Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Proses keperawatan keluarga menyediakan struktur bagian praktis
dengan penggunaan pengetahuan dan keterampilan yang dilakukan oleh
perawat untuk mengekspresikan kebutuhan perawatan (human caring).
Keperawatan keluarga digunakan secara terus-menerus ketika merencanakan
dan memberikan asuhan keperawatan keluarga dengan mempertimbangkan
pasien

sebagai

figur

central

dalam

merencanakan

asuhan

dengan

mengobservasi respons pasien


Pada saat implementasi perawat harus melaksanakan hasil dari rencana
keperawatan keluarga yang di lihat dari diagnosa keperawatan keluarga.
Dimana perawat membantu klien dari masalah status kesehatan yang dihadapi
kestatus kesehatan yang lebih baik yang menggambarkan kriteria hasil yang
diharapkan.
B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian Implementasi?
2. Apa tujuan implementasi?
3. Bagaimana Pedoman dalam Melaksanakan Implementasi Keperawatan
4.
5.
6.
7.
8.

keluarga?
Ada berapa Kategori dalam Implementasi Keperawatan keluarga?
Bagaimana Metode implementasi?
Bagaimana Tahap tahap tindakan keperawatan keluarga?
Hal hal apa saja yang harus di dokumentasikan?
Bagaimana Petunjuk Pendokumentasian Pelaksanaan (Implementasi)?

C. Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian implementasi.
2. Untuk mengetahui tujuan implementasi
3. Untuk mengetahui pedoman dalam melaksanakan implentasi keperawatan
4.
5.
6.
7.
8.

keluarga
Untuk mengetahui kategori dalam implementasi keperawatan keluarga
Untuk mengetahui metode implementasi
Untuk mengetahui tahap tahap tindakan keperawatan keluarga
Untuk mengetahui hal hal apa saja yang harus di dokumentasikan
Untuk mengetahui petunjuk dalam pendokumentasian implementasi

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Implementasi
Implementasi adalah pengelolaan dan perwujudan dari rencana
keperawatan keluarga yang telah di susun pada tahap perencanaan. Ukuran
intervensi keperawatan keluarga yang diberikan kepada klien terkait dengan
dukungan, pengobatan, tindakan untuk memperbaiki kondisi, pendidikan
untuk klien-keluarga, atau tindakan untuk mencegah masalah kesehatan yang
muncul dikemudian hari. Untuk kesuksesan pelaksanaan implementasi
keperawatan keluarga agar sesuai dengan rencana keperawatan keluarga,
perawat harus mempunyai kemampuan kognitif (intelektual), kemampuan
dalam hubungan interpersonal, dan keterampilan dalam melakukan tindakan.
Proses pelaksanaan implementasi harus berpusat kepada kebutuhan klien,
faktor-faktor lain yang mempengaruhi kebutuhan keperawatan keluarga,
strategi implementasi keperawatan keluarga, dan kegiatan komunikasi.
B. Tujuan Implementasi Keperawatan keluarga

Melaksanakan hasil dari rencana keperawatan keluarga untuk selanjutnya


di evaluasi untuk mengetahui kondisi kesehatan pasien dalam periode

yang singkat
Mempertahankan daya tahan tubuh
Mencegah komplikasi
Menemukan perubahan system tubuh
Memberikan lingkungan yang nyaman bagi klien
Implementasi pesan dokter

C. Tipe Implementasi
Menurut Craven dan Hirnle (2000) secara garis besar terdapat tiga
kategori dari implementasi keperawatan keluarga, antara lain:
1. Cognitive implementations
Meliputi

