Anda di halaman 1dari 36

MAKALAH

NUZULUL QURAN DAN ASAB AN-NUZUL


Diajukan untuk memenuhi tugas kelompok Mata Kuliah Ulumul Quran
Dosen : Bapak H. Muhsin An. Syadilie

Disusun oleh : Ai Ninda Sari


Mila Solihati
Tanti Renita

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM


SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM TASIKMALAYA
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kepada ALLAH SWT, atas limpahan


rahmat dan karunia-Nya penyusun dapat menyusun makalah berjudul NUZULUL
QURAN dan ASBAB AN-NUZUL. Makalah ini disusun untuk memenuhi salah
satu tugas kelompok Mata Kuliah Ulumul Quran.
Sholawat dan salam semoga tercurah limpah kepada Nabi kita Muhammad
SAW, tak lupa kepada keluarganya, para sahabatnya, dan kepada kita selaku
umatnya yang mudah-mudahan bisa taat sampai akhir zaman.
Kami mengakui bahwa apa yang kami sajikan kedalam makalah ini masih
banyak kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan. Karena itu, kritik dan
saran dari para pembaca yang budiman sangat diharapkan untuk perbaikan
selanjutnya.

Tasikmalaya, September 2015


Penyusun,

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.. 2
DAFTAR ISI. 3
BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG... 4
B. RUMUSAN MASALAH... 5
C. TUJUAN. 5
BAB II PEMBAHASAN
A. NUZULUL QURAN 6-20
B. ASAB AN-NUZUL 20-33
BAB III KESIMPULAN
KESIMPULAN. 34
BAB IVPENUTUP
PENUTUP.. 35
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Dalam makalah yang akan kami sampaikan yakni nuzulul quran dan
asbabun nuzul quran membahas tentang pengertian-pengertian nuzulul quran dan
asbabun nuzul yang mengenai turunnya al-quran serta sebab-sebab turunnya alquran. Al quran adalah bacaan atau himpunan. Di dalamnya terhimpun ayat yang
menjelaskan berbagai perkara meliputi soal tauhid, ibadat, jinayat, muamalat,
sains teknologi dan sebagainya. Perlunya mengetahui asbabun nuzul, al-wahidi
berkata: tidak mungkin kita mengetahui penafsiran ayat al-quran tanpa
mengetahui kisahnya dan sebab turunnya ayat adalah jalan yang kuat dalam
memahami makna Al-quran. Ibnu Taimiyah berkata: mengetahui sebab turun
ayat membantu untuk memahami ayat Al-quran. Sebab pengetahuan tentang
sebab akan membawa kepada pengetahuan tentang yang disebabkan (akibat).
Namun sebagaimana telah diterangkan sebelumnya tidak semua Al-quran harus
mempunyai sebab turun, ayat-ayat yang mempunyai sebab turun juga tidak
semuanya harus diketahui sehingga, tanpa mengetahuinya ayat tersebut bisa
dipahami, ahmad adil kamal menjelaskan bahwa turunnya ayat-ayat al-quran
melalui tiga cara:Pertama ayat-ayat turun sebagai reaksi terhadap pertanyaan yang
dikemukakan

kepada

nabi.

Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: "Roh itu termasuk
urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit". (QS.
Al-Isra : 85)
Al-Quran sendiri dalam proses penurunannya mengalami banyakproses,
yang mana dalam penurunannya itu berangsur-angsur dan bermacam-macam nabi
menerimanya.Sebagaimana dalam perjalanan pembukuan Al-Quran yang
mengalami hambatan sampai para penghafal al-quan meninggal, maka dalam

proses aplikasi nilai-nilai yang terkandung di dalamnya juga sangat banyak


kendalanya. Maka dari permasalahan diatas tercetus dalam benak kami ingin
mengulas tentang Nuzulul Quran dan Asbab an-nuzul. Maka untuk itu pertanyaan
ini

akan

mengantarkan

pembahasan

kami

tentang

al-quran.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Pengertian Nuzulul Quran?
2. Bagaimana tahapan turunnya Al-Quran?
3. Apa hikmah turunnya Al-Quran secara berangsur-angsur?
4. Pengertian Asbab An-Nuzul?
5. Bagaimana ruang lingkup pembahasan Asbab An-Nuzul?
6. Darimana sumber dan cara mengetahui peristiwa Asbab An-Nuzul?
7. Bagaimana metode penelitian dan peranan akal Asbab An-Nuzul?
8. Apafungsi dan kegunaan Asbab An-Nuzul?

C. TUJUAN
1. Mengetahui pengertian Nuzulul Quran
2. Mengetahui tahapan turunnya Al-Quran
3. Mengetahui hikmah turunnya Al-Quran
4. Mengetahui pengertian Asbab An-Nuzul
5. Mengetahui ruang lingkup pembahasan Asbab An-Nuzul
6. Mengetahui sumber dan cperistiwa Asbab An-Nuzul
7. Mengetahui Menelitian dan peranan akal Asbab An-Nuzul
8. Mengetahui fungsi dan kegunaan Asbab An-Nuzul

BAB II
PEMBAHASAN
NUZULUL QURAN
A. Pengertian Nuzulul Quran
Nuzulul Quran yang secara harfiah berarti turunnya Al Quran adalah
istilah yang merujuk kepada peristiwa penting penurunan wahyu Allah pertama
kepada nabi dan rasul terakhir agama Islam yakni Nabi Muhammad SAW. Wahyu
pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad adalah surah al-Alaq ayat 1-5.
Saat wahyu ini diturunkan, Nabi Muhammad sedang ber-tahannus (menyendiri) di
Gua Hira. Ketika itu, tiba-tiba Malaikat Jibril datang menyampaikan wahyu
tersebut.
Tidak ada malam yang sangat istimewa dalam perjalanan Islam kecuali
malam ini. Di malam inilah berkumpul kejadian-kejadian istimewa; sesuatu yang
istimewa yang sangat diperlukan sebagai penuntun umat manusia turun, yaitu
Alquran.Terjadi pelantikan dan pengukuhan manusia paling istimewa sebagai
pembawa risalah dan penjelas Alquran dan semua yang dikehendaki Allah Zat
Penguasa kehidupan, yaitu Nabi Muhammad SAW, serta dibentangkan malam
penentu keadaan yang ditaburi banyak kemuliaan yang satu malamnya bernilai
lebih baik dari seribu bulan, yaitu malam Lailatul Qadar.
Turunnya Alquran tidak hanya sebuah penegasan atas kemuliaannya dan
sekaligus yang menerimanya, yaitu Nabi Muhammad SAW,tetapi juga harus
diiringi semangat untuk kembali kepada Alquran dan sunah, mempelajari,
menghayati, dan berazam mengamalkannya.Antara Alquran dengan Nabi
Muhammad SAW adalah sesuatu yang tidak bisa dipisah. Bahkan, jika ingin
mengetahui bagaimana Alquran dalam penerapan terbaik, jawabannya ada pada
diri Nabi Muhammad SAW. Karena itu, Nuzulul Quran harusnya dimaknai
sebagai upaya untuk kembali mempelajari Alquran dan semua sirah Nabi.

Kehadiran Nabi adalah penjelas dan penerjemah paling benar terkait informasiinformasi Alquran.
Bahkan, ada yang menyebut kalimat sederhana terkait Alquran, Nabi Muhammad
SAW adalah Alquran yang berjalan. Memperingati Nuzulul Quran berarti
sesungguhnya bersiap kembali menghidupkan Alquran dan sunah Nabi. Tiada hari
dalam Ramadhan dan selepas Ramadhan kecuali bersama Alquran dan sunah Nabi
SAW.
Menurut bahasa, kata Al-Quran adalah bentuk masdar dari kata kerja iqro
yang berarti bacaan. Quran menurut pendapat yang paling kuat seperti yang
dikemukakan Dr. Subhi Al Salih berarti bacaan, asal kata qaraa. Kata Al
Quran itu berbentuk masdar dengan arti isim maful yaitu maqru (dibaca).
Karena Al-Quran bukan saja harus di baca oleh manusia, tetapi juga karena
dalam kenyataannya selalu dibaca oleh yang mencintainya. Baik pada waktu
shalat maupun di luar shalat. Di dalam Al Quran sendiri ada pemakaian kata
Quran dalam arti demikian sebagai tersebut dalam ayat 17, 18 surah (75) AlQiyaamah

