Anda di halaman 1dari 158

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

HALAMAN FRANCIS

Penulis
: Muhammad Muchlas
Editor Materi
: Daryono
Editor Bahasa
:
Ilustrasi Sampul
:
Desain & Ilustrasi Buku
:
Hak Cipta 2013, Kementerian Pendidikan & Kebudayaan
MILIK NEGARA
TIDAK DIPERDAGANGKAN

Semua hak cipta dilindungi undang-undang.


Dilarang memperbanyak (mereproduksi), mendistribusikan, atau memindahkan
sebagian atau seluruh isi buku teks dalam bentuk apapun atau dengan cara
apapun, termasuk fotokopi, rekaman, atau melalui metode (media) elektronik
atau mekanis lainnya, tanpa izin tertulis dari penerbit, kecuali dalam kasus lain,
seperti diwujudkan dalam kutipan singkat atau tinjauan penulisan ilmiah dan
penggunaan non-komersial tertentu lainnya diizinkan oleh perundangan hak
cipta. Penggunaan untuk komersial harus mendapat izin tertulis dari Penerbit.
Hak publikasi dan penerbitan dari seluruh isi buku teks dipegang oleh
Kementerian Pendidikan & Kebudayaan.
Untuk permohonan izin dapat ditujukan kepada Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan, melalui alamat berikut ini:
Pusat Pengembangan & Pemberdayaan Pendidik & Tenaga Kependidikan
Bidang Otomotif & Elektronika:
Jl. Teluk Mandar, Arjosari Tromol Pos 5, Malang 65102, Telp. (0341) 491239,
(0341) 495849, Fax. (0341) 491342, Surel: vedcmalang@vedcmalang.or.id,
Laman: www.vedcmalang.com

ii

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

DISKLAIMER (DISCLAIMER)
Penerbit tidak menjamin kebenaran dan keakuratan isi/informasi yang tertulis di
dalam buku tek ini. Kebenaran dan keakuratan isi/informasi merupakan tanggung
jawab dan wewenang dari penulis.
Penerbit tidak bertanggung jawab dan tidak melayani terhadap semua komentar
apapun yang ada didalam buku teks ini. Setiap komentar yang tercantum untuk
tujuan perbaikan isi adalah tanggung jawab dari masing-masing penulis.
Setiap kutipan yang ada di dalam buku teks akan dicantumkan sumbernya dan
penerbit tidak bertanggung jawab terhadap isi dari kutipan tersebut. Kebenaran
keakuratan isi kutipan tetap menjadi tanggung jawab dan hak diberikan pada
penulis dan pemilik asli. Penulis bertanggung jawab penuh terhadap setiap
perawatan (perbaikan) dalam menyusun informasi dan bahan dalam buku teks
ini.
Penerbit

tidak

ketidaknyamanan

bertanggung
yang

jawab

disebabkan

atas
sebagai

kerugian,
akibat

kerusakan

dari

atau

ketidakjelasan,

ketidaktepatan atau kesalahan didalam menyusun makna kalimat didalam buku


teks ini.
Kewenangan

Penerbit

hanya

sebatas

memindahkan

atau

menerbitkan

mempublikasi, mencetak, memegang dan memproses data sesuai dengan


undang-undang yang berkaitan dengan perlindungan data.

Katalog Dalam Terbitan (KDT)


Ototronik,Edisi Pertama 2013
Kementerian Pendidikan & Kebudayaan
Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik & Tenaga Kependidikan,
th. 2013: Jakarta

iii

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa atas tersusunnya
buku teks ini, dengan harapan dapat digunakan sebagai buku teks untuk siswa
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Bidang Studi Keahlian Ototronik, Teknik
Perawatan dan Perbaikan Otomotif
Penerapan kurikulum 2013 mengacu pada paradigma belajar kurikulum abad 21
menyebabkan terjadinya perubahan, yakni dari pengajaran (teaching) menjadi
BELAJAR (learning), dari pembelajaran yang berpusat kepada guru
(teachers-centered) menjadi pembelajaran yang berpusat kepada peserta didik
(student-centered), dari pembelajaran pasif (pasive learning) ke cara belajar
peserta didik aktif (active learning-CBSA) atau Student Active Learning-SAL.
Buku teks Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif ini disusun berdasarkan
tuntutan paradigma pengajaran dan pembelajaran kurikulum 2013 diselaraskan
berdasarkan pendekatan model pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan
belajar kurikulum abad 21, yaitu pendekatan model pembelajaran berbasis
peningkatan keterampilan proses sains.
Penyajian buku teks untuk Mata Pelajaran Teknik Perawatan dan Perbaikan
Otomotif ini disusun dengan tujuan agar supaya peserta didik dapat melakukan
proses pencarian pengetahuan berkenaan dengan materi pelajaran melalui
berbagai aktivitas proses sains sebagaimana dilakukan oleh para ilmuwan dalam
melakukan eksperimen ilmiah (penerapan scientifik), dengan demikian peserta
didik diarahkan untuk menemukan sendiri berbagai fakta, membangun konsep,
dan nilai-nilai baru secara mandiri.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan, dan Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan
Tenaga Kependidikan menyampaikan terima kasih, sekaligus saran kritik demi
kesempurnaan buku teks ini dan penghargaan kepada semua pihak yang telah
berperan serta dalam membantu terselesaikannya buku teks siswa untuk Mata
Pelajaran Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif kelas XI /Semester 1
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).

Jakarta, 12 Desember 2013


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan

Prof. Dr. Mohammad Nuh, DEA

iv

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

DAFTAR ISI
................................................................................... ii
.................................................................................. iv
................................................................................... v
................................................................................ viii

Halaman Francis
Kata Pengantar
Daftar Isi
Peta Kedudukan
1. PENDAHULUAN
1.1.
Deskripsi................................................................................... 1
1.2.
Prasyarat .................................................................................. 2
1.3.
Petunjuk Penggunaan .............................................................. 2
1.4.
Tujuan Akhir ............................................................................. 2
1.5.
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar ................................... 2
1.6.

Cek Kemampuan Awal ............................................................. 3

2. PENGERTIAN PERAWATAN DAN PERBAIKAN

2.1.

Kegiatan Pembelajaran : Pengertian perawatan dan perbaikan


2.1.1. Tujuan Pembelajaran................................................................ 4
2.1.2. Uraian Materi ............................................................................ 4
2.1.3. Rangkuman ............................................................................ 10
2.1.4. Tugas ..................................................................................... 11
2.1.5. Tes Formatif ........................................................................... 11
2.1.6. Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................... 11
2.1.7. Lembar Kerja siswa11 ............................................................ 12
2.2. Kegiatan Pembelajaran : Hal penting saat melakuakan perawatan
2.2.1 Tujuan Pembelajaran.............................................................. 13
2.2.2 Uraian Materi .......................................................................... 13
2.3.1. Rangkuman ............................................................................ 17
2.3.2. Tugas ..................................................................................... 18
2.3.3. Tes Formatif ........................................................................... 18
2.3.4. Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................... 18
2.3.5. Lembar Kerja siswa ....................................................................
3. PERALATAN KERJA PERAWATAN DAN PERBAIKAN
3.1.
Kegiatan Pembelajaran : Peralatan tangan
3.1.1. Tujuan Pembelajaran.............................................................. 20
3.1.2. Uraian Materi .......................................................................... 20
3.1.3. Rangkuman ................................................................................
3.1.4. Tugas ..................................................................................... 46
3.1.5. Tes Formatif ........................................................................... 46
3.1.6. Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................... 46
3.1.7. Lembar Kerja siswa ................................................................ 46

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.2 Kegiatan Pembelajaran : Alat Mesin/alat tenaga Listrik (electri power


tools)
3.2.1 Tujuan Pembelajaran.............................................................. 47
3.2.2 Uraian Materi .......................................................................... 47
3.2.3 Rangkuman ................................................................................
3.2.4 Tugas ..................................................................................... 52
3.2.5 Tes Formatif ........................................................................... 52
3.2.6 Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................... 52
3.2.7 Lembar Kerja siswa ................................................................ 52
3.3 Kegiatan Pembelajaran : Alat Mesin/alat tenaga pneumatic dan hidrolik
(pneumatic and hidrolic power tools)
3.3.1 Tujuan Pembelajaran.............................................................. 53
3.3.2 Uraian Materi .......................................................................... 53
3.3.3 Rangkuman ................................................................................
3.3.4 Tugas ..................................................................................... 58
3.3.5 Tes Formatif ........................................................................... 58
3.3.6 Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................... 58
3.3.7 Lembar Kerja siswa ................................................................ 58

4. PERALATAN PENGUKURAN PERAWATAN DAN PERBAIKAN


4.1 Kegiatan Pembelajaran : Peralatan Ukur Mekanis
5.1.1. Tujuan Pembelajaran.............................................................. 59
5.1.2. Uraian Materi .......................................................................... 59
5.1.3. Rangkuman ................................................................................
5.1.4. Tugas ..................................................................................... 75
5.1.5. Tes Formatif ........................................................................... 75
5.1.6. Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................... 75
5.1.7. Lembar Kerja siswa ................................................................ 76
4.2 Kegiatan Pembelajaran : Peralatan Ukur Elektris
5.2.1. Tujuan Pembelajaran.............................................................. 77
5.2.2. Uraian Materi .......................................................................... 77
5.2.3. Rangkuman ................................................................................
5.2.4. Tugas ..................................................................................... 97
5.2.5. Tes Formatif ........................................................................... 97
5.2.6. Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................... 98
5.2.7. Lembar Kerja siswa ................................................................ 98
5. DASAR SISTEM HIDROLIK DAN PNEUMATIK
5.1.

Kegiatan Pembelajaran : Cairan Sistem Hidrolik

vi

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

5.1.1.
5.1.2.
5.1.3.
5.1.4.
5.1.5.
5.1.6.
5.1.7.
5.2.

Kegiatan Pembelajaran : Komponen-komponen hidrolik


5.2.1.
5.2.2.
5.2.3.
5.2.4.
5.2.5.
5.2.6.
5.2.7.

5.3.

Tujuan Pembelajaran.............................................................. 99
Uraian Materi .......................................................................... 99
Rangkuman ................................................................................
Tugas ................................................................................... 112
Tes Formatif ......................................................................... 112
Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................. 112
Lembar Kerja siswa .............................................................. 113

Tujuan Pembelajaran............................................................ 114


Uraian Materi ........................................................................ 114
Rangkuman ................................................................................
Tugas ................................................................................... 138
Tes Formatif ......................................................................... 138
Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................. 138
Lembar Kerja siswa .............................................................. 140

Kegiatan Pembelajaran : Sistem pneumatik


5.3.1.
5.3.2.
5.3.3.
5.3.4.
5.3.5.
5.3.6.
5.3.7.

Tujuan Pembelajaran............................................................ 141


Uraian Materi ........................................................................ 141
Rangkuman ................................................................................
Tugas ................................................................................... 146
Tes Formatif ......................................................................... 146
Lembar Jawaban Tes Formatif ............................................. 146
Lembar Kerja siswa .............................................................. 148

Daftar Pustaka ...................................................................................... 149

vii

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Peta Kedudukan Bahan Ajar


Konsep dasar kapal terhadap mata pelajaran yang lain

`C3
Gambar konstruksi
kapal baja

Gambar bukaan
Konstruksi
kapal baja

Gambar konstruksi
kapal dengan CAD

Perawatan dan
Perbaikan Kapal
Baja

Pembuatan dan
Perakitan komponen
kapal Baja

Perlengkapan Kapal

C2

Teknologi dasar
pengerjaan logam

Teknologi dasar
pengerjaan non logam

Teknologi dasar
pengerjaan non logam

Konsep Dasar
Perkapalan

Simulasi Digital

C1

Kimia

Gambar Teknik

Fisika

Kesatuan materi

JENISJENIS
KAPAL
METASENTR
A DAN TITIK
DALAM
BANGUNAN
KAPAL

KONSE
P
DASAR
KAPAL

RENCANA
GARIS
DAN
KOEFISIEN
BENTUK
KAPAL

UKURAN
UTAMA
KAPAL

VOLUME
DAN
BERAT
KAPAL

viii

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

BAB I
1. PENDAHULUAN
1.2 Deskripsi
Perawatan/pemeliharaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan secara berulang-ulang
dengan tujuan agar peralatan selalu memiliki kondisi yang sama dengan keadaan awalnya.
Maintenance atau pemeliharaan juga dilakukan untuk menjaga agar peralatan tetap berada
dalam kondisi yang dapat diterima oleh penggunannya.[1]

Untuk melakukan perawatan

peralatan dan perlengkapan perbaikan harus memperhatikan banyak faktor, antara lain sifat,
karakteristik dan lain-lain.
Suatu organisasi, institusi atau perusahaan yang baik paham bahwa mereka tidak boleh
melihat aktivitas perawatan sebagai unsur pengeluaran belaka. Melainkan aktivitas tersebut
dapat memberikan dukungan yang sangat penting terutama dalam kaitannya dengan
peningkatan produktivitas.
Dengan perawatan yang baik maka akan tercpai tujuan dari dilakukannya pemeliharaan
antara lain adalah sebagai berikut
1. Menjamin tersedianya peralatan atau mesin dalam kondisi yang mampu memberikan
keuntungan.
2. Menjamin kesiapan peralatan cadangan dalam situasi darurat, misalnya sistem pemadam
kebakaran, pembangkit listrik, dan sebagainya.
3. Menjamin keselamatan manusia yang menggunakan peralatan
4. Memperpanjang masa pakai peralatan atau paling tidak menjaga agar masa pakai
peralatan tersebut tidak kurang dari masa pakai yang telah dijamin oleh pembuat
peralatan tersebut.

Dalam buku siswa kelas XI semester 1 ini membahasa tentang : Memahami jenis-jenis
perawatan, Memahami penggolongan jenis perawatan, Memahami kegiatan pokok yang
berkaitan dengan tindakan perawatan, Memahami pentingnya perencanaan perawatan,
Memahami hal-hal penting saat melakukan perawatan. Memahami peralatan tangan dan
penggunaannya. Memahami peralatan mesin/alat tenaga. Memahami Alat Ukur (Measuring
Tools) dan penggunaannya. Memahami kerja sistem hidrolik dan pneumatik. Buku siswa
kelas XI semester 1 membahas: Memahami macam-macam seal, gasket dan bearing
beserta penerapannya. Memahami Treaded and Fastener dan penerapannya. Memahami
Jacking, Blocking and Lifting.

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

1.3 Prasyarat
Materi perawatan dan perbaikan otomotif memberikan bekal awal dalam memahami
kompetensi teknik ototronik. Materi ini disampaikan pada kelas XI semester 1 dan 2, dimana
siswa sudah cukup bekal tentang pengetahuan dasar fisika.
1.4 Petunjuk Penggunaan
Buku ini dibuat dengan memberikan penjelasan tentang pengetahuan konsep dasar teknik
perawatan dan perbaikan otomotif. Untuk memungkinkan siswa belajar sendiri secara
tuntas, maka perlu diketahui bahwa isi buku ini pada setiap kegiatan belajar umumnya terdiri
atas. Uraian materi, rangkuman, Lembar kerja, dan Pengayaan, sehingga diharapkan siswa
dapat belajar mandiri (individual learning) dan mastery learning (belajar tuntas) dapat
tercapai.
1.5 Tujuan Akhir
Tujuan akhir semester yang hendak dicapai adalah agar siswa mampu:

Memahami penggolongan jenis perawatan,

Memahami kegiatan pokok yang berkaitan dengan tindakan perawatan,

Memahami pentingnya perencanaan perawatan,

Memahami hal-hal penting saat melakukan perawatan.

Memahami peralatan tangan dan penggunaannya.

Memahami peralatan mesin/alat tenaga.

Memahami Alat Ukur (Measuring Tools) dan penggunaannya.

Memahami kerja komponen sistem hidrolik dan pneumatik

1.6 Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar

Menjelaskan prosedur konsep perawatan dan perbaikan menggunakan servis


literatur/SOP.
Menggunakan peralatan-peralatan tangan dalam perawatan dan perbaikan.
Menggunakan peralatan-peralatan mesin/tenaga dalam perawatan dan
perbaikan.
Menggunakan peralatan-peralatan ukur dalam perawatan dan perbaikan.
Menjelaskan fungsi kerja komponen sistem hidrolik dan pneumatik.

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

1.7 Cek Kemampuan Awal


1.7.1 Sebutkan jenis-jenis perawatan.
1.7.2

Sebutkan keuntungan dilakukannya perawatan.

1.7.3

Apa yang dimaksud dengan emergency maintenance?

1.7.4

Apa yang dimaksud dengan perawatan preventif?

1.7.5

Jelaskan macam-macam peralatan tangan

1.7.6

Jelaskan macam-macam peralatan mesin/tenaga.

1.7.7

Sebutkan jenis-jenis peralatn ukur mekanis.

1.7.8

Apa yang dimaksud peralatan ukur elektrik?

1.7.9

Sebutkan aktuator dalam sistem hidrolik

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

BAB II
PENGERTIAN PERAWATAN DAN PERBAIKAN
2.1.

Kegiatan Pembelajaran : Pengertian perawatan dan perbaikan

Amatilah suasana bengkel tempat kerja berikut, berilah komentar tentang


keterawatannya, baik alat, mesin dan sebagainya. Apakah suasananya cukup nyaman
untuk bekerja?.

Foto bengkel kerja

2.1.8. Tujuan Pembelajaran


Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat memahami jenis-jenis
perawatan, memahami kegiatan pokok yang berkaitan dengan tindakan perawatan,
memahami pentingnya perencanaan perawatan, memahami hal-hal penting saat
melakukan perawatan

2.1.9. Uraian Materi

ISTILAH PERAWATAN/PEMELIHARAAN
Menurut Lindley R. Higgis & R. Keith Mobley, Perwatan/pemeliharaan adalah suatu
kegiatan yang dilakukan secara berulang-ulang dengan tujuan agar peralatan selalu
memiliki kondisi yang sama dengan keadaan awalnya. Maintenance atau pemeliharaan
juga dilakukan untuk menjaga agar peralatan tetap berada dalam kondisi yang dapat
diterima oleh penggunannya[1].

Pemeliharaan yang efektif akan mengarah pada hal-hal sebagai berikut :


a. Kapasitas pekerjaan terpenuhi secara maksimal
b. Kemampuan untuk menghasilkan hasil kerja dengan toleransi khusus atau level
kualitas tertentu.
c. Dapat meminimalkan biaya per unit kerja.
d. Dapat mengurangi resiko kegagalan dalam memenuhi keinginan pelanggan yang
berkaitan dengan kapasitas kerja dan kualitas hasil kerja.
e. Dapat menjaga keselamatan pegawai, lingkungan kerja dan masyarakat sekitar dari
bahaya yang mungkin muncul dengan adanya proses kerja.
f.

Dapat memastikan sekecil mungkin resiko yang dapat membahayakan lingkungan di


sekitar bengkel kerja/pabrik.

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Penggolongan Jenis Perawatan adalah:

a. Pemeliharaan terencana (planned maintenance)


Pemeliharaan

terencana

adalah

porses

pemeliharaan

yang

diatur

dan

diorganisasikan untuk mengantisipasi perubahan yang terjadi terhadap peralatan di


waktu yang akan datang. Dalam pemeliharaan terencana terdapat instrument
pengendalian dan instrument pencatatan sesuai dengan rencana yang telah
ditentukan sebelumnya. Pemeliharaan terencana merupakan bagian dari instrument
manajemen pemeliharaan yang terdiri atas pemeliharaan preventif, pemeliharaan
prediktif, dan pemeliharaan korektif.
Pemeliharaan preventif adalah pemeliharaan yang dilakukan pada selang waktu
tertentu dan pelaksanaannya dilakukan secara rutin dengan beberapa instrument
yang

dilakukan sebelumnya. Tujuannya untuk mencegah dan mengurangi

kemungkinan suatu komponen tidak memenuhi kondisi normal. Pekerjaan yang


dilakukan dalam pemeliharaan preventif adalah mengecek, melihat, menyetel,
mengkalibrasi, melumasi, dan pekerjaan lain yang bukan penggantian suku cadang
berat. Pemeliharaan preventif membantu agar peralatan dapat bekerja dengan baik
sesuai dengan apa yang menjadi ketentuan pabrik pembuatnya.
Semua pekerjaan yang masuk dalam lingkup pemeliharaan preventif dilakukan
secara rutin dengan berdasarkan pada hasil kinerja alat yang diperoleh dari
pekerjaan pemeliharaan prediktif atau adanya anjuran dari pabrik pembuat alat
tersebut. Apabila pemeliharaan preventif dikelola dengan baik maka akan dapat
memberikan informasi tentang kapan mesin atau alat akan diganti sebagian
komponennya.
Pemeliharaan rutin dilakukan secara instrumen dengan selang waktu tertentu
berdasarkan hitungan bulan, hari atau jam. Selang waktu hari atau bulanan dicatat
seperti : instrumen

1 bulanan = 1 B, 3 bulanan = 3 B, 6 bulanan = 6 B atau

instrumen waktu 120.000 jam, 5.000 jam, atau 1.000 jam. Tanggal pekerjaan
pemeliharaan dicatat pada papan instrumen yang diletakkan di ruang penanggung
jawab dan pencatatan tanggal pekerjaan dilakukan pula pada lembar data peralatan.
Informasi yang dicatat termasuk waktu pakai alat, komponen yang diganti, dan
kinerja peralatan. Dari data yang dicatat tersebut dapat diproyeksikan dan
diramalkan waktu pakai alat, sehingga dapat direncanakan untuk menggantinya pada
saat yang ditentukan.

