Anda di halaman 1dari 4

Secara tektonik Indonesia terletak pada

pertemuan anta tiga lempeng utama (mega


triple junction), yaitu lempeng- lempeng Eurasia,
India-Australia, dan Pacific. Tiga lempeng utama
tersebut
saling berinteraksi membentuk
kepulauan Indonesia yang secara geologi sangat
kompleks. Gerakan antar 3 lempeng tersebut
adalah sbb: Lempeng Eurasia relatif diam,
lempeng Indian-Australia bergerak keutara dan
menghunjam (subduksi) ke bawah lempeng
Eurasia, sedang lempeng Pacific bergerak kearah
barat dan menghunjam di bawah 2 lempeng
yang lain. Di Indonesia, Lempeng Pacific bergerak
kearah barat (sedikit ke utara) dengan kecepatan
kira- kira 9 cm/tahun Sementara itu, lempeng
India-Australia bergerak ke arah utara dengan
ke- cepatan kira-kira 7 cm/th
Cekungang busur luar (Outer arc basin) Terletak
antara punggungan busur luar dan pulau Jawa
dan Sumatra. Kedalaman dasar lautnya: di Jawa
antara 3000-4000 m, sedang di Sumatra hanya
berkisar antara 200-2000 m.Sediment yang tebal
mengisi cekungan ini baik yang di Sumatra
maupun Jawa yang ditengahnya di beberapa
sektor dapat mencapai 6 km.
Palung dan Subduksi (Trench and Subduction)
Sistem palung Jawa-Sumatra ditandai dengan
baji (wedge) melange yang tebal dan imbricated
sediment yang membentuk continental slope
yang lebar (broad) dan cekungan busur luar yang
lebar. Sistem palung lain di Ind yang
berhubungan dengan open-ocean island arc
sangat berbeda dengan yang di Jawa dan
Sumatra. Palung di open ocean island arc ini
mempunyai slope dalam dan luar yang tajam
Perbedaan antara keduanya diperkirakan
terutama oleh keberadaan sedimennya. Tektonik
di ocean open island arc merupakan tektonik
yang hampir final, sedang di Jawa-Sumatra masih

dipengaruhi oleh keberadaan sedimen yang tebal


sehingga tektoniknya telah berkembang lebih
lanjut.
Rotasi pulau Sumatra India yang bergerak ke
utara telah banyak menyebabkan gerakan
tektonic di Pakistan di barat dan Assam di Timur,
yang dipersukar oleh putaran searah jarum jam
dari Asia Tenggara. Sumatra mungkin telah
berotasi searah jarum jam selama waktu
Cenozoic, dari orientasinya semula yaitu lebih ke
arah timur-barat.
Penyesaran geser (Strike Slip Faulting) Banyak
dijumpai trough-trough sempit sesar geser
bersama lembah-lembah panjang dg arah sejajar
dengan sumbu pulau Sumatra (tenggarabaratlaut). Sistem sesar tsb telah menjadi tempat
terjadinya gempabumi utama di Sumatra yang
terdistribusi di sepanjang pulau. Gempa 1892 di
Sumatra utara disertai dengan penyesaran
dextral sejauh 2 m; gempa-gempa di Sumatra
Tengah th 1926, 1932, 1933, dan di Sumatra
selatan th 1952 disertai dg penyesaran geser
dextral masing-masing sejauh kurang lebih 0,5 m.
Gempa Kerinci dan gempa Liwa juga
berhubungan dengan sistem sesar ini. Sistem
sesar ini terkenal dengan nama Sesar Semangko
atau Sesar
Pengangkatan (uplift) Bukit Barisan / Hamilton
Pegunungan Bukit Barisan adalah Geantiklin ini
hampir coextensive dengan sabuk volkanik yang
lebarnya sekitar 100 km.
Pegunungan ini banyak mengexpose batuan
pretersier yang ditompangi oleh batuan volkanik
Cenozoic, yang menunjukkan pegunungan ini
telah mengalami pengangkatan.
Pengangkatan ini mungkin disebabkan oleh
intrusi Cenozoic di sepanjang sabuk magmatik
(pemanasan crust diikuti dengan terobosan

magma)Pengangkatan juga dimungkinkan oleh


pemanasan dan kompresi.

Teon, Nila, Serua, Manuk, dan Banda Api


(beberapa merupakan gunungapi aktif).

Relasi antara magmatisme dan tektonik

Outer ridge umumnya terbentuk oleh melange


subduksi tersier dan imbricated complexes, yang
muncul sebagai deretan pulau Sawu, Roti, Timor,
Leti, Babar, membelok ke utara melalui kep.
Tanimbar dan kep. Kai, dan akhirnya membelok
kebarat melalui kep. Watubela, p. Seram dan
Buru.

