


Apendiks 1: Istilah-Istilah Terpakai ........................................................................ 233
Apendiks 2: Simbol-Simbol Rele Sesuai Ansi/IEC .................................................... 252
Apendiks 3: Trafo Tegangan Dan Arus .................................................................... 254
Referensi ................................................................................................................ 277

PRAKATA
P Perlunya pengembangan sistim tenaga listrik modern didorong dengan semakin
mahalnya sumber-sumber energi primer yang sudah semakin langka. Dengan
teknologi yang semakin maju dan dengan semakin majunya teknik isolasi, saat ini
sudah banyak transmisi yang beroperasi pada tegangan hingga ribuan kilo volt yang
memungkinkan penggunaan saluran tegangan ultra tinggi dengan panjang hingga
ribuan kilometer dapat dilaksanakan untuk menyalurkan daya yang sangat besar
secara efisien dengan rugi-rugi minimal. Dari data-data yang bisa dilihat dari internet,
di Rusia misalnya terdapat transmisi tegangan ultra tinggi 1150 kV AC dengan jarak
transmisi sangat panjang yaitu 2362 kM. Sementara di Jepang tegangan ultra tinggi
saluran transmisi 1000 kV AC sepanjang 427 kM. Akhir-akhir ini pengembangan
transmisi UHV di China sudah banyak dilakukan baik tegangan AC maupun tegangan
DC. Saluran UHV 1000 kV AC dari Nangyang-Jingmei sepanjang 654 kM dengan
kapasitas penyaluran sebesar 6000 MVA sudah beroperasi sejak tahun 2004.
Pada sisi lain saluran arus searah bertegangan UHV 800 kV DC sudah beroperasi
sepanjang 1438 kM untuk mengevakuasi daya sebesar 5000 MW dari Yunan ke
Guangdong. Ada juga saluran UHV 800 kV DC dengan panjang 1907 kM dari
Xianjiabo ke Shanghai yang sudah beroperasi meyalurkan daya hingga 6400 MW. Sejak
tahun 2009 mereka sedang melaksanakan pembangunan saluran transmisi arus searah
yang sangat panjang yaitu sekitar 2096 kM pada tegangan tegangan ultra tinggi UHV
800 kV DC untuk mengevakuasi daya yang sangat besar yaitu sebesar 7000 MW. Di
Indonesia khususnya di Jawa penggunaan saluran transmisi EHV 500 kV sudah mulai
beroperasi sejak tahun 1986. Kemajuan pengembangan tegangan ektra tinggi
maupun tegangan ultra tinggi ini tentunya didorong dengan semakin langkanya
sumber-sumber energi dan seperti diuraikan diatas jarak mereka dari pusat-pusat
industri bisa sangat jauh hingga ribuan kilometer.
Tergantung dari jenis tegangan dan urgensi jaringan, kebijakan-kebijakan maupun
pertimbangan-pertimbangan yang ditempuh dalam memilih sistim proteksi adalah
berbeda-beda. Pada sistim-sistim distribusi tegangan menengah, sistim pengamanan
masih bisa dilakukan dengan waktu tunda (time delay) yang dikordinasikan secara
hierarkis sesuai dengan posisi peralatan-peralatan yang mau diamankan dalam
jaringan. Namun pada saluran tegangan yang semakin tinggi setiap gangguan harus di
isolasi dengan sesegera mungkin tanpa ada waktu tunda. Hal ini mengingat besarnya
pengaruh gangguan yang terjadi yang dapat mempengaruhi stabilitas, keandalan
operasi sistim tenaga listrik dan termasuk faktor ekonomis mengingat harga peralatan
sistim tenaga listrik yang sangat mahal bila sampai mengalami kerusakan. Belum lagi
mempertimbangkan pengaruh padamnya pasokan daya yang bisa sangat merugikan
industri maupun masyarakat umum.
Sistim rele proteksi bersama semua komponen-komponen yang terdapat pada suatu
gardu induk seperti pemutus (circuit breaker), pemisah (disconecting switch), trafo
arus (current transformer), trafo tegangan (voltage transformer), trafo daya (power
transformer) dan lain sebagainya adalah merupakan perangkat-perangkat yang harus

dipahami oleh para insinyur sistim tenaga listrik khususnya bagi mereka yang mau
berkecimpung dalam sistim proteksi. Namun hingga saat ini tidak banyak buku yang
khusus membahas praktek-praktek sistim proteksi. Untuk memenuhi kebutuhan
tersebut penulis mencoba menyusun buku tentang praktek-praktek sistim proteksi
sistim tenaga listrik yang umum dijumpai dengan harapan dapat digunakan sebagai
rujukan dalam memahami dasar-dasar sistim proteksi yang akan mereka hadapi
sehari-hari. Isi dan sistematika penulisan buku disesuaikan dengan buku-buku manual
maupun jurnal-jurnal yang berkaitan dengan judul buku. Karena berbagai
keterbatasan perlu diakui bahwa penulisan buku yang membahas praktek-praktek
sistim proteksi tenaga listrik secara lengkap tidak mungkin bisa ditulis hanya dengan
mengandalkan pengalaman-pengalaman lapangan semata. Untuk bisa dituangkan
menjadi sebuah buku praktis maka pengalaman-pengalaman yang ada perlu
digabungkan dengan hasil rujukan buku-buku lain terutama manual-manual para
pabrikan baik sebagian maupun seutuhnya. Untuk lebih memudahkan mengikuti
naskah-naskah aslinya maka semua buku-buku yang digunakan dalam penyusunan
buku ini dicantumkan pada referensi yang terdapat pada akhir buku.
Penekanan isi dan susunan buku dilakukan dengan lebih mengedapankan cara-cara
untuk memahami praktek-praktek sistim proteksi ketimbang pemahaman teori
gangguan-gangguan. Lagi pula penekanan terhadap sisi praktek-praktek sistim proteksi
dimaksudkan pula agar dapat mencapai cakupan para pembaca yang lebih luas dengan
berbagai latar belakang pendidikan teknik yang mungkin berbeda-beda.
Dalam buku ini berbagai istilah teknis dalam bahasa Inggris yang masih dirasa sulit
mencari padanan yang pas dalam bahasa Indonesia dengan terpaksa tetap
dipertahankan namun ditulis dengan garis miring. Sejak dahulu rele-rele proteksi yang
digunakan pada sistim tenaga listrik kebanyakan terdiri dari rele-rele elektromekanis
yang secara lambat laut sudah berubah mengikuti perkembangan aplikasi elektronika,
komputer dan telekomunikasi. Ide awal untuk membuat rele elektronik sudah dimulai
sejak tahun 1960, namun mengingat pada waktu itu perangkat-perangkat elektronik
dan perangkat keras komputer masih sangat mahal dan kinerjanya masih belum
seperti prosessor sekarang maka arah perkembangan aplikasi pada sistim proteksi
pada waktu itu masih belum jelas. Lagi pula mengingat pengetahuan para insinyur
sistim tenaga dibidang elektronik masih sangat terbatas, mereka enggan untuk
melakukan perubahan sehingga sampai akhir tahun 1970 rele statis belum
memperlihatkan kemajuan yang pesat.
Barulah pada awal tahun 1980 pengembangan rele-rele statik mulai dikembangkan
kembali yang pada saat yang sama rele-rele elektromekanik secara perlahan-lahan
mulai ditinggalkan. Bahkan sejak beberapa tahun terakhir hampir semua rele-rele
proteksi sistim tenaga listrik sudah beralih ke rele-rele dijital maupun rele-rele numeris
di mana sistim kerjanya ditentukan bukan hanya oleh perangkat keras namun juga
oleh perangkat lunak yang dilengkapi pada masing-masing perangkat proteksi.
Sesuai dengan perkembangan dan kemajuan teknologi rele-rele dijital dan numeris,
saat ini sudah tersedia berbagai literatur dan standar-standar internasional tentang
rele-rele dijital maupun rele numeris yang dapat digunakan oleh berbagai kalangan
sebagai dasar perancangan produksi mereka sehingga tidak akan terkendala masalah

konektifitas. Pada sisi pengguna standar-standar tersebut telah ikut membantu


mereka untuk semakin bebas dalam memilih produk-produk yang mereka perlukan
secara selektif. Secara umum dapat dikatakan bahwa saat ini semua perangkat keras
rele numeris sudah semakin ter-standardisasi. Perbedaan-perbedaan versi sebuah rele
terletak lebih pada isi perangkat lunak yang digunakan dan bukan lagi pada sisi
perangkat kerasnya.
Sejak akhir tahun delapan puluh yang lalu, perkembangan teknologi dibidang proteksi
dan kendali sistim tenaga listrik sudah demikian maju dan berkembang sangat cepat
tidak terbatas hanya pada sisi proteksinya namun juga pada aspek kontrol dan
pengendaliannya yang saat ini sudah menjadi suatu kesatuan yang saling terintegrasi
satu sama lain. Keuntungan lebih jauh lagi adalah tersedianya berbagai fitur-fitur yang
terdapat pada perangkat-perangkat tersebut sangat dibutuhkan untuk memperbaiki
kualitas pasokan daya, seperti fasilitas disturbance recording maupun fasilitas
pemantauan gangguan-gangguan yang bisa disajikan tanpa memerlukan perangkat
khusus lainnya. Data-data yang dihasilkan bisa digunakan untuk melakukan perbaikan
sistim kinerja dan sekaligus untuk meningkatkan tingkat keteradaan sistim pelayanan
sistim daya.
Secara terbatas terdapat aplikasi dimana jumlah rele-rele bantu yang dibutuhkan bisa
dikurangi dengan memanfaatkan rele-rele bantu yang tersedia pada masing-masing
rele numeris yang dapat saling di-interkoneksi satu sama lain tanpa memerlukan
wiring sebagaimana pada sistim konvensional. Disamping itu sistim-sistim sekunder
yang kebetulan juga saling tersambung membentuk sistim kontrol otomatis gardu
induk akan memberi akses ke semua sistim informasi sehingga metodologi
menejemen asset dapat juga diperbaiki dimana pencatatan semua asset-asset
perusahaan dapat dilakukan dengan lebih mudah.
Buku ini dibuat atas dua Seri dimana Seri 1 terdiri dari 7 Bab mulai dari Bab 1 yang
merupakan pengenalan tentang dasar-dasar sistim proteksi Bab 2 tentang sinyaling
dan intertripping, Bab 3 mengenai rele arus lebih, Bab 4 mengenai unit proteksi, Bab 5
tentang rele jarak, Bab 6 tentang skema rele proteksi, Bab 7 tentang proteksi saluran
transmisi banyak terminal. Seri 2 terdiri atas 6 Bab mulai dari Bab 1 uraian tentang
reclosing otomatis, Bab 2 tentang proteksi busbar, Bab 3 tentang proteksi trafo daya
termasuk sekilas uraian tentang proteksi reaktor dan kapasitor, Bab 4 tentang proteksi
generator, Bab 5 yang merupakan uraian sepintas tentang otomatisasi sistim gardu
induk yang juga disisipkan untuk dapat digunakan sebagai pendekatan awal dalam
pengenalan sistim terbaru khususnya pada teknologi otomatisasi gardu induk dan
akhirnya Bab 6 tentang pengetesan rele dan komisioning yang juga perlu dipahami
oleh para teknisi-teknisi sistim proteksi dilapangan.
Apendik-apendik tentang berbagai Istilah, Simbol-simbol standar dan Trafo Tegangan
Dan Arus yang berguna dalam memahami berbagai karakteristik trafo tegangan dan
trafo arus yang sangat berpengaruh dalam menentukan akurasi rele proteksi.
Meskipun dalam waktu-waktu mendekat teknologi rele khususnya rele numeris masih
akan semakin maju, namun sejauh ini isi buku telah disesuaikan dengan teknologi relerele terbaru dengan tetap menyisipkan uraian-uraian tentang teknologi konvensional.

Sebagai telah disinggung diatas tujuan dari penyusun buku semata-mata adalah untuk
dapat digunakan oleh para praktisi lapangan sebagai buku pegangan dalam praktekpraktek sistim proteksi tenaga listrik. Namun agar bisa diterapkan secara real, para
pembaca harus merujuk pada berbagai buku-buku manual rele yang diterbitkan oleh
berbagai kalangan industri seperti AREVA, ABB, SIEMENS, Toshiba, Hitachi, General
Electric, Schweitzer-SEL atau Basler Electric dan berbagai produsen-produsen rele
lainnya yang tidak mungkin diikutkan dalam buku ini. Penyusun menyadari isi buku ini
masih jauh dari sempurna dan masih banyak kekurangan baik karena kesalahan ketik
maupun ketidak telitian dalam penyusunan dan pengutipan teks dari buku-buku
aslinya. Dalam hal ini penyusun berharap mendapat masukan-masukan dari para
pembaca baik berupa kritik-kritik maupun saran-saran yang dapat digunakan sebagai
bahan-bahan yang sangat berharga dalam melakukan perbaikan dan penyempurnaanpenyempurnaan isi buku selanjutnya.
Penyusun mengucapkan terimakasih kepada Ir Charles Manaloe, MM dan Ir. Makden
Siagian, MT atas waktu-waktu yang diberikan dalam berdiskusi dan koreksi-koreksi dan
komentar-komentar yang diberikan selama penyusunan buku. Demikian juga kepada
Sdr Adi Gunawan, Suratno dan Sutrisno yang telah banyak memanfaatkan waktuwaktu luang dalam kesibukan mereka sehari-hari untuk membantu penyusun dalam
menyiapkan gambar-gambar yang sangat diperlukan dalam melengkapi penjelasanpenjelasan yang diberikan. Tanpa bantuan dan partisipasi mereka tentunya buku ini
tidak mungkin tersusun sebagaimana adanya. Pada akhirnya penyusun mengucapkan
terimakasih banyak kepada semua staff dan Direksi PT Energi Information Datasystem
Ir Adil Munadjad dan Tigor Nauli Adrian, ST, MM yang telah mendorong dan
memberikan fasilitas yang diperlukan selama penyusunan buku.
Jakarta April 2010,

Penyusun

1. DASAR-DASAR SISTIM PROTEKSI


1.1

PENDAHULUAN

Suatu sistim tenaga listrik pada dasarnya terdiri dari susunan pembangkit, transmisi
dan jaringan distribusi yang terhubung satu sama lain untuk membangkitkan,
mentransmisikan dan mendistribusikan tenaga listrik tersebut hingga dapat
dimanfaatkan oleh para pelanggan. Karena manfaat dan fungsi suatu sistim tenaga
listrik yang sangat vital dalam kehidupan sehari-hari maka pengembangan sistim harus
dilakukan melalui perancangan yang matang dan pertimbangan semua aspek terkait
secara menyeluruh dalam arti luas sehingga sistim yang akan dibangun dapat dikelola
secara optimum, handal, aman dan ekonomis.
Faktor frekuensi dan lama gangguan pasokan tenaga listrik yang mungkin terjadi harus
diperhatikan dan dipertimbangkan dengan sangat hati-hati sebab faktor-faktor
tersebut sangat berpengaruh terhadap aktifitas industri maupun kegiatan sehari-hari
dalam perkotaan, terutama pada era modern ini dimana hampir semua kehidupan
sudah sangat tergantung pada pasokan tenaga listrik. Oleh karena itu pengembangan
suatu sistim ketenaga listrikan sangat memperhatikan masalah keandalan dan
keamanan. Namun demikian, tingkat keandalan dan keamanan dalam kenyataannya
selalu berbanding terbalik dengan masalah ekonomi. Artinya semakin tinggi keandalan
dan tingkat keamanan yang dibutuhkan maka semakin besar pula biaya yang
diperlukan. Perancangan sistim tenaga listrik bisanya dilakukan berdasarkan
kompromi antara kedua pertimbangan diatas sehingga diperoleh pengoperasian yang
optimum.
Suatu sistim tenaga listrik terdiri dari banyak komponen mulai dari komponenkomponen pembangkitan, transmisi maupun komponen distribusi yang satu sama lain
mempunyai kekhususan dan bahkan seringkali jauh saling berbeda-beda. Gambar 1.1
memperlihatkan sebuah photo yang menunjukkan Pusat Pembangkit PLTGU Muara
Karang dilihat dari laut dimana didalamnya terdapat berbagai komponen-komponen
subsistim tenaga listrik seperti generator, turbin, boiler dan lain sebagainya. Sedang
Gambar 1.2 menunjukkan satu contoh diagram satu garis (single line diagram) sistim
tenaga listrik yang relatif masih sederhana.

Gambar 1.1: Pembangkit PLTGU Muarakarang

MAKASAR

IDIE

KENDARI

60 MVA

DENPASAR

30 MVA

2 x 30 MVA

30 MVA

MANADO

~ ~ ~ ~ ~

PLTD GORONTALO

2 x 14,46 MW
2 x 20,10 MW
1 x 21,35 MW

10 MVA 10 MVA

60 MVA

60 MVA

JAYAPURA

PLTGU 6 x 500 MW

10 MVA 30 MVA

JAMBI

Trafo
150/20 kV
30 MVA

JAKARTA

PLTU 4 x 100 MW

PADANG
30 MVA

SORONG

~
TERNATE

TIMIKA
10 MVA
30 MVA
50 MVA
60 MVA

AMBON

PLTD
5 X 4 MW

10 MVA
20 MVA

PLTP BENGKULU
2 MW

19,85 MW
12,60 MW

150/20 kV
2 x 60 MVA

PEKANBARU

PALEMBANG
BANDA
ACEH

MEDAN
20 MVA

10 MVA

2 x 60 MVA

PLTM SERANG
0,20 MW

Gambar 1.2: Diagram Satu Garis Suatu Sistim Tenaga Listrik


Nama-nama gardu pada Gambar tersebut sekedar rekaan saja tidak ada kaitannya
dengan nama kota yang sebenarnya. Disini yang diutamakan adalah untuk
memperlihatkan bahwa gardu-gardu tersebut berada saling berjauhan pada tempat
yang saling berbeda-beda pula yang perlu dihubungkan satu sama lain melalui saluran
interkoneksi.
Investasi yang dibutuhkan untuk membeli komponen-komponen dan perangkatperangkat sistim tenaga listrik sesungguhnya relatif sangat mahal, belum lagi uang
yang dibutuhkan untuk membeli lahan dan infrastruktur lain yang harus dibayar untuk
memberi ruang bagi saluran transmisi yang harus ditarik dari satu tempat ke tempat
lain yang berbeda. Boleh dibilang suatu perusahaan yang bergerak dalam sistim
tenaga listrik adalah perusahaan padat modal yang membutuhkan permodalan yang
relatif sangat besar dalam mengembangkan sistim dan sarana yang dibutuhkan mulai
dari pengembangan pembangkit, transmisi, distribusi hingga instalasi tegangan rendah
sampai ketempat pelanggan. Untuk memaksimumkan pengembalian investasi, sudah
seyogianya suatu sistim tenaga listrik harus dikelola secara optimum dan semaksimum
mungkin yaitu dengan cara mengoptimumkan penggunaan berbagai sumber-sumber
daya primer yang ada pada berbagai kendala, efisiensi, keandalan dan sekuriti. Yang
lebih mendasar, adalah bahwa sistim tenaga listrik harus dapat dioperasikan secara
aman sepanjang waktu dan selama mungkin tanpa menimbulkan bahaya terhadap
peralatan maupun terhadap manusia. Namun malangnya, sebagus dan se-ideal
apapun perencanaan sistim tenaga listrik dilakukan, sistim tersebut dalam
kenyataannya tidak pernah terbebas dari ganguan-gangguan.

Gangguan-gangguan yang terjadi pada sistim tenaga listrik bisa terjadi pada level dan
tingkat destruksi yang berbeda-beda namun masing-masing selalu mempunyai resiko
baik terhadap manusia maupun terhadap peralatan sistim tenaga listrik itu sendiri.
Gambar 1.3 memperlihatkan sambaran petir yang bisa menjadi sumber gangguan
pada saluran tenaga listrik.
Daya rusak suatu busur api gangguan yang mengalirkan arus yang sangat besar adalah
sangat hebat sebab arus gangguan tersebut bisa membakar atau meleburkan kawatkawat penghantar tembaga, aluminium, kumparan, lamel-lamel inti besi trafo ataupun
kumparan mesin-mesin pembangkit dalam waktu hanya beberapa saat yang relatif
sangat singkat misalnya hanya dalam orde waktu sepuluh hingga beberapa ratus mili
detik saja. Meskipun jauh dari sumber gangguan, namun busur api listrik yang terjadi
dalam waktu yang lama sampai beberapa detik dapat juga merusakkan peralatan dan
instalasi. Pertimbangan-pertimbangan yang perlu diambil untuk mendeteksi dan
mengisolir elemen-elemen sistim tenaga listrik dari gangguan-gangguan adalah
merupakan bagian penting pada waktu perancangan sistim tenaga listrik. Dengan
demikian hanya dengan cara mempertimbangkan faktor-faktor keamanan secara
sekasama, tepat dan pas yang bisa merupakan asuransi terjaminnya investasi yang
ditanamkan pada sistim tenaga listrik. Gambar 1.4 memperlihatkan photo suatu trafo
yang terbakar akibat tidak tersedianya sistim proteksi yang memadai untuk
mengamankan trafo tersebut.

Gambar 1.3: Sambaran Petir Yang Bisa Menimbulkan Gangguan Pada Saluran
Transmisi

Gambar 1.4: Trafo Yang Terbakar Karena Kegagalan Proteksi

10

Uraian-uraian diatas merupakan gambaran bagaimana pentingnya peranan suatu


sistim proteksi instalasi dan jaringan tenaga listrik yang merupakan tanggung jawab
dan tantangan yang perlu diperhatikan oleh para ahli-ahli sistim proteksi tenaga listrik.

1.2

PERANGKAT PROTEKSI

Terdapat beberapa cara yang dapat dan sering digunakan dalam mendefinisikan
perangkat proteksi sistim tenaga listrik yang secara umum adalah sebagai berikut.
a.

b.

c.

Sistim proteksi adalah susunan perangkat proteksi secara lengkap yang terdiri
dari perangkat utama dan perangkat-perangkat lainnya yang dibutuhkan
untuk melakukan fungsi-fungsi tertentu berdasarkan prinsip-prinsip proteksi
sesuai dengan definisi-definisi yang terdapat pada standar IEC 6255-20.
Perangkat proteksi adalah kumpulan atau koleksi perangkat proteksi seperti
sekring, rele dan lain-lainnya diluar perangkat trafo arus, perangkat pemutus
tenaga yang biasa disingkat PMT atau PMT, kontaktor dan lain sebagainya.
Skema proteksi adalah kumpulan dari perangkat proteksi yang berfungsi
melakukan proteksi dimana semua perangkat yang termasuk dalam sistim
proteksi terlibat didalamnya seperti rele-rele, trafo-trafo arus, trafo tegangan,
PMT, batere daln lain sebagainya yang terlibat dalam sistim proteksi.

Pada dasarnya prinsip kerja sebuah rele proteksi dapat dibuat berdasarkan satu
besaran tunggal misalnya seperti rele arus lebih yang prinsip kerjanya hanya
berdasarkan arus gangguan semata. Namun dalam rangka untuk memenuhi
keperluan proteksi efektif yang memenuhi criteria cepat, selektif dan stabil yang dapat
disetel sesuai konfigurasi jaringan, kondisi operasi yang berbeda-beda dan faktor lain
seperti konstruksi dan ukuran sistim tenaga yang juga berbeda-beda maka suatu rele
proteksi seyogianya dapat dibuat untuk beresponse terhadap berbagai perubahan
besaran listrik. Sebagai contoh, meskipun sebuah rele arus lebih dapat digunakan
untuk memproteksi jaringan distribusi radial hanya berdasarkan level arus gangguan,
namun pada jaringan tenaga listrik yang kompleks sistim proteksi tidak lagi bisa hanya
mengandalkan pengukuran besaran tunggal. Untuk dapat melakukan prtoteksi secara
efektif perangkat proteksi perlu juga juga mampu berespons terhadap besaranbesaran listrik lain seperti misalnya besar daya, sudut fasa, frekuensi, tegangan
ataupun impedansi jaringan yang berguna untuk menentukan arah dan jarak
gangguan. Sebagaimana diketahui pada dasarnya besaran-besaran listrik terdiri dari
bilangan-bilangan kompleks yang perlu diukur oleh elemen-elemen pengukur suatu
rele proteksi. Secara analitik besaran-besaran kompleks tersebut biasanya disajikan
dalam bentuk matematik dan grafis. Sesuai dengan perkembangan teknologi hingga
saat ini rele-rele proteksi yang banyak digunakan pada sistim tenaga listrik pada
umumnya dapat diklasifikasikan atas empat jenis rele sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.

Rele elektromekanis.
Rele statis.
Rele digital.
Rele numeris.

11

Prinsip kerja rele-rele tersebut pada dasarnya adalah sama namun sesuai dengan
teknologi yang digunakan kemampuan dan ketelitian masing-masing rele adalah juga
berbeda-beda. Sebagaimana sudah disebut diatas, dalam prakteknya tidak mungkin
membuat sebuah rele yang dapat berfungsi untuk mengamankan semua jenis
gangguan hanya dengan menggunakan satu besaran tunggal. Tetapi suatu sistim
proteksi yang lengkap perlu didisain dapat bekerja atas kombinasi beberapa besaran
listrik. Para teknisi sistim proteksi bisa merancang sistim proteksi mereka sesuai
dengan bentuk dan jenis jaringan, kondisi operasi, jenis gangguan-gangguan, sistim
pentanahan dan lain sebagainya yang perlu distudi lebih dahulu sehingga diperoleh
sistim proteksi yang paling tepat.
Terminologi-terminologi dan berbagai istilah-istilah terpakai yang umum dijumpai
dalam berbagai topik-topik diskusi sistim tenaga listrik khususnya dalam diskusi-diskusi
sistim proteksi dapat dilihat seperti disajikan pada Apendiks 1. Sedangkan simbolsimbol standar yang digunakan untuk menggambarkan berbagai fungsi rele dalam
diagram sistim proteksi sesuai dengan standar IEC dan IEEE/ANSI diringkas dan
disajikan seperti terlihat pada Apendiks 2.

1.3

ZONE PROTEKSI

Untuk membatasi luasnya daerah sistim tenaga yang harus diisolir bila terjadi
gangguan maka sistim proteksi tenaga listrik dibuat secara selektif berdasarkan daerah
atau zone proteksi. Prinsipnya dapat dilihat seperti pada Gambar 1.5. Idealnya zone
proteksi harus saling tumpang tindih (overlap) sedemikian sehingga tidak ada bagian
jaringan yang tidak teramankan. Kebutuhan ini misalnya dapat diimplementasikan
dengan meletakkan dua trafo arus yang mengapit PMT seperti terlihat pada Gambar
1.6a.
Zone 5
Feeder 1

Feeder 2
Zone 6

~
Zone 1

Zone 2

Feeder 3

Zone 3
Zone 4

Zone 7

Gambar 1.5: Pembagian Sistim Tenaga Menjadi Beberapa Zone Proteksi


Namun melihat pertimbangan ekonomi pembentukan zone proteksi secara ideal
adalah hal yang sulit dilakukan sebab harus menggunakan dua trafo arus yang berbeda
dan instalasinya menjadi tidak praktis. Dalam prakteknya pemasangan trafo-trafo arus
dilakukan hanya pada satu sisi PMT seperti pada Gambar 1.6.b yaitu dengan
menggunakan satu trafo arus dengan dua atau lebih kumparan sekunder. Namun
kalau diperhatikan pada konfigurasi ini akan terdapat bagian jaringan antara PMT-A
dan CT yang tidak akan terproteksi secara lengkap terhadap gangguan. Misalnya bila
terjadi gangguan pada titik F seperti pada Gambar 1.6.b maka sistim proteksi busbar

12

(lihat buku 2 tentang Proteksi Busbar) akan kerja mentripkan semua PMT-PMT yang
terhubung dengan busbar terkait. Tetapi meskipun demikian pemutusan tersebut
tidak dengan sendirinya dapat menghilangkan gangguan karena ternyata dia masih
terus bertahan melalui pasokan arus gangguan yang datang dari gardu induk ujung
berlawanan. Meskipun diterapkan unit proteksi selektif seperti pada Bab 1.5.2, namun
pada peletakan trafo arus demikian sistim proteksi tersebut juga tidak akan berhasil
dengan baik sebab gangguan yang terjadi akan terlihat diluar daerah proteksinya. Hal
yang bisa dilakukan untuk menyempurnakan sistim proteksi pada kondisi jaringan
tersebut antara lain adalah dengan menggunakan skema-skema intertripping atau
dengan penerapan sistim perluasan zone proteksi sehingga PMT pada ujung saluran
juga trip pada saat bersamaan.
PMT A
Busbar

Proteksi
Saluran

Proteksi
Busbar

a) Trafo Arus CT pada kedua sisi PMT


PMT A
Busbar

Proteksi
Saluran

F
Proteksi
Busbar

b) Trafo Arus CT pada sisi PMT


Gambar 1.6: Letaknya Trafo Arus
Titik hubung proteksi pada sistim tenaga adalah lokasi penempatan rele proteksi yang
biasanya menentukan zone proteksi dan itu berarti sangat erat kaitannya dengan
penempatan lokasi trafo arus. Jenis unit proteksi biasanya akan menghasilkan
tapal batas (boundary) yang ditentukan secara lingkar tertutup. Gambar 1.7
memperlihatkan masing-masing daerah proteksi yang saling tangkup (overlapping)
satu terhadap yang lain yang betetangga.
Zone
Tansmisi

Zone Busbar

~
Zone
Pembangkit

Zone
Transmisi

Zone Trafo

~
Zone Busbar

Gambar 1.7: Cakupan Zone-zone Proteksi - Dibuat saling tumpang tindih sehingga
tidak ada bagian jaringan yang tidak terproteksi.

13

1.4

FAKTOR KEANDALAN

Seperti telah disinggung sebelumnya kebutuhan perangkat-perangkat sistim proteksi


dengan tingkat keandalan yang tinggi adalah salah satu faktor pertimbangan yang
sangat penting dalam perencanaan jaringan sistim tenaga listrik. Dari berbagai
pengalaman lapangan terdapat beberapa faktor yang dapat mempengaruhi keandalan
sistim proteksi jaringan tenaga listrik yaitu antara lain sebagai berikut:
a.

Perancangan

b.

Setelan rele.

c.

Salah instalasi

d.

Salah pengetesan.

e.

Pemburukan.

f.

Faktor kinerja

1.4.1
Perancangan
Disain atau perancangan sistim proteksi adalah tahapan atau proses yang sangat
penting yang dapat menentukan baik tidaknya suatu sistim proteksi. Pada waktu
perancangan sistim proteksi harus sudah bisa dipertanggung jawabkan bahwa sistim
proteksi yang dirancang tersebut pasti dapat bekerja sesuai dengan parameterparameter operasi dan konfigurasi jaringan yang telah ditetapkan sebelumnya. Lagi
pula sistim proteksi tersebut harus senantiasa berada pada posisi siaga (standby) pada
waktu kondisi normal dimana tidak ada gangguan yang harus ditanggulangi. Disini
suatu rele tidak boleh bekerja terhadap arus-arus beban normal maupun arus
gangguan-gangguan yang terjadi diluar daerah proteksinya. Insinyur-insinyur
perencana sistim proteksi dituntut untuk mampu membuat pertimbanganpertimbangan dan analisa-analisa yang tepat terhadap semua perangkat instrumentasi
sesuai dengan sifat gangguan yang mungkin terjadi termasuk faktor frekuensi dan
lamanya gangguan pada sistim tenaga yang mau diproteksi. Secara umum faktorfaktor yang perlu diperhatikan pada waktu perencanaan sistim proteksi adalah semua
paramater-parameter sistim tenaga, karakteristik sumber daya, sistim pentanahan,
jenis-jenis gangguan, metoda operasi dan jenis perangkat proteksi yang akan
digunakan.
1.4.2
Setelan
Setelan rele (arus dan waktu) adalah juga salah satu faktor yang sangat penting dalam
aplikasi proteksi sistim tenaga listrik. Seorang teknisi tenaga listrik khususnya ahli
sistim proteksi harus mampu menentukan setelan yang tepat setiap rele proteksi
sesuai lokasinya pada sistim tenaga dan sudah memperhitungkan semua parameterparameter sistim tenaga, seperti level arus gangguan, beban normal dan parameterparameter lain yang dibutuhkan dalam sistim kinerja dinamis. Perlu juga
dipertimbangkan bahwa jaringan sistim tenaga bisa berubah seiring dengan
perubahan waktu mengikuti perubahan beban, jenis dan naiknya jumlah pembangkitpembangkit baru yang terhubung dengan jaringan, perkembangan perkotaan dan lain
sebagainya sebagai faktor-faktor yang perlu pula diperhatikan pada waktu penyetelan

14

rele. Oleh karena itu secara periodik, setelan rele-rele proteksi harus ditinjau secara
berkala dan kalau perlu ditala ulang mengikuti perkembangan sistim sehingga alat-alat
proteksi tersebut senantiasa siap kerja sesuai dengan kebutuhan realnya. Secara
umum, untuk menghindari kegagalan operasi sistim proteksi maka para pengelola
sistim tenaga listrik perlu melakukan pemeliharaan dan pemantauan terhadap alatalat proteksi yang terpasang dan juga perkembangan sistim.
1.4.3
Instalasi
Instalasi sistim proteksi juga merupakan faktor lain yang sangat penting dan harus
dilakukan secara benar dan rapih mengikuti prosedur instalasi sesuai standar-standar
instalasi yang berlaku. Mengingat beragamnya diagram sistim interkoneksi dan
hubungannya dengan fungsi masing-masing wiring maka sistim instalasi harus dibuat
dengan menggunakan gambar-gambar dan diagram yang menunjukkan setiap fungsi
wiring sehingga pada waktu pengetesan (commissioning) dan pemeliharaan para
operator tidak akan mengalami kesulitan pada waktu pelaksanaan pengecekan wiring.
Oleh karena itu pengetesan dilapangan merupakan hal penting yang perlu dilakukan
dari wiring demi wiring dan dari satu titik ke titik lainnya sehingga sistim dapat
diharapkan bekerja secara benar tanpa perlu menirukan semua jenis gangguan. Pada
prinsipnya, pengetesan instalasi ini harus di arahkan untuk memastikan bahwa semua
instalasi sudah terlaksana dengan benar dan baik. Pengetesan-pengetesan harus bisa
dibatasi secara sederhana mungkin dan langsung dapat digunakan untuk
membuktikan kebenaran dari koneksi-koneksi wiring, setelan rele dan dipastikan
bahwa semua peralatan bebas dari kerusakan. Pengetesan-pengetesan dan
komisioning dilapangan tidak perlu dilakukan seperti pada pengetesan jenis di pabrik.
1.4.4
Pengetesan
Pengetesan rele proteksi adalah suatu tahap yang juga sangat penting dan harus
dilakukan secara lengkap mencakup semua aspek skema proteksi khususnya sebelum
jaringan sistim tenaga dioperasikan. Pengetesan-pengetesan harus dillakukan sedapat
mungkin sesuai dengan kondisi yang mirip dan mendekati keadaan real jaringan yang
mau diproteksi. Meskipun pengetesan jenis rele-rele proteksi sesuai dengan standarstandar yang berlaku sudah dilakukan di pabrik-pabrik pembuat namun sebelum suatu
instalasi sistim proteksi dioperasikan maka sistim proteksi tersebut harus terlebih
dahulu dikomisioning untuk menguji kebenaran semua instalasi pengawatan, setelansetelan dan semua fungsi-fungsi lain sesuai dengan kebutuhan. Pengetesan
komisioning ini harus dilakukan secara lengkap mulai dari rele, trafo arus, trafo
tegangan dan semua perangkat penunjang lain yang menjadi komponen proteksi
sistim tenaga listrik tersebut. Sebelum melakukan pengetesan dilakukan terlebih
dahulu pemeriksaan kesesuaian wiring instalasi dengan gambar-gambar yang tersedia.
1.4.5
Pemburukan
Meskipun pada awal pengoperasian instalasi sistim semua berjalan dengan baik,
namun seiring dengan perjalanan waktu faktor penuaan peralatan dapat mengambil
peranan dalam menentukan kesalahan operasi. Seiring perjalanan waktu kontakkontak yang mungkin sering kerja dapat menjadi kasar, terbakar atau berkarat karena

15

kontaminasi udara, yang bisa berakibat misalnya kumparan rele dan rangkaian lainnya
mungkin menjadi rangkaian terbuka atau ada bagian atau komponen elektronik atau
perangkat penunjang lain yang rusak atau bagian-bagian mekanis lain yang mungkin
sudah berubah bentuk.
Mengingat perioda waktu kerja rele dapat berlangsung dalam waktu tahunan dan
bukan dalam orde hari maka selama periode tersebut suatu rele proteksi bisa saja
mengalami kerusakan yang tidak terdeteksi dan baru disadari setelah terjadinya
kegagalan proteksi dimana dia seharusnya harus bereaksi terhadap gangguan yang
terjadi. Faktor ini juga yang menentukan mengapa perlu dilakukan pengetesanpengetesan secara periodis.
Agar dalam pengetesan dapat dilakukan tanpa mengganggu sistim koneksi atau dalam
keadaan operasi (on load test), maka dalam instalasi selalu disediakan terminalterminal atau test blok yang diperlukan untuk pengetesan-pengetesan. Test blok
tersebut dapat digunakan sebagai terminal test dimana para teknisi tidak perlu
mencabut satu atau lebih dari wiring dari tempatnya.
Keahlian teknisi pengetesan sangat penting terutama kemampuan dan kelihaian
mereka untuk menilai keandalan dan mempertimbangkan cara-cara yang diperlukan
untuk perbaikan. Staff pengetesan harus mempunyai kompetensi teknis dan terlatih
dengan baik dan mampu mengantisipasi semua kemungkinan yang dapat
menyebabkan kegagalan sistim proteksi termasuk karena faktor pemburukan.
Rangkaian-rangkaian penting yang biasanya rawan perlu diperlengkapi dengan
perangkat supervisi secara terus menerus sebagaimana banyak dilakukan pada
rangkaian trip circuit breaker atau saluran-saluran kabel pilot. Rele-rele numeris
umumnya sudah dilengkapi dengan fasilitas pengujian diri atau self test yang bisa
membantu teknisi melakukan perbaikan yang diperlukan. Pada jenis rele ini,
kejanggalan atau indikasi gangguan dapat dikirimkan secara remote ke pusat-pusat
pengendalian sistim tenaga listrik sehingga dengan demikian dapat dilakukan
perbaikan secara tepat.
1.4.6
Kinerja Proteksi
Kinerja sistim proteksi perlu di nilai secara statistik dan dilakukan secara periodis.
Untuk keperluan ini masing-masing sistim gangguan diklasifikasikan sebagai kejadian
dan idealnya hanya kejadian ini yang perlu dialokasikan dengan mentripping circuit
breaker secara tepat sesuai dengan klasifikasi dan kriteria-kriteria yang telah
ditentukan sebelumnya. Dengan klasifikasi dan kriteria-kriteria demikian diharapkan
kinerja proteksi dapat dinilai secara tepat dan benar.
Prinsip penilaian (assesment) ini menghasilkan evaluasi yang teliti terhadap kinerja
sistim proteksi secara keseluruhan, yang pada akhirnya dapat digunakan untuk menilai
kinerja rele proteksi. Semua jenis rele diharapkan dapat bekerja pada masing-masing
sistim gangguan dan harus tetap berperilaku secara benar untuk setiap kerja yang
benar dan konsisten.
Keandalan lengkap tidak mungkin tercapai hanya dengan melakukan perbaikanperbaikan konstruksi rele proteksi. Bila level keandalan suatu perangkat tunggal

16

dianggap tidak mencukupi, maka peningkatan keandalan dapat dilakukan dengan


sistim berlapis yaitu dengan menduplikasi perangkat proteksi tersebut. Idealnya,
proteksi utama dibuat secara independen dan dirancang dapat bekerja mandiri untuk
melakukan fungsi tertentu sesuai kebutuhan. Penduplikasian dimaksudkan untuk
meningkatkan keandalan dengan pengertian bila probabilitas gagal masing-masing
perangkat adalah x per unit, maka jumlah probabilitas kegagalan dari dua peralatan
2
2
secara bersamaan adalah x . Dengan nilai x yang kecil maka x kemungkinan bisa
diabaikan yang secara teoritis dapat dikatakan tidak akan mengalami gagal.
Sebagai contoh sistim proteksi busbar sering dibuat berlapis (redundan) yang
dimaksudkan untuk menghindarkan terjadinya kegagalan proteksi. Dalam contohcontoh lainnya, komponen dan saluran-saluran penting lainnya dapat juga dilengkapi
dengan sistim proteksi utama secara redundan, baik dengan konfigurasi tripping
secara sendiri-sendiri atau dengan tripping bersamaan atau secara paralel. Untuk
sistim-sistim yang kritis, sistim proteksi dapat juga dilengkapi digital fault simulator
yang dapat digunakan untuk memodelkan bagian sistim tenaga yang terganggu
termasuk pengecekan kinerja rele yang digunakan.

1.5

SELEKTIFITAS

Selektifitas suatu sistim proteksi jaringan tenaga adalah kemampuan rele proteksi
untuk bekerja melakukan tripping secara tepat sesuai rencana yang telah ditentukan
pada waktu mendisain sistim proteksi tersebut.
Sistim proteksi pada sistim tenaga dibutuhkan untuk mentrip circuit breaker yang
diperlukan untuk mengisolir gangguan. Selektifitas sistim proteksi terkait juga
terhadap kemampuan diskriminasi yang dalam prakteknya dapat dilakukan dengan
dua cara sebagai berikut.
1.5.1
Waktu Bertingkat
Sistim proteksi yang ditempatkan berurutan sepanjang jalur distribusi atau jalur
transmisi diatur sedemikian sehingga mereka akan bekerja pada waktu bertingkat atau
time grading sesuai dengan lokasi rele proteksi terhadap gangguan. Rele yang terdekat
pada gangguan akan bekerja lebih cepat ketimbang rele yang lebih jauh. Sementara itu
bila rele tersebut tidak bekerja maka rele dibelakangnya akan bekerja dengan waktu
yang lebih lama.
Meskipun semua rele merasakan gangguan namun hanya rele yang terdekat yang
akan mengisolir gangguan tersebut. Rele-rele lain meskipun sudah siap siaga namun
akhirnya tidak akan sempat kerja sebab gangguan sudah di-isolir oleh saluran
didepannya. Di sini kecepatan tanggap masing-masing rele selalu tergantung pada
level dan letak gangguan dan pada umumnya lebih lambat dibanding rele proteksi
dengan sistim unit.
1.5.2
Sistim Unit Proteksi
D Unit proteksi adalah sistim proteksi yang dirancang untuk mengamankan satu
elemen jaringan berdasarkan daerah proteksinya. Sistim proteksi ini berespons hanya
terhadap gangguan yang berada pada daerah pengamanannya yang sudah ditetapkan.

17

Jenis-jenis proteksi yang dapat diterapkan sebagai unit proteksi antara lain adalah
restricted earth fault (REF) dan diffrensial protection termasuk rele gangguan tanah
kumparan delta yang banyak digunakan untuk memproteksi trafo-trafo daya. Unit
proteksi dapat juga diterapkan sepanjang saluran sistim tenaga dengan tingkat
kecepatan proteksi yang lebih cepat dari sistim proteksi waktu bertingkat. Rele unit
proteksi tidak tergantung dari jenis dan level gangguan.
Unit proteksi umumnya menggunakan prinsip perbandingan besaran-besaran listrik
pada batas-batas daerah yang telah ditetapkan sesuai dengan lokasi titik-titik hubung
trafo arus. Perbandingan bisa dilakukan langsung dengan menggunakan kawat
penghubung termasuk kabel pilot atau melalui suatu sistim komunikasi. Namun perlu
juga dicatat bahwa faktor selektifitas rele bukanlah satu-satunya faktor yang paling
menentukan. Tetapi perlu juga diperhatikan faktor-faktor kordinasi rele yang harus
dibuat secara benar dan tepat seperti misalnya pemilihan setelan arus yang tepat,
variasi perubahan arus gangguan, arus beban maksimum, impedansi sistim dan faktor
lain terkait yang dapat mempengaruhi kordinasi rele proteksi.

1.6

STABILITAS

Stabilitas sistim proteksi biasanya terkait dengan skema unit proteksi yang
dimaksudkan untuk menggambarkan kemampuan sistim proteksi tertentu untuk tetap
bertahan pada karakteristik kerjanya dan tidak terpengaruh faktor luar diluar daerah
proteksinya, misalnya pada arus beban lebih dan arus gangguan lebih.
Dengan kata lain stabilitas dapat juga didefinisikan sebagai kemampuan untuk tetap
konsisten hanya bekerja pada daerah proteksi dimana dia dirancang tanpa
terpengaruh pada berbagai parameter luar yang tidak merupakan besaran yang perlu
diperhitungkan.

1.7

KECEPATAN

Fungsi sistim proteksi adalah untuk mengisolir gangguan secepat dan sesegera
mungkin. Tujuan utamanya adalah untuk mengamankan kontinuitas pasokan daya
dengan membuang setiap gangguan sebelum gangguan tersebut berkembang ke arah
yang membahayakan stabilitas dan hilangnya sinkronisasi sistim yang pada akhirnya
dapat meruntuhkan sistim tenaga tersebut.
Bila pembebanan sistim tenaga naik, pergeseran fasa antara dua busbar yang berbeda
juga naik dan karena itu bila gangguan terjadi maka kemungkinan besar akan terjadi
kehilangan sistim sinkronisasi. Makin singkat waktu yang dibolehkan pada
gangguan maka kontinuitas pelayanan sistim akan semakin lebih baik. Gambar 1.8
memperlihatkan relasi antara sistim pembebanan (stabilitas limit daya) dengan waktu
clearing gangguan untuk berbagai jenis gangguan.
Dapat dicatat bahwa gangguan fasa mempunyai pengaruh yang lebih kuat terhadap
stabilitas sistim ketimbang gangguan fasa ketanah dan karena itu perlu diclear secara
lebih cepat. Namun sama dengan faktor pertimbangan lainnya faktor stabilitas bukan
pula satu-satunya pertimbangan dalam penerapan rele. Faktor ekonomi juga perlu
dipertimbangkan sebab dengan semakin cepatnya kita mengisolir gangguan maka

18

kemungkinan kerusakan peralatan instalasi tenaga (yang mahal) akan semakin kecil.
Hal ini mengingat energi panas yang dipancarkan selama gangguan terhadap peralatan
adalah sebanding dengan pangkat dua dari besar arus dikalikan durasi waktu
terjadinya gangguan tersebut.
Dengan demikian proteksi harus bekerja secepat mungkin, namun disamping
pertimbangan keamanan, kecepatan operasi rele lebih banyak ditekankan pada aspek
ekonomi. Jaringan distribusi yang biasanya tidak begitu membutuhkan clearance
gangguan dengan sangat cepat, biasanya hanya perlu dilengkapi dengan proteksi
dengan kerja waktu bertingkat.
Stasion pembangkit dan jaringan tegangan ekstra tinggi membutuhkan moda proteksi
dengan kecepatan tertinggi yang bisa dicapai.
Disini kecepatan kerja rele proteksi hanya dibatasi kemampuan untuk tetap dapat
bekerja secara tepat dan teliti. Bila hanya mengandalkan waktu kerja secara bertingkat
maka akan ada bagian saluran yang seharusnya perlu diamankan secara cepat tidak
mendapatkan perlindungan sebagaimana mestinya.
Untuk mengatasi kekurangan skema waktu bertingkat maka dalam prakteknya sistim
unit proteksi yang banyak digunakan untuk mengamankan sistim tenaga listrik.
100

Satu Fasa

80

sa

aan
Ta
ah

a
Fas

40

s
Fa

60
50

- Tanah

Fasa - F
a

s
Fa

70
a
Tig

Limit Daya Stabil (%)

90

30
20

0.1

0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7


Lama Waktu Gangguan (det)

0.8

Gambar 1.8: Relasi Limit Daya Stabil dengan Waktu Trip Pada Berbagai Macam
2,5
Gangguan

1.8

SENSITIFITAS

Sensititiftas adalah istilah yang sering timbul pada level minimum operasi seperti level
arus, tegangan, daya dan lain sebagainya di mana rele atau skema proteksi dapat
bekerja secara lengkap. Suatu rele disebut sensitif bila parameter operasi utamanya
rendah dalam arti semakin rendah besaran parameter penggeraknya maka perangkat
tersebut dikatakan semakin sensitif.
Sensitifitas pada rele elektromekanikal terdahulu biasanya dikaitkan dengan kepekaan
dari perangkat bergeraknya terhadap daya yang diserap dalam bentuk Volt-Ampere
dimana rele bekerja. Semakin kecil VA yang dibutuhkan maka rele elektromekanik
tersebut semakin sensitif. Pada rele-rele numeris, sensitifitas tidak dikaitkan lagi pada

19

perangkat kerasnya tetapi lebih pada aplikasi dan parameter trafo arus (CT-current
transformer) atau trafo tegangan (VT- voltage transformer) yang digunakan.

1.9

PROTEKSI UTAMA DAN CADANGAN

Keandalan sistim tenaga listrik sudah dibahas sebelumnya, termasuk penggunaan


lebih dari satu proteksi utama yang bekerja secara paralel. Dalam keadaan kegagalan
atau hilangnya proteksi utama maka harus diupayakan cadangan lain untuk dapat
mengisolir gangguan. Proteksi cadangan dapat dipandang sebagai perangkat lokal atau
remote. Proteksi cadangan lokal dilakukan dengan proteksi yang mendeteksi
gangguan-gangguan yang bagi proteksi utama dirasa tidak jelas, dimana rele cadangan
lokal yang akan membuka PMT dengan waktu bertingkat.
Proteksi cadangan remote tersedia dengan sistim proteksi yang mendeteksi sistim
gangguan yang terlihat jelas bagi proteksi utama pada lokasi remote dan kemudian
mengirim perintah trip lokal, yaitu oleh rele jarak pada zone 2 atau zone 3. Dalam
kedua kasus, baik proteksi utama maupun cadangan sama-sama mendeteksi gangguan
secara bersamaan, proteksi cadangan bekerja dengan waktu tunda untuk memberikan
waktu pada proteksi utama dapat bekerja dengan baik sebelum rele cadangan
bereaksi. Normalnya sebagai unit proteksi, kerja sistim proteksi utama akan
berlangsung dengan cepat dan mengisolir bagian sistim tenaga dengan waktu yang
singkat. Kerjanya sistim cadangan pada batas tertentu akan lebih lambat dan biasanya
bisa berakibat terjadinya pemadaman lebih luas.
Jenis proteksi cadangan yang diterapkan sejatinya terkait dengan resiko kegagalan dan
relatif pentingnya nilai ekonomi sistim yang diamankan. Untuk sistim distribusi dimana
waktu clearing tidak begitu kritis, rele cadangan remote dipandang sudah cukup.
Sedangkan untuk sistim ekstra tegangan tinggi, dimana stabilitas sistim sangat
penting, maka dua atau lebih rele-rele sejenis ataupun berbeda jenis (merek)
dipasang paralel (rele jarak dan unit proteksi) untuk menjamin tripping yang andal dan
cepat. Rele arus lebih sebagai cadangan tetap diperlukan sebagai alternatif terutama
pada waktu pemeliharaan proteksi sistim utama.
Sistim proteksi cadangan idealnya, harus terpisah sama sekali dengan sistim proteksi
utama. Sebagai contoh, jaringan yang diproteksi dengan rele diferensial boleh juga
dilengkapi dengan rele arus lebih dengan waktu bertingkat dan ditambah dengan rele
gangguan tanah sebagai kelengkapan untuk membuka PMT dalam hal dimana terjadi
kegagalan pada rele unit proteksi utama. Untuk membuat sistim yang aman dan untuk
mempertahankan integritas sistim, trafo arus, trafo tegangan rele-rele, kumparan
tripping PMT dan catu daya DC seharusnya perlu dibuat rangkap. Namun mengingat
masalah ekonomi, ruangan dan sebagainya keadaan ideal ini jarang dilakukan dalam
praktek real.
Berikut ini merupakan kompromi alternatif yang bisa dilakukan.
a.

20

Disediakan trafo arus dengan beberapa rangkaian sekunder sendiri-sendiri.


Cara ini dirasa lebih praktis dibandingkan dengan menggunakan satu trafo
arus dengan hanya satu kumparan sekunder yang digunakan secara bersama
yang perlu dibuat dengan dimensi yang sangat besar karena membutuhkan

burden VA yang besar pula. Tetapi dengan rele-rele numeris metoda ini sudah
jarang dilakukan, sebab rele-rele numeris yang sekarang memang mempunyai
burden VA yang sangat kecil.
b.

Trafo tegangan tidak perlu diduplikasi mengingat biaya dan juga untuk
mengirit ruangan yang dibutuhkan. Masing-masing rele dipasok dengan
proteksi sendiri-sendiri dengan menggunakan sekring atau dengan PMT dan
dipantau secara terus menerus untuk memastikan tersedianya out put
keluaran dari trafo tegangan. Sebuah alarm akan dimunculkan pada setiap
kehilangan suply dan bila perlu dikembangkan untuk mencegah jangan
sampai terjadi kegagalan operasi.

c.

Pasokan tegangan trip terhadap dua sistim proteksi harus dibuat terproteksi
secara terpisah baik dengan sekring ataupun dengan menggunakan MCB.
Penyediaan dua batere tripping dan duplikasi kumparan tripping boleh juga
dilakukan. Sirkit tripping harus terus menerus di pantau dan disupervisi.

d.

Dalam prakteknya baik proteksi utama maupun cadangan dirancang bekerja


dengan prinsip yang berbeda. Hal ini dimaksudkan agar kegagalan yang tidak
umum yang dapat terjadi pada salah satu rele, diharapkan tidak terjadi pada
rele lainnya.

Rele-rele dijital dan numeris boleh jadi sudah dilengkapi juga dengan fasilitas yang bisa
berfungsi sebagai rele cadangan misalnya rele jarak numeris yang bisa juga difungsikan
sebagai rele arus lebih dengan waktu bertingkat. Meskipun dengan pengurangan
perangkat keras bisa dilakukan untuk dua fungsi sekaligus, namun harus diingat
adanya resiko fatal dimana kedua fungsi gagal apabila misalnya modul sistim catu daya
rele mengalami gangguan atau mendapat kerusakan. Dengan berbagai uraian diatas
dapat dimengerti bahwa akseptabilitas dari berbagai pilihan tersebut haruslah
mendapat pertimbangan secara seksama.

1.10

KELUARAN PERANGKAT RELE

Dalam rangka untuk mencapai fungsi-fungsi proteksi yang diharapkan, rele-rele harus
dilengkapi dengan beberapa perangkat untuk menyediakan berbagai sinyal keluaran
yang dibutuhkan. Berbagai jenis kontak-kontak biasanya terdapat pada rele proteksi
sebagai berikut.
1.10.1 Sistim Kontak
Rele-rele bisa dilengkapi dengan berbagai sistim kontak yang akan menghasilkan
keluaran tripping dan untuk keperluan indikasi baik remote maupun untuk keperluan
lokal.
Terdapat berbagai jenis kontak yang paling umum yang dapat memenuhi kebutuhan
tersebut sebagai berikut ini:
a.

Reset otomatis (Self reset)


Pada jenis ini kontak tetap dalam keadaan kerja selama terdapat besaran
yang menggerakkannya dan kontak kembali pada posisi normal kalau besaran
penggeraknya sudah hilang.

21

b.

Reset Manual atau secara elektrik


Kontak jenis ini tetap bertahan pada posisi kerja meskipun besaran
penggeraknya sudah hilang dan hanya bisa direset dengan manual atau
dengan menggunakan rele elektromaknetik lainnya.

Kebanyakan elemen rele proteksi mempunyai kontak jenis self reset, yang sebenarnya
dapat juga dimodifikasi menjadi kontak jenis manual reset dengan menggunakan rele
bantu auxiliary. Kegunaan rele dengan kontak jenis reset manual adalah untuk tetap
mempertahankan sinyal dalam kondisi terkunci sampai dapat di reset secara manual.
Jenis kontak-kontak selalu diperlihatkan pada skematik diagram baik dalam keadaan
normalnya ataupun dalam kondisi tidak bertegangan. Contoh, sebuah rele tegangan
kurang, yang dalam keadaan normalnya selalu dalam keadaan energise, tetap akan
digambarkan dalam kondisi tidak dalam keadaan energise.
Sebuah kontak make adalah kontak yang akan tertutup pada waktu rele sedang dalam
keadaan pick-up, sementara itu break contact adalah keadaan tertutup bila rele
tersebut kehilangan catu daya (de energise) dan terbuka bila rele pick up. Contoh
konvensi ini dapat diperlihatkan seperti pada Gambar 1.9.
Reset sendiri
Reset manual
Kontak make
(normally open)

Kontak break
(normally closed)

Kerja (pick up)


dengan waktu
tunda

Reset (drop off)


dengan waktu
tunda

Gambar 1.9: Jenis-jenis kontak


Rele proteksi biasanya digunakan untuk membuka PMT, dengan mekanisme tripping
bisa terdiri dari kumparan salenoid yang dilengkapi dengan pembingkas yang bisa
langsung mendorong kunci mekanis untuk mentrip PMT. Daya yang dibutuhkan untuk
membuka PMT (Pemutus Tenaga) jaringan distribusi bisa berkisar dari 50 watt,
sedangkan untuk PMT-PMT tegangan ekstra tinggi bisa sampai 3000 watt.
Dalam prakteknya kumparan tripping dapat langsung di trip melalui satu rele kontak
tunggal tergantung dari rating arus kontak rele tersebut. Tetapi karena satu dan hal
lain kumparan tripping dapat juga dilakukan dengan beberapa rele yang dirangkai
secara tandem sehingga hanya kontak rele terakhir yang perlu disesuaikan dengan
daya kumparan tripping.
Rangkaian dasar trip sebenarnya sederhana, terbuat dari rangkaian trip yang dikontrol
secara manual (hand-trip control switch) dan atau kontak rele proteksi yang
dihubungkan secara paralel untuk menghidupkan kumparan trip dari sumber daya
batere, melalui kontak bantu PMT yang normalnya dalam keadaan terbuka. Kontak
bantu tersebut dibutuhkan untuk membuka kumparan trip setelah PMT terbuka,

22

karena umumnya kumparan kontak rele proteksi biasanya tidak mampu untuk
melakukan pekerjaan pemutusan arus rangkaian tripping yang cukup besar. Kontak
bantu di buat sedemikian rupa tertutup sedini mungkin sehingga siap secara efektif
terhadap gangguan yang mungkin terjadi pada waktu PMT tertutup.Bila dibutuhkan
banyak kontak atau kontak dengan kemampuan mengalirkan arus cukup lumayan
besar, maka pada umumnya dibutuhkan komponen-komponen interposing atau
elemen kontaktor lainnya.
Secara umum, rele-rele statis dan rele-rele berbasis mikroprosessor mempunyai sirkitsirkit pengukuran dan tripping yang diskrit, dimana fungsi modul pengukuran tidak
terkait dengan modul tripping. Rele demikian setara terhadap rele elektromekanis
yang dilengkapi dengan kontaktor tripping, sedemikian sehingga jumlah atau rating
out-put tidak lagi berarti secara signifikan dibanding dengan yang sudah tersedia.
Untuk gardu-gardu besar, daya (batere) tripping yang dibutuhkan oleh masing-masing
PMT cukup lumayan besar juga. Lagi pula ada juga keadaan dimana satu rele proteksi
harus melakukan tripping pada beberapa PMT secara bersamaan sehingga daya yang
dibutuhkan pada saat itu harus memadai juga. Kadang terdapat pula kebutuhan untuk
remote sinyalling, kebutuhan interlocking dengan fungsi-fungsi lainnya, misal
kebutuhan auto reclosing dan fungsi-fungsi kendali lainnya yang harus dilakukan.
Banyaknya pekerjaan yang mau dilakukan membutuhkan penggunaan rele tripping
dengan kontak banyak, yang akan di energise oleh rele proteksi dan sekaligus
menyediakan sejumlah kontak keluaran yang diperlukan.
1.10.2 Indikator-Indikator Kerja
Rele-rele proteksi biasanya dilengkapi dengan indikator-indikator yang berguna untuk
menunjukkan status kerja rele tersebut. Indikator-indikator tersebut disebut flag.
Namun tidak setiap rele perlu dilengkapi dengan flag dan biasanya flag muncul hanya
pada waktu terjadinya tripping. Indikator-indikator dengan beberapa pengecualian,
biasanya terdiri dari bistable rele dan bisa digerakkan secara mekanis ataupun secara
elektrik. Indikator mekanik terdiri dari penutup kecil yang direlease oleh rele proteksi
untuk memunculkan flag indikator. Sementara indikator elektrik biasanya terdiri dari
sebuah elemen jangkar penarik sederhana, dimana jangkar bekerja untuk merelease
shutter bagian penutup untuk memperlihatkan indikator didalamnyaatau indikator
lampu terutama dalam bentuk Light Emiting Diode.
Untuk jenis terakhir ini, perbaikan diperoleh dengan menggunakan rangkaian memori
yang digunakan untuk mengingat kejadian sehingga suatu lampu LED dapat tetap
menyala meskipun gangguan sudah berlalu. Dengan berbagai kemajuan dalam relerele dijital dan rele numeris, indikator-indikator selalu dibuat bekerja secara redundan.
Rele-rele selalu dilengkapi dengan indikator yang mengindikasikan kondisi pasokan
daya rele dimana rele dalam keadaan menyala dan indikator lain untuk
mengindikasikan bahwa rele dalam keadaan normal. Informasi peringatan atau
indikator yang tersedia dapat di interogasi secara lokal melalui man machine interface
seperti papan ketik dan tampilan liquid cristal display atau secara remote dengan
menggunakan kanal komunikasi yang tersedia.

23

1.11

TRIPPING CIRCUIT

Rangkaian tripping adalah salah satu komponen yang sangat penting dalam sistim
proteksi sebab walaupun sederhana namun kelalaian pada waktu perancangan dapat
mengakibatkan kegagalan yang pada akhirnya bisa berakibat fatal terhadap sistim
tenaga listrik. Dan meskipun rele-rele mutakhir sudah dilengkapi dengan kontakkontak rele proteksi yang bisa tahan hingga beberapa puluh amper, namun mengingat
harga rele yang mahal pada umumnya jarang kontak-kontak rele proteksi
dihubungkan langsung dengan kumparan tripping alat pemutus tenaga PMT. Pada
prakteknya kontak-kontak rele proteksi sering harus dilindungi dari kerusakan akibat
salah kerja.
Dalam prakteknya terdapat tiga jenis rangkaian pelindung yang umum digunakan yaitu
perlindungan seri, penguatan paralel dan penguatan paralel dengan perlindungan seri
yang masing-masing dapat digambarkan seperti terlihat pada Gambar 1.10.
PR

52a

TC

+
Rele Pelindung

a)

Trip coil dihubung seri


PR

52a

TC

+
Rele Pelindung

b) Diperkuat secara paralel


PR

52a

TC

Rele Pelindung

c)

Trip coil yang diperkuat secara paralel dengan perlindungan


Dimana; 52a = Kontak bantu PMT
TC = Kumparan tripping
PR = Kontak rele proteksi
Gambar 1.10: Rangkaian tripping tipikal

Pada rele elektromekanik, indikator yang bekerja secara elektrik dibuat bergerak
hanya sesudah penutupan kontak utama terjadi secara sempurna, hal ini dimaksudkan
untuk menghindari gesekan beban tambahan pada elemen pengukur, yang pada jenis
rele tertentu sering terkendala. Bila mau menggunakan indikator yang terkait langsung
dengan kontak utama maka rancangannya harus dibuat tanpa menimbulkan kesulitan
untuk menggerakkan indikator.
Dalam hal ini indikator harus bekerja pada waktu kontak utama bekerja, namun
indikator tersebut harus tidak boleh mendahului kerjanya kontak utama. Hal ini
dimaksudkan untuk menghindarkan terjadinya indikasi tripping sebelum kerja tripping
terlaksana secara lengkap.

24

Pada rele dijital dan rele numeris, fungsi dan cara-cara tripping terdahulu sudah jauh
ketinggalan dan tidak digunakan lagi. Kontak-kontak bantu miniature sudah tersedia
bersama-sama dengan rele sebagai kontak keluaran yang dapat digunakan langsung
untuk menggerakkan rangkaian tripping alat pemutus tenaga.
Keterbatasan kontak untuk melalukan arus dan perlunya untuk menghindarkan kontak
memutuskan arus trip coil secara langsung dengan kumparan tripping mengisyaratkan
perlunya mendisain dan menata rangkaian tripping sedemikian sehingga sistim dapat
bekerja dengan keandalan yang tinggi. Meskipun berlaku hanya pada rele-rele elektro
mekanis namun sebagai bahan acuan historis dan untuk memberikan gambaran yang
lebih jelas maka jenis-jenis dan cara-cara perlindungan rangkaian tripping diatas perlu
diuraikan lebih lanjut sebagaimana pada uraian-uraian berikut ini.
1.11.1 Perlindungan Seri
Pada sistim perlindungan seri seperti terlihat pada Gambar 1.10.c, kumparan
pelindung dihubung seri dengan rangkaian tripping coil. Kerjanya digerakkan dengan
arus trip yang dipicu oleh bekerjanya kontak rele proteksi. Kontak rele pelindung
kemudian akan bekerja membypass kontak tripping PR secara paralel. Dengan
demikian rele proteksi dapat terbebas dari tugas lebih jauh untuk mempertahankan
arus dapat terus mengalir pada rangkaian tripping tanpa memerlukan kontak tripping.
Meskipun rele pelindung terhubung seri namun waktu tripping total tidak boleh
terpengaruh. Disini indikator tripping baru bekerja setelah kumparan tripping selesai
melakukan tripping dengan sempurna. Kesulitan rancangan perlindungan seri ini
adalah tingkat akurasi kerja yang perlu ditala sehingga impedansi rele pelindung dapat
dipandang sebagai suatu elemen yang utuh dengan kumparan tripping yang tidak
boleh mempengaruhi waktu kerja sistim proteksi.
Disini impedansi kumparan pelindung harus rendah sedemikian rupa sehingga
tegangan jatuh yang terjadi pada rele pelindung ini tidak boleh lebih dari 5% tegangan
catu daya. Bila digunakan rele tripping kecepatan tinggi yang sekaligus memutuskan
arus yang mengalir pada kumparan mereka sendiri maka elemen pelindung harus
mampu mengasup indikator kerja secara cepat sebelum arus yang mengalir
diputuskan. Persyaratan-persyaratan tersebut akan menjadi faktor pertimbangan yang
membatasi sehingga dalam praktek sistim perlindungan seri ini jarang digunakan.
1.11.2 Penguatan Paralel
Penguatan rele secara paralel dikembangkan untuk mengatasi kesulitan dan perlunya
akurasi pada sistim perlindungan seri. Pada penguatan paralel diperlukan dua buah
kontak rele proteksi yaitu satu dihubung langsung dengan kumparan tripping alat
pemutus tenaga sedang kontak kedua digunakan untuk mengumpan rele pelindung.
Pada waktu rele kerja arus akan terhubung langsung dengan kumparan tripping,
namun dengan waktu yang sangat cepat kontak tersebut akan dibypass oleh salah satu
kontak rele pelindung sedang kontak pelindung lainnya akan digunakan untuk
mempertahankan pasokan daya pada kumparan pelindung sampai tripping selesai
dengan sempurna. Dari skematik diagram seperti pada Gambar 1.10.b terlihat bahwa
salah satu kontak pelindung akan melindungi kontak rele tripping sedang secara

25

bersamaan akan memperkuat pasokan daya yang diperlukan kumparan trip hingga
proses tripping dapat berlangsung dengan sempurna. Masalah yang timbul pada
penguatan paralel ini adalah apabila kontak rele proteksi tetap bertahan (lengket)
sehingga meskipun PMT sudah trip sempurna namun rele indikator tidak bisa direset
ke posisi normal. Hal ini bisa diatasi dengan menggunakan kombinasi rangkaian
penguat paralell dan perlindungan seri sebabai berikut.
1.11.3 Penguatan Paralel Dengan Perlindungan
Rangkaian ini merupakan perbaikan rangkaian penguatan paralel dimana kontak lain
PR yang menggerakan rele dilindungi (bypass) dengan kontak bantu rele pelindung
seperti pada gambar 1.10.c. Lagi pula untuk menghindarkan kemungkinan kemacetan
reset, rele pelindung tidak dihubungkan langsung dengan polaritas negatip batere
tetapi melalui salah satu kontak bantu PMT. Sementara itu untuk memantapkan kerja
tripping maka rele pelindung ini dihubungkan dengan salah satu kontak bantunya
sehingga rele pelindung tersebut akan tetap kerja meskipun terjadi getaran mekanis
yang dapat mempengaruhi kerja kontak rele proteksi.
Susunan rangkaian penguatan paralel dengan perlindungan seri ini dapat menghasikan
sebuah rangkaian tripping yang dapat bekerja lebih baik dan terjamin meskipun
misalnya ada kemungkinan kontak bergetar baik karena getaran mekanis ataupun
karena ketidak sempurnaan yang melekat pada kontak rele proteksi tersebut.
Disamping itu kontak rele pelindung ini juga berfungsi untuk mencegah kerusakan
kontak rele proteksi dari arus yang berlangsung lama yang mungkin disebabkan karena
gejala kontak melekat karena pengaruh histerisis. Namun seperti dijelaskan diatas, hal
yang perlu diperhatikan pada sistim ini adalah perlunya menyediakan kontak bantu
PMT tambahan yang perlu dihubung seri dengan kumparan rangkaian pelindung.

1.12

PEMANTAUAN RANGKAIAN TRIP

Rangkaian trip sistim-sistim tenaga listrik adalah rangkaian kendali yang sangat
penting yang setiap saat kalau diperlukan harus siap untuk melakukan tripping
terhadap gangguan yang setiap saat bisa terjadi. Berbeda dengan rangkaian kendali
untuk menutup PMT, rangkaian trip pemutus tenaga sistim tenaga listrik adalah
rangkaian yang dirancang tidak boleh gagal bila sewaktu-waktu diperlukan untuk
melaksanakan perintah trip khususnya karena gangguan. Oleh karena itu untuk
menjamin rangkaian tersebut tersedia setiap saat, maka kondisi dan integritas
rangkaian tersebut perlu di pantau sehingga kalau ada gangguan pada rangkaian
tersebut segera dapat diberitahukan kepada operator sehingga langsung dapat
diadakan perbaikan seperlunya.
Rangkaian pemantau rangkaian trip (trip circuit supervision) terdiri dari susunan
kontak rele proteksi, kontak auxiliary circuit breaker, lampu-lamu, rangkaian tripping
termasuk semua kabel-kabel wiring dan terminal-terminal blok yang digunakan
sebagai inter-media.
Komponen-komponen tersebut di interkoneksikan satu sama lain sedemikian sehingga
dapat dibuat untuk melakukan pemantauan integritas rangkaian tripping. Susunan
rangkaian tersebut disebut sebagai trip circuit supervision. Salah satu rangkaian trip

26

circuit supervision sederhana terdiri dari lampu tanda rangkaian dalam kseadaan
sehat, sebagaimana terlihat pada Gambar 1.11.a.
Tahanan yang dihubung seri dengan lampu adalah pembatas yang dipilih sedemikan
sehingga tripping coil tidak bisa mentrip PMT yang mungkin bisa terjadi karena ada
hubung singkat pada internal rangkaian tripping seperti misalnya terhubung
singkatnya lampu tersebut.
Susunan rangkaian tersebut dapat digunakan untuk men-supervisi kontinuitas
rangkaian tripping pada waktu PMT dalam keadaan tertutup. Gambar 1.11.b
memperlihatkan cara lain dengan menggunakan kontak bantu tambahan yang dalam
keadaan normal tertutup dan sebuah unit tahanan yang dapat melaksanakan tugas
supervisi baik pada waktu PMT tertutup ataupun dalam keadaan terbuka. Cara lain
adalah dengan menambahkan tombol tekan tambahan yang dalam keadaan normal
terbuka yang dihubungkan secara seri dengan lampu sehingga indikasi supervisi dapat
dilihat hanya bila kita perlukan yaitu dengan menekan tombol tekan tersebut.
Skema rangkaian dengan menggunakan lampu untuk mengindikasikan kontinuitas
sirkit sebenarnya sudah cukup baik dan memadai bagi suatu instalasi yang dikontrol
secara lokal, tetapi bila membutuhkan indikasi yang perlu dikirimkan ke tempat yang
jauh maka rangkaian tersebut perlu dikembangkan dengan menggunakan sistem rele
seperti terlihat pada Gambar 1.11.c.
Bila sirkit dalam kedaan sehat, maka satu dari rele A atau B atau keduanya bekerja
untuk mengenergise rele C. Agar dimungkinkan untuk men drop off rele C maka kedua
rele A dan rele B harus reset. Rele A, B dan C dibuat terdiri rele jenis pewaktu (time
delay) yaitu untuk dapat disusun sedemikian dapat mencegah spurious alarm selama
operasi tripping ataupun selama proses penutupan PMT.
Tahanan di dipasang terpisah dari rele dan harganya dipilih sedemikian rupa sehingga
bila salah satu komponen tahanan tersebut terhubung singkat tetap tidak dapat
menyebabkan kerusakan. Tegangan catu dc untuk keperluan alarm harus dibuat
terpisah dan tidak tergantung dari tegangan catu rangkaian tripping sedemikian
sehingga indikasi selalu tersedia meskipun terjadi gangguan suply pada rangkaian
tripping. Gambar 1.11.d menunjukkan implementasi supervisi skema tirp circuit
dengan menggunakan fasilitas rele numeris modern.
Indikasi remote maupun kontak-kontak auxiliary tambahan dapat diprogram melalui
programable logik control yang tersedia pada rele proteksi tersebut.
PR

52a

TC

a). Supervisi (Jaga) pada waktu PMT dalam keadaan tertutup


PR

52a
52b

TC

b). Supervisi pada waktu PMT tertutup atau dalam keadaan terbuka

27

PR

52a

TC

+
A

Alarm

c). Supervisi (jaga) pada waktu PMT dalam keadaan tertutup atau terbuka dengan
fasilitas alarm remote
Trip

+
Trip

Rangkaian
TCS 1
Tahanan
drop

PMT

Rangkaian
TCS 2

52a

TC

52b

Rele Numeris

d). Rangkaian Trip Circuit Pada Rele Numeris Yang Sudah Dilengkapi Dengan Rangkaian
Penjaga (TCS)
Gambar 1.11: Supervisi Rangkaian Tripping

1.13

HARGA-HARGA PER UNIT DAN PERSEN

1.13.1 Pendahuluan
Pada umumya suatu sistim tenaga listrik terdiri atas interkoneksi beberapa subsistim
jaringan dengan level tegangan yang satu sama lain berbeda-beda. Jarang ditemukan
suatu sistim tenaga listrik yang hanya terdiri dari satu level tegangan kecuali sistimsistim kecil yang berdiri sendiri untuk daerah pelayanan yang terbatas. Di Indonesia
khususnya di Jawa, Madura dan Bali sistim kelistrikan sudah saling ter-interkoneksi
satu sama lain dan beroperasi pada dua jenis tegangan transmisi yaitu 150 kV dan 500
kV dan pada beberapa daerah tertentu masih ada subtransmisi bertegangan 70 kV.
Sementara tegangan Generator juga bervariasi sesuai dengan jenis dan kapasitasnya.
Meskipun tidak ada standar khusus yang mengatur tegangan keluaran generator
namun pada umumya tegangan generator di Jawa-Madura dan Bali antara lain mulai
dari 6.6, 11 sampai 24 kV. Tegangan distribusi biasanya 20 kV, sedang tegangan
distribusi 6.6 atau 30 kV yang dulu sempat digunakan pada berbagai daerah sudah
ditinggalkan. Untuk mempermudah perhitungan-perhitungan dalam sistim tenaga
listrik, sering besar tegangan, arus, daya dalam kilovolt-amper, nilai impedansi dalam

28

ohm, fluks dan besaran listrik lainnya dinyatakan dalam satuan per unit atau dalam
persen. Penggunaan harga per unit atau harga dalam persen telah dilakukan secara
luas mengingat besaran-besaran per unit atau dalam persen ini sangat memudahkan
dan menyederhanakan perhitungan-perhitungan terutama pada sistim yang berbedabeda level tegangannya maupun kesulitan-kesulitan karena berbagai ukuran sistimsistim mulai dari pembangkit hingga tansmisi daya.
Uraian satuan per-unit atau dalam persen yang akan kita tinjau adalah yang berlaku
pada sistim tenaga listrik tiga fasa yang seimbang. Ini berarti bahwa magnitude
sumber-sumber tegangan fasa adalah identik dan tergeser satu dengan lainnya
0
sebesar masing-masing 120 dan impedansi sistim tiga fasa adalah identik satu sama
lain baik dalam besaran atau magnitude dan sudut fasanya.
1.13.2 Definisi Satuan Per Unit Dan Persen
Sebagaimana telah disebut diatas bahwa dalam sistim tenaga listrik, besaran-besaran
tegangan, arus, daya KVA, impedansi dan sebagainya sering dinyatakan dalam harga
persen atau per unit. Sebagai contoh bila misalnya tegangan 150 kV dipilih sebagai
tegangan dasar maka tegangan 135 kV, 115 kV, 70 kV, 275 kV dan 500 kV berturutturut akan menjadi 0.9, 0.77, 0.467, 1.83 dan 3.33 per unit atau dalam persen
berturut-turut menjadi 90, 77, 46.7, 183 dan 333 persen. Harga per unit setiap
besaran didefenisikan sebagai perbandingan antara harga sebenarnya dengan harga
atau nilai dasar. Rasio dalam persen adalah 100 kali harga per unitnya. Kedua satuan
ini akan lebih mempermudah perhitungan-perhitungan sistim tenaga listrik
dibandingkan dengan menggunakan satua-satuan konvensional seperti amper, ohm
atau volt. Satuan per unit khususnya akan lebih menguntungkan dibanding dengan
satuan dalam persen khususnya dalam perkalian dua besaran dimana perkalian dua
besaran dalam per unit akan tetap mempunyai satuan per unit, sedang perkalian dua
besaran dalam persen harus selalu dibagi dengan 100 untuk mempertahankan
satuannya tetap dalam persen. Untuk jelasnya satuan per unit dapat dinyatakan
5
sebagai berikut :
...... 1.1
.. 1.2
Dengan demikian kedua besaran per unit dan persen tidak mempunyai dimensi,
sementara itu besaranya aktual, adalah besaran skalar atau besaran kompleks yang
dinyatakan sesuai dengan dimensi dan satuan masing seperti volt, amper, watt, ohm
dan lain-lain. Nilai dasar dapat dipilih secara bebas tergantung pada besaran yang
paling disukai. Besaran volt, amper, volt amper dan impedansi adalah besaran-besaran
yang saling berhubungan pada harga dasar sedemikian untuk setiap pemilihan dua
harga dasar akan menentukan harga dua besaran lainnya. Bila ditentukan harga dasar
tegangan dan arus, maka harga dasar impedansi dan volt-amper dapat ditentukan.
Harga dasar impedansi adalah besarnya tegangan jatuh yang sama besarnya dengan
tegangan dasar bila arus yang mengalir pada impedansi tersebut sama dengan harga
dasar arus. Harga dasar volt-amper pada sistim fasa tunggal adalah hasil perkalian

29

antara tegangan dasar dengan arus dasar. Biasanya volt-amper dasar dan tegangan
dasar dalam kilo-volt adalah besaran-besaran adalah besaran yang dipilih untuk
menentukan besaran dasar.
Untuk sistim satu fasa atau tiga fasa dimana istilah arus yang dimaksud adalah arus
yang mengalir pada saluran, sedangkan tegangan yang dimaksud adalah harga
tegangan fasa ke netral dan daya volt-amper adalah daya per fasa. Rumus-rumus
berikut memberikan relasi antara berbagai harga-harga tersebut, sebagai berikut:
......................... 1.3
............................... 1.4
................... 1.5
............................. 1.6
........................................ 1.7
...................................... 1.8
.....1.9
Tanda-tanda 1 dan L-N masing-masing menandakan nilai per fasa dan tegangan line
ke netral. Penggunaan dan aplikasi rumus-rumus diatas termasuk penggunaan satuan
per unit dan persen sistim dalam sistim tiga fasa akan dibahas lagi secara lebih
mendalam pada bagian 1.13.4 lebih lanjut.
1.13.3 Keuntungan-Keuntungan Besaran Per Unit Dan Persen
Beberapa keuntungan penggunaan satuan Per Unit dan Persen dapat diuraikan
sebagai berikut :

30

1.

Impedansi ekivalen per unit setiap transformer adalah sama dilihat dari sisi
5,8
primer maupun sisi sekunder .

2.

Impedansi trafo pada sistim tiga fasa adalah sama, tanpa perlu
memperhatikan jenis hubungan trafo misalnya pada hubungan Y-Y, delta-wai,
wai-delta atau delta-delta.

3.

Satuan per unit tidak tergantung pada perubahan tegangan dan pergeesaran
sudut fasa karena melalui transformator dan tegangan dasar dalam
kumparan adalah sesuai dengan jumlah belitan dalam kumparan.

4.

Fabrikan biasanya menentukan impedansi equipment dalam per unit atau


persen pada daya dasar (kVA atau MVA) atau tegangan dasar (V atau kV).
Sehingga rating impedansi dapat digunakan laungsung bila harga dasar yang
digunakan sama dengan harga dasar yang tertera di plat nama perangkat
tersebut.

5.

Impedansi per unit dari berbagai rating peralatan yang berbeda-beda berada
dalam skala yang sempit, sementara pada nilai impedansi aktuannya mereka
dapat saling berbeda jauh.
Dengan demikian, bila nilai aktualnya tidak diketahui, maka harga
pendekatan yang sesuai dapat ditentukan. Harga-harga tipikal untuk berbagai
jenis equipment selalu tersedia yang bisa diperoleh dari berbagai sumber dan
buku-buku referensi. Demikian pula kebenaran satuan yang ditentukan dapat
diperiksa jika harga-harga tipikalnya diketahui.

6.

Dengan menggunakan satuan per unit atau persen maka kebingungan antara
daya sistim satu fasa dengan daya sistim tiga fasa akan berkurang. Demikian
kesulitan dalam hal konversi antara tegangan kawat-kawat dan tegangan
kawat ke netral akan menjadi lebih sederhana.

7.

Satuan per unit sangat berguna dalam simulasi analisa sistim steady state dan
dalam analisa keadaan transien sistim tenaga.

8.

Dalam perhitungan-perhitungan gangguan maupun perhitungan-perhitungan


tegangan sumber atau tegangan driving (sumber) biasanya diasumsikan sama
dengan 1.0 p.u.

9.

Hasil perkalian antara dua besaran dalam per unit tetap mempunyai dimensi
yang sama, sementara agar satuan dari perkalian dua besaran dalam persen
tetap dalam persen maka hasil perkalian tersebut harus dibagi dengan 100.
Itulah sebabnya dalam berbagai perhitungan lebih disukai menggunakan
satuan dalam per unit ketimbang dalam persen.

10. Representasi data-data suatu sistim tenaga listrik dalam satuan per unit lebih
mudah diartikan dibandingkan representasi data-data konvensional karena
pada sistim tenaga yang sama dapat dibandingkan langsung.
1.13.4 Relasi Umum Besaran-Besaran Sistim Tenaga Listrik
Sebelum melanjutkan diskusi tentang penggunaan satuan per unit, marilah meninjau
relasi antara berbagai besaran yang berlaku umum dalam sistim tenaga listrik tiga
fasa. Pembicaraan difokuskan pada jenis hubungan wai-delta sebagaimana
ditunjukkan pada Gambar 1.12 seperti berikut.
Untuk kedua jenis hubungan ini persamaan berikut dapat diberlakukan.
................ 1.10
...................... 1.11
........................... 1.12
Dimana
adalah daya semu dalam satuan volt-amper (VA, kVA, MVA),
P adalah daya aktif dalam watt (W, kW, MW) dan Q adalah daya reaktif dalam var
(VAR, kVAR, MVAR).

31

IL

Zy

VLN
VLL

IL
ID
N

Zy

ZD

Zy

ZD

ZD

b
c

b
c

(a) Hubungan Way - Y

(b) Hubungan Delta -

Gambar 1.12 : Hubungan Impedansi-impedansi pada sistim tiga fasa


Dari ketiga persamaan diatas dapat ditentukan besarnya impedansi dan arus dalam
kumparan delta sebagai berikut.
1.

Impedansi terhubung Y (Gambar 1.12.1a)

................................ 1.13
2.

Impedansi terhubung delta (Gambar 1.12.1b)


.....................................1.14

........................................1.15
.....................................1.16
Persamaan-persamaan diatas memperlihatkan bahwa besaran-besaran S, V, I dan Z
saling berkorelasi sehingga pemilihan setiap dua besaran tersebut dapat digunakan
untuk menentukan dua besaran lainnya. Biasanya, jenis hubungan diasumsikan adalah
hubungan Y (wai), sehingga persamaan 1.10 sampai dengan persamaan 1.13 adalah
persamaan yang paling umum digunakan pada perhitungan-perhitungan sistim tenaga
listrik.
Perlu di ingat bahwa asumsi hubungan Y digunakan dan bukan hubungan delta yaitu
adalah untuk menghindari kerancuan. Bila digunakan hubungan delta maka untuk
keperluan perhitungan dia harus dikonversikan ke besaran-besaran Y.
Pada persamaan 1.13 sampai persamaan 1.15 impedansi-impedansi kumparan dalam
hubungan Y dianggap sama. Dari persamaan-persamaan ini
atau
.

32

Persamaan ini sangat berguna dalam perhitungan-perhitungan yaitu untuk


mengkonversikan impedansi hubungan delta menjadi hubungan Y ekivalen.
Sebaliknya bila diperlukan maka persamaan-persamaan 1.15 dan 1.16 dapat
digunakan langsung untuk menyatakan impedansi dan arus dalam besaran atau
kuantitas hubungan delta.
1.13.5 Besaran-Besaran Dasar
Untuk lebih mengurangi banyak simbol maka dalam uraian lebih lanjut simbol daya
semu S diganti dengan kVA dan MVA, sedang volt diganti dengan kV. Besaran dasar
adalah besaran skalar, sehingga bilangan fasor tidak diperlukan dalam persamaanpersamaan dasar. Dengan demikian persamaan-persamaan untuk harga-harga dasar
dapat dinyatakan dari persamaan 1.13, 1.15 dan persamaan 1.16 dengan subkrip B
untuk menandakan basis atau dasar sebagai berikut:
Untuk daya dasar :
Untuk arus :
Untuk impedansi :

....................1.17
.................. ..........................1.18
..........................1.19

Dan mengingat 1000 X harga MVA kVA, maka impedansi dasar dapat juga dinyatakan
sebagai berikut:
....................................1.20
Dalam studi-studi sistim tenaga praktek-praktek yang umum digunakan sebagai
tegangan dasar adalah tegangan nominal dan kVA atau MVA dapat digunakan sebagai
daya dasar. Daya dasar 100 MVA banyak digunakan dalam perhitungan-perhitungan.
Tegangan sistim yang biasanya ditentukan adalah tegangan fasa ke fasa. Inilah
tegangan yang digunakan sebagai tegangan dasar pada persamaan 1.17 hingga
persamaan 1.20.
Dengan menganggap tegangan selalu tegangan fasa ke fasa maka untuk lebih lanjut
kita gak pakai lagi tanda LL untuk menyatakan kawat ke kawat. Namun ada
pengecualian yaitu pada analisa komponen simetris dimana tegangan yang digunakan
adalah tegangan fasa ke netral. Hal ini perlu diperhatikan agar dalam praktek jangan
sampai salah perhitungan. Lebih lanjut jika tidak ada catatan maka yang dimaksud
dengan daya selalu diartikan sebagai daya sistim tiga fasa. Daya semu dinyatakan
dengan kVA atau MVA, sedang daya aktif dinyatakan dengan kW atau MW dan daya
reaktif dinyatakan dengan kVAR atau MVAR.
1.13.6 Hubungan Per Unit Impedansi Dengan Persen Impedansi
Impedansi dalam per unit ditentukan dalam ohm
dari persamaan 1.9 dengan
mensubsitusikannya ke dalam persamaan 1.20 sebagai berikut:
............. ............... 1.21

33

Atau dalam notasi persen,


.............................1.22
Jika kita menginkan nilai impedansi dalam ohm diambil dari harga per unit atau dari
harga persen, maka persamaan impedansi akan menjadi sebagai berikut;
............ 1.23
...........1.24
Harga impedansi bisa dalam bentuk skalar atau dalam bentuk phasor. Persamaanpersamaan diatas berlaku juga dalam perhitungan-perhitungan tahanan maupun
reaktansi.
Satuan per unit dianjurkan digunakan pada waktu pembagian karena dapat terhindar
dari kesalahan pembulatan bilangan dibelakang koma (desimal). Tetapi apakah
menggunakan satuan per unit atau dalam persen sesungguhnya tergantung kesukaan
orang yang menggunakannya, yang penting harus dilakukan hati-hati sehingga tidak
terjadi kesalahan yang mestinya tidak perlu terjadi.
Beberapa ahli menganjurkan bahwa ke hati-hatian dan perhitungan-perhitungan
redundansi penandaan (label) perlu dilakukan pada waktu praktek dilapangan
sehingga hasil perhitungan dapat dipertanggung jawabkan sebagaimana mestinya.
Sering ditemukan dalam laporan dengan akan tanpa label misal 96.3 tanpa label, lalu
orang mencoba mengartikannya ini besaran apa, apakah tegangan, arus atau satuan
per unit atau apa, jadi bisa membingungkan.
Oleh karena itu diharapkan agar para insinyur yang berkecimpung dalam perhitunganperhitungan sistim tenaga mempunyai komitmen kerja dan disiplin yang baik sehingga
kebingungan-kebingungan seperti diatas dapat dihindarkan.
Arus dalam amper atau impedansi dalam ohm harus mengacu ke tegangan dasar
spesifik atau terhadap sisi primer atau sisi sekunder trafo. Tegangan dalam volt harus
jelas terhadap kumparan yang mana, apakah terhadap kumparan primer atau
sekunder, sisi tegangan tinggi atau sisi tegangan rendah demikian seterusnya.
Pada waktu kita menentukan impedansi, tahanan atau reaktansi dalam per unit, dua
satuan dasar harus di jelaskan. Dasar MVA atau kVA dan kV ditentukan dengan
persamaan-persamaan 1.21 sampai 1.24. Tanpa kedua besaran dasar ini maka satuan
per unit atau persen menjadi tidak berarti apa-apa.
Pada umumnya untuk perangkat-perangkat sistim tenaga kedua satuan dasar tersebut
dinyatakan pada papan nama (name plate) equipment tersebut atau pada gambargambar yang diberikan pabrik atau dari dokumen data-data lainnya yang
diberikan.Kalau terdapat beberapa rating (penanda), maka pada umumnya asumsi
penggunaan rating normal untuk menghitung harga per unit atau persen dianggap
benar. Pada dasarnya, bila terdapat beberapa harga rating maka pabrik pembuat
selalu menambahkan catatan secara sepesifik tentang nilai-niali dasar yang digunakan
untuk menyatakan satuan per unit atau persen.

34

Gambar-gambar harus selalu mengindikasikan secara jelas dasar MVA atau kVA yang
digunakan, khususnya pada sistim satuan impedansi yang telah direduksi terhadap
harga umum yang dinormalisir dimana terdapat berbagai jenis tegangan sistim. Bila
tidak demikian maka impedansi per unit dan persen setiap equipment pada setiap
gambar dan dokumen lainya harus di ikuti dengan tegangan dan daya dasar yang
digunakan.
Untuk tegangan dalam per unit atau dalam persen, maka yang diperlukan hanya
tegangan dasar yang diperlukan. Misalnya tegangan 90% dari sistim 150 kV berarti
adalah 135 kV. Sementara itu untuk menyatakan arus dalam per unit atau dalam
persen maka diperlukan satu atau dua harga dasar.
Kalau ditentukan harga dasar arus maka harga dasar arus tersebut sudah cukup untuk
menentukan harga per unit atau persennya. Misal bila dinyatakan arus 0.90 per unit
pada harga dasar 1000 A, maka nilai arus tersebut adalah 900 A.
Pada kasus-kasus tertentu dimana lebih umum menggunakan dasar MVA (atau kVA)
dan kV maka persamaan 1.18 dengan persamaan 1.20 digunakan untuk menghitung
harga dasar.
Pada harga dasar 100 MVA, maka arus dasar adalah sebagai berikut:
385,35 A pada tegangan dasar 150 kV.........1.25
Dengan demikian maka harga arus 385.35 A adalah 1 per unit atau 100% pada sistim
tegangan 150 kV.
1.13.7 Impedansi Transformator Dalam Per Unit Dan Persen
Sebagaimana telah diindikasikan pada bagian 1.13.3, salah keuntungan dengan
menggunakan satuan per unit atau per sen adalah bahwa perhitungan-perhitungan
sistim tidak lagi tergantung dengan jenis tegangan dan sudut pergeseran fasa-fasa
karena melaui trafo-trafo yang terdapat pada sistim, sebab tegangan dasar pada
berbagai terminal yang berbeda adalah proporsional terhadap jumlah belitan-belitan
pada kumparan-kumparan terkait.
Untuk lebih jelasnya hal tersebut dapat dilihat pada analisa berikut. Pada dasarnya
impedansi pada satu sisi sebuah trafo di nyatakan oleh pangkat dua perbandingan
rasio trafoatau sama dengan pangkat dua perbandingan tegangan primer dan
sekunder bila tegangan-tegangan adalah identik dan proporsional terhadap jumlah
belitan pada masing-masing kumparan primer dan sekunder.
Dengan demikian pada trafo satu fasa seperti pada Gambar 1.13 dibawah, impedansi
ZY pada jumlah belitan kumparan NY bisa hadir sebagai ZX dan NX pada sisi kumparan
lain sebagai berikut;
() .............1.26
Impedansi dasar pada kedua sisi trafo diperoleh dari persamaan 1.20 sebagai berikut,
.............................1.27

35

Trafo
NX

ZX

NY

VX

VY

ZY

Gambar 1.13 : Impedansi satu fasa dari sistim tiga fasa


Dimana

adalah pada dasar sisi X, sedang


...........................1.28

Dimana
adalah pada dasar sisi Y. Dengan mengambil perbandingan rasio ZXB
dengan ZYB maka hasilnya dapat dinyatakan sebagai berikut.
....................1.29
Dimana jumlah beilitan-belitan adalah identik dan proporsional terhadap tegangan.
Impedansi per unit yang dapat diperoleh dari persamaan 1.9 dan persamaaan 1.26
adalah sebagai berikut.