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Sebelum instrumen pemeliharaan terencana diterapkan, harus diketahui peralatan


apa saja yang sudah ada dan berapa jumlahnya. Untuk itu, pekerjaan dapat dimulai
dengan suatu daftar inventaris yang lengkap untuk menjawab pertanyaan di atas. Hal
tersebut merupakan persyaratan utama dan layak dijadikan sebagai tugas pertama
untuk menyusun instrumen pemeliharaan yang baik. Daftar inventaris yang akurat
dan rinci dari segi teknis akan sangat berguna untuk instrumen pemeliharaan
terencana. Selanjutnya daftar inventaris peralatan tersebut dikelompokkan menjadi
sejumlah kelompok yang sesuai dengan jenisnya. Sebagai contoh : kelompok alatalat tangan, alat-alat khusus (Special service tool/SST), alat-alat ukur dan
sebagainya.

b. Pemeliharaan tak terencana (emergency maintenance)


Pemeliharaan tak terencana adalah jenis pemeliharaan yang dilakukan secara tibatiba karena suatu alat atau peralatan akan segera digunakan. Seringkali terjadi
bahwa peralatan baru digunakan sampai rusak tanpa ada perawatan yang berarti,
baru kemudian dilakukan perbaikan apabila akan digunakan. Dalam manajemen
instrumen pemeliharaan, cara tersebut dikenal dengan pemeliharaan tak terencana
atau darurat (emergency maintenance).
Pada umumnya metode yang digunakan dalam penerapan pemeliharaan adalah
metode darurat dan tak terencana. Metode tersebut membiarkan kerusakan alat
yang terjadi tanpa atau dengan sengaja sehingga untuk menggunakan kembali
peralatan tersebut harus dilakukan perbaikan atau reparasi. Pemeliharaan tak
terencana jelas akan mengganggu proses produksi dan biasanya biaya yang
dikeluarkan untuk perbaikan jauh lebih banyak nstrument dengan pemeliharaan rutin.

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam sistem perawatan terdapat dua
kegiatan pokok yang berkaitan dengan tindakan perawatan , yaitu :
a. Perawatan yang bersifat preventif
Perawatan ini dimaksudkan untuk menjaga keadaan peralatan sebelum peralatan itu
menjadi rusak . pada dasarnya yang dilakukan adalah perawatan yang dilakukan
untuk mencegah timbulnya kerusakan-kerusakan yang tak terduga dan menentukan
keadaan yang dapat menyebabkan fasilitas kerja mengalami kerusakan pada waktu
digunakan dalam proses kerja. Dengan demikian semua fasilitasfasilitas kerja yang
mendapatkan perawatan preventif akan terjamin kelancaran kerjanya dan selalu

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

diusahakan dalam kondisi yang siap digunakan untuk setiap proses kerja setiap saat.
Hal ini memerlukan suatu rencana dan jadwal perawatan yang cermat dan rencana
yang lebih tepat.
Perawatan preventif ini sangat penting karena kegunaannya yang sangat efektif
didalam fasilitasfasilitas kerja yang termasuk dalam golongan critical unit
sedangkan ciriciri dari fasilitas produksi yang termasuk dalam critical unit ialah
kerusakan fasilitas atau peralatan tersebut akan :
Membahayakan kesehatan atau keselamatan para pekerja
Mempengaruhi kualitas produksi yang dihasilkan
Menyebabkan kemacetan seluruh proses produksi
Harga dari fasilitas tersebut cukup besar dan mahal

Dalam prakteknya perawatan preventif yang dilakukan oleh suatu bengkel kerja
atau perusahaan dapat dibedakan lagi sebagai berikut :
Perawatan rutin , yaitu aktivitas pemeliharaan dan perawataan yang dilakukan

secara rutin (setiap hari) . Misalnya pembersihan peralatan, pelumasan oli ,


pengecekan isi bahan bakar, air pendingin dan lain sebagainya .
Perawatan periodic, yaitu aktivitas pemeliharaan dan perawatan yang dilakukan

secara periodic atau dalam jangka waktu tertentu , misalnya setiap 100 jam kerja
mesin, lalu meningkat setiap 500 jam sekali , dan seterusnya. Misalnya
pembongkaran silinder, penyetelan katup katup , pemasukan dan pembuangan
silinder mesin dan sebagainya .
Perawatan preventif akan menguntungkan atau tidak tergantung pada :
Distribusi dari kerusakan. Pada penjadwalan dan pelaksanaan perawatan
preventif harus memperlihatkan jenis distribusi dari kerusakan yang ada , karena
dengan mengetahui jenis distribusi kerusakan dapat disusun suatu rencana
perawatan yang benarbenar tepat sesuai dengan latar belakang mesin tersebut .
Hubungan antara waktu perawatan prerventif terhadap waktu perbaikan,
hendaknya diantara kedua waktu ini diadakan keseimbangan dan diusahakan
dapat dicapai titik maksimal. jika ternyata jumlah waktu untuk perawatan preventif
lebih lama dari waktu menyelesaikan kerusakan tibatiba , maka tidak ada
manfaatnya yang nyata untuk mengadakan perawatan preventif, lebih baik
ditunggu saja sampai terjadi kerusakan .

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Pemeliharaan preventif memerlukan suatu daftar seperti halnya pekerjaan rutin,


mencakup : jadwal pemeliharaan peralatan, data hasil pengetesan, peralatan
khusus (apabila diperlukan), keterangan pengisian pelumas, buku petunjuk
pemeliharaan, tingkat pengetahuan pekerja terhadap pekerjaan tersebut.
Untuk memberikan informasi kepada bagian pemeliharaan, maka tiap jadwal
pemeliharaan dibuat pada kartu control atau formulir yang dapat memberi
informasi dengan jelas. Pada setiap jadwal pemeliharaan dituliskan identifikasi
alat dengan nomor sandi, nama alat, nomor pengganti, dan tanggal pemasangan
pertama serta pengerjaan perawatan yang telah dilakukan.
b. Perbaikan yang bersifat korektif
Perbaikan merupakan perawatan alat, barang/benda sistem yang rusak . Pada
dasarnya aktivitas yang dilakukan adalah pemeliharaan dan perawatan yang
dilakukan setelah terjadinya suatu kerusakan atau kelainan pada fasilitas atau
peralatan. Kegiatan perbaikan sering disebut sebagai kegiatan reparasi .
Perawatan korektif dapat juga didefinisikan sebagai perbaikan yang dilakukan
karena adanya kerusakan yang dapat terjadi akibat tidak dilakukanya perawatan
preventif maupun telah dilakukan perawatan preventif tapi sampai pada suatu waktu
tertentu fasilitas dan peralatan tersebut tetap rusak, jadi dalam hal ini kegiatan
perawatan sifatnya hanya menunggu sampai terjadi kerusakan baru kemudian
diperbaiki atau dibetulkan.

PENTINGNYA PERAWATAN
Dari pengertian perawatan diatas dapat disimpulkan bahwa perawatan merupakan
tindakan penting pada bengkel kerja.
Setiap benda yang dibiarkan tanpa sentuhan perawatan dapat mengalami kerusakan
akibat kontaminasi atau penyebab lain. Dengan perawatan yang baik alat,
benda/barang dan sistem tersebut selalu dalam kondisi terkendali dan siap digunakan
sewaktu-waktu. Dengan upaya perawatan ini selain meyakinkan barang siap digunakan
juga akan memperpanjang umur dari peralatan, barang atau sistem.

Penyebab kerusakan barang yang dibiarkan tanpa dirawat biasanya karena faktor
penyimpanan yang tidak benar, sehingga terjadi korosi, macet akibat dari udara yang
lembab dan karena keringnya pelumasan. Jika hal tersebut terjadi saat akan digunakan,
alat, barang atau sistem tidak sipa. Dengan tidak dilakukan perawatan rutin dan

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

pemeriksaan rutin juga dapat mengakibatkan perbaikannya jauh lebih susah. Oleh
karena itu perawatan menjadi unsur yang sangat penting.

Terdapat aturan umum dalam penyimpanan peralatan atau barang. Umumnya dalam
petunjuk disesuaikan dengan jenis barang tersebut terhadap kerentanan terhadap
cuaca atau kelembaban udara. Peralatan yang umum dengan peralatan khusus
(Special Service Tools / SST) juga akan beda perlakuannya saat melakukan
penyimpanan.

Rambu-rambu Pemeliharaan Peralatan


Pemeliharaan peralatan sangat erat kaitannya dengan masalah pemakaian, perbaikan,
dan penyimpanan serta pengadministrasiannya.
a. Perbaikan alat dibedakan antara perbaikan ringan yang dapat dikerjakan sendiri oleh
pekerja dan perbaikan khusus yang harus dilakukan oleh ahlinya. Peralatan yang
diketahui rusak harus dipisahkan dan ditindaklanjuti.
b. Penyimpanan peralatan berorientasi pada prinsip kebersihan dan prinsip identifikasi.
Kebersihan mencakup persyaratan sifat kering dan tidak lembab.
c. Pemeliharaan dan pencegahan kerusakan dilakukan dengan pemeriksan secara
rutin dengan penjadwalan yang pasti.
d. Pengadministrasian peralatan dilakukan untuk mempermudah pengendalian dalam
hal pemakaian/penggunaan, penyimpanan, perbaikan, perawatan dan pengadaan
peralatan baru.
Penempatan tiap peralatan harus jelas sesuai dengan pengelompokannya sehingga
memudahkan dalam pencarian alat tersebut. Apabila terjadi pemindahan alat
hendaknya bersifat sementara dan setelah selesai digunakan dapat dikembalikan pada
tempat semula. Penyimpanan alat dan perkakas dapat dilakukan pada : panel alat,
ruang gudang, ruang pusat penyimpanan, dan kit alat-alat.
Pengendalian pengelolaan dan pengadmistrasian memerlukan perangkat nstrument
yang berupa buku, lembar dan kartu, meliputi :
a. Kartu stok ; warna kartu dibedakan untuk masing-masing jenis peralatan sesuai
dengan pengelompokkannya.
b. Buku inventaris ; memuat nomor sandi, nama alat, ukuran, merek/tipe, produsen,
asal tahun, jumlah dan, kondisi
c. Daftar peralatan ; memuat kode, nama alat, dan jumlah alat

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

d. Buku harian ; digunakan untuk mencatat setiap kejadian yang terjadi dan yang
berkaitan dengan kegiatan di tempat kerja.
e. Label ; memuat kode alat, nama alat, jumlah dan kondisi alat. Label dipasang di
tempat penyimpanan alat.
f. Format permintaan alat.

2.1.10. Rangkuman

Pengertian Perwatan/pemeliharaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan secara


berulang-ulang dengan tujuan agar peralatan selalu memiliki kondisi yang sama dengan
keadaan awalnya. Maintenance atau pemeliharaan juga dilakukan untuk menjaga agar
peralatan tetap berada dalam kondisi yang dapat diterima oleh penggunannya
Jenis Perawatan adalah:

Pemeliharaan terencana (planned maintenance)


Pemeliharaan yang diatur dan diorganisasikan untuk mengantisipasi perubahan,
perkembangan kondisi alat terekam, alat terjaga dari kerusakan, periode ditentukan
(per bulan, per 3 bulan, per 6 bulan atau per 500 jam, per 1.000 jam, 120.000 jam)
Pemeliharaan terencana bersifat preventif.

Pemeliharaan tak terencana (emergency maintenance)


Pemeliharaan yang dilakukan setiap alat mengalami kerusakan berupa tindakan
perbaikan. Ada kecenderungan proses kerja terganggu.
Pemeliharaan tak terencana bersifat korektif.

Perawatan sangat penting untuk alat, benda/barang dan sistem, sehingga alat,
benda/barang dan sistem tersebut selalu dalam kondisi terkendali dan siap digunakan
sewaktu-waktu.
Rambu-rambu pemeliharaan :
Perbaikan bisa dilakukan sendiri atau oleh orang ahli.
Penyimpanan peralatan berorientasi pada kebersihan, kering/tidak lembab
Pemeliharaan dilakukan dengan pemeriksaan rutin.
Pengadministrasian alat sangat mendukung perawatan dan perbaikan.

10

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

2.1.11.

Tugas

Buatlah rangkuman tentang perawatan dan perbaikan, carilah sumber-sumber lain yang
sesuai sebagai pendukungnya.
2.1.12.

Tes Formatif

1. Jelaskan pengertian perawatan menurut Lindley R. Higgis & R. Keith Mobley


2. Sebutkan jenis-jenis perawatan?
3. Sebutkan 3 keuntungan dilakukannya perawatan
4. Apakah yang dimaksud dengan preventif dan korektif?
5. Sebutkan fasilitasfasilitas kerja yang termasuk dalam golongan critical unit
2.1.13.
1.

Lembar Jawaban Tes Formatif


Perwatan/pemeliharaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan secara berulangulang dengan tujuan agar peralatan selalu memiliki kondisi yang sama dengan
keadaan awalnya. Maintenance atau pemeliharaan juga dilakukan untuk
menjaga agar peralatan tetap berada dalam kondisi yang dapat diterima oleh
penggunannya.

2.

Perawatan terencana dan perawatan tidak terencana

3.

Keuntungan dilakukan perawatan adalah :


Kapasitas pekerjaan terpenuhi secara maksimal
Kemampuan untuk menghasilkan hasil kerja dengan toleransi khusus atau
level kualitas tertentu.
Dapat meminimalkan biaya per unit kerja.
Dapat mengurangi resiko kegagalan dalam memenuhi keinginan pelanggan
yang berkaitan dengan kapasitas kerja dan kualitas hasil kerja.
Dapat menjaga keselamatan pegawai, lingkungan kerja dan masyarakat
sekitar dari bahaya yang mungkin muncul dengan adanya proses kerja.
Dapat memastikan sekecil mungkin resiko yang dapat membahayakan
lingkungan di sekitar bengkel kerja/pabrik

4.

Preventif adalah upaya pencegahan, korektif adalah upaya perbaikan.

5.

Fasilitasfasilitas kerja yang termasuk dalam golongan critical unit :


Membahayakan kesehatan atau keselamatan para pekerja
Mempengaruhi kualitas produksi yang dihasilkan
Menyebabkan kemacetan seluruh proses produksi
Harga dari fasilitas tersebut cukup besar dan mahal

11

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

2.1.14.

Lembar Kerja siswa

Lakukan diskusi dan identifikasi kegiatan-kegiatan dibengkel golongkan dalam jenis


perawatan.
.
No

Kegiatan

golongan

Keterangan

12

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

2.2. Kegiatan Pembelajaran : Hal penting saat melakuakan perawatan

Amatilah suasana bengkel tempat kerja sekolah, apakah terdapat rambu-rambu


peringatan dan keselamatan di tempat ? Apakah tersedia buku-buku standar
perawatan kerja? Apakah terdapat kartu perawatan kerja?

2.2.1. Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat memahami

hal yang musti

diperhatikan saat melakukan perawatan dan perbaikan dibengkel kerja. Mengetahui akibat
yang bisa terjadi jika lalai dalam bekerja.

2.2.2. Uraian Materi

Ketika melakukan bekerja untuk tujuan perawatan maupun perbaikan benda kerja, ada
beberapa hal yang musti diperhatikan:
a.

Perawatan dan perbaikan dilakukan sesuai prosedur dari SOP (Standard


Operational Procedur), buku manual/instruksi kerja yang sesuai.
Prosedur Operasi Standar dikeluarkan oleh perusaah yang membuat dan menjual
barang/produk tersebut, biasanya disertakan saat pengadaan barang/produk.
Jika SOP tidak ditemukan, maka perawatan dan perbaikan mengikuti langkah
keselamatan secara umum.

b.

Ketika bekerja menerapkan perlindungan untuk keselamatan diri pekerja, barang


dan lingkungan kerja.
Alat-alat perlindungan diri pekerja seperti :
1)

Sepatu keselamatan

2)

Baju kerja

3)

Kacamata

4)

Masker

5)

Kaos tangan

6)

Topi.

Etika bekerja yang benar senantiasa mengikuti aturan bekerja di bengkel kerja.
Didalam bengkel kerja selalu dapat ditemui tanda-tanda peringatan untuk siapa saja
yang berada disana, baik pekerja maupun siapapun yang berada di lingkungan
tersebut agar selama menerapkan apa yang di tuntut ditempat tersebut, seperti

13

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

kewajiban menggunakan sepatu, mengenakan kacamata (saat menggerinda,


mengebor, mengikir, memotong dsb) menggunakan kacamata las ketika mengelas,
larangan merokok, menggunakan penutup telinga pada pekerjaan yang
mengeluarkan suara bising, dan masih banyak lagi.
Perhatikan dan kenali maksud dari simbul-simbul keselamatan berikut:

14

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

c.

Penggunaan alat dengan benar.


Ketika melakukan perawatan terkadang diperlukan peralatan bantu untuk
melakukannya. Namun tanpa mengetahui peralatan yang tepat untuk melakukan
suatu pekerjaan dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dikehendaki. Oleh

15

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

karena itu pemahaman tentang alat menjadi suatu hal yang sangat penting dalam
pekerjaan perawatan dan perbaikan. Kecelakaan kerja yang disebabkan karena
kesalahan penggunaan alat dapat membahayakan pekerja, rekan kerja, barang dan
atau alat itu sendiri.
Dibawah ini contoh kerusakan dan kecelakaan yang terjadi akibat keteledoran
pekerja menggunakan peralatan ketika sedang melakukan perawatan atau
perbaikan di tempat kerja dan karena kondisi alat yang kurang atau tidak terawat
dengan semestinya.

Gambar baut tertarik dan patah

Gambar Kepala baut patah

Gambar Baut Roda pecah

Gambar Kunci Pas patah

Gambar Kunci Ring patah

Gambar Cylinder Head retak

16

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar

luka

akibat

mesin

gerinda

(sumber

commons.wikimedia.org)

Gambar kecelakaan penggunaan paku pistol (sumber :


lifeinthefastlane.com)
Masih banyak lagi contoh-contoh kecelakaan lain akibat kelalaian pekerja ataupun
ketidak beresan alat yang tidak atau kurang dilakukan perawatan rutin.
2.2.3. Rangkuman
Hal yang musti diperhatikan saat melakukan perawatan maupun perbaikan:
a.

Perawatan dan perbaikan dilakukan sesuai prosedur dari SOP (Standard


Operational Procedur), buku manual/instruksi kerja yang sesuai.

b.

Menerapkan perlindungan untuk keselamatan diri pekerja, barang dan


lingkungan kerja.

c.

Menggunakan peralatan dengan benar.

Rambu-rambu keselamatan umum di bengkel/tempat kerja dapat digolongkan


sebagai berikut :
a.

Prinsip-prinsip keselamatan
Safety first

b.

Peringata keselamatan
Caution watch your step
Slippery wen wet

c.

Larangan melakukan
No Entry
No Smoking

d.

Tempat penanganan kecelakaan


Fire extinguisher sign
Eye wash

17

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Penggunaan peralatan kerja yang salah dapat mengakibatkan:


a. Kecelakaan pekerja
b. Kerusakan benda kerja
c. Kerusakan alat
d. Kerusakan lingkungan kerja

2.2.4. Tugas
Lakukan penggolongan tanda keselamatan yang ada dalam lembar teori, apakah
termasuk :
a.

prinsip-prinsip keselamatan,

b.

Peringata keselamatan

c.

Larangan melakukan

d.

Tempat penanganan kecelakaan.

2.2.5. Tes Formatif


1.

Sebutkan hal-hal

yang musti diperhatikan saat melakukan perawatan dan

perbaikan dibengkel kerja.


2.

Apakah SOP itu?

3.

Sebutkan 6 perlengkapan perlindungan diri saat bekerja.

4.

Sebutkan macam-macam larangan yang ada dibengkel kerja.

5.

Apa yang bisa terjadi jika lalai dalam bekerja

2.2.6. Lembar Jawaban Tes Formatif


1.

Hal-hal

yang musti diperhatikan saat melakukan perawatan dan perbaikan

dibengkel kerja:
a. Perawatan dan perbaikan dilakukan sesuai prosedur dari SOP (Standard
Operational Procedur), buku manual/instruksi kerja yang sesuai.
b. Ketika bekerja menerapkan perlindungan untuk keselamatan diri pekerja,
barang dan lingkungan kerja.
c. Penggunaan alat dengan benar.
2.