Artinya: Sesungguhnya mengumpulkan Al Quran (didalam dadamu) dan


(menetapkan) bacaannya (pada lidahmu) itu adalah tanggunggan kami. karena
itu jika kami telah membacakannya, hendaklah kamu ikut bacaannya.
Tujuan nuzulul Quran yaitu memberikan Petunjuk kepada semua makhluk ke
jalan yang lurus, sebagai adanya targhib dan tarhib, untuk dapat melaksanakan
syariat Allah SWT. Sebagai Jawaban terhadap pertanyaan dan juga penjelasan
bagi mereka, seperti turunnya Al-Anfal 1, dan an-Nisa : 127
Adapun definisi Al-Quran menurut istilah ialah: Kalam Allah SWT yang
merupakan mukjizat yang diturunkan (diwahyukan) kepada Nabi Muhammad
SAW dan ditulis di mushaf dan diriwayatkan dengan mutawatir serta
membacanya adalah ibadah. Dengan definisi ini, kalam Allah yang diturunkan
kepada nabi-nabi selain Nabi Muhammad S.A.W. tidak dinamakan Al Quran
seperti Taurat yang diturunkan kepada Nabi Musa a.s. atau Injil yang diturun
kepada Nabi Isa As. Dengan demikian pula Kalam Allah yang diturunkan kepada

Nabi Muhammad S.A.W, seperti Hadis Qudsi, tidak pula dinamakan Al Quran.
Menurut Syaikh Muhammad Khudlari Beik, Al-Quran ialah firman Allah SWT
yang berbahasa arab yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW untuk
difahami isinya dan diingat selalu, yang disampaikan kepada kita secara
mutawatir, yang sudah ditulis dalam mushaf, dimulai dengan surat Al-Fatihah dan
diakhiri dengan surat An-Naas. Dalam definisi tersebut di atas bahwa Al-Quran
mengandung unsur unsur Sebagai berikut :
1. Lafadz-lafadznya berbahasa arab
2. Diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW
3. Disampaikan secara mutawatir
4. Ditulis dalam mushaf, dimulai dengan surat Al -Fatihah dan diakhiri
dengan surat An-Naas.
Dr. Subhi Al-Shalih dalam Mabahits fi Ulum Al -Quran merumuskan
definisi Al-Quran yang dipandang dapat diterima oleh mayoritas ulama terutama
ahli bahasa, ahli fiqih dan ahli ushul fiqih, sebagai berikut: Al -Quran adalah
firman Allah SWT yang bersifat/berfungsi mujizat, yang diturunkan kepada Nabi
Muhammad SAW, yang ditulis dalam mushaf-mushaf yang diriwayatkan dengan
jalan mutawatir dan yang dipandang beribadah membacanya. Dari definisi yang
dikemukanan di atas, bahwa pada intinya Al -Quran itu adalah merupakan firman
Allah. Perbedaan yang terjadi hanyalah dalam memberikan sifat-sifat dari firman
Allah tersebut sehingga menjadi lebih spesifik dan tidak tertukar dengan firmanfirman Allah selain Al-Quran.

B. Tahapan Nuzulul Quran


Turunnya Quran merupakan peristiwa besar yang sekaligus menyatakan
kedudukannya bagi penghuni langit dan bumi. Turunnya al-Quran yang pertama
kali pada malam lailatul qadar merupakan pemberitahuan kepada alam tingkat
tinggi yang terdiri dari malaikat-malaikat akan kemuliaan umat Muhammad.
8

Umat ini telah dimuliakan oleh Allah dengan risalah baru agar menjadi umat
paling baik yang dikeluarkan bagi manusia. Turunnya Al-Quran yang kedua kali
secara

bertahap,

berbeda

dengan

kitab

yang

turun

sebelumnya.

Allah menurunkan aAl-Quran kepada manusia melalui 3 kali tahap penurunan.


1. Di lauhil mahfudz yang semua orang tidak tau kapan, tangal, bulan,
tahunnya berapa ketika turun?Ibnu katsir lewat riwayat ibnu khatam:
Ma min syaiin qodo allah al quran wama qoblahu wama badahu illa
bil lauhil mahfudz
Artinya: Apapun yang di qodo Allah sebelum dan sesudah Al-Quran, semuanya
itu di letakkan di lauhil mahfudz dan tak tau dimana itu letaknya dan tidak
diijinkan siapaun tau tentang lauhil mahfudz. Adapun jumlahnya sekaligus atau
jumlatan wahidatan.
1. Dari lauhil mahfudz ke baitul izza
Yaitu langit yang pertama yang tampak ketika dilihat di dunia ini namun tidak
diketahui letak persisinya. Adapun jumlahnya adalah semuanya (jumlatan
wahidatan) pada waktu lialatul qodar. Namun tanggalnya tidak diketahui, adapaun
bulannya

sudah

jelas

pada

bulan

ramadhan.

Al-Qurtubi telah menukil dari Muqtil bin Hayyan riwayat tentang kesepakatan
(ijma) bahwa turunnya al-quran sekaligus dari Lauhul Mahfuz ke Baitul Izzah
di

langit

dunia.

Sebetulnya tidak hanya Al-Quran saja yang diturunkan pada bulan ramadhan,
namun juga :
1. Taurot

: 6 Hari setelah Ramadhan

2. Suhuf Ibrohim

: 1 Hari setelah Ramadhan

3. Injil

: 13 Hari setelah Ramadhan

4. Zabur

: 12 Hari setelah Ramadhan

2. Dari baitul izzah ke Rosulallah.


Penurunannya tidak sekaligus, namun diangsur-angsur selama dua puluh tiga
tahun berdasarkan kebutuhan, peristiwa, atau kejadian atau bahkan permintaan
lewat malaikat jibril. Adapun kitab-kitab samawi yang lain seperti: taurat, injil,
dan zabur turunnya sekaligus, tidak turun secara berangsur-angsur.Hal ini
sebagaimana ditunjukkan oleh firman-Nya dalam surah al-furqan ayat 32:
Dan berkatalah orang-orang yang kafir: mengapa Quran itu tidak diturunkan
kepadanya sekali turun saja? Demikianlah supaya kami perkuat hatimu
dengannya dan kami membacakannya kelompok demi kelompok. (alfurqon[25]:32).
Ayat-ayat ini menunjukkan bahwa kitab-kitab samawi yang terdahulu itu turun
sekaligus.Dan inilah pendapat yang dijadikan pegangan oleh jumhur ulama.
Seandainya kitab-ktab itu turun secara berangsur-angsur,tentulah orang-orang
kafir tidak akan merasa heran terhadap Quran yang turun berangsur-angsur. Maka
kata-kata mereka, Mengapa Quran itu tidak diturunkan kepadanya sekaligus
Seperti halnya kitab-kitab yang lain. Allah tidak menjawab mereka bahwa ini
adalah Sunnah-Nya didalam menurunkan kitab samawi sebagaimana Dia
menjawab

kata-kata

mereka

dalam

surah

al-Furqan

ayat

7:

Dan mereka berkata: mengapa rasul ini memakan makanan dan berjalan
dipasar-pasar? (Al-Furqon:7)
dengan

jawaban:

Dan kami tidak mengutus rasul-rasul sebelummu,melainkan mereka sungguh


memakan makanan dan berjalan dipasar-pasar.

Tetapi Allah menjawab mereka dengan menjelaskan hikmah mengapa Quran


diturunkan secara bertahap dengan firman-Nya: Demikiannlah supaya kami
perkuat hatimu, maksudnya: Demikianlah kami menurunkan Quran secara
bertahap dan pisah-pisah karena suatu hikmah, yaitu untuk memperkuat hati
Rasulullah SAW. Dan kami membacakannya kelompok demi kelompok,
10

maksudnya: Kami menentukannya seayat demi seayat atau bagian demi bagian
atau kami menjelaskannya dengan sejelas-jelasnya, karena turunnya yang
bertahap sesuai dengan peristiwa itu lebih dapat memudahkan hafalan dan
pemahaman yang merupakan salah satu penyebab kemantapan (didalam hati).
Penelitan terhadap hadits-hadits sahih mengatakan bahwa Quran turun menurut
keperluan, terkadang turun 5 ayat, 10 ayat terkadang lebuh banyak dari itu.

