Anda di halaman 1dari 45

Edisi 12 Juli 2015

PSG-DVC

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Kata Pengantar

Dewan Redaksi
Penasihat:
Bambang Subijanto
Bambang Prijono
Wellybrodus TN

Penanggung Jawab:

Budaya organisasi merupakan pemersatu dalam mencapai


tujuan perusahaan. Budaya organisasi memiliki isi nilai-nilai yang baik
dan telah menghidupi organisasi, agar hal tersebut terus
terinternalisasi dari setiap kehidupan karyawan maka kami
melakukan proses salah satunya dengan rutinitas morning briefing.
Briefing menjadi penting karena dapat meningkatkan kekompakan
dan kerjasama team untuk mencapai tujuan yang ingin dicapai
pada hari ini.
- Arti BRIEF yaitu pendek atau singkat, pesan disampaikan secara
singkat, jelas dan padat.

Agus Rijanto

- BRIEFING sifatnya preventif (membahas sesuatu yang ada di


depan, yang belum terjadi dan memberi semangat untuk
meningkatkan produktivitas kerja hari itu) sedangkan EVALUASI
sifatnya kuratif (membahas sesuatu yang sudah berlalu). Sehingga
briefing berbeda dengan evaluasi.

Pemimpin Redaksi:
Wellybrodus TN

Tim Penulis:

BRIEFING adalah sarana mendidik pikiran, motivasi, sikap dan


perilaku. Anda pasti setuju bahwa semua masalah teknis yang
terjadi di dalam perusahaan sering kali ditimbulkan oleh masalahmasalah non teknis seperti pola pikir negatif, perilaku negatif,
kebiasaan kerja yang tidak efektif dan kontra produktif. Untuk
mengantisipasi masalah-masalah teknis, pemimpin yang cerdas
harus memperbaiki akar masalahnya, yaitu pola pikir, sikap, perilaku,
dan kebiasaan kerja seluruh karyawan!

Shinni Islamiyah
Jessica Irene P

Desain Grafis:
Ferdinandus Agung

Penerbit:

Manfaat BRIEFING dengan VALUE yaitu:

Indomobil Learning and


Development Center
(ILDC)

Alamat Redaksi:
Wisma Indomobil 1 Lt. 8
Jl. MT Haryono Kav. 8,
Jakarta Timur

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Menyamakan persepsi tentang prioritas kerja dalam 8 jam


Mendeteksi secara dini berbagai masalah anak buah
Memberikan semangat kerja di awal hari kerja
Memberi sarana untuk menanamkan pola pikir dan
mendidik perilaku karyawan
Menjadi sarana untuk menanamkan nilai-nilai moral dan
etika kerja
Menjadi media komunikasi pimpinan dan bawahan
Melatih komunikasi dua arah
Melatih keterbukaan

DAN melalui briefing ini, para leader terus belajar untuk


meningkatkan kemampuan team, membekali untuk memperbaharui
knowledge, skill dan attitude secara terus-menerus.

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Tata Cara
Briefing value ini dilaksanakan setiap hari sebelum bekerja dipimpin oleh
Department Head/Section Head di Head Office & Cabang selama kurang lebih 20-25
menit (singkat).
Adapun urutan tata pelaksanaan briefing value ini adalah sebagai berikut:

1. Pembukaan oleh Department Head/Section Head (2 menit).

2. Salah satu karyawan mengungkapkan salah satu value (dihafal) dengan


uraiannya (bergantian)-sehari satu value (2 menit).

3. Salah satu karyawan membacakan kisah inspiratif (3 menit)


4.
-

Arahan singkat (core briefing) dari pimpinan dilanjutkan (13-18 menit):


Apa yang perlu dilakukan? (implementation)
Bagaimana supaya lebih baik? (Affirmation)
Penjelasan lebih lanjut (Internalization)

JIKA MENGHENDAKI ANAK BUAH ANDA LEBIH PRODUKTIF DAN BERPRESTASI, PIMPINLAH
PIKIRANNYA, BUKAN TINDAKANNYA.
PENGARUHI SIKAP PERILAKUNYA, TIDAK HANYA MENEGUR KESALAHANNYA, BENTUKLAH
KEBIASAAN KERJANYA, BUKAN HANYA MEMARAHI HASIL KERJANYA.

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Contoh Briefing
Kisah inspiration: Seorang penebang kayu, setiap hari dia menebang kayu dan
banyak orang mengenal dia ahlinya, sehingga tiap sore hari selalu membawa pulang
banyak kayu. Bertahun-tahun dia lakukan, suatu ketika kayu yang ia tebang semakin
sedikit, lantas dia menambah jam kerjanya dan beberapa hari kayu yang ia peroleh
mendekati waktu-waktu sebelumnya. Lambat laun perolehan kayu menjadi berkurang
lagi dan bertemulah seorang penebang kayu yang baru. Orang ini setiap hari
memperhatikan penebang kayu yang baru, karena hasilnya selalu banyak dan
kerjanya sangat cepat.
Akhirnya dia memberanikan bertanya atas kecepatan kerja tersebut, jawabnya
aku memang menghabiskan beberapa waktu setiap pagi untuk mengasah kapakku.
Waktu yang aku gunakan terganti dengan menebang pohon lebih cepat
Itulah bedanya yang satu hanya fokus pada produksi dan yang lain fokus
pada alat untuk menghasilkan produksi. Ketrampilan kita harus diasah agar tetap
produktif, pikiran kita harus diasah supaya mendapatkan ide-ide yang baru.
- Arahan inti (core briefing) : Produktivitas dari kata produce = menghasilkan.
Produktivitas bisa dikatakan meningkat jika diukur berdasarkan perbandingan nilai
dan waktu. Ada 2 cara meningkatkan produktivitas 1) meningkatkan nilai yang
dihasilkan 2) mempersingkat waktu yang dibutuhkan.
- Implementation : Arahkan anak buah menyediakan waktu ekstra 15 menit setiap hari
untuk menyusun rencana kerja hari ini. Menuliskan aktivitas yang harus dihindari dll.
- Affirmation : Menulis di post it suatu pertanyaan: apakah saya hari ini sudah
menggunakan waktu secara maksimal?
- Internalization : Proaktif untuk kerjasama, memiliki target untuk meningkatkan kualitas
dengan training, belajar dari keberhasilan orang lain dan tetap memiliki prinsip value
yang diajarkan dst.

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Daftar Isi
Tata Cara.................................................................................................................................................... 3
Contoh Briefing ......................................................................................................................................... 4
Rabu, 1 Juli 2015 ........................................................................................................................................ 7
Pengusaha dan Malaikat ......................................................................................................................... 7
Kamis, 2 Juli 2015 ...................................................................................................................................... 9
Sandal Kulit Sang Raja ............................................................................................................................ 9
Jumat, 3 Juli 2015 ..................................................................................................................................... 11
Aisyah, Sang Ayah dan Sebuah Becak ............................................................................................... 11
Senin, 6 Juli 2015 ..................................................................................................................................... 13
Jendela Rumah Sakit .............................................................................................................................. 13
Selasa, 7 Juli 2015 .................................................................................................................................... 15
Mengotori Langit .................................................................................................................................... 15
Rabu, 8 Juli 2015 ...................................................................................................................................... 17
Membaca Pikiran .................................................................................................................................... 17
Kamis, 9 Juli 2015 .................................................................................................................................... 19
3 Orang Tamu .......................................................................................................................................... 19
Jumat, 10 Juli 2015 ................................................................................................................................... 21
Kutipan Kehidupan ................................................................................................................................ 21
Senin, 13 Juli 2015 ................................................................................................................................... 23
Polesan Sejati ........................................................................................................................................... 23
Selasa, 14 Juli 2015 .................................................................................................................................. 25
Pengorbanan ............................................................................................................................................ 25
Selasa, 21 Juli 2015 .................................................................................................................................. 27
Perangkap Tikus ..................................................................................................................................... 27
Rabu, 22 Juli 2015 .................................................................................................................................... 29
Pertunjukan Akhir .................................................................................................................................. 29

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Kamis, 23 Juli 2015 .................................................................................................................................. 31


