Anda di halaman 1dari 4

Latar Belakang

Pertumbuhan ekonomi suatu negara merupakan hal yang sangat penting dicapai
karena setiap negara menginginkan adanya proses perubahan perekonomian yang
lebih baik dan ini akan menjadi indikator keberhasilan pembangunan ekonomi
suatu negara. Percepatan tersebut, mulai dari melakukan pembenahan internal
kondisi perekonomian disuatu negara bahkan sampai melakukan kerjasama
internasional dalam segala bidang untuk dapat memberikan kontribusi positif
demi percepatan pertumbuhan ekonomi. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi
yaitu faktor sumber daya manusia, faktor sumber daya alam, faktor ilmu
pengetahuan dan teknologi, faktor budaya dan faktor daya modal. Lalu, jika
melihat bagaimana Indonesia mengelola kelima faktor tersebut, beberapa faktor
masih belum dapat dimaksimalkan. Untuk itu Indonesia dan sembilan negara
lainnya membentuk ASEAN Community 2015 atau Komunitas ASEAN 2015
dengan tujuan yang baik.
Satu Visi, Satu Identitas, Satu Komunitas menjadi visi dan komitmen bersama
yang hendak diwujudkan oleh ASEAN pada tahun 2020. Tetapi mungkinkah citacita tersebut dapat dicapai oleh negara-negara ASEAN (Indonesia, Malaysia,
Filipina, Singapura, Thailand, Brunei Darussalam, Kamboja, Vietnam, Laos dan
Myanmar) dalam waktu kurang dari satu dasawarsa lagi. Berdasarkan catatan dan
laporan dari berbagai sumber menunjukkan bahwa cita-cita bersama yang
terintegrasi dalam suatu komunitas yang disebut Masyarakat ASEAN (ASEAN
Community) ini masih harus menghadapi berbagai tantangan dan rintangan yang
terdapat pada masing-masing negara anggota.
Adanya pasar bebas tersebut membuka kesempatan dan persaingan pada pasar
barang dan jasa, pasar investasi, pasar modal dan pasar tenaga kerja. Dalam hal ini
Indonesia merupakan salah satu negara populasinya terbesar di kawasan ASEAN,
yang mana masyarakatnya heterogen dengan berbagai jenis suku, bahasa dan adat
istiadat dan dilimpahi banyak sumber daya alam yang terhampar dari Sabang
sampai Merauke. Indonesia mempunyai kekuatan ekonomi yang cukup bagus,

pertumbuhan ekonomi tertinggi di dunia setelah India. Ini akan menjadi modal
yang penting untuk mempersiapkan masyarakat Indonesia menuju ASEAN
Economic Community (AEC) tahun 2015.
Implemetasi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) akan diberlakukan pada tahun
2015 ini. MEA terwujud dari keinginan negara-negara ASEAN untuk
mewujudkan ASEAN menjadi kawasan perekonomian yang solid dan
diperhitungkan dalam percaturan perekonomian Internasional. Para Pemimpin
ASEAN telah sepakat untuk mewujudkan MEA pada tahun 2015 dengan 4 pilar,
yaitu (1) pasar tunggal dan basis produksi, (2) kawasan ekonomi berdaya saing
tinggi, (3) kawasan dengan pembangunan ekonomi yang setara, dan (4) kawasan
yang terintegrasi penuh dengan ekonomi global. Dengan adanya MEA, tujuan
yang ingin dicapai adalah adanya aliran bebas barang, jasa, dan tenaga kerja
terlatih (skilled labour), serta aliran investasi yang lebih

bebas. Dalam

penerapannya MEA akan menerapkan 12 sektor prioritas, yaitu perikanan, etravel, e-ASEAN, otomotif, logistik, industri berbasis kayu, industri berbasis karet,
furnitur, makanan dan minuman, tekstil, serta kesehatan.
Konsep utama dari ASEAN Economic Community adalah menciptakan ASEAN
sebagai sebuah pasar tunggal dan kesatuan basis produksi dimana teradi free flow
atas barang, jasa, faktor produksi, investasi dan modal serta penghapusan tarif
bagi perdagangan antar negara ASEAN yang kemudian diharapkan dapat
mengurangi kemiskinan dan kesenjangan ekonomi negara anggotanya melalui
kerjasama yang saling menguntungkan. Maka, peningkatan pangsa pasar (market
share) menjadi sangat penting dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN
(MEA) 2015.
Kesepakatan pelaksanaan MEA ini diikuti oleh 10 negara anggota ASEAN yang
memiliki total penduduk 600 juta jiwa dan sekitar 43 persen jumlah penduduknya
ada di Indonesia. Artinya, pelaksanaan MEA akan menempatkan Indonesia
sebagai pasar utama yang besar, baik untuk arus barang maupun investasi.