C. Proses dan Hikmah Turunnya Alquran


Allah SWT menurunkan Al-Quran kepada Rasul Muhammad SAW untuk
memberi petujuk kepada manusia. Turunnya al-Quran merupakan peristiwa besar
yang sekaligus menyatakan kedudukannya bagi penghuni langit dan penghuni
bumi. Maka turunya Al-Quran dengan dua tahapan, yaitu :
Pertama : Al-Quran turun pada malam lailatul qadar pada malam kemulyaan,
merupakan pemberitahuan Allah SWT kepada alam tingkat tinggi yang terdiri dari
malaikat-malakat akan kemulyaan umat Nabi Muhamad SAW.
Kedua : Turunya Al-Quran secara bertahap ( munajaman ), dengan tujuan
menguatkan hati Rasul SAW dan menghibur serta mengikuti peristiwa dan
kejadian-kejadian sampai Allah SWT menyempurnakan agama ini dan mencukupi
nikmat-nikmat-Nya.
Perbedaan turunnya Al-Quran secara sekaligus dan berangsur-angsur disebabkan
karena merujuk kepada dua kata anzala dan nazala dalam ayat surat al-Isra : 105.
-

Dan Raghib al-Asfahani mengatakan : perbedaan dua kata tersebut, kata inzal
dan tanzil, Yaitubahwa kata tanzil (

) dimaksudkan berkenaan turunya

Al-Quran secara berangsur-angsur (

), atau (

)Sedangkan kata inzal

ditujukan berkenaan turunnya al-quran secara sekaligus (

11

).

Dasar turunnya Al-Quran sekaligus


-

Sesungguhnya Kami menurunkan ( Al-Quran ) pada malam yang diberkahi


dan sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan .( QS. Al-Dhukhan : 3)
Firman Allah SWTSurat Al-Baqarah : 185
-

Bulan Ramadhan bulan yang didalamnya diturunkan Al-Quran sebagai


petunjuk bagi manusia dan penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda
antara yang hak dan yang bathil (QS. Al-Basqarah : 185).
Firman Allah SWT surat Al-Qadr : 1

Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Quran pada malam kemulyaan


( QS. Al-Qadr : 1 )
Hadits Nabi yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas ra, bahwa ia berkata :

.
Allah menurunkan Al-Quran sekaligus ke langit dunia, tempat turunnya
secara berangsur-angsur.Lalu Dia menurunkannya kepada Rasul-Nya SAW
bagian demi bagian . ( HR. Al Hakim dan al-Baihaqi )
Dalam riwayat Ibnu Abbas ra yang lain, beliau berkata :
.
Al-quran diturunkan pada malam lailatul Qadar pada bulan Ramadhan ke
langit dunia sekaligus, lalu ia menurunkan secara berangsur-angsur . ( HR.
Al-Tabrani ).

12

Dasar Turun nya Al-Quran berangsur-angsur


Firman Allah SWT surat al-Isra : 106

Dan Al-Quran telah Kami turunkan dengan berangsur-angsur, agar kamu


membacanya perlahan-lahan kepada manusia dan Kami menurunkannya
bagian-demi bagian . ( QS. Al-Isra : 106 ).
Dan Firman Allah SWT surat Al-Furqan : 32

Berkatalah orang-orang kafir : mengapa Al-Quran tidak dirunkan


kepadanya sekali turun saja ? Demikian supaya Kami perkuat hatimu
dengannya, dan Kami membacakannya kelompok demi kelompok . ( QS.
Al-Furqon : 32 ).
-Hikmah Turunnya Al-Quran dengan beransur-angsur.
Pertama : Menguatkan dan meneguhkan hati Rasulullah SAW, dalam
rangka menyampaikan dakwahnya dalam menghadapi celaan orang-orang
musyrik. Sebagaimana Al-Quran Surat: Al-Furqan : 32

Artinya : Berkatalah orang-orang kafir:Mengapa al-Quran itu tidak


diturunkan kepadanya sekali turun saja?; demikianlah supaya Kami
perkuat hatimu dengannya dan Kami membacakannya secara tartil (teratur
dan benar). (QS.Al-Furqan / 25:32)
Kedua : Mempermudah hafalan dan pemahaman, karena Al-Quran
diturunkan ditengah-tengah umat yang ummi dan yang tidak pandai
membaca dan menulis. Sebagaiman Allah SWT menegaskan dalam AlQuran suratAl-Qamar : 17.

13

Ketiga : Sebagai pendidikan terhadap umat islam, dengan turunnya AlQuran dengan cara bertahap, pelajaran dengan sabar dan hati-hati dalam
menghadapi segala cobaan, dan bertahap dalam memahami hukum islam.
Keempat : Denga cara ini, turunnya ayat sesuai dengan peristiwa yang
terjadi akan lebih berkesan dihati, karena segala persoalan dapat ditanyakan
langsung kepada Nabi SAW, seperti yang terjadi, dan Al-Quran langsung
menjawabnya, dalam persoalan istri suad bin Rabi yang datang kepada
Rasulullah.
Diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah, berkata : telah datang seorang istri
dari Suad bin Rabi kepada Rasul SAW dan bersamanya dua orang anak
perempuan, dan berkata : Ya Rasul ! kedua anak perempuan ini adalah
putri dari Suad yang terbunuh dalam perang Uhud, dan pamannya tidak
memberikan hak keduanya. Maka bersabda Rasulullah SAW dalam
persoalan tersebut dengan turunnya ayat, QS. Al-Nisa : 11.

Kelima : Bukti yang pasti ( mujizat ) bahwa Al-Quran adalah dari sisi
Allah SWT Yang Maha bijaksana dan Maha Terpuji. Ketika terjadi
pengingkaran terhadap Al-Quran itu, maka Allah untuk mendatangkan
yang serupa dengannya, maka sekali lagi Allah menegaskan tidak akan bisa
sebagaimana Allah SWT berfirman : QS. Al-Isra : 88, QS. Hud : 13, QS.
Al-Baqarah : 23.
Bukti Kemukjizatan
)

14

)
Ayat yang pertama dan terakhir diturunkan.
Pertama : Berkata As-Suyutti, tentang yang pertama turunnya Al-Quran
sesuai dengan pendapat yang shahih, yaitu firman Allah SWT surat al-Alaq:
1-5
Kedua : Yang Terakhir Kali Ayat turun dari Al-Quran.
Perselisihan yang terjadi dikalangan para ulama tentang ayat yang terakhir
turun adalah berdasarkan dalil yangmarfu, sehingga menyebabkan terjadinya
banyak perselisihan pendapat. Dan pendapat yang rajih (kuat) tentang yang
terakhir turun dalam Al-Quran adalahsurat Al-Baqarah : 281.[i]
-

Cara turunnya wahyu ( al-Quran )


Pertama : Datang kepada Rasul SAW Malaikat seperti dencingan suara
lonceng yang amat kuat, dari musnad imam Ahmad, dari Abdullah bin Umar,
aku bertanya kepada Rasul, Apakah anda ya Rasul menyadari tetang turunnya
wahyu ?, Rasul Menjawab : aku mendengar suara dencingan lonceng,
kemudian aku diam, tiba-tiba aku tidak sadarkan diri, ternyata turunnya
wahyu. Dan cara ini adalah cara yang terberat, dan dikatakan demikian
diantara turunnya ayat berkenaan tetang janji dan ancaman.
Kedua : Malaikat datang kepada Rasul bagaikan seorang laki-laki, dan
menyampaikan wahyu, demikian sebagaimana hadits shahih. Dan cara yang
demikian adalah cara yang lebih ringan dari cara yang pertama. Karena cara
ini, Malaikat sebagaimana layaknya saudara saudara yang lain, dan berbicara
baik secara sadar seperti pada saat isra dan miraj, dan dalam keadaan tidur
seperti hadits Muaz bin Jabal.
15

Al-Quran tidak diturunkan kepada Rasulullah Shallahu Alaihi wa Sallam


sekaligus satu kitab tetapi secara berangsur-angsur, surat-persurat, ayat-perayat
menurut tuntutan peristiwa yang melatarinya. Lantas apa hikmahnya? Hikmah
atau tujuannya ialah:
1. Untuk menguatkan hati Nabi Shallahu Alaihi wa Sallam .
Firman-Nya:
Orang-orang kafir berkata, kenapa Quran tidak turun kepadanya sekali turun
saja? Begitulah, supaya kami kuatkan hatimu dengannya dan kami membacanya
secara tartil (teratur dan benar). (Al-Furqaan: 32)
Kata Abu Syamah, ayat itu menerangkan bahwa Allah memang sengaja
menurunkan Quran secara berangsur-angsur. Tidak sekali turun langsung
berbentuk kitab seperti kitab-kitab yang diturunkan kepada rasul sebelumnya,
tidak. Lantas apa rahasia dan tujuannya? Tujuannya ialah untuk meneguhkan hati
Nabi Shallahu Alaihi wa Sallam. Sebab dengan turunnya wahyu secara bertahap
menurut peristiwa, kondisi, dan situasi yang mengiringinya, tentu hal itu lebih
sangat kuat menancap dan sangat terkesan di hati sang penerima wahyu tersebut,
yakni Muhammad. Dengan begitu turunnya melaikat kepada beliau juga lebih
intens (sering), yang tentunya akan membawa dampak psikologis kepada beliau;
terbaharui semangatnya dalam mengemban risalah dari sisi Allah. Beliau tentunya
juga sangat bergembira yang sulit diungkapkan dengan kata-kata. Karena itu saatsaat yang paling baik di bulan Ramadhan, ialah seringnya perjumpaan beliau
dengan Jibril.
2. Untuk menantang orang-orang kafir yang mengingkari Quran
Karena menurut mereka aneh kalau kitab suci diturunkan secara berangsurangsur. Dengan begitu Allah menantang mereka untuk membuat satu surat saja
yang (tak perlu melebihi) sebanding dengannya. Dan ternyata mereka tidak
sanggup membuat satu surat saja yang seperti Quran, apalagi membuat langsung
satu kitab.