pengajaran/

pendidikan,

menghubungkan

tingkat

pengetahuan klien dengan kegiatan hidup sehari-hari, membuat strategi

untuk klien dengan disfungsi komunikasi, memberikan umpan balik,


mengawasi tim keperawatan keluarga, mengawasi penampilan klien dan
keluarga, serta menciptakan lingkungan sesuai kebutuhan, dan lain lain.
2. Interpersonal implementations
Meliputi koordinasi kegiatan-kegiatan, meningkatkan pelayanan,
menciptakan komunikasi terapeutik, menetapkan jadwal personal,
pengungkapan perasaan, memberikan dukungan spiritual, bertindak
sebagai advokasi klien, role model, dan lain lain.
3. Technical implementations
Meliputi pemberian perawatan kebersihan kulit, melakukan aktivitas
rutin keperawatan keluarga, menemukan perubahan dari data dasar klien,
mengorganisir respon klien yang abnormal, melakukan tindakan
keperawatan keluarga mandiri, kolaborasi, dan rujukan, dan lain-lain.
Sedangkan dalam melakukan implementasi keperawatan keluarga,
perawat dapat melakukannya sesuai dengan rencana keperawatan keluarga dan
jenis implementasi keperawatan keluarga. Dalam pelaksanaannya terdapat
tiga jenis implementasi keperawatan keluarga, antara lain:
1. Independent
Adalah suatu kegiatan yang di laksanakan oleh perawat tanpa
petunjuk dan printah dari dokter atau tenaga kesehatan lainnya
Contoh tindakan independent
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Memberikan perawatan diri


Mengatur posisi tidur
Menciptakan lingkungan yang terapeutik
Memberikan dorongan motivasi
Pemenuhan kebutuhan psiko-sosio-spiritual
Partisipasi dengan tenaga kesehatan lainnya dalam meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan.

Tipe tindakan independent keperawatan keluarga ada 4 yaitu:


a. Tindakan Diagnostik
Wawancara dengan klien
Observasidan pemeriksaan fisik

Melakukan pemeriksaan laboratorium sederhana,misalnya HB dan


membaca hasil dari pemeriksaan laboratorium tersebut.
b. Tindakan terapeutik
Tindakan untuk mencegah,mengurangi, dan mengatasi masalah klien.
Misalnya: Untuk mencegah gangguan integritas kulit dengan
melakukan mobilisasi dan memberikan bantal air pada bagian tubuh
yang tertekan.
c. Tindakan Edukatif
Tindakan ini untuk merubah perilaku klien melalui promosi kesehatan
dan

pendidikan

kesehatan

kepada

klien.

Misalnya:

Perawat

mengajarkan kepada klien cara injeksi insulin.


d. Tindakan Merujuk
Tindakan kerja sama dengan tim kesehatan lainnya.
2. Interdependent
Yaitu suatu kegiatan yang memerlukan suatu kerja sama dengan
tenaga kesehatan lainnya misalnya tenaga soaial, ahli gizi, fisioterapi dan
dokter.
Misalnya: Pemberian obat obatan sesuai dengan intruksi dokter .
Jadi jenis, dosis dan efek samping menjadi tanggung jawab dokter, tetapi
pemberian obat sampai atau tidak menjadi tanggung jawab perawat.
3. Dependent
Tindakan keperawatan keluarga atas dasar rujukan dari profesi lain.
seperti ahli gizi, physiotherapies, psikolog dan sebagainya.
Misalnya:
Pemberian nutrisi pada klien sesuai dengan diit yang telah dibuat oleh ahli
gizi, latihan fisik (mobilisasi fisik) sesuai dengan anjuran dari bagian
fisioterapi.
D. Tahap Yang Perlu Diperhatikan Dalam Implementasi
Secara operasional hal-hal yang perlu diperhatikan perawat dalam
pelaksanaan implementasi keperawatan keluarga adalah:
1. Pada tahap persiapan.

a. Menggali perasaan, analisis kekuatan dan keterbatasan professional


b.
c.
d.
e.
f.

sendiri.
Memahami rencana keperawatan keluarga secara baik.
Menguasai keterampilan teknis keperawatan keluarga.
Memahami rasional ilmiah dari tindakan yang akan dilakukan.
Mengetahui sumber daya yang diperlukan.
Memahami kode etik dan aspek hukum yang berlaku dalam pelayanan

keperawatan keluarga.
g. Memahami standar praktik klinik keperawatan keluarga untuk
mengukur keberhasilan.
h. Memahami efek samping dan komplikasi yang mungkin muncul.
i. enampilan perawat harus menyakinkan.
2. Pada tahap pelaksanaan.
a. Mengkomunikasikan/menginformasikan

kepada

klien

tentang

keputusan tindakan keperawatan keluarga yang akan dilakukan oleh


perawat.
b. Beri kesempatan kepada klien untuk mengekspresikan perasaannya
terhadap penjelasan yang telah diberikan oleh perawat.
c. Menerapkan pengetahuan intelektual, kemampuan hubungan antar
manusia dan kemampuan teknis keperawatan keluarga dalam
pelaksanaan tindakan keperawatan keluarga yang diberikan oleh
perawat.
d. Hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat pelaksanaan tindakan adalah
energi klien, pencegahan kecelakaan dan komplikasi, rasa aman,
privacy, kondisi klien, respon klien terhadap tindakan yang telah
diberikan.
3. Pada tahap terminasi
a. Terus memperhatikan respons klien terhadap tindakan keperawatan
keluarga yang telah diberikan.
b. Tinjau kemajuan klien dari tindakan keperawatan keluarga yang telah
diberikan.
c. Rapikan peralatan dan lingkungan klien dan lakukan terminasi.
d. Lakukan pendokumentasian.

