Anda di halaman 1dari 22

TUGAS IKM

SKENARIO 1

DISUSUN OLEH :
Miryam filemona yuares

09700053

Yusrimatur rizqa

09700161

Anisatul mamnunah

09700336

Reza devi susanti

09700223

Siska yunita R

09700239

Sisar priya nurzaman

07700032

Farrah raktion

09700297

PEMBIMBING: Suprijati D. Rochadi, Dr., MS

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA
TAHUN AKADEMIK 2013 / 2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmatNya tugas yang berjudul MUTU
PELAYANAN KESEHATAN PRIMER DI PUSKESMAS (Khususnya Pelayanan Ibu Hamil) ini dapat
terselesaikan dengan baik dan tepat waktu.
Tugas ini kami buat untuk memenuhi persyaratan dalam menjalankan Kepaniteraan Klinik di
SMF Ilmu Kesehatan Masyarakat yang kami jalani di Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma
Surabaya. Tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada Suprijati D. Rochadi, Dr., MS selaku
pembimbing dalam penyusunan tugas ini.
Kami menyadari bahwa tugas ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu kami mohon kritik dan
saran untuk kesempurnaanya.

Surabaya,

Penyusun

DAFTAR ISI
Kata Pengantar.1
DAFTAR ISI................................................................................................................................2
Latar Belakang.
Rumusan Masalah
Tujuan
PEMBAHASAN.
I . Analisis kasus..
I.1. Analisis Secara Epidemiologi..
I.2. Kausa dan Alternatif Kausa.
I.2.1. Kausa Dan Alternatif Kausa K4 Berdasarkan Diagram Fishing Bone...
I.2.1.1. Faktor Manusia..
I.2.1.2. Faktor Metode..
I.2.1.3. Faktor Lingkungan.
I.2.1.4. Faktor Material.
I.2.1.5. Faktor Sarana dan Prasarana..
I.3. Alternatitif Penyelesaian Masalah dan Prioritas Pemecahan Masalah yang Dipilih..
II . Rencana Program
II.1. Pendekatan Melalui Konsep Kesehatan Masyarakat
II.1.1. Strategi Pelayanan Antenatal.
II.2. Pendekatan Melalui Pengembangan Organisasi.
II.3. Pendekatan Melalui Penyuluhan Kesehatan Masyarakat.
II.4. Pendekatan Melalui Konsep Pencegahan
III . Rekomendasi / Saran.
DAFTAR PUSTAKA

Skenario
MUTU PELAYANAN KESEHATAN PRIMER DI PUSKESMAS
(KHUSUSNYA PELAYANAN IBU HAMIL)

Dr. Sukmawan baru tiga bulan ditugaskan sebagai dokter fungsional di sebuah Puskesmas
terpencil di Papua Barat. Satu bulan yang lalu Kepala Dinas Kesehatan kabupaten memberikan tanggung
jawab structural sebagai Kepala Puskesmas karena kelangkaan tenaga kesehatan professional. Data
pencatatan dan pelaporan di Puskesmas setahun terakhir menunjukkan kunjungan pemeriksaan ibu hamil
rendah sebesar 40%, dengan k4 45% selain itu data AKI cukup tinggi sekitar 70/1000 kelahiran hidup.
Sebagai manajer puskesmas, Dr. Sukmawan menganalisa factor internal maupun eksternal
manajemen Puskesmas yang mungkin mempengaruhi kinerja dan produktivitas petugas. Dr. Sukmawan
menggunakan diagram tulang ikan (fish bone) untuk mengidentifikasi dan mengklasifikasi akar penyebab
kualitas rendah, khususnya factor internal.
Wawancara dengan staf puskesmas diperoleh keterangan bahwa sebagian petugas Puskesmas
memiliki motivasi rendah. Untuk mencari penyebab rendahnya motivasi staf puskesmas Dr. Sukmawan
menganalisa dengan menggunakan Teori motivasi dari Maslow dan Hezberg.

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Puskesmas adalah suatu persatuan kesehatan fungsional merupakan pusat pengembangan
kesehatan masyarakat disamping juga membina peran serta masyarakat,memberikan pelayanan
secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan
pokok. Oleh karena itu, puskesmas diharapkan dapat menjadi tempat untuk memperbaiki
kesehatan masyarakat Indonesia.
Tetapi dalam kenyataanya puskesmas tidak dapat memenuhi fungsinya dengan baik.
Apalagi puskesmas yang berada di desa-desa kecil. Banyak keluhan masyarakat desa yang
mengatakan masalah pelayanan,tenaga medis serta manajemen puskesmas yang masih buruk dan
tidak bisa memberikan pelayanan secara maksimal kepada masyarakat Indonesia.
Data pencatatan dan pelaporan di puskesmas setahun terakhir menunjukan kunjungan
pemeriksaan ibu hamil rendah sebesar 40%,dengan K4 45% selain itu data AKI cukup tinggi
sekitar 70/1000 kelahiran hidup. Analisis dilakukan dari faktor internal maupun eksternal
management puskesmas yang mungkin mempengaruhi kinerja dan produktifitas petugas.
Menggunakan diagram tulang ikan(fish bone) untuk mengidentifikasi dan mengklasifikasi akar
penyebab kualitas rendah ,khususny faktorinternal. Salah satu faktor penyebabny adalah motivasi
yang rendah dari petugas. Rendahnya motivasi petugas ini dianalisis dengan teori motivasi dari
Maslow dan Herzberg. Permasalahan-permasalahan yang tersebut diatas akan menjadi bahan
bahasan dalam makalah ini.
Dalam rangka percepatan penurunan AKI guna mencapai target MDGs tahun 2015,
Direktorat Bina Kesehatan Ibu telah merumuskan skenario percepatan penurunan AKI sebagai
berikut:

Target MDGs 5 akan tercapai apabila 50% kematian ibu per provinsi dapat dicegah/dikurangi.

Kunjungan antenatal pertama (K1) sedapat mungkin dilakukan pada trimester pertama, guna
mendorong peningkatan cakupan kunjungan antenatal empat kali (K4).

Bidan Di Desa sedapat mungkin tinggal di desa, guna memberikan kontribusi positif untuk
pertolongan persalinan serta pencegahan dan penanganan komplikasi maternal.

Persalinan harus ditolong staf Puskesmas dan sedapat mungkin dilakukan di fasilitas
kesehatan.

Pelayanan KB harus ditingkatkan guna mengurangi faktor resiko.

Pemberdayaan keluarga dan masyarakat dalam kesehatan reproduksi responsif gender harus
ditingkatkan untuk meningkatkan health care seeking behaviour.
Untuk mencegah meningkatnya Angka Kematian Ibu (AKI) dapat dilakukan berbagai macam

cara salah satunya program K1-4 kehamilan. K1 Kehamilan adalah kontak ibu hamil yang
pertama kali dengan petugas kesehatan untuk mendapatkan pemeriksaan kesehatan seorang ibu
hamil sesuai standar pada Trimester pertama kehamilan, dimana usia kehamilan 1 sampai 12
minggu dengan jumlah kunjungan minimal satu kali.
Meliputi :
1.

Identitas/biodata

2.

Riwayat kehamilan

3.

Riwayat kebidanan

4.

Riwayat kesehatan

5.

Pemeriksaan kehamilan

6.

Pelayanan kesehatan

7.

Penyuluhan dan konsultasi

serta mendapatkan pelayanan 7T yaitu :


1.

Timbang berat badan dan ukur tinggi badan

2.

Ukur Tekanan Darah

3.

Screening status imunisasi Tetanus dan berikan Imunisasi Tetanus Toxoid (TT) bila
diperlukan

4.

Ukur tinggi fundus uteri

5.

Pemberian Tablet tambah darah minimal 90 tablet selama kehamilan

6.

Test Laboratorium (rutin dan Khusus)

7.

Temu wicara (konseling), termasuk Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi


(P4K) serta KB pasca persalinan atau yang terbaru 10T yaitu dengan menambahkan 7T tadi
dengan:

8.

Nilai status Gizi (ukur lingkar lengan atas)

9.

Tentukan presentasi janin dan denyut jantung janin (DJJ)

10.

Tata laksana kasus. Cakupan K1 yang rendah berdampak pada rendahnya deteksi dini
kehamilan berisiko, yang kemudian mempengaruhi tingginya AKB dan AKI.

Tujuan K1 :
- Menjalin hubungan saling percaya antara petugas kesehatan dan klien.
- Mendeteksi komplikasi-komplikasi/masalah yang dapat diobati sebelum mengancam jiwa ibu.
- Melakukan tindakan pencegahan seperti tetanus neonatorum, anemia karena (-) Fe atau
penggunaan praktek tradisional yang merugikan
- Memulai mempersiapkan kelahiran dan memberikan pendidikan. Asuhan itu penting untuk
menjamin bahwa proses alamiah dari kalahiran berjalan normal dan tetap demikian seterusnya.
- Mendorong perilaku yang sehat (gizi, latihan dan kebersihan, istirahat dan sebagainya) bertujuan
untuk mendeteksi dan mewaspadai.
- Memfasilitasi hasil yang sehat dan positif bagi ibu maupun bayinya dengan jalan menegakkan
hubungan kepercayaan dengan ibu
- Mengidentifikasi faktor risiko dengan mendapatkan riwayat detail kebidanan masa lalu dan
sekarang, riwayat obstetrik, medis, dan pribadi serta keluarga.
- Memberi kesempatan pada ibu dan keluarganya mengekspresikan dan mendiskusikan adanya
kekhawatiran tentang kehamilan saat ini dan kehilangan kehamilan yang lalu, persalinan,
kelahiran atau puerperium.
K1 ini mempunyai peranan penting dalam program kesehatan ibu dan anak yaitu sebagai
indikator pemantauan yang dipergunakan untuk mengetahui jangkauan pelayanan antenatal serta
kemampuan program dalam menggerakkan masyarakat (Depkes RI, 2001).
K2 adalah kunjungan ibu hamil yang memeriksakan kehamilannya pada trimester II (usia
kehamilan 12 28 minggu) dan mendapatkan pelayanan 7T atau 10T setelah melewati K1.