16

3. Supaya mudah dihapal dan dipahami.


Memang, dengan turunnya Quran secara berangsur-angsur, sangatlah mudah bagi
manusia untuk menghafal serta memahami maknanya. Lebih-lebih bagi orangorang yang buta huruf seperti orang-orang arab pada saat itu; Quran turun secara
berangsur-angsur tentu sangat menolong mereka dalam menghafal serta
memahami ayat-ayatnya. Memang, ayat-ayat Quran begitu turun oleh para
sahabat

langsung dihafalkan dengan baik,

dipahami

maknanya,

lantas

dipraktekkan langsung dalam kehidupan sehari-hari. Itulah sebabnya Umar bin


Khattab

pernah

berkata:

Pelajarilah Al-Quran lima ayat-lima ayat. Karena Jibril biasa turun membawa
Quran kepada Nabi Shallahu Alaihi wa Sallam lima ayat-lima ayat. (HR.
Baihaqi)
4. Supaya orang-orang mukmin antusias dalam menerima Quran dan giat
mengamalkannya.
Dengan begitu kaum muslimin waktu itu memang senantiasa menginginkan serta
merindukan turunnya ayat-ayat Quran. Apalagi pada saat memerlukannya karena
ada peristiwa yang sangat menuntut penyelesaian wahyu; seperti ayat-ayat
mengenai kabar bohong yang disebarkan oleh kaum munafik untuk memfitnah
bunda Aisyah, dan ayat-ayat tentang lian.
5. Mengiringi kejadian-kejadian di masyarakat dan bertahap dalam
menetapkan suatu hukum.
Al-Quran turun secara berangsur-angsur; yakni dimulai dari masalah-masalah
yang sangat penting kemudian menyusul masalah-masalah yang penting. Nah,
karena masalah yang sangat pokok dalam Islam adalah masalah Iman, maka
pertama kali yang dipriorotaskan oleh Al-Quran ialah tentang keimanan kepada
Allah, malaikat, iman kepada kitab-kitbnya, para rasulnya, iman kepdada hari
akhir, kebangkitan dari kubur, dan surga neraka. Hal itu didukung dengan dalildalil yang rasional yang tujuan untuk mencabut kepercayaan-kepercayaan
17

jahiliyah yang berpuluh-puluh tahun telah menancap di hati orang-orang musyrik


untuk ditanami/diganti dengan benih-benih akidah Islamiyah.
Setelah akidah Islaminya itu tumbuh dan mengakar di hati, baru Allah
menurunkan ayat-ayat yang memerintah berakhlak yang baik dan mencegah
perbuatan keji dan mungkar untuk membasmi kejahatan serta kerusakan sampai
ke akarnya. Juga ayat-ayat yang menerangkan halal haram pada makanan,
minuman, harta benda, kehormatan, darah/pembunuh dan sebagainya. Begitulah
Quran diturunkan sesuai dengan kejadian-kejadian yang mengiringi perjalanan
jihad panjang kaum muslimin dalam memperjuangkan agama Allah di muka
bumi. Dan ayat-ayat itu tak henti-henti memotivasi mereka dalam perjuangan ini.
Mari kita simak contoh-contoh di bawah ini:
1. Surat Al Anam adalah surat makiyah karena turun di Mekah. Isinya
menjelaskan perkara iman, akidah tauhid, bahaya syirik, dan menerangkan
apa yang halal dan haram, firman:
Katakanlah: Marilah saya bacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh
Tuhanmu, yaitu: janganlah kamu menyekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat
baiklah kepada kedua orang tuamu, dan janganlah kamu membunuh anakanakmu karena takut miskin. Kami yang akan memberi rizki kamu dan mereka.
(Al

Anam:152)

Kemudian, ayat-ayat yang menerangkan hukum-hukum secara rinci, baru


menyusul turun di Madinah; seperti tentang utang piutang dan pengharaman riba.
Juga

tentang

zina,

itu

diharamkan

di

Mekkah,

yaitu

ayat:

Jangan kau mendekati zina. Karena sesungguhnya zina satu perbuatan keji dan
seburuk-buruk

jalan.

(Al

Isra:32)

Tapi, ayat-ayat yang merinci hukuman bagi orang yang melakukan zina turun di
Madinah kemudian.

18

1. Tentang undang-undang pengharaman khamer, yang pertama kali turun


ialah ayat:
Dan dari buah kurma serta anggur, kamu buat minuman yang memabukkan dan
rezeki

yang

Kemudian

yang

baik(An-Nahl:67)

turun

berikutnya

ialah

ayat:

Mereka bertanya kepadamu tentang khamer dan judi. Katakanlah bahwa pada
keduanya terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi
dosanya

lebih

besar

dari

pada

manfaatnya.

(Al-Baqarah:219)

Di dalam ayat itu dikatakan bahwa khamer itu mengandung manfaat yang
temporal sifatnya, dan bahayanya lebih besar bagi tubuh, bisa merusak akal,
pemborosan harta benda, dan bisa menimbulkan berbagai macam masalah
kejahatan serta kemaksiatan di masyarakat. Setelah itu turun ayat yang melarang
mabuk

ketika

shalat.

Hai orang-ornag yang beriman, janganlah kalian shalat ketika kalian dalam
keadaan mabuk sampai kalian mengerti apa yang kalian ucapkan. (AnNisaa:43)

Setelah mereka tahu dan menyadari bahwa mabuk saat shalat diharamkan,
kemudian

turun

ayat

yang

lebih

tegas

lagi:

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (minum) khamer, berjudi,


(berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji
termasuk perbuatan setan. Oleh karena itu, jauhilah perbuatan-perbuatan itu
agar

kamu

mendapat

keberuntungan.

(Al-Maidah:

90)

Untuk lebih menjelaskan lagi bahwa turunnya Quran secara berangsur-angsur,


ialah

apa

yang

dikatakan

Bunda

Aisyah

berikut:

Sesungguhnya yang pertama kali turun ialah surat dari surat-surat mufashal
yang di dalamnya disebutkan perihal surga dan neraka, sehingga jika manusia
telah kembali/masuk Islam, maka turunlah surat yang menyebutkan tentang halal

19

haram. Nah, sekiranya yang mula-mula turun ialah ayat yang berbunyi:
janganlah kamu minum khamer, pasti mereka berkata: kami tidak akan
meninggalkan kebiasaan minum khamer selama-lamanya. Dan seandainya yang
turun itu ayat yang berbunyi: jangan berzina, niscaya mereka menjawab: kami
tidak akan meninggalkan kebiasaan berzina selama-lamanya. (HR.Bukhari)

