Anda di halaman 1dari 1

Artikel Bahasa Jawa

Budi Pekerti
Manggawe sing becik jero keluarga banget penting kanggo tuwuhan sikap anak sabanjure. Saka cilik wis
biyasa mbekti wongtua utawa wong sing luwih tuwa, kaya ta, dalan sethithik membungkuk nek mlaku dingarep
wong tuwa lan karo sopan mengucap: nuwun sewu (amit), nderek langkung (perkenankan liwat kene).
Kajaba manggawe lembut lan sopan, uga basan sing becik kanggo ngajeni pepadha, apa kuwi basa
lembut (kromo) utawa ngoko (basa biyasa). Basa Jawa sing ningkat dudua hal sing rumit, amarga unggah ungguh
basa (panggunan basa manut tingkate) yaiku sopan santun kanggo mbekti wong liya.
Nang dasarnya ana loro tingkatan jero basa Jawa, yaiku Kromo, basa lembut lan ngoko, basa biyasa. Basa kromo
kanggo kanggo mbekti wong tuwa utawa wong sing butuh dibekti, lagekne ngoko biyasane kanggo terna kanca.
Jero pangguneman sadina-dina, wongtua marang anak nganggo ngoko, lagi anake nggunakne kromo.
jero pergaulan kanggo uga basa campuran sing nganggo tembung-tembung saka kromo lan ngoko lan iki luwih
gampang dipelajari jero praktek lan rekasa dipelajari sacara teori.
Artikel Bahasa Jawa
Budi Pekerti
Merugikan pohon keluarga yang mendalam baik sangat penting bagi sikap anak ke yang berikutnya. Dari
kasus yang biasa membawa orang tua atau orang yang lebih tua, seperti, jalan membungkuk sedikit harapan
ketika menjalankan dengan orang tua dan sopan untuk mengatakan: maaf (melarang), maka berikut
(perkenankan di sini).
Kecuali bahaya lembut dan sopan, serta bahasa yang ideal untuk sesama hal, apa bahasa yang lembut
(kromo) atau d (bahasa biasa). Bahasa yang tidak diperbaiki hal rumit, karena upload kesopanan bahasa (sesuai
dengan tingkat penggunaan bahasa) sopan untuk membawa orang lain.
Pada dasarnya ada dua tingkatan bahasa Jawa dalam, compiler bahasa Jawa dan lembut, bahasa yang normal.
Bahasa kromo untuk membawa ke orang tua atau orang-orang yang dibawa diperlukan, biasanya untuk lagekne
teman ngoko Terna.
Dalam hari pangguneman ke hari, orang tua dari anak-anak dengan ngoko, lagi menggunakan kromo
mereka. pencampuran mendalam untuk menjadi campuran bahasa yang menggunakan kata-kata kromo dan
ngoko dan lebih mudah untuk belajar dan berlatih dengan cara yang keras untuk belajar teori.
Sumber: http://artikel-bahasajawa.blogspot.co.id/2015/05/contoh-artikel-bahasa-jawa-tentang-budi.html