..................................1.30
Dengan demikian seperti telah disebut diatas impedansi dalam per unit adalah sama
untuk kedua sisi trafo.
Contoh;
Pandanglah sebuah trafo Tr 150/20 kV, 50 MVA, X 10%. Artinya harga , X = 10%
dihitung pada Daya dasar 50 MVA , Tegangan dasar 20 kV dilihat dari sisi kumparan 20
kV adalah sama dengan perhitungan nilai X bila dilihat dari sisi kumparan 150 kVnya.
Dengan demikian nilai impedansi dalam per unit atau dalam persen tidak tergantung
pada level tegangan dan jenis hubungan kumparan-kumparan apakah Wai-Delta;
Delta-Wai; Y-Y atau Delta-Delta.
Hal tersebut menandakan bahwa impedansi dalam per unit maupun dalam persen
sepanjang sistim tenaga listrik tidak tergantung dari level tegangan asalkan
menggunakan daya dasar MVA yang sama dan perbandingan lilitan kedua kumparan
adalah identik dengan perbandingan antara tegangan-tegangan.
Impedansi aktual trafo dalam ohm antara sisi 20 kV dengan 150 kV adalah berbeda
sebagaimana dapat ditunjukkan dengan persamaan berikut.

36

Dengan menggunakan persamaan 1.24, dilihat dari sisi 20 kV dan sisi 150 kV diperoleh;
.........................................1.31
........................................1.32
Dengan menggunakan persamaan 2.26 kebenaran ini dapat diperiksa ulang sebagai
berikut;
............................1.33
1.13.8 Impedansi-Impedansi Generator Dalam Per Unit Dan Persen
Harga impedansi generator bisanya dicantumkan oleh pabrik-pabrik pembuat dan
biasanya dinyatakan dalam per unit pada MVA dasar yang biasanya sama dengan nilai
rating dari generator tersebut. Jika pabrik tidak mencantumkan harga-harga tersebut
harga-harga satuan per unit biasanya berada pada kisaran yang cukup masuk akal
untuk dapat memperkirakan besaran-besaran tersebut untuk dapat digunakan pada
studi-studi sistim tenaga listrik.
Dalam prinsipnya impedansi generator adalah sangat dominan induktif. Sementara
tahanan generator adalah relatif kecil pada batas tertentu dalam studi gangguangangguan dapat diabaikan. Lembaran data generator umumnya memperlihatkan
beberapa klassifikasi harga reaktansi yang berbeda. Kita perlu memahami arti dari
berbagai jenis reaktansi yang tersedia untuk ditentukan mana yang paling sesuai
dengan studi yang mau dilakukan.
Harga reaktansi normalnya disediakan untuk direct-axis dan untuk quadrature-axis
dari mesin. Xd adalah simbol yang digunakan untuk harga reaktansi direct-axis dan Xq
adalah simbol yang diberikan untuk menandakan reaktansi quadratute-axis. Xd
biasanya digunakan untuk keperluan studi gangguan-gangguan karena fluks direct-axis
ini yang lebih berpengaruh ketimbang fluks-fluks lain yang mengalir dalam generator
pada waktu gangguan-gangguan, sebagaimana sudut fasa arus gangguan yang sangat
tertinggal. Reaktansi generator juga bervariasi terhadap waktu mengikuti waktu
terjadinya gangguan. Gejalah ini disebabkan karena pada saat hubung singkat terjadi,
medan fluks bocor dalam generator tidak bisa berubah seketika. Fluks diperlukan
untuk mengurangi fluks celah udara sesuai dengan turunnya tegangan terminal
generator yang disebabkan oleh gangguan, dengan demikian pada satu saat fluks
tersebut akan mengalir melalui media yang non-metalik dengan reluktansi yang tinggi
sehingga secara otomatis reaktansi generator menjadi rendah.
Terdapat tiga macam reaktansi generator yang bisa diberikan untuk memperlihatkan
perubahan kondisi-kondisi tadi. Yaitu reaktansi subtransient (Xd), yaitu reaktansi yang
nilai paling kecil yang memperlihatkan reaktansi generator pada waktu awal terjadinya
gangguan dan berlangsung beberapa siklus (cycles) sampai efek dan pengaruh
kumparan damper terhadap perubahan fluks bisa dihilangkan. Dalam praktekya
reaktansi subtransien ini dianngap berlangsung enam siklus pertama sesudah
gangguan terjadi. Kemudian reaktansi transien (X d) yang dalam prakteknya
mempunyai harga lebih tinggi dari harga reaktansi subtransien dan berlangsung mulai

37

dari siklus ke enam hingga sampai siklus 30 hingga 40 yaitu sejak terjadinya gangguan.
Kemudian reaktansi sinkron Xd adalah reaktansi yang nilainya paling besar daintar
reaktansi-reaktansi generator dan reaktansi ini senantiasa ada dalam keadaan steady
state. Harga reaktansi sinkron sebuah generator pada umumnya bernilai lebih dari
1(satu) per unit. Harga-harga reaktansi generator dalam kondisi saturasi dan nonsaturasi biasanya juga tersedia dalam suatu mesin.
Harga reaktansi dalam kondisi saturasi ditandai dengan subskrip v dan dalam kondisi
tidak saturasi dengan subkrip i. Dalam studi-studi sistim proteksi, sering harga
gangguan terbesar yang paling signifikan dalam menetukan setelan rele. Demikian
juga harus dicatat bahwa pada waktu gangguan, harga tegangan selama terjadinya
gangguan biasanya turun lebih kecil dari tegangan normalnya. Akibatnya pada kondisi
ini generator tidak akan berada dalam tahap atau kondisi saturasi. Oleh karena itu
dalam studi gangguan-gangguan pada prakteknya lebih baik menggunakan reaktansi
subtransien Xd(i) yang tidak dalam tahap saturasi.
Perlu di ingatkan agar insinyur-insinyur sistim proteksi sistim tenaga listrik memahami
perbedaan-perbedaan impedansi-impedansi yang berbeda-beda tersebut mengikuti
perubahan-perubahan sesuai waktu, sehingga dapat digunakan secara tepat sesuai
dengan studi yang mau dilakukan. Studi-studi lebih detil tentang penentuan reaktansi
generator untuk keperluan studi tertentu dapat dilihat pada buku-buku lain terkait
studi sistim gangguan sistimtenaga listrik. Setelah kita memperoleh data-data
reaktansi generator, maka harga-harga tersebut masih perlu dikonversikan pada MVA
dasar sesuai dengan studi yang akan dilakukan.
1.13.9 Impedansi-Impedansi Saluran Udara Dalam Per Unit Dan Persen
Impedansi saluran penghantar udara terdiri dari tahanan, reaktansi induktif dan
reaktansi kapaistif yang masing-masing nilainya lumayan besar yang tidak dapat
diabaikan begitu saja. Namun dalam studi gangguan-gangguan reaktansi kapasitif
biasanya dapat diabaikan karena pengaruhnya terhadap kontribusi arus gangguan
tidak begitu mempengaruhi besar arus gangguan.
Tahanan penghantar adalah fungsi luas penampang kawat dan jenis material yang
digunakan. Nilai tahanan setiap kawat penghantar biasanya disajikan pada tabel-tabel
karakteristik penghantar yang dikeluarkan oleh pabrik pembuat. Nilai tahanan efektif
kawat penghantar yaitu termasuk pengaruh permukaan atau skin effect biasanya
diperhitungkan dalam studi gangguan-gangguan.
Reaktansi induktif suatu kawat penghantar dalam kebanyakan hal tergantung pada
karakteristik kawat penghantar dan jarak-jarak fisis antara kawat-kawat penghantar.
Semakin besar jarak antar kawat fasa dengan fasa, maka reaktansi induktif saluran
penghantar yang membentuk sistim tiga fasa akan semakin besar. Ini berarti semakin
tinggi tingkat tegangan sistim maka dengan sendirinya jarang antar kawat juga
semakin tinggi sehingga reaktansi induktif penghantar juga akan semakin besar
dibandingkan dengan sistim pada level tegangan yang lebih rendah. Dengan sendirinya
perbandingan X/R saluran transmisi dengan level tegangan tinggi juga akan semakin
besar sehingga lebih bersifat induktif. Impedansi saluran transmisi per unit dapat
dihitung dengan menggunakan persamaan 2.21. Sedang tegangan dasar dipilih sesuai

38

dengan tegangan kerja nominal saluran yang distudi. Dapat dicatat bahwa nilai per
unit impedansi saluran transmisi berbanding terbalik terhadap pangkat dua tegangan
kerja nominal saluran.
Sebagaimana telah disinggung diatas untuk keperluan studi gangguan-gangguan nilai
reaktansi kapasitor shunt umumnya sering diabaikan karena kontribusinya terhadap
jumlah arus gangguan tidak begitu signifikan, namun pada studi-studi aliran daya
khususnya dalam keadaan steady state nilai reaktansi kapasitif tidak boleh diabaikan
karena reaktansi ini mempunyai pengaruh yang signifikan dalam pengaturan aliran
daya reaktif (VAR) dan besar level tegangan, terutama pada saluran bertegangan
sangat tinggi.
1.13.10 Merubah Besaran Per Unit Atau Persen Ke Berbagai Harga Dasar Yang
Berbeda
Pada umumnya harga per unit atau persen ditentukan pada harga dasar equipment
yang ditinjau, sehingga dengan demikian harga per unit atau persen ini tidak sama
dengan per unit atau persen sistim tenaga dimana terdapat berbagai peralatan yang
dibuat oleh pabrik berbeda-beda. Mengingat pada studi analisa sistim tenaga
termasuk analisa gangguan-gangguan semua satuan harus dikonversikan ke harga
dasar yang sama, maka semua harga-harga per unit dan persen yang berbeda-beda
perlu dirubah ke harga dasar yang sama baru yang dipilih. Perubahan ini dapat
dilakukan dengan memperlihatkan nilai impedansi dalam ohm dengan dua harga per
unit dengan dasar yang berbeda. Dari persamaan 1.21 kita buat dua harga untuk satu
impedansi berbeda sebagai berikut:
...........................................1.34
...........................................1.35
Dengan mendaingkan kedua persamaan diatas, kita peroleh dasar-dasar sebagai cara
untuk merubah besaran per unit atau persen ke harga dasar yang berbeda-beda
sebagai berikut:
....................................1.36
................................1.37
Persamaan 1.37 diatas adalah persamaan umum yang digunakan untuk merubah
harga dari satu harga pada dasar tertentu ke harga lain pada dasar yang berbeda.
Dalam kebanyakan kasus rasio jumlah belitan trafo adalah identik dan ekivalen
terhadap sistim perbedaan sistim tegangan dan rating tegangan peralatan/equipment
adalah sama sebagaimana sistim tegangannya, perbandingan pangakat dua tegangantegangan pada persamaan diatas sering bernilai satu, sehingga persamaan diatas
dapat lebih disederhanakan menjadi:
.......................................1.38

39

Tetapi perlu dingatkan kembali bahwa perbandingan kwadrat tegangan-tegangan


diatas bernilai satu hanya pada sistim tegangan yang sama atau berada pada tegangan
dasar yang hanya berbeda sedikit.
Persamaan 2.38 tersebut jangan sampai digunakan pada trafo dimana tegangantegangan dasarnya berbanding secara proporsional dengan jumlah belitan-belitan
trafo tersebut, sebagaimana halnya dari sisi tegangan tinggi berubah ke sisi tegangan
rendah. Dengan perkataan lain tidak ada relevansinya persamaan diatas merubah
impedansi dari satu sisi trafo ke impedansi sisi kumparan lain dari trafo tersebut.
Untuk lebih jelasnya beberapa contoh akan diuraikan sebagaimana pada uraian-uraian
berikut.
Contoh 1: Perubahan satuan dari harga dasar lama ke harga dasar baru dengan
menggunakan persamaan 1.38.
Suatu trafo 20/150 kV, 50 MVA mempunyai reaktansi sebesar 10%, terhubung ke
suatu sistim tenaga listrik dimana semua harga impedansi ditentukan pada harga
dasar 100 MVA, 20 kV dan 150 kV. Untuk merubah harga dasar trafo tersebut
digunakan persamaan 1.38 karena tegangan dasarnya adalah sama. Hasilnya sebagai
berikut:
Mengingat perbandingan tegangan-tegangan pangkat dua adalah,
,
maka harga baru akibat perubahan harga dasar dari 50 MVA menjadi 100 MVA
menjadi.
..........1.39
Contoh 2: Konversi ke tegangan dan MVA dasar yang berbeda.
Sebuah generator dan trafo seperti pada Gambar 1.14 berikut digabungkan menjadi
satu sumber ekivalen pada daya dasar 100 MVA, tegangan dasar 150 kV.
Dengan trafo bekerja pada tegangan 6.3 kV, maka tegangan dasar pada sisi tegangan
rendah sesuai dengan sisi tegangan dasar di sisi tegangan tinggi 150 kV adalah:
.....................1.40
Karena tegangan 6.3 kV berbeda dengan tegangan dasar equipment yang digunakan
sebelumnya 7.14 kV, maka reaktansi subtransien generator dihitung sesuai dengan
1.38 sebagai berikut:
....... 1.41
Pada daya dasar 100 MVA dan tegangan 6.3 kV atau pada sisi tegangan tinggi pada
daya dasar 100 MVA dan tegangan dasar 150 kV.
.........1.42

40

Karena reaktansi generator dan trafo sudah dihitung sesuai dengan daya dan tegangan
dasar yang baru yang sama maka harga reaktansi ekivalen sumber dapat diperoleh
dengan melakukan penjumlahan sebagai berikut:
106.4% + 42.81% = 149.21% atau 1.06 p.u + 0.428 p.u = 1.492 p.u , pada daya dan
tegangan dasar 100 MVA, 150 kV.
Bus bar

PMT

Bus bar

PMT

PMT

PMT
Ke Sistim

Trafo 30 MVA
7.14/170 kV
Kerja pada tegangan 6.3 kV
Pada tap XT = 10%

25 MVA
6.5 kV
Xd = 25%

Sumber
ekivalen

Ke Sistim

Xeq = 149.21% atau 1.49 p.u


Pada daya dasar 100 MVA
Tegangan dasar 150 kV

Gambar 1.14: Rangkaian Ekivalen Kombinasi Penggabungan Generator dan Trafo


1.13.11 Impedansi Ekivalen Dan Level MVA Hubung Singkat
Dalam studi sistim gangguan-gangguan sering data-data daya hubung singkat MVA
disediakan untuk gangguan sistim 3 phasa dan gangguan satu phasa ke tanah pada
setiap bus atau titik interkoneksi pada sistim yang sedang distudi.
Rumus-rumus yang dipergunakan untuk menentukan level daya hubung singkat
dilakukan sebagai berikut:
Gangguan tiga phasa dapat dihitung dengan persamaan atau rumus berikut;
MVASC = MVA (gangguan hubung singkat 3 phasa)

...........1.43

Dimana
adalah jumlah arus gangguan tiga phasa dalam amper dan kV adalah
tegangan phasa-phasa dalam kilovolt. Kemudian,
......................................................1.44
.................................1.45
Dengan mensubsitusikan rumus pada persamaan 2.21 yaitu Zp.u
, maka
akan diperoleh besar impedansi urutan positip pada lokasi gangguan sebagai berikut;
.......................................................1.46

41

Dalam prakteknya besar Z1 = Z2 dan apaila X/R tersedia khsusnya dalam menetukan
besar sudut maka nilai Z1 bisa diasumsikan sama dengan X1.
Level gangguan satu phasa ke tanah
MVAGSC = Gangguan satu phasa ke tanah MVA

...................1.47

Dimana IG adalah jumlah arus gangguan tanah dalam amper dan kV adalah tegangan
kawat ke kawat dalam kilovolt.
..............................................1.48
Namun karena:
.................1.49
Dimana Zg = Z1 + Z2 + Z3. Dari persamaan 1.45 dan persamaan 1.49 diperoleh rumusrumus berikut:
.......................................................1.50
..................................................1.51
.............................................1.52
Dengan demikian besarnya Z 0 = Zg Z 1 Z2; atau dalam banyak hal karena tahanan
umumnya adalah kecil dibanding reaktansi maka, Xo = Xg X1-X2.
Contoh
Hasil studi hubung singkat memperlihatkan bahwa level gangguan pada Bus X pada
tegangan sistim 69 kV, diperoleh:
.
.
Pada daya dasar 100 MVA.
Dengan demikian reaktansi total terhadap gangguan adalah sebagai berikut:
X1 = X2 =
Xg =
Xo = 0.4754 0.1684 0.1684 = 0. 1386 pu, semua pada daya dasar 100 MVA dan
tegangan dasar 69 kV.

1.14

SISTIM PENTANAHAN

Sistim pentanahan sangat terkait dan berpengaruh besar pada sistim proteksi semua
komponen sistim tenaga. Tujuan mendasar sistim pentanahan adalah untuk
meminimalkan tegangan lebih transien sesuai dengan standar-standar yang berlaku

42

termasuk peraturan-peraturan nasional tentang keamanan orang yang bekerja dan


untuk membantu pendeteksian secara cepat dan pengisolasian gangguan-gangguan
secara tepat terhadap gangguan-gangguan yang bisa timbul pada sistim tenaga listrik.
Meskipun sistim pentanahan dilakukan berdasarkan standar dan ketentuan
(preference) tertentu, namun umumnya rekomendasi dan saran-saran sistim
pentanahan biasanya dilaksanakan atas berbagai pengalaman dan cara-cara praktis
yang berlaku umum pada sistim pentanahan.
Untuk lebih memahami sistim pentanahan perlu merujuk buku-buku yang khusus
tentang sistim pentanahan, namun secara ringkas pada dasarnya dapat dibedakan
antara tiga jenis sistim sebagai berikut. 1. Sistim yang tidak ditanahkan; 2. Sistim yang
ditanahkan dengan impedansi tinggi dan 3. Sistim yang ditanahkan dengan impedansi
rendah. Jenis-jenis pentanahan tersebut banyak dilakukan dalam berbagai praktek
sistim pentanahan jaringan tenaga listrik sesuai dengan keuntungan dan kerugian
masing-masing.
Sistim-sistim yang tidak ditanahkan adalah sistim-sistim tenaga listrik yang netralnya
tidak ditanahkan dan secara sengaja dibiarkan mengambang. Pada sistim yang tidak
ditanahkan arus gangguan satu fasa ketanah adalah sangat kecil dan karena dalam
prakteknya tidak merusak peralatan sistim tenaga, sehingga gangguan-gangguan pada
sistim yang tidak ditanahkan tidak perlu di isolir secara cepat. Inilah salah satu
keuntungan sistim yang tidak ditanahkan yang sering digunakan pada sistim-sistim
pelayanan daya yang memerlukan tingkat kontinuitas pelayanan yang tinggi seperti
pada daerah pelayanan industri dimana setiap pemadaman akan berdampak besar
terhadap proses produksi mereka. Tetapi sebaliknya pada sistim-sistim yang tidak
ditanahkan terdapat bahaya tegangan lebih transient yang bisa jadi berbahaya baik
terhadap peralatan maupun terhadap manusia.
Gangguan fasa ke tanah pada sistim yang tidak ditanahkan akan menggeser
keseimbangan sistim. Pada prakteknya pada sistim yang tidak ditanahkan sulit
menerapkan rele proteksi secara selektif berdasarkan lokasi gangguan sebagaimana
pada sistim yang ditanahkan. Bilamana salah satu fasa terganggu secara langsung
maka tegangan fasa-fasa lain yang sehat akan naik sebesar
kali tegangan fasa ke
netral. Dengan demikian maka semua konduktor fasa-fasa sistim yang tidak
ditanahkan paling sedikit harus diberi isolasi yang tahan terhadap tegangan kawat-ke
kawat sistim tersebut. Terdapat dua macam sistim pentanahan impedansi tinggi yaitu
pentanahan dengan resonansi dan pentanahan dengan tahanan tinggi.
Pentanahan resonansi atau pentanahan dengan Peterson Coil dikenal luas sebagai
penetralan arus gangguan tanah. Dahulu pentanahan dengan Peterson Coil ini banyak
terdapat di jaringan PLN khususnya pada jaringan bertegangan 70 kV. Alasan utama
penggunaan sistim pentanahan ini adalah karena lebih mementingkan kontinuitas
pelayanan daya sebab pada sistim pentanahan resonansi ini sistim tetap bisa
beroperasi meskipun salah satu fasa mengalami gangguan. Namun saat ini dengan
semakin berkembangnya jaringan 150 kV dan bahkan 500 kV pentanahan dengan
Peterson Coil sudah ditinggalkan. Sistim pentanahan dengan reaktor ini cocok
digunakan pada sistim-sistim pembangkit yang mempunyai jarak transmisi pendek
dengan nilai kapasitansi yang tetap. Dengan sistim pentanahan ini, maka arus

43

gangguan yang terjadi sangat kecil sehingga generator dapat tetap bekerja
membangkitkan listrik meskipun sedang mengalami gangguan satu fasa ketanah.
Tentunya dibatasi hingga waktu yang terbatas.
Sedang pada sistim pentanahan dengan tahanan tinggi, titik netral sistim ditanahkan
melalui tahanan yang secara praktis nilainya adalah sama atau sedikit lebih kecil dari
jumlah total kapasitansi sistim terhadap tanah. Tujuannya adalah untuk mendapatkan
arus gangguan yang kecil sehingga kerusakan karena gangguan dapat dibatasi.
Disamping itu tegangan lebih transien yang timbul juga dibatasi kurang dari 2.5 kali
amplitudo tegangan dalam keadaan normal.
Biasanya arus gangguan tanah pada sistim-sistim yang dtanahkan dengan tahanan
tinggi berkisar dari 1 sampai 25 amper dan pada umumnya dalam praktek berada dari
1 hingga 10 amper. Cara pentanahan dengan tahanan tinggi dapat dilakukan langsung
pada titik netral generator atau pada titik netral trafo atau melalui trafo tegangan.
Untuk sistim-sistim generator atau sumber daya banyak yang terhubung pada satu bus
dapat ditanahkan dengan metoda pentanahan dengan trafo tegangan yang terhubung
bintang dengan hubungan sekunder open delta. Disamping pentanahan dengan
impedansi tinggi terdapat juga sistim pentanahan dengan impedansi rendah yaitu
yang dimaksudkan untuk membatasi arus gangguan fasa ketanah pada sisi primer
pada harga mendekati 50 hingga 600 Amper. Disamping membatasi besar arus
gangguan, pentanahan ini dimaksudkan juga untuk memungkinkan penerapan sistim
proteksi secara selektif sesuai besar arus gangguan yang terjadi. Pada sistim ini
kenaikan tegangan fasa-fasa yang sehat pada waktu gangguan satu fasa naik tidak
cukup signifikan, sehingga isolasi sistim dapat dibuat sesuai dengan tegangan fasa ke
netral.
Dalam prakteknya, yang paling banyak dilakukan adalah pentanahan dengan
menggunakan reaktor atau tahanan yang terhubung dengan titik netral. Pentanahan
langsung disebut juga sebagai pentanahan efektif yang menurut defenisi yang
diberikan IEEE dan ANSI adalah bila konstanta sistim tenaga memenuhi kriteria
X0/X1=3 dan R0/R1 = 1. Dimana Xo dan Ro berturut-turut adalah reaktansi dan tahanan
urutan nol, sedang X1 adalah reaktansi urutan positip sistim tenaga tersebut. Disini
titik netral langsung terhubung dengan tanah tanpa melalui impedansi.
Besar arus gangguan tergantung letak gangguan, konfigurasi jaringan dan konstanta
sistim tenaga dan tahanan gangguan. Karena besar arus gangguan tergantung dari
letak gangguan maka dengan menggunakan rele tertentu dimungkinkan untuk
mengisolir gangguan secara selektif. Tabel dibawah memperlihatkan ringkasan sistim
pentanahaan yang dianjurkan dalam mempertimbangkan sistim pentanahan pada
sistim tenaga listrik. Mengingat banyak faktor yang harus dipertimbangkan dalam
melakukan sistim pentanahan, maka sebenarnya rekomendasi pada tabel diatas dapat
juga berubah tergantung kondisi real sistim tenaga. Namun secara umum saran-saran
pada tabel tersebut dapat digunakan sebagai pegangan dalam merancang sistimsistim pentanahan berbagai sistim tenaga yang mau dibangun.
Di Indonesia, kebanyakan sistim pentanahan tegangan tinggi seperti pada jaringan 150
kV dan 500 kV dilakukan dengan pentanahan langsung, sedang pada sistim tegangan

44

menengah sistim pentanahan dilakukan dengan tahanan dengan tujuan utama adalah
untuk membatasi besarnya arus hubung singkat ketanah. Sedang pada sistim
pembangkit banyak digunakan dengan impedansi atau dengan tahanan yang nilainya
ditentukan sesuai dengan besar arus gangguan tanah yang dikehendaki.
Jenis
Pentanahan

Sistim tidak
ditanahkan

Sistim
Pentanahan
Dengan
Tahanan
Tinggi

Sistim
Pentanahan
Impedansi
Rendah
Sistim
Pentanahan
Langsung

Besar Arus
Gangguan

Sangat kecil

1-10 A

Industri
Dan
Instalasi publik

Tidak disarankan
tetapi bila
diprioritaskan
tingkat kontinuitas
pelayanan yang
tinggi sistim
pentanahan ini
dapat diterapkan

Dianjurkan untuk
sistim yang
memerlukan
kontuinitas
pelayanan

50-600 A

Dianjurkan

Dari kecil
hingga ke
besar sekali

Disarankan

Sistim
Transmisi,
Distribusi
1.

2.
Sistim
pentanahan
ini tidak 3.
disarankan
4.
sama sekali

Catatan
Gangguan dapat dideteksi
dengan mudah tetapi
sulit dilokalisir
Karena arus gangguan
yang kecil maka jarang
ada kerusakan material
Tegangan transien tinggi
Feroresonan dengan
polaritas invers bisa
terjadi

5.

Pemulihan gangguan
sangat perlu

1.

Sama seperti diatas

2.
Disarankan

Arus gangguan kecil,


jarang ada kerusakan

3.

Tegangan transien yang


terjadi terbatas ke 2.5
tegangan fasa ke netral

Terbatas 1.
pada
jaringan
distribusi

Mudah mendeteksi dan


melokalisir gangguan
secara selektif

1.
Disarankan

Gangguan dapat dideteksi


dengan mudah dan dapat
dilokalisir secara selektif

Jenis-jenis Sistim Pentanahan Dan Saran-saran

1.15

KOMPONEN-KOMPONEN SIMETRIS

Metoda perhitungan dengan komponen sismetris adalah suatu perangkat praktis yang
dapat digunakan untuk mengerti dan untuk menganalisa operasi sistim tenaga listrik
dalam keadaan tidak seimbang, seperti misalnya pada waktu gangguan fasa-fasa
ketanah, kawat fasa-fasa dalam keadaan putus, beban tidak seimbang dan lain
sebagainya. Secara khusus teori komponen simetris ini menjadi sangat perlu
mengingat prinsip kerja rele-rele proteksi sering didasarkan pada besaran-besaran
komponen simetris.
Dalam prakteknya terdapat berbagai cara dan model-model perangkat lunak yang
tersedia yang dapat digunakan untuk studi gangguan-gangguan yang dapat digunakan

45

untuk menghitung arus dan tegangan pada berbagai jenis gangguan-gangguan. Modelmodel perangkat lunak komputer yang tersedia saat ini sudah sangat modular yang
memungkinkan perhitungan dengan data-data mulai dari ukuran sedang, besar hingga
sangat besar yang dapat diselesaikan dengan cepat dan mudah.
Pada komponen simetris ini, terdapat tiga set komponen-komponen simetris yaitu
komponen urutan positif, negatif dan komponen urutan nol yang berlaku baik untuk
arus maupun tegangan. Komponen urutan positif terdiri dari tiga arus-arus dan
tegangan-tegangan fasa ke netral yang seimbang yang dibangkitkan oleh sistim-sistim
pembangkit tenaga listrik. Komponen-komponen tersebut mempunyai besaran yang
0
sama dan fasa-fasa mereka saling tergeser satu sama lain sebesar 120 .
Sama seperti urutan positif, urutan negatif juga terdiri dari tiga fasor yang sama besar
0
dan masing-masing saling tergeser sebesar 120 , yang berbeda terletak hanya pada
arah putaran dimana urutan negatif berputar pada arah yang berlawanan dengan
arah urutan positif. Jadi bila misalnya urutan positif berputar dengan urutan a, b , c
maka urutan negatif menjadi a, c, b. Dan bila urutan positif berputar sesuai dengan a,
c, b maka urutan negatif menjadi a, b, c.
Anggota pasangan fasor-fasor urutan nol juga berputar berlawanan arah putaran
jarum jam namun masing-masing sama besar dan selalu berendeng pada fasa yang
sama. Ketiga fasor baik arus maupun tegangan dapat dinyatakan sebagai Iao = Ibo = Ico
atau Vao = Vbo = Vco. Meskipun analisa komponen simetris sangat erat kaitannya dalam
studi gangguan-gangguan, namun pada kesempatan ini, pembahasan analisa
komponen simetris ini tidak akan dibahas secara khusus. Namun untuk kebutuhankebutuhan praktis pada berbagai pembahasan-pembahasan dan contoh-contoh sistim
proteksi yang terdapat pada buku ini sering dilengkapi dengan perhitungan dan
representasi analisa komponen simetris tanpa membahasnya secara lebih rinci. Untuk
lebih mendalami analisa komponen simetris tersebut maka para pembaca dianjurkan
dapat merujuk buku-buku lain tentang analisa gangguan-gangguan sebagaimana
beberapa diantaranya dapat dilihat pada buku-buku referensi.

46

2. SINYALING DAN INTERTRIPPING


2.1

PENDAHULUAN

Skema unit proteksi dibentuk dari sejumlah rele-rele yang saling berjauhan satu sama
lain melalui saluran komunikasi. Rele-rele jarak tertentu seyogianya membutuhkan
link komunikasi yang dapat menghubungkan mereka satu sama lain sehingga rele-rele
tersebut bisa membentuk satuan proteksi atau sering disebut unit proteksi. Link
komunikasi untuk sistim proteksi ini disebut pensinyalan sistim proteksi. Fasilitas link
komunikasi lain yang juga diperlukan untuk dapat melakukan operasi jarak jauh
misalnya pada perangkat PMT. Jenis komunikasi ini disebut link komunikasi
intertripping.
Jenis komunikasi yang dibutuhkan bisa terdiri dari link komunikasi sederhana misalnya
dengan mengirimkan informasi tertentu sehingga perangkat penerima dapat
melakukan sesuatu pekerjaan secara definitif seperti untuk tripping, bloking dan lain
sebagainyaatau bisa juga untuk meneruskan data-data pengukuran dalam bentuk
analog atau dijital dari satu perangkat ke perangkat lainnya.
Berbagai fasilitas telekomunikasi yang umum digunakan untuk keperluan proteksi
dengan sinyaling antara lain sebagai berikut:
a.

Dengan menggunakan kabel pilot khusus yang sengaja dibangun perusahaan


untuk keperluan sistim proteksi.

b.

Dengan menyewa kabel pilot atau kanal komunikasi lainnya yang bisa disewa
untuk keperluan telekomunikasi. Cara ini masih jarang diterapkan di
Indonesia.

c.

Dengan menggunakan kanal frekuensi pembawa Power Line Carrier yang


ditumpangkan pada kawat transmisi yang sekaligus mau diproteksi.

d.

Kanal radio frekuensi tinggi atau frekuensi ultra tinggi.

e.

Dengan menggunakan saluran serat optik (fiber optik).

Pemilihan fasilitas telekomunikasi yang diperlukan tergantung dari beberapa faktor


misalnya jarak antara rele-rele yang akan membentuk unit proteksi, bentuk
permukaan tanah atau terrain dari medan yang dilalui transmisi dan tentunya juga
sangat tergantung biaya-biaya yang diperlukan.
Sistim proteksi sinyaling digunakan untuk mengimplementasikan skema unit proteksi
yang dapat melakukan perintah-perintah pengamanan jauh atau untuk melakukan
intertripping diantara alat-alat pemutus tenaga yang saling terkait dalam membentuk
unit proteksi yang diperlukan.

2.2

SKEMA UNIT PROTEKSI

Skema pembanding fasa dan arus diferensial yang menggunakan sinyaling untuk
membawa informasi besaran-besaran yang diukur rele, misal beda sudut fasa arus dan
beda arus antara saluran setempat dengan besaran rele lain pada ujung jauh biasanya

47

digunakan sebagai dasar untuk mendeteksi ada tidaknya gangguan termasuk untuk
membeda-bedakan jenis gangguan apakah gangguan fasa ke tanah atau fasa-fasa dan
sebagainya.

2.3

PERINTAH TELEPROTEKSI

Skema proteksi jarak yang akan dijelaskan pada skema teleproteksi pada Bab 07
adalah dengan menggunakan sistim sinyaling yaitu sistim komunikasi antara rele
setempat dengan rele pada ujung jauh (remote end). Fungsi perintah yang diterima
rele pada ujung jauh adalah untuk mempercepat pengisoliran gangguan dalam daerah
proteksi gangguan atau bahkan untuk mencegah dan memblokir perintah kerja
tripping pada alat-alat pemutus tenaga yang berada diluar daerah proteksi.
Teleproteksi biasanya tergantung dari jenis aplikasinya sebagai berikut.

2.4

INTERTRIPPING

Intertripping adalah tripping alat pemutus (PMT) jauh pada ujung transmisi atas
permintaan rele ujung dekat pada saluran yang sama. Tujuan utama perlunya
intertripping adalah untuk mengisolir gangguan secara sempurna sehingga saluran
yang diapit kedua PMT benar-benar terbebas dari gangguan pada saat hampir
bersamaan. Tujuan pokok skema proteksi intertripping ini adalah untuk memastikan
proteksi pada kedua ujung saluran bekerja untuk mengisolir saluran dari gangguan.
Terdapat beberapa kemungkinan kejadian gangguan sebagai berikut:
a.

Saluran dengan pasokan lemah (weak infeed) yang terdapat pada salah satu
ujung saluran dimana tidak semua gangguan yang mungkin terjadi dapat
menyebabkan rele bekerja dengan baik.

b.

Proteksi saluran yang diterapkan pada sirkit trafo penyulang. Gangguangangguan pada kumparan trafo akan menyebabkan pengaman trafo bekerja
tetapi tidak dapat mengerjakan rele proteksi saluran. Demikian juga halnya
beberapa gangguan tanah yang boleh jadi juga tidak terdeteksi karena
tergantung dari hubungan-hubungan antara kumparan trafo.

c.

Gangguan-gangguan antara PMT dan trafo-trafo arus (CT) alat proteksi


saluran yang ditempatkan pada sisi kawat penghantar saluran. Proteksi buszone tidak menghasilkan pengamanan gangguan, sebab gangguan masih
tetap mendapat pasokan dari ujung lain penghantar saluran. Hal tersebut
misalnya karena pada saat itu unit proteksi saluran memang tidak bekerja
karena mungkin gangguan tersebut berada diluar daerah kerja
pengamanannya.

d.

Beberapa skema proteksi jarak juga sering digunakan untuk memperbaiki


waktu pengamanan (clearance time) terhadap berbagai jenis gangguan
seperti dibahas pada Bab 6.

Untuk skema proteksi saluran Tegangan Ekstra Tinggi (TET) yang memerlukan
keandalan tinggi, dapat diterapkan dengan menggunakan skema intertripping sebagai
back-up untuk proteksi utama atau dalam hal terjadinya kegagalan PMT sebagai back-

48

tripping. Terdapat tiga macam inter-tripping yang paling umum ditemukan dalam
praktek sistim tenaga listrik sebagai berikut:
2.4.1
Direct Tripping
Dalam penerapan direct tripping maka sinyal intertripping langsung dikirimkan ke
kumparan master rele. Sinyal Perintah ini langsung menyebabkan PMT bekerja untuk
melakukan tripping. Disini, sistim komunikasi yang digunakan harus andal dan aman
sebab setiap sinyal yang sampai ke sisi rele penerima harus langsung menyebabkan
tripping PMT pada ujung lainnya. Dengan demikian sistim komunikasi yang dipilih
harus mempunyai kualitas yang baik dan bebas dari sinyal-sinyal yang tidak diinginkan
yang mungkin timbul akibat adanya interferensi atau disebabkan gangguan lainnya.
Bila ada gangguan interferensi semacam ini maka pelayanan sistim tenaga listrik
terkait kadang-kadang bisa menyebabkan PMT tertentu mendapat perintah tripping
palsu yang tidak diharapkan.
2.4.2
Permissive Tripping
Dalam hal permissive tripping maka sinyal perintah permissive trip tidak langsung
disambungkan dengan rele tripping. Sebelum melakukan tripping biasanya sinyal
tripping yang diterima ditahan dulu oleh rele penerima dan di bandingkan apakah rele
penerima bersangkutan merasakan juga gangguan tersebut. Bila rele penerima
tersebut juga merasakan gangguan, maka sinyal intertripping tadi akan diteruskan ke
rele tripping untuk membuka alat pemutus tenaga. Teknik yang biasa digunakan
antara lain adalah dengan cara menghubung seri kontak intertripping dengan kontak
bantu normally open rele lokal yang akan menutup bila rele lokal tersebut juga
melihat gangguan yang sama seperti dilihat rele pengirim. Dalam hal ini kebutuhan
sistim komunikasi tidak terlalu membutuhkan persyaratan ketat sebab sinyal-sinyal
yang diterima selalu disaring dulu oleh rele penerima sebelum perintah trip diteruskan
ke rele master trip. Tujuan skema pengaman ini dimaksudkan untuk mempercepat
tripping pada gangguan-gangguan yang terjadi dalam daerah pengamanan.
2.4.3
Skema Bloking
Dalam skema bloking, perintah bloking diawali oleh elemen proteksi yang mendeteksi
gangguan-gangguan eksternal diluar daerah proteksi. Deteksi gangguan eksternal pada
ujung sirkit lokal yang diproteksi akan membangkitkan sinyal yang akan dikirimkan
pada ujung remote saluran. Pada ujung remote ini, sinyal bloking ini akan digunakan
untuk meminta agar rele proteksi tidak meresponse gangguan eksternal yang mungkin
terjadi. Kehilangan kanal komunikasi dalam sistim bloking ini agak kurang serius
ketimbang pada skema intertripping lainnya sebab hilangnya sistim komunikasi tidak
akan menyebabkan kegagalan trip. Namun sinyal gangguan yang timbul karena
interferensi bisa sangat berisiko pada sistim skema bloking ini sebab sinyal derau
(noise) yang dirasakan bisa dilihat sebagai sinyal bloking pada hal pada saat yang sama
terjadi gangguan yang terjadi harus ditrip.
Gambar 2.1 dibawah memperlihatkan berbagai aplikasi umum sistim proteksi sinyaling
dan relasinya dengan sistim sinyaling lainnya satu sama lain yang umum digunakan
untuk mengamankan dan mengendalikan sistim tenaga listrik. Media komunikasi yang

49

bisa digunakan antara lain adalah Power Line Carrier, Kabel Pilot, Fiber Optik, Radio
Link dan lain sebagainya. Masing-masing media komunikasi diatas mempunyai
keunggulan dan kekurangan yang perlu distudi secara baik sehingga pada waktu
mengambil keputusan terakhir sudah mempertimbangkan berbagai faktor teknis yang
diperlukan tanpa tentunya melupakan faktor ekonomis. Untuk dapat lebih mengetahui
media-media komunikasi yang banyak digunakan pada sistim tenaga listrik secara
lebih mendalam termasuk berbagai faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan
pilihan media komunikasi yang akan digunakan dapat dilihat pada buku Teknologi
6
Pengendalian Sistim Tenaga Listrik Berbasis Scada .
PMT

PMT

Saluran Tenaga Listrik

Trip

Trip
I

V
Intertrip

Intertrip

Permissive trip

Permissive
trip

Bloking
Skema
Rele
Proteksi

Perintah
Teleproteksi kirim

Bloking
Media Kanal
Komunikasi
(PLC, RADIO,
OPTIK.etc)

Perintah
Teleproteksi kirim

Telemetri

Telemetri

Kendali Jauh

Kendali Jauh

Telepon

Telepon

Data
Sistem
komunikasi

Skema
Rele
Proteksi

Data
Sistem
komunikasi

Gambar 2.1: Aplikasi Sinyaling Proteksi Dan Berbagai Layanan Lain Sistim Komunikasi
Pada Sistim Tenaga Listrik

2.5

KINERJA SITIM TELEPROTEKSI

Salah satu faktor yang yang menentukan kinerja sistim proteksi adalah waktu total
kerja sistim proteksi dalam mengisolir gangguan. Waktu total kerja sistim
pengamanan gangguan adalah penjumlahan waktu-waktu berikut ini.
a.

Waktu sinyaling.

b.

Waktu kerja rele proteksi.

c.

Waktu kerja rele tripping.

d.

Waktu operasi trip PMT.

Waktu total tripping yang diijinkan harus kurang dari waktu maksimum dimana
gangguan masih bisa ditahan dengan tingkat kerusakan minimum tanpa
mengakibatkan kehilangan stabilitas sistim. Maka syarat yang paling diperlukan dari
suatu alat proteksi sinyaling adalah kemampuan rele tersebut dapat bekerja dengan

50

cepat. Umumnya waktu yang dibolehkan untuk mentransfer satu perintah komando
adalah sama dengan waktu kerja dari rele bersangkutan. Waktu kerja nominal berkisar
pada 5 sampai 40 milidetik tergantung dari moda operasi sistim teleproteksi.
Proteksi sinyaling rentan terhadap gangguan dan derau yang bisa timbul karena
interferensi pada media komunikasi. Bila derau dapat menyebabkan sinyal perintah
maka perintah yang tidak dinginkan dapat sampai pada rele sisi penerima. Sementara
pada waktu sinyal perintah benar-benar ada bersamaan dengan derau maka sinyal
tersebut bahkan dapat mengalami perlambatan pengiriman atau bahkan tidak sampai
sama sekali. Kinerja yang diperlukan dalam sistim proteksi sinyaling dinyatakan dalam
sekuriti dan ketergantungan atau dependability. Sekuriti diukur dengan tingkat
kemungkinan terjadinya trip yang tidak diinginkan, sedang dependability diukur
dengan tingkat kemungkinan hilangnya perintah komando trip karena gangguangangguan komunikasi. Tingkat sekuriti dan dependability yang dibutuhkan tergantung
pada moda operasi, karakteristik media sistim komunikasi dan standar operasi dari
perusahaan listrik. Tingkat sekuriti dan dependability yang tinggi diperlukan mengingat
suatu rele proteksi secara terus menerus harus mampu mengawasi sistim jaringan
yang dalam keadaan normal tidak boleh bekerja tetapi harus senantiasa siap untuk
melakukan tugasnya bila diperlukan.
Oleh karena itu persyaratan yang harus dipenuhi sistim teleproteksi yang tidak boleh
gagal trip harus sangat ketat, misalnya hanya boleh gagal satu kali untuk setiap 1000
kali tripping. Disamping itu waktu kerja suatu perangkat intertripping harus selalu
konsisten sesuai dengan setelan waktu yang ditetapkan. Kelambatan waktu kerja 50
milidetik dari waktu yang seharusnya tidak boleh terjadi lebih dari satu kali untuk
setiap 10 tahun. Untuk dapat melakukan ini, para perancang sistim proteksi bebas
menempuh cara-cara dan sesuai dengan kreativitas mereka untuk memperoleh sistim
teleproteksi yang memenuhi criteria security dan dependability diatas dengan baik.
Sebagaimana pada sistim komunikasi lain, derau transmisi pada sistim komunikasi PLC
bisa mempengaruhi sinyal intertrip yang dapat mendahului kesalahan perintah
intertripping. Oleh karena itu tingkat sekuriti terhadap perintah intertrip harus
dirancang dengan baik sedemikian rupa sehingga dalam kondisi apapun pengaruh
derau pada kanal sistim komunikasi yang digunakan untuk teleproteksi haruslah
seminimum mungkin. Dalam hal tertentu tingkat sekuriti sistim teleproteksi adalah
pertimbangan utama dalam pemilihan sistim proteksi untuk keperluan intertrip.
Sebagai mana sudah disebut sebelumnya bahwa kriteria sekuriti pada skema proteksi
permissive intertripping tidak terlalu ketat sebab sebenarnya kesalahan trip hampir
tidak mungkin terjadi karena sinyal intertripping selalu dikordinasikan atau difilter oleh
rele penerima dengan apakah rele penerima juga merasakan adanya gangguan (misal
dirasakan oleh rele jarak penerima sebagai gangguan Zone 2) yang perlu
ditanggulangi. Kegagalan hanya bisa terjadi pada waktu terjadinya sinyal derau yang
mungkin terjadi bersama-sama dengan kerjanya rele pada daerah proteksinya. Untuk
skema proteksi permissive capaian lebih, maka pekerjaan yang harus dilakukan setelah
perintah intertrip dilaksanakan adalah penyetelan ulang rele dengan segera untuk
menghindari kemungkinan kesalahan operasi khususnya selama terjadinya transisi
pembalikan arah arus.

51

Sementara itu tingkat sekuriti yang rendah pada skema bloking tidak begitu
dipermasalahkan dan umumnya dapat diterima sebagai hal yang tidak terlalu kritis
mengingat perintah bloking yang tak dikehendaki tidak mungkin menyebabkan
terjadinya salah tripping. Tetapi sistim bloking sangat tergantung pada tingkat
dependability yang tinggi sebab hilangnya sinyal perintah bloking dapat menyebabkan
trip yang tidak diinginkan pada jaringan-jaringan diluar daerah proteksi.
Dari berbagai pengalaman praktek lapangan dapat dikatakan bahwa kinerja sistim
teleproteksi pada umumnya cukup memuaskan terutama bila sistim tersebut
menggunakan sistim komunikasi dengan power line carrier yang probabilitas
kehilangan perintah yang dibawanya adalah amat kecil. Disamping itu waktu kerja
teleproteksi juga pada umumnya sesuai dengan persyaratan standar. Namun yang
sering dijumpai adalah kurangnya perhatian para operator untuk senantiasa
memperhatikan kinerja sistim teleproteksi sehingga kadang-kadang dijumpai dimana
sistim tele proteksi yang tersedia tidak dapat bekerja secara optimum karena tidak
beroperasi atau dilepaskan dari sistim baik secara sengaja maupun tidak sengaja.
Pengaruh derau yang mungkin timbul pada saluran komunikasi pada umumnya bisa
dikurangi apabila pengetesan-pengetesan dan penalaan-penalaan sistim komunikasi
dilakukan secara berkala dan teratur.

2.6

MEDIA TRANSMISI

Seperti sudah disebut sebelumnya, media transmisi yang banyak digunakan sebagai
kanal komunikasi dalam proteksi sinyaling antara lain adalah:
a.

Kabel pilot.

b.

Kabel atau kanal sewa.

c.

Power Line Carrier.

d.

Radio.

e.

Optikal Fiber.

Secara historis, pada awalnya kabel pilot yang dilengkapi dengan trafo-trafo isolasi
atau repeater-repeater adalah media komunikasi yang paling banyak digunakan untuk
proteksi sinyaling. Seiring dengan perjalanan waktu kemudian disusul dengan
penggunaan Power Line Carrier (PLC) dan kanal radio. Akhir-akhir ini, media
komunikasi dengan menggunakan kabel fiber optik sudah semakin berkembang dan
populer termasuk media komunikasi untuk keperluan sistim tenaga listrik. Keuntungan
yang diperoleh dengan menggunakan fiber optik terutama mengingat bahwa kabel ini
tidak terpengaruh oleh gangguan-gangguan interfrensi gelombang elektro maknetik.
Disamping itu meluasnya penggunaan serat optik ini sebagai media komunikasi adalah
juga karena kapasitas kanal komunikasi nya yang sangat besar yang bahkan telah
memungkinkan pemantauan remote sistim secara lebih luas yang memungkinkan
photo-photo gardu dapat dilihat di pusat-pusat pengendalian secara real time.
Disamping untuk keperluan pengendalian dan pemantauan jauh sistim tenaga lsitrik,
sebagian dari kanal-kanal yang belum dipakai bahkan dapat ditawarkan untuk

52

kebutuhan telekomunikasi lainnya yang dapat meningkatkan pendapatan perusahaan


diluar bisnis inti mereka.
2.6.1
Kabel Pilot Khusus Sistim Proteksi
Kabel pilot terdiri dari penghantar kawat tembaga berisolasi yang menghubungkan
dua gardu secara terus menerus. Bila karena alasan praktis tidak dimungkinkan untuk
menggelar satu kabel sepanjang saluran tanpa sambungan, maka digunakan dua
haspel kabel atau lebih yang disambung satu sama lain membentuk jaringan. Jaringan
kabel-kabel tersebut kemudian disambung dengan trafo-trafo isolasi atau repeater
sepanjang saluran sinyaling.
Trafo-trafo isolasi biasanya digunakan sebagai media kopling untuk menghindari
perangkat komunikasi terhubung langsung dengan jaringan transmisi. Disamping itu
trafo-trafo isolasi beserta arester-arester antara kabel pilot dengan peralatan dipasang
untuk menghindari gangguan induksi langsung yang dapat timbul karena naiknya
tegangan tanah sekitar gardu akibat gangguan-gangguan hubung singkat pada sisi
kabel tegangan tinggi yang berdekatan dengan kabel pilot. Dalam prakteknya kabel
pilot digelar sepanjang tanah secara paralel bersama-sama dengan kabel transmisi
tegangan tinggi (under ground cable UGC) yang digelar secara terpisah pada jarak
tertentu untuk menghindari induksi tegangan tinggi, terutama bila terjadi hubung
singkat.
Jarak komunikasi proteksi sinyaling bervariasi tergantung dari jarak antara ke dua
gardu induk yang mau dilengkapi dengan proteksi intertripping. Kadang-kadang
jaraknya hanya beberapa puluh meter misal antara Gardu Tegangan Tinggi dengan
Gardu Tegangan Ekstra Tinggi yang berada dalam satu lokasi yang berdekatan. Untuk
aplikasi EHV panjang kabel pilot bisa mulai dari 10 kM sampai 100 kM atau bahkan
lebih. Untuk jarak dekat, biasanya tidak ada pertimbangan khusus yang diperlukan
terutama pada pertimbangan kemungkinan interferensi. Namun untuk jarak-jarak
yang jauh rele-rele penerima perlu dipilih yang mempunyai daya pancar yang besar
sedangkan bagian penerimanya perlu dibuat dengan kepekaan yang tinggi sehingga
sinyal-sinyal dengan level rendah sekalipun tetap masih bisa dikenali dengan baik
termasuk pada waktu saluran yang sedang mengalami interferensi.
Dengan menggunakan teknik frekuensi multiplexing, kapasitas kabel pilot bisa
ditingkatkan sehingga dapat juga digunakan sinyaling-sinyaling lain secara parallel
dalam saluran yang sama. Tapi umumnya mengingat pentingnya instalasi sistim
tenaga, perusahaan listrik lebih menyukai kanal yang khusus hanya untuk proteksi
tanpa mencampur dengan kebutuhan lain.
2.6.2
Kabel Pilot Sewa
Dibeberapa negara lain diluar negeri penggunaan kabel pilot dengan menyewa dari
perusahaan telekom setempat secara khusus untuk keperluan sistim proteksi sering
juga dilakukan. Hal ini terutama disebabkan berbagai alasan praktis seperti kesulitan
medan ataupun karena masalah ekonomis dimana perusahaan tidak ingin
mengeluarkan modal untuk keperluan kabel pilot sendiri. Kemungkinan pemakaian
kabel pihak lain untuk kebutuhan proteksi sinyaling antara lain adalah mengingat

53

bahwa sebagian dari kabel pilot perusahaan telekomunikasi tersebut tidak atau belum
digunakan sehingga bisa disewakan ke pihak lain yang kebetulan mau
menggunakannya. Bedanya antara kabel milik sendiri dan kabel sewa adalah proteksi
sinyaling bagi perusahaan listrik adalah mutlak diperlukan sehingga sarana komunikasi
yang digunakan harus andal dan senantiasa siap sepanjang pengoperasian saluran
yang diamankan. Sedang buat perusahaan telekomunikasi, proteksi sinyaling tidak
berarti apa-apa dan tidak ada kaitan dengan bisnis utama mereka.
Bisnis utama mereka adalah jasa telekomunikasi sehingga bila suatu saat mereka
membutuhkan kabel yang disewa tadi, maka setiap saat mereka dapat memintanya
kembali tanpa perlu memperpanjang kontrak sewa menyewa kabel tersebut. Namun
belakangan ini penggunaan kabel pilot untuk keperluan telekomunikasi sudah semakin
jarang sehingga kedepan perusahaan listrik mau tak mau harus bisa mengusahakan
sendiri untuk keperluan sistim proteksi mereka.
Namun sebelum memutuskan apakah menyewa atau menggunakan fasilitas sendiri,
pada waktu perencanaan terlebih dahulu harus melakukan studi secara matang dan
hati-hati termasuk masalah untung rugi secara ekonomis. Misal bila perusahaan
memutuskan untuk memakai kabel sendiri, maka biaya yang dibutuhkan bukan
semata-mata hanya untuk investasi kabel pilot dan perangkat komunikasinya tetapi
juga harus dipikirkan mengenai biaya-biaya operasi maupun biaya-biaya
pemeliharaannya sepanjang waktu.
Keuntungan dengan memiliki sendiri adalah bahwa memang sistim proteksi sinyaling
yang akan diperoleh akan lebih andal, aman dan tidak tergantung pada perusahaan
lain. Sebaliknya meskipun dengan menyewa, biaya-biaya investasi dan biaya operasi
sangat berkurang, namun bila perusahaan telekomunikasi penyewa tadi berubah
perencanaan dan memutuskan agar sewa menyewa tidak diperpanjang maka proteksi
sinyaling yang sangat vital dalam pengamanan sistim tenaga listrik terpaksa harus
dikorbankan sampai mereka bisa ganti dengan kabel mereka sendiri.
Pada kabel sewa, resiko induksi tegangan tinggi akan sangat berkurang sebab routing
kabel telekom biasanya jauh dari instalasi tegangan tinggi. Sementara itu pada pilot
kabel milik sendiri tegangan induksi yang timbul dari kabel tenaga yang digelar
menjalar parallel harus diperhatikan dengan seksama. Interferensi elektris dari sistim
sinyaling lainnya, umumnya dengan ringing tone dengan frekuensi rendah pada level
tegangan puluhan sampai ratusan volt dan juga derau yang dibangkitkan dari
perangkat komunikasi lain yang berdekatan adalah hal yang perlu diperhatikan.
Faktor lainnya adalah bahwa kabel pilot harus tahan terhadap hubung singkat
berulang-ulang sehingga perlu konstruksi khusus. Gangguan-gangguan lainnya seperti
salah sambung pada waktu pemeliharaan pada sisi tegangan kontrol DC yang terdapat
pada gardu induk misalnya juga harus diperhatikan dengan seksama.
Bila tegangan permukaan tanah bisa naik pada tingkat yang lumayan (misal waktu
hubung singkat satu fasa ketanah) maka penggunaan trafo-trafo isolasi, arrester dan
fuse adalah perlu dan harus dilakukan untuk menghindari bahaya yang dapat
mengejutkan teknisi telekomunikasi yang mungkin sedang melakukan pemeliharaan
perangkat telekomunikasi mereka.

54

Bahaya yang paling fatal yang bisa terjadi pada sistim proteksi sinyaling dengan media
pilot kabel ini adalah pada waktu teknisi sedang melakukan pengetesan-pengetesan
misalnya untuk memeriksa saluran transmisi. Dengan menggunakan sinyal generator
frekuensi (osilator) dengan impedansi rendah yang dapat membangkitkan tone-tone
ataupun frekuensi sinyaling.
Memancarkan tone-tone atau frekuensi semacam ini dapat menirukan tone-tone
proteksi sinyaling secara random sehingga bisa menjadi penyebab intertripping yang
tidak dikehendaki.
Komunikasi antar rele bisa dilakukan melalui sistim 2 (dua) kawat atau sistim 4
(empat) kawat. Untuk menghindari kemungkinan interferensi dari sistim komunikasi
lain maka level sinyal yang dipancarkan harus dibatasi baik pada amplitudanya
maupun lebar bidang yang digunakan. Pemilik kabel pilot harus menerapkan standar
tertentu sehingga kriteria pengaturan level dan lebar-bidang bandwidth serta
kapasitas saluran bisa diatur sehingga secara teknis bisa memenuhi kebutuhan sistim
proteksi sinyaling.
Pada tegangan operasi sistim tenaga misalnya 150 kV, dimana masih dimungkinkan
penerapan waktu proteksi sinyaling yang relative lama, maka sinyaling bisa dilakukan
dengan kanal campuran mixed. Frekuensi sinyaling dibuat diatas frekuensi
pembicaraan bersama-sama dengan kanal metering dan suvervisi lain yang diperlukan.
Dengan demikian biaya proteksi sinyaling bisa ditekan menjadi lebih murah. Tetapi
pada sistim proteksi sinyaling pada tegangan operasi ekstra tinggi dimana kecepatan
sinyaling proteksi merupakan hal yang sangat dibutuhkan maka dalam prakteknya
diperlukan kanal khusus yang gak bisa dicampur aduk dengan kebutuhan lain.
2.6.3
Power Line Carrier
Dalam hal transmisi hantaran udara yang panjang dan mempunyai terrain medan yang
sulit (misal banyak jurang dan berbukit-bukit) dimana penggunaan kabel pilot menjadi
tidak praktis lagi, sinyaling proteksi biasanya dilakukan dengan menggunakan Power
Line Carrier.
Prinsip kerja PLC ini adalah dengan memanfaatkan saluran sistim tenaga sebagai
media perambatan gelombang pembawa dari satu gardu menuju gardu berikutnya.
Sistim komunikasi dengan PLC mempunyai rugi-rugi transmisisi yang relatif rendah dan
umumnya sangat kuat dan handal.
Komponen sistim komunikasi PLC terdiri dari antara lain adalah High Voltage
Capacitor, Wave Trap, LMU, Coax Cabel dan perangkat PLC. High Voltage Capacitor,
Wave Trap dan LMU digunakan sebagai kopling antara peralatan transmitter PLC
dengan kawat saluran tegangan tinggi sehingga sinyal-sinyal pembawa frekuensi tinggi
dapat ditumpangkan ke jaringan tenaga listrik. Lihat Gambar 2.3.
Kopling kapasitor di tala melalui kumparan penala (tuner) sedemikian sehingga pada
sisi HF diperoleh impedansi rendah (dalam prakteknya 75 Ohm). Impedansi kumparan
draining coil yang tersambung paralel dibuat dengan impedansi tinggi terhadap sinyal
frekuensi tinggi sekaligus merupakan impedansi rendah pada sinyal frekuensi rendah
untuk mengalirkan frekuensi 50 Hz ketanah melalui kapasitor.

55

GI A

GI B
LT

LT

LT

LT
CC

1
P
2 1

LMU

CC
LMU

Trafo
Diferensial

CC
1
P
2 1

1
P
2 2

LMU

CC
LMU

1
P
2 2

Trafo
Diferensial
P1

P2
PLC

PLC

Gambar 2.3: PLC dengan Konfigurasi Kopling Antar Fasa


Perancangan instalasi dan konfigurasi kopling bisa dilakukan dengan balance atau
unbalance sesuai dengan jenis kopling yang mau diterapkan apakah kopling fasa ke
fasa atau fasa ke tanah. Impedansi filter disesuaikan dengan karakteristik impedansi
saluran sistim tenaga yang nilainya berkisar dari 400 hingga 600 Ohm.
Dengan menggunakan rangkaian jebakan (wave trap) diusahakan agar rugi-rugi
transmisi yang hilang ke bagian lain saluran seminimum mungkin sehingga saluran
berdekatan dapat digunakan untuk frekuensi lain. Gambar 2.4 menunjukkan photo
perangkat kopling kapasitor, wave trap dan LMU yang terpasang pada sistim tegangan
ekstra tinggi 500 kV.

Gambar 2.4: Perangkat kopling frekuensi tinggi


Rangkaian jebakan yang ditala dengan frekuensi tunggal dapat merupakan bagian
integral dari perangkat kopling yang bisa digunakan untuk dua atau lebih frekuensi
pembawa. Namun pada sistim frekuensi tunggal ini kadang-kadang dijumpai juga
kesulitan pada waktu perancangan khususnya pada frekuensi tinggi dimana reaktansi

56

gardu yang umumnya kapasitif ditala dengan rangkaian jebakan yang induktif dibawah
frekuensi resonansinya. Dengan demikian karakteristik bloking wave trap malah dapat
menghasilkan impedansi rendah terhadap frekuensi tinggi tertentu sehingga tidak
dapat digunakan untuk frekuensi tersebut. Untuk mengatasi kesulitan ini maka pada
umumnya digunakan rangkaian jebakan jenis broad-band. Pada sistim broad-band ini
kita dapat lebih leluasa dalam pemilihan frekuensi pembawa yang kita butuhkan.
Kopling filter dan perangkat transmitter PLC dihubungkan melalui kabel frequensi
tinggi dengan karakteristik impedansi 75 Ohm. Pada LMU terdapat trafo penyesuai
yang digunakan untuk menyesuaikan impedansi saluran dengan impedansi kabel.
Untuk mengamankan perangkat dari tegangan surja transient yang tinggi maka LMU
dilengkapi juga dengan suatu arrester yang terpasang paralel disisi ujung kabel
koaksial.
Rugi-rugi redaman transmisi merupakan hal penting yang harus diperhatikan dalam
aplikasi sinyaling frekuensi tinggi. Hal ini mengingat daya pancar transmisi disesuaikan
dengan besarnya redaman transmisi sedemikian rupa sehingga sinyal yang
dipancarkan dapat diterima disisi perangkat penerima. Rugi-rugi pada sisi kopling
berkisar diantara 1 sampai 2 dB atau maksimum sebesar 3 dB. Rugi-rugi pada kabel
koaksial tidak boleh lebih dari 0.5 dB per 100 meter.
Karakteristik redaman saluran sistim tenaga terhadap sinyal-sinyal pembawa frekuensi
tinggi sebaiknya berada diantara 0.02 sampai 0.2 dB per kilometer tergantung dari
sistim tegangan dan frekuensi (50 hingga 500 kHz) yang digunakan. Pengaruh hujan
tidak terlalu signifikan menaikkan rugi-rugi saluran, namun redaman akan naik cukup
besar pada waktu salju menempel pada kawat fasa penghantar. Menurut beberapa
pengalaman pada musim salju nilai redaman dapat naik sampai tiga kali lebih besar
dari rug-rugi dalam keadaan cuaca normal. Oleh karena redaman saluran ini bisa
berubah tergantung keadaan cuaca maka dalam perangkat penerima sering dilengkapi
dengan Automatic Gain Control yang berfungsi untuk mengkompensasi rugi-rugi
saluran secara otomatis.
Berisik atau derau (noise) dengan level yang tinggi dapat timbul akibat sambaran petir
pada kawat saluran atau pada waktu hubung singkat. Meskipun berlangsung sangat
singkat hanya beberapa milidetik, tetapi kejadian ini dapat menimbulkan beban lebih
pada sisi penerima. Sistim sinyaling yang digunakan untuk intertripping harus
memperhatikan keamanan komunikasi agar jangan sampai terjadi kesalahan dalam
menangani gangguan. Derau-derau yang paling mengganggu bisa terjadi pada isolatorisolator dapat berlangsung beberapa detik. Berbagai gangguan ini harus menjadi
pertimbangan pada waktu perancangan sistim proteksi sinyaling.
Sinyaling pada aplikasi permissive intertripping memerlukan pertimbangan khusus
mengingat sinyaling tersebut menyangkut gangguan yang terjadi pada saluran.
Kenaikan redaman saluran akibat gangguan-gangguan bervariasi tergantung pada jenis
gangguan. Tapi untuk pegangan praktis, umumnya pada waktu gangguan nilai
redaman mulai dari 20 sampai 30 dB masih bisa diterima. Perangkat transmitter
umumnya dilengkapi dengan fasilitas boster yang memungkinkan sinyal dikirim
dengan daya lebih untuk memastikan bahwa sinyal dengan sinyal to noise ratio yang
rendah masih bisa diterima di ujung lain saluran.

57

Dalam penerapan sinyal direct intertrip biasanya sinyal terkait dikirimkan melalui
saluran yang sehat, sehingga fasilitas boster sebenarnya tidak begitu diperlukan.
Dalam prakteknya, bila sinyaling frekuensi suara dioperasikan melalui kanal frekuensi
pembawa, maka receiver harus mempunyai kemampuan kerja dinamis sehingga bisa
menerima sinyal yang sudah di perkuat (bost).
2.6.4
Radio
Pertimbangan pertama dalam meggunakan radio link adalah karena lebar-bidang
(bandwidth) frekuensi radio transmisi memungkinkan penggunaan modem dengan
kecepatan yang tinggi. Perintah sinyaling proteksi dapat dikirimkan dengan panjang
data transmisi seri yang sesuai, tingkat keamanan yang tinggi dan dengan laju
kecepatan transmisi data yang tinggi. Kendala dalam praktek adalah bahwa disamping
kesulitan untuk mendapatkan frekuensi khusus, sering penggunaan radio secara
eksklusif untuk proteksi sinyaling masih dipandang mahal dan jarang digunakan.
Biasanya radio serba guna standar sudah cukup dan bisa digunakan untuk sistim
proteksi sinyaling.
Frekuensi radio yang umum digunakan adalah pada frekuensi gelombang mikro yaitu
dari mulai 0.2 sampai 10 GHz. Perangkat transmitter gelombang frekuensi mikro ini
pada dasarnya mempunyai jarak jelajah yang relative pendek namun dapat
mempunyai lebar bidang frekuensi yang besar tanpa mengalami banyak gangguan
interferensi.
Dengan teknik multifleksing suatu radio link dimungkinkan mempunyai kanal yang
besar yang dapat digunakan untuk berbagai keperluan komunikasi. Sebagai tambahan
pada kanal frekuensi suara, kanal-kanal lebar untuk pengiriman data banyak tersedia
dipasaran. Sebagai contoh, pada sistim analog dengan menggunakan frekuensi division
multifleksing dapat digunakan sampai 12 kanal frekuensi suara yang dikelompokkan
pada base-band frekuensi 12-60 kHz atau 60-103 kHz.
Pada radio sistim digital yang menerapkan pulse code modulation dan time division
multiplexing biasanya kanal frekuensi suara disampling dengan frekuensi sampling 8
kHz dengan kuantifikasi pada level 8 bit. Alternatif lain adalah dengan menggunakan
kanal data pada 64 kbits/detik.
Radio komunikasi pada umumnya cocok digunakan untuk mengirimkan data-data
dengan ukuran besar yang diperlukan antara pusat-pusat pengendalian sistim tenaga
listrik. Bilamana jalur transmisi radio sejajar dengan saluran transmisi daya maka
kanal-kanal radio dapat juga digunakan untuk proteksi sinyaling. Yang lebih umum,
radio komunikasi digunakan antara gardu-gardu utama. Pertimbangan lain pemakaian
radio link adalah bahwa radio link tidak terpengaruh pada gangguan-gangguan yang
timbul pada saluran sistim tenaga. Tapi pengaruh fading karena perubahan cuaca
harus dipertimbangkan sebelum memutuskan pilihan jalur komunikasi sinyaling.
Dalam aplikasi proteksi sinyaling umumnya derau atau noise dapat timbul karena
perangkat radio itu sendiri. Disamping itu, atmosfer yang terkontaminasi dapat
merupakan tabir pemantul sinyal-sinyal radio yang pada akhirnya juga bisa
mempengaruhi sinyaling proteksi. Tinggi tiang penyangga antena (tower) juga

58

sebenarnya harus dibatasi sebab pengaruh kecepatan angin dan pengaruh perubahan
temperature juga sangat terasa bila menggunakan tiang yang sangat tinggi.
2.6.5
Kanal Serat Optik
Kemampuan serat fiber optik dengan ukuran hanya seperberapa millimeter untuk
memancarkan cahaya pada jarak yang relative jauh dapat dimanfaatkan sebagai media
komunikasi optik yang dapat mempunyai kanal komunikasi sangat besar dengan resiko
interferensi elektro maknetik yang hampir tidak ada.
Dalam prakteknya, kabel optik terdiri dari inti serat, cladding dan lapisan pembungkus
plastik luar oversheat yang kadang-kadang dibungkus dengan plat baja sebagai
pelindung terhadap kerusakan mekanis.
Informasi-informasi yang mau dipancarkan dimodulasikan pada berkas cahaya yang
dirambatkan sepanjang serat optik. Berkas cahaya yang sudah termodulasi ini
kemudian merambat sepanjang serat optik dan pada ujung penerima sinyal-sinyal
informasi akan dikembalikan kedalam bentuk aslinya dengan menggunakan decoderdecoder. Teknik modulasi on-off sumber cahaya paling umum digunakan karena
gangguan-gangguan dan distorsi yang disebabkan sifat ketidak linieran sumbersumber cahaya maupun detector-detector penerima dan juga akibat bervariasinya
level cahaya yang diterima disisi penerima.
Pemancar cahaya biasanya terdiri dari laser atau perangkat LED yang mampu
memancarkan dan mendeteksi berkas cahaya pada frekuensi tertentu dengan
redaman rendah pada gelombang 850, 1300 dan 1550 nanometer. Jarak transmisi
yang bisa ditempuh secara efektif tergantung pada besarnya redaman dan dispersi
dari media serat optik dan juga tergantung dari kualitas serat dan panjang gelombang
sumber cahaya yang digunakan. Terdapat beberapa moda propagasi cahaya dengan
jalur dan link optikal yang berbeda-beda yang dapat menyebabkan hamburan atau
dispersion dan melebarnya sinyal pulsa yang sampai pada sisi penerima. Melorotnya
kualitas sinyal karena berbagai moda perambatan cahaya yang berbeda-beda di atas
dapat dikurangi dengan menggunakan serat yang mempunyai indeks bias bertingkat
sehingga perambatan gelombang dapat menyatu secara sempurna sepanjang serat
optik. Oleh karena itu untuk meningkatkan jarak transmisi biasanya digunakan serat
optik monomode.
Dengan kanal serat optik, kecepatan transmisi data dapat ditingkatkan hingga ratusan
megahertz dan mampu pada jarak beberapa puluh kilometer. Sementara itu untuk
jarak-jarak yang lebih jauh dibutuhkan station-station pengulang. Serat optik dapat
juga digunakan secara khusus antara dua terminalatau juga sebagai saluran yang
membawa banyak informasi data-data maupun pembicaraan yang berbeda-beda
termasuk sinyaling untuk proteksi sistim tenaga. Saluran serat optik sebagai saluran
digunakan dengan menggunakan teknik time division multiplexing-TDM dimana
masing-masing kanal 64 kpb/s yang ekivalen dengan satu kanal frekuensi suara yang
disampling pada data 8 bit pada laju sampling 8 kHz. Berbeda dengan era terdahulu
dimana perusahaan listrik menyewa kelebihan kawat saluran dari perusahaan
telekomunikasi maka akhir-akhir ini banyak perusahaan listrik yang menyewakan
sebagian dari kelebihan serat mereka baik pada perusahaan swasta maupun

59

pemerintah yang membutuhkan saluran khusus ataupun pada operator-operator


telekomunikasi setempat.
Sejauh ini komunikasi dengan pemakaian serat optik pada sistim perlistrikan sudah
sangat luas dan cukup berhasil dengan memuaskan. Sekarang pemakaian serat optik
sudah merupakan kebutuhan komunikasi sistim perlistrikan yang dibuat antar gardugardu induk. Kabel-kabel optik biasanya digelar antara tower dengan tower dengan
menggunakan kabel All Dielectric Self Supporting Cable - ADSS atau dengan
menggunakan Optikal Fiber Ground Wire-OPGW yang digunakan sekaligus sebagai
kawat pentanahan.

2.7

METODA-METODA PENSINYALAN

Tergantung dari media komunikasi yang tersedia terdapat beberapa metoda


pensinyalan (sinyaling) yang banyak digunakan dalam skema-skema proteksi sistim
tenaga listrik yaitu antara lain adalah:
a.

Sinyaling dengan tegangan DC.

b.

Sinyaling Plain Tone.

c.

Frekuensi Shift Keying.

Komunikasi untuk kebutuhan umum dengan menggunakan PLC, Radio atau dengan
media Serat Optik biasanya menggunakan teknik translasi frekuensi atau dengan
teknik multipleksing sesuai dengan standar pemakai. Biasanya terdapat kanal-kanal
suara dengan masing-masing 4 kHz yang sering disebut kanal frekuensi (VF) suara.
Perangkat sinyaling proteksi yang beroperasi pada frekuensi suara membutuhkan
standar interface komunikasi. Jika kanal frekuensi suara tidak sesuai atau tidak
tersedia, maka proteksi sinyaling dapat dilakukan dengan menggunakan media yang
dirancang secara khusus sebagai perangkat proteksi sinyaling. Gambar 2.5
memperlihatkan berbagai media komunikasi yang paling umum dijumpai dalam sistim
ketenaga listrikan.
2.7.1
Sinyaling Tegangan Arus Searah
Walaupun sebenarnya bekerja cukup baik, namun mengingat pertimbangan praktis
sistim perelean kabel pilot tegangan arus searah (DC) sudah lama ditinggalkan dan
tidak digunakan lagi. Hal ini mengingat sistim kabel pilot dengan tegangan arus searah
ini relatif membutuhkan lebih banyak kawat dan lagi pula kordinasi antara rele pada
tempat yang saling berjauhan bisa mengalami kesulitan pada waktu penyetelanpenyetelan waktu kerja mereka masing-masing. Sistim perelean dengan kabel pilot
tegangan arus searah ini dapat dilakukan atas dua skema dasar yaitu skema pilot
dengan hubungan seri dan skema paralel. Pada hubungan seri, batere yang digunakan
terpusat pada salah satu gardu dan semua kontak rele direksional dan kumparan
tripping masing-masing gardu dihubung seri satu sama lain. Disini kalau terjadi
gangguan antara gardu dan dapat dirasakan oleh masing-masing gardu maka semua
PMT akan tripping secara bersamaan. Sedangkan pada hubungan shunt, masingmasing gardu punya batere sendiri-sendiri. Pada skema shunt, tripping biasanya

60

dikombinasikan dengan skema bloking sehingga tripping dapat berlangsung hanya bila
elemen arah rele-rele tersebut bekerja sesuai dengan settingannya.
Kabel pilot hantaran udara

Kanal pilot bawah tanah


Frekuensi
suara
Skema
rele
proteksi

Kanal frekuensi
power line carrier

Kanal Pembawa Frekuensi Tinggi Yang


Ditumpangkan Melalui Saluran Sistim Tenaga
(Power line carrier)

Frekuensi
shift carrier

ON / OFF
keying

Stasion Pengulang
(Repeater)
Frekuensi
division
multipleks
Pemancar
radio

Digital

Kanal Radio

Multipleks
utama-PCM
Fiber optik untuk umum
Pemancar
optik
Fiber optik khusus

Optikal
Perangkat
Proteksi
Signaling

Perangkat Telekomunikasi

Media Transmisi

Gambar 2.5: Berbagai Media Komunikasi Yang Bisa Digunakan Untuk Proteksi Sinyaling
2.7.2
Sinyal Plain-Tone
Dahulu penggunaan sinyal plain tone frekuensi tinggi banyak digunakan untuk
keperluan pensinyalan terutama untuk berbagai keperluan skema bloking. Media yang
biasa digunakan adalah perangkat power line carrier yang dirancang secara khusus
untuk mentransfer perintah bloking pada sistim pengaman jauh. Dalam sistim
pensinyalan ini, frekuensi pembawa dikendalikan sedemikian rupa sehingga dapat
digunakan sekaligus sebagai pensinyalan diluar keperluan telekomunikasi lainnya.
Sinyal plain tone dapat digunakan pada skema pembanding fasa dengan kecepatan
transmisi dan keandalan yang cukup tinggi. Perangkat-perangkat penerima sinyal plain
tone juga tidak membutuhkan perangkat khusus dan dapat digunakan untuk
keperluan skema permissive intertripping.
Disamping untuk keperluan intertripping sinyaling plain tone power line carrier dapat
juga digunakan untuk keperluan perintah-perintah bloking pada saluran-saluran
berujung banyak. Perintah bloking yang dikirim dari satu station dapat diterima secara
serentak pada semua ujung-ujung saluran dengan menggunakan satu frekuensi
tunggal power line carrier. Sistim sinyaling lain biasanya membutuhkan kanal
komunikasi diskrit untuk setiap pasang stasion yang saling terhubung. Sebenarnya
sinyal plain frekuensi suara (rendah) dengan berbagai jenis media komunikasi dapat

61

juga digunakan untuk keperluan skema bloking, permissive intertripping maupun


untuk skema proteksi intertripping langsung (direct) namun keamanan sistim ini masih
tergolong kurang aman sebab sering terjadi salah operasi. Namun dengan majunya
sistim komunikasi dan teknik pensinyalan yang suah semakin canggih, sinyal plain tone
ini sudah jarang digunakan.
2.7.3
Frekuensi Shift Keying
Teknik pensinyalan dengan frekuensi shift keying (FSK) dapat dipancarkan melalui
saluran komunikasi PLC pada kecepatan transmisi yang relatif pendek sehingga cocok
digunakan untuk skema bloking maupun untuk permissive intertripping dan direct
tripping. Untuk meningkatkan tingkat keamanan bisa dilakukan dengan menggunakan
broad band-noise detector untuk memonitor perangkat sistim proteksi sinyaling
secara real time.
Untuk lebih memperbaiki kinerja sistim dapat dilakukan dengan modulasi frekuensi
sebab pada modulasi amplitudo terdapat pembatas amplitudo yang dapat
menghambat komponen noise amplitude modulasi sehingga noise sebenarnya susah
dideteksi. Operasi sistim proteksi sinyaling dapat terdiri dari tone-tone yang terdiri
dari kode-kode tiga tone atau kombinasi multi bit dengan tone-tone diskrit atau
frekuensi shift tunggal.
Sistim komunikasi dengan kecepatan tinggi yang sudah lebih maju umumnya dilakukan
dengan menggunakan kode multi-bit atau dengan teknik frekuensi shift keying. Untuk
meningkatkan tingkat sekuriti yang semakin tinggi, maka dalam skema direct
intertripping sering digunakan kode-kode yang lebih kompleks. Sedang untuk
meningkatkan waktu operasi yang lebih cepat pada maka kode-kode atau sinyal-sinyal
yang mau dikirimkan melalui PLC sering dilakukan dengan memakai semua kanal
frekuensi suara (full band). Namun perlu juga diperhatikan apakah kanal PLC yang
digunakan sudah dilengkapi dengan fasilitas proteksi sinyaling. Disamping itu,
mengingat daya noise atau derau adalah berbanding lurus terhadap lebar bidang,
maka pada pemakaian spektrum yang lebih lebar bisa berakibat menaikkan noise yang
dapat memperburuk sistim sinyaling. Pada prakteknya adalah sulit untuk
mendapatkan sistim dengan tingkat keamanan yang tinggi sekaligus dengan tingkat
keandalan yang tinggi. Hal yang biasa dilakukan adalah kompromi antara
pertimbangan keandalan dan keamanan yang bisa diterima.

62

3. RELE ARUS LEBIH


3.1

PENDAHULUAN

Pada tahap awal perkembangan industri tenaga listrik, suatu sistim tenaga listrik
terdiri dari sebuah generator kecil yang digunakan untuk memasok kebutuhan
setempat. Sistim demikian belum dilengkapi dengan sistim proteksi dan biasanya
diawasi langsung oleh operator. Pada waktu itu operatorlah yang bertindak untuk
membuka pemutus daya bila melihat ada kelainan atau gangguan sehingga generator
tersebut terhindar dari kerusakan. Namun seiring dengan perkembangan jaringan
sistim tenaga yang dari waktu ke waktu semakin besar maka cara-cara demikian tidak
bisa lagi dipertahankan dan harus ada cara-cara yang lebih efektif yang bisa digunakan
untuk memproteksi sistim dari gangguan-gangguan. Sistim proteksi pertama yang
dilakukan untuk mengamankan sistim adalah dengan menggunakan sekering.
Kemudian disusul dengan menggunakan rele beban lebih ataupun rele tegangan
kurang yang kemudian diikuti oleh berkembangnya sistim proteksi dengan rele arus
lebih. Sebelum teknologi jenis rele-rele lain berkembang, rele arus lebih inilah rele
proteksi yang pertama dan paling sederhana yang banyak digunakan untuk
memproteksi jaringan sistim tenaga listrik. Dalam perjalanan waktu rele proteksi ini
kemudian berkembang mulai dari penerapan sederhana dengan menggunakan hanya
satu rele hingga beberapa rele yang diatur secara bertingkat berdasarkan besarnya
arus gangguan yang berbeda-beda sesuai letak gangguan. Proteksi arus bertingkat ini
dimaksudkan agar rele-rele tersebut bisa mengatasi gangguan secara diskriminatif
sesuai dengan letak gangguan. Disamping itu faktor lain yang perlu diperhatikan agar
sebuah rele arus lebih dapat bekerja secara tepat dan stabil maka perbedaan antara
arus hubung singkat minimum dengan arus beban maksimum harus cukup besar. Hal
tersebut diperlukan agar rele arus lebih tersebut tidak boleh bekerja terhadap arus
beban lebih maksimum.
Pada dasarnya rele arus lebih dapat diklasifikasikan atas dua katagori yaitu rele arus
lebih biasa atau non-direksional dan rele arus lebih yang dilengkapi dengan elemen
arah. Berikut ini akan membahas secara umum fungsi-fungsi sistim proteksi dengan
menggunakan rele arus lebih termasuk sekering yang masih banyak digunakan pada
sistim distribusi maupun jaringan lainnya yang banyak dijumpai dalam sistim tenaga
listrik.

3.2

PRINSIP-PRINSIP KOORDINASI

Hal yang penting diperhatikan agar penerapan rele arus lebih dapat dilakukan secara
efektif, adalah perlunya mengenali jenis-jenis gangguan-gangguan yang bisa terjadi
pada setiap titik pada jaringan sistim tenaga listrik. Dalam praktek terdapat dua cara
untuk mengetahui besarnya arus gangguan-gangguan, yaitu pertama dengan
melakukan pengujian maupun pengukuran-pengukuran arus pada setiap titik
gangguan yang diperkirakan dapat terjadi. Kedua adalah cara yang paling umum

63

digunakan yaitu dengan melakukan perhitungan-perhitungan arus gangguan seperti


pada berbagai studi analisa gangguan-gangguan sistim tenaga listrik.
Secara umum, data-data yang diperlukan untuk melakukan penyetelan rele-rele arus
lebih antara lain adalah:
a.

Diagram satu garis sistim tenaga listrik yang mau diproteksi. Data-data yang
diperlihatkan pada diagram satu garis antara lain adalah jenis dan rating
peralatan proteksi, serta trafo-trafo arus terkait dengan sistim proteksi
tersebut.

b.

Impedansi semua elemen (trafo, mesin, saluran transmisi dan sebagainya)


dalam ohms, persen atau dalam per-unit.

c.

Besar arus hubung singkat maksimum dan minimum yang dapat mengalir
pada masing-masing perangkat proteksi.

d.

Besar arus beban maksimum yang dapat mengalir melalui perangkat proteksi.

e.

Besar arus starting dari motor-motor dan waktu-waktu starting motor-motor


induksi.

f.

Besar arus serbu (inrush) transformator, ketahanan panas dan karakteristik


kerusakan atau damages characteristic.

g.

Kurva arus gangguan yang memperlihatkan derajat penurunan dari arus


gangguan yang dapat dialirkan dari generator.

h.

Kurva kinerja trafo-trafo arus.

Dalam kordinasi proteksi, perhitungan setelan rele adalah pekerjaan pertama yang
perlu dilakukan. Pekerjaan ini dilakukan berdasarkan besarnya arus gangguan
maksimum yang diperlukan untuk menentukan lama waktu tripping tercepat yang bisa
dicapai dan sekaligus juga untuk memastikan apakah rele tersebut tetap dapat bekerja
pada arus gangguan minimum yang mungkin terjadi pada tempat yang lebih jauh dari
posisi rele.
Cara yang biasa dilakukan dalam kordinasi rele adalah dengan menggambarkan kurva
rele peralatan proteksi termasuk proteksi lainnya seperti misalnya sebuah sekering
yang dirancang bekerja secara seri dengan perlatan yang diproteksi. Biasanya
parameter-paramater proteksi dinyatakan pada level tegangan terendah atau pada
daya dasar (MVA base) atau dinyatakan secara terpisah satu sama lain berdasarkan
sistim tegangannya.
Prinsip-prinsip dasar yang diperhatikan dalam kordinasi rele supaya sistim proteksi
berfungsi dengan baik antara lain adalah:

64

a.

Sejauh mungkin menggunakan rele dengan kurva karaktersitik yang sama


yang akan tersambung secara seri satu sama lain.

b.

Pastikan bahwa rele dengan lokasi yang terjauh dari sumber mempunyai
setelan arus sama atau kurang dari rele dibelakangnya, yaitu, bahwa arus
primer yang dibutuhkan untuk mengoperasikan rele didepan selalu sama atau
kurang dari arus primer yang diperlukan untuk mengerjakan rele
dibelakangnya.

3.3

PRINSIP WAKTU DAN ARUS BERTINGKAT

Tekni-teknik yang umum dipraktekkan pada ko-ordinasi rele-rele arus lebih yang
terpasang pada satu jaringan distribusi adalah kordinasi berdasarkan waktu-waktu
kerja rele, besarnya arus gangguan atau berdasarkan kombinasi antara waktu kerja
dan besar arus gangguan tersebut. Masing-masing cara-cara tersebut mempunyai
kekurangan dan kelebihan namun bila digunakan secara tepat dan benar metoda
kordinasi rele ini bisa menghasilakn sistim proteksi yang cukup baik dan memadai
sesuai kebutuhan. Persyaratan lain yang harus diperhatikan adalah bahwa setiap rele
hanya boleh bekerja untuk mengisolir jaringan yang terganggu dan tidak boleh
mentrip jaringan yang sehat. Uraian-uraian berikut diberikan sebagai ilustrasi tentang
penerapan diskriminasi baik berdasarkan waktu, berdasarkan arus dan berdasarkan
1,5
gabungan antara keduanya .
3.3.1
Diskriminasi Waktu
Dalam metoda ini, setelan waktu kerja yang diberikan pada masing-masing rele E, D, C,
B yang terpasang pada saluran distribusi radial dibuat berbeda-beda seperti dapat
dilihat pada Gambar 3.1. Waktu-waktu kerja tersebut dibuat bertingkat sedemikian
rupa sehingga kalau ada gangguan misalnya di F maka rele yang pertama trip adalah
rele yang paling dekat yaitu rele B . Rele C baru kerja kalau rele B gagal yaitu dengan
waktu t3 yang lebih lama dari waktu kerja rele B.
E

PMT E

Trafo 1
PMT D

PMT C

PMT B

Trafo 2

~
Sumber

t1

t2

t3
F

Sekering

Gambar 3.1: Sistim Radial Dengan Diskriminasi Gangguan Berdasarkan Waktu


Rele arus lebih ditempatkan pada titik-titik B, C, D dan E, yaitu pada setiap bus
penghubung sistim tenaga tersebut. Masing-masing rele terdiri dari rele arus lebih
dengan karakteristik definite time delay yang prinsip kerjanya berdasarkan atas
besarnya arus yang mengalir melalui elemen pendeteksi arus lebih sensitif yang pada
harga tertentu akan menginisialisai elemen pewaktu (time delay) sebelum bekerja.
Dengan menyetel elemen arus lebih rendah dari besar arus gangguan maka elemen
arus ini tidak memegang peranan dalam diskriminasi. Inilah sebabnya rele demikian
sering juga disebut sebagai independent definite-time delay rele, sebab waktu
operasinya tidak tergantung dari besarnya arus gangguan.
Dalam hal diatas, maka hanya perangkat elemen waktu yang akan melakukan
diskriminasi pengisoliran gangguan. Rele B di set pada kelambatan waktu yang paling
singkat baru kemudian rele-rele dibelakangnya dengan waktu yang lebih lambat. Kalau
gangguan terjadi di titk G didepan bus A maka waktu lebur sekering dibuat lebih cepat
dari waktu trip rele B.
Setelah kelambatan waktu habis namun sekering belum sempat lebur, maka output
kontak rele akan mentrip PMT B. Selang waktu antara setelan waktu masing-masing

65

rele harus cukup panjang untuk memastikan agar rele-rele hulu (upstream) tidak akan
kerja sebelum rele dibawahnya yang lebih dekat dengan titik gangguan bekerja lebih
dahulu. Namun cara ini yang menyebabkan adanya kekurangan sistim diskriminasi
waktu, yaitu ketidak mampuannya membedakan level arus gangguan yang bisa
mengakibatkan kerusakan karena pembiaran gangguan yang terlalu lama. Misal
gangguan terjadi didepan bus E dekat sumber dimana arus gangguan (MVA level) yang
jauh lebih besar dari arus pada arus gangguan (MVA level) pada bus F, baru dapat
diputus dengan waktu t1 detik yang mungkin sudah terlalu lambat.
3.3.2
Diskriminasi Arus
Prinsip diskriminasi arus didasarkan atas besar arus gangguan yang berbeda-beda
sesuai letak titik gangguan sepanjang saluran. Perbedaan arus-arus gangguan tersebut
terjadi karena setiap titik gangguan mempunyai impedansi yang berbeda-beda. Pada
umumnya, masing-masing rele yang akan mengendalikan berbagai PMT disetel untuk
bekerja berdasarkan besar arus gangguan sedemikian rupa sehingga hanya PMT yang
paling dekat dengan sumber gangguan yang akan trip sebelum mentrip PMT-PMT
lainnya. Gambar 3.2 dapat memperlihat skema tripping demikian.
Besar arus hubung singkat pada gangguan yang terjadi pada F1 dapat dihitung dengan
rumus dibawah.

Dimana Zs = impedansi sumber

ZL1 = impedansi kabel dari mulai titik C sampai titik B.


ZL1
Maka
Dengan demikian maka rele yang mengendalikan PMT pada titik C yang di set pada
arus gangguan 9008 Amper secara praktis seharusnya akan memproteksi seluruh
elemen saluran antara C dan B. Dalam kenyataannya terdapat dua masalah yang
menyulitkan kordinasi rele berdasarkan arus gangguan sebagai berikut:
a.

Kabel antara C dan B hanya sekitar beberapa meter saja sehingga sulit
membedakan antara gangguan F1 dan F2. Beda arus gangguan tersebut hanya
berbeda sekitar 0.1 %.

b.

Dalam praktek sumber bisa beroperasi hanya satu unit dengan daya hanya
130 MVA. Pada daya 130 MVA level impedansi sumber naik dua kali sehingga
arus gangguan pada titik F1 yang sama akan turun menjadi 5428 A. Dengan
demikian rele yang sudah diset pada 9008 A jelas tidak akan memproteksi
jaringan tersebut.

Dengan demikian diskriminasi gangguan bertingkat antara titik C dan B yang hanya
berdasarkan besar arus pada prakteknya tidak bisa dipraktekkan. Perhatikan tingkatan

66

grading yang dibutuhkan antara PMT A dan PMT C. Besar arus hubung singkat pada
titik F4, dapat dihitung sebagai berikut:

Dimana Zs = adalah impedansi sumber = 0.465 Ohm.


ZL1 = Impedansi kabel antara C dan B = 0.24 Ohm.
ZL2 = Impedansi kabel antar B dan Trafo 4 MVA = 0.4 Ohm.
ZT = Impedansi Trafo = 0.07 X
Jadi

= 2.12 Ohm.
.

Kabel tanah
240 Sqm
200 meter

Pembangkit
11 kV
2 X130 MVA

~
C

Kabel tanah
240 Sqm
200 meter

Trafo
11/3.3 kV
7%

PMT A

PMT B

PMT C

B
F1

A
F2

F3

F4

Gambar 3.2 : Sistim Radial Dengan Diskriminasi Arus


Dari hasil perhitungan diatas, rele yang mengendalikan PMT B di set bekerja pada arus
1970 Amper ditambah faktor keamanan supaya tidak bekerja pada gangguan F4.
Dengan demikian Rele B tersebut jelas ter-diskriminasi dengan rele A sebagaimana
dapat dihitung berikut. Anggaplah margin faktor keamanan sebesar 20% dan
kompensasi terhadap variasi impedansi diambil sebesar 10%, maka pemilihan setelan
rele B dilakukan pada 1.3 X 1970 A yaitu sebesar 2560 A. Sekarang anggap gangguan
pada titik F3 pada ujung akhir kabel memasuki trafo 4 MVA; arus hubung singkat
dapat dihitung sebagai berikut;

Dan dengan menganggap level gangguan sumber 250 MVA, maka:

Pada sisi lain pada gangguan yang sama namun dengan setelan sumber disetel sebesar
130 MVA, besar arus hubung singkat adalah:

67

Karena rele B disetel bekerja pada arus 2560 A, maka dengan demikian pada kedua
level sumber tersebut yaitu pada 130 MVA maupun 250 MVA, rele B ternyata dapat
befungsi dengan benar dimanapun letak gangguan pada saluran kabel pemasok 11 kV
trafo terjadi.
3.3.3
Diskriminasi Gangguan Berdasarkan Waktu Dan Arus
Kedua cara diskriminasi arus dan waktu masing-masing mempunyai kerugian yang
mendasar. Kerugian pada diskriminasi berdasarkan waktu semata, adalah terdapatnya
celah dimana arus gangguan yang terjadi dekat sumber di-isolir dengan waktu yang
cukup lama. Sementara itu kerugian diskriminasi dengan menggunakan arus hanya
dapat diterapkan pada bagian-bagian saluran antara dua PMT yang mempunyai
impedansi cukup besar atau terpisah cukup jauh.
Untuk mengatasi keterbatasan-keterbatasan kordinasi rele-rele dengan menggunakan
hanya berdasarkan waktu atau arus digunakan rele-rele dengan karakteristik rele
inverse time overcurrent.
1000.00

100.00

Waktu (detik)

10.00
Waktu kerja rele B

Waktu kerja rele A


1.00

0.10
100

1000
10.000
Arus (A)
Rele A : Setting arus = 100A.TMS = 10
Rele B : Setting arus = 125A.TMS = 1.3

Gambar 3.3 Karakteristik Rele Pada Berbagai Setelan Yang Berbeda

68

Sesuai karakteristiknya, waktu kerja rele ini mengikuti fungsi inverse waktu secara
proporsional sesuai level arus gangguan. Gambar 3.3 memperlihatkan karakteristik
dua rele yang memberikan setelan waktu-arus yang berbeda.
Dengan menggunakan karakteristik invers maka variasi jenis gangguan yang berbeda
jauh yaitu antara dua titik ujung saluran yang saling berjauhan, dapat ditanggulangi
sesuai dengan waktu kerja yang semakin cepat pada gangguan-gangguan yang
semakin dekat dengan sumber pembangkit yang arus gangguannya lebih besar.
Dengan demikian kekurangan sistim diskriminasi berbasis waktu maupun arus saja
dapat diatasi dengan menggunakan sistim diskriminasi kombinasi waktu dan arus.
Seleksi karakteristik rele arus lebih dimulai dengan memilih karakteristik rele yang
sesuai, kemudian diikuti oleh pemilihan setelan arus rele.
Dari penentuan kedua proses diatas akhirnya margin grading dan setelan waktu rele
dapat ditetapkan. Prosedur ulang-ulang sering dilakukan untuk mengatasi kendalakendala yang dapat menyebabkan sistim proteksi tidak dapat bekerja efektif pada
setelan berdasarkan level arus ataupun setelan waktu secara optimal.