ASBAB AN-NUZUL
A. Pengertian Istilah
Asbab an-nuzul adalah ilmu Al-Qur'an yang membahas mengenai latar
belakang atau sebab-sebab suatu atau beberapa ayat al-Qur'an diturunkan. Pada
umumnya, Asbabun Nuzul memudahkan para Mufassir untuk menemukan tafsir
dan pemahaman suatu ayat dari balik kisah diturunkannya ayat itu. Selain itu, ada
juga yang memahami ilmu ini untuk menetapkan hukum dari hikmah dibalik
kisah diturunkannya suatu ayat. Ibnu Taimiyyah mengemukakan bahwa
mengetahui Asbabun Nuzul suatu ayat dapat membantu Mufassir memahami
makna ayat. Pengetahuan tentang Asbabun Nuzul suatu ayat dapat memberikan
dasar yang kokoh untuk menyelami makna suatu ayat Al-Quran. Secara
etimologi, asbab an-nuzul ayat itu berarti turunnya ayat al-quran dari kata
asbab jamak darisababa yang artinya sebab-sebab, nuzul yang artinya turun.
Dalam pengertian sederhana, turunnya suatu ayat disebabkan oleh suatu peristiwa,
sehingga tanpa adanya peristiwa itu, ayat tersebut tidak turun. Jika memang itu
pengertiannya, tidaklah sesuai denngan hakikat Al-Quran itu sendiri, sebab ayat
itu sudah ada dan lengkap di Lauh Mahfud diciptakan oleh Allah, dibawa oleh
Malaikat Jibril, dan disampaikan kepada Nabi. Maksud Allah menurunkan ajaran
itu dalam bentuk wahyu (ayat), tentu tidak diikat atau dihukum oleh alam yang
berbentuk peristiwa itu, sehingga tanpa sebab peristiwa alam ini, suatu ayat AlQuran itu tidak turun. Hal ini tidak sesuai dengan sifat Allah yang Maha Kuasa.
Allah tidak terikat alam atau makhluk dalam meyampaikan rencana dan
kehendak-Nya.

20

Asbabun nuzul terdapat banyak pengertian, diantaranya:


1. Menurut Az-Zarqani: Asbab an-Nuzul adalah hal khusus atau sesuatu
yang terjadi serta hubungan dengan turunnya ayat al-Quran yang
berfungsi sebagai penjelas hukum pada saat peristiwa itu terjadi.
2. Menurut Ash-Shabuni: Asbab an-Nuzul adalah peristiwa atau kejadian
yang menyebabkan turunnya satu atau beberapa ayat mulia yang
berhubungan dengan peristiwa dan kejadian tersebut, baik berupa
pertanyaan yang diajukan kepada Nabi atau kejadian yang berkaitan
dengan urusan agama.
3. Menurut Subhi Shalih: Asbabun Nuzul adalah sesuatu yang menjadi
sebab turunnya satu atau beberapa ayat al-Quran yang terkadang
menyiratkan suatu peristiwa sebagai respon atasnya atau sebagai penjelas
terhadap hukum-hukum ketika peristiwa itu terjadi
4. Mana al-Qathan: Asbab an-Nuzul adalah peristiwa yang menyebabkan
turunnya al-quran berkenaan dengannya waktu peristiwa itu terjadi, baik
berupa satu kejadian atau berupa pertanyaan yang diajukan kepada nabi.
5. Nurcholis Madjid: Asbab an-Nuzul adalah konsep, teori atau berita
tentang adanya sebab-sebab turunnya wahyu tertentu dari al-quran kepada
Nabi SAW baik berupa satu ayat, satu rangkaian ayat maupun satu surat.
Dari semua definisi diatas sedikit berbeda semua menyimpulkan bahwa
asbab an-nuzul adalah kejadian/peristiwa yang melatar belakangi turunnya ayat alquran dalam rangka menjawab, menjelaskan dan menyelesaikan masalahmasalah yang timbul dari kejadian tersebut.
Dalam pengertian yang dikemukakan oleh Az-Zarqani tersebut tidak ada kata
sebab. Ini berarti bahwa ayat yang turun itu tidak disebabkan oleh peristiwa
yang terjadi, tetapi peristiwa itu hanya sebagai suatu kasus yang dapat
menjelaskan makna ayat atau ayat yang turun itu dapat memberi penjelasan pada
peristiwa yang menjadi kasus itu, sehingga jika ada kasus yang sama atau mirip
dengan itu, dapat pula dikenai penjelasan ayat tadi sebenarnya dapat juga

21

dipahami bahwa ayat yang turun itu akan menjelaskansesuatu yang kasusnya
seperti peristiwa itu, yang terakhir ini lebih sesuai dengan maksud Al-Quran itu
sendiri sebagai tibyan li kulli syai yang kasusnya seperti peritiwa itu. Walaupun
tidak ada peristiwa ketika itu, ayat itu akan turun juga untuk menjelaskan sesuatu
yang mungkin akan terjadi. Tidak ada bukti yang tegas bahwa memang suatu
peristiwa menjadi penyebab turunnya ayat. Az-Zarkasyi menjelaskan dalam AlBurhan bahwa telah umumdikenal dari kebiasaan para sahabat dan tabiin, bahwa
bila mereka berkata : nazalat haaddzihil ayatu fiikadza Maksudnya ayat ini
mengandung hukum ini, bukan menjadi sebab turunnya ayat.1 Meskipun
demikian, kasus dalam bentuk peristiwa itu, perlu dipahami oleh para penafsir dan
perumus ayat menjadi ajaran praktis yang dapat dan mudah diamalkan.
Mengutip pengertian dari Subhi shalih kita dapat mengetahui bahwa asbab annuzul ada kalanya berbentuk peristiwa atau juga berupa pertanyaan, kemudian
asbab an-nuzul yang berupa itu sendiri terbagi menjadi 3 macam :
1. Peristiwa berupa pertengkaran
Seperti turunnya surat Ali Imran : 100
Yang bermula dari adanya perselisihan oleh kaum Aus dan Khazraj hingga
turun ayat 100 dari surat Ali Imran yang menyerukan untuk menjauhi
perselisihan.
2. Peristiwa berupa kesalahan yang serius
Seperti kisah turunnya surat An-Nisa : 43
Saat itu adaseorang imam shalat yang sedang dalam keadaan mabuk,
sehingga salah dalam mengucapkan surat Al-Kafirun, surat An-Nisa
dengan perintah untuk menjauhi shalat dalam keadaan mabuk.
3. Peristiwa berupa cita-cita/keinginan
Ini dicontohkan dengan cita-cita Umar bin Khattab yang menginginkan
maqam Ibrahim sebagai tempat shalat.
Sedangkan peristiwa yang berupa pertanyaan dibagi menjadi 3 macam, yaitu:
1. Pertanyaan tentang masa lalu

22

Mereka akan bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Dzulkarnain.


Katakanlah: Aku akan bacakan kepadamu cerita tentangnya. (QS. AlKahfi: 83)
2. Pertanyaan yang berhubungan dengan sesuatu yang sedang berlangsung
pada waktu itu seperti ayat yang artinya :
Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: Roh itu
termasuk urusan Tuhan-Ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan
melainkan sedikit. (QS. Al-Isra : 85)
3. Pertanyaan tentang masa yang akan datang
(orang-orang kafir) bertanya kepadamu (Muhammad) tentang hari
kebangkitan, kapankah terjadinya?
Dilihat dari segi pemakaianistilah asbab an-nuzulayat Al-Quran ini, kita
belum akan menggantinya dengan istilah lain, karena sudah umum digunakan oleh
para ilmu tafsir. Bahkan penggunaan istilah ini sudah berkembang dalam berbagai
tulisan dan uraian. Meskipun asbab an-nuzul ini satu bagian saja dari ilmu tafsir
dan ilmu tafsir sendiri merupakan cabang pula dari ulum Al-Quran, ia sudah
mengarah menjadi ilmu yang berdiri demikian saja, tetapi dengan pengertian
ilmu yang menbahas peristiwa-peristiwa yang terjadi, yang ada hubungannya
dengan turunnya ayat Al-Quran, yang dapat dijadikan kasus dalam penjelasan
ayat.
Dari segi jumlah sebab dan ayat yang turun, asbabun nuzul dapat dibagi kepada
taaddud al-asbab wa al-nazil wahid ( sebab turunnya lebih dari satu dan ini
persoalan yang terkandung dalam ayat atau kelompok ayat yang turun satu ) dan
taaddud al-nazil wa al-sabab wahid (ini persoalan yang terkandung dalam ayat
atau kelompok ayat yang turun lebih dari satu sedang sebab turunnya satu ). sebab
turun ayat disebut taaddud karena wahid atau tunggal bila riwayatnya hanya satu,
sebaliknya apabila satu ayat atau sekelompok ayat yang turun disebut taaddud alnazil.

