Anda di halaman 1dari 4

PANDUAN KEAMANAN LINGKUNGAN FISIK PUSKESMAS MALILI

BAB I
A. Latar Belakang
Keamanan adalah kebutuhan dasar manusia yang merupakan prioritas kedua
berdasarkan kebutuhan fisiologis dalam hirarki Maslow yang harus terpenuhi selama
hidupnya, sebab dengan terpenuhinya rasa aman setiap individu dapat berkarya dengan
optimal dalam hidupnya.
Keamanan lingkungan fisik Puskesmas merupakan keadaan terciptanya kondisi yang
aman untuk seluruh penghuni Puskesmas, baik staf/pegawai Puskesmas, pasien, maupun
pengunjung dari keadaan yang dapat menimbulkan bahaya, kerusakan, kecelakaan.
B. Tujuan
Tujuan keamanan lingkungan fisik Puskesmas ialah untuk mengelola resiko di
lingkungan dimana pasien dirawat dan staf bekerja
C. Sasaran
Sasaran dari panduan ini adalah seluruh staf Puskesmas, pasien serta pengunjung
Puskesmas
D. Ruang Lingkup
Ruang lingkup dari panduan keamanan lingkungan fisik Puskesmas ini meliputi
perencanaan, pelaksanaan, pendidikan dan pelatihan petugas, pemantuan, dan evaluasi.
E. Batasan Operasional
Keamanan lingkungan fisik puskesmas, meliputi:
1. Keselamatan dan keamanan.
- Keselamatan adalah suatu keadaan tertentu dimana gedung, halaman/ground,
dan peralatan tidak menimbulkan bahaya atau resiko bagi pasien, staf, dan
pengunjung.
- Kemanan adalah proteksi dari kehilangan, pengrusakan dan kerusakan, atau
akses serta penggunaan oleh mereka yang tidak berwenang.
2. Keamanan dari bahan berbahaya, yang meliputi: penanganan, penyimpanan, dan
penggunaan bahan berbahaya lainnya harus dikendalikan dan limbah bahan berbahaya di
buang secara aman
3. Keamanan dari keadaan emergensi (darurat) yaitu tanggapan terhadap wabah, bencana,
dan keadaaan emergensi direncanakan dan efektif.
4. Keamanan dari bahaya kebakaran yaitu perlindungan penghuni dan properti Puskesmas
dari kebakaran dan asap
5. Perlindungan dari resiko kegagalan operasi sistem utilitas, yaitu listrik dan air

BAB II
STANDAR KETENAGAAN
A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia
Semua staf puskesmas harus berperan aktif dalam program keamanan lingkungan
fisik puskesmas. Penanggung jawab program ini ialah masing-masing petugas yang
memiliki
Petugas program yang terlibat meliputi: penanggung jawab keamanan (sekuriti),
penanggung jawab kebersihan (cleaning service), penanggung jawab kesehatan
lingkungan, serta penanggung jawab pemeliharaan barang.
1. Sekuriti (Satpam)
Sekuriti puskesmas merupakan penanggung jawab keamanan lingkungan fisik
puskesmas. Satpam Puskesmas memiliki pendidikan terakhir SMA.
Adapun tugas pokok satpam adalah menyelenggarakan keamanan dan ketertiban di
lingkungan/ kawasan kerja khususnya pengamanan fisik Fungsi satpam adalah segala
usaha kegiatan melindungi dan mengamankan lingkungan Puskesmas dari setiap
gangguan keamanan dan ketertiban serta pelanggaran hukum dari luar maupun dari
dalam. Sedangkan peranan satpam sebagai berikut:
1. Sebagai unsur pembantu pimpinan dalam hal menjaga keamanan dan ketertiban
2. Sebagai unsur pembantu POLRI dalam hal penegakan hukum di area tugasnya.
2. Penanggung jawab kebersihan (cleaning service)
Cleaning service merupakan petugas yang bertanggung jawab terhadap kebersihan
lingkungan puskesmas baik dalam ruangan maupun di luar ruangan. Puskesmas Malili
memiliki tiga orang petugas cleaning service yang memiliki pembagian tugas dan
tanggung jawab masing-masing dan dilakukan rolling sesuai jadwal.
Adapun tugas pokok cleaning service, antara lain:
1. Melakukan pembersihan dalam ruangan, yang meliputi:
- menyapu dan mengepel sebelum dan sesudah jam pelayanan
- membersihkan debu pada setiap benda yang ada dalam ruangan dengan menggunakan
lap dan atau kemoceng
- membuang sampah yang ada pada setiap ruangan.
- membersihkan kaca
- membersihkan dinding ruangan dari sarang laba-laba
- mengganti gorden bila diperlukan
2. Melakukan pembersihan kamar mandi, yang meliputi:
- menyikat lantai kamar mandi setiap hari
- menguras bak mandi pada setiap kamar mandi setiap hari
- membersihkan jamban kamar mandi setiap hari
3. Melakukan pembersihan halaman dan taman Puskesmas
4. Menyiram bunga yang ada di Puskesmas

3. Penanggung jawab kesehatan lingkungan


Penanggung jawab kesehatan lingkungan memiliki
4. Penanggung jawab pengurus barang
Pengurus barang merupakan petugas pengelola barang. Adapun tugas pokok dan
tanggung jawab pengurus barang antara lain:
1. Menyusun laporan sarana dan prasarana Puskesmas Malili setiap bulan Desember.
2. Membuat kaporan pemakaian barang habis pakai setiap bulan.
3. Menyusun rencana pemeliharaan alat dan barang secara periodik
4. Menyusun rencana kalibrasi alat dan barang secara periodik
5. Menyusun SOP pengelolaan barang
6. Mengkoordinir pengisian Kartu Inventaris Ruangan setiap bulan
7. Merencanakan kebutuhan sarana dan prasarana Puskesmas.
5. Pramuhusada merupakan salah satu inovasi Puskesmas Malili, yang memiliki tugas
antara lain:
- Menyapa dan menyambut setiap tamu dan pasien yang datang dengan motto 6 S
(Senyum, Sambut, Sapa, Salam, Sentuh, dan Santun)
- Mengarahkan setiap pasien atau tamu sesuai alur
B. Distribusi Ketenagaan
1. Satpam/ sekuriti
2. Penanggung jawab kebersihan sebanyak tiga orang
3. Penanggung jawab kesehatan lingkungan sebanyak satu orang
4. Penanggung jawab barang sebanyak satu orang
5. Pramuhusada sebanyak sepuluh orang
C. Jadwal Kegiatan

BAB III
STANDAR FASILITAS

BAB IV
TATALAKSANA KEMANAN LINGKUNGAN FISIK
A. LINGKUP KEGIATAN
Adapun lingkup kegiatan meliputi perencanaan, pelaksanaan, pendidikan dan
pelatihan petugas, pemantauan, dan evaluasi tehadap keamanan lingkungan fisik
B. METODE
C. LANGKAH KEGIATAN
Perencanaan keamanan lingkungan fisik dilakukan dengan prosedur sebagai berikut:
1. Melakukan
BAB V
LOGISTIK
BAB VI
KESELAMATAN SASARAN KEGIATAN