Tujuan k2 :
- Menjalin hubungan saling percaya antara petugas kesehatan dan klien
- Mendeteksi komplikasi-komplikasi yang dapat mengancam jiwa.
- Melakukan tindakan pencegahan seperti tetanus neonatorum, anemia karena (-) Fe atau
penggunaan praktek tradisional yang merugikan.
- Memulai mempersiapkan kelahiran dan memberikan pendidikan. Asuhan itu penting untuk
menjamin bahwa proses alamiah dari kalahiran berjalan normal dan tetap demikian seterusnya.
- Mendorong perilaku yang sehat (gizi, latihan dan kebersihan, istirahat dan sebagainya) bertujuan
untuk mendeteksi dan mewaspadai.
- Kewaspadaan khusus mengenai PIH (Hipertensi dalam kehamilan), tanyakan gejala, pantau TD
(tekanan darah), kaji adanya edema dan protein uria.
- Pengenalan koplikasi akibat kehamilan dan pengobatannya
- Penapisan pre-eklamsia, gameli, infeksi, alat rerproduksi dan saluran perkemihan.
- Mengulang perencanaan persalinan.
K3 dan K4 adalah kunjungan ibu hamil yang memeriksakan kehamilannya pada trimester
III (28-36 minggu dan sesudah minggu ke-36) dua kali kunjungan akhir dan mendapatkan
pelayanan 7T setelah melewati K1 dan K2.
Tujuan K4:
-

Sama dengan kunjungan I dan II


Palpasi abdomen
Mengenali adanya kelainan letak dan persentase yang memerlukan kehahiran RS.
Memantapkan persalinan Mengenali tanda-tanda persalinan.

Menurut Muchtar (2005), jadwal pemeriksaan antenatal yang dianjurkan adalah :


a.
b.
c.
d.
e.

Pemeriksaan pertama kali yang ideal yaitu sedini mungkin ketika haid terlambat satu bulan
Periksa ulang 1 kali sebulan sampai kehamilan 7 bulan
Periksa ulang 2 kali sebulan sampai kehamilan 9 bulan
Pemeriksaan ulang setiap minggu sesudah kehamilan 9 bulan
Periksa khusus bila ada keluhan atau masalah

Selain program K1-4, ada beberapa faktor internal yang menyebabkan tingginya Angka
Kematian Ibu (AKI) yaitu rendahnya motivasi dari petugas kesehatan. Adapun teori motivasi
dikemukakan oleh Abraham Maslow dan Herzberg.
Motivasi merupakan satu penggerak dari dalam hati seseorang untuk melakukan atau
mencapai sesuatu tujuan. Motivasi juga bisa dikatakan sebagai rencana atau keinginan untuk
menuju kesuksesan dan menghindari kegagalan hidup. Dengan kata lain motivasi adalah sebuah
proses untuk tercapainya suatu tujuan. Seseorang yang mempunyai motivasi berarti ia telah
mempunyai kekuatan untuk memperoleh kesuksesan dalam kehidupan. Motivasi dapat berupa
motivasi intrinsik dan ekstrinsik. Motivasi yang bersifat intrinsik adalah manakala sifat pekerjaan
itu sendiri yang membuat seorang termotivasi, orang tersebut mendapat kepuasan dengan
melakukan pekerjaan tersebut bukan karena rangsangan lain seperti status ataupun uang atau bisa
juga dikatakan seorang melakukan hobbynya. Sedangkan motivasi ekstrinsik adalah manakala
elemen - elemen diluar pekerjaan yang melekat di pekerjaan tersebut menjadi faktor utama yang
membuat seorang termotivasi seperti status ataupun kompensasi.

B. RUMUSAN MASALAH
Apakah penyebab rendahnya motivasi staf puskesmas?
Program apakah yang disusun untuk peningkatan cakupan pelayanan kesehatan ibu (K4)?
Menjelaskan mutu pelayanan kesehatan ibu hamil sesuai dengan program yang
direncanakan / disusun.
C. TUJUAN
1.
TUJUAN UMUM
Untuk mengetahui penyebab rendahnya cakupan K4 akibat dari rendahnya
2.

motivasi staf Puskesmas di Papua Barat


TUJUAN KHUSUS
a) Mampu menjelaskan penyebab rendahnya motivasi Tenaga Kesehatan Puskesmas
b) Mampu menyusun program untuk peningkatan cakupan pelyanan kesehatan ibu (K1K4)
c) Mampu menjelaskan mutu pelayanan kesehaatan ibu sesuai dengan program yang
direncakan atau disusun

BAB II
PEMBAHASAN
I.
I.1.