23

B. Ruang Lingkup Pembahasan


Seusai

dengan

pengembangan

ilmu

pengetahuan,

ruanglingkup

pembahasan asbab an-nuzul ini semakin bertambah luas dan mungkin dapat
bertambah luas lagi. Az-zarqani mengembangkan ruang lingkup pembahasan ilmu
asbab an-nuzul ini menjadi sebelas pembahasan :
1. Makna sebab nuzul;
2. Faedah mengetahui sebab-sebab nuzul;
3. Cara mengetahui sebab nuzul;
4. Ungkapan-ungkapan yang mengandung arti sebab nuzul;
5. Beberapa riwayat yang menerangkan turunnya satu ayat;
6. Satu riwayat yang menerangkan beberapa ayat yang turun;
7. Masalah amdan khas yang terapat dalam lafal ayat dan hubungannya
dengan sebab turun ayat itu;
8. Masalah umum lafal dan khusus sebab;
9. Dalil-dalil jumhur dalam masalah am dan khas itu;
10. Keragu-raguan orang yang tidak setuju dengan jumhur beserta dalil dan
uraiannya;
11. Sebab yang khas untuk lafal yang am.2
Sedangkan yang akan menjadi sasaran utama dari pembahasan ini ialah,
peristiwa yang terjadi di tempat dan waktu ayat Al-quran diturunkan danada
hubungannya dengan ayat yang turun itu, baik peristiwa itu dijelaskan oleh ayat
hukumnya, ataupun peristiwa itu dianggap sebagai kasus bagi ketentuan yang
digariskan oleh ayat itu. Pekerjaan pokok ialah, meneliti apakah eristiwa itu
memang sebagai kasus, memang ada hubungannya dengan ayat. Kalo sebagai
kasus atau peristiwa yang diterangkan hukumnya oleh ayat, perlu diselidiki,
seberapa jauh ayat dan peristiwa itu saling memengaruhi. Apakah ayatitu hanya
berlaku unutk peristiwa itu saja? Apakah peristiwa seperti itu mungkin terjadi di
kemudian hari? Sejauh mana pengaruh situasi dan kondisi atau arti istilah dan
redaksi pada hubungan ayat dan kejadian? Jika peristiwa itu berwujud pertanyaan

24

yang ditunjukan oleh ayat jawabannya, apakah pertanyaan itu benar-benar atau
main-main, atau bermaksud menghina dan mengejek? Dalam hal ini pembahasan
lebih banyak tertuju pada situasi, kondisi, dan penggunaan bahasa.

C. Sumber dan Cara Mengetahui Peristiwa


Bagi para sahabat Nabi, sumber itu tentunya diri sendiri atau Nabi
langsung memberi penjelasan. Sahabat sebagai sumber dia sendiri yang
mengamati atau menyaksikan peristiwa turunnya ayat itu. Atau para sahabat
yang tidak mengamati sendiri peristiwanya, ia menerima berita dari sahabat
lain yang mengamatinya, atau dia bertanya-tanya kepada orang yang
menyaksikannya. Bagi para Tabiin, cerita sahabatlah yang dia pegang. Para
mufasir, selain dari para sahabat, mengambil sumber dari cerita sahabat, baik
dari kitab tafsir ataupun dari hasil wawancara, atau berita dari orang lain yang
memperolehnya dari sahabat. Tafsir Ibnu Abbas dan tafsir ilmu Masud dapat
dipandang sebagai sumber yang dapat dikembangkan. Pengetahuan sejarah
dan cerita para sahabat Nabi yang mengamati atau mengetahui peristiwa
turunnya wahyu yang berbentuk ayat itu diperlukan dalam sebab nuzul ayat.
Biasanya cerita para sahabat tentang peristiwa turunnya wahyu itu dimuat
dalam kitab-kitab hadist, kitab-kitab tafsir, yang ditulis oleh para sahabat itu
sendiri seperti Abdullah ibn Abbas, Abdullah ibn Masud , dll atau dapat juga
dilihat pada riwayat hidup para sahabat itu sendiri. Para mufasir berusaha
keras untuk mencari berita atau penjelasan para sahabat tentang peristiwa
turunnya satu ayat. Apabila mereka menemukan beberapa ayat, mereka
berusaha menggabugkannya atau memerincinya. Mungkin saja ayat itu turun
dua atau berapa kali sesuai dengan berita itu. Contoh ini dikemukakan oleh
Az-Zarkasyi tentang turunnya ayat: wayas aluunaka anirruuhi
Ayat ini diturunkan dalam kasus pertanyaan orang Yahudi di Madinah,
padahal ayat itu ayat Makiyyah.3

25

Sumber yang berbeda mungkin saja memuat berita yang berlainan. Untuk
itu, para mufasir dapat saja menggabungkan. Kalau tidak mungkin,
diusahakan men-tarjih-kannya.

D. Metode Penelitian dan Peranan Akal


Dilihat dari segi teksnya, susunan kalmat ayat Al-Quran itu ada yang jelas
makna yang ditunjukannya, ada pula yang tersembunyi atau kurang jelas.
Dalam melaksanakannya (mengamalkannya), yang sudah jelas ditunjuk oleh
teks ayat itu sendiri pun masih ada saja yang meragukan. Apalagi yang
ditunjukkannya agak tersembunyi. Misalnya, ayat yang menerangkan bahwa
pencuri harus dipotong tangannya. Dalam pengamalannya timbul kesulitan;
walaupun artinya jelas, dan yang ditujunya jelas, yaitu pencuri. Kesulitannya
ialah pencuri yang mana; pencuri arum pentul yang sangat murah harganya,
pencuri berlian ang sangat mahal harganya, tahukah pencuri kapan mayat yang
sudah berada dalam kubur? selain dari meminta bantuan dari hadis Nabi dan
pengetahuan bahasa, sebab nuzul ayat ini memegang peranan yang penting
untuk

dapat

menafsirkan

dan

merumuskan

ketentuan

hukumnya.

DR.Muhammad Adib Shalih sudah menguraikan panjng lebar dalam bukunya


Tafsir An-Nushush Al-Fiqh Al-Islami tentang cara memahami ayat Al-Quran
dan hadis Nabi untuk dirumuskan dalam hukum-hukum fiqih yang mudah
diamalkan. Ia membagi teks (Al-Quran dan hadis) itu menjadi dua macam :
1. Petunjuknya jelas sebagaimana ditunjukkan artinya. Ini tidak
membutuhkan sesuatu diluar teks itu untuk memahami makna yang
dimaksudnya, atau untuk melaksanakannya;
2. Maksud yang ditunjuknya tersembunyi. Ini membutuhkan bantuan
diluar teks itu untuk memahami apa yang dimaksud oleh teks itu.4
Cara memahami teks itu dibahas panjang lebar, sehingga kita melihat
bahwa pengetahuan sebab nuzul memegang peranan yang penting dalam
menjelaskan arti teks itu.

26

Sebab-sebab nuzul ayat ini perlu di pelajari untuk memahami ayat yang turun
berkenaan dengan itu. Menurut Az-zarqani, tidak ada jalan lain untuk mengetahui
sebab-sebab nuzul itu kecuali naqlyang shahih.5 artinya dengan membaca dan
memahami penjelasan Nabi, sahabat atau tabiin yang dipercaya wurud dan
rawinya. Kalau bukan dari mereka semua, orang tidak akan mengetahui sebab
nuzul itu. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh bercerita tentang sebab nuzul
kecuali ada riwayat dari mereka, atau mendengar sendiri dari orang yang
menyaksikannya, atau melihat sendiri peristiwa turunnya ayat itu. Wahidi lebih
tegas lagi menyatakan bahwa seseorang tidak boleh berkata tentang sebab nuzul
kitab Al-Quran itu, kecuali dengan riwayat dan mendengar orang yang
menyaksikan turunnya ayat dan berpegang pada sebab itu, menyelidiki ilmunya,
dan bersungguh mencari beritanya.6 Az-Zarqani menambahkan bahwa jika
sahabat Nabi itu benar telah menceritakan seba nuzul suatu ayat, itu diterima saja,
karena ini sudah dianggap langsung dari pengamat peristiwanya. Atau ini sama
dengan hadis marfu, dan tidak ada tempat bagi otak untuk berijtihad tentang
berita itu. Artinya, akal tidak boleh dikerahkan untuk menerima atau tidak, sebab
peranan akal tidak diperlukan disini. Berita sahabat itu harus diterima begitu saja,
karena peristiwanya tidak akan berulang kembali, pengamatnyapun tidak mungkin
diganti. Akan tetapi, riwayat itu berstatus seperti hadis mursal, seperti sahabat
yang meriwayatkannya tidak dikenal, maka riwayat itu tidak dapat diterima
sebagai riwayat nuzul.7
Berita disampaikan oleh sahabat Nabi tentang turunnya wahyu itu tidak
mungkin diteliti dengan menguji kebenarannya. Kejadian itu sudah berlalu dan
tidak mungkin akan berulang kembali. Untuk mencari saksi yang akan
membenarkan berita itu pun tidk mungkin. Paling-paling diteliti, sahabat man
yang membawa berita itu; apakah sahabat itu sendiri yang menyaksikan peristiwa
itu atau mendengar dari sahabat lain. Selanjutnya, dapat juga diteliti sanad dan
rawimya, tabiin (rawi) mana yang menceritakannya; apakah rawi yang memenuhi
rawi yang umum digunakan oleh para ahli hadis? Apakah berita itu dibuat dalam
kitab hadis sahih yang mutabar (kutub as-sittah)? Para ahli hadis yang