Penurunan cekungan sedimen, sedimentasi, dan


deformasi basementnya telah menyebabkan
adanya uplift dan magmatisme di sabuk
volkaniknya.
Magmatisme
bukan
yang
diperkirakan merupakan penyebab utama
pengangkatan Bukit Barisan, mungkin pula dapat
terjadi karena penurunan basement di cekungan
sekitarnya. Catatan: Pengangkatan dapat terjadi
karena proses subduksi dengan sudut kemiringan
yang kecil, misal di Andes.
Busur Sunda-Banda membentang dari Sumatra,
Jawa, dan Nusa Tenggara, membelok keutara
melewati kepulauan Tanimbar dan kepulauan
Kai, dan akhirnya membelok ke barat melewati
pulau Seram dan pulau Buru.
Busur Sunda-Banda meliputi:
Busur Sunda, yang terdiri dari Kep. Sunda Besar
(Sumatra dan Jawa) dan Kep. Sunda Kecil (Bali,
Lombok, Sumbawa, Sumba, Flores). Busur Banda
Selatan, yang meliputi pulau-pulau Timor, Alor,
Wetar, Moa, Babar, kep. Tanimbar, dan kep. Kai.
Busur Banda Utara, yang terdiri dari kep.
Watubela, pulau Seram dan pulau Buru.
Di bagian timur, Sunda-Banda arc membelok
tajam berlawanan jarum jam membentuk U-turn
dengan diameter hanya sekitar 700 km. Bagian
inilah yang dimaksud dengan Banda arc yang
melingkupi Laut Banda, yang dalamnya mencapai
8 km.Banda arc dicirikan oleh 2 ridge melingkar
(setengah lingkaran) yang konsentris. Inner ridge
ditandai oleh batuan vulkanik calk-alkaline
Cenocoic atas. Inner ridge ini muncul diatas air
laut sebagai pulau-pulau yang cukup besar dari
Bali, Lombok, sampai Wetar dan dilanjutkan
dengan pulau-pulau kecil yaitu Roma, Damar,

Interaksi antar busur kepulauan


Struktur tektonik kompleks yang diperoleh dalam
studi seismo-tektonik dapat menyediakan atau
memberikan penjelasan lain yang berhubungan
dengan sejarah tektonik di Indonesia, yaitu
interaksi antar busur kepulauan.
Ada 3 jenis interaksi antar busur kepulauan,
yaitu:
Tumbukan busur depan (front arc collision)
antara 2 busur kepulauan. Tumbukan ini ditandai
oleh adanya sistem konvergen dobel dengan
Benioff zone yang berlawanan arah. Overriding
plate akan saling bertumbukan membentuk
pegunungan (New Guinea). Contoh yang paling
jelas
terjadi
di
Laut
Maluku
(early
stage).Tumbukan busur belakang (back arc
collision) antara 2 busur kepulauan. Tumbukan
ini terjadi bila 2 subducting plate bertemu dan
tenggelam bersama ke dalam mantel, yang
menyebabkan overriding plate ikut tenggelam
membentuk cekungan yang dalam. Contoh yang
paling jelas terjadi di Laut Banda dan teluk
Gorontalo.Perpotongan (intersection) antara 2
busur kepulauan. Intersection ini mungkin akan
terjadi bila 2 busur kepulauan yang hampir
paralel (searah) saling mendekat satu sama lain,
sedemikian sehingga ujung busur yang satu
menyentuh/memotong di tengah busur yang
lain, membentuk suatu triple juction.

Contoh pernyataan dari Katili:


The most dramatic event in the geologic
of Indonesia occurred in Pliocece time, when the
northward advancing Australian continent
coupled with thw counter-clockwise rotation of
New Guinea and accompanied by the spear
heading westward thrust along the Sorong
transform-fault system, severely interrupted the
regular zonal outgrows of Eastern Indonesia.
Model-model tektonik Banda arc
Model Hamilton (1979): Banda arc merupakan
subduksi antara 2 plate, dimana plate 2 dihunjam
oleh plate 1, yang berotasi berlawanan dengan
jarum jam.
b. Model Cardwell dan Isacs (1978): Banda arc
merupakan triple junction melalui subduksisubduksi-sesar transform.
c. Model Waluyo (1992): Banda arc merupakan
triple junction melalui subduksi-subduksi-sesar
transform, dimana 2 plate tenggelam bersama di
Banda arc selatan.
Model Hamilton Kelemahan: Secara geodinamik
model ini sangat lemah, karena subduksi ini
hanya dimungkinkan kalau plate 1 menghunjam
ke bawah plate 2 dari arah timur (kenyataan dari
arah selatan). Rotasi ccw plate 1, tampak-nya
juga sulit untuk menjelaskan adanya subduksi
1800 tersebut. Model ini juga sukar menjelaskan
keberadaan laut Banda yang dalam.Kekuatan:
Sangat mudah menjelaskan kenyataan bahwa
Banda arc melengkung sampai 1800.
Model Cardwell dan IsacsKelemahan: Sukar
menjelaskan Banda arc yang melengkung sampai
1800.Model ini juga sukar menjelaskan
keberadaan laut Banda yang dalam.