ANALISIS KASUS
Analisis Secara Epidemiologi
Analisa epidemiologi Deskriptif

What
Masalah rendahnya cakupan ANC / K4 di Papua Barat
Masalah rendahnya motivasi staf Puskesmas
Who
Kurangnya ibu hamil yang menyadari pentingnya ANC / K4
Kurangnya tenaga profesional
Where
Sulitnya menuju sarana pelayanan kesehatan
When
Satu tahun terakhir
Why
Budaya
Kelangkaan tenaga Profesional
I.2.

Kausa dan Alternatif Kausa


Beberapa alternatif kausa yang menyebabkan kunjungan pemeriksaan ibu hamil rendah di
Papua Barat dapat dilihat pada gambar fishbone dibawah ini :

ANALISIS KASUS
Beberapa alternatif kausa yang menyebabkan kunjungan pemeriksaan ibu hamil rendah di
Papua Barat dapat dilihat pada gambar fishbone dibawah ini :

proses

Kurangnya
penyuluhan

Metode

Motivasi
tenaga
kesehatan
yang kurang
baik

Jarak yang
jauh

sarana & prasarana


Jumlah
tenaga
kerja
kurang

Gaji
yang
rendah

Manajemen
yang kurang
baik

Sistem
perekrutan
tenaga kesehatan
yang kurang
profesional

Koordinasi
lintas sektor
kurang baik

SDM

Dukung
an
keluarg

Keamanan
yang kurang
kondusif

Akses
jalan
kurang

Lingkung
an

Tingkat
pendidika
n ibu

Rendahnya
kunjungan
K4
pada ibu hamil di
Papua Barat

Mitos
yang
salah

Gambar 1. Fishbone alternatif kausa tentang rendahnya kunjungan pemeriksaan ibu hamil di Papua Barat

Berdasarkan fishbone alternatif kausa serta cara penanggulangan diatas, rendahnya kunjungan
pemeriksaan ibu hamil di Papua Barat disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya :
I.2.1.1. Faktor Metode

a.Sistem perekrutan yang tidak profesional


Sistem perekrutan yang tidak profesional yang dimaksud berhubungan dengan
sedikitnya staf Puskesmasyang ditugaskan di Papua Barat sehingga mengakibatkan staf
Puskesmasyang direkrut kurang kompeten dan terampil sehingga kinerja dan fungsi
pelayanan kesehata pada puskesmas tersebut tidak berjalan maksimal. Hal ini dapat diatasi
dengan sistem seleksi perekrutan staf Puskesmasyang ketat agar dapat menyaring staf
Puskesmas yang terampil dan kompeten.
b. Manajemen puskesmas kurang baik
Sistem manajemen puskesmas yang kurang baik dapat mempengaruhi kunjungan
pasien khususnya ibu hamil ke puskesmas, yang dapat disebabkan oleh oleh faktor
intrinsik yaitu dari manajamen pelayanan terutama yang berhubungan dengan waktu dan
pelayanan petugas kesehatan, dan faktor ekstrinsik yang berkaitan dengan kurangnya
pengetahuan ibu hamil tentang pentingnya melakukan kunjungan ke puskesmas. Hal ini
dapat diatasi dengan memperbaiki manajemen puskesmas dengan tetap memperhatikan
kebutuhan staf Puskesmas, sehingga tercipta suasana kerja yang nyaman dan hasil kerja
yang optimal.
I.2.1.2. Faktor Manusia
Keinginan memeriksakan kehamilan ke tenaga kesehatan biasanya disebabkan karena rendahnya
pengetahuan dan pemahaman ibu hamil dan keluarga tentang pentingnya pemeriksaan kehamilan. Akses
ibu hamil ke tempat pelayanan kesehatan juga dipengaruhi dengan adanya dukungan suami serta peran
keluarga untuk membawanya ke pelayanan kesehatan disaat timbulnya masalah dalam kehamilan. Dukungan
suami merupakan bentuk peran serta suami dan hubungan baik yang memberi kontribusi penting bagi
kesehatan.

I.2.1.3. Faktor Sarana Dan Prasarana


Salah satu factor yang berpengaruh adalah kurangnya transportasi untuk memfasilitasi masyarakat
ke tempat pelayanan tempat kesehatan disamping itu juga akses jalan yang tidak mendukung. Bila jarak
terlalu jauh dan medan yang sulit ditempuh di papua barat, seperti masih banyaknya jalan yang berupa