3.4

KARAKTERISTIK STANDAR I.D.M.T

Karakteristik standar Invers Defenite Minimum Time adalah karakteristik arus dan
waktu yang sampai arus tertentu mengikuti kurva invers dan setelah jenuh waktu
tripping kemudian menjadi definit. Pada arus rendah kurva kerja rele ditentukan oleh
gaya penyeimbang (restraining) yang dihasilkan per kendali, sedang pada arus yang
tinggi karakteristik waktu kerja sudah menjadi definit.
Berdasarkan IEC 60255 terdapat beberapa karakteristik rele arus lebih IDMT yaitu;
Standard Inverse (SI), Very Inverse (VI) dan Extremely Inverse (EI).
Deskripsi matematis yang diberikan oleh kurva-kurva diatas diberikan pada Table
4.1(a). Kurva karakteristik pada Gambar 3.a dibuat pada dasar setelan general
(common setting current) dan setelan multiflier waktu 1 detik. Sedangkan karakteristik
tripping standar invers (SI) dengan setelan TMS yang berbeda-beda diperlihatkan
seperti Gambar 3.5.
Walaupun kurva-kurva tersebut diperlihatkan hanya pada harga-harga TMS secara
diskrit, namun pada rele-rele elektro mekanis pengaturan multiflier sebenarnya dapat
juga dilakukan secara kontinu (misal dengan potensio meter). Untuk jenis rele lain,
langkah (dial) setelan dengan piring berskala dapat dilakukan dengan skala yang
sangat kecil sama seperti setelan yang dihasilkan dengan menggunakan potensio
meter. Tambahan lagi, hampir semua rele arus lebih (over current) juga dilengkapi
dengan elemen setelan tinggi high set elemen seperti yang akan dijelaskan lebih lanjut.
Dalam banyak hal, penggunaan kurva standar SI untuk proteksi jaringan distribusi
sebenarnya sudah cukup baik, tetapi untuk mendapatkan grading proteksi yang lebih
baik bisa dilakukan dengan kurva very invers (VI) atau ekstrim invers(EI). Pada praktek
aplikasi rele proteksi sistim tenaga listrik di Amerika Utara dirancang dengan
menggunakan ANSI/IEEE. Tabel 3.1 memperlihatkan deskripsi matematik karakteristikkarakteristik kurva dan Gambar 3.4(b) memperlihatkan kurva yang dinormalisir
(standardized) pada dial waktu setelan 1,0.

69

Karakteristik Rele

Persamaan IEC 602555

IEEE Moderately Inverse

IEEE Very Invers

Extrenely Invers

US CO8 Invers

US CO2 Short Time Invers

dimana

= Setting Arus Rele

TMS = Time Multiflier Setting


TD = Time Dial Setting
Tabel 3.1: Defenisi Karakteristik Standar Rele
1000.00

100.00

Waktu kerja rele (detik)

10.00

Standart inverse (SI)

Waktu definite (DT)


1.00
Very inverse (VI)
Extremely inverse (EI)

0.10
1

10
Arus I perkalian arus Is

100

Gambar 3.4 (a): Karakteristik Rele IDMT (IEC 60255)

70

1000.00

100.00

Waktu kerja rele (detik)

10.00

Moderately inverse
1.00
Very inverse
CO 2 Short time inverse
CO 3 Inverse
Extremely inverse
0.10
1

10
Perkalian arus Is

100

Gambar 3.4 (b): Karakteristik Rele IDMT (Amerika Utara)


10
8
6
4

Waktu (detik)

3
TMS
1.0
0.9
0.8
0.7
0.6
0.5
0.4

1
0.8

0.3

0.6

0.2

0.4
0.3

0.1

0.2

0.1
1

3 4
6 8 10
Perkalian Plug Setting Arus

20

30

Gambar 3.5: Karakteristik Umum Waktu - Arus Dari Rele Standard IDMT

3.5

KOMBINASI IDMT DENGAN KARAKTERISTIK SESAAT SETELAN


TINGGI

Disamping elemen IDMT, sebuah rele arus lebih dapat juga dilengkapi dengan elemen
setelan tinggi sesaat (high set instantaneous). Elemen setelan tinggi sesaat dapat

71

disetel bekerja dengan sangat cepat untuk setiap nilai arus yang dianggap cukup
tinggi. Elemen setelan tinggi sesaat dapat digunakan pada sistim dimana impedansi
sumber lebih kecil dari impedansi saluran yang diproteksi yang dapat menghasikan
arus gangguan yang tinggi.
Penggunaan rele ini pada jaringan distribusi dapat mengurangi waktu tripping
terhadap arus gangguan yang sangat tinggi yang mungkin terjadi. Aplikasi rele ini
sebenarnya adalah sebagai perbaikan sistim proteksi bertingkat secara keseluruhan
yaitu dengan membiarkan kurva diskriminasi berada dibelakang elemen setelan tinggi
sesaat yang lebih cepat.
Seperti terlihat pada Gambar 3.6, keuntungan dari elemen setelan tinggi sesaat antara
lain adalah untuk mengurangi lamanya waktu kerja rele pada daerah yang diarsir. Bila
impedansi sumber konstan, setelan tinggi dapat digunakan untuk mendapatkan rele
kecepatan tinggi untuk semua bagian jaringan yang akan diproteksi.
Hal ini perlu karena waktu penanggulangan gangguan yang cepat dapat membantu
untuk mengurangi resiko kerusakan peralatan. Gambar 3.6 juga memperlihatkan
keuntungan penting lainnya yang dapat dihasilkan oleh elemen high set
instantaneous.
Grading dengan rele langsung dibelakang rele yang mempunyai elemen high set
instantaneous dapat dilakukan pada setelan arus elemen instantaneous dan tidak
perlu pada level gangguan maksimum. Sebagai contoh, pada Gambar 3.6, setelan
tinggi rele R1 disetel pada arus 3000 A, R2 pada setelan 1400 dan R3 pada setelan 500
A. Sedang masing-masing setelan karakteristik I.D.M.T dilakukan sebagai berikut; R 1
disetel pada arus 500 A dengan TMS 0.125, R2 pada arus 125 A pada TMS 0.15 dan R3
pada arus 62.5 A pada TMS 0.1.
3
2

Waktu (detik)

0.1
100
R1
Pembangkit
250 MVA
11kV
Level gangguan 13.000 A

1000
Arus gangguan (Amps)
R2
400/1A
100/1A
Level gangguan 2300 A

I.D.M.T Relay setting


R1 diset pada 500 A 0.125 TMS
R2 diset pada 125 A 0.15 TMS
R3 diset pada 62.5 A 0.10 TMS

10000
R3
50/1A
Level gangguan 1100 A

High set instantaneous relay settings


R1 diset pada 3000 A
R2 diset pada 1400 A
R3 diset pada 500 A

Gambar 3.6: Karakteristik Kombinasi Rele IDMT Dengan Rele Arus Lebih Sesaat
(High-Set Rele Over Current Instantaneous)

72

3.5.1
Capaian Lebih Transien
Capaian rele adalah seksi atau daerah saluran yang dapat diamankan oleh rele bila
gangguan terjadi. Rele yang bekerja pada gangguan yang berada diluar daerah capaian
yang ditentukan disebut capaian lebih (overreach).
Hal yang penting dilakukan pada waktu mengaplikasikan elemen pewaktu sesaat suatu
rele arus lebih adalah analisa gangguan sistim dan dan penyetelan rele sehingga rele
tersebut tidak akan kerja diluar daerah proteksi mereka.
Perlu dicatat bahwa arus awal yang relatif tinggi yang disebabkan arus offset DC yang
terkandung pada gelombang arus dapat menyebabkan rele bekerja pada saat
tersebut.
Kejadian ini bisa terjadi meskipun pada harga arus gangguan steady state yang terjadi
diluar capaian rele lebih kecil dari setelan arus rele. Gejalah ini disebut capaian lebih
transien atau transient overreach. Didefinisikan sebagai berikut:
....................3.1
Dimana:
= Harga rms steady state arus pick-up rele.
= Arus rms steady state yang bila fully offset baru bisa menyebab rele
pick- up.
Bila diterapkan pada sebuah trafo daya, maka elemen setelan tinggi arus lebih sesaat
harus di set diatas harga maksimum arus gangguan gangguan eksternal (through fault
current) yang dapat dipasok oleh trafo bila gangguan terjadi pada terminal tegangan
rendah (LV terminal).
Dengan demikian diskriminasi dengan rele yang dipasang pada sisi tegangan rendah
Trafo tetap dapat dipertahankan sebagaimana mestinya.

3.6

KARAKTERISTIK SANGAT INVERSE

Penggunaan rele arus lebih karakteristik very inverse secara khusus cocok pada
jaringan distribusi radial dimana arus gangguan akan berkurang (karena kenaikan
impedansi gangguan yang naik secara signifikan) seturut dengan semakin bertambah
jauhnya titik gangguan dari sumber pembangkit.
Karakteristik operasi VI dibuat sedemikian rupa sehingga waktu kerja rele adalah kirakira dua kali lebih lambat untuk pengurangan arus mulai dari 7 kali sampai 4 kali.
Karakterisktik demikian memungkinkan penggunaan beberapa rele-rele dengan
setelan multiplier yang sama yang dipasang secara seri sepanjang saluran.
Gambar 3.7 memberikan perbandingan antara kurva SI dan VI dari rele. Kurva VI
adalah lebih tajam dan karena itu maka kenaikan waktu kerja yang lebih cepat untuk
pengurangan arus yang sama dibandingkan dengan kurva SI.
Ini memungkinkan perolehan margin grading TMS yang lebih rendah untuk setelan
arus yang sama, sehingga dalam hal ini waktu tripping pada sisi sumber dapat
diminimalkan.

73

100.00

Waktu Kerja Rele (detik)

10.00

Standart inverse (SI)

1.00
Very inverse (VI)

0.10
1

10
Perkalian Arus Is

100

Gambar 3.7: Perbandingan Karakteristik Rele SI dengn VI

3.7

KARAKTERISTIK INVERSE EKSTRIM

Pada karakteristik EI, waktu kerja adalah inverse harga kuadrat arus yang diterapkan.
Sistim ini cocok untuk proteksi jaringan distribusi (terhubung dengan banyak beban
seperti kulkas, pompa-pompa, pemanas air dan lain sebagainya) yang setiap saat bisa
dialiri arus luber maksimum khususnya pada saat padam lalu hidup kembali
(switching) tanpa melepaskan beban. Pada kondisi jaringan demikian perlu dilakukan
kordinasi antara perangkat pengaman sedemikian rupa sehingga sistim proteksi tidak
salah kerja dan tetap saling terkordinasi dengan baik.
Perbandingan karakteristik standar invers, very invers, ekstrem invers dengan
karakteristik lebur sekering bisa diperlihatkan seperti pada Gambar 3.8. Dari gambar
tersebut dapat dilihat bahwa kordinasi margin waktu antara pengaman lebur sekring
dengan karakteristik ekstrim invers EI adalah lebih baik dibandingkan dengan kordinasi
bersama rele standar invers SI maupun karakteristik very invers VI.
Pemakaian lain rele dengan karakteristik EI ini adalah pada saluran-saluran yang
mengoperasikan skema penutup kembali (recloser) khususnya pada jaringan tegangan
menengah. Sebagaimana diketahui umumnya gangguan-gangguan saluran hantaran
udara adalah gangguan transien yang bersifat sementara. Dengan demikian
penggunaan sistim pengaman lebur pada saluran hantaran udara sebenarnya tidak
begitu tepat sebab setiap kali kerja maka sekering terkait harus segera diganti. Hal ini
hanya bisa diatasi dengan menggunakan sitim recloser dengan waktu penutupan

74

kembali yang lebih rendah dari waktu kerja pengaman lebur. Dalam hal gangguan
permanen, alat penutup kembali PMT akan secara otomatis terkunci pada posisi
terbuka, sementara itu setelah satu kali buka dan tutup kembali biasanya sekring
sudah lebur untuk mengisolir gangguan.
200.0

100.0

10.0

Waktu (detik)

Standart inverse (SI)

Very inverse (VI)

1.0
Extrem inverse (EI)

Sekring 200A
0.1
1

10
Arus (Amps)

100

Gambar 3.8: Perbandingan Karakteristik Rele Dengan Fuse

3.8

KARAKTERISTIK-KARAKTERISTIK LAIN

Fasilitas setelan (user definable curve) yang tersedia pada beberapa rele khususnya
rele numeris dapat digunakan untuk melakukan setelan sesuai dengan kondisi real
jaringan. Prinsip umum yang diterapkan adalah dengan menyerahkan pemakai
memasukkan data-data kordinasi arus-arus maupun waktu-waktu yang akan disimpan
dalam memory rele. Interpolasi antar titik-titik kordinat dilakukan agar diperoleh kurva
tripping yang cocok dengan kebutuhan.
Cara-cara demikian dapat diterapkan bila standar karakeristik yang tersedia tidak
sesuai dengan karakteristik jaringan yang mau diproteksi. Namun bila ternyata proses
perhitungan grading mengalami kesulitan pada bagian hulu jaringan misal sudah
berada diluar kurva karaktersitik rele, maka kurva data-data yang tersimpan dalam
rele tersebut perlu dilihat kembali untuk memeriksa apakah sudah benar dan akurat.
Hal-hal tersebut perlu didokumentasikan dan diberi catatan-catatan bersama-sama
dengan alasan-alasan lainnya yang menjelaskan mengapa digunakan kurva

75

karakteristik yang didefenisikan sendiri secara khusus. Namun dalam prakteknya,


kurva-kurva standar sebenarnya sudah mencakup semua kebutuhan proteksi sesuai
dengan waktu tripping yang dibutuhkan. Dan karena kebanyakan rele sudah dibuat
berdasarkan kurva standar-standar maka pemakaian karakteristik rele buatan sendiri
(user definable characteristic) dalam prakteknya jarang dilakukan.
Rele-rele digital atau numeris sering juga dilengkapi dengan skema lojik yang sudah
didefinisikan sebelumnya yaitu dengan menggunakan kontak input-out put (I/O) rele
digital yang sudah tersedia pada rele untuk dapat digunakan pada skema proteksi
standar seperti kegagalan PMT maupun suvervisi rangkaian trip. Tujuan penyediaan
kontak input-output tersebut dimaksudkan untuk menghemat rele-rele dan
perangkat-perangkat keras seperti modul-modul rangkaian PLC (Programable logic
circuit) yang diperlukan untuk keperluan tersebut.

3.9

KARATERISTIK INDEPENDEN

Rele arus lebih pada umumnya dilengkapi dengan elemen yang mempunyai
karakteristik independen atau waktu definit. Karena waktu tripping yang sudah definit
yang tidak tergantung besarnya arus gangguan maka rele-rele yang terpasang secara
seri mulai dari hulu hingga ke ujung hilir saluran bisa dikordinasikan berdasarkan
waktu setting waktu secara bertangga.
10

R4

R2

R3

R1
R2A

R3A

R1A

Grading rele antara rele: 0.4 detik

Waktu (detik)

R4A

T3

T4

T2
T1

0.1
10

100
1000
Arus gangguan (Ampere)
R1
R1A

10000

R2
R2A

R3
R3A

R4
R4A

3500 A

2000 A

1200 A

~
Level gangguan (Amp) 6000 A

Setting rele independent / definite time


R1A diset pada 300 A 1.8 detik
R2A diset pada 175 A 1.4 detik
R3A diset pada 100 A 1.0 detik
R4A diset pada 57.5 A 0.6 detik

Setting rele I.D.M.T dengan karakteristik invers standar


R1A diset pada 300 A 0.2 TMS
R1A diset pada 175 A 0.3 TMS
R1A diset pada 100 A 0.37 TMS
R1A diset pada 57.5 A 0.42 TMS

Gambar 3.9: Perbandingan Rele Definte Time dengan Rele IDMT Standar

76

Sebagaimana telah dibahas pada Bab 3.3 salah satu kelemahan proteksi ini adalah
waktu trippingnya yang lama terhadap arus gangguan yang paling besar. Untuk
mengatasi kelemahan tersebut maka rele-rele definit time ini biasanya dilengkapi
dengan rele dengan karakteristik waktu-arus sebagaimana dapat dilihat pada Gambar
3.9. Kombinasi antara elemen rele definit time bersama-sama dengan karakteristik
standar IDMT antara lain adalah bahwa arus gangguan yang rendah bisa ditrip dalam
waktu singkat oleh rele definit time tersebut, sementara arus gangguan yang besar
tetap bisa ditripping pada waktu yang lebih cepat.
Perbaikan waktu tripping sesuai dengan besar arus gangguan dapat dilihat dari
panjangnya garis-garis vertical T1, T2, T3 dan T4 yang mengindikasikan pengurangan
waktu operasi dapat dicapai dengan menggunakan rele inverse pada level arus
gangguan yang tinggi.

3.10

SETELAN ARUS

Rele arus lebih mempunyai arus kerja minimum, yang disebut setelan arus rele
tersebut. Setelan arus harus dipilih sedemikian sehingga rele tidak akan kerja pada
arus beban maksimum yang mungkin timbul pada jaringan yang akan diproteksi.
Tetapi harus bekerja pada arus yang sama atau lebih dengan arus gangguan minimum
yang bisa terjadi.
Meskipun dengan menggunakan setelan arus yang persis hanya diatas arus beban
maksimum dalam jaringan, namun pada tingkat tertentu sistim dilengkapi juga
proteksi lain yang dapat bekerja terhadap arus beban lebih. Tetapi perlu diingat bahwa
fungsi utama rele arus lebih adalah untuk mengisolir gangguan utama (hubung
singkat) dan bukan sebagai rele proteksi beban lebih.
Pada umumnya, setelan arus dipilih diatas arus beban maksimum yang dapat ditahan
oleh jaringan dalam waktu singkat. Mengingat rele-rele mempunyai sifat-sifat
histerisis pada nilai setelan-setelan arus mereka, maka setelan arus harus dibuat
cukup tinggi untuk memungkinkan rele reset pada kondisi arus nominalnya. Besarnya
histerisis dalam setelan arus ditandai dengan rasio perbandingan pick-up dan drop-off
rele tersebut yang besarnya adalah sekitar 0.95. Inilah alasannya mengapa setelan
arus minimum suatu rele tersebut dibuat paling sedikit 1.05 kali dari arus hubung
singkat nominal.

3.11

MARGIN GRADING

Margin grading adalah rentang waktu trip antara dua rele yang dirancang agar dapat
dilakukan untuk mendapatkan kordinasi rele terhadap suatu gangguan tertentu yang
harus ditanggapi secara diskriminatif. Seandainya dua rele yang saling berdekatan
tidak mempunyai margin grading maka untuk setiap gangguan akan mengakibatkan
kedua rele trip secara serentak.
Hal ini bisa membingungkan khususnya dalam dalam menentukan lokasi gangguan.
Dengan demikian waktu yang dibutuhkan oleh para pekerja lapangan untuk mengisolir
gangguan akan menjadi lebih lama dari yang seharusnya dibutuhkan bila letak
gangguan sudah bisa diperkirakan sebelumnya.

77

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi grading margin antara lain adalah sebagai
berikut:
i.

Waktu pemutusan arus gangguan oleh Pemutus Tenaga (PMT).

ii.

Kesalahan timing rele.

iii. Overshoot time rele.


iv. Kesalahan trafo arus CT.
v.

Margin final.

Faktor-faktor (ii) dan (iii) diatas tergantung pada jenis dan parameter-parameter
tertentu dan teknologi rele yang digunakan. Misal pada rele elektromekanikal, akan
ada overshoot waktu yang lebih besar dibandingkan dengan waktu rele-rele numeris.
Jadi faktor kompensasi pada penerapan margin grading pada rele elektromekanik dan
rele numeris bisa dilakukan berbeda.
Penentuan grading pada prinsipnya dilakukan terhadap level maksimum arus
gangguan yang bisa terjadi pada titik rele dimulai dari ujung saluran, baru kemudian
dilakukan ke rele-rele hulu disesuaikan dengan tersedianya grading margin yang
dibutuhkan untuk semua level arus antara arus pick-up dan level arus gangguan
maksimum.
3.11.1 Lama Waktu Pemutusan PMT
Alat pemutus tenaga PMT yang digunakan untuk memutuskan arus gangguan harus
mampu memutuskan arus gangguan secara sempurna sebelum rele diskriminasi
berikutnya terangsang beroperasi. Waktu yang diberikan tergantung pada jenis
pemutus tenaga PMT yang digunakan dan arus gangguan yang harus diputuskan.
Beberapa pabrikan umumnya memberikan data lama waktu pemutusan pada arus
nominal dan biasanya dalam perhitungan margin grading harga ini tidak bervariasi.
3.11.2 Kesalahan Pewaktu
Semua jenis rele yang digunakan sebagai alat proteksi sistim tenaga mempunyai
elemen pewaktu yang relatif selalu mengandung kesalahan terhadap pewaktu ideal
sebagaimana didefenisikan pada standar IEC 60255. Untuk rele-rele khusus seperti
dispesifikasikan pada standar IEC 60255, indeks kesalahan rele dinyatakan sebagai
faktor yang menentukan kesalahan pewaktu maksimum rele tersebut. Kesalahan
pewaktu harus ikut dipertimbangkan pada waktu menentukan margin grading.
3.11.3 Overshoot
Pada saat rele kehilangan sumber tegangan atau arus, maka rele masih terus bekerja
sampai semua energi yang disimpan dalam rangkaian habis terdissipasi. Sebagai
contoh, sebuah rele jenis piring induksi mempunyai energi kinetis tersimpan dalam
piring maknetis yang bergerak. Sementara rele statik bisa mempunyai energi yang
tersimpan dalam kapasitor yang muatannya perlu dibuang sebelum diaktifkan
kembali. Rancangan rele-rele proteksi diarahkan untuk bisa meminimumkan dan
menghilangkan energi-energi tersebut sesegera mungkin. Tetapi dalam hal-hal
tertentu sebenarnya faktor-faktor kesalahan yang bisa menyebabkan ketidak

78

cermatan masih bisa ditolerir sesuai dengan urgensi dan pentingnya saluran yang mau
diproteksi. Overshoot waktu didefenisikan sebagai beda antara waktu operasi rele
pada nilai arus masukan tertentu dengan durasi waktu maksimum arus masukan, yang
bila diturunkan secara tiba-tiba dibawah level arus operasi rele hingga rele tidak
mampu lagi bekerja.
50
40

Waktu kerja (1.05 1.3 kali setelan waktu)

30

Waktu (detik)

20

10
8
6
5
4
3
2

1
1

2
3 4
6 8 10
Arus (perkalian dari setting plug)

20

30

Batas karakteristik waktu / arus yang diijinkan


Pada 2 kali setting
2.5 X kesalahan tertera
Pada 5 kali setting
1.5 X kesalahan tertera
Pada 10 kali setting
1.0 X kesalahan tertera
Pada 20 kali setting
1.0 X kesalahan tertera
Catatan: Kesalahan tertera = Declared error

Gambar 3.10: Batas Akurasi Rele Arus Lebih IDMT Sesuai Standar IEC 60255-4.
3.11.4 Kesalahan Trafo Arus
Sebagaimana dapat dilihat pada Apendiks 2, trafo-trafo arus mempunyai kesalahan
sudut fasa dan kesalahan rasio yang timbul mengikuti lengkung karakteristik arus
penguat yang dibutuhkan untuk memagnitkan inti besi mereka. Sebagai akibat
kesalahan trafo arus ini, maka arus sekunder trafo arus tidak identik lagi sebagai
replika arus real yang mengalir pada rangkaian arus primer. Gejalah ini bisa
mengakibatkan kesalahan kerja rele, khususnya pada waktu operasi rele tersebut.
Namun kesalahan-kesalahan trafo arus CT tidak begitu perlu diperhatikan khususnya
pada aplikasi rele proteksi arus lebih berbasis independent definite time delay.
3.11.5 Margin Final
Margin final diperoleh sesudah semua faktor-faktor yang mempengaruhi waktu
operasi diatas ikut diperhitungkan dan rele diskriminasi sudah berada pada taraf

79

keadaan hampir gagal beroperasi atau sangat dekat dengan keadaan pick up. Namun
untuk memastikan rele-rele tersebut tidak bekerja maka ekstra kompensasi masih
perlu ditambahkan. Sedangkan batas akurasi keseluruhan menurut IEC 60255-4 untuk
rele Invers Definit Minimum Time (IDMT) dengan karakteristik standar inverse SI
diperlihatkan pada Gambar 3.10 diatas.

3.12

INTERVAL GRADING

Bab-bab berikut ini memberikan rekomendasi grading margin keseluruhan diantara


berbagai perangkat yang berbeda.
3.12.1 Grading Rele Dengan Rele
Jumlah interval waktu grading yang dibutuhkan diatas tergantung pada kecepatan
operasi dari alat pemutus tenaga PMT dan kinerja rele. Grading waktu standar PMTPMT biasa adalah 0.5 detik. Dengan menggunakan PMT-PMT lain yang lebih cepat dan
dengan overshoot waktu rendah yang lebih rendah, grading margin waktu antar PMTPMT masih bisa diperbaiki menjadi 0.4 detik. Pada prinsipnya interval waktu grading
margin tersebut masih bisa lebih dipersingkat asalkan semua komponen proteksi yang
dipilih terdiri dari barang-barang yang kualitasnya terjamin.
Tetapi pada umumnya penentuan margin waktu dapat dilakukan dengan
menggunakan harga-harga standar yang sudah baku dan banyak digunakan. Namun
karena dalam prakteknya tidak ada sistim-sistim yang persis mirip, maka sebenarnya
tidak ada cara atau metoda yang dapat digunakan secara umum berlaku untuk semua
jenis jaringan. Setiap jaringan mempunyai karakteristik-karakteristik tersendiri
sehingga untuk mendapatkan garding margin yang paling pas disarankan agar
menghitung sendiri sesuai dengan kondisi masing-masing jaringan. Berdasarkan
pengalaman setelan margin hasil perhitungan sendiri selalu lebih pas ketimbang
dengan menggunakan waktu-waktu baku yang sudah tersedia, termasuk kecepatan
kerja PMT, waktu overshoot rele, faktor keamanan margin, kesalahan rele dan
kesalahan trafo-trafo arus. Tabel 3.2 memperlihatkan kesalahan pewaktu berbagai
jenis rele-rele IDMT standar.
Perlu dicatat bahwa penggunaan grading margin yang tetap hanya sesuai pada level
gangguan tinggi yang membutuhkan waktu operasi rele yang pendek. Pada level arus
yang lebih rendah, bisa digunakan rele-rele dengan waktu operasi bisa lebih panjang.
Menurut standar IEC 60255-4 kesalahan margin yang diijinkan adalah sebesar 7.5%
dari waktu operasi rele yang praktis bisa lebih dari grading margin yang yang sudah
tetap. Hal ini mengisyaratkan bahwa meskipun masih dalam batas-batas toleransi
namun grading sistim proteksi tidak mungkin dapat dibuat secara ideal seuai dengan
perhitungan. Kenyataan ini perlu dipertimbangkan pada waktu mempertimbangkan
grading margin khususnya pada level arus gangguan yang lebih rendah.
Solusi praktis untuk menentukan grading margin optimum adalah dengan
menganggap bahwa rele yang terdekat dengan gangguan mempunyai kesalahan
waktu (timing) maksimum +2E dimana E adalah kesalahan waktu dasar. Total
kesalahan efektif rele, kesalahan tersebut perlu ditambah 10% yang diperlukan untuk
sebagai kompensasi terhadap kesalahan total trafo arus.

80

Teknologi rele
Elektro-mech

Statik

Digital

Numerik

Kesalahan waktu tipikal (%)

7.5

Waktu overshooting (detik)

0.05

0.03

0.02

0.02

Safety margin (detik)

0.1

0.05

0.03

0.03

Grading margin keseluruhan


tipikal rele ke rele (detik)

0.4

0.35

0.3

0.3

Tabel 3.2: Kesalahan Pewaktu Rele Standar IDMT


Sesuai dengan uraian-uraian dan pertimbangan-pertimbangan diatas maka grading
margin minimum yang sesuai dapat dihitung sebagai berikut:
detik ..... 3.2
Dimana:
Er = kesalahan timing rele (IEC 60255-4).
ECT = Tambahan kesalahan rasio trafo arus CT (%).
t = waktu operasi rele yang terdekat dengan gangguan (detik).
tPMT = waktu pemutusan (interrupting) PMT (detik).
to = waktu overshoot rele (detik).
ts = margin faktor keamanan (detik).
Ambil sebagai misal t = 0.5 detik, maka interval waktu untuk tripping konvensional
PMT dengan menggunakan rele elektromekanik akan menjadi 0.375 detik. Nilai ini
adalah nilai ekstrem terendah dengan menggunakan rele elektromekanik. Dengan
menggunakan rele statis dan pemutus tenaga PMT jenis vakum (vacum circuit
breaker) interval waktu dapat dibuat lebih pendek menjadi sekitar 0.24 detik. Bila rele
arus lebih yang digunakan mempunyai waktu kelambatan independent definit, dimana
kesalahan trafo arus tidak lagi berpengaruh maka kompensasi terhadap kesalahan
trafo arus tidak perlu diperhitungkan lagi. Dengan demikian margin waktu menjadi;
................3.3
Perhitungan-perhitungan waktu grading masing-masing rele pada sistim proteksi
bertingkat bisa terasa sangat membosankan karena harus dilakukan ber ulang-ulang.
Tabel 3.2 juga memberikan penentuan waktu grading pada level arus gangguan tinggi
pada berbagai rele arus lebih sesuai dengan jenis teknologi yang digunakan. Bila rele
dengan technologi yang berbeda digunakan dibagian hulu maka waktu tripping yang
digunakan harus sesuai dengan technology rele bagian hilir.
3.12.2 Grading Sekring Dengan Sekring
Sekring adalah salah perangkat proteksi yang dapat memutuskan jaringan yang
terganggu dengan meleburkan diri berdasarkan panas yang timbul selama gangguan.

81

Sekring ini tersedia pada berbagai level tegangan mulai dari tegangan sangat rendah
hingga tegangan menengah. Waktu kerja sebuah fuse adalah fungsi dari pre-arcing
2
dan waktu busur api (arcing) elemen fuse, yang mengikuti hukum I t. Dengan demikian
untuk dapat melaksanakan kordinasi antar dua sekering, adalah dengan memastikan
2
bahwa total panas keseluruhan I t yang dilakukan oleh sekering terkecil tidak boleh
2
lebih besar dari panas (pre-arcing) I t sekering yang lebih besar.
Sesuai dengan pengetesan-pengetesan yang sudah pernah dilakukan oleh para akhli
maka grading diantara dua sekering yang ideal adalah bila rasio arus antar kedua
sekering tersebut lebih besar dari dua.
3.12.3 Grading Sekring Dengan Rele
Prinsip umum yang digunakan dalam kordinasi waktu dan arus antara sekering dengan
rele waktu invers adalah dengan menempatkan sekring sebagai utama dimana rele
selalu dibuat sebagai proteksi cadangan. Oleh karena itu untuk mendapatkan kordinasi
yang pas para staff sistim proteksi harus dapat menentukan lokasi rele dan sekring
dengan tepat sesuai dengan kondisi jaringan mereka. Misalnya, sebuah sekering yang
ditempatkan di bagian hulu tidak akan mampu bekerja secara diskriminatif karena
sering bekerja lebih cepat dibandingkan dengan rele-rele dibawahnya khususnya pada
arus gangguan yang tinggi. Oleh karena itu biasanya penempatan sekering sebaiknya
dilakukan pada bagian hilir rele yang akan bertindak sebagai cadangan terhadap
sekering.
2

Karena sama-sama mengikuti kurva karakteristik yang sama sesuai dengan panas I t
maka kordinasi ideal dapat diperoleh bila rele yang digunakan terdiri dari rele yang
mempunyai karakteristik ekstrem inverse (EI). Berdasarkan pengalaman-pengalaman
lapangan, kordinasi optimum diperoleh bila setelan arus primer (Rele) dibuat
mendekati harga tiga kali rating arus sekering. Grading margin harus tidak boleh
kurang dari 0.4 detik. Atau bila dinyatakan dalam angka yang variable maka grading
margin minimum dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut:
detik ........3.4
Dimana t adalah waktu kerja (lebur) normal dari sekering. Untuk memahami kordinasi
proteksi secara lebih jelas dapat dilihat pada contoh kordinasi rele yang terdapat pada
bagian akhir soal-soal tentang Bab 3 pada akhir buku ini.

3.13

SETELAN RELE GANGGUAN FASA

Langkah pertama yang dilakukan untuk melakukan kordinasi antara rele-rele yang
terpasang pada sistim tenaga listrik adalah perhitungan dan estimasi setelan arus dan
setelan waktu masing-masing rele yang saling terkait.
Resultan waktu dan setelan-setelan arus-arus tersebut kemudian di plot secara
tradisional pada kertas dengan format log-log untuk memperlihatkan gambaran
tersedianya grading margin antara rele-rele pada titik-titik gardu yang saling
terhubung seri. Dahulu pekerjaan ini dirasakan agak membosankan karena dilakukan
secara manual, namun akhir-akhir ini pekerjaan ini sudah mudah dilakukan dengan
menggunakan komputer.

82

Informasi yang dibutuhkan pada masing-masing letak rele untuk memungkinkan


dilakukannya perhitungan setelan rele diberikan pada Bab 3.2. Untuk memudahkan
pencatatan pada waktu komisioning maka data-data utama rele dapat ditabulasikan
seperti terlihat pada Tabel 3.3.

Lokasi
Rele

Setting Arus Rele

Arus Gangguan
(A)
maksimum

Batas Arus
Minimum
(A)

Minimum

Rasio
CT

Persen
(%)

Arus
Primer
(A)

Setting Waktu
Multiflier Rele

Tabel 3.3: Tabel Data-Data Rele


Pertama-tama semua karakteristik masing-masing rele (waktu-arus) yang dinyatakan
pada dasar tegangan atau daya (MVA) yang sama digambarkan pada satu kertas
logaritma. Gambar dimulai berturut-turut dari rele terdekat dengan beban pada ujung
saluran paling jauh sampai akhirnya rele yang terdekat dengan sumber.
Demikian juga semua gambar untuk jaringan-jaringan lain yang bertetangga namun
proteksinya tidak saling terkait dapat dibuat tersendiri. Setelan masing-masing rele
yang semuanya berada dalam satu grup jaringan harus dievaluasi dengan hati-hati
sehingga setelan akhir masing-masing rele bisa terkordinasi dengan baik terhadap
semua kondisi dan konfigurasi jaringan yang mungkin terjadi. Mengingat gangguan
tanah berbeda dengan gangguan fasa maka secara khusus karakteristik rele terhadap
gangguan tanah harus dibuat juga sebagaimana mestinya.
Data-data nilai setelan rele yang sudah ditentukan kemudian dimasukkan dalam
sebuah table, misal seperti Table 3.3 yang akan sangat menolong terutama pada
waktu melakukan komisioning dilapangan.
3.13.1 Waktu Definit
Kesulitan yang timbul dengan menggunakan karakteristik waktu definit adalah karena
elemen arus lebih harus disetel pada nilai setelan yang lebih rendah dari arus
gangguan yang terjadi pada ujung remote jaringan. Pada hal dalam prakteknya
setelan-setelan rele harus dibuat cukup tinggi agar terhindar dari kesalahan kerja
terhadap beban maksimum yang mungkin bisa terjadi. Disamping itu setelan-setelan
yang terlalu rendah bisa mengakibatkan rele-rele berespons terhadap arus-arus
pengasut motor-motor listrik dan arus-arus serbu lainnya ketika menyalakan trafotrafo distribusi yang mungkin tersambung dengan jaringan. Oleh karena itu timbul
kontroversi antara kebutuhan setelan-setelan pada arus terendah dengan kebutuhan
margin waktu yang cukup besar yang membuat kordinasi menjadi sulit yang
memerlukan perhitungan-perhitungan dan tingkat kehati-hatian yang tinggi.
Praktek-praktek yang biasa dilakukan adalah ketekunan untuk mengevaluasi setiap
setelan-setelan yang sudah dirancang dan hasil-hasilnya diseleksi secara berulang
sampai akhirnya diperoleh sistim proteksi bertingkat yang diharapkan sebagaimana
telah didiskusikan pada Bab 3.12.

83

3.13.2 Waktu Invers


Bila saluran sistim tenaga terdiri dari sejumlah bagian-bagian yang pendek sehingga
impedansi total menjadi kecil, maka arus gangguan boleh dibilang hanya tergantung
pada impedansi trafo dan pembangkit-pembangkit lain yang terhubung dengan sistim.
Pada kondisi jaringan demikian, arus gangguan tidak lagi tergantung dari letak titik
gangguan. Namun meskipun demikian, masih dimungkinkan untuk menggrading rele
dengan waktu invers (rele invers time) seperti dengan cara yang sama yang dilakukan
pada rele-rele definite time. Yang perlu diperhatikan adalah bila dikemudian hari ada
perubahan jaringan yang mungkin mempengaruhi level arus gangguan secara
signifikan misalnya menjadi tergantung letak gangguan, maka setelan rele harus ditala
ulang menurut grading waktu ataupun dengan grading arus yang baru sehingga tetap
diperoleh sistim proteksi dengan kinerja keseluruhan sistim yang lebih baik.
Prosedur grading dimulai dengan memilih karakteristik rele yang sesuai. Kemudian
dipilih setelan arus sesuai dengan besar arus gangguan. Lebih lanjut akhirnya setelan
pengali waktu atau time multiflier ditentukan sesuai dengan grading margin yang
diinginkan antara rele-rele tersebut. Sebenarnya dapat dikatakan, bahwa prosedur
pelaksanaan setelan-setelan ini sama saja dengan prosedur pemilihan (seleksi) nilai
setelan pada rele-rele definite time delay. Agar lebih jelas lagi, pembahasan lebih
lanjut dapat dilihat contoh studi setelan rele seperti terdapat pada soal-soal Bab 3
yang terdapat pada akhir buku.

3.14

RELE ARUS LEBIH FASA DIREKSIONAL

Sistim proteksi arus lebih biasa tidak dilengkapi dengan elemen arah sehingga tidak
bisa membedakan arah arus gangguan. Padahal dalam prakteknya konfigurasi jaringan
bisa berubah-ubah, saat ini mungkin mendapat pasokan daya dari arah kiri sedangkan
pada waktu lain mendapat pasokan dari sisi lawannya. Mengingat sifat jaringan yang
bisa berubah maka sebuah rele arus lebih biasa akan mengalami kesulitan dan
mungkin tidak dapat difungsikan sebagaimana mestinya. Untuk mengatasi
keterbatasan tersebut maka sebuah rele arus lebih perlu dilengkapi dengan elemen
arah sehingga dia bisa melihat arah gangguan. Kebutuhan ini pada prinsipnya dapat
dilakukan dengan menambahkan komponen tegangan pada rele arus lebih
konvensional.
Dengan menambahkan elemen tegangan sebagai parameter kerja rele maka cara kerja
rele sebenarnya adalah berdasarkan besar dan arah aliran daya. Namun demikian rele
direksional tidak dirancang untuk bekerja berdasarkan aliran daya aktif sebab pada
waktu gangguan daya hubung singkat pada umumnya bersifat reaktif sehingga tidak
akan mampu untuk membangkitkan torsi maksimum untuk menggerakkan rele. Lagi
pula mengingat pada waktu gangguan tegangan kawat fasa ketanah yang terganggu
akan turun menjadi sangat kecil sehingga praktis tidak bisa digunakan sebagai besaran
untuk menggerakkan rele. Untuk mengatasi kesulitan ini maka tegangan yang
diberikan pada rele biasanya diambil dari tegangan kawat-kawat fasa lainnya secara
silang sehingga nilai tegangan yang terhubung dengan rele tidak akan terlalu
dipengaruhi oleh gangguan. Berikut adalah beberapa faktor pertimbangan yang perlu
diperhatikan dalam penerapan rele direksional.

84

3.14.1
Diagram Hubungan Rele
Terdapat berbagai jenis konfigurasi diagram yang dapat digunakan untuk
menghubungkan rele arus lebih dengan tegangan dan arus masukan. Hubunganhubungan tersebut tergantung pada sudut fasa, faktor kerja sistim dan fasa arus dan
tegangan yang hendak diterapkan pada rele. Misal untuk arus fasa a sedang tegangan
diambil dari fasa b dan c, atau tegangan salah satu fasa lain ke netral atau tegangan
fasa lain terhadap kawat fasa yang terganggu. Bahkan untuk mnedapatkan sudut fasa
antara arus dan tegangan tertentu sering juga digunakan trafo-trafo interposing
sebelum dihubungkan dengan rele.
Meskipun banyak konfigurasi yang dibisa dipilih, tetapi dalam prakteknya yang
digunakan hanya beberapa jenis diagram. Tidak seperti pada rele elektro mekanik
dimana pengaturann fasa hanya bisa dilakukan dengan melakukan penyesuaian
hubungan-hubungan (delta, wai dan lain sebagainya) pada rele-rele digital dan
numeris masalah jenis konfigurasi hubungan sudah tidak begitu dipentingkan, karena
sudut-susdut fasa yang diperlukan dapat diatur dengan dengan mudah melalui
perangkat lunak.
3.14.2 Sudut Sensitifitas Maksimum
Sudut sensitifitas maksimum rele-rele elektromekanis sering didefenisikan sebagai
torsi maksimum dimana sudut fasa arus dan tegangan yang diterapkan pada rele
dapat menghasilkan torsi rele maksimum. Sebagaimana sudah disebut sebelumnya
meskipun sebenarnya rele direksional adalah jenis rele wattmetrik namum cara kerja
rele tidak semata-mata berdasarkan daya real. Cara kerja rele ini bisa bervariasi
tergantung elemen penggeser fasa tambahan yang diberikan untuk menghasilkan torsi
maksimum. Sementara itu pada rele-rele numeris besaran torsi maksimum
sebenarnya tidak terkait langsung dengan prinsip kerja rele tetapi lebih tepat disebut
sebagai sudut sensistifitas maksimum.
Cara kerja rele direksional dapat digambarkan menurut diagram tegangan dan arus
sebagaimana pada Gambar 3.11. Terdapat tiga jenis hubungan VT dan CT yang paling
0
0
0
0
banyak digunakan yaitu 90 (kuadran), 45 dan 30 . Hubungan sudut fasa 90
(kuadran) disebut hubungan standar dan umumnya paling disukai.
Dalam hal gangguan satu fasa ketanah misalnya fasa A ketanah, maka arus yang
digunakan adalah arus gangguan fasa Ia sedangkan tegangan yang digunakan untuk
menggerakkan rele adalah tegangan Vbc yaitu selisih vektor tegangan fasa B dan fasa C.
Pada keadaan normal dan beban resistif arus fasa Ia dan tegangan fasa Va berada pada
posisi hampir satu fasa. Namun pada waktu fasa A terganggu maka tegangan fasa Va
akan turun keharga yang sangat kecil sedang arus Ia akan naik menjadi sangat tinggi.
Sudut fasa tegangan (Vbc) dan arus pada kondisi ini disebut karakteristik sudut rele
atau secara umum dikenal sebagai Rele Characteristic Angle atau lebih populer
0
disingkat dengan RCA. Selain karaktersitik sudut rele 90 , terdapat dua karaktersitik
RCA yang akan dibahas pada uraian-uraian berikut yaitu karakteristik RCA 60 dan
karakteristik RCA 45.
Pada karakteristik RCA 60 ini elemen rele fasa A dipasok dengan arus Ia dan tegangan
Vbc yang digeserkan kearah berlawanan dengan arah jarum jam sehingga satu sama

85

lain berbeda fasa sebesar 60 . Dalam hal ini torsi atau sensitifitas maksimum rele
diperoleh pada waktu arus tertinggal terhadap tegangan fasa (Va) ke netral sebesar
0
60 . Daerah operasi kerja tripping rele sehubungan dengan sudut karakteristik rele
(RCA) ini hanya terjadi pada satu arah yaitu pada semua arus yang berada pada daerah
0
0
30 leading hingga 150 lagging seperti terlihat pada Gambar 3.11.
Ia

Garis torsi nol

Va

30

RC

g
an
c y n)
b
V
a
c ( e rk
Vb iges
d

150
30

Vbc

Vc

Vb

Elemen Fasa A Terhubung Ia Vbc


Elemen Fasa B Terhubung Ib Vcb
Elemen Fasa C Terhubung Ic Vab
0

Gambar 3.11: Diagram Vektor Untuk Hubungan RCA 30 (Elemen Fasa A)


Perlu dicatat bahwa sensitifitas rele pada faktor daya satu adalah 50% dari
sensititiftas maksimum dan naik menjadi 86.6% pada faktor kerja nol dimana tegangan
0
0
dan arus beda fasa sebesar 90 (standar). Hubungan dengan karakteristik rele RCA 30
dapat dilakukan (rekomendasi) untuk mem-proteksi saluran lurus tanpa pencabangan
(plain feeder) yang mempunyai sumber urutan nol (titik pentanahan) dibelakang rele.
0

Sementara pada karakteristik RCA 45 , elemen rele fasa A dipasok dengan arus Ia dan
0
tegangan Vbc yang tergeser sebesar 45 kearah berlawanan dengan arah jarum jam.
Sensitifitas rele maksimum diperoleh pada waktu arus lagging terhadap tegangan fasa
0
ke netral sebesar 45 .
Daerah arah tripping terjadi dengan tepat hanya terhadap arus-arus yang berada pada
0
0
kisaran mulai dari 45 leading sampai 135 lagging. Sensitifitas rele pada faktor kerja 1
berada pada kondisi 70.7% dari torsi maksimum dan sama untuk faktor kerja nol
lagging. Lihat Gambar 3.12 dibawah.
0

Jenis hubungan RCA 45 ini dapat digunakan (rekomendasi) untuk memproteksi trafopemasok atau saluran-saluran yang mempunyai sumber urutan nol berada didepan
rele. Hal ini patut dicatat karena penting pada trafo-trafo atau trafo-trafo penyulang
yang terhubung paralel, dengan tujuan utama adalah untuk mendapatkan stabilitas
yang tinggi yaitu untuk menjamin bahwa kerja rele hanya bisa terjadi pada gangguangangguan diluar trafo yang terhubung star-delta.
Trafo penyulang adalah trafo yang langsung dihubungkan dengan saluran transmisi
hingga beberapa kilometer, jarang ada di Indonesia.

86

Ia
RC

Garis torsi nol

Va
45
45
135
Vbc

Vc

Vb

Elemen Fasa A Terhubung Ia Vbc


Elemen Fasa B Terhubung Ib Vca
Elemen Fasa C Terhubung Ic Vab
0

Gambar 3.12: Diagram Vektor Hubungan RCA 45 (Elemen fasa A)


Pada umumnya rele digital dan numerik sudah dilengkapi dengan fasilitas untuk
memungkinkan pengguna melakukan pemilihan setelan sesuai dengan kebutuhan
mereka. Fasilitas ini bisa dilihat pada layar menu user-selection yang telah dirancang
secara fleksibel dengan kisaran pengaturan sudut RCA yang cukup lebar.
Secara teoritis, kondisi gangguan tiga fasa dapat menyebabkan kesalahan operasi
elemen direksional terutama pada jenis gangguan-gangguan sebagai berikut:
a.

Gangguan fasa-fasa-tanah pada saluran lurus.

b.

Gangguan fasa-tanah pada trafo-saluran dengan sumber urutan nol didepan


rele.

c.

Gangguan fasa-fasa pada trafo daya dengan rele melihat kearah kumparan
delta trafo.

Perlu dicatat bahwa pada asumsi-asumsi yang digunakan dalam menetapkan


pergeseran sudut arus dan tegangan maksimum pada rele terdapat kondisi yang tidak
menguntungkan dimana magnitude arus input gangguan pada rele sering tidak cukup
besar untuk menggerakkan rele dengan baik. Kemungkinan kesalahan operasi
0
0
tersebut dapat dilihat secara analitik dan hanya bisa terjadi pada daerah 90 -45 .
Tetapi untungnya daerah kerja tersebut dalam prakteknya jarang ditemukan.
3.14.3 Terapan Rele Direksional
Jika rele non-unit atau non-direksional diterapkan pada saluran-saluran paralel yang
mempunyai satu sumber pembangkit, maka setiap gangguan yang mungkin terjadi
pada salah satu saluran manapun, tak perduli pada nilai setelan rele yang digunakan,
selalu akan mengisolir gangguan dan memutuskan sumber pembangkit. Dengan
demikian pada kedua ujung remote saluran paralel ini perlu dilengkapi dengan
proteksi rele arah yang digrading dengan rele rele non-arah pada masing-masing
pangkal saluran. Bila pada kondisi tersebut terjadi gangguan pada salah satu saluran

87

maka hanya rele bagian hulu dan hilir pada saluran tersebut yang bekerja sehingga
tidak akan mengganggu saluran lain. Hal ini dilakukan dengan melakukan setelan rele
arah R1 dan R2 seperti pada Gambar 3.13 dimana elemen arah mereka melihat
kearah saluran yang di proteksi, pada waktu dan setelan arus yang lebih rendah
dibandingkan dengan R1 dan R2. Praktek yang umum adalah untuk menset rele R1 dan
R2 pada 50% beban penuh dari saluran yang diproteksi dengan setelan waktu pada
nilai 0.1 TMS. Tapi perlu diperhatikan bahwa rating rele tersebut terhadap panas
(thermal) pada arus dua kali lebih tinggi dari arus rating beban tidak boleh dilampaui.
R1

R1

Pembangkit

Beban

Gangguan
R2

R2

I
Gangguan

Gambar 3.13: Rele Arah Diterapkan Pada Saluran Paralel

3.15

PROTEKSI GANGGUAN TANAH

Analisa dan perhitungan setelan-setelan (setting) rele pada diskusi-diskusi rele


direksional diatas lebih ditekankan pada arus hubung singkat gangguan fasa. Namun
dalam prakteknya rele-rele direksional tersebut selalu dilengkapi dengan elemenelemen lain yang juga peka terhadap arus gangguan tanah dan arus residu yang terjadi
pada gangguan-gangguan yang tidak seimbang. Pada sistim gangguan, komponen arus
residu yang terjadi selalu mengalir ke tanah. Dengan demikian rele gangguan tanah
sebenarnya tidak akan terganggu terhadap perubahan arus-arus beban baik dalam
keadaan seimbang maupun dalam gangguan tidak simetris lain yang tidak mengalir
ketanah. Lagi pula rele gangguan tanah dapat pula disetel sesuai besarnya arus bocor
atau arus pemuat kapasitansi ke tanah. Faktor arus bocor perlu diperhatikan pada
waktu menetapkan setelan-setelan yang berada pada harga hanya beberapa persen
dari angka pengenal (rating). Hal ini mengingat pada kondisi tersebut arus bocor yang
terjadi dapat menghasilkan arus residu yang cukup besar yang dapat mempengaruhi
level setelan yang terlalu rendah hingga menjadi tidak stabil. Namun dalam
prakteknya, setelan rele gangguan tanah yang rendah perlu dan harus dilakukan,
karena gangguan tanah tidak hanya merupakan gangguan yang jauh lebih sering
terjadi tetapi juga besar arus gangguannya dibatasi oleh impedansi netral pentanahan
sistim dan oleh tahanan kontak gangguan.
Cara yang dapat digunakan untuk mengukur komponen arus residu adalah dengan
menghubungkan trafo arus secara paralel seperti terlihat pada Gambar 3.15.
Hubungan sederhana terlihat pada Gambar 3.15 (a) dapat diperluas dengan
menghubungkan elemen arus lebih pada masing-masing kawat fasa seperti pada
Gambar 3.15 (b) dan menyisipkan rele gangguan tanah diantara titik bintang kelompok
rele dan trafo-trafo arus.

88

A
B
C

I
(a)
A
B
C

I
(b)
A
B
C

(c)

Gambar 3.15: Hubungan Trafo Arus Pada Rele Gangguan Tanah


Penerapan rele arus lebih gangguan fasa dapat dibuat hanya pada gangguan dua fasa
yang dapat juga mendeteksi setiap gangguan antar fasa lainnya termasuk gangguan
tiga fasa lainnya. Pada konfigurasi rele demikian penerapan rele gangguan tanah tetap
dapat dilakukan dengan menghubungkan rele langsung ke titik netral ketiga trafo arus
seperti terlihat pada Gambar 3.15 (c). Setelan-setelan tipikal rele gangguan tanah
biasanya berkisar pada harga-harga 30%-40% dari arus beban penuh atau arus
gangguan tanah minimum yang bisa terjadi pada bagian sistim yang diproteksi. Namun
praktek-praktek untuk mendapatkan rele gangguan tanah yang peka, perlu ada
pertimbangan-pertimbangan yang harus dilakukan terhadap variasi setelan sesuai
dengan burden rele sebagaimana diuraikan pada Bab 3.15.3 lebih lanjut.
3.15.1 Setelan Efektif Rele Gangguan Tanah
Pada dasarnya nilai setelan arus primer sebuah rele arus dapat ditentukan
berdasarkan nilai setelan rele arus lebih sekunder dikalikan dengan rasio

89

perbandingan kumparan CT. Besarnya arus primer pada trafo-trafo arus dengan
akurasi rasio yang tinggi bisa dinyatakan sebagai persentasi dari arus nominal
sekunder. Dengan demikian nilai setelan arus primer dapat langsung ditentukan
dengan mengalikan nilai setelan rele tersebut dengan rasio trafo arus. Namun,
penyederhanaan ini tidak selalu bisa diterapkan khususnya pada waktu penerapan
rele gangguan tanah. Idealnya perhitungan-perhitungan setelan rele gangguan tanah
lebih baik dilakukan sesuai kondisi real dengan mana setiap kondisi perlu di uji satu
demi satu secara teliti dan disesuaikan dengan buku manual dan teknologi rele-rele
gangguan tanah yang akan diterapkan.
Rele Statik, Digital Dan Rele Numerik
Rele-rele statik, digital ataupun rele numeris umumnya mempunyai burden relatif
kecil dan variasi burden tersebut biasanya juga dibatasi diatas kisaran setelan rele.
Oleh karena itu penyederhanaan perhitungan yang sudah dibahas diatas dan trafo
dianggap ideal dapat digunakan sebagai pegangan dalam melakukan perhitunganperhitungan. Tetapi variasi input burden rele tetap harus diperiksa untuk memastikan
bahwa variasi tersebut cukup kecil sehingga tidak akan mempengaruhi kinerja rele.
Sebab pada variasi burden rele yang besar, kesalahan rasio bisa terjadi secara
signifikan, sehingga prosedur-prosedur setelan rele tersebut perlu dibuat sebagaimana
pada prosedur dan cara-cara setelan rele-rele elektomekanik biasa.
Rele Elektromekanik
Elemen gangguan tanah yang digunakan pada rele elektromekanik umumnya sama
dengan elemen gangguan fasa. Biasanya mereka mempunyai burden (VA) yang sama
pada level setelan arusnya. Tetapi pada setelan yang rendah rele elemen gangguan
tanah bisa mempunyai burden yang lebih tinggi pada arus nominalnya. Sebagai
contoh, sebuah rele dengan setelan 20% bisa mempunyai impedansi 25 kali impedansi
elemen yang sama pada setelan 100%. Sering burden ini dapat melebihi rating trafo
arus sehingga kadang dirasa perlu untuk mengganti trafo arus dengan burden yang
lebih besar.
Trafo arus yang terhubung dengan fasa dapat juga digunakan untuk mengerjakan rele
gangguan tanah sehingga kesalahan yang meningkat pada waktu gangguan menjadi
tidak begitu terasa karena mempunyai burden (VA) yang cukup tinggi. Dalam
prakteknya ternyata tegangan rele tanah tidak semata-mata hanya ditentukan oleh
arus penguat trafo arus saja, tetapi juga dapat dipengaruhi oleh arus-arus lain yang
mengalir pada trafo-trafo arus yang terhubung paralel. Dengan demikian jumlah arus
penguat total sebenarnya adalah perkalian rugi-rugi magnetis dalam satu trafo arus
dengan banyaknya trafo arus yang terhubung paralel. Jumlah rugi-rugi maknetis
tersebut bisa berharga cukup signifikan jika dibandingkan dengan besar arus kerja rele
dan dalam kondisi khusus tertentu pada setelan arus yang rendah atau pada trafo arus
yang kinerjanya rendah, mereka bisa melebihi arus keluaran rele.
Setelan arus efektif sekunder adalah jumlah setelan arus rele ditambah dengan arus
rugi-rugi eksitasi total. Singkatnya, setelan efektif adalah jumlah vektor setelan arus
rele dengan arus penguat total. Tetapi dalam prateknya penjumlahan arus-arus

90

tersebut sering dilakukan dengan penjumlahan aljabar biasa dengan hasil cukup
memadai khususnya bila terdapat kesamaan pada faktor kerja mereka. Untuk jelasnya
diberi contoh untuk menghitung setelan efektif harga-harga setelan rele yang mana
prosesnya dapat dilihat seperti pada Tabel 3.4 yang hasilnya dapat digambarkan
seperti pada Gambar 3.16. Terlihat bahwa setelan efektif selalu lebih tinggi dari
1
setelan rele yang dibuat pada plug rele-rele tersebut .
Disamping itu hal-hal lain yang perlu diperhatikan dalam perhitungan setelan rele
tidak hanya pengaruh impedansi rele yang tinggi dan rugi-rugi eksitasi yang mengalir
pada rangkaian netral (residual) tetapi juga perlu juga dipertimbangkan pengaruh
faktor kerapatan flux trafo arus terutama pada titik lengkung bawah kurva eksitasi.
Impedansi kumparan eksitasi penguat dalam kondisi ini relatif rendah, sehingga dapat
menyebabkan kesalahan rasio menjadi tinggi.
Setting Plug Rele
(%)

Arus (A)

5
10
15
20
40
60
80
100

0.25
0.5
0.75
1
2
3
4
5

Tegangan
Coil pada
Setting (V)

Arus
Penguat
(Ie)

12
6
4
3
1.5
1
0.75
0.6

0.583
0.405
0.3
0.27
0.12
0.12
0.1
0.08

Setting Efektif
Arus (A)

(%)

2
1.715
1.65
1.81
2.51
3.36
4.3
5.24

40
34.3
33
36
50
67
86
105

Tabel 3.4: Perhitungan Setelan Efektif


Kinerja trafo arus sebenarnya akan terkoreksi seturut dengan naiknya arus primer
(selama belum mencapai lengkung saturasi) yang diikuti dengan turunnya impedansi
hingga arus input yang mengalir pada kumparan rele bisa mencapai harga beberapa
kali lebih besar dari nilai setelan primer. Keadaan ini dapat menyebabkan terjadinya
perbaikan kinerja rele karena waktu operasi rele pada arus yang lebih tinggi akan lebih
singkat dari pada waktu yang diharapkan. Sebaliknya pada arus primer yang lebih
tinggi, kinerja trafo arus akan melorot jauh karena pengaruh saturasi. Dengan
demikian kinerja operasi rele akan menjadi lebih gak karuan karena pengaruh distorsi
gelombang arus sekunder sudah menjadi signifikan.

Tegangan sekunder

30

20

10
Karakteristik arus
penguat trafo
0

0.5
1.0
Arus penguat (amper)

1.5

91

100

Setting efektif (%)

80
60
40
20

20

40
60
Setting rele (%)

80

100

Gambar 3.16: Setelan Efektif Rele Gangguan Tanah


3.15.2 Grading Waktu Rele Gangguan Tanah
Grading waktu rele gangguan tanah dapat disusun dengan cara yang sama seperti
pada penyusunan grading waktu pada rele gangguan fasa. Namun karakteristik waktuarus primer (khususnya rele elektromekanik) tidak dapat di pertahankan mempunyai
akurasi yang sama sebagaimana dapat diperoleh pada rele gangguan fasa.
Sebagaimana sudah dipahami, kesalahan rasio kumparan trafo arus pada setelan arus
rele bisa jadi sangat tinggi sehingga proses grading waktu rele gangguan tanah
khususnya rele elektromekanik tidaklah se-sederhana seperti prosedur yang
digunakan untuk rele gangguan fasa dalam Tabel 3.3.
Sesungguhnya proses penyusunan grading rele gangguan tanah ini sering memerlukan
waktu-waktu yang lama dan terasa sebagai suatu pekerjaan yang membosankan
khususnya mengingat begitu banyaknya faktor-faktor yang perlu diperhitungkan pada
setiap perhitungan level setelan. Untuk menghasilkan setelan-setelan yang tepat perlu
ada pengalaman dan kemahiran, misal dengan membiarkan grading margin yang lebih
panjang tetapi tetap aman.
3.15.3 Rele Gangguan Tanah Sensitif
Jaringan tegangan rendah yang ditanahkan dengan impedansi dapat menghasilkan
tegangan tanah yang tinggi yang dapat menimbulkan resiko terhadap keselamatan
manusia. Oleh karena itulah maka sistim tegangan rendah tidak pernah ditanahkan
melalui impedansi. Sebaliknya pada jaringan tegangan tinggi praktek-praktek sistim
pentanahan melalui impedansi banyak dilakukan dengan tujuan untuk membatasi
besar arus hubung singkat gangguan tanah yang mungkin terjadi.
Lebih jauh, dibeberapa negara, tahanan jenis tanah (soil resistivity) sepanjang jalur
transmisi bisa mempunyai nilai yang sangat tinggi sesuai keadaan tanahnya seperti
tanah pada gurun pasir atau tanah pegunungan berbatu-batuan. Gangguan ketanah
yang tidak melibatkan kawat tanah mungkin hanya dapat menyebabkan arus
gangguan tanah yang kecil, yang sering tidak cukup untuk menggerakkan rele proteksi
biasa. Hal ini misalnya bisa timbul pada keadaan dimana ada kawat fasa yang
meskipun sudah putus dan sudah menyentuh tanah, namun arus yang mengalir
ketanah sangat kecil dan tidak cukup untuk menggerakkan rele proteksi. Akibatnya
kawat tersebut dapat terhubung terus dengan tanah tanpa bisa di isolir sehingga bisa

92

sangat berbahaya bagi orang yang kebetulan lewat tanpa menyadari bahwa kawat
tersebut sebenarnya masih bertegangan tinggi.
Untuk mengatasi kesulitan ini digunakan rele proteksi gangguan tanah yang dapat
disetel lebih rendah dari setelan proteksi normal. Dengan rele-rele numeris modern
hal ini tidak menjadi masalah karena sudah mempunyai kemampuan untuk dapat
disesuaikan pada berbagai keadaan tanah dengan mudah. Tetapi untuk rele-rele
elektromekanik atau rele statik lainnya proses penyetelan rele bisa mengalami
kesulitan khususnya bila trafo-trafo arus yang digunakan berkapasitas kecil sehingga
mungkin harus diganti dengan trafo arus dengan burden yang lebih sesuai. Umumnya
pada kondisi tanah seperti ini, sensitifitas rele yang diperlukan tidak dapat ditunjang
oleh trafo arus konvensional. Oleh karena itu trafo arus yang sering digunakan adalah
core balance current tranformer (CBCT).
CBCT adalah trafo arus yang dipasang mengelilingi kawat-kawat ke tiga fasa termasuk
netral (bila ada) sehingga arus sekunder trafo arus adalah sebanding dengan jumlah
arus residual (arus tanah) yaitu jumlah arus-arus fasa yang tidak seimbang karena
gangguan. Trafo arus seperti ini dapat dibuat mempunyai rasio yang bagus dan cocok
digunakan untuk mengoperasikan elemen rele-rele gangguan tanah sensitif. Dengan
menggunakan teknik tersebut, setelan arus gangguan tanah dapat diturunkan hingga
dibawah 10% dari arus nominal jaringan yang mau diproteksi.
Untuk menghasilkan pengukuran arus residu yang akurat, maka penempatan trafo
arus CBCT pada jaringan yang mau di proteksi, perlu dilakukan dengan benar dan hatihati. Kalau pembungkus (sheat) kabel ditanahkan, hubungan ketanah melalui kabel
gland harus dilakukan melalui CBCT yang utamanya untuk memastikan bahwa
gangguan fasa ke metal pembungkus dapat terdeteksi. Gambar 3.17 memperlihatkan
hubungan yang benar dan yang salah. Dengan metoda hubung yang salah, arus
gangguan yang mengalir pada metal pembungkus tidak dilihat sebagai arus residu
sehingga rele tidak dapat bekerja.
Disamping itu perlu juga diperhatikan bahwa arus residu normal yang mungkin
mengalir dalam kondisi sehat sering juga menjadi kendala yang membatasi aplikasi
proteksi gangguan tanah non arah sensitif. Kejadian atau pengaruh arus residu
demikian ini dapat terjadi pada sistim-sistim dengan kapasitansi bocor yang tidak
seimbang misal pada kawat-kawat saluran yang panjang yang tidak disuper posisi
sepanjang jalur transmisi.
Cincin kabel (cable gland)
Kabel
boks

Gland & pembungkus


kabel terhubung ke tanah

a)

Penyambungan CT

93

Tidak kerja
I

b) Penempatan CT Yang Salah

Bekerja dengan benar


I

c)

Penempatan CT Yang Benar

Gambar 3.17: Penempatan CBCT

3.16

RELE ARUS LEBIH GANGGUAN TANAH DIREKSIONAL

Aplikasi rele arus lebih gangguan tanah direksional dapat dilakukan sesuai dengan
kondisi-kondisi sistim sebagai berikut:
i.

Untuk gangguan tanah dimana proteksi arus lebih dilakukan oleh rele
direksional.

ii.

Pada jaringan tanah ter-isolasi yang tidak ditanahkan.

iii. Pada jaringan pentanahan dengan Peterson Coil.


iv. Pada proteksi gangguan tanah sensitif yang tidak mencukupi yang masih
memerlukan rele gangguan tanah yang lebih sensitif lagi.
Elemen rele pada uraian terdahulu sebagai elemen gangguan fasa yang tanggap
terhadap arus gangguan tanah yang mengalir dan yang penting bahwa tanggapan
arahnya sudah benar pada kondisi tersebut.
Bila diperlukan elemen khusus gangguan tanah seperti diuraikan pada Bab 3.16, maka
diperlukan elemen arah yang sesuai.

94

3.16.1 Besaran Penggerak Rele Arah


Konfigurasi sambungan dan pengawatan-pengawatan untuk mendapatkan arus
gangguan residu dapat dilakukan seperti terlihat pada Gambar 3.15. Karena arus ini
dapat dibangkitkan dari setiap fasa, maka dalam rangka untuk mendapatkan
tanggapan arah maka rele perlu dilengkapi dengan elemen tegangan yang bersama
dengan arus dapat menunjukkan arah gangguan.
Terdapat dua cara yang sering dilakukan untuk mendapatkan rele gangguan tanah
berarah khususnya dalam aplikasi rele dijital dan rele numeris sebagai berikut.
Tegangan Residual
Sebagaimana diketahui, jumlah ketiga tegangan fasa dalam keadaan normal dan
seimbang adalah nol. Sebaliknya bila salah satu fasa terhubung singkat ke tanah maka
jumlah ketiga tegangan akan berada pada level tegangan tertentu yang disebut
tegangan residual. Tegangan residual ini dapat dapat digunakan sebagai salah satu
parameter gangguan dalam penerapan sistim proteksi khususnya pada rele arus
gangguan tanah direksional. Tegangan residual dapat diukur sebagaimana dijelaskan
pada Apendiks A3. Yang pada prinsipnya dapat diperoleh dari hasil penjumlahan
vektor ketiga tegangan fasa-fasa yang tidak seimbang tersebut. Untuk keperluan
pengukuran ini biasanya inti trafo tiga fasa dibuat atas 5 kaki dimana dua kaki bagian
terluar dibiarkan tidak dibelit dengan kumparan dengan maksud untuk memberikan
jalan terhadap fluksi tegangan urutan nol.
Pada trafo tiga fasa yang inti besinya hanya tiga kaki tidak tidak tersedia jalur garisgaris magnetis urutan nol sehingga tegangan residual yaitu jumlah ketiga tegangan
fasa tidak akan terukur oleh proteksi gangguan tanah. Namun trafo tegangan demikian
tidak banyak dijumpai dalam praktek. Yang biasa dijumpai adalah trafo-trafo tegangan
satu fasa yang sisi sekundernya saling dihubungkan satu sama lain membentuk
hubungan broken delta sebagaimana diuraikan pada Apendiks 3.
Tegangan yang timbul pada terminal broken delta ketika salah satu kawat fasa primer
terhubung singkat adalah tegangan hasil penjumlahan ketiga tegangan sekunder
seperti dapat digambarkan seperti pada Gambar 3.18.Untuk mendapatkan tegangan
operasi yang cukup adalah penting untuk memastikan bahwa trafo utama harus terdiri
dari trafo yang dapat menghasilkan tegangan residual dan titik bintang trafo utama
harus ditanahkan langsung. Kalau digunakan trafo-trafo interposing maka, titik bintang
kumparan primer trafo tegangan interposing harus di sambung dengan titik bintang
kumparan sekunder trafo tegangan tersebut.
Dalam prakteknya besarnya tegangan residual adalah tiga kali besarnya tegangan
jatuh urutan nol impedansi sumber sehingga dengan sendirinya akan tergeser dari
arus residual sesuai dengan sudut impedansi sumber. Besaran-besaran atau tegangan
residu inilah yang sering diterapkan pada elemen arah rele gangguan tanah. Karena
sudut fasa arus residu terhadap tegangan residu tidak dapat diketahui dengan persis
maka dalam prakteknya penyetelan sudut fasa perlu disesuaikan dengan karakteristik
sudut fasa rele (RCA). Karena rangkaian yang bersifat induktif maka dalam prakteknya
arus residu akan tertinggal fasa terhadap tegangan residual yang dirasakan oleh rele
gangguan tanah direksional.

95

A
B
C

I
(a) Hubungan Rele
Va

3I0

Va
Va2

3V0
Va2
Vc

Vb

(b) Sistem Balance (Tegangan


residual = Nol)

Vc

Vb

(c) Sistem Unbalance ganguan fasa A


ke tanah (3Vo - Tegangan residual)

Gambar 3.18: Tegangan Polarisasi Yang Membuat Rele Gangguan Tanah Direksional
Dalam pengaturan sudut fasa arus dan tegangan khususnya pada waktu gangguan
tanah harus memperhitungkan dan mempertimbangkan sistim pentanahan sebab bisa
berpengaruh terhadap Rele Characteristic Angle (RCA).
Setelan-setelan RCA yang biasa dilakukan dalam praktek-praktek sistim proteksi antara
lain adalah:
0

a.

Sistim pentanahan dengan tahanan: 0 .

b.

Sistim distribusi, ditanahkan langsung: 45 .

c.

Sistim transmisi, dengan pentanahan langsung: 60 .

Setelan-setelan karakteristik sudut rele pada sistim transmisi maupun sistim distribusi
bisa berbeda-beda tergantung pada perbedaan rasio perbandingan X/R yang
ditemukan pada sistim-sistim tersebut.
Arus Urutan Negatif
Dalam kondisi tertentu seperti pada kondisi dimana trafo tegangan yang dipasang
tidak cocok untuk membangkitkan tegangan sisa (residual) yang diperlukan, maka

96

tegangan sisa yang timbul pada titik-titik sepanjang jaringan bisa sedemikian kecil
sehingga tidak cukup besar untuk mampu menggerakkan rele arah. Pada kondisi
demikian maka, arus urutan negatip dapat digunakan sebagai besaran untuk
mempolarisasi rele. Arah gangguan ditentukan dengan membandingkan tegangan
urutan negatip dengan arus urutan negatip. Dalam hal ini tentunya karakteristik RCA
yang akan digunakan harus di set berdasarkan pada sudut sumber tegangan fasa
urutan negatip.

3.17

RELE GANGGUAN TANAH PADA JARINGAN TERISOLASI

Meskipun terbatas dan tidak dianjurkan terdapat juga sub-sub jaringan tertentu yang
tidak ditanahkan dimana titik netralnya dibiarkan mengambang dan terisolasi dengan
tanah. Tujuan utamanya adalah agar pada waktu sistim mengalami gangguan satu fasa
ketanah tidak menimbulkan arus gangguan ke tanah yang besar sehingga tidak
membahayakan peralatan. Disamping itu sistim terisolasi dimaksudkan pula untuk
tetap dapat beroperasi selama waktu mengalami gangguan fasa ketanah tanpa perlu
mengisolir gangguan dengan cepat. Namun pada sistim demikian perlu diperhatikan
bahwa isolasi sistim harus dirancang tahan terhadap tegangan transien dan tegangan
steady state yang cukup besar yaitu sebesar
kali tegangan fasa ke netral. Faktor
pertimbangan kekuatan isolasi inilah yang antara lain menyebabkan keterbatasan
mengapa jaringan terisolasi hanya dilakukan pada sub-sub jaringan transmisi tertentu.
Mengingat arus gangguan satu fasa ketanah relatif kecil maka akan timbul kesulitan
dalam penerapan rele proteksi yang sesuai yang dapat mengamankan sistim sebelum
gangguan berkembang misalnya menjadi gangguan hubung singkat dua fasa yang lebih
berbahaya.
Terdapat dua cara yang dapat digunakan untuk mengatasi kesulitan dalam mengatasi
gangguan fasa ke tanah yaitu dengan menggunakan rele tegangan sisa (residual) dan
dengan menggunakan rele gangguan tanah sensitif sebagaimana akan diuaraikan
berikut ini.
3.17.1 Rele Tegangan Residual
Sebagaimana telah telah disinggung sebelumnya, bila gangguan satu fasa ketanah
terjadi maka tegangan fasa-fasa lain yang sehat akan naik sebesar
kali dari
tegangan fasa ke netral dan jumlah vektor ketiga fasa tidak lagi sama dengan nol.
Dengan prinsip ini sebenarnya gangguan fasa ketanah dapat dideteksi dengan
menggunakan sebuah rele tegangan yang dapat mengukur tegangan sisa yang terjadi.
Namun meskipun dapat mendeteksi terjadinya gangguan fasa ketanah sistim proteksi
dengan rele tegangan sisa ini tidak bisa digunakan untuk menentukan letak atau lokasi
gangguan.
Dengan demikian sistim proteksi dengan skema bertangga (grading) pada sistim
jaringan terisolasi tidak bisa diterapkan dengan menggunakan rele tegangan residual.
Hal ini terutama disebabkan karena semua rele yang terpasang sepanjang jaringan
sama-sama mengalami tegangan sisa tak perduli dimanapun letak gangguan yang
terjadi. Meskipun keterbatasan sistim proteksi masih bisa diperbaiki dengan

97

menggunakan rele-rele dengan karakteristik definite time, namun hasilnya tidak akan
efektif sebagaimana pada sistim proteksi diskriminatif lainnya terutama dalam
menentukan letak gangguan tanah yang terjadi.
3.17.2 Rele Gangguan Tanah Sensitif
Untuk mengatasi keterbatasan rele tegangan sisa pada sistim terisolasi digunakan rele
proteksi gangguan tanah sensitif yang sering dipasang pada jaringan tegangan
menengah dengan konfigurasi single bus-bar yang terhubung dengan banyak
penyulang. Prinsip rele sensitif ini didasarkan pada ketidakseimbangan arus
kapasitansi per-fasa pada waktu terjadinya gangguan fasa ketanah.
Trafo Incoming

IR3=IH1+IH2+IH3-IH3
=IH1+IH2

IR3

IR2

vr

IR1

vr

vr

Ia1

Ib1

Ia2

Ib2

Ia3

Ib3

IH1+IH2+IH3

IH3

-jxc2

IH1

IH2

IH1+IH2

-jxc3

-jxc1
Ke penyulang lain....n

Gambar 3.19: Distribusi Arus Sistim Ter-isolasi Pada Gangguan Tanah Fasa C
Gambar 3.19 memperlihatkan sebuah sub sistim satu busbar yang terdiri dari satu
trafo dengan banyak penyulang. Trafo tersebut mempunyai hubungan Y-Y dimana
netral sisi primer terhubung langsung dengan tanah sedang sisi sekunder dibiarkan
mengambang seperti terlihat pada gambar.
Gambar 3.19 diatas dapat digunakan untuk memperlihatkan keadaan sistim pada
waktu terjadi gangguan satu fasa ketanah yang terjadi pada salah satu penyulang.
Sistim tersebut terdiri dari 3 penyulang (dalam prakteknya bisa terdiri dari n
penyulang). Pada masing-masing penyulang dipasang rele proteksi direksional sangat
peka atau super sensitif. Pada saat gangguan ketanah terjadi pada fasa c penyulang
nomor 3 maka arus kapasitif pada fasa yang sama pada penyulang-penyulang yang
sehat akan menjadi nol. Rele pada penyulang-penyulang yang sehat yaitu pada
penyulang 1 dan 2 melihat ada ketidak seimbangan arus kapasitansi pada bagian
saluran tersebut. Gambar 3.20 memperlihatkan diagram fasor sistim terisolasi yang
sedang mengalami gangguan.

98

Vaf
Vapf

Restrain

IR1
I b1
Kerja
I a1

Vbf

Vbpf

Vcpf

Vres (= -3Vo)
Setting RCA menggeser

IR3=

- (IH1 + IH2)

Pusat Karakteristik sebesar +90ke Garis ini

Gambar 3.20: Diagram Fasor Sistim Terisolasi Yang Mengalami Gangguan Satu Fasa
Ketanah
Akan terlihat bahwa meskipun semua rele terdiri dari jenis yang sama, namun hanya
rele yang terpasang pada penyulang yang terganggu yang akan kerja sedang rele pada
penyulang lain yang sehat akan berada pada posisi restrain kalau semua penyulang
dianggap identik maka arus-aras kapasitansi masing-masing penyulang secara praktis
adalah sama (Ia1=Ia2=Ia3 dan Ib1=Ib2=Ib3) dan untuk memperkecil kesalahan operasi maka
semua proteksi harus menggunakan trafo-trafo arus yang identik. Merujuk ke Gambar
0
3.20, arus ketidak seimbangan pada kawat-kawat yang sehat tertinggal sebesar 90
terhadap tegangan residual. Mengingat tegangan kawat-kawat yang sehat naik
sebesar 3 maka arus pemuat pada saluran yang terganggu ini seharusnya akan naik
juga sebesar 3 kali dari arus normal. Dengan demikian besarnya arus adalah 3 kali
arus steady state per-fasa. Karena arus kawat-kawat yang sehat (IR1 dan IR2)
berlawanan fasa dengan arus pada saluran yang terganggu (IR3) maka diskriminasi
dapat dilakukan dengan menggunakan rele gangguan tanah arah direksional.
Besaran polarisasi yang digunakan untuk menggerakkan rele adalah besarnya
0
tegangan residu. Dengan menggeserkan tegangan residu ini sebesar 90 , maka arus
residu yang dilihat oleh rele pada saluran yang terganggu berada pada daerah operasi
karakteristik direksional, sedangkan arus residu pada saluran-saluran yang sehat
berada pada daerah restrain sehingga tidak bekerja. Dengan demikian karakteristik
0
RCA yang dibutuhkan masing-masing penyulang adalah 90 . Setelan rele harus
dilakukan pada nilai satu sampai tiga kali arus per-fasa.
Meskipun cara ini dapat dirancang pada waktu pabrikasi rele, tetapi untuk
mendapatkan hasil optimum sebaiknya perlu dilakukan pengetesan-pengetesan
dilapangan. Gangguan satu fasa ketanah dengan cermat diamati dengan mencatat
besar arus yang dihasilkan. Pada rele-rele numeris sudah tersedia elemen-elemen
pengukuran yang dibutuhkan sehingga penerapan rele proteksi dapat dilakukan
dengan mudah.

99

Sebagaimana sudah dibicarakan diatas, meskipun gangguan satu fasa ketanah yang
terjadi pada sistim-sistim terisolasi bisa dibiarkan tanpa perlu melakukan tripping pada
jaringan yang terganggu, tetapi gangguan tersebut tidak bisa dibiarkan berlama-lama
dan dalam prakteknya hanya bisa dibiarkan dalam waktu sesingkat mungkin (dalam
ukuran detik) sebelum gangguan tersebut berkembang menjadi gangguan fasa-fasa
ketanah akibat gangguan fasa lain yang bisa terjadi sebagai akibat kenaikan tegangan
fasa-fasa yang sehat.

3.18

JARINGAN YANG DITANAHKAN DENGAN PETERSON COIL

Pentanahan dengan Peterson Coil adalah keadaan khusus pentanahan sistim dengan
impedansi tinggi. Dahulu banyak dipakai sebagai sistim pentanahan netral-netral
sistim jaringan 70 kV khususnya di Jawa Barat dan DKI. Meskipun saat ini di Indonesia
sistim pentanahan ini sudah mulai ditinggalkan namun bukan berarti tidak dipakai lagi,
sebab dimasa mendatang dimana pusat-pusat industri maupun pemukiman bisa
bergeser kedaerah-daerah yang relatif lumayan jauh dari gardu-gardu induk sehingga
mungkin suatu saat perlu dilayani dengan menggunakan jaringan subtransmisi
sebagaimana dilakukan oleh PLTA Jatiluhur terhadap pelanggan-pelanggan industri
mereka. Pada sistim pentanahan dengan Kumparan Peterson, jaringan ditanahkan
dengan reaktor yang ditala sesuai dengan arus kapasitansi sistim ketanah.
Pada sistim ini, gangguan satu fasa ketanah tidak akan menghasilkan arus gangguan
tanah steady state. Jadi sistim ini sebenarnya sama dengan sistim yang netralnya terisolasi. Efektivitas sistim ini sangat tergantung dari akurasi penalaan Kumparan
Peterson, sehingga bila ada perubahan besar arus, misalnya karena saluran tambah
pendek atau tambah panjang yang menyebabkan perubahan arus kapasitip maka
penalaan kembali perlu dilakukan ulang.
Dalam prakteknya agak sulit membuat penalaan secara sempurna dimana arus
kapasitip (IC) sama persis dengan arus kumparan(IL), biasanya selalu ada selisih antara
keduanya yang mengalir pada sistim yang ditanahkan dengan Kumparan Peterson.
Sistim pentanahan dengan menggunakan Kumparan Peterson banyak dijumpai pada
saluran-saluran di daerah-daerah industri remote maupun daerah pertanian yang
sering mendapat gangguan-gangguan tanah sementara misal karena sambaran petir.
Untuk lebih jelasnya tentang pentanahan netral dengan Kumparan Peterson dan
bagaimana dia digunakan untuk menanggulangi gangguan-gangguan tanah sementara
dengan tepat maka perlu mengerti gejala-gejala atau perlilaku gangguan tanah
sementara seperti dapat dilhat pada buku-buku tentang sistim pentanahan.
Gambar 3.21 menggambarkan jaringan sederhana yang ditanahkan dengan Peterson
Coil. Dari persamaan-persamaan pada gambar tersebut terlihat bahwa kalau
Kumparan Peterson ditala secara ideal sama dengan arus pemuat saluran maka pada
saat terjadi hubung singkat satu fasa ketanah, arus gangguan yang mengalir ke tanah
praktis akan sama dengan nol. Gambar 3.22 memperlihatkan banyak jaringan
distribusi radial yang ditanahkan dengan Peterson Coil. Satu fasa pada saluran
mengalami gangguan ketanah melalui fasa C. Gambar 3.23 memperlihatkan diagram
fasor, dengan menganggap reaktansi Peterson Coil tidak mengandung tahanan.

100

Sumber

- IB
- IC
Van
If = - IB - IC +
jXL
Van
0
bila
=
= IB + IC
jXL

Van
jXL
(= IL )
If

Kumparan
Peterson

jXL

Vab
Vac
jXC
jXC
I
(= - b) (= - Ic )
-jXc

- IC

-jXc

-jXc

IL

- IB
Vac

Vab
N

Vektor Arus Pada Gangguan Fasa A

Gambar 3.21: Gangguan Tanah Pada Sistim Yang Ditanahkan Dengan Peterson Coil
Trafo Incoming

JXL
IL=IF+IH1+IH2+IH3

IR3

IR2

IR1

IL
vr

vr

Ia1

Ib1

Ia2

Ib2

Ia3

Ib3

IC3=IF

IF

vr

IH3
IH1

IH2

-jxc3
IH1+IH2

-jxc2
IH1

-jxc1
Ke penyulang lain....n

Gambar 3.22: Arus-arus Pada Saluran Radial Dengan Netral Ditanahkan Dengan
Peterson Coil Yang Mengalami Gangguan Fasa C Tanah

101

IH3
IL

3V0

IH2
IH1

Ia1

Ib1

(a) Arus Kapasitip dan Induktip


IL
Ib1

IR1 = IH1

- IH1
- IH2

Ia1

Vres = -3Vo
(b) Saluran yang Sehat

IR3 = - IF + IH3
= - IL - IH1 - IH2

IR3

Vres = -3Vo
(c) Saluran yang Terganggu

Gambar 3.23: Gangguan Fasa C Pada Sistim Yang Ditanahkan Dengan Peterson Coil

Pada Gambar 3.23 (a), dapat dilihat bahwa tegangan kawat-kawat yang sehat naik
dengan faktor kenaikan sebesar
kali dan arus kelihatan mendahului tegangan
0
sebesar 90 .
Arus ketidak seimbangan pada saluran-saluran yang sehat dapat dipandang sebagai
0
penjumlahan vektor Ia1 dan Ib1 dan ini berada persis lagging sebesar 90 terhadap
tegangan (Gambar 3.23 b). Besar magnitude arus residual IR1 adalah sama dengan 3
kali arus steady state per fasa. Pada saluran yang terganggu, arus residual adalah
sama dengan IL-IH1-IH2 seperti terlihat pada Gambar 3.23(c) dan arus residual terlihat
lebih jelas pada jaringan urutan fasa nol seperti pada Gambar 3.24. Meskipun secara
teoritis tahanan Kumparan Peterson pada Gambar 3.22 diatas dianggap sama dengan
nol, namun dalam prakteknya tahanan kumparan tersebut tetap harus diperhatikan
sebagaimana terlihat pada diagram fasor dalam Gambar 3.25 diatas. Kalau tegangan
residual Vres digunakan sebagai tegangan yang mempolarisasi rele, maka arus residual
0
pada jaringan yang sehat akan tergeser lebih besar sedikit dari 90 .
Rele-rele yang digunakan pada jaringan distribusi yang ditanahkan dengan Kumparan
0
Peterson adalah rele arah dengan karakteristik RCA 0 . Hal ini dimaksudkan agar arus
residual pada saluran yang sehat bergeser ke daerah restrain dan pada saat yang sama
arus residual yang mengalir pada saluran yang terganggu bergeser ke daerah operasi
rele sehingga bisa mengisolir gangguan.
Untuk mengatasi sulitnya mendeteksi arus gangguan tanah pada sistim yang
ditanahkan dengan Kumparan Peterson, maka beberapa saat setelah gangguan
berlangsung kadang-kadang suatu tahanan dengan nilai tertentu dapat juga disisipkan
secara paralel dengan Kumparan Peterson.

102

I0F

IROF

Feeder
yang terganggu

IROH

IL

3XL

Feeder
yang sehat

IROH

-V0

IH3

IH2

IH1

XC0

= Arus residual pada feeder yang terganggu


= Arus residual pada feeder yang sehat
Sehingga dapat dilihat :

Jadi;

Gambar 3.24: Jaringan Urutan Nol Memperlihatkan Arus Residual


Tahanan kumparan saluran

Tahanan kumparan
grounding

IL

(I1=IH2+IH3)
A

3V0

N
C

(a) Arus Kapasitip dan Induktip


Dengan Komponen Resistan
Restrain
Kerja

IL

Garis torsi nol


untuk RCA 0

IR1 = IH1
-IH1-IH2
IR3 = IF+IH3
= IL-IH1-IH2

IR3

Restrain

Vres = -3Vo
Garis torsi nol untuk RCA 0

(b) Saluran yang Sehat

Vres = -3Vo
Kerja

(c) Saluran yang Terganggu

Gambar 3.25: Gangguan Satu Fasa Ketanah Fasa C Pada Sistim Yang Ditanahkan
1
Dengan Peterson Coil Dengan Tahanan XL atau XC (Kasus Praktis)
Tahanan ini disebut tahanan bypass yang berguna untuk memperbesar arus gangguan
sehingga pengukuran arus gangguan dapat dilakukan dengan baik. Nilai tahanan
bypass tersebut bisa ditentukan sesuai dengan hasil studi-studi khususnya hubung
singkat satu fasa ketanah. Disamping itu tahanan bypass tersebut dimaksudkan juga

103

untuk menaikkan beda sudut antara arus dan tegangan residu sehingga bisa digunakan
untuk membantu dalam penerapan rele gangguan tanah direksional dengan baik.
Pada aplikasi rele gangguan tanah ini terdapat dua kemungkinan jenis elemen proteksi
yang dapat diterapkan yaitu elemen rele gangguan tanah sensitif dan rele jenis watt
metric arus urutan nol sebagaimana akan diuraikan berikut ini.
3.18.1 Rele Gangguan Tanah Sensitif
Suatu rele jenis gangguan tanah disebut sensitif bila karakteristik rele tersebut dapat
bekerja pada arus-arus yang kecil dan paling tidak dapat memenuhi dua persyaratan
sebagai berikut;
a.

Setelan pengukuran arus harus mampu disetel pada nilai yang sangat kecil.

b.

Mempunyai karakteristik RCA sama dengan 0 dan mampu di atur secara


halus di sekitar harga tersebut.

Perlunya elemen arus sensitif seperti dipersyaratkan diatas, adalah karena besar arus
yang diukur memang sangat kecil pada mana mungkin akan terdapat suatu kondisi
dimana diperlukan penyetelan arus 0.5% dari arus nominal. Namun, mengingat
penalaan Peterson Coil tidak bisa dilakukan secara sempurna, arus gangguan tanah
steady state pada orde kecil yang mengalir pada prakteknya akan menaikkan arus
residual yang dilihat oleh rele gangguan tanah. Pada kondisi tertentu sering juga
digunakan setelan arus sama dengan arus per-fasa dari saluran yang diproteksi.
Perlunya rele sensitif mempunyai karakteristik RCA yang dapat ditala dengan halus
0
pada setelan sudut sekitar 0 , dimaksudkan untuk dapat mengkompensir tahanan
Kumparan Peterson dan tahanan saluran serta tahanan trafo arus CT yang digunakan.
Dalam praktek, untuk mendapatkan hasil yang baik maka penalaan rele arus gangguan
tanah sensitif ini lebih baik dilakukan dilapangan dengan melakukan pencatatan dan
praktek-praktek pengukuran arus-arus tersebut.
3.18.2 Rele Jenis Wattmetrik
Pada Gambar 3.25 terlihat perbedaan sudut yang kecil antara arus luber pada bagian
yang terganggu dan pada bagian yang tidak mengalami gangguan. Gambar 3.26
memperlihatkan bagaimana beda sudut ini dapat menaikkan komponen aktif arus
yang berlawanan fasa satu dengan lainnya.
Akibatnya, komponen aktif daya urutan nol akan juga berada dalam bidang yang sama.
Sebuah rele dengan kemampuan untuk mendeteksi komponen aktif tersebut dapat
dimanfaatkan sebagai besaran daya aktif yang dapat dideteksi untuk digunakan
mendiskriminasi arah gangguan tanah pada sistim-sistim yang ditanahkan dengan
Peterson Coil.
Bila komponen wattmetric daya urutan nol terdeteksi dalam arah maju, berarti lokasi
gangguan ada pada sisi saluran, sebaliknya bila terdeteksi dalam arah mundur maka
gangguan terjadi pada bagian lain manapun dalam jaringan tersebut.
Dalam banyak praktek, metoda cara proteksi ini lebih banyak digunakan ketimbang
dengan rmenggunakan ele gangguan tanah sensitif.

104

Vres = -3VO
Komponen aktif
arus residual :
saluran terganggu

IR3

Kerja

-IH1-IH2
IL

Komponen aktif
arus residual :
saluran sehat

IR1

Garis torsi nol


untuk RCA 0

Restrain

Gambar 3.26: Komponen Resistif Arus Luber


Rele jenis watt metrik ini pada dasarnya dapat meningkatkan tingkat keamanan yang
lebih tinggi terhadap kesalahan operasi akibat kesalahan (spurious) yang terdapat
pada keluaran trafo arus baik dalam keadaan normal maupun pada waktu ada
gangguan tanah.
Dalam praktek daya wattmetric dapat dihitung dengan menggunakan besaran residual
arus urutan nol. Dengan demikian mengingat besaran-besaran arus dan tegangan
residual masing-masing adalah tiga kali harga-harga urutan nol maka daya yang
terukur adalah sembilan kali lipat dari besaran daya arus urutan nol,. Yang bisa
dihitung dari persamaan daya wattmetrik sebagai berikut:

.........3.5
Dimana:
Vres = tegangan residual
Ires = Arus residual
V0 = Tegangan urutan nol
I0 = Arus urutan nol
= Sudut fasa antara Vres dan Ires
= Setelan sudut karakteristik rele
Setelan arus maupun karakteristik RCA yang digunakan pada sistim proteksi dengan
menggunakan rele jenis wattmetrik sama seperti dilakukan pada rele gangguan tanah
sensitif.