SOP (Standard Operational Procedur) adalah prosedur standar dalam bekerja


merawat dan memperbaiki alat/barang/sistem yang dikeluarkan oleh perusahaan
pembuat alat/barang/sistem tersebut. Biasanya berupa buku manual atau buku
pedoman yang berisi instruksi-instruksi kerja.

18

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.

4.

5.

Perlengkapan perlindungan diri saat bekerja:


a.

Sepatu keselamatan

b.

Baju kerja

c.

Kacamata

d.

Masker

e.

Kaos tangan

f.

Topi.

Larangan yang ada dibengkel kerja:


a.

Merokok

b.

Membuang sampah

c.

Makan dan minum

Apa yang bisa terjadi jika lalai dalam bekerja


a.

Mencelakai diri sendiri atau orang lain

b.

Merusakkan benda kerja

c.

Merusakkan peralatan kerja

d.

Merusak lingkunga

19

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

BAB III
PERALATAN KERJA PERAWATAN DAN PERBAIKAN
3.1. Kegiatan Pembelajaran : Peralatan tangan

Amati peralatan pada caddy/tool box berikut ini, kemudian diskusikan nama alat tangan dan
fungsinya.
3.1.8. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami peralatan
tangan dan penggunaannya dalam melakukan perawatan dan perbaikan di bengkel kerja
otomotif.
3.1.9.

Uraian Materi

Ketika melakukan perawatan diperlukan peralatan untuk melakukannya. Tanpa mengetahui


peralatan yang tepat untuk melakukan suatu pekerjaan dapat menyebabkan kerusakan
yang tidak dikehendaki. Oleh karena itu pemahaman tentang alat menjadi suatu hal yang
sangat penting dalam pekerjaan perawatan dan perbaikan.
Kecelakaan kerja yang disebabkan karena kesalahan penggunaan alat dapat
membahayakan diri pekerja, rekan kerja, barang dan atau alat itu sendiri.
Materi ini membahas berbagai peralatan tangan yang digunakan pada perawatan dan
perbaikan di bengkel kerja.
Peralatan kerja dibidang ototronik (Otomotif Elektronik) dapat digolongkan menjadi :
1.

Alat Tangan (Hand Tools)


Peralatan tangan merupakan peralatan umum yang digunakan untuk kerja
dibengkel.

2.

Alat mesin/alat tenaga (Machine Tools or Power Tools)


Alat mesin/alat tenaga merupakan peralatan kerja yang menggunakan tenaga
listrik AC atau angin atau hidrolik sebagai sumber tenaganya.

3.

Alat Ukur (Measuring Tools)


Alat ukur merupakan alat pengukur besaran-besaran mekanis maupun elektrik.

20

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Peralatan Tangan (Hand Tools)


Peralatan perawatan tangan biasanya disimpan dalam sebuah box peralatan (tool
box) atau sebuah Trolly.

Gambar Trolly

Gambar Tool box

Macam-macam peralatan tangan yang biasa disimpan di penyimpan tersebut antara lain:
1.

Penggores

2.

Kikir

3.

Kunci pas (double open ended spanner)

4.

Kunci Ring (double ended ring/box spanner)

5.

Kunci Kombinasi (combination spanner)

6.

Kunci sok (socket wrences)

7.

Kunci L (Allen key)

8.

Adjustable Wrench

9.

Tang kombinasi (Combination Pliers)

21

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

10.

Tang jumput (Needle nose pliers)

11.

Tang potong (Cutting pliers)

12.

Obeng (Screw Driver)

13.

Palu (hammer)

14.

Pahat (chisel)

15.

Ragum

16.

Gunting

17.

Pengetapan dan senai

Macam-macam peralatan tangan:

1.

Penggores

Yang dimaksudkan dengan penggoresan ialah penggambaran garis-garis pola


penggarapan pada benda kerja yang akan digarap. Sebagai pedoman untuk
pencantuman ukuran penggarapan digunakan gambar kerja.
Supaya garis penggoresan dapat terlihat dengan jelas, maka benda kerja yang kasar
dibubuhi pengolesan cairan kapur (kapur murni diaduk dengan air dan perekat) atau
dipenuhi dengan gosokan kapur tulis. Seringkali juga digunakan lak hitam atau lak
merah, misalnya pada bagian-bagian tuangan dari logam ringan. Bidang benda kerja
yang mengkilap diolesi dengan larutan vitriol tembaga (garam tembaga + air), akan
terbentuk suatu endapan tembaga yang memungkinkan penonjolan garis goresan dan
sudut pemeriksaan sehingga terlihat dengan jelas.

Gambar Jarum gores

22

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

2.

Kikir (File)

Perkakas tangan terpenting untuk pengambilan serpih atau penggarapan benda


kerja ialah kikir.
Pembentukan serpih pada waktu pengikiran, gigi-gigi kikir yang berbentuk pasak
mengambil serpih-serpih kecil dari benda kerja, sehingga terjadi permukaan yang
mengkilap.
Kikir dibuat dari baja karbon tinggi yang disepuh keras dan dimudakan. Tangkainya
dibiarkan lunak agar kuat. Badan kikir keras dan rapuh, karena itu semua kikir harus
disimpan secara terpisah dan dilindungi untuk mencegah patah.
Kikir-kikir dibedakan menurut bentuk gigi, jenis gurat, pembagian gurat, besar dan
bentuk. Pemilihan kikir ditentukan oleh besar, bentuk dan bahan benda kerja serta
banyaknya pengambilan serpih, mutu permukaan dan ketepatan pekerjaan kikir.
Adapun macam-macam kikir menurut bentuknya dibedakan menjadi:
Kikir lengan
Kikir pipih atau tipis
Kikir kasar rata
Kikir bujur sangkar
Kikir segi tiga
Kikir bulat
Kikir setengah bulat

23

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Macam-macam kikir

3.

Kunci Pas (Open Ended Spanner)


Kunci pas umumnya terbuat dari logam paduan Chrome Vanadium, dengan tangkai
(shank) membentuk sudut 15 derajat pada kedua ujung-ujungnya dan 90 derajat
yang terdapat pada kunci pas khusus.
Kunci pas secara umum digunakan untuk mempercepat pelepasan baut atau mur
yang kendor.
Macam-macam kunci pas :

Gambar Single open ended spanner

Gambar Double open ended spanner

24

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Open ended slogging spanner


Kunci pas secara umum ujungnya dibuat menjadi dua ukuran yang berbeda (double
open ended spanner). Misalnya; ukuran 6 mm dan 7 mm. Tetapi juga terdapat kunci
pas satu ukuran (Single open ended spanner atau Open ended slogging spanner)
Ukuran kunci menunjukkan lebar dari mulut kunci yang yang berati juga
menunjukkan ukuran lebar kepala baut atau mur.
Satuan ukuran kunci pas terdiri dari ukuran metrik (mm) dan imperial (inch).
Ukuran satuan metrik tersedia ukuran dari 4 mm sampai dengan ukuran 80 mm. Dan
yang umum digunkan di bengkel otomotif adalah ukuran 6 mm dengan kenaikan
setiap 1 mm hingga ukuran kunci 36 mm, kecuali ukuran 31 mm, 33 mm, 34 mm, dan
35 mm tidak disediakan.
Berikut di bawah ini cara menggunakan Open ended spanner yang benar:
Baut yang masih kencang tidak boleh dikendorkan dengan kunci pas. Kunci pas
hanya untuk baut yang longgar. Jika dipaksa maka kunci pas akan patah
ujungnya atau kepala baut menjadi bulat.
Ukuran sesuai dengan kepala baut, kunci pas longar akan menyebabkan sudut
kepala baut rusak, berubah menjadi bulat.
Posisi harus rata.

25

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar kesalahan menggunakan kunci pas posisi tidak rata.


4.

Kunci Ring (Ring Spanner)


Kunci ring juga terbuat dari logam paduan Chrome Vanadium. Kunci ring berfungsi
untuk mengendorkan, melepas dan memasang kepala baut atau mur yang
mempunyai momen pengencangan yang cukup besar dan memungkinkan dapat
bekerja pada ruang yang terbatas.
Pada ujung-ujung kepala kunci ini, terdapat cincin yang berdimensi heksagonal (segi
enam) atau lebih pada lubang diameter di dalamnya. Kunci ini lebih kuat dan ringan
dari kunci pas dan memberikan cengkraman pada seluruh kepala baut atau mur.
Kunci ring mempunyai tangkai lebih panjang dibandingkan dengan kunci pas, gaya
tuasnya lebih besar bila dibandingkan dengan gaya tuas kunci pas.
Macam-macam kunci ring :

Gambar Single ring/box ended spanner

Gambar Double ring/box ended spanner

Gambar Ring ended slogging spanner

26

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

5.

Kunci Kombinasi (Combination Spanner)


Kunci kombinasi sebenarnya merupakan penggabungan dari kunci pas dengan
kunci ring. Sehingga kegunaan kunci kombinasi merupakan gabungan dari kunci
pas an kunci ring pada masing-masing ujung dalam ukuran yang sama dan
merupakan kunci yang saling mengisi kekurangan yang ada pada kunci pas dan
kunci ring. Kunci ini sangat berguna saat menyetel pengikat (fastener) dengan
ukuran yang sama pada posisi yang berbeda.
Kunci ini dengan jenis kepala bersegi 6 yang sama dan ukurannya berkisar antara
6 mm sampai dengan 32 mm.

Gambar Combination spanner

Gambar Combination spanner with rechet.

Kelemahan kunci pas dan kunci ring;


Tidak dapat menjangkau kepala baut dan mur yang letaknya tersembunyi.
Digunakan untuk baut dengan momen atau torsi pengencangannya cukup kecil.

6.

Kunci Soket (Socket Wrench)


Kunci Soket adalah kunci yang berbentuk silinder dan terbuat dari logam paduan
Chrome Vanadium dan dilapisi dengan nikel. Satu ujung mempunyai dudukan
berbentuk segi 4, dan ujung lainnya berdimensi hexagonal yang digunakan untuk

27

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

melepas atau memasang kepala baut atau mur dengan momen kekencangan lebih
besar dari kunci ring dan pas.

Gambar Socket Wrench


Karakteristik kunci soket:
Kunci soket dapat menjangkau kepala baut atau mur yang terletak menjorok
kedalam, sulit dan tersembunyi. Misalnya baut pengikat intake dan exhaust
manifold. Hal ini bisa dilakukan, karena kunci untuk menggunakan kunci soket
harus dengan batang penyambung (extention) dan tuas pemutar (handle).
Kunci soket mempunyai momen atau torsi lebih besar terhadap pengencangan atau
pelepasan baut dan mur.

Gambar Socket Wrench Sets


Set Kunci Socket satu set, terdiri dari beberapa bagian:

Kunci Sok normal/pendek dan atau panjang dengan berbagai ukuran.


Ukuran kunci soket biasanya dari 6 mm sampai dengan 32 mm.

28

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Socket Wrench pendek

Gambar Socket Wrench panjang

Gambar Double Ended Socket Wrench

Gambar Socket Wrench bentuk L

29

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Socket Wrench bentuk Y dengan 3 ukuran

Gambar Socket Wrench bentuk T

Gambar Socket Wrench bentuk X

30

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Perpanjangan (extension)

Extension, digunakan untuk menghubungkan handle dengan kunci sok jika mur/baut tidak
dapat dijangkau tangkai yang ada. Adapun model penyambung (extension) kunci soket
antara lain; universal join, flexible extension bar, dan adaptor solit extension bar.

Extention Flexible pendek

Extention Flexible panjang

Extention socket

31

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Tuas pemutar (Handle)

Pemutar kunci sok juga ada berbagai macam bentuk, ada yang fleksible, berbentuk L,
bentuk T bisa digeser (sleeding handle), bentuk obeng, rachet dan ada yang menyerupai
bor tangan (speed brace).

Fleksible Handle

T Handle

L Handle

32

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Speed Brace
Speed brace fungsinya khusus untuk mempercepat pelepasan dan pemasangan baut atau
mur.

Rachet
Rachet merupakan handle yang kerjanya pada satu arah. Arah penggunaan rachet dapat
diatur dengan memutar selektor yang ada dibagian atas ujung rachet.
Rachet dilarang untuk mengendorkan dan mengencangkan baut atau mur., karena akan
mudah rusak.

Gambar Sliding Handle


Sliding

Handle

digunakan untuk mengendorkan baut/mur

yang

memiliki momen

pengencangannya cukup tinggi karena dapat dioperasikan dengan kedua tangan. Juga

33

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

dapat untuk membantu melepaskan atau memasang. Pengancangan baut/mur ada


prosedurnya tersendiri menggunakan kunci khusus yaitu dengan kunci momen (Torque
Wrench).
7.

Kunci L (Allen key spanner)

Kunci L digunakan untuk membuka/mengencangkan baut yang kepala bautnya menjorok


kedalam. Ukuran kunci L antara 2 mm 22 m dan penampangnya berbentuk segi 6
(hexagonal) dan ada yang berbentuk berbentuk bintang.

Gambar Kunci L segi 6

Gambar kunci L bintang

Gambar kepala baut kunci L

34

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

8.

Kunci yang dapat diatur ukurannya (Adjustable Wrench)

Adjustable Wrench dirancang untuk dapat digunakan untuk memasang ada melepas
baut atau mur dengan ukuran berfariasi dengan satu alat, digunakan untuk pekerjaan
yang umum. Tidak cocok untuk pekerjaan tertentu. Ukurannya dapat disetel sesuai
ukuran baut/mur sampai dengan limit maksimumnya. Adjustable Wrench mempunyai
sudut 15 derajat terhadap pegangannya dengan ukuran lebar mulut antara 13 mm 35
mm. Ada juga yang bersudut 45 derajat terhadap pegangannya dengan ukuran lebar
mulut antara 26 mm 83 mm.

Gambar Adjustable Wrench


Cara penggunaannya dengan cara memutarkan penyetel rahang, sementara mulut
kunci ditempatkan pada kepla baut/mur, dan mulut kunci disetel sesuai ukuran
baut/mur. Arah putaran menuju rahang yang dapat bergeser seperti gambar
berikut.

Gambar Arah penggunaan Adjustable Wrench


9.

Tang kombinasi (Combination Pliers)


Tang kombinasi merupakan alat yang dapat digunakan untuk menjepit benda kerja,
membengkokkan dan memotong kawat dan banyak kebutuhan lain.

35

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Tang Kombinasi


10. Tang Jumput (Needle nose Pliers)
Tang jumput memiliki ujung meruncing menyerupai moncong buaya. Digunakan
untuk memegang benda kecil.

Gambar Needle nose Pliers


11. Tang potong (Cutting pliers)
Tang potong digunakan untuk memotong logam-logam kecil seperti kawat, kabel
dan lain-lain.

Gambar Tang Potong


Terdapat berbagaimacam tang-tang lain untuk kebutuhan yang berpeda, seperti :
a. Circlip Pliers untuk melepas ring pengunci.
b. Universal Pliers, untuk menjepit pipa-pipa dengan ukuran yang bisa disetel.

36

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Circlip Pliers

Gambar Universal Pliers.


12. Obeng (Screw Driver)
Obeng dalam satuan set dalam ukuran dan bentuk penggerak yang berbeda, panjag,
pendek, sangat pendek (buntung). Obeng terdiri dari batang yang terbuat dari baja
keras berkualitas tinggi dengan satu mata pada satu ujungnya dan gagang terbuat dari
plastik/kayu yang dicetak pada batangnya.
Obeng digunakan untuk melepas/memasang sekrup dari komponen-komponen kendaraan
bermotor seperti pada; lampu kepala, pelindung radiator, dan untuk melepas pengikat
seperti sekrup-sekrup kotak yang mempunyai momen pengencangan relatif rendah. Obeng
juga dapat digunakan untuk mencongkel cetakan dan menekan/mendorong seperti pada
pemasangan pengahpus kaca.
Obeng bila ditinjau dari penampangnya, pada dasarnya dibedakan menjadi 2 yaitu obeng
pipih (-/min) dan obeng plus (+/kembang/bintang/philip). Namun sekarang sudah
berkembang dilapangan bentuk ujung obeng ada yang bintang, segi tiga dan sebagainya.

37

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Ada 3 jenis obeng yaitu obeng biasa, obeng offset, dan obeng tumbuk (obeng ketok).
a.

Obeng Biasa
Obeng biasa terdiri dari tangkai dan bilah obeng. Obeng biasa digunakan untuk
mengendorkan/mengencangkan sekrup atau baut sesuai ukurannya.

b. Obeng Offset
Obeng offset mempunyai bilah yang sekaligus sebagai tangkainya dan mata
pada kedua ujungnya berbentuk kembang (+/bintang/philip) atau pipih (-/minus).
Obeng offset berfungsi untuk mengencangkan baut dengan kepala beralur atau
sekrup yang letaknya tidak dapat dijangkau dengan oleh jenis obeng biasa.

38

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Macam-macam ujung dari obeng:

phillips

hex socket

bristo

torx

slab

scrulox

clutch head

Gambar macam-macam ujung obeng


c.

Obeng Ketok (Impact Screw Driver)


Obeng ketok berfungsi untuk mengeraskan/mengendorkan baut kepala yang
beralur atau sekrup yang momen pengencangannya relatif lebih tinggi. Obeng ini
terdiri dari tangkai dan bilah yang dapat dilepas.

Gambar Impact Screw Driver

39

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Bila digunakan, pilihlah bilah obeng ketok yang sesuai dengan ukuran dan bentuk sekrup
atau bautnya.
Cara penggunaannya:
Cara menggunakan obeng ketok, untuk mengendorkan skrup (arah berlawanan jarum jam),
tepatkan ujung obeng pada kepala skrup, tekan tangkai (memegas) dan putar sesuai arah
yang dituju (arah berlawanan jarum jam), setelah itu pegang kuat tangkai dengan posisi
selurus-lurusnya terhadap sekrup dan memukul ujung bodi obeng dengan palu sambil
tangkai obeng ketok diputar sehingga blade memutar obeng ke arah berlawanan jarum jam.
Untuk mengencangkan lakukan hal yang sama dengan arah berlawanan dengan arah
pengendoran.
Posisi antara bilah obeng dengan sekrup atau baut diupayakan harus tetap tegak. Setelah
kendor sekrup dapat dilepas dengan obeng biasa.
13. Palu (hammer)
Palu merupaan alat perawatan/perbaikan yang digunakan untuk memukul, memasang dan
melepaskan komponen-komponen mesin seperti pada pemasangan bearing, melepas
sambungan pada propeller shaft dan sebagainya, serta untuk membentuk benda krja
sesuai keinginan dan disesuaikan dengan bentuk dasar dari palu.
Ada berbagai macam bentuk palu, jika dikategorikan dari bahannya dapat dibagi menjadi
dua yaitu: palu keras dan palu lunak.
a. Palu keras/palu besi
Kepala palu terbuat dari baja yang kedua ujungnya dikeraskan.
Ukuran palu ditentukan oleh berat palu tersebut, biasanya antara 0,3 kg-1,4 kg. Bagian
muka palu dibuat dalam berbagai bentuk, seperti bulat rata, dan menyilang pada kedua
ujungnya. Palu kepala bulat, seperti palu konde agar saat memukul dapat terhenti di tengahtengah pada satu titik pukulan.
b. Palu lunak
Palu lunak terbuat dari bahan kayu, plastik, karet, dan tembaga.
Palu lunak digunakan untuk memasang dan membongkar komponen mesin yang tidak
meninggalkan bekas pukulan pada benda kerja, misalnya pada bearing, poros komponen,
kepala blok silinder, kepala silinder, dan komponen lainnya.

40

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Dibawah ini ditunjukkan berbagai macam palu :

Gambar Plastic Hammer dan Rubber Hammer

Gambar Ballpin Hammer

Gambar Engineers Hammer

41

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Chipping Hammer

Gambar Carpenter Hammer

14. Pahat (Chisel)


Pahat (Chisel) digunakan untuk memotong, mebuat alur, meratakan bidang, dan
membentuk sudut pada benda kerja.
Macam-macam pahat:
a.

Pahat pelat, untuk meratakan bidang dan memotong pelat logam.

b.

Pahat alur, untuk alur dan sponeng.

c.

Pahat setengah bulat, untuk membuat alur setengah bulat.

Gambar Flat Cold Chisel

42

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Cape Chisel

15. Ragum (Fice) dan klem


Fungsi :

Untuk menjepit, me-nahan, dan menekuk benda kerja.

Gambar Ragum (fice)

Gambar Klem

16. Gunting
Pada pengguntingan, benda kerja diberi beban geser diantara dua penyayat yang
satu sama lain saling menggeser sehingga melampaui kekuatan gesernya dan
dengan cara demikian benda kerja dapat di pisahkan. Dibawah pengaruh tekanan
sayat terjadi proses pengguntingan berturut-turut penakikan, penyayatan dan
pemutusan benda kerja.