27

meriwayatkan berita sebab nuzul ini berhati-hati dalam menerima berita atau
keterangan tentang berita dari sahabat yang menceritakan sebab nuzul itu. Para
ahli tafsir yang menulis kiab tafsir dengan susah-payah juga mengumpulkan
riwayat yang berisi sebab nuzul ayat ini. Mereka mengambilnya dari kitab-kitab
tafsir shahabiy seperti tafsir Ibn Abbas dan tafsir Ibn Masud. Mereka mengambil
pula dari kitab-kitab hadis Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Turmudzi, NasaI, Ibn
Majah, dan lain-lain. Mereka juga mengambil dari riwayat hidup para sahabat
Nabi. Jika mereka menjumpai riwayat tertulis, mereka melakukan wawancara
dengan para ulama yang ali dalam bidang ini. Muhammad Adib Shahih
menjelaskan bahwa para imam dan ulama hadis telah membuat ketentuan yang
teliti untuk membedakan hadis sahih dan yang tidak sahih. Mereka telah
merumuskan kaidah-kaidah untuk menguji dan menilai setiap perawi hadis.
Dengan menggunakan kaidah itulah, para perawi dinilai keahlian dan
kedudukannya.8
Selain dengan meneliti para perawi, dapat juga diperhatikan redaksi
hubungan antara peristiwa dan ayat yang turun ketika itu. Ada sahabat yang
menegaskan bahwa ayat itu turun dengan sebab itu. Redaksi ini biasanya
menggunakan kalimat ( sababun nuzuulil ayati kadza ) atau setelah menyebutkan
peristiwa (sebab) langsung diiringi dengan ( fa anzala ) atau ( fayuuhi ) atau yang
sama dengan itu. Contohnya ialah perkataan Jabir: orang Yahudi berkata:
Man

ata

imroatan

minduburiha

(fiqubuliha)

jaalwaladu

ahwalu.

Faanzalallohu : nisaa ukum hartsulakum fatu hartsakum anna syitum

Ada lagi redaksi dari sahabat yang tidak tegas menunjukkan bahwa
peristiwa itu langsung menjadi sebab nuzul. Misalnya, perkataan Ibn Umar:
Anzalat : nisaa ukum hartsulakum-fi ityaaninnisaai fi adbaarihinna

28

Penelitian tentang sebab nuzul ayat ini pada zaman sekarang tidaklah
sesulit zaman dahulu, karena sudah banyak kitab tafsir yang menerangkannya juga
sudah banyak kitab hadis yang menceritakannya. Hampir semua kitab tafsir besar
telah memuat peristiwa sebab nuzul itu, terutama pada ayat-ayat hukum.
Tentunya, seseorang tinggal meneliti apakah berita tentang sebab nuzul itu
diberitakan oleh perawi yang dapat dipercaya. Apakah betul sahabat yang
menceritakan demikian? Apakah peristiwa itu betul-betul merupakan kasus yang
dapat dibandingkan dengan yang terjadi pada zaman sekarang?
Jika orang setuju dengn kaidah-kaidah yang disusun oleh ahli ilmu tafsir
tentang ketentuan redaksional, syarat rawi, dan berbagai syarat yang berkaitan
dengan asbab an-nuzul itu, tinggal diperiksa dan diteliti teks perawi yang terdapat
dalam kitab-kitab tafsir dan hadis. Untuk melengkapinya, tinggal meneliti bukubuku riwayat para sahabat dan rijal al-hadis (tokoh-tokoh hadis) yang sudah ada.
Meskipun hadis-hadis (sebenarnya atsar sahabat) yang meriwayatkan sebab nuzul
ayat itu seluruhnya mauquf (tidak sampai pada Rosul, hanya sampai pada sahabat
saja), namun untuk membantu memahami makna ayat-ayat Al-Quran, dapat
digunakan. Ia dapat dipandang sebagai hadis marfu (hadis yang sanadnya sampai
kepada Nabi). Sikap ini dipegang oleh para mufasir secara umum, karena ditangan
para sahabat itulah riwayat sanad yangpaling tinggi dan berakhir untuk riwayat
sebab nuzul. Apalagi riwayat sebab nuzul yang mereka bawakan itu hanya
sekadar membantu memahami maksud ayat, bukan sebagai sumber hukum; ia
jelas tidak setingkat dengan hadis Nabi. Riwayat mereka pun tidak membentuk
hukum.

E. Fungsi dan Kegunaan


Dengan memerhatikan pengertian, ruang lingkup pembahasan dan materi
yang dibahas, kita dapat menentukan fungsi asbab an-nuzul ini dalam ilmu
tafsir; yaitu sebagai pengetahuan pembantu dalam memahami, menafsirkan
serta memformulasikan ayat Al-Quran menjadi ajaran praktis yang dapat dan

29

mudah diamalkan dalam kehidupan sehari-hari.rumusan ini didukung oleh


kenyataan bahwa para fuqaha menyusun hukum-hukum fiqih berpedoman
pada kitab-kitab tafsir yang menggunakan berita sebab nuzul itu, di samping
memerhatikan hadis Nabi yang banyak menceritakan sebab nuzul itu, serta
diceritakan pula asbab al-wurud-nya. Demikian pula, tentang penusunan ilmu
tauhid, ilmu kalam, dan akhlak.9
Adapun kegunaanya banyak disebutkan oleh para ahli ilmu tafsir. Dalam
kitab Al-Itqan dapat kit abaca enam faedah, yaitu:
1. Mengetahui hikmah yang timbul ketika Allah mensyariatkan ajaran
dengan ayat yang diturunkan itu.
2. Kekhususan hukum pada peristiwa (sebab) turunny ayat (ini bagi mereka
yang berpendapat bahwa yang dipegang ialah kekhususan sebab, bukan
keumuman lafazh).
3. Bahwa kadang-kadang teks ayat menggunakan lafazh yang umum dan
sebab nuzul, merupakan kekhususan sebagai satu contoh.
4. Ibn Daqiqil id berpendapat bahwa penjelasan sebab nuzul itu merupakan
cara yang kuat dalam memahami makna Al-Quran.
5. Ibnu Taimiyah menganggap bahwa pengetahuan sebab nuzul itu
menjelaskan pemahaman ayat, karena tahu sebab, akan

mengakibatkan

tahu pula penyebabnya.


6. Menolak keraguan pada kekhususan arti yang terdapat dalam teks ayat.10
Az-Zarqani menuturkan faedah yang hampir sama dengan yang ada dalam
Al-Itqan dengan sedikit perbedaan redaksi dan tambahan. Faedah yang
dikemukakan oleh Zarqani itu adalah sebagai berikut.
1. Mengetahui hikmah Allah secara jelas dalam mensyariatkan hukum
melalui ayat yang diturunkan-Nya itu.
2. Menolong

untuk

memahami

ayat

dan

mengurangi,

kesulitan

memahaminya.
3. Menolak keragu-raguan pada kekhususan arti yang tersebut dalam ayat.

30

4. Mengetahui kekhususan hukum pada sebab (peristiwa) yang menyebabkan


ayat itu turun.
5. Mengetahui peristiwa yang menjadi sebab nuzul ayat itu, hukumnya tidak
keluar dari yang dimaksud oleh ayat.
6. Mengetahui orang yang menjadi sebab diturunkannya ayat itu secara jelas.
7. Memudahkan untuk menghapal dan memahami ayat yang turun itu.11
Al-Qasimi mengutip perkataan Syatibi dalam Al-Muwafaqat yang
menegaskan bahwa pengetahuan sebab nuzul itu perlu bagi orang yang
menginginkan

ilmu

Al-Quran

pengetahuan

sebab

nuzul

akan

menghilangkan setiap kesulitan semacam itu.pengetahuan ini merupakan suatu


yang penting dalam memahami Al-Quran. Mengetahui sebab berarti
mengetahui kemestiannya (yaitu ayat yang turun karenanya) tidak tahu
sebab nuzul akan menempatkan seseorang dalam keragu-raguan dan kesulitan
(memahami ayat).12 Walaupun orang mengetahui arti ayat, tetapi tidak tahu
dalam hubungan apa ayat itu diturunkan, ia mungkin akan keliru dalam
merumuskan

ketentuan

dalam

pengamalan;

atau

keliru

dalam

mengamalkannya. Kekeliruan ini pernah terjadi pada para sahabat sendiri.