tanah dan batu akan mengakibatkan terhambatnya aktifitas masyarakat termasuk dalam hal kesehatan
mengakibatkan masyarakat sulit untuk mencapai Puskesmas terdekat. Hal ini dapat diatasi dengan
kerjasama bersama pemerintah dalam membangun akses jalan dari pemukiman penduduk ke puskesmas,
menambah posyandu dan menyediakan puskesmas keliling. Hal ini dapat diatasi dengan mengadakan
kerja sama dengan pihak-pihak terkait untuk menambah akses jalan ke daerah-daerah terpencil dan
jumlah angkutan umum.
1.2.1.4 Sumber Daya Manusia
a. Gaji pegawai yang tidak sesuai dengan beban kerja
Rendahnya gaji dan penerimaan gaji yang tidak tepat waktu oleh staf Puskesmas
dapat menurunkan kualitas pelayanan yang diberikan oleh staf Puskesmas. Hal ini dapat
disebabkan karena secara individu merasa pelayanan yang diberikan harus dibayar sesuai
dengan beban kerjanya. Dalam hal ini perlu diadakan pendekatan secara individu kepada
petugas yang bersangkutan dan memberikan pengertian bahwa yang terpenting adalah
memberikan pelayanan sesuai dengan kewajiban sehingga uang bukan menjadi patokan
utama dalam memberikan pelayanan. Selain itu di lain pihak diusahakan adanya
peningkatan gaji sesuai beban kerja, yang dapat meningkatkan kualitas pelayanan staf
Puskesmas, pemerintah juga perlu memperbaiki sistem kinerja yang optimal dan bisa
meminimalisirkan keterlambatan dalam pembayaran jasa kesehatan tersebut.
b. Kurangnya jumlah staf Puskesmas
Kurangnya jumlah staf Puskesmas akan menimbulkan beban kerja yang semakin
berat. Hal ini akan menyebabkan menurunnya motivasi staf puskesmas untuk bekerja
dengan maksimal. Masalah ini bisa diatasi dengan menambah staf Puskesmas
berkompeten agar dapat bekerja maksimal.
Adanya tenaga kesehatan di Puskesmas kurang kompeten dan kurang profesional. Berdasarkan
skenario yang disebutkan sebelumnya, penyebab kompetensi dan profesionalisme yang kurang pada
petugas kesehatan di puskesmas disebabkan rendahnya motivasi staf puskesmas.
Jika dikaitkan dengan teori Maslow, kemungkinan penyebab rendahnya motivasi petugas
puskesmas pada kasus ini antara lain :
1. Kebutuhan fisiologis

Manifestasi kebutuhan ini terlihat dalam tiga hal pokok yaitu kebuutuhan sandang, pangan dan
papan. Kebutuhan ini disebut juga kebutuhan yang paling dasar. Bagi seorang petugas kesehatan,
kebutuhan akan gaji, uang lembur, perangsang, hadiah-hadiah, dan fasilitas lainnya seperti rumah,
kendaraan dan lain-lain adalah kebutuhan yang dasar. Kebutuhan ini menjadi motif dasar dari seseorang
untuk mau bekerja, sehingga menjadi lebih efektif dan dapat memberikan produktivitas yang tinggi
dalam pekerjaannya, dimana jika ingin memotivasi manusia (petugas) dapat dilakukan dengan cara
memenuhi kebutuhan tersebut. Teori maslow ini beranggapan bahwa seseorang akan memuaskan
kebutuhan yang mendasar terlebih dahulu sebelum mengarahkan perilaku dalam memuaskan kebutuhan
yang lebuh tinggi.
2. Kebutuhan Rasa aman
Manifestasi kebutuhan ini mengarah kepada rasa keamanan, ketentraman, jaminan seseorang
dalam kedudukan, jabatan, wewenang, dan tanggung jawabnya sebagai petugas. Seseorang dapat bekerja
dengan antusias dan penuh produktivitas bila dirasakan adanya jaminan formal atas kedudukan dan
wewenangnya. Dalam arti luas, setiap manusia memerlukan keamanan jiwa dimanapun ia berada,
keamanan akan harta, dan keamanan di tempat pekerjaan pada waktu bekerja.
3. Kebutuhan Kasih Sayang
Manifestasi kebutuhan ini adalah kebutuhan dalam kasih sayang dan bersahabat (kerjasama)
dalam kelompok kerja atau antar kelompok. Seseorang akan merasa nyaman dengan aktivitas
pekerjaannya apabila lingkungan kerjanya saling mendukung dan saling mengasihi sehingga dapat
meningkatkan semangat untuk bekerja.
4. Kebutuhan Penghargaan
Manifestasi kebutuhan ini adalah kebutuhan akan kedudukan dan promosi di bidang
kepegawaian. Idealnya prestise timbul sebagai akibat prestasi. Meskipun demikian perlu diperhatikan
bahwa semakin tinggi kedudukan seseorang di dalam organisasi dan masyarakat, semakin tinggi status
dan prestisenya. Dan semakin banyak pula hal yang dipergunakan sebagai simbol statusnya.
5. Kebutuhan Aktualisasi Diri
Kebutuhan ini berarti bahwa setiap manusia ingin mengembangkan kapasitasnya dan ingin
keberadaannya di akui. Hal ini merupakan kebutuhan untuk mewujudkan segala kemampuan dan
seringkali nampak pada hal-hal yang sesuai untuk mencapai citra dan cita diri seseorang dalam motivasi

kerja pada tingkat ini diperlukan kemampuan manajemen untuk dapat mensinkronisasikan antara cita diri
dan cita pekerjaan untuk dapat menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi.
Selain teori motivasi dari Maslow juga terdapat Herzbergs Two Factors Teory yaitu Teori
Motivasi Dua Faktor atau Teori Motivasi Kesehatan atau Faktor Higienis. Menurut teori ini motivasi
yang ideal yang dapat merangsang usaha adalah peluang untuk melaksanakan tugas yang lebih
memerlukan keahlian dan peluang untuk mengembangkan kemampuan.
Ada 3 hal penting berdasarkan penelitian Herzberg yang harus diperhatikan dalam motivasi
bawahan yaitu:
a.