43

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Gunting Tangan

Gambar Gunting Plat/Besi

17. Pengetapan dan senai


Tap dan senai adalah alat-alat untuk membuat ulir dalam dan ulir luar dengan
tangan. Tap dibuat dari baja karbon tinggi berkualitas baik yang disepuh keras dan
dimudakan. Umumnya diperdagangkan dalam tiga perangkat tahapan, yaitu:
Tap konis (starting)
Tap antara (intermediate)
Tap rata (finishing)
Kesemua tap perangkat diatas beralur agar dapat mengeluarkan beram.

44

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Senai dibuat dari bahan baja cepat tinggi berkualitas baik. Senai diperdagangkan
dalm berbagai macam jenis yang berbentuk bulat, bujur sangkar, dapat digeser,
belah dan mempunyai tangkai atau batang.
Mur senai dapat pula dipergunakan untuk memperbaiki kerusakan uliran baut.
Untuk itu dipergunakan kunci. Mur senai dibuat dari baja karbon tinggi disepuh
keras dan dimudakan.

Gambar Tool set senai dan tap

45

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.1.10. Tugas

Buatlah rangkuman tentang peralatan tangan.


3.1.11. Tes Formatif

1.

Sebutkan penggolongan peralatan perawatan dan perbaikan.

2.

Bisakah kita mengendorkan baut yang momennya tinggi dengan kunci pas?

3.

Apa yang akan terjadi jika kita keliru dalam menggunakan alat yang ukuranya
terlalu besar?

3.1.12. Lembar Jawaban Tes Formatif


1.

Penggolongan peralatan perawatan dan perbaikan:


a.

Peralatan tangan

b. peralatan mesin/tenaga
c. Peralatan ukur
2.

Tidak bisa, kunci pas hanya untuk baut/mur yang kekencangannya rendah. Jika
dipaksakan kunci akan patah atau kepala baut menjadi bulat.

3.

Jika kita keliru dalam menggunakan alat yang ukuranya terlalu besar kepala baut
atau mur akan menjadi bulat.

3.1.13. Lembar Kerja siswa


Mengidentifikasi peralatan tangan dan ukuran yang ada di bengkel
No

Nama alat dan fungsinya

Ukuran tersedia

46

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.4

Kegiatan Pembelajaran : Alat Mesin/alat tenaga Listrik (electri power tools)

Amati peralatan tenaga/ alat mesin listrik pada bengkel kerja, Buatlah tabel yang
menunjukkan nama, fungsi dan kelengkapan keselamatan yang tersedia.

3.4.1

Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami peralatan
mesin/alat tenaga listrik (electric power tool) dan penggunaannya dalam melakukan
perawatan dan perbaikan di bengkel kerja otomotif.

3.2.2. Uraian Materi

Alat mesin/alat tenaga (Machine Tools or Power Tools)


Berkenaan dengan bekerja menggunakan alat mesin/alat tenaga, pekerja harus
memperhatikan langkah keselamatan seperti mengenakan kacamata pelindung, kaos
tangan karet untuk melindungi dari kemungkinan tersengat tegangan listrik. Tempat
kerja harus dijaga kebersihannya dan kering untuk mencegah kecelakaan akibat
tergelincir. Peralatan mesin/alat tenaga harus terpasang pelindung kaca dan terdapat
saklar keselamatan. Kecelakan fatal dapat terjadi ketika sedang bekerja dengan
peralatan mesin/alat tenaga dengan tidak semestinya.
Jenis dari alat mesin/alat tenaga merupakan peralatan kerja yang menggunakan
sumber tenaga: listrik, pneumatik, dan hidrolik.

Hal umum yang harus diperhatikan ketika menggunakan alat mesin/alat tenaga:

Jangan membawa alat dengan memegang kabel atau selangnya.

Jangan mencabut kabel atau selang ketika mengeluarkan dari tempat/wadah.

Jaga selang dan kabel dari panas, minyak dan bagian yang tajam.

Lepas sambungan ke sumber tenaga jika alat tidak digunakan, sebelum


membersihkan dan menservisnya, atau ketika mengganti aksesoris (seperti mata
bor/pisau).

Jaga jarak aman dengan orang lain atau benda lain ketika bekerja.

Aman bekerja dengan klem atau ragum, bebaskan kedua tangan dari memegang
benda kerja ketika mengoperasikan alat.

47

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Hindar kecelakaan ketika awal mengoperasikan. Jangan meletakkan jari diatas


saklar ketika menancapkan alat pada sumber tenaga.

Jaga ketajaman dan kebersihan peralatan untuk mendapatkan hasil kerja yang
maksimal.

Ikuti petunjuk buku manual untuk melumasi dan mengganti aksesoris.

Yakinkan kekokohan dudukan dan berputar seimbang ketika mengoperasikan alat


mesin/alat tenaga.

Jangan mengenakan perhiasan, gelang, cincin, kalung, jam tangan untuk


menghindari kecelakaan tersangkut benda bergerak.

Gunakan kacamata dan kelengkapan keselamatan lain.

Jika ada peralatan yang rusak tandailah dengan tulisan RUSAK JANGAN
DIGUNAKAN

Jangan menggunakan peralatan mesin/alat tenaga dengan kehujanan.

Jangan menggunakan peralatan mesin/alat tenaga di lingkungan yang disana ada


gas atau bahan yang mudah terbakar.

Jauhkan dari anak-anak

Jangan memaksa kerja peralatan.

Pastikan ventilasi alat terbuka bebas untuk menjamin pendinginan bagian dalam
dari peralatan.

Jangan sekalipun menyentuh bagian yang bergerak.

Jangan membersihkan bodi plastik peralatan mesin/alat tenaga dengan


minyak/pembersih.

Jika mengganti komponen pastikan spesifikasinya sama dengan komponen yang


lama.

Alat mesin/alat tenaga dapat digolongkan menjadi:


1.

Electric Tools
Dibengkel kerja sangat sering ditemui peralatan/mesin bersumber tenaga listrik,
baik AC maupun DC. Banyak peralatan listrik seperti gerinda tangan (Portable
abrasive grinding, cutting, polishing) menghasilkan permasalahan keselamatan lain,
karena ketika digunakan menghasilkan partikel-partikel yang berterbangan. Contohcontoh peralatan bersumber listrik adalah:

48

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gerinda Listrik
Adalah alat yang berguna untuk menghaluskan benda hasil kerja dan sekaligus bisa
digunakan sebagai alat potong.

Gambar Portable grinding machine

Gambar Portable abrasive cutting machine

Gergaji Listrik
Adalah alat yang berguna untuk memotong benda kerja.

Gambar Portable cutting machine

49

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Electric Polishing Machine


Adalah alat yang berguna untuk menghaluskan dan mengkilatkan permukaan cat pada
benda kerja

Gambar Portable polishing machine


Mesin Bor Listrik
Adalah alat yang digunakan membuat lubang. Macamnya ada yang bor tangan dan bor
duduk

Gambar Cordless Electric Drill

50

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Cordless Electric Drill

Gambar Bench Drilling Machine


Electric Screw Driver
Obeng Listrik merupakan alat pembuka dan pemasang skrup dengan sumber listrik

Gambar Electric Screw Driver

51

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.2.3

Tugas

Buatlah rangkuman tentang peralatan mesin/perslstsn tenaga listrik.


3.2.4

1.

Tes Formatif

Sebutkan

penggolongan

peralatan

mesin/alat

tenaga

berdasarkan

sumber

penggeraknya.
2.

Bolehkah kita mengganti mata bor tanpa mencabut steker listrik PLN?

3.

Pelindung diri apa yang musti dikenakan saat kita melakukan penggerindaan.

4.

Jika ada alat mesin/peralatan tenaga yang rusak maka kita tidak diwajibkan memberi
tanda.

3.2.5.

Lembar Jawaban Tes Formatif


1.

2.

Penggolongan peralatan mesin/alat tenaga berdasarkan sumber penggeraknya:

Electric Tools

Pneumatic Tools

Hidrolic Tools

Ketika mengganti mata bor steker listrik PLN musti dicabut terlebih dahulu untuk
mencegah kecelakaan.

3.

Pelindung diri yang musti gunakan saat menggerinda adalah Kaca Mata
keselamatan.

4.

Jika ada peralatan mesin/peralatan tenaga yang rusak harus diberi tanda agar
orang lain tidak menggunakan peralatan mesin/peralatan tenaga tersebut.

3.2.6.

Lembar Kerja siswa

Siswa diberi tugas menerapkan keselamatan kerja saat melakukan pekerjaan-pekerjaan


dengan peralatan mesin/peralatan tenaga yang ada di bengkel, seperti mengebor dengan
bor tangan, mengebor dengan mesin bor duduk, menggerinda, memotong dengan gergaji
listrik,

52

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.5

Kegiatan Pembelajaran : Alat Mesin/alat tenaga pneumatic dan hidrolik


(pneumatic and hidrolic power tools)

Amati peralatan tenaga/ alat mesin pneumatik dan hidrolik pada bengkel kerja, Buatlah
tabel yang menunjukkan nama, fungsi dan kelengkapan keselamatan yang tersedia.

3.5.1

Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami peralatan
mesin/alat tenaga pneumatik dan hidrolik (pneumatic and hidrolic power tool) dan
penggunaannya dalam melakukan perawatan dan perbaikan di bengkel kerja otomotif.

3.5.2

Uraian Materi

2. Pneumatic tools bersumber tenaga udara


Peralatan/mesin bertenaga juga banyak yang dibuat dengan memanfaatkan udara
bertekanan dari kompresor.
Kompresor
Adalah peralatan yang dapat menghasilkan udara tekan yang bisa berfungsi sebagai
sumber tenaga, untuk pembersihan serta pengecatan.

Gambar Kompresor

53

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Contoh-contoh peralatan mesin/peralatan tenaga pneumatik tersebut adalah:

Pneumatic Polishing Machine

Adalah alat yang berguna untuk menghaluskan dan mengkilatkan permukaan cat pada
benda kerja.

Gambar Portable polishing machine

Air Gun

Adalah alat yang berguna untuk membersihkan permukaan dari debu atau kotoran dengan
menghembuskan angin pada benda kerja.

Gambar Air gun

54

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Mesin Bor Pneumatic


Adalah alat yang digunakan membuat lubang. Macamnya ada yang bor tangan dan bor
duduk

Gambar Pneumatic drill machine

Pneumatic Screw Driver

Gambar Pneumatic Screw Driver

Impact Wrench

Impact Wrench untuk mengendorkan, melepas, memasang dan mengencangkan baut / mur.

Gambar Impact Wrench

55

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.

Hydraulic Power Tools bersumber pada tekanan cairan.

Peralatan hidrolik menggunakan cairan tahan panas, tetapi saat menggunakan peralatan
hidrolik harus selalu dijaga dari kondisi temperatur panas karena akan menyebabkan
meledak.
Contoh-contoh peralatan bersumber hidrolik adalah:
Dongkrak Hidrolik (Hidrolic Jack)

Dongkrak hidrolik adalah peralatan hidrolik untuk mengangkat bagian dari kendaraan,
misalnya roda kiri kendaraan atau roda belakang kendaraan.

Gambar Hidrolic Jack

Hidrolic Transmission Jack

Peralatan hidrolik yang digunakan untuk membantu pekerjaan saat membongkar dan
memasang transmisi pada kendaraan.

Gambar Hidrolic Transmission Jack


Hidrolic Lift

56

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Peralatan hidrolik yang digunakan untuk membantu pekerjaan saat memperbaiki sepeda
motor dengan mengankat kendaraan.

Gambar Hidrolic Lift

Hidrolic Press
Peralatan hidrolik yang digunakan untuk membantu pekerjaan saat memlepas dan
memasang bagian dari kendaraan yang terpasang secara presisi (press fit), seperti bantalan
dan sebagainya.

Gambar Hidrolic Press

57

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.5.3

Tugas

Buatlah rangkuman tentang peralatan mesin/peralatan tenaga pneumatic dan


hidrolik.

3.5.4

Tes Formatif
1.

Sebutkan

perbedaan

peralatan

mesin/tenaga

pneumatik

dan

peralatan

mesin/tenaga hidrolik.
2.

Alat apakah yang digunakan untuk menghaluskan dan mengkilatkan cat


kendaraan?

3.

3.5.5

Sebutkan kegunaan dari Hidrolic Press.

Lembar Jawaban Tes Formatif


1.

Perbedaan peralatan mesin/tenaga pneumatik dan peralatan mesin/tenaga


hidrolik adalah sumber tenaganya. Peralatan mesin/tenaga pneumatik bersumber
pada tekanan udara kompresor dan peralatan mesin/tenaga hidrolik bersumber
pada sistem hidrolik/cairan bertekanan.

2.

Alat yang digunakan untuk menghaluskan dan mengkilatkan cat kendaraan


adalah mesin poles (polishing machine)

3.

Hidrolic Press digunakan untuk membantu pekerjaan saat memlepas dan


memasang bagian dari kendaraan yang terpasang secara presisi (press fit).

3.5.6

Lembar Kerja siswa

Siswa diberi tugas menerapkan keselamatan kerja saat melakukan pekerjaan-pekerjaan


dengan peralatan mesin/peralatan tenaga pneumatik dan hirolik yang ada di bengkel,
seperti membersihkan saringan udara sesuai SOP, memoles bodi kendaraan,
mengendorkan dengan impact, mendongkrak satu roda kendaraan, mendongkrak kedua
roda kendaraan, mengangkat dan menurunkan kendaraan dengan lift.

58

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

BAB IV
PERALATAN UKUR PERAWATAN DAN PERBAIKAN
3.2. Kegiatan Pembelajaran : Peralatan Ukur Mekanis

Amati peralatan ukur mekanis yang ada dibengkel sekolah, kemudian diskusikan nama alat
dan fungsinya.
3.1.14. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami peralatan
ukur mekanis dan penggunaannya dalam melakukan perawatan dan perbaikan di bengkel
kerja otomotif.

3.1.15. Uraian Materi


Ketika melakukan perawatan dan perbaikan, pekerja sering dituntut untuk melakukan
pengukuran-pengukuran sebelum menyetel, mengeset, memperbaiki atau mengganti
bagian/sistem pada objek kerja.
Hal-hal yang harus menjadi perhatian terhadap alat ukur:

Hindari dari benturan atau terjatuh.

Gunakan dengan hati-hati.

Hindarkan dari temperatur tinggi.

Disimpan ditempat kering dengan pelindungnya.

Penyimpanan di sendirikan dengan peralatan umum.

Ketika menyimpan pengunci harus dalam keadaan terbebas

Ketika penyimpanan posisi skala tidak terlalu rapat (untuk micrometer, karena jika
penggunaan selanjutnya salah memutar arah dengan selubung dapat merusakkan ulir
nonius).

Peralatan ukur yang digunakan di bengkel kerja dapat digolongkan menjadi : alat ukur
mekanis dan alat ukur elektronis.
1.

Alat ukur mekanis:

a.

Mistar/Peggaris

Mistar merupakan alat ukur mekanis untuk mengetahui besaran jarak, panjang, lebar dan
tinggi suatu benda. Tingkat ketelitian mistar masih relatif kasar, biasanya dalam mili meter
[mm] atau 0,5 [mm].

59

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Terdapat berbagai macam penggaris, dari mulai yang lurus sampai yang berbentuk segitiga
(biasanya segitiga siku-siku sama kaki dan segitiga siku-siku 3060). Penggaris dapat
terbuat dari plastik, logam, berbentuk pita dan sebagainya. Juga terdapat penggaris yang
dapat dilipat.
Macam-macam penggaris :

Gambar macam penggaris

Gambar Penggaris tukang kayu 2 meter

Gambar Penggaris pita gulung

60

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

b.

Mistar sorong/Jangka Sorong (Fernier Caliper)

Ketelitian pengukuran sangat diperlukan dalam mendesain sebuah alat. Kekurangtelitian


sering kali membuat alat tersebut tidak berfungsi optimal atau bahkan tidak berfungsi sama
sekali. Contoh sekrup yang akan dipakai memiliki diameter tidak sama dengan
pasangannya, walaupun selisih 0,01 mm maka keduanya tidak dapat dirangkai dengan baik.
Kalau komponen sekrup ini dipasang pada mobil, tentunya mobil tidak akan berfungsi
dengan normal, bahkan bisa menimbulkan kecelakaan. Jangka sorong dan mikrometer
sekrup adalah alat yang dapat digunakan untuk mengukur panjang sebuah benda dengan
ketelitian yang sangat bagus.
Jangka sorong memiliki batas ketelitian 0,1 mm, artinya ketepatan pengukuran alat ini bisa
sampai 0,1 mm terdekat.
Mistar sorong juga dapat digunakan untuk mengukur jarak. Ada tiga hal yang dapat diukur
oleh mistar sorong, yaitu : ketebalan (jarak bagian luar benda), diameter (jarak bagian dalam
lubang benda) dan kedalaman (suatu lubang).

Bagian-bagian:
[1]. Rahang pengukur bagian luar
Bagian ini berfungsi untuk mengukur bagian suatu benda dengan cara diapit.
[2]. Rahang pengukur bagian dalam
Bagian ini berfungsi untuk mengukur sisi dalam suatu benda dengan cara
diulur (misalnya : lubang pipa)
[3]. Pengukur kedalaman
Bagian ini berfungsi untuk mengukur suatu lubang / celah suatu benda dengan
cara menancapkan bagian pengukur. Bagian ini terletak didalam pemegang.

61

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

[4]. Skala utama metrik [mm]


Bagian ini berfungsi untuk membaca hasil pengukuran dalam satuan mm.
[5]. Skala ukuran Imperial [inch]
Bagian ini berfungsi untuk membaca hasil pengukuran dalam satuan inch.
[6]. Skala nonius/vernier metrik.
Berfungsi sebagai patokan pembacaan skala dengan ketelitian 0,1mm atau
0,02mm atau 0,05mm
[7]. Skala nonius imperial (inch)
Berfungsi sebagai patokan pembacaan skala dengan ketelitian 1/128inch.
Untuk pengukuran dengan satuan imperial dianalogkan caranya dengan
penentuan ketelitian metrik.
[8]. Untuk mengunci dan membebaskan penggeseran saat penepatan pengukuran
atau akan membaca hasil ukur.
Sebagai alat ukur yang relatif cukup teliti, untuk menjaga akurasi pengukuran sangat penting
dilakukan pemeriksaan terjadinya pergeseran skala pada mistar sorong secara periodik,
atau setiap akan digunakan.
Macam-macam ketelitian mistar sorong (dalam metrik)

Gambar skala mistar sorong dengan ketelitian 0,02mm

62

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Pada gambar diatas terbaca 49 Skala Utama = 50 Skala Nonius


Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/50 x 49 Skala Utama = 0,98 Skala Utama, dimana 0,98
adalah sedikit kurang dari 1 kekurangannya adalah nilai ketelitian mistar sorong tersebut.
Sehingga ketelitian dari Mistar sorong tersebut adalah = 1 0,98 = 0,02 mm
Atau : Ketelitian jangka sorong itu adalah : 1 bagian Skala utama dibagi jumlah skala nonius
= 1/50 = 0,02 mm.

Gambar skala mistar sorong dengan ketelitian 0,05mm


Pada gambar diatas terbaca 39 Skala Utama = 20 Skala Nonius
Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/20 x 39 Skala Utama = 1,95 Skala Utama, dimana 1,95
adalah sedikit kurang dari 2 kekurangannya adalah nilai ketelitian mistar sorong tersebut.
Sehingga ketelitian dari Mistar sorong tersebut adalah = 2 1,95 = 0,05 mm
Atau : Ketelitian jangka sorong itu adalah : 1 bagian Skala utama dibagi jumlah skala nonius
= 1/20 = 0,05 mm.

Gambar skala mistar sorong dengan ketelitian 0,1mm


Pada

gambar

diatas

terbaca

Skala

Utama

10

Skala

Nonius

Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/10 x 9 Skala Utama = 0,9 Skala Utama, dimana 0,9
adalah sedikit kurang dari 1 kekurangannya adalah nilai ketelitian mistar sorong tersebut.

63

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Sehingga ketelitian dari Mistar

sorong

tersebut

adalah =

0,9

0,1mm

Atau : Ketelitian jangka sorong itu adalah : 1 bagian Skala utama dibagi jumlah skala nonius
= 1/10 = 0,1mm.
Penggunaan Mistar Sorong:
a. Mengukur Diameter Luar Benda
Cara mengukur diameter, lebar atau ketebalan benda :

Gambar Mengukur Diameter Luar Benda


Putarlah pengunci ke kiri, buka rahang, masukkan benda ke rahang bawah jangka sorong,
geser rahang agar rahang tepat pada benda, putar pengunci ke kanan.
b. Mengukur Diameter Dalam Benda
Cara mengukur diameter bagian dalam sebuah pipa atau tabung.