105

4. RELE DIFERENSIAL PADA SALURAN


TRANSMISI
4.1

PENDAHULUAN

Sebagaimana telah dibahas pada Bab 3, rele-rele arus lebih sebenarnya dapat
digunakan untuk berbagai proteksi sistim tenaga listrik khususnya jaringan distribusi
radial. Dengan kordinasi arus dan waktu sistim bertingkat rele-rele arus lebih dapat
disusun membentuk sitim proteksi yang dapat digunakan untuk memproteksi jaringan
secara selektif dan cukup handal. Tetapi meskipun rele arus lebih diakui merupakan
rele yang paling banyak digunakan pada berbagai jaringan distribusi tenaga listrik,
namun sayang sistim proteksi yang dapat ditawarkan oleh rele arus lebih belum
sepenuhnya mampu memenuhi semua kebutuhan proteksi. Kekurangan rele arus
lebih akan semakin terasa khususnya bila digunakan pada sistim-sistim yang kompleks
dengan banyak sumber seperti pada jaringan subtransmisi, transmisi maupun pada
berbagai sistim interkoneksi pembangkit-pembangkit.
Kekurangan sistim proteksi arus lebih bertingkat diatas, telah mendorong timbulnya
konsep unit proteksi, yang dirancang untuk memproteksi saluran yang
menghubungkan dua gardu induk secara serentak pada kedua ujung saluran tanpa
memperhatikan kordinasinya dengan sistim pengaman saluran berdekatan. Salah satu
unit proteksi yang umum dikenal antara lain adalah proteksi arus diferensial.
Pengertian diferensial didasarkan atas prinsip pengukuran yang digunakan yaitu
dengan mengukur perbedaan beda arus yang mengalir pada kedua ujung-ujung
saluran yang mau diproteksi. Contoh-contoh unit proteksi lainnya adalah sistim
proteksi dengan prinsip perbandingan arah arus atau perbedaan sudut fasa dan skema
rele jarak yang dilengkapi dengan carrier.
Suatu rele diferensial dapat melakukan tugas proteksi secara sempurna seperti untuk
memproteksi trafo, generator maupun kabel-kabel bawah tanah. Dahulu praktekpraktek penggunaan rele diferensial untuk memproteksi saluran transmisi masih
sangat terbatas terutama disebabkan karena adanya kesulitan dalam menghubungkan
trafo-trafo arus antara dua gardu yang saling berjauhan. Namun akhir-akhir ini
proteksi saluran transmisi dengan menggunakan rele diferensial sudah mulai
diterapkan terutama dengan sudah tersedianya kanal-kanal sistim komunikasi yang
dapat digunakan untuk saling membandingkan arus-arus pada kedua ujung saluran
yang berjauhan tersebut.
Pada dasarnya, yang diperlukan untuk membangun suatu sistim proteksi diferensial
yang dapat digunakan untuk memproteksi saluran transmisi adalah tersedianya kanal
telekomunikasi yang dapat digunakan untuk mengirimkan maupun untuk menerima
besaran listrik dari satu ujung ke ujung lainnya sehingga besaran-besaran tersebut
dapat saling diperbandingkan satu sama lain. Tanpa sarana komunikasi suatu rele jarak
yang berdiri sendiri yang tidak dilengkapi dengan fasilitas intertripping misalnya tidak
bisa dipandang sebagai unit proteksi. Hal ini karena, 1). Setelan daerah cakupan

106

proteksi rele jarak tidak dapat dibuat untuk mengamankan panjang saluran seratus
persen dan 2). Meskipun cakupan setelan rele jarak dapat diperluas hingga mencapai
seluruh jaringan namun rele tersebut tidak dapat mentrip kedua PMT pada kedua
ujung saluran.
Proteksi diferensial dengan menggunakan prinsip arus diferensial antara lain adalah
unit proteksi yang dilengkapi dengan kabel pilot yang menghubungkan trafo-trafo arus
yang terpasang pada kedua ujung saluran seperti terlihat pada Gambar 4.1. Dalam
keadaan normal arus sekunder kedua trafo arus akan mengililingi rangkaian sepanjang
kawat kabel pilot tanpa ada arus yang mengalir melalui rele.
Bila terjadi gangguan diantara kedua CT maka kedua arus sekunder menjadi tidak
simetris sehingga terdapat beda kedua arus yang akan mengalir melalui rele yang
selanjutnya bisa digunakan untuk melaksanakan perintah trip pada kedua PMT untuk
mengisolir saluran yang terganggu.
Cara lain sistim proteksi diferensial dapat ditunjukkan seperti ditunjukkan pada
Gambar 4.2. Disini kumparan sekunder kedua trafo arus dihubungkan saling
berlawanan sedemikian rupa dimana kedua arus saling menghilangkan sehingga dalam
kedaan normal tidak ada perbedaan arus yang mengalir pada ke dua rele G maupun
rele H yang terhubung seri. Cara yang pertama diatas disebut sistim arus sirkulasi
(Circulating Current), sedang yang terakhir disebut dengan metoda sistim tegangan
seimbang (Balanced Voltage System).
G

Id

Rele

Gambar 4.1: Sistim Arus Sirkulasi


G

Id
Rele G

Id
Rele H

Gamar 4.2: Sistim Tegangan Seimbang


Pada umumnya prinsip kerja rele diferensial yang banyak digunakan dalam
mengamankan saluran yang panjang didasarkan pada perbedaan arah dan besar
kedua arus yang mengalir pada kedua ujung saluran.
Oleh karena itu agar sistim proteksi diferensial dapat bekerja dengan baik perlu dicari
cara-cara yang dapat digunakan sehingga kedua besaran pada ujung-ujung saluran

107

yang mau diproteksi dapat saling diperbandingkan sebagaimana akan diuraikan pada
bab-bab lebih lanjut.

4.2

KONVENSI ARAH

Untuk menghindari kerancuan pada waktu menentukan arah arus terutama dalam
menganalisa gangguan perlu dilakukan konvensi arah arus yang mengalir pada
jaringan. Sesuai konvensi, arus yang mengalir dari bus-bar kearah saluran ditandai
dengan tanda positip, sedang arah arus yang mengalir menuju bus-bar ditandai
dengan tanda negative seperti terlihat pada Gambar 4.3; dimana pada bagian seksi GH
tanda arah arus pada titik G adalah positip dan pada titik H negatip, sementara pada
bagian seksi HJ arus yang mengalir pada titik gangguan pada H dan J sama-sama
positip. Kelalaian akan tanda-tanda ini pada waktu setelan rele bisa mengakibatkan
terjadinya kesalahan operasi sistim proteksi terutama pada sistim yang lebih
kompleks. Itulah sebabnya, agar dalam prakteknya diusahakan supaya komponenkomponen unit proteksi dibuat dari type dan jenis yang identik khususnya pada
daerah proteksi yang sama. Disamping itu hal lain yang perlu diperhatikan dalam
penerapan sistim proteksi diferensial adalah konfigurasi dan perkembangan jaringan
dan kemungkinan perubahan fungsi jaringan dikemudian hari. Misal suatu saluran
yang dalam beberapa tahun kedepan perlu dirubah menjadi saluran phi yang
diperlukan untuk memasok gardu induk baru diantara kedua gardu lama. Dalam hal ini
maka pemilihan awal rele diferensial bisa disesuaikan dengan konfigurasi jaringan
yang akan datang sehingga pada waktu perubahan jaringan rele-rele tersebut masih
bisa dipertahankan.
Sumber

Sumber
+

~
G

~
J

Gangguan
Hubung Singkat

Gambar 4.3: Konvensi Arah Arus

4.3

SISTIM ARUS SIRKULASI

Prinsip arus sirkulasi sudah diperlihatkan secara garis besar pada Bab 4.1. Dalam
keadaan ideal perbandingan arus disisi primer dengan arus sisi sekunder akan sama
persis sesuai dengan perbandingan jumlah kumparan primer dengan sekunder.
Namun dalam prakteknya, tidak ada trafo-trafo arus yang sempurna, mereka tidak
terlepas dari kesalahan yang ditimbulkan oleh rugi-rugi tembaga dan rugi-rugi bocor
magnetis yang menyebabkan adanya deviasi dari keadaan ideal. Meskipun dalam
keadaan normal tanpa adanya gangguan, ketidak sempurnaan trafo-trafo ini akan
menyebabkan adanya arus luber yang mengalir melalui rele. Hal inilah yang akan
membatasi tingkat kepekaan rele tersebut. Namun untungnya arus-arus luber
tersebut dapat dikompensasi dengan menggunakan kumparan restraining yang dapat
digunakan untuk mengkompensir pengaruh arus luber sehingga sehingga rele tidak

108

akan kerja pada arus luber tersebut. Gambar 4.4a mengilustrasikan rangkaian ekivalen
dari skema arus sirkulasi. Sedang Gambar 4.4b memperlihatkan diagram distribusi
tegangan sepanjang rangkaian pilot pada arus yang mengalir pada daerah saluran yang
diproteksi. Disini trafo arus dianggap ideal dimana keduanya mempunyai burden yang
sama sehingga tidak ada arus luber yang mengalir melalui rele. Dengan demikian
diagram tersebut memperlihatkan keadaan dimana rele terlihat seperti dalam
keadaan terputus dari rangkaian atau mempunyai impedansi yang sangat tinggi.
Dalam keadaan ini tegangan nol terjadi pada titik J yaitu titik tengah elektris (diukur
dari besarnya tahanan) saluran G dan H.
Dalam hal rele tersebut tidak ditempatkan pada titik tengah saluran J, tetapi
mendekati titik G misal ke titik F, maka tegangan pada terminal rele tersebut akan
timbul sebesar FF sehingga akan ada arus luber yang mengalir melalui rele meskipun
dengan arus IPg dan IPh adalah identik. Sebaliknya bila rele yang digunakan mempunyai
impedansi rendah maka tegangan FF akan turun menjadi sangat kecil dan karena
letak titik F yang tidak simetris maka arus eksitasi (burden) kedua trafo arus akan
menjadi tidak sama sehingga dalam keadaan ini akan ada arus yang mengalir pada
Rele sebesar IR. Untuk lebih jelas perhatikan persamaan berikut:
atau karena

maka,

..........4.1
Dengan demikian jelas bahwa arus luber akan tetap ada dan akan mengalir melalui
kumparan rele baik pada rele impedansi tinggi maupun impedansi rendah.
I Pg

RSa

RLg

RLh

i Sg

i eg

Rele

ig

Zeg

RSa
i Sh

Id

I Ph

i eh
Zeh

Rg

(a)

G
G
G

P = Primer CT
S = Sekunder CT
E = Exiting / Penguat
L = Lead / Kabel Penghubung
G = Titik G
H = Titik H

(b)

Gambar 4.4: Rangkaian Ekivalen Skema Arus Sirkulasi

109

Perlu diperhatikan bahwa meskipun mempunyai rasio yang sama namun bila kedua
trafo arus tidak mempunyai impedansi shunt yang sama, maka diagram tersebut akan
berubah, misalnya tegangan GG akan lebih besar dari tegangan HH atau sebaliknya
seperti garis terputus-putus. Dari uraian-uraian diatas jelas terlihat bahwa keadaan
ideal dimana tidak ada arus yang mengalir pada kumparan rele adalah hal yang tidak
mungkin terjadi. Oleh karena itu dalam prakteknya sering kumparan rele dihubung seri
dengan sebuah tahanan
yang dapat digunakan sebagai tahanan penyeimbang
tegangan, sehingga dapat diperoleh suatu kompensasi tertentu meskipun rele tidak
ditempatkan persis ditengah-tengah jaringan ataupun pada saluran dimana kedua
trafo arus tidak mempunyai karakteristik impedansi yang sama. Pada jarak saluran
transmisi yang panjang penggunaan rele pilot dengan menggunakan arus sirkulasi ini
sudah tidak praktis sehingga jarang digunakan.
4.3.1
Ketidakstabilan Transien
Sebagaimana diperlihatkan pada Apendiks 3.4.10, bila arus transien dikenakan
terhadap trafo arus maka flux yang timbul akibat induksi arus tersebut akan lebih
besar dari flux yang dihasilkan arus dalam keadaan normal. Arus transien ini dapat
menyebabkan trafo arus bekerja pada keadaan jenuh sehingga impedansi rangkaian
penguat akan menurun seolah-olah terhubung singkat yang mengakibatkan arus
penguat akan naik menjadi sangat besar.
Bila penyeimbang trafo arus unit proteksi mempunyai karakteristik eksitasi yang
berbeda atau mempunyai burden yang berbeda, maka fluks transien yang terbentuk
akan menjadi berbeda sehingga dapat menaikan arus luber. Seperti keadaan dimana
rele tidak ditempatkan pada titik tengah saluran, maka dalam keadaan transien ini,
sistim proteksi dapat mengalami resiko dimana rele proteksi bisa salah kerja pada
kondisi jaringan normal yang sebenarnya tidak mengalami gangguan. Untuk mengatasi
ketidak stabilan ini dapat ditempuh dengan cara yang sama seperti diatas yaitu
dengan memasangkan tahanan stabilisasi secara seri dengan rele. Besarnya tahanan
stabilisasi biasanya dapat dihitung dengan rumus-rumus yang pada umumnya selalu
terdapat pada buku manual rele yang mau diterapkan. Pada dasarnya dapat dihitung
sesuai dengan besar tegangan pada terminal trafo arus yaitu VK dikurangi dengan
tegangan kerja rele VR (burden rele dibagi setelan arus) dibagi setelan arus rele
tersebut.
Dengan menggunakan tahanan stabilisasi, setelan arus rele dapat dikurangi pada
setiap nilai-nilai praktis, sehingga rele dapat dilihat sebagai perangkat pengukur
tegangan. Yang perlu diingat adalah bahwa ada batas arus minimum yang diperlukan,
dimana dibawah nilai tersebut elemen rele tidak lagi mempunyai tingkat kepekaan
untuk bisa pick-up secara benar. Dalam prakteknya rele-rele demikian biasanya
dikalibrasi dengan melakukan injeksi tegangan.
4.3.2
Bias
Arus luber yang dirasakan rele sebagai akibat adanya berbagai sumber kesalahan
diatas tergantung pada besarnya arus yang mengalir. Dalam keadaan normal besarnya
kadang-kadang sangat kecil sehingga bisa diabaikan, namun pada waktu terjadi

110

gangguan diluar daerah proteksi maka arus yang mengalir bisa mempunyai nilai
beberapa kali lebih besar dari arus normal, sehingga arus banjir pada rele bisa
mencapai nilai yang besar pula. Disini yang perlu dicatat adalah bahwa setelan
threshold arus operasi rele yang dibuat berada diatas level arus luber maksimum akan
mengakibatkan sensisitifitas rele tersebut semakin jelek. Namun perbaikan sensitifitas
rele yang rendah dapat diperbaiki dengan melakukan setelan arus diferensial (Idiff)
mendekati arus gangguan secara proporsional. Gambar 4.5 memperlihatkan secara
umum karakteristik bias suatu rele modern yang dibuat untuk mengatasi masalahmasalah diatas. Pada arus yang kecil, besar arus bias adalah kecil sehingga
memungkinkan rele bekerja dengan sensitif.

I diff = I 1 + I 2 + I 3

Pada arus yang tinggi, seperti halnya arus inrush yang terjadi pada saat penyalaan
trafo daya atau arus gangguan eksternal yang terjadi diluar daerah proteksi, maka arus
bias juga tinggi dan pada saat yang sama arus yang dibutuhkan untuk mengoperasikan
rele juga tinggi. Dengan demikian suatu rele akan menjadi lebih toleran terhadap arus
luber yang terjadi pada arus gangguan yang besar seperti terlihat pada Gambar 4.5.
Dan oleh karena itu kesalahan operasi rele diferensial arus sirkulasi akan minimal
tanpa kehilangan sensitifitasnya pada level arus gangguan yang kecil.

I1

I3

I2

Kerja

Persentasi
Bias K2

Persentasi
Bias K1

Restrain

I S1

I S2
I bias =

Gambar 4.5: Karakteristik Bias Umum Suatu Rele

4.4

I1 + I2 + I3
2

11

SISTIM TEGANGAN SEIMBANG

Sistim tegangan seimbang diperoleh dengan menggunakan prinsip dua tegangan yang
saling berlawanan yang saling terhubung sedemikian rupa sehingga tidak ada arus
yang mengalir pada kawat pilot. Secara teoritis arus yang mengalir melalui pilot kabel
hanya terjadi pada waktu terjadinya gangguan internal. Sistim tegangan seimbang
sebenarnya terdiri dari dua sistim sirkulasi arus seperti pada Gambar 4.2.
Pada komposisi sambungan rele proteksi tersebut, akan terlihat bahwa arus yang
mengalir pada saluran kabel pilot cenderung akan mengoperasikan rele, sedang
tegangan induksi e.m.f yang timbul pada kedua kumparan sekunder trafo arus yang
tersambung pada ujung-ujung kabel pilot berada pada posisi saling berlawanan

111

sehingga cenderung melawan pengaruh arus dengan hasil bahwa tidak akan ada arus
5
yang mengalir pada rangkaian kedua rele yang tersambung secara seri tersebut .
Bila terjadi gangguan pada daerah yang diapit oleh kedua trafo arus, maka kedua
tegangan menjadi tidak seimbang sehingga akan ada arus-arus sirkulasi yang mengalir
sepanjang kabel pilot yang bisa menyebabkan rele bekerja.
Untuk lebih jelasnya, dalam keadaan normal termasuk pada kondisi arus gangguan
eksternal, kedua kumparan sisi sekunder seolah-olah berada dalam keadaan terbuka
(open circuit), sebab meskipun arus primer mengalir, tetapi karena tegangan kedua
rangkaian sekunder trafo arus saling berlawanan maka tidak ada arus yang mengalir
pada rangkaian sekunder. Hal tersebut akan terus berlangsung sepanjang kedua trafo
arus sama-sama identik dan tidak mengalami kejenuhan.
Untuk menghindarkan kejenuhan inti secara berlebihan dan juga untuk menghindari
distorsi gelombang dimana bisa mengakibatkan arus mengalir sepanjang kabel pilot,
maka inti besi dilengkapi dengan sela non magnetik yang cukup untuk menyerap
semua m.m.f rangkaian primer pada level arus maksimum sehingga kerapatan flux
masih tetap dapat dibuat berada pada karakteristik linier.
Dengan demikian maka rangkaian sekunder dapat membangun e.m.f sedemikian
sehingga rangkaian sekunder trafo arus dapat dipandang sebagai sumber tegangan.
Reaktansi shunt trafo arus secara relatif mempunyai harga yang kecil, sehingga trafo
arus dapat dipandang sebagai trafo yang dibebani reaktansi shunt. Trafo arus yang
5
dibebani reaktansi shunt pada kondisi tersebut sering disebut sebagai transactor ,
yang disingkat dari kombinasi antara dua komponen yaitu trafo dan reaktor.
Rangkaian ekivalen sistim ini dapat dilihat pada Gambar 4.6 dibawah.
Mengingat rele-rele yang digunakan pada sistim tegangan seimbang ini terdiri dari rele
impedansi relatif tinggi maka dalam prakteknya pengaruh tahanan kumparan
sekunder trafo arus dan tahanan kabel-kabel pilot (ukuran kabel pilot tidak perlu
besar) tidak begitu memegang peranan penting terhadap kinerja rele. Dahulu rele
tegangan seimbang ini sering juga diterapkan untuk mengamankan saluran penyulang
yang relatif pendek.
G

RSk

RLg

RLk

RSk

Parameter
Kabel Pilot

Zeg

Id
Rele G

Z ch

Id
Rele H

Gambar 4.6: Rangkaian Ekivalen Sistim Tegangan Seimbang


Stabilitas sistim proteksi tegangan seimbang ini dapat dianalisa dengan melihat bahwa
transaktor bukan sebagai trafo arus biasa. Kesalahan suatu transaktor tidak akan

112

tergantung dari perubahan besarnya arus eksitasi sebab dalam transaktor semua arus
primer diperlakukan sebagai arus penguat. Dengan demikian pengukuran tegangan
e.m.f rangkaian sekunder dapat dipandang juga sebagai cara pengukuran besarnya
arus primer pada skala linier.
Dengan demikian maka transaktor dapat dipandang sebagai trafo arus dengan kurva
maknetik yang linier hingga batas arus gangguan maksimum. Sifatnya hanya dibatasi
oleh akurasi yang secara inheren melekat pada trafo arus dan besarnya nilai
kapasitansi antar inti-inti kabel pilot. Namun tegangan yang timbul pada terminal
kabel akibat arus gangguan eksternal yang mungkin sangat besar dapat mendorong
mengalirnya arus pemuat kapasitansi kabel pilot yang akan mengalir melalui
kumparan rele sehingga bisa menyebabkan kesalahan operasi.
Arus banjir pilot kabel yang mengalir akibat gangguan eksternal yang mengalir melalui
kumparan rele akan muncul sebagai sumber kesalahan atau eror yang harus dapat
diatasi.
Pada arus gangguan eksternal yang rendah pengaruhnya dapat diabaikan. Tetapi pada
level arus gangguan yang sangat besar pengaruhnya bisa menyebabkan kesalahan
kerja rele terhadap arus yang seharusnya dia tidak bekerja. Salah satu cara yang
sederhana untuk mengatasi kondisi tersebut adalah dengan setelan arus tertentu yang
dirancang melebihi arus banjir maksimum yang mungkin terjadi, namun hal ini akan
berakibat bahwa sensitifitas rele akan turun pada nilai yang jelek. Cara yang terbaik
adalah dengan menyetel arus diferensial mendekati harga sesuai dengan besarnya
arus gangguan.
Hal ini bisa dilaksanakan dengan menyediakan provisi gaya restraining (bias) yang
dihasilkan oleh tegangan pada kedua terminal kabel pilot yaitu tegangan yang timbul
baik karena arus gangguan total (lihat trafo penjumlah pada Bab 4.5) atau arus
gangguan yang mengalir pada masing-masing terminal tergantung dari skema rele
yang digunakan.
Dengan adanya gaya restraining yang bisa disetel maka sistim proteksi diferensial
dengan sensitifitas yang baik dapat diperoleh yaitu; yang dapat bekerja pada level
operasi minimum yang kecil, sementara pada arus gangguan yang tinggi nilai setelan
diferensial akan naik sehingga arus banjir yang mungkin mengalir melalui kumparan
rele tidak akan menyebabkan tripping yang tidak dikehendaki.

4.5

SKEMA PENJUMLAHAN

Sejauh ini skema-skema proteksi yang sudah dibahas berlaku pada sistim satu fasa.
Sistim banyak fasa dapat dilakukan dengan melengkapi sistim proteksi yang sama pada
masing-masing fasa secara independen. Aplikasi sistim dengan menggunakan pilot
kabel masih bisa dilakukan pada jarak-jarak saluran yang pendek seperti banyak
ditemukan pada daerah industri yang mempunyai jaringan distribusi. Namun bila
sistim satu fasa diterapkan pada sistim tiga fasa maka masing-masing proteksi harus
mempunyai pilot kabel sendiri-sendiri yang berakibat biaya-biaya yang dibutuhkan
akan meningkat sehingga sistim proteksi menjadi tidak lagi ekonomis. Untuk
mengatasi hal ini, digunakanlah teknik penjumlahan (summation) yang dapat

113

menggabungkan sistim-sistim yang berdiri sendiri kedalam satu rele dan


berkomunikasi hanya dengan menggunakan satu pasang kawat.
Pada rele-rele digital modern atau rele numeris khususnya dengan menggunakan
komunikasi fiber optik persoalan keterbatasan pilot kabel dapat diatasi mengingat
bahwa saat ini kanal-kanal yang tersedia sudah cukup lebar sehingga teknologi
pengiriman data informasi sudah bisa dilakukan pada ukuran data-data yang besar.

4.6

PILOT PROTEKSI ELEKTROMEKANIS DAN STATIS

Seperti penjelasan diatas sistim-pilot proteksi elektromekanis dan statis dengan


prinsip tegangan seimbang dirancang berdasarkan teknik bias. Terdapat berbagai
perbedaan pada cara-cara perancangan rele-rele ini tergantung dari pabrik
pembuatnya. Namun perbedaan-perbedaan tersebut sesungguhnya tidak begitu
penting sebab tidak menyangkut prinsip kerjanya. Beberapa dari sistim-sistim yang
hingga saat ini masih banyak digunakan akan diuraikan pada uraian-uraian berikut.
4.6.1
Sistim Tegangan Seimbang Elektromagnetik
Sistim tegangan seimbang pada awalnya telah dikembangkan dan sudah digunakan
sejak tahun 1945 di Inggris oleh Fenwick, W dan Maris, C.P. Sistim tegangan seimbang
ini secara komersial sering disebut sebagai translay yang diberikan untuk menandakan
tanda bias yang digunakan pada rele elektromekanis tegangan seimbang. Nama
tersebut sudah populer sejak berpuluh-puluh tahun sehingga sampai sekarang masih
sering digunakan pada rele-rele yang prinsip kerjanya masih sama yaitu dengan sistim
diferensial yang dibias termasuk rele-rele statis.
Suatu sistim tegangan seimbang elektromagnetik jenis bias sejauh ini masih digunakan
misalnya dalam proteksi kabel-kabel interkoneksi jaringan distribusi pada berbagai
daerah industri. Pada prinsipnya sistim proteksi diferensial ini dapat diperlihatkan
seperti terlihat pada Gambar 4.7.
H

G
A
B
C

Kumparan
Penjumlah
Kumparan
Sekunder

Disck

Kabel Pilot

Disck

Lingkar Bias
(Shadding coil)

Gambar 4.7. Sistim Proteksi Diferensial Dengan Menggunakan Tipe Umum Rele
1,5
Elektromechanical Yang Dibias
Besaran yang diperbandingkan dalam sistim proteksi ini adalah tegangan-tegangan
yang diperoleh dari kedua trafo arus yang terdapat pada kedua ujung saluran.

114

Perbedaan kedua besaran yang dihasilkan dapat digunakan untuk menggerakkan


piring jenis induksi wattmetrik seperti terlihat pada gambar. Susunan rangkaian
elektromaknetik demikian disebut transaktor.
Rangkaian terdiri dari sebuah trafo penjumlah yang terhubung dengan kumparankumparan trafo arus. Jumlah belitan antar kumparan pertama dan kedua yaitu antara
A dan B dan antara belitan kedua dengan ketiga yaitu antara B dan C biasanya dibuat
sama, sedang antara tap ke tiga dengan netral yaitu antara C dan N jumlah belitannya
biasanya dibuat lebih banyak.
Pada inti yang sama terdapat kumparan yang terhubung seri dengan kumparan bagian
bawah yang selanjutnya terhubung ke trafo diujung jauh melalui kabel pilot. Celah
antara kumparan atas dengan kumparan bawah diberi piring (disck). Magnit bagian
atas, merupakan kumparan penjumlah yaitu untuk menerima keluaran trafo arus dan
kumparan sekunder dari rele lawan yang saling terhubung melalui kabel pilot
sedemikian sehingga dalam keadaan normal kedua tegangannya saling berlawanan
dan sama besar dan seimbang seperti terlihat pada Gambar 4.7 diatas. Bagian bawah
adalah kumparan yang secara bersama-sama dengan kumparan atas akan membentuk
rangkaian elektromagnit jenis meter induksi yang akan menggerakan piring metal
(disck) yang dapat digunakan untuk menghasilkan kontak tripping. Trafo-trafo diatas
disebut transaktor karena kedua perangkat diatas terdiri dari kombinasi antara trafo
5
dan reaktor ; trans berasal dari transformer dan actor berasal dari reaktor.
Arus normal yang mengalir pada rangkaian primer sistim distribusi menghasilkan
keadaan yang seimbang dalam kabel pilot sehingga tidak ada arus yang mengalir pada
bagian bawah kumparan elektromagnetik. Dengan demikian tidak ada torsi kerja yang
dihasilkan untuk menggerakkan jangkar piring penggerak rele.
Kalau terjadi gangguan saluran transmisi pada titik antara kedua rele maka akan
timbul arus masuk dari masing-masing ujung saluran, yang akhirnya akan
menghasilkan arus sirkulasi dalam rangkaian pilot yang seterusnya akan
menggerakkan kumparan elektromagnit bagian bawah.
Arus yang mengalir pada kumparan ini bersama-sama dengan kumparan
elektromagnit bagian atas akan menghasilkan torsi yang dapat menggerakkan piringpiring kedua rele diatas. Sebaliknya gangguan arus yang terasa hanya pada salah satu
ujung jaringan distribusi misal pada sistim dengan hanya satu sumber maka rele yang
bekerja hanya pada ujung tersebut, sedang rele diujung lain tidak akan kerja karena
flux maknit pada kumparan atas tidak muncul.
Untuk menghindarkan salah operasi karena ketidak sesuaian trafo-trafo arus maupun
ketidak stabilan karena gangguan-gangguaan eksternal biasanya dipasang cincin
tembaga (shading coil) yang terpasang pada bagian bawah maknit seperti terlihat
pada gambar. Bias yang dihasilkan oleh kawat cincin tembaga ini dibuat untuk
menghasilkan gaya motor Ferraris yang dapat menghasilkan torsi terbalik atau torsi
restraining yang sebanding dengan nilai kuadrat fluks magnit yang mengandung
kesalahan. Bagi pembaca yang ingin untuk mengetahui prinsip-prinsip kerja rele ini
secara lebih jauh khususnya tentang pengaruh pola jenis arus gangguan dan pengaruh
arus urutan nol pada sistim-sistim yang mempunyai banyak titik pentanahan termasuk

115

pengaruh kabel pilot yang terlalu panjang dan juga tentang fasilitas setelan-setelan
yang tersedia dapat melihat pada buku-buku manual rele tersebut. Namun perlu
diingatkan kembali bahwa penggunaan rele-rele demikian sudah kadaluarsa dan saat
ini sudah ditinggalkan dan sudah digantikan dengan rele-rele numeris yang lebih
praktis dan pemasangannya yang jauh lebih sederhana.
4.6.2
Arus Sirkulasi Sistim Unit Proteksi Statik
Jenis modul statik kawat pilot suatu sistim unit proteksi yang bekerja berdasarkan
prinsip arus sirkulasi dapat ditunjukkan seperti pada Gambar 4.8. Sistim ini
menggunakan trafo penjumlah dengan bagian netral yang diberi fasilitas tap untuk
dapat digunakan mengatur sensitivitas kerja rele.
Pembanding fasa yang ditala pada frekuensi sistim tenaga digunakan untuk
pengukuran dan sirkit restrain digunakan untuk mempertahankan stabilitas terhadap
gangguan eksternal maupun terhadap gejalah arus pemuat transien.
Kecepatan kerja rele ini tergantung dari ukuran dan dimensi trafo. Untuk
mendapatkan kecepatan kerja rele yang baik biasanya cukup dengan menggunakan
trafo-trafo ukuran sedang. Namun kalau ruangan yang tersedia untuk penempatan
trafo arus sangat terbatas seperti pada panel-panel yang ramping dan kecepatan rele
tidak merupakan masalah penting, maka trafo-trafo dengan ukuran yang lebih kecil
dapat juga digunakan.
Pada rele tertentu terdapat fasilitas yang dapat mengatur besarnya Kt yaitu untuk
melakukan koreksi-koreksi dan perbaikan kinerja rele sehingga dapat bekerja lebih
cepat. Dengan fasilitas khusus ini sistim proteksi dimungkinkan dapat dilakukan
dengan menggunakan trafo arus yang mempunyai karakteristik dengan tegangan lutut
yang lebih rendah dan pada saat yang sama stabilitas arus gangguan tetap dapat
dipertahankan pada harga arus gangguan eksternal hingga 50 kali lebih besar dari arus
nominal.
Dengan tingkat stabilitas yang demikian tinggi rele diferensial ini dapat menghasilkan
tripping simultan terhadap arus gangguan internal dengan waktu kerja yang cepat
tanpa peduli apakah arus gangguan dipasok dari satu sisi atau dipasok dari kedua
ujung saluran.
Sama dengan rele diferensial tegangan seimbang elektromaknetik, pembahasan rele
jenis ini dilakukan semata-mata hanya sebagai panduan bagi mereka-mereka yang
mungkin masih berhadapan dengan rele-rele sejenis pada berbagai instalasi eksisting.
Penjelasan lebih detail dapat dilihat pada buku-buku lain mengenai proteksi dengan
skema arus sirkulasi sebagaimana misalnya pada buku Protective Relays karangan A.R.
5
VAN C. Warrington .
Namun untuk pengembangan-pengembangan sistim proteksi kedepan dimana
penggunaan kabel pilot sudah semakin ditinggalkan, sistim proteksi ini sudah tidak
dianjurkan lagi. Yang masih perlu adalah pemahaman prinsip-prinsip yang digunakan
sebab masih tetap diperlukan sebagai pertimbangan dalam perancangan-perancangan
rele-rele numeris modern dimana kabel pilot bisa digantikan dengan media
komunikasi modern lainnya.

116

A
B
C

Trip

Pr

T2

T1

Pr

Tr

Trip

T2

T1

Tr

Rs

c
To

RVO

Ro

Ro

T1 = Trafo Penjumlah
T2 = Trafo Auxiliary

Rs

To

Kabel Pilot

RVO
V

RVO = Tahanan Tak Linier Tr = Kumparan Restrain


To = Kumparan Kerja
Ro = Tahanan Linier

Pr = Tahanan Tambahan Kabel Pilot


c = Pembanding Fasa

Gambar 4.8: Diagram Umum Rangkaian Unit Proteksi Saluran Dengan Menggunakan
1,11,5
Arus Sirkukasi

4.7

PROTEKSI ARUS DIFERENSIAL NUMERIS

Tidak seperti pada rele proteksi diferensial konvensional dimana parameter yang
diukur semata-mata hanya perbedaan arus ataupun dengan keseimbangan tegangan,
rele-rele numeris sudah mampu melakukan pengukuran terhadap perbedaan fasa
antara arus-arus. Proteksi diferensial dengan perbandingan fasa dikenal sebagai
phase-segregated current differential protection. Dalam metoda ini perbandingan
sudut-sudut fasa arus pada masing-masing rele dilakukan fasa demi fasa. Ide
dimungkinkannya pengukuran beda fasa antara arus-arus yang saling berjauhan
ditunjang dengan semakin canggihnya sistim komunikasi yang digunakan pada sistim
tenaga listrik. Seperti tersedianya komunikasi dijital yang dapat digunakan untuk
mengkomunikasikan perangkat-perangkat pengaman melalui saluran optik atau media
lain yang tersedia. Laju kecepatan data yang banyak digunakan tersedia mulai dari
kecepatan 64 kbit/s hingga orde jutaan bit per detik.
Untuk mempertahankan stabilitas terhadap berbagai arus gangguan maupun terhadap
arus-arus luber lain yang bisa timbul karena ketidak simetrian trafo-trafo arus, hingga
saat ini protekssi diferensial masih tetap dengan menggunakan teknik bias. Seperti
pada sistim kompensional, untuk mempertahankan stabilitas pada arus yang kecil dan
arus gangguan eksternal yang besar dilakukan dengan menggunakan teknik bias
dengan dual slope seperti terlihat pada Gambar 4.5. Dengan kriteria umum trip akan
1,5
terjadi sebagai berikut ;
Pada daerah
Sedangan pada daerah

berlaku,
berlaku,

117

Bila rele pada salah satu ujung saluran sudah sampai pada kondisi trip, maka sinyal
intertrip dikirimkan ke rele lain pada ujung saluran. Rele-rele yang sudah dilengkapi
dengan fasilitas pengukuran arus pada semua ujung saluran mungkin tidak
memerlukan fasilitas intertripping lagi. Sebaliknya, setiap rele-rele numeris modern
sudah dilengkapi dengan fasilitas intertrip yang bisa digunakan untuk melakukan
intertripping pada setiap gangguan yang terdeteksi dan harus segera ditanggulangi
oleh sistim rele proteksi khususnya bila ada kelainan dalam sistim pengukuran
diferensial.
Disamping itu rele-rele numerik sudah dilengkapi dengan fasilitas kompensasi rasio
terhadap arus yang diukur sehingga pemilihan trafo arus yang diperlukan dapat
dilakukan secara lebih leluasa. Trafo-trafo interposing yang biasa digunakan untuk
menysesuaikan berbagai perbedaan koneksi jaringan tidak diperlukan lagi pada sistimsistim numeris sebab trafo-trafo arus sudah menjadi satu kesatuan dengan unit
proteksi tanpa memerlukan CT interposing tambahan. Tetapi mengingat tingkat
fleksibilitas rele-rele numeris yang sudah demikian tinggi, trafo-trafo arus tersebut
dapat juga dipandang sebagai bagian yang terpisah tanpa ada masalah yang berarti
dan mudah disesuaikan. Interposing rele dapat dirupakan dengan menggunakan
perangkat lunak yang secara fisik tidak ada.
Kesalahan operasi karena fenomena inrush dapat dihindarkan dengan mengaktifkan
fasilitas detektor harmonis tertentu yang dapat digunakan untuk memblok rele
sehingga tidak akan salah kerja. Yang perlu diperhatikan adalah pada kasus dimana
trafo daya menjadi satu kesatuan dengan jaringan. Dalam hal ini kompensasi
terhadap pengaruh kisaran tap changer perlu diperhitungkan sebab pada saat itu rasio
arus tidak lagi sama dengan rasio trafo daya pada posisi tap nominal. Tergantung dari
kepekaan rele, kesalahan rasio pada posisi tap changer tertentu bisa mengakibatkan
rele salah operasi. Untuk mengatasi pengaruh perubahan posisi tap adalah dengan
mengatur setelan kemiringan (slope) karakteristik bias (awal) sesuai dengan kondisi
dan lebar kisaran tap changer trafo.
Untuk meningkatkan stabilitas khususnya terhadap arus serbu kapasitif (inrush
capacitive) terutama pada saat pemberian tegangan maka rele numeris sengaja ditala
pada arus frekuensi sistim tenaga sehingga tidak perlu beraksi terhadap arus transien.
Sementara itu arus pemuat steady state normal dapat dikompensir dengan
menghitung besarnya arus pemuat kapasitip yaitu dengan membandingkan tegangan
yang dihubungkan ke rele dengan parameter suseptansi (kapasitansi) saluran yang
mau diproteksi tersebut.
Kesalahan yang bisa timbul pada suatu trafo tenaga yang ditanahkan yang menjadi
bagian dari saluran proteksi perlu juga diperhatikan seperti misalnya dengan
memperhatikan pengaruh komponen arus gangguan tanah eksternal urutan nol.
Tingkat stabiltas terhadap arus eksternal urutan nol ini dapat dilakukan dengan
menggunakan filter arus urutan nol sehingga tidak akan dirasakan rele diferensial.
Dahulu problem ini diatasi dengan menghubungkan rangkaian sekunder trafo arus
dengan hubungan delta sehingga arus urutan nol tersebut tidak bisa keluar dan hanya
berkutat pada kumparan delta tersebut sehingga tidak terasa dan samapi ke rangkaian
pengukur rele diferensial. Pada rele-rele numeris pengaruh komponen arus urutan nol

118

karena gangguan eksternal dapat juga diatasi dengan fasilitas perangkat lunak yang
bisa bisa disetel untuk menapis (filter) arus urutan nol berdasarkan program tertentu
sehingga pengaruhnya dapat dikendalikan.
Persoalan yang masih perlu diperhatikan pada rele-rele diferensial numeris adalah
perlu adanya sinkronisasi pengukuran arus pada ujung-ujung saluran. Disamping itu
pengaruh peletakan trafo-trafo arus pada jaringan juga dapat mempengaruhi kinerja
rele proteksi. Pengaruh perbedaan waktu pengukuran dan konfigurasi peletakan trafo
arus pada jaringan terhadap kinerja rele numeris akan dibahas secara spesifik seperti
yang pada bagian-bagian berikut.
4.7.1
Sinkronisasi Waktu Pengukuran
Media komunikasi dengan fiber optik memungkinkan komunikasi antar rele yang
terpisah sampai puluhan dan bahkan ratusan kilometer tanpa memerlukan repeater.
Untuk jarak yang lebih jauh dimana daya pancar transmisi sudah sangat lemah bisa
dilakukan dengan rangkaian-rangkaian pengulang.
Tergantung dari fasilitas komunikasi yang tersedia, kita dapat menggunakan sistim
atau kanal fiber optik yang secara khusus digunakan untuk sistim proteksi. Mengingat
teknik perbandingan fasa yang diterapkan dibuat pada basis fasa demi fasa, maka
sinkronisasi waktu pengukuran pada sistim proteksi diferensial adalah hal yang sangat
penting dan perlu dilakukan.
Oleh karena itu kita perlu pengetahuan tentang adanya kelambatan transmisi antara
rele-rele yang mungkin terjadi tergantung dari sistim komunikasi yang digunakan
sehingga kesalahan pengukuran yang tidak persis bersamaan dapat dikompensir
sebagaimana mestinya.
Dalam praktek terdapat empat cara yang mungkin dapat digunakan untuk mengatasi
adanya perbedaan waktu pengukuran yang dilakukan sebagai berikut:
a.

Menggunakan nilai-nilai asumsi.

b.

Pengukuran waktu transmisi sewaktu melakukan komisioning.

c.

Pengukuran on-line secara terus menerus.

d.

Dengan menggunakan jasa sinyal GPS.

Secara teknis metoda a) tidak dapat dipertanggung jawabkan dan tidak dianjurkan
karena nilai asumsi bisa beda jauh dengan nilai sebenarnya. Metoda b) dapat
digunakan bila antar rele digunakan hubungan komunikasi langsung.
Namun mengingat adanya perubahan karakteristik transmisi dari waktu ke waktu
misal karena lingkungan sekeliling transmisi yang berubah (isolator-isolator yang
kotor, pohon-pohon yang tumbuh, layang-layang yang menyangkut ditransmisi dan
sebagainya), maka dianjurkan agar secara periodik dilakukan pengukuran-pengukuran
waktu transmisi. Dengan demikian rele dapat diprogram ulang sesuai dengan hasil
pengukuran terakhir. Meskipun demikian, cara pengukuran ini masih memungkinkan
adanya kesalahan. Lebih lanjut meskipun pemakaian kanal-kanal sewa sperti banyak
digunakan diluar negeri dimungkinkan namun dalam prakteknya tidak dianjurkan
untuk digunakan sebagai bagian dari satuan proteksi.

119

Hal ini karena rute kanal-kanal komunikasi sewa tersebut bisa berubah sewaktu-waktu
tergantung kebutuhan perusahaan yang menyewakan. Untuk itu perusahaan listrik
harus terus menerus melakukan pemantauan dan kordinasi dengan pihak penyedia
telekomunikasi sehingga akan menjadi kerja tambahan yang sering merepotkan.
Metoda c), yaitu dengan pengukuran delay propagasi signal secara terus menerus
merupakan cara terbaik yang dapat dikatagorikan sebagai teknik yang dapat
dipandang cukup baik dan bisa diandalkan. Salah satu metoda dengan cara
pengukuran on line secara terus menerus dapat dijelaskan sebagai terlihat pada
Gambar 4.9.
Rele A dan B mencuplik sinyal pada waktu TA1, TA2..dan TB1, TB2 dan sebagainya. Waktuwaktu cuplik (sampling) tersebut tidak akan terjadi secara bersamaan terutama
mengingat adanya beda waktu kecil pada frekuensi sampling pada masing-masing rele.
Pada waktu TA1, rele A mengirim data ke Rele B. Data tersebut berisi informasi waktu
dan data lain disamping data-data hasil sampling.
Sumber

Sumber

~
Kanal Komunikasi Digital

Ujung A

Ujung A

Sampling Waktu Pengukuran


TB3* = (TA* - Tp2)

Kelambatan Waktu Propagasi


Tp1 = Tp2 = (TA* - TA1 - Td)
Vektor
Arus

TA1

TB1
TA2

TA1

Tp1

TB2
TA3

TB3

TB3*
TA4

TA*

TB*

Td

TA5

Tp2

Arus
Vektor
TB3

TA1

TB4

Td

TB5

Tp1 = Kelambatan Waktu Propagasi dari A ke B


TA1, TA2 = Waktu Sampling Rele A

Tp2 = Kelambatan Waktu Propagasi dari B ke A

TB1, TB2 = Waktu Sampling Rele B

TA* = Waktu Tiba Data TB3 di A

Td = Waktu Antara TA1 Sampai di B


dan Waktu Kirim TB3 ke A

TB* = Waktu Tiba Data TA1 di B


TB3* = Pengukuran Waktu Sampling TB3 Oleh Rele A
11

5.9: Gambar 4.9: Pengukuran Kelambatan Propagasi Sinyal

Data tersebut diterima relay B pada waktu TA1+Tp1 dimana Tp1 adalah waktu propagasi
sinyal dari rele A sampai ke rele B. Rele B mencatat waktu terima ini sebagai T B*.
Kemudian rele B memberi pesan informasi yang identik ke realy A. Pesan ini dia kirim

120

pada waktu TB3 dan diterima rele A pada waktu TB3+Tp2 atau katakanlah waktu TA*,
dimana Tp2 adalah waktu propagasi sinyal dari rele B ke rele A. Data informasi yang
dikirim dari B ke A termasuk informasi waktu TB3, time tag terakhir yang diterima dari
rele A (TA1) dan waktu tunda antara waktu sampai data yang diterima dari A (TB*) dan
TB3 yang disebut waktu kelambatan Td. Maka total waktu kirim adalah:
(TA*-TA1) = (Td+Tp1+Tp2)
Karena menggunakan media komunikasi yang sama maka bisa dianggap bahwa Tp1 =
Tp2. Nilai waktu propagasi Tp1, Tp2 dan TB3 secara teoritis dapat dihitung. Dengan
demikian data-data yang diukur rele B dan data-data yang diterima di A dapat
dibandingkan dan hasilnya dapat digunakan untuk membandingkan fasa-fasa antara
kedua ujung saluran. Rele B melakukan perhitungan yang sama terhadap data
termasuk informasi waktu pengiriman sinyal yang diterima dari rele A. Dengan
demikian pengukuran propagasi waktu secara terus menerus dapat dilakukan.
Dengan perhitungan-perhitungan tersebut, kompensasi dapat diberikan dengan
sinkronisasi waktu pengukuran sehingga pengukuran dapat dilakukan pada waktu
yang bersamaan. Mengingat pengukuran dan perbandingan fasa dilakukan terhadap
fasa demi fasa, maka perhitungan-perhitungan dan pengiriman-pengiriman sinyal
antara rele A dan rele B harus dilakukan pada masing-masing fasa. Kombinasi dan cara
sinkronisasi ini dapat digunakan untuk mengatasi waktu propagasi sehingga
pengukuran fasa dapat dilakukan pada waktu yang bersamaan.
Metoda diatas dapat juga diterapkan pada kanal komunikasi dengan menggunakan
kabel pilot tergantung pada perangkat-perangkat antar-muka yang tersedia dan cocok
yang diperlukan dalam mekanisme perhitungan-perhitungan waktu propagasi
tersebut.
Metoda dengan memanfaatkan sinyal-sinyal GPS seperti cara d) juga merupakan
metoda yang juga tergolong handal. Yang perlu diperhatikan disini adalah bahwa
kedua rele harus sama-sama difasilitasi dengan modul-modul penerima sinyal-sinyal
satelit GPS.
Pada sistim diferensial yang menggunakan sinyal-sinyal clock GPS ini, perhitungan dan
pengetahuan terhadap waktu delay propagasi pada masing-masing kanal komunikasi
sudah tidak diperlukan lagi, sebab sistim clock kedua rele sudah disinkronkan melalui
satellite GPS. Namun khusus pada sistim proteksi dimana kesalahan sekecil apapun
tidak bisa ditolerir, maka tingkat sensitifitas rele-rele yang digunakan harus cukup
tinggi. Diharapkan bahwa dalam keadaan cuaca yang bagaimanapun rele harus tetap
bisa menerima sinyal-sinyal GPS secara terus menerus dan baik. Oleh karena itu
pemilihan perangkat penerima GPS harus dilakukan secara hati-hati dan selektif serta
harus mempunyai kualitas baik.
Meskipun harus mengeluarkan biaya investasi tambahan, dalam kondisi dimana
keberadaan sistim proteksi ini sangat vital maka kalau perlu perangkat penerima signal
GPS dapat ditambah dengan GPS ekstra cadangan yang bisa digunakan untuk
menjamin keberadaan sinyal-sinyal GPS secara terus menerus walaupun sewaktuwaktu salah satu penerima GPS tidak berfungsi. Dengan menggunakan sinkronisasi

121

waktu seperti diuraikan diatas maka setelan minimum yang dapat dilakukan tanpa
menurunkan sistim stabilitas kerja rele bisa dilakukan hingga pada setelan arus 20%
dari arus primer trafo arus.
4.7.2
Pengaruh Konfigurasi Jaringan
Cara menghubungkan trafo-trafo arus pada sistim gardu induk dengan konfigurasi
diameter atau dengan sistim 1 breaker perlu diperhatikan agar penerapan rele
diferensial dapat berfungsi secara optimal. Dua saluran yang menghubungkan dua
gardu dengan sistim diameter dapat dilihat seperti pada Gambar 4.10. Mengingat
daya yang mengalir pada saluran dapat bersumber dari bus 1 maupun bus 2 atau
sekaligus dari kedua busbar maka cara menghubungkan trafo arus ke alat proteksi
perlu diperhatikan sehingga dalam kondisi bagaimanapun sistim proteksi dapat
berfungsi dengan benar dan tetap stabil.
Ada dua cara yang bisa ditempuh untuk mengubungkan trafo-trafo arus dengan rele
yaitu seperti pada saluran A dan B yang dapat digambarkan pada Gambar 4.10
tersebut. Pada cara A dimana kedua kumparan sekunder trafo arus pengapit saluran
dihubungkan secara bersama sebelum dihubungkan ke rele sedang pada saluran B
masing-masing rangkaian keluaran sekunder trafo arus dihubungkan ke rele secara
sendiri-sendiri. Cara A dirasa kurang fleksibel khususnya pada waktu dimana pemisah
saluran A terbuka terjadi gangguan eksternal seperti pada titik F. Pada kondisi ini tidak
ada arus bias yang terlihat pada rele sehingga arus ekstenal dapat menyebabkan
kedua PMT pengapit mendapat perintah trip tanpa dinginkan. Meskipun dalam
keadaan operasi normal dimana alat pemisah kedua saluran dalam keadaan tertutup
kedua jenis proteksi baik cara A maupun B sama-sama dapat menawarkan sistim
stabilitas yang baik.
Bus 1

Bus 1

Hubungan
Trafo Arus
Pengapit
Cara A
Feeder A
Tx
Rx

Id

Rx
Tx

Id

Feeder B

Stub Bus Input

Id

Bus 2

Stub Bus Input


Tx
Rx

Rx
Tx

Id

Hubungan
Trafo Arus
Pengapit
Cara B

Bus 2

5.10: Konfiguarsi gardu dengan sistim diameter


Namun pada kondisi dimana pemisah saluran terbuka maka hanya cara B yang dapat
bertahan dengan stabil karena dalam kondisi tersebut sistim masih dapat melihat arus
bias yang besar yang dapat digunakan untuk mencegah kesalahan kerja. Oleh karena

122

itu cara hubungan trafo-trafo arus ke rele proteksi dengan cara A jarang digunakan
dan sebaliknya cara yang sering dilakukan adalah hubungan trafo arus seperti pada
saluran B. Untuk mendapatkan sistim kendali proteksi yang lebih luwes suatu rele
numeris biasanya diberi fasilitas dengan kemampuan untuk dapat memantau kondisi
alat pemisah saluran setiap bagian jaringan yang terkait yaitu melalui kontak-kontak
bantu mereka yang tersedia sehingga dengan demikian dimungkinkan agar besaran
arus yang ditransmisikan ke dan diterima dari rele ujung remote dapat di set ke nol
pada waktu posisi alat pemisah saluran dalam keadaan terbuka. Untuk dapat
menerapkan rele diferensial pada konfigurasi diameter secara tepat dan efektif
disarankan agar merujuk pada buku-buku petunjuk dari rele yang akan digunakan.

4.8

CARRIER DALAM SKEMA PROTEKSI

Dalam bab-bab sebelumnya, kabel pilot yang terhubung antar rele telah diterapkan
sebagai kawat tambahan yang menghubungkan rele-rele pada batas-batas daerah
proteksi. Namun pada sistim yang mempunyai saluran yang panjang penggunaan
kabel pilot tidak lagi praktis dan ekonomis karena disamping biaya yang tinggi maka
pengaruh besar kapasitansi kabel pilot sudah sulit dikompensasi. Lagi pula pada
saluran yang sangat panjang sistim ini menjadi sangat rentan terhadap pengaruh
sinyal-sinyal interfrensi gelombang-gelombang yang banyak ditemukan dilingkungan
5
jaringan tegangan tinggi . Dalam prakteknya sistim proteksi diferensial pada saluransaluran yang panjang adalah dengan menggunakan PLC dimana sinyal atau besaran
yang mau dikirim dapat dimodulasikan pada suatu frequensi pembawa yang bisa
ditumpangkan pada jaringan sistim tenaga seperti sudah dijelaskan pada Bab 3. Cara
yang banyak digunakan adalah dengan cara memodulasi sinyal frekuensi rendah
tersebut, misalnya dengan amplitudo modulasi terhadap frekuensi gelombang
pembawa. Pada ujung lain disisi penerima sinyal-sinyal yang ditumpangkan pada
frekuensi pembawa tadi dapat didemodulasi sehingga besaran frekuensi rendah tadi
dapat direkonstruksi kembali sesuai dengan sinyal aslinya sehingga bisa digunakan
untuk keperluan sistim proteksi saluran.
Pada umumnya frekuensi pembawa yang digunakan adalah frekuensi tinggi diatas
frekuensi 50 kHz. Hal ini mengingat bahwa gelombang pembawa frekuensi diatas 50
kHZ biasanya sudah jauh dan tidak lagi sensitif terhadap induksi arus frekuensi sistim
tenaga. Tidak seperti pada frequensi pembawa yang relatif rendah misal 20 kHz yang
sering rentan terhadap gangguan berisik (noise) yang dapat mengakibatkan kesalahan
operasi sistim proteksi. Faktor-faktor lebih lanjut yang menentukan dalam pemilihan
media komunikasi sistim proteksi antara lain adalah; variasi level sinyal, keterbatasan
lebar bidang frekuensi atau alokasi frekuensi yang tersedia untuk keperluan sistim
proteksi dan karakteristik sistim komunikasi lainnya yang unik dalam sistim tenaga
listrik yang perlu dipertimbangkan.

4.9

SKEMA PROTEKSI ARUS DIFERENSIAL ANALOG

Dalam skema arus diferensial dengan teknik analog sering digunakan kanal pembawa
(carrier) yang diperlukan untuk membawa besaran-besaran sudut fasa maupun

123

besaran-besaran arus dari satu ujung ke rele pada ujung lain untuk diperbandingkan
satu dengan lainnya. Teknik transmisi dapat dilakukan baik dengan menggunakan
frekuensi suara dengan modulasi frekuensi FM atau pada sistim komunikasi data dijital
dengan converter A/D. Untuk dapat membandingkan kedua besaran secara tepat
maka lama waktu propagasi signal perlu diperhatikan dan dicatat sehingga
pelaksanaan perbandingan sinyal lokal dengan sinyal yang diterima dari ujung remote
dapat dilakukan secara sinkron sehingga hasil pengukuran dapat terhindar dari
kesalahan karena adanya kelambatan waktu propagasi.
Disamping itu masalah lebih lanjut yang perlu diperhatikan adalah perlunya skala
pengukuran dinamis dimana besarnya arus yang diukur bisa berubah-ubah mulai dari
yang kecil hingga puluhan kali atau lebih arus nominalnya. Hal ini dimaksudkan bahwa
kanal sistim transmisi yang diperlukan harus mampu mengirimkan informasi secara
linier sesuai dengan skala laju transmisi dinamis tanpa mengalami distorsi. Ini artinya
bahwa untuk skema proteksi diferensial perlu tersedia lebar bidang transmisi yang
luas.
Dalam hal penggunaan power line carrier dimana lebar bidang yang tersedia terbatas
kita memerlukan kanal frekuensi suara secara penuh. Mengingat hal-hal tersebut dan
pentingnya sarana komunikasi yang menjadi bagian integral dari sistim proteksi
diferensial maka pada waktu perencanaan perlu adanya studi dan pertimbangan yang
teliti dan hati-hati sehingga pemilihan sistim komunikasi dapat dilakukan secara
optimal sesuai dengan biaya yang tersedia tanpa mengorbankan kebutuhan sistim
proteksi secara seimbang. Dengan semakin majunya rele-rele numeris dan mengingat
penggunaan fiber optik pada sistim komunikasi pada sistim tenaga listrik sudah
semakin banyak maka rele diferensial dengan teknik analog sudah semakin jarang dan
umumnya sudah ditinggalkan.
4.9.1
Rele Pembanding Fasa
Rele pembanding fasa dilakukan dengan membandingkan arah arus yang mengalir
pada saluran transmisi yang menghubungkan dua gardu, yaitu yang dalam keadaan
normal satu memasuki gardu sedang pada ujung yang lain meninggalkan gardu. Pada
sistim ini besar arus tidak ikut diperbandingkan. Untuk dapat memperbandingkan
sudut fasa antara dua besaran arus yang mengalir pada saluran yang sama namun
saling berjauhan diperlukan suatu kanal frekuensi pembawa yang dapat digunakan
untuk membawa informasi besar sudut fasa dari satu ujung rele ke rele pada ujung
lain sehingga dapat dibandingkan satu sama lain. Prinsip perbandingan fasa dapat di
ilustrasikan dalam Gambar 4.11.
Kanal pembawa PLC mentransfer informasi lojik sinyal on-off yang disuntikkan pada
setiap titik perpotongan frekuensi sistim tenaga. Rekaman-rekaman atau jejak-jejak
titik potong ini kemudian dibandingkan dengan setiap titik potong frekuensi sistim
tenaga pada ujung remote sehingga pengukuran perbedaan titik-titik potong tersebut
dapat digunakan sebagai dasar untuk mengukur beda sudut fasa antar arus pada ke
dua ujung saluran yang sekaligus dapat digunakan sebagai parameter diskriminasi
untuk membedakan apakah gangguan yang terjadi adalah gangguan internal atau
gangguan eksternal (through fault). Arus yang mengalir diatas setelan threshold bisa

124

dibuat untuk memadamkan frekuensi pembawa (carrier). Dengan menggunakan


prinsip ini sistim proteksi bisa dirancang bekerja misal dengan mengukur sela antara
sinyal pembawa yang lebih panjang dari lama waktu threshold sesuai dengan setelan
sudut fasa sistim proteksi.Arus beban lewat atau through current pada kedua ujung
saluran yang diproteksi selalu berada pada posisi berlawanan (lihat kovensi arah),
sementara itu arus gangguan internal akan mempunyai fasa yang sama yaitu samasama meninggalkan busbar. Dengan demikian, bila hubungan fasa arus gangguan
lewat diambil sebagai referensi, maka gangguan internal akan menyebabkan
0
perbedaan sudut fasa sebesar 180 terhadap arus lewat referensi.Rele skema
perbandingan fasa selalu tanggap terhadap setiap perubahan besarnya perbedaan
sudut fasa antara arus gangguan internal terhadap arus gangguan eksternal sebagai
referensi. Namun pada umumnya perintah tripping biasanya dirancang baru terjadi
0
0
pada batas-batas pergeseran sudut fasa mulai dari 30 hingga sampai 90 .
Hal ini dapat diperoleh dengan menentukan setelan waktu tunda saat mulai aktifnya
rangkaian pengukuran sesuai dengan kondisi tertentu yang bisa diset. Sudut ini
biasanya disebut Sudut Stabilitas. Gambar 4.12 adalah contoh diagram polar yang
menggambarkan karakteristik diskriminasi yang dihasilkan dari teknik pengukuran
yang digunakan dalam teknik perbandingan fasa. Karena kanal frekuensi pembawa
yang diperlukan hanya untuk mentransfer informasi biner, maka teknik ini sebenarnya
mirip dengan pengiriman sinyal perintah teleproteksi. Adapun skema operasi dapat
dilakukan baik untuk moda bloking ataupun untuk moda operasi permissive tripping.
Moda operasi sistim pada Gambar 4.11 adalah moda bloking karena keluaran
komparator hanya ada bila kedua keluaran squarer sama-sama dengan nol.
Dalam hal ini cara kerja komparator dibuat sedemikian rupa sehingga out put
keluarannya akan menjadi lojik 1 bila kedua keluaran squarer sama-sama berada pada
lojik nol. Skema permissive tripping dapat dibuat dengan cara yang mirip dimana
keluaran komparator dirancang untuk mengeluarkan keluaran lojik 1 pada kondisi
dimana keluaran squarer sama-sama berada pada lojik 1. Kinerja skema proteksi
termasuk kemampuannya untuk mengatasi gangguan pada sistim dengan pembangkit
(generator) tunggal selama gangguan atau pada waktu ada gangguan carrier
tergantung dari moda operasi sistim, jenis dan fungsi detektor gangguan atau elemen
unit starting dan penggunaan sinyal tambahan lain atau kode-kode untuk pemantauan
dan transfer tripping.
G

A
Rangkaian
Penjumlah

Perangkat signalling dan


kanal komunikasi

B
Squarer
D

Pengirim

Pengirim

Squarer

Penerima

Penerima

Pembanding
Fasa

Pembanding
Fasa

Diskriminasi
Lebar Pulsa

Diskriminasi
Lebar Pulsa

Rangkaian
Penjumlah

125

IG

IH

IG

IH

A. Penjumlahan Tegangan di G

B. Keluaran Rangkaian Squarer di G

C. Penjumlahan Tegangan di H

D. Keluaran Rangkaian Squarer di H

E. Keluaran Pembanding di G
E=B+D

F. Keluaran Diskriminator di G
Setting Stabilitas

Gambar 4.11: Prinsip Proteksi Dengan Perbandingan Fasa1,11


=90

=180 - Sudut Tripping

s
Stabilitas
s
=0

=270
Pergeseran Sudut Fasa Differensial Terhadap Referensi (Arus Gangguan Eksternal)
OR Adalah Gangguan Eksternal (Referensi)
IG, IH Arus Pada Kedua Ujung Saluran (Pada Gangguan Eksternal IG+, IH- dan Pada
Gangguan Internal IG+, IH+...Lihat konvensi Arus)
s Setting Sudut Stabilitas

Gambar 4.12: Diagram Polar Skema Perbandingan Fasa

1,5

Transmisi sinyal biasanya dilakukan pada kanal frekuensi suara dengan menggunakan
teknik frekuensi shift keying FSK atau dengan teknik transmisi seperti pada PLC. Kanal
frekuensi suara dengan menggunakan FSK bekerja berdasarkan pergeseran dua
frekuensi diskrit misal dengan berayunnya frekuensi sinyal sebesar plus minus 120 Hz
disekitar frekuensi tengah yang bisa dipilih dalam bidang frekuensi suara. Pengaturan
pergeseran frekuensi demikian tidak terlalu berpengaruh terhadap bervariasinya
kelambatan waktu meskipun dengan menggunakan semua bidang frekuensi suara
secara khusus untuk keperluan sistim proteksi.

126

Dengan demikian kanal frekuensi suara bisa dimanfaatkan baik untuk keperluan
komunikasi suara, data dan untuk sistim proteksi sekaligus. Hal ini berbeda dengan
sistim pengukuran fasa pada rele diferensial analog yang membutuhkan semua kanal
khusus untuk keperluan sistim proteksi.
Untuk skema perbandingan fasa yang peka, kompensasi terhadap kelambatan kanal
tetap perlu dibuat secara akurat. Namun rangkaian kelambatan pada sistim transmisi
dijital biasanya dapat dibuat lebih sederhana berdasarkan prinsip kerja rangkaianrangkaian pencacah dijital dengan ketelitian yang tinggi. Berbeda dari rangkaian
kelambatan analog yang banyak dibuat berdasarkan karakteristik pengisian dan
pembuangan kapasitor yang dirangkai dengan rangkaian tahanan yang perlu ditala
secara cermat dan tepat.
Prinsip kanal Power line Carrier diperlihatkan pada Gambar 4.14. Pada teknik kanal PLC
ini, keluaran lojik squarer digunakan secara langsung untuk menyalakan transmitter
pada posisi on atau posisi off dimana blok-blok sinyal frekuensi pembawa
dihubungkan langsung ke jaringan transmisi dan dipancarkan hingga sampai di ujung
penerima pada ujung lain. Threshold sinyal pembawa diatas dideteksi oleh penerima
dan membuat sinyal lojik sesuai dengan sinyal frekuensi pembawa. Berbeda dengan
Gambar 4.11, sistim signaling pada Gambar 4.14 dilakukan dengan 2-kawat bukan
dengan 4-kawat.
Dalam hal ini transmisi lokal dikopel langsung dengan perangkat penerima lokal
bersama-sama dengan sinyal yang diterima. Frekuensi pemancar pada kedua ujung
saluran adalah sama, sehingga penerima bisa tanggap terhadap blok-blok frekuensi
dari kedua ujung saluran.
Arus gangguan lewat eksternal yang dirupakan dalam blok-blok frekuensi pembawa
dari ke dua ujung, masing-masing berlangsung setiap setengah siklus, tetapi dengan
beda fasa yang saling berlawanan fasa, sehingga sinyal campuran selalu berada diatas
level threshold dan keluaran lojik detektor akan selalu 1.
Setiap pergeseran fasa relatif terhadap sudut referensi arus gangguan eksternal akan
menghasilkan celah antara blok-blok frekuensi campuran yang dalam hal ini akan
merupakan keluaran detektor yaitu lojik 0. Durasi atau panjangnya lojik 0 ini dapat
digunakan sebagai dasar untuk membedakan gangguan yang terjadi apakah gangguan
internal atau gangguan eksternal. Namun demikian, perintah tripping terhadap
gangguan internal baru dilaksanakan hanya setelah setelan kelambatan waktu sudah
dilewati. Kelambatan ini biasanya dinyatakan dalam besaran pergeseran fasa yaitu
dalam derajat yaitu dengan tanda s seperti terlihat pada Gambar 4.12.
Keuntungan-keuntungan penggunaan saluran sistim tenaga sebagai media komunikasi
antara lain adalah diperolehnya sistim komunikasi yang handal dengan rugi-rugi
redaman transmisi yang rendah dan tahan terhadap derau transmis. Disamping itu
sistim komunikasi ini sudah teruji bagus selama berpuluh-puluh tahun.
Kelambatan propagasi sinyal pada sistim PLC secara praktis dapat diperhitungkan pada
setelan stabilitas sudut, sehingga skema proteksi ini mempunyai tingkat sensitifitas
yang baik. Disamping itu, signaling khusus on/off frekuensi sangat cocok digunakan
untuk perbandingan skema bloking karena meskipun misalnya pengaruh derau bisa

127

menyebabkan kesalahan namun kegagalan skema bloking biasanya tidak akan


berakibat fatal total terhadap sistim. Ini agak berbeda dengan skema trip langsung
yang tidak boleh tidak harus terkirim secara tepat dan pasti tanpa ada kegagalan.
Pada sistim-sistim komunikasi yang sudah menerapkan saluran komunikasi dijital
seperti kanal-kanal cara-cara pengiriman sinyal-sinyal yang mau saling dibandingkan
sudah dapat dilakukan dengan lebih mudah dan tepat sesuai dengan teknik-teknik
dijital sehingga pengukuran perbedaan fasa dapat dilakukan dengan teliti.
Disamping pengaruh faktor kelambatan komunikasi, faktor lain yang mempengaruhi
pengukuran pada unit proteksi diferensial saluran transmisi khususnya dengan
menggunakan rele perbandingan fasa pada sistim-sistim yang menggunakan media
komunikasi antara lain adalah pengaruh arus kapasitif saluran kabel bawah tanah,
pengaruh sudut tripping dan pengaruh arus beban. Namun karena media komunikasi
Power Line Communication jarang dilakukan pada proteksi diferensial kabel bawah
tanah, maka faktor-faktor tersebut tidak dibahas secara detail. Bagi pembaca yang
ingin memahami teknik-teknik dan kompensasi yang diperlukan untuk meningkatkan
stabilitas sistim proteksi diferensial kabel-kabel bawah tanah terhadap faktor-faktor
tersebut dapat merujuk buku-buku manual rele proteksi diferensial tersebut.
4.9.2
Metoda Pengaktipan Frekuensi Pembawa
Hal pertama yang dilakukan untuk menjamin stabilitas suatu unit proteksi diferensial
yang menggunakan Power Line Carrier sebagai media komunikasi terhadap gangguan
eksternal adalah mengaktifkan sinyal frekuensi pembawa sebelum pengukuran
dimulai. Untuk memberikan toleransi terhadap perbedaan harga arus pada kedua
ujung saluran akibat hadirnya arus kapasitip saluran, maka dalam prakteknya elemen
pengasut (starting) dibuat terdiri atas dua elemen.
Elemen yang pertama disebut sebagai Low set dan elemen yang lainnya disebut
sebagai High set. Elemen Low set digunakan untuk mengendalikan rangkaian pengasut
(start up) pemancar (carrier up) sedang elemen High set berfungsi sebagai syarat atau
kondisi yang diperlukan sebelum proses pengukuran sudut fasa bisa dilakukan. Blok
diagram perbandingan fasa dengan menggunakan power line carrier dapat dilihat
seperti pada Gambar 4.13 dibawah. Elemen high set umumnya di set 20% sampai
5
dengan 50% lebih tinggi dari setelan elemen Low Set .
Pada sistim tegangan sampai 70 kV jenis rangkaian pengasut bisa terdiri dari rele arus
lebih sedang pada tegangan lebih tinggi elemen pengasut bisa digunakan rele
impedansi. Pada sistim-sistim yang sudah lebih maju modulasi besaran arus dilakukan
pada kombinasi antara arus uratan negatif dan arus urutan positip misalnya kombinasi
pengukuran selisih antara arus urutan positip dengan lima kali arus urutan negatip (I 1 5
5I2) yang dipancarkan secara bersamaan dari dan ke ujung masing-masing saluran .
Kombinasi tersebut dapat menghasilkan keluaran yang konsisten untuk berbagai jenis
gangguan.
Agar sistim ini tidak peka terhadap perubahan beban maka komponen urutan positip
tersebut diatas dibuat berdasarkan tingkat kenaikan arus (rate of rise) tertentu yang
nilainya tinggi. Dengan kata lain bila tingkat kenaikan arus tersebut tidak tinggi maka
proses pengukuran gangguan tidak perlu dilakukan.

128

Oscillator

Modulator

Pemancar

Rangkaian
Squaring

Reset

Detector
Gangguan

TX RX

Arus
Gangguan

Pewaktu

Low Set
Stabilitas

Rangkaian
Pengasut

Hight Set

Rangkaian
Pembanding

Demodulator

Penerima

Rangkain Trip

Gambar 4.13: Blok Diagram Perbandingan Fasa Dengan Menggunakan Power Line
5
Carrier
Penggunaan rangkaian pengasut impuls yang tanggap terhadap perubahan nilai arus
yang mengalir dibuat untuk memperoleh sistim proteksi yang peka pada nilai arus
yang kurang dari arus nominal. Penyetelan ulang rangkaian pengasut (starter) tersebut
biasanya akan terjadi secara otomatis setelah beberapa waktu tertentu (swell times).
Lamanya waktu tunggu dan karakteristik rangkaian penyetelan ulang harus diatur
sedemikian sehingga selama terjadinya arus gangguan eksternal, elemen high set tidak
akan aktif sebelum rangkaian low set direset lebih dulu.
Hal ini dimaksudkan untuk menghindarkan kesalahan operasi karena tidak adanya
kordinasi antara rangkaian pengasut dengan rangkaian reset yang memungkinkan
pengukuran dilakukan terhadap gangguan yang seharusnya gak perlu ditanggulangi.
Pada waktu terjadi gangguan eksternal maka pemancar akan memancarkan sinyal
pembawa tanpa memodulasi sinyal (unmodulated carrier) selama waktu yang singkat
mengikuti bekerjanya rangkaian reset elemen low set. Fitur ini biasa disebut dengan
Marginal Guard.
Rangkaian pembanding (komparator) merupakan perangkat pembangkit sinyal trip
0
apabila interval antara blok-blok frekuensi lebih dari 30 dan memblok perintah
tripping bila interval tersebut kurang dari sudut tersebut. Secara teoritis interval
0
antara blok-blok frekuensi pada gangguan internal adalah sebesar 180 sedang pada
0
gangguan eksternal adalah sebesar 0 . Namun dalam prakteknya jarak interval blok
0
frekuensi tersebut biasanya lebih kecil dari 180 khususnya sebagai akibat adanya
pergeseran sudut antara kedua ujung sesuai dengan parameter saluran transmisi dan
akibat adanya arus beban yang pada satu sisi harus ditambahkan ke arus gangguan
dan pada sisi lain harus dikurangkan. Untuk lebih jelasnya pembaca diharapkan
merujuk ke buku-buku manual Rele dan perangkat Power Line Carrier yang digunakan.
Untuk menjamin stabilitas pada sistim-sistim unit proteksi dengan mengunakan media
komunikasi lain seperti media komunikasi fiber optik dapat dilakukan dengan prinsip
yang sama.

129

5. RELE JARAK
5.1

PENDAHULUAN

Dengan semakin kompleks dan berkembangnya jaringan sistim tenaga listrik baik
ukuran maupun luasnya jaringan maka kordinasi sistim proteksi antar perangkatperangkat sistim adalah hal yang penting mendapat perhatian. Seiring dengan
perkembangan tersebut, kecepatan proteksi dalam kordinasi rele menjadi hal yang
sangat penting. Karena kecepatan yang relatif lambat, suatu rele arus lebih dalam
prakteknya jarang digunakan sebagai rele proteksi utama saluran penghantar
tegangan tinggi. Pada umumnya proteksi utama yang banyak dilakukan pada saluran
transmisi adalah rele jarak sedang rele arus lebih biasanya hanya sebagai pengaman
cadangan. Dibanding dengan rele arus lebih, penggunaan rele jarak sebagai perangkat
pengaman saluran transmisi praktis lebih baik karena rele ini tidak begitu terpengaruh
dengan besarnya arus gangguan dan lagi pula tidak begitu terpengaruh dengan
perubahan sumber daya dan konfigurasi jaringan.
Sistim Proteksi Jarak, dalam bentuk sederhana adalah sistem proteksi non-unit yang
menawarkan sistim proteksi yang bisa dipandang murah secara ekonomis dan secara
teknis dapat diandalkan. Sebagaimana sudah disinggung diatas, keuntungan proteksi
jarak dibanding dengan proteksi arus lebih terletak pada cakupan daerah gangguan
jaringan yang di proteksi yang sesungguhnya tidak tergantung pada besar kecilnya
impedansi sumber. Kekurangan dan keterbatasan rele arus lebih dapat dilihat dari
contoh jaringan seperti pada Gambar 5.1.a. Yaitu suatu jaringan yang terdiri dari dua
unit generator yang masing-masing mempunyai impedansi 10 Ohm tersambung ke
1
beban melalui saluran dengan impedansi 4 Ohm .
Pada saluran tersebut dipasang rele arus lebih dengan setelan arus gangguan di F1
adalah IF1 = 7380A. Kalau pada konfigurasi jaringan yang sudah berubah menjadi
seperti pada Gambar 4.1.b terjadi gangguan di F2 yaitu pada titik dekat gardu maka
arus gangguan yang mengalir akan menjadi IF2 = 6640A yang jauh lebih kecil dari IF1.
Kejadian ini mengisaratkan perlunya setelan rele arus lebih bisa disetel pada dua
harga, yang satu lebih kecil dari 6640A dan setelan lain lebih besar dari 7380A. Padahal
sejauh ini belum ada rele yang mampu berespons terhadap dua arus sekaligus. Inilah
salah satu kekurangan dan keterbatasan pengaman arus lebih yang tidak bisa
diandalkan sebagai perangkat proteksi utama.
ZS = 10 Ohm

Z1 = 4 Ohm
ZS = 10 Ohm

~
115 kV
IF1 =

130

115 x 10
3 x (5+4)

I
R1

= 7380 A
Rele R1 disetting >7380 A
(a)

F1

ZS = 10 Ohm

Z1 = 4 Ohm

115 kV
IF2 =

115 x 10
3 x 10

I
R1

F2

= 6640 A
(b)
Setelan rele arus lebih pada ganguan pada saluran diatas
tidak praktis sebab harus disetting pada dua harga yaitu
pada harga <6640A dan harga >7380A yang tidak mungkin
dilakukan.

Gambar 5.1: Setelan Rele Arus Lebih Yang Tidak Praktis


Pada sisi lain rele jarak mudah diterapkan untuk mengatasi keterbatasan rele arus
lebih tersebut dan lebih lagi rele jarak dapat bereaksi lebih cepat dalam mendeteksi
lokasi gangguan dimanapun sepanjang saluran yang diproteksi. Rele jarak dapat dibuat
sebagai pengaman utama ataupun sebagai pengaman cadangan pada ujung remote
tergantung rancangan aplikasi yang dikehendaki. Lagi pula sekema proteksi jarak
dapat dengan mudah beradaptasi menjadi bagian dari unit proteksi yaitu dengan
hanya melengkapinya dengan sebuah kanal signalling sehingga bisa dibentuk menjadi
satuan unit proteksi secara lengkap.
Dalam bentuk unit proteksi, rele jarak sangat cocok digunakan dalam aplikasi
penutupan kembali alat pemutus tenaga seperti dengan menggunakan high-speedautoreclosing pada sistim tegangan ekstra tinggi. Hal ini misalnya diperlukan untuk
memproteksi saluran transmisi yang sangat kritis yang memerlukan keandalan tinggi.

5.2

PRINSIP-PRINSIP DAN KINERJA RELE JARAK

Mengingat impedansi saluran transmisi adalah berbanding lurus dengan panjangnya,


maka dengan mengukur impedansi saluran kita dapat mengukur jarak antara titik
pengukuran (pangkal saluran) dengan titik-titik pada saluran tersebut. Dengan
menggunakan prinsip pengukuran ini, maka rele impedansi dapat dikatakan sebagai
rele jarak.
Prinsip dasar pengukuran proteksi jarak adalah dengan membandingkan hasil
pengukuran besar tegangan dengan arus yang mengalir pada saluran tersebut. Dengan
membandingkan kedua besaran tersebut kita dapat menentukan apakah besarnya
impedansi titik gangguan lebih besar atau lebih kecil dari nilai capaian impedansi yang
ditetapkan sebelumnya. Secara sederhana bagaimana melakukan perbandingan kedua
besaran tegangan dan arus ini dapat digunakan dengan rele seimbang sebagaimana
dapat dilihat pada Gambar 5.21. Bila rele ini dirancang sedemikian sehingga torsi kerja
sebanding dengan besarnya arus dan torsi restraining sebanding dengan tegangan
maka pada keadaan normal dan dengan mengatur jumlah relatif belitan arus dan
tegangan pada nilai tertentu bisa diperoleh dimana kedua torsi sama besar sehingga
rele akan berada dalam keadaan seimbang dan tidak bekerja.
Dengan komposisi tersebut, maka untuk setiap kenaikan perkalian arus dan belitan
(ampere turn) rasio V/I akan turun hingga lebih rendah dari nilai tertentu akan

131

menyebabkan rele kehilangan keseimbangan sedemikian rupa dimana torsi arus akan
lebih besar dari torsi restrain sehingga rele akan kerja. Sebaliknya diatas perbandingan
V/I tertentu torsi restrain akan lebih besar dari torsi arus sehingga rele akan diam dan
kontaknya akan terbuka. Untuk mengetahui letak gangguan maka hasil pengukuran
impedansi tersebut dibandingkan dengan impedansi saluran. Jika impedasi yang
diukur lebih kecil dari impedansi saluran maka letak titik gangguan yang terjadi boleh
dipastikan akan berada antara lokasi rele dan batas zone capaian rele.
Titik-titik capaian rele adalah titik-titik sepanjang saluran yang merupakan tempat
kedudukan impedansi yang ditentukan oleh karakeristik pengukuran rele tersebut.
Karena titik-titik capaian ini tergantung pada rasio tegangan dengan arus serta sudut
fasa mereka, maka hasil pengukuran tersebut dapat digambarkan diatas kordinat R-X.
Tempat kedudukan impedansi sistim tenaga pada waktu gangguan, ayunan daya dan
pada waktu beban bervariasi dapat dilukiskan pada diagram yang sama sehingga
kinerja rele terhadap gangguan-gangguan dapat diamati dan distudi lebih lanjut.
Kinerja rele jarak dapat diukur dari tingkat akurasi capaian dan waktu kerja rele.
Sedangkan akurasi capaian adalah perbandingan nilai aktual capaian dalam ohm
dengan nilai setelan impedansi rele yang dinyatakan dalam ohm.
Dengan demikian akurasi capaian sebenarnya tergantung dari tegangan yang
dirasakan rele pada waktu gangguan. Disamping itu kinerja rele tergantung juga pada
teknik dan cara-cara yang digunakan pada waktu pengukuran tegangan transien
keluaran trafo tegangan pembagi kapasitor dan pengukuran arus terutama pada
kondisi trafo-trafo arus dalam keadaan jenuh.
Dari berbagai pengalaman para pabrikan, nilai arus dan tegangan masukan rele ikut
juga mempengaruhi akurasi capaian dan lama waktu kerja rele jarak khususnya relerele elektromekanis maupun rele statis. Biasanya pabrik-pabrik pembuat rele
melengkapi data-data kinerja rele mereka dalam bentuk kurva-kurva capaian
impedansi sebagai fungsi tegangan untuk berbagai jenis gangguan. Sedang waktu kerja
dan posisi letak gangguan biasanya dinyatakan dalam berbagai rasio impedansi yang
dikenal dengan system impedance ratios (SIR).
Sistim impedance ratio adalah perbandingan antara impedansi sumber dibelakang titik
rele dengan impedansi saluran yang diproteksi sebagaimana dapat dinyatakan:

................ 5.1
Dimana adalah impedansi sumber dibelakang rele dan adalah impedansi saluran
ekivalen sesuai dengan nilai setelan capaian rele proteksi. Ada juga pabrik-pabrik rele
yang memperlihatkan karaktersitik rele-rele mereka dalam bentuk tampilan lain yang
tujuannya adalah untuk melihat kinerja rele mereka terhadap berbagai parameter
yang berguna pada waktu implementasi penyetelan rele dilapangan.

5.3

PENGARUH RASIO IMPEDANSI SUMBER DAN SALURAN

Untuk melihat pengaruh rasio impedansi sumber dan impedansi saluran terhadap
tegangan rele pada berbagai arus gangguan dapat dilihat pada suatu sistim tenaga
listrik, seperti digambarkan pada single line diagram pada Gambar 5.2(a).

132

Tegangan V yang diterapkan pada rangkaian impedansi tertutup adalah tegangan open
circuit dari sistem tenaga tersebut. Titik R merupakan lokasi rele sedang I R dan VR
adalah arus dan tegangan yang diukur dan dirasakan oleh rele.
Impedansi ZS dan ZL digambarkan sebagai impedansi sumber dan impedansi saluran
sesuai dengan posisi mereka terhadap lokasi rele. Impedansi sumber Z S adalah adalah
sebuah acuan level gangguan pada titik rele.
Pada gangguan tanah, impedansi sumber bergantung pada metoda sistem pentanahan
jaringan di belakang rele tersebut. Mengingat impedansi saluran Z L adalah impedansi
bagian saluran yang dilindungi maka tegangan VR yang diterapkan dan dapat dirasakan
oleh rele adalah IRZL. Tegangan pada titik capaian tersebut dapat dinyatakan dalam
bentuk lain yaitu dalam rasio impedansi sumber dengan impedansi saluran yaitu Z S/ZL
1
sebagaimana dapat dinyatakan dengan persamaannya berikut :

................5.2
Dimana:

Sehingga:

Atau:

................ 5.3
Dari persamaan diatas dapat diperlihatkaan pengaruh perbandingan impedansi
sumber dengan impedansi saluran ZS/ZL terhadap besarnya tegangan VR seperti pada
Gambar 5.2.b.
Terdapat tiga jenis gangguan yaitu pada gangguan diluar daerah proteksi, pada lokasi
setting rele dan pada gangguan didalam daerah proteksi. Dengan memperhatikan
bahwa VR adalah tegangan pada terminal rele pada berbagai lokasi rele maka pada
kondisi restrain VR tersebut harus lebih besar dari harga preset VR = IRZL dan pada
kondisi kerja maka VR harus lebih rendah dari harga preset tersebut. Gambar tersebut
pada dasarnya berlaku untuk semua jenis gangguan hubung singkat asalkan
memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
i.

Untuk gangguan fasa, V adalah tegangan fasa-fasa sumber dan ZS/ZL adalah
rasio impedansi urutan positif sumber terhadap impedansi saluran. V R adalah
tegangan fasa-fasa rele dan IR adalah arus fasa-fasa rele saluran yang
mengalami gangguan.

................5.4
ii.

Untuk gangguan tanah, V adalah sumber tegangan fasa-netral dan ZS/ZL


adalah rasio gabungan impedansi urutan positif dan nol. V R adalah tegangan

133

rele fasa-netral dan IR adalah arus rele untuk fasa-fasa yang mengalami
gangguan.

................ 5.5
Dimana:

Dan

R
Sumber

Saluran

~
VS

VL = VR

IR

ZS

ZL

VR

a) Konfigurasi Sistim Tenaga


ZS

ZL

Restrain
Kerja

V
IZL

VR
R
Gangguan
Internal

Gangguan
Sesuai
Setting rele

Gangguan
Eksternal

b) Variasi Tegangan Rele Terhadap Ratio Impedansi Sumber


Dengan Impedansi Saluran,
Gambar 5.2: Relasi Tegangan Rele Dengan Rasio Impedansi Sumber Dan Saluran

5.4

ZONE PROTEKSI

Prinsip dasar proteksi jarak didasarkan atas karakteristik pengukuran jarak gangguan
yang bisa disetel atas lebih dari satu zone proteksi. Yang pertama adalah Zone 1

134

dengan waktu trip sesaat, kemudian proteksi Zone 2, Zone 3 dst beturut-turut dengan
waktu trip yang lebih lambat. Diagram umum capaian zone-zone proteksi dan setelan
waktu sebuah rele jarak dengan tiga zone proteksi dapat dilihat seperti ditunjukkan
pada Gambar 5.3. Dengan kemajuan teknologi rele numeris saat ini, jumlah zone
proteksi sebuah rele jarak dapat dibuat hingga mempunyai 5 zone waktu.
Orang yang pertama memperkenalkan proteksi jarak dengan sistim waktu bertangga
5
ini adalah Paul Ackerman yaitu pada tahun 1925 di Kanada . Pada prinsipnya skema
proteksi waktu bertangga ini dibuat atas unit-unit detektor gangguan, unit pengukur
jarak dan rangkaian-rangkaian lojik lainnya.
Detektor gangguan digunakan untuk mendeteksi jenis gangguan sedang unit-unit
pengukur adalah rangkaian-rangkaian yang digunakan untuk mengukur jarak setiap
gangguan. Dengan melihat jenis-jenis gangguan maka untuk mendapatkan sistim
proteksi 3 (tiga) tangga diperlukan 4 (empat) detektor gangguan dan 18 (delapan
belas) unit pengukur jarak. Namun pada sistim proteksi modern, jumlah detektor
maupun unit-unit pengukur bisa dikurangi menjadi lebih sederhana yaitu dengan
menggunakan teknik sakelar pengalih (switched technics) dimana hanya satu unit
detektor dan satu unit pengukur dapat digunakan untuk melakukan berbagai tugas
sekaligus sebagai mana diuraikan pada Bab 5.7.
Pada aplikasi khusus, sebuah rele jarak bahkan bisa di-setel untuk dapat mengukur
gangguan pada arah kebalikan. Setelan umum suatu rele jarak standar untuk tiga
daerah maju atau Zone forward-looking akan diuraikan dalam sub-sub bagian lebih
lanjut. Untuk menentukan setelan desain skema rele proteksi jarak termasuk
kombinasi skema rele jarak dengan kanal-kanal telekomunikasi yang tersedia untuk
teleproteksi, perlu disesuaikan dengan instruksi pabrik pembuat rele jarak tersebut.
5.4.1
Zone 1
Zone 1 adalah daerah proteksi rele jarak yang paling penting dan kritis dibanding
dengan zone-zone proteksi lainnya. Mengingat pentingnya maka akurasi pengukuran
terhadap daerah proteksi Zone 1 sepanjang saluran harus dilakukan dengan tingkat
ketelitian dan kecepatan kerja yang tinggi.
Cakupan daerah proteksi rele elektromekanikal maupun rele statik biasanya dapat
dilakukan hingga 80 % panjang saluran. Kecepatan proteksi pada cakupan proteksi ini
harus bisa dilaksanakan pada level sesaat (instant). Sedangkan rele-rele jarak numerik,
cakupan proteksi bisa disetel sampai 85 % dengan tingkat akurasi yang masih bisa
dipertanggung jawabkan secara aman.
Margin keamanan dibuat sebesar 15-20%. Margin ini diperlukan untuk memastikan
agar proteksi Zone 1 tidak akan kerja pada zone capaian lebih saluran yang diproteksi.
Misalnya karena kesalahan pengukuran akibat keterbatasan trafo arus, trafo tegangan,
ketidak telitian tabel-tabel data impedansi saluran yang tersedia termasuk kesalahankesalahan setelan rele dan kesalahan pengukuran lain dengan hadirnya tahanantahanan gangguan yang bisa berbeda-beda. Fungsi proteksi ini hanya efektif sepanjang
zone 1, sedang pada daerah saluran yang lebih jauh, fungsi sistim proteksi Zone 1 ini
tidak lagi bekerja secara efektif. Oleh karena itu dalam prateknya sisa daerah proteksi
jarak sebesar 15 20% panjang saluran harus disetel menjadi daerah proteksi Zone 2.

135

5.4.2
Zone 2
Secara teoritis daerah proteksi zone 2 adalah daerah proteksi rele mulai ujung proteksi
zone 1 hingga daerah ke mencakup sebagian saluran berikutnya. Namun mengingat
waktu tripping yang lebih lambat, terdapat beberapa kontroversi dan kesulitan dalam
menentukan berapa lama waktu tripping yang tepat. Hal ini karena waktu tripping
tersebut harus disesuaikan dengan lamanya busur api yang bisa dibiarkan tanpa
mengganggu stabilitas sistim generator-generator yang saling terinterkoneksi.
Pada sisi lain zone 2 ini tidak begitu mementingkan pengukuran jarak yang terlalu
akurat sebab zone dua tersebut dapat diterminasi disembarang titik pada bus
berikutnya tanpa kehilangan selektifitasnya kecuali pada saluran yang sangat pendek.
Lagi pula elemen arah pada proteksi zone 2 ini tidak selalu harus diaktifkan sebab
dalam prakteknya proteksi zone 2 ini sering juga dirancang untuk mengamankan
gangguan-gangguan yang terjadi dibelakang rele, misalnya sebagai rele cadangan
5
untuk mengamankan busbar .
Untuk memastikan perlindungan dapat mencakup seluruh saluran termasuk
kompensasi terhadap sumber kesalahan seperti telah diuraikan diatas, maka setelan
capaian rele proteksi Zone 2 harus dibuat dengan sekurang-kurangnya 120% dari
impedansi saluran yang dilindungi. Bahkan terdapat praktek-praktek umum dimana
capaian Zone 2 di set untuk mengamankan saluran yang dilindungi hingga 50% dari
saluran yang berdekatan.

Waktu operasi

Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa hasil capaian maksimum efektifitas Zone 2
tidak meluas melebihi capaian minimum efektifitas proteksi Zone 1 rele jarak ujung
lain saluran berdekatan. Kondisi ini untuk menghindari kebutuhan pentahapan nilai
setelan waktu Zone-2 antara rele hulu dan rele hilir. Dalam rele elektromekanikal dan
statik, proteksi Zone 2 dirancang dengan menggunakan element terpisah atau dengan
perluasan pencapaian element Zone 1 setelah time delay yang di-inisialisasi oleh
pendeteksi gangguan. Sedangkan pada kebanyakan rele digital dan numerik, element
Zone 2 direalisasikan atau diset dengan menggunakan fasilitas yang tersedia pada
sistim perangkat lunak rele tersebut.