Hal-hal yang mendorong karyawan adalah pekerjaan yang mendatang yang meliputi

perasaan untuk berprestasi, bertanggung jawab, kemajuan dapat menikmati pekerjaan itu sendiri dan
adanya pengakuan atas semuanya itu.
b.

Hal-hal yang mengecewakan pekerja adalah terutama faktor yang bersifat mudah saja

pada pekerjaan, peraturan pekerjaan, penerangan, istirahat, sebutan jabatan, hak, gaji, dan lain- lain.
c.

Karyawan kecewa, jika peluang untuk berprestasi terbatas. Mereka akan menjadi sensitif

pada lingkungannya serta mulai mencari-cari kesalahan.


Herzberg menyatakan bahwa orang dalam melaksanakan pekerjaannya dipengaruhi oleh dua
faktor yang merupakan keperluan, yaitu :
a.

Maintenance Faktors

adalah faktor faktor pemeliharaan yang berhubungan dengan hakikat manusia yang ingin
memperoleh ketentraman. Keperluan kesehatan ini merupakan keperluan yang berlangsung terus
menerus, karena keperluan ini akan kembali pada titik asal setelah dipenuhi.
b.

Motivation Factors

adalah faktor motivator yang menyangkut keperluan psikologis seseorang yaitu perasaan sempurna dalam
melakukan pekerjaan. Faktor motivasi ini berhubungan dengan penghargaan terhadap pribadi yang
berkaitan langsung dengan pekerjaan
I.2.1.5. Faktor Lingkungan
a. Mitos yang salah
Daerah terpencil dan keberadaan dukun beranak yang lebih mendominasi kunjungan ibu hamil
daripada petugas kesehatan mengakibatkan kurangnya motivasi petugas kesehatan. Petugas
merasa para ibu hamil lebih memilih melahirkan di dukun karena selain lebih praktis, menurut

kebudayaan masyarakat di Papua Barat, dukun lebih di percaya. Solusinya yaitu mengadakan
kerjasama antara dukun beranak dengan petugas kesehatan.

Seperti membagi hasil dari

pertolongan persalinan. Selain itu dapat dilakukan penyuluhan mengenai faktor resiko dari ibu
hamil agar segera dirujuk ke puskesmas terdekat.
b. Keamanan yang kurang kondusif
Adanya gerakan separatis membuat petugas kesehatan merasa tidak aman, terutama bila akan
pergi ke tempat kerja. Hal ini akan membuat motivasi kerja staf Puskesmas akan menurun.
Untuk menyelesaikan masalah ini, dapat bekerja sama dengan pihak kepolisian serta adanya
jaminan keselamatan bagi petugas kesehatan. .
I.3. Alternatitif Penyelesaian Masalah dan Prioritas Pemecahan Masalah yang Dipilih
Melakukan koordinasi yang baik, yaitu koordinasi antara tenaga kesehatan, pamong desa dan
keluarga ibu hamil yang bersangkutan. Sehingga diharapkan bila motivasi petugas kesehatan kurang
masih ada komponen lain yang bisa mendukung pelayanan K4 yamg nantinya bisa mengurangi AKI.

II.

RENCANA PROGRAM

Gantt Chart
No.
1.

Kegiatan
Lokakarya

Sasaran

Berapa Lama
Dilakukan

Volume

Petugas
1 hari

1
sekali

bulan

2.

Penyuluhan

Penduduk

1 hari

1 bulan
sekali

3.

Reward

Penduduk & petugas

bulan

sekali
4.
5.

6.

Sosialisasi

program

kesehatan
Survey perilaku hidup
bersih dan sehat
(PHBS)
Penilaian

strata

posyandu
II.1.

Pendekatan Melalui Konsep Kesehatan Masyarakat

II.1.1. Strategi Pelayanan Antenatal


Dalam pengelolaan kesehatan ibu, khususnya dalam operasional pelayanan antenatal, terutama
dalam meningkatkan cakupan K1 murni diperlukan perencanan yang baik, antara lain (Depkes RI, 1994):
a. Pendataan sasaran
Sasaran pelayanan antenatal adalah ibu hamil yang ada di suatu wilayah kerja, dapat diperoleh dengan
pendataan langsung secara aktif oleh petugas Puskesmas bekerja sama dengan kader kesehatan, dukun
bayi dan pamong setempat.
b. Pencatatan data ibu hamil dalam register kohort ibu
c. Penentuan target cakupan pelayanan antenatal
Cakupan pelayanan antenatal ialah persentase ibu hamil yang telah mendapat pemeriksaan kehamilannya
oleh tenaga kesehatan. Dengan target cakupan ANC yang tinggi dan dengan tingkat mutu pelayanan yang
baik, diharapkan ibu hamil di wilayah kerja (Puskesmas) dapat
terlindung dari bahaya kesakitan dan kematian.
d. Pelaksanaan pelayanan antenatal.
Untuk memperkuat cakupan ANC di masyarakat, kegiatan ini perlu diintegrasikan dan
dikoordinasikan dengan kegiatan lain seperti:
1) Kegiatan puskesmas keliling