Kisah Penjual Gorengan ........................................................................................................................ 31
Jumat, 24 Juli 2015 ................................................................................................................................... 33
Belajar Dari Merpati ............................................................................................................................... 33
Senin, 27 Juli 2015 ................................................................................................................................... 35
Nilai Kehidupan...................................................................................................................................... 35
Selasa, 28 Juli 2015 .................................................................................................................................. 37
Janganlah Memaksa ............................................................................................................................... 37
Rabu, 29 Juli 2015 .................................................................................................................................... 39
Tergantung Padamu ............................................................................................................................... 39
Kamis, 30 Juli 2015 .................................................................................................................................. 41
Cara Alam Menghibur ........................................................................................................................... 41
Jumat, 31 Juli 2015 ................................................................................................................................... 43
Kolam Ikan ............................................................................................................................................... 43

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Rabu, 1 Juli 2015

Pengusaha dan Malaikat

Yang tampak sebagai suatu kemurahan hati, kadangkala merupakan ambisi yang terselubung, yang
mengabaikan kepentingan kecil untuk mengejar kepentingan yang lebih besar
La Roucefoucauld

Seorang pengusaha sukses jatuh di kamar mandi dan akhirnya stroke, sudah 7 malam
tidak sadarkan diri di rumah sakit. Dalam dunia roh seorang Malaikat menghampiri si
pengusaha yang terbaring tak berdaya. Malaikat memulai pembicaraan, "Kalau dalam waktu 24
jam ada 50 orang berdoa buat kesembuhanmu, maka kau akan hidup dan sebaliknya jika dalam
24 jam jumlah yang aku tetapkan belum terpenuhi, itu artinya kau akan meninggal dunia!"
"Kalau hanya mencari 50 orang, itu mah gampang ..." kata si pengusaha ini dengan
yakinnya. Pastilah banyak yang berdoa buat aku, jumlah karyawan yang aku punya lebih dari
2000 orang, jadi kalau hanya mencari 50 orang yang berdoa pasti bukan persoalan yang sulit."
Dengan lembut si Malaikat berkata, "aku sudah berkeliling mencari suara hati yang
berdoa buatmu tapi sampai saat ini baru 3 orang yang berdoa buatmu yaitu istri dan kedua
anakmu, sementara waktumu tinggal 60 menit lagi, rasanya mustahil kalau dalam waktu dekat
ini ada 50 orang yang berdoa buat kesembuhanmu."
Melihat peristiwa itu, tanpa terasa, air mata mengalir di pipi pengusaha ini . . . timbul
penyesalan bahwa selama ini dia bukanlah suami yang baik dan ayah yang menjadi contoh bagi
anak-anaknya.
Dia hanya memiliki waktu 10 menit lagi. Tidak mungkin dalam waktu 10 menit ada yang
berdoa 47 orang! Dengan setengah bergumam dia bertanya, "Apakah di antara karyawanku,
kerabatku, teman bisnisku, teman organisasiku tidak ada yang berdoa buatku?"
7

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Jawab si Malaikat, "Ada beberapa yang berdoa buatmu tapi mereka tidak tulus, bahkan
ada yang mensyukuri penyakit yang kau derita saat ini, itu semua karena selama ini kamu
arogan, egois dan bukanlah atasan yang baik, bahkan kau tega memecat karyawan yang tidak
bersalah."
Si pengusaha tertunduk lemah, dan pasrah kalau malam ini adalah malam yang terakhir
buat dia. Ketika waktu menunjukkan pukul 24:00, tiba-tiba si Malaikat berkata, "Tuhan melihat
air matamu dan penyesalanmu!! Tuhan tidak mengambil nyawamu sekarang, ada 47 orang
yang berdoa buatmu tepat jam 24:00." Dengan terheran-heran dan tidak percaya,si pengusaha
bertanya siapakah yang 47 orang itu.
Sambil tersenyum si Malaikat berkata, "Tadi pagi, salah seorang anak panti asuhan
tersebut membaca di koran kalau seorang pengusaha terkena stroke dan sudah 7 hari di ICU,
setelah melihat gambar di koran dan yakin kalau pria yang sedang koma adalah kamu, pria yang
pernah menolong mereka dan akhirnya anak-anak panti asuhan sepakat berdoa buat
kesembuhanmu."

Value Lesson

Pengusaha tersebut mendapatkan kesuksesan dengan hal yang tidak benar. Dimulai
dari sikapnya terhadap orang lain, penilaian diri sendiri yang dianggap orang lain sebagai
kesombongan, sampai pada ketidakjujurannya dalam membantu orang lain. Pengusaha
tersebut menganggap pencitraan sebagai hal yang dapat diandalkan, tapi nyatanya hal tersebut
tidak dapat menyelamatkannya dari malaikat maut.
Sebagai pribadi dengan value integrity, awali sikap baik dari hati yang tulus dan jujur. Memberi
dengan hati memiliki efek yang berbeda dengan memberi sekadar pencitraan. Jujurlah pada
hati nurani dengan demikian kita akan berusaha melakukan kebenaran itu sendiri.

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Kamis, 2 Juli 2015

Sandal Kulit Sang Raja

Jadilah orang yang supel agar dapat menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah.
Donald J. Trump

Seorang

Maharaja akan berkeliling negeri untuk melihat keadaan rakyatnya. Ia

memutuskan untuk berjalan kaki saja. Baru beberapa meter berjalan di luar istana kakinya
terluka karena terantuk batu. Ia berpikir, Ternyata jalan-jalan di negeriku ini jelek sekali. Aku
harus memperbaikinya.
Maharaja lalu memanggil seluruh menteri istana. Ia memerintahkan untuk melapisi
seluruh jalan-jalan di negerinya dengan kulit sapi yang terbaik. Segera saja para menteri istana
melakukan persiapan-persiapan. Mereka mengumpulkan sapi-sapi dari seluruh negeri.
Di tengah-tengah kesibukan yang luar biasa itu, datanglah seorang pertapa menghadap
Maharaja. Ia berkata pada Maharaja, Wahai Paduka, mengapa Paduka hendak membuat
sekian banyak kulit sapi untuk melapisi jalan-jalan di negeri ini, padahal sesungguhnya yang
Paduka perlukan hanyalah dua potong kulit sapi untuk melapisi telapak kaki Paduka saja.
Konon sejak itulah dunia menemukan kulit pelapis telapak kaki yang kita sebut Sandal.

Value Lesson

Untuk membuat dunia menjadi tempat yang nyaman untuk hidup, kadangkala, kita
harus mengubah cara pandang kita, hati kita, dan diri kita sendiri, bukan dengan jalan
mengubah dunia itu atau bahkan malah menyesali takdir yg telah terjadi dalam kehidupannya.

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Dunia, dalam pikiran kita, kadang hanyalah suatu bentuk personal. Dunia, kita artikan
sebagai milik kita sendiri, yang pemainnya adalah kita sendiri. Tak ada orang lain yang terlibat di
sana, sebab, seringkali dalam pandangan kita, dunia, adalah bayangan diri kita sendiri.
Jalan kehidupan yang kita tempuh masih terjal dan berbatu. Manakah yang kita pilih,
melapisi setiap jalan itu dengan permadani berbulu agar kita tak pernah merasakan sakit, atau,
melapisi hati kita dengan kulit pelapis, agar kita dapat bertahan melalui jalan-jalan itu?
Sebagai pribadi yang memaknai value mastery, seringkali kita menyalahkan keadaan
karena tidak sesuai dengan keinginan kita. Cobalah untuk melapisi hati untuk ketahanan kita
sendiri, dengan demikian kita tidak cepat merasa sakit hati dan memendam sakit itu sendiri.