Zone Z3

T3

Zone Z2

T2

T1

Zone Z1

Z1

Z2

Z3

Impedansi

Gambar 5.3: Waktu Operasi Zone Proteksi

136

Tripping Zone 2 harus dibuat mempunyai waktu tunda atau time-delayed yang
berguna untuk memastikan terjadinya grading waktu dengan rele proteksi utama yang
diterapkan pada saluran berdekatan yang jatuh antara pencapaian Zone 2. Jadi
perlindungan semua saluran dengan tingkat proteksi gangguan yang cepat (sesaat)
pada bagian 80-85% saluran dapat diperoleh dan sementara itu waktu proteksi yang
agak lebih lambat terhadap gangguan yang terjadi pada sisa bagian saluran dapat
dibuat sebagai proteksi cadangan.
5.4.3
Zone 3
Dengan waktu tripping yang lebih lambat dari waktu tripping Zone 2, elemen proteksi
Zone 3 dapat disetel sebagai proteksi cadangan terhadap elemen-elemen proteksi
Zone 1 maupun Zone 2 yang mungkin mengalami kegagalan. Disamping itu proteksi
cadangan remote untuk semua gangguan pada saluran yang berdekatan dapat juga
dihasilkan oleh proteksi Zone 3 yaitu dengan menambahkan waktu tunda tertentu
untuk membedakannya dengan proteksi Zone 2 ditambah waktu trip circuit breaker
untuk saluran yang berdekatan. Untuk gangguan yang terjadi pada ujung remote dari
bagian saluran yang kedua maka capaian Zone 3 harus di-set setidaknya 1,2 kali
impedansi yang diperlihatkan kepada rele tersebut.
Hal yang perlu dicatat adalah bahwa pada sistem tenaga yang saling ter-interkoneksi,
pengaruh arus gangguan yang memasok busbar remote bisa menyebabkan impedansi
yang diukur terlihat lebih besar dari impedansi gangguan yang sebenarnya. Hal ini
perlu diperhatikan sebagai bahan pertimbangan pada waktu melakukan setelan Zone
3. Pada beberapa sistem, variasi pasokan busbar remote dapat mengganggu aplikasi
proteksi cadangan remote Zone 3. Pada sistim transmisi radial dengan sumber tunggal
kendala pengukuran tersebut tidak akan terjadi, karena pengukuran impedansi
gangguan dapat dilakukan tanpa adanya pengaruh sumber di ujung remote. Sama
seperti elemen zone 2, dalam prakteknya elemen proteksi Zone 3 sering disetel tanpa
elemen arah dengan maksud agar cakupan proteksi dapat diperluas untuk
mengamankan gangguan-gangguan dibelakang rele (sebagai cadangan) yang mungkin
5
tidak terproteksi rele lainnya . Dalam hal ini karakteristik lingkaran mho Zone 3 tidak
lagi hanya memotong titik pusat kordinat impedansi tetapi melebar sedikit melingkupi
busbar dan sebagian jaringan dibelakang busbar tersebut. Disamping sebagai
cadangan aplikasi proteksi zone 3 dapat juga digunakan untuk skema bloking
sebagaimana dapat dilihat pada skema-skema teleproteksi pada Bab 6.
5.4.4
Zone-Zone Lainnya
Rele digital modern atau numerik dapat mempunyai zone impedansi tambahan yang
dapat digunakan untuk menyediakan fungsi proteksi tambahan. Sebagai contoh,
bilamana tiga Zone proteksi telah diset seperti di atas, Zone 4 masih dibuat dibuat
sebagai proteksi cadangan terhadap busbar lokal, yaitu dengan menerapkan setelan
capaian terbalik pada level 25% dari capaian Zone 1. Alternatif lain misalnya dengan
menyetel satu dari elemen-elemen penglihat kedepan (forward-looking zones) khusus
Zone 3 pada capaian offset terbalik melebar sedikit (small reverse offset reach) dari
pusat diagram R/X, yaitu sebagai tambahan untuk setelan capaian forward. Perlu
dicatat bahwa karakteristik pengukuran offset impedansi terdiri dari elemen pengukur

137

non-directional. Satu keuntungan Zone pengukuran impedansi non-directional adalah


karena dapat beroperasi pada gangguan yang sangat dekat dengan rele, misal dengan
impedansi gangguan sama dengan nol (zero impedance fault), dimana tidak tersedia
sinyal tegangan fasa dari sirkit yang sehat atau hasil rekaman tegangan (memory
voltage) yang dapat digunakan untuk menggerakkan elemen directional dengan baik.
Pada kondisi offset-zone time delay yang di-bypass (over-ride), terdapat fasilitas yang
diperlukan untuk sistim proteksi switch-on-to-fault (SOTF).
Pada gardu induk yang dilengkapi dengan trafo tegangan busbar, rele ini dapat juga
dipolarisasi dengan menggunakan tegangan busbar tersebut. Namun meskipun tidak
terdapat tegangan busbar atau tegangan lain yang dapat digunakan untuk
mempolarisasi rele, rele ini mampu mendiskriminasikan keadaan yaitu dengan melihat
tingkat kecepatan naiknya arus (elemen arus lebih) yang berlangsung sangat cepat
sehingga rele dapat dialihkan pada kondisi SOTF.
Kondisi SOTF demikian kadang diperlukan untuk mencegah kerusakan transmisi dari
kemungkinan kecelakaan hubung singkat fatal yang terjadi secara tidak sengaja misal
pada waktu kembali memasukkan tegangan pada jaringan yang baru selesai mendapat
pemeliharaan namun karena satu dan lain hal perangkat-perangkat pentanahan yang
dilakukan sebelumnya belum sempat dilepas.

5.5

JENIS-JENIS RELE JARAK

Beberapa rele numerik tertentu yang terdapat diberbagai industri dilengkapi dengan
perangkat yang bisa digunakan untuk melakukan pengukuran nilai absolute impedansi
gangguan dan kemudian menentukan apakah perlu beroperasi sesuai dengan daerah
atau batas (boundary) impedansi yang ditentukan pada diagram R/X. Rele jarak
tradisional dan rele numerik yang mengemulasikan elemen impedansi dari rele
konvensional tidak mengukur nilai absolute impedansi. Mereka membandingkan
tegangan gangguan yang diukur dengan suatu tegangan tiruan yang diperoleh dari
arus gangguan dan impedansi zone yang menentukan apakah gangguan ada di dalam
zone atau diluar zone (out-of-zone). Pembanding impedansi rele jarak atau algoritma
yang mengemulasikan pembanding tradisional digolongkan menurut karakteristik
polar mereka, jumlah masukan signal yang dipunyai dan metoda bagaimana
perbandingan signal dilakukan.
Jenis umum pembanding (comparator), baik pada perbandingan amplitudo atau fasa
dari dua besaran masukan yang digunakan untuk memperoleh karakteristik operasi
yang sesuai, apakah menurut garis lurus ataupun mengikuti lingkaran yang dilukiskan
pada diagram R/X. Pada tahap-tahap perkembangan rancangan rele, pengembangan
bentuk karakteristik impedansi dan kecanggihannya tergantung dari teknologi yang
digunakan dan tentunya juga pada biaya yang tersedia.
Dalam hal penerapan rele-rele baru pada sistim-sistim yang sudah eksisting dimana
masih banyak rele-rele tradisional yang masih bagus, maka insinyur proteksi perlu
melakukan pembahasan ulang karakteristik impedansi masing-masing rele sehingga
diperoleh sistim campuran yang memenuhi kebutuhan sistim proteksi tanpa perlu
mengganti semua jenis rele tradisional. Hal ini perlu dicatat karena disain rele numeris

138

pada dasarnya juga dibuat sesuai prinsip-prinsip dasar yang digunakan pada teknik
pembuatan rele-rele tradisional sehingga campuran antara kedua rele pada prinsipnya
tidak akan menjadi masalah. Kinerja rele jarak dapat diukur dari tingkat akurasi
capaian dan waktu kerja nya. Akurasi capaian adalah perbandingan nilai aktual capaian
dalam ohm dengan nilai setelan tegangan yang dirasakan rele pada waktu terjadi
gangguan. Disamping itu teknik dan cara pengukuran impedansi juga dapat
mempengaruhi kinerja sistim proteksi. Misalnya cara-cara pengukuran yang digunakan
pada tegangan keluaran sekunder trafo pembagi kapasitor dalam keadaan transien
dan pengukuran-pengukuran arus pada kondisi saturasi yaitu pada kondisi gangguangangguan.
5.5.1
Rele Pembanding Amplitudo Dan Pembanding Fasa
Elemen pengukuran rele proteksi yang fungsinya didasarkan pada hasil perbandingan
dua besaran yang saling tidak tergantung adalah perbandingan amplitudo maupun
pembanding fasa. Pada elemen-elemen impedansi rele jarak, besaran yang
dibandingkan adalah tegangan dan arus yang diukur oleh rele tersebut. Terdapat
banyak cara dan teknik pembanding yang tersedia yang dapat disesuaikan tergantung
pada teknologi yang mau digunakan. Mulai dari pembanding amplitude dan
pembanding fasa sebuah rele elektromagnetis, pembanding penguat operasional dan
dioda-dioda pada rele jarak jenis statik, hingga ke pembanding urutan-urutan fasa
digital pada rele digital dan ataupun pembanding-pembanding lain yang bisa dibuat
berdasarkan algoritma-algoritma perhitungan yang digunakan pada rele numeris.
Pada dasarnya jenis karakteristik impedansi yang dihasilkan pembanding tertentu
biasanya dapat juga dihasilkan dari pembanding lainnya. Penambahan dan
pengurangan sinyal pada satu jenis pembanding dapat menghasilkan sinyal yang
diperlukan untuk memperoleh suatu karakteristik serupa dengan menggunakan jenis
komparator lainnya. Sebagai contoh, dengan membandingkan V dan I pada suatu
pembanding amplitudo dapat menghasilkan satu diagram lingkaran impedansi yang
berpusat pada sumbu diagram R/X. Jika jumlah dan beda V dan I diterapkan pada
pembanding fasa maka hasilnya adalah suatu karakteristik diagram impedansi yang
serupa. Cara-cara dan metoda pengukuran diatas dibiarkan menjadi masalah dan
tantangan-tantangan bagi para insinyur-insinyur yang berminat untuk
mengembangkan rele-rele proteksi sistim tenaga listrik.
5.5.2
Rele Impedansi
Pada rele jarak jenis impedansi sudut fasa tegangan dan arus yang diterapkan pada
rele tidak diperhatikan; oleh karena itu maka karakteristik impedansi yang kalau
dilukiskan pada diagram R/X adalah suatu lingkaran dengan pusat nya di sumbu
kordinat dengan jari-jari sama dengan tahanan setelan dalam ohm. Dalam rele
impedansi, torsi yang ditimbulkan arus diseimbangkan dengan torsi yang ditimbulkan
oleh elemen tegangan.
Elemen arus membangkitkan torsi positip yang akan menggerakkan rele sedangkan
elemen tegangan membangkitkan torsi negatip yang cenderung untuk menahan rele
impedansi tidak bekerja. Dengan kata lain sebenarnya rele impedansi adalah rele rele

139

arus lebih dengan tegangan restrain. Dengan mengikutkan pengaruh gaya per
4
persamaan torsi sebuah rele impedansi dapat dinyatakan dengan persamaan berikut :
................ 5.6
dimana K3 adalah gaya lawan oleh per, I dan V adalah harga efektif rms arus dan
tegangan. Pada keadaan seimbang torsi tersebut adalah nol sehingga persamaan
diatas bisa dipersentasikan dengan:
2

Dengan membagi dengan K2I diperoleh:

Dan dengan menarik akar persamaan ini kita memperoleh impedansi sebagai berikut;
................5.7
Dalam prakteknya pengaruh per
biasanya bisa diabaikan sebab pengaruhnya hanya
ada pada arus tertentu dibawah harga arus normal, sehingga persamaan rele
impedansi dapat dinyatakan dengan;
................5.8
Dengan kata lain rele impedansi bekerja pada batas harga konstan untuk setiap harga
perbandingan . Karakteristik kerja rele dapat digambarkan dengan tegangan sebagai
fungsi arus sebagaimana pada Gambar 5.4 dimana pengaruh efek per (pegas)
diperlihatkan sebagai garis bengkok mendekati harga arus yang kecil. Seperti sudah
disebut diatas dalam prakteknya pengaruh efek per bisa diabaikan sehingga
karakteristik kerja rele dapat dipandang sebagai garis putus-putus pada gambar
tersebut yang merupakan garis lurus.
Karakteristik operasi
I
Daerah torsi positif

Daerah torsi negatif

Gambar 5.4: Karakteristik Kerja Sebuah Rele Impedansi


Rele impedansi tersebut akan pickup untuk setiap kombinasi tegangan dan arus yang
berada diatas garis yaitu pada daerah torsi positip atau dengan kata lain pada setiap
harga impedansi yang kurang dari nilai konstan yang ditunjukkan oleh karakteristik
diatas. Kemiringan sudut garis tersebut dapat diatur sedemikian rupa sehingga rele

140

dapat bekerja pada setiap harga impedansi yang kurang dari batas atas yang
diinginkan. Cara lain yang sangat berguna dalam mempresentasikan karakteristik rele
impedansi adalah dengan apa yang disebut diagram impedansi atau diagram R-X.
Karakteristik rele impedansi dalam diagram R-X dapat dilihat seperti pada Gambar 5.6
dibawah.
Perbandingan tegangan dan arus dinyatakan sebagai panjang radius vektor dengan
sudut fasa antara tegangan dan arus adalah . Kalau arus sefasa dengan tegangan
maka impedansi akan berada pada sumbu +R. Kalau arus tertinggal dari tegangan,
maka impedansi akan mengandung +X dan seterusnya bila arus mendahului tegangan
maka impedansi akan mengandung komponen -X. Karena kerja rele impedansi tidak
tergantung dari sudut antara arus dan tegangan maka karakteristik kerja rele adalah
sebuah lingkaran dengan titik pusat adalah titik sumbu kordinat. Dalam kondisi ini,
operasi rele terjadi untuk semua impedansi dengan nilai kurang dari setelan, yaitu
pada semua titik-titik dalam lingkaran tersebut. Diluar lingkaran pengaruh tegangan
lebih besar dari pengaruh torsi arus sehingga rele tidak akan kerja.
Pada sistim proteksi saluran transmisi sebuah rele impedansi biasanya terdiri dari satu
unit direksional (D), tiga unit rele kecepatan tinggi
dan dua unit elemen
pewaktu Z2T dan Z3T, bersama-sama dengan unit-unit lainnya seperti pada Gambar 5.5.
Ketiga unit impedansi dengan
dengan kerja masing-masing saling
independen dengan masing-masing sebenarnya terdiri dari lingkaran-lingkaran dengan
radius yang berbeda-beda namun tidak ditunjukkan dalam gambar.

+
Z1

Z2T

D
Unit direksional

TR
Kumparan
Trip

Z3T

Z2

Z3

Z2T

Z3T
Rele Pewaktu

Gambar 5.5: Skematik Diagram Sistim Proteksi Rele Impedansi


Karena rele impedansi tersebut bekerja dalam semua kuadran maka karakteristik rele
seperti ditunjukkan pada Gambar 5.6 sebenarnya bukanlah rele direksional, dimana
dalam karakteristik ini rele akan beroperasi untuk semua gangguan sepanjang vektor
AB dan juga untuk semua gangguan di belakang busbars sampai kepada suatu
impedansi AC. Dapat dicatat bahwa A adalah titik atau lokasi rele dan RAB adalah
sudut dengan mana arus gangguan terbelakang terhadap tegangan rele untuk
gangguan pada saluran AB dan RAC adalah sudut leading ekivalen untuk gangguan
pada saluran AC. Vektor AB menggambarkan impedansi di depan rele proteksi antara
titik A dan ujung saluran AB. Vektor AC menggambarkan impedansi saluran AC di

141

belakang titik rele. AB menggambarkan capaian proteksi instantaneous Zone 1 dan


seperti sudah sering disinggung pada bab sebelumnya biasanya di set mulai 80%
hingga 85% dari saluran yang mau diproteksi.
Saluran AC

Saluran AB

Z<
X
B

Salu
ra n
AB

Salu
ra n
AC

Dalam
lingkaran
Torsi Positif
(Rele kerja) A

Diluar lingkaran
Torsi Negatif (Restrain)

Rele
Impedansi

Gambar 5.6: Karakteristik Impedansi Saluran


Elemen
Impedansi
(RZ)

Kerja

Restr

ain

Elemen
Directional
(RD)

(a) Rele Impedansi Yang Dilengkapi Elemen direksional.


A

IF1

IF2

Z<

Pembang
kit X

Gardu X

Pemban
gkit Y
Gardu Y

(b) Jaringan Yang Dilengkapi Rele Impedansi Direksional

142

+
D1

Kontak rele
impedansi

21

Kontak-kontak
elemen
direksional

Rele Tripping

Rangkaian
pengukur jarak

D2

21X
Rele bantu pengendali
rangkaian pengukur jarak

(c) Rangkaian Tripping Kombinasi Rele Impedansi Dengan Elemen Direksional


Gambar 5.7: Kombinasi Rele Directional Dan Rele Impedansi
Rele impedansi mempunyai kerugian penting:
i.

Rele mempunyai tahanan gangguan yang tidak seragam. Peka terhadap


tahanan gangguan.

ii.

Dapat bekerja pada gangguan-gangguan yang terjadi baik didepan maupun


dibelakang rele sehingga kordinasi rele sulit dilakukan.

iii. Karena daerah atau area yang dicakup oleh lingkaran impedansi cukup luas
maka jenis rele ini peka terhadap ayunan daya dan pembebanan saluran yang
berat.
Sebagai mana disebut diatas rele impedansi adalah rele non arah yang tidak dapat
membedakan arah gangguan baik gangguan di depan maupun gangguan di belakang
titik rele. Untuk dapat membedakan arah gangguan secara tepat maka rele ini perlu
dilengkapi dengan suatu elemen arah seperti pada Gambar 5.5 diatas. Pengendalian
arah adalah suatu kemampuan diskriminasi penting dari sebuah rele jarak. Elemen
pengendali arah diperlukan untuk membuat rele tidak tanggap terhadap gangguan di
luar daerah saluran yang dilindungi. Seperti sudah disebut diatas, kendali arah ini
dapat diperoleh dengan menambahkan suatu elemen kendali direksional terpisah.
Bila pengaruh per kendali diabaikan maka karakteristik impedansi suatu elemen
kendali direksional adalah suatu garis lurus pada diagram R/X, sehingga karakteristik
kombinasi dari rele direksional dan rele impedansi akan menjadi seperdua lingkaran
APBQ ditunjukkan pada Gambar 5.7. Untuk lebih jelasnya bagaimana hal tersebut
4
terjadi dapat dilihat dari tinjauan persamaan torsi rele direksional sebagai berikut .
................5.9

143

Dalam keadaan seimbang dimana torsi negatip yang ditimbulkan oleh elemen
tegangan sama dengan torsi yang ditimbulkan oleh elemen arus adalah nol, sehingga:
................ 5.10
Dan karena
dipenuhi, maka:

belum tentu sama dengan nol maka agar persamaan diatas


........................ 5.11

Dan dengan demikian besar


, yang akan menggambarkan
karakteristik rele. Dengan kata lain setiap vektor radius lingkaran Z pada posisi sudut
dari sudut torsi maksimum pada karaktersitik kerja rele, adalah garis lurus PQ
seperti terlihat pada Gambar 5.7a diatas.
Untuk menjelaskan fungsi kendali arah yang dibutuhkan pada suatu rele impedansi
dapat dilihat pada contoh aplikasi sistim seperti terlihat pada gambar 5.7c. Bila
misalnya gangguan terjadi pada titik F yang dekat dengan PMT C pada saluran CD, unit
direksional D1 tidak akan kerja sesuai dengan arah arus IF1 yang mengalir terbalik ke
arah Gardu X. Pada waktu yang sama, unit impedansi 21X diblok oleh D2 sehingga
kontak bantunya tetap menghubung singkat kumparan impedansi sehingga elemen
pengukur jarak tidak akan berfungsi. Perlunya elemen kendali ini adalah untuk
menghindari kemungkinan kontak 21 Rele A bekerja sebelum PMT C terbuka. Lagi pula
pembalikan arus akibat terbukanya PMT C yaitu dari IF1 ke IF2 bisa mengakibatkan
tripping (PMT A) yang salah pada saluran yang sehat, terutama jika elemen direksional
Rele A beroperasi sebelum unit impedansi Rele A yang sebelumnya sudah melihat
gangguan belum sempat reset.
Contoh kasus diatas dimaksudkan untuk mengisyaratkan perlunya melakukan
kordinasi rele dengan tujuan untuk mendapatkan sistim pengamanan yang tepat
seseuai dengan kebutuhan yang tidak boleh menyebabkan salah tripping khususnya
terhadap saluran-saluran yang sehat.
Pada rele-rele numeris, kesalahan tripping yang dapat terjadi akibat ketidak
serempakan kerja kontak unit-unit starting dengan kontak-kontak elemen pengukur
impedansi terutama pada saat-saat awal gangguan sudah dapat diatasi dengan baik.
5.5.3
Rele Jarak Reaktansi
Rele jarak reaktansi pertama sekali dikembangkan oleh AR. Van C. Warrington pada
5
tahun 1928 yaitu sebuah rancangan rele jarak jenis induksi piring . Enam tahun
kemudian pada tahun 1934 dirancang rele jarak jenis reaktansi kecepatan tinggi
dengan menggunakan gelas induksi empat kutup. Dua kutub berlawanan mempunyai
kumparan arus dan dua kutub lainnya mempunyai kumparan arus dan kumparan
tegangan yang saling berlawanan. Pada awalnya rele jenis reaktansi dirancang atas
permintaan perusahaan Amerika yang membutuhkan sistim proteksi saluran transmisi
yang pendek yang pada waktu itu belum mempunyai sistim proteksi yang memadai.
Pada rancangan ini, unit reaktansi suatu rele jarak dipengaruhi interaksi pengaruh rele
elemen arus lebih yang bekerja membangkitkan torsi positip dengan torsi elemen rele
arus-tegangan direksional baik yang saling berlawanan atau saling memperkuat

144

elemen rele arus lebih, tergantung dari sudut fasa arus dan tegangan. Dengan kata lain
rele reaktansi dapat juga disebut sebagai rele arus lebih yang dilengkapi dengan
elemen restrain rele direksional. Elemen direksional diatur untuk membangun torsi
0
negatip pada waktu arus tertinggal terhadap tegangan sebesar 90 . Bila pengaruh
4
kendali per dinyatakan sebagai K3, maka persamaan torsi adalah :
.....................5.12
Dimana adalah positip bila arus I tertinggal dari tegangan V. Pada keadaan seimbang
torsi total adalah nol, sehingga persamaan diatas menjadi;
..........................5.13
2

Dengan membagi kedua sisi dengan I diperoleh:


..........................5.14
Atau,
......5.15
Dan dengan mengabaikan pengaruh per pengendali maka,
...............................5.16
Dengan demikian maka rele yang mempunyai karakteristik operasi sedemikian dimana
semua vektor radius berada dalam karakteristik ini mempunyai komponen reaktansi X
yang konstan berupa garis lurus seperti terlihat pada Gambar 5.8 berikut.
+X

Daerah torsi negatif

Karakteristik operasi

Daerah torsi positif

-R

+R

Karakteristik rele
reaktansi yang
sudah dimodifikasi

-X
Gambar 5.8: Karakteristik Operasi Rele Reaktansi

Yang menarik dari karakeristik ini adalah bahwa komponen tahanan tidak
mempengaruhi kinerja rele dan hanya ditentukan oleh komponen reaktansi saluran.
Setiap titik dibawah karakteristik operasi rele baik dibawah maupun daerah dibawah
sumbu tahanan akan berada pada daerah torsi positip.
Pada arus yang sangat kecil dianggap pengaruh per kendali lebih rendah dari
karakteristik operasi rele hingga dibawah sumbu R. Pengaruh per kendali dalam
praktek aplikasi rele reaktansi pada umumnya dapat diabaikan.

145

Persamaan torsi terdahulu ditulis dalam bentuk umum sebagai berikut :


................5.17
0

Dan bila sama dengan 90 maka karaktersitik operasi rele masih tetap berupa garis
lurus, tetapi tidak sejajar lagi dengan sumbu R seperti garis terputus-putus pada
Gambar 5.8 diatas.
Dalam keadaan ini rele dinamakan jenis impedansi sudut. Rele jarak reaktansi yang
digunakan untuk memproteksi saluran tidak dapat menggunakan rele direksional
sederhana, sebab rele reaktansi bisa trip pada keadaan beban normal dengan faktor
kerja satu. Oleh karena itu rele reaktansi harus dilengkapi dengan rele direksional yang
tidak boleh kerja pada kondisi beban normal.
Jenis rele yang dapat digunakan untuk keperluan ini adalah jenis rele dengan elemen
voltage-restraining yang bertentangan dengan elemen direksional. Rele ini disebut
rele admitance atau rele jenis mho.
Dengan perkataan lain sebenarnya rele ini adalah juga rele direksional dengan elemen
voltage-restraining. Bila digunakan rele jarak reaktansi, maka unit ini disebut starting
unit. Kalau pengaruh per kendali K3 diabaikan maka torsi yang dihasilkan unit rele ini
adalah:
................5.18
Dimana
dan
adalah positip bila arus I tertinggal terhadap tegangan V. Pada
keadaan seimbang, torsi adalah nol sehingga,
................5.19
Dan bila persamaan ini dibagi dengan K2VI maka kita peroleh persamaan berikut;
. ................5.20
Dapat dilihat bahwa persamaan ini sebenarnya sama dengan rele direksional dengan
pengaruh per kendali.
Karakteristik operasi sesuai dengan persamaan diatas dapat dilukiskan sebagai satu
diagram lingkaran seperti terlihat pada Gambar 5.9 berikut.
+X

Daerah torsi positif

Daerah torsi negatif

90

-R

+R

-X

Gambar 5.9: Karakteristik operasi rele direksional dengan tegangan restrain

146

Diameter lingkaran tersebut secara praktis adalah bebas dan tidak tergantung arus
dan tegangan, kecuali pada harga arus atau tegangan yang sangat kecil dimana
pengaruh per kendali tidak dapat diabaikan. Pada kondisi tegangan dan arus yang
sangat kecil dan dengan memperahtikan efek kendali per maka diameter lingkaran
tersebut dapat berkurang.
Karakteristik lengkap rele jarak jenis reaktansi dapat diperlihatkan seperti pada
4
Gambar 5.10 berikut .
+X
S

T3

x2
T2
x1

T1

90

-R

+R

-X

Gambar 5.10: Karakteristik Operasi Rele Jarak Jenis Reaktansi

Waktu operasi

Karakteristik ini ditentukan dengan mengatur komponen-komponen diagram rele


jarak impedansi seperti pada Gambar 5.8 terdahulu. Dapat dilihat bahwa unit starting
atau unit direksional (S) memikul dua tugas, sebab disamping fungsi direksional dia
juga melakukan tiga langkah pengukuran yang secara inheren melakukan fungsi
diskriminasi direksional dan arah. Sama seperti karakteristik waktu-impedansi jenis
rele jarak lainnya yang sudah digambarkan pada Bab 5.5.2 sebelumnya, karakteristik
waktu-impedansi rele ini dapat juga ditunjukkan sebagaimana pada Gambar 5.11
berikut:

Zone Z3

T3

Zone Z2

T2

T1

Zone Z1

Z1

Z2

Z3

Impedansi

Gambar 5.11: Waktu kerja Versus Impedansi Saluran Rele Jarak

147

5.5.4
Rele Jarak Mho
Sebagaimana sudah dibahas diatas rele jarak mho sebenarnya adalah rele admitansi
yang dilengkapi dengan elemen direksional dan elemen voltage-restraining. Diagram
lingkaran yang melalui titik pusat koordinat seperti terlihat pada Gambar 5.12 adalah
karakteristik impedansi mho suatu rele jarak yang banyak digunakan dalam proteksi
sistim tenaga listrik.
Rele mho adalah rele direksional yang umumnya bekerja terhadap arus gangguan yang
lagging kira-kira 60sampai 85 dan dalam prakteknya diusahakan agar tidak peka
terhadap beban lagging 0-30.
Karakteristik operasinya telah diturunkan dalam hubungannya dengan penjelasan unit
starting rele jarak jenis reaktansi. Rele-rele jarak numeris dibuat dari gabungan
perangkat lunak dan perangkat keras dengan prinsip-prinsip kerja yang sebenarnya
sama dengan prinsip pembuatan rele-rele konvensional.
Rele jarak untuk memproteksi saluran terdiri dari tiga komponen unit Mho kecepatan
tinggi (Z1, Z2 dan Z3) dan satu unit pewaktu yang terhubung sama seperti rele jarak
impedansi terdahulu, kecuali yang berbeda adalah bahwa pada rele ini, unit-unit
direksional terpisah sudah tidak diperlukan, sebab pada dasarnya unit Mho adalah rele
yang secara inheren sudah merupakan rele direksional.
Seperti sudah pernah disinggung pada Bab 5.6, pada rele-rele jarak numeris
komponen Mho dapat dibuat lebih dari tiga bahkan bisa sampai 5, namun dalam
praktek yang biasa digunakan adalah 3 komponen. Karakteristik rele Mho secara
keseluruhan dapat dilihat pada Gambar 5.12 berikut.
+X

T1
T2
T3
Z3
Z2

Z1

90

-R

+R

-X
Gambar 5.12: Karakteristik Rele Jarak Jenis Mho

4,5

Karakteristik waktu operasi versus impedansi rele jarak jenis Mho ini sama seperti
diagram waktu kerja seperti pada Gambar 5.11 terdahulu.
Dengan cara dan teknik bias arus seperti pada rele impedansi karakteristik rele Mho
dapat di offset menjadi satu lingkaran yang melintasi titik pusat diagram R-X atau
lingkaran yang diluar titik pusat sumbu kordinat.

148

5.5.5
Rele Mho Polarisasi Sendiri
Untuk menghindari kesalahan pengukuran jarak maupun arah yang diakibatkan
tegangan gangguan yang terlalu kecil maka rele-rele modern dalam prakteknya selalu
dilengkapi dengan perangkat polarisasi tegangan fasa yang sehat (healthy phase
voltage polarisation) dan atau dengan hasil rekaman tegangan beberapa saat (cycle)
1,5
sebelum terjadi gangguan yang sering dikenal dengan memory voltage polarisation .
Polarisasi tegangan dapat juga dilakukan dengan polarisasi silang dengan
menambahkan sebagian dari tegangan fasa lain yang sehat misalnya sebesar 5%
sehingga kesalahan yang timbul karena kurangnya tegangan yang dirasakan rele
(comparator) pada waktu mengukur gangguan-gangguan yang sangat dekat busbar
5
dapat diperkecil .
Sebuah rele Mho Polarisasi Sendiri (self polarised) mampu melakukan diskriminasi baik
terhadap akurasi capaian maupun akurasi arah dalam satu kesatuan rele yang
dilengkapi dengan sinyal polarising tambahan. Rele ini tidak seperti rele direksional
lainnya dimana elemen arah dan elemen kendali dibuat terpisah yang bisa
menimbulkan kesalahan kordinasi. Meskipun rele Mho jenis elektromekanis sudah
sudah terbukti sebagai rele yang handal dan ekonomis, namun sesuai dengan
perkembangan teknologi yang semakin maju, berbagai kekurangan yang masih ada
sudah semakin dapat disempurnakan.
Karakteristik elemen impedansi mho pada diagram R/X, adalah suatu lingkaran yang
melintasi pusat kordinat seperti dapat digambarkan pada Gambar 5.13(a). Dari
gambar tersebut terlihat dengan jelas bahwa elemen impedansi adalah elemen arah
yang secara inherent sudah melekat menjadi bagian yang tak terpisahkan dari elemen
lainnya sehingga hanya akan ber-operasi pada gangguan dalam arah maju sepanjang
saluran.
Karakteristik impedansi disesuaikan sesuai setelan Zn capaian impedansi, sepanjang
diameter dan sudut fasa yaitu sudut pergeseran diameter lingkaran terhadap sumbu
R. Sudut dikenal sebagai Karakteristik Sudut Rele yang secara umum sering lebih
dikenal dalam bahasa aslinya yaitu Rele Characteristic Angle (RCA). Pada umumnya
rele-rele jarak beroperasi pada nilai-nilai impedansi gangguan ZF yang berada didalam
daerah karakteristiknya.
IX

Re
str

ain

Zn

kerja
IR

A
K

Restrain

( a) Karakteristik Impedansi Mho

149

IX
B
P

Pengaruh tahanan
busur api

IR

AP Setting Impedansi Rele


Setting Sudut Karakteristik Rele
AB Saluran Yang Diproteksi
PQ Tahanan Busur Api
Sudut Impedansi Saluran

( b) Cakupan naiknya tahanan busur api


Gambar 5.13: Karakteristik Rele Mho
Capaian impedansi bisa bervariasi sesuai dengan sudut gangguan. Mengingat saluran
transmisi terdiri dari tahanan dan induktansi, maka sudut fasa gangguan tergantung
pada nilai relatif R, X dan frekuensi kerja sistim.
Dalam keadaan sistim mengalami gangguan busur api atau gangguan tanah yang
menimbulkan tambahan tahanan, seperti tahanan kaki menara atau tahanan
gangguan yang melalui pohon dan tumbuh-tumbuhan, maka kenaikan besarnya
impedansi gangguan akan menyebabkan naiknya sudut fasa impedansi.
Dengan demikian dalam kondisi gangguan yang bersifat tahanan, suatu rele dengan
karakteristik sudut ekivalen dengan sudut saluran bisa kerja pada capaian kurang. Oleh
karena itu dalam prakteknya setelan RCA sering dibuat kurang dari sudut saluran,
sedemikian sehingga pada waktu gangguan mengandung tahanan rele dapat bekerja
dengan capaian yang tepat sebagaimana mestinya tidak dalam capaian kurang.
Perlu dicatat bahwa ketika melakukan setelan rele, beda antara sudut saluran
dengan karakteristik sudut rele harus diketahui sebelumnya.
Karakteristik yang dihasilkan ditunjukkan pada Gambar 5.13(b) dimana AB sesuai
dengan panjang saluran yang akan dilindungi. Dengan setelan
lebih kecil dari
maka semua saluran yang terlindungi (AB) akan sama dengan nilai setelan rele AQ
dikalikan dengan Cos ( - ).
1

Dengan demikian kebutuhan setelan AQ adalah sebagai berikut :


................5.21
Karena secara alami hubungan antara tegangan busur dengan arus busur pada
gangguan busur api tidak linier, maka biasanya tahanan busur api juga tidak linier.
Dengan menggunakan rumus empiris yang dibuat oleh A.R. van C. Warrington (telah
terbukti dan banyak digunakan pada berbagai perhitungan yang dilakukan di Perancis,

150

Amerika maupun Rusia pada jenis tahanan tanah yang berbeda-beda), tahanan busur
5
dapat dihitung sebagai berikut :
................5.22
dimana:
Ra = tahanan busur api (ohm)
L = panjang busur api (meter)
I = arus busur api (A)
Pada saluran transmisi panjang yang dilengkapi dengan kawat tanah, biasanya
pengaruh tahanan busur api dapat diabaikan. Pengaruh tahanan busur api akan lebih
terasa pada saluran yang pendek dan pada arus gangguan yang berada pada nilai yang
lebih rendah dari 2000 amper atau pada saluran yang digelar diatas tiang-tiang
menara yang terbuat dari kayu dan tidak dilengkapi dengan kawat pelindung tanah.
Pada kondisi ini, tahanan gangguan tanah menurunkan capaian efektif gangguan tanah
elemen rele Mho Zone 1 sedemikian rupa sehingga kebanyakan gangguan terdeteksi
pada daerah waktu Zone 2. Persoalan ini biasanya dapat ditanggulangi dengan
menggunakan rele Mho yang dipolarisasi silang (cross-polarised) atau dengan
karakteristik polygonal.
Dalam hal sistim tenaga ditanahkan dengan tahanan, maka pengaruh tahanan
pentanahan ini tidak begitu perlu diperhatikan pada waktu melaksanakan setelan
tahanan rele. Hal tersebut mengingat pengaruhnya lebih pada mengurangi besar arus
gangguan akibat tahanan yang mungkin terdapat pada tahanan busur. Pengaruh
tahanan tanah dibelakang rele pada waktu gangguan tanah hanya merubah rasio
perbandingan antara sudut sumber dan impedansi saluran. Oleh karena itu pengaruh
tahanan tersebut hanya diperhitungkan ketika melakukan penilaian kinerja rele dalam
dalam bentuk perbandingan impedansi sistem.
5.5.6
Rele Jarak Offset Mho
Kelemahan rele karakteristik mho atau rele impedansi direksional yang dipolarisasi
sendiri adalah ketidak akuratannya pada gangguan-gangguan yang sangat dekat
dengan lokasi rele, yaitu pada titik-titik dimana tegangan gangguan jatuh menjadi nol
atau mendekati nol.
Terdapat beberapa cara untuk mengatasi kemungkinan kesalahan dan kegagalan yang
dapat dilakukan seperti misalnya dengan menggunakan karakteristik impedansi yang
non-directional, seperti offset mho, lentikular atau cross-polarised dan memori
polarised pada rele dengan karakteristik impedansi direksional.
Rele jarak offset mho diperoleh dengan membias rele Mho dengan impedansi
tambahan sehingga karakteristik rele mho akan tergeser dan melebar hingga dapat
mencakup titik pusat kordinat. Dengan menggunakan arus bias tertentu, karaktersitik
Mho tergeser dan dibiarkan melebar hingga mencakup sumbu asal dimana elemen
pengukur dapat bekerja pada gangguan yang sangat dekat baik dalam arah maju (0 +)
maupun arah mundur(0-). Rele Offset Mho mempunyai dua aplikasi utama, yang akan
diuraikan pada bab lebih lanjut.

151

Zone
3
Zone
2

Karakteristik
Zone 3 yang
diperluas
mencakup
gangguan
dibelakang
busbar

Zone
1

Gangguan
dekat busbar

a.

Zone Cadangan Busbar Dengan Menggunakan Rele offset mho


X

C
B

Zone
3
Zone
2

Sinyal pembawa
yg diterima dari A
akan diblokir bila
pd saat yang sama
gangguan
dirasakan pada
Zone 1, 2 atau 3.

Zone
1

b.

R
Sinyal pembawa
menjadi aktif ( start)
dapat digunakan
sebagai sinyal bloking
Rele B dan C

Pengaktipan Sinyal Pembawa Dalam Skema Bloking


Gambar 5.14: Aplikasi Khas Untuk Rele Offset Mho

Skema Rele Jarak Zone Tiga Dan Zone Cadangan Busbar


Pada aplikasi ini elemen rele Zone 3 disetel tanpa melihat arah seperti terlihat pada
1,26
Gambar 5.14.a diatas . Dengan setelan Zona 3 pada arah terbalik maka cakupan
daerah proteksi rele tersebut dapat digunakan untuk memperlebar daerah capaian
hingga kedaerah bus-bar dibelakang titik rele. Dengan demikian bila terjadi gangguan
sedikit dibelakang atau dekat busbar maka rele tersebut bisa bertindak sebagai rele
cadangan.
Dalam prakteknya fasilitas proteksi cadangan seperti ini bisa juga diperoleh dengan
menggunakan rele jarak dengan karakteristik quadrilateral. Keuntungan lebih jauh dari
aplikasi Zone 3 adalah kemampuannya untuk melakukan proteksi switch on-to-fault
(SOFT), dimana kelambatan waktu Zone 3 di by-pass dengan waktu yang singkat
segera setelah energized sehingga gangguan dapat diatasi dengan sangat cepat
dimanapun letak gangguan terjadi di sepanjang saluran.
Switch on-to-fault (SOFT) adalah proteksi saluran yang pada waktu pemasukan
tegangan masih terdapat jamper atau hubungan tanah yang mungkin lupa dilepas
pada waktu pemeliharaan jaringan dan tidak dilaporkan ke operator gardu induk.

152

Rele Jarak Dengan Pengaktipan Sinyal Pembawa


Pengaktipan dan penggunaan sinyal pembawa (carrier) pada skema proteksi ini
dilakukan dengan menggunakan unit perangkat Offset Mho seperti dapat dilihat
seperti pada Gambar 5.14(b). Dari gambar tersebut terlihat bahwa rele disetel bekerja
pada tiga zone yaitu Z1, Z2 dan Z3 termasuk Zone untuk melihat gangguan dibelakang
Gardu A hingga mencapai Gardu D.
Untuk mencegah salah kerja maka elemen-elemen perangkat rele yang merasakan
gangguan-gangguan dibelakang Gardu A akan bekerja untuk mengaktifkan sinyal
pemancar yang akan dikirim ke gardu remote B atau C untuk mencegah rele-rele pada
gardu-gardu tersebut tidak akan berespons terhadap gangguan-gangguan yang terjadi
diluar daerah proteksi mereka.
Namun sebaliknya bila gangguan-gangguan yang terjadi berada dalam batas-batas
daerah proteksi mereka (lihat gambar 5.14.b) maka sinyal bloking yang dipancarkan
pemancar akan segera diblokir oleh elemen-elemen rele lokal (B dan C) sehingga tidak
akan diteruskan untuk memblok rele-rele remote yang seharusnya bekerja sesuai
dengan zone proteksi mereka. Sistim kendali proteksi dengan demikian adalah
pelengkap terhadap skema rele jarak yang digunakan sebagai proteksi cadangan
sebagaimana telah diuraikan sebelumnya.
Untuk jelasnya perhatikan gambar tersebut dimana sistim transmisi terdiri dari 4
(empat) gardu yaitu Gardu D, A, B dan gardu C. Kalau gangguan berada diluar daerah
proteksi saluran namun masih dalam daerah capaian rele maka elemen mho akan
memicu sinyal pembawa (carrier) dan dikirim ke gardu-gardu berhadapan yang
mungkin juga melihat gangguan tersebut tapi berada diluar daerah Zone 2 atau Zone 3
rele mereka masing-masing. Sinyal carrier yang diterima akan digunakan sebagai sinyal
bloking sehingga PMT-PMT remote yang berada didepan tidak akan melakukan
tripping meskipun merasakan gangguan.
Namun sebagaimana sudah dikatakan diatas untuk menghindarkan kesalahan kerja
terhadap gangguan yang harus ditrip (gangguan internal) maka sinyal carrier bloking
yang terkirim harus bisa diblokir secara cepat oleh kontak-kontak mho (Zone 2 dan 3)
rele bersangkutan sehingga kerja rele jarak dapat berlangsung dengan baik untuk
mentrip gangguan sebagaimana mestinya.
Aplikasi Karakteristik Lensa
Ada suatu kelemahan yang bisa terjadi pada rele offset mho seperti ditunjukkan pada
Gambar 5.14(a), dimana rele bisa beroperasi pada waktu-waktu beban naik secara
dinamis hingga mencapai maksimum dimana impedansi saluran yang terasa pada rele
semakin mengecil dan bergerak masuk mendekati daerah proteksi Zone 3 yang setelan
capaian impedansinya cukup luas.
Padahal capaian Zone 3 yang luas ini sengaja dibuat karena diperlukan untuk
menyediakan remote cadangan (backup) perlindungan untuk gangguan pada saluransaluran berdekatan atau bertetangga. Untuk menghindari terjadinya tripping pada
kondisi beban maksimum tersebut, karakteristik rele dibentuk atau dimodel dengan
cara membatasi cakupan resistifnya. Misalnya dengan karaktersitik lensa atau
lentikular yang dibuat dari dua karakteristik mho dengan sumbu yang berbeda.

153

Karakteristik
Offset Lenticular
Karakteristik
Offset Mho

Lokus ayunan daya

Daerah
Gangguan

Gambar 5.15: Karakteristik Rele Lenticular, Offset Mho


Pada diagram lensa ini perbandingan a/b dapat diatur sedemikian rupa sehingga
dimungkinkan di set untuk tetap mendapatkan cakupan tahanan gangguan
maksimum, tetapi tetap pula tidak akan bekerja pada kondisi beban maksimum.
Gambar 5.15 menunjukkan bagaimana karakteristik lensa dapat lebih toleran terhadap
tingkat pembebanan saluran maksimum dibandingkan dengan rele offset mho pada
1,26
saluran-saluran lurus tanpa ada pencabangan .
Proses terjadinya pengurangan impedansi beban misal dari ZD3 ke ZD1 berjalan sesuai
dan selaras dengan naiknya arus beban. Makin besar arus yang mengalir maka
impedansi akan semakin kecil dan kalau arus mengecil berarti impedansi beban
semakin besar.
5.5.7
Rele Mho Polarisasi Silang Penuh
Salah satu kerugian rele jarak dengan karakteristik Mho dengan polarisasi sendiri
adalah keterbatasan cakupannya terhadap hadirnya tahanan busur gangguan
terutama pada saluran transmisi dengan sudut yang besar. Kesulitan pengukuran jarak
akan bertambah pada saluran transmisi yang pendek, karena nilai setelan tahanan
pada Zone 1 adalah kecil dan panjang sumbu tahanan dalam cakupan lingkaran rele
Mho adalah lebih kecil dibandingkan dengan nilai tahanan busur gangguan.
Salah satu solusi praktis untuk mengatasi masalah tahanan busur api dan tahanan
gangguan yang tinggi adalah dengan menggunakan rele Mho yang dipolarisasi silang
secara penuh (Fully Cross-Polarisation) yaitu dengan menggunakan tegangan fasa yang
sehat sehingga lingkaran Mho membesar untuk memperlebar cakupan tahanannya
sebagaimana pada Gambar 5.16. Gambar ini berlaku untuk semua jenis gangguan yang
1
tidak seimbang .
Karakteristik rele mho yang dipolarisasi silang penuh dapat diperoleh dengan
menggunakan rangkaian pembanding tegangan fasa yaitu dengan cara
membandingkan sinyal masukan S2 dan S1. Rele akan bekerja bila beda fasa antara S 2
0
0
dan S1 bergerak antara 90 sampai 270 . Dimana S2 = V IZn dan S1 = Vpol. V adalah
tegangan gangguan yang terdapat pada terminal sekunder keluaran sekunder trafo
tegangan, I adalah arus gangguan yang diukur pada rangkaian sekunder trafo arus, Vpoll
adalah tegangan polarisasi yang diperoleh dari rangkaian sekunder trafo tegangan fasa

154

yang sehat. Arah tegangan polarisasi Vpol dipilih sedemikian rupa sehingga pada
keadaan normal dimana tidak ada gangguan dibuat sefasa dengan tegangan V.
Masalah tersebut sebenarnya juga timbul pada gangguan-gangguan yang terjadi
sangat dekat dengan busbar dimana tegangan pada titik gangguan tersebut sudah
sangat kecil sehingga sulit mengukur jarak gangguan. Pada tegangan gangguan yang
hampir mendekati nol dan tidak ada lagi tegangan polarisasi yang dapat digunakan
untuk menggerakkan elemen directional rele mho murni akan menyebabkan rele bisa
salah kerja. Satu cara untuk memastikan elemen mho memberi tanggapan untuk
tegangan gangguan nol adalah dengan menambahkan beberapa persen dari tegangan
fasa yang sehat pada tegangan polarisasi utama yang akan digunakan menggantikan
5
fasa referensi . Teknik ini disebut polarisasi silang yang dikenal dengan istilah crosspolarising.
Cara dan metoda ini pada kenyataanya mempunyai keuntungan tambahan sebab
ternyata dapat memperbaiki sifat-sifat rele jarak mho direksional tersebut khususnya
pada saluran-saluran yang sangat pendek. Dengan menggunakan sistim rekaman
untuk mengingat besarnya tegangan fasa beberapa saat sebelum gangguan, kita dapat
memperoleh tegangan acuan yang diperlukan untuk dapat menggerakkan rele.
Teknik polarisasi silang ini dapat juga digunakan untuk gangguan tiga fasa meskipun
tidak ada tegangan fasa yang masih sehat yang dapat digunakan sebagai tegangan
acuan pada waktu pengukuran jarak gangguan. Sebagai catatan perlu diingatkan
bahwa pada gangguan tiga fasa, semua tegangan fasa mengalami penurunan secara
tajam sehingga tanpa polarisasi silang tentunya rele jarak akan sulit mengenali jarak
gangguan tiga fasa khususnya yang sangat dekat dengan letak rele.
Pada awalnya, sistem rekaman tegangan fasa didasarkan pada rangkaian tala (tuner)
pada frekuensi sistim, yaitu sebuah rangkaian resonansi analog. Namun karena
jaringan di mana frekuensi sistem tenaga bisa juga berubah-rubah tergantung kondisi
pembebanan dan pembangkitan sistim maka masalah rekaman tegangan fasa
berdasarkan penalaan frekuensi tersebut agaknya juga akan sulit dilakukan dengan
sempurna. Untuk mengatasi masalah ini maka kebanyakan rele-rele digital atau relerele numerik dengan teknologi mutakhir umumnya dilengkapi dengan suatu
synchronous fasa acuan (tidak menggunakan frekuensi jala-jala) yang dapat digunakan
untuk mengikuti berbagai perubahan sistim frekuensi baik sebelum maupun selama
gangguan.
Manfaat tambahan lain dengan sistim polarisasi silang pada elemen mho impedansi
adalah cakupan tahanan yang lebih baik seperti dapat dilihat pada Gambar 5.16 di
1
mana elemen mho mendapat polarisasi silang 100% penuh .
Dengan mengambil polarisasi silang fasa yang sehat atau dengan sistim memori,
perluasan tahanan mho dapat dilakukan pada waktu gangguan tiga fasa yang
seimbang sebagaimana halnya pada gangguan yang tidak seimbang. Dengan fasilitasfasilitas yang terdapat pada rele numeris maka pelebaran cakupan tahanan ini tidak
akan terjadi secara sistematis khususnya pada kondisi-kondisi berbeban dimana tidak
terjadi perbedaan sudut fasa antara tegangan yang diukur dan tegangan polarisasi.
Derajat tingkat perbaikan cakupan tahanan tergantung pada perbandingan impedansi
sumber dan impedansi setelan capaian rele seperti terlihat pada Gambar 5.16.

155

X
Karakteristik rele
dilebarkan
ZS
ZL

ZS
ZL

2.
5

=0

Gambar 5.16: Rele Karakteristik Mho Yang Dipolarisasi Silang-Penuh Dengan Berbagai
Perbandingan ZS/ZL
Sebagai ilustrasi, dianggap gangguan fasa B dan fasa C mengalami hubung singkat dan
pada saat itu tegangan polarisasi yang digunakan adalah tegangan fasa antara A dan B.
Dengan menggunakan analisa komponen simetris pada rangkaian seperti pada
Gambar 5.17 seperti dapat dilihat pada buku Protective Relay Application Guide
yang diterbitkan Alstom, besaran-besaran masukan-masukan perangkat pembanding
1
fasa dapat dinyatakan sebagai berikut .

Sumber

Rele Melihat Arah Arus Positif


ZL

ZS

Lokasi Rele

IF

Va1
N1

Z S1

E1

Z L1

F1

I a1
Z S2

N2

Z L2

I a2

F2

Va2

Karakteristik Unit Mho


(Tanpa Polarisasi-Silang)

S2 = Z L1 + Z n1
Z n1
Z L1

R
Z n2
Z S1
30

S1 = Z L1 + Z n2

Karakteristik Unit Mho


(Polarisasi SilangPenuh)

Gambar 5.17: Karakteristik Rele Mho Yang di polarisasi silang penuh pada gangguan
fasa-fasa dengan arah maju.

156

Dimana
,
=
setelan capaian tahanan rele yang
dipolarisasi silang penuh. Sedang
dan
adalah hasil kali
dan
dengan vektor
yang digunakan sebagai ilustrasi yang tidak mempengaruhi
hubungan atau relasi relatif antara kedua tegangan fasa yang dibandingkan. Pada
kasus ini tegangan polarisasi Vpol = K1 Vba.
0

Pada polarisasi silang penuh (100%) nilai K1= 1<60 . Perlu dicatat bahwa pelebaran
karakteristik impedansi yang cross-polarised ke kuadran reaktansi negatip seperti pada
Gambar 5.17 tidak berarti bahwa rele tersebut akan beroperasi pada gangguan
dibelakang rele.
Ringkasnya dengan polarisasi silang, karakteristik rele jadi meluas hingga meliputi
diagram impedansi aslinya namun hanya untuk mencakup gangguan didepan rele atau
forward faults.
Gangguan dibelakang dapat dibedakan dengan membuat tanggapan direksional yang
tepat terhadap gangguan-gangguan yang sangat dekat arah maju (0+), termasuk
gangguan-gangguan yang dekat pada arah terbalik (0-). Walaupun karakteristik rele
dengan polarisasi silang penuh (Fully Cross-Polarised) dapat memperlebar cakupan
proteksi namun sistim ini sudah jarang digunakan, mengingat kecenderungan
pembanding yang terhubung ke fasa-fasa sehat dapat beroperasi dalam kondisikondisi terjadinya gangguan fasa-fasa lainnya.
Kekurangan ini bisa diatasi dengan rele jarak yang dialihkan (switching), dimana
comparator tunggal dihubungkan ke sirkit impedansi gangguan (loop impedance)
melalui unit pengasut (starting) sebelum dimulainya pengukuran jarak. Namun pada
rele-rele mutakhir pengukuran impedansi dilakukan secara independen atau mandiri
terhadap masing-masing gangguan tanah dan gangguan tiga fasa.
Untuk rele jenis ini, kesalahan operasi pada fasa-fasa yang sehat pada sistim-sistim
yang dilengkapi dengan tripping satu fasa (single pole) untuk mengatasi gangguangangguan satu fasa ketanah diharapkan tidak terjadi.
5.5.8
Rele Mho Polarisasi Silang Parsial
Sebagaimana telah disinggung diatas bahwa kerugian skema rele jarak dengan
polarisasi silang penuh dimana pembanding-pembanding independen terhubung
secara permanen dengan masing-masing gangguan fasa ketanah dan sirkit gangguan
tiga fasa, adalah kemungkinan terjadinya kesalahan operasi pada fasa-fasa yang sehat
yang tidak dikehendaki khususnya pada waktu tripping gangguan satu fasa ketanah.
Hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi kekurangan tersebut adalah dengan cara
menggunakan rele jarak yang di switch dimana perangkat pembanding tunggal di
hubungkan oleh unit pengasut (starter) pada sirkit gangguan yang sebenarnya
sebelum pengukuran gangguan dimulai.
Sistim polarisasi silang parsial yaitu dengan menambahkan sebagian dari tegangan
fasa yang sehat terhadap polarisasi rele sering juga digunakan sebagai kompromi
antara seleksi fasa dengan tingkat akurasi yang baik dan dengan cakupan tahanan
busur api yang lebar tanpa kehilangan tanggapan langsung rele Mho dengan polarisasi
silang penuh.

157

Karakteristik Perlindungan
Polarisasai Perlindungan
Empat Segi 16%

Lingkaran Mho Polarisasi Sendiri


Polarisasi Silang Full
Lingkaran Mho

Zn

-R

R
Cakupan Ekstra Tahanan
Dalam Perlindungan

-X

Polarisasi Silang Parsial


Konvensional (16%) Lingkaran Mho

(a) Perbandingan Karakteristik Polarisasi Dengan S.I.R = 6


X

12

24

(b) Perluasan Tahanan Rele Mho Polarisasi Silang Parsial Pada Berbagai Nilai S.I.R.
Gambar 5.18: Karakteristik Polarisasi Silang Parsial

Level yang dipilih harus cukup untuk menyediakan kemampuan pengendali arah yang
handal termasuk dengan hadirnya gangguan transien pada trafo tegangan CVT yang
sangat dekat dan juga menggunakan seleksi gangguan fasa yang handal.
Secara umum dapat dikatakan bahwa dengan menggunakan polarisasi silang parsial,
kerugian karakteristik rele dengan polarisasi silang penuh dapat dihindarkan, dengan
tetap dapat mempertahankan keuntungan-keuntungan yang ada pada sistim dengan
polarisasi silang penuh, khususnya dalam mengatasi gangguan-gangguan yang sangat
dekat pada gardu induk. Gambar 5.18 menunjukkan karakteristik khas (tipikal) yang
dapat dihasilkan dengan menggunakan teknik polarisai parsial untuk berbagai harga
1,11
SIR yang berbeda-beda .
5.5.9
Rele Jarak Quadrilateral
Dengan majunya kemampuan perangkat lunak yang terdapat pada rele-rele numeris
berbasis mikroprosessor telah memungkinkan sebuah rele menjadi sangat fleksibel
dengan tingkat ketersediaan yang baik dimana sebuah rele jarak dengan berbagai
karakteristik dapat dibuat dalam satu kemasan yang bisa diatur sesuai dengan
kebutuhan.
Karakteristik quadraliteral suatu rele jarak dibentuk dengan empat elemen
pengukuran yaitu satu elemen pengukur reaktansi yang dicirikan sebuah garis lurus
paralel dengan sumbu absis dan dua elemen pengukur tahanan yaitu satu garis
sebelah kiri dan satu garis lurus sebelah kanan dan yang ke empat adalah elemen

158

direksional yaitu garis lurus bawah seperti dapat ditunjukkan seperti pada Gambar
(1,26)
5.19
. Disini Zone 1 dan Zone 2 dipolarisasi maju sedang Zone 3 juga dipolarisasi
maju namun mencakup gangguan-gangguan yang terjadi sedikit dibelakang rele.
Perlu dicatat bahwa sebuah rele jarak dengan karakteristik quadraliteral ini dapat
menghasilkan cakupan tahanan yang lebih baik ketimbang cakupan yang dapat
diperoleh pada karakteristik jenis mho khususnya pada saluran transmisi yang pendek.
Hal tersebut sangat berguna dalam pengukuran impedansi gangguan tanah yang
secara bersama-sama dengan tahanan busur api dapat menghasilkan nilai tahanan
gangguan tanah yang tinggi yang dapat menyebabkan kesalahan pengukuran jarak
jenis mho. Untuk menghindari kesalahan yang lebih besar pada daerah akurasi capaian
rele, biasanya diberlakukan capaian tahanan maksimum (maximum resistive reach)
dalam capaian zone impedance reach.
X
Zone 3

C
Zone 2

Zone 1

Zone
1

&2

Zone 3
R Z1
R Z2
R Z3

Gambar 5.19. Karakteristik Quadrilateral Tiga Zone Dengan Masing-masing Dipolarisasi


Maju
Tetapi elemen-elemen quadrilateral pada saluran capaian reaktansi murni (plain
reactance reach lines) dapat menimbulkan kesalahan pada gangguan tanah yang
bersifat resistif dimana sudut total arus gangguan berbeda dari sudut arus yang
terukur oleh rele. Hal ini bisa terjadi misalnya karena sumber tegangan lokal maupun
vektor tegangan remote berada pada fasa yang berbeda satu sama lain sesuai kondisi
arah aliran daya sebelum gangguan. Untungnya kekurangan ini dapat di atasi dengan
alternatif lain yaitu dengan menggunakan sudut fasa arus (tanpa memperhatikan
perbedaan sudut fasa tegangan) untuk mempolarisasi capaian reaktansi saluran.
Pada prakteknya rele jarak dengan karakteristik impedansi poligonal ini sangat
fleksibel terutama dalam hal cakupan gangguan impedansi baik untuk gangguan fasa
maupun gangguan tanah.
Saran-saran maupun fasilitas-fasilitas yang perlu diperhatikan dalam rangka
mempertinggi tingkat akurasi capaian impedansi rele jarak quadrilateral dapat di rujuk
pada buku-buku manual rele yang bersangkutan.
5.5.10 Rele Bloking Ayunan Daya
Ayunan daya adalah kondisi perubahan aliran daya yang terjadi ketika tegangantegangan generator pada berbagai lokasi pada suatu sistim tenaga listrik bergeser dan

159

berbeda satu sama lain yang bisa mengakibatkan terjadinya perubahan arah dan
besarnya aliran beban. Perubahan aliran daya akibat ayunan daya ini dapat diartikan
sebagai adanya perubahan impedansi sistim. Perubahan impedansi pada prakteknya
akan bergerak mengikuti lengkung ayunan daya dari impedansi beban normal ke
daerah karakteristik kerja rele.
Untuk memberi kesempatan pada sistim yang mengalami ayunan daya transien bisa
kembali kekondisi stabil maka sebuah rele jarak harus dilengkapi dengan perangkat
blinder yang dapat digunakan agar rele jarak tersebut tidak tanggap terhadap ayunan
daya tersebut. Arah pergerakan impedansi bisa terjadi dari kanan ke kiri atau dari kiri
kekanan tergantung pada kondisi beban (leading atau lagging) normal saat terjadi
ayunan daya seperti kedua garis yang mengapit garis impedansi saluran terlihat pada
(1,5)
Gambar 5.20 .
Untuk mengatasi kemungkinan trip pada ayunan daya transien, biasanya rele jarak
dilengkapi dengan perangkat untuk memblokir ayunan daya yang disebut blinder
dengan karakteristik seperti dua garis sejajar pada gambar. Namun pada saat
terjadinya ayunan daya (power swing) yang sulit pulih ke-kondisi normal, maka cara
yang bisa dilakukan untuk mempertahankan stabilitas sistim adalah dengan cara
mentrip sumber ayunan daya tersebut.
Pada dasarnya, pemisahan sistim harus dilakukan sedemikian rupa sehingga kapasitas
sumber dan jumlah beban yang terhubung pada kedua sistim yang akan terpisah tetap
dapat dipertahankan berimbang. Dalam arti jumlah daya yang dibangkitkan paling
tidak sama atau lebih besar dari beban yang harus dilayani.
Jenis gangguan seperti diatas secara umum tidak dapat dikenali dengan jelas oleh rele
proteksi jarak biasa. Namun sebagaimana telah disinggung diatas untuk menghindari
tripping berkelanjutan (cascaded) kadang-kadang perlu juga dibuat rele jarak tidak
bekerja (bloking) yaitu baik selama terjadi ayunan daya stabil maupun tidak stabil
transien. Mekanisme pemecahan (islanding) sistem dari kemungkinan ayunan daya
yang tidak stabil, dimulai dengan bekerjanya skema proteksi tripping out-of-step
dengan elemen pengukur impedansi ohm.
Elemen impedansi ohm membagi diagram impedansi R/X kedalam tiga daerah, A, B
dan C. Ketika impedansi berubah pada saat terjadinya ayunan daya dan memotong
salah satu garis blinder maka rele tidak langsung bekerja. Namun kalau perubahan
impedansi terus berlangsung hingga memasuki daerah (Zone A ke Zone B dan terus ke
Zone C atau sebaliknya) tripping maka unit-unit ohm akan beroperasi setahap demi
setahap mengikuti perkembangan sistim sampai akhirnya bisa trip untuk mengisolir
sumber ayunan daya. Tripping akan terjadi pada sudut sistim yang pas untuk
pemadaman busur api sehingga resiko terjadinya gejala lompat balik pada kontakkontak PMT (restriking) dapat dihindari.
Karena hanya satu kondisi power swing yang tidak stabil yang dapat menyebabkan
vektor impedansi bergerak berturut-turut melewati ketiga daerah tersebut, maka
pada jenis-jenis gangguan sistim tenaga lainnya elemen-elemen tersebut didisain
untuk tidak akan bekerja. Mengenai mekanisme pemblokiran tripping terhadap
ayunan daya dapat dilihat pada Bab 5.9.6.

160

X
H

Locus perubahan
impedansi akibat
ayunan daya

Impedansi Saluran

Zone C
Zone B

Zone A

Garis blinder paralel dengan


impedansi saluran

Gambar 5.20. Karaktersitik Tripping Of Out-Of-Step


5.5.11 Karakteristik Lainnya
Waktu eksekusi pada teknik proteksi jarak tradisional dengan menggunakan
quadrilateral atau sistim lain yang mempunyai karakteristik yang sama dapat
berlangsung dengan waktu operasi yang relatif lama, misalnya 40 ms.
Untuk mengatasi kelambatan tersebut, para pabrikan rele jarak numeris telah
mengembangkan algoritma-algoritma alternatif sehingga perhitungan-perhitungan
dapat dieksekusi secara lebih cepat. Algoritma-algoritma tersebut umumnya
didasarkan pada kemampuan mendeteksi perubahan arus dan perubahan tegangan
yang melebihi perkiraan.
Algoritma ini dibuat untuk mendeteksi gangguan dengan cara membandingkan nilai
arus dan tegangan yang diukur dengan nilai yang dicuplik (sampled) sebelumnya. Jika
tingkat atau derajat perubahan antara sample-sample tersebut melampaui jumlah
yang sudah didefenisikan sebelumnya, maka kondisi tersebut dapat digunakan sebagai
tanda adanya gangguan yang diikuti dengan melakukan perhitungan jarak gangguan.
Bila hasil perhitungan jarak gangguan berada dalam capaian Zone rele, maka perintah
trip bisa dilakukan secara lebih dini.
Dengan menggunakan mekanisme ini proses perhitungan gangguan dapat dieksekusi
dengan kecepatan relatif lebih cepat dibandingkan dengan algoritma rele jarak
konvensional. Seleksi gangguan fasa dapat dilaksanakan dengan cara membandingkan
indikasi-indikasi perubahan besarnya tegangan dan perubahan besarnya arus fasa-fasa
terkait .
Rele-rele numerik yang dilengkapi dengan cara dan mekanisme pendeteksian tingkat
perubahan arus biasanya juga mampu mengeksekusi perhitungan jarak proteksi
konvensional secara paralel. Tetapi perlu dicatat bahwa tidak semua jenis gangguan
khususnya gangguan tahanan tinggi yang termasuk diperhitungkan dalam kriteria
deteksi gangguan dengan algoritma tingkat perubahan kenaikan arus tersebut.
Karakteristik lain yang perlu diperhatikan pada sebuah rele jarak adalah sensitifitas
kerja rele yang tergantung dari tegangan minimum Vm dimana rele dapat bekerja
secara akurat. Disamping itu hal yang sangat penting adalah untuk memastikan bahwa

161

trafo arus yang digunakan harus mampu melakukan arus gangguan maksimum pada
daerah kerja Zone 1. Dalam hal ini tegangan lutut trafo arus V k paling sedikit harus
sama dengan jumlah tegangan drop pada arus maksimum yang dapat mengalir
rangkaian sekunder.
5

Dalam prakteknya besarnya Vk bisa dihitung dengan menggunakan rumus berikut .


.........5.23
Dimana,
adalah tahanan kumparan sekunder trafo arus,
adalah tahanan
kabel-kabel penghubung dan
adalah tahanan kumparan rele yang biasanya kecil
dan sering bisa diabaikan.

5.6

KONSTRUKSI RELE JARAK

Meskipun sebuah rele jarak hanya merupakan sebuah perangkat pengukur impedansi
yaitu suatu perangkat pembanding tegangan dan arus, namun mengingat beragamnya
jenis gangguan dan parameter pengukuran yang harus dilakukan maka dalam praktek
realnya konstruksi sebuah rele jarak tidaklah sederhana. Hal tersebut misalnya karena
sebuah rele jarak harus mampu melakukan pengukuran-pengukuran impedansi pada
berbagai kondisi sebagai berikut :
1.

Besar arus dan tegangan dimana rele tidak dapat melihat semua arus yang
menghasilkan tegangan gangguan.

2.

Berbagai lingkar sirkit impedansi gangguan atau loop fault impedance yang
harus diukur.

3.

Jenis gangguan.

4.

Besarnya tahanan gangguan.

5.

Kesimetrian impedansi saluran.

6.

Konfigurasi saluran transmisi (single, double atau banyak terminal).

Untuk mendapatkan sebuah rele jarak yang efektif maka dalam prakteknya tidak
mungkin dapat mengabaikan faktor-faktor tersebut dan melakukan penyederhanaan
dengan menyamakannya untuk semua kondisi operasi yang mungkin terjadi. Para
perancang proteksi sistim tenaga listrik terus berusaha untuk memperoleh sebuah rele
dengan perangkat keras maupun perangkat lunak yang dapat membeda-bedakan dan
melakukan pengukuran-pengukuran dengan tingkat keberhasilan dan ketelitian
sebaik-baiknya. Misalnya sebuah rele jarak biasanya dilengkapi dengan berbagai
elemen-elemen pengukuran jarak, modul-modul logika dan algoritma-algoritma
perhitungan kapan pengukuran harus dimulai (unit starting) yang semuanya disusun
dan digabungkan untuk mendapatkan tingkat ketelitian dan keandalan yang tinggi.
Elemen pengukur jarak yang dapat menghasilkan karakteristik impedansi yang tepat
seperti telah diuraikan pada bagian 5.5.
Dalam praktek terdapat berbagai jenis rele jarak dengan kecepatan operasi yang
berbeda-beda yang perlu dipilih sesuai kebutuhan tanpa melupakan pertimbangan
biaya yang berhubungan dengan perangkat keras rele, perangkat lunak dan kapasitas
rele yang dibutuhkan.

162

Jenis rele jarak yang paling umum dan banyak dijumpai antara lain adalah:
a.

Rele yang dilengkapi dengan elemen pengukur tunggal setiap fasa, sehingga
ketiga elemen dapat mencakup semua kesalahan-kesalahan fasa.

b.

Biasanya terdapat perangkat kendali untuk mengaktifkan elemen pengasut


(starter) untuk mengenali fasa yang mana yang mengalami gangguan. Elemen
pengasut ini akan mengaktifkan elemen pengukur tunggal atau modul
(algoritma) pengukur impedance gangguan yang paling tepat. Karena
menggunakan elemen pengukur tunggal yang bisa digunakan untuk berbagai
pengukuran jenis gangguan maka sistim Ini biasanya dikenal dengan switched
distance rele.

c.

Terdapat seperangkat elemen pengukur impedansi untuk tiap sirkit


impedansi dengan fasilitas setelan capaian masing-masing yang meningkat
secara progressif dari setelan capaian satu daerah ke setelan capaian daerah
lainnya. Peningkatan daerah cakupan dilengkapi dengan pewaktu (timer)
yang akan ter-inisialisasi oleh elemen starter secara otomatis. Ini biasanya
dikenal dengan reached-stepped distance rele.

d.

Tiap elemen pengukur zone gangguan biasanya dilengkapi dengan pasanganpasangan elemen pengukuran yang saling independen untuk setiap sirkit
lingkar impedansi gangguan. Sistim ini dikenal sebagai full distance scheme,
yang merupakan sistim yang mampu menghasilkan kinerja tertinggi
khususnya dalam hal kecepatan maupun dari segi fleksibilitas.

Tergantung dari jenis-jenis gangguan, karakteristik dan setelan-setelan perlindungan


berbeda-beda pula. Setiap gangguan dalam prakteknya harus diperlakukan secara
khusus dan terpisah satu sama lain.
Secara teoritis untuk mendapatkan suatu rele jarak konvensional yang mempunyai
tiga zone proteksi dan mampu berespons terhadap semua jenis gangguan akan
membutuhkan 4 (empat) detektor dan 18 (delapan belas) elemen pengukur
impedansi.
Pada teknologi elektromekanik, tiap elemen pengukuran memiliki rumah rele yang
terpisah dari boxnya masing-masing. Dengan demikian suatu rele jarak terdiri dari
panel-panel yang dibutuhkan untuk menempatkan rele-rele dan elemen-elemen
pengukuran sekaligus untuk melakukan perkabalen interkoneksi yang dibutuhkan.
Gambar 5.21 menunjukkan contoh rangkaian rele jarak elektromekanik yang relatif
sangat sederhana namun biasanya membutuhkan ruang dan panel-panel yang relatif
banyak, sementara itu dapat dilihat blok diagram suatu rele Jarak numerik seperti
11
dapat dilihat pada Gambar 5.22, umumnya tidak membutuhkan ruang yang besar .
Pada rele konvensional kerja rele langsung dilakukan dengan membandingkan
tegangan dan arus yang hasilnya dapat digunakan untuk menarik jangkar rele untuk
memberikan perintah trip. Tidak seperti pada rele jarak konvensional, pada rele
numeris, perangkat keras unit pengasut (starter) tidak dibutuhkan lagi sebab sudah
bisa dilakukan dalam perangkat lunak. Rele jarak numeris dibuat hanya dalam satu

163

unit modul rele yang bisa dipasang dalam panel secara sederhana karena tidak
memerlukan ruang yang luas seperti pada konstruksi rele elektromekanis terdahulu.
Secara umum kosntruksi rele numeris terdiri dari modul-modul yang dapat dibagi-bagi
atas beberapa blok yang tidak semua dapat diperlihatkan dalam Gambar 5.22
dibawah. Tetapi pada umumnya modul-modul tersebut terdiri dari modul input
pengukuran arus dan pengukuran tegangan yang berfungsi untuk menurunkan
besaran arus maupun tegangan ke harga yang lebih kecil sehingga dapat diproses
secara elektronis.
ZL
ZF

Sumber
R

beban

IF
iF

Gangguan

VF

VF

VF = IF ZF
Ke rangkaian
tripping

Rele
Kumparan
restraint

Kumparan
kerja

Gambar 5.21 : Rangkaian Rele Jarak Elektromekanis


Comms between
main & coprocessor
board

FPGA

Alarm, event,
fault &
maintenance

Present
values of all
settings

Battery
backed-up
SRAM

CPU code &


data, setting
database data

Default settings &


parameters, language
text software code

CPU code
& data

SRAM

Serial data bus


(sample data)

SRAM

Opto-ilsolatedinputs

Input board

Digital input
values

Current & voltage inputs


(6 to 8)

CPU

Power supply (3 voltages),


rear comms data

Timing
data

Main processor board


IRIG-B board
(optional)

IRIG-B signal

Fibre optic
rear comms
part optional

Relay board

Power supply, rear


comms, data, output
relay status

Power supply
board

Opto-ilsolatedinputs

Output relay contacts


(x14 or x21)

Gambar 5.22: Modul-modul Rele Jarak Numeris

164

Transformer
board

RS232 Front comms port


Parallel test port

LEDs

ADC

Flash
EPROM

Parallel data bus


Front LCD panel

Analogue input signals

CPU

Coprocessor board

E PROM

Digital input
(x8 or x16)

Power Watchdog Field Rear RS485


supply contacts voltage communication
port

Sebelum diproses lebih lanjut besaran-besaran yang sudah diperkecil ditapis melalui
filter lalu frekuensi rendah (low pass filter) sehingga semua komponen-komponen
frekuensi tinggi yang mungkin tercampur pada sinyal-sinyal yang diukur dapat dibuang
dan tidak menjadi sumber kesalahan pengukuran.
Besaran-besaran yang sudah difilter, kemudian di sample dan disimpan (sample and
hold) dengan rangkaian sampling dengan frekuensi sampling yang ditentukan sesuai
dengan kriteria ketelitian yang diinginkan. Sesuai kriteria Nyquist biasanya sampling
dilakukan pada kecepatan 8000 sampling per detik tergantung tingkat ketelitian yang
diinginkan.
Setiap nilai signal yang disampling kemudian di input ke rangkaian konverter untuk diskalakan sesuai kebutuhan. Modul penguat terprogram disediakan untuk bisa diset
sesuai dengan jangkauan pengukuran arus yang bisa berubah drastis mulai dari hanya
beberapa amper hingga mencapai ribuan amper.
Besaran-besaran sampling arus dan tegangan yang sudah diterima penguat
terprogram kemudian dikonversikan kedalam bentuk dijital sebelum akhirnya diolah,
diproses, dikondisikan, dihitung dikomunikasikan dengan perangkat lain dan
ditampilkan oleh mikro prosessor sesuai dengan fungsi masing-masing rele jarak.
Data-data hasil proses rele-rele numeris dapat diolah secara fleksibel sehingga
karakteristik rele jarak tersebut dapat diprogram sesuai dengan kebutuhan. Misal
sebagai rele jarak jenis impedansi Mho, Quadrilateral, jajaran genjang dan sebagainya
sesuai dengan kebutuhan karakteristik proteksi yang diperlukan
5.6.1
Jenis-Jenis Pengasut Rele Jarak
Sebagaimana telah disinggung pada bab-bab sebelumnya, suatu rele jarak statis
maupun numeris pada prakteknya dibuat dengan menggunakan hanya satu perangkat
ukur yang dapat di switch secara otomatis untuk mengukur impedansi setiap fasa yang
mengalami gangguan. Rele jarak jenis ini disebut switched distance relay.
Disamping faktor ekonomis alasan penggunaan rele jarak jenis switched distance relay
ini adalah untuk mengurangi dimensi rele sehingga menjadi lebih ramping dan praktis.
Namun pada sistim-sitim ektra tinggi dimana faktor keandalan dan keamanan sangat
tinggi maka konstruksi rele jarak yang digunakan sering masih menggunakan elemenelemen yang berdiri sendiri.
Rele numeris yang digunakan pada sistim tegangan tinggi (150 kV), biasanya adalah
jenis switched distance relay yang mempunyai hanya satu elemen pengukuran.
Elemen pengukuran tersebut dilengkapi dengan unit pengasut (starter) yang fungsinya
melakukan pendeteksian fasa gangguan sekaligus untuk mengaktifkan perangkatperangkat pewaktu zone 1, zone 2 dan zone 3.
Elemen pengukur akan terhubung dengan loop impedansi gangguan sesuai jenis
gangguan melalui semacam crossbar switch atau perangkat lunak dimana koneksi
elemen pengukur tersebut akan terjadi secara otomatis sesuai dengan jenis gangguan
yang ditentukan oleh unit pengasut.
Jenis elemen pengasut yang paling umum adalah pengasut dengan menggunakan
elemen arus lebih, elemen pengukuran impedansi kurang dan atau tegangan kurang.

165

Terdapat beberapa teknik pemilihan elemen pengasut untuk mendeteksi fasa yang
terganggu, yang kemudian dapat digunakan untuk menggerakkan elemen pengkuran
jarak hingga dapat membangkitkan perintah tripping terhadap kawat fasa yang
terganggu seperti antara lain sebagai berikut.
a.

Dengan cara pembandingan arus, yaitu membandingkan tingkat perubahan


arus antara arus beban sebelum gangguan (pre-fault) dan arus gangguan.
Cara ini menghasilkan pendeteksian fasa-fasa yang terganggu secara sangat
cepat, dimana sampling terhadap arus analog input dilakukan secara minimal.

b.

Mendeteksi tingkat perubahan besarnya tegangan.

c.

Mendeteksi tingkat perubahan besarnya arus.

Detektor penentuan fasa yang terganggu rele numeris mempunyai kecepatan yang
lebih baik dari cara konvensional seperti yang digunakan pada rele electromekanikal
atau rele jarak statis. Koreksi atau kompensasi (finalti) waktu tidak perlu diberikan
karena seleksi fasa dan algoritma pengukuran jarak berjalan secara paralel.
Pada rele numeris mutakhir sudah dimungkinkan untuk membangun suatu rele jarak
yang dapat melakukan fungsi skema proteksi yang lengkap yang bisa dikostumisasi.
Algoritma penentuan dan seleksi fasa digunakan untuk menentukan fasa mana yang
mengalami gangguan, sedang algoritma pengukur dilakukan tersendiri untuk masingmasing gangguan fasa ke tanah dan fasa ke fasa (AN, BN, CN, AB, BC, CA) sehingga satu
rele numeris dapat mencakup semua kebutuhan operasi.
Pada kondisi-kondisi tingkat proteksi tertentu ada juga rele numeris yang dibuat lebih
sederhana dimana perangkat lunak yang dibutuhkan tidak terlalu memerlukan
persyaratan yang tinggi sehingga harganya relatif lebih murah dari pada rele lain yang
mempunyai fungsi dan mempunyai cakupan lengkap untuk semua kondisi gangguan.
Pilihan elemen pengasut tergantung pada parameter-parameter sistem tenaga seperti
besarnya beban maksimum yang perlu ditransfer dari satu saluran yang terganggu ke
saluran lain dalam kaitannya dengan capaian maksimum yang dibutuhkan dan juga
tergantung dari sistim pentanahan sistim tenaga tersebut.
Pertimbangan yang diperlukan pada pengasut arus lebih antara lain adalah kondisi
pembangkitan minimum dimana setelan rele arus lebih harus cukup peka untuk
mampu mendeteksi gangguan diluar zone ketiga. Lagipula perangkat pengasut ini
harus cukup peka dan mempunyai rasio drop-off dan pick-up yang tinggi pada kondisi
transfer beban maksimum terutama pada gangguan-gangguan yang terjadi pada
daerah Zone 3.
Kondisi-kondisi yang perlu dipenuhi agar kerja elemen pengasut (starter) arus lebih
dalam skema rele jarak jenis switched distance relay antara lain adalah:

166

a.

Setelan arus stater arus lebih harus tidak kurang dari 1.2 kali arus beban
maksimum dari saluran dilindungi.

b.

Arus minimum gangguan sistim tenaga untuk gangguan pada capaian Zone 3
dari rele jarak harus tidak kurang dari 1.5 kali setelan over current stater.

Jenis pengasut arus lebih tidak bisa digunakan pada sistem tenaga yang ditanahkan
pada banyak tempat dimana netral trafo daya ditanahkan langsung atau pada sistem
tenaga dimana arus gangguan lebih kecil atau kurang dari arus beban penuh saluran
yang dilindungi.
Jenis pengasut yang digunakan pada sistim pentanahan dan kondisi arus gangguan
yang lebih kecil dari arus beban penuh adalah jenis impendansi kurang.

5.7

IMPEDANSI SUMBER DAN METODA PENTANAHAN

Kemampuan suatu rele jarak ditentukan oleh kemampuan rele tersebut untuk
mengukur jarak titik gangguan secara akurat. Oleh karena itu perangkat sistim
pengukuran dengan tingkat akurasi yang baik perlu dilengkapi dengan instrumeninstrumen pengukuran yang dapat menghasilkan besaran-besaran yang dapat
digunakan untuk perhitungan jarak dengan tepat.
Dalam kenyataannya, perbandingan tegangan dan arus saja ternyata tidak cukup
untuk mendapatkan suatu sistim rele proteksi yang handal. Perbandingan tegangan
dan arus tersebut masih perlu dilengkapi dengan perangkat-perangkat kompensasikompensasi tertentu yang diperlukan sehingga rele tersebut bisa beroperasi dengan
stabil dan selektif terhadap gangguan-gangguan yang harus diproteksi.
Dalam analisa gangguan-gangguan dikenal analisa komponen simetris yang dapat
digunakan untuk menganalisis parameter-parameter sistim tenaga dalam kondisi
gangguan-gangguan yang tidak seimbang.
Studi sistim pentanahan dan gangguan-gangguan dapat memperlihatkan pengaruh
besarnya impedansi sumber dan impedansi pentanahan yang dapat mempengaruhi
parameter-parameter kerja rele yang sangat perlu diperhatikan pada waktu
perancangan maupun pada waktu penerapan rele dilapangan.
Dibawah ini akan dibahas berbagai cara pengukuran impedansi pada waktu terjadinya
gangguan fasa maupun gangguan tanah yang ditentukan oleh impedansi sumber dan
metoda pentanahan jaringan sistim tenaga listrik.
5.7.1
Pengukuran Impedansi Gangguan Fasa
Gambar 5.23 memperlihatkan hubungan arus dan tegangan pada berbagai jenis
gangguan yang berbeda-beda. Impedansi ZS1 dan ZL1 berturut-turut adalah impedansi
urutan positip sumber dan impedansi urutan positip saluran dilihat dari letak titik rele.
Dengan demikian dapat dipahami bahwa arus-arus dan tegangan-tegangan gangguan
dua fasa yang terasa pada rele akan tergantung juga pada impedansi sumber dan
impedansi saluran sesuai dengan relasi yang diperlihatkan dalam Gambar 5.26.
Namun dengan menerapkan perbedaan tegangan-tegangan fasa pada rele bisa juga
1,3,8
digunakan untuk menghilangkan faktor Zs1 seperti contoh berikut :
(untuk gangguan 3 fasa)
(untuk gangguan 2 fasa)

167

Jenis-jenis gangguan antara lain adalah:


(a) Gangguan Satu Fasa Ke Tanah (A-E).
(b) Gangguan Tiga Fasa ke Tanah (A-B-C atau A-B-C-E).
(c) Gangguan Dua Fasa Ke Tanah (B-C-E).
(d) Gangguan Fasa Ke Fasa (B-C).
F

A
Va

B
Ic

Ib

Ia

Vb

C
Vc

Va = 0
Ic = 0
Ib = 0

(a) Hubung Singkat Satu Fasa ke Tanah (A-E)


F

A
Va

B
Ic

Ib

Ia

Vb

C
Vc

Va = Vb = Vc =0
Ia + Ib + Ic =0

(b) Hubung Singkat Tiga Fasa ke Tanah (ABC-E)


F

A
Va

B
Ic

Ib

Ia

Vb

C
Vc

Vc = 0
Vb = 0
Ia = 0

(c) Gangguan Dua Fasa ke Tanah (BC-E)

168

A
Va

B
Ic

Ib

Ia

Vb

C
Vc

Ia = 0
Vb = Vc
Ib = -Ic

(d) Gangguan Dua Fasa (B-C)


Gambar 5.23: Hubungan Tegangan Dan Arus Pada Berbagai Jenis Gangguan
Elemen pengukuran jarak pada umumnya dikalibrasi pada harga dan besarnya
impedansi urutan positip. Pengukuran kedua gangguan fasa-fasa dan gangguan tiga
fasa dilakukan dengan memasok masing-masing elemen pengukuran fasa-fasa dengan
tegangan fasa-fasa dan arus fasa yang sesuai. Dengan demikian, untuk elemen B-C,
1,3,8
pengukuran arus akan menjadi :
(gangguan tiga fasa)
(gangguan dua fasa)
Dimana rele akan mengukur ZL1 pada setiap kejadian gangguan.
Besaran
Gangguan

Tiga Fasa
(A-B-C)

Dua Fasa
(B-C)
0

dan

Catatan :
adalah tegangan dan arus pada lokasi rele

Gambar 5.24: Hubungan Arus Dan Tegangan Fasa Pada Rele Untuk Gangguan Tiga Fasa
dan Gangguan Fasa ke Fasa
5.7.2
Pengukuran Impedansi Gangguan Tanah
Kalau terjadi gangguan suatu fasa ke tanah, tegangan fasa ke tanah pada lokasi
gangguan tersebut adalah nol. Disini terlihat bahwa tegangan jatuh terhadap

169

gangguan adalah perkalian antara arus gangguan dan impedansi saluran. Namun arus
dalam sirkit gangguan tergantung pada banyaknya titik pentanahan, metoda
pentanahan dan impedansi urutan pada sirkit gangguan.
Untuk mendapatkan hasil pengukuran dengan tingkat akurasi yang baik dan benar
maka faktor-faktor tersebut sesungguhnya harus ikut diperhitungkan.
Tegangan drop pada gangguan adalah jumlah tegangan-tegangan urutan antara titik
rele dan titik gangguan.
Tegangan drop pada gangguan dan arus sirkit gangguan adalah:
........5.24
.........................5.25
Dan arus sisa

di titik rele dapat dihitung dari persamaan berikut:


...............5.26

Dimana
adalah arus fasa-fasa di titik rele. Dari penguraian diatas,
tegangan pada titik rele dapat dinyatakan dalam terminologi-terminologi dan
1
parameter-parameter berikut :
1.
2.

Arus fasa di titik rele.


Rasio impedansi urutan nol dan impedansi urutan positip saluran,

3.

Impedansi urutan positip saluran transmisi

:
.............5.27

Lokasi Rele
F 1

A
B

Catu Daya / Sumber


A
B
C
1

dimana
(a) Sistem yang ditanahkan hanya satu titik dibelakang rele
Lokasi Rele
A

F 2

Catu Daya / Sumber


A

(b) Sistem yang ditanahkan hanya satu titik di depan rele

170

Lokasi Rele

Catu Daya / Sumber


A

B
C
3

(c) Seperti pada (b) tetapi rele berada pada ujung penerima
Gambar 5.25: Pengaruh Infeed dan Konfigurasi Pentanahan Pada Pengukuran Jarak
Gangguan
Sebagaimana sudah disebut sebelumnya, besarnya tegangan yang dirasakan rele,
bervariasi sesuai dengan jumlah sumber (infeed), metoda sistim pentanahan dan
posisi letak rele terhadap sumber (infeed) dan titik pentanahan sistim. Gambar 5.25
menggambarkan ke tiga kemungkinan komposisi gangguan-gangguan yang dalam
prakteknya dapat terjadi pada kondisi sumber tunggal. Pada Gambar 5.25(a), arus
fasa yang sehat adalah nol, sedemikian sehingga arus fasa I a, Ib dan Ic mempunyai pola
1
1-0-0. Impedansi yang dilihat rele dengan membandingkan I a dan Va adalah :
............... 5.28
Pada Gambar 5.27(b), arus yang memasuki gangguan dari cabang rele mempunyai
distribusi 2-1-1, maka:
.......................................5.29
Di (dalam) Gambar 5.27(c), arus fasa mempunyai distribusi 1-1-1 dan karenanya:
......................................5.30
Jika pada kedua ujung saluran terdapat sumber-sumber (infeeds) dengan magnituda
tertentu yang cukup signifikan, maka impedansi yang diukur akan merupakan
superposisi kedua harga impedansi diatas.
Analisa ini menunjukan bahwa rele hanya dapat mengukur satu impedansi yang tidak
tergantung pada sumber dan komposisi pentanahan apabila komponen
pada persamaan arus residual
ditambahkan pada arus fasa . Teknik
ini dikenal sebagai teknik kompensasi arus residual. Kebanyakan rele jarak
mengkompensasi gangguan tanah dengan menggunakan impedansi tiruan tambahan
ZN pada sirkit pengukuran. Sedangkan impedansi tiruan fasa Z 1 dialiri arus fasa pada
titik rele dan ZN dialiri sepenuhnya oleh arus residual. Harga setelan ZN yang
diperlukan dapat diatur sesuai dengan letak gangguan tanah yang terjadi pada titiktitik capaian sepanjang saluran. Kondisi ini digambarkan dengan mengambil gangguan
fasa ke tanah A-N sebagai referensi dengan satu titik pentanahan di belakang rele
seperti terlihat pada Gambar 5.25(a).
Tegangan yang dipasok trafo tegangan VTS adalah:

171

Tegangan pada terminal impedansi tiruan;

Dan karena

dan

maka;

Disini, setelan ZN yang diperlukan untuk balans di titik capaian diberi dengan
menyamakan kedua persamaan diatas:
......................5.31
................ 5..32
Dengan impedansi tiruan diset ke harga
maka elemen pengukuran tanah akan
mampu mengukur impedansi gangguan secara tepat, tanpa memperdulikan berapa
jumlah jaringan pasokan yang masuk (infeeds) dan titik-titik pentanahan pada sistim
tersebut.

5.8

PERSOALAN-PERSOALAN APLIKASI RELE JARAK

Sebagaimana telah sering disingung-singgung sebenarnya rele jarak numeris mutakhir


sudah sangat berkembang dan telah mengalami banyak kemajuan teknologi yang
pesat dimana hampir semua kekurangan yang terdapat pada rele-rele konvensional
sudah bisa diatasi ketingkat yang hampir ideal.
Namun mengingat penerapan rele-rele numerik boleh dibilang relatif masih baru dan
sementara itu masih banyak jaringan tenaga listrik yang menggunakan teknologi
proteksi konvensional yang masih beroperasi dengan baik, maka berbagai persoalan
dan keterbatasan aplikasi rele-rele jarak agaknya masih menarik untuk dibahas
sebagaimana pada uraian-uraian berikut ini.
5.8.1
Tegangan Minimum Pada Terminal Rele
Untuk mencapai ketelitian sesuai dengan pernyataan pabrik, rele jarak yang tidak
menggunakan teknik memori tegangan, pada kondisi gangguan-gangguan
membutuhkan tegangan minimum sehingga rele dapat bekerja dengan baik. Tegangan
ini harus dapat dilihat pada data sheet (lembar data) rele tersebut.
Dengan mengetahui impedansi urutan yang termasuk dalam jenis gangguan atau
alternatif gangguan MVA bila ada kemungkinan perubahan konfigurasi jaringan,
tegangan sistem dan arrangement pentanahan, besarnya tegangan minimum terminal
rele (gangguan pada daerah capaian rele tersebut) yang timbul dapat dihitung (lihat
buku-buku tentang analisa gangguan-gangguan).
Dengan mengetahui tegangan tersebut berarti, kita hanya memerlukan pemeriksaan
data rele, apakah tegangan minimum tersebut masih mampu untuk melakukan
pengukuran secara akurat sesuai dengan aplikasi yang mau diterapkan.