Gambar Mengukur Diameter Dalam


64

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Putarlah pengunci ke kiri, masukkan rahang atas ke dalam benda, geser agar rahang tepat
pada benda, putar pengunci ke kanan.

c. Mengukur Kedalaman Benda


Cara mengukur kedalaman benda

Gambar Mengukur Kedalaman Benda

Putarlah pengunci ke kiri, buka rahang sorong hingga ujung lancip menyentuh dasar tabung,
putar pengunci ke kanan.
Cara membaca:

Jepitlah benda yang akan diukur.

Cari angka pada skala utama yang telah dilewati oleh angka 0 dari skala
nonius, Jika 0 nonius tepat digaris skala utama berarti hasilnya tepat dalam
mm tanpa pecahan. Jika 0 skala tidak tepat dengan skala utama lanjutkan
langkah berikutnya.

Cari garis dari skala nonius yang lurus dengan skala utama, kalikan jumlah
strip nonius dengan nilai ketelitiannya sebagai pecahan dari skala utama.

65

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Contoh 1:

Angka 0 nonius melewati 24mm 24mm lebih


Slaka nonius yang lurus dengan skala utama adalah 7 14 strip
14 x 1/20 = 14 x 0,05 = 0,7mm
Hasil ukur = 24,7mm = 2,47cm.
Contoh 2:
Dari pengukuran kedalaman ditemukan hasil pada skala berikut ini,
berapakah ketelitian mistar sorong yang digunakan? Berapakah hasil
ukurnya ?

Jawab :
Ketelitian mistar sorong yang digunakan adalah : 1/20mm = 0,05
Hasil ukurnya adalah :
Angka 0 nonius melewati 29mm 29mm lebih
66

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Slaka nonius yang lurus dengan skala utama adalah antara 6 12 strip
12 x 1/20 = 12 x 0,05 = 0,6mm
Hasil ukur = 29,6mm = 2,96cm.

c. Micrometer
Dari namanya bisa diketahui nilai ketelitian dari alat ini yaitu dalam satuan mikron = 0,01mm.
Sehingga jika dibandingkan dengan mistar sorong mikrometer memilliki ketelitian dua kali
lipat dibandingkan mistar sorong dengan ketelitian 0,02mm, dan memilliki ketelitian sepuluh
kali lipat dibandingkan mistar sorong dengan ketelitian 0,1mm.
Sehingga untuk pengukuran bagian-bagian yang presisi dituntut menggunakan mikrometer.
Sebelum digunakan mikrometer harus di kalibrasi untuk menjamin pengukuran dilakukan
dengan tepat.
Langkah kalibrasi mikrometer luar sebagai berikut:
dengan mengoperasikan rechet sampai landasan diam dan landasan gerak
merapat (untuk mikrometer 0-25 mm) untuk ukuran yang lebih besar
masukkan batang pengkalibrasi didalam ruang baca dan memutar rachet
sampai batang benar-benar posisi lurus segaris dengan batang gerak dan
landasan.
Kunci batang gerak dengan pengunci,
Tepatkan garis horisontal dengan angka Nol (0) dari skala nonius/vernier
menggunakan tuas pengkalibrasi.
Bebaskan pengunci batang gerak.

Terdapat 3 jenis mikrometer secara umum dalam pengelompokannya yang berdasar pada
aplikasi pengukurannya, yaitu :
1) Mikrometer Luar
Mikrometer luar digunakan untuk ukuran memasang kawat, lapisan-lapisan, blok-blok dan
batang-batang.

67

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Bagian-bagian mikrometer luar:

2)

a.

Landasan diam

b.

Area pengukuran (rentang berbatas)

c.

Pengunci

d.

Ulir nonius

e.

Skala gerak /Skala nonius

f.

Selubung pengoperasian

g.

Rechet pengoperasian

Mikrometer dalam

Mikrometer dalam digunakan untuk mengukur garis tengah dari lubang suatu benda.
Ada beberapa macam bentuk mikrometer dalam, namun penggunaan dan pembacaannya
kurang lebih sama.

68

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Mikrometer Dalam untuk pengukuran 5 30 mm.

Gambar Mikrometer Dalam untuk pengukuran 5 30 mm

69

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Mikrometer Dalam untuk pengukuran 1-6,5 inch.


Terdapat juga Mikrometer dalam yang pembacaannya dikmbinasikan dengan dial gauge di
otomotif sering disebut dengan cylinder bore gauge atau dial bore gauge.

Gambar Cylinder Bore Gauge

70

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Bagian Cylinder Bore Gauge

Cylinder Bore Gauge sebelum digunakan harus dikalibrasi terlebih dahulu menggunakan
Mikrometer Luar.

Aplikasi Cylinder Bore gauge


Aplikasi bore gauge tidak seluas aplikasi inside micrometer, karena bore gauge memiliki
tangkai pemegang tools yang panjang dan sebuah dial gauge untuk membaca hasil ukur,
sehingga pada tempat-tempat yang sempit tidak bisa menggunakan bore gauge, contohnya
adalah bore untuk bushing camshaft.
Cylinder Bore gauge lebih banyak digunakan untuk mengukur diameter dalam silinder liner,
diameter dalam Main bearing hole, diameter dalam housing hydraulic cylinder atau diameter
dalam lain yang tempatnya tidak sempit atau bebas.

Contoh pembacaan Cylinder Bore gauge


Misalnya kita akan mangukur diameter silinder. Pertama kali kita mengukur diameter
tersebut dengan vernier caliper untuk mengetahui diameter secara kasar guna memilih rod
end yang tepat untuk dipasangkan pada bore gauge (atau lihat ukuran standarnya pada
maintenance standard).

71

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Misalnya didapat ukuran vernier caliper 75 mm, maka kita memilih harga rod end yang
bertanda 75 pada tengah-tengah standard dari bore gauge. Karena kita mendapatkan hasil
pengukuran pertama 75 mm maka kita pergunakan micrometer yang 75-100 mm. Kemudian
set harga micrometer dengan standar ukuran untuk menentukan posisi nolnya. Pasangkan
micrometer pada micrometer stand. Pasangkan dial gauge dengan mengendorkan mur
pengikat posisi dial gauge (dial gauge securing position) hingga jarum kecil bergerak sampai
pada angka satu dan kencangkan mur pengikatnya. Pasangkan bore gauge pada
micrometer dengan rod end dan ujung jarum pada anvil dan spindle micrometer sampai
gerak jarum besar maksimum searah jarum jam kemudian pada posisi tersebut putar outer
rim hingga angka nol pada posisi jarum tersebut.
Apabila jarum kecil menunjukkan pada angka satu dan jarum besar pada strip yang ke-22
setelah bergerak dari nol searah jarum jam, jadi hasil pengukuran :

Jarum kecil = 1 pada pengetesan = 75 mm

Jarum besar = 22 x 0,01 mm = 0,22 mm

Hasil pembacaan = 75 - 0.22 = 74.78 mm

Apabila jarum kecil menunjukkan pada angka satu dan jarum besar pada strip yang ke-25
setelah bergerak dari nol berlawanan jarum jam, jadi hasil pengukuran :

Jarum kecil = 1 pada pengetesan = 75 mm

Jarum besar = 25 x 0,01 mm = 0,25 mm +

Hasil pembacaan = 75 + 0.25 = 75.25 mm

Untuk mempermudah pembacaan hasil pengukuran:

Bila jarum dial gauge bergerak searah jarum jam maka hasil
pengukuran dikurangi atau dengan kata lain diameter yang diukur lebih
kecil dari harga standarnya.

Bila jarum dial gauge bergerak berlawanan arah jarum jam maka hasil
pengukuran ditambahkan atau dengan kata lain diameter yang diukur
lebih besar dari harga standarnya.

Untuk pengukuran diameter cylinder yang tidak ada pada ukuran rod end perlu ditambahkan
dengan spacer (shim). Pada setiap bore gauge terdapat spacer setebal: 1 mm; 2 mm; 3 mm.
Misalnya ukuran diameter 78 atau 83 mm dengan vernier caliper. Untuk pemilihan rod end
pada bore gauge ambil ukuran 75 mm atau 80 mm kemudian tambahkan spacer setebal 3

72

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

mm dan kemudian set bergantian pada micrometer dengan ukuran 78 atau 83 mm baru
dipergunakan untuk melakukan pengukuran.

3)

Mikrometer kedalaman

Mikrometer kedalaman digunakan untuk mengukur kerendahan dari langkah-langkah dan


slot-slot.

Gambar Mikrometer Kedalaman.

Gambar Mikrometer Kedalaman dengan batang berbagai rentang ukur

73

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Sebelum digunakan mikrometer harus dikalibrasi terlebih dahulu.


d.

Spring scale/Spring Balance

Gambar Spring Scale


Didunia teknik spring scale biasa digunakan untuk menimbang berat, dan juga sering
digunaan untuk mengukur moment puntir yang kecil, seperti pre load pada bearing.
Cara menggunakan:
Alat di catokkan pada sisi diameter luar benda yang bisa berputar, kemudian ditarik pelanpelan sampai ditemukan berapa moment (pre load) benda tersebut mulai berputar.

Gambar mengukur pre load dengan spring balance jarum.


Sumber : http://catatan-piper-comex.blogspot.com/2011/10/apa-itu-preloadbearing.html
Pre load diartikan sebagai beban awal, sehingga preload bearing dapat diartikan sebagai
beban awal yang sengaja diberikan kepada bearing (taper roller) agar roller mendapat
beban yang sesuai, dengan cara disetel celah/clearance-nya sehingga tidak memiliki
internal axial clearance.

74

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.1.16. Tugas
Buatlah rangkuman tentang peralatan ukur mekanis
3.1.17. Tes Formatif
1. Sebutkan penggolongan peralatan ukur perawatan dan perbaikan.
2. Sebutkan pengukuran yang dapat dilakukan menggunakan Verier Caliper.
3. Berapakah ketelitian Verier Caliper dan Micrometer.
4. Untuk mengukur komponen utama mesin seperti poros dan bantalannya alat
apakah yang tepat digunakan ?
5. Berapa hasil ukur berikut ini :

a.

b.
3.1.18. Lembar Jawaban Tes Formatif
1.

Penggolongan peralatan ukur perawatan dan perbaikan:


Alat ukur mekanik dan alat ukur elektrik.

2.

Pengukuran yang dapat dilakukan menggunakan Verier Caliper adalah


pengukuran ketebalan atau diameter luar, pengukuran diameter dalam dan
pengukuran kedalaman.

3.

Ketelitian Verier Caliper ada beberapa macam : 0.02mm, 0.05mm dan 0,1mm.
Ketelitian Micrometer adalah 0,01mm.

4.

Untuk mengukur komponen utama mesin seperti poros dan bantalannya alat
yang tepat digunakan adalah mikrometer.

5.

Hasil ukur:
a. 43,5mm
b. 5,88mm

75

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.1.19. Lembar Kerja siswa


Mengidentifikasi peralatan ukur mekanis yang ada di bengkel sekolah
No

Nama alat dan fungsinya

Ukuran tersedia

76

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.6

Kegiatan Pembelajaran : Peralatan Ukur Listrik

Amati peralatan ukur listrik yang ada dibengkel kerja, kemudian diskusikan nama alat dan
fungsinya.

4.2.1. Tujuan Pembelajaran


Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami peralatan
ukur listrik (electric measuring tools) dan penggunaannya dalam melakukan perawatan dan
perbaikan di bengkel kerja otomotif.
4.2.2. Uraian Materi

1.

Alat ukur elektris

Alat ukur elektris sangat diperlukan dalam perawatan dan perbaikan dibidang otomotif
elektronik. Alat-alat ukur tersebut antara lain:
a.

Volt Meter

b.

Ampere Meter

c.

Ohm meter

d.

Tacho Meter

e.

Dwell tester

f.

Oscilloscope

g.

Multi Meter

h.

Flux meter

i.

Capasi Meter

a. Volt Meter

Volt meter adalah alat yang digunakan untuk mengukur beda potensial atau tegangan pada
suatu rangkaian listrik

77

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar DC Volt meter analog

Untuk volt meter seperti diatas bersimbul

maksudnya hanya untuk DCV, terminal

+ dan tidak boleh terbalik penempatannya, karena akan terbakar, karena jarum
akan cenderung bergerak kekiri dan tertahan oleh stoper. Batas ukurnya sampai
dengan 30 DC Volt.
Jika tegangan spesifikasinya tidak diketahui harus hati-hati untuk pengukurannya,
karena jika melebihi rentang kemampuan ukur alat, alat akan terbakar/rusak.

Untuk AC Colt simbulnya

Gambar AC Volt meter analog


Untuk volt meter seperti diatas bersimbul

maksudnya hanya untuk ACV, terminal

+ dan boleh terbalik penempatannya, tidak akan terbakar. Batas ukurnya


maksimalnya sampai dengan 150 atau 300 AC Volt, biasanya ada pilihan terminal
yang berbeda.
Jika tegangan spesifikasinya tidak diketahui harus hati-hati untuk pengukurannya,
karena jika melebihi rentang kemampuan ukur alat, alat akan terbakar/rusak.

78

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

b. Amper Meter

Gambar Amper Meter

Amperemeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur arus listrik yang mengalir pada
suatu rangkaian, atau pada pengukuran arus kecil.

Alat-alat ukur khusus Volt meter dan Amper Meter seperti yang ditunjukkan diatas lazim
digunakan untuk pengukuran/pantauan kerja sistem dan dipasang pada panel instrumen.

c. Ohm meter
Ohm meter adalah alat yang digunakan untuk mengukur tahanan/beban listrik yang ada
pada suatu rangkaian.
Tahanan hanya aman diukur jika tidak terdapat arus yang mengalir padanya. Sehingga
untuk mengukur tahanan suatu benda/rangkaian harus diputuskan dari sumber tegangan.
Jarang ditemui ohm meter yang terpisah di bengkel kerja. Adapun contoh ohm meter
sebagai berikut:

Gambar Ohm Meter

d. Tacho Meter/ Rpm Meter


79

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Tacho meter adalah alat yang digunakan untuk mengukur putaran. Secara elektrik
tachometer mengukur frekwensi sinyal dari yang dihasilkan dari sebuah benda berputar dan
didisplaikan sebagai gerakan jarum atau angka digital..

Gambar Tacho meter analog

Gambar Tacho meter digital


e. Dwell tester
Dwell tester biasa daijadikan satu set dengan Tachometer. Dwell tester mengukur sudut
Dwell dari sinyal sinyal pengapian.
Pengertian sudut dwell adalah prosentase sudut lamanya arus mengalir pada rangkaian
primer sistem pengapian. Pada pengapian konvensional sudut dwell ditunjukkan sebagai
berikut :

80

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar sudut Pengapian dan sudut dwell


Sudut putar kam distributor :
A C = Sudut Pengapian
A B = Sudut buka Kontak poin
B C = Sudut tutup Kontak poin
Sudut tutup kontak pemutus dinamakan sudut dwel
Spesifikasi sudut dwell = 60% x sudut pengapian pada putaran rendah, pada
putaran tinggi boleh lebih besar.

Gambar dwell tester analog


f.

Multi Meter/AVO Meter

AVO Meter sering disebut dengan Multimeter atau Multitester. Secara umum, pengertian
dari AVO meter adalah suatu alat untuk mengukur arus, tegangan, baik tegangan bolakbalik (AC) maupun tegangan searah (DC) dan hambatan listrik.
Beberapa kemampuan lain yang bisa dilakukan dengan Multimeter adalah : Capasitansi
meter pengukur kapasitas kondensator (farad), Pengukur Frekwensi (Hertz) dan Pengukur
Inductance (henry) Pengetes dioda dan transistor.
Ada dua macam AVO Meter yang dapat ditemui, yaitu AVO Analog dan Avo Digital.

81

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar AVO Analog dan Digital.


Bagian-bagian Multi Meter / AVO Meter

Gambar Bagian-bagian AVO Meter


Dari gambar AVO meter dapat dijelaskan bagian-bagian dan fungsinya :
1.

Sekrup pengatur kedudukan jarum penunjuk (Zero Adjust Screw), berfungsi


untuk mengatur kedudukan jarum penunjuk dengan cara memutar sekrupnya ke
kanan atau ke kiri dengan menggunakan obeng pipih kecil.

2.

Tombol pengatur jarum penunjuk pada kedudukan zero (Zero Ohm Adjust
Knob), berfungsi untuk mengatur jarum penunjuk pada posisi nol. Caranya :

82

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

saklar pemilih diputar pada posisi (Ohm), test lead + (merah dihubungkan
ke test lead (hitam), kemudian tombol pengatur kedudukan 0 diputar ke kiri
atau ke kanan sehingga menunjuk pada kedudukan 0 .
3.

Saklar pemilih (Range Selector Switch), berfungsi untuk memilih posisi


pengukuran dan batas ukurannya. AVO meter biasanya terdiri dari empat
posisi pengukuran, yaitu :
a. Posisi

(Ohm)

berarti

AVO

Meter

berfungsi

sebagai ohmmeter,

yang terdiri dari tiga batas ukur : x 1; x 10; dan K .


b. Posisi ACV (Volt AC) berarti AVO Meter berfungsi sebagai voltmeter AC
yang terdiri dari lima batas ukur : 10; 50; 250; 500; dan 1000.
c. Posisi DCV (Volt DC) berarti AVO meter berfungsi sebagai voltmeter DC
yang terdiri dari lima batas ukur : 10; 50; 250; 500; dan 1000.
d. Posisi DCmA (miliampere DC) berarti AVO meter berfungsi sebagai mili
amperemeter DC yang terdiri dari tiga batas ukur : 0,25; 25; dan 500.

Tetapi ke empat batas ukur di atas untuk tipe AVO meter yang satu dengan yang lain batas
ukurannya belum tentu sama.

4.

Lubang kutub + (V A Terminal), berfungsi sebagai tempat masuknya test lead


kutub + yang berwarna merah.

5.

Lubang kutub (Common Terminal), berfungsi sebagai tempat masuknya test


lead kutub - yang berwarna hitam.

6.

Saklar pemilih polaritas (Polarity Selector Switch), berfungsi untuk memilih


polaritas DC atau AC.

7.

Kotak meter (Meter Cover), berfungsi sebagai tempat komponen-komponen


AVO meter.

8.

Jarum penunjuk meter (Knife edge Pointer), berfungsi sebagai penunjuk


besaran yang diukur.

9.

Skala (Scale), berfungsi sebagai skala pembacaan meter.

83

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Penggunaan AVO Meter:


1.

AVO Meter Pengukur Arus DC


PENTING UNTUK DI PERHATIKAN
Pengukuran arus dapat dilakukan hanya pada rangkaian berbeban. Pengukuran
arus TIDAK BOLEH dilakukan tanpa rangkaian berbeban (langsung antara positif
dan negatif sumber tegangan)

Cara mengukur arus DC dari suatu rankaian dengansumber arus DC:


a. Saklar pemilih pada AVO meter diputar ke posisi DCmA

dengan batas

ukurm 500 mA.


b. Putuskan rangkaian terlebih dahulu dengan melepas sambungan di satu
tempat, kemudian kedua test lead AVO meter dihubungkan secara seri pada
rangkaian sumber DC.
c. Ketelitian paling tinggi didapatkan bila jarum penunjuk AVO meter pada
kedudukan

maksimum.

d. Untuk mendapatkan kedudukan maksimum, saklar pilih

diputar setahap

demi setahap untuk mengubah batas ukurnya dari 500 mA; 250 mA; dan 0,
25 mA. Apabila jarum sudah didapatkan kedudukan maksimal jangan sampai
batas ukurnya diperkecil lagi, karena dapat merusakkan AVO meter.

Gambar AVOMeter Pengukur Arus DC

84

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

2.

AVO Meter Pengukur Tegangan DC

Pengukuran tegangan DC (misal dari baterai atau power supply DC) sebagai berikut:
e. AVO meter diatur pada kedudukan DCV dengan batas ukur yang lebih
besar dari spesifikasi tegangan yang akan diukur.
f. Test lead merah pada kutub (+) AVO meter dihubungkan ke kutub positip
sumber tegangan DC yang akan diukur,
kutub

(-)

AVO

tegangan yang akan

dan

test lead

hitam

pada

meter dihubungkan ke kutub negatip (-) dari sumber


diukur. Hubungan semacam ini

disebut

hubungan

paralel.

Gambar mengukur tegangan baterai kering

Jika tidak diketahui spesifikasisumber tegangan, untuk keamanan dan mendapatkan


ketelitian yang paling tinggi, usahakan jarum penunjuk meter berada pada kedudukan
paling maksimum, caranya dengan memperkecil batas ukurnya secara bertahap dari 1000 V
ke 500 V; 250 V dan seterusnya. Dalam hal ini yang perlu diperhatikan adalah bila jarum
sudah didapatkan kedudukan maksimal jangan sampai batas ukurnya diperkecil lagi, karena
dapat merusakkan AVO meter.