10

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Jumat, 3 Juli 2015

Aisyah, Sang Ayah dan Sebuah Becak

Kelembutan dan kebaikan bukanlah tanda-tanda kelemahan dan putus asa, tetapi adalah penjelmaan
sebuah kekuatan
Kahlil Gibran

Lebih dari setahun, Aisyah Siti Pulungan tinggal nomaden di sebuah becak bersama
ayahnya yang sakit. Dari satu tempat ke tempat lainnya di Medan Sumatera Utara. Sejak usia
setahun, Aisyah berpisah dengan ibunya dan menghabiskan waktu hanya bersama ayahnya,
Muhammad Nawawi Pulungan. Sang ayah menderita sakit komplikasi paru tiga tahun
belakangan. Satu-satunya barang berharga hanya becak yang dibeli dengan cara mengangsur.
Tampak jelas, dalam kondisi sulit, ia tidak menyerah. Ia terus merawat sang ayah yang
layuh didera penyakit. Pagi hingga siang, ia menjaga sang ayah dan mengayuh becak dari satu
tempat ke tempat lain. Jika malam tiba, mereka transit di teras rumah warga untuk tidur.
Jangankan biaya untuk sekolah, untuk mengontrak rumah pun tidak bisa. Tidak jarang ia dan
sang ayah diusir dari halaman rumah karena dianggap sebagai gelandangan.
Dulu ayah Aisyah bekerja sebagai sopir mobil boks sebelum penyakit menderanya tiga
tahun lalu. Tabungan ayah Aisyah habis untuk biaya pengobatan. Akhirnya ia hidup di becak
bersama anak semata wayangnya. Di becak itu, perlengkapan hidup dibawa ke mana-mana.
Mulai dari ember, selimut, pakaian, dan lain sebagainya.
Kadang aisyah menerima sumbangan saat mengayuh becak. Ada beberapa pengendara
mobil atau motor yang memberinya uang. Dari situlah, bocah dan ayahnya ini menyambung
hidup. Kisah mengharukan Aisyah dan ayahnya didengar banyak orang, termasuk Pemkot
Medan. Plt Wali Kota Medan Dzulmi Eldin mendatangi tempat 'parkir' Aisyah di depan Dhea
11

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Salon, Jalan Sisingamaraja. Ia meminta ayah dan anak yang beralamat di Sei Putih Barat
Kecamatan Medan Petisah itu dirawat.
Malam itu, ambulans datang dan membawa keduanya ke RSU Pirngadi Medan. Dzulmi
juga menjanjikan akan menyekolahkan Aisyah. Detik ini, mungkin kehidupan Aisyah dan
ayahnya akan lebih baik. Tapi jelas, mereka tak mudah menghapus kisah sedihnya beberapa
tahun terakhir: hidup di atas becak, tidur di jalanan, pernah diusir, dan berharap belas kasihan
orang.

Value Lesson

Berapakah usia anda saat ini? 30 tahun, 40 tahun? Apakah di usia anda saat ini anda
telah mengalami perjuangan yang sama seperti seorang anak berumur 9 tahun? Usia kita
berada jauh dibanding aisyah tetapi belum tentu kita melakukan mengemban tanggung jawab
seperti yang dilakukan aisyah.
Aisyah adalah pribadi yang menerapkan value accountability dalam kehidupan seharihari. Ia bertanggung jawab dan sangat konsisten dalam merawat sang ayah. Ayahnya adalah
pusat perhatiannya, sehingga apapun yang dilakukannya adalah mengacu pada pusat
perhatinnya. Itulah yang membuatnya bertahan di kehidupan yang sulit ini. Tetapkanlah pusat
hidupmu dengan demikian kekuatanmu menjadi lebih besar untuk bertahan di situasi sulit.

12

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Senin, 6 Juli 2015

Jendela Rumah Sakit

Manusia dibentuk dari keyakinannya. Apa yang ia yakini, itulah dia


Bhagavad Gita

Dua orang pria, keduanya menderita sakit keras, sedang dirawat di sebuah kamar
rumah sakit. Setiap hari mereka saling bercakap-cakap selama berjam-jam. Mereka
membicarakan istri dan keluarga, rumah, pekerjaan, keterlibatan mereka di ketentaraan, dan
tempat-tempat yang pernah mereka kunjungi selama liburan.
Setiap sore, ketika pria yang tempat tidurnya berada dekat jendela di perbolehkan
untuk duduk. Selama satu jam itulah, pria tersebut merasa begitu senang dan bergairah
membayangkan betapa luas dan indahnya semua kegiatan dan warna-warna indah yang ada di
luar sana.
Di luar jendela, tampak sebuah teman dengan kolam yang indah, itik dan angsa
berenang-renang cantik, sedangkan anak-anak bermain dengan perahu-perahu mainan.
Beberapa pasangan berjalan bergandengan di tengah taman yang dipenuhi dengan berbagai
macam bunga berwarnakan pelangi. Sebuah pohon tua besar menghiasi taman itu. Jauh di atas
sana terlihat kaki langit kota yang mempesona. Suatu senja yang indah.
Pria yang lain berbaring memejamkan mata membayangkan semua keindahan
pemangdangan itu. Perasaannya menjadi lebih tenang, dalam menjalani kesehariannya di
rumah sakit itu. Semangat hidupnya menjadi lebih kuat, percaya dirinya bertambah.
Suatu pagi, perawat datang membawa sebaskom air hangat untuk mandi. Ia mendapati
ternyata pria yang berbaring di dekat jendela itu telah meninggal dunia dengan tenang dalam
tidurnya. Perawat itu menjadi sedih lalu memanggil perawat lain untuk memindahkannya ke
13

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

ruang jenazah. Kemudian pria yang kedua ini meminta pada perawat agar ia bisa dipindahkan
ke tempat tidur di dekat jendela itu. Perawat itu menuruti semua kemauannya dengan senang
hati dan mempersiapkan segala sesuatunya. Ketika semuanya selesai, ia meninggalkan pria tadi
seorang diri dalam kamar.
Dengan kesakitan, pria ini memaksakan dirinya untuk bangun. Ia ingin sekali melihat
keindahan di dunia luar melalui jendela itu. Hatinya berdebar, perlahan ia menjengukkan
kepalanya ke jendela di samping tempat tidurnya. Apa yang dilihatnya? Ternyata, jendela itu
menghadap ke sebuah tembok kosong.
Ia memanggil perawat dan menanyakan apa yang membuat teman pria yang sudah
wafat tadi bercerita seolah-olah melihat semua pemandangan yang luar biasa indah di balik
jendela itu. Perawat itu menjawab bahwa sesungguhnya pria tadi adalah seorang yang buta
bahkan tidak bisa melihat tembok sekalipun. Barangkali ia ingin memberimu semangat hidup,
kata perawat itu.

Value Lesson

Kita percaya, setiap kata selalu bermakna bagi yang mendengarnya. Setiap kata, adalah
layaknya pemicu yang mampu menyentuh sisi terdalam hati manusia, dan membuat kita
melakukan sesuatu. Kata-kata, akan selalu memacu dan memicu kita untuk berpikir, dan
bertindak. Dalam kata-kata, tersimpan kekuatan yang luar biasa.
Sejalan dengan pribadi yang menerapkan professionalism, walaupun pasien itu samasama ada di kondisi tubuh yang tidak baik tetapi ia terus memberikan ucapan-ucapan yang
bersemangat, tutur kata kata yang membangun, selalu menghadirkan sisi terbaik dalam
hidupnya. Kata-kata yang santun, sopan, penuh dengan motivasi, bernilai dukungan,
memberikan kontribusi positif dalam langkah manusia.

14

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Selasa, 7 Juli 2015

Mengotori Langit

Marah itu gampang. Tapi marah kepada siapa, dengan kadar kemarahan yang pas, pada saat dan
tujuan yang tepat, serta dengan cara yang benar itu yang sulit.
Aristoteles

Suatu

hari seorang lelaki pemarah menemui Sang Kakek. Dia mendamprat

Kakek dengan kata-kata kasar. Sang Kakek mendengarkanya dengan sabar, tenang, dan tidak
berkata sepatah pun.
Akhirnya lelaki itu berhenti memaki. Setelah itu, Kakek bertanya kepadanya,Jika
seseorang memberimu sesuatu tapi kamu tidak menerimanya, lalu menjadi milik siapakah
pemberian itu ? Tentu saja menjadi milik si pemberi. Jawab orang itu dengan nada tinggi.
Begitu pula dengan kata-kata kasarmu, timpal Kakek . Aku tidak mau menerimanya,
jadi itu adalah milikmu. Kamu harus menyimpannya sendiri. Aku mengkhawatirkan kalau nanti
kamu harus menanggung akibatnya, karena kata-kata kasar hanya akan membuahkan
penderitaan. Sama seperti orang yang ingin mengotori langit dengan meludahinya. Ludahnya
hanya akan jatuh mengotori wajahnya sendiri.
Lelaki yang mendengarkan perkataan Sang Kakek itupun merasa malu. Ia meminta maaf
dan kemudian pergi.

