Anda di halaman 1dari 14

Alat ukur dan pengukuran

SONOMETER
Kelompok II
1. ATIRA

A 241 12 066

2. SUNARTIH A 241 13 110


3. SITI AMINA P

A 241 13 133

4. GUSMINTO A 241 13 051

Sonometer merupakan sebuah piranti yang terdiri atas kotak kosong


berlubang dengan kawat yang ditegangkan di atasnya. Satu ujung
diikatkan, ujung yang lain dilewatkan katrol yang pada ujungnya diberi
beban untuk memberi tegangan kawat. Jika kawat digetarkan, maka
nada yang dihasilkan dapat ditala dengan garputala.

Hubungan Sonometer
Sebuah
sonometer
menunjukkan
hubungan antara frekuensi suara yang
dihasilkan oleh string dipetik , dan
ketegangan , panjang dan massa per
satuan panjang dari string .
Hubungan ini biasanya disebut hukum
Mersenne.
Sebuah
sonometer
menunjukkan
hubungan antara frekuensi suara yang
dihasilkan oleh string dipetik , dan
ketegangan , panjang dan massa per
satuan panjang dari string .

LANJUTAN.....

Instrumen ini dirancang untuk memverifikasi hukum string bergetar


diusulkan oleh Mersenne pada 1636. Ia menyatakan bahwa frekuensi
string membentang adalah: (A) sebanding dengan akar kuadrat dari
ketegangan, (B) berbanding terbalik dengan panjang string, dan (C)
berbanding terbalik dengan akar kuadrat dari massa per satuan
panjang dari string.

LANJUTAN.....
Dengan cara ini, efek dari panjang dan tegangan kawat dapat
diselidiki. Frekuensi (f) yang dihasilkan dinyatakan dengan
persamaan:

dengan :
f = frekuensi (Hz)
l = panjang kawat atau dawai (m)
F = tegangan kawat atau beban (N)
= massa kawat per satuan panjang (kg/m)

Bagian-bagian Sonometer

Sonometer merupakan sebuah piranti yang terdiri atas kotak kosong


berlubang dengan kawat yang ditegangkan di atasnya. Satu ujung
diikatkan, ujung yang lain dilewatkan katrol yang pada ujungnya
diberi beban untuk memberi tegangan kawat. Jika kawat digetarkan,
maka nada yang dihasilkan dapat ditala dengan garputala.

Cara Menggunakan sonometer

Pada kotak persegi panjang kayu dua jembatan tetap, dekat


ujung, dan di salah satu ujung adalah katrol. Sebuah tali , kawat
diikat di salah satu ujung, berjalan di atas jembatan dan katrol ,
dan melekat pada berat badan pemegang menggantung di bawah
katrol. Berat dapat ditambahkan ke pemegang untuk menghasilkan
ketegangan di kawat, dan jembatan ketiga, bergerak, dapat
ditempatkan di bawah untuk mengubah panjang bagian bergetar
string.

PRINSIP KERJA SONOMETER


Sebuah sonometer terdiri dari kotak kayu kotak disebut
resonansi berongga persegi panjang.

Salah satu ujung kawat logam tipis tetap kaku untuk pasak C di salah
satu ujung kotak. Kawat melewati dua jembatan A dan B dan akhirnya
atas gesekan katrol P halus di ujung kotak. Sebuah panci skala tetap ke
ujung kawat. Dengan menempatkan beban yang sesuai dalam skala pan
string dapat dikenakan ketegangan yang berbeda. Beberapa lubang
dibor dalam kotak kayu untuk menempatkan udara di luar kotak dalam
komunikasi dengan di dalamnya.

percobaan sonometer menggunakan garpu tala


Prosedur
1. Sesuaikan ketegangan di kawat untuk 4 atau 5 kg sehingga ketika
dipetik kedengarannya lapangan wajar.
2. Variasikan panjang kawat bergetar dengan menggeser jembatan
sampai frekuensi kawat, ketika dipetik, adalah sama dengan garpu tala
frekuensi terendah, C 4. Catat panjang ini ke mm terdekat dan
frekuensi garpu tala di Hz.
3. Ulangi prosedur (2) dengan tiga lainnya garpu tala, rekaman
panjang sesuai dan frekuensi.
4. Sekarang mengubah ketegangan di kawat dengan meningkatkan
massa gantung oleh 1 kg.
5. Variasikan panjang bergetar kawat sampai frekuensi adalah sama
dengan garpu tala frekuensi tertinggi, C 5. Catat panjang ke mm
terdekat.

Lanjutan........
6. Jauhkan panjang ini konstan dan perlahanlahan mengurangi ketegangan di kawat
(dengan mengurangi massa gantung), sampai
frekuensi kawat, ketika dipetik, adalah sama
dengan garpu tala dari depan frekuensi yang
lebih rendah, G 4. Catat massa tergantung di
kg, ketegangan di N, dan frekuensi garpu di
Hz.
7. Ulangi prosedur (6) untuk dua lainnya
garpu tala, rekaman massa, ketegangan, dan
frekuensi dalam setiap kasus.
8. Menggunakan mikrometer, mengukur
diameter kawat di beberapa posisi yang
berbeda sepanjang panjangnya ke terdekat
0,01 mm. Catat nilai dan kepadatan materi.
(Jika Anda ragu tentang apa kawat terbuat
dari, konsultasikan instruktur Anda).

Lanjutan........

Data

Lanjutan........

Perhitungan
1.Menghitung nilai-nilai kebalikan dari panjang bergetar string dalam
meter, 1 / L dalam m -1.
2. Menghitung nilai dari ketegangan dalam string di N dengan mengalikan
massa menggantung di kg 9,8 dan menentukan nilai-nilai akar kuadrat.
Lengkapi tabel data.
3. Hitung massa per satuan panjang dari kawat di kg / m menggunakan
hubungan m = p d 2 r / 4.
4. Tentukan frekuensi dasar getaran dari string yang sesuai dengan
masing-masing dari garpu tala menggunakan relasi
, Dengan nilai-nilai ketegangan dan panjang ditemukan dalam prosedur
(1) sampai (3) dan nilai yang dihitung dari m. Bandingkan nilai-nilai dari
frekuensi yang diberikan pada garpu tala dan menghitung kesalahan
persen dalam setiap kasus.

Lanjutan........

5. Plot grafik frekuensi garpu tala (pada sumbu y) terhadap 1 / L (pada xaxis) dengan menggunakan data dari prosedur (2) dan (3).
6. Plot grafik tersebut yang frekuensi garpu tala (pada sumbu y) terhadap
akar kuadrat dari ketegangan (pada x-axis) dengan menggunakan data dari
prosedur (6) dan (7).

TERIMA
KASIH