85

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar mengukur tegangan DC (DCV) pada rangkaian


Sumber

gambar

http://ahmadfahrudintkr3.blogspot.com/2013/04/cara-

membaca-multimeter-avometer-analog.html
Cara membaca :
Cari skala baca DCV sesuai yang ditunjuk pada selektor (50 DCV)
Baca skala dengan memperhatikan nilai dari setrip pembagi antara angka sebelum (10) dan
sesudah (20) penunjukkan, dimana dibagi sejumlah 10 strip, maka nilai satu stripnya=2010/jimlah strip = 10/10=1 Volt.
Jadi hasil ukurnya adalah lima strip setelah 10V = 15 Volt.
Dengan AVO digital pengukuran dilakukan dengan cara:
a.

menempatkan selektor pada DCV yang skalanya diatas spesifikasi


tegangan sumber sistem yang akan diukur.

b.

Hubungkan paralel pada sumber tegangan atau beban yang akan diukur
tegangannya.

c.

Baca hasil ukur pada displai digital.

86

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Mengukur Tegangan DC (DCV)

3.

AVO Meter Pengukur Tegangan AC


g. Dengan AVO Digital

Pengukuran tegangan AC dari suatu sumber listrik AC, saklar pemilih AVO meter diputar
pada kedudukan ACV dengan batas ukur yang paling besar misal 1000 V. Kedua test
lead AVO meter dihubungkan ke kedua kutub sumber listrik AC tanpa memandang
kutub positif atau negatif.

Gambar Mengukur ACV dengan AVO Digital


h. Dengan AVO Analog
1) Masukkan probe merah pada terminal (+), dan probe hitam pada terminal
com (-).

87

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Mencolokkan probe sesuai dengan tempatnya


2) Menentukan Batas Ukur pengukuran. Karena tegangan PLN secara teori
adalah 220VAC maka kita arahkan selektor pada bagian VAC dengan
Batas Ukur 250 atau 1000 (ingat Batas Ukur dipilih lebih besar dari pada
tegangan yang akan diukur). Untuk pembahasan kita kali ini kita akan

menggunakan Batas Ukur 250


3) Karena ini pengukuran AC, maka posisi penempatan probe bisa bolakbalik.
4) Colokkan kedua probe multimeter masing-masing pada lubang PLN
(karena yang diukur tegangan AC, tidak usah kuatir kalau terbalik).

Mengukur VAC PLN dengan BU = 250


88

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

5) Baca dan Perhatikan hasil penunjukan jarum penunjuk.

Cara Membaca Jarum Penunjuk


Pilihlah SM (Skala Maksimum) yang akan digunakan, pada gambar multimeter di bawah ini
ada 3 pilihan SM (Skala Maksimum) yaitu : 10, 50, 250

Jika kita memilih SM (Skala Maksimum) = 250, maka skala yang dipakai adalah :

Sekarang tinggal membaca jarum penunjuk. Dari gambar di atas mari kita cuplik pada
bagian jarum penunjuk, seperti digambarkan di bawah ini :

89

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Dari gambar di atas diketahui bahwa diantara 200-250 terdapat 10 strip, sehingga besar

setiap strip (kita anggap simbol bobot setiap strip = S):


Karena bobot setiap strip = 5 maka dari cuplikan jarum penunjukan di atas dapat

digambarkan kembali :
Dari gambar di atas, dapat diketahui bahwa JP (Jarum Penunjukan) =220. Sekarang kita
tinggal memasukkan dalam rumus.

sumber : http://musyafak.blog.unissula.ac.id/2012/04/16/alat-ukur-listrik/

4.

AVO Meter Pengukur Resistansi

Cara pengukuran resistansi:


d. Diawali

dengan pemilihan posisi

saklar pemilih AVO meter pada

kedudukan dengan batas ukur x 1.


e. Kalibrasi alat ukur dengan cara test lead merah dan test lead hitam
saling dihubungkan dengan tangan kiri, kemudian tangan kanan mengatur
tombol pengatur kedudukan jarum pada posisi nol pada skala . Jika jarum
penunjuk meter tidak dapat diatur pada posisi nol, berarti baterainya
sudah lemah dan harus diganti dengan baterai yang baru.
f. Langkah selanjutnya kedua ujung test lead dihubungkan pada ujung-ujung

90

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

resistor yang akan diukur resistansinya.


g. Cara membaca penunjukan jarum meter sedemikian rupa sehingga mata
kita tegak lurus dengan jarum meter dan tidak terlihat garis bayangan jarum
meter.
h. Supaya ketelitian tinggi kedudukan jarum penunjuk meter berada pada
bagian tengah daerah tahanan. Jika jarum penunjuk meter berada pada
bagian kiri (mendekati maksimum), maka batas ukurnya di ubah dengan
memutar saklar pemilih pada posisi x10. Selanjutnya kalibrasi ulang
penunjuk meter pada kedudukan nol,
i. Lakukan

lagi pengukuran terhadap resistor tersebut dan hasil

pengukurannya adalah penunjukan jarum meter dikalikan 10.


j. Apabila dengan batas ukur x 10 jarum penunjuk meter masih berada
di bagian kiri daerah tahanan, maka batas ukurnya diubah lagi menjadi
K dan dilakukan proses kalibrasi yang sama seperti waktu mengganti
batas

ukur

10.

Pembacaan hasilnya pada skala K, yaitu angka

penunjukan jarum meter dikalikan dengan 1 K .

Gambar AVOMeter Pengukur Tahanan dengan AVO Analog

Dengan AVO digital tahanan juga dapat diukur, atur selektor pada posisi ukur Ohm dan pilih
skala sampai diperoleh hasil ukur yang akurat. Pembacaan lansung tertera sebagai berikut:

91

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar mengukur tahanan dengan AVO digital

PERHATIAN !!!
Mengukur tahanan harus dipastikan terbebas dari sumber teganagan
Komponen dilepas dari rangkaian.

Gambar Mungukur tahanan Lampu/Globe


g. Osiloskop
Oscilloscope adalah alat ukur yang mana dapat menunjukkan kepada kita 'bentuk' dari
sinyal listrik dengan menunjukkan grafik dari tegangan terhadap waktu pada layarnya. Itu
seperti layaknya voltmeter dengan fungsi kemampuan lebih, penampilan tegangan berubah

92

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

terhadap waktu. Sebuah graticule setiap 1cm grid membuat anda dapat melakukan
pengukuran dari tegangan dan waktu pada layar (sreen).
Sebuah grafik, biasa disebut trace /jejak, tergambar oleh pancaran electron menumbuk
lapisan phosphor dari layar menimbulkan pancaran cahaya, biasanya berwarna hijau atau
biru. Ini sama dengan pengambaran pada layar televisi.

Gambar Simbol Osiloskop dalam rangkaian

Gambar Osiloskop
Kabel Osiloskop
Sebuah pemandu masukan Y oscilloscope selalu terdiri dari pemandu co-axial dan
susunannya ditunjukkan oleh diagram. Bagian tengah kabel mengalirkan sinyal dan bagian
selubung (pelindung) terhubung ketanah (0V) untuk melindungi sinyal dari gangguan listrik
(biasa disebut dengan noise /derau).

93

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Susunan kabel Coaksial


Sebagian besar oscilloscopes mempunyai socket BNC untuk masukan y dan pemandu
bagian ujung dengan susunan tekan putar, untuk melepas adalah putar dan tarik.
Oscilloscopes yang digunakan disekolahan menggunakan sockets 4mm merah dan hitam
4mm nyatanya, tidak tercadar, ujung tancapan 4mm dapat digunakan jika diperlukan.
Dalam pemakaian profesional sebuah ujung rancangan khusus kit jarum penduga hasil
terbaik saat sinyal frekuensi tinggi dan saat menguji rangkaian dengan resistansi tinggi,
tetapi tidak diperlukan untuk pekerjaan pengukuran sederhana semisal untuk audio (sampai
20kHz).
Sebuah oscilloscope dihubungkan layaknya sebuah voltmeter tetapi perlu disadari bahwa
screen/cadar (hitam) cadar ujung masukan terhubung pada pentanahan utama pada
oscilloscope! Ini berarti harus terhubung pada 0V rangkaian yang diukur

Gambar Kabel Kit Osiloskop

Penggunaan Osciloscope Mengukur Tegangan dan Periode


Jejak pada layar osciloskope adalah grafik tegangan terhadap waktu. Bentuk grafik
mengejawantahkan gambaran sinyal asli masukan. Penandaan batasan grafik, adalah
frekuensi atau jumlah getar perdetik.
Diagram menampilkan sebuah gelombang sinus tetapi batasan dikenakan pada bentuk
sinyal yang tetap.

94

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Diagram Sinus


Amplitude adalah tegangan maksimum yang dapat dicapai sinyal, diukur dalam volts, V.
Teganagn Puncak merupakan nama lain untuk amplitudo .
Tegangan puncak ke puncak (peak to peak voltage) adalah dua kali tegangan puncak
(amplitudo). Biasanya pembacaan pada osciloskope saat pengukuran adalah tegangan
puncak ke puncak.
Perioda adalah waktu yang diperlukan untuk membentuk satu sinyal penuh.
diukur dalam detik (s), tetapi perioda dapat sependek millidetik (ms) dan microdetik (s)
biasa digunakan juga. 1ms = 0.001s dan 1s = 0.000001s.
Frekuensi adalah banyaknya putaran/getar per detik. diukur dalam hertz (Hz), tapi
frekuensi dapat setinggi kilohertz (kHz) dan megahertz (MHz) maka digunakan. 1kHz =
1000Hz dan 1MHz = 1000000Hz.

Pengaturan Osiloskop
-

Volts/Div : Untuk mengatur perbandingan antara besar tegangan dalam satu kotak pada

sumbu vertikal. Misal kita atur Volts/Div = 2 V, artinya : dalam 1 kotak sumbu vertikal = 2
volt.

95

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Time/Div : Untuk mengatur perbandingan antara besar waktu dalam satu kotak pada

sumbu horizontal. Misal kita atur Times/Div = 3 ms, artinya : dalam 1 kotak sumbu vertikal =
3 mili detik.
-

Trigger

: Berfungsi untuk menghentikan sinyal pada level tegangan pada pengaturan

trigernya
Contoh sinyal listrik dari sensor induktif

Gambar Bentuk Sinyal Induktif

h. Flux meter
Flux meter digunakan untuk mengukur kekuatan kemagnetan dalam satuan henry.

Gambar flux meter

i.

Capasitance Meter

Capacitancy Meter digunakan untuk mengukur kapasitas kondensator. Sebelum diukur


kondensator harus dikosongkan terlebuh dahulu muatannya dengan cara menghubung
singkatkan kedua kaki kondensator.

96

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Capasitance Meter

4.2.3. Tugas
Buatlah rangkuman tentang peralatan ukur elektris
4.2.4. Tes Formatif
1.

Sebutkan alat-alat ukur elektrik.

2.

Sebutkan pengukuran utama yang dapat dilakukan menggunakan AVO meter.

3.

Jika ingin mengukur tegangan sumber pada mobil menggunakan AVO analog,
selektor AVO diposisikan pada posisi manakah?

4.

Jelaskan cara mengukur arus pada sebuah rangkaian lampu.

5.

Berapa hasil ukur jika jarum menunjuk seperti dibawah ini:

a.

Mengukur tahanan posisi X 1K

b.

Mengukur tegangan dibawah 50 Volt

97

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

4.2.5. Lembar Jawaban Tes Formatif


1.

Alat-alat ukur elektrik: Volt meter DC, Volt meter AC, Ampere meter, Ohm meter,
AVO meter, Flux meter, Capacitancy meter.

2.

Pengukuran utama yang dapat dilakukan menggunakan AVO meter adalah


mengukur Arus, Tegangan dan Tahanan.

3.

Jika ingin mengukur tegangan sumber pada mobil menggunakan AVO analog,
selektor AVO diposisikan pada posisi DCV diatas 12 Volt.

4.

Cara mengukur arus pada sebuah rangkaian lampu :


a. Posisikan selektor AVO meter pada pengukuran 10 A.
b. Pasang kabel hitam pada common dan kabel merah pada 10 A.
c. Putus rangkaian terlebih dahulu
d. Pasangkan kabel positif AVO meter pada sisi yang mengarah pada terminal +
baterai dan kabel negatif AVO meter pada sisi yang mengarah pada terminal
- baterai.
e. Baca hasil pengukuran, jika terukur kecil (mA) lepas pengukuran, selektor
bisa diganti ke posisi DCmA dan kabel merah dirubah ke terminal DCmA.
f.

Hubungkan kabel pengukur pada sisi menuju terminal + baterai kembali.

g. Baca hasil ukur.


5.

Hasil ukur:
a.

26 Kohm

b.

22 Volt

4.2.6. Lembar Kerja Siswa


Mengidentifikasi peralatan ukur elektris yang ada di bengkel sekolah, dan memeriksa
kodisinya.
No

Nama alat dan fungsinya

Kondisi

98

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

BAB V
DASAR SISTEM HIDROLIK DAN PNEUMATIK
3.3 Kegiatan Pembelajaran : Cairan Sistem Hidrolik

Amati peralatan hidrolik yang ada dibengkel sekolah, kemudian diskusikan nama alat,
fungsi dan cara kerjanya.
3.1.20. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami cairan pada
peralatan hidrolis dan sistem-sistem hidrolis sehingga dapat melakukan perawatan
berkenaan dengan cairannya.
3.1.21. Uraian Materi

Sistem Hidrolik
Hidrolik berasal dari bahasa Greek, terdiri dari kata hydro yang berati air dan aulos yang
berarti pipa. Sehingga hydrolik dapat diartikan sebagai sistem yang menerapkan pipa
dengan cairan.
Namun pada masa sekarang ini sistem hidrolik kebanyakan tidak hanya menggunakan air
tetapi campuran air bercampuran (water emulsion) atau oli saja.

Fungsi / tugas cairan hidrolik:


Fungsi atau tugas cairan hidrolik adalah :

Penerus tekanan atau penerus daya.

Pelumas untuk bagian-bagian yang bergerak

Pendingin

Sebagai bantalan dari terjadinya hentakan tekanan pada akhir langkah.

Pencegah korosi

Penghanyut bram/chip yaitu partikel-partikel kecil yang mengelupas dari komponen.

Sebagai pengirim isyarat (signal)

99

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Viskositas (Kekentalan) cairan


Yang dimaksud dengan viskositas ialah berapa besarnya tahanan di dalam cairan itu untuk
mengalir. Apabila cairan itu mudah mengalir dia dikatakan bahwa viskositasnya rendah.dan
kondisinya encer. Jadi semakin kental kondisi cairan dikatakan viskositasnya semakin tinggi.
Satuan viskositas
Untuk mengukur besar viskositas diperlukan satuan ukuran. Dalam sistem standar
internasioanal satuan viskositas ditetapkan sebagai viskositas kinematik (kinematic
viscosity) dengan satuan ukuran mm2/s atau cm2/s.
VK dalam satuan 1 cm2/s = 100 mm2/s.
cm2/s juga diberi nama Stokes (St) berasal dari nama Sir Gabriel Stokes (1819-1903).
mm2/s disebut centi-Stoke ( cSt). Jadi 1 St = 100 cSt
Disamping satuan tersebut di atas terdapat satuan yang lain yang juga digunakan dalam
sistem hidrolik yaitu :
Redwood 1; satuan viskositas diukur dalam sekon dengan simbol ( R1 ).
Saybolt Universal; satuan viskositas juga diukur dalam sekon dan dengan simbol (SU).
Engler; satuan viskositas diukur dengan derajat engler ( 0E )
Untuk cairan hidrolik dengan viskositas tinggi dapat digunakan faktor berikut:
R1 = 4,10 VK
SU = 4,635 VK

VK = Viskositas Kenematik

E = 0,132 VK.
Dalam standar ISO viskositas cairan hidrolik diklasifikasikan menjadi beberapa viscosity
Grade dan nomor gradenya diambil kira-kira pertengahan antara viskositas minimum ke
viskositas maximum.
Tabel berikut ini menunjukkan daftar viskositas grade ISO

100

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Jadi yang digunakan untuk pemberian nomor VG adalah angka pembulatan dari
pertengahan diantara viskositas min. dan viskositas max.
Misal : ISO VG 22 , angka 22 diambil dari rata-rata antara 19,80 dan 24.20.
Karena oli untuk pelumas gear box juga sering digunakan untuk instalasi hidrolik maka
grade menurut SAE juga dibahas di sini. Berikut ini adalah grading berdasarkan SAE dan
konversinya dengan ISO-VG. Dijelaskan juga di sini aplikasi penggunaan oli hidrolik sesuai
dengan nomor gradenya.

101

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Tabel grading berdasarkan SAE dan konversinya dengan ISO-VG

Viscosity margins.
Maksud dari viscosity margins adalah batas-batas atas dan bawah yang perlu diketahui.
Karena untuk viskositas yang terlalu rendah akan mengakibatkan daya pelumas kecil, daya
perapat kecil sehingga mudah bocor. Sedangkan apabila viscositas terlalu tinggi juga akan
meningkatkan gesekan dalam cairan sehingga memerlukan tekanan yang lebih tinggi .
Tabel batas viskositas yang ideal

102

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Viscometer
Viscometer adalah alat untuk mengukur besar viskositas suatu cairan. Ada beberapa
macam viscometer antara lain :
Ball Viscometer atau Falling sphere viscometer.
Besar viskositas kenematik adalah kecepatan bola jatuh setinggi h dibagi dengan berat jenis
cairan yang sedang diukur. (lihat gambar 1)

Gambar 1. Falling sphere viscometer

Gambar 2. Capilary viscometer

103

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Capillary viscometer

Cara pengukurannya adalah sebagai berikut: (lihat gambar 2)


Cairan hidrolik yang akan diukur dituangkan melalui lubang A hingga ke kontainer E yang
suhunya diatur. Melalui kapiler C zat cair dihisap hingga naik pada labu D sampai garis L1,
kemudian semua lubang ditutup. Untuk mengukurnya , buka bersama-sama lubang A,B dan
C dan hitung waktu yang digunakan oleh cairan untuk turun sampai ke L2 . Waktu tersebut
menunjukkan viskositas cairan. Makin kental cairan hidrolik akan makin lama untuk turun
dan berarti viskositas makin besar.

104

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Kesetaraan antara keempat sistem satuan

105

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Indeks Viskositas (Viscosity Index)


Yang dimaksud dengan indeks viskositas atau viscosity index ( VI ) ialah angka yang
menunjukkan rentang perubahan viskositas dari suatu cairan hidrolik berhubungan dengan
perubahan suhu. Dengan demikian viscosity index ini digunakan sebagai dasar dalam
menentukan karakteristik kekentalan cairan hidrolik berhubungan dengan perubahan
temperatur. Mengenai viskositas indeks ini ditetapkan dalam DIN ISO 2909.
Cairan hidrolik dikatakan memiliki viscositas index tinggi apabila terjadinya perubahan
viskositas kecil (stabil) dalam rentang perubahan suhu yang relatif besar. Atau dapat
dikatakan bahwa cairan hidrolik ini dapat digunakan dalam rentang perubahan suhu yang
cukup besar.
Cairan hidrolik terutama oli hidrolik diharapkan memiliki viscosity index (VI) = 100. Bahkan
kebanyakan oli hidrolik diberi tambahan bahan (additives) yang disebut VI improvers
untuk meningkatkan VI menjadi lebih tinggi dari 100. Oli hidrolik dengan indeks viskositas
tinggi juga disebut multigrade oils.
Untuk mengetahui perubahan viskositas ini perhatikan Ubbelohdes viscosity temperature
diagram berikut ini (gambar 3).

Gambar 3. Ubbelohdes viscosity temperature diagram

106

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Viscosity-pressure characteristics.
Hal ini juga penting diketahui karena dengan meningkatnya tekanan, meningkat pula
viscosity index. Gambar 4 berikut ini menunjukkan diagram viscosity pressure characteristic.

Gambar 4. viscosity pressure characteristic


Karakteristik Cairan hidrolik yang dikehendaki.
Cairan hidrolik harus memiliki karakteristik tertentu agar dapat memenuhi persyaratan dalam
menjalankan fungsinya. Karakteristik atau sifat-sifat yang diperlukan antara lain adalah :
Kekentalan (Viskositas ) yang cukup.
Cairan hidrolik harus memiliki kekentalan yang cukup agar dapat memenuhi fungsinya
sebagai pelumas. Apabila viskositas terlalu rendah maka film oli yang terbentuk akan sangat
tipis sehingga tidak mampu untuk menahan gesekan.
Indeks Viskositas yang baik.
Dengan viscosity index yang baik maka kekentalan cairan hidrolik akan stabil digunakan
pada sistem dengan perubahan suhu kerja yang cukup fluktuatif.
Tahan api ( tidak mudah terbakar )
Sistem hidrolik sering juga beroperasi di tempat-tempat yang cenderung timbul api atau
berdekatan dengan api. Oleh karena itu perlu cairan yang tahan api.