Value Lesson

Sesulit apapun keadaan yang kita alami bersama dengan seseorang kita tetap tidak
berhak memberikan sesuatu yang buruk padanya. Termasuk dengan perkataan kasar dan
menyakitkan.
15

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Meludah ke langit adalah sesuatu hal konyol dan tidak berguna karena nantinya akan
mengotori kita sendiri. Adakah yang dapat memberikan kelegaan bagi kita setelah memaki
orang lain? Selain rasa malu dengan sekitar yang memperhatikan kita, makian bukanlah hal
yang dapat mengubah perilaku orang lain menjadi sama dengan keinginan kita.
Jangan sampai penyesalan mendatangi kita dikemudian hari. Dengan demikian setiap
pribadi perlu berkontribusi kepada lingkungan sekitar dengan kata-kata yang membangun dan
memberikan solusi pada setiap permasalahan yang terjadi. Ingat kembali dengan value respect,
dengan menghargai orang lain maka kita akan mencerminkan penghargaan terhadap diri kita
sendiri.

16

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Rabu, 8 Juli 2015

Membaca Pikiran

Kebijaksanaan tidak pernah berbohong.


Homer

Ada satu serial televisi yang menceritakan tentang kehidupan ilmuwan di lingkungan
kriminalitas, yakni serial lie to me. Menurut perusahaan FOX yang memproduksi film ini,
idenya terinspirasi dari kehidupan para ahli perilaku di FBI yang tugas sehari-harinya mengamati
dan menganalisis kehidupan para penjahat. Tugasnya yang paling penting adalah menentukan
bohong atau tidaknya para penjahat.
Dalam film ini diceritakan Dr. Cal Lightman adalah seorang pemilik dari organisasi yang
meneliti tentang kehidupan manusia beserta dengan motif yang dilakukannya. Ia memiliki
beberapa pegawai yang juga membantunya saat bekerja sama dengan FBI. Ia mampu
mengetahui seseorang berbohong atau tidak dengan melakukan pengamatan dan beberapa
kasus tertentu menggunakan bantuan beberapa alat.
Cara yang dilakukan untuk meneliti suatu kasus adalah dengan berusaha mengajak
subjek berbicara, lalu diam-diam merekam setiap perilaku, mulai dari gerakan mata hingga tata
kalimat yang diucapkan sang terduga. Pengamatan mulai dari gerakannya yang gelisah,
banyaknya menelan air liur, ketidakberanian menatap mata, dan lain-lain. Dari data yang sudah
terkumpul, mereka membuat kesimpulan sang terduga itu jujur atau bohong.

Value Lesson

Dr. Cal Lightman memang ahli dalam meneliti seseorang bersalah atau tidak. Namun ia
pun pernah melakukan kesalahan pada salah satu kasusnya. Ya, karena ia hanyalah seorang
manusia biasa yang mungkin melakukan kesalahan. Lalu siapa yang mengetahui secara pasti
17

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

bahwa seseorang itu bersalah? Jawabannya adalah Tuhan dan diri orang itu sendiri. Dr. Cal
Lightman hanya membantu menafsirkan pemikiran seseorang melalui tingkah laku yang
ditampilkan.
Kita tidak perlu meminta orang lain untuk menjadi Dr. Cal Lightman untuk mengamati
kehidupan kita. Karena secara tidak sadar memang orang lain memperhatikan apa yang kita
lakukan, sekecil apapun itu. Oleh karena itu, tanamkan pemikiran bahwa baik orang lain mau
mengamati kita atau tidak tetap saja kita diamati olehNya. Dengan demikian hiduplah sejalan
dengan value integrity. Bukankah hidup kita akan lebih nyaman dan sejahtera jika kita
menjalani hidup beriringan dengan kejujuran. Jadi kita dapat mengurangi satu kekuatiran
tentang ketidakjujuran yang ingin kita tutupi.

18

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Kamis, 9 Juli 2015

3 Orang Tamu

Tidak ada yang selembut dan sekeras hati.


G.C. Lichtenberg

Suatu ketika, ada seorang wanita yang baru pulang ke rumah dan ia melihat ada 3
orang pria berjanggut yang duduk di halaman depan. Wanita itu tidak mengenal mereka semua.
Wanita itu kemudian merasa iba dan mengundang mereka untuk masuk ke dalam untuk makan
malam bersama.
Sambil membuka pintu, wanita itu menanyakan nama mereka. Salah seseorang pria itu
berkata, Nama dia Kekayaan, katanya sambil menunjuk seorang pria berjanggut
disebelahnya, sedangkan yang ini bernama Kesuksesan, sambil memegang bahu pria
berjanggut lainnya. Sedangkan aku sendiri bernama Kasih-Sayang.
Anak dari wanita itu mengajak salah satu dari tiga orang itu untuk masuk. Sang pria
kemudian menjawab, Maaf, saya tidak bisa masuk tanpa mereka, kata pria itu sambil
menunjuk kedua temannya.
Lho, kenapa? tanya wanita itu karena merasa heran.
Si Kasih-sayang berdiri, dan berjalan menuju beranda rumah. Ternyata, kedua pria
berjanggut lainnya pun ikut serta. Karena merasa ganjil, wanita itu bertanya kepada si Kekayaan
dan si Kesuksesan.
Seseorang bernama kasih sayang itu kemudian melanjutkan, Kekayaan dan Kesuksesan
terkadang memiliki penglihatan yang tidak begitu jelas sehingga melupakan segalanya. Dengan
demikian mereka butuh bantuanku untuk pergi kemana pun.

19

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Kedua pria yang ditanya itu menjawab bersamaan. Kalau Anda mengundang si
Kekayaan, atau si Kesuksesan, maka yang lainnya akan tinggal di luar. Namun, karena Anda
mengundang si Kasih-sayang, maka, kemana pun. Kasih sayang pergi, kami akan ikut selalu
bersamanya. Dimana ada Kasih-sayang, maka kekayaan dan Kesuksesan juga akan ikut serta.
Hanya si Kasih-sayang yang dapat menunjukkan kepada kami jalan kebaikan dan jalan yang
lurus. Maka, kami butuh bimbingannya saat berjalan. Saat kami menjalani hidup ini.

Value Lesson

Berapa banyak kasih sayang yang kita torehkan dalam setiap langkah kesuksesan dan
keberhasilan kita dalam meraih sesuatu? Apakah dalam proses pencapaian keberhasilan justru
malah merugikan serta tidak memberikan dampak yang baik bagi orang lain?
Sejalan dengan pribadi yang memaknai value mastery, kesuksesan dan keberhasilan
memang harus kita capai. Setiap orang memiliki target kesuksesan yang berbeda. Tetapi hal
yang sama dan harus berlaku pada semua orang adalah jangan sampai kita menyepelekan kasih
sayang, kebaikan dan kebenaran. Dengan menanamkan kasih sayang dan kebaikan pada setiap
hal yang kita capai maka percayalah bahwa kesuksesan dan kebaikan akan menyertai anda.

20

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Jumat, 10 Juli 2015

Kutipan Kehidupan

Rasa kepuasan membuat orang miskin adalah seorang yang kaya, sementara rasa ketidakpuasan
membuat orang-orang kaya menjadi seorang yang miskin.
Benjamin Franklin

Jika semua yang kita impikan segera terwujud, darimana kita belajar sabar
Jika setiap doa kita terus dikabulkan, bagaimana kita dapat belajar tekun
Ketika kerjamu tidak dihargai, maka saat itu kamu sedang belajar tentang ketulusan
Ketika usahamu dinilai tidak penting, maka saat itu kamu sedang belajar keikhlasan
Ketika hatimu terluka sangat dalam, maka saat itu kamu sedang belajar tentang memaafkan.
Ketika kamu lelah dan kecewa, maka saat itu kamu sedang belajar tentang kesungguhan
Ketika kamu merasa sepi dan sendiri, maka saat itu kamu sedang belajar tentang ketangguhan
Ketika kamu harus membayar biaya yang sebenarnya tidak perlu kau tanggung, maka saat itu
kamu sedang belajar tentang kemurahan hati.
Tetap semangat, Tetap sabar, Tetap tersenyum.
Karena kamu sedang menimba ilmu di UNIVERSITAS KEHIDUPAN
Tuhan menaruhmu di tempatmu yang sekarang, bukan karena kebetulan
Orang yang hebat tidak dihasilkan melalui kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan
Mereka di bentuk melalui kesukaran, tantangan & air mata.