Pernah ditanyakan kepada Ibn Abbas, bagaimana orang berselisih tentang
ajaran agama ini, padahal nabinya satu, kiblatnya satu, dan Al-Quran satu?
Menurut Ibn Abbas,Al-Quran diturunkan kepada kami, kami baca, kami
pahami, dan kami tahu dalam kaitan apa ayat itu diturunkan. Mungkin sesudah
kami ini aka nada orang-orang yang juga membaca Al-Quran itu dan mengerti
arti lafalnya, tetapi tidak memahami maksudnya. Mereka kembali hanya
kepada arti lafal dan makna uslub. Akhirnya, mereka berbeda pendapat,
berselisih, berperang dan saling membunuh.13Apa yang dikatakan Ibn Abbas
ini sebenarnya menunjukkan pentingnya faedah tentang pengetahuan sebab
nuzul. Demikian pentingnya ilmu ini, para ulama sudah berusaha
mengembangkannya dan mungkin saja menjadi subdisiplin ilmu yang berdiri
sendiri. Demikian banyak materi yang dibahas dalam ruang lingkup yang luas,
wajar kalau ilmu ini berkembang, apalagi dalam masa pengembangan ilmu

31

sekarang

ini.

Hal

ini

sangat

dirasakan

pentingnya

dalam

rangka

memformulasikan kembali ajaran agama yang praktis dapat diterapkan dalam


dunia modern yang disibukkan oleh pengaruh modernisasi, kemajuan ilmu dan
teknologi
.

F. Kesimpulan
1. Asbab an-nuzul ialah suatu pengetahuan yang memuat dan membicarakan
peristiwa yang berkaitan langsung dengan turunnya ayat Al-Quran yang
dapat digunakan sebagai suatu keterangan tentang ayat yang diturunkan
itu.
2. Asbab an-nuzul mempunyai ruang lingkup pembahasan yang berkaitan
langsung dengan peristiwa diturunkannya ayat Al-Quran, terutama dalam
hubungan peristiwa dan ungkapan kata; baik teks ayat ataupun redaksi
rawi.
3. Sumber yang digunakan ialah berita dari Nabi sendiri, dari para sahabat
dan sekarang dari tulisan-tulisan yang sudah ada, baik buku tafsir, hadis,
riwayat hidup para sahabat Nabi dan tarikh islam pada zaman klasik.
4. Sebelum dibukukan, para sahabat mengamati sendiri peristiwa turunnya
wahyu itu, kemudian mereka menceritakannya, baik kepada sesama
sahabat, atau kepada para tabiin, yang selanjutnya dibukukan dalam buku
tafsir atau hadis, dan lain-lain; sehingga orang yang hidup setelah mereka
dapat mempelajarinya.
5. Para perawi dan kita sekarang dapat membaca dan meneliti keabsahan
berita tentang turunnya ayat-ayat Al-Quran itu, dan dengan demikian,
dapat memahami Al-Quran dengan baik; selanjutnya dapat berusaha
merumuskannya dalam bentuk ajaran praktis yang dapat dan mudah
diamalkan.
6. Apabila penelitian sudah sampai pada kebenaran sahabat dalam
mengamati dan memberitakan sebab nuzul itu, pada situasi dan kondisi

32

tertentu,maka ijtihad tidak perlu digunakan lagi. Dan akal tidak boleh
bercampur dalam menilai berita itu.
7. Pengetahuan sebab nuzul ini menduduki fungsi yang penting dan sangat
berguna dalam menafsirkan ayat Al-Quran dan merumuskan ajaran islma
supaya mudah diamalkan.
8. Asbab an-nuzul ini mungkin dan dapat berkembang menjadi ilmu yang
berdiri sendiri dalam rumpun ilmu tafsir pada kelompok ilmu Al-Quran.

Catatan Kaki
1. Badruddin Muhammad Ibn Abdullah Az-Zarkasyi, Al-Burhan fi Ulumul
Al-Quran, Jl. I, Cet. I (Mesir: Dar Ihya Al Kutub Al-Arabiya, 1957), hlm.
31; Lih. Muhammad Jamaluddin Al-Qasami, Mahasin At-Takqwil, Jl. I
Cet. I (Mesir: Dar Ihya Kutub Al-Arabiyah, 1957), hlm. 27
2. Zarqani, Loc. Cit.
3. Zarkasyi, Op. Cit. hlm. 30
4. Muhammad Adib Shalih, Tafsir An-Nushush Al-Fiqh Al-Islami, Cet. I
(Damsyiq: Mathbaah Jamiah, 1964), hlm. 85
5. Zarqani, Op. Cit. hlm. 107.
6. Abu Al-Hasan Ali Ibn Ahmad Wahidi, Asbab an-nuzul,Cet. I, (Mesir:
Syarikah Mathbaah wa Mathbaah Musthafa Al-Babi Al-Halabi wa
auladuh, 1959), hlm.4
7. Zarqani, Loc. Cit.
8. Muhammad Adib Shaleh, Mashadir Al-Tasyn Al-Islami, Cet. I
(Mathbaah Jamiah Dimasyq, 1968), hlm.93.
9. Zarqani, Op. Cit hlm. 108
10. Suyuthi Op. Cit hlm. 28,29. Lihat Zarkasyi, Op. Cit. hlm. 22. 23
11. Zarqani, Op. Cit. hlm. 106
12. Al-Qasimi, Op. Cit. hlm. 27, 28
13. Ibid.

33

BAB III
KESIMPULAN
Al Quran ialah kalam Allah SWT yang merupakan mukjizat yang diturunkan
(diwahyukan) kepada Nabi Muhammad dan yang ditulis di mushaf dan
diriwayatkan dengan mutawatir serta membacanya adalah ibadah. Dari sejarah
diturunkannya Al-Quran, dapat diambil kesimpulan bahwa Al-Quran mempunyai
tiga tujuan pokok :
1. Petunjuk akidah dan kepercayaan yang harus dianut oleh manusia yang
tersimpul dalam keimanan akan keesaan Tuhan dan kepercayaan akan
kepastian adanya hari pembalasan.
2. Petunjuk mengenai akhlak yang murni dengan jalan menerangkan
normanorma keagamaan dan susila yang harus diikuti oleh manusia dalam
kehidupannya secara individual atau kolektif.
3. Petunjuk mengenal syariat dan hukum dengan jalan menerangkan dasardasar hukum yang harus diikuti oleh manusia dalam hubungannya dengan
Tuhan dan sesamanya. Atau dengan kata lain yang lebih singkat, AlQuran adalah petunjuk bagi seluruh manusia ke jalan yang harus ditempuh
demi kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat.

34

BAB IV
PENUTUP
Demikianlah makalah ini kami buat, kami sadar dalam makalah ini masih banyak
kesalahan dalam penulisan maupun dalam penyampaiannya. Untuk itu, kritik dan
saran yang membangun sangat kami perlukan guna memperbaiki makalah kami
selanjutnya. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Aamiin

35

DAFTAR PUSTAKA

(Kamis, 17 September 2015 pukul 09.00 WIB)


SyafeI, Rachmat. 2010. Pengantar ilmu fiqih. Bandung: Pustaka Setia
(Sabtu, 19 September 2015 pukul 10.30 WIB)
http://senyumkudakwahku.blogspot.co.id/2013/07/makalah-nuzulul-quran.html
http://mmawardi6.blogspot.co.id/2013/10/asbabun-nuzul-dan-nuzulul-quranmakalah.html
(Senin, 21 September 2015 pukul 11.30 WIB)
http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/hikmah/15/07/03/nqwdwf-keistimewaanmalam-nuzulul-quran

(Selasa, 22 September 2015 pukul 13.30 WIB)


https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=573480519370282&id=22682027
0702977
(Minggu, 27 September 2015 pukul 10.00 WIB)
Excellent165.blogspot.ca/2012/11/makalah-matakuliah-study-quran-asbabun.html?m=1

36

Anda mungkin juga menyukai