E. Pendekatan Tindakan Implementasi


Dalam Implementasi tindakan keperawatan keluarga memerlukan
beberapa pertimbangan, antara lain:
1. Individualitas klien, dengan mengkomunikasikan makna dasar dari suatu
implementasi keperawatan keluarga yang akan dilakukan.
2. Melibatkan klien dengan mempertimbangkan energi yang dimiliki,
penyakitnya, hakikat stressor, keadaan psiko-sosio-kultural, pengertian
terhadap penyakit dan intervensi.
3. Pencegahan terhadap komplikasi yang mungkin terjadi.
4. Mempertahankan kondisi tubuh agar penyakit tidak menjadi lebih parah
serta upaya peningkatan kesehatan.
5. Upaya rasa aman dan bantuan kepada klien dalam memenuhi
kebutuhannnya.
6. Penampilan perawat yang bijaksana dari segala kegiatan yang dilakukan
kepada klien.
F. Prinsip Implementasi
Beberapa pedoman atau prinsip dalam pelaksanaan implementasi
keperawatan keluarga (Kozier et al,. 1995) adalah sebagai berikut:
1. Berdasarkan respons klien.
2. Berdasarkan ilmu pengetahuan, hasil penelitian keperawatan keluarga,
standar pelayanan

professional, hukum dan kode etik keperawatan

keluarga.
3. Berdasarkan penggunaan sumber-sumber yang tersedia.
4. Sesuai dengan tanggung jawab dan tanggung gugat profesi keperawatan
keluarga.
5. Mengerti dengan jelas pesanan-pesanan yang ada dalam rencana intervensi
keperawatan keluarga.
6. Harus dapat menciptakan adaptasi dengan klien sebagai individu dalam
upaya meningkatkan peran serta untuk merawat diri sendiri (Self Care).
7. Menekankan pada aspek pencegahan dan upaya peningkatan status
kesehatan. Dapat menjaga rasa aman, harga diri dan melindungi klien.
8. Memberikan pendidikan, dukungan dan bantuan.
9. Bersifat holistik.
10. Kerjasama dengan profesi lain.
11. Melakukan dokumentasi

G. Metode Implementasi
1. Membantu Dalam Aktivitas Kehidupan Sehari-Hari
Aktivitas Kehidupan Sehari-Hari(AKS) adalah aktivitas yang
biasanya dilakukan sepanjang hari/ normal, aktivitas tersebut mencakup:
ambulasi, makan, berpakaian, mandi,menyikat gigi,dan berhias.Kondisi
yang mengakibatkan kebutuhan AKS dapat bersifat akut, kronis, temporer,
permanen, Sebagai contoh, klien pascaoperatif yang tidak mampu untuk
secara mandiri menyelesaikansemua AKS,Sementara terus beralih
melewati periode pascaoperatif,klien secara bertahap kurang bergantung
pada perawat untuk menyelesaikan AKS.
2. Konseling
Konseling merupakan metoda implementasi yang membantu klien
menggunakan proses pemecahan masalah untuk mengelani dan menangani
stres

dan

yang

memudahkan

hubungan

interpersonal

diantara

klien,keluarganya,dan tim perawatan kesehatan.klien dengan diagnosa


psikiatris membutuhkan terapi oleh perawat yang mempunyai keahlian
dalam keperawatan keluarga psikiatris oleh pekerja sosial,psikiater dan
psikolog
3. Penyuluhan
Digunakan menyajikan prinsip,prosedur dan teknik yang tepat
tentang perawatan kesehatan untuk klien dan untuk menginformasikan
klien tentang ststus kesehatannya.
4. Memberikan asuhan keperawatan keluarga langsung
Untuk

mencapai

tujuan

terapeutik

klien,perawat

melakukan

intervensi untuk mengurangi reaksi yang merugikan dengan menggunakan


tindakan pencegahan dan preventive dalam memberikan asuhan.
H. Pedoman dalam Melaksanakan Implementasi Keperawatan keluarga