21

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

~Disadur dari Buku Sepatu Dahlan Iskan

Value Lesson

Kutipan diatas mengingatkan kita mengenai hal yang terjadi di sekitar kita. Mungkin
beberapa masalah diatas pernah kita alami seperti doa yang belum terkabul, merasa lelah dan
kecewa atau merasa usahanya tidak dihargai. Bahkan mungkin hal-hal demikian pernah dialami
oleh semua orang. Mengapa demikian? Karena memang kita sedang berada dalam siklus
kehidupan yang normal. Begitulah kehidupan.
Tantangan dan airmata akan kita rasakan tetapi dibagian akhir dari kutipan diatas
mengingatkan kita untuk tetap semangat, tetap sabar dan tetap tersenyum. Seperti pada akhir
kutipan tersebut, pribadi dengan value accountability akan bertahan dan memaknai proses
yang terjadi dalam hidup kita dengan hati menerima. Dengan demikian sukacita tetap mampu
kita rasakan terutama saat kita sedang menghadapi suatu kesulitan.

22

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Senin, 13 Juli 2015

Polesan Sejati

Kecantikan hanya kulit luar. Namun yang sangat penting adalah


adanya keseimbangan antara pikiran, tubuh, dan jiwa
Jeniffer Lopez

Apakah anda pernah melihat wajah abraham lincoln, presiden amerika serikat yang ke 16 ? Jika kita mengamati bahwa wajahnya cukup tampan. Bahkan, banyak kisah dalam
biografinya, penampilan 'abe', begitulah ia biasa dipanggil, justru sangat lusuh. Ia tampak
kurang tidur, seperti orang capek, dan matanya cekung dengan hidung yang mencuat keluar. Di
awal-awal penampilan sebagai pengacara dan politikus, wajah ini pernah menjadi masalah
karena akan membuat orang kurang bersimpati kepadanya.
Apa yang dilakukan oleh Abraham Lincoln? ia tidak menyerah dan meratapi wajahnya.
Justru dengan cerdik, ia menyewa fotografer terbaik dan mulai memoles foto-foto dirinya.
Bahkan, ia punya banyak sekali foto-foto yang memang sengaja dibuat berulang-ulang hingga
mendapatkan pose terbaik dan kesan terbaik. Akhirnya, pose terbaik inilah yang ia tampilkan.

Value Lesson

Saat ini ada banyak cara untuk memoles wajahmu menjadi menarik. Salah satunya
adalah hal radikal yang dilakukan oleh banyak orang di suatu daerah tertentu dengan
menggunakan operasi plastik. Namun, polesan terbaik adalah polesan dari dalam hati, ketika
kita belajar untuk menerima dirimu sendiri sebagaimana adanya.
Cobalah meminta foto terbaik dari wajah anda dan lihatlah dengan seksama.
Perhatikanlah dan cobalah untuk belajar berpuas diri dan menghargai dirimu sendiri. Dengan
23

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

merasa nyaman dengan diri sendiri maka bagaimana penampilan rapi yang ditampilkan juga
akan nyaman.
Penampilan yang nyaman tentunya akan menunjang pelayanan yang efektif pula.
Seandainya kita terus berpikir untuk memperbaiki penampilan kita setiap saat maka waktu kita
akan tersita untuk diri kita sendiri dan melupakan bagaimana memperbaharui diri untuk
memberikan pelayanan pada orang lain.
Ingat kembali akan value professionalism, polesan adalah hal baik yang perlu dilakukan
namun jangan sampai hal itu mengurangi porsi pelayanan yang dapat kita berikan pada orang
lain. Menghargai dan bisa menerima diri sendiri membantu kita merasa lebih bersukacita
termasuk saat menjaga semangat kita dalam kehidupan kita.

24

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Selasa, 14 Juli 2015

Pengorbanan

Tempat untuk berbahagia itu di sini. Waktu untuk berbahagia itu kini. Cara untuk berbahagia ialah
dengan membuat orang lain berbahagia.
Robert G. Ingersoll

Seorang pemuda terlihat sedikit gusar saat sedang menunggu di sebuah ruangan untuk
panggilan wawancara terakhir di perusahaan impiannya. Tibalah giliran pemuda ini untuk
masuk. Pencapaian akademiknya sangat baik. Begitu lancarnya sampai akhirnya salah satunya
seorang pria yang tak lain adalah direktur perusahaan tersebut menanyakan suatu hal yang tak
dapat dijawab oleh pemuda ini.
Awalnya sang direktur menanyakan pekerjaan orang tua pemuda ini. Pemuda ini
kemudian menjawab sebagai tukang cuci dan tukang kebun. Lalu direktur bertanya kembali,
Kapan terakhir kali anda membasuh tangan dan kaki ayah dan ibu anda? Dengan ragu-ragu
sang pemuda akhirnya menjawab, Belum pernah, Pak. Ayah dan ibu saya maunya saya belajar
dan membaca buku saja Direktur itu kembali berbicara, Wawancara hari ini cukup sekian,
terima kasih atas waktunya. Silahkan anda pulang dan membasuh tangan orang tua anda.
Pemuda itu merasa sedikit kecewa dan kembali pulang ke rumahnya.
Kedua orang tuanya sudah berada di rumah lebih dahulu dan menanyakan hasil
wawancaranya. Si pemuda itu berfikir tidak ada salahnya ia mencoba melakukan yang
ditanyakan oleh Direktur tadi. Ia membasuh tangan ayah dan ibunya. Selama ini ia tidak
menyadari bahwa tangan orang tuanya sudah penuh dengan kerutan dan ada bagian kasar
serta lebam di beberapa bagian. Tanpa ia sadari air matanya menetes. Ia teringat perjuangan
ayah dan ibunya bangun subuh dan pergi ke rumah orang-orang untuk menjajakan jasa
mencuci dan membersihkan kebun demi mendapatkan uang untuk menyekolahkan dirinya.

25

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Keesokan harinya perusahaan yang menyeleksinya kemarin kembali menelpon dan


meminta pemuda ini datang kembali. Tidak butuh waktu lama bagi pemuda yang sangat
bersemangat ini. Ia segera tiba di kantor impiannya tersebut. Ia kembali bertemu dengan
Direktur perusahaan itu. Direktur menanyakan si pemuda apakah ia melakukan hal yang
diminta kemarin. Sang pemuda dengan antusias menceritakannya. Direktur mengakhiri dengan
berkata, Kamu diterima di perusahaan ini, bukan hanya kamu memiliki kemampuan yang
dibutuhkan tetapi juga karena kamu telah menyadari bahwa pencapaianmu saat ini bukan
karena dirimu sendiri tetapi ada bantuan orang lain.

Value Lesson

Sebagai pribadi yang mampu memberikan pelayanan istimewa kepada orang lain, ia
perlu menyadari terlebih dahulu bahwa pencapaiannya bukan semata karena hasil usahanya
sendiri. Orang lain juga menyumbang peran pencapaian tersebut sekecil apapun.
Pemuda itu akhirnya memaknai value respect. Walaupun ia sedikit terlambat menyadari
jerih payah orang tuanya, namun ia mau untuk melakukan perubahan terhadap orang tuanya,
terhadap dunia pekerjaannya kelak. Kisah tersebut mengajarkan pada kita untuk lebih
menghargai usaha orang lain. Perubahan sudut pandang pemuda tadi pada orang tuanya
membuatnya menghargai kehidupannya mendatang. Mari mengubah sudut pandang kita untuk
dapat lebih menghargai usaha orang lain.