172

5.8.2
Panjang Saluran
Untuk menentukan panjang saluran minimum yang dapat dilindungi oleh suatu rele
jarak, pertama-tama yang perlu dilakukan adalah memeriksa apakah tegangan
minimum yang dibutuhkan rele untuk gangguan di capaian Zone 1 masih berada
dalam skala sensitifitas yang tertulis di data sheet rele tersebut. Hal yang yang kedua,
adalah bahwa impedansi saluran (bila perlu mengacu ke perbandingan nilai besar
tegangan dan arus sekunder VT/CT) harus berada pada cakupan setelan tahanan
(ohm) capaian rele zone 1. Untuk setiap saluran yang sangat pendek terutama untuk
saluran kabel bawah tanah, bisa dijumpai bahwa impedansi sirkit gangguan bisa
kurang dari cakupan setelan minimum rele itu.
Dalam kasus demikian, diperlukan metoda proteksi alternatif yang lebih sesuai, misal
dengan menggunakan rele diferensial. Sebagai alternatif untuk memproteksi saluran
dapat juga dilakukan dengan menggunakan rele diferensial arus, terutama pada
saluran yang panjangnya sangat pendek dimana pengadaan perangkat telekomunikasi
secara khusus untuk keperluan intertripping pada skema rele jarak sudah terasa tidak
ekonomis. Tetapi sebagaimana disebut diatas, sebenarnya rele-rele jarak numeris
mutakhir telah mempunyai kisaran setelan impedansi yang sangat luas dan sensitifitas
rele yang tinggi, sehingga hampir tidak ada pembatasan panjang minimum saluran
yang bisa diproteksi. Walaupun demikian tetap harus dilakukan pengecekan dan studistudi sistim proteksi sebelum memutuskan pemilihan yang tepat.
Sebagai catatan waktu mempertimbangkan gangguan tanah, perlu dipastikan bahwa
impedansi sirkit gangguan tanah sudah ikut diperhitungkan.
5.8.3
Capaian Rendah
Suatu rele jarak dikatakan mempunyai capaian rendah (under-reach) apabila
impedansi real gangguan yang dirasakan oleh rele kurang dari impedansi capaian
sesuai setelan yang diharapkan. Persentase capaian kurang atau under-reach
didefenisikan sebagai berikut:
...........5.33
dimana:
ZR= capaian rele yang diharapkan (setelan capaian rele).
ZF= capaian efektif.
Penyebab utama terjadinya capaian rendah (under reaching) adalah pengaruh arus
gangguan infeed pada ujung remote saluran. Sebagai contoh sederhana dalam
1
memperagakan capaian rendah ini dapat digambarkan Gambar 5.26 berikut .
Pada Gambar 5.26, karena ada arus IB infeed maka rele pada A tidak akan mengukur
impedansi gangguan secara tepat khususnya pada segmen saluran Z C. Coba perhatikan
setelan rele ZA + ZC.
Untuk gangguan pada titik F, rele dihadapkan dengan impedansi:
................5.34

173

IB
ZC

Sumber

IA + I B

~
A

xZC
IA

Z<
Titik Rele

Setting Rele :
Capaian Rele Aktual Adanya Infeed Saluran Paralel :

Gambar 5.26: Pengaruh Infeed Busbar Remote Pada Capaian Rele Jarak
Sehingga untuk keseimbangan rele:
................5.35
Dengan demikian maka capaian efektif adalah

Faktor

pada persamaan diatas memperlihatkan dengan jelas bahwa rele jarak

akan melihat impedansi pada posisi capaian rendah. Sebenarnya untuk mengatasinya
dapat dilakukan secara relatif mudah dengan melakukan kompensasi yaitu dengan
menaikkan setelan capaian 10 sampai 20% lebih tinggi dari nilai setelan awal sesuai
hasil perhitungan.
Tetapi kompensasi tersebut harus dilakukan berdasarkan pengalaman-pengalaman
sebelumnya. Kalau dimungkinkan untuk dapat mengurangi besarnya infeed pada sisi
remote sampai nol sehingga rele bisa mempunyai capaian lebih jauh mendekati atau
lebih besar dari nilai impedansi realnya. Sebagai contoh, setelan Zone 2 untuk
mencapai suatu jarak spesifik tertentu kedalam bagian saluran bersebelahan yang
terhubung paralel, bisa berarti bahwa Zone 2 mencapai daerah diluar capaian Zone 1
dari proteksi saluran bersebelahan yang bekerja pada proteksi sirkit tunggal. Jika IB =
9IA dan capaian rele disetel untuk melihat gangguan pada F, maka dengan tidak
hadirnya infeed remote, setelan rele efektif menjadi ZA+10ZC. Tapi perlu juga
diperhatikan bahwa capaian maju yang lebih panjang jangan sampai menyebabkan
tripping pada sirkit yang masih sehat khususnya untuk gangguan tanah pada arah
terbalik (reverse). Lihat Bagian 5.9.5.
5.8.4
Capaian Lebih
Suatu rele jarak disebut over-reach apabila impedansi real gangguan terlihat lebih
besar dari setelan capaian impedansi gangguan yang diberikan pada rele. Presentase
capaian lebih Over-Reach dapat digambarkan oleh persamaan berikut:
................5.36

174

Dimana:
ZR = Setelan capaian rele.
ZF= Capaian efektif.
Sebuah contoh pengaruh capaian lebih over-reaching misalnya terdapat pada waktu
rele jarak yang diterapkan pada saluran paralel dimana kedua ujung saluran
disebelahnya sama-sama ditanahkan sebagaimana layaknya dilakukan pada waktu
pemeliharaan saluran. Pengaruh capaian lebih timbul akibat adanya induksi bersama
yang diakibatkan oleh arus induksi pada saluran yang kedua ujungnya ditanahkan
khususnya pada waktu gangguan. Ini dapat dilihat pada Bab-bab lain yang terkait
dengan proteksi jarak. Dalam praktek pengaruh capaian lebih dapat ditanggulangi
dengan kompensasi misal 10 sampai 20% lebih rendah dari setelan impedansi sesuai
hasil perhitungan.
5.8.5
Keterbatasan Capaian Lebih
Ada keterbatasan pada setelan capaian maksimum yang dapat diterapkan pada rele
jarak. Sebagai contoh, dengan mengacu pada Gambar 5.3, Zone 2 dari satu seksi
saluran mestinya tidak mencapai daerah diluar cakupan Zone 1 dari rele bagian
saluran berikutnya. Bilamana terdapat relasi antara setelan capaian maju dan cakupan
resistip rele (Misal elemen rele Mho Zone 3), maka rele tersebut harus tidak
beroperasi pada kondisi beban maksimum. Juga, jika capaian rele berlebihan, unit
gangguan fasa ketanah yang sehat dari beberapa rele tertentu bisa cenderung
beroperasi pada arah arus gangguan (reverse) yang besar. Namun kesulitan semacam
ini hanya dijumpai pada rele-rele generasi lebih tua yang diterapkan pada saluran tiga
terminal khususnya saluran yang mempunyai panjang tidak simetris secara signifikan.
Pada rele-rele numeris yang saat ini sudah lebih maju sudah terdapat berbagai
komponen dan fasilitas kompensasi dimana keterbatasan-keterbatasan tersebut
sudah bisa diatasi dengan baik.
5.8.6
Bloking Ayunan Daya
Ayunan daya adalah surja perubahan daya yang terjadi misalnya pada waktu
pengisoliran arus gangguan hubung singkat, waktu menghubungkan sebuah generator
ke dalam jaringan dalam keadaan tidak sinkron ataupun ayunan daya pada waktu
terjadi pelepasan beban. Bloking ayunan daya adalah usaha untuk memblokir rele
jarak sehingga tidak akan kerja pada waktu terjadinya ayunan daya yang sifatnya
sementara tanpa mengganggu stabilitas sistim tenaga.
Seperti sudah diuraikan pada Bab 5.6.10 terdahulu suatu ayunan daya bisa
menyebabkan impedansi yang diunjukkan pada rele jarak bergerak dari daerah beban
normalnya dan masuk kedalam daerah karakteristik kerja rele. Bisa dari kiri (leading)
maupun dari arah kanan (lagging) tergantung dari kondisi pembebanan sebelum
terjadinya ayunan.
Dalam hal terjadinya ayunan daya yang masih pada taraf stabil, maka harus
diupayakan agar rele jarak tidak boleh kerja hingga waktu tertentu untuk memberi
kesempatan hingga sistim dapat pulih kembali normal. Untuk memenuhi kebutuhan

175

ini, kebanyakan proteksi rele jarak sistim saluran transmisi misalnya rele Quadramho
sudah dilengkapi dengan fasilitas bloking ayunan daya. Meskipun terdapat perbedaan
cara dan prinsip yang digunakan untuk mendeteksi ayunan mungkin berbeda-beda
tergantung dari pabrik pembuat rele, tetapi pada prinsipnya dilakukan dengan cara
yang sama yaitu dengan mengamati pergerakan hasil ukur tingkat kecepatan
perubahan impedansi. Hasil ukur tingkat kecepatan tersebut dapat digunakan sebagai
indikasi untuk membedakan ayunan daya dengan gangguan, sebab dalam prakteknya
kecepatan perubahan impedansi akibat ayunan daya biasanya lebih lambat dari
kecepatan perubahan impedansi yang terjadi pada waktu hubung singkat.
Untuk lebih jelasnya, satu cara yang bisa digunakan untuk memblok gejala ayunan
daya yang terjadi adalah dengan melihat tingkat perubahan pengukuran impedansi.
Misalnya rele melihat impedansi yang diukur sudah masuk pada daerah kerja rele
namun kalau tingkat perubahan impedansi tersebut relatif lambat, berarti masuknya
impedansi tersebut kedalam daerah proteksi bukanlah karena arus gangguan.
Cara ini dapat digunakan untuk memblok elemen-elemen kerja rele sehingga dapat
terhindar dari kesalahan tripping. Bloking ayunan daya dapat diterapkan secara
tersendiri pada masing-masing zone rele atau pada semua zone proteksi tergantung
keperluan. Namun dalam prakteknya terdapat pilihan apakah fungsi deteksi ayunan
daya tersebut perlu diaktifkan atau diblok tergantung pada moda operasi rele serta
prosedur-prosedur proteksi yang ditentukan perusahaan.
Terdapat berbagai teknik yang digunakan pada berbagai rancangan rele yang berbeda
untuk mencegah terjadinya tripping yang bisa terjadi pada waktu terjadinya proses
ayunan daya. Hal ini perlu diperhatikan terutama dalam pertimbangan-pertimbangan
yang perlu dilakukan pada waktu penerapan skema-skema penutupan kembali
khususnya pada waktu recloser fasa tunggal sedang bekerja mengisolir gangguan dan
menutup kembali untuk pemulihan saluran menjadi sehat.
Kriteria ayunan daya kritis ditentukan dari ukuran dan luasnya jaringan sistim tenaga
listrik serta kebijakan perusahaan listrik. Beberapa perusahaan listrik menganggap
keadaan-keadaan ayunan daya tertentu sudah kritis sehingga sistim perlu dipecah dan
pada kondisi yang sama ada juga perusahaan yang menganggap ayunan daya tersebut
masih berada pada batas-batas toleransi sehingga sistim tidak perlu dipecah.
Bila diperlukan dapat juga digunakan sebuah rele khusus ayunan daya yang dilengkapi
perangkat blinder. Sebagai alternatif, pemecahan jaringan dapat dilaksanakan dengan
cara pembatasan lamanya waktu kerja rele jarak secara taktis dan tepat sehingga bisa
digunakan untuk memblok tripping pada waktu terjadinya ayunan yang tidak perlu
ditanggapi.
5.8.7
Kehilangan Sinyal Trafo Tegangan
Salah satu kelemahan rele jarak adalah kesalahan yang bisa timbul pada waktu dia
kehilangan sinyal tegangan. Biasanya rangkaian sekunder trafo tegangan selalu
dilengkapi dengan sekring atau Mini Circuit Breaker yang berfungsi untuk
mengamankan lilitan sekunder trafo tegangan dari gangguan-gangguan hubung
singkat yang mungkin terjadi.

176

Sebagaimana diketahui suatu rele jarak pada umumnya mempunyai:


a.

Karakteristik offset self-polarised yang mencakup impedansi urutan nol pada


diagram R/X.

b.

Polarisasi tegangan fasa yang sehat.

c.

Polarisasi tegangan dengan memori.

Perlu dicatat bahwa bila salah satu atau lebih tegangan masukan hilang akibat
bekerjanya alat pengaman MCB VT atau sekring pengaman diatas, maka rele bisa
mengartikan kehilangan tersebut sebagai gangguan yang bisa berujung terjadinya
kesalahan salah operasi rele proteksi.
Untuk mengatasi hal tersebut perlu dilakukan pengawasan tegangan masukan yaitu
dengan menggunakan peralatan eksternal, misal dengan, rangkaian supervisi tegangan
hilang atau sekaligus menyatukan alat pemantau tegangan tersebut secara
terintegrasi dengan rele jarak itu sendiri. Terdapat beberapa cara untuk mendeteksi
kehilangan sinyal tegangan apakah sebagai akibat gangguan atau akibat salah wiring
seperti misalnya dengan mendeteksi hadirnya tegangan urutan nol atau urutan
negatip yang tidak diikuti munculnya arus-arus urutan nol ataupun negatip. Atau
dengan cara mendeteksi hilangnya tegangan yang diikuti dengan mendeteksi tingkat
perubahan nilai arus dan dengan melengkapi kontak bantu yang bisa digunakan untuk
mendeteksi posisi MCB.
Dengan perangkat pemantau tegangan tersebut, maka rele dapat dihindarkan dari
kerja tripping sia-sia yang tidak perlu terjadi. Untuk memudahkan operator maka
setiap MCB VT selalu dilengkapi dengan kontak bantu yang bisa memberikan tanda
alarm untuk setiap tripping MCB yang terjadi.

5.9

FITUR-FITUR LAIN

Pada umumnya rele-rele jarak numeris atau rele-rele komputer dijital telah
dikembangkan dengan berbagai fasilitas tambahan tanpa mengurangi fungsi
utamanya tetap sebagai rele proteksi. Fasilitas-fasilitas tambahan tersebut
dimungkinkan dengan memanfaatkan berbagai fasilitas sinyal processing yang
digunakan serta tersedianya berbagai fasilitas komputasi dimana berbagai teknik
algoritma dan modeling dapat dilakukan untuk memudahkan berbagai perhitunganperhitungan lanjutan.
Fasilitas-fasilitas tambahan suatu rele numeris biasanya dapat dilihat pada manualmanual dan spesifikasi teknik yang selalu diberikan pabrik baik secara berkala maupun
sesuai dengan pengembangan-pengembangan yang telah mereka lakukan.
Fasilitas tambahan yang terdapat pada hampir semua jenis rele numeris antara lain
adalah;
1.

Penentuan lokasi gangguan.

2.

Fasilitas rele arus lebih sesaat (instantaneous).

3.

Fasilitas proteksi pencabangan saluran.

4.

Kelompok-kelompok setelan.

177

5.

Suvervisi dan pemantauan kondisi PMT.

6.

Suvervisi rangkaian trafo arus.

7.

Chek sinkronisasi.

8.

Event recording.

9.

Deteksi tegangan kurang dan tegangan lebih.

Kombinasi yang disajikan tergantung dari pabrikan dan perancang model rele terkait,
tetapi fitur-fitur lain dapat dilihat pada tabel perkembangan tergantung dari kemajuan
teknologi yang sedang tren yang biasanya dilaksanakan sesuai dengan berbagai
permintaan maupun saran-saran dari berbagai pengguna berbagai sistim proteksi.
Namun perlu dicatat bahwa fasilitas-fasilitas tambahan tersebut tidak selamanya
merupakan faktor yang menunjukkan kelebihan rele-rele tersebut, sebab pada saluran
transmisi tegangan ekstra tinggi, dimana diperlukan tingkat proteksi yang sangat cepat
sehingga perhatian mereka lebih menekankan fungsi utamanya yaitu sebagai
perangkat proteksi sistim tenaga listrik.

178

6. SKEMA PROTEKSI RELE JARAK


6.1

PENDAHULUAN

Karakteristik tangga waktu sebuah proteksi rele jarak konvensional dapat di


ilustrasikan seperti terlihat pada Gambar 6.1 dibawah. Sebagaimana telah diketahui
bahwa salah satu keterbatasan sistim ini adalah bahwa karakteristik proteksi Zone 1
pada masing-masing ujung saluran tidak dapat di set mencakup semua panjang
saluran transmisi.
Hal ini karena keterbatasan elemen-elemen pengukur jarak setelan Zone 1 hanya biasa
di set mencapai 80% panjang saluran.
Keterbatasan ini pada kenyataannya akan menyisakan adanya dua segmen saluran
yang masing-masing sekitar 20% yang tidak dapat diproteksi sesuai dengan
karakteristik Zone 1.
Gangguan-gangguan yang terjadi pada segmen saluran ini bisa diamankan dengan
waktu Zone 1 oleh rele proteksi pada masing-masing ujung transmisi dan dalam waktu
Zone 2 (0.25 sampai 0.4 detik) oleh pengaman lain pada ujung lain transmisi.
Zona Akhir Rele A
Z3A
Z2A
Z1A
Waktu

Z1B
Z2B
Z3B
Zona Akhir Rele B

(a) Karakteristik Waktu Bertingkat Rele Jarak

+
Z1

Z2T

TR
Kumparan
Trip

Z3T

Z2

Z3

Z2T

Z3T
Rele Pewaktu

(b) Rangkaian Urutan Tripping


Gambar 6.1: Rangkaian Kendali Skema Proteksi Jarak Konvensional

179

Ada dua masalah yang mengharuskan perlunya mencari skema proteksi rele jarak yang
pas sehingga keterbatasan capaian setelan Zone 1 tersebut dapat disempurnakan
untuk mendapatkan sistim proteksi ideal sebagai diuraikan berikut ini:
a.

Karena gangguan pada salah satu segmen yang tidak tercakup dalam proteksi
Zone 1, bisa menyebabkan hanya salah satu satu PMT yang bisa trip dengan
waktu sesaat. PMT lainnya baru bisa trip setelah beberapa waktu kemudian
sesuai dengan waktu Zone 2. Hal ini berarti bahwa pada gangguan tersebut
kedua PMT tidak dapat trip pada saat yang bersamaan sehingga meskipun
salah satu PMT sudah trip, namun gangguan tersebut masih bertahan hingga
waktu tunda Zone 2 pada mana PMT kedua baru trip. Bertahannya gangguan
tersebut bisa berakibat terganggunya sistim stabilitas sistim tenaga listrik
tersebut.

b.

Pada sistim-sistim yang sudah difasilitasi dengan skema penutupan kecepatan


tinggi (Lihat Bab 8), maka pembukaan PMT yang tidak serentak pada kedua
ujung bagian yang terganggu bisa berakibat gagalnya reclosing karena rele
sempat tidak melihat waktu dead time dimana saluran sudah terbebas dari
tegangan yaitu selama waktu siklus penutupan balik otomatis (auto reclosing)
gangguan yang mau dipadamkan dan waktu menormalkan udara kembali
pada sela gangguan yang masih terionisir. Hilangnya kesempatan bebas
tegangan (dead time) dan perpanjangan waktu pemadaman busur api akan
menyebabkan perpanjangan waktu gangguan transien yang akan
mengakibatkan bahwa PMT yang sudah trip mau tidak mau harus terkunci
secara permanen sehingga tidak bisa lagi menutup secara otomatis
sebagaimana diharapkan.

Dapat dicatat bahwa meskipun misalnya gangguan yang masih bertahan pada Zone 2
diatas tidak sempat mengakibatkan terganggunya kestabilan sistim, tetapi dengan
memperlama lama waktu gangguan maka kualitas sistim tenaga listrik dengan
sendirinya akan turun dan bahkan pada kondisi tertentu bisa juga menyebabkan
kerusakan instalasi sistim atau akan menyebabkan gangguan-gangguan lain kearah
yang lebih serius.
Sebenarnya keterbatasan capaian zone 1 rele jarak tersebut bisa diatasi dengan
menggunakan skema unit proteksi diferensial yang bisa mendeteksi gangguan secara
serentak pada kedua ujung saluran dimanapun letak gangguan terjadi. Namun
kekurangan unit proteksi adalah bahwa dia hanya mampu mengamankan daerah
saluran yang diapit kedua rele.
Pada unit proteksi tidak ada fasilitas sistim proteksi cadangan yang dapat digunakan
untuk mengamankan saluran transmisi berdekatan sebagaimana dalam skema
proteksi jarak. Oleh karena itu, skema yang paling banyak digunakan pada sistim
proteksi jaringan adalah skema kombinasi dari kedua sistim proteksi yaitu dengan rele
diferensial yang dilengkapi juga dengan elemen rele jarak.
Sistim proteksi kombinasi ini dapat menghasilkan tripping cepat (instant) untuk
mengamankan seluruh saluran transmisi ditambah dengan tersedianya pengamanan
cadangan terhadap gangguan-gangguan yang terjadi pada bagian transmisi

180

berdekatan. Kombinasi ini dapat direalisasikan dengan cara menginterkoneksikan


kedua relay jarak pada kedua ujung transmisi yang diproteksi dengan menggunakan
kanal telekomunikasi yang sesuai sebagaimana telah dibicarakan pada Bab 3
terdahulu.
Kegunaan kanal telekomunikasi adalah untuk mentransmisikan informasi gangguan
yang dirasakan pada salah satu ujung saluran ke ujung lain saluran transmisi tersebut
sehingga bisa dilakukan tripping pada PMT ujung jauh. Disamping untuk keperluan
transfer tripping kadang-kadang pengiriman informasi atau sinyaling tadi dapat juga
digunakan untuk memblok order tripping bila mana dianggap perlu sehingga justru
dapat digunakan untuk mencegah PMT diujung lain tidak akan trip meskipun rele
terkait mungkin merasakan gangguan yang sama.
Skema intertripping yang pertama secara umum dikenal sebagai skema transfer
tripping sedang yang terakhir disebut skema blocking. Catat bahwa penggunaan
terminologi-terminologi berbagai skema proteksi bisa berbeda-beda tergantung pada
orang atau pemakai yang menggunakannya.
Secara sederhana skema proteksi jarak dapat dikatakan adalah sebuah sekma yang
menggabungkan sistim kendali dua atau lebih rele jarak dengan memanfaatkan
jaringan komunikasi sehingga karakteristik-karakteristik rele-rele jarak tersebut dapat
terkordinasi satu dengan lainnya untuk mendapatkan suatu sistim proteksi saluran
yang ideal. Berikut ini akan dibahas berbagai skema rele jarak yang sering
dipraktekkan dalam berbagai sistim proteksi jaringan sistim tenaga listrik.

6.2

SKEMA EKSTENSION ZONE 1

Skema ekstension Zone 1 secara umum dilkenal sebagai skema Z1X yang dilengkapi
dengan perangkat penutup kembali otomatis (auto recloser). Skema Zone 1 ekstension
ini digunakan pada kondisi dimana kanal komunikasi tidak dapat diandalkan secara
penuh seperti kemungkinan gangguan komunikasi yang dapat terjadi secara
bersamaan pada waktu gangguan terjadi. Misalnya gangguan kawat transmisi yang
kebetulan juga digunakan untuk menumpangkan kanal komunikasi power line carrier.
Skema ekstension Zone 1 ini dapat dilihat sebagaimana pada Gambar 6.2.
Elemen Zone 1 rele jarak ini mempunyai dua fasilitas setelan. Satu setelan untuk
mencakup daerah saluran hingga 80% sebagaimana aplikasi dasar rele jarak biasa.
Sedang fasilitas setelan yang kedua dikenal dengan setelan Extended Zone atau Z1X
yaitu untuk dapat menset rele dapat mencakup daerah proteksi dengan capaian lebih
luas (overreach), misalnya hingga mencapai 120% panjang saluran. Pada prakteknya
capaian Zone 1 dikendalikan oleh setelan Z1X dan secara sistematis akan reset kembali
pada Zone 1 dasar sebelum perintah rele auto reclose dilakukan. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat seperti pada Gambar 6.2.
Pada waktu terjadinya gangguan pada setiap titik pada daerah capaian Z 1X, rele
bekerja pada waktu Zone 1 (baca waktu zone t1) yang akan mentrip PMT sekaligus
membangkitkan sinyal auto-reclose secara otomatis. Hampir bersamaan elemen Zone
1 rele jarak juga di reset kembali ke skema dasar yaitu skema 80% sebelum perintah
tutup auto reclose diterapkan untuk menutup kembali PMT yang sudah trip.

181

Z3A
Z2A
Z1A

Z1ext A

Z1ext B

Z1B

Z2B
Z3B

(a) Jarak / Waktu Karakteristik

+
Z1/Z1 ext

TR
Kumparan
Trip

Z2T

Z3T
Rele Pewaktu
Z2

Z2T

Z3

Z3T
Z1
ext

Penutup
Otomatis

Rele Perubah
Daerah Capaian

(b) Rangkaian Urutan Tripping


Gambar 6.2: Rangkaian Kendali Skema Ekstension Zone 1
Hal ini juga akan terjadi kalau ada perintah penutupan kembali terhadap PMT dalam
keadaan terbuka atau pada kondisi out of service. Rele akan aktif kembali ke setelan
capaian Z1X setelah waktu re-claim time. Untuk transmisi yang saling ter-interkoneksi,
dimana kanal komunikasi hilang atau terganggu maka setelan skema Z1X ditentukan
baik secara otomatis atau secara manual sesuai dengan seleksi setelan group yang
terdapat pada fasilitas rele numeris terkait.
Pada gangguan-gangguan sementara (transient), maka PMT yang trip akan reclose
kembali dengan sukses, tetapi kondisinya akan berbeda bila tripping kembali terulang
dalam arti gagal menutup kembali pada waktu reclaim time yaitu waktu diskriminasi
yang sudah ditentukan pada waktu melakukan pemilihan setelan Zone 1 dan Zone 2.
Namun kerugian dari skema Z1X ektension adalah bahwa gangguan eksternal dalam
daerah capaian Z1X rele jarak dapat menghasilkan tripping PMT lain yang seharusnya
tidak perlu terjadi. Karena capaian yang lebih luas maka sebuah PMT dapat tripping
pada gangguan-gangguan saluran berdekatan yang seharusnya hanya perlu
ditanggulangi dengan PMT-PMT yang paling dekat dengan gangguan tersebut.

182

Disamping itu skema Z1X ini dengan sendirinya akan menaikkan jumlah dan seringnya
manuver PMT-PMT yang disebabkan karena semakin banyak dan seringnya PMT yang
tripping. Kejadian tripping sebagai dampak yang diakibatkan Zone 1 ekstension pada
saluran tunggal dapat diilustrasikan seperti pada Gambar 6.3. Kalau terjadi gangguan
dekat B seperti pada Gambar 6.3.a maka ketiga PMT-PMT yang dilingkari akan trip
secara bersama-sama. Sedang pada saluran dua sirkit seperti pada Gambar 6.3 (b)
yang mengalami gangguan pada saluran dekat GI M akan berakibat kelima PMT yang
dilingkar akan tripping secara serentak.
Pada kondisi ini tentunya akan berdampak pada proses-proses penutupan kemabli
otomatis terhadap PMT-PMT yang terbuka mungkin memerlukan skema tersendiri
yang tidak sederhana.
Z1A

Z1ext A

Z1ext B1

Z1B2

Z1B1

Pemutus Otomatis
Ditandai Dengan
Auto-Reclose

Z1ext C

Z1ext B2
Z1C

(a) Gangguan pada daerah capaian Zone 1 Ekstension Rele Jarak Pada Saluran Single
Sirkit
Z1A

Z1ext A

C
Z1ext D

Z1ext B

Z1D

Z1B
Z1C

Z1P

Z1ext C

Z1ext P
L

P
N M
Z1ext

Z1N
Z1M

Z1ext L

Z1ext M
Z1L

(b) Gangguan pada daerah capaian Zone 1 Ekstension Rele Jarak Pada Saluran Sirkit
Ganda
Gambar 6.3: Kinerja Rele Jarak Pada Daerah Zone 1 Ekstension
Dalam Hubungannya Dengan Rele Penutupan Kembali Otomatis Auto Reclose

183

6.3

TRANSFER TRIPPING

Metoda sistim pengamanan dengan skema transfer tripping banyak dijumpai pada
berbagai instalasi jaringan sistim tenaga listrik yang diperlukan untuk memperoleh
sistim proteksi yang lengkap dan dapat bekerja secara efektif untuk mengamankan
saluran dimanapun letak titik gangguan.
Untuk melakukan transfer tripping secara tepat perlu dilakukan studi-studi sistim
proteksi tergantung dari kebutuhan sistim pengamanan saluran yang diharapkan.
Terdapat beberapa skema transfer trip sebagaimana akan diuraikan berikut.
6.3.1
Transfer Tripping Langsung Capaian Kurang
Cara yang termudah untuk mengurangi lamanya waktu penanggulangan (clearing)
gangguan pada terminal rele jarak yang merasakan dan melihat gangguan dengan jelas
berada pada daerah waktu Zone 2 adalah dengan menerapkan skema teknik transfer
trip langsung, seperti dapat diperlihatkan pada lojik diagram pada Gambar 6.4
dibawah ini.

+
Z1/Z1 ext

TR
Kumparan
Trip

Z2T

Z3T

RR
Kontak Terima
Z2

Z2T

Z3

Z3

Rele Pewaktu

Z3T

Rangkaian
Teleproteksi

Ke GI Lawan

Gambar 6.4: Rangkaian Kendali Transfer Tripping Langsung Capaian Kurang


Pada gambar diatas sebuah kontak yang dikerjakan oleh elemen rele Zone 1 secara
bersamaan digunakan juga untuk mengirim sinyal trip ke rele remote untuk
melakukan trip pada ujung jauh dari saluran tersebut.
Skema ini disebut skema transfer tripping langsung capaian kurang (direct underreaching transfer tripping scheme) atau skema transfer trip capaian kurang atau
skema intertripping proteksi jarak capaian kurang (intertripping under-reach distance
protection scheme) karena elemen skema transfer trip capaian kurang tidak
mencakup seluruh bagian jaringan transmisi. Yang manapun istilah yang digunakan
tergantung pada pemakai dan bagaimana skema proteksi tersebut dipersepsikan.
Gangguan F yang terjadi pada daerah di ujung saluran B dalam Gambar 6.1 (a) akan
mengakibatkan elemen Zone 1 rele jarak B bekerja dan men trip PMT-B pada ujung B.
Permintaan trip Zone 1 tersebut juga di mintakan pada rele A sehingga PMT-A di ujung

184

A dapat trip secara hampir bersamaan. Permintaan tripping ke rele jarak A dilakukan
melalui media komunikasi yang menghubungkan kedua ujung saluran.
Dalam hal ini sinyal perintah trip yang diterima rele A langsung digunakan untuk
mentrip PMT A. Karena pada skema ini rangkaian penerima rele A langsung
dihubungkan dengan rele tripping PMT A tanpa ada kondisi yang harus dipenuhi
sebelum melaksanakan tripping maka akan ada kemungkinan salah tripping yang
sebenarnya tidak perlu terjadi.
Kejadian ini misalnya bisa terjadi pada waktu rangkaian penerima menerima sinyal
palsu yang timbul akibat derau yang bisa ditanggapi sebagai perintah tripping yang
harus dilakukan. Oleh karena itu skema ini jarang digunakan dan kalaupun digunakan
maka skema tersebut harus dilengkapi dengan perangkat lain untuk menghindarkan
salah kerja.
6.3.2
Transfer Tripping Capaian Kurang Permisif
Skema proteksi dengan transfer tripping capaian kurang permisif (sering disingkat
dengan PUP) diatas dapat lebih disempurnakan dengan melengkapi rele jarak tersebut
dengan sarana yang dapat digunakan untuk mengenali sinyal yang diterima (dalam
bentuk kontak).
Kontak sinyal intertripping dihubung seri dengan kontak elemen rele jarak dimana
gangguan terlihat pada daerah Zone 2.
Dengan menggabungkan kombinasi kedua kontak sedemikianrupa misal dengan
rangkaian kendali maka tripping hanya bisa terjadi apabila kedua kontak hadir secara
bersamaan.
Dalam hal ini kontak rele Zone 2 disebut sebagai kontak pengendali yang
membolehkan perintah trip yang diterima dari ujung jauh. Artinya tripping remote
baru dilaksanakan apabila sudah menerima sinyal trip dan rele remote tersebut juga
sudah merasakan gangguan pada Zone.
Skema tersebut dapat dilihat seperti pada Gambar 6.5 dibawah. Skema ini kemudian
dikenal sebagai rele jarak capaian kurang permisif (permissive under-reach distance
protection). Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa kondisi tripping akan tercapai
apabila kedua rele sudah sama-sama mendeteksi adanya gangguan sebelum rele pada
ujung remote di ijinkan untuk melakukan trip pada dengan waktu Zone 1.
Rangkaian penyetelan ulang elemen time delay rele penerima perlu dirancang untuk
memastikan bahwa rele pada kedua ujung salah satu saluran yang terganggu dari sirkit
saluran pararel mempunyai waktu trip pada waktu gangguan terjadi dekat salah satu
ujung saluran. Untuk lebih jelas, misalkan gangguan pada titik F terjadi dalam saluran
paralel seperti terlihat pada Gambar 6.6.
Karena letak titik gangguan F terjadi dekat Gardu A, maka akan ada daya yang kecil
yang (dapat diabaikan) akan mengalir ke titik gangguan (infeed) dari Gardu B.
Meskipun PMT P sisi Gardu A sudah mengalami tripping akibat elemen Zone 1, namun
karena arus yang tetap bertahan melalui Gardu B demikian kecil maka rele jarak pada
Gardu B hanya bisa merasakan arus gangguan pada daerah Zona 2.

185

+
Z1

TR
Kumparan
Trip

Z2T

Z3T

Z2

RRX
Rele Pewaktu
Z2

Z2T

Z3

Z3T

RR

RRX
Kontak Terima

Z1

Rangkaian
Teleproteksi

Reset (Drop Off)


Dengan Waktu Tunda
Ke GI Lawan

Sinyal Kirim

Rangkaian
Pengirim

Rangkaian
Pengirim

Sinyal Kirim

Sinyal Terima

Rangkaian
Penerima

Rangkaian
Penerima

Sinyal Terima

Perangkat
Persinyalan Ujung A

Perangkat
Persinyalan Ujung B

Rele Jarak

Rele Jarak

(a) Rangkaian Urutan Tripping

(b) Susunan Persinyalan


Gambar 6.5: Skema Transfer Tripping Capaian Kurang Permisif
Untuk mengatasi kendala ini maka pada waktu elemen rele Zone 1 melakukan tripping
lokal sekaligus dia mengirimkan sinyal perintah tripping ke PMT Q di Gardu B.
Disamping untuk melakukan perintah tripping, sinyal tripping permisif ini sekaligus
digunakan untuk me-reset rele di ujung B sehingga tidak perlu menunggu tripping
pada waktu Zone 2 B.
A

~
R

(a) Gangguan Terjadi, Tegangan Busbar Rendah Sehingga Arus Gangguan


Dari Sisi B Dapat Diabaikan

186

P
F

buka

~
R

(b) Rele A Trip PMT Pada Sisi Ujung A Sehingga Arus Gangguan Mulai Beralih
Dari Sisi B
Gambar 6.6: Skema PUP Pada Gangguan Yang Terjadi Dekat Pembangkit Pada
Saluran Paralel
Dalam keadaan terbatas skema proteksi PUP hanya memerlukan satu kanal
komunikasi dengan kemampuan sinyaling dua arah antara ke dua ujung saluran
transmisi seperti pada kanal-kanal push to talk dimana kanal tersebut dapat dipakai
secara bersama secara bergantian.
Kelemahan sistim ini adalah ketidak mampuannya untuk menghasilkan tripping cepat
khususnya dalam kondisi PMT-Q pada GI B yang terhubung dengan daya injeksi lemah
(weak infeed) yang tidak bisa dideteksi oleh elemen Zone 2 rele tersebut sehingga
intertripping tidak akan berhasil dilakukan.
Untuk memperbaikinya diperlukan fitur-fitur khusus atau skema-skema lain seperti
yang akan dibahas pada Bab 6.3.5.
6.3.3
Skema Percepatan Capaian Kurang Permisif
Skema percepatan capaian kurang permisif ini diterapkan pada saluran yang
dilengkapi dengan kanal komunikasi yang diperlukan untuk memungkinkan daerah
rele-rele jarak yang terpasang pada kedua ujung saluran dapat diswitch dari satu zone
ke zone lainnya. Skema ini secara umum dikenal dengan zone switched distance relay.
Pada skema ini terdapat elemen pengukur bersama baik untuk pengukuran Zone 1
maupun untuk pengukuran Zone 2 pada rele jarak.
Dengan teknik tertentu hasil pengukuran elemen Zone 1 diperlebar hingga Zone 2
sehingga tripping dapat dilakukan dengan lebih cepat tanpa mengalami kelambatan
waktu tunda Zone 2. Cara ini disebut skema proteksi jarak capaian kurang (under
reach distance protection scheme).
Pada skema rele capaian kurang zone 1 dibuat fasilitas yang di rancang untuk
mengirimkan sinyal ke ujung remote saluran sebagai kondisi tambahan yang dapat
digunakan untuk mempercepat tripping PMT remote ujung saluran. Kontak rele yang
diterima di buat untuk memperluas capaian elemen pengukur dari Zona 1 hingga
mencakup Zona 2.
Hal ini akan mempercepat penyelesaian gangguan pada ujung remote pada gangguangangguan yang berada pada daerah-daerah capaian Zona 1 dan Zona 2. Skema ini
diperlihatkan pada Gambar 6.7. Rele jarak yang dilengkapi dengan switched measuring
element hanya terdapat pada rele-rele jarak konvensional.

187

Z3A
Z2A
Z1A
A

Z1B
Z2B
Z3B

(a) Karakteristik Jarak Waktu

+
Z1&Z2

TR
Kumparan
Trip

Z3T

Z3

Z2T

Z3T
Z2T

Z2
Rele Perubah
Daerah Capaian

RR

Z1

Rangkaian
Teleproteksi

Ke GI Lawan

(b) Rangkaian Urutan Tripping


Gambar 6.7: Rangkaian Kendali Proteksi Percepatan Capaian Kurang Permisif
6.3.4
Transfer Trip Capaian Lebih Permisif
Dalam skema transfer trip capaian lebih permisif (Permissive over reach transfer trip)
yang secara populer disingkat dengan POP, elemen capaian lebih rele jarak di setel
untuk dapat mencapai daerah pengamanan hingga melebihi ujung saluran yang
diproteksi. Skema yang biasa dilakukan adalah dengan mengirimkan sinyal intertrip
Zone 2 ke ujung remote saluran.
Sama seperti pada skema capaian kurang permisif maka untuk menghindarkan
terjadinya tripping diluar daerah cakupan proteksi sebagaimana mestinya, maka sinyal
kontak terima dibuat untuk dapat dipandu sehingga bisa dikombinasikan dengan
kontak rele direksional seperti dapat dilihat pada Gambar 6.8.
Kontak-kontak instant (tanpa pewaktu sperti pada gambar) elemen rele Zona 2
digunakan untuk mengirim dan menerima sinyal, yang kemudian dipandu dan
disupervisi oleh pintu AND dan kondisi sinyal tanda Zona 2 kerja. Kalau kedua sinyal
terjadi secara bersamaan maka tripping sesaat dapat dilaksanakan tanpa menunggu
waktu tunda Zone 2. Skema ini kemudian dinamai sebagai skema transfer trip capaian
lebih permisif yang kadang-kadang disingkat dengan POP atau skema perbandingan
direksional (directional comparation scheme) atau skema proteksi rele jarak capaian
lebih permisif.

188

+
Z1

TR
Kumparan
Trip

Z2T

Z3T

Z2

RR

Z2

Rele Pewaktu

Kontak Terima

Z2T

Z3

Z2

Z3T

Rangkaian
Teleproteksi

Ke GI Lawan

Sinyal Kirim

Pemancar f1
(f1)

f2 Pemancar
(f2)

Sinyal Kirim

Sinyal Terima

Pemancar
(f2)
f2

Pemancar
(f1)

Sinyal Terima

Perangkat
Persinyalan Ujung A

f1

Rele Jarak

Rele Jarak

(a) Rangkaian Urutan Tripping

Perangkat
Persinyalan Ujung B

(b) Susunan Persinyalan


Gambar 6.8: Rangkaian Kendali Transfer Trip Capaian Lebih Permisif
Mengingat pensinyalan kanal harus dapat dilakukan secara bersama pada saat yang
bersamaan oleh masing-masing elemen capaian lebih Zone 2 pada kedua ujung
saluran, maka skema ini perlu mempunyai sistim komunikasi dupleks yaitu masingmasing satu kanal frekuensi untuk setiap arah komunikasi.
Meskipun skema capaian lebih permisif ini dapat bekerja dengan baik namun jenis
proteksi jarak yang umum digunakan untuk mengamankan saluran-saluran pendek
adalah rele jenis mho atau kuadramho. Hal ini karena komponen tahanan Zone 2
saluran pendek biasanya lebih besar dari komponen tahanan Zone 1.
Untuk menghindari salah kerja pada kondisi dimana arah arus dapat terbalik seperti
bisa terjadi saluran-saluran pararel (lihat Gambar 6.6), maka rangkaian trip permisif
sistim proteksi dilengkapi dengan rangkaian pewaktu (time delay) yang berguna untuk
memblokir sinyal tripping permisif yang diterima dari ujung remote sebagai akibat
terjadinya pembalikan arah arus, dimana rele lokal sebelumnya sudah melihat
gangguan tersebut sebagai gangguan Zone 2 (lihat Gambar 6.9).
Skema ini dikenal sebagai pengaman terhadap arus terbalik yang dalam prakteknya
baru perlu diperhatikan bila setelen zone 2 dilakukan lebih dari 150% panjang saluran

189

yang diproteksi. Untuk jelasnya gejala arus terbalik ini dapat dijelaskan dengan
menggunakan Gambar 6.6.
Bila terjadi gangguan dititik F pada saluran AB maka rele proteksi A akan kerja lebih
cepat dari B. Sesaat setelah PMT P trip, maka arah arus gangguan akan berbalik
melalui saluran yang sehat seperti terlihat pada gambar. Rele C pada saluran CD yang
sehat akan melihat gangguan yang masih bertahan pada zone 2 dan pada saat yang
sama akan mengirim sinyal ke Rele D di ujung saluran yang sehat tersebut. Rele D
terakhir ini sebelumnya sudah melihat gangguan F di zone 2 namun belum sempat
reset setelah PMT C saluran yang terganggu sudah trip.
Gangguan pada kondisi spesifik ini harus bisa diantisipasi untuk menghindari kedua
PMT pada saluran yang sehat bisa sama-sama tripping. Pewaktu tersebut dinyalakan
bila menerima sinyal dan zone 2 tidak bekerja (lihat Gambar 6.9).
Pewaktu atau timer tersebut di energized bila sinyal diterima dan elemen Zone 2 tidak
bekerja. Pewaktu mempunyai fasilitas untuk mengatur lamanya waktu tunda pick up
(tp) yang biasanya di setel sedemikian untuk memungkinkan tripping sesaat terhadap
setiap gangguan internal misalnya karena kelambatan waktu Zona 2. Pewaktu akan
kerja dan memblok permissive trip dan rangkaian pengirim sinyal selama waktu
terjadinya perubahan arah arus terbalik.
Pewaktu tersebut akan di de-energised (reset) oleh kontak elemen sinyal terima pada
waktu elemen Zona 2 kerja. Pada waktu arah arus yang mengalir pada saluran-saluran
yang sehat berbalik arah maka waktu tunda reset (td) dari pewaktu di set mencakup
setiap cakupan waktu lebih (overlap) yang dibangkitkan oleh bekerjanya elemen Zona
2 dan sinyal penyetelan ulang pada ujung remote saluran.

+
Z1

TR
Kumparan
Trip

Z2

Z3
Rele Arah Balik
RR

Z2

RB
Rele Pewaktu
Kontak Terima

Z2

Z2T

Z3

Z3T

Z3

tp
td

RB

Z2

RR

Rangkaian
Teleproteksi

Sinyal Kirim

Gambar 6.9: Rangkaian Kendali Proteksi Arus Terbalik Pada Skema Capaian Lebih
Permisif

190

Perlu diperhatikan bahwa penggunaan pewaktu pada metode proteksi ini bukan
berarti memperpanjang waktu tunda tambahan dalam rangkaian permissive trip
gangguan internal. Proteksi dengan menggunakan elemen rele Zona 2 diatas sering
dikaitkan sebagai skema POP Z2.
Alternatif lain yang bisa dilakukan adalah dengan menggunakan elemen Zone 1
sebagai elemen Zona 2 dan sering diringkas dengan skema POP Z1. Untuk lebih
jelasnya, pembahasan mengenai gejala berubahnya arah arus gangguan ini masih akan
dibahas pada Bab 7.2.2 lebih lanjut.
6.3.5
Ujung Saluran Pada Pasokan Lemah
Penanggulangan gangguan-gangguan yang terjadi pada titik-titik ujung zone saluran
yang mempunyai pasokan lemah tidak dapat dilakukan secara cepat dengan
menggunakan skema proteksi transfer trip capaian lebih permisif standar, maupun
dengan menggunakan skema transfer trip capaian rendah permisif standar biasa.
Untuk mengantisipasi keterbatasan proteksi pada kondisi saluran transmisi yang
mungkin mempunyai pasokan lemah dapat dilakukan dengan dua cara sebagai
berikut.
Salah satu cara yang digunakan untuk menanggulangi masalah tersebut antara lain
adalah dengan menambahkan rangkaian sinyal gema (echo circuit) pada skema
proteksi standar diatas. Rangkaian sinyal gema adalah rangkaian yang bisa digunakan
untuk mengembalikan sinyal kembali ke sisi pengirim apabila rele penerima tidak
bekerja menanggapi gangguan yang terjadi.
Pada rele-rele jarak numeris biasanya sudah dilengkapi dengan modul-modul yang
dapat digunakan untuk melakukan fungsi rangkaian gema ini. Suatu rele jarak yang
sudah dilengkapi dengan rangkaian gema pantul dapat digunakan untuk
menyempurnakan sistim proteksi khususnya pada saluran-saluran yang salah satu
ujungnya mempunyai pasokan lemah dimana gangguan yang terjadi tidak cukup besar
untuk menggerakkan elemen-elemen kerja rele proteksi. Dengan menggunakan skema
proteksi pasokan lemah, dapat dibuat suatu penanggulangan cepat yang dapat
mengatasi gangguan-gangguan meskipun terjadi diujung-ujung saluran yang mungkin
mempunyai pasokan lemah.
Diagram lojik skema proteksi dengan pasokan lemah dapat diperlihatkan seperti pada
Gambar 6.10. Sebagaimana dapat dilihat pada gambar tersebut, rangkaian sinyal gema
pantul ini dilengkapi dengan perangkat pewaktu yang dihubungkan dengan sinyal
kontak bantu PMT. Fungsi pewaktu ini dirancang untuk menghindarkan terjadinya
tripping pada PMT ujung remote lain sebagai akibat PMT pada ujung pengirim
mendapat perintah tripping dari rele-rele lain yang tidak berkaitan dengan skema
proteksi rele jarak.
Dalam hal ini pewaktu (T1) berfungsi untuk memastikan bahwa elemen zone 2 rele
remote yang sebelumnya sudah melihat gangguan dapat reset sebelum menerima
sinyal gema pantul. Masalah yang timbul pada pengiriman sinyal pantul dimana PMT
ujung remote sudah sempat tripping adalah kemungkinan sinyal tersebut akan
terkirim terus menerus karena tidak mendapat tanggapan umpan balik.

191

Pewaktu
PMT buka

RT1

RT1
RR*

RT2

+
RT1

RT2

Rangkaian
Teleproteksi

RT1

Sinyal PMT Open


(Pasokan Lemah)

RR

RR* dari Gambar 7.9

Gambar 6.10: Rangkaian Kendali Gema Pantul Pasokan Lemah (Weak Infeed Echo)
Untuk menghindari kejadian ini digunakan pewaktu T2 seperti pada Gambar 6.10
diatas dimana sesudah waktu tunda tertentu pengiriman sinyal (signal send) akan di
blokir sehingga tidak akan terkirim secara terus menerus.
Cara lain untuk mengamankan saluran dengan pasokan lemah ini misalnya dapat
dilakukan dengan berbagai varian rangkaian gema pasokan lemah yang pada
prinsipnya dapat digunakan untuk memungkinkan tripping pada ujung remote
terhadap gangguan lokal yang terjadi diujung saluran dengan pasokan lemah atau
dalam posisi terbuka.
Skema dengan berbagai fasilitas tripping ini dikenal sebagai Weak Infeed Trip yang
sekali lagi dapat berfungsi untk melakukan perintah trip pada kondisi pasokan lemah
sehingga PMT-PMT pada kedua ujung saluran dapat trip secara bersamaan sesuai
dengan skema yang diharapkan.

6.4

SKEMA BLOKING CAPAIAN LEBIH

Usaha-usaha yang sudah dilakukan sejauh ini adalah dengan mengirimkan sinyal
perintah tripping dari satu rele ke rele lain pada ujung jauh saluran melalui saluran
komunikasi. Padahal dalam kondisi dimana sinyal pasokan lemah tidak dapat
dikirimkan misalnya karena gangguan komunikasi dapat berakibat penanggulangan
gangguan hanya bisa dilakukan pada waktu yang lebih relatif lama.
Skema bloking dilakukan dengan lojik invers dimana pengiriman sinyal hanya
dilakukan pada gangguan eksternal dan dilakukan melalui saluran yang sehat.
Dalam hal ini gangguan dapat ditanggulangi dengan cepat bila tidak menerima sinyal
dari ujung remote dan elemen Zone 2 melihat saluran yang beroperasi. Sinyaling ini
diaktifkan dari elemen penglihat kebelakang Zone 3 sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 6.11.
Perintah bloking harus dikirimkan melalui elemen penglihat kebelakang Zone 3 untuk
menghindari tripping sesaat (instant) pada ujung remote akibat gangguan eksternal
yang dilihat sebagai Zone 2. Untuk memungkinkan hal ini maka elemen penglihat
kebelakang Zone 3 harus lebih cepat dari elemen penglihat kedepan Zone 2. Dalam
prakteknya kejadian ini merupakan hal yang jarang terjadi oleh karena itu agar mampu

192

membedakan kondisi gangguan dalam waktu tunda yang sangat singkat biasanya
terdapat fasilitas moda tripping. Gangguan yang terjadi dititik F1 yang dilihat oleh
kedua rele A dan B pada Zone 1 sehingga gangguan ini akan ditanggulangi secara
instan pada kedua ujung saluran. Karena sinyaling dikendalikan oleh elemen penglihat
kebelakang Zone 3 tidak melihat gangguan maka tidak ada sinyal blok yang terkirim
sehingga tripping dapat berlangsung dengan baik.
Pada gangguan di F2 yang akan dilihat rele A pada Zone 2 sedang rele A melihatnya
pada Zone 1. Sama seperti sebelumnya disini elemen penglihat kebelakang Zone 3
juga tidak akan melihat gangguan ini sehingga pengiriman sinyal bloking juga tidak
akan terjadi. Gangguan dapat diatasi oleh rele B dengan waktu Zone 1 dan sesaat
kemudian oleh Zone 2 rele A.
Bila sinyal bloking diaktifkan pada masing-masing ujung daerah proteksi maka kanal
tunggal frequency signaling akan bekerja pada kedua rele yaitu rele penerima lokal
maupun rele penerima remote. Hal ini harus diperhatikan pada waktu disain dan
penataan kanal komunikasi yang akan diterapkan.
Z3A
Z2A
Z1A
A

F1

F2

F3

Z1B
Z2B

Z3B

(a) Karakteristik jarak-waktu

+
Z1

TR
Kumparan
Trip

Z2T

Z3T

RR

Z2

Rele Pewaktu
Z2

Z2T

Z3

Z3

Z3T

Rangkaian
Teleproteksi

Ke GI Lawan

(b) Rangkaian Kendali Yang Disederhanakan

193

Pemancar
(f1)

Pemancar
(f2)

Sinyal Kirim

Sinyal Terima

Pemancar
(f2)

Pemancar
(f1)

Sinyal Terima

Perangkat
Persinyalan Ujung A

Perangkat
Persinyalan Ujung B

Rele Jarak

Rele Jarak

Sinyal Kirim

(c) Penataan Pensinyalan


Gambar 6.11 Skema Kendali Bloking Proteksi Jarak Ideal
6.4.1
Praktek Skema Bloking
Pada gangguan di titik F3 akan dilihat oleh elemen penglihat kebelakang rele B Zone 3
sedang rele A akan melihat gangguan sebagai Zone 2. Pada prinsipnya gangguan akan
ditanggulangi oleh rele-rele jarak terkait pada saluran B-C. Untuk mencegah elemen
Zone 2 rele jarak A kerja mentrip PMT A maka elemen penglihat kebelakang rele B
akan mengirim sinyal bloking ke A. Namun kalau gangguan gagal ditanggulangi oleh
rele-rele B dan C terkait pada saluran B-C maka tripping PMT A akan tetap terjadi
setelah waktu Zone 2 berlalu. Untuk menghidarkan kegagalan bloking maka setelan
elemen rele penglihat kebelakang Zone 3 harus lebih besar dari elemen Zone 2 rele
remote A sedemikian sehingga tripping karena elemen Zone 2 rele A dapat dicegah
sebagaimana mestinya terhadap arus gangguan eksternal.
Untuk mencegah kegagalan bloking maka kanal komunikasi yang biasa digunakan
adalah dengan menggunakan kawat yang sehat misalnya dengan menggunakan
kopling inter fasa atau inter sirkit. Pada kopling interfasa maka gangguan komunikasi
pada kawat yang terganggu masih dapat diatasi melalui fasa lain yang sehat. Dalam
prakteknya skema tripping ditentukan juga oleh kondisi kanal komunikasi, misalnya
bila sinyal komunikasi gagal maka dengan segera skema proteksi bisa langsung
dikembalikan pada skema dasar.
Proteksi Bloking Capaian Lebih Dengan Menggunakan Elemen Zone 2
Sebagaimana sudah dibahas diatas, dalam skema proteksi bloking capaian lebih
dengan menggunakan elemen Zone 2 (blocking over-reaching protection scheme)
yang sering disingkat dengan BOP Z2 didasarkan pada skema proteksi bloking ideal
seperti pada Gambar 6.11. Tetapi dalam prakteknya dilengkapi dengan elemen STL
dan perangkat pemantau kondisi kanal komunikasi sebagaimana dapt dilihat pada
rangkaian kendali sinyal tripping seperti terlihat pada Gambar 6.12. Metoda ini sering
juga dikenal sebagai skema perbandingan bloking direksional (directional comparation
blocking scheme) atau Skema Bloking Proteksi Capaian Lebih Proteksi Jarak (blocking
over-reach distance protection scheme).
Cara kerja skema proteksi ini dapat dipahami dengan memperhatikan gangguangangguan sperti terlihat pada F1, F2 dan F3 pada Gambar 6.11 bersama-sama dengan
sinyal lojik seperti pada Gambar 6.12. Seperti sudah dijelaskan bahwa gangguan pada
F1 dilihat oleh elemen rele Zone 1 pada titik ujung A dan B sehingga dengan demikian
gangguan ini akan di clear secara instan pada ke dua ujung proteksi saluran.

194

Signalling di control oleh elemen Z3 rele A tidak melihat gangguan sehingga tidak akan
ada pengiriman sinyal bloking sehingga kedua rele Zone 1 rela A dan B dapat bekerja
dengan baik. Demikian juga gangguan pada F2 dilihat oleh elemen penglihat kedepan
Zone 2 pada ujung A dan ujung B dan oleh elemen Zone 1 pada ujung B. Disinipun
pengiriman sinyal tidak terjadi, karena gangguan tidak terlihat oleh elemen penglihat
kebelakang Zone 3.
Gangguan pada titik F3 dilihat oleh elemen Zone 3 pada ujung B dan elemen penglihat
kedepan Zone 2 pada titik ujung A. Elemen rele Zone 1 pada titik ujung B yang terkait
dengan seksi saluran B-C normalnya akan mengatasi gangguan pada titik F3. Untuk
mencegah elemen Zone 2 pada titik ujung A melakukan tripping, maka elemen
penglihat kebelakang Zone 3 pada titik B akan mengirim sinyal bloking ke titik A.

+
Z1

TR
Kumparan
Trip

Z2T

Z3T

Z2

STL

RRX
Kontak Kanal Dalam
Keadaan Sehat

Z2

Z2T

STL
Z3

RR

Z3T
Kontak Terima
RRX
Reset Dengan
Waktu Tunda
Z3

Rangkaian
Teleproteksi

Ke GI Lawan

Gambar 6.12: Rangkaian Urutan Sinyal Tripping Skema Bloking Pada Proteksi Capaian
Lebih
Bila alat proteksi seksi B-C tidak mengatasi gangguan secara instantaneous maka
setelah waktu tunda Z3 sinyal trip akan diberikan pada titik B seksi protkesi A-B.
Setelan elemen penglihat kebelakang Zone 3 arus lebih besar dari elemen zone 2 pada
ujung saluran, dengan kata lain terdapat kemungkinan elemen Zone 2 gagal melihat
gangguan eksternal.
Keakhlian dalam mengoperasikan berbagai jenis rele khususnya dalam mengolah
waktu kerja rele adalah suatu seni dalam mengoperasikan sistim tenaga yang sangat
penting dalam kordinasi rele. Selang waktu yang cukup harus selalu tersedia untuk
memungkinkan penerimaan sinyal bloking dari ujung saluran. Kalau hal ini tidak
diperhatikan dengan baik dan cermat, maka skema proteksi yang mau diterapkan bisa
jadi menimbulkan trip diluar daerah proteksi yang diinginkan atau tripping yang
diinginkan pada ujung lain menjadi tertunda terlalu lama dari waktu trip yang
diharapkan.

195

Z3G
Z2G
Z1G
G

H
Z1H

Z2H
Z3H

(a) Karakteristik Jarak Waktu

+
Z3

Z2

Rangkaian
Teleproteksi

Sinyal Kirim

(b) Lojik Rangkaian Pengirim


Gambar 6.13: Skema Bloking Dengan Menggunakan Ofset Rele Penglihat Kedepan
Dalam praktek aplikasi, elemen penglihat kebelakang dapat di setel pada karakteristik
offset maju (forward offset characteristic) yang akan bertindak sebagai proteksi
cadangan untuk gangguan bus-bar sesudah waktu tunda Zone. Untuk menghentikan
sinyal bloking yang terkirim pada waktu gangguan internal dapat dilaksanakan dengan
membuat rangkaian kondisional sinyal (signal send) tidak bekerja pada elemen
penglihat Zone 2 seperti terlihat pada Gambar 6.13.
Skema bloking seperti halnya pada skema capaian lebih permisif dapat juga
dipengaruhi oleh arus terbalik yang mengalir pada saluran yang sehat sistim saluran
ganda yang mengalami gangguan pada sirkit lainnya.
Bila kondisi arus berbalik terjadi maka seperti diuraikan pada bab-bab terdahulu ada
kemungkinan terjadinya kesalahan operasi trip pada bagian saluran yang sehat. Untuk
mengatasi hal ini, maka penyetelan ulang rangkaian elemen sinyal terima yang
tersedia pada skema bloking dilakukan dengan waktu tunda tertentu.
Pewaktu dengan penyetelan ulang waktu tunda (td) di setel untuk mencakup
perbedaan waktu antara waktu penyetelan ulang maksimum dari elemen penglihat
kebelakang Zone 3 dan kanal signaling.
Dengan demikian kalau ada sinyal bloking hilang sesaat pada waktu terjadinya arus
berbalik, pewaktu dalam rangkaian moda trip tidak mempunyai waktu untuk
melakukan setel ulang (reset) sehingga kemungkinan terjadinya kesalahan kerja dapat
dihindarkan.
Proteksi Bloking Capaian Lebih Dengan Menggunakan Elemen Zone 1
Sama seperti pada skema BOP Z2 yang telah dijelaskan diatas, disini elemen yang
digunakan dalam skema proteksi bloking capaian lebih adalah elemen Zone 1. Metoda
skema proteksi cara ini dikenal juga sebagai skema proteksi BOP Z1. Pada skema
proteksi dimana elemen Zone 3 disetel sebagai elemen penglihat kedepan (maju)
maka skema bloking tentunya tidak dapat dilakukan.

196

6.4.2
Gardu Pasokan Lemah
Tidak sebagaimana terminal dengan pasokan kuat, terminal masukan yang
mempunyai pasokan lemah tidak mampu menyumbang arus gangguan internal yang
cukup dan dapat digunakan untuk menggerakkan rele jarak pada terminal tersebut.
Namun meskipun demikian pasokan lemah ini dapat mempertahankan gangguan
berlangsung secara terus menerus sehingga harus dicarikan solusi agar PMT pada
pasokan lemah tersebut dapat ditrip.
Sebagaimana sudah pernah disinggung pada Bab 6.3.5 rele yang terpasang pada gardu
pasokan kuat tetap tidak akan mampu membantu melakukan transfer tripping
permisif selama rele yang terpasang pada gardu lawan dengan pasokan lemah tidak
mampu melihat arus gangguan. Oleh karena itu harus dicarikan cara-cara yang sesuai
dimana kedua PMT baik pada terminal dengan pasokan kuat maupun yang berada
pada pasokan lemah dapat tripping secara serentak sehingga tidak mengganggu
stabilitas sistim.
Dan mengingat transfer trip permisif capaian rendah tidak bisa digunakan pada sistim
pasokan lemah, maka salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan transfer trip
permisif capaian lebih dengan menggunakan Zone2.
Elemen capaian lebih Zone 2 rele jarak pada terminal yang dipasok kuat akan bekerja
dan akan menginisiasi sinyal pada gangguan-gangguan yang terjadi dekat terminal
pasokan lemah. Karena rele di terminal pasokan lemah tidak bekerja, maka rele pada
terminal pasokan kuat tidak menerima sinyal permisif dari rele terminal lemah. Oleh
karena itu skema intertripping capaian lebih permisif standar tidak dapat digunakan
untuk melaksanakan tripping instan khususnya terhadap gangguan yang terjadi dekat
terminal dengan pasokan lemah. Untuk memungkinkan tripping secara serentak
terhadap PMT pada pasokan kuat dan pada pasokan lemah dibuat rangkaian
tambahan terhadap rangkaian rele jarak konvensional.
Disini elemen Zone 3 rele yang terpasang pada terminal pasokan kuat dibuat untuk
melihat terbalik hingga mempunyai capaian elemen Zone 2 rele jarak pada terminal
pasokan kuat. Kemudian elemen pengukur tegangan pada rangkaian lojik pada sisi
terminal pasokan lemah ditambahkan sebagaimana terlihat pada Gambar 6.14.
Disini sinyal yang diterima dari terminal pasokan kuat dipantulkan kembali ke terminal
pasokan lemah sekaligus dapat digunakan untuk melaksanakan tripping PMT pada
terminal pasokan lemah tersebut. Namun untuk mengindarkan salah kerja dan skema
proteksi berfungsi dengan baik bila memenuhi dua kondisi berikut.
1.

Pada gangguan-gangguan dibelakang terminal pasokan lemah arus gangguan


di catu dari terminal pasokan kuat dimana elemen penglihat kebelakang Zone
3 (tiga) pasokan lemah akan bekerja untuk menonaktifkan (inhibit) rangkaian
pasokan lemah sehingga tidak kerja.

2.

Paling tidak satu elemen pengukur tegangan yang terhubung antar fasa
dengan netral tidak aktif (reset). Indikasi ini digunakan untuk memberi
konfirmasi bahwa memang ada gangguan yang terjadi.

Implemetasi skema proteksi diatas pada saluran paralel dimana salah satu terminal
mendapat pasokan lemah perlu ditelaah lebih lanjut khususnya gejala terjadinya

197

pembalikan arah arus pada waktu PMT A sudah di trip oleh Zone 1. Pada saluran
paralel ini setelan rele perlu dievaluasi sehingga pengaruh terbaliknya arah arus
gangguan dapat dikompensir dengan tepat. Hal ini bisa dilakukan dengan skema rele
unbloking dan pembanding arah yang tidak dibahas lebih lanjut.
Pada skema bloking, proteksi pada sisi terminal pasokam kuat dapat bekerja pada
semua gangguan yang terjadi didepan rele. Hal ini karena tidak adanya sinyal bloking
dari sisi terminal pasokan lemah.
Dalam hal gangguan eksternal dibelakang terminal pasokan lemah maka elemen
penglihat kebelakang Zone 3 pada ujung saluran akan melihat gangguan yang dipasok
dari terminal pasokan kuat sehingga dapat bekerja dan langsung bisa mengirim sinyal
bloking ke PMT A diterminal pasokan kuat, sehingga tidak perlu kerja tanpa perlu
perangkat tambahan lainnya. Pada terminal pasokan lemah yang tidak dapat trip pada
gangguan internal bisa diatasi dengan melakukan tripping langsung dari rele pada
terminal pasokan kuat sebagaimana pada skema proteksi PMT gagal standar.
Z3G
Z2G
Z1G

GI Pasokan Lemah
H

G
GI Pasokan Kuat

Z1H
Z2H

Z3H

(a) Karakteristik Jarak / Waktu


+

Ke Skema POR Standar


RR

RRX1

0
T1
RRX1

Z3

T2
0
RRX2
T3
0
RRX3

RRX2

RT

T4
0
RRX4

RRX4

Rangkaian
Teleproteksi

Sinyal Kirim

Sinyal Kirim Dari


Skema POR
Standar

Va

RT

Rele
Tegangan

Vb

Vc

RRX3

RT

TR
Kumparan
Trip

0
T1
T2
0

On Langsung, Off Dengan Waktu Tunda

On Dengan Waktu Tunda, Off Langsung

(b) Skema Lojik rele Jarak Pada GI Pasokan Lemah


Gambar 6.14: Skema Intertripping Capaian Lebih Permisif Pada Sistim Dengan Pasokan
Lemah

198

6.5

SKEMA TRANSFER TRIP DAN BLOKING

Pada sistim dua terminal saluran normal, faktor utama yang menentukan dalam
pemilihan jenis skema proteksi diluar faktor keandalan kanal sinyal adalah kecepatan
operasi dan metode operasi sistim. Alstom memperlihatkan perbandingan
karakteristik penting antara skema transfer tripping dengan skema bloking proteksi
saluran transmisi seperti terlihat pada Tabel 6.1.
Rele jarak digital atau numeris biasanya tersedia berbagai pilihan dari berbagai
kemungkinan penerapan sistim proteksi. Biasanya pemilihan skema proteksi
tergantung pemakai rele sesuai dengan kebutuhan dan kondisi jaringan yang mau
diproteksi.
Kriteria

Skema Transfer
Tripping

Skema Bloking

Kecepatan Kerja

Cepat

Sedang

Kecepatan Pengetesan (in service)

Lambat

Rada Cepat

Kesesuaian Pada Auto-Reclosing

Ya

Ya

Tingkat Keamanan Pada Saat Kerja

Arus Terbalik

Perlu Fitur Khusus

Perlu Fitur Khusus

Hilangnya Sistim Komunikasi

Jelek

Bagus

Pasokan Lemah / PMT Terbuka

Perlu Fitur Khusus

Perlu Fitur Khusus

Tabel 6. 1: Perbandingan Skema Proteksi Jarak

199

7. SALURAN PARALEL BANYAK TERMINAL


7.1

PENDAHULUAN

Skema proteksi rele jarak pada saluran lurus yang menghubungkan dua gardu induk
dimana impedansi saluran hanya dicirikan oleh jenis dan ukuran konduktor yang
digunakan telah dibahas pada Bab 5 dan 6. Namun aplikasi sistim proteksi khususnya
rele jarak tidak terbatas hanya pada saluran tunggal dengan dua terminal.
Dalam prakteknya konfigurasi saluran transmisi yang banyak ditemukan adalah
saluran-saluran paralel baik yang berjalan pada menara listrik yang sama atau saluransaluran lain yang berjalan paralel pada menara yang berbeda-beda. Disamping
pertimbangan ekonomis dan dengan semakin sulitnya untuk mendapatkan tanah yang
dapat dibebaskan guna keperluan penarikan saluran transmisi, beberapa tahun
terakhir ini sudah banyak sistim transmisi yang terdiri dari lebih dari dua saluran yang
berjalan pada menara yang sama. Didaerah perkotaan seperti di Jakarta dapat kita
lihat sistim tarnsmisi yang terdiri atas empat saluran yang berjalan pada menara yang
sama. Lagi pula banyak juga saluran transmisi paralel yang dijajar secara lebih
kompleks misal dengan tiga atau lebih terminal seperti misalnya terlihat pada Gambar
7.1 dibawah.
Dalam rangka untuk perbaikan tegangan dan pengaturan daya optimum terdapat juga
saluran transmisi yang terhubung secara seri dengan kapasitor atau dengan reaktor
yang terhubung secara paralel. Sistim proteksi pada saluran-saluran kompleks
demikian ternyata tidak sederhana sebagaimana halnya dalam saluran tunggal dengan
dua terminal sebagaimana telah dibahas pada Bab-bab terdahulu. Pada sistim-sistim
dengan konfigurasi saluran yang lebih kompleks skema proteksi jarak perlu dikaji ulang
dan di mutakhirkan sesuai dengan munculnya parameter-parameter saluran transmisi
baru. Kebutuhan sistim proteksi dengan skema jarak pada saluran-saluran yang
kompleks akan dibahas pada uraian-uraian berikut.
GI C

Pembangkit

Pembangkit

~
GI A

GI B

Gambar 7.1: Saluran Paralel Banyak Terminal

7.2

SALURAN PARALEL

Bila dua atau lebih saluran transmisi dijalankan pada satu menara pendukung yang
sama atau beberapa saluran pada tiang pendukung yang berbeda namun saling

200

berdekatan baik sebagian ataupun sepanjang segmen saluran, maka diantara saluransaluran tersebut akan ada kopling bersama. Besarnya kopling urutan positip maupun
urutan negatip antara dua saluran paralel adalah kecil dan pengaruhnya dalam setelan
rele proteksi biasanya bisa diabaikan. Namun untuk mendapatkan sistim proteksi yang
akurat pengaruh kopling urutan nol antara dua saluran paralel bisa demikian besar
sehingga tidak bisa diabaikan.
Kondisi lain dimana kopling bersama ini perlu diperhatikan adalah bila salah satu
saluran tetangga tidak beroperasi dan kedua ujung-ujungnya ditanahkan secara
sengaja misal pada waktu pemeliharaan. Kalau pada kondisi jaringan demikian
kebetulan terjadi gangguan tanah pada saluran yang sedang beroperasi maka arus
gangguan tanah yang mengalir pada saluran yang beroperasi akan menginduksikan
arus pada saluran tetangga yang ditanahkan.
Arus induksi ini akan mengalir sepanjang saluran, terus mengalir ketanah dan
kemudian balik ke saluran melalui ujung jauh menjadi arus sirkulasi yang akhirnya
dapat menyebabkan kesalahan operasi rele. Oleh karena itu pada waktu melakukan
kompensasi induksi bersama faktor kejadian diatas perlu diperhitungkan. Beberapa
aspek dan pertimbangan-pertimbangan yang perlu diperhatikan bila berhadapan
dengan saluran-saluran paralel khususnya saluran-saluran banyak terminal akan
dibicarakan pada bagian-bagian berikut ini.
7.2.1
Sistim Unit Proteksi
Pengaruh kopling bersama saluran-saluran paralel pada sistim proteksi yang hanya
berdasarkan arus sebagaimana pada sistim unit proteksi diferensial secara praktis
dapat diabaikan sehingga setelan rele dapat dilakukan secara bebas tanpa
memerlukan kompensasi secara khusus.
Pada unit proteksi diferensial yang dilengkapi dengan fitur-fitur elemen jarak dimana
prinsip kerja rele tidak semata-mata ditentukan hanya oleh besarnya arus gangguan
tetapi ditentukan oleh gabungan antara arus bersama-sama dengan tegangan
sebagaimana pada rele jarak biasa, maka pengaruh kopling bersama antara saluransaluran paralel tersebut perlu diperhitungkan khususnya pengaruh kopling bersama
urutan nol yang timbul pada waktu gangguan tanah seperti akan dijelaskan pada Babbab lebih lanjut.
7.2.2
Proteksi Jarak
Pada uraian-uraian berikut akan dibahas beberapa permasalahan aplikasi penerapan
skema rele jarak khususnya pada saluran-saluran paralel dan kompleks dengan banyak
terminal.
Arus Balik Pada Saluran Ganda
Pada saluran paralel seperti pada Gambar 7.2 terdapat dua sistim pembangkit yang
terhubung pada kedua ujung saluran. Bila gangguan terjadi pada salah satu saluran
yang menyebabkan misalnya PMT D ditripping, sementara PMT C belum sempat trip
maka arus pada saluran yang sehat bisa berbalik arah selama waktu tertentu yang
singkat sebagaimana diperlihatkan dalam gambar. Membaliknya arah arus ini dapat

201

menyebabkan PMT B pada saluran yang sehat seperti merasakan gangguan sehingga
bisa mengalami tripping yang tidak dikehendaki. Kalau skema proteksi dilengkapi
dengan fasilitas skema capaian lebih permisif maka PMT A bisa juga ikut terbawa
tripping sehingga saluran yang sehat harus keluar dari sistim secara tidak disengaja.
Kejadian diatas bisa terjadi bila PMT D mengatasi gangguan F lebih cepat dari PMT
pada titik C, sebagaimana halnya bila PMT D melihat gangguan pada Zone 1 sedang
rele C melihat gangguan pada Zone 2.
Pada saat yang sama sebelum PMT D terbuka, maka elemen Zone 2 Rele Jarak A boleh
jadi sudah langsung merasakan gangguan tersebut dan kemudian ia bekerja pada
waktu Zone 2, kemudian mengirimkan trip signal ke rele PMT B. Sementara ini masih
sebelum PMT D terbuka, elemen penglihat terbalik Rele Jarak B juga melihat gangguan
F sehingga akan mengirimkan sinyal bloking ke Rele Jarak A untuk mencegah tripping
PMT A. Perlu dicatat bahwa elemen penglihat kebelakang rele B tidak akan
menyebabkan tripping PMT B.
C

F
Z<

Z<
Gangguan

~
A

~
B

Z<

Z<

(a) Distribusi Arus Gangguan Pada Saat Gangguan Terjadi


C
F

PMT Buka

Z<

Z<
Gangguan

~
A

~
B

Z<

Z<

(b) Distribusi Arus Gangguan Pada


Keadaan PMT Terbuka

(b) Distribusi Arus Gangguan Pada Keadaan PMT Terbuka


Gambar 7.2: Distribusi Arus Gangguan Dalam Saluran Ganda
Namun pada saat PMT D terbuka, elemen rele A start untuk re-set sehingga tidak akan
sempat kerja memberikan perintah tripping, sedangkan pada waktu elemen penglihat
kedepan (forward looking element) Rele jarak B bekerja akibat merasakan arus
terbalik sehingga PMT B akan tripping sekaligus akan mengirimkan perintah signal
tripping ke PMT A.

202

Disini bila waktu re-set elemen penglihat kedepan Rele Jarak A lebih lama dari waktu
kerja dari elemen penglihat kedepan Rele Jarak B, maka skema proteksi B dan A juga
akan mentrip saluran yang sehat.
Sala satu cara yang bisa digunakan untuk mengatasi kerumitan ini adalah dengan
mengaktipkan waktu kelambatan bloking skema proteksi dimana kerjanya elemen
penglihat kedepan Rele Jarak B dapat dicegah yang dimulai saat bekerjanya elemen
penglihat kebelakang Rele B tersebut. Kelambatan waktu ini harus lebih panjang dari
waktu re-set rele pada titik A.
Capaian Rendah Pada Saluran Paralel
Gangguan-gangguan yang terjadi pada saluran diluar daerah skema proteksi misal
gangguan yang terjadi diluar terminal ujung remote pada saluran-saluran paralel,
maka rele-rele jarak pada ujung A dan C yang diset mampu mencapai titik gangguan
yang berada diluar ujung remote akan mengalami capaian kurang.
Karena pada kondisi saluran paralel dan karena gangguan ini terjadi diluar ujung
remote saluran maka rele akan merasakan arus gangguan hanya 50% arus gangguan.
Dengan demikian Rele A atau C seolah-olah akan melihat impedansi gangguan sebesar
dua kali dari impedansi sebenarnya.
Mengingat letak gangguan-gangguan yang terjadi pada bagian luar ujung remote
saluran dapat dilihat oleh elemen-elemen baik oleh Zone 2 dan Zone 3 maka
kemungkinan-kemungkinan gangguan-gangguan yang berada diluar daerah proteksi
pada saluran-saluran paralel tersebut mestinya harus dipertimbangkan pada waktu
melakukan setelansetelan waktu Zone 2 dan Zone 3 secara khusus diluar setelansetelan dasar. Tetapi mengingat setelan capaian minimum Zone 2 harus paling sedikit
sampai pada ujung remote saluran yang diproteksi, sementara pengaruh capaian
kurang hanya terjadi pada gangguan-gangguan pada bagian-bagian berikut saluran,
maka dalam prakteknya kompensasi terhadap pengaruh saluran paralel tersebut
terhadap setelan impedansi Zone 2 tidak diperlukan dilakukan.
Umumnya yang perlu diperhatikan adalah kompensasi capaian kurang yang dirasakan
oleh elemen Zone 3, sebab daerah proteksi yang bisa dicapai oleh elemen Zone 3 ini
relatif sangat panjang karena bisa mencapai hampir seluruh bagian jaringan
berdekatan.

7.3

SKEMA UNIT PROTEKSI SALURAN BANYAK TERMINAL

Saluran banyak terminal adalah saluran transmisi yang mempunyai tiga atau lebih
terminal dimana pada masing-masing terminal bisa terhubung dengan beban,
pembangkit-pembangkit atau kombinasi beban dan pembangkit. Terminal yang hanya
tersambung dengan beban dikenal sebagai gardu taps.
Saluran banyak terminal yang paling sederhana dan yang paling umum ditemukan
dalam praktek terdiri dari tiga terminal yang biasa dikenal dengan konfigurasi saluran
T. Sistim ini terdiri dari saluran transmisi yang ditengahnya ditap sehingga membentuk
hubungan T. Pada dasarnya skema proteksi yang digunakan pada sistim saluran
standar dua terminal dapat juga digunakan pada sistim saluran banyak terminal.

203

Namun, problem yang timbul bila skema proteksi jarak digunakan pada saluran banyak
terminal tidak sederhana dan ternyata jauh lebih kompleks dan membutuhkan
pertimbangan-pertimbangan khusus.
Oleh karena itu skema proteksi yang digunakan pada sistim saluran banyak terminal
adalah skema unit proteksi yang dikombinasikan dengan rele jarak. Untuk
mempertahankan integritas sistim proteksi sehingga dapat mengamankan saluran
secara tepat maka masing-masing skema rele proteksi perlu dilengkapi dengan
berbagai jenis kanal signaling seperti kabel optik, power line carrier ataupun kabel
pilot. Masalah-masalah spesifik yang mungkin ditemukan pada sistim proteksi saluransaluran banyak terminal akan didiskusikan pada bagian-bagian berikut.
7.3.1
Skema Kabel Pilot
Proteksi dengan kabel pilot merupakan sistim proteksi cepat dengan biaya rendah;
mereka tidak sensitif terhadap ayunan daya, relatif sederhana namun mempunyai
keandalan yang hebat.
Meskipun demikian terdapat juga keterbatasan kabel pilot pada proteksi saluran yang
tidak bercabang yang ditarik langsung dari satu terminal ke terminal lainnya tanpa
singgah di tempat pencabangan saluran. Disini panjang saluran yang dapat diproteksi
dibatasi sesuai dengan karakteristik pilot kabel. Seperti diketahui, rele proteksi akan
melihat kenaikan tahanan kabel pilot yang cenderung mengarah sebagai rangkaian
terbuka (open circuit) sedang kapasitansi shunt akan terlihat sebagai jalur hubung
singkat sepanjang kabel pilot. Oleh karena itu, operasi kerja rele proteksi akan dibatasi
oleh besarnya tahanan dan kapasitansi kabel pilot. Ini berarti bila batas harga-harga
tersebut dilampaui maka rele proteksi tersebut bisa kehilangan sensitifitasnya
terhadap gangguan-gangguan internal dan tambahan lagi rele proteksi tersebut bisa
salah kerja terhadap gangguan-gangguan eksternal.
Untuk sistim saluran yang ditengah-tengahnya di cabang (saluran T) yaitu yang dikenal
sebagai saluran tiga terminal, arus gangguan tanah eksternal biasanya tidak selalu
sama. Padahal sistim proteksi harus linier terhadap setiap harga arus mulai dari arus
normal hingga harga arus gangguan eksternal (through-fault) maksimum. Akibatnya
adalah bahwa tegangan dalam kabel pilot khususnya dalam kondisi gangguan bisa
mencapai nilai yang cukup tinggi yang bisa membahayakan peralatan maupun
manusia. Oleh karena itu kekuatan isolasi kabel pilot yang digunakan umumnya harus
cukup tinggi (lihat buku-buku manual). Itulah sebabnya mengapa kabel telepon biasa
tidak bisa digunakan sebagai kabel pilot untuk keperluan proteksi saluran kabel
tegangan tinggi.
7.3.2
Skema Tegangan Balans Jaringan Tiga Terminal
Pada bagian ini terdapat dua jenis skema tegangan balans yang masih banyak
ditemukan dalam praktek sebagai berikut.
7.3.3
Skema Tegangan Balans Translay
Proteksi ini merupakan modifikasi skema tegangan balans seperti yang telah dijelaskan
pada Bab 4.6.1. Untuk mempertahankan linieritas rangkaian balans, maka tegangan

204

(1,11)

acuan diambil dari trafo arus kuadran terpisah seperti terlihat pada Gambar 7.3
.
Terlihat bahwa unit-unit auxiliary terhubung dengan kumparan-kumparan penjumlah
yang dipasok (energised) dari trafo arus utama yang terhubung seri dengan rangkaianrangkaian elektromaknetis bagian atas masing-masing elemen sensing. Semua ujungujung kumparan sekunder trafo-trafo kuadran termasuk kumparan magnetik bawah
diinterkoneksikan satu sama lain dengan ujung-ujung kumparan sekunder remote
secara seri melalui kabel pilot sebagaimana terlihat pada gambar. Kumparankumparan sekunder rele digunakan sebagai rangkaian bias sebagaimana pada rele
standar.
Bila digunakan untuk memproteksi saluran dengan satu pencabangan T, maka secara
emperis nilai setelan rele pada saluran lurus standar biasanya dinaikkan sebesar 50%,
sedang untuk dua cabang T nilai setelannya dinaikkan hingga 75%.

Gambar 7.3: Skema Tegangan Balans Saluran Bercabang.


7.3.4
Skema Perbandingan Fasa Dengan Power Line Carrier
Prinsip kerja skema proteksi perbandingan fasa ini sudah dijelaskan secara detil pada
Bab 4.9 terdahulu. Proteksi dengan perbandingan fasa dilakukan untuk setiap fasa
termasuk perbandingan sudut fasa yang diperoleh dari kombinasi arus urutan-urutan
pada masing-masing ujung saluran. Bila perbedaan sudut fasa melebihi harga yang
sudah ditentukan (disetel sebelumnya), maka sudut trip (trip-angle) akan mengirim
signal trip pada CB terkait. Seperti sudah dibahas pada bab-bab terdahulu, untuk
mencegah kesalahan operasi terhadap gangguan eksternal terdapat dua detektor
berbeda yang perlu disetel pada level yang berbeda yaitu setelan tinggi (high set) dan
setelan rendah (low set). Detektor yang disetel rendah akan mengirim signal untuk
men-start transmisi signal carrier, sementara itu detektor yang disetel tinggi akan
mengendalikan out put keluaran tripping.
Selisih antara setelan rendah (low set) dengan setelan tinggi (high set) ini adalah
safeguard, yang nilainya diatur sedemikian rupa sehingga skema proteksi tidak akan
salah kerja terhadap gangguan eksternal. Besarnya safeguard disesuaikan dengan
toleransi kerja peralatan rele dan besar arus kapasitip saluran yang diproteksi.
Berbeda dengan saluran-saluran lurus, setelan safeguard antara setelan rendah
dengan setelan tinggi pada saluran-saluran banyak terminal akan lebih kritis dan sulit
dilakukan, karena besar arus-arus pada masing-masing terminal adalah berbeda-beda

205

khususnya pada gangguan-gangguan eksternal. Sebagai contoh, untuk menghindarkan


salah kerja sistim proteksi saluran tiga terminal seperti pada Gambar 7.4 perlu dibuat
ketentuan bahwa detektor yang disetel rendah pada ujung A dan B baru dienergised
bila nilai arus pada ujung C sudah cukup besar untuk mengerjakan detektor yang
disetel tinggi pada ujung-ujung tersebut. Karena hanya satu detektor yang disetel
rendah sebagai pengasut (starter), maka detektor pada ujung A dan B perlu
dioperasikan dengan benar.
Kondisi yang paling tidak di-inginkan adalah bila arus IA dan IB sama besar karena untuk
mempertahankan stabilitas pada kondisi ini maka safeguard yaitu selisih antara
setelan tinggi dan setelan rendah perlu dibuat sebesar dua kali dari safeguard yang
diperlukan pada setelan saluran lurus. Tetapi perbedaan setelan tinggi dan setelan
rendah yang terlalu jauh bisa mengakibatkan sensitifitas rele proteksi berkurang yang
pada akhirnya bisa berakibat lebih jauh bahwa rele tersebut tidak lagi cocok
khususnya pada level gangguan sistim tenaga yang rendah.
A

C
IA

IC

IB

Gambar 7.4: Gangguan Eksternal


Kesulitan lain yang bisa ditemukan pada saluran banyak terminal dapat dilihat seperti
pada kejadian yang terlihat pada Gambar 7.5. Bila pada sistim tersebut terjadi
gangguan internal dekat salah satu ujung saluran (ujung B pada Gambar 7.5) dan pada
gardu C tidak ada pembangkit atau hanya mempunyai pasokan lemah sehingga arus
yang mengalir pada gardu ini akan mengalir keluar. Dengan demikian rele proteksi
pada gardu ini akan melihat gangguan sebagai gangguan eksternal sehingga tidak akan
bekerja, lihat Bab 7.8. Dengan demikian gangguan hanya bisa ditanggulangi dengan
rele proteksi cadangan. Bila rele proteksi kecepatan tinggi diperlukan untuk
memproteksi sistim tersebut maka pemilihan rele proteksi utama perlu dikaji ulang
dengan menggunakan jenis rele proteksi alternatif lainnya.
Faktor lain yang perlu diperhatikan pada waktu penerapan sistim ini adalah redaman
signal pada titik sambungan T. Besar redaman pada titik ini adalah fungsi impedansi
relatif cabang-cabang saluran pada frekuensi pembawa, termasuk impedansi
perangkat penerima. Jika impedansi terminal kedua dan ketiga adalah sama, maka
rugi-rugi daya transmisi akan sebesar 50%.
Dari pengalaman-pengalaman impedansi kedua cabang sama, maka sinyal yang dikirim
dari A ke B akan mengalami redaman sebesar 3 dB sebagai akibat hadirnya terminal ke
tiga C. Bila impedansi dua cabang sehubungan dengan terminal B ke C tidak sama,
maka redaman boleh jadi lebih besar atau lebih kecil dari 3 dB.

206

C
IA

IC

IB

Gangguan

Gambar 7.5: Gangguan Internal Dengan Arus Mengalir Keluar Dari Satu Ujung Saluran
7.3.5
Skema Differensial Dengan Fiber Optik
Sebagaimana telah dibahas diatas, suatu rele arus diferensial dapat digunakan sebagai
unit proteksi untuk memproteksi saluran banyak terminal tanpa mengurangi fungsi
skema proteksi lainnya yang mungkin sudah terpasang. Untuk mereview kanal-kanal
fiber optik untuk keperluan sistim proteksi dapat dilihat kembali Pada Bab 2.6.5.
Penerapan unit proteksi dengan menggunakan kanal-kanal fiber optik pada sistim tiga
terminal dapat dilihat pada Gambar 7.6. Rele-rele pada masing-masing ujung saluran
terdiri dari jenis rele digital atau rele numeris yang bisa saling berkomunikasi melalui
saluran kabel optik yang dibuat secara khusus untuk proteksi ataupun ditumpangkan
melalui terminal-terminal yang digunakan untuk kebutuhan umum.
Pada Gambar 7.6 tersebut, terminal tidak diperlihatkan tetapi hanya di ilustrasikan
melalui kaber fiber optik saja. Prinsip kerja rele pada sistim ini adalah bahwa masingmasing rele mengukur ketiga arus lokal dan satu sama lain saling bertukar informasi
dari satu rele ke rele lainnya.
Bila IA, IB dan IC adalah vektor arus pada ujung saluran A, B, C maka pada sirkit yang
sehat:
IA + I B + I C = 0
Kanal Signalling Fiber Optik

RA

RB

IA

IB

IC

RC

Gambar 7.6: Skema Diferensial Pada Saluran Bercabang T Melalui Kanal Fiber Optik

207

Arus Differensial ( I diff )

IS

Trip
I diff = K I bias

Restrain

Arus Bias ( I bias )

Gambar 7.7 : Karakteristik Persentasi Bias Proteksi Diferensial


Masing-masing rele kemudian melakukan perhitungan setiap arus fasa, jumlah arus
diferensial dan juga arus bias yang diperlukan untuk me-restrain rele sebagaimana
pada cara konvensional untuk membias unit proteksi diferensial.
Mengingat rele proteksi ini akan dipasok melalui trafo arus konvensional dimana akan
ada pengaruh kesalahan transformasi khususnya selama transien, maka karakteristik
rele yang diterapkan perlu disetel dengan tepat sehingga tetap stabil dan selektif.
Kedua arus diferensial maupun arus bias dapat ditulis sebagai berikut;

Gambar 7.7 memperlihatkan prosentasi karakteristik bias diferensial yang digunakan,


dimana kriteria tripping terjadi pada sesuai dengan kondisi berikut:
Dan
Dimana:
= persentasi setelan bias.
= setelan minimum arus diferensial.
Bila besar arus diferensial sudah mencapai nilai sedemikian besar yang bisa
mengindikasikan gangguan yang terjadi, maka rele akan mentripkan PMT dengan
menggunakan rangkaian trip lokal.
Disamping itu rele tersebut juga berfungsi memantau secara terus menerus kinerja
kanal komunikasi dan melaksanakan test uji diri (self test) dan diagnosa seperlunya
apakah ada bagian-bagian dari sistim yang tidak berfungsi secara normal.
Modul-modul sistim diferensial melakukan pengukuran masing-masing arus fasa
secara sendiri-sendiri sehingga pada jaringan-jaringan yang menggunakan PMT satu
kutub dapat digunakan untuk melakukan tripping single fasa. Rele-rele numerik terdiri

208

dari perangkat keras yang sudah dilengkapi dengan perangkat lunak yang sudah
bersifat general sehingga dapat digunakan baik untuk dua atau lebih terminal. Kalau
terjadi perubahan konfigurasi proteksi misalnya dari dua menjadi tiga terminal maka
rele bisa disesuaikan tanpa perlu diganti.
Demikian juga, dengan menggunakan dua kanal komunikasi secara redundan dimana
bila salah satu kanal terganggu sistim masih tetap kerja dengan baik tanpa kehilangan
fungsinya sebagai proteksi utama.
Disamping itu rele-rele numeris juga sudah dilengkapi dengan modul-modul yang
dapat mendeteksi kehilangan sinyal komunikasi dengan baik sehingga secara otomatis
sistim komunikasi dapat dialihkan dengan menggunakan kanal komunikasi stand-by.
Dengan demikian pengaktipan rele cadangan hanya dilakukan apabila kedua kanal
komunikasi mengalami gangguan total.

7.4

RELE JARAK PADA SALURAN BANYAK TERMINAL

Saluran banyak terminal adalah saluran transmisi yang mempunyai lebih dari dua
terminal seperti saluran transmisi yang ditengah-tengahnya di cabang T seperti
terlihat pada Gambar 7.8. Sebenarnya masalah-masalah yang sering dijumpai dalam
penerapan rele jarak pada proteksi saluran bercabang T pada prinsipnya adalah sama
dengan kendala-kendala yang dijumpai pada saluran-saluran lurus lainnya. Namun
demikian mengingat karakteristik saluran yang berbeda-beda maka setiap aplikasi rele
proteksi mempunyai keunikan sendiri-sendiri yang tidak bisa digeneralisasi tanpa
distudi secara mendalam.
Dalam praktek setiap penerapan rele proteksi sebaiknya didiskusikan dengan pihakpihak lain yang mungkin sudah lebih berpengalaman sebelum memutuskan
karakteristik proteksi yang bagaimana yang diperlukan untuk memproteksi saluransaluran yang dihadapi. Berikut adalah beberapa keadaan yang perlu diperhatikan
dalam aplikasi rele proteksi khususnya pada saluran banyak terminal.
7.4.1
Impedansi Real Dilihat Rele Jarak
Seperti sudah pernah dibicarakan, impedansi real yang dilihat oleh rele jarak
dipengaruhi oleh arus infeed pada setiap titik pencabangan yang terdapat pada
saluran yang mau diproteksi. Sebagai contoh perhatikan Gambar 7.8 dimana gangguan
terjadi pada bus-bar gardu B. Pada kondisi ini, tegangan VA dapat dinyatakan dengan:
.........7.1
Sehingga impedansi ZA dilihat dari rele jarak pada terminal A adalah:

Atau
........7.2

209

Terlihat bahwa impedansi real yang diperlihatkan pada rele jarak ternyata dimodifikasi
melalui faktor
. Bila beban sebelum gangguan adalah nol, maka arus IA dan IB
akan berada pada fasa yang sama. Maka dalam hal ini impedansi real yang
diperlihatkan pada rele dapat dinyatakan dalam impedansi sumber sebagai berikut :
...........7.3
Besar suku ketiga persamaan diatas adalah fungsi impedansi total cabang A dan
cabang B dan dapat mencapai nilai relatif tinggi bila kontribusi arus pada cabang C
jauh lebih besar dari cabang A. Gambar 7.9 memperlihatkan bagaimana sebuah rele
jarak dengan karakteristik mho yang ditempatkan pada titik A dengan elemen Zone 2
diset pada 120% saluran yang diproteksi AB, gagal melihat gangguan pada busbar
remote gardu B. Titik T pada contoh ini adalah setengah jalan antara gardu A dan
gardu B dimana ZLA sama dengan ZLB dan arus gangguan IA dan IC dianggap identik baik
dalam magnitude maupun sudut fasanya. Pada kondisi ini gangguan yang dirasakan
oleh rele berada pada titik B`, bukan pada impedansi sesungguhnya di B dimana rele
bekerja pada capaian rendah (under-reach).
Z SA

B
IA

IB

T
Z LA

Z SB

Z LB
Z LC
Gangguan

IC

~Z

SC

Gambar 7.8: Gangguan bus bar pada Substation B


X
B

Gambar 7.9: Impedansi Real Yang Diperlihatkan Pada Rele Jarak di Gardu A Pada
Gangguan Bus-bar Yang Terjadi di Gardu B
Pengaruh capaian rendah pada saluran yang terdapat pencabangan T bisa terjadi
pada setiap jenis gangguan. Untuk penyederhanaan, persamaan dan contoh-contoh

210

diatas dilakukan hanya untuk gangguan seimbang. Untuk gangguan tidak seimbang,
khususnya gangguan tanah, persamaan diatas bisa berubah menjadi sangat kompleks,
karena rasio kontribusi arus-arus gangguan pada terminal A dan C bisa jadi tidak
identik. Contoh ekstrim dapat terjadi apabila terminal T ketiga tidak terhubung dengan
pembangkit, namun terhubung dengan trafo dimana titik bintang kumparan
bintangnya terhubung langsung dengan tanah seperti terlihat pada Gambar 7.10.
Gambar 7.11 memperlihatkan rangkaian jaringan urutan-urutan pada kondisi
gangguan fasa A ke tanah yang terjadi pada bus bar Gardu B.
Z SA

B
IA

T
Z LA

Z SB

Z LB
Z LC

Gangguan Fasa A
ke Tanah

ZT

C
M Beban

Gambar 7.10: Saluran Yang Ditap Dengan Trafo Dengan Netral Terhubung Langsung
Dengan Tanah
Z SA1

Z LA1

T1
I A1

A1
EA

Z LB1
Z LC1

Z SH1
B1

Z T1

EB

Z M1
Z SA2

Z LA2

T2
I A2

G1

Z LB2
Z LC2

Z SB2
B2

Z T2
Z M2
Z SA0

Z LA0
A0

T0
I A0

Z LB0
Z LC0

Z SB0
B0

I C0
Z T0

Gambar 7.11: Jaringan Urutan-urutan Gangguan Busbar Fasa A ke Tanah


Gambar 7.11 dapat dilihat bahwa pengaruh pencabangan T pada impedansi urutan
positip dan negatip ternyata hanya sedikit. Tetapi sebaliknya impedansi urutan nol

211

titik pencabangan aktualnya membypass atau memparalel (shunt) arus urutan nol
pada rangkaian cabang A. Akibatnya, rele jarak yang ditempatkan di terminal A akan
cenderung mengarah capaian rendah (under-reach).
Kesulitan ini bisa diatasi misalnya dengan menaikkan faktor arus kompensasi yang
diperlukan untuk memperkecil pengaruh besarnya arus urutan nol. Namun arus
kompensasi ini bisa berdampak merugikan khususnya bila terjadi perubahan
konfigurasi jaringan sebagai berikut:
i.

Capaian lebih akan terjadi bila trafo tidak dihubungkan dengan sistim dimana
dalam hal ini rele proteksi akan berada pada capaian lebih (Over-reach), yang
akhirnya dapat mengakibatkan rele jarak kerja diluar batas daerah zone
proteksi.

ii.

Kemungkinan lain adalah kesalahan kerja elemen perangkat gangguan tanah


dibelakang lokasi rele yang semakin tinggi.