Kekuatan: Secara geodinamik triple junction


melalui subduksi-subduksi- transform fault dapat
berlangsung stabil. Lempeng India-Australia yang
bergerak ke utara, lempeng Pacific yang bergerak
ke barat, dan sesar Tarera yang bergerak sinistral
akan sangat mudah terakomodasi oleh triple
junction tsb.
Model Waluyo Kelemahan; Sukar dicari
Kekuatan: Secara geodinamik triple junction
melalui subduksi-subduksi (2 plate tenggelam
bersama) - transform fault dapat berlangsung
stabil. Lempeng 1 yang bergerak ke utara,
lempeng 2 yang bergerak ke barat, dan sesar
geser yang bergerak sinistral akan sangat mudah
terakomodasi. Dapat menjelaskan keberadaan
Laut Banda yang dalam (2 plate tengge- lam
bersama) Dapat menjelaskan ke-beradaan Banda
arc yang melengkung hampir 1800. Gambar
samping menun- jukkan situasi tektonik di masa
mendatang. Banda arc utara dan se- latan akan
selalu tampak menerus dan melengkung 1800.

Kenampakan penting
Palung New Guinea di utara pulau Irian (subduksi
dari utara), palung West Melanesian jauh di
utara Papua New Guinea (subduksi dari utara),
dan palung Port Moresby di selatan Papua New
Guinea (subduksi dari selatan).
Sesar Mid Bismark di utara Papua New Guinea,
yang walaupun submarine terlihat jelas dari
seismisitasnya.
Deretan gunung api di Papua New Guinea (lepas
pantai utara) yang melengkung ke utara
(subduksi dari selatan ke utara)

Aktivitas seismik di Northern Highland lebih


tinggi dari pada di Southern Highland (Irian)
Sistem sesar Sorong dan Sesar Tarera.
Daerah New Guinea dapat dibagi atas 3 daerah
tektonik, yaitu:
Daerah New Guinea bagian barat yang terletak di
sebelah barat West Melanesian Trench di utara
dan Tarera Fault di selatan). Aktivitas tektonik
yang mendominasi daerah ini adalah aktivitas
transform fault system (Tarera dan Sorong faults
system) yang terjadi karena plate Pacific yang
bergerak kearah barat terhadap plate IndiaAustralia.
Daerah New Guinea bagian tengah yang dibatasi
oleh West Melanesian Trench dan Tarera Fault
disebelah barat , dan Mid Bismark Fault
disebelah timur. Aktivitas tektonik yang
mendominasi daerah ini adalah subduksi
lempeng Pacific kebawah lempeng IndiaAustralia kearah selatan di New Guinea Trench.
Daerah New Guinea bagian timur yang terletak di
sebelah timur Mid Bismark Fault. Aktivitas
tektonik yang mendominasi daerah ini adalah
tumbukan berupa subduksi dengan beniff zona
yang berlawanan (di sebelah barat sudah
berubah menjadi tumbukan yaitu di pegunungan
Jaya Wijaya.
Model laut Maluku
Menurut Hamilton
Telah berkembang subduksi ke arah timur (di
sebelah timur Minahasa dan subduksi ke arah
barat (di se-belah barat Halmahera), yang mendorong subducting plate dengan 2 Benioff zone
yang berlawanan arah (gambar bawah).

Di masa mendatang daerah ini akan mengalami


subsidense (penurunan), sehingga Laut Maluku
akan semakin dalam.
Secara geodinamika, gerakan ini mungkin agak
sukar terakomodasi karena harus ada subsidence
pada lempeng yang bawah.
Model Waluyo
Tidak ada subduksi baru yang ber-kembang di
sana. Subduksi yang ada tetap yang kearah barat
dan timur dari sistem konvergen dengan 2
Benioff zone yang berlawanan arah.
Overiding (subducted) plates, Minahasa dan
Halmahera akan saling mendekat cenderung
akan naik ke atas subducting plate dengan 2
benioff zone yang berlawanan.
Kedua
plate
tersebut
akhirnya
akan
bertumbukan, sehingga terben-tuk pegunungan
lipatan di daerah tersebut, sehingga daerah
terse-but akan mengalami uplift (pengangkatan). Secara geodinamik gerakan ini akan
sangat mudah terakomodasi.

Anda mungkin juga menyukai