26

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Selasa, 21 Juli 2015

Perangkap Tikus

Belajarlah dari kesalahan orang lain. Anda tak dapat hidup cukup lama
untuk melakukan semua kesalahan itu sendiri
Martin Vanbee

Seekor tikus mengintip di balik celah di tembok untuk mengamati sang petani dan
istrinya, saat membuka sebuah bungkusan. Ada mainan pikirnya. Tapi dia terkejut sekali,
ternyata bungkusan itu berisi perangkap tikus. Lari kembali ke ladang pertanian itu, tikus itu
menjerit memberi peringatan, Awas ada perangkap tikus di dalam rumah, hati-hati ada
perangkap tikus di dalam rumah!
Sang ayam dengan tenang berkokok dan sambil tetap menggaruki tanah, mengangkat
kepalanya dan berkata. Ya, maafkan aku Pak Tikus. Aku tahu memang ini masalah besar bagi
kamu, tapi buat aku secara pribadi tidak ada masalah. Jadi jangan buat aku sakit kepala lah.
Tikus berbalik dan pergi menuju sang kambing. Katanya, Ada perangkap tikus di dalam
rumah, sebuah perangkap tikus di dalam rumah!
Wah aku menyesal dengan kabar ini. Si kambing menghibur dengan penuh simpati.
Tetapi tidak ada sesuatu pun yang bisa kulakukan kecuali berdoa.
Tikus kemudian berbelok menuju si lembu. Oh! Sebuah perangkap tikus? jadi saya
dalam bahaya besar ya? kata lembu sambil ketawa, berteleran air liur.
Jadi tikus itu kembalilah ke rumah dengan kepala tertunduk dan merasa begitu patah
hati, kesal dan sedih, terpaksa menghadapi perangkap tikus itu sendirian.

27

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Malam tiba, dan terdengar suara bergema di seluruh rumah, seperti bunyi perangkap
tikus yang berjaya menangkap mangsa. Istri petani berlari melihat apa saja yang terperangkap.
Di dalam kegelapan itu dia tak bisa melihat bahwa yang terjebak itu adalah seekor ular
berbisa. Ular itu sempat mematok tangan istri petani itu. Petani ikut bergegas membawanya ke
rumah sakit.
Si istri kembali ke rumah dengan tubuh mungil, demam. Dan sudah menjadi kebiasaan,
setiap orang sakit demam, obat pertama adalah memberikan sup ayam segar yang hangat.
Petani itupun mengasah pisaunya, dan pergi ke kandang, ,mencari ayam untuk bahan supnya.
Tapi, bisa itu sungguh jahat, si istri tak kunjung sembuh. Banyak tetangga yang datang
membesuk dan tamupun berdatangan. Iapun harus menyiapkan makanan, dan terpaksa
kambing di kandang itu dijadikan gulai. Tapi itu tidak cukup, bisa itu tak dapat taklukan. Si istri
mati, dan berpuluh orang datang untuk mengurus pemakaman, juga selamatan. Tak ada cara
lain, lembu di kandang itupun dijadikan panganan untuk puluhan rakyat dan peserta selamatan.

Value Lesson

Apabila ada seseorang yang menghadapi masalah dan berpikir bahwa masalah itu tidak
ada kaitannya dengan kita, ingatlah bahwa apabila ada perangkap tikus di dalam rumah,
seluruh ladang pertanian ikut menanggung resikonya. Sikap mementingkan diri sendiri
memberikan kerugian bagi orang disekitarnya termasuk untuk diri kita sendiri nantinya.
Perbaikan diri untuk lebih bertoleransi dan peka pada kesulitan orang lain memang tidak
mudah dilakukan. Bahkan mungkin kita merasa jatah pekerjaan kita lebih banyak dibanding
orang yang sedang menghadapi kesulitan tersebut. Sejalan dengan pribadi yang memaknai
value respect, dengan menghargai kesulitan orang lain dan berusaha menolong orang lain yang
sedang menghadapi kesulitan maka kepedulian kita semakin bertambah, selain itu
keterampilan kita dalam menghadapi masalah akan menjadi lebih baik.

28

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Rabu, 22 Juli 2015

Pertunjukan Akhir

Mereka yang bisa menjilat, bisa pula menggigit


Pepatah Perancis

Seorang pemain sirkus memasuki hutan untuk mencari anak ular yang akan dilatih
bermain sirkus. Beberapa hari kemudian, ia menemukan beberapa anak ular dan mulai
melatihnya. Mula-mula anak ular itu dibelitkan pada kakinya. Setelah ular itu menjadi besar
dilatih untuk melakukan permainan yang lebih berbahaya, di antaranya membelit tubuh
pelatihnya.
Sesudah berhasil melatih ular itu dengan baik, pemain sirkus itu mulai mengadakan
pertunjukkan untuk umum. Hari demi hari jumlah penontonnya semakin banyak. Uang yang
diterimanya semakin besar. Suatu hari, permainan segera dimulai. Atraksi demi atraksi silih
berganti. Semua penonton tidak putus-putusnya bertepuk tangan menyambut setiap
pertunjukkan.
Akhirnya, tibalah acara yang mendebarkan, yaitu permainan ular. Pemain sirkus
memerintahkan ular itu untuk membelit tubuhnya. Seperti biasa, ular itu melakukan apa yang
diperintahkan. Ia mulai melilitkan tubuhnya sedikit demi sedikit pada tubuh tuannya. Makin
lama makin keras lilitannya. Pemain sirkus kesakitan. Oleh karena itu ia lalu memerintahkan
agar ular itu melepaskan lilitannya, tetapi ia tidak taat. Sebaliknya ia semakin liar dan lilitannya
semakin kuat. Para penonton menjadi panik, ketika jeritan yang sangat memilukan terdengar
dari pemain sirkus itu, dan akhirnya ia terkulai mati.

29

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Value Lesson

Kadang-kadang

ketidakbenaran terlihat tidak membahayakan. Kita merasa tidak

terganggu dan dapat mengendalikannya. Bahkan kita merasa bahwa kita sudah terlatih untuk
mengatasinya. Tetapi pada kenyataanya, apabila ketidakbenaran itu telah mulai melilit hidup
kita, sukar dapat melepaskan diri lagi daripadanya.
Pribadi dengan value integrity akan menolak untuk mendekati hal yang tidak sesuai
dengan prinsip kebenaran. Ia tidak akan menantang dirinya untuk mendekati hal yang tidak
benar. Sebaliknya, ia akan berlari menjauhi cobaan yang dialaminya saat itu. Seperti kisah
diatas, kita tidak akan tahu keadaan di hari depan. Tetapi yang pasti kita dapat mengantisipasi
kejadian buruk dengan menjauhi ketidakbenaran sejak awal perjalanan hidup kita.

30

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Kamis, 23 Juli 2015

Kisah Penjual Gorengan

Suatu kehidupan yang penuh kesalahan tak hanya lebih berharga namun juga lebih berguna
dibandingkan hidup tanpa melakukan apapun.
George Bernard Shaw

Alkisah ada seorang penjual gorengan yang selalu menyisakan buntut singkong goreng
yang tak terjual. Dia selalu memberikan sisa gorengan tersebut pada seorang bocah yang sering
main di tempatnya mangkal.
Tanpa terasa, sudah lebih dari 20 tahun dia menjalani usahnya itu. Suatu hari, datang
seorang pria membawa mobil mewah, lalu berhenti di depan gerobak gorengannya. Pria itu
bertanya, Ada gorengan buntut singkong, Pak?
Si tukang gorengan lantas menjawab, Nggak ada, Mas.
Saya kangen sama buntut singkongnya, Pak. Dulu waktu kecil, ketika ayah saya baru
meninggal, tidak ada yang membiayai hidup saya. Teman-teman saya mengejek saya karena
tidak bisa beli jajanan. Tapi waktu itu, Bapak selalu memberi buntut singkong goreng kepada
saya, setiap kali saya main di dekat gerobak bapak, ujar pria muda itu.
Tukang gorengan terperangah. Yang saya berikan dulu kan cuma buntut singkong..
Kenapa kamu masih ingat saya?
Bapak tidak sekadar memberi buntut singkong, tapi juga sudah memberikan
kebahagiaan dan harapan buat saya. Saya mungkin tidak bisa membalas budi baik Bapak.

31

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Value Lesson

Harapan memberi dorongan untuk menggapai sebuah keinginan. Penjual gorengan


yang diberi harapan itu tidak berfikir bahwa hal sepele seperti buntut singkong bisa
memberikan hasil yang luar biasa di kemudian kelak. Penjual gorengan memberi kontribusi
dalam kelangsungan hidup si anak. Bukan materi yang diberikan tetapi sebuah harapan.
Pribadi seperti penjual gorengan berusaha menerapkan value mastery. Walaupun ia
tidak mengetahui apa itu value mastery tetapi tindakannya telah mencerminkan value tersebut.
Apalagi kita sebagai pribadi yang telah mengetahui tentang value tersebut, tidak ada salahnya
kita menerapkannya. Salah satunya adalah memberi harapan melalui tindakan kita. Bukan
hanya sekedar memberi harapan saja tetapi perlu diimbangi dengan tindakan seperti yang
dilakukan oleh si penjual gorengan.