107

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Tidak berbusa ( Foaming )


Bila cairan hidrolik banyak berbusa akan berakibat banyak gelembung-gelembung udara
yang terperangkap dalam cairan hidrolik sehingga akan terjadi compressable dan akan
mengurangi daya transfer. Disamping itu, dengan adanya busa tadi kemungkinan terjilat api
akan lebih besar.
Tahan dingin
Yang dimaksud dengan tahan dingin adalah bahwa cairan hidrolik tidak mudah membeku
bila beroperasi pada suhu dingin. Titik beku atau titik cair yang kehendaki oleh cairan
hidrolik berkisar antara 100 150 C di bawah suhu permulaan mesin dioperasikan ( start-up
). Hal ini untuk mengantisipasi terjadinya block (penyumbatan) oleh cairan hidrolik yang
membeku.
Tahan korosi dan tahan aus.
Cairan hidrolik harus mampu mencegah terjadinya korosi karena dengan tidak terjadi korosi
maka konstruksi akan tidak mudah aus dengan kata lain mesin akan awet.
De mulsibility ( Water separable )
Yang dimaksud dengan de-mulsibility adalah kemampuan cairan hidrolik untuk memisahkan
air dari cairan hidrolik. Mengapa air harus dipisahkan dari cairan hidrolik, karena air akan
mengakibatkan terjadinya korosi bila berhubungan dengan logam.
Minimal compressibility
Secara teorotis cairan adalah uncompressible (tidak dapat dikompres). Tetapi kenyataannya
cairan hidrolik dapat dikompres sampai dengan 0,5 % volume untuk setiap penekanan 80
bar. Oleh karena itu dipersyaratkan bahwa cairan hidrolik agar relatif tidak dapat dikompres
atau kalaupun dapat dikompres kemungkinannya sangat kecil.
Macam-macam Cairan Hidrolik
Pada dasarnya setiap cairan dapat digunakan sebagai media transfer daya. Tetapi dalam
sistem hidrolik memerlukan persyaratan-persyaratan tertentu seperti telah dibahas
sebelumnya berhubung dengan konstruksi dan cara kerja sistem.
Secara garis besar cairan hidrolik dikelompokkan menjadi dua yaitu :

108

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

a.

Oli hidrolik (Hydraulic oils)


Oli hidrolik yang berbasis pada minyak mineral biasanya digunakan secara luas pada
mesin-mesin perkakas atau juga mesin-mesin industri.
Menurut standar DIN 51524 dan 512525 dan sesuai dengan karakteristik serta
komposisinya oli hidrolik dibagi menjadi tiga (3) kelas :
Hydraulic oil HL
Hydraulic oil HLP
Hydraulic oil HV
Pemberian kode dengan huruf seperti di atas artinya adalah sebagai berikut :
Misalnya oli hidrolik dengan kode : HLP 68 artinya :
H = Oli hidrolik
L = kode untuk bahan tambahan oli (additive) guna meningkatkan pencegahan
korosi dan / atau peningkatan umur oli
P = kode untuk additive yang meningkatkan kemampuan menerima beban.
68 = tingkatan viskositas oli ( lihat tabel pada HO 4 )
Tabel sifat-sifat khusus dan kesesuaian penggunaannya
Kode
HL

HLP

Sifat khusus

Penggunaan

Meningkatkan

Digunakan pada sistem hidrolik

kemampuan mencegah

yang bekerja pada suhu tinggi

korosi dan kestabilan oli

dan untuk tempat yang

hidrolik.

mungkin tercelup air

Meningkatan ketahanan

Seperti pada pemakaian HL,

terhadap aus.

juga digunakan untuk sistem


yang gesekannya tinggi

HV

Meningkatkan indeks

Seperti pemakaian HLP, juga

viskositas ( VI )

digunakan secara luas untuk


sistem yang fluktuasi
perubahan temperaturnya
cukup tinggi.

109

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

b.

Cairan Hidrolik tahan Api (Low flammabilty)


Yang dimaksud dengan cairan hidrolik tahan api ialah cairan hidrolik yang tidak mudah
atau tidak dapat terbakar.
Cairan hidrolik semacam ini digunakan oleh sistem hidrolik pada tempat-tempat atau
mesin-mesin yang resiko kebakarannya cukup tinggi seperti :

Die casting machines

Forging presses

Hard coal mining

Control units untuk power station turbines

Steel works dan rolling mills.

Pada dasarnya cairan hidrolik tahan api ini dibuat dari campuran oli dengan air atau dari
oli sintetis.

Tabel jenis-jenis cairan hidrolik tahan api


Kode

No: pada lembar

Komposisi

stadar VDMA

Persentase ( % )
kandungan air
Tabel

HFA

24 320

Oil-water

80 - 98

emulsions
HFB

24 317

Water-oil

perban
dingan

40

antara
macam-

emulsions

macam
HFC

24 317

Hydrous solutions,

35 - 55

e.g : Water glycol


HFD

24 317

Anhydrous liquid,

cairan
hidrolik

0 - 0,1

e.g : Phosphate
ether

110

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

1.3 Pemeliharaan Cairan Hidrolik.


Cairan hidrolik termasuk barang mahal. Perlakuan yang kurang atau bahkan tidak baik
terhadap cairan hidrolik akan semakin menambah mahalnya harga sistem hidrolik.
Sedangkan apabila kita mentaati aturan-aturan tentang perlakuan/pemeliharaan cairan
hidrolik maka kerusakan cairan maupun kerusakan komponen sistem akan terhindar
dan cairan hidrolik maupun sistem akan lebih awet.
Panduan pemeliharaan cairan hidrolik

Simpanlah cairan hidrolik (drum) pada tempat yang kering , dingin dan terlindung
(dari hujan, panas dan angin).

Pastikan menggunakan cairan hidrolik yang benar-benar bersih untuk menambah


atau mengganti cairan hidrolik ke dalam sistem. Gunakan juga peralatan yang
bersih untuk memasukkannya.

Pompakanlah cairan hidrolik dari drum ke tangki hidrolik melalui saringan (prefilter).

Pantau (monitor) dan periksalah secara berkala dan berkesinambungan kondisi


cairan hidrolik.

Aturlah sedemikian rupa bahwa hanya titik pengisi tangki yang rapat yang
digunakan untuk pengisian cairan hidrolik.

Buatlah interval penggantian cairan hidrolik sedemikian rupa sehingga oksidasi dan
kerusakan cairan dapat terhindar. ( Periksa dengan pemasok cairan hidrolik )

Cegah jangan sampai terjadi kontaminasi, gunakan filter udara dan filter oli yang
baik.

111

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Cegah terjadinya panas/pemanasan yang berlebihan, bila perlu pasang pendingin


(cooling) atau bila terjad, periksalah penyebab terjadinya gangguan, atau pasang
un-loading pump atau excessive resistance.

Perbaikilah dengan segera bila terjadi kebocoran dan tugaskan seorang


maitenance man yang terlatih.

Bila akan mengganti cairan hidrolik (apa lagi bila cairan hidrolik yang berbeda),
pasti-kan bahwa komponen dan seal-sealnya cocok dengan cairan yang baru.
Demikian pula seluruh sistem harus dibilas (flushed) secara baik dan benar-benar
bersih.

Jadi pemantauan atau monitoring cairan hidrolik perlu memperhatikan panduan tersebut di
atas disamping harus memperhatikan lingkungan kerja maupun lingkungan penyimpanan
cairan hidrolik.

3.1.22. Tugas
Buatlah rangkuman tentang cairan sistem hidrolik.

3.1.23. Tes Formatif


4.

Sebutkan pengertian hidrolik.

5.

Sebutkan alat pengukuran viskositas yang kamu ketahui.

6.

Sebutkan besaran dan satuan dari viskositas cairan hidrolik, dan buat
persamaannya.

7.

Apakah kepanjangan SAE dan ISO

3.1.24. Lembar Jawaban Tes Formatif


1.

Pengertian hidrolik dari istilah berasal dari bahasa Greek. Terdiri dari kata
hydro dan aulos. Hydro = cairan ; aulos = pipa.
Sehingga hydrolik dapat diartikan sebagai sistem yang menerapkan pipa
dengan cairan.

2.

Alat pengukuran viskositas:


a. Viscometer atau Falling sphere viscometer
b. Capillary viscometer

3.

Besaran dan satuan dari viskositas cairan hidrolik


a. VK (viskositas kinematik) satuannya 1 cm2/s atau 1 St (stoke) = 100
mm2/s. Atau 100 cSt (centi-Stokes)
112

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

b. Redwood 1 (R1) dalam satuan second


c. Saybolt Universal (SU) dalam satuan second
d. Engler dalam satuan derajat engler ( 0E )
Persamaan dari besaran tersebut adalah:
R1 = 4,10 VK
SU = 4,635 VK
E = 0,132 VK
4.

SAE kepanjangannya Society of Automotive Engineers


ISO kepanjangannya International Standard Organisation

3.1.25. Lembar Kerja siswa


Mengidentifikasi peralatan hidrolik / sistem hidrolik yang ada dibengkel dan media cairannya.
No

Nama alat / sistem

Cairan yang digunakan

113

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

5.2.

Kegiatan Pembelajaran : Komponen-komponen hidrolik

Amati sistem hidrolik yang ada di kendaraan atau bengkel kerja, kemudian diskusikan nama
bagian dan fungsinya.

4.2.7. Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami bagian
sistem hidrolik pada sistem atau peralatan, cara kerja dan fungsinya.
4.2.8. Uraian Materi

Bagian-bagian utama sistem hidrolik dapat digolongkan manjadi :


1. Pompa
2. Unit pengatur
3. Aktuator

1.

Pompa.
Secara garis besar pompa hidrolik ada dua macam yaitu :
Fixed displacement Pumps
Variable displacement Pumps.
Sedangkan macam-macamnya dapat kita lihat pada skema berikut ini

Gambar skema macam-macam pompa

114

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Pada modul Hidrolik ini akan dibahas macam-macam fixed displacement pumps.
a.

Pompa Roda gigi (External Gear Pump)


Pompa roda gigi luar terdiri atas bagian utama yaitu :
Rumah pompa
Sepasang roda gigi luar yang bertautan secara presisi di dalam rumah
pompa tersebut
Penggerak mula (prime mover) yang porosnya dikopel dengan poros
driver gear.

Dari perputaran sepasang roda gigi terjadilah daya hisap (tanda kotak) kemudian cairan (oli)
ditangkap di antara celah gigi dan rumah pompa dan diteruskan ke saluran tekan (outlet).
Gambar 5 berikut menunjukkan external gear pump.

Gambar 5. external gear pump


Dapat kita lihat bahwa tekanan yang cukup besar terjadi pada sisi saluran tekan yang juga
akan berakibat menekan pada poros roda gigi dan bearingnya. Hal ini akan menjadikan
gesekan mekanik pada bearing pun semakin besar.Juga akan terjadi tekanan lebih seal
(perapat) pada poros. Untuk mengatasi hal ini maka dibuatlah drain duct (saluran pencerat)
untuk mengurangi tekanan lebih.

115

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

b.

Pompa roda gigi dalam tipe CRESCENT.


Pompa ini cocok untuk tekanan tinggi dan untuk cairan hidrolik yang
bervariasi. Ukurannya lebih kecil dari external gear pump pada penghasilan
pompa yang sama dan tingkat kebisingannya lebih kecil.
Seperti external gear pump, pompa ini juga termasuk pressure unbalanced.
Cara kerja pompa ini dapat dilihat pada gambar 6 berikut ini :

Gambar 6. Pompa roda gigi dalam tipe CRESCENT


Keterangan gambar:
1. Saluran oli masuk ( inlet)
2. Oli masuk oleh sedotan roda gigi yang berputar.
3. Penyedotan terjadi kerena adanya rongga antara gigi iner dan outer ring
gear
4. Terjadinya penyedotan di ruang No: 4 ini.
5. Di titik No 5 ini oli didesak/ditekan oleh pasangan gigi.
6. Saluran tekan ( outlet )

c.

Pompa roda gigi dalam type gear-rotor


Pompa ini terdiri atas inner rotor yang dipasak dengan poros penggerak dan
rotor ring. Rotor ring atau outer rotor yang merupakan roda gigi dalam
diputar oleh inner rotor yang mempunyai jumlah gigi satu lebih kecil dari
jumlah gigi outer ring gear. Ini bertujuan untuk membentuk rongga
pemompaan. Inner rotor dan outer rotor berputar searah.

116

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 6. type gear-rotor


d.

Balanced Vane (Pompa Kipas balanced)


Pompa ini menggunakan rumah pompa yang bagian dalamnya berbentuk
elips dan terdapat dua buah lubang pemasukan ( inlet ) serta dua buah
lubang pengeluaran outlet yang posisinya saling berlawanan arah. Dibuat
demikian agar tekanan radial dari cairan hidrolik saling meniadakan
sehingga terjadilah keseimbangan ( balanced )
Vane (kipas) yang bentuknya seperti gambar 8b dipasang pada poros
beralur (slots) dan karena adanya gaya sentrifugal selama rotor berputar
maka vane selalu merapat pada rumah pompa sehingga terjadilah proses
pemompaan..

Gambar 7. Pompa Vane

117

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 8. Vane

e.

Pompa Torak Radial (Radial Piston Pump)


Pompa piston ini gerakan pemompaannya radial yaitu tegak lurus poros.
Piston digerakkan oleh sebuah poros engkol (eccentric crankshaft) sehingga
besar langkah piston adalah sebesar jari-jari poros engkol. Penghisapan
terjadi pada waktu piston terbuka sehingga oli hidrolik dari crankshaft masuk
ke dalam silinder. Pada langkah pemompaan cairan ditekan dari setiap
silinder melalui check valve ke saluran tekan.
Pompa ini dapat mencapai tekanan hingga 63 MPa.

Gambar 9. Pompa Torak Radial

118

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

f.

Bent axis piston pump (Pompa torak dengan poros tekuk)


Pada pompa ini blok silinder berputar pada suatu sudut untuk dapat
memutar poros. Batang torak dipasang pada flens poros penggerak dengan
menggunakan ball joint. Besar langkah piston tergantung pada besar sudut
tekuk. Untuk fixed displacement piston pump besar sudut (offset engle)
berkisar 250 .

Gambar 10a. Bent axis piston pump


Gerakan langkah torak dapat kita lihat pada gambar 10b.

Langkah maksimum -- sudut maksimum

Pengurangan Langkah -- sudut berkurang

Tanpa Langkah -- lurus


119

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 10b. Gerakan langkah torak Bent axis piston pump


Pemilihan pompa hidrolik dapat dengan melihat karakteristik dari macam-macam
pompa. Karakter ini dapat dilihat pada tabel perbandingan karakteristik
bermacam-macam pompa hidrolik

Tabel perbandingan karakteristik bermacam-macam pompa hidrolik,

120

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Instalasi pompa hidrolik


Kopling
Kopling adalah komponen penyambung yang menghubungkan penggerak mula (motor
listrik) dengan pompa hidrolik. Kopling ini mentransfer momen puntir dari motor ke
pompa hidrolik. Juga kopling ini merupakan bantalan di antara motor dan pompa.yang
akan mencegah terjadinya hentakan/getaran selama motor mentransfer daya ke pompa
dan selama pompa mengalami hentakan tekanan yang juga akan sampai ke motor.
Kopling juga menyeimbangkan dan mentolerir adanya error alignment (ketidak sentrisan
yaitu antara sumbu poros motor dengan sumbu poros pompa tidak segaris).
Contoh-contoh bahan kopling
Untuk memenuhi persyaratan tersebut di atas maka pada umumnya kopling dibuat dari
bahan :
Karet (Rubber couplings)
Roda gigi payung ( Spiral bevel gear couplings )
Clutch dengan perapat plastik ( Square tooth clutch with plastic inserts )

Tangki hidrolik ( Reservoir )


Tangki hidrolik (Reservoir) merupakan bagian dari instalasi unit tenaga yang
konsruksinya ada bermacam-macam, ada yang berbentuk silindris dan ada pula yang
berbentuk kotak.
Fungsi/tugas tangki hidrolik

Sebagai tempat atau tandon cairan hidrolik.

Tempat pemisahan air, udara dan partikel-partikel padat yang hanyut dalam
cairan hidrolik.

Menghilangkan panas dengan menyebarkan panas ke seluruh badan tangki.

Tempat memasang komponen unit tenaga seperti pompa, penggerak mula,


katup-katup, akumulator dan lain-lain.

Ukuran tangki hidrolik berkisar antara 3 s/d 5 kali penghasilan pompa dalam liter/menit
dan ruang udara di atas permukaan cairan maksimum berkisar antara 10% s/d 15 %.

121

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar
11
Gambar 11 salah satu konstruksi tangki hidrolik.
Baffle Plate
Baffle Plate berfungsi sebagai pemisah antara cairan hidrolik yang baru datang dari
sirkulasi dan cairan hidrolik yang akan dihisap oleh pompa. Juga berfungsi untuk
memutar cairan yang baru datang sehingga memiliki kesempatan lebih lama untuk
menyebarkan panas, untuk mengendapkan kotoran dan juga untuk memisahkan
udara serta air sebelum dihisap kembali ke pompa.
Filter (Saringan )
Filter berfungsi untuk menyaring kotoran-kotoran atau kontaminan yang berasal dari
komponen sistem hidrolik seperti bagian-bagian kecil yang mengelupas, kontaminasi
akibat oksidasi dan sebagainya.
Sesuai dengan tempat pemasangannya, ada macam-macam Filter yaitu :
Suction filter, dipasang pada saluran hisap dan kemungkinannya di dalam
tangki.
Pressure line filter, dipasang pada saluran tekan dan berfungsi untuk
mengamankan komponen-komponen yang dianggap penting.

122

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Return line filter, dipasang pada saluran balik untuk menyaring agar kotoran
jangan masuk ke dalam tangki.
Kebanyakan sistem hidrolik selalu memasang suction filter. Gambar 12a,12b
dan 12c menunjukkkan proses penyaringan.

Gambar 12. proses penyaringan

Pengetesan Efisiensi Pompa hidrolik.


Yang dimaksud dengan efisiensi ialah perbandingan antara output dan input dan
dinyatakan dalam persen ( % )
Terjadinya perbedaan antara output dan input dikarenakan adanya kerugiankerugian diantaranya terjadinya kebocoran di dalam pompa sehingga akan
mengurangi volume output. Secara keseluruhan, kebocran dapat terjadi pada
pompa hidrolik, katup-katup, aktuator dan pada setiap konektor. Sehingga dalam
hal ini perbandingan antara volume cairan hidrolik yang secara efisien
menghasilkan daya di banding dengan penghasilan pompa teoritis disebut
efisiensi volumetrik.(v )
Penghasilan pompa (misal:pompa roda gigi) secara teoritis dapat dihitung
dengan rumus :

Q=n.V

Q = penghasilan pompa teoritis ( l/min.)


n = putaran pompa ( r.p.m )
V = volume caiaran yang dipindahkan tiap putaran ( cm3 )

123

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Penghasilan pompa tergantung pada besar tekanan kerja sistem hidrolik.


Semakin besar tekanan, penghasilan pompa (Q) akan semakin berkurang.
Karakteristik pompa semacam ini dapat kita lihat pada gambar 13.

Gambar 13. Semakin beser tekanan semakin berkurang penghaslan

Apabila p = 0 , penghasilan pompa Q penuh ( Q teoritis)


Apabila p 0 , penghasilan pompa berkurang karena adanya kebocoran dan
secara logika semakin tinggi tekanan akan semakin besar pula kebocoran.
Garis lengkung pada diagram menunjukkan efisiensi volumetrik pompa ( v )
Contoh :
Untuk pompa yang baru , kebocoran 6 % pada p = 230 bar.
Q( p=0)

= 10 l/min.

Q(p=230) = 9,4 l/min.


QL

= 0,6 l/min.

Jadi efisiensi volumetrik ( v ) = 94 %


Untuk pompa yang lama, kebocoran mencapai 13 % pada p = 230 bar
Q(p=0)

= 10 l/min.

Q(p=230)

= 8,7 l/min.

QL

= 1,3 l/min.

Jadi efisiensi volumetrik ( v ) = 87 %

124

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

2.

Unit Pengatur (Valve)

Cara-cara pengaturan/pengendalian di dalam sistem hidrolik susunan urutannya


dapat kita jelaskan sebagai berikut :
Isyarat (Signal) masukan atau input element mendapat energi langsung dari
pembangkit aliran fluida ( pompa hidrolik ) yang kemudian diteruskan ke
pemroses sinyal.
Isyarat pemroses atau processing element yang memproses sinyal masukan
secara logic untuk diteruskan ke final control element.
Sinyal pengendali akhir ( Final control element ), akan mengarahkan out put
yaitu arah gerakan aktuator ( Working element ) dan ini merupakan hasil akhir
dari sistem hidrolik .