7.4.2
Pengaruh Beban Sebelum Gangguan
Pelu dicatat bahwa pada diskusi-diskusi yang sudah dilakukan diatas dianggap bahwa
transfer daya listrik antara ketiga terminal jaringan T persis sebelum gangguan adalah
nol. Hal tersebut dilakukan mengingat bahwa dalam kondisi berbeban sesungguhnya,
arus gangguan IA dan IB pada Gambar 7.8 kemungkinan besar tidak lagi sefasa.
Sementara itu faktor dalam persamaan-persamaan tersebut dilihat dari rele pada A,
akan menjadi besaran yang kompleks dengan sudut fasa bisa positip atau negatip
tergantung apakah fasa arus IC berada pada posisi terdahulu (leading) atau
terbelakang (lagging) terhadap arus IA.
Pada gangguan yang terjadi seperti pada Gambar 7.8 dan Gambar 7.10, impedansi
beban sebelum gangguan bisa jadi menggeser impedansi yang dilihat oleh rele jarak
seperti pada titik-titik B`1 atau B`2 pada Gambar 7.12 yakni tergantung sudut fasa dan
magnitude arus beban sebelum gangguan. Gambar tersebut digambarkan oleh
1
Humpage dan Lewis untuk memperlihatkan pengaruh kondisi beban sebelum
gangguan terhadap impedansi yang dilihat rele jarak pada kasus-kasus saluran banyak
terminal.
X

B2
B1

Gambar 7.12: Pengaruh Beban Sebelum Gangguan Pada Impedansi Apparent Yang
Diperlihatkan Pada Rele

212

Dari hasil-hasil penelitian yang dilakukan Humpage dan Lewis tersebut,


memperlihatkan bahwa rele-rele jarak konvensional tidak mudah disetel sesuai
dengan konfigurasi jaringan khususnya pada saluran-saluran banyak terminal
sebagaimana telah dibahas diatas.
Hal inilah salah satu faktor yang mendorong para pabrikan untuk melakukan
perbaikan-perbaikan dan penyempurnaan yang diperlukan pada waktu mendisain dan
membuat rele-rele numeris yang lebih fleksibel sehingga dapat disetel mengikuti
kondisi jaringan yang akan diproteksi. Sebagai hasilnya salah satu keunggulan rele-rele
numeris modern saat ini adalah kemampuannya untuk bisa disesuaikan mengikuti
perubahan jaringan transmisi tanpa perlu diganti dengan rele tertentu yang perlu
didisain secara khusus.
7.4.3
Pengaruh Arus Gangguan Yang Mengalir Keluar Dari Satu Terminal
Sejauh ini pada waktu gangguan terjadi di busbar B maka arus gangguan yang mengalir
dari terminal A maupun terminal C mengalir kearah dalam saluran. Namun dalam
prakteknya terdapat kondisi tertentu, dimana arah arus pada salah satu terminal tidak
mengalir kedalam tetapi malah mengalir kearah arah luar jaringan. Keadaan umum
dapat diperlihatkan seperti pada Gambar 7.13; dimana salah satu ujung saluran paralel
yang di tap terbuka pada ujung terminal A. Sekarang terlihat bahwa arah arus I A
positip dan IC negatip berbeda arah sehingga perbandingan
menjadi negatip.
Akibatnya rele jarak pada terminal A melihat impedansi gangguan lebih kecil dari
impedansi saluran yang diproteksi yaitu (ZA + ZB) dan karena itu dia akan cenderng
over-reach.
Dalam beberapa kasus tertentu, impedansi real yang diperlihatkan pada rele bisa jadi
hanya sebesar 50% dari impedansi saluran yang diproteksi dan bahkan bisa lebih kecil
bila terdapat saluran lain antara B dan C. Bila gangguan merupakan gangguan internal
dan terjadi pada bagian saluran dekat ke bus-bar B, seperti pada Gambar 7.14, dimana
arus pada titik C tetap mengalir ke arah luar sehingga rele C terkait akan gagal bekerja
sebab gangguan tersebut terlihat sebagai gangguan eksternal.
A

B
IA

IB

T
ZA

ZB

~
I B

IC

I C

Gangguan

Gambar 7.13: Gangguan Internal Pada Bus-bar B Dengan Arus Mengalir Keluar
Terminal C

213

B
IA

IB

Gangguan

I B

IC

I C

Gambar 7.14: Gangguan Internal Dekat Bus-bar B Arus Mengalir Keluar Terminal C
7.4.4
Salah Kerja Terhadap Gangguan Dibelakang Rele
Rele jarak gangguan tanah yang dilengkapi dengan karakteristik direksional cenderung
kehilangan sifat arahnya terutama dalam kondisi gangguan terbalik (reverse) yang
tidak simetris dimana arus yang mengalir melalui rele cukup tinggi dan setelan rele
relatif besar.
Disini setelan rele dan arus gangguan reverse saling terkait, pertama sebagai fungsi
panjang saluran maksimum dan kedua tergantung dari impedansi saluran terdekat dan
level gangguan pada terminal tersebut. Sebagai contoh, lihat Gambar 7.15, setelan
rele pada terminal A akan tergantung pada impedansi (Z A + ZB) dan arus gangguan
infeed IC, untuk gangguan pada gardu B, sementara itu arus gangguan IA untuk
gangguan reverse bisa jadi agak besar bila titik T berada semakin dekat ke terminal A
dan C.
A

B
IA

IB

T
ZA

ZB

Gangguan

ZC
IC

~
Gambar 7.15: Gangguan Eksternal Dibelakang Rele Terminal A
Secara umum masalah-masalah penting yang mungkin dihadapi pada waktu
menerapkan rele jarak pada saluran-saluran banyak terminal seperti pada hubungan T
sebagaimana telah dibahas pada uraian-uraian diatas dapat diringkas sebagai berikut;

214

7.5

1.

Pengaruh capaian rendah pada gangguan internal akibat arus yang


masuk pada titik pencabangan T.

2.

Pengaruh beban pada impedansi gangguan.

3.

Pengaruh capaian rendah pada gangguan eksternal akibat arus yang


mengalir keluar dari terminal.

4.

Kegagalan kerja terhadap gangguan internal akibat arus yang mengalir


keluar dari terminal.

5.

Kesalahan kerja pada gangguan eksternal akibat arus tinggi yang


dipasok dari terminal terdekat.

SKEMA PROTEKSI JARAK SALURAN BANYAK TERMINAL

Skema proteksi jarak seperti yang dijelaskan pada Bab 6 yaitu pada jaringan lurus
tanpa pencabangan (plain feeder) boleh juga digunakan untuk proteksi jaringan T.
Namun, penerapannya lebih terbatas dalam beberapa faktor tergantung dari kondisi
dan konfigurasi saluran. Faktor-faktor tersebut antara lain misalnya tentang skema
proteksi apakah skema bloking atau transfer tripping, kecepatan transfer tripping,
tingkat sekuriti terhadap gangguan eksternal dan dependability terhadap gangguan
internal. Untuk mendapatkan transfer tripping dengan kecepatan tinggi terhadap
setiap gangguan yang mungkin terjadi pada saluran transmisi maka perlu ada arus
gangguan yang memasok setiap bus yang menghubungkan saluran tersebut.
Meskipun sistim transmisi tegangan tinggi saluran lurus dengan hanya satu sumber
pasokan pada salah satu ujung saluran adalah hal yang jarang ditemukan namun perlu
dipertimbangkan. Sementara itu dapat juga ditemukan jaringan T dimana tidak ada
arus pasokan pada salah satu ujung jaringan, misalnya pada kondisi saluran bercabang
yang bekerja sebagai saluran lurus yaitu pada waktu salah satu PMT pada salah satu
terminal sedang dalam keadaan terbuka. Meskipun demikian mengingat penerapan
transfer trip pada sistim jaringan T dapat juga memberikan beberapa keuntungankeuntungan sehingga skema transfer trip ini sering juga digunakan. Penerapan skema
bloking pada jaringan T berbeda dengan skema transfer trip seperti akan dibahas pada
uraian-uraian berikut ini.
7.5.1
Skema Transfer Trip Capaian Rendah
Tujuan utama yang ingin dilakukan pada skema transfer trip capaian rendah adalah
agar proteksi Zone 1 pada satu terminal (minimal), harus melihat gangguan pada
saluran. Untuk mencapai ini, karakteristik Zone 1 rele-rele pada ujung-ujung berbeda
harus saling tangkup (overlap), baik antara ketiga terminal atau antara dua pasang
diantara mereka. Kasus 1, 2 dan 3 (Bab 7.4) pada masalah-masalah diatas harus
diperhatikan pada waktu melakukan pemilihan setelan karakteristik Zone 1. Bila
menemukan kondisi pada kasus 4, maka direct transfer trip dapat digunakan untuk
mengatasi gangguan; atau sebagai alternatif tripping dapat dilakukan secara
berturutan pada terminal C bila arus gangguan IC terbalik sesudah PMT pada terminal
B sudah terbuka; lihat Gambar 7.15. Skema transfer trip dapat diterapkan pada
saluran yang mempunyai cabang dengan panjang yang sama. Bila satu atau dua

215

cabang sangat pendek seperti yang sering terjadi pada jaringan T, maka akan sulit
membuat karakteristik Zone 1 kedua pasangan untuk saling tangkup (overlap). Pada
kondisi ini perlu dicarikan skema proteksi lain yang lebih sesuai. Pembahasan lebih
lanjut tentang berbagai keadaan konfigurasi spesifik dapat dirujuk pada buku-buku
pegangan proteksi sistim tenaga listrik yang diterbitkan oleh berbagai para pabrikan
rele-rele proteksi. Skema transfer trip dapat diterapkan pada saluran yang mempunyai
cabang dengan panjang yang sama. Bila satu atau dua cabang sangat pendek seperti
yang sering terjadi pada jaringan T, maka akan sulit membuat karakteristik Zone 1
kedua pasangan untuk saling tangkup (overlap). Pada kondisi ini perlu dicarikan skema
proteksi lain yang lebih sesuai. Pembahasan lebih lanjut tentang berbagai keadaan
konfigurasi spesifik dapat dirujuk pada buku-buku pegangan proteksi sistim tenaga
listrik yang diterbitkan oleh berbagai para pabrikan rele-rele proteksi.
7.5.2
Skema Transfer Trip Capaian Lebih
Agar dapat bekerja sesuai rencana maka rele-rele yang terpasang pada masing-masing
ketiga ujung saluran harus dapat melihat setiap gangguan dimanapun pada saluran.
Tetapi hal ini sering sulit dilakukan, mengingat impedansi yang dilihat rele pada
gangguan pada satu ujung remote saluran bisa sangat besar, sebagaimana pada kasus
1 (Bab 7.4). Masalah ini akan mempertinggi tingkat kemungkinan salah kerja
khususnya terhadap gangguan terbalik (reverse fault) seperti kasus 5 diatas.
Disamping itu, karakteristik rele bisa melewati batas karakterstik impedansi beban
sehingga bisa trip pada beban normal. Sehubungan dengan pertimbanganpertimbangan diatas dan ditambah dengan kesulitan-kesulitan sinyaling
telekomunikasi yang diperlukan maka dalam prakteknya penerapan transfer trip
capaian lebih pada saluran bercabang banyak (multi ended) jarang dilakukan.
7.5.3
Skema Bloking
Skema bloking pada saluran bercabang banyak (multi ended) dapat juga diterapkan
secara khusus karena pada sistim ini rele kecepatan tinggi (high speed operation)
dapat diterapkan meskipun tidak terdapat arus infeed pada satu atau lebih terminal
sebagaimana diperlukan dalam skema transfer tripping. Kerugiannya terletak hanya
bila ada arus gangguan yang keluar atau outfeed dari terminal, seperti terlihat pada
Gambar 7.14 (mirip seperti pada ringkasan Bab 7.4, kasus 4).
Pada kondisi ini, unit proteksi pada terminal tersebut bisa melihat gangguan sebagai
gangguan eksternal dan mengirimkan signal bloking ke terminal-terminal remote yang
menyebabkan PMT-PMT remote tidak akan trip sehingga gangguan akan berlangsung
terus tanpa sistim proteksi. Namun hal tersebut masih bisa diatasi tergantung pada
skema lojik proteksi yang digunakan apakah gangguan tersebut diblok atau gangguan
diselesaikan dengan waktu Zone 2. Setelan unit direksional harus sedemikian rupa
sehingga kesalahan kerja tidak terjadi terhadap gangguan gangguan dengan arah
terbalik; ringkasan Bab 7.4 kasus 5.
7.5.4
Pertimbangan Kanal Sinyaling
Jumlah kanal sinyaling yang diperlukan dalam mengimplementasikan skema proteksi
tergantung pada konfigurasi jaringan dan jenis skema proteksi yang mau diterapkan.

216

Pada skema tripping capaian rendah dan skema bloking, jumlah yang dibutuhkan
hanya satu kanal signaling. Sebaliknya pada skema capaian lebih permisif jumlah kanal
yang dibutuhkan sama dengan jumlah terminal saluran. Perangkat kanal sinyaling
pada masing-masing terminal harus mempunyai satu transmitter dan N-1 satu
perangkat receiver, dimana N adalah jumlah terminal. Perhitungan kebutuhan jumlah
kanal ini harus dilakukan pada waktu perencanaan sistim proteksi yang mau
diterapkan khususnya bila fasilitas komunikasi yang digunakan mempunyai kanal
terbatas seperti perangkat PLC, namun bila tersedia terminal komunikasi fiber optik
yang mempunyai kanal komunikasi relatif banyak maka masalah penyediaan
komunikasi ini tidak begitu perlu dikhawatirkan.
Bila kanal sinyaling yang digunakan bekerja dengan prinsip pergeseran frekuensi
(frequency shift) misal untuk mempertinggi keandalan skema proteksi, khususnya
pada skema transfer trip, maka untuk keperluan ini dibutuhkan sejumlah N frekuensi
yang diperlukan untuk membentuk kode-kode atau perintah-perintah komando yang
diperlukan. Disamping itu bila digunakan saluran komunikasi power line carrier maka
faktor redaman dan masalah impedansi matching juga perlu diperhatikan. Ringkasnya
faktor-faktor seperti jenis komunikasi, metoda komunikasi serta jumlah kanal yang
harus tersedia perlu mendapat perhatian pada tahap perencanaan sistim proteksi
sesuai dengan konfigurasi jaringan dan spesifikasi sistim proteksi yang dibutuhkan.
7.5.5
Skema Bloking Perbandingan Arah
PPrinsip kerja skema bloking perbandingan direksional (Directional Comparison
Blocking Scheme) adalah sama dengan prinsip kerja sebagaimana pada skema bloking
rele jarak biasa. Keuntungan utama skema bloking perbandingan direksional terhadap
skema jarak standar terletak pada kemampuannya yang jauh lebih tinggi untuk
mendeteksi gangguan tanah tahanan tinggi. Namun stabilitas skema proteksi ini
terhadap gangguan eksternal (through fault), lebih rendah dari skema bloking rele
jarak standar. Untuk mengatasi hal tersebut maka kanal-kanal komunikasi yang
digunakan harus mempunyai kualitas dan keandalan yang tinggi. Dapat dikatakan
dengan tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap perangkat-perangkat komunikasi
yang digunakan maka skema bloking perbadingan direksional bisa digunakan untuk
mengatasi berbagai kesulitan yang ditemukan pada proteksi saluran banyak terminal
(multi ended). Pada umumnya untuk mendapatkan berbagai fitur-fitur rele jarak yang
diperlukan sesuai dengan kondisi dan konfigurasi jaringan yang berbeda-beda maka
kebanyakan rele-rele modern (Alstom, GE, Siemens, ABB...) menerapkan prinsipprinsip dan standar yang sama. Pemilihannya lebih pada pertimbangan ekonomi,
tingkat layanan purna jual, ketersediaan suku cadang maupun kondisi sistim proteksi
jaringan eksisting.

7.6

PROTEKSI KOMPENSASI SALURAN SERI

Gambar 7.16 memperlihatkan persamaan dasar transfer daya listrik. Dari persamaan
ini dapat dilihat bahwa daya yang di transfer adalah sebanding dengan besar tegangan
sistim dan besar sudut beban dan berbanding terbalik dengan impedansi sistim.
Kompensasi saluran seri digunakan pada saluran transmisi dimana besar daya yang

217

ditransmisikan tidak bisa dilakukan, baik karena kebutuhan beban ataupun untuk
keperluan stabilitas. Kompensasi saluran seri dengan menggunakan kapasitor akan
mengurangi impedansi induktif total saluran sehingga akan memperbesar kemampuan
aliran daya. Level kompensasi tipikal berada mulai dari 35%, 50% dan 70% dimana
persentasi level menyatakan perbandingan impedansi kapasitor terhadap impedansi
saluran.
EA

GI A

EB

GI B
ZT

~
PT

EA EB
Sin
ZT

Gambar 7.16: Transfer Daya Pada Saluran Transmisi


Namun penerapan kapasitor kompensasi seri pada saluran transmisi dapat
menimbulkan beberapa masalah pada sistim rele proteksi. Contoh yang paling umum
adalah kondisi terbaliknya tegangan gangguan terhadap tegangan sumber seperti
diperlihatkan pada Gambar 7.17 yaitu pada gangguan-gangguan yang terjadi didalam
saluran yang diproteksi. Secara umum impedansi total adalah induktif sehingga arus
gangguan juga induktif seperti dapat diperlihatkan pada gambar dimana arus
0
tertinggal sebesar 90 terhadap tegangan generator E. Namun tegangan yang diukur
rele adalah tegangan pada terminal kapasitor sehingga tertinggal terhadap arus
0
gangguan sebesar 90 .
Dengan demikian tegangan yang diukur oleh rele berlawanan fasa dengan tegangan
g.g.l (E) sistim. Meskipun pandangan ini sangat disederhanakan, namun hal ini dapat
menimbulkan masalah besar dalam penerapan rele, sebab pada setiap kebutuhan
proteksi yang berbasis keputusan arah pada umumnya didasarkan pada acuan sistim
induktif, dimana gangguan maju yang di indikasikan oleh beda sudut fasa arus
gangguan (tertinggal) terhadap tegangan yang di ukur. Contoh, misalnya adalah rele
jarak, dimana saluran transmisi dianggap merupakan impedansi induktif terdistribusi
sepanjang saluran. Persoalan pertama pada kapasitor seri adalah penetapan arah
gangguan sebab tegangan gangguan yang dirasakan rele adalah tegangan yang
terbalik dari E dimana arus gangguan dilihat menjadi kapasitif yang sangat jauh jika
dibandingkan bila saluran tidak mempunyai konvensasi seri.
VF

jX S
-jXC
E

Z<

IF

XS > XC
IF
VF

Gambar 7.17: Tegangan Invers Pada Saluran Transmisi


Persolan kedua adalah inversi arus (dari induktif ke kapasitif) seperti diperagakan pada
Gambar 7.18. Dalam hal ini impedansi keseluruhan saluran adalah kapasitif. Dengan

218

demikian arus gangguan akan mendahului tegangan g.g.l E sebesar 90 , sementara itu
tegangan gangguan yang diukur tetap satu fasa dengan tegangan E. Perlu dicatat
bahwa keadaan ini dapat menimbulkan masalah stabilitas berbagai perangkat proteksi
yang terdapat pada rele proteksi tersebut. Dalam rangka memproteksi kapasitor
terhadap tegangan lebih pada waktu terjadinya gangguan biasanya dilakukan dengan
menggunakan perangkat pembatas tegangan seperti metal oxide valve atau MOV yang
dipasang paralel dengan kapasitor. Bila terjadi gangguan maka impedansi gangguan
keseluruhan akan bersifat kapasitif dan umumnya mempunyai nilai yang rendah,
sehingga bisa menimbulkan arus gangguan dengan level yang tinggi yang dapat men
trigger MOV yang pada akhirnya akan mem-bypass kapasitor.
Pada kondisi tersebut saluran akan kembali menjadi induktif sehingga bisa mencegah
terjadinya inversi arus. Secara umum, penerapan rele proteksi pada saluran transmisi
daya yang mempunyai kompensasi seri perlu di-evaluasi dengan seksama. Karena
persoalan-persoalan terkait dengan kompensasi kapasitor seri dapat di atasi dengan
berbagai teknik rele proteksi yang berbeda-beda, maka sangat diperlukan kehatihatian agar sistim yang dipilih sesuai dengan keperluan. Bila diperlukan para insinyur
proteksi yang mau menerapkan rele proteksi dapat berkonsultasi langsung dengan
para pabrikan yang telah lebih dahulu berpengalaman dalam menghadapi kondisikondisi yang mungkin mirip dengan masalah yang mereka hadapi sehingga bisa
dicarikan jalan keluar yang terbaik dan tepat.
VF

E
jX S

-jXC
VF

Z<

IF

j IF X S
XS < XC
F

Gambar 7.18: Inversi Arus Pada saluran Transmisi


Pada akhirnya dapat diringkas bahwa untuk setiap aplikasi proteksi secara khusus dan
spesifik perlu melakukan studi-studi dan pertimbangan secara hati-hati sebelum dapat
memutuskan pilihan skema proteksi mana yang paling sesuai dengan proteksi sesuai
dengan jaringan tersebut. Perlu dicatat bahwa sejauh ini tidak ada pegangan umum
yang dapat digunakan untuk menentukan sistim proteksi yang tepat yang dapat
digunakan secara umum untuk setiap kondisi jaringan spesifik. Hal ini ditambah lagi
dengan kondisi real lapangan dimana sangat jarang ada jaringan yang yang persis
sama. Dalam prakteknya setiap jaringan mempunyai karakteristik sendiri-sendiri
tergantung dari jenis konduktor, ketinggian diatas tanah, tahanan jenis tanah, bentuk
terrain yang dilalui transmisi, letak jalur-jalur transmisi, jumlah transmisi dalam satu
menara dan lain sebagainya yang dapat mempengaruhi karakteristik impedansi
saluran sehingga tidak bisa digeneralisir dalam penerapan sistim proteksi.

219

SOAL - SOAL
BAB 1
1.

Dalam perencanaan suatu sistim tenaga listrik yang pada dasarnya terdiri dari
pembangkitan, transmisi dan jaringan distribusi harus dioperasikan secara
optimum dalam arti bahwa sistim tenaga listrik tersebut harus handal, aman dan
ekonomis. Jelaskan apa yang dimaksud handal, aman dan ekonomis.

2.

Salah satu faktor yang perlu diperhatikan dalam perencanaan sistim proteksi
tenaga listrik adalah faktor frekuensi dan lama gangguan pasokan tenaga listrik
yang bisa terjadi sehubungan dengan gangguan-gangguan yang mungkin dialami
sistim tenaga tersebut. Coba jelaskan apa yang dimaksud dengan frekuensi dan
lamanya waktu gangguan. Dapatkah saudara menjelaskan kriteria yang digunakan
untuk menilai kualitas sistim pelayanan tenaga listrik. Faktor-faktor apa saja yang
dinginkan oleh pelanggan-pelanggan industri.

3.

Coba jelaskan suatu sistim tenaga listrik yang saudara ketahui dengan
menggunakan diagram satu garis mulai dari pembangkitan, transmisi, distribusi
hingga ke jaringan pelanggan. Jelaskan semua komponen-komponen apa saja
yang diperlukan pada setiap jaringan tenaga lsitrik tersebut.

4.

Dapatkah saudara jelaskan mengapa seorang insinyur listrik dibutuhkan dalam


pengelolaan sistim tenaga lsitrik. Tanggung jawab apa yang saudara ketahui dari
seorang perencana suatu sistim tenaga lsitrik. Jelaskan.

5.

Jelaskan tentang perangkat-perangkat sistim proteksi yang dibutuhkan dalam


sistim tenaga lsitrik. Mengapa sistim proteksi harus dibuat berdasarkan sistim
zone. Gambarkan dalam bentuk skematik diagram. Faktor-faktor apa saja yang
diperlukan dalam menentukan zona proteksi sistim tenaga listrik. Jelaskan.

6.

Sebutkan jenis-jenis rele proteksi yang saudara ketahui mulai dari jenis
elektromekanis, rele statis, dijital hingga rele-rele numeris. Sebutkan keuntungan
dan kerugian masing-masing rele tersebut yang saudara ketahui.

7.

Dalam sistim proteksi dikenal beberapa istilah yang sangat perlu diperhatikan
pada waktu perencanaan. Coba jelaskan satu per satu mengapa faktor disain,
setelan, instalasi, faktor pemburukan, pengetesan-pengetesan, kinerja dan lainlain perlu diperhatikan dalam merencanakan suatu sistim proteksi tenaga listrik.

8.

Rele sistim proteksi pada sistim tenaga listrik harus selektif, cepat, stabil, sensitif.
Coba jelaskan satu per satu.

9.

Jelaskan tentang sebuah rele proteksi yang saudara ketahui. Sebutkan masukanmasukan dan keluaran apa saja yang dibutuhkan agar sebuah rele proteksi dapat
berfungsi sebagai perangkat untuk mengamankan suatu sistim tenaga listrik.
Jelaskan tentang indikator-indikator kerja suatu rele proteksi.

220

10. Jelaskan apa yang disebut tripping circuit. Mengapa rangkaian tripping suatu
sistim proteksi tidak boleh gagal melakukan fungsinya terutama pada waktu
terjadinya gangguan-gangguan pada sistim tenaga listrik tersebut. Terangkan apa
saja yang diperlukan dalam merancang suatu rangkaian tripping.

BAB 2
1.

Coba terangkan mengapa kanal komunikasi dalam menerapkan skema proteksi


suatu saluran transmisi diperlukan. Sebutkan beberapa jenis media komunikasi
yang dapat digunakan dalam sistim proteksi saluran transmisi sistim tenaga listrik.
Apa untung ruginya bila kanal komunikasi yang digunakan pada sistim tenaga
lsitrik disewa dari pihak lain misalnya dari perusahaan tele komunikasi seperti
Perumtel.

2.

Coba jelaskan tentang; Skema Unit Proteksis, Teleproteksi, Intertripping (direct


trip, skema bloking). Kriteria kinerja apa saja yang dibutuhkan agar sistim
komunikasi dapat digunakan untuk keperluan skema-skema proteksi diatas.

3.

Jelaskan tentang jenis-jenis transfer tripping yang anda ketahui misalnya seperti
tripping permisif, skema bloking.

4.

Coba jelaskan beberapa jenis metoda pensinyalan yang sering digunakan dalam
sistim proteksi sistim tenaga listrik. Sebutkan jenis metoda pensinyalan yang
paling sering digunakan. Mengapa.

5.

Dalam sistim komunikasi dikenal istilah interferensi, derau yang selalu


diperhatikan pada waktu penerapan sistim intertripping. Coba jelaskan apa
pengaruh derau dan interferensi terhadap skema tele proteksi yang digunakan.
Pada skema proteksi jenis yang mana suatu sistim komunikasi yang tidak boleh
gagal.

6.

Apakah menurut anda satelit komunikasi bisa digunakan sebagai media


komunikasi untuk skema tele proteksi. Bila tidak mengapa, jelaskan jawaban
saudara.

7.

Coba jelaskan secara ringkas tentang Power Line Carrier dalam sistim tenaga
listrik. Faktor-faktor apa saja yang harus dipertimbangkan dalam menentukan
keandalan sistim komunikasi ini. Coba jelaskan mengapa sistim komunikasi
dengan power line carrier menggunakan teknik single side band. Berapa kanal
frekuensi suara yang saudara ketahui pada suatu komunikasi power line carrier.
Bisakan power line carrier digunakan untuk sistim komunikasi suara dan untuk
keperluan sistim tele informasi lain. Jelaskan jawaban saudara.

8.

Sebutkan komponen-komponen sistim komunikasi dengan menggunakan power


line carrier. Sebutkan fungsi-fungi; Kapasitor Pengait (copling capacitor), Sirkit
Jebakan dan Line Matching Unit.

221

9.

Disamping sebagai filter frekeunsi tinggi, fungsi sebuah sirkit jebakan (wave trap)
juga harus mampu untuk mengalirkan arus daya listrik frekuensi rendah secara
terus menerus termasuk terhadap arus gangguan yang sangat besar. Coba
jelaskan jawaban saudara.

10. Jelaskan secara singkat mengenai media sistim komunikasi dengan menggunakan
serat optik. Coba terangkan bagaimana kabel-kabel optik digelar dari satu gardu
ke gardu lainnya. Jelaskan jenis kabel optik dan panjang gelombang cahaya yang
sering digunakan dalam sistim tenaga listrik. Jelaskan apakah pemilihan panjang
gelombang optik tersebut dilakukan dengan alasan khusus?

BAB 3
1.

Coba jelaskan mengapa rele arus lebih merupakan rele yang terbanyak digunakan
dalam sistim proteksi jaringan tenaga listrik. Sebutkan beberapa jenis rele arus
lebih yang saudara ketahui. Apa beda antara rele arus lebih dengan rele beban
lebih.

2.

Dalam prakteknya, kordinasi antar rele-rele yang dipasang untuk mengamankan


jaringan distribusi adalah dengan menggunakan prinsip waktu atau arus bertahap
atau kombinasi antara arus dan waktu. Coba jelaskan apa yang dimaksud dengan
sistim grading waktu pada sistim proteksi arus lebih.

3.

Dalam penerapan rele arus lebih maka terlebih dahulu harus diketahui besar arus
beban maksimum dan arus gangguan minimum yang mungkin mengalir pada
saluran yang mau diproteksi. Coba jelaskan mengapa perbandingan antara arus
gangguan maksimum dan arus gangguan minimum perlu diperhatikan. Mengapa
setelan rele harus selalu dimodifikasi mengikuti perubahan dan pertumbuhan
jaringan. Jelaskan jawaban saudara.

4.

Apa bedanya rele direksional dan rele non-direksional. Jelaskan untung rugi kedua
jenis rele tersebut.

5.

Coba jelaskan data-data apa saja yang diperlukan dalam menentukan setelansetelan rele proteksi jaringan sistim tenaga listrik. Jelaskan jawaban saudara.

6.

Coba gambarkan suatu sistim tenaga listrik yang terdiri dari satu generator yang
terhubung dengan sebuah trafo untuk menaikkan tegangan generator ketegangan
yang lebih tinggi. Kemudian trafo tersebut dihubungkan dengan saluran transmisi
hingga ke lokasi pelanggan dimana terdapat sebuah trafo untuk menurunkan
tegangan transmisi ke tegangan distribusi yang sesuai. Bila terjadi gangguan
persisi di terminal trafo distribusi, gambarkan diagram waktu bagaimana saudara
melakukan sistim proteksi pada jaringan radial tersebut. Sebutkan kelemahan dan
kerugian dengan hanya menggunakan proteksi dengan sistim waktu bertingkat ini.

7.

Coba jelaskan bagaimana sistim proteksi dilaksanakan dengan menggunakan


prinsip diskriminasi arus. Mengapa diskriminasi arus bisa dilakukan. Sebutkan

222

keuntungan dan kerugian sistim proteksi dengan menggunakan prinsip


diskriminasi arus tersebut.
8.

Suatu sistim tenaga listrik seperti pada gambar berikut;


Pembangkit
11.5 kV
250 MVA

Kabel tanah
240 Sqm
200 meter

Kabel tanah
240 Sqm
200 meter

Trafo
11.5/0.4 kV
7%

~
C

B
F1

A
F2

F3

F4

Bila impedansi sumber Zs = 0.46 Ohm, kabel antara C dan B Z l1 = 0.25 Ohm, kabel
antara B dan A termasuk trafo 11.5/0.4 kV adalah Zl2 = 0.38 Ohm. Hitung besar
level gangguan untuk setiap titik gangguan F1, F2 dan F3. Dapatkah proteksi arus
bertingkat dilakukan pada jaringan ini. Jelaskan jawaban saudara.
9.

Jelaskan prinsip diskriminasi gangguan berdasarkan kombinasi antara arus dan


tegangan. Mengapa diskriminasi waktu dan arus ini diperlukan.

10. Sebutkan jenis-jenis karakteristik rele arus lebih yang saudara ketahui. Mengapa
karakteristik jenis invers (IDMT) banyak digunakan dalam sistim proteksi dengan
sistim grading arus dan waktu. Coba gambarkan karakteristik invers waktu-arus
sebuah rele arus lebih. Apa yang bisa anda simpulkan dari karakteristik waktuarus tersebut. Jelaskan mengapa kekurangan sistim grading berdasarkan waktu
dan arus dapat diperbaiki dengan menggunakan karakteristik invers ini.
11. Jelaskan rele arus lebih dengan karakteristik sesuai dengan definisi standar IEC
60255 yaitu kkaraktersitik; standar invers (SI), Very Invers (VI) dan Extremely
Invers (EI). Sebutkan perbedaan prinsip antara ketiga karakteristik sesuai definisi
IEC dengan IEEE/ANSI yang banyak digunakan di Amerika Utara. Jelaskan tentang
jenis-jenis karakteristik lainnya.
12. Dalam suatu rele arus lebih dikenal elemen setelan tinggi sesaat (high set
instantaneous). Apa fungsi dan keuntungan-keuntungan yang bisa diperoleh
dengan menggunakan elemen setelan ini. Jelaskan dengan gambar dan kurva
karakteristik rele arus lebih tersebut.
13. Berikan definisi capaian lebih transien sebuah rele arus lebih. Jelaskan setelan
yang dilakukan sehingga rele tidak akan kerja diluar daerah proteksinya.
14. Coba jelaskan perbedaan antara Rele Definte Time dengan Rele IDMT Standar.
Bagaimana kedua karakteristik tersebut dapat dikordinasikan. Jelaskan mengapa
arus gangguan yang rendah dapat ditripping dengan waktu yang singkat.
15. Rele arus lebih mempunyai arus kerja minimum, yang disebut setelan arus rele
tersebut. Menurut saudara berapa setelan arus yang harus dipilih sehingga rele
tersebut tidak akan kerja terhadap arus beban maksimum yang mungkin mengalir
pada jaringan yang akan diproteksi. Faktor lain yang perlu diperhatikan pada

223

waktu mensetelan rele adalah sifat-sifat histerisis yang secara inheren terdapat
dalam rele tersebut. Coba jelaskan pengaruh perbandingan antara pick-up dan
drop-off rele terhadap setelan yang saudara lakukan.
16. Sebutkan faktor-faktor apa saja yang menentukan besarnya margin waktu pada
rele-rele yang digrading dalam suatu proteksi jaringan. Jelaskan jawaban saudara.
17. Dalam penerapan sistim grading antara sekering dengan sekering atau sekering
dengan rele perlu diperhatikan karakteristik-karakteristik kerja mereka masingmasing. Coba berikan apa saja yang diperlukan agar sistim grading yang
diharapkan bisa tercapai sesuai dengan kebutuhan proteksi yang dibutuhkan.
18. Apa yang saudara ketahui tentang rele arus lebih fasa direksional. Jelaskan prinsip
kerja yang digunakan. Jelaskan apa yang dimaksud dengan karakteristik sudut
tripping (Rele Characteristik Angle-RCA) dalam suatu rele dirksional. Jelaskan
0
0
0
dengan diagram vektor karakteristik RCA 90 , 45 dan RCA 30 , hal-hal apa saja
yang perlu diperhatikan.
19. Perhatikan suatu sistim tenaga listrik seperti terlihat pada gambar dibawah ini.
Coba jelsakan kesulitan apa yang bisa kita temukan bila kita hanya menggunakan
rele arus lebih semata tanpa kemampuan melihat arah arus gangguan.
Bagaimana saudara mengatasi kekurangan sistim ini sehingga sistim proteksi yang
saudara pilih dapat bekerja secara selektif sesuai dengan arah dan letak
gangguan. Kriteria-kriteria apa yang perlu diperhatikan dalam menerapkan rele
arah.
R1

R1

Pembangkit

Beban

Gangguan
R2

R2

20. Coba jelaskan bagaimana penataan sistim proteksi untuk jaringan distribusi
dengan konfigurasi lingkar yang mempunyai satu sumber. Bagaimana penerapan
grading proteksi pada segmen-segmen jaringan distribusi seperti pada gambar
dibawah. Jelaskan kesulitan apa yang ditemukan bila jaringan lingkar tersebut
dioperasikan dalam keadaan tertutup.

224

incomming

5'

6'

1'

I1

2'

4'

3'

Dalam prakteknya jaringan tersebut selalu dioperasikan dalam jaringan radial.


Coba jelaskan bagaimana konfigurasi jaringan yang akan saudara usulkan bila
dioperasikan secara radial. Kesulitan apa yang akan ditemukan bila pada lokasi
lain pada jaringan tersebut ditambah sebuah pembangkit lain. Apa solusi yang
akan saudara usulkan.?
21. Pada umumnya suatu rele gangguan fasa dilengkapi juga dengan elemen
gangguan tanah yang digunakan untuk mengamankan jaringan terhadap
gangguan tanah. Coba gambarkan suatu diagram proteksi gangguan tanah.
Sebutkan prinsip-prinsip yang digunakan untuk mendeteksi gangguan tanah.
Bagaimana faktor arus bocor, jenis pentanahan dan tahanan gangguan
diperhitungkan dalam setelan-setelan rele gangguan tanah.
22. Untuk mengatasi kendala deteksi arus gangguan tanah pada sistim-sistim dimana
tahanan tanah sekitar jaringan sangat tinggi digunakan rele gangguan tanah
sensitif. Coba jelaskan bagaimana cara untuk mendapatkan suatu rele gangguan
tanah yang sensitif khususnya terhadap sistim-sistim dimana arus gangguan
tanahnya sangat kecil.
23. Coba jelaskan mengapa rele arus lebih direksional diperlukan untuk mengatasi
gangguan tanah. Jelaskan apa yang dimaksud dengan tegangan residual dan
bagaimana tegangan ini digunakan untuk keperluan proteksi gangguan tanah.
Jelaskan pengaruh sistim pentanahan terhadap karakteristik sudut tripping. Apa
yang bisa dilakukan bila tegangan residual yang timbul sangat kecil sehingga tidak
cukup untuk menggerakkan rele.
24. Mengingat arus gangguan tanah pada sistim dengan netralnya terisolasi sangat
kecil sehingga sering tidak dapat digunakan untuk mendeteksi terjadinya
gangguan. Masalah yang timbul pada sistim ini adalah naiknya tegangan fasa-fasa
yang sehat menjadi tegangan fasa ke fasa sehingga kalau dibiarkan bisa
menyebabkan kerusakan isolasi fasa-fasa yang sehat tersebut. Dalam kondisi kritis
bila terjadi kegagalan pada salah satu fasa yang sehat berarti gangguan sudah
berkembang menjadi gagguan dua fasa ketanah yang mungkin bisa segera
ditanggulangi dengan rele arus lebih fasa yang tersedia. Tetapi pada prinsipnya

225

gangguan satu fasa ketanah harus ditanggulangi dengan cepat sebelum


berkembang menjadi gangguan dua fasa. Sebutkan cara yang bisa digunakan
untuk mengamankan sistim-sistim yang tidak diketanahkan. Jelaskan jawaban
saudara. Jelaskan rele gangguan tanah sensitif pada sistim-sistim yang netralnya
tidak ditanahkan.
25. Dapatkah saudara menggambarkan suatu sistim yang netralnya ditanahkan
dengan menggunakan kumparan Peterson. Sebutkan alasan mengapa kumparan
Peterson perlu ditala sesuai dengan besar arus kapasitansi jaringan. Apa untung
rugi sistim-sistim yang diketanahkan dengan Peterson Coil. Jelaskan mengenai
rele jenis watt metrik sensitif yang banyak digunakan pada sistim yang ditanahkan
dengan Peterson Coil.

BAB 4
1.

Coba jelaskan mengapa sistim proteksi arus diferensial yang diterapkan untuk
memproteksi saluran adalah sebuah unit proteksi. Apa kekurangan dan kelebihan
sistim proteksi arus bertingkat dan mengapa sistim inti tidak dapat digunakan
sebagai pengaman saluran secara lengkap. Jelaskan dengan diagram bagaimana
prisnsip kerja sebuah unit proteksi.

2.

Pada sistim proteksi arus diferensial, media dan sistim komunikasi adalah bagian
yang harus terintegrasi dengan sistim pengamanan. Coba jelaskan mengapa
demikian.

3.

Terdapat dua jenis proteksi diferensial dengan menggunakan kabel pilot yaitu
dengan prinsip arus sirkulasi dan tegangan seimbang. Jelaskan perbedaan antara
kedua jenis proteksi tersebut. Sebutkan keterbatasan masing-masing.

4.

Gambarkan karakteristik bias umum suatu rele diferensial. Mengapa rele


diferensial selalu diset dengan arus bias. Mengapa setelan arus bias sangat
berperan dalam menetukan stabilitas rele khususnya terhadap gangguan
eksternal. Jelaskan jawaban saudara.

5.

Jelaskan mengenai skema penjumlahan yang digunakan pada sistim proteksi


diferenisial. Mengapa skema penjumlahan ini perlu dilakukan.

6.

Gambarkan serta coba uraikan satu demi satu semua komponen-komponen suatu
sistem diferensial tegangan seimbang elektromekanis dan sistim arus diferensial
rele statis. Apa perbedaan antara sistim tegangan seimbang elektromekanis
dengan sistim statis. Apa perbedaan kedua jenis rele tersebut dengan rele arus
diferensial numeris.

7.

Coba jelaskan kriteria umum trip suatu sistim proteksi diferensial. Sebutkan
faktor-faktor apa saja yang menentukan kondisi tripping tersebut. Coba jelaskan
bagaimana pengaruh kelambatan waktu pengukuran pada sistim arus diferensial
saluran terhadap ketelitian pengukuran. Bagaimana dan metode apa yang bisa

226

digunakam untuk mengatasi kesalahan yang diakibatkan salah pengukuran karena


perbedaan pengukuran tersebut.
8.

Saudara diminta untuk merancang suatu sistim proteksi suatu saluran yang
menghubungkan dua gardu induk dengan konfigurasi busbar adalah dengan sistim
diameter. Gambarkan bagaimana skema proteksi yang bisa dilakukan termasuk
bagaimana mengubungkan kedua trafo arus pengapit feeder dilakukan. Uraikan
jawaban saudara.

9.

Coba jelaskan apa yang dimaksud dengan carrier dalam skema proteksi.

10. Coba jelaskan skema proteksi diferensial dengan perbandingan fasa. Bagaimana
pengukuran fasa dan perbandingan fasa antara kedua ujung saluran dilakukan.
Jelaskan dengan gambar bila diperlukan. Sebutkan faktor-faktor yang dapat
mempengaruhi kerja rele perbandingan fasa.
11. Sebutkan pengaruh arus pemuat saluran transmisi terhadap ketelitian
pengukuran perbandingan arus diferensial. Bagaimana caranya mengatasi dan
mengkomnpensasi pengaruh arus pemuat khususnya pada waktu gangguan
eksternal. Jelaskan prinsip kerja perbandingan fasa dengan menggunakan saluran
komunikasi power line carrier. Jelaskan secara singkat komponen-komponen apa
saja yang terdapat pada sistim diferensial dengan menggunakan power line
carrier.
12. Gambarkan pengaruh arus kapasitif dalam sebuah sistim proteksi diferensial
dengan skema perbandingan fasa.
13. Jelaskan tentang sudut sistim tripping yang saudara ketahui. Apa pengaruh arus
kapasitif dan arus beban terhadap sudut tripping tersebut. Jelaskan juga tentang
stabilitas sudut tripping khususnya terhadap gangguan ekstranal.
14. Jelaskan tentang modulasi besaran sudut fasa pada pengukuran sistim diferensial.
Bagaimana mengatasi kesalahan pengukuran pada ujung-ujung jaringan yang
tersambung dengan pasokan lemah.
15. Coba saudara berikan sebuah contoh penerapan sistim proteksi arus diferensial
pada saluran transmisi lurus. Jelaskan masalah-masalah dan cara-cara mengatasi
kesulitan yang timbul pada penerapan sistim diferensial pada saluran tiga
terminal.

BAB 5
1.

Apa yang dimaksud dengan rele jarak. Jelaskan dengan sebuah contoh, apa saja
keunggulan rele jarak dibandingkan dengan rele proteksi lainnya. Gambarkan
prinsip kerja sebuah rele jarak diatas diagram impedansi dan jelaskan
keterbatasan masing-masing rele jarak.

2.

Mengapa sebuah rele jarak dapat disebut sebagai rele arus lebih yang dilengkapi
dengan elemen tegangan restrain.

227

3.

Sebutkan jenis-jenis rele jarak yang saudara ketahui. Apa kerugian dan
keunggulan masing-masing jenis rele jarak tersebut.

4.

Jelaskan apa yang disebut dengan capaian rele jarak. Suatu rele jarak bisa berada
pada posisi capaian lebih atau capaian kurang tergantung konfiguarsi dan
parameter saluran transmisi. Jelaskan apa yang dimaksud dengan capaian lebih
(over reach) dan capaian kurang (under reach).

5.

Salah satu faktor yang menentukan kemampuan rele jarak mengukur capaian titik
gangguan secara akurat adalah tegangan minimum yang dirasa rele pada saat
gangguan. Tegangan ini, bergantung pada disain rele dan dapat dinyatakan dalam
bentuk ekivalen ZS/ZL atau S.I.R. Jelaskan cara-cara yang digunakan untuk
menghindari kesalahan yang mungkin terjadi akibat tegangan gangguan pada
terminal rele sangat kecil sehingga tidak dapat menggerakan rele jarak

6.

Prinsip dasar proteksi jarak adalah proteksi rele arah Zone 1 (setelan 80%) dengan
waktu trip sesaat, sementara proteksi Zone 2 (120%) , Zone 3 (1.2 dari impedansi
saluran ditambah saluran terjauh berikutnya) dst dilakukan dengan waktu trip
yang lebih lambat. Gambarkan zone-zone proteksi suatu rele jarak dalam suatu
diagram saluran yang diproteksi dimana terlihat waktu trip sebagai fungsi jarak
capaian. Berapa margin keamanan yang biasa dibuat.

7.

Gambarkan karakteristik sebuah rele jarak Mho diatas diagram impedansi.


Bagaima sebuah rele mho dapat bekerja pada gangguan yang sangat dekat
dengan rele. Jelaskan cara-cara yang bisa dilakukan sehingga rele jarak tidak
bekerja pada beban saluran maksimum. Jelaskan cara kerja rele Mho yang Self
Polarised. Jelaskan pengaruh tahanan gangguan terhadap capaian suatu rele
jarak.

8.

Jelaskan karakteristik lensa sebuah rele jarak Mho. Bagaimana karakteristik lensa
ini digunakan untuk menghindarkan kesalahan operasi terutama terhadap arus
beban maksimum.

9.

Jelaskan karakteristik quadrilateral sebuah rele jarak. Sebutkan apa keuntungan


dan kerugian rele jenis quadrilateral. Apakah rele ini cocok pada saluran yang
sangat panjang. Apa pengaruh tahanan gangguan terhadap karakteristik rele
jarak. Jelaskan jawaban saudara.

10. Sebutkan bagaimana menerapkan sistim proteksi terhadap kemungkinan


terjadinya ayunan daya selama waktu gangguan. Karakteristik apa yang bisa
digunakan untuk mengatasi ayunan daya tersebut.
11. Sebutkan masalah-masalah yang bisa ditemukan dalam implementasi suatu rele
jarak.
12. Gambarkan modul-modul apa saja yang terdapat pada suatu rele jarak numeris
yang saudara ketahui. Uraikan masing-masing modul sesuai dengan fungsinya.
Coba jelaskan fitur-fitur lain sebuah rele jarak numeris sesuai dengan fungsi-fungsi
mereka yang dapat dimanfaatkan oleh para teknisi sistim proteksi.

228

13. Berikan sebuah contoh jaringan sederhana dimana diterapkan sistim proteksi
jarak yang saudara ketahui. Parameter-parameter apa saja yang perlu diketahui
dalam melakukan setelan rele jarak. Jelaskan pada contoh yang saudara pilih.

BAB 6
1.

Pada sistim proteksi dengan menggunakan sebuah rele jarak secara individual
jelas mempunyai kekurangan yaitu bahwa pada gangguan yang terjadi pada
daerah yang tidak dicakup oleh karakteristik rele jarak maka gangguan tersebut
dapat membawa sistim menjadi tidak stabil. Jelaskan kenapa demikian.
Gambarkan karakteristik tangga suatu rele jarak. Jelaskan berbagai jenis skema
rele jarak dan mengapa skema-skema tersebut diperlukan.

2.

Pada sistim-sistim proteksi dimana pembukaan PMT terjadi secara tidak serentak
maka saluran tersebut tidak akan terbebas dari gangguan secara sempurna. Hal
ini karena sisi PMT yang masih tertutup masih bertegangan yang akan tetap
memasuk arus gangguan. Dalam kondisi ini proses reclosing dimana busur api
belum sepenuhnya padam akan gagal dan bahkan gangguan tersebut bisa
dipandang sebagai gangguan menetap yang bisa mengunici ke dua PMT tetap
pada posisi terbuka. Jelaskan dengan jelas pernyataan tersebut.

3.

Mengapa kegagalan penanggulangan busur api bisa mendahului ketidak stabilan


sistim yang akan menurunkan kualitas sistim pelayanan daya lsitrik.

4.

Jelaskan fungsi media komunikasai dalam membentuk suatu skema unit proteksi
dengan menggunakan rele jarak. Jelaskan bagaimana apa yang dimaksud dengan
intertripping.

5.

Jelaskan tentang skema ekstension Zone 1. Mengapa skema tersebut dapat


digunakan pada waktu hilangnya saluran komunikasi. Jelaskan mengapa skema ini
cocok digunakan sebagai proteksi cadangan (fallback) khusus pada waktu
hilangnya sistim komunikasi. Coba jelaskan bagaimana setelan Zone 1 dilakukan
sehingga dapat disetel mencakup dua daerah proteksi. Berikan gambar-gambar
seperlunya.

6.

Berikan definisi dengan gambar-gambar tentang;


a.

Capaian kurang transfer tripping langsung (Under reach direct transfer


tripping).

b.

Capaian kurang transfer tripping (PUP) permisif (Under reach permissive


transfer tripping).

c.

Skema percepatan transfer trip capaian kurang permissif (Permissive UnderReaching Aceleration Transfer Tripping).

d.

Protection Transfer Tripping Capaian Lebih (Over reach transfer tripping


protection (POP).

229

e.

Jelaskan tentang pasokan lemah (weak source), bagaimana mengatasi kondisi


pasokan lemah sehingga suatu sistim proteksi dapat memantau dan
mensuvervisi kesalahan yang diakibatkan oleh sumber pasokan lemah
tersebut.

7.

Jelaskan tentang skema bloking. Bagaimana capaian lebih dapat digunakan untuk
keperluan bloking. Jelaskan juga apa yang disebut dengan capaian lebih skama
rele jarak atau over reaching distance scheme. Berikan contoh dengan gambar
tentang penataan sinyal bloking capaian lebih tersebut.

8.

Jelaskan skema bloking capaian lebih dengan menggunakan elemen Zone 2 atau
BOP- Z2.

BAB 7
1.

Coba jelaskan dengan gambar bagaimana membuat skema proteksi pada saluransaluran paralel khususnya yang terdiri dari banyak terminal. Apa pengaruh
impedansi saluran paralel terhadap skema proteksi rele jarak khususnya bila salah
satu saluran dalam keadaan keluar dan kedua ujungnya ditanahkan.

2.

Sebutkan dua sistim proteksi yang sesuai untuk mengamankan saluran-saluran


paralel dengan banyak terminal.

3.

Sebutkan juga apa yang dimaksud dengan gejalah arus terbalik pada saluransaluran paralel.

4.

Terangkan capaian rendah pada saluran parallel.

5.

Gambarkan dengan gambar-gambar sebuah contoh bagaimana perilaku suatu rele


jarak terhadap gangguan tanah pada saluran-saluran parallel.

6.

Jelaskan bagaimana skema unit proteksi pada saluran-saluran banyak terminal


dengan menggunakan kabel pilot seperti proteksi tegangan balans jenis translay.
Berikan contoh dengan gambar yang diperlukan.

7.

Jelaskan skema perbandingan fasa dengan menggunakan power line carrier


khususnya pada saluran tunggal yang terdiri dari tiga terminal (T). Berikan contoh
dengan gambar-gambar.

8.

Jelaskan dengan gambar skema rele diferensial dengan menggunakan sinyaling


serat optik. Gambarkan karakteristik antara arus bias dengan arus diferensial
sebuah rele diferensial.

9.

Jelaskan dengan diagram bagaimana suatu rele dapat melihat gangguan diluar
daerah capaiannya. Sebutkan apa yang bisa dilakukan sehingga sebuah rele jarak
dapat bekerja dengan baik terhadap gangguan-gangguan yang mempunyai
impedansi lebih dari impedansi setelan yang sudah ditetapkan. Jelaskan besarnya
pengaruh beban sebelum gangguan.

10. Coba jelaskan gejala salah kerja pada gangguan reverse.

230

11. Jelaskan tentang skema transfer trip capaian rendah, capaian lebih dan skema
bloking pada saluran-saluran paralel. Jelaskan jumlah kanal-kanal sinyaling yang
diperlukan untuk masing-masing skema proteksi tersebut. Bagaimana skema
bloking perbandingan arah dapat dilakukan.
12. Coba jelaskan pengaruh kapasitor seri terhadap pengukuran rele jarak. Jelaskan
dengan diagram tegangan.
13. Sebuah sistim transmisi dari yang menghubungkan gardu A dan gardu B yang
jaraknya 100 kM dengan tegangan 150 kV. Bila terjadi gangguan tiga fasa pada
80% bagian saluran dari gardu A maka beda sudut fasa antara kedua gardu adalah
. Tahanan busur gangguan adalah 12 . Arus gangguan yang mengalir dari A
ke titik gangguan adalah
, sedang dari B adalah
dimana arus gangguan total adalah
.
Semua harga dinyatakan dalam per unit pada daya dasar 100 MVA dan
tegangandasar 150 kV.
a.

Gambar single line diagram sistim diatas.

b.

Tentukan besarnya impedansi real yang dilihat dari titik A hingga titik
gangguan.

c.

Tentukan apakah unit zone 1 rele jarak mho pada titik A yang di set
mencakup 90% salauran AB dapat bekerja pada gangguan ini? Anggap
karakteristik sudut rele mho adalah

d.

Tentukan imedansi real gangguan yang dilihat dari gardu B.

e.

Tentukan apakah elemen zone 1 rele mho yang diset mencakup 90% saluran
AB dapat bekerja pada gangguan ini. Anggap karakteristik sudut rele mho

f.

Jelaskan bagaimana gangguan tiga fasa tersebut dapat ditanggulangi oleh rele
jarak yang terpasang pada kedua gardu.

14. Sebuah trafo 40 MVA, 20/150 kV,


, mempunyai fasilitas tap dalam
keadaan berbeban (OLTC) pada sisi 20 kV 10%. Reaktansi pada posisi tap
tertinggi dan terendah adalah 7.6% pada tegangan 22 kV, 8% pada tegangan 20 kV
dan 8.5% pada tegngan 18 kV. Trafo tersebut dihubungkan langsung dengan
saluran transmisi 150 kV tanpa menggunakan PMT disisi tegangan tingginya. Pada
sisi tegangan 150 kV tersebut tidak ada trafo arus maupun trafo tegangan. Pada
sisi 20 kV terpasang satu trafo arus dengan rasio 800/5 A dan trafo tegangan
dengan rasio 300/1. Dalam rangka untuk memasang proteksi rele jarak, maka rele
harus diset mampu melihat trafo dan saluran. Pada kondisi ini anggaplah bahwa
pergeseran sudut fasa tidak berpengaruh terhadap capaian rele sesuai dengan
disain rele yang sudah dilengkapi dengan fasilitas kompnesasi pergeseran sudut
fasa trafo. Tentukan dan hitung;
a.

Setelan zone 1 rele pada titik terminal tegangan rendah trafo (A) untuk jarak
saluran 19 kM dimana impedansinya adalah
. Catatan
bahwa hal ini penting dalam menentukan posisi tap mana yang memberikan

231

impedansi yang terendah ke Gardu B (ujung saluran) dilihat dari A untuk


menghindarkan rele mencapai capaian lebih gardu B sebagaimana bila posisi
tap berubah. Set zone 1 pada harga 99% dan 90%

232

b.

Dengan harga setelan zone 1 tersebut, berapa persen bagian saluran yang
masuk dalam proteksi zone 1?

c.

Berapa persen saluran yang dicakup proteksi bila posisi tap berubah pada
posisi maksimum dan pada posisi minimum.

d.

Jelaskan saran-saran yang dapat saudara berikan untuk memproteksi trafo


saluran tersebut. Apakah trafo-saluran pernah dipasang di Indonesia. Jelaskan
dimana.

APENDIKS 1: ISTILAH-ISTILAH TERPAKAI


Implementasi dan penerapan teknologi komputer pada berbagai aplikasi sistim proteksi dan
kendali otomatis pada sistim tenaga listrik yang pada tahun-tahun terakhir ini sudah semakin
marak telah mengisyaratkan bahwa insinyiur-insinyiur sistim proteksi tenaga listrik seyogiyanya
sudah harus terbiasa dan familiar dengan berbagai terminologi yang digunakan dalam bidang
komputer dan dirasa sudah tidak cukup hanya untuk mengetahui terminologi-terminonolgi
Pengendalian dan Proteksi Sistim Tenaga Listrik semata. Dibawah ini adalah berbagai istilah,
terminologi dan pengertian-pengertian yang banyak ditemukan pada bidang Pengendalian Dan
Pengamanan Sistim Tenaga Listrik.
AC. Adalah singkatan dari Alternating Current yang berarti Arus Bolak Balik. Di indonesia
frekuensi arus bolak balik yang digunakan pada sistim tenaga listrik adalah 50 Hz. Di Amerika
atau sebagian di Jepang ada yang menggunakan frekuensi 60 HZ.
ACB. Merupakan signgkatan dari Air Circuit Breaker yang berarti Circuit Breaker Dengan Isolasi
Udara. Disini peniupan busur api yang terjadi pada waktu pemutusan daya biasanya dilakukan
dengan meniupkan udara bertekanan tinggi pada busur api tersebut.
ACCURACY. Akurasi sebuah tranducer didefinisikan sebagai batas kesalahan intrinsik dan batasbatas variasi dari nilai pengukuran sebenarnya.
ACCURACY CLASS. Adalah angka yang digunakan untuk mengindentifikasikan batas-batas
akurasi pengukuran suatu tranduser berdasarkan ketentuan standar yang digunakan.
ADC. Adalah akronim dari Analogue to Digital Converter yaitu suatu perangkat elektronika
terintegrasi yang digunakan untuk mengkonversikan besaran anaog menjadi besaran digital.
AGC. Automatic Gain Control adalah perangkat yang digunakan untuk mengendalikan level
suatu perangkat pengaturan secara otomatis sedemikian rupa sehingga out put dari perangkat
utamanya dapat bertahan secara konstan sesuai dengan rencana kerjanya.
AIS. Adalah singkatan dari Air Insulated Switchgear yang artinya adalah sebuah gardu induk
terbuka dimana isolasi utamanya adalah udara sebagaimana gardu-gardu konvensional.
ALL OR NOTHING RELAY. Adalah rele yang dirancang bekerja pada besaran yang nilainya sama
atau lebih tinggi dari nilai rating tertentu yang menyebabkan rele tersebut bekerja dan dibawah
nilai tersebut rele secara otomatis akan drops out.
ANTI PUMPING DEVICE. Anti pumping device adalah perangkat dengan fitur tertentu yang
diintegrasikan pada sebuah Circuit Breaker atau pada skema reclosing yang digunakan untuk
mencegah terjadinya perintah ber-ulang dimana waktu impulse closing dibuat lebih panjang dari
total waktu operasi rele dan circuit breaker. Atau pada skema reclosing adalah perangkat yang
digunakan untuk mencegah perintah berulang dimana waktu impulse closing lebih panjang dari
total waktu kerja rele dan circuit breaker.

233

ARCING TIME. Adalah waktu antara mulai saat terpisahnya kontak circuit breaker dengan saat
padamnya busur api yang terjadi selama waktu pemutusan arus.
AUXILIARY CIRCUIT. Adalah sirkit yang biasanya mendapat catu dayanya diambil dari catu daya
auxiliary, tetapi kadang-kadang dia bisa juga di suply atau di energise langsung darih besaran
yang diukur.
AUXILIARY RELAY. Adalah sebuah rele all-or-nothing relay yang dienergise melalui rele lain,
contoh sebuah rele yang digunakan sebagai penguat kontak dimana diperoleh kontak dengan
rated lebih tinggi atau suatu rele yang dilengkapi dengan elemen pewaktu tunda atau time
delay atau yang juga dimaksudkan untuk mendapatkan banyak kontak sebagai penggandaan
sebuah kontak tunggal.
AUXILIARY SUPPLY . Adalah catu daya listrik arus bolak balik a.c atau arus searah d.c yang
dibutuhkan untuk dapat bekerja dengan benar diluar dari besaran yang diukur.
BACK-UP PROTECTION. Back-up protection adalah sistim proteksi yang dimaksudkan sebagai
cadangan terhadap sistim proteksi utama yang berguna untuk bertindak sebagai pengaman lain
apabila pengaman utama tidak efektif atau gagal melakukan fungsinya. Atau sebagai rele
pengaman tambahan pada gangguan-gangguan pada bagian-bagian jaringan yang tidak
termasuk daerah kerja rele pengaman utama.
BAY. Bay adalah pasangan-pasangan perangkat tegangan rendah LV, tegangan menengah MV
atau perangkat tegangan tinggi HV, yang saat ini umumnya sudah dikendalikan dengan
komputer.
BC. Bay Computer adalah komputer khusus yang digunakan secara khusus untuk mengendalikan
satu atau beberapa bay dalam satu gardu induk. Bay computer tidak bisa digunakan untuk
keperluan lain sebagaimana komputer pribadi lainnya.
BIASED RELAY. Biased relay atau rele yang dibias adalah rele dimana karakteristiknya sudah
dimodefikasi dengan mengintrodusir besaran tertentu diluar dari besaran penggeraknya dan
besaran tersebut biasanya berlawanan dengan besaran penggeraknya. Bias biasanya digunakan
untuk mengkonpensir besaran arus yang mengalir pada kumparan rele akibat adanya kesalahan
pengukuran yang secara inheren melekat pada perangkat instrumentasi seperti trafo arus atau
trafo tegangan.
BIAS CURRENT. Adalah arus bias yang mengalir pada rele yang dibias yang sengaja dibuat untuk
menghilangkan pengaruh arus non gangguan yang timbul karena kesalahan perangkat
instrumentasi.
Bulk Power Generation. Bulk Power Generation (BPG) adalah unit-unit generator ukuran besar
yang umumnya dilengkapi dengan sitim proteksi diferensial. BPG dapat dilihat dari moda sistim
interkoneksi mereka ke jaringan sistim tenaga listrik yaitu melalui gardu-gardu induk atau di tap
pada ke saluran-saluran transmisi yang di proteksi dengan menggunakan sistim kabel pilot atau
dengan sinyal pembawa komunikasi.
BURDEN. Burden adalah kapasitas beban yang dibutuhkan oleh rangkaian rele yang dinyatakan
dengan perkalian antara tegangan dengan arus (volt-amperes atau watts pada sistim d.c.) pada

234

kondisi tertentu, yang boleh jadi pada setelan atau pada arus atau tegangan nominal. Untuk
memastikan bahwa burden dinyatakan dalam arus nominal, maka dalam penilaian burden
sebuah rele maka keluaran nominal trafo pengukuran yang dinyatakan dalam VA, selalu berarti
besar burden tersebut dilakukan pada arus atau tegangan nominal.
CAPACITANCE ATAU KAPASITANSI. Menurut Encyclopedi Britannica kapasitansi adalah sifat dari
sepasang konduktor yang saling terpisah melalui media atau material non konduktif (misal
udara, keramik..dsb) yang memungkinkan untuk menyimpan enersi listrik dengan cara
memsisahkan muatan listrik yang dipertahankan oleh tegangan antara kedua konduktor. Bila
muatan listrik ditransfer antara dua konduktor yang pada awalnya tidak bermuatan maka kedua
konduktor akan bermuatan yang sama namun berbeda polaritas. Tegangan antara kedua
konduktor akan timbul sesuai dengan muatan listrik dan dapat menyimpan listrik. Kapasitansi C
adalah perbandingan antara jumlah muatan listrik q dengan perbedaan potensial antara kedua
konduktor V atau dapat dinyatakan dengan C = q/V. Satuan kapasitansi dapat dinyatakan dalam
coulombs per volt (C/V) atau dalam farads (F).
CALIBRATION. Kalibrasi adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan pada keadaan dan kondisi
tertentu untuk melihat dan membandingkan besar nilai yang diukur oleh sebuah transduser
yang mau dikablibrasi dengan nilai yang diukur oleh tranduser standar yang terhubung secara
paralel atau seri pada saat melakukan kalibrasi.
CB. Circuit Breaker sering juga disebut PMT atau Pemutus Tenaga, digunakan sebagai perangkat
pemutus tenaga baik untuk keperluan operasi normal ataupun sebagai bagian perangkat
proteksi sistim tenaga bersama-sama dengan rele proteksi.
CBCT. Core Balance Current Transformer adalah trafo jenis cincin dimana ketiga saluran
primernya dilalukan melalui lubang cincin trafo arus tersebut. Arus pada sisi sekunder akan
terdeteksi bila pada penghantar primer terdapat ketidak setimbangan arus.
CDM. Conceptual Data Modelling adalah aktifitas yang dimaksudkan untuk:

Mendefinisikan objek dan link dan konvensi nama untuk memudahkan identifikasi
mereka.

o
o

Untuk menjamin interoperability antara subsistim-subsistim.


Untuk mendefinisikan standar pertukaran format antara sistim konfigurator dengan
konfigurator subsistim-subsistim.

CHARACTERISTIC ANGLE. Adalah karakteristik sudut antar dua vektor yang diterapkan pada rele
dan digunakan untuk menytakan kinerja atau performace sebauh rele.
CHARACTERISTIC CURVE. Adalah karaktersitik kurva yang memperlihatkan nilai kerja
karakteristik terhadap berbagai harga atau kombinasi dari besaran yang dienergise.
CHARACTERISTIC IMPEDANCE RATIO. Adalah nilai rasio maksimum System Impedance Ratio
sampai performance rele tetap berada dalam batas-batas akurasinya.
CHARACTERISTIC QUANTITY. Karakteristik kuantitas adalah angka yang nilainya
mengkarakterisir kerja rele, contoh, arus untuk rele arus lebih, tegangan untuk rele tegangan,
sudut fasa untuk rele arah, waktu untuk rele time delay independent, impedansi untuk rele
impedansi.

235

CHECK PROTECTION SYSTEM. Adalah sistim proteksi auxiliary yang dimaksudkan untuk
mencegah tripping yang diakibatkan oleh ketidak telitian atau kesalahan kerja rele proteksi
utama.
CIGRE. CIGRE adalah badan yang menyelengarakan konfrensi internasional tentang Sistim
Elektrik Tegangan Ekstra Tinggi. CIGRE adalah badan permanen non pemerintah dan merupakan
badan internasional non profit yang berkedudukan di Francis. Mereka memokuskan kegiatan
konfrensi mereka terhadap isu-isu perencanaan dan pengoperasian sistim tenaga listrik seperti
disain, konstruksi, pemeliharaan dan berbagai isu tentang perangkat-perangkat tegangan tinggi.
CYBER SECURITY. Cyber Security adalah sistim sekuriti terhadap ancaman-ancaman terhadap
jaringan komputer yang bisa datang melalui terminal-terminal komputer dan juga termasuk
proteksi terhadap aset perusahaan akibat modefikasi atau kerusakan karena tidak sengaja atau
karena kesalahan mengoperasikan sistim-sistim kontrol berbasis komputer.
CLOSING TIME. Closing time adalah waktu yang dibutuhkan circuit breaker untuk menutup
dimulai dari posisi terbuka secara sempurna yaitu dari saat penerapan pemberian tegangan
pada kumpran tutup closing coil hingga kontak CB tertutup secara sempurna.
COMPLIANCE VOLTAGE (ACCURACY LIMITING OUTPUT). Ini dimaksudkan hanya untuk sinyal
arus keluaran, dimana nilai tegangan keluaran pada mana akurasi tranduser memenuhi
spesifikasi akurasinya.
CONJUNCTIVE TEST. Conjunctive test adalah pengetesan sistim proteksi dimana semua
komponen yang terlibat pada sistim proteksi tersebut ikut tersambung. Pengetesan ini bisa
secara parametris atau secara spesik.
CORE BALANCE CURRENT TRANSFORMER. Adalah Trafo Arus jenis cincin (ring) dimana
penghantar primer dilalukan lubang CBCT. Disini arus sekunder hanya terjadi bila terdapat
ketidak seimbangan arus pada ketiga penghantar primer. CBCT banyak digunakan pada proteksi
gangguan tanah sensitif.
CT. Current Transformer atau trafo arus adalah trafo yang digunakan untuk merubah nilai arus
yang besar menjadi arus yang lebih rendah yang bisa diukur dengan peralatan ukur biasa. Nilai
arus sebenarnya yang mengalir pada sisi primer adalah hasil pembacaan alut ukur disisi
sekunder dikalikan dengan faktor perbandingan kumparan primer dan sekunder.
CVT. Capacitor Voltage Transformer. Adalah sebuah trafo tegangan yang digunakan untuk
mengukur tegangan tinggi dengan prinsip menggunakan divider. Banyak digunakan pada
jaringan ekstra tinggi dimanana pengukuran dengan prinsip induksi elektromaknetis dianggap
tidak praktis dan ekonomis.
DAC. Digital to Analogue Converter adalah perangkat yang digunakan untuk mengubah besaran
digital menjadi besaran analog. Biasanya digunakan untuk menampilkan besaran digital secara
analog atau banyak juga digunakan dalam sirkit-sirkit proteksi, kendali dan pengaturan.
DAR. Delayed auto-reclose, adalah perangkat yang diupayakan untuk menunda terjadinya auto
reclose.

236

DCE. Data communication equipment misal modem, konvertor protocol dan perangkat
transmisi lainnya.
Jenis-jenis komunikasi dari DCE ke DTE ada lima yaitu;
1.

Komunikasi asinkron.

2.

Komunikasi sinkron dengan menggunakan clock Data Terminal Equipment misal clock
internal rele numeris.

3.

Komunikasi sinkron dengan menggunakan clock modem lokal.

4.

Komunikasi sinkron dengan menggunakan clock lokal modem yang diperoleh melalui
saluran telepon.

Default Password. Pasword adalah sederetan karakter yang harus dimasukkan ke dalam
komputer sebelum dapat mengakses file dalam komputer tersebut. Sebuah default password
adalah password yang dibuat atau diterapkan oleh pabrik atau suplier sistim atau aplikasi.
Distributed Generator. Adalah generator-generator yang umumnya berukuran relatif kecil yang
tersebar disekitar jaringan sistim tenaga listrik. Generator-generator ini biasanya terhubung
dengan sistim tenaga listrik melalui tap-tap langsung ke tarnsmisi atau ke jarangan distribusi
sistim tenaga listrik yang sudah eksisting. Sistim proteksi generator-generator tersebar ini harus
dilakukan sesuai dengan standar-standar yang sudah dibuat khusus sehingga keberadaan
generator-generator tersebut tidak menjadi masalah ke sistim tenaga listrik dan sebaliknya bila
ada gangguan pada sistim maka generator tersebut tidak sampai mengalami kerusakan hebat.
DNP3. Adalah singkatan dari distributed network protocol yang merupakan protokol komunikasi
non proprietary yang dirancang untuk mengoptimalkan transmisi akuisisi informasi dan
komunikasi data dan perintah kendali dari satu komputer ke komputer lainnya. Distributed
Network Protocol adalah protokol komunikasi khusus yang sekarang ini sudah umum digunakan
terutama di Amerika bagian Utara. Digunakan sebagai protokol komunikasi antara jaringan
sekunder antara HMI dengan substation computers atau Bay Computers dan perangkat
proteksi.
DCP. Device Control Point: adalah keypad lokal yang terdapat pada perangkat yang digunakan
untuk mengontrol gardu induk, sering di lengkapi dengan sakler pilih Lokal/Remote Switch.
DCS. Distributed Control System adalah sistim kontrol terdistribusi pada suatu plant dimana
setiap bagian sirkit proses disuvervisi dan di kontrol subsistim secara sendiri-sendiri dan
kemudian subsistim-subsistim tersebut diintegrasikan menjadi suatu sistim kontrol yang
komprehensif. Bila diperlukan pada kondisi tertentu masing-masing subsistim tetap dapat
berjalan sendiri-sendiri secara otonom.
DEAD TIME (AUTO RECLOSE). Dead time adalah waktu antara dimana busur api sudah padam
sampai kontak circuit breaker kembali menutup.
DE-IONIZATION TIME (AUTO-RECLOSE). Waktu de-ionisasi adalah waktu yang dibutuhkan untuk
mengembalikan keadaan udara kembali menjadi isolasi setelah dilewati busur api akibat
gangguan. Waktu de-ionisasi ini diperlukan pada waktu melakukan proses reclosing sedemikian
sehingga reclosing tidak terjadi pada waktu busur api masih bertahan pada jalur gangguan.

237

DELAYED AUTO-RECLOSE. Adalah skema auto reclose yang mempunyai waktu reclose sudah
melebihi waktu minimum yang dibutuhkan bila kerja autoreclose berjalan dengan sukses atau
dalam keadaan normal.
DFT. Discrete Fourier Transform adalah cara-cara perhitungan dengan menggunakan
Transformasi Fourier secara Diskrit. Banyak digunakan dalam algoritma perhitungan gangguangangguan pada rele numerik.
DIGITAL SIGNAL PROCESSSING. Adalah sebuah teknik untuk memproses signal digital dengan
menggunakan berbagai algoritma filter untuk menentukan out put sesuai dengan karakteristik
yang diharapkan. Signal input yang digunakan pada algoritma pemroses signal biasanya dalam
bentuk representasi signal analog dalam bentuk digital yang didapatkan melalui sebuah
perangkat konversi A/D. Digital sinyal processing biasanya dilakukan dengan menggunakan
teknik Discrete Fourier Transformation sehingga sebuah unit microprocessor dapat
dioptimasikan baik perangkat lunak maupun perangkat kerasnya.
DIRECTI0NAL RELAY. Adalah sebuah rele yang bekerja bukan hanya berdasarkan besarnya arus
gangguan namun juga berdasarkan arah arus gangguan.
DISCRIMINATION. Diskriminasi adalah kemampuan suatu sistim proteksi untuk membedakan
kondisi sistim tenaga diantara berbagai kondisi sistim yang dimaksudkan supaya mampu kerja
pada kondisi tertentu yang sudah ditentukan namun pada kondisi lain tidak diharapkan bekerja.
DISTORTION FACTOR. Adalah faktor perbandingan antara harga r.m.s. harmonis yang
terkandung dengan harga r.m.s. besaran yang tidak atau non-sinusoidal.
DIRECT-ON-LINE. Adalah metoda atau cara starting motor, dimana tegangan jala-jala secara
penuh diterapkan pada motor-motor stationer.
DROP- OFF. Rele disebut drops off bila dia berubah dari posisi energise ke posisi non-energise.
DROP-OUT to PICK-UP RASIO. Adalah perbandingan yang membatasi harga karakteristik
dimana rele reset dan bekerja. Harga ini kadang disebut rele diferensial.
DT. Definite Time biasanya digunakan pada rele yang bekerja berdasarkan waktu definit tanpa
melihat nilai atau besar arus gangguan.
DTR. Adalah Data Terminal Ready yaitu sinyal dari DTE yang memperlihatkan kesiapan terminal
untuk menerima atau mengirimkan data.
EARTH FAULT PROTECTION SYSTEM. Adalah sistim proteksi yang dirancang untuk tanggap
hanya terhadap gangguan tanah saja.
EARTHING TRANSFORMER. Adalah trafo yang digunakan sebagai media pentanahan titik netral
sebuah trafo tiga fasa.
EFFECTIVE RANGE. Effektif range adalah kisaran atau range nilai karakteristik kuantity atau
kuantity yang mengenergise pada mana rele akan memberi tanggapan secara benar sesuai
dengan kebutuhan, terutama pada ketelitian atau akurasinya.

238

ELECTRICAL RELAY. Electrical rele atau rele elektrik adalah divais yang dirancang untuk
melakukan tippiping pada satu atau lebih sistim tenaga listrik yang perlu diproteksi bila sistim
tenaga tersebut mengalami gangguan-gangguan yang dapat merusak peralatan yang diproteksi.
ELECTROMECHANICAL RELAY. Rele elektromekanikal adalah rele elektrik yang prinsip kerjanya
dirancang berdasarkan pergerakan relative elemen mekanik rele tersebut sebagai akibat arus
yang mengalir dalam kumparan penggerak.
EMC. Electro-Magnetic Compatibility atau kompatibilitas elektro maknetik adalah term yang
digunakan untuk melihat kompabilitas suatu perangkat terhadap interferensi gelombang
elektromaknetik sesuai dengan ketentuan standar.
EMBEDDED GENERATION. Adalah pembangkit yang terhubung pada sistim distribusi tegangan
rendah atau tegangan menengah dimana terdapat ke khususan terutama dalam sistim proteksi
kelistrikannya.
ENERGIZING QUANTITY. Adalah besaran listrik seperti tegangan atapun besaran arus yang
bersama atau dengan gabungan dengan besaran energising lainnya dapat menyebabkan
perangkat dapat bekerja.
ERROR (OF A TRANSDUCER). Error adalah selisih antara harga real keluaran dengan harga
keluaran yang diharapkan sesuai dengan nilai yang dinyatakan pada papan nama tranduser.
EVENT. Event adalah setiap informasi yang di akuisisi atau di bangkitkan oleh sistim kontrol
digital untuk menyatakan terjadinya perubahan status
FACTS. FACTS adalah singkatan dari Flexible AC Transmission System yang merupakan perangkat
elektronik yang mampu mengendalikan aliran daya pada saluran transmisi tenaga listrik dengan
menggunakan perangkat SCR (Thyristor Valve).
FAULT PASSAGE INDICATOR. Adalah sensor atau indikator yang digunakan untuk mendeteksi
arus yang mengalir dengan nilai yang melebihi nilai setelan (biasanya arus akibat gangguan).
Indikator menunjukkan bahwa gangguan terjadi ke arah hilir dilihat dari lokasi sensor.
FBD. Functional Block Diagram: adalah bahasa yang digunakan dalam pemrograman sesuai
dengan standar IEC 61131-3 programming languages.
FIDUCIAL VALUE. Adalah harga yang ditentukan secara jelas terhadap titik referensi yang dibuat
untuk menentukan akurasi tranduser. Untuk tranduser harga fiducial adalah harga span kecuali
untuk tranduser yang yang dapat mengalirkan besaran secara bolak balik (reversible) dengan
out put keluaran yang simetris bila harga fiducial span atau setengah span sesuai dengan
pernytaan pabrik. Dalam prakteknya, untuk menyatakan akurasi tranduser frekuensi merujuk ke
percent of centre-scale frequency atau phase angle transducers pada kesalahan dalam sudut
elektirs.
FIREWALL. Adalah perangkat keras atau lunak yang digunakan dalam kebijakan sekuriti untuk
mempertahankan jaringan sistim aman terhadap trafik data-data yang tidak
diperlukan/dikehendaki. Perangkat ini bisa dibuat dari peralatan filter sederhana terhadap
paket-paket data yang tidak autorised berdasarkan adress mereka atau perangkat sistim

239

pengecekan data-data yang lebih kompleks terhadap legitimasi komunikasi dengan data-data
tersebut (urutan data-data). Sebuah perangkat firewall dapat juga digunakan sebagai rele
proteksi antar dua jaringan, yang dapat memutuskan komunikasi data dengan pihak-pihak
eksternal yang tidak berkepentingan pada kedua jaringan tersebut.
FORWARD LOOKING ELEMEN. Adalah elemen elemen penglihat rele jarak yang diset hanya
melihat gangguan yang terjadi didepan rele. Pada gangguan-gangguan yang terjadi dibelakang
maka rele jarak ini tidak akan bekerja. Elemen penglihat kedepan bisa merupakan elemen rele
jarak Zone 1, 2 atau Zone 3.
FPI. Fault Passage Indicator dalam rele numerik, adalah sensor yang mendeteksi arus gangguan
lewat.
FULL DUPLEX COMMUNICATION. Adalah komunikasi baik data ataupun pembicaraan yang bisa
terjadi secara simultan pada kedua arah.
GATEWAY. Gateway adalah sebuah komputer yang merupakan interface antara komputer sitim
otomatisasi gardu induk (scada lokal) dengan satu atau lebih pusat pengendalian sistim tenaga
listrik berbasis komputer SCADA.
GIS. Gas Insulated Switchgear (usually SF6) adalah gardu induk berselubung metal yang berisi
gas sulfur hexa floride. Pemakaian jenis gardu ini banyak dilakukan di kota-kota besar mengingat
harga tanah yang sangat mahal atau di pusat-pusat pembangkit dengan tingkat kontaminasi
yang tinggi.
GLOBAL POSITIONING SYSTEM. Global Positioning System atau sering disingkat dengan GPS
adalah sistim yang digunakan untuk menentukan lokasi satu objek tertentu pada permukaan
bumi secara teliti, yaitu dengan menggunakan satelit komunikasi geostationar yang mengorbit
bumi. GPS biasanya digunakan sebagai sumber clok sinchronisasi untuk pewaktu rele-rele secara
teliti.
GOOSE. Generik Object Oriented Sequence Envent, adalah format sistim komunikasi yang
digunakan antara divais-divais IED dalam sistim kontrol otomatis yang berguna untuk
menyederhanakan sistim perkabelan antara rele-rele. Fungsi-fungsi yang dapat diterapkan
antara lain adalah rangkaian interlok antara dua divais tanpa menggunakan kabel-kabel
penghubung.
HALF-DUPLEX COMMUNICATION. Adalah sistim komunikasi yang dapat dilakukan pada kedua
arah, namun dilakukan secara bergantian satu per satu. Pada satu saat komunikasi yang terjadi
hanya satu arah saja. Contohnya komunikasi suara dengan menggunakan handy talky.
HANDSHAKING. Adalah prosedur untuk mengkonfirmasi status sinyal yang dikirim antara dua
perangkat terminal telekomunikasi yaitu untuk memeriksa apakah aliran data-data yang
diharapkan sudah terjadi sebagaimana mestinya. Biasanya terdapat dua cara yang umum
digunakan yaitu dengan perangkat keras (RTS/CTS) dan perangkat lunak (XON/XOFF).
HIGH-SPEED RECLOSING. Adalah proses reclosing suatu circuit breaker setelah mengalami
tripping yang dilakukan sangat cepat tanpa menunda waktu kecuali waktu yang dibutuhkan
untuk de-ionisasi jalur gangguan yang mengalami penjalaran busur api.

240

HMI. Human Machine Interface adalah perangkat yang digunakan sebagai media komunikasi
antara manusia atau operator dengan rangkaian atau mesin proses dimana operator dapat
menuliskan data atau sinyal masukan dan proses memperlihatkan reaksinya di layar tampilan
melalui sistim komputer. Biasanya digunakan Personal Computer (PC) desktop atau portable
yang dilengkapi dengan keyboard, screen dan pointing device seperti track ball atau mouse.
HRC. High Rupturing Capacity (biasanya mengenai sekring), adalah sekring dengan kemampuan
memutus arus yang besar dengan sangat cepat sehingga arus tersebut tidak sempat merusak
jaringan yang diamankan.
HSR. High Speed Reclosing, adalah perangkat penutup otomatis yang digunakan untuk
memulihkan tegangan segera setelah terjadinya tripping saluran yang mendapat gangguan
sementara.
HV. High Voltage; tegangan tinggi digunakan untuk mentransmisikan daya dari satu tempat ke
tempat lain yang saling berjauhan dengan maksud untuk mengurangi rugi-rugi transmisi
seminimal mungkin.
HVDC. High Voltage Direct Current; tegangan tinggi arus searah dilakukan dengan menggunakan
SCR yang bisa merubah tegangan arus bolak-balik menjadi tegangan arus searah dan seterusnya
disalurkan yang kemudian dirubah kembali menjadi tegangan arus bolak balik pada level
tegangan yang sesuai. Saat ini tegangan tinggi arus searah sudah mencapai tegangan 1600 kV,
yang digunakan mentransmisikan daya dari satu tempat ke tempat lainnya yang sangat jauh
atau terpisah oleh lautan.
ICCP. Adalah Protokol Komunikasi Antara Control Center sesuai dengan definisi yang diberikan
standar IEC 60870-6-603 protocol.
ICT. Interposing Current Transformer, pada rele-rele elektromaknetik harus dilakukan dengan
interposing trafo arus sedang pada rele-rele numeris biasanya dilakukan dengan perangkat
lunak dalam bentuk transfer function.
IDS. A dalah singkatan dari intrusion detection system yang merupakan suatu perangkat yang
memantau lalu lintas komunikasi pada saluran transmisi dengan tujuan untuk mendeteksi dan
mencatat pengguna-pengguna yang tidak berhak terhadap fasilitas kendali sistim jaringan. IDS
diprogram untuk mengidentifikasi dan menelusuri pola-pola aktifitas jaringan.
IEC. Adalah suatu badan atau komisi internasional dalam bidang elektroteknik yang mempunyai
tugas untuk menyiapkan dan menerbitkan standar-standar yang digunakan untuk
menspesifikasikan semua peralatan elektrik maupun peralatan elektronik lainnya sesuai dengan
teknologi masing-masing peralatan tersebut.
IED. Intelligent Electronic Device adalah perangkat yang berisi microprocessor termasuk
perangkat lunak yang digunakan untuk mengimplementasikan satu atau lebih fungsi-fungsi
untuk keperluan pengendalian jaringan sistim tenaga listri seperti misalnya bay controller,
remote SCADA interface/protocol converter ...dsb. Rele numeris berbasis microprocessor-based
juga bisa disebut sebagai IED. IED adalah terminologi umum yang digunakan untuk
mendeskripsikan tentang perangkat-perangkat berbasis microprocessor-based, sebagai baian
dari komputer. IED bisa terdiri dari satu atau lebih prosessor yang mampu menerima dan

241

mengirimkan data atau perintah kendali dari dan ke perangkat-perangkat eksternal seperti rele
numeris, meter-meter fungsi banyak dan kontroler-kontroler lainnya.
INFLUENCY QUANTITY. Influence quantity atau besaran berpengaruh adalah besaran yang tidak
ada hubungannya dengan besaran yang diukur tetapi adalah besaran lain yang bisa
mempengaruhi sinyal out put pengukuran.
INPUT QUANTITY. Adalah besaran yang diperoleh sebagai masukan besaran yang diukur dari
sistim pengukuran.
INSTANTANEOUS RELAY. Adalah rele yang bekerja dan reset dengan sangat cepat yang sedapat
mungkin tanpa ada kelambatan waktu.
INSULATED GATE BIPOLAR TRANSISTOR IGBT. Adalah transistor khusus yang cocok untuk
melalukan arus atau teganggan tinggi hingga ratusan amper. Sering digunakan pada perangkat
static power control seperti inverters, controlled rectifiers, mengingat cara pengendalian out
put nya yang relatif lebih fleksibel dari thyristor biasa.
INTRINSIC ERROR. Adalah error yang sudah terdapat pada transducer pada kondisi referensi
yang disebabkan oleh keterbatasan material-material yang digunakan pada transduser tersebut.
INVERSE TIME DELAY RELAY. Adalah rele yang mempunyai waktu kerja yang cendrung mengecil
kearah minimum dengan semakin naiknya besar arus gangguan.
INVERSE TIME RELAY WITH DEFINITE MINIMUM TIME (IDMT). Adalah rele dependent time
delay yang mempunyai waktu kerja mengikuti fungsi invers terhadap besaran atau karakteristik
kuantity penggerak rele.
IRIG-B. Adalah osilator standar internasional yang digunakan untuk sinkronisasi waktu.
ISO. International Standards Organisation adalah badan standar internasional yang secara
teratur melakukan rapat-rapat komite dalam rangka mendefinisikan standar-standar yang
diperlukan untuk menyamakan berbagai produk sehingga satu sama lain bisa saling kompetibel.
Misalnya dalam mendefenisikan sistim standar untuk sistim komunikasi antar perangkatperangkat komputer. Atau juga dalam menstandarkan berbagai mutuk para konstruktur
sehingga secara genaeral dapat diklassifikasikan.
K-BUS (K-BUS COURIER). Adalah nama yang digunakan untuk protokol Courier pada interface KBus untuk range K-Relay yang dipabrikasi oleh AREVA.
KNEE-POINT. Adalah g.g.l lawan sinusoidal yang diterapkan pada terminal sekunder sebuah
trafo arus dimana untuk menaikkan tegangan sebesar 10%, akan memerlukan arus penguat
dinaikkan sebesar 50%.
INDUKTANSI. Induktansi adalah parameter yang digunakan untuk menyatakan satuan intensitas
kemagnitan suatu belitan.
LAN. Local Area Network adalah jaringan umum yang digunakan sebagai media komunikasi
antara berabagai perangkat sistim dijital.

242

LD. Ladder Diagram. Adalah bahasa pemrograman yang digunakan pada perangkat Programable
Logic Control sesuai dengan standar IEC 61131-3 programming languages.
LOCAL CONTROL MODE. Adalah kondisi dimana sistim dapat dikendalikan secara lokal pada titik
tersebut.
LOCK-OUT (AUTO-RECLOSE). Adalah tindakan yang digunakan untuk mencegah Circuit Breaker
kembali reclose setelah melakukan trippinmg.
LONG TERM STABILITY. Adalah stabilitas perangkat atau sistim pada waktu yang lebih dari
perioda satu tahun.
MAIN PROTECTION. Adalah sistim proteksi yang dalam kedaan normalnya diharapkan bekerja
sebagai pengaman utama terhadap gangguan-gangguan yang terjadi pada daerah proteksinya.
MAXIMUM PERMISSIBLE VALUES OF INPUT CURRENT AND VOLTAGE. Adalah harga arus atau
tegangan yang dinyatakan oleh pabrik pembuat dapat ditahan oleh tranduser untuk waktu tidak
terbatas.
MCB. Miniature Circuit Breaker adalah perangkat yang digunakan untuk memutus dan
menyambung catu daya listrik tegangan rendah. Perangkat ini sekaligus dapat berfungsi sebagai
perangkat pengaman bila disis pemakain terdapat hubung pendek listrik.
MCCB. Moulded Case Circuit Breaker yang sering dijumpai dalam panel-panel distribusi
tegangan rendah dengan kapasitas hingga ratusan amper dan bahkan bisa hingga ribuan amper.
MEAN-SENSING TRANSDUCER. Adalah tranduser yang mengukur harga rata-rata suatu
gelombang tetapi dibuat untuk mengukur harga r.m.s dari besaran masukan sinusoidal.
MEASURING ELEMENT. Adalah unit atau modul sebuah tranduser yang merubah besaran yang
diukur menjadi sinyal-sinyal tertentu yang akan diperagakan untuk memperlihatkan nilai yang
diukur.
MEASURING RANGE. Adalah kisaran pengukuran dimana kinerja alat pengukur berada pada
batas-batas akurasi yang dibutuhkan.
MEASURING RELAY. Adalah rele yang dirancang untuk men switch karakteristik kuantitinya
pada keadaan tertentu dan dengan akurasi tertentu bertahan pada nilai kerjanya.
METERING (NON-TARIFF). Harga-harga pengukuran yang dihasilkan dari hasil-hasil perhitungan
baik besaran dijital maupun besaran analog untuk berbagai periode waktu.
METERING (TARIFF). Adalah pengukuran harga energi yang dihitung dari besaran input digital
atau besaran analog selama variable perioda waktu tertentu yang biasanya digunakan sebagai
dasar perhitungan tariff yang harus dibayarkan oleh pelanggan.
MOD BUS. Adalah protokol komunikasi yang banyak digunakan pada jaringan sekunder seperti
antara HMI, komputer gardu atau komputer Bay dan perangkat proteksi.

243

MODEM. Adalah nama umum yang digunakan untuk perangkat konversi digital menjadi data
dalam format yang sesuai untuk keperluan transmisi data melalui kawat pilot transmisi tanpa
kondisi atau dengan kondisi jaringan sewa.
MULTI-ELEMENT TRANSDUCER. Adalah tranduser yang mempunyai dua atau lebih elemen
pengukuran. Sinyal-sinyal pengukuran yang dihasilkan masing-masing elemen pengukur
dikombinasikan untuk menghasilkan sinyal out put sesuai dengan besaran yang diukur.
MULTI-SECTION TRANSDUCER. Adalah tranduser yang mempunyai dua atau lebih rangkaian
pengukuran yang saling independen untuk melakukan pengukuran satu atau lebih fungsi.
MULTI-SHOT RECLOSING. Adalah skema reclosing atau penutupan kembali yang memungkinkan
untuk dilakukan lebih dari satu kali. Biasanya setelah melakukan reclosing maksimum misal 3
kali, circuit breaker langsung di lock-out sehingga reclosing tidak mungkin terjadi lagi.
MV. Medium Voltage; tegangan menengah. Tegangan menengah di Indonesia biasanya mulai
dari 6 kV sampai 33 kV. Tegangan distribusi yang paling banyak di PLN adalah 20 kV.
NOMINAL RANGE OF USE. Adalah kisaran pengukuran yang ditentukan dimana besaran-besaran
yang diukur tidak akan merubah sinyal keluaran tranduser bila harga yang sudah ditetapkan
tersebut dilebihi.
NOTCHING RELAY. Adalah rele yang menswitch keadaan dari on ke off atau sebaliknya dari off
ke posisi on ke keadaan lainnya terhadap sejumlah impuls yang diterapkan.
NUMERICAL RELAY. Adalah rele-rele yang dibuat dengan menggunakan Digital Signal Processor
untuk melakukan berbagai fungsi algoritma perhitungan proteksi dalam perangkat lunak.
OCB. Oil Circuit Breaker adalah circuit breaker dengan menggunakan minyak sebagai pemadam
busur api.
OFF-LOAD TAP CHANGER. Adalah tap changer yang tidak boleh di operasikan dalam keadaan
berbeban. Pada trafo-trafo yang mempunyai off load tap changer, perubahan posisi tap
dilakukan hanya bila trafo dalam keadaan tidak bertegangan.
OHL. Overhead line adalah saluran hantaran udara sistim tenaga listrik yang digunakan untuk
mentransmisikan daya listrik dari satu tempat ke tempat lain yang saling berjauhan. Saluran ini
biasanya ditarik dari satu tower ke tower lain secara konsisten sehingga dapat menghubungkan
dua atau lebih gardu induk.
ON LOAD TAP CHANGER OLTC. On Load Tap Changer adalah tap changer yang bisa bekerja naikturun pada kondisi trafo dalam keadaan berbeban.
OPENING TIME. Adalah waktu antara mulainya kumparan tripping diberi tegangan hingga saat
kontak terbuka secara sempurna.
OPERATING CURRENT (OF A RELAY). Adalah arus kerja yang menyebabkan sebuah rele bekerja.