Beberapa pedoman dalam pelaksanaan implementasi keperawatan


keluarga adalah sebagai berikut:
1. Berdasarkan respons klien.
2. Berdasarkan ilmu pengetahuan, hasil penelitian keperawatan keluarga,
standar pelayanan

professional, hukum dan kode etikkeperawatan

keluarga.
3. Berdasarkan penggunaan sumber-sumber yang tersedia.
4. Sesuai dengan tanggung jawab dan tanggung gugat profesi keperawatan
keluarga.
5. Mengerti dengan jelas pesanan-pesanan yang ada dalam rencana intervensi
keperawatan keluarga.
6. Harus dapat menciptakan adaptasi dengan klien sebagai individu dalam
upaya meningkatkan peran serta untuk merawat diri sendiri (Self Care).
7. Menekankan pada aspek pencegahan dan upaya peningkatan status
kesehatan.
8. Dapat menjaga rasa aman, harga diri dan melindungi klien.
9. Memberikan pendidikan, dukungan dan bantuan.
10. Bersifat holistik.
11. Kerjasama dengan profesi lain.
12. Melakukan dokumentasi
I. Kategori dalam Implementasi Keperawatan keluarga
Menurut Craven dan Hirnle (2000) secara garis besar terdapat tiga
kategori dari implementasi keperawatan keluarga, antara lain:
1. Cognitive
implementations,
meliputi
pengajaran/

pendidikan,

menghubungkan tingkat pengetahuan klien dengan kegiatan hidup seharihari, membuat strategi untuk klien dengan disfungsi komunikasi,
memberikan umpan balik, mengawasi tim

keperawatan keluarga,

mengawasi penampilan klien dan keluarga, serta menciptakan lingkungan


sesuai kebutuhan, dan lain lain./
2. Interpersonal implementations, meliputi koordinasi kegiatan-kegiatan,
meningkatkan pelayanan, menciptakan komunikasi terapeutik, menetapkan
jadwal personal, pengungkapan perasaan, memberikan dukungan spiritual,
bertindak sebagai advokasi klien, role model, dan lain lain.
3. Technical implementations, meliputi pemberian perawatan kebersihan
kulit, melakukan aktivitas rutin keperawatan keluarga, menemukan

perubahan dari data dasar klien, mengorganisir respon klien yang


abnormal, melakukan tindakan keperawatan keluarga mandiri, kolaborasi,
dan rujukan, dan lain-lain.

J. Metode Implementasi
1. Membantu dalam aktifitas kehidupan sehari-sehari
Aktifitas kehidupan sehari-hari adalah aktifitas yang biasanya
dilakukan dalam

sepanjang hari normal: mencakup ambulasi, makan,

berpakaian, menyikat gigi, berhias.


2. Konseling
Konseling adalah metode implementasi yang mebantu klien
menggunakan proses

pemecahan masalah untuk mengenali dan

menangani stres dan yang memudahkan hubungan interpersonal antara


klien, keluarganya, dan tim perawatan kesehatan. Ini berjtujuan untuk
membantu klien menerima perubahan yang akaan terjadi yang diakibatkan
stres berupa dukungan emosional, intelektual, spiritual, dan psikologis.
3. Penyuluhan
Penyuluhan adalah metode implementasi yang digunakan untuk
menyajiakn prinnsip , prosedur, dan teknik yang tepat tentang perawatn
kesehatan untuk klien dan untuk menginformasikan klien tentang status
kesehatannya.
4. Memberikan asuhan keperawatan keluarga langsung.
5. Kompensasi untuk reaksi yang merugikan.
6. Teknik tepat dalam memberikan perawatan dan menyiapkan klien untuk
prosedur.
7. Mencapai tujuan perawatan.
8. Mengawasi dan mengevaluasi kerja dari anggota staf lain
K. Tahap tahap tindakan keperawatan keluarga
Ada 3 tahap dalam tindakan keperawatan keluarga, yaitu
1. Persiapan
Persiapan ini meliputi kegiatan kegiatan:

a. Review antisipasi tindakan keperawatan keluarga


b. Menganalisis pengetahuan dan keterampilan yang di perlukan
c. Mengetahui yang mungkin timbul
d. Mempersiapkan peralatan yang di perlukan
e. Mempersiapkan lingkungan yang kondusif
f. Mengidentifikasi aspek aspek hukum dan etik
2. Intervensi
Tindakan keperawatan keluarga di bedakan berdasarkan kewenangan
dan tanggung jawab perawat secara profesional antara lain adalah
3. Dokumentasi
Pelaksanaan tindakan keperawatan keluarga harus di ikuti oleh
pencatatan yang lengkap dan akurat terhadap suatu kejadian dalam proses
keperawatan keluarga.
L. Hal hal yang harus di dokumentasikani:
Hal-hal yang perlu didokumentasikan pada tahap implementasi:
1. Mencatat waktu dan tanggal pelaksanaan.
2. Mencatat diagnosa keperawatan keluarga nomor berapa yang dilakukan
intervensi tersebut
3. Mencatat semua jenis intervensi keperawatan keluarga termasuk
a. Contoh : Mengornpres luka dengan betadin 5 %
b. Flasil : luka tampak bersih, pus tidak ada, tidak berbau
4. Berikan tanda tangan dan nama jelas perawat satu tim kesehatan yang
telah melakukan intervensi.
M. Petunjuk Pendokumentasian Pelaksanaan (Implementasi)
1. Gunakan ballpoint tertulis jelas, tulis dengan huruf cetak bila tulisan tidak
jelas. Bila salah tidak boleh di tipp ex tetapi dicoret saja, dan ditulis
kembali diatas atau disamping.
2. Jangan lupa selalu menuliskan waktu, jam pelaksanaan
3. Jangan membiarkan baris kosong, tetapi buatlah garis kesamping untuk
mengisi tempat yang tidak digunakan
4. Dokumentasikan sesegera mungkin setelah tindakan dilaksanakan guna
menghin dari kealpaan (lupa)
5. Gunakan kata kerja aktif, untuk menjelaskan apa yang dikerjakon.
6. Dokumentasikan bagaimana respon pasien terhadap tindakan yang
dilakukan

7. Dokumentesikan aspekkeamanan, kenyamanan dan pengawasan infeksi


terhadap klien. Juga tindakan-tindakan invasive harus dicatat.
8. Dokumentasikan pula modifikasi lingkungan bila itu merupakan bagian
dari tindakan keperawatan keluarga.
9. Dokumentasikan.persetujuan keluarga untuk prosedur khusus dan tindakan
invasif yang mempunyai resiko tambahan.
10. Dokumentasikan semua informasi yang diberikan dan pendidikan
kesehatan yang diberikan.
11. Dokumentasikan dengan jelas, lengkap, bukan berarti semua kalimat harus
ditulis,tetapi kata-kata kunci dan simbol-simbol / lambang-lambang sudah
baku/lazim dapat digunakan.
12. Spesifik hindarkan penggunaan kata yang tidak jelas,bila perlu tuliskan
ungkapan klien untuk memperjelas maksud.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dokumentasi yang baik mencerminkan tidak hanya kualitas perawatan
tetapi juga membuktikan pertanggunggugatan setiap anggota tim perawatan
dalam memberikan perawatan. Perawat mendokumentasikannya perlu
ditekankan pada penulisannya, untuk menghindari salah persepsi dan
kejelasan dalam menyusun tindakan perawatan lebih lanjut.
B. Saran
Seluruh perawat agar meningkatkan pemahamannya terhadap berbagai
cara pendokumentasian keperawatan keluarga sehingga dapat dikembangkan
dalam tatanan layanan keperawatan keluarga. Diharapkan agar perawat bisa
menindaklanjuti

pendokumentasian

tersebut

melalui

kegiatan

asuhan

keperawatan keluarga sebagai dasar untuk pengembangan kedisiplinan di


Lingkungan Rumah Sakit dalam ruang lingkup keperawatan keluarga

DAFTAR PUSTAKA
Isti handayaningsih, dokumentasi keperawatan keluarga (panduan, konsep dan
aplikasi), mitra cendikia press, yogyakarta, 2009.
Setiadi, Konsep dan penulisan dokumentasi asuhan keperawatan keluarga(teori
dan praktik), graha ilmu, yogyakarta, 2012.
Bulechek, G.M., Butcher,H.K., Dochherman,J.M.,2008. Nursing Intertvention
Perry,

Classification (NIC) ; 5th edition. Mosby Elsevier


Potter.2010.Fundamental keperawatan keluarga

buku

7.Jakarta:Salemba Medika
Potter-Perry. 2011. Basic Nursing. 7th edition. Mosby Elsevier
Purwanto. Edi. 2011. Implementasi dan Evaluasi Keperawatan keluarga.

edisi