Bagi Indonesia, pembentukan MEA 2015 akan memberikan beberapa tantangan


yang tidak hanya bersifat internal di dalam negeri tetapi terlebih lagi persaingan
dengan sesama negara ASEAN dan negara lain di luar ASEAN seperti China dan
India. Persaingan yang ketat ini akan berdampak pada harga yang kompetitif pula,
bukan hanya komoditi/produk/jasa unggulan industri besar (UB), tetapi juga
sektor UMKM karena kesamaan karakteristik produk. Menyadari peran UMKM
sebagai kelompok usaha yang memiliki jumlah paling besar dan cukup dominan
dalam perekonomian, maka pencapaian kesuksesan MEA 2015 mendatang juga
akan dipengaruhi oleh kesiapan UMKM.
Salah satu isu yang mengemuka terkait dengan implementasi MEA adalah
kesiapan sumber daya manusia (SDM). SDM ini tidak hanya mereka yang bekerja
di pemerintahan melainkan juga yang bergelut di dunia usaha, khususnya yang
bekerja di sektor usaha kecil menengah (UKM) dan informal. MEA tidak hanya
membuka arus perdagangan barang atau jasa tetapi juga pasar tenaga kerja
profesional, seperti dokter, pengacara, akuntan, dan lainnya.
Dari aspek ketenagakerjaan, terdapat kesempatan yang sangat besar bagi para
pencari kerja karena akan tersedia lapangan kerja dengan berbagai kebutuhan
keahlian yang beraneka ragam. Selain itu, akses untuk pergi ke luar negeri dalam
rangka mencari pekerjaan menjadi lebih mudah bahkan kemungkinannya tanpa
ada hambatan tertentu. MEA juga menjadi kesempatan yang bagus bagi para
wirausahawan untuk mencari pekerja terbaik sesuai dengan kriteria yang
diinginkan.

Sebaliknya,

situasi

seperti

ini

juga

memunculkan

risiko

ketenagakerjaan bagi Indonesia. Dilihat dari sisi pendidikan dan produktivitas


Indonesia masih kalah bersaing dengan tenaga kerja yang berasal dari Malaysia,
Singapura, dan Thailand.
Indonesia merupakan negara dengan mayoritas muslim terbesar, akan tetapi
pangsa pasar syariah di Indonesia masih relatif kecil. Industri Keuangan Syariah
di Indonesia mengalami perkembangan yang cukup pesat. Indonesia dengan
jumlah populasi penduduk sekitar 237 juta jiwa di mana 85% beragama Islam,

memiliki potensi yang cukup besar untuk dapat mengembangkan Industri


Keuangan Islam. Ketertarikan dan perhatian masyarakat terhadap industri ini juga
kian membaik. Aset Industri Keuangan Islam di Indonesia terdiri dari 54%
perbankan Islam dan sukuk (36%), sisanya terdiri dari asuransi, multi-finance dan
reksadana syariah.
Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) Indonesia menyatakan bahwa perbankan
syariah belum siap menghadapi era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) karena
kualitas sumber daya manusia (SDM), regulasi, dan infrastruktur. Akibatnya, bank
syariah terkendala dan belum siap menghadapi era MEA yang akan berlaku tahun
2015.
Kebutuhan adanya SDM yang handal sebagai pondasi berkembangnya ekonomi
syariah dalam lembaga keuangan dan perbankan syariah merupakan tantangan
yang sekaligus mestinya dijadikan sebagai peluang. Sebagaimana dimaklumi
melalui berbagai media dan informasi, Bank Indonesia memprediksi industri
perbankan syariah membutuhkan SDM yang cukup besar. Diperkirakan hingga
tahun 2011 kebutuhan itu mencapai angka 50 ribu sampai 60 ribu orang.
Keberadaan Sumber Daya Manusia (SDM), baik pada aspek kualitas maupun
kuantitas memang sangat menentukan kinerja, produktifitas dan keberhasilan
suatu institusi. Bagi perbankan syariah sebagai institusi bisnis yang berbasis nilainilai dan prinsip-prinsip syariah, kualifikasi dan kualitas SDM jelas lebih dituntut
adanya keterpaduan antara knowledge, skill dan ability (KSA) dengan
komitmen moral dan integritas pribadi. Penekanan pada aspek moralitas, yang
dewasa ini diyakini sebagai key success factor dalam pengelolaan bisnis,
lembaga keuangan dan perbankan syariah, yaitu shiddiq (benar dan jujur),
amanah (terpercaya, kredibel), tabligh (komunikatif) dan fathanah (cerdas) sama
pentingnya dengan pengetahuan, kemampuan dan keterampilan.
Dalam tulisan ini akan dibahas tentang bagaimana kesiapan Indonesia dalam
menghadapi MEA 2015.