244

OPERATING TIME (RELAY). With a relay de-energised and in its initial condition, the time which
elapses between the application of a characteristic quantity and the instant when the relay
operates.
OPERATING TIME CHARACTERISTIC. Adalah kurva karakteristik yang memperlihatkan relasi
antara harga-harga besaran karakteristik yang berbeda-beda yang diterapkan pada sebuah rele
dan sesuai dengan waktu kerjanya.
OPGW. Optical Ground Wire adalah kawat tanah yang dilarikan diatas tiang-tiang kawat
transmisi yang berfungsi untuk melindungi saluran transmisi dari sambaran petir secara
langsung namun ditengah kawat tanah tersebut diisikan dengan kabel serat optik yang dapat
digunakan sebagai sarana saluran komunikasi untuk keperluan perusahaan listrik tersebut atau
untuk keperluan komunikasi komersial.
OSI7-LAYER MODEL. Sistim interkoneksi 7 lapisan atau yang umum dikenal sebagai The Open
Systems Interconnection 7-layer model adalah a model yang dikembangkan oleh ISO untuk
memodelkan jaringan komunikasi komputer digital.
OUTPUT COMMON MODE INTERFERENCE VOLTAGE. Adalah out put keluaran tegangan yang
sebenarnya tidak diperlukan yang timbul dengan titik meskipun tidak ada sinyal masukan yang
diberikan.
OUTPUT SERIES MODE INTERFERENCE VOLTAGE. Adalah tegangan yang sesungguhnya tidak
dikehendaki yang timbul secara seri antara terminal keluaran dengan beban.
OVER CURRENT RELAY. Adalah sebuah rele yang perintah trippingnya tergantung dari tingkat
perbedaan arus lebihnya terhadap setelan arusnya.
OVERSHOOT TIME. Waktu overshoot adalah beda antara waktu kerja rele pada harga tertentu
besaran masukan yang mengenergise dan lama waktu maksimum harga besaran yang
mengenergise yang mana bila secara tiba-tiba diturunkan ke harga tertentu dibawah level
waktu kerja, maka rele tidak akan bekerja.
OVER REACH. Sebuah rele jarak dikatakan dalam keadaan over reach atau capaian lebih bila
impedansi yang dilihat kurang dari impedansi real gangguan. Dalam persen capaian lebih dapat
dinyatakan dalam persamaan:
. Dimana
adalah setelan capaian rele, sedang
adalah capaian efektif rele jarak tersebut. Salah satu contoh pengaruh terjadinya capaian lebih
adalah pada waktu sebuah rele jarak diterapkan pada saluran transmisi paralel dimana salah
satu saluran dalam keadaan terbuka dengan kedua ujungnya ditanahkan. Karena pengaruh
impedansi bersama yang ditimbulkan oleh arus sirkulasi pada saluran yang ditanahkan
menyebabkan rele jarak pada saluran yang bekerja berada pada kondisi capaian lebih.
PICK-UP. Sebuah rele dinyatakan pick-up yaitu bila rele tersebut berubah dari posisi diam tidak
berteganan tidak bertegangan berubah pada posisi energise.
PILOT CHANNEL. Adalah kanal interkoneksi yang digunakan untuk menghubungkan dua rele
untuk keperluan proteksi.

245

PORT. Adalah pintu atau jalur komunikasi untuk hubungan keluar-masuk komputer atau
perangkat jaringan komputer seperti server. Port-port komputer biasanya selalu ditandai
dengan nomor-nomor dan terkait dengan program-program spesifik tertentu. Aplikasi yang
dikenal luas mempunyai nomor-nomor port standar, misal port 80 digunakan untuk tarfik lalu
lintas data-data HTTP yang sering digunakan pada trafik web.
POWER LINE CARRIER COMMUNICATION - PLCC. Power Line Carrier Communication adalah
sarana komunikasi antara dua gardu yang dengan kopling tertentu dapat menggunakan media
transmisi sistim tenaga sebagai saluran pembawa carrier komunikasi.
POWER ELECTRONIC DEVICE. Adalah perangkat elektronika daya seperti thyristor atau IGBT
atau yang dirangkai sebagai perangkat inverter. Umumnya banyak digunakan pada sistim tenaga
untuk mendapatkan suatu sistim catu daya yang konstan dan baik yang diperlukan pada setiap
alat-alat kendali pada setiap gardu atau pusat kontrol.
POWER FACTOR. Adalah faktor yang diperlukan untuk mendapatkan besar daya aktif yaitu
dengan mengalikan faktor daya tersebut dengan perkalian antar arus dan tegangan.
PROTECTED ZONE. Daerah atau zona terproteksi pada sistim tenaga dalam tanggung jawab
sistim proteksi tertentu.
PROTECTION EQUIPMENT. Adalah perangkat sistim proteksi mulai dari rele proteksi, trafo-trafo
dan perangkat-perangkat lainnya.
PROTECTION RELAY. Adalah rele yang dirancang untuk memisahkan bagian dari sistim tenaga
atau untuk memberi alarm tanda peringatan pada waktu terjadinya gangguan atau pada waktu
terjadinya kondisi abnormal. Sistim rele proteksi bisa terdiri lebih dari satu elemen dan aksesoris
yang membentuk sebuah rele untuk bekerja pada besaran tertentu.
PROTECTION SCHEME. Adalah skema kordinasi rele untuk mengamankan satu atau lebih
elemen sistim tenaga listrik. Skema proteksi bisa terdiri dari beberapa sistim proteksi.
PROTECTION SYSTEM. Sistim proteksi adalah kombinasi perangkat proteksi yang dirancang
untuk menjamin, bagian-bagian sistim tenaga yang mungkin mengalami gangguan atau berada
pada posisi abnormal dapat dipisahkan dan untuk memberikan tanda alarm bila terjadi keadaan
tidak normal.
PROTOCOL. Protokol adalah serangkaian cara-cara yang digunakan mendefinisikan metoda
dimana fungsi ditransmisikan - umumnya digunakan dalam sistim komunikasi digital sehingga
baik perangkat keras maupun perakngkat lunak dua sistim yang saling berjauhan dapat
berkomunikasi satu sama lain dengan benar.
Dalam kata lain protokol adalah sejumlah konvensi formal yang menspesifikasikan format dan
pewaktu relatif pertukaran data-data (message exchange) antara dua terminal komunikasi data.
Disini harus jelas cara-cara dan prosedur komunikasi yang dibutuhkan antara dua terminal
komunikasi.
R.M.S SENSING TRANSDUCER. Adalah tranduser yang khusus dibuat bekerja pada harga r.m.s.
besaran masukan dan yang dkarakterisir oleh pabrik pembuat sesuai dengan variasi bentuk
gelombang tertentu.

246

RATIO CORRECTION. Adalah fitur rele digital atau rele numerical yang digunakan untuk
mengkompensasi rasio trafo arus atau trafo tegangan yang mungkin secara teknis tidak ideal.
RATING. Rating adalah nilai pengenal (nominal) suatu besaran yang tertera pada name plate
rele tertentu. Harga nominal biasanya berhubungan dengan rating rangkaian sekundr trafo arus
CT dan rangkaian sekunder trafo tegangan VT.
REACTIVE POWER (VAR) TRANSDUCER. Adalah tranduser yang digunakan untuk mengukur daya
reaktif tenaga listrik.
RECLAIM TIME (AUTO-RECLOSE). Adalah waktu antara closing operation yang terlaksana
dengan sukses, waktu tersebut diukur dari waktu kontak rele auto-reclose mulai bekerja
menutup hingga urutan reclosing lebih lanjut bisa dilakukan bila gangguan masih bertahan.
REF. Restricted Earth Fault adalah gangguan yang dimanapun lokasinya sepanjang kumparan
trafo tidak dibolehkan. Setiap gangguan yang terjadi pada bagian manapun di kumparan trafo
harus bisa diatasi dengan menggunakan rele yang khusus dirancang untuk itu.
REFERENCE CONDITION. Adalah kondisi yang digunakan untuk menjelaskan pengetesan
performace suatu tranduser atau kondisi acuan yang menjamin validasi perbandingan hasil-hasil
pengukuran.
REFERENCE VALUE. Adalah nilai tunggal tertentu dari besaran berpengaruh pada mana
tranduser memenuhi atau sudah sesuai dengan kebutuhan terkait dengan kesalahan-kesalahan
intrinsik.
REMOTE ACCESS. Adalah akses ke sistim kontrol atau IED bagi orang yang mempunyai terminal
kerja tidak terhubung langsung dengan jaringan sistim kendali atau IED tersebut. Remote akses
ini bisa dilakukan melalui jaringan Telnet, SSH dan melalui perangakat desktop seperti PC.
Mekanisme transmisi akses bisa dilakukan misalnya dengan menggunakan modem jenis dial-up,
frame relay, ISDN, Internet ataupun dengan menggunakan teknologi wireless.
Harga Penyetelan Ulang. Adalah nilai terbatas dari besaran karakteristik pada mana rele
kembali ke posisi awalnya.
RESIDUAL CURRENT. Adalah jumlah aljabar arus pada jaringan banyak fasa. Arus residual atau
arus sisa baru terbaca bila fasa-fasa berada pada posisi tidak seimbang.
RESIDUAL VOLTAGE. Adalah jumlah aljabar tegangan-tegangan ketanah sistim banyak fasa.
RESPONSE TIME. Adalah waktu tanggap suatu perangkat mulai saat diterapkannnya perubahan
tertentu suatu besaran pengukuran hingga sinyal keluaran tercapai dan tetap bertahan pada
harga akhir steady statenya atau berada dalam titik pusat bidang harga tersebut.
RIPPLE CONTENT OF OUTPUT. Dengan kondisi input steady-state, nilai puncak-ke-puncak dari
suatu komponen out put yang bergelombang.

247

RMV. Ring Main Unit adalah cell tegangan menengah yang biasa digunakan sebagi perangkat
switching, pengukur atau pembagi daya listrik tegangan menengah atau sebagai perangkat
jaringan distribusi.
ROCOF. Rate of Change of Frequency adalah tingkat kecepatan perubahan frekuensi. Istilah ini
hanya digunakan pada sistim proteksi.
RSVC. Relocatable Static Var Compensator atau RSVC adalah kompensator-kompensator statik
yang bisa dipindah-pindah sesuai dengan kebutuhan pengaturan tegangan pada jaringan
distribusi.
RTD. Resistance Temperature Detector yaitu detektor yang bekerja berdasarkan temperatur
tahanan.
RTS. RTS adalah sinyal handshalking perangkat keras yang dibangkitkan oleh perangkat DTE
untuk menanyakan apakah perangkat DCE siap menerima data. Respons yang diharapkan
adalah dari saluran CTS.
RTU. Remote Terminal Unit adalah semua perangkat pelengkap, modul-modul memor,i IED
yang saling dihubungkan sedemikian rupa sehingga bisa berfungsi sebagai terminal remote yang
digunakan khusus untuk menginterface rangkaian proses dengan komputer pengendali baik
pada posisi lokal ataupun pada posisi remote. Disamping itu suatu RTU berfungsi sebagai
perangkat untuk pengendalian, pemantauan, penympanan atau fungsi lainnya.
REVERSE LOOKING ELEMENT. Adalah elemen rele penglihat kebelakang rele jarak yang diset
hanya untuk melihat gangguan yang terjadi dibelakang rele. Rele ini tidak bekerja pada semua
gangguan yang terjadi didepan rele jarak. Elemen penglihat kebelakang sering digunakan dalam
skema bloking untuk mendapatkan sistim proteksi yang selektif.
SAT. Site Acceptance Test adalah serangkaian pengetesan yang dilakukan dilapangan untuk
menguji sistim instasi termasuk semua perangkat yang sudah terpasang apakah sudah sesuai
dengan spesifikasi dan kebutuhan yang telah ditetapkan pada spesifikasi teknis.
SETELAN EFEKTIF. Adalah setelan kerja efektif rele proteksi sesuai dengan karakteristik kerjanya
termasuk pengaruh trafo arus. Setelan efektif dapat dinyatakan dalam besaran kumparan
primer atau dalam besaran kumparan sekunder tergantung mana yang lebih disukai.
SCL. Substation Configuration Language. Adalah bahasa yang digunakan untuk melakukan
konfigurasi yang sudah dinormalisir untuk memodelkan gardu induk sesuai dengan spesifikasispesifikasi yang tertuang pada standar IEC 61850-6.
SCP. Substation Control Point adalah titik media dimanan dapat dilakukan pengendalian misal
pada HMI pada level komputer gardu induk dimana operator dapat melakukan pekerjaannya
dari media tersebut.
SECURITY. Adalah sekuriti yang digunakan untuk memproteksi perangkat keras maupun
perangkat lunak komputer terhadap resiko kerusakan akibat salah akses, salah pakai,
modefikasi, destruksi dan keslahan-kesalahan lain yang dapat merusak sistim kendali berbasis
komputer.

248

SETELAN. Harga setelan adalah nilai batas suatu besaran karakteristik atau besaran energising
(nilai tegangan atau arus...dan besaran lainnya yang membuat rele bekerja) pada mana rele
dirancang dapat bekerja pada kondisi tertentu. Harga-harga tersebut biasanya ditandai pada
rele dan dapat dinyatakan langsung sesuai dengan besarnya setelan, dalam prosentasi nilai
nominal atau dengan faktor perkalian (multiplies).
SFC. Sequential Function Chart: adalah jenis lain bahasa pemrograman khusus perangkat
Programable Logic Control sesuai dengan standar yang dinyatakan pada IEC 61131-3
programming languages
SIMPLEX COMMUNICATION SYSTEM. Adalah sistim komunikasi yang berlangsung hanya dalam
satu arah seperti sistim komunikasi push to talk.
SINGLE-SHOT RECLOSING. Adalah sistim auto-reclose yang hanya bisa dilakukan satu kali saja,
bila reclose gagal maka circuit breaker biasanya langsung dikunci pada posisi lock-out.
SOE. Sequence of Events adal istilah yang digunakan untuk melihat urutan kejadian. Biasanya
dilihat berdasarkan waktu kejadian setiap event.
SOTF. Switch on to Fault (protection), maksudnya adalah menswitch jaringan pada titik
gangguan. Contoh gangguan ini misalnya bisa terjadi pada waktu memasukkan PMT (energized)
saluran yang sedang dalam pemeliharaan dimana ujung-ujung transmisi masih terhubung
dengan tanah.
SPECIFIC CONJUNCTION TEST. A conjunctive test using specific values of each of the parameters
SPRING WINDING TIME. Adalah waktu yang dibutuhkan oleh pegas untuk mengsi secara penuh
sesudah melakukan kerja penutupan circuit breaker.
ST. Structured Text: Adalah salah satu bahasa pemrograman sesuai dengan standar IEC 61131-3
programming languages.
STABILITAS TRANSDUCER. Adalah stabilitas tranduser untuk mempertahankan karakteristik
kinerjanya tetap tidak berubah selama perioda tertentu yang ditetapkan, dimana semua kondisi
tetap konstan.
STABILITY (OF A PROTECTION SYSTEM). Adalah kriteria yang digunakan bahwa suatu rele tetap
tidak bekerja pada kondisi apapun kecuali terhadap besaran dimana rele dirancang harus
bekerja.
STABILITY LIMIT (OF A PROTECTION SYSTEM). Batas stabilitas suatu sistim proteksi dinyatakan
pada harga r.m.s komponen simetris dari arus gangguan lewat (through faultt current) dimana
sistim proteksi tetap stabil.
STARTING RELAY. Adalah rele yang tanggap terhadap kondisi abnormal dan segera
menginisialisasi elemen-elemen sitim proteksi lainnya bekerja.

249

STATCOM. Adalah jenis khusus Static Var Compensator, yaitu perangkat yang digunakan untuk
membangkitkan daya reaktif yang dibutuhkan dengan menggunakan perangkat Power
Electronic Devices seperti GTO, ketimbang dengan menggunakan kapasitor atau induktor.
STATIC RELAY. Rele statik adalah rele yang dirancang dan dibuat dengan menggunakan
komponen-komponen elektronika, maknetik, optik atau komponen lain yang tidak ada
komponen mekanis yang bergerak. Namun rele jenis ini tidak sama dengan rele-rele digital atau
numeris.
STATIC VAR COMPENSATION. Static VAR Compensation adalah perangkat yang digunakan
memasok atau mengabsorb daya reaktif dengan menggunakan perangkat statik. Pada sistim
transmisi, perangkat ini biasanya di paralel dengan saluran transmisi untuk mendapatkan
kompensasi daya reaktif.
STC. Short Time Current, adalah rating arus pada waktu pendek suatu trafo arus. Pada waktu
yang singkat trafo arus biasanya dirancang tahan terhadap arus sampai ratusan kali arus
nominalnya.
STORAGE CONDITION. Adalah kondisi atau batas-batas parameter yang dapat mempengaruhi
kondisi penyimpanan seperti temperatur atau kondisi khusus dalam mana tranduser dapat
disimpan dengan aman dan tidak rusak.
SYSTEM IMPEDANCE RATIO - SIR. Adalah perbandingan impedansi sumber dengan impedansi
zone daerah yang diproteksi. Besarnya arus hubung singkat tergantung dari nilai perbandingan
ini.
TAP CHANGER. A mechanism, usually fitted to the primary winding of a transformer, to alter the
turns ration of the transformer by small discrete amounts over a defined range.
TCP/IP. Transmission Control Protocol/Internet Protocol disingkat dengan TCP/IP. Adalah
protokol umum yang digunakan untuk mentransmisikan pesan-pesan mellalui internet.
TCS. Trip Circuit Supervision, adalah rangkaian yang digunakan untuk memantau dan
mensupervisi rangkaian tripping sehingga rangkaian tripping tersebut senantiasa dalam keadaan
baik dan bisa berfungsi bila diperlukan khususnya untuk melakukan proteksi sistim.
TC 57. Adalah komisi teknis IEC yaitu Technical Committee 57 yang bekerja untuk IEC dan
bertanggung jawab untuk membuat standar-standar dalam bidang proteksi dan kontrol sistim
tenaga listrik misalnya standar IEC 61850.
THROUGH FAULT CURRENT. Through fault current atau arus gangguan lewat adalah arus yang
mengalir melalui jaringan dalam suatu daerah proteksi rele ke arah gangguan diluar daerah
proteksi. Rele yang melihat arus gangguan tidak boleh bekerja.
TIME DELAY RELAY. Adalah rele yang dirancang bekerja berdasarkan waktu tunda.
TPI. Tap Position Indicator adalah tampilan atau indikator yang memperlihatkan posisi tap
indikator setiap saat.

250

TRANSDUCER (ELECTRICAL MEASURING TRANSDUCER). Adalah perangkat yang digunakan


untuk mengkonversi besaran pengukuran arus bolak balik menjadi out put keluaran dalam
bentuk arus atau tegangan DC yang mempunyai relasi tertentu antara kedua besaran masukan
dan keluaran.
TRANSDUCER WITH SUPPRESSED ZERO. Adalah sebuah tranduser yang mempunyai out put
sama dengan nol bila nilai yang diukur dibawah nilai tertentu.
UNDER REACH. Sebuah rele jarak dikatakan dalam capaian kurang bila impedansi yang
diperlihatkan pada rele jarak tersebut lebih rendah dari impedansi gangguan sebenarnya.
Definisi capaian kurang dapat dilihat seperti pada capaian lebih (over reach). Contoh capaian
kurang misalnya karena adanya pengaruh arus pada titik antara rele dan posisi gangguan yang
dipasok (infeed) dari busbar remote. Capaian kurang dapat juga terjadi akibat tahanan busur
atau tahanan kaki menara yang tinggi pada rele jarak gangguan tanah yang tidak dikompensasi.
UNRESTRICTED PROTECTION. Adalah sistim proteksi dimana daerah operasinya tidak secara
jelas didefinisikan dan proteksi dilakukan secara selektif berdasarkan waktu bertingkat atau
dengan sistim time grading.
VDEW. Term yang digunakan standatr protokol sesuai IEC 60871-5-103. Protokol VDEW dalah
subset protokol IEC 60870-5-103.
VECTOR GROUP COMPENSATION. Adalah fasilitas dan fitur yang tersedia pada rele numeris
untuk mengkompensir pergeseran sudut fasa yang terjadi dalam trafo termasuk trafo tegangan
yang diakibatkan penggunaan hubungan vektor group yang sama. Misal trafo-trafo yang
terhubung dengan delta-bintang.

251

APENDIKS 2: SIMBOL-SIMBOL RELE SESUAI ANSI/IEC


Terdapat dua cara untuk penandaan atau pengenalan fungsi-fungsi rele proteksi yang digunakan
secara umum. Yaitu satu, sesuai dengan Standar ANSI C37-2, yang menggunakan sistim angka
untuk menunjukkan berbagai fungsi rele. Fungsi-fungsi yang ditandai dengan huruf dan simbol
grafis adalah sesuai dengan standar IEC 60617. Dibawah ini terlihat tabel persamaan antara
Standar ANSI dan IEC yang dapat digunakan untuk membantu para insinyiur sistim proteksi
mempermudah melakukan persamaan ekivalen antar rele-rele yang dibuat berdasarkan kedua
tersebut.
Description

ANSI

IEC 60617

Overspeed relay
Rele Kecepatan
Lebih

12

>

Underspeed relay
Rele Kecepatan
Kurang

Distance relay
Rele Jarak

Overtemperature
relay
Rele Panas Lebih
Undervoltage relay
Rele Tegangan
Kurang

Description
Inverse time earth fault
overcurrent relay
Rele Arus Lebih Gangguan
Tanah Dengan Waktu
Invers

>

51N

>

21

Z<

Voltage
restrained/controlled
overcurrent relay
Rele Arus Lebih Yang
Dikontrol Tegangan

26

>

Power factor relay


Rele Faktor Daya

55

27

U<

Overvoltage relay
Rele Tegangan Lebih

59

U>

59N

Ursd >

64

P>

Neutral point
displacement relay
Rele Pergeseran Titik
Netral

Underpower relay
Rele Daya Kurang

37

P<

Earth-fault relay
Rele Gangguan Tanah

37

I<

Directional overcurrent
relay
Rele Arah Arus Lebih

46

Directional earth fault


relay
Rele Arah Gangguan
Tanah

252

51G

<

14

32

Negative sequence
relay
Rele Urutan Negatif

IEC 60617

Definite time earth fault


overcurrent relay
Rele Arus Lebih gangguan
Tanah Dengan Waktu
Definit

Directional
overpower relay
Rele Arah Daya Lebih

Undercurrent relay
Rele Arus Kurang

ANSI

>
2

51V

U I>

Cos

67N

>

67

>

>

>

Negative sequence
voltage relay
Rele Tegangan
Urutan Negatif

Thermal relay
Rele Panas
Instantaneous
overcurrent relay
Rele Arus Lebih
Sesaat
Inverse time
overcurrent relay
Rele Arus Lebih
Dengan Waktu
Invers

47

U2>

49

50

I >>

51

I>

Phase angle relay


Rele Sudut Fasa

78

Autoreclose relay
Rele Autoreclose

79

Underfrequency relay
Rele Frekuensi Rendah

81U

<

Overfrequency relay
Rele Frekuensi Lebih

81O

>

Differential relay
Rele Diferensial

87

>

Id >

Tabel 1: Perbandingan antara Fungsi berdasar angka menurut ANSI dengan simbol menurut IEC

253

APENDIKS 3: TRAFO TEGANGAN DAN ARUS


Trafo tegangan atau trafo arus adalah perangkat yang dibutuhkan untuk pengukuran besar
tegangan ataupun arus pada jaringan tegangan tinggi yang tidak mungkin bisa diukur langsung
dengan menggunakan meter-meter ataupun perangkat proteksi biasa.
Trafo tegangan atau trafo arus tersebut digunakan untuk mengait dan merubah besaranbesaran listrik pada sisi tegangan tinggi menjadi besaran-besaran listrik pada skala yang jauh
lebih rendah sehingga dapat dihubungkan langsung ke perangkat pengukuran tegangan atau
meter arus biasa.
Karakteristik trafo-trafo tegangan maupun arus pada waktu melakukan konversi besaran
primer yang tinggi menjadi besaran yang rendah, aman dan teliti perlu dicermati khususnya
pada waktu perancangan pembuatan maupun pada waktu melakukan pemilihan sesuai dengan
keperluan.
Deviasi pengukuran adalah wajar terjadi sebagai akibat proses perubahan magnitude pada nilai
yang sangat besar menjadi nilai yang sangat kecil atau karena komponen transien yang mungkin
terjadi dan atau karena kombinasi keduanya. Pengaruh yang timbul pada trafo pengukuran
biasanya dapat diabaikan, meskipun tingkat akurasi trafo pada pengukuran presisi bisa
berpengaruh cukup signifikan.
Dalam prakteknya sistim-sistim proteksi dirancang untuk tetap dapat bekerja dengan baik
selama periode terjadinya gangguan transien yang mengalir pada rangkaian sekunder trafo
instrumen. Kesalahan pengukuran yang timbul dapat menyebabkan kelambatan waktu kerja
perangkat proteksi atau menyebabkan kesalahan operasi rele proteksi yang tidak perlu. Oleh
karena itu karakteristik trafo-trafo instrumen demikian perlu dikaji secara analitik. Cara-cara
perhitungan dengan menggunakan data-data teknis pabrik sebenarnya sudah cukup memadai,
namun bila ada hal-hal yang masih belum sepenuhnya terjawab maka biasanya dilakukan
pengetesan-pengetesan.
Tulisan ini tidak dimaksudkan sebagai buku pegangan yang dapat digunakan dalam merancang
pembuatan trafo tegangan maupun trafo arus, namun apendix ini lebih diharapkan sebagai
pegangan yang berguna dalam penerapan rele-rele proteksi sistim tenaga listrik. Suatu trafo
dapat digambarkan dengan rangkaian ekivalen sebagaimana terlihat pada Gambar 1 dibawah
ini.
1/1

Rp

Lp

Rs

Ze

Ls

Burden

Gambar 1: Rangkaian Ekivalen Trafo


Trafo yang mempunyai rasio tidak sama dengan 1/1, dapat direpresentasikan dengan rangkaian
ekivalen yang diaktifkan sebagai trafo ideal dengan rasio tertentu tanpa rugi-rugi.
Rp dan Lp menggambarkan tahanan dan reaktansi kumparan primer yang tidak berpengaruh
terhadap kesalahan rasio. Ze adalah impedansi penguat yaitu terdiri dari induktansi penguat dan
tahanan yang mewakili rugi-rugi besi. Sedangkan Rs dan Ls masing-masing adalah tahanan yang
mewakili rugi-rugi tembaga dan induktansi bocor kumparan sekunder.

254

A.3.1

TRAFO PENGUKURAN

Pada umumnya konstruksi trafo pengukuran dengan trafo biasa tidak sama. Namun perbedaanperbedaan tersebut pada prinsipnya terletak pada cara bagaimana mereka tersambung pada
sistim tenaga listrik. Meski demikian trafo tegangan sebenarnya mirip seperti trafo tenaga
dengan kapasitas kecil, perbedaannya hanya dalam rancangan detilnya yang mengatur akurasi
rasio sepanjang jangkauan atau skala keluaran yang ditentukan. Trafo arus mempunyai
kumparan primer tersambung seri dengan impedansi sistim. Respon trafo berbeda secara
drastis dalam kedua moda operasi tersebut.
Beberapa faktor yang diperlukan dalam pertimbangan pemilihan trafo pengukuran antara lain
adalah konstruksi trafo, jenis isolasi yang digunakan misalnya isolasi kering atau dicelupkan
dalam minyak, kelas isolasi, rasio perbandingan arus atau tegangan primer dengan sekunder,
rating ketahanan panas dalam waktu singkat, rating ketahanan mekanis, ketahanan terhadap
tegangan impuls, jenis pelayanan, akurasi dan jenis koneksi kumparan. Namun dalam
prakteknya terdapat standar-standar yang mengatur persyaratan-persyaratan tersebut sehingga
tidak terlalu perlu menelaahnya lebih detil. Yang diperlukan dalam penerapan rele-rele proteksi
dan pengukuran adalah akurasi dan metode hubungan kumparan-kumparan sekunder dan
rangkaian hubungannya dengan perangkat-perangkat pengukuran dan proteksinya.

A.3.2

TRAFO TEGANGAN ELEKTRO MAGNETIS

Dalam hubungan shunt atau paralel, sistim tegangan diterapkan pada terminal masukan
rangkaian ekivalen seperti pada Gambar 1. Diagram vektor tegangan dan arus sesuai dengan
rangkaian ekivalen tersebut dapat dilihat seperti pada Gambar 1 dibawah.
Lp Xp

Vp

Lp Rp
Ep

-Vs
Ie
Ip

IpL
Ie
Im

Is
Vs

Is Xs
Is Rs
Es

Ic

Vp
Ep
Vs

Ie
Im
Ic

IpRp
Lp Xp
Is Rs
Is Xs
Is
IpL
Ip

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Tegangan primer
Tegangan induksi e.m.f primer
Tegangan sekunder
Fluks magnet
Arus penguat
Komponen magnetisasi
Arus rugi-rugi besi
Kesalahan sudut fasa
Sudut fasa impedansi kumparan sekunder
Tegangan drop tahanan kumparan primer
Tegangan drop reaktansi kumparan primer
Tegangan drop tahanan sekunder
Tegangan drop reaktansi sekunder
Arus sekunder
Komponen beban primer
Arus primer

Gambar 1: Diagram Vektor Trafo Tegangan

255

Tegangan rangkaian sekunder VS diharapkan merupakan cermin dari tegangan primer VP.
Tegangan drop pada kumparan dibuat kecil dan kerapatan fluks normal dalam inti dirancang
sedemikian rupa sehingga berada dibawah kondisi jenuh, dengan perkataan lain arus penguat
dibuat rendah dan impedansi kumparan penguat tetap konstan terhadap perubahan tegangan
termasuk terhadap tegangan lebih pada tingkat tertentu. Pembatasan perancangan diatas
mengakibatkan ukuran trafo tegangan menjadi lebih besar dibanding dengan trafo daya untuk
burden dan daya yang sama. Oleh karena itu sebagai akibatnya arus penguat akan relatif tidak
kecil terhadap rating burden sebagaimana pada trafo daya tipikal.
A.3.2.1

Kesalahan-kesalahan

Kesalahan rasio maupun kesalahan fasa suatu trafo dapat dihitung dengan dengan
menggunakan diagram vektor seperti pada Gambar 1.
Kesalahan rasio perbandingan primer dengan lilitan sekunder didefiniskan sebagai berikut;

Dimana:
Kn = adalah rasio nominal.
= Kesalahan rasio perbandingan primer dan sekunder.
Vs = adalah tegangan sekunder.
Vp = adalah tegangan primer.
Kalau arah kesalahan atau eror mengarah kearah positip maka tegangan sekunder melebihi
tegangan nominal. Rasio belitan trafo perlu dibuat sama dengan rasio nominal. Untuk
mengkonvensir kesalahan rasio perbandingan lilitan primer dan sekunder diperlukan
kompensasi belitan yang kecil yang dibelit sedemikian rupa sehingga pada trafo dengan burden
yang kecil eror akan menjadi positip dan pada burden yang besar kesalahan akan cenderung
negatip.
Kesalahan sudut fasa adalah perbedaan sudut fasa antara tegangan (-Vs) sekunder dengan
vektor tegangan primer. Kesalahan ini akan positip bila tegangan sekunder (-Vs) mendahului
tegangan primer. Spesifikasi kesalahan rasio maupun kesalahan fasa telah diatur dan ditentukan
sesuai dengan standar IEC 60044-2. Menurut standar tersebut standar kelas ketelitian berturutturut mulai dari 0.1, 0.2, 0.5, 1.0 dan 3.0. Trafo tegangan untuk pengukuran yang diperlukan
harus sesuai dan memenuhi persyaratan seperti pada Tabel 1.
Untuk keperluan proteksi, akurasi pengukuran tegangan pada waktu terjadi gangguan penting
diperhatikan. Trafo tegangan untuk kebutuhan proteksi harus sesuai dengan jangkauan yang
diperluas seperti terlihat pada Tabel 2 berikut:
Kelas
Akurasi
0.1
0.2
0.5
1.0
3.0

0.8 1.2 Rating tegangan


0.25 1.0 X Rating burden pada faktor kerja 0.8
Kesalahan rasio tegangan
Kesalahan fasa
(%)
(Menit)
+/- 0.1
+/- 5
+/- 0.2
+/- 10
+/- 0.5
+/- 1.0
+/- 3.0

+/- 20
+/- 40
Tidak ditentukan

Tabel 1. Batas Kesalahan Trafo Tegangan

256

Kelas
Akurasi
3P
6P

0.25 1.0 rating burden pada faktor kerja 0.8


0.05 Vf X rating tegangan primer
Kesalahan rasio tegangan
Pergeseran fasa
(%)
(Menit)
+/- 3.0
+/- 120
+/- 6.0

+/- 240

Tabel 2. Tambahan Batas Kesalahan Untuk Proteksi Trafo Tegangan


A.3.2.2 Faktor Kenaikan Tegangan
faktor Vf pada Tabel 2 diatas adalah batas atas tegangan kerja yang dinyatakan dalam per unit
rating tegangan. Faktor tegangan ini penting diperhatikan agar diperoleh kerja rele secara benar
khususnya dalam gangguan tidak seimbang dimana pada sistim yang tidak ditanahkan atau pada
sistim yang ditanahkan dengan impedansi, tegangan fasa-fasa lain yang sehat bisa naik pada
harga yang bisa mengganggu kerja rele.
Faktor kenaikan tegangan, dengan lama waktu tegangan maksimum yang diijinkan dapat dilihat
pada Tabel 3.
Faktor Tegangan
Vf

Rating Waktu

Hubungan Kumparan Primer/kondisi


pentanahan

1.2

Terus menerus

Antara konduktor Pada Setiap Jaringan


Antara titik bintang trafo dan tanah pada
setiap Jaringan

1.2

Terus menerus

1.5

30 detik

1.2

Terus menerus

1.9

30 detik

1.2

Terus menerus

1.9

8 Jam

Antara konduktor dengan tanah pada


jaringan yang ditanahkan efektif
Antara konduktor dan tanah pada sistim
yang netralnya ditanahkan tidak efektif yang
dilengkapi dengan tripping gangguan tanah
otomatis
Antara konduktor pada sistim yang netralnya
tidak ditanahkan tanpa tripping gangguan
tanah otomatis atau pada sistim yang
ditanahkan dengan kumparan resonan tanpa
tripping gangguan tanah otomatis

Tabel 3: Durasi Tegangan Maksimum Yang Di ijinkan Pada Trafo Tegangan


A.3.2.3 Kawat-kawat Sekunder
Pada prinsipnya trafo tegangan telah dirancang mempunyai tegangan keluaran dengan akurasi
sesuai dengan spesifikasi. Untuk mempertahankan akurasi sebuah trafo tegangan pada instalasiinstalasi yang membutuhkan kawat-kawat penghubung yang panjang maka panel distribusinya
dipasang dekat dengan trafo tegangan VT yang akan terhubung dengan rele-rele dan meter-

257

meter melalui kawat-kawat terpisah. Pada prakteknya, tahanan kawat-kawat penghubung


untuk masing-masing rangkaian harus ikut diperhitungkan pada waktu rangkaian dikalibrasi.
A.3.2.4 Proteksi Trafo Tegangan
Pada tegangan sampai 60 kV suatu trafo tegangan dapat diproteksi dengan menggunakan
sekring kecepatan tinggi atau yang biasa dikenal dengan sekring jenis high rupturing capacity
sering disingkat HRC. Dalam prakteknya sekring-sekring biasa umumnya tidak cocok digunakan
untuk tegangan yang lebih tinggi karena tidak mempunyai kemampuan memutus beban yang
cukup besar dengan waktu yang tepat. Pengaman dengan sekring jarang dilakukan karena
waktu lebur yang relatif lama dimana hubung singkat yang terjadi dapat merusak trafo karena
dialiri arus besar terlalu lama.
Pada umumnya pengamanan VT dilakukan dengan memasang MCB disisi sekundernya sedang
sisi tegangan tingginya biasanya langsung dihubungkan dengan jaringan tegangan tinggi tanpa
memerlukan alat pengaman secara khusus. Perlu ditekankan kembali agar sisi sekunder harus
selalu dilengkapi dengan alat pengaman dengan menggunakan miniature circuit breaker atau
sering dinamai dengan MCB. MCB ini harus ditempatkan sedekat mungkin dengan trafo. MCB
yang dipilih adalah MCB dengan karakterisktik dengan waktu tripping yang cepat tergantung
dari besar arus hubung singkat yang terjadi. Ini perlu mengingat bila terjadi hubung singkat pada
sisi sekunder, maka arus yang terjadi bisa beberapa kali lebih besar dari arus ratingnya sehingga
bila tidak diamankan dengan cepat maka dalam beberapa waktu tertentu trafo tersebut bisa
rusak karena panas berlebihan.
A.3.2.5 Konstruksi
Konstruksi dari sebuah trafo tegangan tergantung dari beberapa faktor sebagai berikut;
a.

Daya out put. Trafo tegangan jarang ada dengan kapasitas lebih besar dari 200-300
VA. Oleh karena itu tidak ada masalah sistim pendinginan.

b.

Isolasi harus tahan terhadap level tegangan implus sistim tenaga dimana trafo
tersebut mau dihubungkan. Isolasi sering lebih besar dari volume kumparan trafo itu
sendiri.

c.

Rancangan mekanikal tidak perlu tahan terhadap pengaruh arus hubung singkat dan
ukuran trafo tegangan harus tidak memerlukan ruang yang besar sehingga
penempatannya pada gardu induk dapat dilakukan dengan mudah induk.

Pada umumnya trafo tegangan tinggi terdiri atas trafo tegangan satu fasa, namun trafo
tegangan pada sistim tegangan yang relatif rendah dibawah tegangan 36 kV ada juga trafo
tegangan tiga fasa dimana ketiga trafo dibuat dalam satu tangki. Trafo tegangan untuk tegangan
menengah biasanya mempunyai isolasi kering, namun pada sistim tegangan lebih tinggi hingga
tegangan ekstra tinggi isolasi VT pada umumnya adalah jenis oil immersed. Gambar 2 adalah
sebuah trafo tegangan tipikal.

Gambar 2: Contoh Sebuah Trafo Tegangan

258

A.3.2.6 Tegangan Residual Pada Hubungan Delta Putus


Dalam keadaan normal jumlah tegangan tiga fasa dalam keadaan seimbang adalah nol.
Sebaliknya bila salah satu dari fasa terhubung dengan tanah maka jumlah tegangan tidak lagi
sama dengan nol. Jumlah tegangan yang tidak seimbang disebut tegangan residual. Tegangan
residual sistim diukur dengan menghubungkan kumparan sekunder trafo tegangan dalam
hubungan delta yang terputus (open delta) seperti dapat dilihat pada Gambar 3.
Dalam keadaan seimbang maka tegangan keluaran jumlah tegangan pada hubungan delta
adalah nol, tetapi dalam kedaan tidak seimbang tegangan residual sama dengan tiga kali
tegangan urutan nol dari sistim.
A

Tegangan
Residual

Gambar 3: Tegangan Residual Hubungan Delta Putus


Agar bisa mengukur tegangan ini maka perlu untuk men set up fluks urutan nol dalam trafo
tegangan. Untuk itu harus dibuat jalur kembali (return path) untuk menampung jumlah resultan
fluks-fluks tersebut. Inti trafo VT harus mempunyai satu atau dua bagian inti yang tidak dibelit
yang dihubungkan sebagai tambahan terhadap inti yang dililiti oleh kumparan. Biasanya inti
dibuat simetris dengan 5 lapis, dimana dua bagian terluar dibiarkan tanpa belitan. Cara lain, kita
dapat menggunakan tiga trafo satu fasa yang terhubung bintang dimana titik netral harus
ditanahkan. Tujuan pentahanan titik netral adalah agar arus penguat urutan nolnya dapat
mengalir dari tanah melalui titik gangguan. Sebuah trafo tegangan harus dibuat sesuai dengan
faktor tegangan sebagaimana diuraikan pada Bab A.2 dan Tabel 3 terdahulu yaitu untuk mampu
menahan kenaikan tegangan fasa-fasa sehat selama gangguan tanah.
Kumparan sekunder trafo tegangan biasanya terhubung bintang dan kumparan tersier yang
terhubung delta terbuka/terputus. Cara lain, tegangan residual diekstrak dengan menggunakan
hubungan bintang atau delta terputus yang terhubung dengan kelompok trafo auxiliary yang
dienergised dari rangkaian sekunder kumparan utama. Disini trafo tegangan utamanya
memenuhi semua kebutuhan untuk menangani tegangan urutan nol sebagaimana diuraikan
sebelumnya. Trafo tegangan auxiliary harus juga disesuaikan terhadap faktor kenaikan tegangan
terkait. Hubungan trafo dengan delta terputus biasanya digunakan untuk rele gangguan tanah
directional, dimana tegangan residu yang timbul dapat digunakan untuk mempolarisasi atau
mengaktifkan kumparan rele proteksi.
A.3.2.7 Kinerja Transien
Trafo tegangan dengan kesalahan konvensional atau kesalahan transien dapat mengakibatkan
beberapa kesulitan. Kesalahan-kesalahan tersebut umumnya dibatasi pada periode waktu
singkat mengikuti pemberian atau pemutusan tegangan rangkaian primer secara mendadak.
Ketika tegangan diterapkan secara mendadak maka arus serbu (inrush) akan timbul seperti
halnya dalam trafo daya biasa. Mengingat kerapatan fluksi yang lebih rendah maka tentu saja
pengaruhnya tidaklah sebesar pengaruh arus serbu pada trafo daya biasa. Namun bila trafo

259

tegangan dirancang sesuai dengan faktor tegangan lebih, pengaruh arus serbu yang kecil akan
terjadi. Pada kondisi ini kesalahan akan muncul selama beberapa siklus pertama arus out put
sesuai dengan lama waktu arus serbu peralihan yang terjadi.Bila tegangan suply trafo tegangan
diputuskan secara mendadak, maka fluks inti tidak serta merta hilang secara spontan, sebab
arus yang mengalir pada kumparan sekunder akan cenderung melawan untuk mempertahankan
gaya-gaya magnetis untuk mempertahankan fluksinya dan akan mensirkulasikan arus mengalir
pada burden (impedansi) yang lebih-kurang akan mengecil secara eksponensial.
Hal ini mungkin terjadi karena osilasi frekuensi suara yang timbul akibat adanya kapasitansi
kumparan. Dengan demikian bila besaran penguat dalam satuan ampere-turns melebihi burden
trafo, besar arus transien tersebut bisa cukup signifikan.

A.3.3

TRAFO TEGANGAN KAPASITOR

Dimensi trafo tegangan konvensional untuk tegangan lebih tinggi tergantung secara
proporsional pada rating tegangan, semakin tinggi rating tegangan maka dimensi trafo semakin
besar dan harganya naik pada tingkat yang tidak proporsional. Pada tegangan yang semakin
tinggi penggunaan trafo tegangan kapasitor atau capacitor voltage transformer dalam
prakteknya akan lebih ekonomis.
CVT biasanya merupakan sebuah pembagi kapasitor. Sama seperti pada pembagi tahanan,
tegangan out put keluaran CVT sangat dipengaruhi oleh beban yang tersambung ke titik
hubung. Pembagi kapasitor berbeda dalam impedansi sumber yang bersifat kapasitip dan
reaktor yang tersambung seri ke titik sadap (tapping point). Dengan reaktor ideal, kombinasi
tersebut tidak akan membutuhkan regulator dan umumnya dapat memasok tegangan pada
harga berapa tertentu saja.
Reaktor mempunyai komponen tahanan, yaitu yang akan membatasi besar tegangan out put
yang ditentukan. Untuk tegangan keluaran sekunder sebesar 110 V, kapasitor akan menjadi
sangat besar untuk mampu memasok tegangan keluaran yang berdaya guna pada batas-batas
kesalahan yang ditentukan. Untuk mengatasi kesulitan ini maka digunakan tegangan sekunder
yang tinggi, yang kemudian tegangan ini ditransformasikan ke tegangan normal melalui sebuah
trafo elektromagnetik biasa. Gambar 4 berikut memperlihatkan urutan perkembangan
pembuatan trafo-trafo yang telah diuraikan diatas.
C1

C2

Zb

a) Kapasitor pembagi tegangan dasar


C1
L
C2

Zb

b) Kapasitor pembagi dengan kompensasi induktif

260

C1

T
L

C2

Zb

c) Pembagi dengan trafo tegangan T


Gambar 4: Pengembangan Pembuatan Trafo Tegangan Kapasitor
Terdapat berbagai variasi rangkaian dasar. Induktansi L bisa merupakan unit pisah atau bisa juga
merupakan kesatuan dalam bentuk reaktansi bocor dari trafo T tersebut.
C

Vi

Rp

Rs

Ze

Zb

Keterangan:
L - Induktansi penala
Rp Tahanan kumparan primer
Ze impedansi penguatan trafo T
Rs Tahanan rangkaian sekunder
Zb impedansi burden/beban
C C1 + C2 (seperti pada Gambar 5)
Gambar 5: Diagram Yang Disederhanakan Suatu Trafo Tegangan Kapasitor
Kapasitor C1 dan C2 tidak mudah dibuat sesuai dengan toleransi, sehingga penyadapan (tapping)
dibuat dengan penyesuaian rasio, baik pada trafo T atau pada auto trafo terpisah dalam
rangkaian sekunder. Untuk memungkinkan penalaan atau tuning nilai L yang diperlukan bisa
dilakukan dengan beberapa titik sadap (tapping point).
Induktor terpisah yang ditapped pada rangkaian sekunder ada yang dilengkapi dengan fasilitas
celah udara pada inti besi yang lebarnya dapat diatur atau cara lain adalah dengan memparalel
induktor dengan kapasitor variabel. Rangkaian ekivalen yang disederhanakan dapat dilihat pada
Gambar 5 diatas.
Dapat dilihat dengan jelas bahwa perbedaan mendasar antara Gambar 1 dengan Gambar 1
terletak pada hadirnya komponen L dan C. Pada frekuensi normal bila C dan L dalam keadaan
resonansi sehingga dengan demikian maka komponen rangkaian akan kembali seperti VT biasa.
Pada frekuensi lainnya, komponen reaktif akan muncul yang akang merubah kesalahankesalahan pada trafo.
Standar-standar umumnya membutuhkan CVT yang digunakan untuk keperluan proteksi sesuai
dengan akurasi seperti terlihat pada Tabel 2 pada skala frekuensi mulai dari 97 sampai 103%
frekuensi nominal.
Skala frekuensi pengukuran CVT jauh lebih kecil yaitu berkisar dari 99 ke 101%, sebab
berkurangnya akurasi diluar batas-batas frekuensi deviasi tersebut dirasa tidak begitu perlu
dibandingkan untuk keperluan aplkasi proteksi.

261

A.3.3.1 Proteksi Tegangan Kapasitor Auxiliary


Jika impedansi burden CVT akan dihubung singkat, maka kenaikan tegangan pada reaktor hanya
dibatasi oleh rugi-rugi tahanan reaktor dan oleh saturasi inti besi yang mungkin terjadi yaitu Q x
E2, dimana E2 adalah tegangan pada titik tap dan Q adalah faktor penguat rangkaian resonansi.
Kenaikan tegangan tersebut akan berlebihan melampaui kemampuan sehingga perlu dipasang
sela percik pada terminal kapasitor.
Tegangan pada terminal kapasitor auxiliary adalah lebih tinggi dari tegangan rating penuh pada
beban nol. Kenaikan tegangan kapasitor ini harus dapat ditahan secara terus menerus. Sela
percik akan mengalami kegagalan (flash over) pada nilai tegangan kurang lebih sebesar dua kali
dari tegangan beban penuh.Pengaruh sela percik adalah untuk membatasi arus hubung singkat
yang dapat dialirkan trafo ke rangkaian sekunder. Sela percik ini biasanya dilengkapi dengan
pengaturan yang bisa mengatur jarak sela dan dalam praktek terhubung dengan terminal
kapasitor dengan tanah.
A.3.3.2 Kelakuan Transien Kapasitor
Sebuah CVT adalah rangkaian resonansi seri. Kehadiran trafo elektromagnetis antar dua
tegangan intermedia dan out put memungkinkan terjadinya resonansi dimana impedansi
penguatan dan kapasitor dari CVT ikut merupakan parameter yang menentukan resonansi.
Pada waktu tegangan dengan gelombang step diterapkan pada trafo, maka osilasi bisa terjadi
dalam beberapa waktu transien yang singkat yang ditentukan oleh besarnya tahanan yang ada
dalam rangkaian. Bila tahanan peredam ini bertambah maka konstanta waktu osilasi transien
akan turun, meskipun peluang amplitudo awal naik.
Untuk sistim proteksi dengan kecepatan tinggi, osilasi transien diatas harus diminimalisir. Trafo
tegangan kapasitor CVT buatan terakhir memang sudah lebih baik terhadap osilasi transien
yang mungkin terjadi. Tetapi sejauh ini, bagaimanapun baiknya skema sistim proteksi yang
dibuat tetap masih bisa terpengaruh oleh fenomena osilasi transien tersebut.
A.3.3.3 Resonansi Ferro
Impedansi rangkaian penguat Ze trafo auxiliary T bersama-sama dengan kapasitansi rangkaian
pembagi tegangan dapat membentuk rangkaian resonansi yang biasanya berayun pada
frekuensi sub-normal. Bila rangkaian tersebut bisa dikenai oleh tegangan impuls maka osilasi
bisa terjadi pada sejumlah frekuensi-frekuensi.
Bila frekuensi dasar dari rangkaian tersebut sedikit lebih kecil dari satu pertiga frekuensi sistim,
maka akan ada peluang dimana energy terserap oleh sistim sementara pada waktu lainnya
terbuang sedemikian sehingga akan terjadi osilasi. Naiknya kerapatan fluksi dalam inti trafo
akan mengurangi nilai reaktansi, sehingga akan membawa frekuensi resonansi mendekati
sepertiga frekuensi sistim.
Akibatnya osilasi akan terus jalan sampai osilasi menjadi stabil seperti harmonik ketiga sistim
yang dapat dipertahankan terus. Tergantung dari nilai-nilai komponen, osilasi bisa terjadi pada
frekuensi dasar ataupun pada frekuensi sub harmonis lain atau bahkan pada beberapa kali
frekuensi dasar, namun dalam prakteknya osilasi pada sub harmonis ke tiga yang paling sering
dijumpai.
Manipestasi dari osilasi ini adalah naiknya nilai r.m.s tegangan out put mulai dari 25 hingga 50%
dari tegangan normal. Bentuk gelombang osilasi yang terjadi dapat digambarkan seperti terlihat
pada Gambar 6.
Osilasi demikian jarang terjadi bila rugi-rugi rangkaian bernilai tinggi sebagaimana halnya bila
beban terdiri dari tahanan. Oleh karena itu osilasi tersebut dapat dicegah dengan memperbesar
nilai tahanan beban. Kadang-kadang sebuah perangkat khusus anti resonansi ferro (anti-ferro-

262

Amplitudo

resonance) yang menggunakan rangkaian tala paralel dipasangkan didalam trafo CVT. Meskipun
cara ini bisa membantu untuk mengurangi pengaruh resonansi ferro, tetapi mereka cenderung
memperburuk respons transien.

Waktu

Gambar 6: Bentuk Tegangan Osilasi Tipikal Pada Sub Harmonis Orde Ke Tiga
Perancangan CVT dengan demikian perlu kompromi terhadap pertimbangan-pertimbangan
tersebut.Perancangan yang bagus bisa mencegah CVT terhadap pengaruh osilasi, tetapi berbeda
pada beban induktif non linier, seperti trafo tegangan auxiliary yang bisa menginduksi ferroresonance.
Trafo auxiliary yang digunakan pada CVT harus dirancang pada harga kerapatan flux yang
rendah yaitu untuk mencegah tegangan transien yang mungkin timbul akibat kejenuhan inti,
dimana sebaliknya akan membangkitkan arus penguat yang tinggi.
Pada akhirnya dapat dicatat perbandingan dengan trafo tegangan elektromagnetis, antara lain
adalah; trafo tegangan CVT biasanya digunakan untuk sistim proteksi jaringan tegangan tinggi
dimana harga trafo tegangan biasa sudah jauh lebih mahal.
Demikian pula akurasi trafo biasa lebih baik dari pada CVT terutama terhadap kondisi transien
dimana akurasi trafo CVT bisa melenceng melebihi batas toleransi yang diijinkan. Kadangkadang pada beberapa saluran transmisi yang tersambung ke satu busbar digunakan hanya satu
set trafo tegangan sudah cukup untuk melayani semua kebutuhan proteksi saluran-saluran.
Pada trafo CVT dimana kapasitas VA nya lebih kecil tentunya tidak bisa dilakukan untuk
melayani beberapa saluran transmisi sekaligus. Kalau diperlukan power line carrier, maka CVT
dapat digunakan sebagai kopling antara perangkat carrier dengan jaringan tegangan tinggi.
Sebaliknya trafo biasa tidak dapat digunakan sebagai kopling frekuensi tinggi. Namun pada
tegangan ekstra tinggi pembuatan trafo tegangan dengan prinsip induksi elektromagnetis akan
memakan biaya yang sangat besar dan secara praktis juga sulit maka penggunaan trafo
tegangan dengan kapasitor pembagi-CVT akhirnya akan merupakan jalan terbaik.

A.3.4

TRAFO ARUS

Kumparan primer suatu trafo arus terhubung seri dengan impedansi sistim tenaga dan biasanya
bisa diabaikan karena nilainya sangat kecil dibandingkan dengan impedansi sistim tenaga
tersebut. Impedansi sistim tenaga menentukan besarnya arus yang mengalir pada rangkaian
primer trafo arus. Kondisi ini dapat direpresentasikan dengan menyisipkan impedansi beban
sebagaimana terlihat pada Gambar 1 terdahulu.
Pendekatan tersebut bisa dikembangkan menjadi seperti Gambar 7 dimana trafo arus yang
digunakan adalah 300/5 A dan tegangan sistim adalah 11 kV. Sistim dimisalkan bekerja pada
rating arus beban sebesar 300 A dan rangkaian sekunder trafo arus dibebani dengan 10 VA.

263

Z=21.2

E=6350V

Burden
10VA

300/5A

a) Hubungan Fisik
Z=21.2

0.2

ideal
E=6350V
CT
r=300/5

j50 Ze

150

0.4

b) Rangkaian Ekivalen
2

E r =21.2 x 60
=76.2 k

Er =6350V x 60
=381 kV

j50 Ze

0.2

150

0.4

c) Rangkaian Ekivalen, Semua Besaran Dinyatakan Pada Sisi Sekunder


Gambar 7: Derivasi Rangkaian Ekivalen Sebuah Trafo Arus
Dari hasil studi akhir rangkaian ekivalen pada Gambar 8 diatas, dapat dilihat dengan jelas
beberapa sifat-sifat trafo arus tersebut sebagai berikut;
a.

Sampai pada batas-batas tertentu, arus sekunder tidak akan dipengaruhi oleh
besarnya perubahan burden trafo.

b.

Rangkaian sekunder harus tidak boleh interupsi apabila rangkaian primer sudah dialiri
listrik. Dalam hal rangkaian sekunder terbuka maka besar tegangan induksi e.m.f yang
diinduksikan pada rangkaian sekunder akan sangat tinggi yang dapat membahayakan
manusia dan isolasi peralatan.
Hal ini bisa terjadi karena sebenarnya arus sekunder diperlukan untuk induksi diri yang
akan menimbulkan tegangan lawan sehingga pengaruh garis gaya magnit terhadap
kumparan sekunder dapat diabaikan. Bila arus sekunder tidak mengalir karena
terbuka maka kumparan sekunder sepenuhnya dimagnetisasi oleh arus primer yang
pada akhirnya dapat menimbulkan tegangan induksi yang sangat tinggi pada sisi
kumparan sekunder.

c.

Jika karakteristik maknetisasi dan impedansi burden diketahui maka kesalahan rasio
dan sudut fasa dapat dihitung dengan mudah.

A3.4.1 Kesalahan Trafo Arus


Diagram vektor seperti terlihat pada Gambar 1 dapat disederhanakan dengan menghilangkan
bagian-bagian yang tidak diperlukan dalam pengukuran arus; lihat Gambar 8. Kesalahan timbul
dengan adanya impedansi penguat yang terhubung paralel dengan burden beban. Impedansi
penguat ini menyerap sedikit arus masukan yang diperlukan untuk memaknetisasi inti besi
sehingga tidak semua arus sekunder yang mengalir kerangkaian beban. Dengan demikian Is = Ip

264

Ie, dimana Ie tergantung pada impedansi penguat Ze dan tegangan e.m.f Es sesuai dengan
persamaan Es = Is ( Zs + Zb) dimana:
Zs = impedansi sendiri rangkaian sekunder, umumnya dapat dipandang sebagai tahanan
murni saja.
Zb = impedansi beban (burden).
Is Rs
Is Xs
Es

Ir

Iq
Ip

Vs

Ep
Vs
Ip
Is

Is Rs

=
=
=
=
=
=
=

Is Xs =

Is

Ie =
Ir =
Iq =

Ie

Tegangan induksi sekunder


Tegangan keluaran sekunder
Arus primer
Arus sekunder
Fluks magnet
Kesalahan sudut fasa
Tegangan drop pada tahanan
rangkaian sekunder
Tegangan drop pada reaktansi
rangkaian sekunder
Arus penguat
Komponen arus penguat
sefasa dengan Is
Komponen arus Ie tegak lurus
terhadap Is

Gambar 8: Diagram Vektor Trafo Arus Sisi Sekunder

1,5

A3.4.1.1 Kesalahan Rasio


Kesalahan ini adalah beda magnituda arus primer Ip dengan Is dan besarnya sama dengan Ir,
komponen Ie adalah sefasa dengan Is.
A3.4.1.2 Kesalahan Fasa
Kesalahan ini direpresentasikan dengan Iq, komponen Ie beda fasa dengan Is sehingga terjadi
kesalahan sudut fasa . Besarnya kesalahan arus dan sudut fasa tergantung dari pergesaran
antar Is dan Ie, tetapi baik kesalahan arus ataupun kesalahan fasa tidak dapat melebihi kesalahan
vektor Ie. Akan terlihat menjadi jelas pada besar beban induktif normal, I s dan Ie akan berada
pada fasa yang hampir sama. Disini terdapat sedikit kesalahan fasa dan komponen penguatlah
yang menyebabkan kesalahan rasio.
Pengurangan kumparan sekunder satu belitan atau dua belitan sering dilakukan sebagai
kompensasi kesalahan diatas. Contoh, pada CT seperti pada Gambar 5.9 , eror terburuk adalah
dengan menggunakan beban induktif pada harga ratingnya adalah kira-kira 1.2%. Bila rasio
kumparan nominal misalnya adalah 2:120, maka pengurangan jumlah kumparan satu lilitan
akan mengnaikkan out-put sebesar 0.83% sehingga eror arus total akan menjadi 0.37%.
Untuk beban burden yang lebih kecil atau pada burden dengan faktor kerja yang berbeda, eror
akan berubah kearah positip pada harga maksimum 0.7% pada burden nol; reaktansi bocor
kumparan sekunder dianggap dapat diabaikan. Tidak ada koreksi terkait yang dapat dibuat
untuk eror fasa. Tetapi yang harus di ingat adalah bahwa nilai eror fasa adalah kecil untuk beban
reaktif normal.
A3.4.2 Kesalahan Komposit
Sesuai dengan definisi yang terdapat pada standar IEC 60044-1, kesalahan ini adalah perbedaan
harga r.m.s antara arus pada rangkaian sekunder trafo ideal dengan arus rangkaian sekunder
trafo arus sesungguhnya. Kesalahan ini termasuk kesalahan kesalahan arus dan fasa dan

265

pengaruh harmonis dalam arus penguat. Kelas akurasi trafo arus pengukiuran dapat dilihat
1
seperti pada Tabel 4 berikut :
Kelas
Akurasi
% Arus
0.1
0.2
0.5
1

+/- Prosentasi Kesalahan Rasio


Arus (%)
5
20
100
120
0.4
0.2
0.1
0.1
0.75
0.35
0.2
0.2
1.5
0.75
0.5
0.5
3
1.5
1.0
1.0

5
15
30
90
180

+/- Pergeseran Fasa


(Menit)
20
100
8
5
15
10
45
30
90
60

120
5
10
30
60

(a) Batas-batas akurasi kesalahan untuk kelas kesalahan 0.1 s/p 1.0.

Kelas Akurasi
3
5

+/- Kesalahan Rasio Arus (%)


% Arus
50
120
3
3
5
5

(b) Batas-batas kesalahan untuk kelas kesalahan 3 s/p 5.


Tabel 4 : Kelas Akurasi Trafo Arus
A3.4.3 Batas Akurasi Arus Trafo Untuk Proteksi
Pada hakekatnya perangkat proteksi dibuat untuk tanggap terhadap berbagai kondisi gangguangangguan, oleh karena itu perangkat proteksi diharapkan berfungsi terhadap arus-arus yang
nilainya lebih besar dari dari arus rating normal. Oleh karena itu kelas proteksi trafo arus harus
memenuhi akurasi tertentu sampai arus terbesar yang mungkin mengalir pada rangkaian.
Harga tersebut dikenal sebagai batas akurasi arus acuracy limit current dan dapat dinyatakan
pada rangkaian ekivalen primer ataupun rangkaian ekivalen sekunder. Rasio accuracy limit
current terhadap rating arus disebut sebagai accuracy limit factor.
1

Akurasi kelas proteksi arus dapat dilihat seperti pada Tabel 5 berikut .
Kelas
5P
10P

Kesalahan Komposit
Pada rating batas
akurasi arus primer (%)
+/- 1
+/-60
5
+/- 3
10
Standar Batas Faktor Akurasi adalah 5, 10, 15, 20 dan 30

Kesalahan Arus pada


rating arus primer (%)

Pergeseran Fasa Pada


Arus Rating (Menit)

Tabel 5: Kelas Kesalahan Trafo Arus


Meskipun burden trafo proteksi CT hanya beberapa VA pada rating arusnya, keluaran out put
trafo arus CT masih tetap baik bila nilai accurasi limit factor trafo tinggi. Sebagai contoh, trafo
arus dengan accuracy limit factor 30 dan burden 10 VA, maka CT tersebut mampu mensuply
daya ke rangkaian sekunder hingga 9000 VA.
Dengan kata lain, trafo arus tersebut dapat dikenakan burden tinggi. Untuk proteksi arus lebih
dan gangguan tanah, elemen gangguan tanah rele electromechanical yang diset pada 10% akan
mempunyai 100 kali impedansi elemen arus lebih pada setelan 100%. Meskipun saturasi elemen
rele pada taraf tertentu memodefikasi aspek kejadiaan ini, akan terlihat bahwa elemen
gangguan tanah dirasakan sebagai burden berat, dimana trafo arus mempunyai kesalahan rasio.

266

Dalam hal ini kompensasi pengurangan lilitan pada trafo arus ini tidak begitu berguna. Oleh
karena itu pada umumnya akan lebih sederhana menggulung trafo arus sesuai dengan rasio
nominal.
Trafo arus sering dibuat untuk keperluan pengukuran arus maupun untuk keperluan proteksi
sekaligus. Dengan demikian mereka perlu dirating dengan kelas mereka sesuai dengan Tabel 6.4
dan Tabel 6.5. Total burden yang diterapkan pada trafo arus adalah jumlah burden instrumen
dan jumlah burden semua rele yang terhubung. Kompensasi lilitan mungkin perlu dilakukan
untuk keperluan pengukuran sehingga diperoleh kinerja yang baik.
Rating pengukuran dinyatakan pada terminologi rated beban dan kelas, contoh 15 VA Kelas 0.5.
Sedangkan rating proteksi dinyatakan dalam burden, kelas dan accracy limit factor, misal 10 VA,
Kelas 10P10. Akurasi limit faktor yang ditandai dengan 5P20 misalnya berarti bahwa pada arus
20 kali arus nominal trafo arus tersebut mempunyai kesalahan sebesar 5%, sedang kesalahan
pada arus nominalnya adalah 1%. Sedangkan trafo dengan ALF 10P10 berarti pada arus 10 kali
arus nominal kesalahan trafo arus adalah 10% dan pada arus nominalnya kesalahannya 3%.
Lihat Tabel 6.4 diatas.
A3.4.4 Trafo Arus Kelas PX
Klasifikasi menurut Tabel 6.5 hanya digunakan untuk proteksi arus lebih. Menurut definisi IEC
60044-1 CT kelas PX untuk quasi-transient trafo arus dulunya dicakup Kelas X pada standar BS
3938, sering digunakan untuk skema unit proteksi.Panduan telah diberikan pada spesifikasi
aplikasi trafo arus terhadap proteksi arus gangguan tanah, tetapi untuk ini dan pada umumnya
untuk kebanyakan aplikasi proteksi lebih baik mengacu langsung ke besar maksimum e.m.f
berguna yang dapat diperoleh dari trafo arus CT.
Dalam konteks ini, tegangan lutut (knee point) kurva maknetisasi didefenisikan sebagai titik
pada lengkung magnetisasi dimana untuk kenaikan tegangan sebesar 10% dibutuhkan kenaikan
arus sebesar 50%; lihat kurva pada Gambar 9 berikut. Secara umum keperluan desain trafo arus
untuk proteksi sering dinyatakan dalam besar tegangan lutut (knee point), arus penguat I e pada
knee point dan tahanan rangkaian kumparan sekunder. Trafo-trafo arus seperti ini ditandai
dengan kelas PX.
Vk

+10% Vk

Tegangan Penguat (Vk)

+50% I ck

Vk = Tegangan lutut, dimana kenaikan arus sebesar


50%, tegangan naik sebesar 10%
I ck = Arus penguat yang menghasilkan tenaga lutut

I ck
Arus Penguat ( I c )

Gambar 9: Defenisi Knee Point Kurva Maknetisasi Trafo Arus

267

A3.4.5 Konstruksi Kumparan Trafo Arus


Terdapat sejumlah cara pengaturan kumparan yang bisa digunakan seperti pada uraian-uraian
berikut.
A3.4.5.1 Jenis Belitan Primer
Jenis kumparan CT atau wound primary type ini mempunyai kumparan konvensional yang
terbentuk dari kawat-kawat tembaga yang digulungkan mengelilingi inti besi. Tipe ini banyak
digunakan sebagai auxiliary trafo arus dan untuk trafo-trafo arus dengan rasio rendah dan
sedang yang banyak digunakan pada tegangan sampai 11 kV.
A3.4.5.2 Jenis Bushing Atau Jenis Kumparan Primer Bentuk Batang
Banyak trafo arus mempunyai inti dalam bentuk cincin yang dicetak, tetapi kadang-kadang juga
terdiri dari batang besi yang dilekukkan membentuk spiral dimana setiap lekukannya berdempet
satu sama lain. Kumparan sekunder terdistribusi sedemikian sehingga semua permukaan inti
dililiti secara merata tanpa ada bagian yang tidak dililiti. Antara lilitan awal dan lilitan akhir
diberi celah untuk mendapatkan isolasi yang diperlukan. Trafo arus semacam ini umumnya
mempunyai penghantar primer tunggal yang kadang sudah dibuat menjadi bagian dari trafo
arus yang sudah dirancang dengan isolasi tertentu yang diperlukan antara penghantar primer
dan kumparan sekunder. Dalam beberapa hal, kadang digunakan bushing pemutus tenaga atau
bushing trafo daya sebagai kawat penghantar. Pada penghantar primer dengan rating arus
rendah sulit dibuat untuk mendapatkan out put dengan akurasi yang diinginkan. Hal ini karena
untuk dapat melakukan transformasi arus rendah dibutuhkan penampang inti yang besar untuk
mendapatkan fluksi yang cukup untuk membangkitkan tegangan induksi e.m.f pada sisi
sekunder dengan jumlah belitan yang sedikit dan karena amper-turn penguat membentuk
amper-turn yang besar secara proporsional. Pengaruhnya khususnya akan lebih terasa bila
diameter inti dibuat besar mengikuti ukuran bushing EHV.
A3.4.5.3 Trafo Arus Dengan Inti Besi Seimbang
Jenis trafo arus core-balance umumnya berbentuk cincin, dimana pusatnya dilewati oleh ketiga
kawat penghantar primer. Rele gangguan tanah yang tersambung pada kumparan sekunder
trafo arus ini bekerja hanya apabila terdapat arus residual yang mengalir pada sisi primer.
Keuntungan menggunakan cara proteksi gangguan tanah ini terletak pada kenyataan bahwa
hanya satu inti trafo arus yang dibutuhkan untuk menggantikan tiga trafo arus fasa dimana arus
residual terhubung pada kumparan sekunder. Dalam hal ini arus magnetisasi trafo arus pada
kerja rele berkurang mendekati 3 kali.
Hal ini merupakan hal penting yang perlu diperhatikan pada rele gangguan tanah sensitif
dimana setelan efektif rendah (low effective setelan) diperlukan. Jumlah belitan sekunder tidak
perlu dikaitkan dengan rating arus penghantar kabel karena dalam keadaan normal yang
seimbang tidak akan ada arus yang mengalir pada rangkaian rele. Hal ini memungkinkan jumlah
belitan sekunder yang akan dipilih untuk mengoptimumkan arus kerja primer efektif. Trafo corebalance normalnya dipasang diatas kabel pada titik dekat kabel gland. Dalam prakteknya trafo
arus tersedia dalam bentuk slip-over dimana trafo arus tersebut bisa dipasang dengan mudah
pada kabel yang sudah terpasang dan beroperasi pada gardu yang sudah eksisting. Trafo dengan
core-balance ini banyak digunakan pada kabel-kabel distribusi bawah tanah bertegangan 20 kV.
A3.4.5.4 Trafo Arus Penjumlah
Susunan kumparan penjumlah atau dalam istilah asingnya summation current transformer
adalah sebuah kumparan yang digunakan dalam rele pengukuran atau pada trafo arus auxiliary
sehingga diperoleh pengukuran tunggal yang secara spesifik sesuai dengan input arus fasa.

268

A3.4.5.5 Trafo Arus Dengan Celah Udara


Trafo jenis ini dikenal sebagai air gapped current transformer adalah trafo arus dimana pada
intinya disediakan celah udara yang kecil untuk membangkitkan tegangan out put sekunder
yang proporsional dengan arus pada kumparan primer. Kadang-kadang dinamai transactor dan
quadrature current transformer, trafo ini digunakan sebagai komponen auxiliary pada skema
unit proteksi pada mana out put pada banyak kumparan sekunder tetap linier untuk dan
sebanding dengan skala praktis tertinggi arus input.
A3.4.6 Lines Current CTs
Trafo arus ini terdiri dari tiga jenis sebagai berikut.

A3.4.6.1 Trafo Arus Ukuran Besar


Trafo arus ukuran besar atau over dimensioned CT adalah trafo arus yang dapat mentransfer
secara penuh ofset arus gangguan tanpa distorsi. Konsekuensinya, trafo arus ini berukuran
sangat besar. Trafo arus jenis ini rawan terhadap kesalahan-kesalahan sebagai akibat fluks
remanent yang muncul, misalnya pada waktu terjadinya pemutusan arus gangguan yang besar.

A3.4.6.2 Anti Permanent CTs


Trafo ini merupakan variasi antara trafo over dimensioned dengan trafo arus yang terdapat sela
udara kecil pada inti maknetisnya. Disini maknit remanent yang mungkin timbul akan berkurang
dari 90% nilai saturasi menjadi kira-kira 10%. Sela-sela tersebut agak sempit, total hanya sekitar
0.12 mm sehingga karakteristik eksitasi tidak begitu terpengaruh oleh kehadiran sela tersebut.
Namun hasil pengurangan fluks remanen dalam inti dibatasi fluks d.c. yang dihasilkan oleh ke
tidak simetrian arus primer, pada batas-batas saturasi inti. Dengan demikian maka kesalahan
trafo arus akan berkurang secara signifikan jika dibandingkan dengan trafo arus dengan inti besi
yang gapless. Proteksi transien trafo arus sudah tercakup pada standar IEC 60044-6 seperti
halnya TPX, TPY dan TPZ dan standar ini merupakan pegangan yang baik untuk aplikasi
pemakaian CT.

A3.4.6.3 Trafo Arus Linier


Trafo arus linier tersusun secara lebih radikal dibandingkan dengan inti trafo arus padat (solid)
dimana pada trafo ini terdapat sela udara pada jarak 7.5 sampai 10 mm. Sesuai dengan
namanya, pengaruh sela udara tersebut cendrung mengarahkan sifat kemagnitan ke arah linier.
Walaupun demikian, kenaikan reluktansi yang semakin tinggi adalah untuk mengurangi
reaktansi magnetis. Sebaliknya mengurangi konstanta-waktu kumparan sekunder dari trafo
arus, sedemikian dengan mengurangi faktor over dimensioning yang diperlukan untuk
transformasi arus secara benar. Gambar 5.11, memperlihatkan fisik trafo arus tipikal modern
yang digunakan pada jaringan tegangan tinggi dan tegangan menengah.

Gambar 5.11: Trafo Arus Modern Tegangan Menengah Tipikal

269

A3.4.7 Impedansi Kumparan Sekunder


Mengingat trafo arus membutuhkan kemampuan untuk melakukan arus sekunder yang besar,
maka dalam prakteknya tahanan kumparan sekunder harus dibuat sekecil mungkin.
Meskipun sulit di ukur, namun reaktansi sekunder juga terjadi, khususnya pada belitan primer
trafo arus. Sifat alami ketidak linieran trafo arus membuat sulit untuk menilai harga pasti
tahanan yang bisa merepresentasikan nilai reaktansi bocor kumparan sekunder.
Namun pada umumnya suatu trafo arus dapat digolongkan sebagai jenis CT reaktansi rendah
sesuai dengan kondisi berikut:
a.

Inti besi terdiri dari cincin tanpa sambungan (termasuk inti berbentuk spiral).

b.

Kumparan sekunder dibelitkan secara merata sepanjang lintasan magnetik.

c.

Penghantar primer menerobos pada pusat cincin atau bila lilitan terdistribusi
sepanjang lintasan magnetisnya.

d.

Kumparan penyamaan (equalising) fluksi, jika sesuai dengan kebutuhan desain, terdiri
dari paling tidak empat kumparan paralel, terdistribusi secara merata sepanjang
panjang keseluruhan lintasan magnetik, masing-masing kumparan menduduki satu
quadran.
Atau bila sebuah trafo arus tidak sesuai dengan kebutuhan diatas maka, dapat
dibuktikan bahwa trafo tersebut adalah trafo arus dengan impedansi rendah, dimana:

e.

Eror komposit yang diukur dengan cara sesuai kesepakatan atau standar, tidak
melebihi 1.3 dari eror yang dapat dihasilkan dari karakteristik magnetisasi kumparan
sekunder.

A3.4.8 Rating Arus Sekunder


Pemilihan rating arus sekunder ditentukan oleh burden kumparan sekunder dan standarstandar praktis yang biasa digunakan dalam pemilihan trafo arus. Rating arus standar kumparan
sekunder umumnya adalah 5 A atau 1 A. Burden pada arus rating yang dikenakan pada rele
digital atau rele numeris atau instrumen lainnya tergantung sepenuhnya oleh rating arus.
Ini disebabkan kumparan peralatan harus dibuat pada sejumlah ampere-turn tertentu pada arus
rating, sehingga jumlah belitan aktual berbanding terbalik dengan pangkat dua arus dan
impedansi kumparan berubah sesuai dengan rating arus pangkat dua. Namun, rele-rele
elektromekanis atau rele-rele statis lainnya berubah tergantung dari tap-tap yang digunakan.
Kabel-kabel penghubung tidak ikut pada parameter-parameter diatas, tetapi, umumnya
penampangnya sudah ditentukan sesuai dengan standar tanpa memperhatikan berapa rating
arus. Bila kabel penghubung cukup panjang, tahanannya mungkin akan menjadi signifikan dan
burdennya akan berubah tergantung dari pangkat dua rating arus. Contoh, kabel penghubung
trafo arus terdiri dari kawat dengan panjang 200 meter (panjang rata-rata pada gardu induk)
bisa mempunyai tahanan sebesar 3 ohm.
Dengan menggunakan rating arus 5 A, maka burden yang harus ditambahkan pada burden rele
1
dan peralatan lainnya yang terhubung seri dengan kumparan sekunder adalah 75 VA . Burden
rele elektromekanis umumnya sekitar 10 VA sedang rele-rele numeris kurang dari 1 VA.
Sehingga burden total kira-kira adalah 85 VA. Untuk melayani burden ini maka ukuran trafo arus
akan sangat besar dan harganya akan menjadi mahal, khususnya bila bila dibutuhkan faktor
akurasi yang tinggi.
Dengan menggunakan rating arus 1 A, maka burden tambahan yang harus ditambahkan pada
burden trafo arus adalah 3 VA sehingga burden total maksimum menjadi 13 VA. Trafo arus
dengan daya ini dapat dibuat dengan ukuran normal, beratnya menjadi ringan sehingga

270

harganya bisa dihemat sehingga akan lebih murah. Oleh karena itu kebanyakan rating trafo arus
modern dibuat 1 A. Namun bila arus primer lebih besar dari 2000 A, maka trafo arus dengan
rating 2A, 5A, 20A (nilai ekstrim) mungkin menjadi pilihan yang tidak bisa dihindarkan terutama
dimaksudkan untuk mengurangi jumlah lilitan kumparan sekunder yang semakin tidak praktis
bila terlalu banyak.
A3.4.9 Rating Arus Pada Waktu Singkat
Rating sebuah trafo arus berbeban lebih karena dialiri arus terhubung singkat disebut rating
arus waktu pendek atau sering dikenal sebagai rated short time current. Waktu standar dimana
trafo arus harus mampu mengalirkan arus dalam waktu pendek (Short Time Capacity) antara
lain adalah 0.25, 0.5, 1.0, 2.0 atau 3.0 detik.
Trafo arus dengan rating waktu STC khusus akan mampu mengalirkan arus yang lebih kecil pada
waktu yang lebih panjang berbanding terbalik dengan pangkat dua rasio perbandingan nilai
arus. Sebaliknya, STC pada arus yang lebih besar hubungan diatas tidak dapat diberlakukan
sebagaimana waktu tahan pada arus yang lebih kecil, kecuali secara khusus telah mengalami
pengetesan dinamis sebelumnya.
A3.4.10 Tanggapan Transien Trafo Arus
Jika respons trafo arus terhadap rentang waktu yang sangat pendek diselidiki, adalah penting
untuk melakukan kajian terhadap apa yang akan terjadi bila arus primer berubah secara
mendadak.
Pengaruh perubahan arus primer secara mendadak sangat penting diselidiki, dimana pertamatama perlu kita amati kaitannya dengan keseimbangan proteksi yang bisa membuat rele bekerja
tanpa diharapkan pada waktu terjadi arus hubung singkat secara mendadak.

A3.4.10.1 Arus Primer Transien


Sistim tenaga dimana beban rangkaian diabaikan, umumnya adalah induktif, sehingga bila
terjadi hubung singkat, arus gangguan dapat dihitung dengan rumus berikut.

Dimana:
Ep = tegangan puncak sistim (e.m.f)
R = tahanan sistim
L = induktansi sistim
= sudut fasa awal yang terjadi pad a saat gangguan
-1

= sudut faktor daya = tan wL/R


Komponen pertama persamaan 6.1 merepresentasikan arus bolak-balik steady state, sedang
komponen kedua merupakan besaran transien terkait dengan pergeseran sudut gelombang
tidak simetris.
adalah puncak arus steady state Ip.
Demikian juga transien maksimum terjadi bila sin ( ) = 1, sehingga:

271

Bila arus mengalir melalui kumparan primer trafo arus, responsnya dapat diselidiki dengan
menggunakan rangkaian ekivalen seperti pada Gambar 5.9b.
Pada trafo ideal tidak ada rugi-rugi, dalam hal ini semua daya ditrasfer dengan sempurna dan
semua analisa lebih lanjut yang diperlukan dapat dilakukan berdasarkan besaran-besaran
sekunder is dan Is. Solusi yang disederhanakan dapat diperoleh dengan mengabaikan pengaruh
arus penguat CT.
Fluksi yang terbangun dalam induktansi diperoleh dengan mengintegralkan tegangan e.m.f
terhadap interval waktu sebagai berikut:

Untuk rangkaian ekivalen trafo arus, tegangan adalah tegangan jatuh pada tahanan burden Rb.
Dengan mengintegrasikan masing-masing komponen secara bergilir, maka fluks puncak dapat
dihitung dari persamaan berikut;

Fluks transien dapat dihitung dengan persamaan :

Disini, rasio fluks transien terhadap fluks steady state adalah:

Dimana X dan R berturut-turt adalah reaktansi dan tahanan sistim primer.


Inti trafo arus harus menanggung kedua fluks primer dan sekunder sehingga fluks yang mengalir
pada inti besi CT adalah:

Komponen
disebut sebagai faktor transien (FT), selama transien fluks inti naik sesuai
dengan faktor tersebut. Dari sini dapat dilihat bahwa rasio reaktansi terhadap tahanan sistim
tenaga adalah fitur yang penting dalam studi tentang kelakuan rele proteksi.
Alternatifnya, L/R adalah konstanta waktu sistim primer, sehingga faktor transien (TF) dapat
ditulis sebagai berikut:

Perlu diingatkan bahwa FT adalah konstanta waktu dinyatakan dalam frekuensi arus bolak balik
dinyatakan dalam T sehingga:

Pernyataan terakhir ini sangat berguna khususnya pada waktu melakukan rekording atau
pencatatan arus gangguan, sebab konstanta waktu dalam cycles dapat dihitung dengan mudah
dan secara langsung terhubung dengan faktor transien. Sebagai contoh, konstanta waktu 3
cycles dapat menghasilkan faktor transien sebesar (1 + 6 )atau sebesar 19.85. Dengan kata lain

272

berarti CT harus mampu untuk menangani fluks sebesar hampir 20 kali dari fluks yang dihasilkan
dalam kondisi steady state.
Pendekatan diatas dianggap cukup memadai sebagai pertimbangan umum dalam melihat
persoalan. Perlu diperhatikan bahwa dalam percobaan yang disederhanakan ini, tidak ada
tegangan terbalik yang diterapkan untuk men demagnetisasi trafo arus, sehingga fluks akan
terbangun seperti terlihat pada Gambar 11 berikut:
Fluks (perkalian nilai steadystate)

20

16

12

8
T = 0.06s
4

0.05

0.1

0.15

0.2

T = konstanta waktu rangkaian primer


Gambar 11 : Respons CT dengan impedansi shunt takterhingga terhadap arus primer transien
yang tidak simetris.
Mengingat trafo arus CT memerlukan arus penguat tertentu untuk mempertahankan fluks,
maka dia tidak akan tetap termagnetisasi (abaikan pengaruh histerisis) dan karena alasan inilah,
representasi lengkap dari pengaruh transien hanya dapat ditentukan dengan mengikutsertakan
suatu induktansi trafo arus dalam perhitungan. Tanggapan trafo arus terhadap arus transien
tidak simetris dapat dilihat seperti pada Gambar 12 berikut:
1.0

Amplitudo Komponen Transien

0.9
0.8

- TI1

0.7

0.6

I
T
Ie

0.5
0.4
0.3
0.2
Is

0.1
0
0.1

Waktu

0.1

Ie = Arus penguat transien


Is = arus nominal rangkaian sekunder
Is = Arus out put yang mengalir ke burden sekunder
T = 0.06 detik
Tl = 0.12 detik
Gambar 12: Tanggapan Trafo Arus Terhadap Arus Transient Tidak Simetris

1,5

273

Dapat ditulis:
6.7
dan juga,
6.8
Dimana :
6.9
Dengan demikian persamaan transien dapat dinyatakan sebagai berikut:

Dimana :
T = konstanta waktu L/R sistim primer.
T1 = Konstanta waktu rangkaian sekunder Le/Rb.
I1 = prospektif puncak arus sekunder.

A3.4.10.2 Kondisi-kondisi Praktis


Kondisi praktis berbeda dengan teori sesuai denga alasan-alasan berikut;
a.

Sejauh ini reaktansi bocor rangkaian sekunder atau induktansi burden belum
diikutsertakan dalam perhitungan. Biasanya harganya memang kecil dibanding L e
sehingga pengaruhnya dalam fluks transien maksimum adalah kecil.

b.

Rugi-rugi inti besi juga belum ikut diperhatikan. Rugi-rugi ini mempunyai efek
mengurangi konstanta waktu rangkaian sekunder, tetapi harga tahanan ekivalen
adalah beragam, tergantung pada baik komponen sinus atau komponen
eksponensialnya. Akibatnya, dia tidak boleh di ikutkan dalam persamaan linier teoritis
sebab sesungguhnya sangat rumit untuk melakukan perhitungan bila faktor ini ikut
diperhitungkan.

c.

Teori dikembangkan berdasarkan karakteristik penguatan linier. Teori ini berlaku


hanya sampai tegangan lutut kurva penguatan trafo arus. Setelah tegangan lutut ini
kurva berubah menjadi tidak linier sehingga penyelesaiannya secara praktis adalah
sulit. Pemecahan masalah diatas dilakukan dengan dengan mengganti lengkung
magnetisasi dengan sejumlah spektrum sehingga penyelesaian secara linier dapat
dilakukan dengan memperluas masing-masing spektrum tersebut.
Pendekatan diatas sebenarnya sudah cukup memadai, namun, untuk memberikan
pandangan yang lebih menyeluruh dan lebih dalam terhadap persoalan tersebut dan
untuk memungkinkan praktek-praktek lapangan yang baik, perlu juga dilakukan
peninjauan pengaruh histerisis sebagai berikut.

d.

Efek histerisis, sebagian dari rugi-rugi seperti pada point (b) diatas, belum termasuk
dalam penyelesaian tersebut diatas. Histerisis menimbulkan perbedaan induktansi
pada fluks yang naik turun, sehingga konstanta waktu sekunder juga berubah-ubah.
Lebih lanjut, kemampuan inti untuk mempertahankan fluks remanen berarti bahwa B
yang berkembang pada persamaan 6.5 harus dipandang sebagai kenaikan fluks dari
setiap fluks dengan harga baik positip maupun negatip remanen yang mungkin.
Formula demikian lebih masuk akal dengan catatan arus transien yang diterapkan
tidak menimbulkan saturasi inti besi.

274

Akan terlihat bahwa perhitungan fluks dan arus penguat secara lebih teliti adalah sukar dan
agaknya tidak akan mempunyai pengaruh yang signifikan; nilai hasil studi adalah untuk
menjelaskan gejala yang diamati. Komponen d.c atau komponen tidak simetris dapat dipandang
sebagai pembentukan fluks rata-rata pada periode waktu beberapa cycles dari gelombang sinus,
pada mana selama waktu perioda tersebut komponen terakhir membangkitkan fluksi yang
berayun sekitar harga rata-rata yang terbentuk sebelumnya.
Fluks asimetris tergoda untuk naik bila arus penguat sama dengan arus input total asimetris,
sebab diluar titik ini arus out put dan dalam hal ini tegangan drop pada tahanan burden adalah
negatif. Saturasi membuat titik kesamaan antara arus eksitasi dan input terjadi pada level fluks
lebih rendah dari hasil yang diharapkan persamaan linier. Bila komponen eksponensial
mendorong trafo arus CT ke dalam daerah saturasi, maka indukstansi magnetik akan berkurang,
menimbulkan kenaikan komponen arus bolak-balik yang tinggi. Jumlah arus penguat selama
periode transien terlihat seperti pada Gambar 13 dan resultan gelombang cacat selama transien
tersebut dapat dilihat dari Gambar 15.

Arus Penguat

Keberadaan fluks residual merubah titik starting fluks transien pada karakteristik eksitasi.
Remanen sebagaimana layaknya polaritas terhadap transien akan mengurangi besarnya arus
simetris dengan konstanta waktu tertentu dimana CT dapat mentransfer arus primer tanpa
saturasi, sebaliknya, remanensi terbalik akan menaikkan kemampuan trafo arus CT untuk
mentrasfer arus transien dengan baik.

Waktu

Gambar 13: Arus Penguat Trafo Arus Selama Terjadinya Arus Input Transien Asimetris

Arus

Arus primer dipandang dari sekunder

Waktu

Arus sekunder
Fluks residual = 0
Burden resistif
Konstanta waktu sistim tenaga = 0.005 detik

Gambar 15: Cacat Gelombang Arus Sekunder Akibat Pengaruh Saturasi Inti Besi

Bila trafo arus dimana keadaan linier yang tidak saturasi diperhitungkan dalam penelitian, maka
arus dengan bentuk sinus akan ditransfer dengan kehilangan akurasi. Dalam prakteknya variasi
induktansi eksitasi yang ditimbulkan oleh transfer titik pusat fluks berayun ke titik-titik lain pada
lengkungan eksitasi menimbulkan eror yang mungkin sangat besar. Efek ayunan ini pada

275

rangkaian pengukuran tidak begitu terasa, namun pada rele proteksi pengaruhnya bisa
berakibat kesalahan serius karena dapat menyebabkan tidak berfungsinya alat proteksi
tersebut.
Arus out put berkurang pada waktu terjadinya transien saturasi, yang mungkin dapat
menghalangi kerja rele pada waktu kondisinya berada dekat pada harga setelan rele tersebut.
Gejalah ini kadang-kadang dapat menyumbang terhadap kenaikan rasio kesalahan. Bahkan
dalam hal proteksi balans sekalipun, kesalahan trafo-trafo arus yang berbeda-beda selama
periode arus gangguan lewat (through fault) bisa juga menimbulkan tripping yang tidak
diperlukan.
A3.4.11 Harmonik Selama Perioda Transien
Jika suatu trafo arus pada keadaan steady state diperlukan untuk membangkitkan tegangan
e.m.f sekunder yang tinggi, maka ketidak linieran impedansi eksitasi akan menyebabkan cacat
pada gelombang out put; gelombang seperti ini hanya akan mengandung harmosnisa ganjil
sebagai tambahan pada arus dasar. Dan bila trafo arus jenuh (saturasi) secara unilateral
sementara berada dibawah besaran a.c yang kecil sebagaimana pada kondisi transien
didiskusikan diatas, maka keluaran trafo arus akan mengandung baik harmonis ganjil maupun
harmonis genap. Biasanya harmonis dengan orde rendah terutama harmonis kedua dan ketiga
mempunyai amplitudo yang lebih tinggi yang perlu diperhitungkan sebab dapat mempengahuri
karakteristik kerja rele.
A3.4.12 Pengetesan Kumparan
Pengetesan lapangan trafo arus dan peralatan lain sebelum diberi tegangan perlu dilakukan.
Dalam praktek terdapat kesulitan dalam pengetesan terutama pada waktu mengalirkan arus
pada sisi primer yang memerlukan arus yang sangat besar. Untuk mengatasi kesulitan ini
kumparan tambahan kadang disediakan untuk memudahkan pengetesan. Kumparan tambahan
ini biasanya dirancang pada rating 10A.
Kumparan pengetesan yang harus disediakan karena tidak bisa dihindarkan akan menimbulkan
masalah ruangan pada CT sehingga harga CT tersebut dengan sendirinya akan naik. Dalam
kenyataannya, kita harus mencari cara-cara atau alternatif yang paling sesuai dan secara praktis
dapat dilakukan.

276

REFERENSI
1.

Alstom transmission and Distribution Protection and Control, Protective Relays Application
rd
Guide, 3 Edition 1987.

2.

B Ravindranath and M Chander, Power System Protection And Switcgear , Jhon Wiley and
Sons (SEA) Pte.Ltd-Singapore 1987.

3.

J. Lewis Blackburn, Thomas J. Domin, Protective Relaying Principles And Application, Taylor
& Francis Group, LLC, Third Edition 2006.

4.

Russel Mason, The Art & Science Of Protective Relay, General Electric.

5.

A.R. VAN C. Warrington, Protective Relays. Their Teory and Practice, Volume one 1969,
London Chapman And Hall, John Wley & Sons, Newyork.

6.

John D. McDonald, Electric Power Substations Engineering, CRC Press Taylor and Francis
Group, LLC, Second Edition 2006.

7.

Colin Bayliss and Brian Hardy, Transmission and Distribution Electrical Engineering, Publish
by Elsevier Ltd, Third Edition 2007.

8.

William D. Stevenson, JR, Elemen Of Power System Analysis, Mc Graw-Hill International


Book Company, International Student Edition, Third Edition 1975.

9.

Bonar Pandjaitan, Teknologi Pengendalian Sistim Tenaga Listrik Berbasis SCADA,


Prehalindo, Jakarta 1998.

10. CEE Relays, Application guide for the choice of protective relays, Manual Book.
11. Micom Rele, Manual Book, Alstom.
12. International Standard, International Electrotechnical Commission IEC 60044-1, Part 1,
Instrument Current Transformer, 2003.
13. James H. Harlow, Electrcal Power Transformer Engineering, CRC Press LCC 2004.
14. Roer C. Dugan/Mark F. McGranaghan, Surya Santoso/H.Wayne Beaty, Electrical Systems
Quality, McGrawhill, 2004.
15. International Standard, International Electrotechnical Commsission IEC 255-21-1, Electrical
Relays, 1988.
16. International Standard, International Electrotechnical Standard IEC 71-1, Insulation
Coordination, 1993.
17. International Standar, International Electrotechnical Commssion IEC 255-4, Single Input
Energizing Quantity Measuring Relay With Dependent Time, Amandement No 1, Desember
1979.
18. International Standar, International Electrotechnical Commssion IEC 255-7, Part 7, Test
And Measurement Procedures For Electromechanical All-or-Nothing Relays, Second Edition
1991.

277

19. International Standar, International Electrotechnical Commssion IEC 255-19, Electrical


Relays, Parts 19, Electromechanical All-no-Nothing Relays of Assessed Quality, 1983.
20. International Standar, International Electrotechnical Commssion IEC Publication 255-0-20,
Contact Performance Of Electrical Relays, 1974.
21. International Standar, International Electrotechnical Commssion IEC 255-10, Application Of
The IEC Quality Assessement System For Electronics Components To All-or-Nothing Relays,
1979.
22. An American National Standard, IEEE Guide For Safety In AC Substation Grounding,
ANSI/IEEE Std 80, The Institute of Electrical and Electronics Engineers, Inc, 1986.
23. Gordon Clarke, Deon Reynders, Practical Modern SCADA Protocols, DNP3, IEC 60870.5 And
Related System, Elsevier Linacre House, Jordan Hill-Oxford OX2 8DP- Burlington 2004.
24. International Standar, International Electrotechnical Commission IEC Publication IEC 60255
Standard Series, Measuring Relays and Protection Equipment.
25. Ultra High Voltage Electricity Transmision in China, WIKIPEDIA.org.
26. A.R. VAN C. Warrington, Protective Relays. Their Teory and Practice, Volume two Third
Edition 1977, London Chapman And Hall, John Wley & Sons, Newyork.

278