Komponen-komponen kontrol tersebut di atas biasa disebut katup-katup (


Valves ).
Menurut kontruksinya katup-katup tersebut dikelompokkan sebagai berikut :
a. Katup Poppet (Poppet Valves)
Yaitu apabila untuk menutup katup tersebut dengan cara menekan anak
katup (bola atau kones atau piringan) pada dudukan .
Menurut jenis anak katupnya, katup poppet digolongkan menjadi :
Katup bola ( Ball seat valves )
Katup kones ( Cone popet valves )
Katup Piringan ( Disc seat valves )

b. Katup Geser ( Slide valves )


Longitudinal Slide
Plate Slide (Rotary slide valve)
Menurut fungsinya katup-katup dikelompokkan sebagai berikut :
1). Katup pengarah ( Directional control valves )
2). Katup satu arah ( Non return valves )
3). Katup pengatur tekanan ( Pressure cotrol valves )
4). Katup pengontrol aliran ( Flow control valves )

125

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

5). Katup buka-tutup ( Shut-off valves )

1). Katup Pengarah ( Directional Control Valves )


Katup ini berfungsi untuk mengatur atau mengendalikan arah cairan hidrolik
yang akan bekerja menggerakkan aktuator. Dengan kata lain, katup ini
berfungsi untuk mengendalikan arah gerakan aktuator .
Katup pengarah diberi nama berdasarkan :
Jumlah lubang / saluran kerja ( port )
Jumlah posisi kerja
Jenis penggerak katup
Nama tambahan lain sesuai dengan karakteristik katup.

Berikut ini contoh-contoh katup pengarah dan namanya :

Gambar 14. Simbul dan posis kerja katup 2 / 2, sliding valve, penggerak
tombol, pembalik pegas, posisi normal menutup, termasuk jenis
katup geser

Gambar 15. katup 2 / 2, penggerak manual, dengan pengunci , pembalik pegas


dan katup ini termasuk jenis popet kones.

126

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 16. Katup 3/2 penggerak tombol, pembalik pegas normal menutup.

Gambar 17. Katup 4/2.penggerak tombol , pembalik pegas ( 4/2 DCV pushbutton actuated, spring centered), termasuk jenis katup geser (
sliding valves ).

Gambar 18. Katup 4/2.penggerak tombol , pembalik pegas (4/2.DCV.push


button actuated, spring centered) termasuk jenis katup geser
dengan tiga piston pengatur.

127

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 19.Katup 4/3 Manually, menggunakan pengunci (detent), pembalik


pegas,, dengan by-pas ke pompa (re-circulating)

128

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 20. Katup 4/3 , penggerak manual, dengan pengunci, pembalik pegas
dan normal menutup

2). Katub satu arah (Non Return Valves)


Katup ini berfungsi untuk mengatur aliran fluida hanya satu arah saja yaitu
bila fluida telah melewati katup tersebut maka fluida tidak dapat berbalik arah.
Macacam-macam katup searah:

Gambar 21a. Lockable non-return valve

129

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 21b. Lockable double non-return valve

Gambar 22. Katup searah konis (check valve)

Cairan hidrolik dengan tekanan p1 akan mengangkat popet kones sehingga


cairan dapat mengalir .
Agar tekanan p1 dapat mengangkat popet maka p1 p2 + pF

3). Katup pengatur aliran (Flow Control Valve)


Katup ini berfungsi untuk mengontrol /mengendalikan besar kecilnya aliran
cairan hidrolik .Hal ini diasumsikan bahwa besarnya aliran yaitu jumlah
volume cairan hidrolik yang mengalir akan mempengaruhi kecepatan gerak
aktuator.

130

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Macam-macam flow control :


a.

Fix flow control yaitu besarnya lubang laluan tetap ( tidak dapat disetel )

b.

Adjustable flow control yaitu lubang laluan dapat disetel dengan baut
penyetel .

c.

Adjustable flow control dengan check valve by pass.

Konstruksi pokok dari flow control ada dua macam yaitu :


Restrictor (Gambar 23a).
Orifice (Gambar 23b)

Gambar 23a

Gambar 23b

131

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar 24. Flow control satu arah ,yaitu dari arah A ke B diatur dan dari
arah B ke A aliran fluida penuh

Gambar 25. Flow control dua arah dan dapat disetel

Tabel macam-macam bentuk ristrictor dan karakteristiknya.

132

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3). Katup Pengatur Tekanan


Ada beberapa macam antara lain :
a. Pressure Relief Valve
Katup ini berfungsi untuk membatasi tekanan kerja maksimum pada
sistem (pengaman). Apabila terjadi tekanan lebih maka katup out-let akan
terbuka dan tekanan fluida lebih dibuang ke tangki. Jadi tekanan fluida
yang mengalir ke sistem tetap aman. Katup ini juga dapat berfungsi

133

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

sebagai sequence valve yaitu apabila dia dihubungkan dengan aktuator


lain. Bila saluran pada aktuator pertama telah mencapai tekanan penuh
maka katup akan membuka saluran ke aktuator kedua.

Gambar 26a. Relief valve dengan internally controlled

Gambar 26b. Relief valve dengan externally controlled dari saluran X


b. Pressure Regulator
Pressure regulator berfungsi untuk mengurangi tekanan input atau
tekanan kerja menjadi tekanan tertentu. Hal ini digunakan apabila dalam
satu sistem terdapat perbedaan kebutuhan tekanan bagi setiap
aktuatornya. Sering juga ini disebut sebagai reducing valve.

134

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.

Aktuator (Unit penggerak)

Unit ini berfungsi untuk menghasilkan gerak atau usaha yang merupakan hasil
akhir atau out put dari sistem hidrolik .
Macam-macam aktuator :
a. Linear motion actuator ( Penggerak lurus )
Single acting cylinder ( Silinder kerja tunggal )
Double acting cylinder ( Silinder kerja ganda )
b. Rotary motion actuator ( Penggerak putar )
Hydraulic Motor ( Motor Hidrolik )
Limited Rotary actuator
Pemilihan jenis aktuator tentu saja disesuaikan dengan fungsi, beban dan tujuan
penggunaan sistem hidrolik tersebut

Single Acting Cylinder


Silinder ini mendapat suplai udara hanya dari satu sisi saja. Untuk
mengembalikan ke posisi semula biasanya digunakan pegas atau kembali
karena beratnya sendiri atau beban.. Silinder kerja tunggal hanya dapat
memberikan tenaga pada satu sisi saja. Salah satu contoh single acting cylinder
telah kita lihat dan kita bahas pada modul Dasar-dasar sistem Tenaga Fluida.
Ada beberapa jenis silinder kerja tunggal :

Gambar 28. Jenis-jenis single acting cylinder

135

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Double Acting Cylinder (Silinder Kerja Ganda)


Silinder ini mendapat suplai aliran liquid dari dua sisi. Konstruksinya hampir
sama dengan silinder kerja tunggal. Keuntungannya adalah bahwa silinder ini
dapat memberikan tenaga pada kedua belah sisinya. Silinder kerja ganda ada
yang memiliki batang torak ( piston rod ) pada satu sisi dan ada pula yang pada
kedua sisi. Konstruksi mana yang akan dipilih tentu saja harus disesuaikan
dengan kebutuhan.
Tabel Konstruksi Double Acting Cylinder dan kebutuhannya

136

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Hydraulic Motor ( Motor Hidrolik )


Motor hidrolik mengubah energi fluida (aliran liquid) menjadi gerakan putar
mekanik yang kontinyu. Motor hidrolik ini telah cukup berkembang dan
penggunaannya telah cukup meluas.
Macam-macam motor hidrolik adalah sebagai berikut :
Piston Hydraulic Motor
Sliding Vane Motor
Gear Motor
Berikut ini adalah contoh-contoh motor hidrolik :

Gambar 29 radial piston hydraulic motor,


Cairan hidrolik masuk mendorong piston, kemudian piston berputar memutarkan
poros engkol dan poros engkol memutar poros (drive shaft). Dapat berputar
bolak-balik.

Gambar 30. Sliding Vane Motor

137

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Cairan hidrolik masuk mendorong vane (kipas) yang dapat keluar-masuk alur
karena gaya sentrifugal dan selalu merapat pada dinding motor. Dengan vane
yang berputar ini maka poros ikut terputar sehingga timbulah putaran motor.

Gambar 31 motor roda gigi dengan gerakan satu arah putaran saja.

4.2.9. Tugas
Buatlah rangkuman tentang Komponen-komponen hidrolik

4.2.10. Tes Formatif


1. Sebutkan komponen-komponen utama sistem hidrolik dan fungsinya.
2. Sebutkan macam-macam fixed displacement pump
3. Sebutkan macam-macam unit pengatur/valve control
4. Sebutkan macam-macam aktuator
5. Apakah fungsi tanki hidrolik
4.2.11. Lembar Jawaban Tes Formatif
1.

Komponen-komponen utama sistem hidrolik adalah:


Pompa sebagai penghasil aliran dan tekanan
Unit pengatur sebagai pengatur arah aliran cairan
Aktuator sebagi penerima aliran dan tekanan sehingga bergerak sesuai kerja
unit pengatur yang dioperasikan oleh operator.

2.

Macam-macam fixed displacement pump


138

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

3.

Gear (internal/external gear pump)

Balance vane

Piston (Radial/axial/bent axis)

Sebutkan macam-macam unit pengatur/valve control


Katup Poppet (Poppet Valves)
Katup bola ( Ball seat valves )
Katup kones ( Cone popet valves )
Katup Piringan ( Disc seat valves )
Katup Geser ( Slide valves )
Longitudinal Slide
Plate Slide (Rotary slide valve)

4.

Sebutkan macam-macam aktuator


Linear motion actuator ( Penggerak lurus )
Single acting cylinder ( Silinder kerja tunggal )
Double acting cylinder ( Silinder kerja ganda )
Rotary motion actuator ( Penggerak putar )
Hydraulic Motor ( Motor Hidrolik )
Limited Rotary actuator

5.

Fungsi tanki hidrolik:

Sebagai tempat atau tandon cairan hidrolik.

Tempat pemisahan air, udara dan partikel-partikel padat yang hanyut dalam
cairan hidrolik.

Menghilangkan panas dengan menyebarkan panas ke seluruh badan tangki.

139

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

4.2.12. Lembar Kerja Siswa


Mengidentifikasi sistem hidrolik pada kendaraan yang ada di bengkel sekolah, mencatat
fungsinya dan memeriksa kodisinya.
No

Nama alat dan fungsinya

Kondisi

140

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

5.3.

Kegiatan Pembelajaran : Sistem Pneumatik

Amati peralatan pneumatik yang ada dibengkel sekolah, kemudian diskusikan nama alat,
fungsi dan cara kerjanya.

5.3.1. Tujuan Pembelajaran


Setelah mempelajari materi ini siswa diharapkan dapat mengenal, memahami peralatan
pneumatik dan sistem-sistem pneumatik sehingga dapat melakukan perawatan.
5.3.2.

Uraian Materi

Pengertian Pneumatik
Pneumatik berasal dari bahasa Yunani pneuma yang berarti tiupan atau hembusan. Jadi
pneumatik berarti terisi udara atau digerakkan oleh udara bertekanan.
Definisi pneumatik adalah salah satu cabang ilmu fisika yang mempelajari fenomena udara
yang dimampatkan sehingga tekanan yang terjadi akan menghasilkan gaya sebagai
penyebab gerak atau aktuasi pada aktuator.
Pneumatik

dalam

otomasi

industri

merupakan

peralatan

yang

bergerak

dengan

menggunakan media udara bertekanan, gerakan tersebut diakibatkan adanya perbedaan


tekanan antara sisi masukan dan sisi keluaran. Gerakan yang dihasilkan dapat berupa
gerakan linier (silinder) atau gerakan putar (motor). Silinder dan motor pneumatik dapat
bergerak membutuhkan peralatan pengendali (katup pneumatik). Jadi pneumatik disini
meliputi semua komponen mesin atau peralatan, yang di dalamnya terjadi proses-proses
pneumatik. Susunan sistem pneumatik adalah sebagai berikut :
a. Catu daya (energy supply)
b. Elemen masukan (sensors)
c.

Elemen pengolah (processors)

d. Elemen kerja (actuators)

Elemen kerja dari sistem pneumatik dapat dioperasikan dengan menggunakan elemen
pengolah dan elemen masukan dengan menggunakan media pneumatik atau elektrik.
Sistem pneumatik itu sendiri mempunyai beberapa kelebihan dan kekurangan yang
dipengaruhi terutama oleh sifat udara bertekanan sebagai penggeraknya. Sifat-sifat udara
yang mempengaruhi pengontrolan sistem pneumatik antara lain :

141

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

a. Udara

tidak

mempunyai

bentuk

khusus.

Bentuknya

selalu

sesuai

dengan

tempatnya/wadahnya.
b. Dapat dimampatkan /kompresible
c.

Memenuhi semua ruang dengan sama rata

d. Dapat dikontrol baik laju alirannya maupun tekanan dan gaya yang bekerja.

Komponen pneumatik beroperasi pada tekanan 8 s.d. 10 bar, tetapi dalam praktik dianjurkan
beroperasi pada tekanan 5 s.d. 6 bar untuk penggunaan yang ekonomis.
Beberapa bidang aplikasi di industri yang menggunakan media pneumatik dalam hal
penangan material adalah sebagai berikut :
a. Pencekaman benda kerja
b. Penggeseran benda kerja
c. Pengaturan posisi benda kerja
d. Pengaturan arah benda kerja

Penerapan pneumatik secara umum :


a. Pengemasan (packaging)
b. Pemakanan (feeding)
c. Pengukuran (metering)
d. Pengaturan buka dan tutup (door or chute control)
e.

Pemindahan material (transfer of materials)

f.

Pemutaran dan pembalikan benda kerja (turning and inverting of parts)

g.

Pemilahan bahan (sorting of parts)

h.

Penyusunan benda kerja (stacking of components)

i.

Pencetakan benda kerja (stamping and embosing of components)

142

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Prinsip Dasar Pneumatik


Sistem Satuan Sistem satuan yang digunakan dalam buku ini adalah Sistem Satuan
Internasional, disingkat SI. Ada 6 besaran dasar dan satuannya seperti terlihat pada tabel1.
Satuan turunan dapat dilihat pada tabel 2.
Tabel 1. Satuan Dasar
Besaran

Simb

Satuan

ol
Panjang

meter ( m )

Massa

kilogram (
kg )

Waktu

detik ( s )

Temperatur

Kelvin ( K )
0C =
273K

Arus Listrik
Itensitas

Ampere (A)
candela (cd)

cahaya

143

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Besara

Simbo

Gaya

Satuan

Newton (N), 1N =
1 kg.m/s 2

Luas

Meter persegi (m
2

Volume

Meter kubik (m 3 )

Volume

(m 3 /s)

Pascal (Pa),

Aliran
Tekanan

1 Pa = 1 N/m 2 ,
1 bar = 10 5 Pa
Tabel 2. Satuan Turunan
Tekanan
Setiap gaya yang bekerja pada permukaan suatu benda akan memberikan tekanan. Begitu
juga jika gaya bekerja pada sebuah bidang, gaya tersebut akan memberikan tekanan.
Selain pada zat padat, gaya juga menimbulkan tekanan pada fluida, seperti zat cair dan gas.
Tekanan yang ditimbulkan pada setiap wujud zat berbeda-beda. Hal ini dipengaruhi oleh
besarnya gaya dan luas bidang, tempat gaya bekerja. Jika gaya bekerja pada sebuah
bidang yang luas, tekanan yang ditimbulkan akan lebih kecil. Sebaliknya, jika gaya bekerja
pada bidang yang sempit tekanan yang ditimbulkannya akan lebih besar. Jadi dapat
dikatakan bahwa tekanan berbanding terbalik dengan luas bidang permukaan. Jika gaya
besar bekerja pada sebuah benda, maka tekanan pada benda itu besar. Jadi dapat
dikatakan bahwa tekanan sebanding dengan gaya yang bekerja pada benda itu. Hubungan
antara tekanan dengan gaya dan luas bidang dirumuskan dengan persamaan :

144

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

F
A

dimana :
p = tekanan (N/m2), F = gaya (N) dan
A = luas bidang (m2 )
Satuan tekanan adalah Pascal (Pa). 1 (satu) pascal sama dengan tekanan vertikal dari
gaya sebesar 1N pada bidang 1m 2 .
1Pa

N
m2

Dalam pemakaian di industri satuan pascal terlalu kecil, sehingga dipergunakan satuan lain
yaitu bar yang besarnya sama dengan 100kPa.
1 bar = 105 Pa =100.000 Pa= 0,1MPa.
Di negara-negara yang tidak menggunakan satuan SI menggunakan satuan lain yaitu
pounds force per square inch (psi). Jika dikonversikan dengan bar atau pascal menjadi
sebagai berikut :
1 bar = 14,5 psi
1psi = 0,6895 bar = 0,7 bar = 7000 Pa
Karena segala sesuatu di bumi ini menerima tekanan yaitu tekanan absolut atmosfir (p
at

), maka tekanan ini tidak bisa dirasakan. Pada umumnya tekanan atmosfir dianggap

sebagai tekanan dasar, sedangkan yang bervariasi (akibat penyimpangan nilai) adalah:
Tekanan ukur (tekanan relatif) = pg
Tekanan vakum

= pv

Hal ini digambarkan pada diagram gambar 7.1. Tekanan atmosfir tidak mempunyai nilai
yang konstan. Variasi nilainya tergantung pada letak geografis dan iklimnya. Daerah dari
garis nol tekanan absolut sampai garis tekanan atmosfir disebut daerah vakum dan di atas
garis tekanan atmosfir adalah daerah tekanan.
Tekanan absolut terdiri atas tekanan atmosfir p at dan tekanan ukur p g . Tekanan absolut
biasanya 1 bar (100 kPa) lebih besar dari tekanan relatif p g .

145

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Gambar Hubungan Tekanan Udara

5.3.3. Tugas
Buatlah rangkuman tentang sistem pneumatik
5.3.4. Tes Formatif
1. Sebutkan pengertian pneumatik.
2. Sebutkan satuan-satuan dasar dan turunan.
3. Sebutkan penerapan pneumatik dibengkel kerja

5.3.5. Lembar Jawaban Tes Formatif


1. Pneumatik berasal dari bahasa Yunani pneuma yang berarti tiupan atau
hembusan. Jadi pneumatik berarti

terisi udara

atau digerakkan oleh udara

bertekanan
2. Satuan Dasar
Besaran

Simb

Satuan

ol
Panjang

meter ( m )

Massa

kilogram (
kg )

Waktu

detik ( s )

Temperatur

Kelvin ( K )
0C =
273K

146

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Arus Listrik

Itensitas

Ampere (A)
candela (cd)

cahaya

Satuan Turunan
Besaran

Simbo

Satuan

l
Gaya

Newton (N), 1N =
1 kg.m/s 2

Luas

Meter persegi (m
2

Volume

Meter kubik (m 3 )

Volume

(m 3 /s)

Pascal (Pa),

Aliran
Tekanan

1 Pa = 1 N/m 2 ,
1

b
a
r

1
0
5

P
a
6. Penerapan pneumatik di bengkel kerja ototronik adalah sistem angin dari kompresor
yang digunakan untuk mengecat, membersihkan debu, memompa ban.

147

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

5.3.6. Lembar Kerja siswa


Mengidentifikasi peralatan pneumatik yang ada dibengkel dan cara menggunakannya.
No

Nama alat / sistem

Cairan yang digunakan

148

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

Daftar Pustaka

1.

Lindley R. Higgis & R. Keith Mobley, Maintenance Enginering Handbook, Sixth Edition,
McGraw-Hill, 2002

2.

Elaine L. Chao and John L. Henshaw, U.S. Department of Labor , Hand and Power
Tolls, Occupational Safety and Health Administration (OSHA) 3080, , REVISED 2002

3.

______. Hand Tool Institute, Guide to Hand Tools selection, safety Tip, proper use and
care, Terry Town New York. 1985

4.

Hitachi, instruction Manuals, Router Model M 12 V . M 12SA

5.

______, Hand and power tools safety

6.

Saiful Rochim dkk, Teknik Ototronik, Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan,


Jakarta, 2009
http://www.nws.noaa.gov/directives/050/05051015e/pd05011015e_19.pdf

7.

http://suryaputra2009.wordpress.com/2012/01/17/pembacaan-ketelitian-jangkasorong-mm.

8.

http://www.wisc-online.com/objects/MTL3802/MLT3802.htm

9.

http://www.technologystudent.com/equip1/microm2.htm

10.

http://catatan-piper-comex.blogspot.com/2011/10/bore-gauge.html

11.

Adi Candra, Teori Timbangan,


http://metrologilegal.files.wordpress.com/2011/06/massa-3-2010-teori-timbangan.pdf

12.

http://www.skf.com/group/products/bearings-units-housings/ballbearings/principles/application-of-bearings/bearing-preload/index.html

13.

http://789science.blogspot.com/2009/11/pengukuran.html

149

Teknik Perawatan dan Perbaikan Otomotif

150

Beri Nilai