32

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Jumat, 24 Juli 2015

Belajar Dari Merpati

Dalam kebersamaan , ada kekuatan.


Aesop

Merpati adalah burung yang tidak pernah mendua hati. Coba perhatikan, apakah ada
merpati yang suka berganti pasangan? Jawabannya adalah tidak! Pasangannya cukup 1
seumur hidupnya. Merpati adalah burung yang tahu kemana dia harus pulang. Betapapun
merpati terbang jauh, dia tidak pernah tersesat untuk pulang.
Burung merpati tahu bagaimana pentingnya bekerja sama. Coba perhatikan ketika
mereka bekerja sama membuat sarang. Sang jantan dan betina saling silih berganti membawa
ranting untuk sarang anak-anak mereka. Apabila sang betina mengerami, sang jantan berjaga di
luar kandang. Dan apabila sang betina kelelahan, sang jantan gantian mengerami. Pernahkah
kita melihat mereka saling melempar pekerjaannya? Jawabannya, tidak!
Merpati adalah burung yang tidak mempunyai empedu, ia tidak menyimpan
kepahitan sehingga tidak menyimpan dendam.
Jika seekor burung merpati bisa melakukan hal-hal di atas, mengapa manusia kesulitan
melakukan hal demikian?

Value Lesson

Seringkali kita mendengar perumpamaan tentang ketulusan merpati dan bulunya yang
putih seringkali dijadikan perumpamaan sebagai suatu hal yang suci. Merpati layak untuk
dijadikan contoh karena mereka tidak pernah mendua hati.

33

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Value accountability tercermin dalam kehidupan merpati, ia bertanggung jawab atas


kehidupannya dan kehidupan pasangannya sampai mereka meninggalkan kehidupan ini. Ia
terus berusaha bertahan hidup dengan saling bekerja sama. Marilah kita juga belajar seperti
merpati untuk menjadi pribadi yang memiliki ketulusan dan tidak memendam amarah dalam
hidup yang singkat ini.

34

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Senin, 27 Juli 2015

Nilai Kehidupan

Kebencian itu seperti cinta, mudah berkobar karena hal-hal kecil


Honor de Balzac

Alkisah, ada seorang pemuda yang hidup sebatang kara. Pendidikan rendah, hidup dari
bekerja sebagai buruh tani milik tuan tanah yang kaya raya. Walapun hidupnya sederhana
tetapi sesungguhnya dia bisa melewati kesehariannya dengan baik.
Pada suatu ketika, si pemuda merasa jenuh dengan kehidupannya. Dia tidak mengerti,
untuk apa sebenarnya hidup di dunia ini. Setiap hari bekerja di ladang orang demi sesuap nasi.
Hanya sekadar melewati hari untuk menunggu kapan akan mati. Pemuda itu merasa hampa,
putus asa, dan tidak memiliki arti. Ia merasa kesal dengan dirinya sendiri dan ingin memukul
sesuatu agar emosinya terluapkan.
Pohon yang dituju, saat melihat gelagat seperti itu, tiba-tiba menyela lembut. "Anak
muda yang tampan dan baik hati, tolong jangan memukul batang pohon dan dahanku yang
telah berumur ini. Sayang, bila dia patah. Padahal setiap pagi ada banyak burung yang hinggap
di situ, bernyanyi riang untuk menghibur siapapun yang berada di sekitar sini."
Dengan bersungut-sungut, si pemuda pergi melanjutkan memilih pohon yang lain, tidak
jauh dari situ. Saat bersiap-siap, kembali terdengar suara lirih si pohon, "Hai anak muda. Kamu
lihat di atas sini, ada sarang tawon yang sedang dikerjakan oleh begitu banyak lebah dengan
tekun dan rajin. Jika kamu mau melukai dirimu sendiri, silakan pindah ke tempat lain.
Kasihanilah lebah dan manusia yang telah bekerja keras tetapi tidak dapat menikmati hasilnya."
Sekali lagi, tanpa menjawab sepatah kata pun, si pemuda berjalan mencari pohon yang
lain. Kata yang didengarpun tidak jauh berbeda, "Anak muda, karena rindangnya daunku,

35

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

banyak dimanfaatkan oleh manusia dan hewan untuk sekadar beristirahat atau berteduh di
bawah dedaunanku. Tolong jangan membuat onar di sini."
Setelah pohon yang ketiga kalinya, si pemuda termenung dan berpikir, "Bahkan
sebatang pohon pun begitu menghargai kehidupan ini. Mereka menyayangi dirinya sendiri agar
tidak patah, tidak terusik, dan tetap rindang untuk bisa melindungi alam dan bermanfaat bagi
makhluk lain".
Segera timbul kesadaran baru. "Aku manusia; masih muda, kuat, dan sehat. Tidak
pantas aku melenyapkan kehidupanku sendiri. Mulai sekarang, aku harus punya cita-cita dan
akan bekerja dengan baik untuk bisa pula bermanfaat bagi makhluk lain". Si pemuda pun
pulang ke rumahnya dengan penuh semangat dan perasaan lega.

Value Lesson

Dalam usia normal manusia, kita mungkin telah menjalani seperempat atau mungkin
setengah kehidupan manusia. Jika kita mengingat hal-hal yang telah kita lalui bukankah hidup
ini sangatlah singkat. Dan apakah kita masih ingin menyia-nyiakan waktu yang telah diberikan?
Terkadang kita mungkin merasa lelah dengan rutinitas yang kita lalui. Namun ingatlah
bahwa kita tidak tau kapan kita akan berhenti menjalani itu semua.
Pemuda tadi akhirnya menyadari bahwa hidup bukan sekedar pertanggung jawaban
bagi diri sendiri saja, namun juga memberikan pelayanan yang berdedikasi bagi orang lain.
Sejalan dengan pribadi yang memaknai value professionalism maka semangatlah dalam
mengerjakan tugas kehidupan dalam memberikan teladan pada orang di sekitar kita.

36

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Selasa, 28 Juli 2015

Janganlah Memaksa

Kita harus menjadi perubahan yang ingin kita lihat di dunia


Mahatma Gandhi

Seorang kakek sedang berjalan-jalan sambil menggandeng cucunya di jalan pinggiran


pedesaan. Mereka menemukan seekor kura-kura. Anak itu mengambilnya dan mengamatamatinya. Kura-kura itu segera menarik kakinya dan kepalanya masuk di bawah tempurungnya.
Si anak mencoba membukanya secara paksa.
Cara demikian tidak pernah akan berhasil, nak! kata kakek, Saya akan mencoba
mengajarimu.
Mereka pulang. Sang Kakek meletakkan kura-kura di dekat perapian. Beberapa menit
kemudian, kura-kura itu mengeluarkan kakinya dan kepalanya sedikit demi sedikit. Ia mulai
merangkak bergerak mendekati si anak.
Janganlah mencoba memaksa melakukan segala sesuatu, nak! nasihat kakek, Berilah
kehangatan dan keramahan, ia akan menanggapinya.

Value Lesson

Sang kakek memberikan pelajaran berharga untuk orang yang dikasihinya.

Ia mau

menuntun sang cucu untuk mempelajari salah satu hal penting di kehidupan ini. Kakek itu tidak
hanya melarang sang cucu tetapi ia memberikan alasan yang jelas dan tindakan yang nyata
supaya kura-kura tersebut mengeluarkan anggota tubuhnya dari balik tempurung.