2) Kegiatan tim KB keliling


3) Kegiatan perawatan kesehatan masyarakat
4) Kegiatan upaya gizi keluarga
5) Kegiatan posyandu
II.2. Pendekatan Melalui Pengembangan Organisasi
Desa Siaga merupakan gambaran masyarakat yang sadar, mau dan mampu untuk mencegah dan
mengatasi berbagai ancaman terhadap kesehatan masyarakat. Tujuan Umum Desa Siaga adalah
terwujudnya desa yang sehat, serta peduli dan tanggap terhadap permasalahan kesehatan diwilayahnya.
Secara khusus, tujuan Desa Siaga adalah

Meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat desa tentang pentingnya kesehatan


Meningkatnya kewaspadaan dan kesiapsiagaan masyarakat desa terhadap resiko dan
bahaya yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan (bencana, wabah, kegawatdaruratan dan
sebagainya)
Meningkatkan keluarga yang sadar gizi dan melaksanakan perilaku hidup bersih dan
sehat
Meningkatnya kesehatan lingkungan di desa.
Meningkatnya kemampuan dan kemauan masyarakat desa untuk menolong diri sendiri
dalam bidang kesehatan.
Pemberdayakan Masyarakat bidang Kesehatan Ibu dan Anak. Tujuan Pemberdayaan Masyarakat

bidang KIA tersebut adalah upaya untuk memfasiliatsi masyarakat agar saling tolong menolong (dari,
oleh dan untuk masyarakat) jika terjadi kasus gawat darurat terkait kehamilan dan persalinan sehingga
kemampuan dan kemauan masyarakat untuk menolong diri mereka sendiri dalam bidang kesehatan
meningkat. Karena itu Pemberdayaan Masyarakat bidang Kesehatan Ibu dan Anak merupakan bagian
dari Upaya Pengembangan Program Desa Siaga Nasional Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Upaya tolong menolong dari, oleh dan untuk masyarakat dalam Pemberdayaan masyarakat
bidang KIA ini mencakup tolong menolong dalam hal pencatatan kejadian kesehatan yang terjadi
dimasyarakat (ibu hamil, kematian ibu, kematian bayi), tolong menolong dalam hal
penyediaan alat transportasi-komunikasi, tolong menolong dalam hal pendanaan sosial, tolong menolong
dalam penyediaan pendonor darah dan tolong menolong dalam penyebaran informasi tentang Keluarga
Berencana.
Agar masyarakat tergerak dan mau mengorganisir dirinya untuk saling tolong menolong

maka diperlukan seorang warga setempat yang mampu untuk memfasilitasi masyarakatnya agar mau dan
mampu menganalisa kondisi kesehatan ibu dan anak yang ada dimasyarakatnya dan dari analisa kondisi
tersebut mereka mau bertindak untuk mengatasinya dengan sumberdaya dan potensi yang mereka miliki
dengan membentuk sistem kesiagaan mereka sendiri. Sistem kesiagaan di tingkat masyarakat terdiri atas
5 sistem yaitu: sistem pencatatan, sistem transportasi-komunikasi, sistem pendanaan sosial, sistem
pendonor darah dan Sistem Informasi KB.
Pembentukan sistem kesiagaan tersebut difasilitasi oleh salah seorang warga setempat dan untuk
meningkatkan kemampuan warga tersebut dalam memfasilitasi masyarakatnya maka
mereka akan dilatih dalam suatu pelatihan. Karena itu pelatihan ini tidak hanya proses memfasilitasi
peserta latih agar mampu mengorganisisir masyarakatnya dalam membentuk sistem kesiagaan tetapi juga
memfasilitasi peserta pelatihan untuk menyusun panduan yang
akan dipakai dalam pengorganisasian masyarakat dalam pembentukan sistem kesiagaan di masyarakatnya
setelah selesai mengikuti pelatihan ini.
Modul Pelatihan adalah program pelatihan untuk melatih salah satu warga desa yang berperan
memfasilitasi masyarakatnya dalam membentuk sistem kesiagaan di masyarakat sebagai bentuk
pengorganisasian masyarakat. Modul pelatihan ini merupakan salah satu dari paket alat bantu
Pemberdayaan Masyarakat bidang Kesehatan Ibu dan Anak.