37

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Sebagai pribadi yang lebih berpengalaman dibanding sang cucu, kakek itu memberikan
pengarahan dan solusi ketika si cucu tidak mampu menyelesaikan sebuah permasalahan.
Begitulah seharusnya yang dilakukan oleh seorang anggota tim termasuk pemimpin. Pekerjaan
yang dilakukan tidak saja dengan larangan dan perintah. Namun juga mau memahami dan
menjaga erat hubungan dengan orang lain.
Sejalan dengan pribadi dengan value respect, hargailah keterbatasan orang lain.
Alangkah baik apabila kita mau untuk memberikan pengetahuan baru bagi orang tersebut.
Seperti kakek tadi, ia tidak memaksa sang cucu untuk mengeluarkan badan kura-kura
peliharaannya. Dengan demikian sang cucu tidak lagi memaksa kura-kura untuk keluar dari
tempurungnya. Efek paksaan tidak akan memberikan hasil yang maksimal tetapi justru
membuat orang lain memaksakan kehendaknya lebih kuat dari instruksi yang diterimanya.

38

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Rabu, 29 Juli 2015

Tergantung Padamu

Masa depan adalah milik mereka yang percaya pada indahnya mimpi-mimpi mereka
Eleanor Roosevelt

Terdapat seorang pengembara sedang melewati pedesaan di tepi kota. Di beberapa


tempat persinggahannya ia kerap kali mendengar cerita tentang kakek yang sangat bijaksana.
Karena penasaran, akhirnya ia mencari tahu keberadaan kakek tersebut.
Ia bertanya kepada warga sekitar tentang rumah sang kakek. Akhirnya sampailah ia
pada sebuah gubug reot. Di dalam hatinya ia ingin menguji seberapa hebat kebijaksanaan kakek
tersebut. Pengembara ini memiliki kemampuan untuk menangkap burung-burung di langit. Ia
berniat menguji kebijaksanaan si kakek dengan menggunakan seekor burung yang
ditangkapnya.
Permisi..apakah ada orang di dalam? Tanya pemuda itu sambil mengetuk pintu.
Tidak lama kemudian keluarlah seorang kakek tua dengan menggunakan tongkat, Ya
nak..ada yang bisa saya bantu? Jawab sang kakek.
Aku mendengar kemasyuran dirimu dan aku ingin bertanya satu hal. Di tanganku
terdapat seekor burung kecil dan aku akan menyembunyikannya dibalik punggungku. Sekarang
coba anda tebak apakah burung ini akan mati atau tetap hidup? Pemuda ini telah berniat
menggenggam erat burung itu sampai mati apabila sang kakek menjawab tetap hidup.
Demikian juga sebaliknya, pemuda ini akan membiarkan burung tersebut tetap hidup apabila
jawaban sang kakek adalah mati.
Kakek tersebut telah mengetahui niat anak muda ini. Sambil tersenyum ia berkata, Hai
anak muda, hidup matinya burung tersebut tidak tergantung pada jawabanku. Hidup matinya
burung itu tergantung ditanganmu.
39

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Value Lesson

Perbuatan yang baik dan benar pasti diawali dengan niat yang baik juga. Semua yang
dilakukan dengan hati pastilah menghasilkan hal positif bagi kita dan lingkungan sekitar.
Individu dengan value integrity akan menanamkan kejujuran dalam dirinya. Pribadi yang
menerapkan value tersebut tidak akan membuka celah untuk orang lain melakukan hal yang
tidak benar juga.
Pengembara tersebut berusaha menguji sang kakek. Bahkan ia tidak ragu-ragu untuk
menggenggam burung tersebut sampai mati. Selain itu di dalam hati pemuda itu ada niat untuk
membuat orang lain bingung dengan pertanyaan yang dibuatnya.
Hendaknya kita berkaca pada value integrity. Pribadi yang memaknai value integrity
justru akan membuka jalan bagi orang lain untuk berbuat hal yang benar juga.

40

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Kamis, 30 Juli 2015

Cara Alam Menghibur

Orang yang paling beruntung di dunia adalah orang yang telah mengembangkan rasa syukur yang
hampir konstan, dalam situasi apapun
E.Nightingale

Pernahkah kita mengalami ketika hujan deras mengguyur, kita lupa membawa payung.
Lalu kita pun berbasah kuyup kedinginan. Namun, ketika kita siapkan jas hujan, justru panas
dan terik datang membakar hari.
Atau mungkin kita pernah terburu-buru mengejar waktu, tetapi perjalanan malah
tersendat, seolah membiarkan kita terlambat. Namun, ketika kita ingin melaju dengan tenang,
pengendara lain malah membunyikan klakson agar kita mempercepat langkah.
Mengapa keadaan seringkali tidak bersahabat? Mereka seakan meledek, mengecoh,
bahkan tertawa terbahak-bahak. Inikah yang disebut dengan ketidakmujuran?
Sadari saja, itu adalah cara alam menghibur kita. Itulah cara alam mengajak kita
tersenyum, menertawakan diri kita sendiri, dan bergurau secara nyata. Seperti saat sahabat
sedang mengajakmu bercanda.

Value Lesson

Kejengkelan itu muncul dari karena kita tak mencoba bersahabat dengan keadaan. Kita
hanya mementingkan diri sendiri. Kita lupa bahwa jika toh keinginan kita tidak tercapai, tak ada
salahnya kita menyambutnya dengan senyum.

41

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Pribadi dengan value mastery akan terbiasa dengan hal baru dalam hidupnya. Termasuk
dengan hal yang kurang menyenangkan baginya. Dengan menganggap hal tersebut sebagai hal
yang biasa maka perubahan terus menerus akan terjadi dalam hidupnya tanpa ia sadari.
Ketahanan dalam menerima hal yang tidak nyaman membuat seseorang lebih kebal
dalam menghadapi kehidupan ini. Namun ingat bahwa kebal bukan berarti bebal. Oleh karena
itu pembaharuan menjadi hal penting selain menerima hal yang tidak menyenangkan.

42

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Jumat, 31 Juli 2015

Kolam Ikan

Anda harus memiliki tujuan jangka panjang agar tidak frustasi terhadap kegagalan jangka pendek
Charles Noble

Sebagai seorang karyawan di suatu perusahaan, pastilah anda memiliki keinginan untuk
mendapatkan sesuatu dari hasil kerja anda. Beberapa orang bahkan memilih mengembangkan
dirinya untuk mengikuti tuntutan pekerjaan. Dibawah ini akan dijabarkan mengenai tipe
karyawan di perusahaan. Terdapat beberapa perumpamaan tentang ikan mengenai karyawan
dan kolam sebagai perusahaan.
1. Ingin menjadi ikan kecil di kolam besar
Artinya si karyawan memilih perusahaan yang besar dan memberikan fasilitas yang besar,
walaupun dia tetap menjadi karyawan level bawah terus, asalkan aman dan terjamin, serta
bangga akan statusnya di perusahaan yang besar
2. Ingin menjadi ikan besar di kolam yang kecil
Artinya sang karyawan ingin menjadi pemimpin secara instant di perusahaan yang kecil. Jadi
tanpa adanya saingan yang kompetitif, ia sudah bisa menjadi minimal sebagai penyelia.
3. Menjadi ikan kecil yang akan terus membesar dan kolamnya akan terus membesar karena
keberadaannya. Artinya, dia akan menjadi karyawan yang dedikatif yang bekerja keras
membangun perusahaannya.

Value Lesson

Ketiga perumpamaan diatas adalah beberapa strategi yang dimiliki orang karyawan.
Tetapi manakah yang perlu kita tekuni? Hendaknya kita menekuni perumpamaan yang terakhir.
Karena perumpamaan ketiga sejalan dengan value accountability.
43

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

Karyawan bermotif seperti perumpamaan ketiga ini mampu menyadari bahwa ikanikannya ingin menjadi besar dan meyakinkan bahwa dia bertekad membesarkan ikan dan
kolamnya. Ia secara konsisten berkembang dan mengembangkan perusahaannya.
Kolam yang jernih akan memperlihatkan seberapa besar ikan yang ada di dalam kolam
beserta luas kolam itu. Sama dengan transparansi yang kita tampilkan pada pekerjaan kita akan
mencerminkan tanggung jawab kita sebagai pekerja dan kualitas dari perusahaan tempat kita
bernaung.
Dengan berlaku demikian dipastikan terjadi suatu sinergi yang dahsyat dalam
perusahaan itu. Yakinlah bahwa tanggung jawab besar yang kita lakukan di bagian kecil dan
dilakukan secara konsisten akan bermanfaat bagi orang di sekitar kita.

44

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015

45

| Prima Sarana Gemilang Daily Value Compass Juli 2015