II.3. Pendekatan Melalui Penyuluhan Kesehatan Masyarakat


Pendekatan penyuluhan kesehatan masyarakat dalam mengatasi rendahnya k4 rendahnya motivasi
staf puskesma.
Penyuluhan sebaiknya dilaksanakan dengan melibatkan tokoh-tokoh masyarakat dan agama, serta
direncanakan pada waktu tertentu, misalnya satu bulan sekali pada saat posyandu. Dalam penyuluhan
dikemas dalam bahasa yang mudah dimengerti oleh responden, yaitu ibu-ibu hamil. Dan perlu
diadakannya pelatihan khusus bagi tenaga kesehatan dan para kader agar dapat memberikan informasi
yang tepat dan mampu menjalin komunikasi yang baik sehingga timbul kepercayaan para ibu untuk
memeriksakan kehamilannya. Sosialisasi yang baik juga diperlukan dalam mensukseskan program ini,
yaitu dengan upaya-upaya promosi dan penyajian penyuluhan yang menarik perhatian para ibu.
Selain untuk meningkatkan ketertarikan para ibu dalam mengikuti program k4 ini, juga perlu
diperhatikan bagi tenaga-tenaga kesehatan dan para kader agar dapat memiliki semangat dalam

memberikan informasi dan menjalankan promosi serta penyuluhan mengenai k4 itu sendiri, misalnya
dengan memberikan penghasilan tambahan apabila mampu menghadirkan sejumlah orang dalam
penyuluhan, atau memberikan konsumsi dan transportasi tersendiri bagi tenaga kesehatan dan para kader
dalam menyelenggarakan penyuluhan, serta tersedianya sarana dan prasarana yang mendukung seperti
ruangan yang nyaman dan peralatan pendukung penyuluhan yang baik.
Dengan demikian diharapkan tenaga kesehatan dan para kader akan lebih bersemangat untuk
melaksanakan penyuluhan dan memberikan energi positif bagi ibu-ibu hamil sehingga para ibu juga
merasakan pentingnya K4 itu sendiri dan mulai merasa membutuhkan pemeriksaan kehamilan sehingga
rendahnya K4 dapat diatasi. Setelah ibu-ibu hamil yang mengikuti penyuluhan merasa membutuhkan
pemeriksaan K4 itu, diharapkan mereka dapat memberikan informasi dan mengajak rekan-rekan ibu
hamil lainnya agar turut memeriksakan kehamilannya dan cakupan K4 diharapkan semakin meningkat.

II.4. Pendekatan Melalui Konsep Pencegahan


Pendekatan yang dilakukan melalui konsep pencegahan dilakukan untuk meningkatkan K4 dan
motivasi petugas kesehatan. Salah satu penyebab rendahnya K4 disebabkan oleh kurangnya motivasi
dari petugas kesehatan. Hal ini dapat dicegah dengan memecahkan pokok permasalahan yang ada
berdasarkan konsep teori maslow dan hezberg. Para petugas kesehatan selayaknya dipenuhi kebutuhan
berdasarkan konsep teori tersebut, seperti contoh kebutuhan dasar pokok harus terpenuhi. Kebutuhan
akan sandang, pangan dan pakan merupakan kebutuhan yang mendasar yang harus dipenuhi. Kebutuhan
ini menjadi motif dasar untuk setiap orang agar dapat lebih efektif dalam bekerja, sehingga jika ingin
meningkatkan motivasi petugas harus dapat memenuhi kebutuhan tersebut. Kebutuhan-kebutuhan lain
yang meliputi keamanan dan kasih sayang juga harus dipenuhi setelah kebutuhan dasar. Kebutuhan ini
akan menempatkan para petugas kesehatan dalam tempat dan situasi yang nyaman dalam bekerja,
sehingga dengan ini diharapkan dapat menambah efektivitas petugas dalam bekerja dan meningkatkan
produktivitas mereka dalam pekerjaan .
Kebutuhan penghargaan juga berperan penting, dengan memberikan penghargaan, promosi dan
kedudukan juga dapat memberikan lambing prestise tersendiri sehinggan dapat meningkatkan motivasi
bagi petugas kesehatan. Program yang dapat dibentuk seperti pemberian bonus, penghasilan tambahan,
meningkatkan tarif kesejahteraan untuk petugas, lingkungan yang mendukung di tempat bekerja dan
promosi jabatan dapat dilaksanakan. Dengan melakukan pemenuhan kebutuhan-kebutuhan tersebut

diharapkan dapat meningkatkan motivasi petugas kesehatan yang dapat meningkatkan produktivitas kerja
petugas di lapangan sehingga tujuan untuk dapat memecahkan masalah rendahnya K4 dapat terwujud.
III.

REKOMENDASI / SARAN

Untuk meningkatkan pelayanan di bidang K4 khususnya yang disebabkan karena kurangnya motivasi
dari tenaga kesehatan dapat dilakukan melaui ;
1.
2.
3.
4.

Pelatihan tenaga kesehatan


Pemberian sarana dan prasarana yang memadai bagi tenaga kesehatan
Peningkatan fasilitas kejetahteraan tenaga kesehatan
Pemberian penghargaan baik secara material maupun nonmaterial